Anda di halaman 1dari 69

PENUNTUN PRAKTIKUM SENYAWA ORGANIK POLIFUNGSI (KI2251)

KIMIA

Disusun Ulang Oleh: Dr. Deana Wahyuningrum, S.Si., M.Si.

LABORATORIUM KIMIA ORGANIK

PROGRAM STUDI KIMIA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2013


ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ........................................................................................................................................................................................... i JADWAL PELAKSANAAN PRAKTIKUM SENYAWA ORGANIK POLIFUNGSI (KI2251) SEMESTER II 2012/2013 ................. iii PERATURAN UMUM: TUGAS DAN KEWAJIBAN PRAKTIKAN ................................................................................................. viii BEBERAPA PERALATAN LABORATORIUM...................................................................................................................................... i PRINSIP DAN TEKNIK DASAR PEMISAHAN DAN PEMURNIAN.................................................................................................. v A. DISTILASI .................................................................................................................................................................................... v B. REKRISTALISASI & SUBLIMASI ................................................................................................................................................ xi C. EKSTRAKSI .............................................................................................................................................................................. xvii D. KROMATOGRAFI KOLOM DAN KROMATOGRAFI LAPIS TIPIS (KLT) ................................................................................ xx Percobaan 1 Kondensasi Senyawa Karbonil dan Reaksi Cannizaro ........................................................................................1 A. Pembuatan dibenzalaseton ...................................................................................................................................................1 B. Pembuatan senyawa sejenis dibenzalaseton dari reaksi antara 4-metoksibenzaldehid dan aseton ........................1 C. Reaksi Cannizaro Benzaldehid ................................................................................................................................................1 Percobaan 2 Kondensasi Benzoin Belzaldehid: Rute Menuju Sintesis Obat Antiepileptik Dilantin................................3 A. Kondensasi Benzoin dari Benzaldehid ..................................................................................................................................3 B. Oksidasi Benzoin dengan Tembaga (II)asetat ......................................................................................................................4 C. Penataan ulang Benzil menjadi Asam Benzilat ....................................................................................................................4 D. Pembuatan 5,5-Difenilhidantoin (Dilantin) dengan Metode MAOS (Microwave Assisted Organic Synthesis) .........4 Percobaan 3 Sintesis Alkohol dengan Reagen Grignard ...........................................................................................................5 Percobaan 4 Penataan Ulang Beckmann .....................................................................................................................................8 A. Sintesis Asetofenon Oksim .....................................................................................................................................................8 B. Penataan Ulang Beckmann ....................................................................................................................................................9 C. Sintesis Asetanilida ..................................................................................................................................................................9 Percobaan 5 Sintesis Organik Multitahap: Sintesis Pain-Killer Benzokain..........................................................................10 A. Sintesis p-Asetotoluidida (p-Metilasetanilida) ...................................................................................................................10 B. Sintesis Asam p-Asetamidobenzoat ....................................................................................................................................11 C. Sintesis Asam p-Aminobenzoat ............................................................................................................................................11 D. Sintesis Ester Etil p-Aminobenzoat (Benzokain) ...............................................................................................................11 Percobaan 6 Senyawa Heterosiklik: Sintesis Senyawa Turunan Indol.................................................................................12 A. Sintesis senyawa turunan 2-Fenilindol ...............................................................................................................................12 B. Sintesis 1,2,3,4-tetrahidrokarbazol.....................................................................................................................................13 Percobaan 7 Protein dan Karbohidrat: Isolasi Kasein dan Laktosa dari Susu....................................................................14 A. Isolasi Kasein dan Laktosa dari Susu ....................................................................................................................................14 B. Uji Kimia Protein dan Karbohidrat .......................................................................................................................................15 Percobaan 8 Reaksi Mannich Asimetrik Menggunakan L-Prolin sebagai Organokatalis ................................................18
ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 9 Sintesis Senyawa Turunan Kumarin (Coumarin) ...............................................................................................19 A. Sintesis Senyawa Kumarin dengan Reaksi Knoevenagel ..................................................................................................19 B. Sintesis Senyawa Kumarin dengan Reaksi Pechmann ......................................................................................................19 C. Sintesis Senyawa Kumarin dengan Reaksi Perkin ..............................................................................................................20 Percobaan 10 Sintesis Dihidro-1,3-benzoksazin Tersubstitusi ...............................................................................................21 A. Tahap I: Sintesis Senyawa Turunan Imina A .......................................................................................................................21 B. Tahap II: Reduksi Senyawa Imina A menjadi Senyawa Amina B dengan NaBH4 ..........................................................21 C. Tahap III: Sintesis Senyawa Turunan Benzoksazin C dari Amina B .................................................................................22 D. Analisis KLT Senyawa A, B dan C .........................................................................................................................................22

ByDW2013

ii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

JADWAL PELAKSANAAN PRAKTIKUM SENYAWA ORGANIK POLIFUNGSI (KI2251) SEMESTER II 2012/2013


Percobaan Subkelas II 2A dan 2B 2C dan 2D 1 dan 9B 4 3 6 5A dan 5B 5C dan 5D 8 dan 10 7 Pengukuran Spektroskopi produk Ujian Praktek Presentasi Hasil Percobaan (pilihan)

Minggu ke1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

I 1 dan 9A 2A dan 2B 2C dan 2D 3 4 5A dan 5B 5C dan 5D 6 7 8 dan 10

III 3 1 dan 9C 2A dan 2B 2C dan 2D 5A dan 5B 5C dan 5D 4 8 dan 10 6 7

ByDW2013

iii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

PEMBAGIAN KELOMPOK PRAKTIKUM SENYAWA ORGANIK POLIFUNGSI (KI2251) K-01


NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 NIM 10509032 10509050 10509054 10509063 10509090 10511001 10511003 10511005 10511007 10511009 10511011 10511013 10511015 10511016 10511017 10511019 10511021 10511023 10511025 10511027 10511029 10511031 10511035 10511037 10511039 10511043 10511045 10511047 10511049 10511051 10511053 10511055 10511059 10511061 10511063 10511065 10511067 10511071 10511073 10511075 10511077 10511081 10511083 10511085 10511087 10511089 10511091 10511093 Reni Rosmayanthi Oktaviandri Saputra Aprilliyani Suryaningtias Salma Ilmiati Deviyanti Risa Ristia Arisanti Hasyyati Masturah Ramadhania Fulki Nafilah Abednego Lamsinar Simamora Prasetyana Nafisah Sholihah Ana Syarifatul 'aisyah Alfi Taufik Fathurahman Wynna Khairina Shabrina Prisanti Uni Arta Deby Hajjar Rakhmadumila Sucilia Indah Putri Alfi Yani Riska Sapitri Ramdani Husnul Huluq Tri Sulistyorini Rani Nurzahidah Zulfikar Abdurrahman Widya Wigati Ary Andika Putra Desi Yanuar Sebastian Tandra Cintya Marciana P Rizki Ramadhan Putra Tsara Afifah Sari Dena Agustina D Andy Ibrahim Mulki Rachmawati Cyntia Ahmad Nur Kamil Fitra Alghazali Ari Cipta Gunawan Haryanto Shita Andini Anggriawan Prasetya Putra K Vina Handayani Regy Rizki Ginanjar Berlian Filda Yofita Serli Afiq Fakhri Rizka Hidayah Khoerunnisa Muhsin Ali Hadi Muhamad Fikri Amrulloh Mega Nur Hesti Oktavia F III E D II C B I A NAMA KELOMPOK SUB-KELAS

ByDW2013

iv

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

NO 49 50 51 52 53 54 55 56

NIM 10511095 10511097 10511101 10511103 10511105 10511107 10511109 10511110 Irfan Farabi Chusnul Chatimah Ummi Asma Revi

NAMA Stefanus Nelson Anwar

KELOMPOK

SUB-KELAS

Octaviani Setiawati Nurul Nanda Khoiriyah Mufidah Safinatunnajah Harry Yoesoef Pabiona

III

ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

PEMBAGIAN KELOMPOK PRAKTIKUM SENYAWA ORGANIK POLIFUNGSI (KI2251) K-02


NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 NIM 10509036 10509056 10509084 10511002 10511004 10511006 10511008 10511010 10511012 10511014 10511018 10511020 10511022 10511024 10511026 10511028 10511030 10511032 10511033 10511034 10511036 10511038 10511040 10511042 10511044 10511046 10511048 10511050 10511052 10511054 10511056 10511058 10511060 10511062 10511064 10511066 10511070 10511072 10511074 10511076 10511078 10511080 10511082 10511084 10511086 10511088 10511090 10511092 NAMA Airlangga D Cakrawijaya Chaerul Kahfi Winda Ayundani Idham Padmaya Mahatma Wendi Falahuddin Romel Hidayat Nadya Putri Novianti Swastika Utama Sendi Ramdhani Anita Citra Oktora Riendu Friesty Florina Ises Fedi Rahman Tara Irvano Wardi Annisa Artsani Hanif Anka Anita Cahyu Sentika Lailatul Nur Ayudya Ahlul Hafizan Resha Achmad Akbari Ajeng Raminas Kurnia Rani Yudi Hastuti Witri Nurdiani Akbar Fajrian Syah R R Rahayu Putricana Azis Muchlis Munawar Ulan Darulan Amila Laelalugina Jemy Fernando Limbong Archie Alfitro Sianmayo Detant Astri Yulmarliani Sudarman Fitrie Khairunnisa Hayasa Meilisa Dara Puspita Lu'lu' Ruhulkamil Hardiana Koencoro Muhamad Arizki Imana Mamizar Fakhri Abdul Mu'iz Alvin Tanudjaja Muhamad Randa Pratama Etana Nisa Noorsyifa Annisa Setiawati Soemodinoto Ramadhanora Faizul Anhar Vira Febryawati Dadan R Syariful Anam Rifai Kresna Bondan Fathoni Naufan Nurrosyid P F III E D II C B I A KELOMPOK SUB-KELAS

