Anda di halaman 1dari 64

SAMBUTAN

Puji dan karena berkat

syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan dan hidayahNya Penyuluhan serta yang kerja akan

Yang

Maha

Esa, telah para

rahmat

keras

penyusun bagi

berhasil menyusun Materi penyuluh dan pelaku

digunakan

utama maupun pelaku usaha. Oleh karena itu, kami

mengucapkan terima kasih kepada para penyusun yang telah mencurahkan pikiran, waktu, dan tenaganya, sehingga materi ini siap untuk digunakan.

Materi

Penyuluhan

merupakan

salah

satu

bagian

yang

penting

dalam penyelenggaraan suatu penyuluhan agar pelaksanaan dapat berjalan dengan baik dan tujuan dapat tercapai. Kami berharap materi ini akan memberikan kontribusi yang positif terhadap pencapaian tujuan dari Penyelenggaraan

Penyuluhan Kelautan dan Perikanan.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan materi penyuluhan ini masih sangat banyak kekurangan. Kritik, usul, atau saran yang konstruktif

kami harapkan sebagai bahan pertimbangan untuk penyempurnaannya di

masa mendatang.

Jakarta, Nopember 2011

Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan dan Perikanan

KATA PENGANTAR

Materi Budidaya Ikan Gurami (Osphronemus gourami) ini merupakan salah satu kumpulan dari kegiatan budidaya IkanGurami(Osphronemus gourami). Yang meliputi kegiatan pembenihan, pendederan dan pembesaran. Untuk memahami tentang budidaya ikan gurami, Pesertaharusmempelajaritiga s u b judul materi yaitu Pembenihan ikan gurami, Pendederan ikan gurami dan Pembesaran ikan gurami. Dengan mempelajari ketiga sub judul modul tersebut peserta diharapkan mempunyai kompetensi dalam budidaya ikan gurami secara utuh. Materi budidaya ikan gurami ini merupakan bagian dari kumpulan materi budidaya ikan air tawar. Dengan mempelajari materi ini diharapkan peserta mampu melakukan budidaya ikan gurami secara utuh.

Penyusun

ii

DAFTAR ISI
SAMBUTAN ............................................................................................................... i KATA PENGANTAR ................................................................................................. ii DAFTAR ISI ............................................................................................................. iii DAFTAR GAMBAR.................................................................................................. iv DAFTAR TABEL ....................................................................................................... v PETUNJUK PENGGUNAAN MATERI PENYULUHAN ........................................... v

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ............................................................................................. 1 B. Deskripsi Singkat .......................................................................................... 1 C. Tujuan Pembelajaran.................................................................................... 2 D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok............................................................. 2 BAB II Materi Pokok 1 Gambaran Umum A. Indikator Keberasilan ........................................................................................ 3 B. Materi ................................................................................................................ 3 1. Biologi Ikan Gurami ...................................................................................... 4 1) Klasifikasi dan Morfologi ......................................................................... 4 2) Pengukuran Ikan Gurami ........................................................................ 6 2. Syarat Hidup Ikan Gurami ............................................................................ 7 C. Latihan .............................................................................................................. 8 D. Rangkuman....................................................................................................... 8 E. Evaluasi materi Pokok 1.................................................................................. 11 F. Umpan balik dan Tindak Lanjut ....................................................................... 12 BAB III Materi Pokok 2 Pembenihan Ikan Gurami A. Indikator Keberasilan ...................................................................................... 13 B. Materi .............................................................................................................. 13 1. Persiapan Kolam Pemijahan ...................................................................... 15 2. Seleksi Induk .............................................................................................. 16 3. Pemijahan .................................................................................................. 18 4. Penetasan Telur Dan Pemeliharaan Larva ................................................. 20 5. Parameter Kualitas Air ................................................................................ 22 C. Latihan ............................................................................................................ 22
iii

D. Rangkuman..................................................................................................... 23 E. Evaluasi materi Pokok 2.................................................................................. 28 F. Umpan balik dan Tindak Lanjut ....................................................................... 28 BAB IV Materi Pokok 3 Pendederan dan Pembesaran Ikan Gurami A. Indikator Keberhasilan .................................................................................... 30 B. Materi .............................................................................................................. 30 1. Persiapan Wadah Pemeliharaan ................................................................ 30 2. Penebaran Benih ........................................................................................ 31 3. Hama dan Penyakit .................................................................................... 33 1) Hama..................................................................................................... 33 2) Penyakit ................................................................................................ 34 4. Panen ........................................................................................................ 38 5. PASCAPANEN ........................................................................................... 39 1) Penanganan ikan hidup ........................................................................ 39 2) Penanganan ikan segar........................................................................ 39 3) Penanganan Suhu Ikan Tetap Dingin ................................................... 42 C. Latihan ............................................................................................................ 42 D. Rangkuman..................................................................................................... 42 E. Evaluasi materi Pokok 3.................................................................................. 46 F. Umpan balik dan Tindak Lanjut ....................................................................... 46 BAB V PENUTUP ................................................................................................. 47 KUNCI JAWABAN DAFTAR PUSTAKA DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Halaman

Ikan Gurami Jantan ............................................................................................ 5 Ikan Gurami Betina ............................................................................................ 5 Pengukuran Ikan Gurami ................................................................................... 6 Kerangka Sarang (sosog) ................................................................................ 15 Kolam Pemijahan ............................................................................................. 19 Proses Pemindahan Telur................................................................................ 21

iv

DAFTAR TABEL Tabel Halaman

1. Ciri-ciri secara fisik induk ikan gurami ............................................................ 17 2. Kriteria kuantitatif induk siap dipijahkan .......................................................... 17 3. Padat tebar benih, tinggi air dan jenis pakan .................................................. 33

PETUNJUK PENGGUNAAN MATERI PENYULUHAN a. Materi penyuluhan ini merupakan salah satu Materi penyuluhan yang dibutuhkan untuk mencapai kompetensi Budidaya ikan mas. b. Materi penyuluhan terdiri dari 3 materi pembelajaran memerlukan waktu 9 kali pertemuan @ 4 jam pelajaran. c. Kegiatan belajar tersebut adalah Materi Pokok Pembelajaran 1 : Pembenihan ikan mas Pembelajaran 2 : Pendederan ikan mas Pembalajaran 3 : Pembesaran ikan mas a. Setiap kegiatan belajar berisi materi pembelajaran, rangkuman, latihan, evaluasi materi serta umpan balik dan tindak lanjut. b. Pahami dahulu latihan dan evaluasi materi sebelum menjawab. Janganlah

melihat Kunci Jawaban sebelum Anda selesai menjawab semua pertanyaan. c. Apabila Anda telah membaca Materi, dan mampu menjawab semua soal dengan benar, berarti Anda telah bersangkutan dengan baik. d. Apabila ditemukan istilah-istilah yang tidak dimengerti di dalam paket pembelajaran ini, silahkan baca lembar peristilahan (Glossary) memahami materi pembelajaran yang

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Materi penyuluhan budidaya ikan gurami ini disusun untuk membantu para petani gurami terutama masyarakat umum yang ingin memulai usaha budidaya ikan gurami namun belum atau kurang mengerti mengenai bagaimana kegiatan budidaya ikan gurami dilakukan. Materi penyuluhan ini bermanfaat sebagai acuan sehingga para pelaku utama di lapangan tidak bingung dalam melakukan penyuluhan untuk pembudidaya atau masyarakat umum yang ingin memulai kegiatan budidaya ikan, baik kegiatan pembenihan, kegiatan pendederan maupun kegiatan pembesaran ikan gurami. Sehingga para pembudidaya mudah mengerti. Selain digunakan oleh para pelaku utama materi penyuluhan ini juga bermanfaat sebagai pegangan para pembudidaya di lokasi masing-masing sehingga para pembudidaya tidak harus selalu didampingi oleh pelaku utama namun dapat belajar sendiri hanya dengan mempelajari materi penyuluhan ini. Dengan mempelajari materi penyuluhan ini peserta diharapkan mampu membudidayakan ikan gurami dengan baik, sehingga dapat menciptakan sumber penghasilan yang baru.

B. Deskripsi Singkat Materi penyuluhan ini merupakan bagian dari materi penyuluhan budidaya ikan air tawar. Materi penyuluhan ini terdiri dari sub judul materi penyuluhan yaitu pembenihan ikan gurami, pendederan ikan gurami, dan pembesaran ikan gurami. Materi penyuluhan ini disusun secara sederhana, menggunakan bahasa yang mudah dimengerti dan disusun berdasarakan kumpulan pengalaman-pengalaman

pembudidaya yang telah berhasil sehingga materi penyuluhan ini diharapkan dapat
1

menjawab sebagian besar pertanyaan dan kesulitan yang dihadapi pelaku di lapangan. C. Tujuan Pembelajaran Materi penyuluhan ini merupakan materi penyuluhan yang dibutuhkan untuk mencapai kompetensi budidaya ikan gurami yang terdiri dari pembenihan ikan gurami, pendederan ikan gurami, dan pembesaran ikan gurami. Setelah mempelajari materi penyuluhan ini peserta mampu: 1. Melakukan pembenihan ikan gurami yang meliputi pemilihan induk, pemeliharaan induk, persiapan kolam, pemijahan induk, penetasan telur, 2. Melakukan pendederan ikan gurami yang meliputi, persiapan kolam, penebaran larva, pemeliharaan larva dan pemanenan benih. 3. Melakukan pembesaran ikan gurami yang meliputi persiapan kolam, penebaran benih, pemeliharaan benih dan pemanenan ikan konsumsi. D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok 1. Pembenihan ikan gurami a. pemilihan induk, b. pemeliharaan induk, c. persiapan kolam, d. pemijahan induk, e. penetasan telur, 2. Pendederan ikan gurami a. persiapan kolam, b. penebaran larva, c. pemeliharaan larva d. pemanenan benih. 3. Pembesaran Ikan Gurami a. persiapan kolam, b. pebaran benih, c. pemeliharaan benih, d. permanenan ikan konsumsi,

BAB II Materi Pokok 1 Gambaran Umum

A. Indikator Keberasilan Setelah mempelajari materi pokok 1 mengenai gambaran umum, peserta mampu mengetahui gambaran umum ikan gurami yang meliputi identifikasi, habitat dan penyebarannya dan spesifikasinya. B. Materi Ikan Gurami merupakan salah satu komoditi perikanan air tawar yang banyak diminati oleh masyarakat, baik konsumen maupun para pembudidaya. Ikan Gurami banyak disukai konsumen karena rasanya yang lezat dan gurih, sedangkan oleh para pembudidaya ikan gurami disukai karena memiliki harga jual yang lebih tinggi dibandingkan dengan komoditi perikanan air tawar lainnya. Gurami merupakan jenis ikan konsumsi air tawar, bentuk badan pipih lebar, bagian punggung berwarna merah sawo dan bagian perut berwarna kekuningkuningan/ keperak-perakan. Ikan gurami merupakan keluarga Anabantidae,

keturunan Helostoma dan bangsa Labyrinthici. Ikan gurami berasal dari perairan daerah Sunda (Jawa Barat, Indonesia) dan menyebar ke Malaysia, Thailand, Ceylon dan Australia. Jenis ikan gurami yang sudah dikenal masyarakat yaitu gurami angsa, gurami jepun, bluesafir, paris, bestar dan porselin. Dibandingkan dengan gurami jenis lain, ikan gurami jenis porselen lebih unggul dalam menghasilkan telur. Jika induk bastar dalam tiap sarangnya hanya mampu menghasilkan 2000-3000 butir telur, induk porselen mampu 10.000 butir. Ikan gurami merupakan ikan yang relatif lambat pertumbuhannya dan baru mencapai kematangan telur sekitar umur 2 tahun.

1. Biologi Ikan Gurami 1) Klasifikasi dan Morfologi Klasifikasi ikan gurami sesuai dengan Standar Nasional Indonesia (SNI) Nomor 01 6485.1 2000 yang dikeluarkan oleh Badan

Standarisasi Nasional adalah sebagai berikut: Fillum Kelas Ordo Sub Ordo Famili Genus Spesies : Chordata : Actinopterygii : Perciformes : Belontiidae : Osphronemidae : Osphronemus : Osphronemus gouramy Lac.

