Anda di halaman 1dari 62

DOSEN : FARID ADDY SUMANTRI

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH TANGERANG 2011

A. Dasar-dasar Perangkat Lunak Spreadsheet


Selamat datang pada wawasan baru anda, Perangkat lunak spreadsheet. Bila anda baru akan mengenal perangkat lunak spreadsheet, maka berikut ini sebaiknya disimak dengan seksama, pada bagian ini anda akan dikenalkan dengan hal-hal mendasar mengenai bagaimana bekerja dengan perangkat lunak spreadsheet, seperti misalnya bagaiman membuka, menutup dan mengenal bagian bagian spreadsheet, bagaimana menggunakan perangkat lunak spreadsheet untuk mengolah data yang berupa angka. Pada saat ini dan sebelumnya mungkin anda memiliki anggapan bahwa perangkat lunak spreadsheet merupakan hal yang sulit dimengerti. Ternyata, perkembangan komputer sedemikian rupa dan tidak sesulit seperti bayangan anda itu. Bahkan mungkin anda akan menemukan hal-hal baru pada bahasan-bahasan mendatang, begitu mudahnya, sehingga anda anggap terlalu mudah, anda bisa melewatinya dan melanjutkan pada bahasan berikutnya. Apapun yang ada dalam pikiran anda saat ini tentang komputer maupun dengan perangkat lunak spreadsheet-nya, selamat memulai memasuki wawasan perangkat lunak spreadsheet. Saat ini jenis perangkat lunak spreadsheet yang sering digunakan cukup banyak diantaranya sebagai berikut: NAMA VENDOR Microsoft Lotus 123 Quattro Pro Linux NAMA PRODUK Microsoft excel Lotus 123 Millenium (Version 9.5) Quattro Pro Open Office.org Calc KETERANGAN Lisensi Lisensi Lisensi Freeware, opensource

Note : Dari sekian banyak program spreadsheet, tak ada yang lebih mudah mengoperasikannya, tergantung kebiasaan kita menggunakannya.

Tutorial 1-1: Mengenal Spreadsheet


| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 2

1.

Memulai Spreadsheet
Berikut ini ditampilkan dua cara memulai operasi spreadsheet yang sering banyak

digunakan: Menggunakan Microsoft Excel 1. Klik Start 2. 3. Excel Klik Program Klik Microsoft Menggunakan Linux 1. Menu / K Menu 2. OpenOffice.org 3. OpenOffice Calc

Klik Main Klik Klik

Jendela Aplikasi Excel atau OpenOffice Calc akan terbuka, seperti

berikut :

Gambar 1. Jendela Aplikasi Excel

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 3

Sebagai perbandingan, gambar berikut ini adalah tampilan OpenOffice.org Calc dari linux. Jika dibandingkan dengan tampilan Microsoft Excel, tidak jauh berbeda begitu juga fungsi-fungsi tombol yang mirip. Kedua merupakan lembar spreadsheet yang sering digunakan.

Gambar 2. Jendela Aplikasi OpenOffice.org Calc 2.

Mengenal Bagian-bagian Spreadsheet (Contoh : Excel)


(OpenOffice.org Calc dari linux memiliki bagian-bagian yang persis sama dengan Excel)

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 4

Gambar 3. Bagian-bagian spreadsheet Microsoft Excel Ketika Microsoft Excel atau OpenOffice Calc diaktifkan maka sebuah buku kerja (workbook) kosong akan terbuka, siap untuk digunakan. Buku kerja baru tersebut terdiri dari 3 lembar kerja (Sheet) yang diwakili melalui tab lembar kerja (tab sheet) yang terletak di jendela aplikasi paling bawah. Jumlah Sheet dalam tiap workbook dalam ditambah atau dikurangi sesuai dengan kebutuhan. Tiap lembar kerja dalam buku kerja, terdiri dari 256 kolom dan 65536 baris. Kolom diwakili oleh huruf, A, B, C,D , sedangkan baris diwakili oleh angka 1, 2, 3,. Sampai 65536. perpotongan antara baris dan kolom disebut Cell. Cell diberi nama menurut posisi kolom dan baris pada lokasinya. Contohnya Cell C5 adalah perpotongan antara kolom C dan baris 5. Agar kita dapat bekerja dengan Spreadsheet dengan lebih efektif, maka kita harus mengerti terlebih dahulu tentang konsep yang digunakan dalam spreadsheet yaitu: Konsep WORKBOOK. Workbook merupakan kumpulan dari sheet sedangkan lembar kerja yang terdapat dalam sheet disebut worksheet. Agar lebih mudah dalam pemahaman, bayangkan saja Workbook itu sebuah buku tulis, dimana setiap buku terdiri dari beberapa halaman untuk menulis. Kita dapat menulis dihalaman 1 ( sheet 1 ), halaman 5 ( sheet 5 ), halaman 10 ( sheet 10 ) dan seterusnya. Bukunya disebut Workbook dan halaman - halamannyanya disebut Sheet, dan halaman tempat menulis disebut dengan Worksheet.

3. Dasar - Dasar Excel


Untuk menjalankan program Excel ini dapat kita mulai dengan hanya meng-klik menu Start yang kemudian dilanjutkan dengan memilih Program, lalu pilih Microsoft Excel dan siaplah kita untuk memulai program ini. Setelah mendapatkan tampilan maka kita akan mulai dengan membahas beberapa kegunaan pada menu bar a. Menyiapkan WorkBook Jika pada saat memulai Excel tersebut kita mendapatkan halaman kosong tanpa lembar kerja, ataupun kita ingin mendapatkan workbook baru maka kita yang harus kita lakukan adalah : o Klik menu File, kemudian klik New o Disebelah kanan akan terlihat Task Pane, dan klik Blank Workbook Atau dapat juga dengan hanya melakukan klik pada ikon New yang berada pada pojok kiri toolbar. b. Membuka File : Klik menu File, kemudian klik Open

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 5

Atau dapat juga dengan hanya melakukan klik pada ikon Open yang berada pada nomor dua dari sebelah kiri toolbar. c. Menyimpan File : Klik menu File, kemudian klik Save Atau dapat juga dengan hanya melakukan klik pada ikon Save yang bertanda disket. Menyimpan File dengan nama berbeda : Klik menu File, kemudian klik Save As d. Setting Kertas dan Tampilan : Klik menu File, kemudian klik Page Setup o Page : Berisikan tentang setting kertas (Portrait/Landscape), besar tulisan dalam prosen (Adjust to), ukuran/jenis kertas (Paper Size). o Margins : Berisikan tentang pengaturan rata kiri, kanan, atas dan bawah, Header dan Footer, serta pengaturan center pada halaman (Center on Page). o Header/Footer : Berisikan tentang pemberian nama pada Header dan atau Footer (custom) yang dapat juga digunakan untuk pemberian halaman o Sheet : Berisikan tentang bagian yang harus ada atau diulang pada setiap page (nomor dan atau judul), pengaturan print halaman (kebawah atau kesamping). e. Melihat Hasil Kerja : Klik menu File, kemudian klik Print Preview Atau dapat juga dengan hanya melakukan klik pada ikon Print Preview yang berada pada nomor delapan dari sebelah kiri toolbar. f. Print : Klik menu File, kemudian klik Print (Ctrl + P). Disini anda akan dapat memilih jenis printer, halaman berapa atau bagian, serta berapa lembar apa yang ingin anda print. Atau dapat juga dengan hanya melakukan klik pada ikon Print yang berada pada nomor tujuh dari sebelah kiri toolbar jika anda ingin dan yakin semua data akan di-print. g. Memindahkan data : Klik menu Edit, kemudian klik Cut (Ctrl + X). Atau dapat juga dengan hanya melakukan klik pada ikon Cut yang bertanda gunting. h. MenCopy dan Menampilkannya : Klik menu Edit, kemudian klik Copy (Ctrl + C) atau klik ikon Copy (berada pada sebelah kanan ikon Cut), kemudian ditampilkan dengan cara Klik menu Edit, kemudian klik Paste (Ctrl + V) atau klik ikon Paste (berada pada sebelah kanan ikon Copy). i. Mencari Data : Klik menu Edit, kemudian klik Find (Ctrl + F) j. Berpindah Halaman : Klik menu Edit, kemudian klik Go To (Ctrl + G) k. Mengurutkan Data : Klik menu Data, kemudian klik Sort Dilakukan apabila kita ingin mengurutkan data dengan beberapa kategori tertentu, namun apabila kita hanya mengurutkan tanpa kategori-kategori tertentu maka dapat dilakukan klik pada ikon Sort (Ascending/Descending) yang berada pada sebelah kanan ikon Sum (). l. Menyembunyikan dan Menampilkan Baris dan atau Kolom : Klik menu Window, kemudian klik Hide (menyembunyikan), dan Klik menu Window, kemudian klik Unhide (menampilkan). m. Tetap Menampilkan Baris dan atau Kolom Tertentu : Klik menu Window, kemudian klik Freeze Panes, dan jika ingin mengembalikan seperti semula klik menu Window, kemudian klik Unfreeze Panes. Dalam menggunakan media Excel untuk melakukan segenap proses Audit selain cara diatas kita juga dapat menggunakan Klik Kanan pada pointer mouse kita. 1. Penggunaan Cut, Copy, Paste sudah kita bahas diatas, poin g dan h.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 6

2. Paste Special sudah sedikit kita bahas diatas, perbedaan dengan menggunakan Paste biasa adalah jika kita menggunakan Paste pada beberapa versi Excel dan teks yang di copy mempunyai format tertentu maka yang di tampilkan adalah teks tanpa format. o All, dipilih jika kita ingin menampilkan seluruh teks yang telah dicopy sebelumnya termasuk dengan format, rumus, ataupun komentar o Formulas, dipilih jika kita hanya ingin menampilkan rumus yang ada pada sel yang telah dicopy sebelumnya o Values, dipilih jika kita hanya ingin menampilkan angka yang ada pada sel yang telah dicopy sebelumnya. o Formats, dipilih jika kita hanya ingin menampilkan format yang ada pada sel yang telah dicopy sebelumnya. o Comments, dipilih jika kita hanya ingin menampilkan Comments yang ada pada sel yang telah dicopy sebelumnya. 3. Insert dan Delete, Insert kita gunakan jika kita ingin menambahkan atau menyisipkan baris atau kolom dan juga menghilangkannya. 4. Insert Comment, dipilih jika kita ingin memberikan catatan pada suatu acount atau teks. Jika fasilitas ini kita pilih maka pada kolom tersebut akan muncul option Edit Comment (untuk merubah) dan Delete Comment (untuk menghapus). 5. Format Cells, dipilih jika kita ingin memberikan format/setting pada cell; o Number, digunakan untuk melakukan setting pada tanggal, angka, mata uang, persentase, waktu dan lain-lain. o Alignment, digunakan untuk melakukan setting pada text : Text Alignment; Horizontal, ..................... Vertical, .......................... Wrap Text, .................... Shrink to Fit, ................. Merge Cells, .................. Degrees, ......................... o Font, mengatur besar/kecil huruf, model huruf, cetak tebal, miring dan atau garis bawah. o Border, mengatur pembuatan garis pada table. Membuat Model Matematika Fungsi lain yang paling sering digunakan dalam melakukan audit adalah adalah model matematika seperti penjumlahan, pengurangan, pembagian serta perkalian. Penjumlahan dan pengurangan dapat dilakukan dengan menggunakan cara manual atau dengan menggunakan ikon Sum () untukpenjumlahan. Bentuk umum dari fungsi Sum adalah : =sum(number1, number2,) atau =sum(range_address) Dapat juga dengan menggunakan cara manual =number1+number2+

Jika dalam perhitungan kita menggabungkan antara penjumlahan pengurangan, perkalian dan pembagian maka sebaiknya dalam membuat model matematika kita menggunakan Kurung ( ).

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 7

=(number1*number2)+(number3/number4)-number5

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 8

I. Pengertian Auditing Auditing adalah suatu pemeriksaan yang dilakukan secara kritis dan sistematis, oleh pihak yang independen, terhadap laporan keuangan yang telah disusun oleh manajemen beserta catatan-catatan pembukuan dan bukti-bukti pendukungnya, dengan tujuan untuk dapat memberikan pendapat mengenai kewajaran laporan keuangan tersebut. Perbedaan Audit dengan Akuntansi : - Akuntansi : Proses pencatatan transaksi dari mulai pembuatan jurnal, buku besar, sampai dengan disusunnya laporan keuangan. Auditing : Proses pemeriksaaan yang dimulai dengan pemeriksaan laporan keuangan, buku besar, sampai dengan pemeriksaan bukti-bukti. Jenis-jenis audit : - Ditinjau dari luasnya pemeriksaan : a. General audit (pemeriksaan umum) Pemeriksaan yang dilakukan KAP independent dengan tujuan untuk memberikan pendapat mengenai kewajaran laporan keuangan secara keseluruhan. b. Special audit (pemeriksaan khusus) Pemeriksaan oleh KAP independen, dan pada akhir pemeriksaan auditor tidak perlu memberikan pendapat atas kewajaran laporan keuangan secara keseluruhan. - Ditinjau dari jenis pemeriksaan: a. Management Audit (Operational Audit) Suatu kegiatan pemeriksaan terhadap kegiatan operasi perusahaan b. Compliance Audit (Pemeriksaan Ketaatan) Menentukan kesesuaian dengan kondisi atau atauran tertentu c. Internal Audit (Pemeriksaan Intern) Mengevaluasi efektifitas perusahaan oleh auditor internal d. Computer Audit Pemeriksaan oleh KAP yang memproses data akuntansi dengan EDP system. Hirarki atau tingkatan dalam KAP ( Kantor Akuntan Publik ) : (dari tingkat bawah hingga tingkat atas) a. Asisten auditor b. Auditor junior c. Auditor senior d. Manajer e. Partner/ Rekan (Pemilik) | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 9

Jenis jenis KAP : 1. KAP Nasional 2. KAP Lokal & Regional 3. KAP Lokal Kecil

: sama dengan yang ada di AS yaitu The Big Five. : memiliki > 50 orang professional, bersifat traveling dimana kantor pusatnya biasanya di pulau Jawa. : memiliki < 25 orang professional biasanya mengaudit usaha kecil & organisasi nirlaba / yayasan.

The Big Five yg ada di Indonesia beserta rekanannya ( berasal dari AS ) : 1. Ernst & Young Rekanan dengan KAP Hanadi, Sarwoko & Sandjaja 2. Arthur Andersen Rekanan dengan KAP Prasetio Utomo Berlokasi di Jl. Gatot Soebroto 3. Price WaterHouse Cooper Berlokasi di Jl. Kuningan 4. Klien Piet Maveric Goerdeler 5. Deloit Touche Tomatshu Inc. Rekanan dengan KAP Tuanakota & Mustofa Standar Auditing : Standar auditing yang telah ditetapkan dan disahkan oleh IAI terdiri dari sepuluh standar yang dikelompokkan menjadi tiga kelompok besar, yaitu : a. Standar Umum b. Standar Pekerjaan Lapangan c. Standar Pelaporan Jenis-jenis Pendapat Auditor : Menurut standar professional akuntan public (PSA 29 SA Seksi 508), ada lima pendapat akuntan, yaitu : 1. Pendapat wajar tanpa pengecualian (Unqualified Opinion) Semua elemen laporan keuangan disajikan secara wajar sesuai dengan prinsip akuntansi yang lazim dan diterapkan secara konsisten. 2. Pendapat wajar tanpa pengecualian dengan bahasa penjelasan yang ditambahkan dalam laporan audit bentuk baku (Unqualified opinion with explanatory language) Audit diselesaikan dengan hasil memuaskan dan laporan keuangan disajikan secara wajar, tetapi auditor merasa perlu / penting memberi informasi tambahan. 3. Pendapat wajar dengan pengecualian (Qualified opinion) Laporan keuangan disajikan secara wajar namun ada beberapa elemen yang dikecualikan tetapi tidak mempengaruhi kewajaran LK secara keseluruhan. 4. Pendapat tidak wajar (Adverse opinion) Diketemukan ketidakwajaran yang material dalam elemen elemen LK. 5. Pernyataan tidak memberikan pendapat (Disclaimer opinion) Terjadi bila : | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 10

a.

Pembatasan yang luar biasa terhadap hal biasa terhadap luas pemeriksaan auditor. b. Adanya ketidakpastian yang luar biasa. c. Auditor tidak bebas dalam hubungannya klien. II. Pengendalian Intern (Internal Control) Pengendalian intern terdiri dari lima komponen terkait, berikut ini : a. Lingkungan Pengendalian Menetapkan corak suatu organisasi, mempengaruhi kesadaran pengendalian orangorangnya. b. Penaksiran Resiko, adalah identifikasi entitas atas analisis terhadap resiko yang relevan untuk mencapai tujuannya, membentuk suatu dasar untuk menentukan bagaimana resiko harus dikelola c. Aktivitas Pengendalian, adalah kebijakan dan prosedur yang membantu manjamin bahwa arahan manajemen dilaksanakan d. Informasi dan Komunikasi, adalah identifikasi, penangkapan, dan pertukaran informasi dalam suatu bentuk dan waktu yang memungkinkan orang melaksanakan tanggung jawab mereka e. Pemantauan, adalah proses yang menentukan kualitas kinerja pengandalian intern sepanjang waktu Ada tiga cara pengendalian intern, yaitu : 1. Internal Control Quesionnaires (ICQ) 2. Flowchart 3. Narrative III. Test Transaksi (Test of Recorded Transaction) Untuk membuktikan efektif tidaknya pengendalian intern suatu perusahaan, akuntan public harus melakukan compliance test atau test of recorded transaction. Compliance test (test ketaatan) adalah test terhadap bukti-bukti pembukuan yang mendukung transaksi yang dicatat perusahaan untuk mengetahui apakah setiap transaksi sudah diproses dan dicatat sesuai dengan system dan prosedur yang ditetapkan manajemen. Dalam Melaksanakan compliance test, auditor harus memperhatikan hal-hal berikut : a. Kelengkapan bukti pendukung (supporting document) b. Kebenaran perhitungan matematis (footing, cross footing, extension) c. Otorisasi dari pejabat yang berwenang d. Kebenaran nomor perkiraan yang didebit/ dikredit e. Kebenaran posting ke buku besar dan sub buku besar Untuk membuktikan kewajaran saldo-saldo perkiraan neraca dan laba rugi, akuntan publik harus malakukan substantive test dan analytical review. Subtantive test adalah test terhadap kewajaran saldo-saldo perkiraan laporan keuangan. Prosedur pemeriksaan yang dilakukan dalam substantive test antara lain : o Inventarisasi aktiva tetap o Observasi atas stock opname

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 11

o o o o

Konfirmasi piutang, utang, dan bank Subsequent collection dan subsequent payment Kas opname Pemeriksaan rekonsiliasi bank, dll

IV. Kertas Kerja Pemeriksaan (Audit Working Papers)/ KKP KKP adalah semua berkas-berkas yang dikumpulkan oleh auditor dalam menjalankan pemeriksaan yang berasal dari : 1. dari pihak klien 2. dari analisa yang dibuat oleh auditor 3. dari pihak keriga Tujuan pembuatan kertas kerja : 1. Untuk mengkoordinasi dan mengorganisasi semua tahap pemeriksaan. 2. Untuk mendukung pendapat akuntan atas LK yang diperiksanya. 3. Untuk menguatkan kesimpulan akuntan dan kompetensi pemeriksaannya. 4. Untuk pedoman dalam pemeriksaan berikutnya. Faktor faktor pembuatan kertas kerja yang baik : lengkap, teliti, ringkas, jelas & rapi. Berkas dari klien, misalnya : a. Neraca saldo (Trial balance) b. Rekonsiliasi Bank (Bank Reconciliation) c. Analisa Umur Piutang (Account Receivable Aging Schedule) d. Rincian Persediaan (Final Inventory List) e. Rincian Piutang f. Rincian Beban Umum dan Administrasi g. Rincian Beban Penjualan h. Surat Pernyataan Langganan Analisa yang dibuat oleh auditor, misalnya : a. Berita acara kas opname (Cash count sheet) b. Pemahaman dan evaluasi internal control, termasuk ICQ c. Analisa penarikan aktiva tetap d. Analisa mengenai cukup tidaknya allowance for bad debts e. Working profit loss (WPL) f. Working balance sheet (WBS) g. Top schedule h. Konsep laporan audit i. Management letter Berkas dari pihak ketiga, misalnya : Jawaban konfirmasi piutang, utang, dari bank, dan dari penasehat hukum perusahaan. KKP biasanya dikelompokkan dalam : a. Current File (Berkas tahun berjalan) | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 12

b. Permanent File (Berkas permanent) c. Corresponden File (Berkas surat menyurat)

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 13

V. Penyebab-Penyebab Risiko Informasi Ketika kehidupan sosial menjadi semakin kompleks, kecenderungan bahwa para pembuat keputusan menerima informasi yang tidak dapat dipercaya akan semakin besar. Terdapat beberapa alasan yang dapat menjadi penyebab terjadinya kondisi tersebut yaitu : 1. 2. 3. 4. Jauhnya Sumber Informasi Bias dan Motif Penyedia Informasi Jumlah Data yang Sangat Besar Transaksi Pertukaran yang Kompleks

VI. Pengurangan Risiko Informasi Bagi perusahaan-perusahaan yang lebih besar, merupakan hal yang umum bila ia mengucurkan sejumlah dana dalam usahanya menurunkan resiko informasi. Terdapat tiga cara utama untuk melakukan hal tersebut : 1. 2. 3. Pengguna informasi menguji informasi yang diperolehnya Pengguna informasi berbagi resiko informasi dengan manajemen Laporan keuangan yang diaudit telah tersedia

VII. Membuat KKP Dalam membuat Kertas Kerja Pemeriksaan (KKP) yang berupa Top, Supporting Schedule dan Test Transaksi kita bersumber pada buku besar klien, namun buku besar ini juga perlu dipastikan kebenarannya.

Format buku besar : PT. LABAMEN BUKU BESAR KAS KECIL


TANGGAL 01/01/2009 05/01/2009 10/01/2009 15/01/2009 NO. VOUCHER KETERANGAN Saldo Awal Biaya transportasi Biaya materai Biaya Makan DEBIT KREDIT SALDO 3.000.000 2.750.000 2.000.000 800.000

PC/01/01 PC/01/02 PC/01/03

250.000 750.000 1.200.000

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 14

Buku besar yang kita terima dari klien dapat berbentuk hardcopy yaitu berupa lembaran buku besar dan atau berbentuk softcopy yaitu berupa disk yang berisi file buku besar tesebut. Jika buku besar yang kita terima dalam bentuk : 1. Hardcopy dan softcopy, maka tugas kita adalah memeriksa perhitungan saldo (pejumlahan, pengurangan dan total saldo) yang ada dalam softcopy, memeriksa ketepatan pembukuan (D/K) dan yang terakhir adalah memeriksa kecocokan antara softcopy dengan hardcopy. 2. Softcopy, maka tugas kita adalah memeriksa perhitungan saldo (pejumlahan, pengurangan dan total saldo) yang ada dalam softcopy dan memeriksa ketepatan pembukuan (D/K). 3. Hardcopy, maka tugas kita akan lebih sulit karena kita harus menghitung ulang secara manual atau (sebaiknya) menggunakan computer untuk menghitung kebenaran buku besar tersebut. Akan lebih mudah bagi kita untuk melengkapi KKP kita dengan mendapatkan buku besar dalam bentuk softcopy, namun pada kenyataannya tidak semua perusahaan dapat memberikan buku besar dalam bentuk softcopy tersebut mungkin salah satunya dikarenakan perusahaan terkadang menggunakan aplikasi atau program tertentu sehingga tidak dapat memisahkan atau mencopy buku besarnya saja. Top Schedule Top Schedule adalah salah satu jenis KKP yang berfungsi sebagai lembar awal yang menunjukkan hasil audit kita secara umum atau kesimpulan atas pos yang bersangkutan. Top Schedule ini akan memperlihatkan; saldo Per Book (bersumber dari buku besar atau trial balance klien), audit adjusment (mutasi), saldo per-audit, serta saldo tahun lalu (bersumber dari kertas kerja pemeriksaan tahun lalu atau laporan hasil audit tahun lalu). Format Top Schedule PT. Labamen Healthcare Indonesia Top Schedule - Kas (1110000) Periode Januari - Desember 2009
KETERANGAN WP REF PER BOOK 31/12/2009 ADJUSTMENT DEBIT KREDIT ADJUSTED BALANCE 31/12/2009 BALANCE 31/12/2008

Dibuat Oleh : Tanggal :

Direview Oleh : Tanggal :

Client

Periode :

Index KKP :

Schedule :

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 15

Supporting Schedule Supporting Schedule adalah jenis KKP yang berfungsi untuk mendukung atau menjelaskan angka-angka yang disajikan dalam Top Schedule (saldo per-audit), sehingga antara Top dan Supporting Schedule harus dilakukan cross index. Bentuk dari Supporting Schedule sendiri dapat berbagai macam biasanya setiap kantor akuntan sudah mempunyai bentuk dan standar, yang intinya adalah menjelaskan Top Schedule Audit Plan, Audit Program, Audit Procedures, Audit Teknik, dan Resiko Audit Audit Plan (perencanaan audit) meliputi pengembangan strategi menyeluruh pelaksanaan dan lingkup audit yang diharapkan. Auditor harus menyusun audit plan, segera setelah engagement letter disetujui oleh klien. Isi audit plan mencakup : 1. Hal-hal mengenai klien 2. Hal-hal yang mempengaruhi klien 3. Rencana kerja auditor Audit Program membantu auditor dalam memberikan perintah kepada asisten mengenai pekerjaan yang harus dilaksanakan. Audit program yang baik harus mencantumkan ; o Tujuan pemeriksaan o Prosedure audit yang dijalankan o Kesimpulan pemeriksaan Audit Procedures adalah langkah-langkah yang harus dijalankan auditor dalam melaksanakan pemeriksaannya dan sangat diperlukan oleh asisten agar tidak melakukan penyimpangan. Audit procedures dilakukan dalam rangka mendapatkan bahan bukti yang cukup untuk mendukung pendapat auditor atas kewajaran laporan keuangan. Untuk itu diperlukan audit teknik. Audit Teknik merupakan cara-cara untuk memperoleh bahan bukti (audit evidence) seperti konfirmasi, observasi, dll. Resiko audit adalah resiko yang timbul karena auditor tanpa disadari tidak memodifikasikan pendapatnya sebagaimana mestinya, atas suatu laporan keuangan yang mengandung salah saji material.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 16

I. Pengertian Kas
Menurut Standar Akuntansi Keuangan Tahun 1994: a. Yang dimaksud dengan kas adalah alat pembayaran yang siap dan bebas dipergunakan untuk membiayai kegiatan umum perusahaan. b. Yang dimaksud dengan kas di bank adalah sisa rekening giro perusahaan yang dapat dipergunakan secara bebas untuk membiayai kegiatan umum perusahaan. Contoh dari perkiraan yang biasa digolongkan sebagai kas dan bank adalah : 1 2 3 4 5 Kas kecil (petty cash) dalam rupiah maupun mata uang asing. Saldo rekening giro di bank dalam rupiah maupun mata uang asing. Bon sementara. Bon-bon kas kecil yang belum di reimburse. Rekening giro yang tidak dapat segera digunakan baik di dalam maupun diluar negeri, misalnya karena dibekukan.

Menurut PSAK No. 2, hal 2.2 dan 2.3 (IAI:2002) Setara kas (cash equivalent) adalah investasi yang sifatnya sangat liquid, berjangka pendek dan yang dengan dapat disajikan dalam kas dalam jumlah tertentu tanpa menghadapi resiko perubahan nilai yang signifikan. II. Tujuan Pemeriksaan (Audit Objectives) Kas dan Setara Kas 1. Untuk memeriksa apakah terdapat internal control yang cukup baik atas kas dan setara kas serta pemeriksaan terhadap transaksi penerimaan dan pengeluaran kas dan bank. 2. Untuk memeriksa apakah saldo kas dan setara kas yang ada di neraca per tanggal neraca betul-betul ada dan dimiliki perusahaan (Existence) yang dapat dilakukan dengan melakukan Cash Opname baik pada cash on hand maupun pada cash on bank pada periode audit. 3. Untuk memeriksa apakah ada pembatasan untuk menggunakan saldo kas dan setara kas. 4. Untuk memeriksa seandainya saldo kas dan setara kas dalam valuta asing, apakah saldo tersebut dikonversikan ke dalam rupiah dengan menggunakan kurs tengah BI pada tanggal neraca dan apakah selisih kurs yang terjadi sudah dibebankan atau dikreditkan ke laba rugi tahun berjalan. | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 17

5. Untuk memeriksa apakah penyajian di neraca sesuai dengan Prinsip Akuntansi Yang Berlaku Umum di Indonesia. III. Pembagian Kas Dalam Perusahaan

Kas didalam perusahaan dibagi menjadi 2 yaitu : 1. Kas di Tangan (Kas Kecil) Dana kas kecil adalah uang kas yang disediakan untuk membayar pengeluaranpengeluaran yang jumlahnya relatif kecil dan tidak ekonomis bila dibayar dengan cek. 2. Kas di bank Dana kas di bank adalah uang kas yang berada di dalam rekening suatu bank yang digunakan untuk pengeluaran yang jumlahnya relatif besar dan tidak dimungkinkan diberikan secara langsung dalam transaksi dikarenakan jumlah nominal dan rawannya dari segi keamanan. Kas dibank selalu berhubungan rekening koran yang dihasilkan oleh bank kepada perusahaan. Ada 2 metode dalam pencatatan kas kecil yaitu: 1 Metode Imprest Dalam sistem ini jumlah rekening dalam kas kecil selalu tetap, yaitu sebesar yang diserahkan kepada kasir kas kecil untuk membentuk dana kas kecil. Apabila dan kas kecil tinggal sedikit dan juga pada akhir periode, kasir kas kecil akan meminta pengisian kembali kas kecilnya sejumlah jumlah yang sudah dibayar dari kas kecil. Dengan cara ini jumlah uang dalam kas kecil kembali lagi seperti semula. Pengisian kembali pada akhir periode ini perlu dikatakan agar biaya-biaya yang sudah dibayar dari kas kecil bisa dicatat, karena dalam sistem imprest, pengeluaran-pengeluaran kas kecil baru dicatat pada saat pengisian kembali. 2 Metode Fluktuasi Dalam metode Fluktuasi pembentukan dana kas kecil dilakukan dengan cara yang sama seperti dalam sistem imprest. Perbedaannya dengan sistem imprest adalah bahwa dalam metode fuktuasi, saldo rekening kas kecil tidak tetap, tetapi berfluktuasi sesuai dengan jumlah pengisian kembali dan pengeluaran-pengeluaran dari kas kecil. IV. Membuat KKP

Dalam membuat Kertas Kerja Pemeriksaan (KKP) yang berupa Top, Supporting Schedule dan Test Transaksi kita bersumber pada buku besar klien, namun buku besar ini juga perlu dipastikan kebenarannya.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 18

Format buku besar : PT. LABAMEN INDONESIA BUKU BESAR KAS KECIL
TANGGAL NO. VOUCHER KETERANGAN DEBIT KREDIT SALDO

01/01/2009 05/01/2009 10/01/2009 15/01/2009

PC/01/01 PC/01/02 PC/01/03

Saldo Awal Biaya transportasi Biaya Materai Biaya Makan

250.000 750.000 1.200.000

3.000.000 2.700.000 2.000.000 800.000

Buku besar yang kita terima dari klien dapat berbentuk hardcopy yaitu berupa lembaran buku besar dan atau berbentuk softcopy yaitu berupa disk yang berisi file buku besar tersebut. Jika buku besar yang kita terima dalam bentuk : 1. Hardcopy dan softcopy, maka tugas kita adalah memeriksa perhitungan saldo (penjumlahan, pengurangan dan total saldo) yang ada dalam softcopy, memeriksa ketepatan pembukuan (D/K) dan yaitu yang terakhir adalah memeriksa kecocokan antara softcopy dan hardcopy. 2. Softcopy, tugas kita adalah memeriksa perhitungan saldo (penjumlahan, pengurangan dan total saldo) yang ada dalam softcopy, memeriksa ketepatan pembukuan (D/K). 3. Hardcopy, maka tugas kita akan lebih sulit karena kita harus menghitung ulang secara manual atau (sebaiknya) menggunakan computer untuk menghitung kebenaran buku besar tersebut. Akan lebih mudah bagi kita untuk melengkapi KKP kita dengan mendapatkan buku besar dalam bentuk softcopy, namun pada kenyataanya tidak semua perusahaan dapat memberikan buku besar dalam bentuk softcopy tersebut mungkin salah satunya dikarenakan perusahaan terkadang menggunakan aplikasi atau program tertentu sehingga tidak dapat memisahkan atau mengcopy buku besarnya saja. Top Schedule Top Schedule adalah salah satu jenis KKP yang berfungsi sebagai lembar awal yang menunjukkan hasil audit kita secara umum tau kesimpulan atas pos yang bersangkutan. Top Schedule ini akan memperlihatkan ; saldo Per Book (bersumber dari buku besar atau trial balance klien), audit adjusment (mutasi), saldo per-audit, setelah saldo tahun lalu (bersumber dari kertas kerja pemeriksaan tahun lalu atau laporan hasil audit tahun lalu).

