Anda di halaman 1dari 11

UPAYA PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT

Pembimbing: Dr.Hertian Penulis : Wan Mohamed Izham Reni Maulina

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN ILMU KESEHATAN MATA PERIODE 17 DESEMBER 2012 19 JANUARI 2013 RUMAH SAKIT UMUM dr. MARZOEKI MAHDI BOGOR FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI JAKARTA

BAB I PENDAHULUAN Program Perbaikan Gizi Masyarakat adalah salah satu program pokok Puskesmas yaitu program kegiatan yang meliputi peningkatan pendidikan gizi, penanggulangan Kurang Energi Protein, Anemia Gizi Besi, Gangguan Akibat Kekurangan Yaodium (GAKY), Kurang Vitamin A, Keadaan zat gizi lebih, Peningkatan Survailans Gizi, dan Perberdayaan Usaha Perbaikan Gizi

Keluarga/Masyarakat. Kegiatan-kegiatan program ini ada yang dilakukan harian, bulanan, smesteran (6 bulan sekali) dan tahun ( setahun sekali) serta beberapa kegiatan investigasi dan intervensi yang dilakukan setiap saat jika ditemukan masalah gizi misalnya ditemukan adanya kasus gizi buruk. Kegiatan program Perbaikan Gizi Masyarakat dapat dilakukan dalam maupun di luar gedung Puskesmas.

BAB II PENGERTIAN Upaya perbaikan gizi masyarakat merupakan salah satu upaya kesehatan wajib Puskesmas. Usaha perbaikan gizi meliputi posyandu, panti pemulihan gizi dan keluarga sadar gizi(Depkes RI, 2006)

BAB III TUJUAN UMUM DAN KHUSUS Adapun tujuan daripada Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat (UPGM) yakni : 1. Terwujudnya kemandirian masyarakat dalam upaya peningkatan status gizi masyarakat dan keluarga sadar gizi. 2. Meningkatnya status gizi yang diarahkan pada peningkatan kecerdasan, produktifitas dan prestasi kerja serta penurunan angka gizi kurang dan gizi lebih. 3. Meningkatnya penganekaragaman konsumsi pangan untuk memantapkan swasembada pangan (Depkes RI, 2006).

BAB IV KEGIATAN DAN SASARAN Kegiatan Program Gizi Harian Kegiatan program gizi yang dilakukan harian adalah 1. Peningkatan pemberian ASI Eksklusif adalah Pemberian ASI tampa makanan dan minuman lain pada bayi berumur nol sampai dengan 6 bulan 2. Pemberian MP-ASI anak umur 6- 24 bulan adalah pemberian makanan pendamping ASI pada anak usia 6-24 bulan dari keluarga miskin selama 90 hari. 3. Pemberian tablet besi (90 tablet) pada ibu hamil adalah pemberian tablet besi (90 tablet) selama masa kehamilan. 4. Pemberian PMT pemulihan pada Keluarga Miskin adalah balita keluarga miskin yang ditangani di sarana pelayanan kesehatan sesuai tatalaksana gizi di wilayah puskesmas 5. Kegiatan investigasi dan intervensi yang dilakukan setai saat jika ditemukan masalah gizi misalnya ditemukan adanya kasus gizi buruk. Kegiatan Program Gizi Bulanan Kegiatan Progrogram Giai Bulanan yang dilakukan bulanan adalah 1. Pemantauan Pertumbuhan Berat Badan Balita ( Penimbangan Balita) adalah pengukuran berat badan balita untuk mengetahui pola pertumbuhan dan perkembangan berat badan balita. 2. Kegiatan konseling gizi dalam rangka peningkatan pendidikan gizi dan Perberdayaan Usaha Perbaikan Gizi Keluarga/Masyarakat.