Secara morfologi ikan ini memiliki garis lateral tunggal, lengkap dan tidak terputus, bersisik stenoid, memiliki gigi pada rahang bawah. Jumlah sirip punggung duri keras D.XII-XIII. Duri lunak 11-13, sirip dada P.2.13-14, sirip perut V.1,5 dan sirip anal duri keras A.IX-XI. Duri lunak 16-22. Jari-jari lemah pertama pada sirip perut merupakan benang panjang yang berfungsi sebagai alat peraba. Tinggi badan ikan dewasa 2,0 2,1 cm lebih tinggi dari panjang standar. Pada fase muda, di sisi lateral terdapat garis tegak berwarna hitam berjumlah 8 10 buah. Pada daerah pangkal ekor terdapat titik hitam bulat (Badan Standarisasi Nasional , 2000). Badan gurami pada umumnya berwarna biru kehitaman dan bagian perut berwarna putih. Warna tersebut akan berubah menjelang dewasa, yakni pada bagian punggung berwarna kecoklatan dan pada bagian perut berwarna keperakan atau kekuningan. Jari-jari pertama sirip perut merupakan benang panjang yang berfungsi sebagai alat peraba. Ujung sirip punggung dan sirip dubur dapat mencapai pangkal ekor. Sirip ekor
4

berbentuk busur. Pada dasar sirip dada ikan gurami betina terdapat tanda berupa sebuah lingkaran hitam. (Jangkaru, 1998). Induk jantan ditandai dengan benjolan di kepala bagian atas, rahang bawah tebal dan tidak adanya bintik hitam di kelopak sirip dada. Sedangkan induk betina ditandai dengan bentuk kepala atas datar, rahang bawah tipis dan adanya bintik hitam pada kelopak sirip dada. Untuk lebih jelasnya, perbedaan ikan gurami jantan dan betina dapat dilihat pada gambar 1 dan 2 berikut.

Gambar 1. Ikan gurami jantan


Sumber. Lukito AM dalam Khairuman dan Amri (2003)

Gambar 2. Ikan gurami betina


Sumber. Lukito AM dalam Khairuman dan Amri (2003)

2) Pengukuran Ikan Gurami a. Cara Mengukur Panjang Standar, Panjang Kepala dan Tinggi Badan

Gambar 3. Pengukuran Ikan Gurami Berikut ini adalah penjelasan gambar 3 di atas: 1. Cara mengukur panjang standar dilakukan dengan mengukur jarak antara ujung mulut sampai dengan pangkal ekor yang dinyatakan dalam satuan centimeter. 2. Cara mengukur panjang kepala dilakukan dengan mengukur jarak antara ujung mulut samapai dengan ujung tengkorak bagian belakang yang dinyatakan dalam satuan centimeter. 3. Cara mengukur tinggi badan dilakukan dengan mengukur garis tegak lurus dari dasar perut sampai ke punggung dengan menggunakan mistar atau jangka sorong yang dinyatakan dalam satuan centimeter. b. Cara Mengukur Bobot Badan Cara mengukur bobot badan dilakukan dengan menimbang ikan per ekor yang dinyatakan dalam kilogram (kg). c. Cara Memeriksa Kesehatan 1. Pengambilan contoh untuk pengujian kesehatan ikan dilakukan secara acak sebanyak 1% dari populasi dengan jumlah maksimal 10 ekor baik untuk pengamatan visual maupun mikroskopik.
6

2. Pemeriksaan visual dilakukan untuk pemeriksaan adanya gejala penyakit dan kesempurnaan morfologi ikan. 3. Pengamatan mikroskopik dilakukann untuk pemeriksaan jasad patogen (parasit, jamur, virus dan bakteri) di laboratorium uji. d. Cara Memeriksa Kemurnian Ikan Cara memeriksa kemurnian ikan dilakukan dengan pengabilan contoh darah/jaringan ikan untuk pengujian di laboratorium uji.

2. Syarat Hidup Ikan Gurami Tanah yang baik untuk kolam pemeliharaan adalah jenis tanah liat/lempung, tidak berporos dan cukup mengandung humus. Jenis tanah tersebut dapat menahan massa air yang besar dan tidak bocor hingga dapat diubah pematang/ dinding kolam. Kemiringan tanah yang baik untuk pembuatan kolam berkisar antara 3-5% untuk memudahkan pengairan kolam secara gravitasi. Ikan gurami dapat tumbuh normal jika lokasi pemeliharaan berada pada ketinggian 50-400 m dpl. Kolam dengan kedalaman 70-100 cm dan sistem pengairannya yang mengalir sangat baik bagi pertumbuhan dan perkembangan fisik ikan gurami. Untuk pemeliharaan secara tradisional pada kolam khusus, debit air yang diperkenankan adalah 3 liter/ detik, sedangkan untuk pemeliharaan secara polikultur debit air yang ideal antara 6-12 liter/ detik. Keasaman air (pH) yang baik adalah antara 6,5-8. Habitat asli ikan gurami adalah rawa di dataran rendah yang berair dalam. Salah satu faktor yang membedakan antara dataran rendah dan tinggi adalah suhu airnya. Berkaitan dengan suhu, ikan gurami akan tumbuh dengan baik pada suhu 25 28 C. Ikan gurami sangat peka terhadap suhu rendah
7

sehingga jika dipelihara dalam air dengan suhu kurang dari 15 C, ikan ini tidak berkembang dengan baik ( Jangkaru, 1998 ). C. Latihan Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan jelas ! 1. Jenis ikan gurami yang sudah dikenal masyarakat ? 2. Ciri-ciri induk jantan ? 3. Ciri-ciri induk betina ? 4. Cara mengukur panjang standar ? 5. Cara mengukur panjang kepala ? 6. Cara mengukur tinggi badan ? 7. Syarat tanah yang baik untuk kolam pemeliharaan ikan gurami ? 8. Kemiringan tanah yang baik untuk pembuatan kolam? 9. Berapa debit air untuk pemeliharaan secara tradisional dan polikultur? 10. Habitat asli ikan gurami ?

D. Rangkuman Ikan Gurami merupakan salah satu komoditi perikanan air tawar yang banyak diminati oleh masyarakat, baik konsumen karena rasanya yang lezat dan gurih, dan pembudidaya karena memiliki harga jual yang lebih tinggi dibandingkan dengan komoditi perikanan air tawar lainnya. Gurami merupakan jenis ikan konsumsi air tawar, bentuk badan pipih lebar, bagian punggung berwarna merah sawo dan bagian perut berwarna kekuning-kuningan/ keperakperakan. Ikan gurami berasal dari perairan daerah Sunda (Jawa Barat, Indonesia) dan menyebar ke Malaysia, Thailand, Ceylon dan Australia. Jenis ikan gurami yang sudah dikenal masyarakat yaitu gurami angsa, gurami jepun, bluesafir, paris, bestar dan porselin.

1.

Klasifikasi dan Morfologi Klasifikasi ikan gurami sesuai dengan Standar Nasional Indonesia (SNI) Nomor 01 6485.1 2000 yang dikeluarkan oleh Badan

Standarisasi Nasional adalah sebagai berikut: Fillum Kelas Ordo Sub Ordo Famili Genus Spesies : Chordata : Actinopterygii : Perciformes : Belontiidae : Osphronemidae : Osphronemus : Osphronemus gouramy Lac.

Secara morfologi ikan ini memiliki garis lateral tunggal, lengkap dan tidak terputus, bersisik stenoid, memiliki gigi pada rahang bawah. Jumlah sirip punggung duri keras D.XII-XIII. Duri lunak 11-13, sirip dada P.2.13-14, sirip perut V.1,5 dan sirip anal duri keras A.IX-XI. Duri lunak 16-22. Jari-jari lemah pertama pada sirip perut merupakan benang panjang yang berfungsi sebagai alat peraba. Tinggi badan ikan dewasa 2,0 2,1 cm lebih tinggi dari panjang standar. Pada fase muda, di sisi lateral terdapat garis tegak berwarna hitam berjumlah 8 10 buah. Pada daerah pangkal ekor terdapat titik hitam bulat (Badan Standarisasi Nasional , 2000). Induk jantan ditandai dengan benjolan di kepala bagian atas, rahang bawah tebal dan tidak adanya bintik hitam di kelopak sirip dada. Sedangkan induk betina ditandai dengan bentuk kepala atas datar, rahang bawah tipis dan adanya bintik hitam pada kelopak sirip dada. Jari-jari pertama sirip perut merupakan benang panjang yang berfungsi sebagai alat peraba. Ujung sirip punggung dan sirip dubur dapat mencapai pangkal ekor. Sirip
9

ekor berbentuk busur. Pada dasar sirip dada ikan gurami betina terdapat tanda berupa sebuah lingkaran hitam. (Jangkaru, 1998). 2. Pengukuran Ikan Gurami a. Cara Mengukur Panjang Standar, Panjang Kepala dan Tinggi Badan 1. Cara mengukur panjang standar dilakukan dengan mengukur jarak antara ujung mulut sampai dengan pangkal ekor yang dinyatakan dalam satuan centimeter. 2. Cara mengukur panjang kepala dilakukan dengan mengukur jarak antara ujung mulut samapai dengan ujung tengkorak bagian belakang yang dinyatakan dalam satuan centimeter. 3. Cara mengukur tinggi badan dilakukan dengan mengukur garis tegak lurus dari dasar perut sampai ke punggung dengan menggunakan mistar atau jangka sorong yang dinyatakan dalam satuan centimeter. b. Cara Mengukur Bobot Badan Cara mengukur bobot badan dilakukan dengan menimbang ikan per ekor yang dinyatakan dalam kilogram (kg). c. Cara Memeriksa Kesehatan 1. Pengambilan contoh untuk pengujian kesehatan ikan dilakukan secara acak sebanyak 1% dari populasi dengan jumlah maksimal 10 ekor baik untuk pengamatan visual maupun mikroskopik. 2. Pemeriksaan visual dilakukan untuk pemeriksaan adanya gejala penyakit dan kesempurnaan morfologi ikan. 3. Pengamatan mikroskopik dilakukan untuk pemeriksaan jasad patogen (parasit, jamur, virus dan bakteri) di laboratorium uji.

10

d. Cara Memeriksa Kemurnian Ikan Cara memeriksa kemurnian ikan dilakukan dengan pengabilan contoh darah/jaringan ikan untuk pengujian di laboratorium uji. 3. Syarat Hidup Ikan Gurami a. Tanah yang baik untuk kolam pemeliharaan adalah jenis tanah liat/lempung, tidak berporos dan cukup mengandung humus. Karena dapat menahan massa air yang besar dan tidak bocor hingga dapat diubah pematang/ dinding kolam. b. Kemiringan tanah yang baik untuk pembuatan kolam berkisar antara 35% untuk memudahkan pengairan kolam secara gravitasi. c. Ikan gurami dapat tumbuh normal jika lokasi pemeliharaan berada pada ketinggian 50-400 m dpl. d. Kolam dengan kedalaman 70-100 cm dan sistem pengairannya yang mengalir sangat baik bagi pertumbuhan dan perkembangan fisik ikan gurami. e. Untuk pemeliharaan secara tradisional pada kolam khusus, debit air yang diperkenankan adalah 3 liter/ detik, sedangkan untuk

pemeliharaan secara polikultur debit air yang ideal antara 6-12 liter/ detik. f. Keasaman air (pH) yang baik adalah antara 6,5-8. g. Ikan gurami akan tumbuh dengan baik pada suhu 25 28 C. Ikan gurami sangat peka terhadap suhu rendah sehingga jika dipelihara dalam air dengan suhu kurang dari 15 C, ikan ini tidak berkembang dengan baik. E. Evaluasi materi Pokok 1 Tentukan apakah pernyataan di bawah ini benar atau salah !

11

1. Secara morfologi ikan gurami memiliki garis lateral tunggal, lengkap dan tidak terputus, bersisik stenoid, memiliki gigi pada rahang bawah. (B/S) 2. Yang berfungsi sebagai alat peraba adalah Jari-jari lemah pertama pada sirip punggung. (B/S) 3. Induk betina ditandai dengan benjolan di kepala bagian atas, rahang bawah tebal dan tidak adanya bintik hitam di kelopak sirip dada. (B/S) 4. Tanah yang baik untuk kolam pemeliharaan adalah jenis tanah liat/lempung, tidak berporos dan cukup mengandung humus. (B/S) 5. Kemiringan tanah yang baik untuk pembuatan kolam berkisar 3-5% (B/S) F. Umpan balik dan Tindak Lanjut Cocokkan hasil jawaban saudara dengan kunci jawaban yang terdapat pada bagian belakang materi penyuluhan ini, hitung jawaban saudara yang benar, kemudian gunakan rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi. Tingkat penguasaan = (Latihan + evaluasi) x 100% 15 Apabila tingkat pemahaman saudara memahami materi yang sudah dipelajari mencapai: 91% s/d 100% 81% s/d 90% 71% s/d 80,99% 61% s/d 70,99% : Amat Baik : Baik : Cukup : Kurang

Bila tingkat pemahaman saudara belum mencapai 81% ke atas (kategori baik), maka disarankan mengulangi materi.