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 19

Format Top Schedule PT. Labamen Indonesia Top Schedule Kas (1110000) Periode Januari Desember 2009
KETERANGAN WP REF PER BOOK 31/12/2009 ADJUSMENT DEBIT KREDIT ADJUSMENT BALANCE 31/12/2009 BALANCE 31/12/2008

Dibuat Oleh : Tanggal :

Direview Oleh : Tanggal :

Client : Schedule :

Periode :

Index KKP

Supporting Schedule Supporting Schedule adalah jenis KKP yang berfungsi untuk mendukung atau menjelaskan angka-angka yang disajikan dalam Top Schedule (saldo per-audit). Sehingga antara Top dan Supporting Schesule harus dilakukan cross index. Bentuk dari Supporting Schedule sendiri dapat berbagai macam biasanya setiap kantor akuntan sudah mempunyai bentuk standar, yang intinya adalah menjelaskan Top Schedule

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 20

Contoh Bentuk Dari Supporting Schedule Kas


PT. Labamen Indonesia Supporting Schedule - Kas Periode Januari - Desember 2009
Saldo menurut Audit tahun lalu 31-12-2009 Ditambah : Pengisian Kas Rp. Rp.

Dikurangi : Biaya fotokopi Biaya makan Biaya materai Biaya pembelian ATK Biaya rapat Biaya transportasi Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Client : Schedule : -

Sub Total Total Saldo menurut Audit Total Saldo menurut Buku Besar Selisih

Dibuat Oleh :

Direview Oleh : Tanggal :

Periode :

Index KKP :

Tanggal

Test Transaksi (Test of Recorded Transaction) Untuk membuktikan efektif tidaknya pengendalian intern suatu perusahaan, akuntan publik harus melakukan compliance test atau test recorded transaction. Compiance test (test ketaatan) adalah test terhadap bukti-bukti pembukuan yang mendukung transaksi yang dicatat perusahaan untuk mengetahui apakah setiap transaksi sudah diproses dan dicatat sesuai dengan system dan prosedur yang ditetapkan manajemen. Dalam melaksanakan compliance test, auditor harus memperhatikan hal-hal berikut : a. Kelengkapan bukti pendukung (supporting document) b. Kebenaran perhitungan matematis (footing, cross footing, extension) c. Otorisasi dari pejabat yang berwenang d. Kebenaran nomor perkiraan yang didebit/ kredit e. Kebenaran posting ke buku besar dan sub buku besar

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 21

No.

Keterangan

Voucher

Nominal

Test C D

Ket : A : B : C : D : E : F :

Bukti Penjumlahan Otorisasi Jurnal Dok. Pendukung Rek. Koran

Untuk membuktikan kewajaran saldo-saldo perkiraan neraca dan laba rugi, akuntan publik harus melakukan subtantive test dan analytical review. Subtantive test adalah test terhadap kewajaran saldo-saldo perkiraan laporan keuangan. Prosedur pemeriksaan yang dilakukan dalam subtantive test antara lain : Inventarisasi aktiva tetap Observasi atas stock opname Konfirmasi piutang, utang,dan bank Subsequent collection dan subsequent payment Kas opname Pemeriksaan rekonsisliasi bank, dll Audit Plan, Audit Program, Audit Procedures, Audit Teknik, dan Resiko Audit Audit Plan (perencanaan audit) meliputi pengembangan strategi menyeluruh pelaksanaan dan lingkup audit yang diharapkan. Auditor harus menyusun audit plan, segera setelah egagement letter disetujui oleh klien. Isi audit plan mencakup : 1. Hal-hal mengenai klien 2. Hal-hal yang mempengaruhi klien 3. Rencana kerja auditor Audit Program membantu auditor dalam memberikan perintah kepada asisten mengenai pekerjaan yang harus dilaksanakan. Audit program yang baik mencantumkan : Tujuan pemeriksaan Prosedur audit yang dijankan Kesimpulan pemeriksaan Audit Procedures adalah langkah-langkah yang harus dijalankan auditor dalam melaksanakan pemeriksaanya dan sangat diperlukan oleh asisten agar tidak melakukan penyimpangan. Audit | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 22

Procedures dilakukan dalam rangka mendapatkan bahan bukti yang cukup untuk mendukung pendapat auditor atas kewajaran laporan keuangan. Untuk itu diperlukan audit teknik. Audit teknik merupakan cara-cara untuk memperoleh bahan bukti (audit evidence) seperti konformasi, observasi, dll. Resiko audit adalah resiko yang timbul karena auditor tanpa disadari tidak memodifikasikan pendapatnya sebagaimana mestinya, atas suatu laporan keuangan yang mengandung salah saji material. Materialitas Materialitas : besarnya nilai yang dihilangkan atau salah saji dalam LK dianggap material jika pengetahuan atas salah saji mempengaruhi keputusan pemakai laporan. Tingkat materialitas : 1. Jumlah tidak material. 2. Jumlah material tidak mengganggu LK secara keseluruhan. 3. Jumlah sangat material sehingga kewajaran menyeliruh dari laporan dipertanyakan. Konsep materialitas mengakui bahwa beberapa hal baik, baik secara individual atau keseluruhan, adalah penting bagi kewajaran penyajian laporan keuangan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku secara umum di Indonesia, sedangkan bebrapa hal lainnya adalah tidak penting. Berikut akan kita pelajari tatacara pemeriksaan Kas di Tangan dan Kas di Bank tahap demi tahap samapi dengan terciptanya laporan hasil pemeriksaan (KKP) kas dan setara kas. KKP terdiri dari tiga bagian yaitu Supporting Schedule, Top Schedule dan Test Transaksi.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 23

Pemeriksaan Kas di Tangan : Contoh buku besar kas kecil:


PT. LABAMEN INDONESIA BUKU BESAR KAS KECIL
TANGGAL 1/1/20XX 5/1/20XX 10/1/20XX 15/1/20XX 20/1/20XX 5/2/20XX 10/2/20XX 15/2/20XX 20/2/20XX 5/3/20XX 10/3/20XX 15/3/20XX 20/3/20XX 5/4/20XX 10/4/20XX 15/4/20XX 20/4/20XX 5/5/20XX 10/5/20XX PC/01/01 PC/01/02 PC/01/03 PC/01/04 PC/02/01 PC/02/02 PC/02/03 PC/02/04 PC/03/01 PC/03/02 PC/03/03 PC/03/04 PC/04/01 PC/04/02 PC/04/03 PC/04/04 PC/05/01 PC/05/02 NO.VOUCH KETERANGAN Saldo Awal Biaya Transportasi Biaya Materai Biaya Makan Pengisian Kas Kecil Biaya ATK Biaya Rapat Biaya Fotokopi Pengisian Kas Kecil Biaya Materai Biaya Makan Biaya Fotokopi Pengisian Kas Kecil Biaya Rapat Biaya Transportasi Biaya Fotokopi Pengisian Kas Kecil Biaya ATK Biaya Rapat 4.500.000 1.550.000 1.000.000 4.000.000 2.150.000 1.650.000 750.000 4.500.000 250.000 1.250.000 2.200.000 2.200.000 1.200.000 1.000.000 800.000 250.000 750.000 1.200.000 DEBIT KREDIT SALDO 3.000.000 2.750.000 2.000.000 800.000 3.000.000 1.800.000 800.000 0 4.500.000 4.250.000 3.000.000 800.000 4.800.000 2.650.000 1.000.000 250.000 4.750.000 3.200.000 2.200.000

Langkah 1 : Copy buku besar tersebut dan pindahkan ke sheet baru (sheet pemeriksaan) agar file master yang kita terima dari perusahaan tidak mengalami perubahan. Langkah 2 : Setelah buku besar tersebut dicopy maka pada sheet hasil copy (sheet pemeriksaan) lakukan perhitungan kembali jumlah saldo yang ada per transaksi dengan rumus perhitungan saldo sbb: SALDO = SALDO AWAL + DEBIT - KREDIT, dan letakkan disamping dikolom saldo sehingga kita dapat memeriksa apakah terdapat kesalahan perhitungan saldo oleh perusahaan disetiap transaksi yang terjadi Langkah 3 : Lakukan pengurutan data (sort) berdasarkan kolom keterangan ditahun pembukuan yang tengah diaudit agar kita dapat menghitung jumlah total dari masing masing biaya terkecuali SALDO | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 24

AWAL pada kolom KETERANGAN, DEBIT dan KREDIT. Sehingga akan berbentuk sebagai berikut :
Biaya ATK Biaya ATK Biaya Fotokopi Biaya Fotokopi Biaya Fotokopi Biaya Makan Biaya Makan Biaya Materai Biaya Materai Biaya Rapat Biaya Rapat Biaya Rapat Biaya Transportasi Biaya Transportasi Pengisian Kas Kecil Pengisian Kas Kecil Pengisian Kas Kecil Pengisian Kas Kecil 2.200.000 4.500.000 4.000.000 4.500.000 1.200.000 1.550.000 800.000 2.200.000 750.000 1.200.000 1.250.000 750.000 250.000 1.000.000 2.150.000 1.000.000 250.000 1.650.000

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 25

Dari bentuk pengurutan diatas kita dapat menghitung total jumlah dari masing masing akun untuk digunakan dalam Kertas Kerja Pemeriksaan (KKP) sebagai berikut :
PT. Labamen Indonesia Supporting Schedule - Kas Periode Januari - Desember 20XX
Saldo menurut Audit tahun lalu 31-12-20XX Ditambah : Pengisian Kas Rp. 15.200.000 Rp. 3.000.000

Dikurangi : Biaya fotokopi Biaya makan Biaya materai Biaya pembelian ATK Biaya rapat Biaya transportasi Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 3.750.000 2.450.000 1.000.000 2.750.000 4.150.000 1.900.000 16.000.000 Sub Total Total Saldo menurut Audit Total Saldo menurut Buku Besar Selisih Dibuat Oleh : Direview Oleh : Tanggal : Client : Periode : Rp. Rp. Rp. Rp. Index KKP : C1 Schedule : (800.000) 2.200.000 2.200.000 -

Tanggal

Keterangan : Kolom Saldo Awal Kolom Sub Total : Diisi sesuai dengan saldo awal yang terdapat pada buku besar. : Hasil perhitungan dari Penambah kas dengan Pengurang Kas.

Kolom Saldo Menurut Audit : Saldo Awal Sub Total Kolom Saldo Menurut Buku Besar : Jumlah saldo yang terdapat pada buku besar sesuai tanggal pada terjadinya transaksi akhir ditahun yang diaudit. Selisih : Diisi jika terdapat selisih antara saldo menurut audit dengan saldo menurut buku besar.

Karena kas terdiri dari kas ditangan dan kas dibank maka setelah selesai membuat supporting | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 26

schedule kas di tangan, selanjutnya kita harus melakukan pemeriksaan kas di bank. Yang perlu kita ingat karena karena pemeriksaan kas dibank terdapat bank merupakan pihak ketiga maka kita harus mencocokan buku besar kas di bank perusahaan dengan Rekening Koran yang berasal dari bank, dengan anggapan bahwa Rekening Koran yang berasal dari bank tidak ada kesalahan. Berikut contoh pemeriksaan pada Kas di Bank : Contoh buku besar kas di bank pada perusahaan :
PT LABAMEN INDONESIA BUKU BESAR PT BANK LABAMEN
( dalam rupiah) TANGGAL 01/01/20XX 10/01/20XX CRI/01/001 NO. VOUCH KETERANGAN Saldo awal Tagihan Kliring dari : PT Kimia Farma, BCA No.010111 Apotik Flora, BCA NO. 010112 15/01/20XX 16/01/20XX 20/01/20XX 27/01/20XX 05/02/20XX 12/02/20XX 15/02/20XX 23/02/20XX 07/03/20XX 15/03/20XX 17/03/20XX 21/03/20XX 07/04/20XX 15/04/20XX 15/04/20XX 27/04/20XX 05/05/20XX 15/05/20XX 18/05/20XX 28/05/20XX 11/06/20XX 15/06/20XX CRI/01/002 CRO/01/001 CRO/01/002 CRI/01/003 CRO/02/004 CRI/02/004 CRO/02/005 CRI/02/005 CRO/03/006 CRO/03/007 CRI/03/006 CRO/03/008 CRO/04/009 CRI/04/007 CRO/04/010 CRI/04/008 CRI/05/009 CRO/05/011 CRO/05/012 CRO/05/013 CRI/06/010 CRO/06/014 Setoran Tunai dari kas besar Transfer untuk pembayaran hutang PT Roche Indonesia Transfer ke HSBC Hasil Tagihan dari PT. Dos Ni, BCA no. 010213 Transfer untuk pembayaran hutang PT. Schering Tagihan Kliring dari Apotik Mustika, BCA No.010245 Transfer ke HSBC Hasil Tagihan dari PT. Dos Ni, BCA no. 010354 Transfer untuk pembayaran hutang PT. Roche Indonesia Transfer ke HSBC Tagihan Kliring dari PT. Kimia Farma, BCA No.010356 Transfer untuk pembayaran hutang PT. Schering Transfer untuk pembayaran hutang PT. Boston Pasific Hasil Tagihan dari PT. Indofarma, BCA no. 010456 Transfer ke HSBC Kliring Tagihan Apotik Mustika, BCA No. 010479 Tagihan Kliring dari PT. Kimia Farma, BCA No.010577 Transfer ke HSBC Transfer untuk pembayaran hutang PT. Dancos Transfer untuk pembayaran hutang PT. Schering Kliring Tagihan PT. Dos Ni, BCA No. 010678 Transfer ke HSBC 38.500.000 20.000.000 17.250.000 101.750.000 35.000.000 47.250.000 37.500.000 42.500.000 30.000.000 35.200.000 41.225.000 50.000.000 98.600.000 101.100.000 25.125.000 27.250.000 65.000.000 121.000.000 12.300.000 5.000.000 45.000.000 25.000.000 35.200.000 36.750.000 571.000.000 583.300.000 588.300.000 543.300.000 518.300.000 553.500.000 516.750.000 544.000.000 479.000.000 514.200.000 472.975.000 422.975.000 521.575.000 420.475.000 395.350.000 437.850.000 407.850.000 425.100.000 526.850.000 491.850.000 444.600.000 407.100.000 445.600.000 425.600.000 DEBIT KREDIT SALDO 450.000.000

