Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN RENCANA PERAWATAN MAHKOTA JAKET DENGAN PASAK INTI RESIN KOMPOSIT

Nama : Zahratul Fitriyani NIM : 20070340084

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN PRODI KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA 2012

DASAR TEORI
Pengertian pasak :
Adalah suatu bangunan berbentuk pasak yang merupakan retensi tambahan tipe

radikuler yang dibuat dengan tujuan untuk menambah retensi dan resistensi mahkota. Indikasi pasak: 1. Gigi yang telah dirawat saluran akar 2. Kehilangan struktur yang sangat banyak hingga mencapai pulpa dan tidak dapat diperbaiki dengan tambalan biasa 3. Perbaikan malposisi gigi 4. Gigi non vital 5. Sudah tidak bisa ditambal lagi 6. Karies yang meluas sampai menghilangkan cusp gigi 7. Jaringan periodontal sehat 8. Tidak ada riwayat alergi pada bahan mahkota pasak 9. Gigi antagonisnya masih bagus sehingga tidak menjadi iritasi pada bagian mukosa palatal. 10. Retensi pada gigi yang akan diberi mahkota masih baik dalam artian masih mampu menerima beban mahkota pasak itu sendiri 11. Akar gigi masih bagus. Faktor yang mempengaruhi retensi pasak 1. Panjang pasak Ketentuan panjang pasak:

A=B (B) Panjang pasak = (A) panjang mahkota klinis

B=D (B) Panjang pasak = 2/3 (D) panjang akar C menyisakan gutta perca sepanjang 4 mm ( 3-5 mm) dari apikal E=F Utk melindungi akar dr fraktur maka : panjang pasak dr alveolar crest ke apikal (E) paling tidak setengah dari panjang akar yg tertanam dalam tulang (F). Pasak yang terlalu pendek maka : Retensi kurang Dapat menyebabkan fraktur akar karena tekanan pengunyahan yang mengenai mahkota dan pasak-inti.

2. Diameter pasak Lebar pasakpaling tidak 1/3 diameter akar >1/3 dinding saluran akar menjadi tipis <1/3 pasak dapat patah terhadap tekanan pengunyahan Diameter pasak yang terlalu kecil dapat menyebabkan : Pasak kehilangan retentif Mudah patah terhadap kekuatan pengunyahan Diameter pasak yg terlalu besar : Dapat menyebabkan fraktur pada akar karena tekanan pengunyahan Dinding saluran akar tipis shg akar menjadi lebih mudah fraktur terhadap tekanan pengunyahan

3. Keruncingan Pasak Pasak bersisi sejajar lebih retentif namun pasak bersisi sejajar berpotensi memecah akar. Pasak meruncing memiliki bentuk yang sama dengan akar gigi (meruncing) namun juga memiliki potensi untuk fraktur dibagian pundak karena bentuk corongnya (melebar kearah pundak). 4. Konfigurasi permukaan pasak Rata (smooth) bersifat pasif. Bergerigi (serrated) lebih retentif dari pasak rata. Bergalur (threaded) bersifat aktif & paling retentif Bergerigi

Meruncing

Rata

Bergalur

Meruncing

Sejajar

Bergerigi

Rata

Bergalur

Bergerigi

Rata

Bergalur

Gaya yang diterima oleh gigi juga akan mempengaruhi resistensi dan retensi pasak, gaya vertikal dapat diatasi panjang, besar dan bentuk pasak. Gaya rotasi dapat diatasi dengan preparasi dinding saluran akar yang irregular. Macam-macam pasak 1. Pasak tuang (custom dowel core)

Sejajar

adalah inti pasak logam yang dibuat secara individual sesuai dengan hasil preparasi dari masing-masing gigi. Pasak buatan sendiri dapat dicor dari pola yang dibuat secara langsung (direct) dalam mulut pasien atau yang dibuatkan di laboratorium (indirect). Indikasi : Sisa akar gigi 1/3 arah servikal Diameter saluran akar besar > 1/3 diameter akar Mahkota gigi pasca perawatan saluran akar yang sudah rusak dan tidak dapat direstorasi dengan mahkota jaket atau inlei Sebagai abutment GTC dan GTS Koreksi gigi malposisi (sudah dirawat perawatan saluran akar)

