Anda di halaman 1dari 22

ASKEP KOMUNITAS DENGAN DISASTER ( DISASTER NURSING )

Di Susun Oleh:

1. Akhmad Giandini 2. Septi Eka W 3. Nila Aini A 4. Lailatul Fitria

5. Lutfi Al Habsy 6. Dian Eka 7. Khoirul Basori 8. Beni Wijaya

PROGRAM STUDI SI KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN INSAN CENDEKIA MEDIKA JOMBANG 2013

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bencana sesuatu alam selama berada ini selalu dipandang di luar kontrol bencana lokal daerah setempat karena mengingat sebagai forcemajore oleh karena yaitu hal yang manusia, itu, untuk

meminimalisir terjadinya korban akibat bencan diperlukan kesadaran dan kesiapan masyarakat Kesadaran oleh dalam menghadapi dan kesiapan melalui menghadapi bencana ini idealnya sudah dimiliki kearifan

masyarakat

wilayah Indonesia merupakan daerah yang mempuyai risiko terhadap bencana. Beberapa kejadian besar bencana alam di Indonesia seperti, gempa bumi dan tsunami yang melanda Provinsi Aceh dan sebagian Provinsi Sumatera Utara pada akhir tahun 2004 tercatat telah menelan korban sangat besar yaitu 120.000 orang meninggal, 93.088 orang hilang, 4.632 orang luka-luka. Gempa bumi Nias Sumatera Utara yang terjadi pada awal tahun 2005 menelan korban 128 orang meninggal, 25 orang hilang dan 1.987 orang luka-luka (Depkes RI, 2007). Gempa dan Jawa Tengah terjadi pada tanggal 27 Mei 2006 bumi DI Yogyakarta juga mengakibatkan 5.778

orang meninggal, 26.013 orang luka di rawat inap dan 125.195 orang rawat jalan. Demikian juga gempa bumi dan tsunami yang terjadi di pantai Selatan Jawa (Pangandaran, Ciamis, Tasikmalaya, Garut, Bandar, Cilacap, Kebumen, Agung dan Tulang Agung) dunia sebanyak meninggal 2007). Bencana gempa bumi dan tsunami di Aceh dan Sumatera Utara yang terjadi pada tahun 2004 tergolong bencana dahsyat bahkan membawa dampak wilayah yang dilakukan dan tsunami interaksi (hazards). lebih luas seperti Sri Langka. menyebutkan, Beberapa penelitian setelah bencana, banyaknya jumlah ke yang korban justru 684 orang, korban hilang sebanyak Gunung 82 orang dan pada tanggal 17 Juli 2006 telah menelan korban,

korban dirawat inap sebanyak 477 orang dari 11.021 orang yang luka-luka (Depkes RI,

disebabkan para korban tidak mempunyai pengetahuan tentang ancaman gempa (Ella dan Usman, 2008). antara tingkat kerentanan daerah dengan ancaman bahaya Menurut Bakornas Penanggulangan Bencana (2008), risiko bencana adalah

Ancaman bahaya khususnya bahaya alam bersifat tetap karena bagian dari dinamika proses alami pembangunan atau pembentukan roman muka bumi baik dari tenaga internal maupun eksternal, sedangkan tingkat kerentanan (vulnerability) daerah dapat dikurang dengan melakukan dalam mitigasi (tindakan ancaman preventif), serta resilience) maka kemampuan / ketahanan Semakin semakin Berdasarkan menghadapi (disaster

tersebut semakin meningkat sehingga dapat meminimalisir dampak akibat bencana. tinggi ancaman bahaya, kerentanan dan ketidakmampuan, besar pula risiko bencana yang dihadapi. potensi ancaman bencana dan tingkat kerentanan yang ada, maka masyarakat dan

dapat diperkirakan risiko bencana yang akan terjadi di wilayah Indonesia tergolong tinggi. Dengan mengetahui risiko yang bekerja sama dengan Penanggulangan menghindari bencana. Secara umum kegiatan-kegiatan berikut: yang dilakukan dalam penanggulangan bahaya, dan bencana adalah sebagai pencegahan, pengurangan dampak terjadi akibat bencana pemerintah diharapkan dapat melakukan penanggulangan bencana (PB) sebagai rangkaian kegiatan baik sebelum mencegah, mengurangi, ditimbulkan oleh diri dari dampak yang

bencana (Bakornas Penanggulangan Bencana, 2008). maupun saat dan sesudah terjadi bencana dilakukan untuk dan memulihkan

kesiapsiagaan, tanggap

darurat, pemulihan

(rehabilitasi dan rekonstruksi),

pembangunan berkelanjutan yang mengurangi risiko bencana (UNDP Indonesia, 2007).

