Anda di halaman 1dari 52

BAB I PENDAHULUAN

A. Identitas Buku Judul : EDUCATIONAL RESEARCH Planning, Conducting, and Evaluating Quantitative and Qualitatif Pengarang Penerbit Tahun Terbit : John W, Creswell : Pearson International Education : 2008 Researc

B. Latar Belakang Pembahasan Laporan ini membahas mengenai Experimental Design karya John W. Creswell. Deasin eksperimen ini merupakan salah satu metode dalam pendekatan kuantitatif. Desain penelitian eksperimen ini digunakan untuk meneliti sebab akibat dari suatu fenomena. Menurut Sukmadinata (2005), penelitian eksperimental merupakan pendekatan penelitian kuantitatif yang paling penuh dalam arti memenuhi semua persyaratan untuk menguji hubungan sebab akibat Dalam bab ini penulis memaparkan mengenai begaimana penelitian eksperimen, karakteristik langkahnya. C. Rumusan Masalah 1. Bagaimana tujuan suatu percobaan dan mengidentifikasi kapan kunci, jenis-jenis rancangan eksperimen dan langkah-

menggunakanpenelitian eksperimen? 2. Bagaimana penerapan tugas acak dalam percobaan? 3. Bagaimana jenisjenis prosedur yang digunakan untuk mengendalikan faktor-faktor luar dalam percobaan? 4. Bagaimana peneliti eksperimen memanipulasi kondisi? 5. Bagaimana definisikan variabel hasil dalam percobaan? 6. Bagaimana peneliti membandingkan kelompok dalam percobaan?

7. Bagaimana menentukan jenis ancaman validitas internal dan eksternal dalam percobaan? 8. Bagaimana membedakan antara antar kelompok dan dalam kelompok eksperimen? 9. Bagaimana langkah-langkah dalam melakukan sebuah studi

eksperimen atau quasi-eksperimen? 10. Bagaimana kriteria untuk mengevaluasi sebuah studi eksperimen? D. Tujuan Penulisan Penulisan makalah ini bertujuan untuk, mengetahui: 1. Tujuan suatu percobaan dan mengidentifikasi kapan

menggunakanpenelitian eksperimen. 2. Penerapan tugas acak dalam percobaan. 3. Jenisjenis prosedur yang digunakan untuk mengendalikan faktorfaktor luar dalam percobaan. 4. Peneliti eksperimen memanipulasi kondisi. 5. Definisikan variabel hasil dalam percobaan. 6. Peneliti membandingkan kelompok dalam percobaan. 7. Menentukan jenis ancaman validitas internal dan eksternal dalam percobaan. 8. Membedakan antara antar kelompok dan dalam kelompok eksperimen. 9. Langkah-langkah dalam melakukan sebuah studi eksperimen atau quasi-eksperimen. 10. Kriteria untuk mengevaluasi sebuah studi eksperimen.

BAB II PEMBAHASAN

A. DESAIN EKSPERIMEN Sebuah desain eksperimental adalah pendekatan tradisional untuk melakukan penelitian kuantitatif. Bab ini Anda mendefinisikan menggunakannya, penelitian menilai

eksperimental,

mengidentifikasi

ketika

karakteristik kunci itu, dan kemajuan langkah-langkah dalam melaksanakan dan mengevaluasi desain ini. Pada akhir bab ini anda harus mampu: menjelaskan tujuan suatu percobaan dan mengidentifikasi kapan

menggunakanpenelitian eksperimen menjelaskan alasan untuk tugas acak dalam percobaan. mengidentifikasi jenisjenis prosedur yang digunakan untuk

mengendalikan faktor-faktor luar dalam percobaan menjelaskan bagaimana peneliti eksperimen memanipulasi kondisi mendefinisikan variabel hasil dalam percobaan. menjelaskan bagaimana peneliti membandingkan kelompok dalam percobaan. menentukan jenis ancaman validitas internal dan eksternal dalam percobaan membedakan antara antara kelompok dan dalam kelompok eksperimen. menjelaskan langkah-langkah dalam melakukan sebuah studi eksperimen atau quasi-eksperimen mengidentifikasi kriteria untuk mengevaluasi sebuah studi eksperimen Maria memutuskan untuk melakukan percobaan. Dia mempelajari pertanyaan, "Apakah siswa yang menerima instruksi dalam kelas tentang bahaya senjata di sekolah menengah telah berbeda sikap terhadap senjata daripada siswa yang tidak menerima instruksi tentang bahaya? Dia menggunakan dua kelas kesehatan untuk berpartisipasi dalam percobaan, dia memberikan satu kelas kurikulum standar, dan kelas lainnya kurikulum standar ditambah serangkaian kelas tentang bahaya senjata di kalangan remaja pada akhir semester, Maria melakukan survei mengukur sikap terhadap senjata di sekolah.. Maria

menemukan bahwa siswa yang ditambah kurikulumnya di kelas tentang bahaya senjata adalah beranggapan lebih negatif terhadap di sekolah daripada siswa yang mendapatkan kurikulum standar.

B. APAKAH SEBUAH EKSPERIMEN? Dalam sebuah percobaan, Anda menguji ide (atau praktik atau prosedur) untuk menentukan apakah itu mempengaruhi hasil atau variabel dependen. Anda pertama kali memutuskan ide yang dapat digunakan untuk "percobaan," menetapkan individu untuk mengalami hal itu (dan memiliki beberapa sesuatu individu pengalaman yang berbeda), dan kemudian menentukan apakah mereka yang mengalami ide (atau praktik atau prosedur) dilakukan lebih baik pada hasil beberapa dibandingkan yang tidak mengalaminya. Dalam percobaan Maria, ia menguji apakah kurikulum perawatan khusus mengubah sikap siswa terhadap senjata di sekolah.

C. KAPAN ANDA MENGGUNANAKAN EKSPERIMEN? Anda menggunakan eksperimen bila Anda ingin membangun kemungkinan penyebab dan akibat antara variabel independen dan variabel dependen. Ini berarti bahwa Anda mencoba untuk mengontrol semua variabel yang mempengaruhi hasil kecuali untuk variabel independen. Kemudian, ketika variabel independen mempengaruhi variabel dependen, kita dapat mengatakan variabel independen "menyebabkan" atau "mungkin disebabkan" variabel dependen. Karena percobaan dikendalikan, mereka adalah yang terbaik dari desain kuantitatif digunakan untuk membangun kemungkinan penyebab dan akibat. (Kami memperkenalkan gagasan kemungkinan penyebab dan akibat dalam bab 5.) Sebagai contoh, jika Anda membandingkan satu kelompok yang mengalami kuliah dan kelompok lain yang mengalami diskusi, Anda mengontrol semua faktor yang mungkin mempengaruhi hasil dari "skor tinggi dalam kuis. "Anda memastikan bahwa personal antara hubungan dan kondisi pengujian yang sama untuk kedua kelompok, dan Anda memberikan kedua kelompok pertanyaan yang sama. Anda mengontrol semua variabel yang mungkin mempengaruhi hasil kecuali untuk perbedaan jenis

instruksi (kuliah atau diskusi). Anda juga menggunakan experimen ketika Anda memiliki dua atau lebih kelompok untuk belajar, seperti dalam ceramah dibandingkan contoh diskusi.

Sejak Kapan Eksperimen Dikembangkan? Penelitian eksperimental dimulai pada abad ke-20 ke-19 dan awal, dengan eksperimen psikologis. Pada tahun 1903, Schuyler menggunakan kelompok eksperimen dan kontrol, dan penggunaan nya menjadi begitu umum sehingga ia merasa tidak perlu untuk memberikan alasan bagi mereka. Kemudian pada tahun 1916, McCall maju ideii secara acak individu menugaskan kelompok (Campbell & Stanley, 1963). Pengarang, sebuah buku yang Terkenal pada tahun 1925, Bagaimana Melakukan Eksperimen, McCall mengokohkan prosedur

perbandingan kelompok. Selain itu, tahun 1936, buku Fisher mengenai Penelitian Metode Statistik bagi Pekerja membahas prosedur statistik yang berguna dalam percobaan di bidang psikologi dan pertanian. Dalam buku ini, Fisher mengajukan konsep secara acak pada individu yang menetapkan kelompok sebelum memulai sebuah eksperimen. Perkembangan lain mengenai prosedur statistik saat ini (misalnya, chi-square nilai kebaikan fit dan kritis) dan pengujian pentingnya perbedaan (misalnya, 1935 Fisher The Desain Eksperimen) penelitian

eksperimental ditingkatkan dalam pendidikan. Antara 1926 dan 1963, lima set buku teks pada statistik telah menjalani beberapa edisi (Huberty, 1993). Pada 1963, Campbell dan Stanley telah mengidentifikasi jenis-jenis utama dari desain eksperimental. Mereka menetapkan 15 jenis yang berbeda dan mengevaluasi masing-masing desain dalam hal potensi yang mengancam validitas. Desain ini masih populer saat ini. Kemudian, pada tahun 1979, Cook dan Campbell menguraikan jenis desain, memperluas diskusi tentang ancaman validitas. Kedua buku-Campbell dan Stanley dan Cook dan Campbell menetapkan esain dasar, notasi, representasi visual, ancaman potensial terhadap desain, dan prosedur statistik eksperimen pendidikan. Sejak 1980-an, eksperimen tumbuh dalam kecanggihan dan kompleksitas, terutama karena komputer dan prosedur statistik yang meningkat. Para peneliti sekarang mempekerjakan variabel independen dan dependen, membandingkan

lebih dari dua kelompok, dan mempelajari berbagai jenis unit percobaan analisis, seperti organisasi keseluruhan, kelompok, dan individu (Boruch, 1998, WL Neuman, 2000). Perbaikan prosedural merupakan perkembangan terbaru dalam percobaan, dan sejumlah "bagaimana" buku (misalnya, Bausell, 1994) yang tersedia untuk peneliti pendidikan. Juga, buku-buku yang menghubungkan prosedur statistik dengan desain eksperimental dalam hal merancang percobaan sensitif (misalnya, Lipsey, 1990) mewakili ide-ide baru tentang penguatan prosedur dalam studi eksperimental.

D. APA KARAKTERISTIK KUNCI DARI EKSPERIMEN? Sebelum Anda mempertimbangkan bagaimana melakukan sebuah

eksperiman, Anda akan merasa terbantu untuk memahami secara lebih mendalam ide kunci utama untuk penelitian eksperimental. Ide-ide ini adalah: Penugasan acak Kontrol variabel asing Manipulasi kondisi yang ada Mengukur hasil Kelompok perbandingan Ancaman validitas Untuk membahas masalah ini kita akan menggunakan contoh pendidikan untuk menggambarkan ide-idenya. Seorang peneliti berusaha untuk mempelajari cara-cara untuk mendorong remaja untuk mengurangi atau berhenti merokok. Sebuah sekolah tinggi. Memiliki program rumahan untuk merawat orang

tertangkap merokok di halaman sekolah. Di sekolah di kota metropolitan, banyak siswa yang merokok, dan pelanggaran merokok setiap tahun sangat banyak. Siswa yang tertangkap merokok mengambil kelas kewarganegaraan khusus (semua siswa diwajibkan untuk mengambil kewarganegaraan) yang guru

memperkenalkan secara khusus tentang bahaya merokok bagi kesehatan. Dalam unit ini, guru membahas masalah kesehatan, menggunakan gambar dan gambar paru-paru rusak perokok, dan memiliki siswa menulis tentang pengalaman mereka sebagai perokok. Instruktur ini menawarkan beberapa kelas kewarganegaraan

selama satu semester, dan kami akan merujuk pada situasi eksperimental sebagai "percobaan kewarganegaraan-merokok."

Penugasan Acak Sebagai peneliti experimental Anda akan menetapkan individu untuk kelompok. Pendekatan yang paling ketat adalah untuk menetapkan secara acak individu untuk dikondisikan. Penugasan acak adalah individu menugaskan

secara acak untuk kelompok atau kelompok yang berbeda dalam pengalaman (Tugas acak individu untuk kelompok (atau kondisi dalam suatu kelompok) membedakan, eksperimen dari memadai, namun kurang ketat, "kuasi-

eksperimen" (akan dibahas kemudian dalam bab ini). Anda menggunakan penugasan acak sehingga bias dalam karakteristik pribadi individu dalam percobaan didistribusikan secara merata di antara kelompok-kelompok. Dengan pengacakan, Anda memberikan kontrol untuk karakteristik asing dari peserta yang mungkin mempengaruhi hasil (misalnya, siswa dapat, rentang perhatian, motivasi). Istilah eksperimental untuk proses ini adalah "menyamakan" kelompok. Menyamakan kelompok berarti bahwa peneliti secara acak memberikan individu untuk kelompok dan sama-sama

mendistribusikan setiap variabilitas individual antara atau di antara kelompokkelompok atau kondisi dalam percobaan. Dalam prakteknya, faktor pribadi yang membawa peserta percobaan tidak pernah bisa benar-benar dikendalikan-beberapa kesalahan akan selalu mempengaruhi hasil penelitian. Namun, dengan sistematis mendistribusikan kesalahan ini potensial di antara kelompok-kelompok, peneliti secara teoritis mendistribusikan . Dalam penelitian mengenai rokok , peneliti dapat mengambil daftar perokok di sekolah dan secara acak menetapkan mereka ke salah satu dari dua kelas khusus. Anda tidak harus bingung dengan tugas acak dan seleksi acak. Keduanya penting dalam penelitian kuantitatif, tetapi mereka melayani tujuan yang berbeda. Seperti disebutkan dalam Bab 6, peneliti kuantitatif secara acak memilih sampel dari suatu populasi. Dengan cara ini, sampel adalah wakil dari populasi dan Anda dapat menggeneralisasi hasil yang diperoleh selama studi untuk semua populasi. Eksperimen seringkali tidak memasukan partisipasi seleksi acak untuk

beberapa alasan.

