Anda di halaman 1dari 35

Laporan kasus penyakit kulit dan kelamin RSU Haji Surabaya SCABIES

Oleh: Yunita Susa Lafa Miza 201210401011003 Pembimbing: dr. Firdausi Nurharini Sp.KK SMF KULIT DAN KELAMIN RSU HAJI SURABAYA 2013

SCABIES
Penyakit kulit yang disebabkan oleh infestasi dan
penetrasi tungau parasit Sarcoptes scabiei var. Hominis ke dalam epidermis

Penyakit ini banyak ditemukan di daerah lembab, dan menyebabkan rasa gatal yang hebat pada malam hari atau kondisi dimana suhu tubuh meningkat

SINONIM
The itch

Gatal agogo

Budukan

Nocturnal pruritus

EPIDEMIOLOGI
> 300 juta orang di seluruh dunia terinfeksi skabies Semua umur, terutama remaja

Laki-laki = Wanita

Faktor penunjang : sosek rendah, higiene buruk

ETIOLOGI
- Sarcoptes scabiei var.hominis termasuk filum Arthropoda, kelas Arachnida, ordo Ackarima, super famili Sarcoptes Morfologi : - Tungau kecil, Bentuk oval, punggung cembung perut rata -Tungau translusen, putih kotor, tidak bermata -Bentuk dewasa mempunyai 4 pasang kaki

Siklus Hidup Sarcoptes scabiei

Jantan & betina

PATOGENESIS
Infestasi Kulit

Sarcoptes Scabiei

Masuk ke dalam kulit

2-4 minggu

Pruritus

Host tersensitisasi tungau dan produknya lalu menimbulkan hiper sensitivitas


Erosi, ekskoriasi, krusta, dan infeksi sekunder

Garukan

Patogenesis
Cara penularan Kontak langsung (kulit dg kulit)
Berjabat tangan

Kontak tidak langsung (melalui benda)


Melalui pakaian, handuk, sprei, bantal, dll

Tidur bersama

Hubungan seksual

GEJALA KLINIS
Pruritus noktura

Menyerang secara kelompok

Terdapat terowongan pada tempat predileksi berwarna putih/keabu-abuan, berbentuk garis lurus/berkelok, pada ujung terowongan ditemukan papul / vesikel

Menemukan tungau

Predileksi :

Tempat predileksi dari Skabies yaitu sela-sela jari, telapak tangan, pergelangan tangan bagian volar, siku, ketiak, aerola mammae, daerah pusar dan perut bawah, daerah genitalia eksterna dan pantat. Pada anak bayi dapat mengenai bagian lain seperti telapak kaki, telapak tangan, bahkan seluruh permukaan kulit.

Februari 13

Universitas Muhammadiyah Malang

11

DIAGNOSIS

Anamnesa
Pemeriksaan fisik

Pemeriksaan penunjang

DD scabies the great immitator dapat menyerupai banyak penyakit kulit dengan keluhan gatal

Skabies
Penyakit kulit menular yang disebabkan oleh infestasi dan sensitisasi terhadap sarcoptes scabiei var, hominis dan produksinya Predileksi : Elbow point, niple, umbilicus, Manus, pedis, genital

Prurigo
penyakit kulit kronik dengan keluhan gatal, berupa papula Predileksi : bagian bawah pantat, ekstremitas, terutama bagian kubiti.

Pedikulosis korporis
rasa gatal akibat gigitan Pedikulus humanus varitas corporis Pedikulus korporis berupa ekskoriasi dan krusta.

Dermatitis peradangan kulit yang bersifat menahun dan residif dengan effloresensi polimorfik dan gatal, bersifat toksik dan alergi.

Pioderma
infeksi bakteri adanya lesi yang tertutup oleh krusta dan sebagai akibat dari eksudat yang mengering. Lokasi pada tempat terbuka yaitu muka, tangan, leher, dan ekstremitas

PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pemeriksaan mikroskopik untuk menemukan tungau, telur, dan atau larva dari Sarcoptes scabei yaitu dengan mengerok lesi kulit dasar vesikula, pustula atau terowongan kemudian ditetesi minyak emersi/gliserin.

PENATALAKSANAAN
Semua anggota keluarga / seisi rumah yang kontak dengan penderita harus diperiksa dan bila menderita skabies diobati bersamaan agart tidak terjadi penukarean kembali Semua baju dan alat tidur dicuci dengan air panas.

Topikal Permethrin 5% cream Sulfur Presipitatum 4-20% salep/cream Krotamiton 10% cream/lotion Gama benzena heksa klorida (gameksan = gammexane) kadarnya 1 % crem / lation Sistemik Antihistamin antibiotika

PENCEGAHAN

Individu yang sering kontak dengan penderita harus di terapi dengan obat skabies topikal

PROGNOSIS

Baik

TINJAUAN KASUS
Identitas Penderita

Nama : M. Haydarsyah Umur : 16 thn Jenis kelamin : Laki-laki Agama : Islam Suku : Jawa Pekerjaan : Pelajar Alamat : Jl. Karah gang 4 no 1 B No. RM : 643392 Tanggal pemeriksaan : 03 Januari 2013

ANAMNESIS
Keluhan utama : Gatal pada sela-sela jari tangan dan kaki kanan dan kiri Riwayat penyakit sekarang : Penderita datang ke poli kulit dan kelamin RSU Haji Surabaya pada tanggal 03 Januari 2013 dengan keluhan gatal-gatal pada sela-sela jari tangan dan kaki kanan dan kiri. gatal yang dirasakan penderita lebih hebat pada malam hari sehingga membuat penderita susah tidur. Sebelumnya penderita tiga minggu yang lalu sebelum timbul gatal-gatal, penderita berenang di sungai.

