P. 1
Makalah magement rumah sakit

Makalah magement rumah sakit

|Views: 2,427|Likes:
Dipublikasikan oleh Amelya Retno Pratiwi
standar operasional prosedur di rawat inap
standar operasional prosedur di rawat inap

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Amelya Retno Pratiwi on Feb 09, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/21/2014

pdf

text

original

KARYA TULIS ILMIAH TINJAUAN KEPUSTAKAAN MANAJEMEN ADMINISTRASI RUMAH SAKIT STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR RAWAT INAP VIP

RSUD .SOLOK OLEH : AMELYA RETNO PRATIWI (09-066)

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS BAITURRAHMAH PADANG 2013

LEMBAR PENGESAHAN Judul Karya Tulis Ilmiah : Standar Operasional Prosedur Rawat Inap RSUD Solok. Bidang Ilmu Penulis : Manajemen Administrasi Rumah Sakit : Amelya Retno Pratiwi (09-066)

Menyetujui Pembimbing I Pembimbing II

dr. Susi Rahmawati, MARS. Mengetahui

dr. Gangga Mahatma

Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Baiturrahmah

Prof. Dr. Amir Muslim Malik,PhD

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis ucapkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala karunia dan rahmat yang dilimpahkanNya , penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah dengan judul “ Standar Operasional Prosedur Rawat Inap VIP RSUD.SOLOK “. Dalam menyusun makalah ini, penulis tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada Pihak-pihak yang telah membantu, terutama Dekan Fakultas Kedokteran, pembimbing I dan pembimbing II , Semoga kebaikan yang diberikan kepada penulis dapat menjadi amal shaleh yang senatiasa mendapat pahala dari Tuhan Yang Maha Esa. Penulis menyadari Karya Tulis ini tidak terlepas dari kekurangan, oleh karena itu penulis sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun untuk penyempurnaan Karya Tulis ini, Akhir kata Penulis mengucapakan Terima KASIH. Padang, Januari 2013 Penulis

Abstract

To run a job every hospital should have a rule in the implementation of Medical and non-medical services, which are usually referred to as the Hospital Management. In the Hospital Management in arranging one of which is the Standard Operating Procedure in any portion Hospital. Standard Operating Procedure is written standards or guidelines used to encourage and mobilize a group to achieve organizational goals. This paper discusses the standard operating procedures in VIP Hospital Inpatient Courant. Solok City Hospital is one type B hospital in the province of West Sumatra, where Solok City Hospital is a means to observe and interview the author of the Standard Operating Procedures particularly Courant Vip inpatient ward. Based on these observations, Solok City Hospital has an excellent management, in accordance with the guidelines for Hospital Management Indonesia, especially in the inpatient ward bahgian kegitannya already have the VIP in a Standard Operating Procedure in the field of nursing and its implementation are in accordance with the Standard Operating Procedures set

Abstract

Dalam menjalankan tugasnya setiap Rumah Sakit memiliki suatu aturan dalam pelaksanaan pelayanan Medis maupun non medis, Yang biasanya disebut dengan Manajemen Rumah Sakit. Dalam Manajemen Rumah Sakit yang di atur salah satunya adalah Standar Operasional Prosedur di setiap bahagian Rumah Sakit. Standar Operasional Prosedur adalah Suatu standar atau pedoman tertulis yang dipergunakan untuk mendorong dan menggerakkan suatu kelompok untuk mencapai tujuan organisasi. Pada makalah ini membahas tentang Standar Operasional Prosedur di Bahagian Rawat Inap VIP RSUD Kota Solok. RSUD Kota Solok merupakan salah satu rumah sakit tipe B di Provinsi Sumatera Barat, dimana RSUD Kota Solok ini menjadi sarana penulis melakukan pengamatan dan wawancara mengenai penerapan Standar Operasional Prosedur khususnya di bahagian rawat Inap Vip. Berdasarkan pengamatan , RSUD Kota Solok memilki Manajemen yang baik, sesuai dengan pedoman Manajemen Rumah Sakit Indonesia, Khususnya di bahagian rawat Inap VIP dalam kegitannya telah memilki suatu Standar Operasional Prosedur di bidang Keperawatan dalam pelaksanaannya sudah sesuai dengan Standar Operasional Prosedur yang telah ditetapkan.