1.2 Rumusan masalah 1.3 Tujuan a. Umum b. Khusus

BAB II TINJAUAN TEORI 2.1 Konsep Teori a. Definisi Bencana adalah peristiwa / kejadian pada suatu daerah yang mengakibatkan kerusakan ekologi, kerugian kehidupan manusia serta memburuknya kesehatan dan pelayanan kesehatan yang bermakna sehingga memerlukan bantuan luar biasa dari pihak luar (Departemen Kesehatan Republik Indonesia). Bencana adalah situasi dan kondisi yang terjadi dalam kehidupan masyarakat. Tergantung pada cakupannya, bencana ini bisa merubah pola kehidupan dari kondisi kehidupan masyarakat yang normal menjadi rusak, menghilangkan harta benda dan jiwa manusia, merusak struktur sosial masyarakat, serta menimbulkan lonjakan kebutuhan dasar (BAKORNAS PBP). Bencana (disaster) adalah setiap kejadian yang menyebabkan kerusakan, gangguan ekologis, hilangnya nyawa manusia atau memburuknya derajat kesehatan atau pelayanan kesehatan pada skala tertentu yang memerlukan respon dari luar masyarakat atau wilayah yang terkena (WHO). b. Epidemiologi bencana Bencana itu bisa murni sebagai kejadian alam (gempa bumi, topan, volcano, badai, banjir) bisa juga karena perbuatan dan kelalaian manusia (kebakaran, perang, kecelakaan transportasi). Agen primer termasuk angin, air, lumpur, asap, dan panas. Sedangkan agen sekunder termasuk bakteri dan virus yang menkontaminasi/ menginfeksi akibat yang ditimbulkan oleh agen primer tersebut. Faktor-faktor host (manusia) juga mempengaruhi efek dari bencana tersebut, sebut saja usia, status kesehatan, status imunisasi, tingkat mobilisasi, dan kondisi psikologis. Secara langsung maupun tidak langsung bencana ikut dipengaruhi oleh agenagen lingkungan yang sifatnya fisik, kimia, biologi maupun social. Secara fisik bencana dipengaruhi oleh kondisi cuaca, ketersediaan makanan dan air.Secara kimia termasuk kebocoran zat kimia ke dalam air, udara, dan ke dalam suplai makanan. Secara biologi termasuk kontaminasi pada makanan dan air, pembuangan akhir dan pengelolaan sampah yang tidak layak, dan penyimpanan makanan yang tidak sesuai. Faktor sosial termasuklah perbedaan pendapat tentang keyakinan, fanatisme, strata sosial dan lainnya.

c. Jenis Bencana Usep Solehudin (2005), mengelompokkan bencana menjadi 2 jenis yaitu: 1. Bencana alam (natural disaster) yaitu kejadian-kejadian alami seperti kejadiankejadian alami seperti banjir, genangan, gempa bumi, gunung meletus, badai, kekeringan, wabah, serangga dan lainnya. 2. Bencana ulah manusia (man made disaster) yaitu kejadian-kejadian karena perbuatan manusia seperti tabrakan pesawat udara atau kendaraan, kebakaran, huru-hara, sabotase, ledakan, gangguan listrik, ganguan komunikasi, gangguan transportasi dan lainnya. Sedangkan berdasarkan cakupan wilayah, bencana terdiri dari: 1. Bencana Lokal Bencana ini biasanya memberikan dampak pada wilayah sekitarnya yang berdekatan. Bencana terjadi pada sebuah gedung atau bangunan-bangunan disekitarnya. Biasanya adalah karena akibat faktor manusia seperti kebakaran, ledakan, terorisme, kebocoran bahan kimia dan lainnya. 2. Bencana Regional Jenis bencana ini memberikan dampak atau pengaruh pada area geografis yang cukup luas, dan biasanya disebabkan oleh faktor alam, seperti badai, banjir, letusan gunung, tornado dan lainnya. d. Fase-Fase Bencana Menurut Barbara Santamaria dalam buku Community Health Nursing:
1. Fase pre-impact

Fase WARNING, tahap awal dari bencana. Informasi didapat dari badan satelit & meteorologi cuaca. Seharusnya pada fase inilah segala persiapan dilakukan baik oleh pemerintah, lembaga, dan warga. 2. Fase impact Fase terjadinya klimaks dari bencana. Inilah saat-saat dimana manusia sekuat tenaga mencoba untuk survive. Fase impact ini terus berlanjut hingga terjadi kerusakan dan bantuan-bantuan darurat dilakukan.
3. Fase post-impact