Bergerigi

Rata

Bergalur

Kontra indikasi : Close bite Kesehatan umum tidak baik Gigi berakar pendek (lebih pendek dari panjang mahkota dan tipis) Pasien dengan bad habit

Keuntungan : Dapat memperbaiki/koreksi posisi gigi yang ekstrim (pada gigi yang sudah dilakukan PSA) Lebih adatif karena sesuai dengan anatomi gigi Dapat digunakan pada saluran akar yang sangat oval dengan akar ganda yang paralel. Kerugian : Dapat terjadi kesalahan pengecoran sehingga meningkatkan risiko fraktur pasak Pemasangan pasak tidak bias dalam 1 kali kunjungan.

2. Pasak prefabricated (buatan pabrik) adalah pasak siap pakai yang di poduksi di pabrik, umumnya terdiri dari berbagai ukuran dan bentuk, dapat terbuat dari bahan logam dan non logam. Bahan logam antara lain platinum-gold-palladium (Pt-Au-Pd), stainless steel, titanium, brass, danchromiumcontaining alloy. Sedangkan, bahan non logam antara lain carbon fiber, ceramic, glass fiber, dan woven fiber. Indikasi : Sisa gigi 1/3 arah servikal Diameter saluran akar besar 1/3 diameter akar

Keuntungan : Pasak siap pakai yang terbuat dari bahan logam memiliki keunggulan dalam kekuatan karena dapat dihindari kesalahan pengecoran logam yang

mengakibatkan kelemahan pasak. Pasak yang terbuat dari ceramic, glass fiber dan woven fiber mempunyai keunggulan estetik dan memiliki modulus elastisitas sama dengan dentin sehingga tidak menyebabkan fraktur dibandingkan pasak yang terbuat dari logam.

Kekurangan : Tidak bisa untuk koreksi gigi malposisi Pasak yang terbuat dari bahan logam terdapat resiko terjadinya korosi, diskolorasi akar, kebocoran mikro, dan fraktur akar terutama pada pasak yang berbentuk paralel. Pasak yang terbuat dari carbon fiber berwarna hitam dapat merusak estetik mahktota tiruan. Pasak ready-made/prefabricated/pasak jadi merupakan pilihan untuk pasak

profilaktik, karena tujuan pemasangannya hanya sebagai penambah resistensi sisa jaringan gigi. Penggunaannya sangat selektif dan biasanya digunakan pada keadaan dimana ; anatomi gigi yang mengecil pada daerah servikal, adanya karies pada daerah servikal dan tekanan kunyah yang besar yaitu pada kebiasaan bruxism atau deep-bite. Pasak prefabricated atau ready-made dapat terbuat dari metal dan non-metal. Pasakmetal pada umumnya mempunyai retensi mekanik yang baik tapi mempunyai modulus elastisitas yang berbeda dengan dentin sehingga tekanan yang jatuh pada gigi akan terkonsentrasi dan dapat menimbulkan fraktur. Pasak metal terbuat dari platinum-goldpalladium, (PGp), nickel-chromium(Ni-Cr). Bentuk pasak ready-made ada beberapa jenis yaitu; tapered , paralel, serrated (bergerigi) dan threaded (ulir). Pasak threaded merupakan pasak yang retentif diikuti oleh pasak paralel sided serrated post. Keuntungan menggunakan pasak ready made adalah; mudah, cepat, murah, kuat dan retentif akan tetapi penggunaannya sangat selektif, bentuk pasak dan saluran akar tidak sesuai dan mudah terjadi korosi. Pasak unimetric merupakan salah satu contoh pasak prefabricated yang terbuat dari titanium dengan bentuk tapered, konfigurasi permukaan serrated (bergerigi) dan ukuran panjang pasak yang tersedia: 008S=6mm 108S dan 108L=7,5mm 208S dan 208L=9,5mm 308S dan 308L=11,5mm

Teknik pemasangan pasak Pengangkatan isi saluran akar dengan menggunakan rotari intrumens yaitu peeso reamer, dan getes glidden drill. Bahan pengisi saluran akar dibersihkan secara incremental sampai panjang yang sudah ditentukan. Untuk mengetahui kedalaman dari preparasi pasak dapat menggunakan periodontal probe sebagai acuan. Dipilih pasak yang besar dan panjangnya sesuai dengan saluran akar yang sudah di reparasi. Untuk meningkatkan retensi, dipilih pasak yang sesuai supaya adaptasi dengan dinding saluran akar baik. Setelah pasak sesuai kemudian dilakukan sementasi