12

BAB III Materi Pokok 2 Pembenihan Ikan Gurami

A. Indikator Keberasilan Setelah mempelajari materi pokok 2 mengenai pembenihan ikan gurami, peserta mampu melakukan pembenihan ikan gurami yang meliputi Persiapan Kolam Pemijahan, Seleksi Induk, Pemijahan, Penetasan Telur dan Pemeliharaan Larva, serta Kontrol Kualitas Air. B. Materi Pada pembudidayaan ikan gurami, usaha pembenihan memegang peranan penting dalam penyediaan benih yang akan dibesarkan sampai ukuran konsumsi. Selama ini, salah satu kendala terbesar dalam usaha pembenihan gurami di kolam adalah tingginya tingkat mortalitas, terutama dari larva hasil tetasan sampai benih ukuran 1 cm. Salah satu cara mengatasinya adalah dengan penerapan teknik memelihara benih kecil (larva) yang masih sangat rentan, menggunakan akuarium, bak semen atau paso seperti halnya pada ikan hias. Dengan teknik ini maka semua tahap pembenihan mulai dari penetasan telur sampai pendederan benih dapat dikontrol secara efektif. Penggunan air dengan kualitas yang baik menjadi penunjang keberhasilan pembenihan gurami. Untuk menyediakan sarana pembenihan dengan menggunakan akuarium memang membutuhkan investasi lebih tinggi dibandingkan dengan penggunaan kolam, namun hasil yang diperoleh juga menguntungkan karena dapat menekan mortalitas benih sampai dibawah 10 % dibandingkan dengan tingkat mortalitas di kolam yang mencapai 25 % (Sendjaya dan Rizki, 2002).

13

1. Persiapan Kolam Pemijahan Persiapan kolam untuk pemijahan induk ikan gurami meliputi : a. Pengeringan kolam Pengeringan kolam pemijahan dilakukan selama 2 3 hari. Tujuan dari pengeringan kolam ini adalah untuk membunuh hama dan sumber penyakit serta menghilangkan nitrit yang ada di dasar kolam. Hama pengganggu di kolam dapat berupa ular air, keong mas, cacing , ikan-ikan liar dll, sedangkan sumber penyakit dapat berupa bakteri yang dapat diberantas atau dikurangi dengan cara penjemuran kolam. Tujuan pengeringan kolam yang lain adalah untuk memberikan suasana baru bagi gurami, karena tanah yang kering akan memiliki bau yang khas saat terendam air yang akan merangsang induk ikan untuk memijah. Setelah dikeringkan, kolam diisi air dengan ketinggian air kolam 0,75 - 1 m. Air dibiarkan + 4 hari agar tumbuh kelekap (plankton) di pinggir-pinggir kolam sebagai persediaan pakan bagi induk gurami, dan induk siap dimasukkan ke kolam pemijahan. b. Pembersihan Pematang dari Rumput-rumput Liar Rumput-rumput yang tumbuh di pematang kolam dibersihkan agar tidak dijadikan tempat penempelan sarang telur oleh induk gurami. Selain itu rumput yang dibiarkan tumbuh liar di pinggir pematang juga dapat menjadi tempat persembunyian hama pengganggu. c. Pengisian Air Kolam Kolam diisi air setinggi 70 100 cm karena gurami memang memiliki tubuh yang lebar (tinggi). Gurami juga merupakan ikan yang hidup di perairan dasar (dalam) dan suka bergerak secara vertikal (naik turun), kadang muncul ke permukaan dan menyembulkan kepalanya ke atas
14

permukaan air bila perairan miskin oksigen, sehingga gurami memerlukan perairan yang airnya relatif dalam bagi pergerakannya tersebut. d. Memasang kerangka sarang dan bahan pembentuk sarang. Kerangka sarang (sosog) dipasang pada pematang yang sepi, tidak banyak orang berlalu-lalang agar induk gurami tidak terganggu, sedang bahan pembentuk sarang dipasang tidak jauh dari sosog untuk memudahkan induk gurami membuat sarangnya. Kerangka sarang dan bahan pembentuk sarang yang digunakan dapat dilihat pada gambar 4 :

Gambar 4. Kerangka Sarang (sosog) a. Sosog bahan bambu b. Sosog bahan plastik

Sendjaya dan Rizki ( 2002 ) menyebutkan bahwa induk gurami akan membuat sarangnya sendiri untuk meletakkan telurnya, sehingga petani atau pembudidaya ikan harus mempersiapkan bahan yang dapat dijadikan sarang oleh induk gurami pada kolam pemijahan. Kerangka sarang (sosog) dibuat dari bambu yang dianyam berbentuk kerucut. Sosog dipasang dengan cara menancapkan tangkainya pada pematang kolam. Posisi sosog yang baik adalah terendam air sedalam 10 30 cm, untuk
15

memudahkan pengawasan dan pemanenannya. Selain itu juga untuk menjaga agar telur yang berada dalam sarang tidak terlalu banyak terkena partikel lumpur. Satu ekor induk betina, biasanya hanya membutuhkan satu sarang untuk meletakkan telur, namun dalam kolam pemijahan sebaiknya dipasang 3 4 buah kerangka sarang (sosog) agar induk gurami mudah menentukan pilihannya. Tidak jauh dari sosog, dibuat parapara dari bambu untuk meletakkan ijuk, sabut kelapa atau bahan sejenis yang dapat dijadikan sarang oleh induk gurami. Menurut Khairuman dan Amri (2003), sarang untuk meletakkan telur sebaiknya berupa sarang buatan, yaitu sosog yang telah dibuat kemudian ke dalamnya dimasukkan bahan sarang yang disusun menyerupai sarang burung sehingga induk jantan tinggal memperbaiki sarang tersebut. Hal ini dimaksudkan agar induk jantan lebih cepat dalam membuat sarangnya sehingga waktu yang ada dapat digunakan oleh induk jantan untuk memikat induk betina dan diharapkan dapat mempercepat proses pemijahan. 2. Seleksi Induk Gurami yang akan dijadikan induk berumur kurang lebih 4 tahun dengan berat 2 3 kg untuk jantan, dan umur minimal 3 tahun dengan berat 2 2,5 kg untuk betina (Sendjaya dan Rizki , 2002). Sedang menurut Khairuman dan Amri (2003), bobot gurami yang pantas untuk dijadikan induk adalah 1,5 2 kg/ekor. Masa produksi optimal induk betina berlangsung selama 5 7 tahun. Semakin tua umur induk gurami, jumlah telur yang dihasilkan semakin menurun, tetapi kualitas telurnya semakin baik. Ciri-ciri fisik induk jantan dan betina pada ikan gurami menurut Sendjaya dan Rizki (2002) dapat dilihat pada tabel 1 berikut :
16

Tabel 1. Ciri-ciri secara fisik induk ikan gurami Induk gurami jantan Dahi menonjol ( nonong ) Dagu tebal ( lebih menonjol ) Perut meruncing Susunan sisik normal (rebah) Gerakan lincah Induk gurami betina Dahi lebih rata (tidak ada tonjolan) Dagu tidak menebal Perut membundar Susunan sisik agak membuka Gerakan agak lamban

Sumber : Sendjaya dan Rizki ( 2002 )

Adapun persyaratan induk ikan gurami sesuai Standar Nasional Indonesia harus memenuhi kriteria sebagai berikut : a. Kriteria kualitatif Warna : badan berwarna kecoklatan dan bagian perut berwarna putih keperakan atau kekuning-kuningan. Bentuk tubuh : pipih vertikal. Asal : hasil pembesaran benih sebar yang berasal dari induk ikan kelas induk dasar. Kesehatan : anggota atau organ tubuh lengkap, tubuh tidak cacat dan tidak ada kelainan bentuk, alat kelamin tidak cacat (rusak), tubuh bebas dari jasad patogen, insang bersih, tubuh tidak bengkak/memar dan tidak berlumut, tutup insang normal dan tubuh berlendir. b. Kriteria kuantitatif sifat reproduksi dapat dilihat pada tabel 2 berikut: Tabel 2. Kriteria kuantitatif induk siap dipijahkan Jenis Kelamin Kriteria 1. Umur Satuan Bulan
17

Jantan 24 30

Betina 30 36

2. Panjang standar 3. Bobot badan 4. Fekunditas 5. Diameter telur

Cm Kg/ekor Butir/kg Mm

30 35 1,5 2,0 -

30 35 2,0 2,5 1.500 2.500 1,4 1,9

Sumber : Badan Standarisasi Nasional 2000

Namun demikian, dalam pemijahan sebaiknya menggunakan induk yang sudah mencapai berat sekitar 3 kg (betina) dan 4-5 kg (jantan). Induk betina dapat menghasilkan telur sebanyak 1.500-2.500 butir/kg induk. 3. Pemijahan Induk dapat dipelihara pada kolam tembok/ tanah, baik secara massal maupun berpasangan dengan sistem sekat. Kolam pemeliharaan induk sekaligus berfungsi untuk kolam pemijahan dengan kepadatan penebaran 1 ekor/m2. Untuk kegiatan pemijahan dapat menggunakan perbandingan induk jantan : betina = 1 : 3-4. Pakan yang diberikan berupa pelet terapung (kadar protein 28% sebanyak 2% biomass/hari dan daun sente/talas sebanyak 5% bobot biomass/hari. Untuk memudahkan induk jantan membangun sarang, kolam induk diberi tempat dan bahan sarang. Tempat sarang berupa keranjang plastik bulat diameter 20-25 cm atau tempat lain yang serupa yang ditempatkan pada kedalaman 10-15 cm dibawah permukaan air. Bahan sarang berupa sabut kelapa, ijuk atau bahan lain yang dapat dibuat sarang yang ditempatkan dipermukaan air sekitar tempat sarang (Gambar 4). Ikan jantan yang sudah memijah akan membangun sarang untuk menampung telur dari induk betina. Biasanya, induk jantan memerlukan waktu 1-2 minggu untuk membangun sarang. Pada pemijahan secara massal, dapat disediakan sarang sejumlah
18

induk jantan yang ada dengan jarak antarsarang sekitar 1-2 m. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari adanya persaingan dalam membangun sarang. Adapun kolam pemijahan dapat dilihat pada gambar 5.

Gambar 5. Kolam Pemijahan Induk gurami akan melakukan pemijahan jika kedua induk siap dan kondisi memungkinkan. Induk jantan akan mencari tempat yang aman dan tenang untuk membuat sarang sebagai tempat menyimpan telur, dengan memungut bahan sarang (ijuk, sabut kelapa dll) yang telah dipersiapkan di atas permukaan kolam. Selanjutnya Sendjaya dan Rizki ( 2002 ) menyatakan, bila sarang sudah siap, induk yang akan memijah saling berkejar-kejaran dan induk

betina akan mengeluarkan telur dalam sarang, kemudian akan dibuahi oleh induk jantan. Sarang yang telah berisi telur dapat ditandai bila pada permukaan air di atas sarang terdapat lapisan minyak, atau dengan cara menusuk sarang dengan lidi. Jika lidi yang ditusukkan mengandung minyak, atau muncul minyak dari dalam sarang ke permukaan air, maka bisa dipastikan sarang tersebut telah berisi telur. Lapisan minyak tersebut berasal dari telur-telur yang pecah. Selain itu sarang yang telah berisi telur biasanya tertutup bahan sarang ( ijuk ) yang dibuat oleh induk jantan, dan induk jantan akan menjaga sarang tersebut. Sarang yang telah berisi telur dipindahkan ke

19

dalam waskom atau ember untuk diambil telurnya dan selanjutnya memindahkan telur ke tempat penetasan. 4. Penetasan Telur dan Pemeliharaan Larva Bila sudah dipastikan bahwa sarang sudah berisi telur, maka sarang dapat dipanen untuk dipindahkan ke tempat penetasan telur. Panen dilakukan dengan mengangkat sarang secara hati-hati ke dalam ember yang berisi air kolam. Penggunaan air kolam dimaksudkan agar kondisi air tidak berubah (sama) untuk mengurangi kematian telur. Penggunaan air yang diambil dari luar kolam dikhawatirkan akan memiliki suhu dan pH yang berbeda dengan tempat sarangnya sehingga faktor lingkungan yang fluktuatif dapat

mengakibatkan kematian telur ikan (dapat dilihat pada Gambar 6A).