Saat dimulainya perbaikan dan penyembuhan dari fase darurat, juga tahap dimana masyarakat mulai berusaha kembali pada fungsi komunitas normal.Secara umum dalam fase postimpact ini para korban akan mengalami tahap penolakan hingga

penerimaan.Tidak hanya fisik dan kejiwaan masyarakat yang terganggu, keadaan fisik fasilitas umum yang membantu menunjang kehidupan juga akan terganggu. e. Evolusi Pandangan Terhadap Bencana 1. Pandangan Konvensional Bencana merupakan sifat alam. Terjadinya bencana : Kecelakaan (accident) ; tidak dapat diprediksi, tidak menentu, tidak terhindarkan, dan tidak terkendali. Masyarakat dipandang sebagai korban dan penerima bantuan dari pihak luar. 2. Pandangan Ilmu Pengetahuan Alam Bencana merupakan unsur lingkungan fisik yang membahayakan kehidupan manusia. Karena kekuatan alam yang luar biasa. Proses geofisik, geologi dan hidrometeorologi. Tidak memperhitungkan manusia sebagai penyebab bencana. 3. Pandangan Ilmu Terapan Besaran (magnitude) bencana tergantung besarnya ketahanan atau kerusakan akibat bencana. Pengkajian bencana ditujukan pada upaya meningkatkan kekuatan fisik struktur bangunan untuk memperkecil kerusakan. 4. Pandangan Progresif Menganggap bencana sebagai bagian dari pembangunan masyarakat yang normal. Bencana adalah masalah yang tidak pernah berhenti. Peran sentral dari masyarakat adalah mengenali bencana itu sendiri. 5. Pandangan Ilmu Sosial Fokus pada bagaimana tanggapan dan kesiapan masyarakat menghadapi bahaya. Ancaman adalah alami, tetapi bencana bukan alami. Besaran bencana tergantung perbedaan tingkat kerawanan masyarakat. 6. Pandangan Holistik Menekankan pada ancaman (threat) dan kerentanan (vulnerability), serta kemampuan masyarakat dalam menghadapi risiko. Gejala alam menjadi ancaman jika mengancam hidup dan harta-benda. Ancaman akan berubah menjadi bencana jika bertemu dengan kerentanan f. Paradigma-paradigma Penanggulangan Bencana 1. Daur Penanggulangan Bencana : Memandang bencana sebagai rentetan kejadian dengan fokus ketika, sebelum dan sesudah bencana. 2. Model Kue-marmer : Upaya penanggulangan bencana dapat dilaksanakan setiap saat, masing-masing meluas atau menyempit, tergantung pada risiko yang dihadapi.

3. Tabrakan Unsur : Upaya mengatasi (melepaskan tekanan) kerentanan (tekanan) yang berakar pada proses proses sosial ke arah masyarakat yang aman, berdaya tahan, dan berkesinambungan. 4. Pengurangan Risiko : Upaya-upaya untuk mengatasi secara komprehensif dan terpadu untuk mengurangi risiko bencana g. Peran Perawat Seorang perawat, khususnya perawat komunitas memiliki tanggung jawab peran dalam membantu mengatasi ancaman bencana baik selama tahap preimpact, impact/emergency, dan postimpact. 1. Pre-impact Ada beberapa hal yang dapat dilakukan perawat dalam masa pra bencana ini, antara lain:
a. Mengenali instruksi ancaman bahaya; b. Mengidentifikasi kebutuhan-kebutuhan saat fase emergency (makanan, air,

obat-obatan, pakaian dan selimut, serta tenda)


c. Melatih penanganan pertama korban bencana.

d. Berkoordinasi berbagai dinas pemerintahan, organisasi lingkungan, palang merah nasional maupun lembaga-lembaga kemasyarakatan dalam memberikan penyuluhan dan simulasi persiapan menghadapi ancaman bencana kepada masyarakat e. Pendidikan kesehatan diarahkan kepada :

Usaha pertolongan diri sendiri (pada masyarakat tersebut) pelatihan pertolongan pertama dalam keluarga seperti menolong

anggota keluarga dengan kecurigaan fraktur tulang , perdarahan, dan pertolongan pertama luka bakar

memberikan beberapa alamat dan nomor telepon darurat seperti dinas Memberikan informasi tentang perlengkapan yang dapat dibawa (misal Memberikan informasi tempat-tempat alternatif penampungan atau

kebakaran, RS dan ambulans.