Penderita mengoleskan seperti lation ( penderita lupa nama lationnya ) di seluruh daerah yang gatal tetapi tidak mengurangi gatalnya. Awalnya gatal pada pergelangan tangan saja tapi sudah dua minggu ini gatal mulai menyebar ke sela-sela jari tangan dan Sekarang pasien mengeluhkan tangan dan kaki terasa perih jika terkena air tetapi jika berkeringat tidak gatal.

Riwayat penyakit dahulu : Penderita belum pernah mengalami keluhan seperti ini sebelumnya. Riwayat alergi makanan dan obat ataupun alergi yang lain disangkal. Riwayat penyakit keluarga : Riwayat adik keluarga ada yang sakit seperti penderita tetapi sudah sembuh dan sakit timbul sehabis adik pulang dari pondok. Saat ini bapak penderita sedang sakit seperti ini Riwayat alergi pada anggota keluarga disangkal

Riwayat sosial : Bertempat tinggal bersama bapak, ibu, 2 adik. Penderita tidur dengan adik yang sehabis pulang dari pondok. Kamar mandi satu untuk seluruh anggota keluarga. Jika mandi handuk sendiri, sabun mandi jadi satu dengan keluarga, mandi sehari 2 kali, ganti baju sekali 2 kali sehari.

PEMERIKSAAN FISIK
Status Generalis Keadaan umum Kesadaran Kepala Leher Thorax Abdomen Ekstremitas Genitalia Glutea

: Baik : Compos mentis : dbn : dbn : dbn : dbn : lihat status dermatologis : dbn : dbn

STATUS DERMATOLOGIS

Regio interdigiti manus 1 et 2 sinistra, tampak ekskoriasi dan didapatkan pus, regio interdigiti 2 et 3, 3 et 4, 4 et 5 sinistra tampak ekskoriasi

Regio dorsum manus dekstra et sinistra tampak papula erithematus yang berukuran 2-3 mm erithematus disertai dengan pus dan skuama tipis.

Regio dorsum pedis dekstra et sinistra tampak papula erithematus yang berukuran 2-3 mm erithematus disertai dengan skuama tipis

RESUME
Seorang laki-laki usia 16 tahun datang dengan keluhan gatal pada dengan keluhan gatal-gatal pada sela-sela jari tangan dan kaki kanan dan kiri. gatal yang dirasakan lebih hebat pada malam hari. pasien mengeluhkan tangan dan kaki terasa perih jika terkena air tetapi jika berkeringat tidak gatal. Sebelumnya adik pasien mengeluh sakit seperti ini sehabis datang dari pondok tetapi sudah sembuh dan bapak pasien sekarang mengeluh sakit yang sama seperti pasien.

Status dermatologis : Regio dorsum manus dekstra et sinistra tampak papula erithematus yang berukuran 2-3 mm erithematus disertai dengan pus dan skuama tipis. Regio interdigiti manus 1 et 2 dekstra, tampak ekskoriasi dan didapatkan pus, region interdigiti 2 et 3, 3 et 4, 4 et 5dextra et sinistra tampak ekskoriasi Regio dorsum pedis dekstra et sinistra tampak papula erithematus yang berukuran 2-3 mm erithematus disertai dengan skuama tipis

Diagnosis

Skabies
Diagnosis Banding -

PLANNING
Diagnosis
Mencari Sarcoptes scabiei dewasa, larva, telur, atau skibala dari kerokan lesi.

Non medikamentosa:
Semua anggota keluarga / seisi rumah yang kontak dengan penderita harus diperiksa dan bila menderita skabies diobati bersamaan agar tidak terjadi penularan kembali
Semua baju dan alat tidur dicuci dengan air panas. Pakaian, sprei, selimut dan handuk dicuci secara terpisah dengan air panas dan disetrika. Sering menjemur kasur, 1-2 minggu sekali.

PLANNING
Medikamentosa:

Mandi dengan sabun sulfur atau sabun hijau. Permethrin 5% krim 30 g, aplikasi hanya sekali, dioleskan pada malam hari seluruh tubuh dan dicuci setelah 8-10 jam. Bila pada pengolesan pertama belum sembuh maka dapat diulangi lagi 1 minggu kemudian. Antihistamin untuk gatal

PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pemeriksaan mikroskopik untuk menemukan tungau, telur, dan atau larva dari Sarcoptes scabei yaitu dengan mengerok lesi kulit dasar vesikula, pustula atau terowongan kemudian ditetesi minyak emersi/gliserin. Pemeriksaan ini dilakukan tetapi tidak ditemukan adanya tungau, telur maupun skibala.

Hasil Pemeriksaan mikroskopik

PROGNOSIS
Dengan memperhatikan pemilihan dan cara pemakaian obat, serta syarat pengobatan dan menghilangkan faktor predisposisi (antara lain faktor higiene), maka penyakit ini dapat diberantas dan memberikan prognosis baik.

EDUKASI
Memeriksakan anggota keluarga yang tinggal serumah dan yang berkontak dengan penderita harus diobati disarankan mencuci semua pakaian, handuk, dan seprei yang digunakan dan direndam dengan air mendidih untuk mengilangkan tungau sehingga mencegah kekambuhan.

TERIMAKASIH