Untuk membedakan telur yang hidup dan mati dapat dilihat dari

warnanya. Telur yang hidup berwarna kuning cerah bening atau transparan, telur yag mati/rusak berwarna kusam, kuning muda agak keputih-putihan. Telur mengalami kematian karena tidak dibuahi. Telur tersebut dengan cepat diserang cendawan berwarna putih yang disebut Saprolegnia. Setelah terserang, telur mati akan membusuk dan akan mengganggu perkembangan telur yang hidup ( dapat dilihat pada Gambar 6B). Telur-telur yang rusak dan mati dibuang, kemudian telur yang hidup diletakkan pada wadah penetasan yang sebelumnya telur telah dihitung jumlahnya (dapat dilihat pada Gambar 6C). Wadah penetasan yang digunakan bisa berupa bak-bak atau ember plastik bervolume 20 liter, paso berdiameter 50 cm yang terbuat dari tanah liat, atau akuarium dengan ukuran 100 x 50 x 40 cm. Kepadatan telur 150-175 butir per liter. Wadah penetasan ini telah dipersiapkan 1-2 hari sebelumnya dengan diisi air kolam dan air bersih. Ketinggian air disarankan sekitar 20 cm, kemudian diberi larutan
20

methylene blue sebanyak 1 cc/ liter untuk mensucihamakan air di wadah penetasan. Sehari sebelum telur dimasukkan, air dalam bak menetas dalam waktu 30 36 jam. penetasan

diaerasi terlebih dahulu agar cukup mengandung oksigen. Telur akan

Gambar 6. Proses Pemindahan Telur

Setelah telur menetas, terbentuk larva yang masih mempunyai kantong kuning telur. Kuning telur akan habis 10 - 12 hari kemudian dan pada saat itulah larva mulai membutuhkan pakan yang disesuaikan dengan bukaan mulut ikan. Untuk pertama kali, pakan alami sangat baik diberikan pada larva. Fitoplankton dan zooplankton merupakan pakan alami yang dapat diperoleh dengan cara memupuk kolam dengan pupuk kandang, misalnya kotoran ayam pedaging. Pakan selanjutnya yang diberikan pada larva adalah cacing sutera, dapat pula diberikan pelet yang dihaluskan, agar ukurannya sesuai dengan bukaan mulut ikan. Menurut Khairuman dan Amri (2003) tingkat penetasan
21

telur dalam wadah terkontrol ( akuarium ) bisa mencapai 90 % (dapat dilihat pada Gambar 6D). 5. Parameter Kualitas Air Dalam SNI : 01-6485.3-2000 tentang Produksi Benih Ikan Gurami Kelas Benih Sebar disebutkan bahwa kualitas air media untuk : a. Media pemijahan 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Laju pergantian air b. Media penetasan telur 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Waktu penetasan telur 4. Ketinggian air c. Media pemeliharaan larva 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Ketinggian air d. Media Pendederan Benih 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Ketinggian air 4. Kecerahan C. Latihan Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan jelas ! 11. Cara mengatasi tingginya mortalitas pada fase pembenihan? Jelaskan!
22

: 25C - 30C : 6,5 8,0 : 10 % - 15 % per hari

: 29C - 30C : 6,7 8,6 : 36 48 jam : 15 cm 20 cm

: 29C - 30C : 6,5 8,0 : 15 cm 20 cm

: 25C - 30C : 6,5 8,5 : 40 cm 60 cm : > 30 cm

12. Tujuan dari pengeringan kolam ? 13. Ciri-ciri secara fisik induk ikan gurami ? 14. Persyaratan induk ikan gurami sesuai Standar Nasional Indonesia (SNI) ? 15. Mengapa air yang digunakan memindahkan telur adalah air pemeliharaan? Jelaskan! 16. Mengapa pada pemijahan massal sarang sejumlah induk diberi jarak antarsarang sekitar 1-2 m ? Jelaskan! 17. Fungsi larutan methylene blue pada penetasan? 18. Perbedaan telur yang hidup dan mati ? Jelaskan! 19. Jenis jamur yang menyerang telur yang sudah berwarna putih/ mati? 20. Parameter kualitas air sesuai SNI : 01-6485.3-2000 tentang Produksi Benih Ikan Gurami Kelas Benih Sebar pada media pemijahan, penetasan telur dan media pemeliharaan larva ? D. Rangkuman Usaha pembenihan memegang peranan penting dalam penyediaan benih yang akan dibesarkan sampai ukuran konsumsi. Kendala pembenihan gurami di kolam adalah tingginya tingkat mortalitas, terutama dari larva hasil tetasan sampai benih ukuran 1 cm. Salah satu cara mengatasinya adalah dengan penerapan teknik memelihara benih kecil (larva) dengan menggunakan akuarium, bak semen atau paso seperti halnya pada ikan hias. Dengan teknik ini maka semua tahap pembenihan mulai dari penetasan telur sampai pendederan benih dapat dikontrol secara efektif. Penggunan air dengan kualitas yang baik menjadi penunjang keberhasilan pembenihan gurami. 1. Persiapan Kolam Pemijahan Persiapan kolam untuk pemijahan induk ikan gurami meliputi : a. Pengeringan kolam Pengeringan kolam pemijahan dilakukan selama 2 3 hari. Tujuan dari pengeringan kolam ini adalah : Membunuh hama dan sumber penyakit
23

Menghilangkan nitrit yang ada di dasar kolam, Memberikan suasana baru bagi gurami, karena tanah yang kering akan memiliki bau yang khas saat terendam air yang akan merangsang induk ikan untuk memijah, dan

Menumbuhkan kelekap (plankton) di pinggir-pinggir kolam sebagai persediaan pakan bagi induk gurami, dan induk siap dimasukkan ke kolam pemijahan.

b. Pembersihan pematang dari rumput-rumput liar agar tidak dijadikan tempat penempelan sarang telur oleh induk gurami atau tempat persembunyian hama pengganggu c. Pengisian air kolam diisi air setinggi 70 100 cm, sehingga gurami memerlukan perairan yang airnya relatif dalam bagi pergerakannya tersebut. d. Memasang kerangka sarang dan bahan pembentuk sarang, serta tidak jauh dari sosog, dibuat para-para dari bambu untuk meletakkan ijuk, sabut kelapa atau bahan sejenis yang dapat dijadikan sarang oleh induk gurami untuk memudahkan induk gurami membuat sarang dan meletakkan telur. 2. Seleksi Induk

Gurami yang akan dijadikan induk berumur kurang lebih 4 tahun dengan berat 2 3 kg untuk jantan, dan umur minimal 3 tahun dengan berat 2 2,5 kg untuk betina Masa produksi optimal induk betina berlangsung selama 5 7 tahun.

Ciri-ciri fisik induk jantan dan betina pada ikan gurami : a. Induk gurami jantan : dahi menonjol (nonong), dagu tebal (lebih menonjol), perut meruncing, susunan sisik normal (rebah) gerakan lincah.
24

b. Induk gurami betina : dahi lebih rata (tidak ada tonjolan), dagu tidak menebal, perut membundar, susunan sisik agak terbuka, gerakan agak lamban.
Kriteria kualitatif

a. Warna : badan berwarna kecoklatan dan bagian perut berwarna putih keperakan atau kekuning-kuningan. b. Bentuk tubuh : pipih vertikal. c. Asal : hasil pembesaran benih sebar yang berasal dari induk ikan kelas induk dasar. d. Kesehatan : anggota atau organ tubuh lengkap, tubuh tidak cacat dan tidak ada kelainan bentuk, alat kelamin tidak cacat (rusak), tubuh bebas dari jasad patogen, insang bersih, tubuh tidak bengkak/memar dan tidak berlumut, tutup insang normal dan tubuh berlendir
Kriteria kuantitatif

a. Umur : Jantan (24-30 bulan) dan betina (30-36 bulan) b. Panjang standar : jantan (30-35 cm) dan betina (30-35 cm) c. Bobot badan : jantan (1,5-2,0 kg)dan betina (2,0-2,5 kg) d. Fekunditas : 1.500-2.500 butir/kg (betina) e. Diameter telur : 1,4-1,9 mm (betina) 3. Pemijahan Induk dapat dipelihara pada kolam tembok/ tanah, baik secara massal maupun berpasangan dengan sistem sekat. Kolam pemeliharaan induk sekaligus berfungsi untuk kolam pemijahan dengan kepadatan penebaran 1 ekor/m2. Untuk kegiatan pemijahan dapat menggunakan perbandingan induk jantan : betina = 1 : 3-4. Pakan yang diberikan berupa pelet terapung (kadar

25

protein 28% sebanyak 2% biomass/hari dan daun sente/talas sebanyak 5% bobot biomass/hari. Untuk memudahkan induk jantan membangun sarang, kolam induk diberi tempat dan bahan sarang. Tempat sarang berupa keranjang plastik bulat diameter 20-25 cm atau tempat lain yang serupa yang ditempatkan pada kedalaman 10-15 cm dibawah permukaan air. Induk jantan akan mencari tempat yang aman dan tenang untuk membuat sarang sebagai tempat menyimpan telur, dengan memungut bahan sarang (ijuk, sabut kelapa dll) yang telah dipersiapkan di atas permukaan kolam. Sarang yang telah berisi telur dapat ditandai bila pada permukaan air di atas sarang terdapat lapisan minyak. Lapisan minyak tersebut berasal dari telur-telur yang pecah. Selain itu sarang yang telah berisi telur biasanya tertutup bahan sarang ( ijuk ) yang dibuat oleh induk jantan, dan induk jantan akan menjaga sarang tersebut. Sarang yang telah berisi telur dipindahkan ke dalam waskom atau ember untuk diambil telurnya dan selanjutnya memindahkan telur ke tempat penetasan. 4. Penetasan Telur dan Pemeliharaan Larva Bila sudah dipastikan bahwa sarang sudah berisi telur, maka sarang dapat dipanen untuk dipindahkan ke tempat penetasan telur. Panen dilakukan dengan mengangkat sarang secara hati-hati ke dalam ember yang berisi air kolam. Penggunaan air kolam dimaksudkan agar kondisi air tidak berubah (sama) untuk mengurangi kematian telur. Untuk membedakan telur yang hidup dan mati dapat dilihat dari

warnanya. Telur yang hidup berwarna kuning cerah bening atau transparan, telur yag mati/rusak berwarna kusam, kuning muda agak keputih-putihan. Telur mengalami kematian karena tidak dibuahi. Telur tersebut dengan cepat
26

diserang cendawan berwarna putih yang disebut Saprolegnia. Setelah terserang, telur mati akan membusuk dan akan mengganggu perkembangan telur yang hidup. Wadah penetasan yang digunakan bisa berupa bak-bak atau ember plastik, paso, atau akuarium. Kepadatan telur 150-175 butir per liter. Wadah penetasan ini telah dipersiapkan 1-2 hari sebelumnya dengan diisi air kolam dan air bersih. Ketinggian air disarankan sekitar 20 cm, kemudian diberi larutan methylene blue sebanyak 1 cc/ liter untuk mensucihamakan air di wadah penetasan. Sehari sebelum telur dimasukkan, air dalam bak penetasan diaerasi terlebih dahulu agar cukup mengandung oksigen. Telur akan menetas dalam waktu 30 36 jam. Setelah telur menetas, terbentuk larva yang masih mempunyai kantong kuning telur. Kuning telur akan habis 10 - 12 hari kemudian dan pada saat itulah larva mulai membutuhkan pakan yang disesuaikan dengan bukaan mulut ikan.. Fitoplankton dan zooplankton merupakan pakan alami yang dapat diperoleh dengan cara memupuk kolam dengan pupuk kandang, misalnya kotoran ayam pedaging. Pakan selanjutnya yang diberikan pada larva adalah cacing sutera, dapat pula diberikan pelet yang dihaluskan, agar ukurannya sesuai dengan bukaan mulut ikan 5. Parameter Kualitas Air Dalam SNI : 01-6485.3-2000 tentang Produksi Benih Ikan Gurami Kelas Benih Sebar disebutkan bahwa kualitas air media untuk : a. Media pemijahan 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Laju pergantian air : 25C - 30C : 6,5 8,0 : 10 % - 15 % per hari
27

b. Media penetasan telur 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Waktu penetasan telur 4. Ketinggian air c. Media pemeliharaan larva 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Ketinggian air d. Media Pendederan Benih 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Ketinggian air 4. Kecerahan E. Evaluasi materi Pokok 2 Tentukan apakah pernyataan di bawah ini benar atau salah ! 6. Induk gurami akan membuat sarangnya sendiri untuk meletakkan telurnya. (B/S) 7. Larutan methylene blue sebanyak 1 cc/ liter digunakan untuk mensucihamakan air di wadah penetasan (B/S) 8. SNI : 01-6485.3-2000 tentang Produksi Induk Gurami (B/S) 9. Saprolegnia adalah sejenis virus yang menyerang telur busuk. (B/S) 10. Ciri-ciri fisik induk jantan : dahi lebih rata (tidak ada tonjolan), dagu tidak menebal, perut membundar, susunan sisik agak terbuka, gerakan agak lamban. (B/S) F. Umpan balik dan Tindak Lanjut Cocokkan hasil jawaban saudara dengan kunci jawaban yang terdapat pada bagian belakang materi penyuluhan ini, hitung jawaban saudara yang benar,
28

: 29C - 30C : 6,7 8,6 : 36 48 jam : 15 cm 20 cm

: 29C - 30C : 6,5 8,0 : 15 cm 20 cm

: 25C - 30C : 6,5 8,5 : 40 cm 60 cm : > 30 cm

kemudian gunakan rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi. Tingkat penguasaan = (Latihan + evaluasi) x 100% 15 Apabila tingkat pemahaman saudara memahami materi yang sudah dipelajari mencapai: 91% s/d 100% 81% s/d 90% 71% s/d 80,99% 61% s/d 70,99% : Amat Baik : Baik : Cukup : Kurang

Bila tingkat pemahaman saudara belum mencapai 81% ke atas (kategori baik), maka disarankan mengulangi materi.

