Anda di halaman 1dari 4

Vulva hygiene adalah membersihkan vulva dan daerah sekitarnya pada pasien wanita yang sedang nifas atau

tidak dapat melakukannya sendiri. Pasien yang harus istirahat di tempat tidur (misalnya, karena hipertensi, pemberian infus, section caesarea) harus dimandikan setiap hari dengan pencucian daerah perineum yang dilakukan dua kali sehari dan pada waktu sesudah selesai membuang hajat. Meskipun ibu yang akan bersalin biasanya masih muda dan sehat, daerah daerah yang tertekan tetap memerlukan perhatian serta perawatan protektif. Setelah ibu mampu mandi sendiri (idealnya, dua kali sehari), biasanya daerah perineum dicuci sendiri dengan menggunakan air dalam botol atau wadah lain yang disediakan khusus untuk keperluan tersebut. Penggantian tampon harus sering dilakukan, sedikitnya sesudah pencucian perineum dan setiap kali sehabis ke belakang atau sehabis menggunakan pispot. Payudara harus mendapatkan perhatian khusus pada saat mandi yang bisa dilakukan dengan memakai spons atau shower dua kali sehari. Payudara dibasuh dengan menggunakan alat pembasuh muka yang disediakan khusus untuk keperluan ini. Kemudian masase payudara dilakukan dilakukan dengan perlahan lahan dan puting secara hati hati ditarik keluar. Jangan menggunakan sabun untuk membersihkan putting 2.1.2 1. 2. 3. 2.1.3 1. 2. 3. 4. 5. 2.1.4 Tujuan Untuk mencegah infeksi Untuk penyembuhan luka jahitan perineum. Untuk kebersihan perineum, vulva juga memberikan rasa nyaman bagi klien. Persiapan Alat Kapas sumblimat Alas pantat Botol cebok berisi larutan desinfektan sesuai dengan kebutuhan Betadin dan kain kasa bengkok Cara ibu hamil melakukan vulva hygiene sendiri.

Langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk menjaga kebersihan diri ibu hamil adalah sebagai berikut : 1. Anjurkan kebersihan seluruh tubuh, terutama perineum.

2. Mengajarkan ibu bagaimana membersihkan daerah kelamin dengan sabun dan air. Pastikan bahwa ibu mengerti untuk membersihkan daerah sekitar vulva terlebih dahulu, dari depan ke belakang, kemudian membersihkan daerah anus. Nasihati ibu untuk membersihkan vulva setiap kali selesai buang air kecil atau besar. 3. Sarankan ibu untuk mengganti pembalut atau kain pembalut setidaknya dua kali sehari. Kain dapat digunakan ulang jika telah dicuci dengan baik dan dikeringkan di bawah matahari dan disetrika. 4. Sarankan ibu untuk mencuci tangan dengan sabun dan air sebelum dan sesudah membersihkan daerah kelaminnya. 5. Jika ibu mempunyai luka episotomi atau laserasi, sarankan kepada ibu untuk menghindari menentuh daerah tersebut. 2.1.5 Penatalaksanaan

Sebelum dilakukan vulva hygiene hendaknya perawat memberikan penjelasan terlebih dahulu tentang hal yang akan dilakukan kepada klien. 2.1.6 1. 2. Pelaksanaan Pintu dan jendela ditutup dan jika perlu pasanglah sampiran Alat-alat didekatkan pada pasien dan pasien diberitahu tentang hal yang akan dilakukan

3. 4. 5. 6. 7.

Perawat mencuci tangan Pakaian pasien bagian bawah dikeataskan atau dibuka. Pengalas dan dipasang dibawah bokong pasien, sikap pasien dorsal recumbent Perawat memakai sarung tangan (tangan kiri) Siram vulva dengan air cebok yang berisi larutan desinfektan

8. Kemudian ambil kapas sublimat untuk membuka libia minora. vulva dibersihkan mulai dari libia minora kiri, libia minora kanan, libiia mayora kiri, libia mayora kanan, vestibulum, perineum. 9. Cara mengusap dari atas ke bawah bila masih kotor diusap lagi dengan kapas sublimat yang baru hingga bersih. 10. Keadaan perineum diperhatikan jahitannya, bagaimana jahitannya apakah masih basah, apakah ada pembengkakan, iritasi dan sebagainya 11. 12. 13. Jahitan perineum dikompres dengan betadin Setelah selesai pasien dirapihkan dan posisinya diatur kembali Peralatan dibereskan, dibersihkan dan dikembalikan ke tempat semula.