ByDW2013

vi

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

NO 49 50 51 52 53 54 55 56

NIM 10511094 10511096 10511098 10511100 10511102 10511104 10511106 10511108 Ade Tria

NAMA Muhammad Hafizhan Riadhi Atika Nurani Achmad Maulid Septiadi Monica Putri Qurrotu A'yun Reksy Wibowo Gita Ramadhan Kusuma Sembada

KELOMPOK

SUB-KELAS

III

ByDW2013

vii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

PERATURAN UMUM: TUGAS DAN KEWAJIBAN PRAKTIKAN


Selamat datang di Laboratorium Pendidikan Kimia Organik!
Sebelum Anda memulai bekerja di Laboratorium Kimia Organik, sudah menjadi keharusan bagi Anda untuk mengenal dan memahami lebih dahulu segala sesuatu yang berhubungan dengan tempat ini, terutama yang erat kaitannya dengan praktikum atau percobaan. Hal pertama yang harus ditekankan adalah bahwa lingkungan laboratorium kimia organik sangat berbeda dengan laboratorium kimia lainnya. Di sini hampir semua zat bersifat racun dan mudah terbakar. Banyak reaksi yang prosesnya sangat cepat (eksplosif); tetapi banyak pula yang reaksinya sangat lambat sehingga memerlukan kondisi tertentu, misalnya pemanasan atau pengadukan. Beberapa hal yang perlu Anda ingat dan pahami antara lain: - Reaksi kimia organik pada umumnya lambat, karena yang terlibat adalah molekul; bagaimana cara mempercepatnya? - Untuk suatu reaksi yang diharapkan lebih sempurna (rendemennya banyak), sering diperlukan jumlah pereaksinya yang berlebih; bagaimana pengaruh kelebihan pereaksi tersebut terhadap proses dan bagaimana cara menghilangkannya setelah reaksi berakhir? - Setiap reaksi memerlukan kondisi reaksi tertentu, misalnya suhu, yang sangat menentukan keberhasilan proses reaksi tersebut; bagaimana caranya? - Melibatkan banyak teknik-teknik laboratorium yang khas, misalnya ekstraksi, distilasi, koagulasi, rekristalisasi dsb., dan juga ketrampilan yang memadai untuk menjalankannya; bagaimana supaya terampil? - Mengerti dan memahami segi bahayanya bekerja di lingkungan yang terdapat banyak zat-zat yang beracun, mudah terbakar atau tidak stabil; bagaimana cara untuk mengetahuinya? - Mutlak diperlukan kebersihan, keterampilan, ketenangan, penguasaan teori, dan yang penting Anda bekerja tanpa ragu-ragu dan selalu menggunakan logika. Selamat bekerja ! 1. HAL-HAL PENTING UNTUK DIINGAT Tidak ada praktikum susulan Di laboratorium dilarang untuk makan, minum, merokok, menerima tamu serta mengobrol. Laboratorium hanya untuk mengerjakan percobaan sesuai dengan prosedur yang diterangkan oleh Pemimpin Praktikum (dosen praktikum atau asisten praktikum yang sudah diberikan mandat oleh dosen yang bersangkutan). SECEPATNYA MENYELESAIKAN PENGGANTIAN ALAT, BILA TERLAMBAT NILAI PRAKTIKUM ANDA MENJADI T atau E. 2. KESELAMATAN KERJA DI LABORATORIUM Kesadaran - Komunikasi KENALI lokasi-lokasi dan cara pengoperasian fasilitas keselamatan kerja dan keadaan darurat, seperti pemadam kebakaran, kotak P3K, alarm kebakaran, pintu darurat, dsb. WASPADA Terhadap berbagai kondisi yang tidak aman. SEGERA LAPORKAN kondisi-kondisi tak aman kepada Pemimpin Praktikum atau Asisten Praktikum. Keselamatan Kerja Pribadi Pakailah pakaian kerja yang sesuai dengan pekerjaan di laboratorium. Gunakan selalu jas laboratorium lengan panjang. Gunakan sepatu tertutup yang layak untuk keamanan bekerja di laboratorium. Sepatu terbuka, sandal atau sepatu hak tinggi TIDAK BOLEH digunakan di laboratorium. Gunakan selalu kaca mata pelindung dan sarung tangan ketika bekerja dengan zat-zat yang berbahaya dan iritan. JANGAN PERNAH MENGGUNAKAN KONTAK LENSA ketika bekerja di laboratorium kimia organik. Rambut yang panjang harus sealalu diikat dan dimasukkan ke dalam jas lab untuk menghindari kontak dengan zat-zat berbahaya, mesin yang bergerak dan nyala api. Selalu cuci tangan dan lengan Anda sebelum meninggalkan laboratorium.

ByDW2013

viii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Melakukan Percobaan JANGAN PERNAH melakukan pekerjaan, penyiapan sampel atau percobaan TANPA ADANYA PENGAWASAN supervisor laboratorium (dosen pemimpin praktium dan asisten praktikum). Selalu persiapkan prosedur keselamatan kerja SEBELUM bekerja di laboratorium. Anda harus mengacu pada Material Safety Data Sheets (MSDS) setiap kali bekerja dengan zat-zat kimia tertentu. Cek semua peralatan sebelum digunakan. Apabila terdapat kerusakan, segera laporkan kepada petugas laboratorium untuk segera diganti/diperbaiki. Pilihlah tempat yang tepat untuk melakukan percobaan. Percobaan yang melibatkan zat-zat berbahaya dan beracun harus dilakukan di dalam lemari asam. DISKUSIKAN selalu setiap perkembangan dalam percobaan kepada asisten atau dosen pemimpin praktikum. JANGAN meninggalkan suatu percobaan tanpa pengawasan, terutama percobaan yang menggunakan bahan-bahan yang mudah meledak atau mudah terbakar. Jika perlu, TEMPATKAN TANDA BERHATI-HATI DAN NAMA ANDA di tempat percobaan sedang dilakukan, jika percobaan yang dilakukan cukup beresiko dan berbahaya. Kenakan label nama dan NIM di jas laboratorium Anda agar mudah untuk dikenali dan dihubungi. Lakukan selalu pengecekan terhadap hal-hal yang menunjang keselamatan kerja setiap kali selesai percobaan. PASTIKAN semua kran gas, kran air, saluran listrik, saluran vakum telah dimatikan. Penanganan Khusus Zat-zat Beracun dan Berbahaya Anda harus mengetahui sifat fisik dan kimia zat-zat yang akan digunakan dalam setiap percobaan. Baca dan pahami MSDS tiap-tiap zat! Beri label reagen dan sampel yang Anda gunakan. Simpan zat-zat kimia di lokasi yang sesuai. JANGAN MEMBUANG zat-zat kimia ke wasbak! Pindahkan zat-zat kimia sisa, residu atau zat tak terpakai ke botol-botol atau jerigen yang khusus untuk zatzat sisa, yang tersedia di laboratorium. JANGAN PERNAH memipet sesuatu dengan mulut!. Segera bersihkan setiap tumpahan zat kimia maupun air dengan lap kering. Laporkan setiap kejadian kepada pemimpin praktikum atau asisten bila Anda ragu cara menaggulanginya! BAHAN KIMIA Bahan-bahan kimia di laboratorium kimia organik harus dianggap beracun dan berbahaya. JANGAN MAKAN DAN MINUM DI LABORATORIUM! Cucilah tangan Anda setiap akan meninggalkan laboratorium! Selalu nyalakan lemari asam ketika bekerja di laboratorium. Kerjakan reaksi-reaksi yang melibatkan senyawa yang mudah menguap dan mudah terbakar di dalam lemari asam! Jika Anda menyimpan zat-zat yang mudah menguap di meja Anda, tutuplah selalu wadah yang digunakan untuk menyimpan zat tersebut! Jika Anda menumpahkan zat kimia di meja Anda, segera bersihkan dengan lap kering atau tissue. Buanglah tissue atau lap kotor di tempat sampah yang disediakan di dalam lemari asam. Jangan buang sampah di dalam wasbak!! Jika Anda terkena zat kimia, segeralah cuci dengan sabun dan bilaslah dengan air yang banyak. KECUALI APABILA ANDA TERKENA TUMPAHAN/CIPRATAN BROM, FENOL ATAU ASAM SULFAT PEKAT (H2SO4 PEKAT), HINDARI MEMBILAS DENGAN AIR!!! Jika terkena brom, segeralah bilas dengan anti brom yang disediakan di laboratorium. Kemudian setelah beberapa saat, bilaslah dengan air yang banyak. Jika terkena fenol, segeralah bilas dengan anti fenol yang disediakan di laboratorium. Kemudian setelah beberapa saat, bilaslah dengan air yang banyak. Jika terkena asam sulfat pekat, laplah bagian tubuh Anda yang terkena asam sulfat pekat dengan tissue kering atau lap kering. Kemudian setelah beberapa saat, cucilah bagian tubuh Anda dengan air sabun dan air yang banyak. Zat-zat kimia berikut sangat iritan, kecuali jika dalam konsentrasi encer: asam sulfat, asam nitrat, asam hidroklorida (HCl), asam asetat, larutan kalium hidroksida dan natrium hidroksida. Berhati-hatilah! Dimetilsulfoksida, walaupun tidak iritan, tapi cepat sekali terserap oleh kulit. Berhati-hatilah! KECELAKAAN Jika Anda terluka atau mengalami kecelakaan di laboratorium, beritahu segera dosen pemimpin praktikum. Segera hubungi pihak medis jika lukanya cukup serius.
ByDW2013