Contoh Rekening Koran dari Bank :


PT. BANK AAA

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 27

JL Margonda Raya no. 100, Depok Telp. (021) 8727541, Fax. 8727542

Laporan Rekening Koran PT. Labamen Indonesia Periode 1 Januari 2009 sampai dengan 31 Desember 20XX D 01/01/20XX 10/01/20XX 10/01/20XX 15/01/20XX 16/01/20XX 20/01/20XX 27/01/20XX 31/01/20XX 31/01/20XX 05/02/20XX 12/02/20XX 15/02/20XX 23/02/20XX 28/02/20XX 28/02/20XX 07/03/20XX 15/03/20XX 17/03/20XX 21/03/20XX 31/03/20XX 31/03/20XX 07/04/20XX 15/04/20XX 15/04/20XX 27/04/20XX 30/04/20XX 30/04/20XX 05/05/20XX 15/05/20XX 18/05/20XX 28/05/20XX 31/05/20XX 31/05/20XX 11/06/20XX 15/06/20XX Saldo Awal PT. Kimia Farma, BCA No. 010111 Apotik Flora, BCA No. 010112 Setoran tunai PT. Roche Indonesia Transfer ke HSBC PT. Dos Ni, BCA No. 010213 Jasa Giro Biaya Administrasi PT. Schering Apotik Mustika, BCA No. 010245 Transfer ke HSBC PT. Dos Ni, BCA No. 010354 Jasa Giro Biaya Administrasi PT. Roche Indonesia Transfer ke HSBC PT. Kimia farma, BCA No. 010356 PT. Schering Jasa Giro Biaya Administrasi PT. Boston Pasific PT. Indofarma, BCA No. 010456 Transfer ke HSBC Apotik Mustika, BCA No. 010479 Jasa Giro Biaya Administrasi PT. Kimia farma, BCA No. 010577 Transfer ke HSBC PT. Dancos PT. Schering Jasa Giro Biaya Administrasi PT. Dos Ni, BCA No. 010678 Transfer ke HSBC 20.000.000 3.000 38.500.000 35.000.000 47.250.000 37.500.000 1.701.307 3.000 101.750.000 30.000.000 17.250.000 1.768.949 3.000 25.125.000 42.500.000 101.100.000 1.742.430 3.000 41.225.000 50.000.000 98.600.000 65.000.000 35.200.000 2.124.113 3.000 36.750.000 27.250.000 45.000.000 25.000.000 35.200.000 2.278.383 121.000.000 12.300.000 5.000.000 K

(dalam rupiah) Saldo 450.000.000 571.000.000 583.300.000 588.300.000 543.300.000 518.300.000 553.500.000 555.778.383 555.775.383 519.025.383 546.275.383 481.275.383 516.475.383 518.599.496 518.596.496 477.371.496 427.371.496 525.971.496 424.871.496 426.613.926 426.610.926 401.485.926 443.985.926 413.985.926 431.235.926 433.004.875 433.001.875 534.751.875 499.751.875 452.501.875 415.001.875 416.703.182 416.700.182 455.200.182 435.200.182

Dalam pemeriksaan kas di bank kita harus menggabungkan kedua bukti yang kita terima yakni buku besar kas dan rekening koran yang berasal dari bank. Sama halnya dengan dengan | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 28

pemeiksaan kas di tangan (kas kecil), kita juga harus menulis kembali transaksi transaksi yang terdapat dibuku besar kas dibank perusahaan (kolom KETERANGAN, DEBIT, KREDIT & SALDO) pada sheet yang baru, hanya saja yang ditulis pada kolom Keterangan hanya nama objek (perusahaan) yang terjadi transaksi tersebut. Contoh PT. Kimia Farma, BCA 010111 menjadi PT. Kimia Farma, Transfer ke HSBC menjadi HSBC. Dan kolom SALDO dihitung kembali dengan menggunakan rumus SALDO = Saldo Awal + Debit Kredit untuk memeriksa kebenaran perhitungan saldo pada buku besar. Sehingga hasil penulisan kembali akan berbentuk sebagai berikut :
KETERANGAN saldo awal PT.Kimia Farma Apotik Flora Setoran Tunai PT. Roche Indonesia HSBC PT. Dos Ni PT. Schering Apotik Mustika HSBC PT. Dos Ni PT. Roche Indonesia HSBC PT.Kimia Farma PT. Schering PT. Boston Pasific PT. Indofarma HSBC Apotik Mustika PT.Kimia Farma HSBC PT.Dancos PT. Schering PT. Dos Ni DEBIT 121.000.000 12.300.000 5.000.000 45.000.000 25.000.000 35.200.000 36.750.000 27.250.000 65.000.000 35.200.000 41.225.000 50.000.000 98.600.000 101.100.000 25.125.000 42.500.000 30.000.000 17.250.000 101.750.000 35.000.000 47.250.000 37.500.000 38.500.000 KREDIT SALDO 450.000.000 571.000.000 583.300.000 588.300.000 543.300.000 518.300.000 553.500.000 516.750.000 544.000.000 479.000.000 514.200.000 472.975.000 422.975.000 521.575.000 420.475.000 395.350.000 437.850.000 407.850.000 425.100.000 526.850.000 491.850.000 444.600.000 407.100.000 445.600.000

Sebelum melakukan pengurutan (Sort) guna memudahkan perhitungan jumlah total dari masing masing transaksi, kita harus memeriksa apakah ada transaksi yang tercatat pada rekening koran namun tidak tercatat pada buku besar (Jasa giro & Biaya administrasi). Perusahaan hampir tidak pernah melakukan pencatatan terhadap jasa giro dan biaya administrasi yang terdapat pada bank. Karena transaksi tersebut juga berpengaruh pada saldo perusahaan yang terdapat pada bank maka auditor wajib mengikut sertakan kedua transaksi tersebut dalam pemerikasaan kas di bank sesuai tanggal terjadinya transaksi, Sehinga hasil penulisan kembali akan berbentuk seperti berikut:
KETERANGAN saldo awal PT.Kimia Farma Apotik Flora Setoran Tunai DEBIT 121.000.000 12.300.000 5.000.000 KREDIT SALDO 450.000.000 571.000.000 583.300.000 588.300.000

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 29

PT. Roche Indonesia HSBC PT. Dos Ni Jasa Giro Biaya Administrasi PT. Schering Apotik Mustika HSBC PT. Dos Ni Jasa Giro Biaya Administrasi PT. Roche Indonesia HSBC PT.Kimia Farma PT. Schering Jasa Giro Biaya Administrasi PT. Boston Pasific PT. Indofarma HSBC Apotik Mustika Jasa Giro Biaya Administrasi PT.Kimia Farma HSBC PT.Dancos PT. Schering Jasa Giro Biaya Administrasi PT. Dos Ni

45.000.000 25.000.000 35.200.000 2.278.383 3.000 36.750.000 27.250.000 65.000.000 35.200.000 2.124.113 3.000 41.225.000 50.000.000 98.600.000 101.100.000 1.742.430 3.000 25.125.000 42.500.000 30.000.000 17.250.000 1.768.949 3.000 101.750.000 35.000.000 47.250.000 37.500.000 1.701.307 3.000 38.500.000

543.300.000 518.300.000 553.500.000 555.778.383 555.775.383 519.025.383 546.275.383 481.275.383 516.475.383 518.599.496 518.596.496 477.371.496 427.371.496 525.971.496 424.871.496 426.613.926 426.610.926 401.485.926 443.985.926 413.985.926 431.235.926 433.004.875 433.001.875 534.751.875 499.751.875 452.501.875 415.001.875 416.703.182 416.700.182 455.200.182

Note : Untuk pencatatan saldo jasa giro dan biaya administrasi ditulis terbalik dengan yang ada pada rekening koran karena pencatatan pada rekening koran menggunakan pencatan akuntansi bank dimana saldo bertambah di Kredit dan berkurang di Debit. Sehingga auditor dalam pemeriksaan harus merubah posisi tersebut sesuai akuntansi yang berlaku bagi perusahaan. Setelah dilakukan penulisan kembali maka langkah berikutnya ialah mengurutkan data agar memudahkan dalam perhitungan total saldo.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 30

KETERANGAN saldo awal Apotik Flora Apotik Mustika Apotik Mustika Biaya Administrasi Biaya Administrasi Biaya Administrasi Biaya Administrasi Biaya Administrasi HSBC HSBC HSBC HSBC HSBC Jasa Giro Jasa Giro Jasa Giro Jasa Giro Jasa Giro PT. Boston Pasific PT. Dos Ni PT. Dos Ni PT. Dos Ni PT. Indofarma PT. Roche Indonesia PT. Roche Indonesia PT. Schering PT. Schering PT. Schering PT.Dancos PT.Kimia Farma PT.Kimia Farma PT.Kimia Farma Setoran Tunai

DEBIT 12.300.000 27.250.000 17.250.000

KREDIT

3.000 3.000 3.000 3.000 3.000 25.000.000 65.000.000 50.000.000 30.000.000 35.000.000 2.278.383 2.124.113 1.742.430 1.768.949 1.701.307 25.125.000 35.200.000 35.200.000 38.500.000 42.500.000 45.000.000 41.225.000 36.750.000 101.100.000 37.500.000 47.250.000 121.000.000 98.600.000 101.750.000 5.000.000

SALDO 450.000.000 462.300.000 489.550.000 506.800.000 506.797.000 506.794.000 506.791.000 506.788.000 506.785.000 481.785.000 416.785.000 366.785.000 336.785.000 301.785.000 304.063.383 306.187.496 307.929.926 309.698.875 311.400.182 286.275.182 321.475.182 356.675.182 395.175.182 437.675.182 392.675.182 351.450.182 314.700.182 213.600.182 176.100.182 128.850.182 249.850.182 348.450.182 450.200.182 455.200.182

Hitunglah total dari masing masing transaksi berdasarkan objek (perusahaan). Setelah selesai kemudian buatlah supporting schedule dengan menganalisa bahwa transaksi yang berada di kolom debit adalah transaksi penambah saldo, dan transaksi yang berada dikolom kredit adalah transaksi pengurang saldo.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 31

PT. Labamen Indonesia Supporting Schedule - Labamen Bank Periode Januari - Desember 20XX
Saldo Menurut Rekening Koran Bank 31-12-20XX Ditambah : - Hasil tagihan Apotik Flora - Hasil tagihan dari PT. Dos Ni - Hasil tagihan dari PT. Indofarma - Hasil tagihan dari PT. Kimia Farma - Hasil tagihan dari Apotik Mustika - Setoran tunai dari kas besar - Jasa Giro Rp 12.300.000 Rp 108.900.000 Rp 42.500.000 Rp 321.350.000 Rp 44.500.000 Rp Rp 5.000.000 9.615.182 Rp 544.615.182 Dikurangi : - Pembayaran hutang PT. Boston Pasific - Pembayaran hutang PT. Dankos - Pembayaran hutang PT. Schering - Pembayaran hutang PT. Roche Indonesia - Transfer ke HSBC - Biaya Administrasi Rp 25.125.000 Rp 47.250.000 Rp 175.350.000 Rp 86.255.000 Rp 205.000.000 Rp 15.000 Rp 538.965.000 Total Saldo menurut Audit Saldo Menurut Buku Besar Bank 31-12-20XX Selisih Dibuat Oleh : Tanggal : Direview Oleh : Tanggal : Client : Schedule : Periode : Rp 455.200.182 Rp 445.600.000 Rp 9.600.182 Index KKP : Rp 450.000.000

C3

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 32

Selanjutnya adalah membuat Top Schedule seperti di bawah ini:

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 33

1.

Pengertian dan Tujuan Rekonsiliasi adalah merupakam salah satu alat / cara untuk menentukan hal-hal yang nampak dalam laporan bank dengan saldo yang nampak dalam catatan pemegang giro (Perusahaan atau Rekening Koran yang dikirim Bank) atau saldo menurut buku kas perusahaan. Tujuan dari Rekonsiliasi Bank adalah untuk mengecek ketelitian pencatatan yang terdapat dalam rekening kas dan catatan bank, serta mengetahui penerimaan atau pengeluaran yang sudah terjadi di bank tetapi belum dicatat oleh perusahaan. 2. Faktor-faktor yang Menyebabkan Perbedaan Pada Rekonsiliasi Bank Dalam membuat Rekonsiliasi Laporan Bank perlu diketahui bahwa yang direkonsiliasi itu adalah catatan dari pihak perusahaan dan pihak bank yang bersangkutan, sehingga harus dibuat perbandingan antara keduanya agar dapat diketahui perbedaan-perbedaan yang ada. Perbandingan tersebut didapat dengan cara saldo debet pada rekening kas dibandingkan dengan saldo kredit catatan bank, dan sebaliknya saldo kredit pada rekening kas dibandingkan dengan saldo debet catatan bank yang bisa dilihat dari laporan bank kolom pengeluaran. Hal-hal yang menimbulkan perbedaan dapat digolongkan sebagai berikut: 1. Elemen-elemen yang oleh perusahaan sudah dicatat sebagai penerimaan uang tetapi belum dicatat oleh bank. Contoh: a. Setoran yang dikirimkan ke bank pada akhir bulan tetapi belum diterima oleh bank sampai bulan berikutnya, yaitu Setoran dalam perjalanan atau Deposit In Transit (DIT). b. Setoran yang diterima oleh bank pada akhir bulan, tetapi dilaporkan sebagai setoran bulan berikutnya, karena laporan bank sudah terlanjur dibuat, yaitu Setoran dalam perjalanan atau Deposit In Transit (DIT). c. Uang Tunai yang tidak disetorkan ke bank. 2. Elemen-elemen yang oleh bank sudah dicatat sebagai penerimaan uang tetapi belum dicatat oleh perusahaan. Contoh: a. Bunga yang diperhitungkan oleh bank terhadap simpanan, tetapi belum dicatat dalam buku perusahaan (Jasa Giro/Kredit Memo). b. Penagihan Wesel oleh bank sudah dicatat oleh bank sebagai penerimaan tetapi perusahaan belum mencatatnya. 3. Elemen-elemen yang oleh perusahaan sudah dicatat sebagai pengeluaran uang tetapi belum dicatat oleh bank. Contoh: a. Cek-cek yang beredar (Out Standing Checks) yaitu cek yang sudah dikeluarkan oleh perusahaan dan sudah dicatat sebagai pengeluaran kas tetapi oleh yang menerima cek tersebut belum diuangkan ke bank sehingga bank belum mencatatnya sebagai pengeluaran.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 34

b. Cek yang sudah ditulis dan sudah dicatat dalam jurnal pengeluaran uang tetapi ceknya belum diserahkan kepada yang dibayar, maka cek tersebut elum merupakan pengeluaran, oleh karena itu jurnal pengeluaran kas harus dikoreksi pada akhir periode. 4. Elemen-elemen yang oleh bank sudah dicatat sebagai pengeluaran uang tetapi belum dicatat oleh perusahaan Contoh: a. Cek dari langganan yang ditolak oleh bank karena kosong tetapi belum dicatat oleh perusahaan. b. Bunga yang diperhitungkan atas overdraft (Saldo kredit kas) tetapi belum dicatat perusahaan. c. Biaya jasa bank yang belum dicatat oleh perusahaan (Biaya administrasi/debit memo). 5. Selain keempat hal diatas, perbedaan antara saldo kas dengan saldo menurut bank bisa juga terjadi akibat kesalahan-kesalahan yang timbul dalam catatan perusahaan maupun dalam catatan bank. Untuk dapat membuat rekonsiliasi laporan bank, kesalahankesalahan yang ada harus dikoreksi. 3. Menyusun Rekonsiliasi Bank Adapun cara menyusun rekonsiliasi bank sebagai berikut: 1. Memperbaiki baik saldo kas maupun saldo bank. 2. Hanya memperbaiki saldo perkiraan kas. 3. Hanya memperbaiki saldo laporan bank. Rekonsiliasi bank dapat dibuat dalam 2 macam cara yang berbeda: 1. Rekonsiliasi Saldo akhir yang bisa dibuat dalam 2 bentuk: a. Laporan rekonsiliasi saldo bank dan saldo kas untuk menunjukkan saldo yang benar. b. Laporan rekonsiliasi saldo bank kepada saldo kas. 2. Rekonsiliasi saldo awal, penerimaan, pengeluaran, dan saldo akhir yang bisa dibuat dalam 2 bentuk: a. Laporan rekonsiliasi saldo bank kepada saldo kas (4 kolom). b. Laporan rekonsiliasi saldo bank kepada saldo kas untuk menunjukkan saldo yang benar (8 kolom). 4. Tujuan Pemeriksaan (Audit Objective) Kas & Bank (Rekonsiliasi Bank) Beberapa tujuan pemeriksaan (Audit Objective) Kas & Bank (Rekonsiliasi Bank) adalah: Untuk memeriksa apakah terdapat internal control yang cukup baik atas kas dan bank serta transaksi penerimaan dan pengeluaran kas dan bank (Rekonsiliasi Bank 4 kolom). Untuk memeriksa apakah saldo kas dan bank yang ada di neraca per tanggal neraca betulbetul ada dan dimiliki perusahaan (existence). Untuk memeriksa apakah ada pembatasan untuk penggunaan saldo kas dan bank. Untuk memeriksa, seandainya ada saldo kas dan bank dalam valuta asing, apakah saldo tersebut sudah dikonversikan ke dalam rupiah dengan kurs tengah BI pada tanggal neraca dan apakah selisih kurs yang terjadi sudah dibebankan atau dikreditkan ke rugi tahun berjalan. Untuk memeriksa apakah penyajiannya di neraca sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum (presentation and disclosure). | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 35