29

BAB IV Materi Pokok 3 Pendederan Dan Pembesaran Ikan Gurami

A. Indikator Keberasilan Setelah mempelajari materi pokok 3 mengenai pembesaran ikan gurami, peserta mampu melakukan kegiatan pembesaran ikan gurami yang meliputi Persiapan Wadah Pemeliharaan, Penebaran Benih, Pemeliharaan Benih, Panen dan Pascapanen. B. Materi 1. Persiapan Wadah Pemeliharaan Persiapan kolam pada kegiatan pembesaran pada prinsipnya sama seperti persiapan kolam pada kegiatan pendederan yaitu perbaikan kolam, pemupukan, pengapuran, dan pengisian air. a. Perbaikan kolam dilakukan untuk mencegah kebocoran kolam pemeliharaan. Hal-hal yang perlu dilakukan antara lain perbaikan pematang dan pemasangan saringan atau perbaikan pipa-pipa pada pintu pemasukan atau pengeluaran air b. Pemupukan dilakukan untuk menumbuhkan pakan alami, sehingga tersedia pakan yang cukup selama pemeliharaan. Adapun dosis yang digunakan adalah 500 gr/m2. Pemupukan dapat dilakukan dengan bahan kimia dan pupuk kandang. Pada umumnya pemupukan hanya dilakukan 1 kali dalam setiap pemeliharaan dengan maksud untuk meningkatkan makanan alami bagi hewan peliharaan. Tahap pertama pemupukan dilakukan pada waktu kolam dikeringkan. Pada saat ini pupuk yang diberikan adalah pupuk kandang sebanyak 7,5 kg untuk tiap 100 m2 kolam, air disisakan sedikit demi
30

sedikit sampai mencapai ketinggian 10 cm dan dibiarkan selama 3 hari. Pada tahap berikutnya pemupukan dilakukan dengan menggunakan pupuk buatan seperti TSP atau pupuk Urea sebanyak 500 gram untuk setiap 100 m2 kolam. Pemberian kedua pupuk tersebut ditebarkan merata ke setiap dasar dan sudut kolam. c. Pengapuran dilakukan untuk menstabilkan tingkat keasaman (pH) pada kolam. Dosis yang digunakan adalah 50 gr/m2. d. Kolam diisi air setinggi 70 100 cm karena gurami memang memiliki tubuh yang lebar (tinggi).

2. Penebaran Benih Setelah persiapan selesai, benih ditebarkan pada kolam pemeliharaan sesuai dengan spesifikasinya, antara lain : a. Pendederan 1 Ukuran benih yang ditebar 0,75-1 cm dengan padat tebar 100 ekor/m2, sedangkan pemberian pakan 20 %, dengan frekuensi pemberian 2 3 kali/hari. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 1 kurang lebih 20 hari dengan ukuran panen 1-2 cm dan sintasan mencapai 60 %. b. Pendederan 2 Ukuran benih yang ditebar 1-2 cm dengan padat tebar 80 ekor/m2, sedangkan pemberian pakan 20 %, dengan frekuensi pemberian 2 -3 kali/hari. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 2 kurang lebih 30 hari dengan ukuran panen 2-4 cm dan sintasan mencapai 60 %. c. Pendederan 3 Ukuran benih yang ditebar 2-3 cm dengan padat tebar 60 ekor/m2, sedangkan pemberian pakan 10 %, dengan frekuensi pemberian 2 -3

31

kali/hari. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 3 kurang lebih 40 hari dengan ukuran panen 4-6 cm dan sintasan mencapai 70 %. d. Pendederan 4 Ukuran benih yang ditebar 4-6 cm dengan padat tebar 45 ekor/m2,

sedangkan pemberian pakan 5 %, dengan frekuensi pemberian 2 -3 kali/hari. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 4 kurang lebih 40 hari dengan ukuran panen 6-8 cm dan sintasan mencapai 80 %. e. Pendederan 5 Ukuran benih yang ditebar 6-8 cm dengan padat tebar 30 ekor/m2, sedangkan pemberian pakan 4 %, dengan frekuensi pemberian 2 -3 kali/hari. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 5 kurang lebih 40 hari dengan ukuran panen 8-11 cm dan sintasan mencapai 80 %.

Dalam pemilihan benih tebaran, perhatikan hal-hal berikut ini : Kondisi benih sehat, tidak cacat/luka dan gerakan lincah Warna sisik tidak terlalu hitam Sisik tubuh lengkap/ tidak ada yang lepas Tubuh tidak kaku Ukuran seragam

Penebaran benih dilakukan 5 hari setelah pemupukan dengan padat tebar dan tinggi air sesuai ukuran benih berikut pakannnya (lihat Tabel 3). Penebaran dilakukan pada pagi dan sore hari pada saat suhu udara rendah. Sebelum ditebar, dilakukan penyesuaian suhu air dalam wadah angkut dengan suhu air kolam (proses aklimatisasi). Caranya dengan mencampur air kolam sedikit demi sedikit ke dalam wadah angkut dan ikan akan keluar ke dalam kolam.

32

Tabel 3. Padat tebar benih, tinggi air dan jenis pakan Tahap P1 P2 P3 P4 P5 Tinggi Air 30-40 cm 40-50 cm 50-60 cm 60-80 cm 80-100 cm Padat Tebar Jenis Pakan 100 ekor/m2 Zooplankton, tubefex, pelet halus 80 ekor/m2 Tepung ikan, bungkil atau pelet halus 60 ekor/m2 Pelet remah/ pelet kecil 45 ekor/m2 Pelet/ daun-daunan (sente, talas, kajar) 30 ekor/m2 Pelet/ daun-daunan (sente, talas, kajar)

f. Pembesaran Ukuran benih yang ditebar 8-11 cm dengan padat tebar 20 ekor/m2,

sedangkan pemberian pakan 4 %, dengan frekuensi pemberian 2 -3 kali/hari. Lama pemeliharaan untuk pembesaran kurang lebih 6 bulan

dengan ukuran panen 500-700 gr/ekor dan sintasan mencapai 90 %. Pakan yang digunakan selama pemeliharaan hingga panen dalam pembesaran adalah pelet dan daun-daunan (sente, talas, kajar). 3. Hama dan Penyakit 1) Hama a. Bebeasan (Notonecta) Berbahaya bagi benih karena sengatannya. Pengendalian: menuangkan minyak tanah ke permukaan air 500 cc/100 meter persegi. b. Uncrit (Larva cybister) Menjepit badan ikan dengan taringnya hingga robek. Pengendalian: sulit diberantas;hindari bahan organik menumpuk di sekitar kolam. c. Katak (Rana spec) Makan telur telur ikan. Pengendalian: sering membuang telur yang mengapunmenagkap dan membuang hidup-hidup.
33

d. Ular Menyerang benih dan ikan kecil. Pengendalian: lakukan penangkapan; pemagaran kolam. e. Linsang/ biawak Memakan ikan pada malam hari. Pengendalian:pasang jebakan berumpun. f. Burung Memakan benih yang berwarna menyala seperti merah, kuning.

Pengendalian: diberi penghalang bambu agar supaya sulit menerkam; diberi rumbai-rumbai atau tali penghalang. g. Ikan Gabus Memangsa ikan kecil. Pengendalian:pintu guramiukan air diberi saringan atau dibuat bak filter. h. Belut dan Kepiting Pengendalian: lakukan penangkapan. Beberapa jeis ikan peliharaan seperti tawes, mujair dan sepat dapat menjadi pesaing dalam perolehan makanan. Oleh karena itu, sebaiknya benih gurami tidak dicampur pemeliharaannya dengan jenis ikan yang lain. Untuk menghindari gurami dari ikan-ikan pemangsa, pada pipa pemasukkan air dipasang serumbung atau saringan ikan agar hama tidak masuk ke dalam kolam. 2) Penyakit a. Binti Merah (White Spot) Gejala: pada bagian tubuh (kepala, insang, sirip) tampak bintik-bintik putih, pada infeksi berat terlihat jelas lapisan putih, menggosok-gosokkan badannya pada benda yang ada disekitarnya lemah serta sering muncul
34

dan berenang sangat air. Pengendalian:

di

permukaan

direndam dalam larutan Methylene blue 1% (1 gram dalam 100 cc air) larutan ini diambil 2-4 cc dicampur 4 liter air selama 24 jam dan Direndam dalam garam dapur NaCl selama 10 menit, dosis 1-3 gram/100 cc air. b. Bengkak Insang dan Badan ( Myxosporesis) Gejala: tutup insang selalu terbuka oleh bintik kemerahan, bagian punggung terjadi pendarahan. Pengendalian; pengeringan kolam secara total, ditabur kapur tohon 200 gram/m2, biarkan selama 1-2 minggu. c. Cacing Insang, Sirip dan Kulit (Dactypogyrus dan girodactyrus) Gejala: ikan tampak kurus, sisik kusam, sirip ekor kadang-kadang rontok, ikan menggosok-gosokkan terjadi pendarahan badannya dan pada benda pada keras insang.

disekitarnya,

menebal

Pengendalian: (1) direndan dalam larutan formalin 250 gram/m3 selama 15 menit dan direndam dalam Methylene blue 3 gram/m3 selama 24 jam; (2) hindari penebaran ikan yang berlebihan. d. Kutu Ikan (Argulosis) Gejala: benih dan induk menjadi kurus, karena dihisap darahnya. Bagian kulit, sirip dan insang terlihat jelas adanya bercak merah (hemorrtage). Pengendalian: (1) ikan yang terinfeksi direndan dalam garam dapur 20 gram/liter air selama 15 menit dan direndam larutan PK 10 ppm (10 ml/m3) selama 30 menit; (2) dengan pengeringan kolam hingga retakretak. e. Jamur Menyerang bagian kepala, tutup insang, sirip dan bagian yang lainnya. Gejala: tubuh yang diserang tampak seperti kapas. Telur yang terserang jamur, terlihat benang halus seperti kapas. Pengendalian: direndam dalam larutan Malactile green oxalat (MGO) dosis 3 gram/m3 selama
35