DAFTAR ISI

Halaman Kulit.............................................................................................i Lembar Pengesahan.....................................................................................ii Kata Pengantar............................................................................................iii Abstract........................................................................................................iv Abstrak.........................................................................................................v Daftar Isi.......................................................................................................vi BAB I. Pendahuluan.......................................................................................1 1.1. Latar Belakang..........................................................................1-2 1.2. Tujuan Penulisan........................................................................3 1.3. Manfaat Penulisan.....................................................................3-4 1.4. Metode Penulisan.....................................................................4 BAB II. Tinjauan Kepustakaan....................................................................5 2.1. Defenisi Rumah Sakit................................................................5 2.2. Defenisi Rawat Inap.................................................................5

LEMBAR PENGESAHAN

ABSTRAK............................................................................................................................. ... 1

ABSTRACT........................................................................................................................... .... 2

KATA PENGANTAR.................................................................................................................... 3 DAFTAR ISI................................................................................................................................. 4

BAB I PENDAHULUAN............................................................................................................. 5 1.1. Latar Belakang Masalah ........................................................................................ 5 1.2. Tujuan Penulisan.................................................................................................... 5 1.3. Manfaat Tulisan....................................................................................................... 5 1.4. Metode Penulisan.....................................................................................BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN.......................................................................................

BAB I

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Rumah sakit merupakan suatu intitusi yang fungsi utamanya memberikan pelayanan kepada pasien secara diagnostik dan terapeutik untuk berbagai penyakit dan masalah kesehatan baik yang bersifat bedah maupun non bedah (American Hospital Association, 1978). Upaya kesehatan dilakukan dengan melakukan

pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif) dan pemulihan (rehabilitatif) yang dilaksanakan secara serasi, terpadu dan berkesinambungan. Rumah sakit memiliki berbagai bentuk pelayanan, salah satunya pelayanan rawat inap. Rawat inap merupakan pelayanan kesehatan perorangan yang

meliputi observasi, diagnosa, pengobatan, keperawatan, rehabilitasi medik dengan menginap di ruang rawat inap pada sarana kesehatan rumah sakit pemerintah dan swasta, serta puskesmas perawatan dan rumah bersalin, yang oleh karena penyakitnya penderita harus menginap. Dalam menjalankan kegiatan di ruang rawat inap membutuhkan berbagai fasilitas, tenaga medis dan non medis. Dalam rangka menjalankan fungsi rumah sakit sebagai sarana

pelayanan kesehatan, Khususnya di ruang rawat inap agar sesuai dengan visi dan misi dari RS maka setiap rawat inap membutuhkan standar

operasional prosedur untuk melaksanakan pelayanan kepada masyarakat agar sesuai dengan standar pelayanan kesehatan di Indonesia. Dalam pelayanan kesehatan, standar sangat membantu tenaga medis juga tenaga Rumah Sakit untuk mencapai asuhan yang berkualitas, sehingga para tenaga medis dan tenaga rumah sakit harus berpikir realistis tentang pentingnya evaluasi sistematis terhadap semua aspek asuhan yang berkualitas tinggi. Namun keberhasilan dalam mengimplementasikan standar sangat tergantung pada individu tenaga medis dan tenaga rumah sakit itu sendiri, usaha bersama dari semua staf dalam suatu organisasi, disamping partisipasi dari seluruh anggota profesi. Sehingga Standar sangat diperlukan dalam pelayanan kesehatan. Standar sangat membantu tenaga medis dan tenaga rumah sakit untuk mencapai asuhan yang berkualitas. Keberadaan ruang perawatan VIP DI Rumah Sakit pemerintah,dapat membuat tenaga kesehatan termotivasi untuk memberikan kinerja terbaik, sebab tenaga kesehatan dapat meningkatakan pendapatannya. Pada sisi lain, sebagian masyarakat percaya mutu merupakan sesuatu yang bersifat luks, mewah dan mahal. 1.2 Tujuan Penulisan Penulis merasa perlu untuk mengetahui bagian Rawat Inap di RSUD Kota Solok dengan tujuan : a.Tujuan Umum : Mengetahui tentang Rawat Inap di RSUD Kota Solok.

b. Tujuan Khusus : Mengetahui tentang Standar Operasional Prosedur rawat inap VIP di RSUD Kota Solok.