pakaian seperlunya, portable radio, senter, baterai) posko-posko bencana. 2. Impact

Biasanya pertolongan pertama pada korban bencana dilakukan tepat setelah keadaan stabil. Setelah bencana mulai stabil, masing-masing bidang tim survey mulai melakukan pengkajian cepat terhadap kerusakan-kerusakan, begitu juga perawat sebagai bagian dari tim kesehatan. Perawat harus melakukan pengkajian secara cepat untuk memutuskan tindakan pertolongan pertama. Ada saat dimana seleksi pasien untuk penanganan segera (emergency) akan lebih efektif (Triase), meliputi : a. Merah ( paling penting, prioritas utama ) Biasanya merah adalah keadaan yang mengancam kehidupan sebagian besar pasien mengalami hipoksia, syok, trauma dada, perdarahan internal, trauma kepala dengan kehilangan kesadaran, luka bakar derajat I-II
b.

Kuning ( penting, prioritas kedua )

Prioritas kedua meliputi injury dengan efek sistemik namun belum jatuh ke keadaan syok karena dalam keadaan ini sebenarnya pasien masih dapat bertahan selama 30-60 menit. Injury tersebut antara lain fraktur tulang multipel, fraktur terbuka, cedera medulla spinalis, laserasi, luka bakar derajat II
c.

Hijau ( prioritas ketiga )

Yang termasuk kategori ini adalah fraktur tertutup, luka bakar minor, minor laserasi, kontusio, abrasio, dan dislokasi
d.

Hitam ( meninggal )

Ini adalah korban bencana yang tidak dapat selamat dari bencana, ditemukan sudah dalam keadaan meninggal. Peran perawat di dalam posko pengungsian dan posko bencana :
a.

Memfasilitasi jadwal kunjungan konsultasi medis dan cek kesehatan Tetap menyusun rencana prioritas asuhan keperawatan harian. Merencanakan dan memfasilitasi transfer pasien yang memerlukan Mengevaluasi kebutuhan kesehatan harian. Memeriksa dan mengatur persediaan obat, makanan, makanan khusus Memfasilitasi jadwal kunjungan konsultasi medis dan cek kesehatan

sehari-hari.
b. c.

penanganan kesehatan di RS.


d. e.

bayi, peralatan kesehatan. f. sehari-hari

g. h. i.
j.

Tetap menyusun rencana prioritas asuhan keperawatan harian Merencanakan dan memfasilitasi transfer pasien yang memerlukan Mengevaluasi kebutuhan kesehatan harian Memeriksa dan mengatur persediaan obat, makanan, makanan khusus

penanganan kesehatan di RS

bayi, peralatan kesehatan. 3. Post-impact a. Bencana tentu memberikan bekas khusus bagi keadaan fisik, sosial, dan psikologis korban. b. Selama masa perbaikan perawat membantu masyarakat untuk kembali pada kehidupan normal. c. Beberapa penyakit dan kondisi fisik mungkin memerlukan jangka waktu yang lama untuk normal kembali bahkan terdapat keadaan dimana kecacatan terjadi. 2.2 Konsep masalah
a. Gempa Bumi 1. Definisi

Gempa

bumi

adalah suatu peristiwa alam dilepaskan tersebut merambat

dimana

terjadi getaran

pada permukaan bumi akibat adanya pelepasan energi secara tiba-tiba dari pusat gempa. Energi yang disebut gempa bumi. 2. Penyebab Terjadinya Gempa

melalui tanah dalam

bentuk gelombang getaran. Gelombang getaran yang sampai ke permukaan bumi

Runtuhnya gua-gua besar yang berada di bawah permukaan Namun, kenyataannya keruntuhan yng menyebabkan

tanah.

terjadinya gempa bumi tidak pernah terjadi. Tabrakan meteor pada permukaan bumi. Bumi merupakan salah satu planet yang ada dalam susunan tata surya. Dalam tata surya kita terdapat ribuan meteor atau batuan yang bertebaran mengelilingi orbit bumi. Sewaktu-waktu meteor kadang-kadang sampai tersebut jatuh ke atmosfir bumi dan ke permukaan bumi. Meteor yang jatuh ini akan sekali terjadi. Kejadian ini

menimbulkan getaran bumi jika massa meteor cukup besar. Getaran ini disebut gempa jatuhan, namun gempa ini jarang sangat jarang terjadi dan pengaruhnya juga tidak terlalu besar.