Preparasi pasak Kamar pulpa maupun saluran akar memberi retensi pada restorasinya. Pasak yang disemen pada saluran akar memberi retensi pada restorasi (inti) namun tidak memperkuat akar gigi, bahkan sering kali memperlemah akar gigi bila bentuk pasak tidak sesuai dengan bentuk saluran akarnya (lebih besar). Karena itu buatlah preparasi pasak yang minimal sesuai dengan kebutuhan retensi inti. Preparasi pasak dimulai dari pengambilan gutta percha dari saluran akar sesuai dengan panjang yang diperlukan dilanjutkan dengan memperbesar dan membentuk saluran akar untuk ditempati pasak. Pengambilan gutta percha harus hati-hati. Pengambilan yang terlalu banyak akan mengakibatkan tendensi fraktur akar. Perforasi akar juga bisa terjadi apabila preparasi saluran akar menyimpang dari saluran akarnya. Radiograf tidak dapat menentukan secara pasti mengenai lengkung dan diameter saluran akar. Radiograf mungkin tidak bisa menunjukkan konkavitas dan lengkung labio-lingual. Sebagai patokan umum,

diameter pasak tidak boleh lebih dari sepertiga diameter akar. Preparasi pasak yang menyempit ke arah apikal mencegah terjadinya step di daerah apeks, tidak adanya step merupakan predisposisi terjadinya wedging (peregangan) dan fraktur akar. Pengambilan gutta percha Pengambilan gutta percha sebaiknya dilakukan pada saat obturasi karena dokter gigi masih ingat betul bentuk, diameter, panjang dan lengkung saluran akar. Pengambilan gutta percha juga bisa dilakukan pada kunjungan berikutnya. Pengambilan gutta percha lebih baik menggunakan alat yang panas sedikit demi sedikit sampai panjang yang ditentukan. Gutta percha diambil sampai tersisa sedikitnya 4 mm dari apeks. Semua alat bisa digunakan asal bisa dipanaskan. Gunakan instrumen yang rotatif seperti peeso reamer. Namun penggunaannya harus hati-hati karena kecenderungannya untuk menyimpang dan menimbulkan perforasi atau paling sedikit mengakibatkan kerusakan yang berat pada saluran akar. Alternatif lain yaitu menggunakan pelarut seperti kloroform, xylene atau eucaliptol adalah kotor dan sulit mengambil gutta percha sampai panjang yang dikehendaki. Penyelesaian ruang pasak Setelah gutta percha diambil, dilakukan pembentukan saluran akar sesuai dengan tipe pasak yang akan digunakan. Dapat menggunakan instrumen putar dalam pembentukannya. Yang penting adalah bahwa pasak yang disemenkan, apapun desain dan bentuk preparasinya, tidak mungkin rapat dengan saluran akar. Pasak tidak akan rapat benar-benar dan semen juga tidak dapat mengisi seluruh interfase. Saliva dan bakteri juga dapat mencapai daerah apeks bila sudah berkontak dengan pasak.

DESKRIPSI KASUS
Pemeriksaan Subjektif : Pasien ingin melanjutkan perawatan dengan dibuatkan mahkota pada gigi 34 yang telah dilakukan perawatan PSA pada tanggal 29/09/2012, sekarang pasien tidak ada keluhan sakit atau bengkak. Pemeriksaan Objektif : Gigi 34 terdapat tumpatan sementara pada permukaan distooklusal dalam keadaan baik dan tidak lepas. Perkusi : Palpasi : Dx : Gigi non vital pasca PSA Pemeriksaan Radiograph periapikal : Terdapat area radiopak pada saluran pulpa dan mahkota yang terisi hermetis pada gigi 45 dan tidak ada lesi pada ujung akar. Treatment Planing : Restorasi mahkota jaket dengan pasak-inti resin komposit. Tahapan kerja : 1. Pengukuran panjang pasak Panjang kerja= 20 mm Panjang gutta-perca dari orifis=12,7 mm Untuk mendapatkan panjang pasak: Panjang mahkota klinis P1 bawah 7,5 mm. Jika menggunakan prinsip panjang pasak=panjang mahkota klinis. Jika menggunakan ukuran pasak yang 7,5 mm, panjang kerja 20 mm berarti gutap yang di tinggalkan 5 mm. mahkota klinis 7,5mm PK=15mm Panjang pasak 7,5mm Sisa gutap 5mm
PK= 20mm

