Anda di halaman 1dari 18

PETUNJUK PERENCANAAN TEKNIS JALAN DESA

NO. 007/T/Bt/l995

DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA DIREKTORAT PEMBINAAN TEKNIK

PRAKATA

Sejalan dengan mekanisme perencanaan Proyek Program Pembangunan Prasarana Pendukung Desa Tertinggal dalam mendukung program Pemerintah untuk pengentasan kemiskinan di desa-desa tertinggal pada PJP-II, Direk-torat Jenderal Bina Marga Departemen Pekerjaan Umum telah berusaha menyusun beberapa buku petunjuk teknis sederhana antara lain buku "Petunjuk Perencanaan Teknis Jalan Desa". Buku ini berisi pedoman dalam mempersiapkan rencana teknis untuk peningkatan dan pembuatan jalan baru di daerah pedesaan agar diperoleh dokumen-dokumen proyek yang seragam. Menyadari akan belum sempurnanya buku ini, pendapat dan saran dari semua pihak terutama pemakai, sangat kami harapkan guna bahan perbaikan dan penyempurnaan.

Jakarta,

Februari 1995

DIREKTUR BINA TEKNIK

MOHAMAD ANAS ALY

DAFTAR ISI Halaman BAB. I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2. Maksud dan Tujuan 1.3 Lingkup Pekerjaan Perencanaan Teknis 1 1 1

BAB. II URAIAN PEKERJAAN 2.1. Survai Pendahuluan 2.2. Survai Untuk Peningkatan Jalan 2.2.1. Inventarisasi Jalan Desa 2.3. Survai Untuk Jalan Baru 2.3.1. Pengukuran Situasi dan Topografi 2.3.2. Penyelidikan Tanah 2 3 3 3 3 5

BAB III PERENCANAAN 3.1. Standar Perencanaan 3.2. Perhitungan Volume dan Perkiraan Biaya 3.2.1. Perhitungan Volume 3.2.2. Perkiraan Biaya 3.3. Penyusunan Laporan Perencanaan Teknis 3.3.1. Perencanaan Teknis dan Perhitungan 3.3.2. Gambar-Gambar Rencana 6 6 6 6 7 7 7

LAMPIRAN

ii

BAB. I PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakanq Program prasarana pendukung IDT bertujuan untuk meningkatkan penanggulangan kemiskinan melalui peningkatan akses pemasaran, menciptakan lapangan kerja didesa, meningkatkan kemampuan kelembagaan desa dan masyarakat serta meningkatkan ketrampilan masyarakat desa dalam perencanaan, pembangunan dan pemeliharaan prasarana. Komponen prasarana yang dimaksud meliputi jalan, jembatan, tambatan perahu dan penyediaan air bersih/sanitasi, yang kegiatan pelaksanaannya akan dilakukan dengan melibatkan peran serta masyarakat desa melalui wadah LKMD dan Organisasi Pramuka/Pemuda. Sesuai dengan mekanisme perencanaan proyek bantuan program prasarana pendukung IDT yang ada, maka penentuan sasaran dan pembuatan perencanaan teknis serta perkiraan biaya dilaksanakan oleh Tim Pelaksana Program Tk.II dibantu Dinas/Instansi teknis dengan/tanpa bantuan Konsultan. Untuk lebih memudahkan dan menyeragamkan pembuatan perencanaan teknis dimaksud, Direktorat Jenderal Bina Marga telah berusaha menyiapkan buku Petunjuk Sederhana untuk Perencanaan Jalan Desa.

1.2.

Maksud dan Tujuan Maksud dan tujuan dibuatnya buku ini adalah sebagai pedoman untuk mempersiapkan rencana teknis yang seragam untuk peningkatan dan pembuatan jalan baru di daerah perdesaan.

1.3.

Linqkup Pekerjaan Perencanaan Teknis Pekerjaan Perencanaan Teknis Jalan Desa ini, meliputi : 1. Survai dan Pengukuran 2. Pekerjaan Perencanaan Teknis Jalan 3. Pembuatan Laporan Hasil pekerjaan Perencanaan Teknis mencakup antara lain gambar-gambar perencanaan, perkiraan volume pekerjaan, laporan, dan foto-foto dokumentasi sesuai dengan pekerjaan yang dilaksanakan.