1.3. Manfaat Penulisan Bagi RSUD : a. RSUD Kota Solok , dapat memanfaatkan hasil penulisan ini untuk pengambilan kebijakan pengembangan RSUD termasuk

pengembangan ruang rawat inap VIP.

b.

RSUD Kota Solok, dapat memanfaatkan hasil penulisan ini untuk meningkatkan fasilitas dan pelayanan, terutama dalam melaksanakan Standar Operasional Prosedur di ruang rawat inap VIP.

Bagi Penulis : a. Sebagai lahan untuk mempraktekkan Ilmu Manajemen Rumah Sakit. b. Memperoleh pengetahuan, wawasan, pengalaman, dan keahlian khusus mengenai analisis kelayakan yang dapat digunakan dan dikembangkan bila bekerja di rumah sakit. c. Dapat menambah pengetahuan di bidang Manajemen Rumah Sakit khususnya mengenai Standar Operasional Prosedur di rawat inap VIP.

1.4. Metode Penelitian : Metode Wawancara yang dilakukan dengan kepala ruang rawat inap VIP RSUD Kota Solok.

BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN 2.1. Defenisi Rumah Sakit Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1204/MENKES/SK/X/2004 tentang persyaratan kesehatan lingkungan rumah sakit dinyatakan bahwa rumah sakit sebagai sarana pelayanan kesehatan, tempat berkumpulnya orang sakit maupun orang sehat, atau dapat menjadi tempat penularan penyakit serta memungkinkan terjadinya pencemaran lingkungan dan gangguan kesehatan (Depkes ,RI 2000). Berdasarkan Permenkes RI Nomor 986/Menkes/Per/11/1992 pelayanan rumah sakit umum pemerintah Departemen Kesehatan dan Pemerintah Daerah diklasifikasikan menjadi kelas/tipe A,B,C,D dan E (Azwar,1996).

2.2. Defenisi Rawat Inap Rawat inap merupakan suatu bentuk perawatan, dimana pasien dirawat dan tinggal untuk jangka waktu tertentu. Selama pasien dirawat, rumah sakit harus memberikan pelayanan yang terbaik kepada pasien(Posma,2001). Pelayanan rawat inap merupakan pelayanan terhadap pasien masuk rumah sakit yang menempati tempat tidur perawatan observasi, diagnosa,terapi, rehabilitasi medik dan atau pelayanan medik lainnya.(Depkes RI,1997). Kegiatan pelayanan rawat inap a. Penerimaan pasien b. Pelayanan Medik c. Pelayanan Penunjang Medik d. Pelayanan Perawatan e. Pelayanan Obat f. Pelayanan makanan g. Pealyanan Administrasi dan keuangan.

2.3. Standar Operating Procedure (SOP) 2.3.1. Defenisi Standar Operasional Prosedur. 1. Suatu standar/pedoman tertulis yang dipergunakan untuk mendorong dan menggerakkan suatu kelompok untuk mencapai tujuan organisasi. 2. Protap merupakan tatacara atau tahapan yang harus dilalui dalam suatu proses kerja tertentu, yang dapat diterima oleh seorang yang berwenang atau yang bertanggung jawab untuk mempertahankan tingkat penampilan atau kondisi tertentu sehingga suatu kegiatan dapat diselesaikan secara efektif dan efisien. (Depkes RI, 1995) 3. SOP merupakan tatacara atau tahapan yang dibakukan dan yang harus dialui untuk menyelesaikan suatu proses kerja tertentu. (KARS, 2000)

2.4. Tujuan Standar Operasional Prosedur : 1. Agar petugas menjaga konsistensi dan tingkat kinerja petugas atau tim dalam organisasi atau unit. 2. Agar mengetahui dengan jelas peran dan fungsi tiap-tiap posisi dalam organisasi 3. Memperjelas alur tugas, wewenang dan tanggung jawab dari petugas terkait. 4. Melindungi organisasi dan staf dari malpraktek atau kesalahan administrasi lainnya. 5. Untuk menghindari kegagalan/kesalahan, keraguan, duplikasi inefisiensi dan

Tujuan khusus SPO sebagai acuan (check list) dalam melaksanakan kegiatan tertentu bagi tenaga administrasi dan tenaga profesi di RS, untuk menjelaskan alur tugas, wewenang dan tanggung jawab dari petugas terkait, untuk menjaga konsistensi tingkat penampilan kinerja atau kondisi tertentu dan menjaga keamanan petugas dan lingkungan dalam melaksanakan pekerjaan, untuk menghindari kesalahan, keraguan, duplikasi atau pemborosan dalam pelaksanaan kegiatan, untuk menjamin penggunaan tenaga dan sumber daya lain secara efiseien.

2.5. Manfaat Standar Operasional Prosedur 1. Memperlancar tugas petugas atau tim. 2. Sebagai dasar hukum bila terjadi penyimpangan. 3. Mengetahui dengan jelas hambatan-hambatannya dan mudah dilacak. 4. Mengarahkan petugas untuk sama-sama disiplin dalam bekerja 5. Sebagai pedoman dalam melaksanakan pekerjaan rutin.

2.6. Tahap-tahap Penyusunan Standar Operasional Prosedur : 1. Merumuskan tujuan protap Menentukan judul

2. Menentukan kebijakan-kebijakan yang berkaitan dengan protap : Menterjemahkan policy/kebijakan/ketentuan-ketentuan/peraturanperaturan kebijakan berguna untuk : a. Terjaminnya suatu kegiatan b. Membuat standar kinerja c. Menyelesaikan suatu konflik dalam tim kerja. 3. Membuat aliran proses Bentuk bagan-bagan yang menggambarkan proses atau urutan jalannya suatu produk/tatacara yang mencatat segala peristiwa; a. Memberi gambaran lengkap tentang apa yang

dilaksanakan

b. Membantu setiap pelaksanaan untuk memahami peran dan fungsinya dengan pihak lain. Syarat suatu bagan harus dibuat atas dasar pengamatan langsung, tidak boleh dibuat atas dasar apa yang diingat serta disusun dalam “Flow of Work” Teknik membuat pertanyaan-pertanyaan dasar : a. Tujuan : Apa sebenarnya yang dikerjakan dan mengapa ? b. Tempat : Dimana saja dilakukan dan mengapa ? c. Urutan : Kapan dilakukan dan mengapa waktu itu ? d. Petugas : Siapa yang melakukan dan mengapa oleh dia ? e. Cara : Metoda apa yang dipakai dan mengapa dengan caa itu ? Menyusun prosedur atau pelaksanaan kegiatan secara jelas, runtut dan tertulis. Prosedur atau pelaksanaan disusun berdasarkan atas hasil pertanyaanpertanyaan tersebut diatas (flow of work) yang menggambarkan suatu unit kegiatan yang terbagi habis sehingga tercapai kepuasan kerja dan tercapainya tujuan.