Pesertaseringkaliindividu

yangyang tersediauntuk

ambil

bagiandalam eksperimenatauyang secara sukarelaikut serta. Meskipunseleksi acakpentingdalam eksperimen, hal itu mungkin tidaklogistikmungkin.Namun, jenisyang palingmutakhirdari penelitianmelibatkantugas acak. Dalam percobaan kewarganegaraan-merokok, Anda dapat secara acak memilih individu dari populasi perokok pelaku (terutama jika ada banyak untuk kelas kewarganegaraan khusus). Namun, Anda akan paling kemungkinan tempat semua pelaku di kelas kewarganegaraan khusus, memberikan Anda kontrol atas tugas acak ketimbang seleksi acak Kontrol Atas Variabel Asing Dalam menugaskan individu secara acak, kita mengatakan bahwa kita mengontrol variabel asing yang mungkin mempengaruhi hubungan antara praktek baru (misalnya, diskusi pada bahaya kesehatan) dan hasilnya (misalnya, frekuensi merokok). Faktor asing adalah setiap yg mempengaruhi dalam pemilihan peserta, prosedur, statistik, atau desain yg mungkin mempengaruhi hasil dan memberikan penjelasan alternatif untuk hasil dari apa yang kami harapkan. Semua percobaan memiliki beberapa kesalahan acak (di mana skor tidak merefleksikan kebenaran nilai dari populasi) bahwa Anda tidak dapat mengontrol, tetapi Anda dapat mencoba untuk mengontrol faktor-faktor luar sebanyak mungkin. Tugas acak adalah keputusan yang dibuat oleh penyidik sebelum percobaan dimulai. prosedur pengendalian yang dapat Anda gunakan baik sebelum dan selama percobaan adalah pretest, kovariat, pencocokan peserta,homogen sampel, dan variabel memblokir

Pretes dan Postes Untuk menyamakan karakteristik kelompok, peneliti eksperimental dapat menggunakan pretest Asumsikan bahwa kita tertarik apakah kelas

kewarganegaraan khusus mempengaruhi sikap siswa terhadap merokok. Dalam experiment ini, kita bisa mengukur sikap sebelum penelitian (yaitu, dengan membahas persoalan kesehatan) dan setelah, untuk melihat apakah pelatihan memiliki efek pada sikap siswa. Dalam percobaan ini, kita memerlukan pretes untuk mengukurnya.

Sebuah pretest memberikan ukuran pada beberapa atribut atau karakteristik yang Anda nilai bagi peserta dalam percobaan sebelum mereka menerima perlakuan. Setelah pengobatan, Anda mengambil lagi membaca pada atribut atau karakteristik. Posttest adalah ukuran pada beberapa atribut atau karakteristik yang dinilai untuk peserta dalam percobaan setelah memperlakukan Dalam contoh kita, ini akan menilai sikap siswa terhadap merokok pada akhir semester setelah pengobatan eksperimental. Sebuah perbandingan pretest-posttest sikap terhadap merokok akan memberikan pembacaan yang lebih jelas pada perilaku merokok yang sebenarnya daripada menggunakan ukuran posttest saja akan Pretest memiliki keunggulan serta kerugian. Mereka mengambil waktu dan usaha untuk mengelola (misalnya, siswa harus mengisi instrumen di awal semester). Mereka juga dapat meningkatkan harapan peserta tentang hasil (misalnya, siswa dapat mengantisipasi pertanyaan kemudian tentang sikap merokok mereka dan mengembang atau mengempis tanggapan mereka semester ). Pretest dapat mempengaruhi pengobatan eksperimental (misalnya, siswa dapat bertanya tentang pengobatan karena pretest pada sikap terhadap merokok); Ketika tes sikap atau prestasi digunakan sebagai pretest, skor juga dapat mempengaruhi skor posttest karena peserta dapat mengantisipasi pertanyaan pada postes berdasarkan pengalaman mereka dengan pretest tersebut.

Kovariat Karena pretest bisa mempengaruhi aspek dari penelitian, mereka sering statistik dikendalikan untuk dengan menggunakan prosedur kovarians daripada hanya dengan membandingkan mereka dengan skor posttest. Kovariat merupakan variabel yang peneliti mengontrol dengan menggunakan statistik dan yang berhubungan dengan variabel dependen tetapi tidak berhubungan denganvariabel independen. Peneliti perlu untuk mengendalikan variabel-variabel, yang memiliki potensi untuk covary dengan variabel dependen. Seringkali, variabel tersebut adalah nilai pada pretest, tetapi mereka mungkin setiap variabel berkorelasi dengan variabel dependen. Prosedur statistik analisis kovarians menyesuaikan nilai pada variabel dependen untuk menjelaskan kovarians. Prosedur ini menjadi cara lain untuk menyamakan kelompok dan mengontrol pengaruh potensial yang

mungkin mempengaruhi variabel dependen. Sebuah ilustrasi yang berkaitan dengan penelitian mengenai merokok warganegara menunjukkan bagaimana peneliti menghilangkan varians antara kovariat dan variabel dependen untuk menilai varians antara variabel independen dan variabel dependen. Periksa Gambar 10.1, yang poinnya dua set lingkaran. sisi kiri menunjukkan dua variabel, sebuah variabel independen dan variabel dependen, tanpa kovariat. Daerah gelap, menunjukkan variabilitas dalam tingkat merokok menurut jenis instruksi, variabilitas dijelaskan (disebut error) ditunjukkan dengan tanda menetas. Di sisi kanan Gambar 10.1, kami memperkenalkan kovariat: orang tua yang merokok Sekarang melihat bahwa peningkatan perbedaan dijelaskan, dan jumlah total variabilitas terjelaskan (error) sebenarnya menurun karena kita menjelaskan variasi lebih Dengan menambahkan terkait kovariat kepada orang tua yang merokok, peneliti meningkatkan jumlah perbedaan dijelaskan dalam tingkat merokok dan mengurangi varians dijelaskan. Prosedur statistik kovarians (lihat Bab 7) menghilangkan varians bersama oleh kovariat dan variabel dependen, sehingga varians antara variabel independen dan dependen (error plus) adalah semua yang tersisa. Tes ini memungkinkan peneliti untuk menilai secara akurat hubungan antara pengobatan dan hasil (yaitu, tingkat merokok) karena pengurangan jumlah kesalahan.

Pencocokan Partisipan Prosedur lain yang digunakan untuk kontrol dalam percobaan adalah untuk mencocokkan peserta pada satu atau lebih karakteristik personal. Matching adalah proses mengidentifikasi satu atau lebih karakteristik pribadi yang mempengaruhi hasil dan individu menugaskan dengan karakteristik yang sama dengan kelompok eksperimen dan kontrol. Biasanya, para peneliti eksperimental cocok pada satu atau dua dari karakteristik seperti: jenis kelamin, skor pretest, atau kemampuan individu. Misalnya, memeriksa Gambar 10.2, yang menampilkan individu yang cocok (katakanlah, 10 anak perempuan dan anak laki-laki) tentang gender kepada kelompok eksperimen dan kontrol. Kembali ke tinggi percobaan kami kewarganegaraan-merokok sekolah, kita mungkin menetapkan perokok

10

mahasiswa sama untuk dua kelas kewarganegaraan khusus (dengan asumsi bahwa satu kelas menerima pengobatan dan lainnya tidak) berdasarkan jenis kelamin. Dengan cara ini, pengetahuan kita, misalnya, bahwa anak laki-laki dapat merokok lebih banyak dibandingkan anak perempuan, kontrol untuk tingkat pengaruh potensial dari merokok) karena pengurangan jumlah kesalahan. gender pada frekuensi merokok. Secara prosedur, proses pencocokan ini berarti menempatkan anak pertama dengan kelompok kontrol, yang kedua untuk eksperimental, yang ketiga untuk kontrol, dan sebagainya.

Sampel Homogen Pendekatan lain yang digunakan untuk membuat kelompok-kelompok yang sebanding adalah memilih sampel homogen dengan memilih orang-orang yang sedikit berbeda dalam karakteristik pribadi mereka. Sebagai contoh, kita mungkin menganggap bahwa siswa di dua kelas kewarganegaraan (satu menerima ceramah tentang "bahaya kesehatan" dan yang kedua tidak) adalah sama dalam hal karakteristiknya yang dibawa dalam percobaan, seperti nilai akademik, jenis kelamin, kelompok ras (misalnya, Kaukasia, Afrika Amerika), atau kemampuan sebelumnya dalam civics. Ketika eksperimen membagi siswa ke dalam dua kelas, yang lebih mirip mereka dalam karakteristik pribadi atau atribut, semakin karakteristik atau atribut yang dikontrol dalam percobaan. Sebagai contoh, jika semua perokok ditugaskan untuk dua kelas kewarganegaraan adalah junior, maka tingkat kelas akan dikontrol dalam percobaan. Sayangnya, situasi ini tidak mungkin terjadi dalam kewarganegaraan-merokok penelitian kami, dan peneliti mungkin perlu menggunakan prosedur lain untuk mengendalikan individu tor milik tingkatan kelas yang berbeda.

Bloking Variabel Salah satuprosedur tersebutadalah untuk"memblokir" untuk

tingkatkelassebelum percobaandimulai. Sebuah variabelmemblokiradalah seorang peneliti mengontrol variabel sebelum percobaandimulaidengan membagi(atau "blocking") peserta menjadisubkelompok(atau kategori) dan menganalisisdampak darisetiap subkelompokpada hasil.

11

Memanipulasi Kondisi Perlakuan Setelah Anda memilih peserta, Anda secara acak menetapkan mereka ke salah satu kondisi perlakuan atau kelompok eksperimental. Dalam perlakuan eksperimen, peneliti secara langsung campur tangan untuk mengubah kondisi yang dialami oleh unit eksperimen (misalnya, hadiah untuk penampilan yang baik atau jenis khusus dari instruksi kelas, seperti diskusi kelompok kecil). Sebagai contohnya, peneliti di SMA akan memanipulasi salah satu bentuk instruksi dalam kelas civics khusus yang menyediakan kegiatan tentang bahaya merokok bagi kesehatan. Secara khusus, prosedurnya bisa menjadi: Mengidentifikasi perlakuan variabel: jenis instruksi kelas di kelas civics Identifr kondisi (atau tingkat) dari variabel: instruksi kelas dapat (a) topik biasa atau (b) topik yang terkait dengan bahaya merokok bagi kesehatan Memanipulasi kondisi perlakuan: menyediakan kelasdan kegiatankhusus menahanmereka

padabahayakesehatanmerokok

untuksatu

darikelas lainuntuk satu kelas dan menahan mereka dari kelas lain Prosedur ini memperkenalkan beberapa konsep-konsep baru yang akan kita bahas dengan menggunakan contoh yang spesifik, sehingga anda dapat melihat bagaimana mereka bekerja.

Perlakuan Variabel Dalam sebuah eksperimen, anda perlu fokus pada variabel independen. Mengingat dari bab 5 bahwa variabel mempengaruhi atau mempengaruhi variabel dependen dalam penelitian kuantitatif. Ingat juga bahwa dua jenis utama dari variabel independen adalah perlakuan dan variabel terukur. Dalam percobaan, perlakuan variabel adalah variabel independen yang peneliti manipulasi untuk mengetahui efeknya pada hasil, atau variabel terikat. Perlakuan variabel kategorinya dapat diukur dengan menggunakan skala kategoris, seperti yang dibahas dalam bab 6. Misalnya, pengobatanvariabel independenyang

digunakandalam eksperimenpendidikanmungkin: Jenisinstruksi(grail kecil), kelompok besar)

12

Jeniskelompokmembaca(phonics pembaca, seluruhpembaca berbahasa)

Kondisi Dalam kedua contoh, kita memiliki dua kategori dalam setiap kondisi perlakuan variabel. Dalam percobaan, perlakuan variabel perlu memiliki dua kategori atau lebih, atau tingkatan. Dalam sebuah percobaan, tingkat adalah kategori perlakuan variabel. Sebagai contoh, Anda mungkin membagi jenis instruksi ke dalam (a) kuliah kewarganegaraan standar, (b) standar kuliah kewarganegaraan ditambah diskusi tentang bahaya kesehatan, dan (c) standar kuliah kewarganegaraaan ditambah diskusi tentang bahaya kesehatan dan slide dari paru-paru yang rusak. Dalam contoh ini, kami memiliki perawatan tiga tingkat variabel.