Letusan

gunung

berapi. Gempa

bumi

ini terjadi akibat

adanya

aktivitas magma, yang biasa terjadi sebelum gunung api meletus. vulkanik dan jarang terjadi bila Ketika gunung berapi meletus

Gempa bumi jenis ini disebut gempa dibandingkan dengan gempa tektonik. maka getaran dan sejauh 20 mil.

goncangan letusannya bisa terasa sampai dengan

Kegiatan tektonik. Semua gempa bumi yang memiliki efek yang cukup dari kegiatan tektonik. bumi, Gaya-gaya dan tarikan tektonik atau biasa tekanan oleh proses pembentukan gunung, pembentukan patahan, benua yang besar. Gempa ini merupakan gempa yang

besar berasal disebabkan bagian-bagian

gerakan-gerakan patahan lempeng

umumnya berkekuatan lebih dari 5 skala Richter. 3. Karakteristik Gempa bumi Berlangsung dalam waktu yang sangat singkat Lokasi kejadian tertentu Akibatnya dapat menimbulkan bencana Berpotensi terulang lagi Belum dapat diprediksi Tidak dapat dicegah, tetapi akibat yang ditimbulkan dapat dikurangi

4. Jenis Gempa Bumi Berdasarkan penyebabnya : Gempa bumi tektonik Gempa Bumi ini disebabkan oleh adanya aktivitas tektonik, yaitu pergeseran lempeng-lempeng tektonik secara mendadak yang mempunyai kekuatan dari yang sangat kecil hingga yang sangat besar. Gempa bumi ini banyak menimbulkan kerusakan atau bencana alam di Bumi, getaran gempa Bumi yang kuat mampu menjalar keseluruh bagian Bumi. Gempa bumi tektonik disebabkan oleh pelepasan tenaga yang terjadi karena pergeseran lempengan plat tektonik seperti layaknya gelang karet ditarik dan dilepaskan dengan tibatiba. Gempa bumi tumbukan Gempa Bumi ini diakibatkan oleh tumbukan meteor atau asteroid yang jatuh ke Bumi, jenis gempa Bumi ini jarang terjadi

Gempa bumi runtuhan

Gempa Bumi ini biasanya terjadi pada daerah kapur ataupun pada daerah pertambangan, gempabumi ini jarang terjadi dan bersifat lokal.

Gempa bumi buatan

Gempa bumi buatan adalah gempa bumi yang disebabkan oleh aktivitas dari manusia, seperti peledakan dinamit, nuklir atau palu yang dipukulkan ke permukaan bumi.

Gempa bumi vulkanik (gunung api)

Gempa Bumi ini terjadi akibat adanya aktivitas magma, yang biasa terjadi sebelum gunung api meletus. Apabila keaktifannya semakin tinggi maka akan menyebabkan timbulnya ledakan yang juga akan menimbulkan terjadinya gempa bumi. Gempa bumi tersebut hanya terasa di sekitar gunung api tersebut Berdasarkan Kedalaman : Gempa bumi dalam Gempa bumi dalam adalah gempa bumi yang hiposentrumnya berada lebih dari 300 km di bawah permukaan bumi. Gempa bumi dalam pada umumnya tidak terlalu berbahaya. Gempa bumi menengah Gempa bumi menengah adalah gempa bumi yang hiposentrumnya berada antara 60 km sampai 300 km di bawah permukaan bumi.gempa bumi menengah pada umumnya menimbulkan kerusakan ringan dan getarannya lebih terasa. Gempa bumi dangkal Gempa bumi dangkal adalah gempa bumi yang hiposentrumnya berada kurang dari 60 km dari permukaan bumi. Gempa bumi ini biasanya menimbulkan kerusakan yang besar. Berdasarkan Gelombang/Getaran Gempa Gelombang Primer Gelombang primer (gelombang lungitudinal) adalah gelombang atau getaran yang merambat di tubuh bumi dengan kecepatan antara 7-14 km/detik. Getaran ini berasal dari hiposentrum. Gelombang Sekunder

Gelombang sekunder (gelombang transversal) adalah gelombang atau getaran yang merambat, seperti gelombang primer dengan kecepatan yang sudah berkurang,yakni 4-7 km/detik. Gelombang sekunder tidak dapat merambat melalui lapisan cair.
5. Cara Menghadapi Gempa Bumi