Kegiatan yang dilakukan setiap smester ( 6 bulan sekali) adalah Pemberian Kapsul Vitamin A (Dosis 200.000 SI) pada balita adalah pemberian kaspusl vitamin A dosis tinggi kepada bayi dan anak balita secara periodik yaitu untuk bayi diberikan setahun sekali pada bulan Februari dan Agustus dan untuk anak balita enam bulan sekali dan secara serentak dalam bulan Februari dan Agustus Kegiatan Program Gizi Tahunan Kegiatan yang dilakukan setiap tahun ( setahun sekali adalah) 1. Pemantauan Status Gizi balita 2. Pemantaun konsumsi gizi 3. Pemantauan penggunaan garam beryodium Pelaksana program Gizi di Puskesmas dilakukan oleh tenaga gizi berpendidikan D1 (Asisten Ahli Gizi) dan DIII (Ahli Madya Gizi) serta S1/D4 Gizi (Sarjana Gizi) yang khusus dipersiapkan atau mahir dalam Usaha Perbaikan Gizi Keluarga/Masyarakat atau sebagai tenaga profesinal di bidang gizi. Pelaksana Program Gizi dapat juga dilakukan oleh tenaga kesehatan lain yang telah dilatih dalam pelaksanaan program gizi puskesmas. Adapun pokok kegiatan dari Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat (UPGM) adalah sebagai berikut : 1. Pemantauan dan Promosi Pertumbuhan Balita Pemantauan pertumbuhan merupakan kegiatan utama perbaikan gizi yang dilaksanakan di posyandu, dimana pelaksanaannya melibatkan ibu balita, kader dan petugas kesehatan. Pemantauan pertumbuhan balita dilakukan melalui penimbangan berat badan balita, Penilaian status pertumbuhan balita, konseling pertumbuhan balita dan Rujukan.

2.

Konseling Gizi Konseling gizi adalah adalah upaya perbaikan gizi masyarakat melalui kegiatan konsultasi mengenai gizi oleh masyarakat terhadap tenaga kesehatan terutama tenaga gizi baik di klinik pemerintah maupun di klinik swasta.

3.

Peningkatan Cakupan dan Mutu Pelayanan Gizi dan Kesehatan Peningkatan cakupan pelayanan gizi dan kesehatan diupayakan agar setiap tahunnya terjadi peningkatan status gizi masyarakat melalui peningkatan pelaksanaan kegiatan kegiatan gizi secara optimal dan terorientasi serta terkoordinasi. Peningkatan Cakupan dan mutu pelayanan gizi dan kesehatan yang optimal dapat diusahakan dengan prosedur pelayanan gizi dan rujukanstandar.

4.

Pemberdayaan Ekonomi dan Ketahanan Pangan Keluarga ( Depkes RI, 2006). 2.2.5. Strategi UPGM Berdasarkan Direktorat Bina Gizi Masyarakat Tahun 2006 Strategi dari Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat diantaranya adalah :

1.

Fokus pada penanggulangan KEK ( kekurangan energy kronis) ibu hamil dan gizi kurang/buruk pada balita.

2. 3.

Kerjasama lintas sektor dan pemberdayaan masyarakat, keluarga. Keterpaduan lintas program (terkordinir dan terpadu) maupun lintas sektor serta pemanfaatan kelembagaan yang ada.

4.

Penerapan pengembangan standar tatalaksana gizi diberbagai pelayanan kesehatan melaluipeningkatan cakupan dan mutu pelayanan gizi.

5.

Pengembangan dan jaring (PEMDA), Perseroan

kemitraan dengan LSM, Terbatas (PT), Media

Pemerintah Massa dan

Daerah Tokoh

Masyarakat.Pengembangan dan jaring kemitraan ini dapat mendorong ekonomi keluarga.

6.

Pemantapan komitmen pemerintah melalui advokasi dan sosialisasi.