ix

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

BERSIAP-SIAPLAH: Kenali lokasi alat pemadam kebakaran, showers, selimut api (jika tersedia) dan kran air bersih. Baca dan pahami prosedur percobaan sebelum Anda bekerja di laboratorium. Jka Anda tidak mengerti, bertanyalah pada asisten atau dosen pemimpin praktikum. Bekerja tanpa memahami akan mengakibatkan kecelakaan fatal!! 3. TATA ALIRAN KERJA DAN PENGATURAN LABORATORIUM Semua praktikan pada hari pelaksanaan praktikum, menunggu waktu masuk ke dalam laboratorium di selasar depan laboratorium, kemudian masuklah dengan tertib sambil menandatangani daftar hadir yang tersedia di meja dekat pintu masuk. Waktu masuk laboratorium adalah tepat pada pukul 08.00 (sesi pagi) atau jam 13.00 (sesi siang). Praktikan langsung masuk dan mengisi daftar hadir, kemudian menuju meja masing-masing. Diwajibkan mengikuti penjelasan dari pemimpin kelompok atau asisten yang ditunjuk (sekitar 15 menit) Mengajukan bon peminjaman peralatan yang diperlukan, misalnya termometer, buret, dll., kepada petugas di lab. Labset adalah salah satu peralatan yang bisa dipinjam harian, artinya selesai pratikum harus dikembalikan. Kekurangan alat lain, peminjamannya dimasukkan ke dalam daftar inventaris. Asisten akan membantu untuk mengatur permintaan keperluan zat/pereaksi yang diperlukan untuk percobaan pada hari tersebut. Selesai menerima penjelasan praktikum oleh dosen pemimpin praktikum ayau asisten, praktikan kembali ke meja masing-masing, dilanjutkan dengan peminjaman alat yang tidak ada di lemari, dan pengambilan bahan-bahan kimia yang diperlukan di tempat yang disediakan secara bergiliran. Kemudian pemasangan peralatan, yang terlebih dahulu dibersihkan atau dikeringkan. Bekerjalah dengan tenang, cepat dan tanpa ragu-ragu. Bilamana menghadapi kesulitan atau keraguan, janganlah segan-segan untuk menanyakan kepada asisten kelompoknya. Ada beberapa peralatan yang dipakai bersama dan akan diletakkan (oleh petugas) hanya pada tempattempat yang telah ditentukan, antara lain : Timbangan /Neraca Vaselin Melting-point apparatus Refraktometer selang Kertas saring Gelas kapiler batu didih Pompa vakum Oven/alat pengering hair-dryer Klem dan statif Melaporkan dan menyerahkan hasil percobaan (sintesis), yang ditempatkan dalam botol kecil (lihat contoh) yang bersih dan diberi label yang berisi nama, NIM, kelompok, nama zat, beratnya dan data fisik. Ini dilaporkan sambil membawa buku catatan pengamatan, dan diketahui oleh asisten. Pengembalian semua alat yang dipinjam pada hari tersebut (misalnya labset) harus dalam keadaan bersih dan kering; asisten/petugas lab akan memeriksa keutuhan, kebersihan dan jumlah alat-alat tersebut. Apabila ada percobaan yang belum selesai dan perlu dilanjutkan minggu berikutnya (harus dengan persetuajuan dosen pemimpin praktikum dan asisten), campuran reaksi/zat harus dipindahkan ke tempat/labu kepunyaan sendiri, tutup dengan baik dan diberi tulisan/peringatan dan label nama. Jagalah dari kemungkinan tertumpah atau terbakar. Waktu untuk pulang, paling lambat pukul 12.00 (sesi pagi) atau pukul 17.00 (sesi siang). Bersihkanlah meja dan lantai tempat anda bekerjasebelum Anda pulang. Sekali lagi, selesai pratikum Anda harus sudah mengecek: - Apakah alat-alat yang dipinjam pada hari itu sudah dikembalikan ke gudang? - Apakah tempat/meja kerja Anda (dan lantai) sudah bersih kembali? - Apakah buku catatan praktikum Anda sudah ditandatangani oleh asisten? - Apakah kran gas, air dan listrik di meja Anda sudah dimatikan? Kalau sudah beres,dipersilakan meninggalkan lab. 4. PERLENGKAPAN PRAKTIKAN Perlengkapan di bawah ini harus disediakan dan dibawa setiap kali melakukan praktikum. Jangan sampai lupa! Buku catatan pratikum atau jurnal praktikum: - Berupa buku pertunjuk praktikum atau buku kuliah, ukuran A4, bergaris, dan disampul dengan warna yang telah ditentukan berdasarkan pembagian kelompok yang diumumkan sebelum pelaksanaan praktikum (SELALU LIHAT PAPAN PENGUMUMAN DI DEPAN LABORATORIUM!) - Berilah nama, NIM, nomor kelompok, nomor meja/lemari dan identitas lainnya. - Dii halaman sampul belakang sebelah dalam, rekatkan satu lembar formulir yang menyatakan bahwa Anda telah menyerahkan laporan yang sudah ditandatangani asisten Anda.
ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Tugas pendahuluan (ditulis tangan, diberi nama, NIM, dan nomor kelompok). Memakai jas lab, warna putih, terbuat dari bahan sederhana, dan bertangan panjang. Berpakaian rapi dan sopan, bersepatu (tidak boleh pakai sandal), dan selalu memakai kacamata pelindung (dapat dipinjam di laboratorium). Perlengkapan lainnya yang akan banyak membantu kelancaran kerja Anda, antara lain: alat tulis, korek api, lap kain, tissue, sabun/detergen, pisau lipat, gunting kecil.

5. BUKU CATATAN PRAKTIKUM Sebelum melakukan praktikum, buku catatan praktikum harus sudah diisi dengan catatan persiapan percobaan yang akan dilakukan hari itu (dikerjakan sebelum datang ke laboratorium). Buku persiapan ini akan diperiksa oleh asisten yang bersangkutan dan akan diberi nilai. Buku catatan pratikum, harus berisi: Nomor percobaan dan judul percobaan Tujuan percobaan Teori/prinsip percobaan, cukup berupa beberapa kalimat singkat yang meliputi garis besar percobaan, misalnya persamaan dan mekanisme reaksi, hal-hal yang khusus mengenai percobaan tersebut, dan lainlain. Data fisik dan kimia mengenai zat-zat kimia yang digunakan pada percobaan saat itu. Carilah data tersebut di berbagai Handbook dan buku teks, jangan lupa cantumkan sumber tersebut di referensi atau daftar pustaka. Pereaksi dan peralatan yang diperlukan. Pereaksi di kiri, peralatan di kanan, dengan cara diurut dari atas ke bawah. Bila perlu, sertai dengan gambar rangkaian peralatan. Diagram percobaan. Tujuannya untuk mempermudah urutan kerja yang akan dilakukan dan sebagai gambaran percobaan keseluruhan. Membuat diagram yang baik memerlukan pengalaman dan latihan. Cara kerja dan pengamatan. Merupakan singkatan prosedur kerja yang berbentuk kalimat pendek berupa poin-poin pengerjaan. Bagian buku dibagi dua, sebelah kiri untuk cara kerja, dan bagian kanannya untuk pengamatan. Berilah cukup spasi supaya catatan pengamatan jelas pemisahannya. Contoh : Cara Kerja - Campur 5 g sikloheksanol + 10 mL H2SO4 pkt - Refluks 30 menit - pindahkan ke corong pisah,ekstraksi dengan eter - dst,dst

Pengamatan . warna jadi hijau dua lapis .

Hasil perhitungan Daftar pustaka. Tuliskan semua sumber referensi tempat Anda mengambil berbagai informasi yang penting yang Anda jadikan rujukan untuk percobaan yang bersangkutan.

6. LAPORAN PRAKTIKUM Ditulis dengan rapi dan terbaca pada kertas ukuran A4 tak bergaris. Isi laporan, seperti urutan pada buku catatan praktikum, meliputi semua catatan pratikum, ditambah dengan: - Sedikit lebih banyak pembahasan teorinya (lebih lengkap) - Diskusi - Kesimpulan Titik berat penilaian laporan adalah pada bagian pembahasan diskusi Anda. Yang dibahas pada diskusi adalah pembahasan mengenai hasil percobaan sendiri, misalnya mengenai hasil data percobaan yang dilakukan dibandingkan dengan hasil data pada literatur. Bila mengalami kegagalan, dibahas faktor-faktor apa yang menyebabkan kegagalan tersebut. Laporan diserahkan satu minggu setelah percobaan dilakukan. Keterlambatan menyerahkan laporan akan mempengaruhi nilai laporan dan nilai keseluruhan praktikum Anda, jadi jangan terlambat! Setiap penyerahan laporan harus disertai bukti penerimaan oleh asisten. Untuk ini formulirnya sudah disediakan (diminta asisten), dan ditempelkan pada halaman terakhir buku catatan pratikum.