Apa itu Vulva Higiene? Vulva hygiene adalah membersihkan vulva dan daerah sekitarnya pada pasien wanita yang sedang nifas atau tidak dapat melakukannya sendiri. Pasien yang harus istirahat di tempat tidur (misalnya, karena hipertensi, pemberian infus, section caesarea) harus dimandikan setiap hari dengan pencucian daerah perineum yang dilakukan dua kali sehari dan pada waktu sesudah selesai membuang hajat. Meskipun ibu yang akan bersalin biasanya masih muda dan sehat, daerah daerah yang tertekan tetap memerlukan perhatian serta perawatan protektif. Setelah ibu mampu mandi sendiri (idealnya, dua kali sehari), biasanya daerah perineum dicuci sendiri dengan menggunakan air dalam botol atau wadah lain yang disediakan khusus untuk keperluan tersebut. Penggantian tampon harus sering dilakukan, sedikitnya sesudah pencucian perineum dan setiap kali sehabis ke belakang atau sehabis menggunakan pispot. Payudara harus mendapatkan perhatian khusus pada saat mandi yang bisa dilakukan dengan memakai spons atau shower dua kali sehari. Payudara dibasuh dengan menggunakan alat pembasuh muka yang disediakan khusus untuk keperluan ini. Kemudian massage payudara dilakukan dilakukan dengan perlahanlahan dan puting secara hati-hati ditarik keluar. Jangan menggunakan sabun untuk membersihkan putting. Tujuan Vulva Hiegiene 1. 2. 3. 4. Pengeluaran sekresi perineal (lochea, vaginal discharge) Untuk pencegahan dan meringankan infeksi Untuk membersihkan vagina dan daerah sekitar perineal Memberikan rasa nyaman

Indikasi Vulva Higiene 1. Pasien post partum 2. Pasien post partum dengan episiotomy 3. Dilakukan prosedur tersebut sehari minimal 2 kali/sesudah BAB bila perlu Harus Diperhatikan Berikan penjelasan/ informasi yang tepat pada pasien 1. 2. 3. 4. Jelaskan alasan dilakukannya prosedur Jelaskan frekuensi dilakukannya prosedur dan berapa lamanya Jelaskan tahap-tahap dari prosedur dan rasionalisasinya secara garis besar dari tiap-tiap bagian Jaga privacy, kenyamanan, keamanan klien selama prosedur

5. Ajarkan untuk dapat merawat/Vulva higiene pada waktu dirumah (Home Care) Persiapan alat yang dibutuhkan: 1. Bak instrumen steril berisi :

Lidi waten Hanschoen satu pasang Kassa Deppers Kapas gulung kecil

1. Kom Steril berisi betadin/ obat lain 2. Larutan NaCl dalam kemasan 3. Hanschoen bersih 4. Korentang 5. Botol cebok berisi air hangat 6. Plastik disposibel/ bengkok 7. Selimut mandi 8. Pembalut wanita dalam kemasan 9. Celana dalam dan pakaian bersih 10. Pengalas dan srem bila perlu 11. Tissue 12. Pispot Prosedur Tindakan Vulva Higiene

Menjelaskan prosedur pada klien Dekatkan peralatan dekat pasien Menyiapkan lingkungan pasien (menutup pintu dan jendela, memasang srem bila perlu) Menyiapkan pasien dalam posisi dorsal recumbent Memasang selimut mandi dengan posisi ujung dikaitkan pada kaki Melepaskan pakaian bawah pasien Memasang perlak bawah, pengalas dan pot Cuci tangan Memakai handschoen bersih Cari dan raba daerah TFU, massage dari atas ke bawah secara perlahan dan anjurkan tarik nafas panjang Vulva diguyur dengan air hangat bersih Bersihkan dengan kapas NaCl 0,9%: o Bagian sekitar genetalia o Labia mayora o Labia minora o Vestibulum o Perineum o Anus Dilakukan satu kali usapan dari atas ke bawah kemudian ganti sampai bersih dan kapas kita buang dalam plastik disposable Untuk jahitan perineum/ post episiotomy o Pakai handschoen steril o Tekan dengan depers sampai dengan tidak keluar pus secara perlahan o Bersihkan dengan kapas NaCl seperti diatas o Beri betadine/ obat lain dengan lidi watten Keringkan daerah sekitar dengan tissue atau kassa kapas Kenakan pembalut bersama pakaian dalam klien Rapikan pasien Handschoen dilepas, pasien dirapikan sesuai kenyamanan Rapikan alat Cuci tangan

Cara ibu hamil melakukan vulva hygiene sendiri Langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk menjaga kebersihan diri ibu hamil adalah sebagai berikut: 1. Anjurkan kebersihan seluruh tubuh, terutama perineum

2. Mengajarkan ibu bagaimana membersihkan daerah kelamin dengan sabun dan air. Pastikan bahwa ibu mengerti untuk membersihkan daerah sekitar vulva terlebih dahulu, dari depan ke belakang, kemudian membersihkan daerah anus. Nasihati ibu untuk membersihkan vulva setiap kali selesai buang air kecil atau besar 3. Sarankan ibu untuk mengganti pembalut atau kain pembalut setidaknya dua kali sehari. Kain dapat digunakan ulang jika telah dicuci dengan baik dan dikeringkan di bawah matahari dan disetrika. 4. Sarankan ibu untuk mencuci tangan dengan sabun dan air sebelum dan sesudah membersihkan daerah kelaminnya 5. Jika ibu mempunyai luka episotomi atau laserasi, sarankan kepada ibu untuk menghindari menentuh daerah tersebut