Bila berada di dalam rumah: Jangan panik dan jangan berlari keluar,

berlindunglah dibawah meja atau tempat tidur, Bila tidak ada, lindungilah kepala dengan bantal atau benda lainnya, Jauhi rak buku, lemari dan kaca jendela, Hati-hati terhadap langit-langit yang mungkin runtuh, benda-benda yang tergantung di dinding dan sebagainya Bila berada di luar ruangan: Jauhi bangunan tinggi, dinding, tebing terjal, pusat listrik dan tiang listrik, papan reklame, pohon yang tinggi dan sebagainya, Usahakan dapat mencapai daerah yang terbuka, Jauhi rak-rak dan kaca jendela. Bila berada di dalam ruangan umum: Jangan panik dan jangan berlari keluar karena kemungkinan dipenuhi orang, Jauhi benda-benda yang mudah tergelincir seperti rak, lemari, kaca jendela dan sebagainya. Bila sedang mengendarai kendaraan: Segera hentikan di tempat yang terbuka, Jangan berhenti di atas jembatan atau dibawah jembatan layang/jembatan penyeberangan.

Bila sedang berada di pusat perbelanjaan, bioskop, dan lantai dasar

mall: Jangan menyebabkan kepanikan atau korban dari kepanikan, Ikuti semua petunjuk dari pegawai atau satpam.

Bila sedang berada di dalam lift: Jangan menggunakan lift saat terjadi

gempabumi atau kebakaran. Lebih baik menggunakan tangga darurat, Jika anda merasakan getaran gempabumi saat berada di dalam lift, maka tekanlah semua tombol, Ketika lift berhenti, keluarlah, lihat keamanannya dan mengungsilah., Jika anda terjebak dalam lift, hubungi manajer gedung dengan menggunakan interphone jika tersedia.

Bila sedang berada di dalam kereta api: Berpeganganlah dengan erat

pada tiang sehingga anda tidak akan terjatuh seandainya kereta dihentikan secara mendadak, Bersikap tenanglah mengikuti penjelasan dari petugas

kereta, Salah mengerti terhadap informasi petugas kereta atau stasiun akan mengakibatkan kepanikan.

Bila sedang berada di gunung/pantai: Ada kemungkinan lonsor terjadi

dari atas gunung. Menjauhlah langsung ke tempat aman, Di pesisir pantai, bahayanya datang dari tsunami. Jika Anda merasakan getaran dan tanda-tanda tsunami tampak, cepatlah mengungsi ke dataran yang tinggi.
6. Akibat gempa bumi

Kehilangan jiwa atau cacat jasmani Keruntuhan dan kerusakan dari lingkungan alam dan konstruksi. Dari segi teknis dan finansial, kita hanya dapat mereduksi bahaya korban jiwa, baik yang sekunder ini untuk gempa-gempa besar. Pada dasarnya perencanaan struktur oleh keruntuhan bangunan struktur atau kerusakan atau kebakaran,

gempa

tahan gempa adalah untuk mengurangi disebabkan seperti reruntuhan b. Banjir 1. Definisi

dan untuk mengurangi

kerusakan dan kehilangan konstruksi.

Banjir merupakan peristiwa terbenamnya daratan (yang biasanya kering) karena volume air yang meningkat. Banjir dapat terjadi karena peluapan air yang berlebihan di suatu tempat akibat hujan besar, peluapan air sungai, atau pecahnya bendungan sungai.. (www.g-excess.com)
2. Penyebab banjir

Curah hujan dalam jangka waktu panjang Erosi tanah menyisakan batuan, hingga tidak ada resapan air. Buruknya penanganan sampah, hingga sumber saluran-saluran air Pembangunan tempat permukiman dimana tanah kosong diubah Bendungan dan saluran air rusak. Keadaan tanah tertutup semen, paving atau aspal, hingga tidak Pembabatan hutan secara liar (Illegal logging).

tersumbat. menjadi jalan / tempat parkir, hingga daya serap air hujan tidak ada.

menyerap air.

Didaerah bebatuan daya serap air sangat kurang,

mengakibatkan

banjir kiriman atau banjir bandang. 3. Penanggulangan banjir


a) -

Metode Penanggulangan secara Filosofis Memindahkan warga dari daerah rawan banjir. Cara ini cukup mahal dan belum tentu warga bersedia pindah, walau setiap tahun rumahnya terendam banjir.
-

Memindahkan banjir keluar dari warga. Cara ini sangat mahal, tetapi

sedang populer dilakukan para insinyur banjir, yaitu normalisasi sungai, mengeruk endapan lumpur, menyodet-nyodet sungai. Faktanya banjir masih terus akrab melanda permukiman warga.
-