Intervensi dalam Kondisi Perlakuan Peneliti eksperimental memanipulasi satu atau lebih dari kondisi perlakuan variabel. Dengan kata lain, dalam suatu eksperiment, peneliti secara langsung mengintervensi (atau memanipulasi dengan intervensi) dalam satu atau lebih kondisi sehingga pengalaman sesuatu individu yang berbeda dalam kondisi eksperimental dari pada di kondisi kontrol. Iniberarti bahwa untuk melakukan percobaan, Anda harus mampu memanipulasi setidaknya satu kondisi variabel independen. Sangat mudah untuk mengidentifikasi beberapa situasi dimana Anda mungkin mengukur variabel independen dan memperoleh data kategorikal tetapi tidak dapat memanipulas isalah satu kondisi. Seperti ditunjukkan dalam Gambar10.3, peneliti mengukur tiga variabel independen usia, jenis kelamin, dan jenis instruksi-tetapi hanya jenis instruksi (lebih khusus, dua kondisidi dalamnya) yang dimanipulasi. Perlakuan variabel-jenis instruksi adalah variabel kategoris dengan tiga kondisi (atau tingkat). Beberapa siswa dapat menerima kuliah bentuk tradisional instruksidi kelas (kelompok kontrol). Lain menerima sesuatu yang baru, seperti ceramah ditambah diskusi kesehatan bahaya (kelompok pembanding) atau kuliah ditambah diskusi kesehatan bahaya ditambah slide paru-paru yang rusak akibat merokok (kelompok pembanding). Singkatnya, para peneliti eksperimental memanipulasi atau mengintervensi dengan satu atau lebih kondisi dari perlakuan variabel.

13

E. HASILUKURAN Dalam semua situasi eksperimen, Anda menilai apakah kondisi pengobatan mempengaruhi hasi latau; variabel dependen, seperti tingkat penurunan merokok atau prest pada tes. Dalam eksperimen, hasil(atau respon, kriteria, atau posttest) adalahvariabelterikat yaitu efek yang diduga dari variabe lpengobatan :juga efek diprediksi dalam hipotesis dalam persamaan sebab-akibat. Contoh variabel dependen dalam eksperimen mungkin:. Prestasiskorpada teskriteria referensi Ujiskorpadates bakat Ukuran hasilyang baik sensitif terhadap perlakuan dalam arti bahwa mereka merespons jumlah terkecil dari intervensi. Hasi ltindakan (serta perlakuanvariable) juga perlu valid sehingga peneliti eksperimen dapat menarik kesimpulan yang valid dari mereka.

Kelompok Perbandingan Dalam sebuah eksperimen, Anda juga membandingkan nilai untuk perlakuann yang berbeda pada suatu hasil. Perbandingan kelompok adalah proses peneliti memperoleh skor bagi individu atau kelompok variabel dependen dan membandingkan sarana dan varians baik di dalam kelompok dan antara kelompok. (Lihat Kennel, 1991, untuk prosedur statistik rinci untuk proses ini.)

Ancaman terhadapValiditas Ide akhir dalam eksperimen adalah untuk merancang supaya Anda meminimalkan kompromi dalam menarik kesimpulan yang baik dari skor yang Anda dapatkan dalam percobaan. Sebuah ancaman bagi validitas berarti bahwa masalah desain dapat mengancam penelitian sehingga kesimpulan yang dicapai dari data dapat memberikan pembacaan palsu tentang kemungkinan penyebab dan akibat antara pengobatan dan hasilnya. Meskipun penulis mengidentifikasi ancaman seperti tidak memiliki langkah-langkah yang baik atau menggunakan statistik tidak pantas, dua ancaman yang sering dibahas validitas internal dan validitas eksternal akan menjadi fokus kita (Bracht & Kaca, 1968; Campbell &

14

Stanley, 1963; Cook & Campbell, 1979) . Ancaman terhadap Validitas internal Sejumlah ancaman untuk menarik kesimpulan yang tepat berkaitan dengan desain sebenarnya dan prosedur yang digunakan dalam sebuah eksperimen. Ancaman terhadap validitas internal adalah masalah yang mengancam kemampuan untuk menarik yang benar sebab-akibat yang peserta. timbul Dari

karenakesimpulandariprosedureksperimenataupengalamandari

semuaancaman terhadapvaliditas, ini adalah yang palingparahkarena merekabisa berkompromisebuah eksperimendinyatakan baik. Ancamanberikut untukvaliditas internaldan proseduryang disarankanuntuk mengatasinyasecara luasdibahasdalam literaturtentang Reichardt&Markus, ancamanserealistis desaineksperimen(lihatCook 1998;Tuckman, mungkin, 1999). &Campbell, Untukmembuat 1979;

setiappotensi

kitamenggambarkanmereka

menggunakansituasihipotetisdarieksperimenmerokokkewarganegaraan. Kategori pertama membahas ancaman yang terkait dengan partisipan dalam studi dan pengalaman mereka: Sejarah: Waktu berlaluantara awaldan akhireksperimen, dan peristiwa; mungkin terjadi(misalnya, diskusitambahan antarapretestdan eksperimenpendidikan, yang dikontrol

tentangbahayamerokokselainkuliahpengobatan) posttestyang adalah mempengaruhihasilnya. Dalam

mustahiluntuk

memiliki-lingkungan

ketatdanmemantau semuakejadian. Namun, penelitidapatmemiliki control dan kelompokeksperimenmengalamikegiatanyang sama(kecuali untuk perlakuan) selama percobaan berlangsung. Pematangan: Individu mengembangkan atau berubah selama percobaan (misalnya, menjadi lebih tua, lebih bijaksana, lebih kuat, dan lebih berpengalaman), dan perubahan ini dapat mempengaruhi nilai mereka antara pretest dan. posttest. Sebuah seleksi yang seksama dari peserta yang dewasa atau mengembangkan dengan cara yang sama (individu pada tingkat kelas yang sama) untuk kedua kontrol dan kelompok eksperimen membantu. Waspada terhadap masalah ini.

15

Regresi: Ketika peneliti memilih individu untuk kelompok berdasarkan skor yang ekstrim, mereka secara alamiakan melakukan lebih baik (atau lebih buruk) pada post test dari pada terlepas dari pretest perlakuan. Skordari individu, dari waktu ke waktu, mundur. Misalnya, pemilihan perokok berat untuk sebuah eksperimen mungkin akan memberikan kontribusi untuk tingkat yang lebih rendah dari merokok setelah perlakuan karena remaja terpilih dimulai dengan tingkat tinggi pada awal penelitian. Pemilihan individu yang tidak memiliki nilai ekstrim memasuki karakteristik (misalnya, nilai rata-rata pretest) dapat membantu

memecahkan masalah ini. Seleksi: "faktor manusia" dapat memperkenalkan ancaman yang mempengaruhi hasil, seperti memilih individu yang lebih terang, lebih reseptif terhadap pengobatan, atau lebih akrab dengan pengobatan (misalnya, perokok remaja siap untuk berhenti) untuk kelompok eksperimen. Pilihan acak sebagian dapat mengatasi ancaman ini. Kematian: Ketika individu drop out selama percobaan untuk sejumlah alasan (misalnya "waktu, bunga, uang, teman, orang tua yang tidak ingin mereka berpartisipasi dalam percobaan tentang merokok), menarik kesimpulan dari nilai mungkin sulit. Peneliti perlu memilih sampel yang besar dan membandingkan mereka yang putus dengan mereka yang tetap dalam percobaan pada ukuran hasil. Interaksi dengan pilihan: Beberapa ancaman yang disebutkan sejauh ini dapat berinteraksi (atau berhubungan) dengan seleksi peserta untuk menambahkan ancaman tambahan untuk percobaan. Individu dapat dipilih jatuh tempo pada tingkat yang berbeda (misalnya, 16 tahun anak laki-laki dan perempuan dewasa mungkin pada tingkat yang berbeda selama penelitian). Peristiwa sejarah dapat berinteraksi dengan seleksi karena individu-individu dalam kelompok yang berbeda berasal dari pengaturan yang berbeda. Misalnya. jauh latar belakang sosial ekonomi yang berbeda dari siswa dalam percobaan merokok remaja dapat memperkenalkan faktor sejarah tidak terkendali ke dalam seleksi peserta mahasiswa. Pemilihan peserta juga dapat mempengaruhi nilai instrumen, terutama ketika

16

kelompok yang berbeda mencetak gol pada posisi rata-rata yang berbeda pada tes yang interval tidak sama. Jika skala untuk mengukur jumlah rokok yang ambigu (misalnya, jumlah rokok per minggu atau per hari?) Kelompok cenderung untuk menafsirkan skala berbeda. Kategori berikutnya membahas ancaman yang terkait dengan pengobatan yang digunakan dalam penelitian ini: Difusi perawatan: Ketika kelompok eksperimen dan kontrol dapat berkomunikasi satu sama lain, kelompok kontrol dapat belajar dari informasi kelompok eksperimen tentang pengobatan dan membuat ancaman terhadap validitas internal. Difusi perawatan (eksperimental dan nonexperimental) untuk kontrol dan kelompok eksperimen harus berbeda. Sebisa mungkin, peneliti eksperimen perlu menjaga dua kelompok terpisah dalam percobaan (misalnya, memiliki dua kelas yang berbeda sipil berpartisipasi dalam percobaan). Hal ini mungkin sulit ketika, misalnya, dua kelas masyarakat dari siswa di kelas yang sama di sekolah tinggi yang sama terlibat dalam percobaan tentang merokok remaja. Pemerataan compensatori: Ketika hanya kelompok eksperimen menerima perlakuan, ada sebuah pertidak sama yang dapat mengancam validitas penelitian. Manfaat (yaitu, barang atau jasa diyakini diinginkan) dari perlakuan eksperimen perlu merata di antara kelompok-kelompok dalam penelitian ini. Untuk mengatasi masalah ini, peneliti menggunakan kelompok pembanding (misalnya, satu kelompok menerima kesehatan, ceramah bahaya, sedangkan yang lain menerima handout tentang masalah merokok remaja) sehingga semua kelompok menerima beberapa manfaat selama sebuah eksperimen. Persaingan Kompensatori Jika Anda secara terbuka mengumumkan tugas dengan kontrol dan kelompok eksperimen, persaingan kompensasi dapat berkembang antara kelompok-kelompok karena kelompok kontrol merasa bahwa itu adalah "tidak diunggulkan." Peneliti dapat mencoba untuk menghindari ancaman ini dengan mencoba untuk mengurangi kesadaran dan harapan manfaat dugaan pengobatan eksperimen.

17

Demoralisasi: Ketika sebuah kelompok control yang digunakan, individu dalam kelompok ini dapat menjadi marah dan mengalami demoralisasi karena mereka merasa bahwa mereka menerima perlakuan yang kurang diinginkan daripada kelompok lain. Salah satu obat untuk ancaman ini bagi para peneliti eksperimen untuk memberikan perlakuan ke grup ini setelah penelitian telah menyimpulkan (misalnya, setelah penelitian, semua kelas menerima kuliah tentang bahaya merokok bagi kesehatan). Para peneliti juga dapat memberikan layanan sama-sama menarik untuk pengobatan eksperimen tetapi tidak diarahkan hasil yang sama sebagai perlakuan (misalnya, sebuah kelas Pembahasan tentang bahaya remaja mengemudi dengan teman-teman)..