30 menit; telur yang terserang direndam dengan MGO 2-3 gram/m3 selama 1 jam. f. Gatal (Trichodiniasis) Menyerang benih ikan. Gejala: gerakan lamban; suka menggosokgosokan badan pada sisi kolam/aquarium. Pengendalian: rendam selama 15 menit dalam larutan formalin 150-200 ppm. g. Bakteri psedomonas flurescens Penyakit yang sangat ganas. Gejala: pendarahan dan bobok pada

kulit; sirip ekor terkikis. Pengendalian: pemberian pakan yang dicampur oxytetracycline 25-30 mg/kg ikan atau sulafamerazine 200mg/kg ikan selama 7 hari berturut-turut. h. Bakteri aeromonas punctata Penyakit yang sangat ganas. Gejala: warna badan suram, tidak cerah; kulit kesat dan melepuh; cara empedu gembung; pendarahan. 3) Pengendalian Penyakit Salah satu cara pengendalian penyakit ikan yang dilakukan selama ini meliputi pemberian obat-obatan berupa bahan kimia dan antibiotika. Namun demikian, pemakaian bahan-bahan tersebut secara terus menerus akan menimbulkan masalah baru, yaitu meningkatkan resistensi mikroorganisme penyebab penyakit. Selain itu, dapat membahayakan lingkungan perairan disekitarnya dan ikan-ikan itu sendiri. Oleh karena itu diperlukan obat herbalis sebagai pengganti obat-obatan kimia. a. Sirih (Piper betle L) Khasiat sirih digunakan sebagai penahan darah (styptic) dan obat luka pada kulit (vulnerary) juga berdaya guna sebagai antioksida, antiseptic, fungisida dan bakterisida. Hal ini jelas bahwa daun sirih yang mengandung
36

bernafas

mengap-mengap;

kantong

minyak atsiri bersifat menghambat pertumbuhan parasit. Atsiri pada sirih mempunyai bau yang aromatik dan berasa pedas. Atsiri mengandung chavicol (C4H3OH) yang merupakan antiseptic yang kuat untuk

menanggulangi parasit terutama Ichthyophthirius multifilis. Caranya dengan merendam pada konsentrasi 8,3 ppt, daun sirih tingkat mortalitas parasit Ich mencapai 99,4 % sedangkan konsentrasi terbaik perendaman dengan daun sirih yang aman untuk ikan dan efektif adalah 6,7 ppt dengan tingkat mortalitas Ich sebesar 86,28 % selama 12 jam. Selain itu, terbukti efektif dalam menghambat pertumbuhan bakteri Aeromonas hydrophila dan penyakit ikan yang disebabkan Aeromonas hydrophilia. Hasil penelitian menemukan bahwa konsentrasi ekstrak sirih 3,125 mg/ml sudah dapat membunuh bakter Aeromonas hydrophilia i secara sempurna. b. Ekstrak Daun Kipahit (Picrasma javanica) Ekstrak daun kipahit diuji untuk pengobatan ikan gurami Mycobacterium fortuitum pada level 108 cfu/ml. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak daun kipahit pada level konsentrasi 10.000 mg/l dapat menghambat pertumbuhan bakteri uji, sedangkan perendaman ikan uji yang sama dengan lama perendaman 3 jam dapat digunakan untuk pengobatan penyakit mycobacteriosis. Pengobatan bagi ikan-ikan yang sudah cukup memprihatikan keadaannya, dapat dilakukan dengan menggunakan bahan kimia diantaranya: 1. Pengobatan dengan Kalium Permanganat (PK) a. Sediakan air sumur atau sumber air lainnya yang bersih dalam bak penampungan sesuai dengan berat ikan yang akan diobati. b. Buat larutan PK sebanyak 2 gram/10 liter atau 1,5 sdt/100 l air.

37

c. Rendam ikan yang akan diobati dalam larutan tersebut selama 30-60 menit dengan diawasi terus menerus. d. Bila belum sembuh betul, pengobatan ulang dapat dilakukan 3 atau 4 hari kemudian. 2. Pengobatan dengan Neguvon. Ikan direndam pada larutan neguvon dengan 2-3,5% selama 3 mernit. Untuk pemberantasan parasit di kolam, bahan tersebut dilarutkan dalam air hingga konsentrasi 0,1% Neguvon lalu disiramkan ke dalam kolam yang telah dikeringkan. Biarkan selama 2 hari. 3. Pengobatan dengan garam dapur. Hal ini dilakukan di pedesaan yang sulit mendapatkan bahan-bahan kimia. Caranya: (1) siapkan wadah yang diisi air bersih. setiap 100 cc air bersih dicampurkan 1-2 gram (NaCl), diaduk sampai rata; (2) ikan yang sakit direndam dalam larutan tersebut. Tetapi karena obat ini berbahaya, lamanya perendaman cukup 5-10 menit saja. (3) Setelah itu segera ikan dipindahkan ke wadah yang berisi air bersih untuk selanjutnya dipindahkan kembali ke dalam kolam; (4) pengobatan ulang dapat dilakukan 3-4 hari kemudian dengan cara yang sama. 4. Panen Pemanenan pada kegiatan pembesaran ikan gurami pada dasarnya sama dengan kegiatan pendederan, pemanenan sebaiknya dilakukan pada sore, malam atau pagi (sebelum matahari terbit), pemanenan yang dilakukan pada siang hari menyebabkan kondisi ikan cepat turun karena kepanasan baik pada saat proses pengemasan maupun proses pengiriman, turunnya kondisi ikan tersebut akan meningkatkan potensi ikan menjadi stres dan dapat

38

mengakibatkan kematian, namun apabila akan dipanen dan ikan mau dimatikan maka panen dapat dilakukan pada siang hari. 5. Pascapanen Penanganan pascapanen ikan gurami dapat dilakukan dengan cara penanganan ikan hidup maupun ikan segar. Pemanenan hasil pembesaran ikan gurami sangat bergantung pada ukuran yang diminta konsumen. Umumnya, pemanenan dilakukan setelah ikan berumur 2-3 tahun. Ikan yang berumur 2 tahun mempunyai panjang sekitar 25 cm dan berat 0,7 kg/ekor. Untuk ikan berumur 4 tahun, panjangnya dapat mencapai 40 cm dan berat 1,5 kg/ekor. 1) Penanganan ikan hidup Adakalanya ikan konsumsi ini akan lebih mahal harganya bila dijual dalam keadaan hidup. Hal yang perlu diperhatikan agar ikan tersebut sampai ke konsumen dalam keadaan hidup, segar dan sehat antara lain: a. Dalam pengangkutan gunakan air yang bersuhu rendah sekitar 20 derajat b. Waktu pengangkutan hendaknya pada pagi hari atau sore hari. c. Jumlah kepadatan ikan dalam alat pengangkutan tidak terlalu padat. 2) Penanganan ikan segar Ikan segar gurami merupakan produk yang cepat turun kualitasnya. Hal yang perlu diperhatikan untuk mempertahankan kesegaran antara lain: a. Penangkapan harus dilakukan hati-hati agar ikan-ikan tidak luka. b. Sebelum dikemas, ikan harus dicuci agar bersih dan lendir. c. Wadah pengangkut harus bersih dan tertutup. Untuk pengangkutan jarak dekat (2 jam perjalanan), dapat digunakan keranjang yang dilapisi dengan daun pisang/plastik. Untuk pengangkutan jarak jauh digunakan kotak dan seng atau fiberglass. Kapasitas kotak maksimum 50 kg dengan tinggi kotak maksimum 50 cm.
39

3) Penanganan Suhu Ikan Tetap dingin Ikan diletakkan di dalam wadah yang diberi es dengan suhu 6-7 derajat Gunakan es berupa potongan kecil-kecil (es curai) dengan perbandingan jumlah es dan ikan=1:1. Dasar kotak dilapisi es setebal 4-5 cm. Kemudian ikan disusun di atas lapisan es ini setebal 5-10 cm, lalu disusul lapisan es lagi dan seterusnya. Antara ikan dengan dinding kotak diberi es, demikian juga antara ikan dengan penutup kotak. Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan diperhatikan dalam penanganan pasca panen benih adalah sebagai berikut. a. Benih ikan harus dipilih yang sehat yaitu bebas dari penyakit, parasit dan tidak cacat. Setelah itu, benih ikan baru dimasukkan ke dalam kantong plastik 9sistem tertutup atau keramba (sistem terbuka). b. Air yag dipakai media pengangkutan harus bersih, sehat, bebas hama dan penyakit serta bahan organik lainnya. Sebagai contoh dapat digunakan air sumur yang telah diaerasi semalam. c. Sebelum diangkut benih ikan harus diberok dahulu selama beberapa hari. Gunakan tempat pemberokan berupa bak yang berisi air bersih dan dengan aerasi yang baik. Bak pemberokan dapat dibuat dengan ukuran 1 m x 1 m atau 2 m x 0,5 m. Dengan ukuran tersebut, bak pemberokan dapat menampung benih ikan mas sejumlah 50006000 ekor dengan ukuran 3-5 cm. Jumlah benih dalam pemberokan harus disesuaikan dengan ukuran benihnya.

Berdasarkan lama/jarak pengiriman, sistem pengangkutan benih terbagi menjadi dua bagian, yaitu: a. Sistem terbuka Dilakukan untuk mengangkut benih dalam jarak dekat atau tidak memerlukan waktu yang lama. Alat pengangkut berupa keramba. Setiap keramba dapat diisi

40

air bersih 15 liter dan dapat untuk mengangkut sekitar 5000 ekor benih ukuran 35 cm. b. Sistem tertutup Dilakukan untuk pengangkutan benih jarak jauh yang memerlukan waktu lebih dari 4-5 jam, menggunakan kantong plastik. Volume media pengangkutan terdiri dari air bersih 5 liter yang diberi buffer Na2(HPO)4.1H2O sebanyak 9 gram. Cara pengemasan benih ikan yang diangkut dengan kantong plastik: (1) masukkan air bersih ke dalam kantong plastik kemudian benih; (2) hilangkan udara dengan menekan kantong plastik ke permukaan air; (3) alirkan oksigen dari tabung dialirkanke kantong plastik sebanyak 2/3 volume keseluruhan rongga (air:oksigen=1:2); (4) kantong plastik lalu diikat. (5) kantong plastik dimasukkan ke dalam dos dengan posisi membujur atau ditidurkan. Dos yang berukuran panjang 0,50 m, lebar 0,35 m, dan tinggi 0,50 m dapat diisi 2 buah kantong plastik. Beberapa hal yang perlu diperhatikan setelah benih sampai di tempat tujuan adalah sebagai berikut: 1) Siapkan larutan tetrasiklin 25 ppm dalam waskom (1 kapsul tertasiklin dalam 10 liter air bersih). 2) Buka kantong plastik, tambahkan air bersih yang berasal dari kolam setempat sedikit demi sedikit agar perubahan suhu air dalam kantong plastik terjadi perlahanlahan. 3) Pindahkan benih ikan ke waskom yang berisi larutan tetrasiklin selama 1-2 menit 4) Masukan benih ikan ke dalam bak pemberokan. Dalam bak pemberokan benih ikan diberi pakan secukupnya. Selain itu, dilakukan pengobatan dengan tetrasiklin 25

41

ppm selama 3 hari berturut-turut. Selain tetrsikli dapat juga digunakan obat lain seperti KMNO4 sebanyak 20 ppm atau formalin sebanyak 4% selama 3-5 menit. 5) Setelah 1 minggu dikarantina, tebar benih ikan di kolam budidaya. C. Latihan 1. Apakah yang harus dilakukan untuk persiapan wadah pemeliharaan, jelaskan! 2. Syarat syarat dalam pemilihan benih tebaran ? 3. Ada berapa jenis pendederan pada budidaya gurami, jelaskan! 4. Sebutkan hama pada budidaya ikan gurami, 5 contoh! 5. Cara pengobatan dengan menggunakan garam dapur? 6. Pengobatan dengan Kalium Permanganat (PK) 7. Gejala dan Penegndalian penyakit Myxosporesis, jelaskan! 8. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penanganan pasca panen benih, jelaskan! 9. Cara pengemasan benih ikan yang diangkut dengan kantong plastik, jelaskan! 10. Beberapa hal yang perlu diperhatikan setelah benih sampai di tempat tujuan, jelaskan! D. Rangkuman 1. Persiapan Wadah Pemeliharaan Persiapan kolam pada kegiatan pembesaran pada prinsipnya sama seperti persiapan kolam pada kegiatan pendederan yaitu perbaikan kolam, pemupukan, pengapuran, dan pengisian air. a. Perbaikan kolam : perbaikan pematang dan pemasangan saringan atau perbaikan pipa-pipa pada pintu pemasukan atau pengeluaran air b. Pemupukan dilakukan untuk menumbuhkan pakan alami, sehingga tersedia pakan yang cukup selama pemeliharaan. Adapun dosis yang digunakan adalah 500 gr/m2.
42

c. Pengapuran dilakukan untuk menstabilkan tingkat keasaman (pH) pada kolam. Dosis yang digunakan adalah 50 gr/m2. d. Kolam diisi air setinggi 70 100 cm.

