Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN DPM IPSE UPI PERIODE 2012

Oleh Ketua DPM dan Staf

INTERNATIONAL PROGRAM ON SCIENCE EDUCATION UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2012

LAPORAN AKHIR KOMISI 3 (KEROHANIAN) DEWAN PERWAKILAN MAHASISWA INTERNATIONAL PROGRAM ON SCIENCE EDUCATION UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA PERIODE 2012

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh I. PENDAHULUAN

Segala puji dan syukur kepada Allah SWT yang telah memberikan kesehatan dan kesempatan untuk dapat menyelesaikan amanah ini. Rahmat dan keselamatan semoga tercurah kepada Nabi Muhammad SAW. Beliau yang patutnya menjadi panutan bagi kita semua atas segala tindak tanduknya yang mulia. Semoga rahmat dan hidayah dari Allah selalu menuntun kita kepada jalan yang di ridhoi-Nya. Aamiin. Satu periode kepengurusan sebagai salah satu komisi dalam ranah legislatif himpunan mahasiswa IPSE telah berakhir. Amanah yang datang kurang lebih satu tahun yang lalu telah menambah pengalaman dan pengetahuan saya mengenai ranah legislatif, dimana ini adalah kali pertama bagi saya pada khususnya untuk berkecimpung dalam sebuah himpunan

mahasiswa. Dengan pengetahuan yang sangat minim saya banyak mempelajari mengenai kinerja dan tugas yang harus di laksanakan dalam ranah legislatif, baik secara langsung maupun perlahan. Dewan Perwakilan Mahasiswa (DPM) SA-IPSE periode kali ini mendapat perubahan dari sisi jumlah personil dan jenis komisi. Jumlah personil yang pada periode sebelumnya berjumlah 5, menjadi 7 orang dengan pembagiannya yaitu: Ketua, Sekertaris, Bendahara, dan Komisi komisi (I, II, III,IV). Komisi tiga adalah komisi yang mengawasi dan mengikuti perjalanan dari departemen kerohanian Badan Eksekutif mahasiswa (BEM) SAIPSE. Dalam perjalanannya komisi III pun mengikuti perkembangan dari setiap program kerja yang di rencanakan oleh departemen kerohanian, memberikan saran serta rekomendasi apabila diperlukan, dan mengkoordinasikan setiap program acara dengan ketua DPM SAIPSE dan ketua dari departemen kerohanian BEM SA-IPSE. Dalam laporan

pertanggungjawaban akhir komisi III ini pun tertulis mengenai ranah kerja, realisasi program kerja serta evaluasi dan rekomendasi. Semoga hasil kinerja dari DPM SA-IPSE yang tertulis disini, khususnya komisi tiga atau kerohanian, dapat menjadi pelajaran dan pengalaman untuk periode kali ini dan dapat di jadikan lebih baik pada periode selanjutnya.

II.

KONDISI OBJEKTIF

a.Internal Dewan Perwakilan Mahasiswa (DPM) SA-IPSE periode kali ini mendapat perubahan dari sisi jumlah personil dan jenis komisi. Dalam kepengurusan saya memasuki ranah komisi tiga yang membidangi pengawasan departemen kerohanian dari Badan Eksekutif Mahasiswa SAIPSE. Selain itu dalam mendukung dan membantu tugas saya sebagai komisi tiga yang membidangi kerohanian saya harus melapor seluruh program dan kegiatan yang menyangkut departemen kerohanian kepada ketua DPM SA-IPSE dan juga

mengkoordinasikan dengan ketua departemen kerohanian BEM SA-IPSE. Kondisi internal yang kondusif sangat memacu saya dalam mempelajari lebih dalam mengenai ranah legislatif yang baru saya masuki.