ByDW2013

xi

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Contoh Diagram Percobaan: PEMBUATAN SIKLOHEKSANON

Sikloheksanol + H2SO4 pekat - Refluks - distilasi 90oC

Distilat - Jenuhkan dgn NaCl - + lar Na2CO3 - test lakmus, netral - diekstraksi Lapisan Air

Residu dibuang

Lapisan Organik - Keringkan dengan CaCl2 - distilasi pada 80 85oC

Sikloheksanon
7. SISTEM PENILAIAN Setiap dosen pemimpin praktikum diberi kebebasan untuk menentukan cara/bobot penilaian. Sebagai gambaran, contoh bobot penilaian meliputi: persentase dari nilai rata-rata: persiapan 10%, hasil kerja 35%, laporan 35%, tes 20%. Ujian praktikum pada akhir semester setelah pelaksanaan seluruh materi praktikum berkontribusi 25% dari nilai total praktikum. 8. HAL-HAL PENTING LAINNYA Sebelum praktikum dimulai, 1-2 minggu sebelumnya (sesuai jadwal) diharuskan sudah mulai mengambil inventaris lemari. Setiap praktikan akan mendapat nomor lemari, kemudian secara bersama-sama petugas lab melakukan pengecekan dan mencatatnya dalam daftar inventaris. Pada kesempatan ini sebaiknya digunakan untuk mengenali nama dan bentuk peralatan (gelas) yang biasa digunakan dalam laboratorium kimia organik. Hal ini penting karena baik nama maupun bentuk peralatannya banyak dan khas. Anda harus mengecek jumlah dan keutuhan alat-alat yang tersedia, karena kalau sudah Anda tanda tangan pada daftar inventaris dan diketahui oleh petugas maka selanjutnya sudah menjadi tanggung jawab Anda sendiri. Kunci lemari tidak boleh dibawa pulang. Setiap kali Anda praktikum/pulang Anda bisa minta/mengembalikan kunci kepada petugas laboratorium. Pada setiap pelaksanaan praktikum akan disediakan lembar kerja praktikum yang harus diisi dan pada akhir praktikum harus diserahkan kepada asisten sebagai dasar penilaian laporan praktikum Anda. Jika lampiran lembar data dengan data pada laporan berbeda, maka asisten berhak memberikan nilai nol (0) untuk praktikum Anda. Pada akhir program praktikum maka inventaris di dalam lemari harus dikembalikan. Pengecekan akan dilakukan terhadap: jumlah dan jenis alat (dicocokan dengan daftar inventaris), mencatat kekurangan, kerusakan dan pemecahan alat yang diganti. Pada prinsipnya, penggantian alat dilakukan dengan mengganti jenis dan kualitas alat yang sama. Mohon diingat, penggantian alat yang rusak harus segera dilakukan begitu praktikum yang bersangkutan selesai. Jangan menunggu sampai akhir keseluruhan program praktikum berakhir! Keterlambatan penyelesaian masalah penggantian alat yang pecah atau rusak akan mempengaruhi nilai akhir praktikum, sebab jika sampai batas penyerahan nilai belum selesai, Anda bisa dinyatakan tidak lulus atau diberi nilai T.

ByDW2013

xii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

BEBERAPA PERALATAN LABORATORIUM

ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

ByDW2013

ii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

ByDW2013

iii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

PERHITUNGAN DATA HASIL PERCOBAAN DI LABORATORIUM


Analisis kuantitatif suatu hasil percobaan di laboratorium sangat diperlukan. Metode kuantitatif yang umum digunakan di laboratorium kimia organik adalah penentuan persen kesalahan, persen kemurnian, persen perolehan kembali (recovery), dan persen rendemen/hasil (yield). Perhitungan persen kesalahan digunakan sebagai perbandingan antara suatu data fisik yang teramati di percobaan (misalnya titik leleh atau titik didih) dengan data yang diperoleh dari literatur. Persen kesalahan menunjukkan seberapa dekat hasil percobaan yang telah dilakukan dengan nilai yang diharapkan. Sebagai patokan umum, jika persen kesalahan untuk data fisik yang diperoleh dari hasil percobaan melebihi 5%, maka identitas senyawa yang diperoleh harus dipertanyakan. Perhitungan persen kesalahan menggunakan persamaan berikut:

% Kesalahan =

nilai dari literatur - nilai dari percobaan x100 nilai dari literatur

Perhitungan persen kemurnian digunakan untuk menentukan kemurnian senyawa yang dihasilkan dari percobaan. Persen kemurnian bersinonim dengan persen persen komposisi. Data kemurnian kuantitatif sering kali diperoleh dari data hasil pengukuran menggunakan metode kromatografi (misalnya GC atau HPLC). Perbandingan antara jumlah suatu senyawa berdasarkan pengukuran kromatografi dengan jumlah semua senyawa dalam sampel yang sama dari pengukuran kromatografi yang sama merupakan dasar dari persen kemurnian. Jika kemurnian produk kurang dari ada 85% maka produk tersebut harus dimurnikan lebih lanjut. Perhitungan persen kemurnian menggunakan persamaan berikut:

% Kemurnian =

jumlah senyawa yang diharapkan dalam sampel x100 jumlah semua senyawa yang terdapat dalam sampel

Perhitungan persen perolehan kembali (recovery) digunakan untuk membandingkan massa material yang ada pada saat awal prosedur percobaan (belum dimurnikan, masih campuran) terhadap massa material setelah proses pemisahan/pemurnian dilakukan. Persen perolehan kembali memberikan indikasi ketelatenan dan ketelitian seseorang dalam melakukan percobaan. Dalam sebagian besar prosedur, Anda akan kehilangan beberapa material dikarenakan tumpah, adhesi material pada peralatan gelas, atau hilang karena hal-hal mekanik lainnya. Pada praktikum kimia organik, jika persen perolehan kembali kurang daripada 85%, maka diasumsikan terjadi kesalahan prosedur atau kelalaian yang dilakukan oleh Anda sebagai praktikan. Tetapi Anda harus memperhitungkan terlebih dahulu kemurnian material sebelum mengambil kesimpulan terhadap berhasil atau tidaknya proses perolehan kembali atau pemurnian yang Anda lakukan.

% Perolehan kembali =

berat senyawa yang diperoleh kembali setelah pemisahan x100 berat awal senyawa sebelum pemisahan

Perhitungan persen rendemen/hasil (yield) digunakan untuk menentukan efisiensi atau tidaknya suatu reaksi kimia. Perhitungan persen rendemen mengharuskan Anda untuk dapat menuliskan persamaan reaksi yang setara dari reaksi yang berlangsung. Anda harus mengubah massa atau volume semua pereaksi awal menjadi mol, sehingga Anda dapat menghitung rendemen/hasil teoritisnya. Perhitungan akhir adalah merupakan perbandingan antara rendemen produk yang diperoleh berdasarkan hasil percobaan dengan rendemen teoritis. Dalam praktikum kimia organik, jika persen rendemen di bawah 50%, maka hal tersebut menunjukkan adanya masalah dalam pengerjaan prosedur percobaan. Namun, sekali lagi Anda harus mempertimbangkan terlebih dahulu kemurnian material sebelum menyimpulkan berhasil atau tidaknya pengerjaan prosedur percobaan yang Anda lakukan.

% Rendemen/hasil =

rendemen/hasil yang diperoleh pada percobaan x100 rendemen/hasil berdasarkan perhitungan (teoritis)

ByDW2013

iv

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

PRINSIP DAN TEKNIK DASAR PEMISAHAN DAN PEMURNIAN


A. DISTILASI
Distilasi merupakan metode yang sangat baik untuk memurnikan zat cair. Suatu zat cair mengandung atomatom atau molekul yang tersusun berdekatan namun masih dapat bergerak bebas dengan energi yang berlainan. Ketika suatu molekul zat cair mendekati perbatasan fasa uap-cair, maka molekul tersebut, jika memiliki energi yang cukup, dapat berubah dari fasa cair menjadi fasa gas. Hanya molekul-molekul yang memiliki energetika yang cukup yang dapat mengatasi gaya yang mengikat antarmolekul dalam fasa cair sehingga dapat melepaskan diri ke dalam fasa gas. Beberapa molekul yang berada dalam fasa uap di atas zat cair, ketika mendekati permukaan zat cair tersebut, dapat memasuki fasa cair kembali sehingga menjadi bagian dari fasa yang terkondensasi. Pada saat proses ini terjadi, molekul-molekul tersebut memperkecil energi kinetiknya, sehingga gerakannya lebih lambat. Pemanasan terhadap zat cair menyebabkan banyak molekul memasuki fasa uap; proses pendinginan uap merupakan kebalikan dari proses ini. Ketika sistem berada dalam kesetimbangan, karena banyak molekul zat cair yang memasuki fasa uap dan kemudian kembali lagi dari fasa uap menjadi cair, maka dapat terukur tekanan uapnya. Jika sistem tetap bertahan dalam kesetimbangan, bahkan ketika energinya dinaikkan, banyak molekul dalam fasa cair akan memiliki energi yang mencukupi untuk berubah menjadi fasa uap. Walaupun banyak molekul yang juga kembali dari fasa uap ke dalam fasa cair, namun jumlah molekul dalam fasa uap bertambah dan tekanan uap akan naik. Jumlah molekul dalam fasa uap sangat bergantung pada suhu, tekanan dan kekuatan gaya tarik antarmolekul di dalam fasa cair dan volume sistem. Jika dua komponen berbeda (A dan B) terdapat dalam fasa cair, uap di atas permukaan fasa cair akan mengandung beberapa molekul setiap komponen. Jumlah molekul A dalam fasa uap akan ditentukan oleh tekanan uap A dan fraksi mol A dalam campuran. Dengan kata lain, jumlah relatif komponen A dan B dalam fasa uap akan berhubungan erat dengan tekanan uap tiap zat cair murni. Hubungan ini secara matematis diungkapkan menurut hukum Raoult: Ptotal = PA + PB, dimana PA = PAXA dan PB = PBXB PA = tekanan parsial A PB = tekanan parsial B PA = tekanan uap murni A PB = tekanan uap murni B XA = fraksi mol A dalam fasa cair XB = fraksi mol B dalam fasa cair Tekanan uap total di atas permukaan campuran zat cair adalah penjumlahan kedua tekanan parsial antara komponen A dan B. Ketika suhu naik, tekanan uap masing-masing komponen bertambah, sehingga secara proporsional meningkatkan tekanan uap total di atas permukaan campuran cair. Pada beberapa suhu, jumlah tekanan parsial sama dengan 760 torr (1 atm) dan pada saat ini larutan mulai mendidih. Secara umum, titik didih didefinisikan sebagai suhu ketika jumlah tekanan parsial di atas fasa cair sama dengan tekanan luar yang dikenakan pada sistem. Penurunan tekanan luar menyebabkan larutan akan mendidih pada suhu lebih rendah penaikan tekanan luar menyebabkan larutan akan mendidih pada suhu lebih tinggi. Hukum Raoult juga memberikan informasi tentang komposisi fasa uap di atas permukaan zat cair: XA = fraksi mol A dalam fasa uap = PA/Ptotal XB = fraksi mol B dalam fasa uap = PB/Ptotal Ilustrasi teori dasar distilasi berdasarkan hukum Raoult dan hukum Dalton tentang tekanan parsial adalah sebagai berikut:

ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

A. Sampel Zat Cair Murni E Kinetik zat cair bertambah Banyak molekul mencapai kecepatan melepaskan diri

Gambar 1 Ilustrasi proses distilasi sampel murni Hukum Dalton tentang tekanan parsial: tekanan total (di atas permukaan fasa cair): PT = Pair + Psampel dan Psampel menjadi lebih jelas pada T tinggi. Teori Distilasi (keterangan gambar): Ketika T naik, jumlah molekul yang melepaskan diri dari fasa cair menuju fasa gas akan bertambah. Tekanan uap akan bertambah dengan penambahan jumlah sampel pada fasa uap. Pengaruh total adalah bahwa jumlah pertambahan molekul udara akan digantikan sampai semua molekul udara digantikan oleh fasa uap sampel. Pada saat ini PT secara khusus merujuk pada Psampel. Fasa cair mulai mendidih (terbentuk gelembung) ketika PT = Psampel. Pada posisi ini, molekul akan masuk ke fasa gas dari fasa cair sampel dan akan menggantikan molekulmolekul yang sudah ada dalam fasa tersebut. Tekanan parsial molekul sampel tidak akan bertambah lagi. Penguapan bertambah dengan cepat dan pendidihan dimulai (= b.p.= titik didih)

B. Campuran Dua-Komponen Hukum Dalton:

Kita harus mempertimbangkan berapa banyak tiap komponen terdapat dalam campuran. Fraksi mol (X) merupakan fraksi suatu komponen tertentu yang terdapat dalam keseluruhan sampel; komponen ini harus saling campur dengan komponen lainnya:

ByDW2013

vi

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Hukum Raoult:

Awalnya:

komponen dengan titik didih lebih rendah kontribusinya lebih banyak pada PT, jika campuran awal 1:1 maka Kemudian: .

tetapi ketika distilasi berlanjut, akan bertambah karena banyak senyawa dengan titik didih lebih rendah telah menguap. Dengan demikian, komponen dengan titik didih lebih rendah yang proporsinya lebih tinggi akan terdistilasi pertama kali, selanjutnya diikuti oleh peningkatan jumlah komponen dengan titik didih lebih tinggi. C. Pengaruh Zat Pengotor Contoh: gula dilarutkan dalam air. Zat pengotor yang non-volatile (tidak menguap) seperti gula dapat menurunkan tekanan uap air murni karena pelarutan gula menurunkan konsentrasi komponen yang volatile (dapat menguap, seperti air) di dalam fasa cair. Karena tekanan uap rendah, suhu yang lebih tinggi dibutuhkan untuk mencapai pendidihan. Pada proses distilasi, ketika proses pendidihan tercapai, suhu di atas permukaan campuran o akan masih berada pada 100 C pada 1 atm karena zat cair yang terkondensasi di ujung bawah termometer adalah air murni (tidak terkontaminasi oleh gula). Tetapi suhu di dalam campuran pada fasa cair (dalam labu) akan secara bertahap naik selama proses distilasi berlangsung seiring dengan bertambahnya konsentrasi gula (ingat: air telah menguap). Pengaruh zat pengotor terhadap naiknya suhu pada proses distilasi dapat dilihat pada grafik hubungan antara tekanan luar dengan suhu sistem (Gambar 2). Untuk pemisahan terbaik sehingga mendapatkan komponenkomponen yang murni, distilasi bertingkat merupakan alternatif yang baik, terutama untuk campuran dua komponen atau lebih dan campuran yang mengandung zat pengotor non-volatil. Ilustrasi proses pemisahan dengan distilasi bertingkat dapat dilihat pada Gambar 3.

Gambar 2 Grafik pengaruh zat pengotor pada campuran

ByDW2013

vii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Distilasi Sederhana: Distilasi sederhana (lihat Gambar 6) adalah proses distilasi yang tidak melibatkan kolom fraksinasi atau proses yang biasanya untuk memisahkan salah satu komponen zat cair dari zat-zat non-volatil atau zat o cair lainnya yang perbedaan titik didihnya paling sedikit 75 C. Kondensat pada dasarnya akan memiliki perbandingan mol fasa cair yang sama dengan fasa uap pendidihan dari fasa cairnya. Distilasi sederhana tidak efektif untuk memisahkan komponen-komponen dalam campuran yang perbedaan titik didihnya tidak terlalu besar.

Gambar 3 Ilustrasi proses distilasi bertingkat pada sampel campuran dua komponen atau lebih atau yang mengandung zat pengotor Distilasi Bertingkat: Jika suatu kolom fraksinasi digunakan dalam perangkat distilasi (lihat Gambar 7), maka pemisahan senyawa-senyawa yang memiliki titk didih berdekatan dapat dipisahkan dengan baik. Kolom fraksinasi biasanya diisi dengan material berposri yang menyediakan luas permukaan yang lebih besar untuk proses kondensasi berulang. Pengembunan uap bertitik didih lebih tinggi melepaskan kalor yang menyebabkan penguapan zat cair bertitik didih lebih rendah pada kolom, sehingga komponen bertitik didih rendah ini bergerak ke atas menuju kolom, sementara komponen bertitik didih tinggi bergerak ke bawah ke arah kondensor, walaupun sebagian kecil ada yang kembali turun ke dalam labu distilasi. Setiap proses siklus pengembunan/penguapan menghasilkan fasa uap akan lebih kaya dengan fraksi uap komponen yang lebih volatile. o o Contoh: campuran 60:40 sikloheksana (t.d. 81 C) dan toluen (t.d. 110 C). Campuran ini akan mendidih pada o 88 C menghasilkan uap di atas campuran yang mendidih terdiri dari campuran sikloheksana toluen = 83:17. Proses kondensasi berulang pada kolom fraksinasi menghasilkan fasa uap dengan komposisi 95:5 sikloheksana : toluen. Proses ini dapat dilihat pada Gambar 4. Kurva di bawah menunjukkan komposisi fasa cair dan kurva di atas menunjukkan komposisi fasa uap. Proses pengembunan ditandai dengan garis horizontal yang menghubungkan kedua kurva. Setiap pengulangan siklus pengembunan dan penguapan akan menghasilkan sikloheksana yang lebih murni. Setiap siklus ini disebut pelat teoritis. Kolom fraksinasi yang biasa digunakan di laboratorium organik memiliki 3 5 pelat teoritis.

ByDW2013

viii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Gambar 4 Kurva Distilasi Uap/Cair antara Suhu Komposisi untuk campuran sikloheksana-toluen Kurva Distilasi: Jika proses distilasi sederhana dan bertingkat dialurkan dalam satu grafik (menggunakan pembacaan suhu terkoreksi), maka akan terlihat fenomena seperti pada Gambar 5. Kurva ini memberikan informasi efisiensi pemisahan komponen suatu campuran. Kelebihan distilasi bertingkat daripada distilasi sederhana dapat dilihat pada datarnya kurva yang berarti titik didih lebih akurat dan dapat digunakan untuk mengidentifikasi titik didih fraksi tiap komponen. Azeotrop: Tidak semua campuran zat cair mengikuti hukum Raoult. Contoh: etanol dan air, disebabkan adanya interaksi antarmolekul, membentuk sistem azeotrop. Campuran 95,5% etanol dan 4,5% air mendidih di bawah titik didih etanol murni, sehingga etanol 100% tak dapat dibuat secara distilasi biasa. Suatu campuran zat cair dengan komposisi tertentu yang mengalami distilasi pada suhu konstan tanpa adanya perubahan dalam komposisinya disebut azeotrop. Kalibrasi termometer: Mengkalibrasi titik nol termometer, dilakukan dengan cara mencelupkan termometer pada campuran air-es yang diaduk homogen, sedangkan untuk titik skala 100 termometer dilakukan sebagai berikut: isikan kedalam tabung reaksi besar 10 mL aquades, masukkan sedikit batu didih. Klem tabung tersebut tegak lurus, panaskan perlahan sampai mendidih. Posisikan termometer pada uap diatas permukaan air yang mendidih tersebut. Untuk menentukan titik didih yang sebenarnya dari air, harus diperiksa tekanan barometer.

Gambar 5 Kurva distilasi sederhana vs bertingkat

ByDW2013

ix

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

termometer

klem statif air keluar

statif manice/bose head air masuk

manice /bose head klem

kondensor labu bundar batang pengaduk magnet

Adaptor gelas ukur atau wadah penampung distilat

pemanas listrik berpengaduk magnet (hotplate magnetic stirrer)

Gambar 6 Rangkaian alat distilasi sederhana

air keluar air masuk

kondensor (tanpa dialiri air!)