2. Penebaran Benih a. Pendederan 1 Ukuran benih yang ditebar 0,75-1 cm dengan padat tebar 100 ekor/m2. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 1 kurang lebih 20 hari dengan ukuran panen 1-2 cm. b. Pendederan 2 Ukuran benih yang ditebar 1-2 cm dengan padat tebar 80 ekor/m2, sedangkan pemberian pakan 20 %. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 2 kurang lebih 30 hari dengan ukuran panen 2-4. c. Pendederan 3 Ukuran benih yang ditebar 2-3 cm dengan padat tebar 60 ekor/m2. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 3 kurang lebih 40 hari dengan ukuran panen 4-6. d. Pendederan 4 Ukuran benih yang ditebar 4-6 cm dengan padat tebar 45 ekor/m2. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 4 kurang lebih 40 hari dengan ukuran panen 6-8 cm. e. Pendederan 5 Ukuran benih yang ditebar 6-8 cm dengan padat tebar 30 ekor/m2. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 5 kurang lebih 40 hari dengan ukuran panen 8-11 cm. Dalam pemilihan benih tebaran, perhatikan hal-hal berikut ini : Kondisi benih sehat, tidak cacat/luka dan gerakan lincah
43

Warna sisik tidak terlalu hitam Sisik tubuh lengkap/ tidak ada yang lepas Tubuh tidak kaku Ukuran seragam

Penebaran benih dilakukan 5 hari setelah pemupukan dengan padat tebar dan tinggi air sesuai ukuran benih berikut pakannnya (lihat Tabel 3). Tabel 3. Padat tebar benih, tinggi air dan jenis pakan Tahap P1 P2 P3 P4 P5 Tinggi Air 30-40 cm 40-50 cm 50-60 cm 60-80 cm 80-100 cm Padat Tebar Jenis Pakan 100 ekor/m2 Zooplankton, tubefex, pelet halus 80 ekor/m2 Tepung ikan, bungkil atau pelet halus 60 ekor/m2 Pelet remah/ pelet kecil 45 ekor/m2 Pelet/ daun-daunan (sente, talas, kajar) 30 ekor/m2 Pelet/ daun-daunan (sente, talas, kajar) 8-11 cm dengan padat tebar 20 ekor/m2,

f. Pembesaran Ukuran benih yang ditebar

sedangkan pemberian pakan 4 %, dengan frekuensi pemberian 2 -3 kali/hari. Lama pemeliharaan untuk pembesaran kurang lebih 6 bulan

dengan ukuran panen 500-700 gr/ekor dan sintasan mencapai 90 %. Pakan yang digunakan selama pemeliharaan hingga panen dalam pembesaran adalah pelet dan daun-daunan (sente, talas, kajar). 3. Hama dan Penyakit a. Hama Bebeasan (Notonecta), Uncrit (Larva cybister), Katak (Rana spec), Ular , Linsang/ biawak, Burung, Ikan Gabus, dan Belut dan Kepiting. Beberapa jeis ikan peliharaan seperti tawes, mujair dan sepat dapat menjadi
44

pesaing dalam perolehan makanan. Oleh karena itu, sebaiknya benih gurami tidak dicampur pemeliharaannya dengan jenis ikan yang lain. Untuk menghindari gurami dari ikan-ikan pemangsa, pada pipa pemasukkan air dipasang serumbung atau saringan ikan agar hama tidak masuk ke dalam kolam. b. Penyakit Binti Merah (White Spot), Bengkak Insang dan Badan ( Myxosporesis), Cacing Insang, Sirip dan Kulit (Dactypogyrus dan girodactyrus), Kutu Ikan (Argulosis), Jamur, Gatal (Trichodiniasis), Bakteri psedomonas flurescens, Bakteri aeromonas punctata 4. Pengendalian Penyakit Obat herbalis sebagai pengganti obat-obatan kimia antara lain Sirih (Piper betle L) dan Ekstrak Daun Kipahit (Picrasma javanica). Pengobatan bagi ikan-ikan yang sudah cukup memprihatikan keadaannya, dapat dilakukan dengan menggunakan bahan kimia diantaranya : Pengobatan dengan Kalium Permanganat (PK), Pengobatan dengan Neguvon, dan Pengobatan dengan garam dapur 5. Panen Pemanenan pada kegiatan pembesaran ikan gurami pada dasarnya sama dengan kegiatan pendederan, pemanenan sebaiknya dilakukan pada sore, malam atau pagi (sebelum matahari terbit), pemanenan yang dilakukan pada siang hari menyebabkan kondisi ikan cepat turun karena kepanasan baik pada saat proses pengemasan maupun proses pengiriman, turunnya kondisi ikan tersebut akan meningkatkan potensi ikan menjadi stres dan dapat

mengakibatkan kematian, namun apabila akan dipanen dan ikan mau dimatikan maka panen dapat dilakukan pada siang hari.

45

6. Pascapanen Penanganan pascapanen ikan gurami dapat dilakukan dengan cara penanganan ikan hidup maupun ikan segar, penanganan suhu ikan tetap dingin. Berdasarkan lama/jarak pengiriman, sistem pengangkutan benih terbagi menjadi dua bagian, yaitu : Sistem terbuka,dan Sistem tertutup E. Evaluasi materi Pokok 3 1. Pendarahan dan bobok pada kulit; sirip ekor terkikis adalah gejala yang disebabkan Bakteri psedomonas flurescens. 2. Padat tebar pada pendederan 1 adalah 200 ekor/m2 3. Ukuran benih yang ditebar pada pendederan 5 adalah 1-2 cm 4. Masa pemeliharaan pendederan 3 adalah 40 hari 5. Ukuran benih yang ditebar 4-6 cm adalah pada pendederan 4. F. Umpan balik dan Tindak Lanjut Cocokkan hasil jawaban saudara dengan kunci jawaban yang terdapat pada bagian belakang materi penyuluhan ini, hitung jawaban saudara yang benar, kemudian gunakan rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi. Tingkat penguasaan = (Latihan + evaluasi) x 100% 15 Apabila tingkat pemahaman saudara memahami materi yang sudah dipelajari mencapai: 91% s/d 100% 81% s/d 90% 71% s/d 80,99% 61% s/d 70,99% : Amat Baik : Baik : Cukup : Kurang

Bila tingkat pemahaman saudara belum mencapai 81% ke atas (kategori baik), maka disarankan mengulangi materi.
46

BAB V PENUTUP

Demikian Yang dapat kami sampaikan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan dalam materi penyuluhan ini, tentunya materi gurami ini banyak kekurangan dan kelemahan, karena terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada hubungannya dengan judul materi penyuluhan ini. Penulis berharap banyak kepada para pembaca untuk berkenan memberikan kritik dan saran yang membangun demi sempurnannya materi penyuluhan ini. Semoga materi penyuluhan ini dapat berguna bagi penyuluh perikanan pada umumnya dan pembudidaya ikan gurami pada umumnya.

47

KUNCI JAWABAN

Materi pokok 1 Latihan 1. gurami angsa, gurami jepun, bluesafir, paris, bestar dan porselin 2. Induk jantan ditandai dengan benjolan di kepala bagian atas, rahang bawah tebal dan tidak adanya bintik hitam di kelopak sirip dada. 3. Induk betina ditandai dengan bentuk kepala atas datar, rahang bawah tipis dan adanya bintik hitam pada kelopak sirip dada. 4. dilakukan dengan mengukur jarak antara ujung mulut sampai dengan pangkal ekor yang dinyatakan dalam satuan centimeter. 5. dilakukan dengan mengukur jarak antara ujung mulut samapai dengan ujung tengkorak bagian belakang yang dinyatakan dalam satuan centimeter. 6. dilakukan dengan mengukur garis tegak lurus dari dasar perut sampai ke punggung dengan menggunakan mistar atau jangka sorongyang dinyatakan dalam satuan centimeter. 7. jenis tanah liat/lempung, tidak berporos dan cukup mengandung humus 8. berkisar antara 3-5% 9. secara tradisional pada kolam khusus, debit air yang diperkenankan adalah 3 liter/ detik, sedangkan untuk pemeliharaan secara polikultur debit air yang ideal antara 6-12 liter/ detik 10. rawa di dataran rendah yang berair dalam Evaluasi 1. Betul 2. Salah 3. Salah
48

4. Betul 5. Betul Materi Pokok 2 Latihan 1. Penggunan air dengan kualitas yang baik menjadi penunjang keberhasilan pembenihan gurami dan penggunaan akuarium, bak semen atau paso agar semua tahap pembenihan mulai dari penetasan telur sampai pendederan benih dapat dikontrol secara efektif 2.
a. Sumber penyakit dapat berupa bakteri yang dapat diberantas atau

dikurangi dengan cara penjemuran kolam.


b. membunuh hama dan sumber penyakit serta menghilangkan nitrit yang

ada di dasar kolam


c. Memberikan suasana baru bagi gurami, karena tanah yang kering akan

memiliki bau yang khas saat terendam air yang akan merangsang induk ikan untuk memijah.
d. Menumbuhkan kelekap (plankton) di pinggir-pinggir kolam sebagai

persediaan pakan bagi induk gurami, dan induk siap dimasukkan ke kolam pemijahan. 3. Ciri-ciri induk ikan gurami Induk gurami jantan Dahi menonjol ( nonong ) Dagu tebal ( lebih menonjol ) Perut meruncing Susunan sisik normal (rebah) Gerakan lincah Induk gurami betina Dahi lebih rata (tidak ada tonjolan) Dagu tidak menebal Perut membundar Susunan sisik agak membuka Gerakan agak lamban
49

4. Persyaratan induk sesuai SNI a. Kriteria kualitatif Warna : badan berwarna kecoklatan dan bagian perut berwarna putih keperakan atau kekuning-kuningan. Bentuk tubuh : pipih vertikal. Asal : hasil pembesaran benih sebar yang berasal dari induk ikan kelas induk dasar. Kesehatan : anggota atau organ tubuh lengkap, tubuh tidak cacat dan tidak ada kelainan bentuk, alat kelamin tidak cacat (rusak), tubuh bebas dari jasad patogen, insang bersih, tubuh tidak bengkak/memar dan tidak berlumut, tutup insang normal dan tubuh berlendir. c. Kriteria kuantitatif sifat reproduksi Umur : Jantan (24-30 bulan) dan betina (30-36 bulan) Panjang standar : jantan (30-35 cm) dan betina (30-35 cm) Bobot badan : jantan (1,5-2,0 kg)dan betina (2,0-2,5 kg) Fekunditas : 1.500-2.500 butir/kg (betina) Diameter telur : 1,4-1,9 mm (betina)

5. Penggunaan air kolam dimaksudkan agar kondisi air tidak berubah (sama) untuk mengurangi kematian telur. Penggunaan air yang diambil dari luar kolam dikhawatirkan akan memiliki suhu dan pH yang berbeda dengan tempat sarangnya sehingga faktor lingkungan yang fluktuatif dapat mengakibatkan kematian telur ikan 6. Untuk menghindari adanya persaingan dalam membangun sarang 7. Untuk mensucihamakan air di wadah penetasan.
50

8. Perbedakan telur yang hidup dan mati dapat dilihat dari warnanya. Telur yang hidup berwarna kuning cerah bening atau transparan, telur yag mati/rusak berwarna kusam, kuning muda agak keputih-putihan. Telur mengalami kematian karena tidak dibuahi. 9. Saprolegnia 10. Media pemijahan 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Laju pergantian air Media penetasan telur 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Waktu penetasan telur 4. Ketinggian air : 29C - 30C : 6,7 8,6 : 36 48 jam : 15 cm 20 cm : 25C - 30C : 6,5 8,0 : 10 % - 15 % per hari

Media pemeliharaan larva 1. Suhu 2. Nilai pH 3. Ketinggian air : 29C - 30C : 6,5 8,0 : 15 cm 20 cm

Evaluasi 1. Benar 2. Benar 3. Salah 4. Salah 5. Salah

51

Materi Pokok 3 Latihan 6. a. Perbaikan kolam dilakukan untuk mencegah kebocoran kolam pemeliharaan. Hal-hal yang perlu dilakukan antara lain perbaikan pematang dan pemasangan saringan atau perbaikan pipa-pipa pada pintu pemasukan atau pengeluaran air b. Pemupukan dilakukan untuk menumbuhkan pakan alami, sehingga tersedia pakan yang cukup selama pemeliharaan. Adapun dosis yang digunakan adalah 500 gr/m2. Pemupukan dapat dilakukan dengan bahan kimia dan pupuk kandang. Pada umumnya pemupukan hanya dilakukan 1 kali dalam setiap pemeliharaan dengan maksud untuk meningkatkan makanan alami bagi hewan peliharaan. Tahap pertama pemupukan dilakukan pada waktu kolam dikeringkan. Pada saat ini pupuk yang diberikan adalah pupuk kandang sebanyak 7,5 kg untuk tiap 100 m2 kolam, air disisakan sedikit demi sedikit sampai mencapai ketinggian 10 cm dan dibiarkan selama 3 hari. Pada tahap berikutnya pemupukan dilakukan dengan menggunakan pupuk buatan seperti TSP atau pupuk Urea sebanyak 500 gram untuk setiap 100 m2 kolam. Pemberian kedua pupuk tersebut ditebarkan merata ke setiap dasar dan sudut kolam. c. Pengapuran dilakukan untuk menstabilkan tingkat keasaman (pH) pada kolam. Dosis yang digunakan adalah 50 gr/m2. d. Kolam diisi air setinggi 70 100 cm karena gurami memang memiliki tubuh yang lebar (tinggi). 7. Kondisi benih sehat, tidak cacat/luka dan gerakan lincah Warna sisik tidak terlalu hitam
52

8.