Kategori berikut alamat ancaman yang biasanya terjadi selama percobaan dan berhubungan dengan prosedur penelitian: Pengujian: Sebuah ancaman terhadap validitas internal adalah bahwa peserta dapat menjadi terbiasa dengan ukuran hasil dan ingat tanggapan untuk pengujian selanjutnya. Selama beberapa percobaan, hasilnya diukur lebih dari satu kali, seperti di pretest(misalnya, tindakan berulang dari jumlah rokok yang dihisap). Untuk memperbaiki situasi ini, peneliti eksperimental mengukur hasil nya lebih jarang dan menggunakan item yang berbeda pada posttest dari yang digunakan selama pengujian sebelumnya. Instrumentasi: Antara administrasi pretest dan posttest yang, instrumen dapat berubah, memperkenalkan potensi ancaman terhadap validitas internal percobaan. Misalnya, pengamat dapat menjadi lebih

berpengalaman selama waktu antara pretest dan posttest dan mengubah skor mereka prosedur (misalnya, pengamat mengubah lokasi untuk mengamati merokok remaja) Kurang sering, alat ukur dapat berubah sehingga skala yang digunakan pada pretest dan posttest yang berbeda. Untuk memperbaiki ini potensi masalah, Anda membakukan prosedur sehingga Anda menggunakan skala pengamatan yang sama atau instrumen seluruh percobaan

18

Ancaman terhadap Validitas Eksternal Dengan mengesampingkan faktor-faktor luar dan dengan asumsi bahwa pengobatan mempengaruhi hasil, peneliti membuat klaim tentang generalisasi hasil. Ancaman terhadap validitas eksternal adalah masalah yang mengancam kemampuan kita untuk menarik kesimpulan yang benar dari data sampel untuk orang lain, pengaturan, dan situasi masa lalu dan masa depan. Menurut Cook dan Campbell (1979), tiga ancaman dapat mempengaruhi generalisasi ini: Interaksi seleksi dan pengobatan: Ini ancaman terhadap validitas eksternal melibatkan ketidakmampuan untuk menggeneralisasi luar kelompok dalam percobaan, seperti lainnya ras, sosial, geografis, umur, jenis kelamin, atau kelompok kepribadian. Salah satu peneliti strategi gunakan untuk meningkatkan generalisasi adalah untuk membuat partisipasi dalam percobaan senyaman mungkin untuk semua individu dalam suatu populasi. Interaksi pengaturan dan perlakuan. Ini ancaman terhadap validitas eksternal muncul dari ketidakmampuan untuk menggeneralisasi dari pengaturan di mana percobaan terpikir pengaturan lain. Misalnya, sekolah tinggi swasta mungkin berbeda dari sekolah menengah umum, dan hasil dari percobaan kewarganegaraan kami pada merokok mungkin tidak berlaku di luar sekolah menengah umum di mana peneliti melakukan percobaan. Ancaman ini, mungkin juga hasil dari mencoba untuk seneralize hasil dari satu tingkat dalam sebuah organisasi yang lain. Misalnya, Anda tidak bisa menggeneralisasi efek pengobatan yang Anda peroleh dari mempelajari kabupaten seluruh sekolah ke sekolah tinggi tertentu. Solusi praktis untuk interaksi pengaturan dan pengobatan bagi peneliti untuk menganalisis efek dari pengobatan untuk setiap jenis pengaturan. Interaksi sejarah dan perlakuan. Ini ancaman terhadap validitas eksternal terjadi ketika peneliti mencoba untuk menyamaratakan temuan kepada situasi masa lalu dan masa depan. Percobaan dapat terjadi pada waktu khusus (misalnya, pada awal tahun ajaran) dan tidak dapat menghasilkan hasil yang sama jika dilakukan sebelumnya

19

(misalnya, siswa yang menghadiri sekolah di musim panas mungkin berbeda dari sekolah siswa yang menghadiri selama tahun biasa) atau lambat (misalnya, selama liburan semester). Salah satu solusinya adalah untuk mereplikasi studi di lain waktu daripada mencoba untuk menggeneralisasi hasil lain kali. Dalam eksperimen merokok warganegara kami peneliti perlu berhatihati tentang generalisasi hasil untuk sekolah tinggi lainnya, siswa lain di kelas kewarganegaraan, dan situasi lain di mana diskusi tentang bahaya merokok berlangsung. Perilaku remaja yang merokok dapat berubah karena faktor yang terkait dengan biaya rokok, penolakan orang tua, dan iklan. Karena faktor-faktor, sulit untuk

menggeneralisasi hasil dari percobaan kewarganegaraan kami pada situasi lain.

F. JENIS BENTUK PERCOBAAN Meskipunsemua percobaanmemiliki karakteristik yang umum,dalam

penggunaan danaplikasi yang bervariasi tergantung padajenis desainyang digunakan. Desain yang palingumum Andayang akan ditemukandalam

penelitianpendidikanadalah: Bentuk antar kelompok Percobaan Benar ( pre-dan posttest, posttest saja) Quasi- percobaan (pre-dan posttest, posttest saja) Faktor rancangan

Di dalam grup atau bentuk individu Rangkaian waktu percobaan Pengulangan pengukuran penelitian Subjek single percobaan

20

Bentuk Antar Kelompok Desain yang paling sering digunakan dalam pendidikan adalah mereka di mana peneliti membandingkan dua atau lebih kelompok. Ilustrasi seluruh bab ini menggaris bawahi pentingnya desain Mulai dari yang paling ketat antara kelompok desain yang tersedia untuk peneliti pendidikan, percobaan yang benar. True Eksperimen True Eksperimen terdiri dari bentuk percobaan yang paling ketat dan kuat karena menyamakan kelompok melalui tugas acak. Prosedur untuk melakukan bentuk-bentuk utama dari percobaan benar dan kuasi-eksperimen, dapat dilihat dalam hal kegiatan dari awal sampai akhir percobaan, Pada Tabel10.3. Dalam percobaan sebenarnya, peneliti secara acak memberikan peserta kondisi yang berbeda dari variabel percobaan.Individu dalam kelompok percobaan menerima perlakuan percobaan, sedangkan mereka yang berada di kelompok kontrol tidak.Setelah peneliti memberikan perlakuan, mereka mengkompilasi rata (atau rata-rata) skor pada

posttest.Salah satu variasi pada bentuk ini adalah untuk mendapatkan pretest serta posttest, tindakan atau observasi.Ketika peneliti mengumpulkan skor pretest, mereka dapat membandingkan skor antara kedua percobaan (perbedaan antara pra-dan posttests).Atau, peneliti dapat menghubungkan skor pretest untuk kontrol dan kelompok eksperimen untuk melihat apakah mereka

21

secara statistik serupa, dan kemudian membandingkan dua nilai kelompok posttest.Dalam banyak percobaan, pretes adalah kovariat dan statistik dikendalikan oleh peneliti. Dengan menetapkan individu untuk kelompok, sebagian besar ancaman terhadap validitas internal tidak muncul. Pengacakan atau menyamakan kelompok meminimalkan kemungkin interaksi antara seleksi dan ancaman lainnya. Pengobatan ancaman seperti difusi, persaingan, demoralisasi marah, ketika percobaan yang benar termasuk hanya posttest, mengurangi ancaman dari pengujian, instrumentasi, dan regresi karena tidak menggunakan pretest. Jika pretest yang digunakan, itu memperkenalkan semua faktor sebagai ancaman mungkin untuk validitas. Instrumentasi ada sebagai potensi ancaman di sebagian besar percobaan, tetapi jika peneliti menggunakan instrumen yang sama atau mirip-ment untuk pre-dan posttest atau memberlakukan prosedur standar selama penelitian, akan minimum sebuah percobaan. Quasi-Eksperimen Di bidang pendidikan, percobaan banyak terjadi di mana peneliti perlu menggunakan kelompok utuh.Ini mungkin karena ketersediaan peserta atau karena aturan melarang membentuk kelompok buatan.Quasi-percobaan meliputitugas, tetapi tugas tidak mengacak peserta untuk kelompok. Hal ini karena percobaan tidak dapat membuat kelompok untuk percobaan.Misalnya, belajar matematika program baru mungkin memerlukan empat kelas dan menunjuk salah satu sebagai kelompok percobaan dan satu sebagai kelompok kontrol. Tugas Acak menugaskan siswa untuk dua kelompok akan mengganggu kelas belajar. Karena pendidik sering menggunakan kelompok utuh (sekolah, perguruan tinggi, atau distrik sekolah) dalam percobaan. Kembali ke Tabel 10.3, kita dapat menerapkan pra-dan pendekatan memegang ancaman instrumentasi untuk

bentuk postest untuk bentuk Quas percobaan. Penelitia memberikan kelompok utuh perawatan percobaan dan kontrol, mengelola pretest untuk kedua kelompok, melakukan pengobatan eksperimental.Kegiatan dengan kelompok percobaan saja,dan kemudian mengelola sebuah posttest untuk menilai perbedaan antara dua kelompok: Sebuah variasi pada pendekatan ini,

22

mirip dengan percobaan yang benar, hanya menggunakan posttest dalam desain. Pendekatan quasi-percobaan memperkenalkan ancaman jauh lebih

validitas internal dari percobaan yang benar. Karena penyidik tidak menetapkan secara acak peserta untuk kelompok, potensi ancaman pematangan, seleksi,kematian, dan interaksi seleksi dengan ancaman lain adalah kemungkinan. Individu ditugaskan untuk dua kelompok mungkin memiliki faktor seleksi yang masuk tidak terkontrol dalam percobaan.Karena kita membandingkan dua kelompok, ancaman pengobatan juga dapat muncul.Selain itu, ketika desain pretest-posttest digunakan, tambahanancaman sejarah, pengujian, instrumentasi, dan regresi juga dapat terjadi: Sementara bentuk Quasi-percobaan memiliki keuntungan dari memanfaatkan yang sudah ada kelompok dalam bidang pendidikan. memperkenalkan banyak ancaman yang Anda dibutuhkan untuk mengatasi dalam bentuk percobaan.

23

Bentuk Faktorial

Dalam beberapa situasi percobaan, tidaklah cukup untuk mengetahui pengaruh pengobatan tunggal pada suatu hasil, beberapa perawatan mungkin, pada kenyataannya, memberikan penjelasan yang lebih baik bagi hasilnya.Bentuk faktorial merupakan modifikasi dari bentuk antarakelompok di mana studi peneliti dua atau lebih kategoris, variabel independen, masing-masing diperiksa di dua atau lebih tingkat (Vogt, 1999).Tujuan dari bentuk ini adalah untuk mempelajari efek independen dari dua atau lebih perlakukan variabel pada suatu hasil.

Misalnya, dalam kewarganegaraan-merokok para peneliti mungkin ingin memeriksa lebih dari pengaruh jenis instruksi (yaitu, kuliah tentang bahaya kesehatan dari merokok dibandingkan kuliah standar) pada frekuensi merokok.Asumsikan bahwa eksperimen ingin menguji pengaruh gabungan dari jenis instruksi dan tingkat depresi pada siswa (misalnya, tinggi, sedang, dan skor rendah pada skala depresi) pada tingkat merokok (sebagai posttest).Asumsikan lebih lanjut bahwa penyidik memiliki alasan untuk percaya bahwa depresi merupakan faktor penting dalam tingkat merokok remaja, tapi "interaksi" atau kombinasi dengan jenis merokok tidak diketahui. Studi tentang ini masalah penelitian memerlukan bentuk faktorial. Dengan demikian, "depresi" adalah variabel memblokir atau moderat dan peneliti membuat tugas acak dari masing-masing "blok" (tinggi, sedang, dan rendah) untuk masing-masing kelompok perlakuan instruksional.Desain ini memiliki keuntungan dari tingkat kontrol yang tinggi dalam percobaan.Hal ini memungkinkan peneliti untuk memeriksa kombinasi atau interaksi variabel independen untuk lebih memahami hasil percobaan.Jika hanya posttest yang digunakan, ancaman validitas internal pengujian dan instrumentasi tidak ada. Jika Anda secara acak menetapkan individu untuk kelompok, Anda meminimalkan: peserta dan pengalaman Ancaman mereka yang

berhubungan

dengan

(sejarah,

pematangan, regresi, seleksi, Kematian, dan interaksi seleksi dan faktor lainnya). Namun, dengan variabel independen beberapa rancangan faktorial,

24

prosedur statistik menjadi lebih kompleks dan hasil aktual menjadi lebih sulit untuk dipahami.Apa artinya, misalnya, bahwa depresi dan jenis instruksi berinteraksi-untuk 'mempengaruhi tingkat merokok di kalangan remaja, Yang variabel independen yang lebih penting Sebagai peneliti memanipulasi variabel independen tambahan, peserta lebih banyak diperlukan dalam setiap kelompok untuk uji statistik, dan interpretasi hasil menjadi lebih kompleks. Karena kompleksitas ini, biasanya mencakup paling banyak bentuk faktorial

tiga variabel independen yang

dimanipulasi oleh peneliti. Mari kita amati lebih dekat langkah-langkah dalam proses melakukan desain faktorial. Peneliti mengidentifikasi pertanyaan

penelitian yang mencakup dua variabel bebas dan satu variabel terikat, seperti "Apakah tingkat merokok bervariasi bawah kombinasi yang berbeda dari jenis instruksi dan tingkat depresi.

Untuk menjawab pertanyaan ini, eksperimen mengidentifikasi tingkat masing-masing faktor atau variabel independen: dapat dilihat pada table di bawah ini:

Karena Anda mengukur dua tingkat instruksi dan tiga tingkat depresi, desain ini disebut dua oleh tiga bentuk faktorial. Hal ini ditulis sebagai "2 X 3" untuk menunjukkan tingkat yang terlibat dalam setiap variabel independen. Dengan tiga variabel independen, desain mungkin "2 X 3 X 4" desain, dengan variabel ketiga yang terdiri dari empat tingkat. Dalam desain 2 3 X, penyidik kemudian menetapkan peserta untuk 25

enam kelompok sehingga semua kelompok menerima setiap tingkat pada satu variabel independen (misalnya jenis instruksi)dan setiap tingkat pada variabel independen kedua (misalnya, tingkat depresi). Tabel 10.4 menunjukkan pembentukan enam kelompok dan penugasan peserta untuk masing-masing kelompok berdasarkan pada tiga tingkat (yaitu, rendah, sedang, dan tinggi) dari depresi dan dua tingkat (yaitu, kesehatan bahaya kuliah, ceramah standar). Dalam proses ini, peneliti menciptakan enam kelompok dan memberikan perokok siswa untuk masing-masing kelompok. Semua siswa pertama menyelesaikan alat ukur tingkat depresi. Peneliti skor instrumen dan membagi siswa menjadi rendah, menengah, dan kelompok tinggi berdasarkan skor depresi mereka. Selanjutnya, ingat bahwa penelitian dilakukan di dua kelas kewarganegaraan khusus, dalam satu kelas, para siswa menerima kuliah tentang bahaya kesehatan dari merokok, dan di kelas dua, guru memberikan kuliah standar pada topik kewarganegaraan. Dengan demikian, dalam desain faktorial kami, tiga kelompok akan menerima ceramah kesehatan dalam satu kelas kewarganegaraan dan tiga kelompok lainnya akan menerima kuliah standar di kelas kewarganegaraan lainnya. Prosedur ini menggunakan quasi-eksperimental penelitian di mana penyidik menggunakan kelas utuh untuk percobaan (dua kewarganegaraan SMA). Pada akhir percobaan, penyidik meminta semua peserta untuk menyelesaikan posttest. Posttest ini akan mengukur tingkat merokok bagi individu dalam pengalaman. Skor posttest akan disusun dalam enam sel secara visual menggambarkan perbedaan mereka, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 10.5. Sebuah sel mewakili masing-masing kelompok dalam percobaan, dan mengandung nilai rata-rata untuk individu dalam setiap kelompok. Setelah Anda menghitung nilai rata-rata, Anda membandingkan nilai untuk menentukan apakah mereka berbeda secara statistik. Hipotesis nol akan berarti bahwa tidak berbeda, sedangkan alternatif akan bahwa mereka berbeda. kelas

26

Bentuk dalam kelompok atau Bentuk individu Dalam setiap percobaan yang diberikan. jumlah peserta mungkin terbatas dan tidak mungkin ia untuk melibatkan lebih dari satu kelompok. Dalam kasus ini, para peneliti mempelajari satu kelompok menggunakan bentuk dalam kelompok percobaan. Juga percobaan dapat memeriksa satu individu (individual dalam-bentuk). Jenis bentuk diasumsikan dalam beberapa bentuk: bentuk rangkaian waktu, tindakan berulang, dan satu bentuk subjek Rangkaian waktu Ketika peneliti percoban memiliki akses ke satu kelompok dan dapat mempelajari mereka selama periode tertentu, desain rangkaian waktu adalah pendekatan eksperimental yang meneliti satu kelompok belajar, dari waktu ke waktu, dengan langkah-langkah pretest dan posttest beberapa kali atau observasi langsung dibuat oleh peneliti.Desain ini tidak memerlukan akses ke sejumlah besar peserta, dan hanya memerlukan satu kelompok untuk penelitian. Ini sangat ideal untuk ujian melakukan perubahan dalam seluruh sistem (misalnya, sebuah distrik sekolah) di mana itu akan sulit untuk menemukan kelompok kontrol atau sistem bersedia untuk bekerja sama. Namun, desain ini adalah padat karya karena peneliti perlu untuk mengumpulkan beberapa ukuran. Beberapa langkah terlihat dalam dua variasi penting dari desain ini.Seperti terlihat pada Tabel 10.5, yang pertama adalah desain rangkaian waktu terganggu.Prosedur ini terdiri dari mempelajari satu kelompok, memperoleh langkah-langkah pretest untuk beberapa periode waktu, pemberian intervensi (atau mengganggu kegiatan), dan kemudian mengukur hasil (atau posttests) beberapa kali.Analisis data dalam contoh ini terdiri dari memeriksa skor perbedaan antara pretest dan posttest atau posttests-satunya nilai dan menggunakan pretest sebagai pembanding.Sebuah variasi, juga terlihat pada Tabel l0.5 menggunakan desain rangkaian waktu setara, di mana penyidik bergantian pengobatan dengan ukuran posttest.Analisis data yang kemudian terdiri dari membandingkan tindakan posttest atau merencanakan mereka untuk melihat pola dalam data dari waktu ke waktu.

27

Desain rangkaian waktu memungkinkan pengaruh signifikan atas ancaman terhadap validitas internal. Efek sejarah tidak selalu jelas.Efek Sejarah diminimalisir dengan waktu singkat interval-antara langkah-langkah dan pengamatan.Namun, ancaman.Validitas dapat terjadi karena panjang keseluruhan pengumpulan data dalam desain ini.Pematangan peserta mungkin menjadi masalah, meskipun peneliti dapat memperkirakan perubahan dalam pematangan dengan mempelajari mereka dan menghapus mereka statistik dalam bentuk.Untuk mengontrol untuk regresi statistik, peneliti juga dapat mengamati nilai pada pretest dan kontrol untuk nilai yang luar biasa tinggi atau rendah.Karena hanya satu kelompok yang dipelajari, masalah seleksi dan pengobatan yang tidak relevan, meskipun individu dapat memilih untuk drop out dari penelitian.Pengujian mungkin menjadi masalah, tetapi langkah-langkah berulang atau pengamatan dari waktu ke waktu dapat mengurangi efek dari pengujian.Ketika para peneliti mengubah instrumen selama administrasi pengujian beberapa, mereka juga dapat memperkenalkan ancaman terhadap validitas. Pengulangan Pengukuran Penelitian Satu lagi desain eksperimental yang memiliki keuntungan hanya satu kelompok adalah desain tindakan berulang. Dalam desain tindakan berulang, semua peserta dalam satu kelompok berpartisipasi dalam semua perlakuan eksperimental, dengan masing-masing kelompok menjadi kontrol sendiri. Peneliti membandingkan kinerja kelompok di bawah satu pengobatan eksperimental dengan kinerjanya di bawah yang lain pengobatan eksperimental. Eksperimen memutuskan beberapa perawatan (seperti dalam desain faktorial), tetapi mengelola secara terpisah hanya satu kelompok. Setelah memilih peserta, peneliti memutuskan pada perawatan

eksperimental yang berbeda untuk mengetahui pengaruh dari masing-masing pada satu atau lebih hasil. Sebuah ukuran hasil pengamatan atau mengikuti pengobatan eksperimental pertama, dan kemudian mengukur hasil kedua atau 'pengamatan diambil setelah pengobatan eksperimental kedua. Variasi ukuran hasil tersebut kemudian dinilai untuk perbedaan dari pengobatan terhadap pengobatan.

28

Dalam hal ancaman terhadap validitas internal, desain ini tidak terpengaruh oleh ancaman terkait dengan kelompok membandingkan (misalnya, pemilihan, perawatan, regresi, mortalitas, pematangan, atau interaksi dengan pilihan). Tanpa penggunaan pretest, pengujian dan instrumentasi tidak ancaman dalam desain ini. Sejarah adalah masalah potensial dalam peristiwa mungkin terjadi selama percobaan yang meningkatkan potensi pengaruh asing untuk mempengaruhi ukuran hasil. Salah satu pengobatan eksperimental dapat mempengaruhi pengobatan berikutnya, dan peneliti perlu membuat perlakuan yang berbeda mungkin.

Subjek Bentuk Individu Dalam percobaan, berasumsi bahwa Anda berusaha untuk belajar tentang perilaku individu tunggal daripada kelompok. Anda juga memiliki kesempatan untuk mengamati perilaku mereka dari waktu ke waktu. Dalam situasi ini, satusubjek bentuk percobaan yang ideal. Subjek penelitian tunggal (juga disebut N dari 1 penelitian, analisis perilaku, atau dalam-subjek penelitian) melibatkan studi tentang individu tunggal, pengamatan mereka selama periode dasar, dan administrasi intervensi. Hal ini diikuti dengan pengamatan lain setelah intervensi untuk menentukan apakah pengobatan mempengaruhi hasilnya. Misalnya, dalam satu tunggal-subjek studi, peneliti menguji apakah siswa SD dengan ketidakmampuan belajar mencapai yang lebih baik jika mereka memantau mereka sendiri pada tugas-perilaku (Kellogg, 1997). Tanpa tugas acak, desain ini adalah kuasi-eksperimen daripada desain eksperimental. Peneliti mempelajari perilaku individu-individu tunggal (satu atau lebih) daripada kelompok mata pelajaran, dengan subjek menjadi kontrol sendiri dalam percobaan (lihat Cooper, Heron, & Heward, 1987, Neuman & McCormick, 1995). Penelitian subjek tunggal memiliki keuntungan dari penyediaan data pada individu tunggal, seperti belajar dan perilaku anak-anak penyandang cacat, di mana analisis orang dari orang yang dibutuhkan.Ini juga mengontrol ancaman bagi banyak validitas internal.Karena hanya satu Individual dipelajari pada suatu waktu, kelompok tidak terlibat dan ancaman terhadap pemilihan, mengobatan,

29

kematian, pematangan, regresi, dan interaksi dengan pilihan tidak relevan. Dengan asumsi bahwa pengamat menggunakan prosedur standar yang sama, instrumentasi mungkin tidak masalah. Ketika beberapa perlakuan yang digunakan, pembelajaran dari satu intervensi dapat mempengaruhi intervensi kedua, dan sejarah dapat menjadi masalah karena percobaan berlangsung dari waktu ke waktu.

G. APA

SAJA

LANGKAH-LANGKAH

DALAM

MELAKUKAN

EKSPERIMENPENELITIAN? Seperti yang kita telah belajar tentang berbagai jenis bentuk percoban memahami beberapa prosedur yang terlibat dalam melakukan percobaan. Meskipun tidak ada prosedur yang ditetapkan untuk melakukan percobaan, akan sangat membantu untuk memahami proses antara lain sebagai berikut :

Langkah 1. Tentukan Apabila Eksperimen Membahas Masalah Riset Jenis masalah yang dipelajari oleh peneliti merupakan kebutuhan untuk mengetahui apakah praktek yang baru berpengaruh terhadap hasil. Dari semua desain dalam pendidikan, ini adalah desain terbaik untuk menggunakan untuk mempelajari hubungan sebab akibat. Namun, untuk mempelajari masalah ini, Anda harus mampu mengontrol pengaturan percobaan serta memanipulasi satu tingkat dari variabel independen. Suatu eksperimen bukanlah pilihan terbaik ketika masalah menuntut generalisasi hasil untuk populasi atau ketika Anda tidak dapat memanipulasi kondisi penelitian ini.

Langkah 2. Bentuk Hipotesis untuk Test Hubungan Sebab Akibat Merupakan sebuah prediksi mengenai hasil. Eksperimen ini menetapkan prediksi (dalam bentuk hipotesis nol atau alternatif) dan kemudian mengumpulkan data untuk menguji hipotesis. Hipotesis biasanya digunakan dalam penelitian eksperimental lebih daripada pertanyaan penelitian, namun keduanya dapat digunakan. Ketika menyatakan hipotesis eksperimental, ikuti pedoman sebagai berikut:

30

Variabel independen harus mengandung setidaknya satu variabel dengan beberapa tingkat, dan peneliti perlu memanipulasi salah satu tingkatan. Variabel terikat adalah hasil, dan peneliti sering mempelajari beberapa hasil (misalnya, siswa belajar dan sikap).

Variabel diukur pada instrumen atau dicatat sebagai pengamatan. Mereka perlu untuk menghasilkan skor yang valid. Anda perlu untuk memberikan perhatian khusus untuk memilih langkah-langkah yang akan menghasilkan skor dengan membangun validitas yang tinggi.

Hipotesis sering didasarkan pada hubungan yang ditemukan dalam studi oleh para peneliti masa lalu atau yang terkandung dalam teori-teori yang sedang diuji dan terus-menerus direvisi. Contoh dari beberapa hipotesis termasuk dalam studi tentang kesediaan mahasiswa 'untuk mencari bantuan dari fakultas: (a) Siswa akan lebih mungkin untuk mengekspresikan keinginan untuk mencari bantuan dari instruktur dalam kondisi pernyataan yang mendukung daripada dalam kondisi pernyataan netral, (b) siswa yang lebih muda akan cenderung untuk mengekspresikan keinginan untuk mencari bantuan dari instruktur daripada siswa yang lebih tua, terlepas dari kondisi dukungan, dan (c) siswa akan lebih mungkin untuk mengekspresikan keinginan untuk mencari bantuan dari instruktur ketika ukuran kelas kecil daripada saat besar, tergantung kondisi dukungan. (Perrine, Lisle, & Tucker, 1996, hlm 44 45) Dalam hipotesis, para peneliti menetapkan prediksi tentang apa yang akan mereka temukan dalam studi mereka. Mereka membandingkan dua kelompok: kelompok eksperimen, yang menerima pernyataan dukungan dari profesor, dan kelompok kontrol, yang tidak menerima pernyataan mendukung. Para siswa di kedua kelompok kemudian dinilai kemungkinan bahwa mereka akan mencari bantuan dari instruktur untuk enam masalah akademik. Hipotesis pertama langsung tes perbandingan ini kelompok. Hipotesis kedua dan ketiga kontrol untuk usia siswa dan ukuran kelas.

Langkah 3. Pilih Unit Percobaan dan Identifikasi Peserta Studi

31

Salah satu dari langkah pertama dalam melakukan percobaan adalah untuk menentukan unit percobaan. Sebuah unit eksperimental dari analisis merupakan unit terkecil diperlakukan oleh peneliti selama percobaan. Ketika kita menggunakan istilah diperlakukan kita mengacu pada perlakuan eksperimental. Anda dapat mengumpulkan data dari individu, namun unit eksperimental sebenarnya diperlakukan berbeda dari satu percobaan ke yang lain. Unit eksperimental menerima pengobatan mungkin satu individu, beberapa individu, kelompok, beberapa kelompok, atau organisasi secara keseluruhan. Siapa yang akan berpartisipasi dalam percobaan? Peserta dalam penelitian percobaan adalah individu diuji oleh peneliti untuk menentukan apakah intervensi membuat perbedaan dalam satu atau lebih hasil. Penyidik dapat memilih peserta karena mereka dengan sukarela dan sepakat untuk terlibat. Atau, peneliti dapat memilih peserta yang tersedia dalam didefinisikan dengan baik, kelompok utuh yang mudah dipelajari. Sebagai contoh, sebuah studi dari ketiga kelas membaca mungkin mengharuskan peneliti menggunakan kelas yang ada siswa kelas tiga. Terlepas dari peserta, peneliti harus berhati-hati tentang masalah etika tidak merugikan beberapa peserta dengan menahan pengobatan menguntungkan dengan memberi mereka perlakuan. Berapa banyak orang yang akan di pelajari? Dalam sebuah percobaan yang ideal, peneliti membentuk setidaknya satu kontrol dan satu kelompok percobaan (Bausell, 1994). Dalam banyak percobaan, ukuran jumlah keseluruhan peserta (dan peserta per kelompok) ditentukan oleh isu-isu praktis jumlah relawan yang mendaftar untuk penelitian atau individu tersedia bagi peneliti. Peneliti juga menggunakan statistik untuk menganalisis data, dan statistik ini panggilan untuk jumlah minimal peserta .Bagaimana seharusnya para partisipan harus dipilih? Jika memungkinkan, harus memilih secara acak individu untuk percobaan dari populasi penelitian sehingga kesimpulan dapat dibuat dari hasil bagi penduduk. Pemilihan ini dilakukan melalui penomoran individu dalam populasi dan secara acak memilih peserta menggunakan tabel angka acak. Dalam prakteknya, prosedur ini tidak selalu memungkinkan karena penduduk tidak dapat dengan mudah diidentifikasi atau Anda mungkin tidak memiliki akses ke semua orang dalam populasi. Namun, karena dasar dari semua penelitian kuantitatif adalah

32

bahwa temuan akan digeneralisasi, pilihan acak memungkinkan penyidik untuk membuat kesimpulan tentang populasi. Ketika pilihan acak tidak dapat dilakukan, alternatif adalah untuk melakukan beberapa percobaan dengan peserta yang berbeda dari populasi sehingga beberapa kesimpulan dari generalisasi atau validitas eksternal bisa ia membuat. Bagaimana seharusnya orang akan ditugaskan untuk kelompok? Sebuah situasi yang optimal adalah dengan acak menetapkan individu untuk kelompok, tetapi prosedur ini mungkin tidak selalu layak. Juga, untuk memberikan menambahkan kontrol atas faktor-faktor luar, pencocokan, memblokir, memilih kelompok homogen, dan penggunaan kovariat yang dianjurkan.

Langkah 4. Pilih Perlakuan Percobaan dan Mengenalkan Hal Kunci untuk setiap desain eksperimental adalah untuk mengatur tingkat perlakuan dan menerapkan satu tingkat ke grup masing-masing, seperti satu tingkat ke grup percobaan dan tingkat lain untuk kelompok kontrol. Kemudian kelompok dibandingkan pada satu atau lebih hasil. Intervensi dapat terdiri dari program atau kegiatan yang diselenggarakan oleh peneliti. Dalam memutuskan apa intervensi untuk digunakan

Langkah 5. Pilih Jenis Bentuk Percobaan Salah satu aspek mempersiapkan percobaan adalah memilih desain dan memberikan diagram visual dari itu. Anda perlu membuat beberapa keputusan berdasarkan pengalaman Anda dengan percobaan, ketersediaan peserta untuk penelitian, dan kemampuan Anda untuk praktis mengendalikan pengaruh asing dalam proyek sebelum memilih bentuk.

Langkah 6. Melakukan Percobaan Melakukan percobaan melibatkan langkah-langkah prosedural yang konsisten dengan desain yang dipilih. Hal mungkin melibatkan: Penyelenggara pretest, jika Anda berencana untuk menggunakan satu Memperkenalkan pengobatan percobaan untuk kelompok percobaan atau kelompok yang relevan

33

Memantau proses erat sehingga ancaman terhadap validitas internal diminimalkan Mengumpulkan tindakan posttest (hasil atau tindakan variabel dependen) Menggunakan praktek etika oleh pembekalan peserta dengan

memberitahu mereka tentang tujuan dan alasan untuk percobaan, seperti meminta mereka apa yang mereka pikir terjadi (Neuman, 2000)

Langkah 7. Mengatur dan analisi Data Tiga kegiatan utama yang diperlukan pada akhir percobaan: coding data, menganalisis data, dan menulis laporan eksperimental. Coding data berarti bahwa peneliti perlu mengambil information dari langkah-langkah dan mendirikan sebuah file komputer untuk analisis data. Prosedur ini dimulai dengan membersihkan data untuk memastikan bahwa mereka yang menyelesaikan instrumen tidak memasukkan data yang tidak biasa dalam file komputer melalui kesalahan keystroke atau kesalahan yang bersalah. Anda dapat menjelajahi database untuk kesalahan ini dengan menjalankan analisis deskriptif

menggunakan program analisis statistik dan variabel yang mencatat data yang tidak biasa ada. Ini analisis deskriptif dapat memberikan review pertama dari hasil penelitian, dan pemindaian hasilnya bisa memberikan pemahaman tentang tanggapan dari semua peserta untuk ukuran hasil. Langkah ini menjadi tahap pertama dari analisis data. Langkah langkah analisis data setelah terkumpul dari pengumpulan data, perlu segera digarap oleh staf peneliti.Khususnya yang bertugas mengolah data. Secara garis besar , pekerjaan analisis data meliputi tiga langkah yaitu : Persiapan Tabulasi Penerapan data sesuai dengan pendekatan penelitian Sebelum data dianalisis, diolah terlebih dahulu. Maka dikenal proses editing,coding, master table, dan lain-lainnya. Analisis data mencakup kegiatan mengukur reliabilitas dan validitas, mean, deviasi standar, korelasi, distribusi frekuensi, uji hipotesis, dan lain sebagainya.

34

Langkah 8. Mengembangkan Laporan Penelitian Percobaan Laporan percobaan mengikuti format standar. Dalam "Metode" atau "Prosedur" bagian dari suatu percobaan, peneliti biasanya mencakup informasi tentang: Peserta dan tugasnya Bentuk percobaan Intervensi dan bahan Pengendalian terhadap variabel asing Dependent tindakan atau observasi Seperti dalam studi kuantitatif, Anda menulis laporan ini menggunakan istilah standar untuk penelitian (misalnya, intervensi, kontrol, kelompok eksperimen, pre-dan posttest) dan obyektif, sudut pandang yang berimbang tentang.

H. CARA MENGEVALUASIPENELITIAN EKSPERIMENTAL Karakteristik kunci dan prosedur membentuk dasar untuk mengevaluasi studi eksperimental. Daftar berikut, diadaptasi dari Bausell (1994), menyajikan kriteria berguna dalam evaluasi ini. Untuk percobaan yang baik akan dijelaskan sebagai berikut ini : Apakah percobaan memiliki intervensi yang kuat? Apakah itu menggunakan hanya dua)? Apakah peserta memperoleh keuntungan dari intervensi? Apakah peneliti menurunkan jumlah peserta per kelompok beberapa cara sistematis? Apakah cukup banyak peserta yang digunakan dalam penelitian ini? Apakah valid, pengukuran andal, dan sensitif atau observasi digunakan? Apakah kontrol studi untuk faktor-faktor luar? Apakah kontrol peneliti untuk ancaman terhadap validitas internal? beberapa kelompok perlakuan (misalnya,

35

BAB III ANALISIS ISI

A. Pendahuluan Sebelum membahas mengenai desain eksperimen dari Cresweel, sebaiknya kita harus mengetahui dahulu hakikat dari sebuah penellitian itu sendiri. Sukardi (2009:3) menyatakan bahwa penelitian adalah merupakan sebuah proses ilmiah yang mencakup sifat formil dan intensif. Dikatakan formil karena dalam sebuah penilitian diperlukan suatu aturan yang jelas dan teratur agar dapat menemukan hakikat yang sebenarnya dari sebuah fenomena/kejadian yang diteliti. Intensif berarti bahwa penelitian memerlukan keuletan dan kontinuitas agar dapat dipertanggungjawabkan. Tujuan penelitian diantaranya adalah: 1. Memperoleh informasi baru 2. Mengembangkan dan menjelaskan 3. Menerangkan, memprediksi dan mengontrol suagtu ubahan (Sukardi, 2009:5) Menurut Sukmadinata (2005), penelitian eksperimental merupakan pendekatan penelitian kuantitatif yang paling penuh dalam arti memenuhi semua persyaratan untuk menguji hubungan sebab akibat. Disamping itu penelitian eksperimental juga merupakan pendekatan penelitian yang khas yang ditunjukkan oleh dua hal yaitu pertama, penelitian eksperimen menguji secara langsung pengaruh satu variabel terhadap variabel lain dan yang kedua menguji hipotesis hubungan sebab akibat. Ciri utama penelitian eksperimental adalah pengontrolan eksperimen. Krathwol(1985) dalam Hadi dan Mutrofin (2006) menjelaskan bahwa eksperimen-eksperimen yang mencakup pengenalan intervensi terencana (treatment) dalam situasi dengan tujuan untuk mencapai hasil dan perubahan tertentu, merupakan pengertian umum dan istilah desain ekperimental. Mereka mengemukakan beberapa langkah yang menjadi dasar dari logika desain eksperimental sebagai berikut : Langkah pertama dalam desain eksperimental variabel dan pemberian perlakuan terhadap kelompok

36

adalah menerjemahkan perkiraan atau harapan dalam suatu hipotesis menjadi rumusan yang lebih operasional. Ada tiga prinsip dasar desain eksperimen menurut Montgomery (1997) yaitu : (1) replikasi, (2) randomisasi dan (3) blocking. Replikasi mempunyai dua ciri yaitu : pertama, memungkinkan ekperimenter melakukan suatu estimasi dari kesalahan ekperimental dan kedua, rata-rata sampel digunakan untuk mengestimasi pengaruh dari sebuah faktor didalam eksperimen, replikasi memungkinkan eksperimenter memperoleh estimasi yang lebih akurat terhadap pengaruh tersebut. Perlu ditegaskan bahwa da perbedaan antara replikasi dengan pengukuran berulang. Pengukuran bukan replikasi, mereka adalah sebuah bentuk dari pengukuran berulang. Terdapat berbagai macam pendekatan penelitian yang ada. Peneliti dapat menentukan jenis pendekatan penelitian apa yang diambil tergantung dari bagaimana objek yang ditelitinya. Pendekatan dalam penelitian diantaranya adalah pendekatan kuantitatif, kualitatif dan pendekatan metode campuran. Dalam pendekatan kuantitatif menurut Creswell (2010:26) terdapat dua strategi, yaitu survey dan eksperimen. Dari kedua strategi ini akan menghasilkan data berupa angka-angka yang dapat ditafsirkan maknanya berdasarkan data-data yang diperoleh. Dalam bab ini, penulis menganalisis mengenai desain penelitian eksperiman. Istilah eksperiman bisa memiliki makna yang berbeda. Secara umum dapat didefinisikan bahwa eksperiman adalah cara mudah untuk mempelajari sesuatu dengan mengubah-ubah kondisi dan mengamati pengaruhnya terhadap hal-hal lainnya. Creswell mengatakan dalam sebuah penelitian, kita menguji ide (praktek/prosedur) apakah berpengaruh terhadap variabel devenden. Menurut Millan(1997) bahwa ...penelitian eksperimen dilakukan dengan trial and error.... peneliti menguji dan meneliti suatu mengapa suatu fenomena terjadi dengan melakukan percobaan terus menerus hingga menemukan hasil yang maksimal. Penelitian eksperimen ini merupakan bentuk penelitian dimana peneliti dengan sengaja memberikan perlakuan kepada responden, selanjutnya mengamati dan mencatat reaksi

37

responden, dan kemudian melihat hubungan antara perlakuan yang diberikan dan reaksi yang muncul dari responden. Penelitian

Eksperimen,merupakan tipe penelitian dengan karakteristik masalah yang sama dengan penelitian kausal komparatif, tetapi dalam penelitian eksperimen peneliti melakukan manipulasi atau pengendalian (control) terhadap setidaknya satu variabel independen. Penelitian eksperimen ini sering digunakan dalam penelitian pendidikan. Ada dua alasan pokok menurut Sukardi (2009:180), pertama, metode pengajaran yang lebih tepat di-setting secara alami dan dikomparasikan dalam keadaan yang tidak bias. Kedua, penelitian dasar (fundamental research) dengan tujuan menurunkan prinsip-prinsip umum teoritis ke dalam ilmu terapan yang sesuai dengan permasalahan yang dihadapi oleh para penyelanggara sekolah. Desain penelitian eksperimen mulai berkembang sejak akhir abad ke19 dan awal abad ke 20 dalam penelitian psikologi. Sejak tahun 1980 jenis penelitian ini mulai berkembang pesat seiring berkembangnya tekonologi canggih komputer dan statistik

B. Penggunaan Penelitian Eksperimental Sebelum membahas tentang penggunaan penelitian eksperimen, maka perlu dimengerti terlebih dahulu apakah penelitaan eksperimen itu. Cresweell tidak secara spesifik menjelaskan pengertian penelitaan eksperimental. Tetapi secara garis besar penelitaan eksperimental adalah untuk menguji suatu ide (dengan serangkaian praktek atau prosedur) apakah mempengaruhi hasil dari variabel dependen atau tidak. Maka dalam penelitian ini harus menetapkan individu dalam kelompok penelitaan yang diberi pengaruh dan dibandingkan dengan kelompok lain yang tidak diberi pengaruh. Pendapat Creswell ini sejalan dengan pendapat James H Mc Millan dan Sally Schumacher, yang menyatakan bahwa riset eksperimen adalah cara mudah untuk mempelajari sesuatu dengan mengubah-ubah kondisi dan mengamati pengaruhnya terhadap hal lainnya. Dengan kata lain, kami mengubah pengaruhnya. (Millan&Sally 1997:438) sesuatu dan mengamati

38

Menurut Creswell penelitan eksperimen digunakan dalam penelitian bila peneliti ingin membangun kemungkinan penyebab dan akibat antara variabel independen dan variabel dependen. Ini berarti bahwa peneliti mencoba untuk mengontrol semua variabel yang mempengaruhi hasil kecuali untuk variabel independen. Kemudian, ketika variabel independen mempengaruhi variabel dependen, kita dapat mengatakan bahwa variabel independen "menyebabkan" atau "mungkin disebabkan" variabel dependen. Penelitian eksperimen berbeda dengan penelitian-penelitian lainnya. Menurut Creswell karakteristik penelitian eksperimen adalah sebagai berikut: a. Penugasan acak b. Pengendalian terhadap variabel asing c. Manipulasi kondisi yang ada d. Mengukur hasil e. Adanya kelompok perbandingan f. Ancaman validitas Penggunaan penelitian eksperimen dalam penelitian bidang sosial ada kelebihan dan kekurangannya. Menurut Bowling (dalam Blaxter, Loraine dkk 2006:112-113) menyatakan bahwa kelebihan dan kekurangan riset eksperimen adalah: Kelebihan-kelebihan 1. Karena menggunakan penugasan acak makaresiko adanya variabel tidak berhubungan yang membaurkan hasil-hasil dapat diminimalisirkan. 2. Kendali atas pengenalan dan variasi dari variabel prediksi memperjelas arah dari sebab dan akibat. 3. Desain modern dari eksperimen- eksperimen memungkinkan manipulasi yang fleksibel, efisien, dan secara statistik berkekuatan. 4. Eksperimen adalah satu-satunya desain riset yang dapat, secara prinsip menghasilkan hubungan kausal. Kekurangan-kekurangan 1. Eksperimen adalah sebuah situasi social yang tidak alami,dengan perbedaan dalam peran. Peran peserta melibatkan kepatuhan kepada si periset (sebuah peran yang tidak biasa).

39

2. Sulit untuk mendesain eksperimen- eksperimen untuk mewakili populasi tertentu. 3. Membuat tempat alami yang diinginkan dalam eksperimen- eksperimen biasanya sering tidak memungkinkan. 4. Eksperimen- eksperimen tidak dapat menangkap perbedaan dalam tujuan, objektifitas, dan masukan-masukan yang mungkin member kontribusi terhadap hasil dalam situasi alami. C. Alasan Penggunaan Tugas Acak dalam Penelitian Penugasan acak adalah serangkaian tugas yang dibeikan kepada individu dalam kelompok eksperimen.Dalam penelititan eksperimen ada 2 kelompok yang berbeda yaitu kelompok eksperimen dan kelompok pembanding.Kelompok eksperimen oleh peneliti diberi pengaruh atau dikondisikan sedemikian rupa.Sedangkan kelompok pembanding tidak diberi pengaruh. Dalam penelitian eksperimen ada istilah tugas acak dan seleksi acak.Keduanya penting dalam penelitian kuantitatif, tetapi keduanya memiliki tujuan yang berbeda.Penelitian kuantitatif memilih sampel secara acak dari suatu populasi. Dengan cara ini, sampel adalah wakil dari populasi dan peneliti dapat menggeneralisir hasil yang diperoleh untuk semua populasi. Penelitian eksperimen sering kali tidak memasukan partisipasi seleksi acak untuk beberapa alasan.Pertama Peserta sering kali individu yang tersedia dalam kelompok eksperimen atau yang secara sukarela ikut serta.Meskipun seleksi acak penting dalam eksperimen.Namun, jenis yang paling mutakhir dari penelitian melibatkan tugas acak. Sehingga dalam penelitian eksperimen ini yang perlu untuk diberikan control adalah tugas acak ketimbang seleksi acak. D. Jenis-Jenis Prosedur untuk Mengendalikan faktor-faktor luar dalam penelitian Menurut Creswell Faktor-faktor luar adalah setiap pengaruh dalam pemilihan peserta, prosedur, statistik, atau desainnya yang mungkin akan mempengaruhi hasildan memberikan penjelasan alternatef untuk hasil kita dari pada apa yang kita harapkan. Semua percobaan memiliki beberapa kesalahan acak (di mana

40

nilai tidak mencerminkan "true" nilai dari populasi) bahwa peneliti mungkin tidak dapat mengontrol seratus persen, tetapi peneliti dapat mencoba untuk mengendalikan faktor-faktor luar sebanyak mungkin.Jenis-jenis Prosedur untuk mengendalikan faktor-faktor luar dalam penelitian meliputi pretes dan postes, kovariat, pencocokan peserta, sampel homogen, dan bloking variabel. 1. Pretes dan Posttes Untuk menyamakan karakteristik kelompok, peneliti eksperimental dapat menggunakan pretest.Sebuah pretest memberikan ukuran gambaran awal tentang pemahaman siswa dalam percobaan sebelum mereka menerima perlakuan.Posttest adalah ukuran pada beberapa atribut atau karakteristik yang dinilai untuk peserta dalam percobaan setelah mendapatkan perlakukan dari peneliti. Sehingga dengan membandingkan hasil dari nilai pretes dan posttes akan memberikan pembacaan yang lebih jelas dari pada menggunakan posttes saja. 2. Kovariat Kovariat merupakan variabel kontrol yang ditetapkan peneliti dengan menggunakan statistik dan yang berhubungan dengan variabel dependen tetapi tidak berhubungan dengan variabel independen.Peneliti perlu untuk mengendalikan variabel-variabel, yang memiliki potensi untuk covary dengan variabel dependen. Prosedur ini menjadi cara lain untuk menyamakan kelompok dan mengontrol pengaruh potensial yang mungkin mempengaruhi variabel dependen. 3. Pencocokan peserta Prosedur lain yang digunakan untuk kontrol dalam percobaan adalah dengan mencocokkan peserta pada satu atau lebih karakteristik personal. Pencocokan adalah proses mengidentifikasi satu atau lebih karakteristik pribadi yang mempengaruhi hasil dari individu-individu yang mendapat penugaskan dengan karakteristik yang sama dalam kelompok eksperimen dan kontrol. Biasanya, para peneliti eksperimental menggunakan pada satu atau dua dari karakteristik seperti: jenis kelamin, skor pretest, atau kemampuan individu. 4. Sampel homogeny

41

Pendekatan lain yang digunakan untuk membuat kelompok-kelompok yang sebanding adalah memilih sampel homogen dengan memilih orangorang yang memiliki sedikit perberbedaan dalam karakteristik pribadi mereka. 5. Bloking variable Bloking variabel adalah seorang peneliti melakukan kontrol pada kelompok eksperimen dan kelompok kontrol sebelum percobaan dimulai dengan membagi (atau "blocking") peserta menjadi sub kelompok (atau kategori) dan menganalisis dampak dari setiap sub kelompok pada hasil.

E. Cara-cara Penelitian Eksperimental Setelah peneliti memilih peserta, peneliti secara acak menetapkan mereka ke salah satu kondisi perlakuan atau kelompok eksperimental.Dalam penelitian eksperimen, peneliti secara langsung campur tangan untuk mengubah kondisi yang dialami oleh unit eksperimen (misalnya, hadiah untuk penampilan yang baik atau jenis khusus dari instruksi kelas, seperti diskusi kelompok kecil). Berikut teknik-teknik memanipulasi kondisi menurut Creswell: 1. Perlakuan Variabel Dalam sebuah eksperimen, peneliti perlu fokus pada variabel

independen.Karena dua jenis utama dari variabel independen adalah perlakuan dan variabel terukur.Dalam percobaan, perlakuan variabel adalah variabel independen yang peneliti manipulasi untuk mengetahui efeknya pada hasil, atau variabel terikat. Pendapat creswell di atas selaras dengan pendapat James H Mc Millan dan Sally Schumacher (Millan&Sally 1997:440) manipulasi langsung variabel independen merupakan tampilan yang cukup jelas dari riset eksperimental.Manipulasi dalam hal ini berarti peneliti melakukan dan mengkontrol perlakuan istimewa atau kondisi untuk masing-masing kelompok subjek. 2. Kondisi Menurut Creswell dalam penelitian eksperimen, perlakuan variabel perlu memiliki dua kategori atau lebih, atau tingkatan.Dalam sebuah penelitian

42

eksperimen, tingkat adalah kategori perlakuan variabel. Sebagai contoh, peneliti mungkin membagi jenis instruksi ke dalam (a) kuliah kewarganegaraan standar, (b) standar kuliah kewarganegaraan ditambah diskusi tentang bahaya kesehatan, dan (c) standar kuliah

kewarganegaraaan ditambah diskusi tentang bahaya kesehatan dan slide dari paru-paru yang rusak. Dalam contoh ini, peneliti memiliki tiga tingkat variabel. Pendapat Creswell di atas selaras dengan pendapat James H Mc Millan dan Sally Schumacher (Millan&Sally 1997:441) kondisi (level) variabel independen ditentukan pada kelompok penelitian ini bukan sebuah eksperimen. 3. Intervensi dalam kelompok Menurut Creswell peneliti eksperimental memanipulasi satu atau lebih dari kondisi perlakuan variabel. Dengan kata lain, dalam suatu eksperiment, peneliti secara langsung mengintervensi (atau memanipulasi dengan intervensi) dalam satu atau lebih kondisi sehingga pengalaman sesuatu individu yang berbeda dalam kondisi eksperimental daripada di kondisi kontrol. Ini berarti bahwa untuk melakukan percobaan, peneliti harus mampu memanipulasi setidaknya satu kondisi variabel independen. oleh pelaku eksperimen. Jika

kondisi tidak bisa ditentukan sebagaimana diperlukan oleh peneliti, maka

F. Tujuan Desain Penelitian Eksperimen Tujuan penelitian eksperimen ini adalah untuk mengetahui sebab akibat angtara variabel indevenden dan variabel devenden. Menurut Millan(1997) bahwa trial and errorbehavior yang sederhana ini adalah sebuah usaha untuk memperlihatkan hal yang menyebabkan, dimana ini adalah tujuan utama dari sebuah eksperimen. Tujuan penelitian eksperimen, sesuai yang dikemukakan oleh Supardi (dalam

http://elib.unikom.ac.id/download.php?id=93764) adalah meneliti pengaruh dari suatu perlakuan tertentu terhadap gejala suatu kelompok tertentu dibanding dengan kelompok lain yang menggunakan perlakuan berbeda.

43

Tujuan utama rancangan eksperimen menurut Cresswell (2010:216) adalah untuk menguji dampak suatu treatment (atau suartu intervensi) terhadap hasil penelitian, yang dikontrol oleh faktor-faktor lain yang dimungkinkan juga mempengaruhi hasil tersebut. Penelitian eksperimen digunakan ketika kita ingin mengetahui sebab akibat dari suatu fenomena yang terjadi. Untuk menelitinya penelityi menggunakan dua variabel, yaitu variabel indevenden dan variabel devenden untuk mempengaruhi hasil yang ditelitinya.