5. Contoh Kasus
Dibawah ini adalah data yang diambil dari PT. SEJAHTERA INDONESIA guna menyusun rekonsiliasi Bank DKI Dari catatan perusahaan: Saldo 31 Mei 2010 Penerimaan selama bulan Juni Pengeluaran selama bulan Juni Saldo 30 Juni 2010 Dari Laporan Bank Saldo 31 Mei 2010 Penerimaan selama bulan Juni

Rp 376.800.000 Rp 1.480.700.000 Rp 1.857.500.000 Rp 1.243.500.000 Rp 614.000.000

Rp 381.100.000 Rp 1.408.700.000 Rp 1.789.800.000 Pengeluaran selama bulan Juni Rp 1.243.100.000 Saldo 30 Juni 2010 Rp 546.700.000 Dari perbandingan laporan bank dan catatan perusahaan: 31 Mei 2010 30 Juni 2010 Setoran dalam perjalanan (DIT) Rp 160.000.000 Rp 220.000.000 Cek-cek yang beredar (OSC) Rp 172.400.000 Rp 161.200.000 Kredit Memo Rp 6.000.000 Rp 8.000.000 Debit Memo Rp 1.200.000 Rp 1.600.000 Cek Kosong (NSF) Rp 12.000.000 Rp 14.000.000 Koreksi Kesalahan perusahaan *Penerimaan (OS) Rp 900.000 Diminta: Dari Informasi di atas buatlah kertas kerja Rekonsiliasi Bank DKI !

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 36

LEMBAR JAWABAN REKONSILIASI BANK


Keterangan
Saldo Bank a. Deposit In Transit (Mei) Deposit In Transit (Juni) b. Out Standing Check (Mei) Out Standing Check (Juni) c. Kredit Memo (Mei) Kredit Memo (Juni) d. Debit Memo (Mei) Debit Memo (Juni) e. Cek Kosong (Mei) Cek Kosong (Juni) f. Koreksi Kesalahan Saldo per-book PT. S I Rp Rp 900.000 376.800.000 Rp 1.480.700.000 Rp 1.243.500.000 Rp 12.000.000 Rp 14.000.000 Rp 1.200.000 Rp (6.000.000) Rp Rp 6.000.000 (8.000.000) Rp Rp Rp 1.200.000 (1.600.000) 12.000.000 Rp 14.000.000 Rp 900.000 Rp 1.600.000 Rp (8.000.000) Rp (172.400.000)

Saldo 31 Mei 2010


Rp Rp 381.100.000 160.000.000

Penerimaan Juni 2010


Rp 1.408.700.000 Rp (160.000.000) Rp 220.000.000

Pengeluaran Juni 2010


Rp 1.243.100.000

Saldo 30 Juni 2010


Rp 546.700.000

Rp 220.000.000 Rp (172.400.000) Rp 161.200.000 Rp(161.200.000)

Rp 614.000.000

Jurnal Penyesuaian Kas Pendapatan Giro Biaya Bank Kas Piutang Kas Piutang/Penjualan Kas Atau Biaya Bank Piutang Pendapatan Giro Kas

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

8.000.000 Rp 1.600.000 Rp 14.000.000 Rp 900.000 Rp 1.600.000 14.900.000 Rp Rp 8.000.000 8.500.000 900.000 14.000.000 1.600.000 8.000.000

Langkah langkah:
1. Langkah pertama untuk mengerjakan rekonsiliasi ini adalah membuat table dengan lima

kolom. Untuk kolom pertama digunakan untuk kolom Keterangan, kolom yang kedua digunakan untuk mengisikan Saldo per 31 Mei 2010, kolom yang ketiga digunakan untuk mengisikan transaksi Penerimaan selama bulan Juni 2010, kolom yang keempat

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 37

digunakan untuk mengisikan transaksi Pengeluaran selama bulan Juni 2010 dan kolom yang terahkir digunakan untuk mengisikan Saldo per 30 Juni 2010.
2. Langkah yang kedua adalah mengisikan laporan saldo yang berasal dari catatan bank.

Berikan judul Saldo Bank di kolom Keterangan, untuk kolom saldo per 31 Mei 2010 di isi sebesar Rp 381.100.000, untuk kolom penerimaan selama Juni 2010 diisi sebesar Rp 1.408.700.000, untuk kolom pengeluaran selama bulan Juni 2010 diisi sebesar Rp 1.243.100.000, dan kolom saldo per 30 Juni 2010 diisi sebesar Rp 546.700.000. Saldo per 30 Juni 2010 diperoleh dari perhitungan, sbb :
Saldo 31 Mei 2010 Penerimaan selama bulan Juni Pengeluaran selama bulan Juni Saldo 30 Juni 2010 Rp 381.100.000 Rp 1.408.700.000 Rp 1.789.800.000 Rp (1.243.100.000) Rp 546.700.000

Dari keterangan tersebut, diisikan pada masing-masing kolom sbb:


Keterangan
Saldo Bank

Saldo 31 Mei 2010


Rp 381.100.000

Penerimaan Juni 2010


Rp 1.408.700.000

Pengeluaran Juni 2010


Rp 1.243.100.000

Saldo 30 Juni 2010


Rp 546.700.000

3.

Langkah yang ketiga adalah mencatat dari perbandingan laporan bank dan catatan perusahaan. Yang dijelaskan pada langkah keempat dan seterusnya. Dalam hal ini kita menggunakan asumsi perusahaan selalu benar, jadi dari laporan bank harus menyesuaikan dengan catatan perusahaan. 4. Langkah yang keempat adalah mengerjakan Deposit in Transit. Deposit in Transit merupakan uang perusahaan yang disetorkan ke pihak Bank namun masih dalam perjalanan belum diterima dan belum dicatat oleh bank. Deposit in Transit ini merupakan penerimaan bagi perusahaan karena menambah saldo kas perusahaan yang ada di bank. Kasus Deposit in Transit untuk bulan maret ini yaitu perusahaan menyetor uang ke bank pada tanggal 31 Mei 2010 dan sudah dicatat oleh pihak perusahaan sebagai setoran, namun karena sesuatu hal setoran tersebut baru sampai di bank setelah bank tutup. Bank baru mencatat adanya setoran dari perusahaan pada tanggal 1 Juni 2010, karena pada rekonsiliasi mengacu pada teori perusahaan selalu benar maka bank mengikuti catatan perusahaan yaitu dengan mencatat adanya setoran di bulan Mei sehingga menambah saldo 31 Mei 2010 sebesar Rp 160.000.000. Karena bank mengikuti catatan perusahaan maka penerimaan Juni 2010 harus dikurangi sebesar Rp (160.000.000). Deposit in transit untuk bulan Juni 2010 secara langsung dicatat oleh pihak bank sehingga menambah penerimaan di bulan Juni 2010 sebesar Rp 220.000.000. sehingga saldo per 30 Juni 2010 bertambah sebesar Rp 220.000.000.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 38

Dari keterangan tersebut, diisikan pada masing-masing kolom sbb:


Keterangan
Saldo Bank a. Deposit In Transit (Mei) Deposit In Transit (Juni)

Saldo 31 Mei 2010


Rp Rp 381.100.000 160.000.000

Penerimaan Juni 2010


Rp 1.408.700.000 Rp (160.000.000) Rp 220.000.000

Pengeluaran Juni 2010


Rp 1.243.100.000

Saldo 30 Juni 2010


Rp 546.700.000

Rp 220.000.000

5.

Langkah yang kelima adalah mengerjakan Out Standing Cek. Out Standing Cek adalah cek yang beredar, maksudnya adalah perusahaan telah menyetujui untuk mengeluarkan sejumlah cek akan tetapi oleh si penerima cek, cek tersebut belum dicairkan. Kasus Out Standing Cek pada bulan Mei ini yaitu perusahan telah mengeluarkan sebuah cek dengan nominal Rp 172.400.000 dan telah dicatat sebagai pengeluaran perusahaan di bulan Mei. Namun cek tersebut baru dicairkan oleh si penerima cek pada bulan Juni 2010 dan Bank mencatat adanya pengeluaran baru di bulan Juni. Mengingat teori Rekonsiliasi bahwa catatan perusahaan selalu benar maka Bank mengikuti catatan perusahaan dengan mengurangi saldo per 31 Mei sebesar Rp (172.400.000). Karena telah dicatat pada saldo per 31 Mei 2010 maka pengeluaran bulan Juni 2008 harus dikurangi sebesar Rp (172.400.000). Untuk menandakan bahwa pengeluaran berkurang maka nominal Out Standing Cek pada kolom pengeluaran Juni 2010 diberi tanda kurung / negatif. Kasus Out Standing cek di bulan Juni, karena pengeluaran dan pencairan cek terjadi di bulan yang sama maka langsung dicatat menambah pengeluaran bulan Juni 2010 sebesar Rp 161.200.000 dan mengurangi saldo per 30 Juni 2010 sebesar Rp (161.200.000). Dari keterangan tersebut, diisikan pada masing-masing kolom sbb:
Keterangan Saldo 31 Mei 2010
Rp Rp 381.100.000 160.000.000

Penerimaan Juni 2010


Rp 1.408.700.000 Rp (160.000.000) Rp 220.000.000

Pengeluaran Juni 2010


Rp 1.243.100.000

Saldo 30 Juni 2010


Rp 546.700.000

Saldo Bank a. Deposit In Transit (Mei) Deposit In Transit (Juni) b. Out Standing Check (Mei) Out Standing Check (Juni)

Rp 220.000.000 Rp (172.400.000) Rp 161.200.000 Rp(161.200.000)

Rp

(172.400.000)

6.

Kredit Memo merupakan penerimaan bagi perusahaan contohnya adalah pendapatan bunga. Kasus kredit memo pada bulan Mei 2010 adalah perusahaan mendapatkan pendapatan bunga dari bank dan dicatat oleh bank sebagai pendapatan bunga untuk perusahaan di bulan Mei 2010. Namun perusahaan baru mengetahui jika dirinya mendapatkan pendapatan bunga di bulan Juni 2010 dan sekaligus mencatatnya. Sehingga bank harus menyesuaikan dengan catatan perusahaan dengan mengurangi saldo per 31 Mei 2010 sebesar Rp (6.000.000) dari pendapatan bunga dan mencatat sebagai penerimaan dari pendapatan bunga di bulan Juni 2010 sebesar Rp 6.000.000.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 39

Kasus Kredit Memo di bulan Juni yaitu perusahaan mendapatkan pendapatan bunga untuk bulan Juni dari Bank. Namun perusahaan baru mengetahuinya dibulan Juli 2010, karena rekonsiliasi ini hanya mencatat kejadian yang terjadi di bulan Mei dan Juni 2010 saja maka bank mencatat sesuai dengan catatan perusahaan dengan mengurangi penerimaan di bulan Juni sebesar Rp (8.000.000) dan berpengaruh terhadap jumlah saldo yang juga berkurang sebesar Rp (8.000.000).

Dari keterangan tersebut, diisikan pada masing-masing kolom sbb:


Keterangan
Saldo Bank a. Deposit In Transit (Mei) Deposit In Transit (Juni) b. Out Standing Check (Mei) Out Standing Check (Juni) c. Kredit Memo (Mei) Kredit Memo (Juni) Rp (6.000.000) Rp Rp 6.000.000 (8.000.000) Rp (8.000.000) Rp (172.400.000)

Saldo 31 Mei 2010


Rp Rp 381.100.000 160.000.000

Penerimaan Juni 2010


Rp 1.408.700.000 Rp (160.000.000) Rp 220.000.000

Pengeluaran Juni 2010


Rp 1.243.100.000

Saldo 30 Juni 2010


Rp 546.700.000

Rp 220.000.000 Rp (172.400.000) Rp 161.200.000 Rp(161.200.000)

7.

Debit memo merupakan pengeluaran bagi pihak perusahaan, contohnya adalah biaya administrasi. Kasus debit memo untuk bulan Mei 2010 yaitu perusahaan memperoleh tagihan biaya administrasi sebesar Rp 1.200.000 atas uang yang ada di Bank pada bulan Mei 2010 dan sudah dicatat oleh bank. Namun perusahaan baru mengetahui adanya tagihan biaya administrasi dan mencatatnya di bulan Juni 2010. Sehingga bank harus menyesuaikan catatan perusahaan dengan menambahkan kembali saldo 31 Mei 2010 sebesar Rp 1.200.000 dan mencatat adanya biaya administrasi pada pengeluaran di bulan Juni 2010 sebesar Rp 1.200.000. Kasus Debit Memo di bulan Juni 2010 yaitu perusahaan mendapatkan tagihan biaya administrasi untuk bulan Juni dari Bank. Namun perusahaan baru mengetahuinya dibulan Juli 2010, karena rekonsiliasi ini hanya mencatat kejadian yang terjadi di bulan Mei dan Juni 2010 saja maka bank mencatat sesuai dengan catatan perusahaan yaitu dengan mengurangi pengeluaran di bulan Juni sebesar Rp (1.600.000) dan berpengaruh terhadap bertambahnya jumlah saldo 30April 2007 sebesar Rp 1.600.000.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 40

Dari keterangan tersebut, diisikan pada masing-masing kolom sbb:


Keterangan
Saldo Bank a. Deposit In Transit (Mei) Deposit In Transit (Juni) b. Out Standing Check (Mei) Out Standing Check (Juni) c. Kredit Memo (Mei) Kredit Memo (Juni) d. Debit Memo (Mei) Debit Memo (Juni) Rp 1.200.000 Rp (6.000.000) Rp Rp 6.000.000 (8.000.000) Rp Rp 1.200.000 (1.600.000) Rp 1.600.000 Rp (8.000.000) Rp (172.400.000)

Saldo 31 Mei 2008


Rp Rp 381.100.000 160.000.000

Penerimaan Juni 2008


Rp 1.408.700.000 Rp (160.000.000) Rp 220.000.000

Pengeluaran Juni 2008


Rp 1.243.100.000

Saldo 30 Juni 2008


Rp 546.700.000

Rp 220.000.000 Rp (172.400.000) Rp 161.200.000 Rp(161.200.000)

8.