Sisik tubuh lengkap/ tidak ada yang lepas Tubuh tidak kaku Ukuran seragam

a. Pendederan 1 Ukuran benih yang ditebar 0,75-1 cm dengan padat tebar 100 ekor/m2, sedangkan pemberian pakan 20 %, dengan frekuensi pemberian 2 3 kali/hari. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 1 kurang lebih 20 hari dengan ukuran panen 1-2 cm dan sintasan mencapai 60 %. b. Pendederan 2 Ukuran benih yang ditebar 1-2 cm dengan padat tebar 80 ekor/m2, sedangkan pemberian pakan 20 %, dengan frekuensi pemberian 2 -3 kali/hari. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 2 kurang lebih 30 hari dengan ukuran panen 2-4 cm dan sintasan mencapai 60 %. c. Pendederan 3 Ukuran benih yang ditebar 2-3 cm dengan padat tebar 60 ekor/m2, sedangkan pemberian pakan 10 %, dengan frekuensi pemberian 2 -3 kali/hari. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 3 kurang lebih 40 hari dengan ukuran panen 4-6 cm dan sintasan mencapai 70 %. d. Pendederan 4 Ukuran benih yang ditebar 4-6 cm dengan padat tebar 45 ekor/m2,

sedangkan pemberian pakan 5 %, dengan frekuensi pemberian 2 -3 kali/hari. Lama pemeliharaan untuk dipendederan 4 kurang lebih 40 hari dengan ukuran panen 6-8 cm dan sintasan mencapai 80 %. e. Pendederan 5 Ukuran benih yang ditebar 6-8 cm dengan padat tebar 30 ekor/m2, sedangkan pemberian pakan 4 %, dengan frekuensi pemberian 2 -3 kali/hari.
53

Lama pemeliharaan untuk dipendederan 5 kurang lebih 40 hari dengan ukuran panen 8-11 cm dan sintasan mencapai 80 %. 9. a. Bebeasan (Notonecta) Berbahaya bagi benih karena sengatannya. Pengendalian: menuangkan minyak tanah ke permukaan air 500 cc/100 meter persegi. b. Uncrit (Larva cybister) Menjepit badan ikan dengan taringnya hingga robek. Pengendalian: sulit diberantas;hindari bahan organik menumpuk di sekitar kolam. c. Katak (Rana spec) Makan telur telur ikan. Pengendalian: sering membuang telur yang mengapunmenagkap dan membuang hidup-hidup. d. Ular Menyerang benih dan ikan kecil. Pengendalian: lakukan penangkapan; pemagaran kolam. e. Linsang/ biawak Memakan ikan pada malam hari. Pengendalian:pasang jebakan berumpun

10. Caranya: (1) siapkan wadah yang diisi air bersih. setiap 100 cc air bersih dicampurkan 1-2 gram (NaCl), diaduk sampai rata; (2) ikan yang sakit direndam dalam larutan tersebut. Tetapi karena obat ini berbahaya, lamanya perendaman cukup 5-10 menit saja. (3) Setelah itu segera ikan dipindahkan ke wadah yang berisi air bersih untuk selanjutnya dipindahkan kembali ke dalam kolam;

54

(4) pengobatan ulang dapat dilakukan 3-4 hari kemudian dengan cara yang sama

11. Sediakan air sumur atau sumber air lainnya yang bersih dalam bak penampungan sesuai dengan berat ikan yang akan diobati. Buat larutan PK sebanyak 2 gram/10 liter atau 1,5 sdt/100 l air. Rendam ikan yang akan diobati dalam larutan tersebut selama 30-60 menit dengan diawasi terus menerus. Bila belum sembuh betul, pengobatan ulang dapat dilakukan 3 atau 4 hari kemudian 12. Gejala: tutup insang selalu terbuka oleh bintik kemerahan, bagian punggung terjadi pendarahan. Pengendalian; pengeringan kolam secara total, ditabur kapur tohon 200 gram/m2, biarkan selama 1-2 minggu 13. Benih ikan harus dipilih yang sehat yaitu bebas dari penyakit, parasit dan tidak cacat. Setelah itu, benih ikan baru dimasukkan ke dalam kantong plastik 9sistem tertutup atau keramba (sistem terbuka). Air yag dipakai media pengangkutan harus bersih, sehat, bebas hama dan penyakit serta bahan organik lainnya. Sebagai contoh dapat digunakan air sumur yang telah diaerasi semalam. Sebelum diangkut benih ikan harus diberok dahulu selama beberapa hari. Gunakan tempat pemberokan berupa bak yang berisi air bersih dan dengan aerasi yang baik. Bak pemberokan dapat dibuat dengan ukuran 1 m x 1 m atau 2 m x 0,5 m. Dengan ukuran tersebut, bak pemberokan dapat menampung benih ikan mas sejumlah 50006000 ekor dengan ukuran 3-5
55

cm. Jumlah benih dalam pemberokan harus disesuaikan dengan ukuran benihnya. 14. masukkan air bersih ke dalam kantong plastik kemudian benih; hilangkan udara dengan menekan kantong plastik ke permukaan air; (3) alirkan oksigen dari tabung dialirkanke kantong plastik sebanyak 2/3 volume keseluruhan rongga (air:oksigen=1:2); kantong plastik lalu diikat. kantong plastik dimasukkan ke dalam dos dengan posisi membujur atau ditidurkan. Dos yang berukuran panjang 0,50 m, lebar 0,35 m, dan tinggi 0,50 m dapat diisi 2 buah kantong plastik. 15. Siapkan larutan tetrasiklin 25 ppm dalam waskom (1 kapsul tertasiklin dalam 10 liter air bersih). Buka kantong plastik, tambahkan air bersih yang berasal dari kolam setempat sedikit demi sedikit agar perubahan suhu air dalam kantong plastik terjadi perlahan-lahan. Pindahkan benih ikan ke waskom yang berisi larutan tetrasiklin selama 1-2 menit Masukan benih ikan ke dalam bak pemberokan. Dalam bak pemberokan benih ikan diberi pakan secukupnya. Selain itu, dilakukan pengobatan dengan tetrasiklin 25 ppm selama 3 hari berturut-turut. Selain tetrsikli dapat juga digunakan obat lain seperti KMNO4 sebanyak 20 ppm atau formalin sebanyak 4% selama 3-5 menit. Setelah 1 minggu dikarantina, tebar benih ikan di kolam budidaya

56

Evaluasi 1. 2. 3. 4. 5. Benar Salah Salah Benar Benar

DAFTAR PUSTAKA

-------, 2000. Standar Nasional Indonesia Induk Ikan Gurami (Osphronemus goramy, Lac.) Kelas Induk Pokok (Parent Stock). Jakarta: Badan Standarisasi Nasional. Astuty, T., 1997. Pengaruh Konsentrasi Bubuk Daun Sirih Kering Terhadap Pertumbuhan Beberapa Jenis Bakteri dan Aplikasinya Pada Daging Segar. Dalam skripsi tidak dipublikasikan: Fateta-IPB, Bogor. Austin, B and D.A. Austin. 1993. Bacterial Fish Pathogens. Disease in Farmed and Wild Fish. Second Edition. New York: Ellis Horwood. Beaumont, A.R. (1994). Genetics and Evolution of Aquatic Organisms. London: Champman & Hall. Beveridge, M. Cage aquaculture. Fishing News Book. Ttd. Farnham: Surrey, England. Boyd, C.T. 1990. Water Quality in Ponds for Aquaculture. Birmingham, Alabama: Birmingham Publishing CO. Bullock, G.L 1971. The Identification of Fish Pathogenic Bacteria in S.F. Sniezko and H.R. Axelrod (eds). Diseases of Fishes Book 2 B TFH Publications. New Jersey: Neptune.
57

Christiansen, J.S. and M Jobling. 1990. The Behavioural and The Relationships Between Food Intake and Growth of Juvenil Arctic Charr Salvelinus Alpinis L. Subjected to Sustained Exercise. Canadian Journal of Zoology. Darmono, 1995, Logam dalam Sistem Biologi Makhluk Hidup. Jakarta: Universitas Indonesia Pers. Djariah, A.B. 1995. Pakan Ikan Alami. Jakarta: Penerbit Kanisius. Evans, D.H. 1999. The physiology of Fishes. Florida: CRC Press. Gjerde, B., 2005. Design of Breeding Programs. New York: Springer. Husein, 1999. Status dan Perencanaan Pengembangan Perikanan Perairan Umum di Jawa Barat. Suatu Konsepsi (Open Water Fisheries Development in West Java). UPTD BAT Perairan Umum Saguling Cirata. Inglis, V., R.J. Roberts and N.R. Bromage. 1993. Bacterial Diseases of Fish. London: Blackwell Scienctific Publications. Mangunwiryo, H., D. Dana,A. Rukyani. 1995. Deskripsi Hama dan Panyakit Ikan Karantina Golongan Virus. Pusat Krantina Pertanian. Jakarta. Mujiman, A. 1999. Makanan Ikan. Penerbit Penebar Jakarta: Swadaya. Nitimulyo, K.H., I.Y.B. Lelono, dan A. Sarono. 1993. Deskripsi Hama dan Penyakit Ikan Karantina Golongan Virus. Pusat Karantina Pertanian. Jakarta. Mujiman, A. 1999. Makanan ikan. Penerbit Penebar Jakarta: Swadaya. Nitimulyo, K.H., I.Y.B. Lelono, dan A. Sarono. 1993. Deskripsi Hama dan Penyakit Ikan Karantina Golongan Bakteri Buku 2. Pusat Karantina Pertanian. Jakarta. Opuszyski, K., and Sherman, J.V. 1995. Herbivores Fishes: Culture and Use for Weed Management. Florida: CRC Press. Palar H., 1994, Pencemaran dan Toksikologi Logam Berat. Jakarta. PT Rineka Cipta.
58

Rohdianto, A. 1991. Budidaya Dijaring Apung, Cetakan 1. Jakarta: Penebar Swadaya. Rusdi, Taufiq (1987). Usah Budidaya Ikan Gurame. Jakarta: CV. Simplek. Rustidja. (1998). Atifical Induced Breeding and Triploidy in the Asian Catfish (Clarias Batrachus Linn.). Fakultas Pascasarjana. Institut Pertanian Bogor. Schmitou, H.R. 1991. Cage Culture: A method of Fish Production in Indonesia. FRDP, Central Research Institue for Fisheries, Jakarta, Indonesia. Sitanggang, M. 1999. Budidaya Gurame. Jakarta: Penerbit Swadaya. Steel, R.G.D. and J.H. Torrie. 1980. Principles and Procedores of Statistics. London: McGraw-Hill Book, Inc. Sulhi, M., 2002. Teknik Pendederan dan Pembesaran Ikan Gurami. Makalah Pada Temu Bisnis Prospek Usaha dan Pengembangan Budidaya Ikan Gurami, Yogyakarta. Sumantadinata, Komar. 1981. Pengembangbiakan Ikan-ikan Peliharaan di Indonesia. Jakarta: Sastra Hudaya. Sunarma, A., A. Surahman, E. Sadeli, Subandri, E. Miftah, 2002. Penelaahan Sistem Usaha Budidaya Gurame. Laporan Tinjauan Hasil Proyek Pengembangan Perekayasa Teknologi BBAT Sukabumi Tahun 2002. Balai Budidaya Air Tawar Sukabumi. Sukabumi. Wijayakusuma, H. M., S. Dalimartha, dan A.S. Wirian. 1992. Tanaman Berkhasiat Obat di Indonesia Jilid I. Jakarta: Pustaka Kartini. -------- 1994. Tanaman Berkhasiat Obat di Indonesia Jilid II. Jakarta: Pustaka Kartini. Wooton, R.J. 1992. Fish Ecology. London: Blackie and Sons Limited. Zohar, Y. 1989. Fish Reproduction: Its Physiology and Artificial Manipulation. In Fish Culture in Warm Water Systems: Problems and Trends (Editor: M. Shio and S. Sarig). Florida: CRC Press, Inc. Boca Raton.
59