Gambar 7 Rangkaian alat distilasi bertingkat


ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

B. REKRISTALISASI & SUBLIMASI


Apabila pada percobaan terdahulu Anda telah diajarkan cara pemisahan dan pemurnian dari campuran cairan dengan teknik distilasi, pada bagian ini Anda diperkenalkan dengan cara pemurnian zat padat dengan teknik kristalisasi. Prinsip pemisahaan atau pemurnian dengan teknik ini didasarkan pada: pertama, adanya perbedaan kelarutan zat-zat padat dalam pelarut tertentu, baik dalam pelarut murni atau dalam pelarut campuran; dan kedua, suatu zat padat akan lebih larut dalam pelarut panas dibandingkan dengan pelarut dingin. Sebagai contoh, jika zat padat A sukar larut, sementara zat padat B sangat mudah larut dalam pelarut X, maka adalah logis apabila Anda memisahkan A dari B dengan mencampurkan A dan B dengan pelarut X, zat A akan tertinggal sebagian, sedangkan zat B akan larut semuanya. Contoh lain adalah zat A dan B sama-sama sukar larut dalam pelarut X, tetapi perbandingan jumlah A jauh lebih banyak dari B. Dengan demikian apabila Anda menggunakan jumlah pelarut tertentu X Anda dapat melarutkan seluruhnya B, sedangkan A sebagian, sehingga A dapat dipisahkan dari B. Kedua contoh di atas belum menjelaskan proses kristalisasi, karena proses ini menuntut adanya perubahan fasa zat padat yang terlarut dalam larutan menjadi kristal, yang dijelaskan oleh prinsip kedua di atas, yaitu Anda harus membuat larutan jenuh A dan B dalam pelarut X panas (yaitu pada titik didih pelarut X) dan mendinginkannya kembali sehingga A mengkristal, sedangkan B tidak mengkristal (karena mudah larut atau karena jumlahnya sangat sedikit). Zat A selanjutnya dipisahkan dari zat B yang larut dengan cara penyaringan dengan saringan isap. Proses melarutkan zat padat tidak murni dalam pelarut panas, yang dilanjutkan dengan pendinginan larutan tersebut untuk membiarkan zat tersebut mengkristal, adalah teknik kristalisasi. Sesuai dengan prinsip dan teknik kristalisasi tersebut di atas, hal yang menentukan keberhasilannya adalah memilih pelarut yang tepat. Pelarut yang tepat adalah pelarut yang sukar melarutkan senyawa pada suhu kamar, tetapi dapat melarutkan dengan baik pada titik didihnya. Kadang-kadang, atau bahkan seringkali, Anda tidak mendapatkan pelarut yang sesuai dengan patokan tersebut. Banyak zat padat larut baik dalam dalam keadaan panas maupun dalam keadaan dingin, atau kalau pun ada pelarut yang sukar melarutkan dalam keadaan dingin, ia juga tidak mampu melarutkan dalam keadaan panas. Jika Anda menghadapi kenyataan tersebut, maka Anda dapat melakukan kristalisasi dengan sistem dua campuran pelarut, yaitu salah satu pelarut (X) adalah yang sangat melarutkan, sementara yang lainnya (Y) yang tidak melarutkan sama sekali. Caranya adalah Anda larutkan zat padat tidak murni tersebut dalam pelarut X sesedikit mungkin (beberapa mL) dalam keadaan panas, kemudian masih dalam keadaan panas tersebut Anda tambahkan sedikit demi sedikit pelarut Y sehingga diperoleh larutan jenuh, dan selanjutnya didinginkan. Apabila zat padat tersebut telah mengkristal dalam keadaan dingin, maka Anda memisahkannya dengan cara penyaringan isap. A. Proses pelarutan zat padat Jumlah terkecil pelarut yang digunakan dalam melarutkan sejumlah padat, disebut larutan jenuh. Tidak banyak zat padat dapat larut dalam keadaan ini karena dalam keadaan kesetimbangan. Sedikit saja suhu didinginkan akan terjadi pengendapan. Sejumlah energi diperlukan untuk melarutkan zat padat, yaitu untuk memecahkan struktur kristalnya (= energi kisi) yang diambil dari pelarutnya. B. Kristalisasi Proses kristalisasi adalah kebalikan dari proses pelarutan. Mula-mula molekul zat terlarut membentuk agregat dengan molekul pelarut, lalu terjadi kisi-kisi diantara molekul zat terlarut yang terus tumbuh membentuk kristal yang lebih besar diantara molekul pelarutnya, sambil melepaskan sejumlah energi. Kristalisasi dari zat murni akan menghasilkan kristal yang identik dan teratur bentuknya sesuai dengan sifat kristal senyawanya. Dan pembentukan kristal ini akan mencapai optimum bila berada dalam kesetimbangan. C. Pemilihan Pelarut untuk rekristalisasi Pelarut yang paling banyak digunakan dalam proses rekristalisasi adalah pelarut cair, karena tidak mahal, tidak reaktif dan setelah melarutkan zat padat organik bila dilakukan penguapan akan lebih mudah memperolehnya kembali. Kriteria pelarut yang baik: Tidak bereaksi dengan zat padat yang akan di rekristalisasi. Zat padatnya harus mempunyai kelarutan terbatas (sebagian) atau relatif tak larut dalam pelarut, pada suhu kamar atau suhu kristalisasi. Zat padatnya mempunyai kelarutan yang tinggi (larut baik) dalam suhu didih pelarutnya. Titik didih pelarut tidak melebihi titik leleh zat padat yang akan direkristalisasi. Zat pengotor yang tak diinginkan harus sangat larut dalam pelarut pada suhu kamar atau tidak larut dalam pelarut panas. Pelarut harus cukup volatile (mudah menguap) sehingga mudah untuk dihilangkan setelah zat padat yang diinginkan telah terkristalisasi.
ByDW2013

xi

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Jika data kelarutan tidak diperoleh dalam literatur, harus dilakukan penentuan kelarutan zat padat tersebut dalam o sejumlah pelarut, dengan cara mengurut kepolaran pelarut-pelarut tersebut. Urutan kepolaran (titik didih, dalam C) beberapa pelarut: air (100) > metanol (65) > etanol (78) > aseton (56) > metilen klorida (40) > etileter (35) > kloroform (61) > benzena (80) > CCl4 (76) > ligroin (90-115) > heksana (68) > petroleum eter (35-60) > pentana (36). D. Cara Rekristalisasi Secara umum, rekristalisasi dilakukan sesuai dengan tahapan berikut ini:

Pelarut Zat terlarut (larutan) Zat padat + pelarut panas penyaringan biasa pendinginan & penyaringan dengan diisap Pengotor (tidak larut) Kristal

Apabila larutan yang akan dikristalkan ternyata berwarna, padahal kita tahu zat padatnya tak berwarna, maka kedalam larutan panas sebelum disaring ditambahkan norit (arang halus) atau arang aktif. Tidak semua zat warna dapat diserap arang dengan baik. Zat warna yang tidak terserap ini akan tetap tinggal dalam induk lindi tetapi akan hilang pada waktu pencucian dan penyaringan. Penggunaan norit ini tidak boleh diulang apabila larutannya masih berwarna. Penggunaan norit jangan berlebihan sebab bisa menyerap senyawanya. Pembentukan kristal biasanya memerlukan waktu induksi yang berkisar beberapa menit sampai satu jam. Kadang-kadang didapati suatu keadaan yang disebut lewat jenuh (supersaturation), dimana kristal-kristal baru mau keluar bila dipancing dengan sebutir kristal murni. Keadaan ini kadang-kadang sangat menguntungkan dalam pemisahan campuran dua atau lebih zat yang mempunyai kelarutan yang sama dalam suatu pelarut tertentu dan jumlah komponen komponen campuran berbeda banyak satu dari yang lain. Agar pemisahan dapat dilakukan,maka keadaan jenuh jangan diganggu, yaitu dengan menghindarkan pengadukan dan goncangan berlebihan ataupun pendinginan yang terlalu cepat. Kekuatan melarutkan suatu pelarut, pada umumnya bertambah dengan bertambahnya titik didih. Umpamanya etanol dapat melarutkan dua kali lebih banyak dari pada metanol. Kadang-kadang diperlukan pasangan/campuran pelarut. Dua pelarut yang dapat bercampur satu sama lain, dengan kemampuan melarutkan yang berbeda, adalah pasangan pelarut yang sangat berguna. Di bawah ini diberikan beberapa pasangan pelarut yang sering digunakan: metanol-air, etanol-air, asam asetat-air, aseton-air, eter-aseton, eter-metanol, eterpetroleum eter, benzen-ligroin, metilklorida - metanol. Bila tes kelarutan dilakukan terhadap sekitar 10 mg cuplikan yang akan dikristalkan di dalam 2 pelarut (A dan B) menunjukkan bahwa zat tersebut segera larut dalam pelarut A dalam suhu kamar, tetapi tidak larut dalam pelarut B dalam keadaan panas, maka pasangan pelarut tersebut dapat digunakan untuk rekristalisasi. Caranya yaitu dengan melarutkan cuplikan dalam pelarut B panas, kemudian ditambahkan tetes demi tetes pelarut A pada kondisi yang sama sampai tepat jenuh (ditandai dengan kekeruhan yang bersifat permanen walaupun dipanaskan). Selanjutnya, tambahkan beberapa tetes pelarut A panas sampai terbentuk larutan jernih, lalu disaring dalam keadaan panas dan filtratnya didinginkan untuk pembentukan kristal. E. Titik leleh dan cara penentuannya Ketika suatu zat padat dipanaskan, maka zat padat akan meleleh, dengan kata lain, pada suhu tertentu zat padat mulai meleleh dan dengan kenaikan sedikit suhu semua zat padat akan berubah fasa menjadi cair. Suatu zat padat mempunyai molekul-molekul dalam bentuk kisi yang teratur, dan diikat oleh gaya-gaya gravitasi dan elektrostatik. Bila zat tersebut dipanaskan, energi kinetik dari molekul-molekul tersebut akan naik. Hal ini akan mengakibatkan molekul bergetar, yang akhirnya pada suatu suhu tertentu ikatan-ikatan molekul tersebut akan terlepas, maka zat padat akan meleleh. Titik leleh (sebenarnya trayek titik leleh) adalah suhu yang teramati ketika o zat padat mulai meleleh sampai semua partikel berubah menjadi cair. Contoh: gula sukrosa memiliki titik leleh 185 o o 186 C. Ini berarti, sejumlah kecil sampel sukrosa akan mulai meleleh pada 185 C dan semua kristal menjadi cair pada o 186 C. Titik leleh senyawa murni adalah suhu dimana fasa padat dan fasa cair senyawa tersebut, berada dalam kesetimbangan pada tekanan 1 atm. Kalor diperlukan untuk transisi dari bentuk kristal, pemecahan kisi kristal, sampai semua berbentuk cair. Proses pelelehan ini dalam kesetimbangan atau reversibel. Untuk melewati proses ini
ByDW2013

xii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

memerlukan waktu dan sedikit perubahan suhu. Makin murni senyawa tersebut, trayek (range) suhu lelehnya makin sempit, biasanya tidak lebih dari 1 derajat. Adanya zat asing di dalam suatu kisi akan mengganggu struktur kristal keseluruhannya, dan akan memperlemah ikatan-ikatan di dalamnya. Akibatnya titik leleh senyawa (tidak murni) ini akan lebih rendah dari senyawa murninya, dan yang paling penting adalah trayek lelehnya yang makin lebar.
termometer