BAB. II URAIAN PEKERJAAN

Perencanaan teknis yang akan dilakukan mencakup pekerjaan peningkatan dan pembangunan jalan baru di pedesaan. Oleh karena itu dalam pelaksanaan perencanaan teknis tersebut harus dilakukan 1. 2. 3. 4. 5. Survai Pendahuluan. Survai untuk Peningkatan Jalan meliputi inventarisasi dan survai laluIintas. Survai untuk Jalan Baru, meliputi survai topografi, kondisi tanah, dan keadaan banjir. Perencanaan Teknis. Penyusunan laporan.

2.1.

Survai Pendahuluan Survai pendahuluan dilakukan guna mendapatkan gambaran yang jelas akan lingkup pekerjaan. Dalam survai pendahuluan agar dikumpulkan sebanyak mungkin data yang diperlukan untuk langkah perencanaan lebih lanjut, antara lain : 1. Data mengenai alinemen jalan dan situasinya serta informasi Iainnya secara umum 2. Memperkirakan alinemen jalan baru berdasarkan kondisi tanah dan tata guna lahan 3. Kebutuhan pembebasan tanah bila dibutuhkan 4. Data mengenai sumber material maupun peralatan yang diperlukan 5. Pengambilan foto-foto.B dokumentasi mengenai kondisi lapangan yang diperlukan 6. Memperkirakan rencana jadwal pelaksanaan di lapangan Hasil dari survai pendahuluan berupa laporan hasil peninjauan / pengamatan lapangan, sketsa situasi jalan yang akan direncanakan, usulan yang akan dikerjakan, dan dokumentasi.

2.2.

Survai Untuk Peninqkatan Jalan

2.2.1. Inventarisasi Jalan Desa Mengadakan inventarisasi jalan dan saluran drainase, serta data umum mengenai kondisi jalan desa yang ada, dengan jarak interval pengamatan minimal 50 meter maksimal 100 meter. Yang perlu diperhatikan adalah : a. Menentukan untuk kedua sisi jalan, apakah diperlukan selokan samping baru, perbaikan yang ada, atau tidak diperlukan. b. Bentuk I tipe penampang melintang jalan. c. Kemiringan melintang dan memanjang jalan d. Mengukur lebar perkerasan yang ada. e. Kondisi, jenis, dan lebar perkerasan. f. Menentukan untuk kedua sisi bahu jalan, apakah diperlukan perbaikan, peninggian atau pengupasan. g. Pemakaian lahan kiri-kanan jalan. h. Bangunan pelengkap, seperti gorong-gorong dan sebagainya. Untuk survai ini dipergunakan Formulir A terlampir. 2.3. Survai Untuk Jalan Baru

2.3.1. Pengukuran Situasi dan Topografi Pengukuran Topografi dilakukan sepanjang sumbu (as) rencana jalan serta daerah-daerah sekitarnya yang diperlukan dalam rencana detail, meliputi lebar daerah milik jalan ditambah dengan daerah sebelah kiri dan kanan jalan dari daerah pengawasan, sesuai dengan kebutuhan untuk perencanaan teknis. Pekerjaan pengukuran ini meliputi pekerjaan-pekerjaan : a. Pengukuran melintang situasi, penampang memanjang dan penampang

1). Pengukuran Situasi Dipergunakan alat pengukur jarak dan sudut jurusan (theodolit, atau bila tidak ada dapat dipergunakan pita ukur dan kompas). Pengukuran situasi harus dilakukan secara cermat, semua data lapangan bangunan permanen harus diukur misalnya: rumah-rumah permanen, pinggir bahu jalan, pinggir selokan, tiang listrik (bila ada) serta bangunan lainnya