BAB V PELAKSANAAN KEGIATAN DIPASAR MINGGU

Jenis Pelatihan Tenaga Gizi Beberapa jenis pelatihan bagi petugas gizi puskesmas adalah 1. Pelatihan konseling ASI 2. Pelatihan Pemantauan Pertumbuhan Balita 3. Pelatihan Konseling MP-ASI 4. Pelatihan Tatalaksana Gizi Buruk 5. Pelatihan pengelolaan Program Gizi Puskesmas 6. Dan beberapa pelatihan gizi lainnya yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan petugas dalam melaksanakan program gizi di masyarakat. Pedoman Program Gizi

Pedoman-pedoman yang harus dimiliki oleh seorang petugas gizi Puskesmas adalah 1. Buku Surveilans Gizi 2. Buku Pegangan Kader Posyandu 3. Buku Manajemen pemberian Vitamin A 4. Buku Manajemen Pemberian Tablet Fe 5. Buku Pedoman Pemberian ASI 6. Buku Pedoman MP-ASI 7. Buku Pedoman Pemberian Garam Beryodium 8. Buku Standar Pemantauan Pertumbuhan Berat Badan Balita 9. Buku Pengelolaan Makanan Pendamping Air Susu Ibu (ASI untuk usia 6-24 bulan. Buku-buku pedoman ini telah dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan RI, juga telah dikembangkan oleh Dinas Kesehatan Propinsi bahkan agar lebih operasional buku-buku tersebut telah juga dikembangkan oleh Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota. Pengawasan, evaluasi dan bimbingan dari Dinas Kesehatan Kabupaten/kota biasanya dilakukan dalam bentuk sebagai berikut : 1. Kunjungan Petugas Dinas Kesehatan Kabupaten/kota untuk melakukan supervisi atau bimbingan tehnis program gizi pada setiap tahunnya. 2. Umpan balik Laporan (feedbeck) laporan cakupan selama setahun dari Dinas Kesehatan kabupaten /kota dari laporan rekapitulasi puskesmas yang dikirm setiap bulan di Dinas Kabupaten/kota. 3. Pertemuan monitoring dan evaluasi program gzi ditingkat Kabupaten /kota.

Beberapa Output dari program Gizi masyarakat yang dilaksanakan di Puskesmas diperoleh dari buku register (pencatatan) setiap kegiatan yang kemudian

dibuatkan laporan per posyandu atau setiap unit pelayanan gizi, direkapitulasi menjadi perdesa dan selanjutnya dikirim ke Dinas Kesehatan Kabupaten/kota dalam bentuk laporan bulanan, smester dan tahunan. Setiap laporan dapat memberikan gambaran tempat, waktu, person (sasaran). Jumlah sasaran (person) biasanya dibuat atau telah disepakati/ditetapkan oleh Dinas Kesehatan kabupaten/kota atau sumber yang telah ada di Puskesmas sebagai hasil dari pendataan sasaran program. Output Program Gizi Beberapa Output dari Program Gizi adalah 1. Jumlah anak usia 6-24 bulan dari keluarga miskin yang mendapat MP-ASI 2. Jumlah Balita yang memiliki KMS, jumlah balita yang ditimbang, Naik Berat Badannya termasuk juga Balita dengen Berat Badan dibawah Garis Merah (BGM) pada KMS 3. Jumlah Balita mendapatkan Kapsul Vitamin A 4. Jumlah Balita mendapatkan tablet F3 dengan 90 tablet selama kehamilan. 5. Gambaran Status Gizi Balita 6. Gambaran Konsumsi Gizi 7. Gambaran penggunaan Garam Beryodium 8. Laporan hasil Investigas dan Intervensi Gizi buruk. Dan beberapa laporan lainnya. Demikian Program Gizi Masyarakat di Puskesmas yang fungsi utama

pelaksanannya adalah mempersiapkan, memelihara dan mempertahakan agar

setiap orang - terutama kelompok rawan ibu hamil, bayi, ibu menyusui, anak balita mempunyai status gizi baik, dapat hidup sehat dan produktif. Fungsi ini dapat terwujud kalau setiap petugas dalam melaksanakan program gizi dilakukan dengan baik dan benar sesuai komponen-komponen yang harus ada dalam program perbaikan gizi masyarakat di Puskesmas.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN