Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PRAKTIKUM PENGENDALIAN GULMA Kalibrasi Alat Semprot

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Di Indonesia untuk keperluan perlindungan tanaman, khususnya untuk

kehutanan dan pertanian pada tahun 1986 tercatat 371 formulasi yang telah terdaftar dan diizinkan penggunaannya, dan 38 formulasi yang baru mengalami proses pendaftaran ulang. Sedangkan ada 215 bahan aktif yang telah terdaftar dan beredar di pasaran (Sudarmo,1997). Semua alat yang digunakan untuk mengaplikasikan pestisida dengan cara penyemproan disebut alat semprot atau sprayer. Apapun bentuk dan mekanisme kerjanya, sprayer berfungsi untuk mengubah atau memecah larutan semprot yang dilakukan oleh nozzle, menjadi bagian-bagian atau butiran-butiran yang sangat halus (droplet). Pada alat pengkabut (miss blower) dimasukkan kedalam pengertian sprayer. Fogging machine dan cold aerosol generator sebenarnya juga dapat dianggap sebagai sprayer (Kusnawiria, M.P, 1998). Untuk menggunakan pestisida maupun herbisida pada suatu lahan, diperlukan ketepatan teknik. Hal ini untuk menghindari terbuangnya herbisida yang berlebihan atau tanaman menerima herbisida dalam jumlah berlebih. Oleh karena itu, sprayer perlu untuk dikalibrasi terlebih dahulu. Kalibrasi ini ditentukan oleh luas lahan, jenis tanaman, dan jenis herbisida apa yang akan diaplikasikan. Kalibrasi adalah menghitung atau mengukur kebutuhan air suatu alat semprot untuk luasan areal tertentu. Kalibrasi harus dilakukan pada setiap kali akan melakukan penyemprotan. Hal ini dilakukan untuk menghindari pemborosan herbisida, memperkecil terjadinya keracunan pada tanaman akibat penumpukan herbisida dan memperkecil pencemaran lingkungan (Noor, 1997).

Kalibrasi merupakan kunci untuk menyeragamkan setiap perlakuan herbisida. Jika dosis rekomendasi tidak diaplikasikan secara merata, karena cara aplikasi yang tidak benar, maka akan terjadi dua hal yang tidak diinginkan, yaitu: gulma tidak akan mampu dikendalikan di areal yang teralikasi herbisida dengan dosis yang lebih sedikit dari dosis rekomendasi dan gulma dan tanaman budidaya akan mati di areal yang teraplikasi herbisida dengan dosis lebih tinggi dari dosis rekomendasi.

1.2

Tujuan Praktikum Percobaan kalibrasi alat semprot untuk mempersiapkan dan mengkalibrasi

peralatan untuk aplikasi herbisida sehingga diperoleh hasil pengendalian yang efektif dan efisien.

BAB II BAHAN DAN METODE

2.1

Bahan dan Alat Bahan dan alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah alat semprot

punggung, gelas ukur, air, ember plastik, meteran, dan water sensitive paper.

2.2 2.2.1

Metode Percobaan Menentukan nozzle output per menit Dengan mengisi tangki sprayer secukupnya kemudian memasang noozle

yang akan diukur. Ember penampung disiapkan, lalu volume yang keluar dari nozle diukur selama 1 menit menggunakan stopwatch dan diulangi minimal 3 kali untuk setiap nozle.

2.2.2

Mengukur lebar semprot tiap nozzle Tangki sprayer diisi secukupnya dan noozle yang akan diukur dipasang.

Kemudian sprayer dipompa dengan tekanan cukup. Pada ketinggian nozle sekitar 40cm disemprotkan dan diulangi sebanyak 3 kali.

2.2.3

Menentukan volume larutan semprot yang diperlukan per hektar pada keadaan kecepatan dan tekanan konstan Tangki semprot diisi dengan volume larutan yang diketahui (V1)

kemudian semprotkan pada areal yang telah diketahui luasnya dengan larutan yang ada pada tangki tersebut ( Volume semprot = V2 ). Volume larutan yang tertinggal dalam tangki ( V3 ) diukur. Untuk mengetahui volume semprot, digunakan rumus: V2 = V1 V3.