Cek kosong adalah sebuah cek yang ketika dicairkan oleh si penerima cek, cek tersebut tidak memiliki dana yang sesuai dengan nominal cek atau malah tidak mempunyai dana sama sekali di bank tersebut. Untuk kasus cek kosong bulan Mei 2010 yaitu perusahaan mendapatkan cek pada bulan Mei 2010 dan sudah dicatat sebagai pendapatan di bulan Mei 2010. Namun setelah dikonfirmasi ke pihak bank pada bulan Juni 2010 cek tersebut kosong. Bank mencatat sesuai dengan catatan dari perusahaan yaitu dengan menambah saldo 31 Mei 2010 sebesar Rp 12.000.000, karena cek tersebut kosong maka harus dinolkan dengan cara menambah pengeluaran di bulan Juni 2010 sebesar Rp 12.000.000. Untuk kasus Cek Kosong di bulan Juni 2010 sama seperti yang terjadi di bulan Mei 2010, cek tersebut baru dikonfirmasi di bulan Juli 2010 sedangkan catatan rekonsiliasi ini hanya mencatat kejadian yang terjadi di bulan Mei dan Juni 2010 saja. Sehingga bank mencatat sesuai dengan catatan dari perusahaan yaitu menambah penerimaan di bulan Juni 2010 sebesar Rp 14.000.000 dan berpengaruh terhadap bertambahnya saldo 30 Juni 2010 sebesar Rp 14.000.000.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 41

Dari keterangan tersebut, diisikan pada masing-masing kolom sbb:


Keterangan
Saldo Bank a. Deposit In Transit (Mei) Deposit In Transit (Juni) b. Out Standing Check (Mei) Out Standing Check (Juni) c. Kredit Memo (Mei) Kredit Memo (Juni) d. Debit Memo (Mei) Debit Memo (Juni) e. Cek Kosong (Mei) Cek Kosong (Juni) Rp 12.000.000 Rp 14.000.000 Rp 1.200.000 Rp (6.000.000) Rp Rp 6.000.000 (8.000.000) Rp Rp Rp 1.200.000 (1.600.000) 12.000.000 Rp 14.000.000 Rp 1.600.000 Rp (8.000.000) Rp (172.400.000)

Saldo 31 Mei 2010


Rp Rp 381.100.000 160.000.000

Penerimaan Juni 2010


Rp 1.408.700.000 Rp (160.000.000) Rp 220.000.000

Pengeluaran Juni 2010


Rp 1.243.100.000

Saldo 30 Juni 2010


Rp 546.700.000

Rp 220.000.000 Rp (172.400.000) Rp 161.200.000 Rp(161.200.000)

9. Koreksi kesalahan yang terjadi pada kasus rekonsiliasi ini yaitu over statement dimana

perusahaan mencatat melebihi nominal yang sesungguhnya sebesar Rp 900.000. Pencatatan yang dilakukan oleh pihak bank harus mengikuti catatan perusahaan dengan menambah saldo bulan Mei 2010 sebesar Rp 900.000 dan berpengaruh langsung terhadap saldo bulan Juni 2010 bertambah sebesar Rp 900.000. Dari keterangan tersebut, diisikan pada masing-masing kolom sbb:
Keterangan
Saldo Bank a. Deposit In Transit (Mei) Deposit In Transit (Juni) b. Out Standing Check (Mei) Out Standing Check (Juni) c. Kredit Memo (Mei) Kredit Memo (Juni) d. Debit Memo (Mei) Debit Memo (Juni) e. Cek Kosong (Mei) Cek Kosong (Juni) f. Koreksi Kesalahan Rp 900.000 Rp 12.000.000 Rp 14.000.000 Rp 1.200.000 Rp (6.000.000) Rp Rp 6.000.000 (8.000.000) Rp Rp Rp 1.200.000 (1.600.000) 12.000.000 Rp 14.000.000 Rp 900.000 Rp 1.600.000 Rp (8.000.000) Rp (172.400.000)

Saldo 31 Mei 2010


Rp Rp 381.100.000 160.000.000

Penerimaan Juni 2010


Rp 1.408.700.000 Rp (160.000.000) Rp 220.000.000

Pengeluaran Juni 2010


Rp 1.243.100.000

Saldo 30 Juni 2010


Rp 546.700.000

Rp 220.000.000 Rp (172.400.000) Rp 161.200.000 Rp(161.200.000)

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 42

10. Dari keterangan diatas didapatkan jumlah Saldo perbook PT. Putra Bagaskara Indonesia yang terdiri dari Saldo per 31 Mei 2008, Penerimaan selama bulan juni 2008, Pengeluaran selama bulan juni 2008 dan Saldo per 30 juni 2008. Dari keterangan tersebut, diisikan pada masing-masing kolom sbb:
Keterangan
Saldo Bank a. Deposit In Transit (Mei) Deposit In Transit (Juni) b. Out Standing Check (Mei) Out Standing Check (Juni) c. Kredit Memo (Mei) Kredit Memo (Juni) d. Debit Memo (Mei) Debit Memo (Juni) e. Cek Kosong (Mei) Cek Kosong (Juni) f. Koreksi Kesalahan Saldo per-book PT. P B I Rp Rp 900.000 376.800.000 Rp 1.480.700.000 Rp 1.243.500.000 Rp 12.000.000 Rp 14.000.000 Rp 1.200.000 Rp (6.000.000) Rp Rp 6.000.000 (8.000.000) Rp Rp Rp 1.200.000 (1.600.000) 12.000.000 Rp 14.000.000 Rp 900.000 Rp 1.600.000 Rp (8.000.000) Rp (172.400.000)

Saldo 31 Mei 2010


Rp Rp 381.100.000 160.000.000

Penerimaan Juni 2010


Rp 1.408.700.000 Rp (160.000.000) Rp 220.000.000

Pengeluaran Juni 2010


Rp 1.243.100.000

Saldo 30 Juni 2010


Rp 546.700.000

Rp 220.000.000 Rp (172.400.000) Rp 161.200.000 Rp(161.200.000)

Rp 614.000.000

Maka dari perolehan tersebut didapatkan hasil yang sama dengan catatan perusahaan sbb:
Saldo 31 Mei 2010 Penerimaan selama bulan Juni Pengeluaran selama bulan Juni Saldo 30 Juni 2010 Rp 376.800.000 Rp 1.480.700.000 Rp 1.857.500.000 Rp 1.243.500.000 Rp 614.000.000

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 43

I. PENGERTIAN PIUTANG
Standar Akuntansi Keuangan menggolongkan piutang menurut sumber terjadinya dalam 2 kategori yaitu piutang usaha dan piutang lain-lain Piutang usaha adalah piutang yang berasal dari penjualan barang dagangan atau jasa secara kredit Piutang lain-lain adalah piutang yang timbul dari transaksi diluar kegiatan usaha normal perusahaan. Piutang dinyatakan sejumlah tagihan dikurangi dengan taksiran jumlah yang tidak dapat ditagih. Jumlah kotor piutang harus tetap disajikan pada neraca didikuti dengan penyisihan untuk piutang yang tidak dapat ditagih. Jenis-jenis piutang dalam suatu perusahaan dapat berupa : Piutang Usaha Piutang Pegawai Piutang Direksi Piutang Pemegang Saham Piutang Perusahaan Afiliasi Piutang lain-lain

II. TUJUAN PEMERIKSAAN (AUDIT OBJECTIVES) PIUTANG


1. Untuk mengetahui apakah terdapat pengendalian intern (internal control) yang baik atas piutang dan transaksi penjualan, piutang dan penerimaan kas 2. Untuk memeriksa validity (keabsahan) dan authenticity (keotentikan) daripada piutang. 3. Untuk memeriksa collectibility (kemungkinan tertagihnya) piutang dan cukup tidaknya perkiraan allowance for bad debts (penyisihan piutang tak tertagih) 4. Untuk memeriksa apakah penyajian piutang di neraca sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia

III.MEMBUAT KKP PIUTANG


Dalam membuat KKP dalam pemeriksaan piutang sebenarnya tidak jauh berbeda dengan jenis pemeriksaan kas dan pemeriksaan lainnya. Untuk format Top Schedule dan test transaksi tidak ada perubahan namun dalam Supporting Schedule akan kita buat sebagai Analisis Umur Piutang yang berfungsi untuk menjelaskan angka yang ada dalam adjusted balance juga untuk melihat jumlah piutang, mengetahui periode jatuh tempo hutang dan keterangan lain yang terkait dengan piutang tersebut.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 44

Format Supporting Schedule Piutang : PT. LABAMEN ANALISIS UMUR PIUTANG


No Nama Pelanggan Konf. Jumlah Rp Belum Menunggak Rp 31-60 hari Rp 61-90 hari Rp 91-120 hari Rp >120 hari Rp

Dibuat oleh : Tanggal :

Direview oleh: Tanggal :

Client : Tanggal :

Periode : Index :

PT. LABAMEN INDONESIA BUKU BESAR PIUTANG


TANGGAL 1/1/2009 1/5/2009 1/10/2009 1/20/2009 2/2/2009 2/13/2009 2/27/2009 3/3/2009 3/12/2009 3/23/2009 4/2/2009 4/15/2009 4/27/2009 CRI/01/001 JV/01/001 CRI/01/002 CRI/02/003 CRI/02/004 JV/02/002 CRI/03/005 CRI/03/006 JV/03/003 CRI/04/007 JV/04/004 JV/04/005 NO. VOUCHER KETERANGAN Saldo Awal PT. Fatrapolindo Nusa PT. Dynaplast PT. Tunas Alfin PT. Siwani Makmur PT. Fatrapolindo Nusa PT. Kageo Jaya PT. Dynaplast PT. Argha Karya Prima PT. Kemasindo Utama PT. Trias Sentosa PT. Tunas Alfin PT. Fatrapolindo Nusa Rp Rp 47,000,000 46,000,000 Rp 14,300,000 Rp 62,450,000 Rp 40,000,000 Rp Rp 25,000,000 88,400,000 Rp 25,000,000 Rp Rp Rp 78,500,000 87,330,000 7,500,000 Rp 12,000,000 DEBIT KREDIT Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp SALDO 336,180,000 324,180,000 349,180,000 270,680,000 183,350,000 175,850,000 215,850,000 190,850,000 102,450,000 116,750,000 54,300,000 101,300,000 147,300,000

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 45

5/6/2009 5/11/2009 5/21/2009 6/7/2009 6/15/2009 6/22/2009 7/3/2009 7/13/2009 7/21/2009 8/3/2009 8/9/2009 8/24/2009 9/1/2009 9/10/2009 9/29/2009 10/7/2009 10/13/2009 10/22/2009 11/1/2009 11/11/2009 11/23/2009 12/5/2009 12/17/2009 12/25/2009

JV/05/006 JV/05/007 CRI/05/008 JV/06/008 CRI/06/009 CRI/06/010 JV/07/009 JV/07/010 CRI/07/011 JV/08/011 JV/08/012 CRI/08/012 CRI/09/013 JV/09/013 CRI/09/014 JV/10/014 JV/10/015 JV/10/016 CRI/11/015 JV/11/017 JV/11/018 JV/12/019 JV/12/020 CRI/12/016

PT. Siwani Makmur PT. Argha Karya Prima PT. Kageo Jaya PT. Dynaplast PT. Kemasindo Utama PT. Kageo Jaya PT. Trias Sentosa PT. Kageo Jaya PT. Siwani Makmur PT. Dynaplast PT. Tunas Alfin PT. Argha Karya Prima PT. Kageo Jaya PT. Siwani Makmur PT. Fatrapolindo Nusa PT. Argha Karya Prima PT. Kageo Jaya PT. Trias Sentosa PT. Tunas Alfin PT. Fatrapolindo Nusa PT. Dynaplast PT. Trias Sentosa PT. Siwani Makmur PT. Argha Karya Prima

Rp Rp

28,710,000 75,000,000 Rp 25,000,000

Rp Rp Rp Rp Rp Rp 14,300,000 15,000,000 Rp Rp Rp Rp Rp 28,710,000 Rp Rp Rp Rp Rp 75,000,000 12,000,000 Rp Rp Rp Rp 46,000,000 Rp Rp Rp Rp Rp 47,000,000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp 66,000,000 Rp

176,010,000 251,010,000 226,010,000 270,410,000 256,110,000 241,110,000 286,110,000 298,110,000 269,400,000 282,050,000 291,550,000 216,550,000 204,550,000 260,550,000 214,550,000 280,550,000 324,550,000 379,550,000 332,550,000 335,500,000 377,500,000 382,100,000 392,100,000 326,100,000

Rp

44,400,000

Rp Rp

45,000,000 12,000,000

Rp Rp

12,650,000 9,500,000

Rp

56,000,000

Rp Rp Rp

66,000,000 44,000,000 55,000,000

Rp Rp Rp Rp

2,950,000 42,000,000 4,600,000 10,000,000

Keterangan : Saldo Awal sejumlah Rp. 336.180.000,- merupakan sisa piutang yang belum terbayar pada tahun 2008 dan baru terbayar pada tahun 2009 dengan rincian sebagai berikut : PT. Tunas Alfin Rp. 78.500.000 PT. Argha Karya Prima Rp. 88.400.000 PT. Siwani Makmur Rp. 87.330.000 PT. Fatrapolindo Nusa Rp. 19.500.000 PT. trias Sentosa Rp. 62.450.000 Jumlah Rp.336.180.000 Buatlah : Analisis Umur Piutang, Supporting Schedule, Top Schedule tahun 2009 ! Langkah pertama. Buku besar piutang diatas biasanya telah tersedia dalam bentuk excel file. Langkah pertama yang anda lakukan adalah mengcopy file diatas ke sheet-2. Adapun tujuan dari mengcopy file buku besar ke sheet-2 adalah untuk menjaga file asli dari buku besar piutang supaya tetap terjaga keasliannya, sehingga dalam mengerjakan langkah- langkah selanjutnya anda bisa

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 46

menggunakan file buku besar yang terdapat pada sheet-2. Berikut cara mengcopy buku besar piutang ke sheet-2 : - Klik kiri kotak kecil antara kolom A dan baris-1 sehingga sheet-1 menjadi ter-blok semua. - Klik kanan dan pilih copy dan klik sheet-2 - Klik kiri kotak kecil antara kolom A dan baris-1 pada sheet-2 sehingga sheet-2 menjadi ter-blok semua. - Klik kanan dan pilih paste. Langkah kedua. Pada langkah ini anda harus mengurutkan data piutang yang terdapat pada buku besar piutang berdasarkan nama perusahaan atau kolom-C. Adapun tujuan mengurutkan data piutang ini adalah untuk mempermudah dalam proses menganalisis saldo piutang setiap perusahaan. Berikut cara mengurutkan data piutang tersebut : - Blok buku besar dari cell A7 sampai dengan F42. - Klik Menu Data pada menu bar, lalu pilih Sort - Sort by Column-C , Ascending, No header row, lalu OK Langkah ketiga Data piutang yang telah diurutkan tadi selanjutnya dianalisis mana yang telah lunas dan yang belum lunas dengan memberi tanda pada jumlah piutang pada saat terjadinya transaksi piutang dengan pembayaran piutang tersebut. Hal pertama yang harus dilakukan adalah memberi tanda pelunasan piutang yang terjadi pada tahun sebelumnya atau tahun 2008. Adapun tanda yang diberikan adalah dengan suatu warna yang sama antara waktu terjadinya transaksi dengan pelunasan transaksi piutang tersebut. Setelah semua transaksi piutang yang terjadi pada tahun 2008 ditandai dengan suatu warna yang sama, selanjutnya menandai transaksi piutang yang terjadi pada tahun 2009 berdasarkan setiap perusahaan dengan warna yang saling berbeda dengan perusahaan- perusahaan lainnya. PT. LABAMEN INDONESIA BUKU BESAR PIUTANG
TANGGAL 1/1/2009 3/12/2009 5/11/2009 8/24/2009 10/7/2009 12/25/2009 1/10/2009 3/3/2009 6/7/2009 8/3/2009 11/23/2009 NO. VOUCHER CRI/03/006 JV/05/007 CRI/08/012 JV/10/014 CRI/12/016 JV/01/001 CRI/03/005 JV/06/008 JV/08/011 JV/11/018 KETERANGAN Saldo Awal PT. Argha Karya Prima PT. Argha Karya Prima PT. Argha Karya Prima PT. Argha Karya Prima PT. Argha Karya Prima PT. Dynaplast PT. Dynaplast PT. Dynaplast PT. Dynaplast PT. Dynaplast DEBIT Rp Rp 75,000,000 Rp Rp 66,000,000 Rp Rp 25,000,000 Rp Rp 44,400,000 Rp 12,650,000 Rp 42,000,000 25,000,000 66,000,000 75,000,000 KREDIT 88,400,000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp SALDO 336,180,000 247,780,000 322,780,000 247,780,000 313,780,000 247,780,000 272,780,000 247,780,000 292,180,000 304,830,000 346,830,000