Hidup akrab bersama banjir. Cara ini paling murah dan kehidupan

sehari-hari warga menjadi aman walau banjir datang, yaitu dengan membangun rumah-rumah panggung setinggi di atas muka air banjir.
b) -

Metode Penanggulangan secara Normatif Manajemen di hilir di daerah rawan banjir, antara lain pembuatan peta banjir, membangun sistem peringatan dini bencana banjir, sosialisasi sistem evakuasi banjir, kelembagaan penanganan banjir, rekonstruksi rumah akrab banjir, peningkatan kapasitas dan partisipasi masyarakat dalam penanggulangan banjir, serta kemungkinan asuransi bencana banjir.
-

Manajemen di hulu daerah aliran sungai, antara lain pengedalian erosi,

pengendalian perizinan pemanfaatan lahan, tidak membuang sampah dan limbah ke sungai, kelembagaan konservasi, pengamanan kawasan lindung, peningkatan kapasitas dan partisipasi masyarakat dalam kegiatan konservasi. 4. Pencegahan banjir Disiplin Membuang Sampah Dibutuhkan kedisiplinan warga untuk membuang sampah di tempat sampah dan berakhir di tempat pembuangan akhir sampah. Pembersihan Saluran Air Tanggul-tanggul sebagai penahan membutuhkan perawatan. Tanaman-tanaman sekitar sungai pun perlu ditanam sebanyak mungkin yang fungsinya untuk memperkuat bantaran sungai. Tentu saja bantaran sungai yang kuat ini akan

mencegah longsornya tanah di bantaran ke sungai. Jika longsor, pun akan menghambat air mengalir. Itu juga akan menyebabkan banjir. Kerja Sama yang Baik dari Seluruh Pihak Bila kerja sama warga di suatu wilayah dapat terjalin dengan baik, pencegahan banjir ini bisa dilakukan dengan mudah. Tentu saja jalinan warga dan pemerintah tetap harus dilakukan. Bila ada pembangunan di suatu wilayah oleh proyek tertentu dan hal itu akan mengganggu lancarnya saluran air, tentu warga harus segera melaporkan ke pemerintah untuk diadakan sebuah tindakan yang tepat.

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN Contoh kasus: Di suatu daerah perkotaan Artajasa terdapat 50 rumah dengan jumlah 50 KK dan 150 warga. Usia warga sebagai berikut : 5-12 tahun 45 orang, 13-22 tahun 25 orang, 23-30 tahun 30 orang, 31-55 tahun 50 orang .Dimana jarak antara rumah yang satu dengan yang lain saling menempel. Dengan kriteria lingkungan seperti berikut : ada sebuah sungai melintasi perumahan, 35 rumah tidak mempunyai tempat sampah dan membuangnya di sungai, sampah menumpuk disungai, aliran sungai tersumbat, 15 rumah memiliki tempat sampah kemudian setelah sampah terkumpul dibakar, ada sebuah pabrik yang berjarak sekitar 1 km dari pemukiman warga, limbah pabrik mengalir ke sungai, sungai digunakan juga untuk mencuci baju dan membuang kotoran, penyakit yang diderita adalah diare, batuk pilek dan demam berdarah yang kebanyakan menyerang pada anak- anak. Dikota ini rawan sekali terjadi banjir apalagi pada saat ini adalah musim penghujan. Ketika hujan lebat turun, sungai meluap, sampah tergenang dimana-dimana, air tidak dapat meresap ke tanah. 80 warga tidak mengerti tentang dampak yang ditimbulkan dari membuang sampah di sungai, 40 warga cukup mengerti tentang dampak yang ditimbulkan dari membuang sampah di sungai, 30 warga mengetahui tentang cara membuang sampah yang benar. Masyarakat mayoritas bekerja sebagai pedagang dengan rata-rata penghasilan < 500 rb/bulan. Komunikasi antar warga berjalan cukup baik karena jarak rumah satu dengan yang lain saling menempel. Warga artajasa mayoritas beragam islam, pendidikan mayoritas SMP, sarana informasi yang digunakan adalah televisi dan radio. Fasilitas kesehatan yang ada di Desa artajasa adalah 1 bidan praktek swasta, 1 puskesmas, 1 dokter praktek umum akan tetapi jarak antara pemukiman warga dengan fasilitas pelayanan kesehatan cukup jauh sekitar 1,5 km. Dan jika sakit 85 warga mengkonsumsi obat-obatan bebas yang dijual ditoko , 65 warga mengkonsumsi jamu tradisional, bila dirasa sakitnya menjadi lebih parah mereka baru pergi ke puskesmas dan bidan. A. Pengkajian Umur : 5-12 tahun 45 orang, 13-22 tahun 25 orang, 23-30 tahun 30 orang 31-55 tahun 50 orang. a. Lingkungan fisik

b.