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1

Hasil Percobaan

Tabel 1. Volume nozzle output per menit Jenis Nozzle Hijau Kuning Biru Merah WILCO.ANI.O TASCO ICI ICI Merek Noozle Volume noozle (ml) 1 960 820 1600 1600 2 960 940 1720 1500 3 880 860 1720 1600 Rata-rata volume noozle (ml) 933.33 873.33 1680 1566,67

Tabel 2. Lebar semprot tiap nozzle Jenis Nozzle Hijau Kuning Biru Merah WILCO.ANI.O TASCO ICI ICI Merek Noozle Lebar semprot (m) 1 1.00 0.90 1.25 1.17 2 1.05 1.02 1.21 1.28 3 1.13 1.01 1.20 1.15 Rata-rata lebar semprot (m) 1.06 0.98 1.22 1.20

Tabel 3. Kecepatan berjalan Jenis Nozzle Merek Nozzle Kecepatan jalan (m/menit) Kuning TASCO 51.02

Keterangan perhitungan kecepatan berjalan

Kecepatan yang diperlukan = 0.85 m/detik Tabel 4. Droplet tiap luasan Jenis Nozzle Hijau Kuning Biru Merah WILCO.ANI.O TASCO ICI ICI Merek Noozle Droplet tiap luasan 104 titik 91 titik 45 titik 83 titik

3.2

Pembahasan Berdasarkan hasil percobaan volume output noozle per menit untuk

masing-masing nozzle diperoleh data rata-rata volume nozzle untuk nozzle berwarna hijau merek WILCO.ANI.O adalah 933.33 ml, volume nozzle berwarna merah merek ICI adalah 1566.67 ml, volume nozzle berwarna biru merek ICI adalah 1680 ml, serta volume nozzle berwarna kuning merek TASCO adalah 873.33 ml. Banyak atau sedikit volume cairan semprot yang keluar ditentukan oleh ukuran lubang nozzle, jumlah nozzle, jumlah lubang pada nozzle, dan kecepatan aliran cairan yang melewati nozle. Dari data tersebut diperoleh bahwa nozzle biru memiliki volume semprot yang paling besar. Berarti nozzle biru memiliki ukuran lubang noozle yang lebih besar dibandingkan dengan ukuran lubang noozle yang lain. Sementara untuk kecepatan aliran air yang melewati keempat nozzle dianggap sama, karena menggunakan perlakuan yang sama yaitu memompa tuas sprayer 8 kali sebelum penyemprotan agar tekanan pada tangki sprayer konstan dan kecepatan aliran pun menjadi tetap. Selain itu didapatkan data mengenai lebar semprot tiap nozzle. Berdasarkan data yang diperoleh, lebar semprot yang paling lebar adalah nozzle biru, yaitu 1,22 meter. Sementara yang paling sempit lebar semprotnya adalah nozzle kuning yang hanya 0,98 meter. Untuk kecepatan berjalan yang diperlukan

pada jarak 20 meter pada keadaan kecepatan dan tekanan konstan dengan menggunakan nozzle warna kuning diperoleh angka 51.02 m/menit atau 0.85 m/detik. Ini diartikan bahwa untuk menempuh jarak 20 meter, maka dengan menggunakan nozzle kuning, harus berjalan dengan kecepatan 51, 02 m/menit. Kecepatan jalan ini harus dijaga agar selalu konstan, artinya tidak mengalami percepatan. Hal ini untuk menjaga agar volume semprot tiap meter lahan tetap dan tiap tanaman memperoleh herbisida secara merata. Untuk tabel data hasil menggunakan water sensitive paper, diketahui bahwa nozzle hijau memiliki droplet yang terbanyak. Berarti bahwa droplet nozzle hijau menutupi bidang sasaran lebih besar dibandingkan nozzle warna lain. Semakin besar jumlah droplet tiap cm2 bidang sasaran, maka semakin besar kemungkinan gulma terkena oleh herbisida. dengan menggunakan water sensitive paper banyaknya droplet tiap luasan, yang paling banyak adalah droplet yang berwarna hijau. Data ini dapat diartikan bahwa pada banyaknya droplet nozzle berwarna hijau yang menutupi bidang sasaran lebih besar dibandingkan nozzle berwarna biru, merah dan kuning. Makin banyak jumlah droplet pada tiap cm2 bidang sasaran, makin besar kemungkinan gulma atau organisme pengganggu tanaman lain terkena herbisida sehingga semakin besar kemungkinan penyemprotan berhasil.

BAB IV PENUTUP Kesimpulan Berdasarkan hasil percobaan, dapat dibuktikan bahwa dalam aplikasi herbisida sangat dibutuhkan kalibrasi untuk pengendalian gulma yang berhasil secara efektif dan efisien. Selain itu, keberhasilan dalam aplikasi herbisida juga ditentukan oleh mutu herbisida, cuaca, peralatan yang digunakan, dan pengguna.

DAFTAR PUSTAKA Guntoro, Dwi, dkk. 2011. Panduan Praktikum Mata Kuliah Pengendalian Gulma (AGH321). Bogor: Departemen Agronomi dan Hortikultura IPB. Noor, E. Sutisna. 1997. Pengendalian Gulma di Lahan Pasang Surut [terhubung berkala]. http://pustaka.litbang.deptan.go.id/agritek/isdp0102.pdf. (26

Oktober 2011) Sudarmo, RM. 1997. Pengendalian Serangga Hama Sayuran dan Palawija. Jakarta:Kanisius.