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 47

1/5/2009 2/13/2009 4/27/2009 9/29/2009 11/11/2009 2/27/2009 5/21/2009 6/22/2009 7/13/2009 9/1/2009 10/13/2009 3/23/2009 6/15/2009 2/2/2009 5/6/2009 7/21/2009 9/10/2009 12/17/2009 4/2/2009 7/3/2009 10/22/2009 12/5/2009 1/20/2009 4/15/2009 8/9/2009 11/1/2009

CRI/01/001 CRI/02/004 JV/04/005 CRI/09/014 JV/11/017 JV/02/002 CRI/05/008 CRI/06/010 JV/07/010 CRI/09/013 JV/10/015 JV/03/003 CRI/06/009 CRI/02/003 JV/05/006 CRI/07/011 JV/09/013 JV/12/020 CRI/04/007 JV/07/009 JV/10/016 JV/12/019 CRI/01/002 JV/04/004 JV/08/012 CRI/11/015

PT. Fatrapolindo Nusa PT. Fatrapolindo Nusa PT. Fatrapolindo Nusa PT. Fatrapolindo Nusa PT. Fatrapolindo Nusa PT. Kageo Jaya PT. Kageo Jaya PT. Kageo Jaya PT. Kageo Jaya PT. Kageo Jaya PT. Kageo Jaya PT. Kemasindo Utama PT. Kemasindo Utama PT. Siwani Makmur PT. Siwani Makmur PT. Siwani Makmur PT. Siwani Makmur PT. Siwani Makmur PT. Trias Sentosa PT. Trias Sentosa PT. Trias Sentosa PT. Trias Sentosa PT. Tunas Alfin PT. Tunas Alfin PT. Tunas Alfin PT. Tunas Alfin

Rp Rp Rp 46,000,000 Rp Rp 2,950,000 Rp 40,000,000 Rp Rp Rp 12,000,000 Rp Rp 44,000,000 Rp 14,300,000 Rp Rp Rp 28,710,000 Rp Rp 56,000,000 Rp 10,000,000 Rp Rp 45,000,000 Rp 55,000,000 Rp 4,600,000 Rp Rp 47,000,000 Rp 9,500,000 Rp

12,000,000 7,500,000 46,000,000

25,000,000 15,000,000 12,000,000

14,300,000 87,330,000 28,710,000

62,450,000

78,500,000

47,000,000

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

334,830,000 327,330,000 373,330,000 327,330,000 330,280,000 370,280,000 345,280,000 330,280,000 342,280,000 330,280,000 374,280,000 388,580,000 374,280,000 286,950,000 315,660,000 286,950,000 342,950,000 352,950,000 290,500,000 335,500,000 390,500,000 395,100,000 316,600,000 363,600,000 373,100,000 326,100,000

Saldo awal sejumlah Rp. 336.180.000,- merupakan sisa piutang yang belum terbayar pada tahun 2008 dan baru terbayar pada tahun 2009 dengan rincian sebagai berikut : PT. Tunas Alfin Rp 78,500,000 PT. Argha Karya Prima Rp 88,400,000 PT. Siwani Makmur Rp 87,330,000 PT. Fatrapolindo Nusa Rp 19,500,000 PT. Trias Sentosa Rp 62,450,000 Rp Keterangan : Pembayaran tahun piutang thn 2008 336,180,000

Langkah keempat : Dari beberapa transaksi piutang yang tidak diberi warna adalah transaksi piutang yang belum terlunasi. Dan transaksi- transaksi piutang tersebut harus dikelompokkan berdasarkan perusahaannya untuk selanjutnya dibuat tabel analisis umur piutang sebelum dibuatnya supporting schedule seperti dibawah ini : | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 48

ANALISIS UMUR PIUTANG DAGANG


No. Konf. SKA 01 SKA 02 Customer PT. Tunas Alfin PT. Dynaplast PT. Dynaplast PT. Dynaplast PT. Siwani Makmur PT. Siwani Makmur PT. Fatrapolindo Nusa PT. Kageo Jaya PT. Trias Sentosa PT. Trias Sentosa PT. Trias Sentosa Tgl. Faktur 8/9/2009 6/7/2009 8/3/2009 11/23/2009 9/10/2009 12/17/2009 11/11/2009 10/13/2009 7/3/2009 10/22/2009 12/5/2009 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Jumlah 9,500,000 44,400,000 12,650,000 42,000,000 56,000,000 10,000,000 2,950,000 44,000,000 45,000,000 55,000,000 4,600,000 Jawaban Konf. CB CB CB CB CB CB CB CB CB CB CB

SKA 03 SKA 04 SKA 05 SKA 06

Langkah kelima : Pada langkah ini anda diminta untuk membuat Supporting Schedule Piutang. Pada halaman sebelumnya sudah dilampirkan format Supporting Schedule Piutang. Adapun tujuan dari membuat supporting schedule piutang ini adalah untuk menganalisis dan mengelompokkan piutang- piutang dari pelanggan berdasarkan umur piutang tersebut. Pada form supporting schedule terdapat kolom belum menunggak, 31-60 hari, 61-90 hari, 91-120 hari, dan >120 hari. Arti dari setiap kolom tersebut adalah : - Kolom belum menunggak ditempati oleh transaksi piutang yang terjadi pada tanggal 1 Desember s/d 31 Desember. - Kolom 31-60 hari ditempati oleh transaksi piutang yang terjadi pada tanggal 1 November s/d 31 November. - Kolom 61-90 hari ditempati oleh transaksi piutang yang terjadi pada tanggal 1 Oktober s/d 31 Oktober - Kolom 91-120 hari ditempati oleh transaksi piutang yang terjadi pada tanggal 1 September s/d 31 September. - Kolom >120 hari ditempati oleh transaksi piutang yang terjadi sebelum tanggal 1 September. Seperti contoh berikut :

PT. LABAMEN SUPPORTING SCHEDULE / ANALISIS UMUR PIUTANG PER 31 DESEMBER 2009

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 49

No
1 2 3. 4 5.. 6.

Nama Pelanggan
Tunas Alfin Dynaplast Siwani Makmur Fatrapolindo Kageo Jaya Trias Sentosa

Konf.
SKA01 SKA02 SKA03 SKA04 SKA05 SKA06

Jumlah Rp
Rp.9.500.000 Rp.99.050.000 Rp.66.000.000 Rp. 2.950.000 Rp.44.000.000 Rp.104.600.000

Belum Menunggak Rp

31-60 hari Rp
Rp.42.000.000

61-90 hari Rp

91-120 hari Rp

>120 hari Rp
Rp.9.500.000 Rp.57.050.000

Rp.10.000.000 Rp. 2.950.000 Rp. 4.600.000 Rp.44.000.000 Rp.55.000.000

Rp.56.000.000 Rp.45.000.000

Dibuat oleh : Tanggal :

Direview oleh: Tanggal :

Client : Tanggal :

Periode : Index :

Langkah keenam. Langkah ini adalah langkah terakhir dalam mengaudit piutang dagang suatu perusahaan yaitu membuat Top Schedule Piutang Dagang. Setelah melakukan analisis terhadap piutang dagang, auditor membuat kesimpulan dari proses analisis tersebut yang tuangkan dalam bentuk Top Schedule Piutang Dagang. Format top schedule piutang dagang sama dengan bentuk format top schedule pada audit kas & setara kas. Pada format top schedule terdapat kolom-kolom seperti berikut : 1. Keterangan. 2. WP Ref 3. Per Book 31/12/2009 4. Adjusment (Debit & Kredit) 5. Adjusted Balance 31/12/2009, dan 6. Balance 31/12/2008. Setiap kolom tersebut memiliki arti sebagai berikut : 1. Keterangan. Kolom keterangan dalam format top schedule diisi dengan nama audit yang sedang dilakukan, yaitu audit yang sedang kita lakukan saat ini adalah audit piutang dagang maka kolom keterangan diisi dengan Piutang Dagang. 2. WP Ref. WP Ref yang singkatan dari Working Paper Referensi digunakan untuk memberikan tanda referensi untuk setiap jenis audit yang dilakukan. Untuk audit piutang memiliki WP ref = 3. Per Book 31/12/2009 Kolom ini digunakan untuk tempat mengisi saldo akhir dari buku besar yang disdiakan oleh perusahaan untuk setiap jenis auditnya. Pada contoh kasus piutang diatas memiliki saldo akhir pada buku besar sebesar Rp.268.800.000,4. Adjustment Kolom ini disebut kolom penyesuaian yang memiliki 2 kolom didalamnya yaitu kolom debit & kolom kredit. Kolom penyesuaian digunakan jika ada sesuatu yang harus disesuaikan dalam hal hubungan terhadap audit yang dilakukan. Kolom debit digunakan | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 50

untuk menyesuaikan saldo akhir pada buku besar perusahaan yang besifat menambah saldo tersebut. Dan sebaliknya untuk kolom kredit penyesuaian. 5. Adjusted Balance 31/12/2009 Kolom ini digunakan untuk mengisi saldo hasil akhir setelah proses penyesuaian. Jumlah pada saldo ini adalah penjumlahan dari jumlah pada kolom Perbook 31/12/2009 ditambah jumlah pada kolom debit penyesuaian atau dikurang dengan jumlah pada kolom kredit penyesuaian. 6. Balance 31/12/2009 Kolom ini adalah kolom saldo awal pada buku besar piutang dagang perusahaan.

Hutang jangka pendek adalah kewajiban perusahaan kepada pihak ketiga, yang jatuh tempo atau harus dilunasi dalam waktu kurang atau sama dengan satu tahun, atau dalam satu | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 51

siklus operasi normal perusahaan, biasanya dengan menggunakan harta lancar (current assets) perusahaan. Contoh kewajiban jangka pendek : 1. Hutang Dagang (Accounts Payable) Yaitu kewajiban kepada pihak ketiga dari pembelian barang atau jasa secara kredit yang harus dilunasi dalam waktu kurang atau sama dengan satu tahun. 2. Pinjaman dari Bank (Short Term Loan) Yaitu pinjaman yang diperoleh dari bank dan didukung oleh suatu perjanjian kredit (loan agreement), bisa dalam bentuk kredit modal kerja (working capital loan) ataupun kredit rekening koran (overdraft facility). 3. Hutang Pajak (Taxes Payable) Yaitu kewajiban pajak perusahaan yang harus dilunasi dalam periode berikutnya, misal hutang PPH 21, PPH 25, PPN. 4. Biaya Yang Masih Harus Dibayar (Accrued Expenses) Yaitu biaya yang sudah terjadi dan menjadi beban periode yang diperiksa, tetapi baru akan dilunasi dalam periode berikutnya. Tujuan Pemeriksaan (Audit Objectives) Kewajiban Jangka Pendek 1. Untuk memeriksa apakah terdapat internal control yang baik atas kewajiban jangka pendek. 2. Kewajiban jangka pendek yang tercantum di neraca didukung oleh bukti-bukti yang lengkap dan berasal dari transaksi yang betul-betul terjadi. 3. Semua kewajiban jangka pendek perusahaan sudah tercatat per tanggal neaca. 4. Kewajiban leasing, jika ada, sudah dicatat sesuai dengan standar sewa guna usaha. 5. Accrured Expenses jumlahnya resonable (masuk akal/wajar atau tidak), dalam arti tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Karena kalau jumlahnya terlalu besar berarti laba akan dilporkan terlalu kecil (underststed) dan kalau accrured expenses terlalu kecil laba akan dilaporkan terlalu besar (overststed).

Hutang Dagang
Hutang dagang adalah hutang yang berasal dari transaksi pembelian barang dangangan, bahan baku & penolong, jasa-jasa yang diperlukan dalam kegiatan normal perusahaan. Hutang dangang timbul dari taransaksi pembelian kredit harus dicatatpada saat terjadinya penyerahan hak milik atas barang yang diperjual-belikan, dari pihak penjual kepada pihak pembeli (perusahaan sebagai debitur).

BERIKUT CONTOH KASUS AUDIT UTANG DAGANG PADA PT. LABAMEN


PT. LABAMEN BUKU BESAR HUTANG DAGANG

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 52

TANGGAL 01/01/2009 01/02/2009 05/01/2009 08/01/2009 15/02/2009 17/02/2009 28/02/2009 02/03/2009 08/03/2009 11/03/2009 13/03/2009 17/03/2009 25/03/2009 16/04/2009 20/04/2009 22/04/2009 26/04/2009 30/04/2009 05/05/2009 21/05/2009 29/05/2009 02/06/2009 09/06/2009 16/06/2009 25/06/2009 15/07/2009 28/07/2009 06/08/2009 10/08/2009 18/08/2009 28/08/2009 01/09/2009 11/09/2009 24/11/2009 29/11/2009 01/12/2009 08/12/2009 15/12/2009 27/12/2009 01/01/2010 02/01/2010 17/01/2010 22/01/2010 10/02/2010 28/02/2010 02/03/2010 04/03/2010

NO.VOUHCER MRI/01/001 HSB/01/001 SBJ/01/001 HSB/02/002 HSB/02/003 MRI/02/002 SBJ/02/002 SBJ/03/003 MRI/03/003 MRI/03/004 HSB/03/004 HSB/03/005 MRI/04/005 MRI/04/006 SBJ/04/004 SBJ/04/005 HSB/04/006 SBJ/05/006 SBJ/05/007 MRI/05/007 HSB/06/007 HSB/06/008 SBJ/06/008 MRI/06/008 SBJ/07/009 SBJ/07/010 SBJ/08/011 HSB/08/009 HSB/08/010 MRI/08/009 MRI/09/010 HSB/09/011 SBJ/11/012 HSB/11/012 MRI/12/011 MRI/12/012 SBJ/12/013 HSB/12/013 HSB/13/014 MRI/13/013 SBJ/13/014 SBJ/014/015 MRI/14/014 MRI/15/015 HSB/14/015 SBJ/015/016

KETERANGAN Saldo Awal PT. Bayu Ramadhan PT. Anggia Kencana PT. Annisa Sentosa PT. Kristin Hakim PT. Nadia Jaya Utama PT. Ema Makmur PT. Annisa Sentosa PT. Andrian Sejahtera PT. Syahrul Raya PT. Sukma Hadi Jaya PT. TenQ Abadi PT. Rizky Harapan PT. Ema Makmur PT. Annisa Sentosa PT. Bayu Ramadhan PT. Nadia Jaya Utama PT. Andrian Sejahtera PT. Syahrul Raya PT. Sukma Hadi Jaya PT. Anggia Kencana PT. Kristin Hakim PT. TenQ Abadi PT. Rizky Harapan PT. Anggia Kencana PT. Ema Makmur PT. Andrian Sejahtera PT. Sukma Hadi Jaya PT. Kristin Hakim PT. Bayu Ramadhan PT. Nadia Jaya Utama PT. Kristin Hakim PT. Syahrul Raya PT. Nadia Jaya Utama PT. Ema Makmur PT. Nadia Jaya Utama PT. Annisa Sentosa PT. Rizky Harapan PT. Sukma Hadi Jaya PT. Rizky Harapan PT. Nadia Jaya Utama PT. Syahrul Raya PT. Rizky Harapan PT. Annisa Sentosa PT. Kristin Hakim PT. Bayu Ramadhan PT. Annisa Sentosa