G. Karakteristik Kunci Desain Penelitian Eksperimen Dalam buku Creswell yang dianalisis ini, beliau menjelaskan karakteristik kunci desain penelitian eksperimen adalah: Random assignment Control over extraneous variables Manipulation of the treatment conditions Outcome measures Group comparisons Threats to validity Karakteristik kunci ini membantu kita untuk memahami desain penelitian eksperimen. Peneliti melakukan penugasan acak untuk kelompok atau unit lainnya. selanjutnya mengontrol variabel-variabel asing.

Memanipulasi pengendalian kondisi, membandingkan grup dan mengukur hasilnya. Peneliti menggunakan penugasan acak sehingga karakteristik pribadi individu dalam percobaan didistribusikan secara merata di antara kelompokkelompok dan dapat menghindari bias dari segi hasil. Dengan pengacakan, peneliti memberikan kontrol untuk karakteristik asing dari peserta yang mungkin mempengaruhi hasil (misalnya, siswa dapat, rentang perhatian, motivasi). Istilah eksperimental untuk proses ini "menyamakan" kelompok. Menyamakan kelompok berarti bahwa peneliti secara acak menugaskan individu untuk kelompok dan sama-sama mendistribusikan setiap variabilitas

44

individu antara atau di antara kelompok-kelompok atau kondisi dalam percobaan. Penugasan acak (random assigment) digunakan apabila melakukan true eksperiment. menggunakan assigment. Faktor asing adalah setiap yg mempengaruhi dalam pemilihan peserta, prosedur, statistik, atau desain yg mungkin mempengaruhi hasil dan memberikan penjelasan alternatif untuk hasil dari apa yang kami harapkan. Semua percobaan memiliki beberapa kesalahan acak (di mana skor tidak merefleksikan kebenaran nilai dari populasi) bahwa Anda tidak dapat mengontrol, tetapi Anda dapat mencoba untuk mengontrol faktor-faktor luar sebanyak mungkin. Menurut Ary (Sukardi, 2009:180) desain penelitian eksperiment memiliki tiga karakteristik kunci, diantaranya adalah: 1) Variabel bebas yang dimanipulasi 2) Variabel lain yang mungkin berpengaruh dikontrol agar tetap konstan 3) Efek atau pengaruh manipulasi variabel bebas dan variabel terikat diamati secara langsung oleh peneliti. Memanipulasi variabel bukan dalam artian yang negatif, namun maksudnya adalah tindakan atau perlakuan yang didasarkan pertimbangan ilmiah yang dapat dipertimbangkan secara terbuka untuk mendapatkan efek dalam variabel terikat. Mengontrol merupakan usaha peneliti untuk memindahkan pengaruh variabel lain pada variabel terikat yang mungkin mempengaruhi penampilan variabel tersebut. Tanpa melakukan kontrol atas variabel tersebut, peniliti akan kesulitan untuk melakukan pengukuran asecara cermat terhadap variabel terikat. Perubahan variabel terikat yang diberikan perlakuan olah peneliti ini harus diamati langsung oleh peniliti agar perubahan prilaku yang dikontrol itu secara cermat. Setelah variabel dependen ini mendapatkan perlakuan, maka diukur hasil dari perlakuan tersebut. Hasil dari variabel yang mendapat perlakuan tersebut dibandingakn dengan kelompok variabel bebas sehingga diperoleh hasilnya Sedangkan random dalam penilitian namun quasi-eksperimen menggunakan tidak

assigmen,

non-random

45

Seringkali orang mempertanyakan validitas dari sebuah kesimpulan penelitian eksperimen ini. Sukardi (2009:188) mengatakan bahwa suatu eksperimen dikatana memiliki validitas tinggi apabila: 1) Hasil yang dicapai hanya diakibatkan oleh variabel bebas yang dimanipulasi secara sistematis 2) Hasil akhir eksperimen harus dapat digeneralisasi pada kondisi eksperimen yang berbeda. Ada berbagai faktor yang mempengaruhi penelitian eksperimen ini. Creswell membahas ada dua ancaman, pertama, ancaman terhadap validitas internal dan, kedua, ancaman terhadap validitas eksterna. Ancamana terhadap validitas internal ini lebih berkaitan dengan prosedur dalam penelitian itu sendiri. Dalam buku lain, Creswell (2010:240) mengatakan bahwa ancaman validitas internal dapat berupa: 1) Prosedur-prosedur eksperimen 2) Treatment-treatment 3) Pengalaman partisipan yang mengancam kemampuan peneliti untuk menarik kesimpulan Ketiga internal tersebut dapat mempengaruhi hasil penelitian apabila peneliti tidak hati-hati dalam melakukan penelitiannya. Selain yang disebutkan di atas, ancaman terhadap validitas internal dapat dilihat pada tabel di bawah ini: JENIS ANCAMAN Sejarah Seiring berjalannya DESKRIPSI ANCAMAN TINDAKAN RESPONSIF waktu Peneliti dapat meminta

selama penelitian, ada banyak kelompok kontrol dan peristiwa bermunculan yang kelompok eksperimen merasakan

seringkali mempengaruhi out- untuk come yang tidak diharapkan Maturasi Selama penelitian,

peristiwa yang sama

para Peneliti dapat memilih

partisipan bisa saja berubah dan partisipan dari golongan menginjak dapat dewasa sehingga umur yang sama hasil

mempengaruhi

46

penelitian Regresi Para partisipan yang memiliki Peneliti skor yang tinggi dipilih sebagai partisipan objek penelitian. Tenti saja memiliki skor-skor mungkin penelitian Seleksi Peneliti seringkali mengambil Peneliti partisipan yang memilih mereka berubah sangat tinggi selama memilih yang tidak skor yang

dapat partispan secara acak

mempengaruhi hasil Mortalitas Partisipan bisa saja mundur dari Peneliti penelitian sebanyak partisipan Difusi treatmenta Partisipan seringkali Peneliti menjaga merekrut mungkin

berkomunikasi satu sama lain keterpisahan pertisipan sehingga mempengaruhi hasil akhir

Demoralisasi imbangan

Yang

ditreatmen

hanyalah Memberikan

treatmen

kelompok kontrol, sedangkan pada kelompok kontrol kelompo lain tidak setelah penelitian usai mencari

Rivalitas imbangan

Partisipan didevaluasi karena Peneliti merasa diperbandingakan langkah-langkah strategis

untuk

mengantisipasinya Pengujian (testing) Partisipan memanipulasi hasil Peneliti mengatur waktu akhir dalam instrrumen Instrumen Perubahan instrumen pre-test Menggunakan dan post test instrumen yang sama menyebarkan

Ancaman terhadap validitas eksternal dalam bab yang dianalisis adalah masalah yang mengancam kemampuan kita untuk menarik kesimpulan yang

47

benar dari sampel data ke orang lain, perlakuan variabelk, dan tindakan. Ancaman-ancaman tersebut harus direduksi dan dirancang sedemikian rupa agar dapat diminimalisir. Ancaman-ancaman tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Jenis ancaman Deskripsi Ancaman Tindakan-Tindakan Responsif Ancaman dan treatmen pemilihan Peneliti seringkali tidak Peneliti mampu menggeneralisir membatasi siapa memiliki saja perlu tuntutan

yang atau klaim mengenai

karakteristik karakteristik partisipan

khusus untuk menjadi partisipan penelitian Antara treatmen setting dan Peneliti seringkali tidak Peneliti mampu menggenaralisir melakukan individu-individu perlu penelitian

pada dalam setting tambahan

setting yang berbeda Antara treatment sejarah dan Peneliti seringkali tidak Peneliti mampu menggenaralisir untuk melakukan hasil ulang perlu penelitian

penelitian untuk masa denan lalu maupun masa

H. Tipe-Tipe Eksperiemental Design Creswell mengemukakan bahwa secara umum dalam penelitian pendidikan terdapat beberapa desain, yaitu: 1. Desain Antar Kelompok True Eskperiment ( pre-dan posttest, posttest saja) Quasi- percobaan (pre-dan posttest, posttest saja) Factorial Design

2. Desain Dalam Kelompok Time Series Eksperimen

48

Eksperimen Pengukuran Berulang Eksperimen Subjek Tunggal

Sedangkan menurut Campbel dan Stanley (Sukardi, 2009:184) bahwa mengenai desain penelitian yang jumlahnya 12 model dan terbagi ke dalam tiga kelompok, yaitu: 1) Pre-eksperiment a. Pra eksperimpostesen b. Perbandingan grup yang statis 2) Eksperimen c. Postes hanya grup kontrol dengan ramdom subjek d. Memasangkan subjek hanya postes secara random e. Subjek random desain pretes-postes grup f. Desaintiga grup solomon g. Desain empat grup solomon h. Faktorial sederhana 3) Quasi Eksperiment i. Pretes dan postes tidak secara random j. Pengaruh imbangan k. Satu grup time series l. Grup kontrol time series Di dalam rancangan pre-eksperimental, peneliti mengamati satu kelompok utama dan melakukan intervensi di dalamnya sepanjang penelitian. Dalam rancangan ini, tidak ada kelompok kontrol untuk diperbandingkan dengan kelompok eksperimen. Rancangan quasi eksperimen, peneliti menggunakan kelompok kontrol dan kelompok eksperimen namun tidak

memasukan partisipan secara acak. Dalam true eksperimen, peneliti melakukan random assigment terhadap partisipan. Di dalam kebanyakan penelitian eksperimen, peneliti membandingkan dua kelompok atau lebih. Desain faktorial merupakan suatu tindakan terhadap suatu variabel atau lebih yang dimanipulasi secara simultan agar dapat mempelajari setiap variabel terhadap variabel terikat. Menurut Creswell desain faktorial merupakan modifikasi dari between group di mana peneliti melakukan studi

49

dua kategori atau lebih. Tujuan faktorial desain menurut Creswell adalah untuk mempelajari efek independen dan simultan dari dua perlakuan independen atau lebih pada suatu hasil.

I. Langkah-Langkah Desain Penelitian eksperimen Langkah-langkah penelitian menurut Creswell adalah: 1. Tentukan Masalah yang akan dibahas dalam penelitian 2. Tentukan Masalah yang akan dibahas dalam penelitian 3. Pilih Unit Eksperimental dan Identifikasi Peserta Studi 4. Pilih Perlakuan Eksperimen 5. Pilih Jenis Desain Eksperimen 6. Melakukan Percobaan 7. Mengatur dan analisi Data 8. Mengembangkan Laporan Penelitian Eksperimental Sedangkan menurut Sukardi (2009:182) langkah-langkah penelitian eksperimen pada prinsipnya sama dengan penelitian lainnya. Menurut Gay (2009:183) dalam penelitian ekperimen menekankan perlu adanya langkah-langkah penting seperti berikut. 1. Adanya masalah signifikan untuk diteliti 2. Pemilihan subjek yang cukup untuk dibagi dalam kelompok eksperimen dan kelompok kontrol 3. Pembuatan dan pengembangan instrumen 4. Pemilihan desain penelitian 5. Eksekusi prosedur 6. Melakukan analisis data 7. Memformulasikan kesimpulan Kedua ahli tersebut pada prinsipnya sama dalam menentukan langkahlangkah penelitian eksperimen.

50

BAB IV KESIMPULAN

Desain eksperimen merupakan salah satu desain penelitiann yang berkembang pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Desain eksperimen merupakan bagian dari pendekatan kuantitatif. Dalam desain penelitian ini harus dipahami mengenai berbagai macam karakteristik kunci yang ada. Hal ini berguna untuk melakukan eksperimen dengan benar sehingga menghasilkan hasil penelitian yang valid dan dapat digeneralisir. Kesalahan-kesalahan dalam penelitian ini akan menimbulkan keraguan akan hasil yang diperoleh. Oleh karena itu peneliti harus menghindari dari ancaman-ancaman yang dapat mengganggu penelitian. Desain penelitian eksperimen merupakan metode yang memerlukan persayarakatn ketat guna mencapai tujuan penelitian khususnya untuk menentukan hubungan sebab akibat. Terdapat berbagai macam ragam penelitian eksperimen ini,diantaranya adalah pre-eksperimen, true eksperimen dan quasi eksperimen. Ketiga jenis ini dipakai tergantung dari hasil identifikasi masalahanya sehingga penggunaannya tepat. Pengontrolan terhadap variabel-variabel berperan sangat penting, karena dengan pengontrolan tersebut, peneliti dapat mengukur secara cermat terhadap setiap perubahan variabel terikat tersebut.

51

DAFTAR PUSTAKA

Blaxter, Loraine dkk. 2006. How to Research: Seluk-Beluk melakukan Riset edisi kedua. Jakarta: PT.Indeks Kelompok Gramedia Creswell, John W. 2010. Research Design Pendekatan Kualitatif, Kuantitatif, dan Mix Design. Edisi Ketiga.Pustaka Pelajar: Yogyakarta. http://elib.unikom.ac.id/download.php?id=93764 Millan, James H. 1997. Educational Research. Addison Wesley Logman Inc: New York. Sukardi. 2009. Metodologi Penelitian Pendidikan. Bumi Aksara: Yoryakarta.

52