b.Eksternal Dewan perwakilan mahasiswa (DPM) merupakan organisasi legislatif yang sah di Universitas Pendidikan Indonesia. Setiap jurusan yang memiliki aktivitas himpunan mahasiswa didalamnya memiliki unsur eksekutif dan legislatif di dalamnya, mengacu pada tiga unsur lembaga pemerintahan di Indonesia yaitu eksekutif, legislatif dan yudikatif. DPM saat ini seolah terlihat sebagai dewan pengawas bagi lembaga eksekutif saja, tanpa memperhatikan fungsi legislatifnya yang lain. Peran DPM seperti miniatur dari DPR di tingkat pemerintahan, membuat mahasiswa sebagai Agent of Change dan generasi penerus

bangsa dapt berlatih menjadi perwakilan rakyat yang dimulai dari tingkat terkecil, yaitu mahasiswa suatu jurusan. Sebagai organisasi yang berfungsi dalam legislating (membuat perundang-undangan),controlling (pengawasan), dan budgeting (anggaran) yang bergerak bersama dengan organisasi Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM), harapannya bisa meningkatkan kesejahteraan mahasiswa. Dan peran ini tak akan bisa terlaksana tanpa sinergi dan kerja sama dengan warga IPSE terutama Badan Eksekutif Mahasiswa.

III.

PROGRAM KERJA KOMISI

Sebagai bentuk baru dari jenis pembagian komisi DPM SA-IPSE, Komisi III yang saya bidangi mempunyai ranah kerja untuk: a. Mengawasi kinerja departemen kerohanian b. Mengkordinasikan seluruh kegiatan kepada ketua LB SA-IPSE

Berikut adalah nama mahasiswa Badan Eksekutif Mahasiswa dari departemen kerohanian:

No 1 2 3 4 5

Nama Dineu Maulani Desty Nurbaety Atikah Rizal Fadli Nurhadi Ahmad Fikri Dzulfikar

NIM 1003111 1100139 1003118 1002350 1100485

Jabatan Ketua Sekertaris Bendahara Div.Dakwah Div.Dakwah

6 7

Dinar Khairunnisa Menurseto mawaddah

1100171 1106333

Div.Keputrian Div.Keputrian

Berikut adalah program kerja yang dilaksanakan oleh departemen kerohanian Badan Eksekutif Mahasiswa periode 2012:

No 1 2 3 4

Program Kerja Keputrian IPSE (periode Maret-November) Talim IPSE Oasis In Ramadhan Keputrian FPMIPA

Status Terlaksana Terlaksana Terlaksana Terlaksana

Tabligh Akbar *format pengawasan terdapat dalam lampiran

Terlaksana

IV.

REALISASI PROGRAM KERJA

Secara umum peran dan fungsi Dewan Perwakilan Mahasiswa diwujudkan dalam tiga ranah yaitu : controlling, budgetting dan legislasi. Pada ranah controlling DPM bertugas mengawasi kinerja lembaga eksekutif / BEM dalam menjalankan tugasnya, ini telah kami lakukan yaitu dengan melakukan pengawasan terhadap program-program kerja yang BEM laksanakan dan mengikuti setiap perkembangannya. Dimulai dengan rapat koordinasi dan persiapan saat acara baru akan direncanakan, baik rapat internal maupun eksternal dari departemen kerohanian Badan Eksekutif Mahasiswa SA-IPSE. Hingga berakhirnya kegiatan kami pun mengikuti evaluasi yang dilaksanakan Badan Eksekutif Mahasiswa terhadap kegiatan yang telah berlangsung, khususnya dalam komisi ini adalah departemen kerohanian. Dalam moment tersebut kami saling bertukar pendapat dan bila diperlukan memberikan rekomendasi-rekomendasi kepada pihak eksekutif agar pada kegiatan selanjutnya bisa berjalan lebih baik. Pada ranah budgetting, DPM mempunyai kewenangan untuk mengawal penggunaan keuangan eksekutif. Khususnya yang mengatur bidang keuangan adalah bendahara dari DPM SA-IPSE.

V.