DEBIT Rp 50.800.000

KREDIT

SALDO 525.320.000 474.520.000

Rp 27.000.000 Rp 89.780.000 Rp 79.000.000 Rp 69.700.000 Rp 45.000.000 Rp 90.000.000 Rp 54.600.000 Rp 91.000.000 Rp 63.000.000 Rp 62.000.000 Rp 35.900.000 Rp 56.000.000 Rp 35.000.000 Rp 54.000.000 Rp 35.600.000 Rp 15.250.000 Rp 41.000.000 Rp 46.500.000 Rp 97.000.000 Rp 59.000.000 Rp 26.000.000 Rp 64.000.000 Rp 6.000.000 Rp 56.000.000 Rp 30.200.000 Rp 26.500.000 Rp 44.730.000 Rp 54.000.000 Rp 15.600.000 Rp 20.000.000 Rp 26.000.000 Rp 24.000.000 Rp 87.200.000 Rp 24.000.000 Rp 35.000.000 Rp 35.900.000 Rp 20.000.000 Rp 34.000.000 Rp 20.000.000 Rp 24.000.000 Rp 44.000.000 Rp 60.000.000 Rp 35.000.000 Rp 8.970.000 Rp 10.000.000

501.520.000 411.740.000 490.740.000 421.040.000 376.040.000 466.040.000 411.440.000 502.440.000 439.440.000 501.440.000 537.340.000 593.340.000 628.340.000 682.340.000 717.940.000 733.190.000 692.190.000 738.690.000 641.690.000 582.690.000 556.690.000 620.690.000 626.690.000 570.690.000 600.890.000 574.390.000 529.660.000 475.660.000 460.060.000 440.060.000 414.060.000 438.060.000 525.260.000 501.260.000 466.260.000 430.360.000 410.360.000 464.360.000 444.360.000 420.360.000 366.360.000 306.360.000 341.360.000 350.330.000 340.330.000

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 53

11/03/2010 12/03/2010 15/03/2010 Ket :

MRI/15/015 HSB/14/016 MRI/16/016

PT. Rizky Harapan PT. Annisa Sentosa PT. Andrian Sejahtera

Rp 30.000.000 Rp 10.000.000 Rp 15.250.000

310.330.000 300.330.000 285.080.000

Saldo Awal sejumlah Rp. 525.320.000 merupakan sisa hutang yang belum dibayar pada tahun 2008. Dan baru dibayar pada tahun 2009 dengan rincian sebagai berikut : PT. Anggia Kencana PT. Sukma Hadi Jaya PT. Annisa Sentosa PT. Bayu Ramadhan PT. Ema Makmur PT. Kristin Hakim PT. Nadia Jaya Utama PT. Andrian Sejahtera Rp 97.000.000 Rp 63.000.000 Rp 89.780.000 Rp 50.800.000 Rp 45.000.000 Rp 44.730.000 Rp 69.700.000 Rp 54.600.000

Langkah 1 :

Setelah kamu menerima buku besar hutang maka anda menginput kembali data tersebut ke dalam Spread Sheet (Ms. Excel) hanya kolom saldo menggunakan rumus. Untuk informasi pada saldo buku besar hutang, saldo bertambah di sisi kredit dan berkurang disisi debit. Kamu diharuskan memeriksa data hutang yang belum dibayar maupun yang sudah selama tahun 2009 dan juga sisa hutang di tahun 2008. Caranya kamu harus mengcopy data buku besar tersebut (Keterangan, Debit, Kredit & Saldo) kemudian kamu urutkan atau Sort data tersebut (Keterangan, Debit, Kredit) berdasarkan kolom Keterangan. Lalu kamu bisa berikan tanda data hutang yang sudah dibayar oleh perusahaan. Pisahkan data antara tahun yang kamu audit dengan yang bukan (2009 dengan 2010) seperti gambar dibawah.

Langkah 2 :

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 54

Keterangan
Saldo Awal PT. Andrian Sejahtera PT. Andrian Sejahtera PT. Andrian Sejahtera PT. Anggia Kencana PT. Anggia Kencana PT. Anggia Kencana PT. Annisa Sentosa PT. Annisa Sentosa PT. Annisa Sentosa PT. Annisa Sentosa PT. Bayu Ramadhan PT. Bayu Ramadhan PT. Bayu Ramadhan PT. Ema Makmur PT. Ema Makmur PT. Ema Makmur PT. Ema Makmur PT. Kristin Hakim PT. Kristin Hakim PT. Kristin Hakim PT. Kristin Hakim PT. Nadia Jaya Utama PT. Nadia Jaya Utama PT. Nadia Jaya Utama PT. Nadia Jaya Utama PT. Nadia Jaya Utama PT. Rizky Harapan PT. Rizky Harapan PT. Rizky Harapan PT. Sukma Hadi Jaya PT. Sukma Hadi Jaya PT. Sukma Hadi Jaya PT. Sukma Hadi Jaya PT. Syahrul Raya PT. Syahrul Raya PT. Syahrul Raya PT. TenQ Abadi PT. TenQ Abadi

Data hutang tahun 2008 Debit Kredit


Rp Rp 54.600.000 Rp 15.250.000 Rp 30.200.000 Rp 27.000.000 Rp 97.000.000 Rp 6.000.000 Rp 89.780.000 Rp 90.000.000 Rp 35.000.000 Rp 35.000.000 Rp 50.800.000 Rp 54.000.000 Rp 54.000.000 Rp 45.000.000 Rp 56.000.000 Rp 56.000.000 Rp 87.200.000 Rp 79.000.000 Rp 59.000.000 Rp 44.730.000 Rp 20.000.000 Rp 69.700.000 Rp 35.600.000 Rp 15.600.000 Rp 24.000.000 Rp 20.000.000 Rp 35.900.000 Rp 64.000.000 Rp 35.900.000 Rp 63.000.000 Rp 46.500.000 Rp 26.500.000 Rp 20.000.000 Rp 91.000.000 Rp 41.000.000 Rp 26.000.000 Rp 62.000.000 Rp 26.000.000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Saldo
525.320.000 470.720.000 485.970.000 516.170.000 543.170.000 446.170.000 452.170.000 362.390.000 452.390.000 487.390.000 452.390.000 401.590.000 455.590.000 401.590.000 356.590.000 412.590.000 356.590.000 443.790.000 522.790.000 463.790.000 419.060.000 399.060.000 329.360.000 364.960.000 349.360.000 373.360.000 353.360.000 389.260.000 453.260.000 417.360.000 354.360.000 400.860.000 374.360.000 354.360.000 445.360.000 404.360.000 378.360.000 440.360.000 414.360.000

Langkah 3:

Setelah data diatas kamu buat maka sekarang kamu tingal membuat Supporting Schedule. Untuk kolom saldo 31/12/09 di isikan dengan jumlah hutang yang

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 55

belum dibayar selama tahun 2009. sedangkan kolom Subsequent Payment (s/d25/03/2010) di isi dengan jumlah hutang yang belum dibayar dari 31/12/09 sampai 25/03/2010.

PT. LABAMEN GROUP INDONESIA SUPPORTING SCHEDULE - HUTANG DAGANG PERIODE JANUARI - DESEMBER 2009

No

Keterangan PT. Andrian Sejahtera PT. Anggia Kencana PT. Annisa Sentosa PT. Bayu Ramadhan PT. Ema Makmur PT. Kristin Hakim PT. Nadia Jaya Utama PT. Rizky Harapan PT. Sukma Hadi Jaya PT. Syahrul Raya PT. TenQ Abadi Jumlah Rp Rp Rp Rp Rp. Rp Rp Rp. Rp

Saldo 31/12/09

Saldo 31/12/08 Rp 525.320.000

Subsequent Payment (s/d 25/03/10) Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp. 30.200.000 33.000.000 10.000.000 8.970.000 87.200.000 35.000.000 24.000.000 24.000.000 36.000.000

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

45.450.000 33.000.000 90.000.000 4.000.000 64.000.000 24.000.000

Rp 87.200.000

Rp. 36.000.000 Rp 383.650.000

Rp 288.370.000

Saldo per audit 31-12-09

Rp 410.360.000

Dibuat Oleh : Tanggal :

Direview : Tanggal :

Client : Schedule : Hutang Dagang

Periode : 31/12/2009 Indeks : M

Langkah 4 : Buatlah Top Schedule

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 56

PT. LABAMEN TOP SCHEDULE HUTANG PERIODE JANUARI - DESEMBER 2009

Keterangan

WP REF M1

Per Book 31-12-09 414.360.000

Adjusment Debit Kredit

Financial Balance 31-12-09

Balance 31-12-08

Hutang Dagang

416.360.000 ,-

525.320.000 ,-

414.360.000

416.360.000

525.320.000

DiBuat Oleh : Tanggal :

Direview Oleh : Tanggal :

Client : Schedule :

Periode :

Index : M

Langkah 5 : Karena pemeriksaan hutang perusahaan melibatkan pihak ke tiga maka kita wajib membuat surat konfirmasi ke perusahaan lain yang menjadi pihak ketiga untuk menanyakan kebenaran dari jumlah hutang yang tercantum pada buku besar hutang perusahaan. Contoh surat konfirmasi sebagai berikut

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 57

Jakarta, 05 Januari 2010 Kepada Yth, PT. ANDRIAN SEJAHTERA Cikarang - Bekasi Dengan Hormat, Sehubungan dengan pemeriksaan yang dilakukan oleh akuntan publik kami terhadap laporan keuangan kami per 31 Desember 2009 kami mohon bantuan anda untuk memeriksa kebenaran data dibawah ini. Setelah diisi dan ditandatangani, bagian bawah surat ini agar dikembelikan kepada : Kantor Akuntan Publik Gunadarma & Rekan Jl. Akses UI Kelapa Dua Dengan menggunakan amplop jawaban terlampir. Hutang PT. ANDRIAN SEJAHTERA kepada kami yaitu sebesar Rp. 45.450.000,- (empat puluh lima juta empat ratus lima puluh ribu rupiah.) Seandainya ada perbedaan, mohon dijelaskan dengan angka menurut catatan anda. (Transaksi sesudah tanggal 31 Desember 2009 tidak perlu diperhitungkan). Atas kerjasama anda kami ucapkan terima kasih. Hormat kami, PT. LABAMEN

( Ratih Sukma P, SE ) Accounting Manager

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 58

(ini bukan permintaan pembayaran) Konfirmasi No. SKA 01/LAB Menurut catatan kami, saldo hutang/piutang kami kepada PT. LABAMEN GROUP INDONESIA pada tanggal 31 Januari 2010 sebesar Rp. 45.450.000,- (empat puluh lima juta empat ratus lima puluh ribu rupiah.) adalah benar/dengan pengecualian dibawah ini. Nama : Ira Ilama, SE PT. ANDRIAN KENCANA Tanda Tangan : Jabatan : Accounting Manager

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 59

Hutang jangka panjang adalah kewajiban perusahaan kepada pihak ketiga, yang jatuh tempo atau harus dilunasi dalam waktu lebih dari satu tahun yang akan datang. Contoh kewajiban jangka panjang : - Kredit Investasi (Long Term Loan) - Hutang obligasi (Bond Payable) Jenis-jenis obligasi yaitu o Term Bonds : obligasi yang seluruhnya jatuh tempo pada suatu tanggal tertentu o Convertible Bonds : obligasi yang bisa ditukar dengan surat berharga o Serial Bonds: obligasi yang tanggal jatuh temponya bertahap. o Callable Bonds : obligasi yang memberikan hak kepada perusahaan yang mengeluarkan obligasi tersebut, untuk melunasi obligasi tersebut sebelum tanggal jatuh temponya. Wesel bayar (Promissory Notes) yang jatuh temponya lebih dari satu tahun Hutang kepada Pemegang Saham atau kepada Perusahaan Induk (Holding company) atau kepada Perusahaan Afiliasi (Affilliated Company) Subordinated Loan (Hutang Subordinasi) Yaitu hutang sari pemegang saham atau perusahaan induk. Bridging Loan Yaitu pinjaman sementara yang akan dikembalikan jika kredit investasi yang dibutuhkan perusahaan sudah diperoleh. Hutang Leasing (Hutang dalam rangka sewa guna) Yaitu hutang yang diperoleh dari perusahaan leasing untuk pembelian aktiva tetap dan biasanya dicicil dalam jangka panjang.

Tujuan pemeriksaan (Audit Objectives) kewajiban jangka panjang : 1. Terdapat internal control yang baik atas kewajiban jangka panjang. 2. Kewajiban jangka panjang yang tercantum di Neraca betul-betul merupakan kewajiban perusahaan. 3. Kewajiban jangka panjang yang menjadi perusahaan sudah dicatat seluruhnya per tanggal neraca dan diotorisasi oleh pejabat perusahaan yang berwenang. 4. Biaya bunga dan bunga yang terhutang dari kewajiban jangka panjang serta amortisasi dari premium/discount obligasi telah dicatat per tanggal neraca. Teknis pelaksanaan audit hutang tidak jauh berbeda pada saat melakukan audit piutang yang telah dijelaskan pada semester lalu.

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 60

Pengujian Analitik terhadap Hutang Jangka Panjang Pengujian analitik terhadap hutang jangka panjang dimaksudkan untuk membantu Auditor dalam memahami bisnis klien dan menemukan bidang audit yang memerlukan audit lebih intensif. Untuk itu auditor perlu malakukan perhitungan rasio sbb : Rasio Rasio Hutang terhadap total Aktiva (Debt Ratio) Rasio Hutang terhadap Total Ekuitas Times Interest Earnet (TIE) Rasio Biaya Bunga terhadap Utang Formula Total hutang : Total aktiva Total hutang : Total Ekutias Laba Bersih Usaha : Biaya Bunga Obligasi Biaya Bunga : Rata-rata Utang

Rasio tersebut kemudian dibandingkan dengan harapan Auditor, misalnya : Rasio tahun lalu Rata-rata rasio Industri Rasio yang dianggarkan Perbandingan rasio tersebut dapat membantu Auditor mengungkapkan : Pristiwa/transaksi luar biasa Perubahan akuntansi Perubahan usaha Fluktuasi acak Salah saji Pengujian Terhadap Transaksi Rinci 1. 2. 3. jangka panjang dan bunga 4. 5. panjang 6. kreditur 7. 8. Periksa dikumen yang mendukung transaksi treasury bonds Verifikasi perhitungan bunga, amortisasi agio/disagio. Periksa kepatuhan klien terhadap batasan yang dikenakan oleh Periksa Aktiva yang dijaminkan untuk utang jangka panjang Periksa polis Aktiva yang dijaminkan untuk utang jangka Usut penerimaan kas dari utang jangka panjang Minta konfirmasi dari Trust Company Periksa dokumen pendukung transaksi pembayaran utang

Pengujian Terhadap dokumen/catatan Rinci 1. 2. a. b. c. Minta atau buatlah daftar utang jangka panjang Minta copy Surat Perjanjian penarikan kredit dan Trust Indenture : Jumlah kredit yang disepakati untuk ditarik klien Penggunaan dana Jangka waktu kredit | Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 61

d. e. f.

Tanggal jatuh tempo Tarif bunga dan tanggal pembayaran bunga Kewajiban klien untuk memelihara aktiva yang dijaminkan dalam penarikan utang jangka panjang g. Jenis dan nilai aktiva yang dijaminkan dalam penarikan utang tersebut h. Batasan yang dikenakan terhadap klien Penarikan utang jangka panjang terhadap klien dari pihak lain Pembagian deviden Kewawiban klien untuk mempertahankan modal kerja dalam jumlah tertentu. 3. 4. Periksa kesesuaian penilaian utang jangka panjang dengan PABU Hitung kembali amortiasai agio/disagio obligasi

| Pemeriksaan Akuntansi (Auditing) 62