2). Pengukuran Penampang Memanjang Pengukuran penampang memanjang diukur pada sumbu (as) jalan yang direncanakan. Titik-titik stasiun diambil untuk setiap jarak 50 m. Titik-titik tersebut harus diberi patok di lapangan. Untuk penampang memanjang ini, peralatan yang dipergunakan adalah alat ukur untuk mengukur jarak dan kemiringan (theodolit, atau kalau tidak ada dapat dipergunakan pita ukur atau range finder, dan clinometer). Penampang memanjang dibuat dengan skala 1:1000 untuk horizontal dan skala 1:100 untuk vertikal. 3). Pengukuran Penampang Melintang Pengukuran penampang melintang diambil setiap jarak 100 m pada bagian yang lurus dan landai, dan setiap jarak 25 m untuk daerah tikungan. Titik-titik yang perlu diperhatikan adalah bagian perkerasan, dasar/permukaan selokan, dan bahu jalan. Peralatan dipergunakan untuk pengukuran situasi dapat dipergunakan untuk pengukuran penampang melintang. b. Pemasangan patok-patok untuk titik ikat serta patok-patok tanda 1). Patok-patok Pengukuran Jalan a). Titik-titik awal dan titik akhir sumbu jalan/jembatan harus diikatkanpada titik-titik polygon yang telah dibuat sebelumnya, bila ada. b).Titik-titik stasiun yang ada pada gambar perencanaan harus pula ditentukan kedudukannya di lapangan. c). Titik-titik penting pada tikungan, yaitu Lurus-Lengkung (CT), Titik Pertemuan (PI), Lengkung-Lurus (TC) harus ditentukan dengan teliti. Pada titik-titik tersebut dibuat patok pembantu dan perlu dipasang 1 patok pada Titik Pertemuannya. d).Patok polygon dan profit dibuat dari kayu. Pada patok kayu harus diberi tanda BM dan nomor urut, balk patok polygon maupun patok profit, dan diberi tanda cat yang diletakkan di sebetah kiri ke arah jalannya pengukuran. Khusus untuk profit memanjang titik yang terletak di seberang sumbu jalan diberi paku dengan dilingkari cat sebagai tanda. e).Untuk memperbanyak titik tinggi yang tetap, perlu ditetapkan titik tinggi referensi pada pokok pohon atau titik tetap lainnya yang permanen dan mudah diketemukan kembali.

2). Perhitungan dan Penggambaran Peta Gambar ukur yang berupa gambar situasi harus digambar pada kertas milimeter dengan skala 1:10.000 dengan garis ketinggian interval kurang lebih 1 m. 2.3.2. Penyelidikan Tanah Kegiatan penyelidikan tanah ini mencakup jenis jenis tanah, lokasi sumber sumber material yang ada di sekitar proyek, dan perkiraan jumlahnya. Sejauh mungkin kegiatan penyelidikan tanah dilakukan secara visual. Penamaan jenis tanah agar menggunakan Bahasa Indonesia, dengan memberi penjelasan sifat-sifatnya yang ditentukan secara visual, misalnya warna, keadaan dalam kondisi basah/kering, bau (sisa bahan organis), lengket, dan sebagainya.

BAB. III PERENCANAAN

Dalam penetapan trase jalan dianjurkan untuk memanfaatkan semaksimal mungkin bagian-bagian jalan lama yang masih dalam kondisi baik, sedangkan dalam perencanaan alinemen horizontal agar dipergunakan lengkung lingkaran tanpa lengkung peralihan.

3.1.

Standar Perencanaan Kriteria parameter desain geometri dan perkerasan agar diambil dari pedomanpedoman yang telah disusun oleh Ditjen Bina Marga Dep. Pekerjaan Umum sebagai berikut - "Pedoman Sederhana Pembangunan Prasarana Jalan dan Jembatan untuk Pedesaan", jilid IIA dan IIC Pusat Litbang Jalan Dep. PU, 1993. (Parameter-parameter yang diperlukan antara lain tercantum dalam lampiran I). - "Petunjuk Sederhana Pembuatan Jalan Tanah/Sirtu." Ditjen Bina Marga, 1995. - Tebal perkerasan untuk konstruksi jalan ditetapkan Tanah/Sirtu = 10 cm Telford = 15-20 cm

3.2.

Perhitunqan Volume dan Perkiraan Biava 3.2.1. Perhitungan Volume Untuk setiap jalan harus dihitung perkiraan volume pekerjaan untuk tiap bagian dan dikelompokkan ke dalam beberapa pekerjaan utama, yaitu Pekerjaan Persiapan, Pekerjaan Tanah, Pekerjaan Perkerasan, dan Pekerjaan Lain-lain.

3.2.2. Perkiraan Biaya Perkiraan biaya dilakukan berdasarkan Harga Satuan setempat (Kabupaten).

3.3.