121

-------------------------------------------------------------------------------

120 -------kapiler

padat
daerah TL 120 - 121 C
o

cair

Gambar 1 Proses pelelehan sampel dalam alat pengukur titik leleh Penentuan titik leleh suatu senyawa murni ditentukan dari pengamatan trayek titik lelehnya, dimulai saat terjadinya pelelehan (sedikit), transisi padat-cair, sampai seluruh kristal mencair. Hal ini dilakukan terhadap sedikit kristal (yang sudah digerus halus) yang diletakkan dalam ujung bawah pipa gelas kapiler, lalu dipanaskan secara merata dan perlahan di sekitar kapiler ini. Pengukuran suhu harus tepat di tempat zat tersebut meleleh. Titik Leleh Campuran: Pengaruh Zat Pengotor Penentuan titik leleh dapat merupakan cara yang baik untuk mengetahui kemurnian suatu sampel. Suatu o senyawa murni biasanya memiliki titik leleh yang tajam, yaitu trayek titik lelehnya sempit yaitu 2 atau kurang. Adanya zat pengotor dalam sampel memiliki 2 pengaruh terhadap pengukuran titik leleh: (a) suhu titik lilih lebih o rendah; dan (b) melebarnya trayek titik leleh (> 3 C). Nilai dan trayek titik leleh yang teramati, apabila dibandingkan dengan senyawa murni, merupakan informasi tentang indikasi kemurnian suatu sampel. Jika suatu sampel mengandung campuran 2 senyawa atau lebih, setiap komponen dalam campuran akan menurunkan titik leleh komponen lainnya (mengikuti hukum Raoult untuk campuran ideal), sehingga titik leleh sampel akan lebih rendah dan trayeknya lebih lebar daripada titik leleh masing-masing komponen. Fenomena ini diilusrasikan dalam diagram komposisi titik leleh untuk campuran dua komponen (Gambar 2).

Gambar 2 Diagram titik leleh untuk campuran dua komponen Berdasarkan diagram di atas, senyawa A memiliki titik leleh 120 C. Jika sejumlah kecil senyawa B tercampur dengan sampel murni senyawa A, maka senyawa B bertindak sebagai zat pengotor dalam sampel dan akan menurunkan titik o leleh menjadi di bawah 120 C. Semakin banyak komponen B yang ditambahkan ke dalam sampel, titik lelehnya o semakin menurun. Kurva titik leleh akan mencapai suatu titik leleh minimum (pada suhu sekitar 100 C, lihat Gambar
ByDW2013
o

xiii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

2) untuk campuran biner. Titik leleh minimum untuk sistem ini disebut eutectic point/titik eutektik. Titik eutektik ini merupakan titik leleh untuk kombinasi spesifik antara senyawa A dan B dalam campuran yang akan melelh secara bersamaan. Komposisi pada titik eutektik ini tidak selalu terdiri dari campuran 50:50 antara dua komponen, karena komposisi ini bergantung kepada perilaku pelelehan masing-masing komponen dalam campuran. Ketika konsentrasi senyawa B semakin banyak dan melewati komposisi eutektik, maka senyawa A sekarang bertindak sebagai zat pengotor. Ketika konsentrasi komponen A dalam campuran menjadi nol, sampel hanya mengandung komponen B o dan akan meleleh dengan tajam pada 130 C, yang merupakan titik leleh senyawa B. Pengaruh kedua akibat adanya zat pengotor adalah melebarnya trayek titik leleh. Pada diagram titik leleh berikut (Gambar 3), kurva dengan garis putus-putus menunjukkan suhu pada saat titik leleh pertama kali teramati untuk suatu campuran senyawa A dan B, sedangkan kurva dengan garis tebal menunjukkan suhu ketika semua sampel telah meleleh dengan sempurna. Berdasarkan diagram tersebut, suatu sampel yang mengandung 80% mol A dan o o 20% mol B akan terlihat mulai melelh pada 109 C (Tl) dan akan meleleh semuanya pada 116 C (Th). Diagram ini menunjukan adanya trayek titik leleh yang lebar (Th Tl), yaitu sekitar 7 C, sehingga sampel ini dikatakan bukan suatu senyawa murni. Hanya sampel yang mengandung senyawa murni A, senyawa murni B, atau campuran yang mengandung eutektik antara komponen A dan B yang akan memberikan trayek titik leleh yang sempit dan tajam.
o

Gambar 3 Diagram fasa titik leleh untuk campuran dua komponen

Cara Penentuan Titik Leleh Sejumlah kecil kristal ditempatkan dalam kaca arloji. Gerus sebagian sampai sehalus mungin. Ambil tabung kapiler (kaca) yang ujung satunya tertutup. Balikkan ujung yang terbuka, lalu tekan-tekan kedalam serbuk kristal sampai serbuk masuk ke dalam tabung kapiler. Balikkan lagi tabung dan ketuk-ketuk sampai serbuk kristal bisa turun kedasar kapiler. Ulangi pengambilan dengan cara di atas sampai serbuk yang ada di kapiler tingginya sekitar 0,5 cm. Pasang kapiler ini di tempat atau alat penentuan titik leleh, alat Thiele atau melting-block. Lihat gambar dan pelajari semua alat dan teknik-teknik penentuan titik leleh dengan seksama. Pemanasan harus dilakukan dengan api kecil (elektrik) agar naiknya suhu kelihatan berjalan secara perlahan. Perhatikan dan catat suhu saat dimana kristal dalam pipa kapiler mulai ada yang leleh sampai persis semuanya meleleh (=trayek pelelehan). Peralatan untuk menentukan titik leleh, didasarkan kepada besarnya titik leleh atau interval leleh zat padat. o Alat Thiele (Gambar 4) digunakan untuk titik leleh 25-180 C dengan menggunakan minyak parafin atau oli sebagai o pemanas. Alat Thomas-Hoover (Gambar 5) untuk titik leleh 25-300 C menggunakan silikon oli. Alat Mel-Temp o (Gambar 7) untuk titik leleh 25-400 C menggunakan melting-block. Alat Fisher-Johns (Gambar 6) untuk titik leleh o 25-300 C menggunakan heating-block (elektrik) dan kaca objek untuk menyimpan zatnya. Yang banyak digunakan di lab adalah alat Thiele dan melting-block yang dipanaskan dengan bunsen kecil. Perhatikan gambar terlampir, dan pelajari cara menggunakannya.
ByDW2013

xiv

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Gambar 4 Alat Thiele

Gambar 5 Thomas-Hoover Apparatus

Gambar 6 Melt-Temp Apparatus

Gambar 7 Alat Melting Block

Gambar 8 Alat Fisher-Johns Apparatus Sublimasi Sublimasi zat padat adalah analog dengan proses distilasi dimana zat padat berubah langsung menjadi gasnya tanpa melalui fasa cair, kemudian terkondensasi menjadi padatan. Jadi sublimasi termasuk dalam cara pemisahan dan sekaligus pemurnian zat padat. Untuk bisa menyublim, suatu zat padat harus mempunyai tekanan
ByDW2013

xv

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

uap relatif tinggi pada suhu dibawah titik lelehnya. Diperlukan zat padat 1 - 2 gram. Sublimasi bisa dilakukan lebih efektif lagi bila dilakukan pada tekanan vakum. Cara Rekristalisasi Sampel Zat Padat