2.7. Format Sop Rumah Sakit 1.Sesuai dengan lampiran SE dari Direktur Pelayanan Medik Spesialistik YM. 00.02.2.2.837 tertanggal 1 Juni 2001, perihal bentuk SOP 2.Mulai diberlakukan Januari 2002 3.Format ini dapat diberi tambahan (judul) materi sesuai dng ketentuan yg berlaku di RS yang bersangkutan, kebutuhan RS, & atau standar profesi terkait 2.8. Jenis dan ruang lingkup SOP Rumah Sakit: 1. SOP pelayanan profesi : dalam hal ini terdapat dua kelompok. a. SOP untuk aspek keilmuan adalah SOP mengenai proses kerja untuk diagnostik dan terapi, meliputi :  Pelayanan medis, meliputi : Komite medik / SMF, Rawat Inap, Rawat Jalan, Pelayanan Gawat Darurat, ICCU/ICU, Kamar Bedah dsb. Contoh : SOP untuk Diagnostik/terapi  Pelayanan penunjang, meliputi : Laboratorium, Radiologi, Rehabilitasi medis, Farmasi,dsb. Contoh : SOP pemeriksaan (teknis) Laboratorium  Pelayanan keperawatan. Contoh : SOP/Standar asuhan

Keperawatan, SOP persiapan pasien Operasi.

b. SOP untuk aspek manajerial adalah SOP mengenai proses kerja yang menunjang SOP keilmuan dan pelayanan pasien non-keilmuan. Contoh : Prosedur Dokter Jaga Ruangan, Prosedur Konsultasi Medis 2. SOP administrasi mengatur tata cara kegiatan dalam organisasi termasuk hubungan antar unit kerja dan kegiatan – kegiatan non medis. SOP administrasi mencakup: a. Perencanaan program/kegiatan b. Keuangan c. Perlengkapan d. Kepegawaian

2.9. Format Standar Operasional Prosedur

BAB III PEMBAHASAN 3.1. Profil RSUD SOLOK RSUD Kota Solok berada di jalan simpang Rumbio kota Solok. VISSI: "Menjadi Terunggul Dalam pelayanan Di Provinsi Sumatera Barat Tahun 2015” MOTTO: "Santun Dalam Melayani Cepat dan Tepat Bertindak” Nama Rumah Sakit Pemilik Tipe Jumlah Tempat Tidur Luas Area Direktur Status RSUD SOLOK Pemerintah Provinsi SUMBAR B 212/TT 3,5 H Dr.Hj.YUSNELLY Terakreditasi

Jenis Pelayanan:
            

Bedah Penyakit Dalam Anak Obsgyn Kulit Kelamin Paru THT Mata Syaraf Badah Tulang Jiwa Jantung Gigi

Pelayanan Penunjang:
      

Radiologi Labor Gizi Anesthesi Fisioterapi IPSRS Loundry

Tenaga:
     

Dokter Spesialis Dokter Umum Dokter Gigi Apoteker Perawat Tenaga Lainnya

; 23 orang ; 16 orang ; 3 orang ; 4 orang ; 170 orang ; 12 orang

3.2. Hasil Wawancara :

Pewawancara mempunyai

: Apakah bagian ruang rawat Inap VIP RSUD Kota Solok

Standar operasional Prosedur?

Kepala Ruangan : Tentu. Karena setiap bagian rumah Sakit wajib memilki standar Operasional prosedur.

Pewawancara : Apakah kegiatan medis yang dilakukan di rawat inap VIP RS RSUD Kota Solok sudah mengacu pada Standar operasional prosedur (SOP) yang sudah ditetapkan? Kepala Ruangan : Sudah. Dan saat ini Standar Operasional Prosedur sedang di Revisi untuk sementara masih dipakai SOP Tahun lalu.

Pewawancara Prosedur pernah

: Apakah dalam pelaksanaksanaan Standar Operasional

terjadi kelalaaian dan tidak sesuai dengan SOP? Kepala Ruangan : Selama saya menjabat sebagai kepala ruangan di Rawat Inap VIP ini belum pernah terjadi kelalaian dalam menjalankan SOP. .

Pewawancara anggota anda,

: Seandainya terjadi kelalaian dalam menjalankan kerja pada

katakanlah tidak sesuai dengan SOP, Apa yang anda lakukan? Kepala Ruangan : Saya akan segera memanggil anggota yang bersangkutan, dan jika benarbenar fatal melanggar SOP, saya akan membicarakannya dengan Komite Medis. .