EVALUASI Evaluasi berarti menguji kembali semua yang telah dilakukan, sekaligus membuat antisipasi terhadap apa yang mungkin terjadi.

a. Internal Secara internal, anggota dari DPM SA-IPSE telah memilliki ranah kerja masing-masing, sehingga lebih banyak dari kami bekerja individual agar lebih terfokus dalam pengawasan. Alangkah akan lebih baik apabila semua kegiatan dapat dihadiri oleh semua anggota DPM, namun sekali lagi hal yang terpenting dalam pelaksanaan program kerja kami adalah efektifitas dan kualitas dari kontribusi DPM kepada SA-IPSE, baik berupa rekomendasi,saran mauapun kritik. Sehingga kami pun terus berusaha memberikan kontribusi sesuai ranah kerja kami. Mengenai intensitas dari sebuah evaluasi, selalu mempunyai kesan pelaksanaannya

hanya ketika setelah pelaksanaan sebuah event atau program kerja yang besar saja, sehingga terkadang event kecil pun terlewatkan. Evaluasi merupakan hal yang sangat penting karena menyangkut perbaikan dan pengalaman bagi periode yang akan datang.

b.Eksternal Permasalahan klasik yang terjadi beberapa tahun ini adalah kinerja DPM yang kurang familiar di kalangan mahasiswa IPSE jika dibandingkan dengan lembaga eksekutif yang memang lebih sering bersentuhan langsung dengan mahasiswa melalui program kerjanya. Sehingga kami pun lebih berusaha memunculkan ke permukaan ranah kerja kami dan berusaha berkontribusi lebih dalam memajukan kepentingan bersama.

VI.

REKOMENDASI Keberhasilan adalah kemampuan untuk melewati dan mengatasi dari satu kegagalan ke kegagalan berikutnya tanpa kehilangan semangat Winston Chucill

Rekomendasi akan selalu diharapkan menjadi sebuah batu loncatan dan pelajaran agar periode berikutnya dapat berjalan dengan lebih baik lagi. Rekomendasi yang saya ajukan diantaranya: 1. Melaksanakan program kerja dan menyelesaikan amanah memang merupakan prioritas yang paling utama, namun alangkah baiknya persiapan ketika awal dapat memperhitungkan apa saja yang mungkin dapat terjadi di tengah jalan juga menjadi sorotan utama. Sehingga semangat yang membara di awal, tidak tiba-tiba hilang di tengah jalan 2. Menjalin kekompakan baik antara Dewan Perwakilan Mahasiswa dan Badan Eksekutif Mahasiswa serta warga IPSE lainnya agar dapat lebih mengerti satu sama lain. 3. Melaksanakan amanah dengan baik dan selalu mengingat bahwa organisasi adalah suatu kesatuan dari kumpulan manusia-mausia, sehingga apabila ada yang terjatuh, yang lain pun akan ikut terjatuh. Lebih baik membantu orang-orang yang terjatuh dulu baru memulai langkah maju bersama-sama lagi.

VII.

PENUTUP

Saya ucapkan banyak terima kasih atas kerja sama dan kontribusi dari semua pihak akan terlaksananya semua program komisi saya. Terima kasih kepada mahasiswamahasiswa yang bisa memberikan pengaruh positif dan membagikan ilmunya kepada saya. Akhir kata, saya ingin mengucapkan maaf apabila dalam periode kepengurusan saya dalam komisi ini pernah melakukan dan mengatakan sesuatu yang kurang patut dilakukan. Ketidaksempurnaan selalu ada pada diri seorang manusia. Semoga hasil kinerja ini dapat menjadi masukan dan dapat ditarik hikmahnya agar periode selanjutnya selalu menjadi lebih baik, aamiin.

Bumi Siliwangi, 5 Februari 2013

Ketua Komisi

Sekretaris DPM SA-IPSE

Citra Amalia NIM. 1100167 Mengetahui, Ketua Dewan Perwakilan Mahasiswa SA-IPSE Periode 2012

Ajeng Ratih Nasrudin NIM. 1003394

Afif Naofal NIM. 0902259