Untuk ukuran panjang pasak yang tersedia: 008S=6mm 108S dan 108L=7,5mm 208S dan 208L=9,5mm 308S dan 308L=11,5mm 2. Pengambilan Gutta-perca Pengambilan gutta-perca dengan menggunkan gates gliden drill yang tersedia. Yang pertama kali di gunakan untuk mengambil gutap yang ujung lancip kemudian di lebarkan dengan ujung yang tumpul. Setelah itu dilakukan rongent foto. 3. Preparasi saluran akar Preparasi saluran akar dengan menggunkan peeso reamer yang ujungnya tumpul secukupnya sesuai dengan aturan diatemer pasak 1/3 saluran akar. Insersikan pasak kemudian rongent foto dan sementasi pasak dengan dengan fuji I. 4. Pembuatan inti Pembentukkan inti dengan resin komposit P 60. Lakukan pengetsaan dan kemudian diberi bonding kemudian komposit bentuk gigi sama dengan gigi asli dibuat seperti miniatur gigi. 5. Tahap-tahap preparasi mahkota untuk gigi posterior (full crown) Preparasi permukaan bukal sejajar aksis gigi dengan bur fissur tapered ujung datar sekaligus pembentukkan pundak. Pundak dengan sudut 900 dengan kedalaman 0,5mm masuk sulkus gingiva. Bagian lingual dengan menggunakan fissur ujung membulat. Preparasi daerah proximal dengan kemiringan 60 terhadap aksis gigi dengan bur fissur tapered ujung datar. Preparasi bagian oklusal dengan round wheel bur sehingga membentuk miniature gigi premolar. 6. Pencetakan teknik double impression. Sebelum dicetak gingiva diretraksi. 7. 8. Pencocokan warna gigi dengan shade guide untuk mahkota jaket Model dikirim ke dental laboratory dengan intruksi warna mahkota jaket dan oklusi pasien. 9. Pemasangan mahkota sementara

10. Insersi Mahkota Setelah mahkota jadi maka mahkota dilakukan try in dengan tujuan untuk: Untuk mengetahui kepadatan tepi Ada traumatic oklusi atau tidak Menekan gingival atau tidak pada servikal Warnanya sesuai atau tidak Sementasi mahkota dengan SIK tipe I.

11. Kontrol Kesimpulan :


Dari pembahasan diatas, gigi 34 dapat dilakukan perawatan mahkota jaket dengan pasak inti resin komposit. Prognosis yang diharapkan baik karena dilihat dari motivasi pasien yang besar untuk dirawat giginya, kesehatan gigi dan jaringan pendukung gigi yang masih baik dan keadaan social ekonomi pasien cukup bagus sehingga diharapkan restorasi akan dapat mengembalikan bagian gigi terutama fungsi estetik dan tingkat kepercayaan yang tinggi.

DAFTAR PUSTAKA

Arianti, Novy., dan Untara, Tri Endra, 2007, Perawatan Saluran Akar Molar Mandibula Teknik Crown Down disertai Mahkota Porselain Fused Metal Pasak Tapered Serrated, Majalah Ked Gigi (14) 1: 29-34, ISSN: 1978-0206. Suprastiwi, Endang, 2004, Laporan Kasus, Penggunaan Pasak Profilaktik pada Gigi Anterior Pasca Perawatan Endodontik, Majalah Ked Gigi (14) 1: 17-22, ISSN: 1978-0206. Setyawati, Any., dan Pintadi, Hastoro, 2010, Blok Estetik 2, Kedokteran Gigi UMY.

Yogyakarta, 6 Oktober 2012 Mengetahui, Operator Pembimbing

Zahratul Fitriyani, S.Kg

drg. Erma Sofiani, Sp.KG