3.3. Standar Operasional Prosedur di ruang rawat Inap RSUD Solok Beberapa macam standar operasional prosedur Tindakan Keperawatan ruang rawat inap VIP RSUD KOTA SOLOK : 1. Prosedur memandikan pasien 2. Prosedur menyuapi pasien 3. Prosedur memberikan O2 4. Prosedur melakukan suction 5. Prosedur Pemasangan Kateter 6. Prosedur Memasang Infus 7. Prosedur pemasangan NGT 8. Prosedur mengukur Tekanan darah 9. Prosedur memberikan obat melalui suntikan 10. Prosedur menghitung nadi dan pernafasan 11. Prosedur mengukur suhu badan 12. Prosedur pengambilan dan penyediaan spesimen untuk dikirim ke laboratorium 13. Dsb.

Berdasarkan hasil wawancara didapatkan bahwa RSUD Kota Solok dalam menerapkan standar operasional prosedur di rawat inap VIP sudah sesuai dengan standar operasional prosedur yang di terapkan oleh bahagian rawat inap VIP RSUD Kota Solok. Adapun penjelasan dari kepala Ruangan Rawat inap, mengatakan bahwa selama dia menjabat sebagai kepala ruangan, tidak ada kasus kelalaian yang dilakukan oleh bawahannya dalam melaksanakan pelayanan kesehatan di bahagian rawat inap. Menurut kepala ruangan rawat inap RSUD Kota Solok di ruang rawat inap ini juga memiliki peraturan, jika seandainya tenaga medis tidak bekerja sesuai standar operasional prosedur akan mendapatkan sanksi, dan begitu sebaliknya, jika tenaga medis bekerja sesuai standar opersional prosedur maka akan mendapatkan reward.

BAB IV PENUTUP 4.1. KESIMPULAN Dari hasil pengamatan, serta wawancara secara langsung dengan petugas ruangan Rawat Inap VIP RSUD Kota Solok dtahun 2012 disimpulkan bahwa : 1. RS RSUD Kota Solok, terutama bahagian rawat inap ruang VIP memiliki Standar Operasional Prosedur. 2. Dalam pelaksanaan pelayanan medis, sudah menerapkan Standar Operasional Prosedur yang telah ditetapkan. 3. Selama kurun waktu Kepala Ruangan menjabat, tidak ditemukan kesalahan dalam pelaksanaan pelayanan medis yang sesuai dengan standar operasional prosedur.

4.2. SARAN Berdasarkan pengamatan dan wawancara yang penulis lakukan , maka penulis memberikan saran kepada RSUD Kota Solok sehingga RSUD Kota Solok kedepannya semakin baik terutama dalam pelayanan medis, antara lain: 1. RSUD Kota Solok supaya tetap melaksanakan pelayanan medis di ruang rawat inap VIP tetap mematuhi standar operasional prosedur yang telah ditetapkan. 2. RSUD Kota Solok agar selalu melakukan evaluasi terhadap tenaga medis di ruang rawat inap VIP dalam memberikan pelayanan medis sehingga diharapkan selalu melakukan pelayanan sesuai dengan standar

opreasional prosedur. 3. RSUD Kota Solok agar lebih menerapkan sistem Reward dan Punishment kepada tenaga medis,supaya dalam pelaksanaan kegiatannya sesuai dengan standar operasional prosedur, sehingga mutu pelayanan di raunag rawat inap VIP terjaga.

DAFTAR PUSTAKA

1. Analisis Pelayanan, Wildan Pahlevi, FKM UI,2009. 2. .Bencana-kesehatan.net/index.php?...com... 3. Depkes RI, (2000). Kebijakan Pengembangan Tenaga Kesehatan tahun 2000-2001, Jakarta Depkes RI. 4. Depkes RI, Standart Tenaga Keperawatan di Rumah Sakit,

Jakarta.2000. 5. http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/6849. 6. Departemen Kesehatan RI, Direktorat Jenderal Pelayanan Medik, Standar Rumah Sakit Pendidikan, Jakarta . 2005

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->