Kesehatan dan pelayanan social

Fasilitas kesehatan yang ada yaitu 1 bidan praktek swasta, 1 puskesmas, 1 praktek dokter umum. Warga mayoroitas menderita penyakit diare ketika musim penghujan datang dan kebanyakan menyerang pada anak-anak. c. d. e. f. Ekonomi Transpotasi dan keamanan Politik dan pemerintah Komunikasi Tingkat sosial ekonomi mayoritas warga artajasa di bawah UMR (<500rb/ bln)

Sarana komunikasi yang digunakan untuk mengetahui informasi tentang hal tersebut adalah televisi dan radio. g. h. NO 1

Pendidikan Rekreasi DATA SUBYEKTIF Warga mengatakan sampah di buang di sungai. DATA OBYEKTIF 1. Tempat pembuangan sampah
Di bakar (30 %)

B. Analisa data MASALAH Resiko terjadi peningkatan penyakit akibat lingkungan yang kurang sehat (diare, batuk pilek, demam berdarah ) pada masyarakat b.d kurangnya pengetahuan masyarakat dalam menciptakan dan memelihara lingkungan yang sehat.

Warga mengatakan air limbah pabrik mengalir di sungai.

Di sungai (70%) 2. Tempat pembuangan limbah pabrik Sungai (100%) 3. Keadaan aliran sungai tersumbat (100 %) 4. Musim hujan 5. Penyakit yang diderita Diare (50%) Batuk pilek (30%) Demam berdarah (20%) 1. Fasilitas pelayanan kesehatan 1 bidan praktek

Warga mengatakan ada fasilitas kesehatan. Warga mengatakan

Resiko penurunan status kesehatan berhubungan dengan

hanya mengkonsumsi obat-obatan bebas yang dijual di toko apabila sakit.

swasta 1 dokter praktek umum 1 puskesmas 2. Kebiasaan bila sakit Konsumsi obat bebas (45%) Konsumsi jamu (55%) 3. Jarak pemukiman dengan sarana pelayanan kesehatan 1,5 km.

kurang pengetahuan dalam memanfaatkan fasilitas pelayanan kesehatan.

C. Diagnosa 7. Resiko terjadi peningkatan penyakit akibat lingkungan yang kurang sehat (diare, batuk pilek, demam berdarah ) pada masyarakat b.d kurangnya pengetahuan masyarakat dalam menciptakan dan memelihara lingkungan yang sehat. 8. Resiko penurunan status kesehatan berhubungan dengan kurang pengetahuan dalam memanfaatkan fasilitas pelayanan kesehatan. D. Intervensi 1. Resiko terjadi peningkatan penyakit akibat lingkungan yang kurang sehat (diare, batuk pilek, demam berdarah ) pada masyarakat b.d kurangnya masyarakat dalam menciptakan dan memelihara lingkungan yang sehat. No Intervensi 1 Penyuluhan dan pendidikan tentang kesehatan lingkungan dampak yang ditimbulkan dari lingkungan yang 2 tidak sehat. Pembinaan kepada seluruh Rasional pengetahuan

masyarakat untuk tidak membuang 3 4 sampah sembarangan. Perencanaan kerja bakti seluruh anggota masyarakat Kerjasama dengan perangkat desa setempat untuk mengadakan

tempat 5

sampah

pada

tiap-tiap

rumah. Pembentukan petugas pengangkut sampah pada tiap-tiap rumah.

2. Resiko penurunan status kesehatan berhubungan dengan kurang pengetahuan dalam memanfaatkan fasilitas pelayanan kesehatan. No Intervensi 1 Berikan informasi tentang manfaat 2 keberadaan pelayanan kesehatan Kerjasama dengan petugas kesehatan yang ada untuk mengadakan penyuluhan tentang penyakit yang sedang terjadi, cara 3 pencegahan dan penularannya. Anjurkan warga untuk melakukan pemeriksaan sejak dini pada penyakit yang sedang terjadi Rasional

BAB IV PENUTUP

DAFTAR PUSTAKA Community Health Nursing Theory&Practice.1995 Turkanto.2006. Splinting & Bandaging. Kuliah Keperawatan Kritis PSIK Universitas Airlangga, Surabaya.

Anda mungkin juga menyukai