Penvusunan Laporan Perencanaan Teknis Dalam tahap Perencanaan Teknis kegiatan terbagi atas :

3.3.1. Perencanaan Teknis dan Perhitungan a. Penetapan alinemen rencana jalan dengan memperhatikan desain standar yang telah ditetapkan. b. Penetapan rencana konstruksi perkerasan. c. Rencana drainase baik saluran memanjang maupun saluran melintang. 3.3.2. Gambar-Gambar Rencana a. Rencana diplot di atas peta situasi I lay-out dengan letak jalan lama dan baru pada daerah cukup lebar sehingga jelas kedudukan jalan tersebut. Yang perlu digambar jelas adalah rencana yang akan dikerjakan.Untuk membedakan dengan jalan yang ada (existing), maka jalan yang ada perlu ditunjukkan dengan garis terputus-putus. b. Gambar Situasi dibuat dengan perbandingan yang proporsional dengan menampilkan informasi umum di sekitar jalan tersebut. c. Penampang memanjang digambar di bawah gambar situasi tersebut pada butir b) di atas, dengan skala horizontal 1:1000 dan skala vertikal 1:100 d. Penampang melintang rencana jalan dibuat secara tipikal e. Bagian Struktur Gambar yang mencakup semua detail serta bagian konstruksi harus jelas dan proporsional sehingga semua bagian dapat terlihat, dan dapat digunakan untuk perhitungan volume pekerjaan. Bila ada, dapat dipergunakan gambar-gambar standar. f. Kelengkapan-kelengkapan lainnya berupa - Lembar Judul - Gambar Lokasi Proyek - Daftar Perkiraan Kuantitas dan Harga - Standar-Standar dari bangunan struktur dan bangunan pelengkap l ainnya. g. Contoh Gambar Rencana untuk proyek pembangunan jalan desa, tercantum dalam lampiran II.

LAMPIRAN 1 KRITERIA PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN DESA

JENIS PERKERASAN KEMIRINGAN MEDAN (TERRAIN)


KECEPATAN RENCANA (Km/jam) DISARANKAN MINIMUM KELANDAIAN (%) LEBAR PERKERASAN (M) LEBAR BAHU JALAN (M) DISARANKAN MINIMUM LEBAR BADAN JALAN (M) JARI JARI LENGKUNGAN MINIMUM (M) e maksimum = 10 % DAERAH MILIK JALAN (DAMIJA) KEMIRINGAN MELINTANG NORMAL DISARANKAN MINIMUM PERKERASAN BAHU JALAN

KERIKIL /TELFORD / TANAH

DATAR

BUKIT

40 20 8 3.5 15 1 6.5 30 10 8 M

20 20 10 3.5 1.5 1 6.5 15 10

65M 4-6 % 4-6 %

LAMPIRAN II

CONTOH GAMBAR RENCANA

PERKIRAAN KUANTITAS DAN HARGA


NO I. 1.1 PERSIAPAN pembersihan M2 MATA PEMBAYARAN VOLUME SATUAN HARGA SATUAN( HARGA Rp) TOTAL (Rp)

II 2.1 2.2

DRAINASE Membuat Galian Parit Gorong gorong kayu M3 M1

III 3.1 3.2

PEKERJAAN TANAH Pengupasan Tanah dan Pembersihan Semak Membetuk badan jalan dengan galian tanah biasa M3 M3

3.3

Membentuk badan jalan dengan timbunan Tanah biasa

M3

IV 4,1 4,2

LAPIS PONDASI Lapis Sirtu Lapis TELFORD M3 M3

V. 5.1 5.2 V I. 6.1 6.2

LAPIS PERMUKAAN Lapis permukaan Tanah Lapis permukaan sirtu LAIN LAIN Pasangan Batu Bronjong M3 M1 M2 M2

DAFTAR NAMA DAN LEMBAGA

1).

Pemrakarsa Direktorat Bina Teknik Direktorat Jenderal Bina Marga Tim Penyusun Sub Direktorat Penyusunan Standar Tim Pembahas Ir. Sukawan Mertasudira, MSc.. Ir. Buddy Darma Setiawan, MSc. Ir. Jawali Marbun, MSc. Ir. Nawawi , MSc . Ir. Utang Kadarusman Ir. Dendi Pryandana Jumiran, BE. Ir. Wahyu Widodo Direktorat Bina Teknik Direktorat Bina Teknik Direktorat Bina Teknik Direktorat Bina Teknik Direktorat Bina Teknik Direktorat Bina Teknik Direktorat Bina Teknik Direktorat Bina Teknik

2).

3). 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.