ByDW2013

xvi

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

C. EKSTRAKSI
Kelarutan senyawa dalam suatu pelarut dinyatakan sebagai jumlah gram zat terlarut dalam 100 mL pelarut pada 25 oC. Senyawa akan larut dalam suatu pelarut jika kekuatan atraktif antara kedua molekul (zat terlarut dan pelarut) adalah sesuai atau disukai. Yang polar larut dalam pelarut polar, dan sebaliknya. Jadi sifat kepolaran senyawa, zat terlarut maupun pelarut, merupakan dasar paling penting dalam proses pelarutan. Kepolaran ditentukan oleh perbedaan keelektronegatifan unsur-unsurnya. Senyawa non-polar terjadi karena perbedaan kelektronegatifannya kecil atau sama, misalnya C-C, C-H; sedangkan senyawa polar terdapat perbedaan keelektronegatifan besar seperti pada C-O, C-N, C-X. Demikian pula diantara molekul yang mengandung O-H atau NH akan terjadi ikatan hidrogen (antar molekul) sangat menentukan kelarutan. Ekstraksi adalah metode pemisahan yang melibatkan proses pemindahan satu atau lebih senyawa dari satu fasa ke fasa lain dan didasarkan kepada prinsip kelarutan. Jika kedua fasa tersebut adalah zat cair yang tidak saling bercampur, disebut ekstraksi cair-cair. Dalam sistem ini satu atau lebih senyawa berpartisi di antara kedua pelarut, yaitu sebagian kecil senyawa akan berada dalam salah satu pelarut, dan sebagian besar lainnya akan berada dalam pelarut yang kedua. Partisi adalah keadaan kesetimbangan. Keberhasilan pemisahan sangat tergantung pada perbedaan kelarutan senyawa tersebut dalam kedua pelarut. Secara umum prinsip pemisahannya adalah senyawa tersebut kurang larut dalam pelarut yang satu dan sangat larut di pelarut lainnya. Air banyak dipakai dalam sistem ekstraksi cair-cair senyawa organik, karena banyak senyawa organik yang bersifat ion atau sangat polar yang cukup larut dalam air. Pelarut lainnya adalah pelarut organik yang tidak bercampur dengan air (yaitu bukan dari golongan alkohol dan aseton). Dalam sistem ekstraksi ini akan dihasilkan dua fasa yaitu fasa air (aqueous) dan fasa organik. Selain syarat kelarutan yang harus berbeda jauh perbedaannya di kedua pelarut tersebut, juga syarat lain adalah pelarut organik harus mempunyai titik didih jauh lebih rendah dari senyawa terektraksi (biasanya dibawah 100 oC), tidak mahal dan tidak bersifat racun. Dasar metode ekstraksi cair-cair adalah distribusi senyawa diantara dua fasa cair yang berada dalam keadaan kesetimbangan. Perbandingan konsentrasi di kedua fasa cair disebut koefisien distribusi, K, yaitu K = Ca/Cb. Perpidahan senyawa terlarut dari satu fasa ke fasa lain akhirnya mencapai keadaan setimbang (pada suhu tertentu), maka K bisa ditentukan. Efisiensi proses ekstraksi ini tergantung pada jumlah ekstraksi dilakukan, bukan volume pelarut. Hal ini dinyatakan dengan perhitungan konsentrasi zat terlarut : Cn = Co [ KV1/(KV1+V2)]n dimana Co adalah konstrensi semula, V1 volume semula, K koefisien distribusi dan V2 volume pengekstrak. Dengan persamaan ini kelihatan akan lebih efektif n kali ekstraksi dari pada satu kali ekstraksi (buktikan!). Lebih baik dilakukan beberapa kali ekstraksi dari pada satu kali dengan jumlah volume yang sama. Ekstraksi asam-basa, adalah termasuk jenis ekstraksi yang didasarkan pada sifat asam dan basa senyawa organik, disamping kelarutannya. Senyawa asam atau basa organik direaksikan dengan basa atau asam sehingga membentuk garamnya. Garam ini tidak larut dalam pelarut organik (non polar) tetapi larut baik dalam air. Ekstraksi basa, dikembangkan untuk isolasi kopalen asam organik dari campurannya, juga kovalen basa organik (alkaloid) yang diekstraksi dengan asam mineral dengan cara titrasi. Ekstraksi padat-cair, adalah juga termasuk cara ekstraksi yang lazim disebut ekstraksi pelarut, dimana zat yang akan diekstraksi (biasanya zat padat) terdapat dalam fasa padat. Cara ini banyak digunakan dalam isolasi senyawa organik (padat) dari bahan alam. Efesiensi ekstraksi padat cair ini ditentukan oleh besarnya ukuran partikel zat padat yang mengandung zat organik, dan banyaknya kontak dengan pelarut. Maka dari itu dalam praktek isolasi bahan alam harus menggunakan peralatan ekstraksi kontinu yang biasa disebut soxhlet. Penyaringan dan corong pisah. Corong pisah adalah alat untuk melakukan ekstraksi cair-cair, yaitu proses pengocokan sistem dua pelarut, agar supaya proses partisi bisa berjalan lebih cepat. Setelah dibiarkan beberapa lama sampai kedua pelarut terpisah dengan baik, baru dilakukan pemisahan salah satu pelarut. Identifikasi pelarut bagian atas dan bawah, ditentukan atas dasar perbedaan kerapatannya (g/mL). Kerapatan yang besar ada dibagian bawah. Proses penyaringan, merupakan bagian penting dalam pemisahan zat padat dari larutan atau zat cair. Dilakukan dengan menggunakan kertas saring yang dipasang dalam corong. Ada dua macam cara penyaringan yaitu penyaringan gaya berat (biasa) dan penyaringan dengan pengisapan (suction). Penyaringan biasa, digunakan untuk mengumpulkan cairan dari zat padat yang tak larut. Kertas saring yang digunakan adalah jenis lipat (fluted). Penyaringan cara ini sering dilakukan pada kondisi suhu panas (penyaringan panas), misalnya untuk memisahkan karbon aktif setelah proses penghilangan warna larutan (decolorizing). Cara penyaringan lain adalah penyaringan dengan pengisapan (suction), yaitu cara penyaringan yang memerlukan kecepatan dan kuat dan digunakan untuk memisahkan padatan kristal dari cairannya dalam rekristalisasi. Pengisapan dilakukan dengan menggunakan aspirator-air atau pompa vakum dengan desain khusus. Dan corongnya yang digunakan adalah corong Bchner atau
ByDW2013

xvii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

corong Hirsch. Untuk jelasnya, cara-cara penyaringan dan penggunaan corong pisah, bisa dilihat pada gambar lampiran cara menyaring dan ekstraksi. Tabel 1 Beberapa pelarut yang biasa digunakan dalam ekstraksi Jenis Pelarut Nama & Struktur Air, H2O Dietil eter, C2H5-O-C2H5 Heksana, C6H12 Benzen, C6H6 Toluen, C6H5CH3 Pentan, C5H12 Metanol, CH3OH Kloroform, CHCl3 Metilen klorida, CH2Cl2 Karbontetraklorida, CCl4 Titik Didih, oC 100 35 61 80 111 36 65 61 41 77 1,492 1,335 1,594 Kerapatan (g/mL) 1,000 0,714 0,659 0,879 0,867 0,626 Sifat dan penggunaannya Sangat luas, polar, ionik Sangat luas, mudah terbakar Hidrokarbon/nonpolar, terbakar Aromatik, mudah terbakar, racun Seperti benzen Non polar, mudah terbakar Mudah terbakar, racun Sangat polar Polar, beracun Hidrokarbon, non polar, racun

Pengeringan ekstrak. Ekstraksi yang melibatkan air sebagai pelarut, umumnya air akan sedikit terlarut dalam sejumlah pelarut organik seperti kloroform, benzen dan eter. Air ini harus dikeluarkan sebelum dilakukan distilasi pelarut. Ada dua tahap pengeringan, pertama ekstrak ditambahkan larutan jenuh natrium klorida (garam dapur) sejumlah volume yang sama. Garam akan menaikkan polaritas air, berarti menurunkan kelarutannya dalam pelarut organik. Kemudian tambahkan zat pengering garam anorganik anhidrat yang betul-betul kering atau baru. Zat pengering ini adalah anhidrat dari garam berair kristal, yang kapasitasnya sebanding dengan jumlah air kristalnya. Yang umum digunakan adalah MgSO4, Na2SO4 dan CaCl2. Magnesium sulfat adalah pengering paling efektif (air kristalnya sampai dengan 7H2O) akan tetapi sangat mahal. Kalsium klorida lebih murah, akan tetapi sering membentuk komplek dengan beberapa senyawa organik yang mengandung oksigen (misalnya etanol).

ByDW2013

xviii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Cara Ekstraksi

buka waktu dikeluarkan

ring fasa ringan batas sekali-kali dibuka diputar atau dikocok erlenmeyer kran fasa berat

Air

Cara menggunakan corong pisah


buka waktu mengeluarkan cairan

keluar

kondensor Air

pelarut turun

masuk

klem bundar + karet

mantel kertas berisi sampel

batas

pelarut naik larutan turun

penampung

SOXHLET
Ekstraktor Kontinu

ByDW2013

xix

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

D. KROMATOGRAFI KOLOM DAN KROMATOGRAFI LAPIS TIPIS (KLT)


Kromatografi adalah suatu metode yang digunakan ilmuwan untuk memisahkan senyawa organik dan anorganik sehingga senyawa tersebut dapat dianalisis dan dipelajari. Dengan menganalisis senyawa, seorang ilmuwan dapat mengetahui apa yang membangun senyawa tersebut. Kromatografi adalah suatu metode fisik yang baik sekali untuk mengamati dan menyelidiki suatu campuran dan pelarutnya. Kata kromatografi berarti tulisan berwarna, artinya suatu cara seorang kimiawan dapat menguji campuran zat cair. Ketika mempelajari material zat warna dari tumbuhan, seorang botanis Rusia menemukan kromatografi pada tahun 1903. Namanya adalah M.S. Tswett. Kromatografi digunakan oleh berbagai orang dan disiplin ilmu di dalam berbagai bidang. Sebagian orang menggunakan kromatografi untuk mengetahui komponen apa saja yang terdapat dalam suatu zat padat atau zat cair. Metode ini digunakan juga untuk mengetahui zat-zat yang tak dikenal dalam suatu sampel. Polisi, FBI, dan agen detektif lainnya menggunakan kromatografi ketika mengusut suatu kasus kriminal. Metode ini digunakan pula untuk menguji keberadaan kokain dalam urin, alkohol dalam darah, PCB (polychlorinated benzene) dalam ikan, dan kandungan timbale dalam sistem perairan. Metode kromatografi adalah cara pemisahan dua atau lebih senyawa atau ion berdasarkan pada perbedaan migrasi dan distribusi senyawa atau ion-ion tersebut di dalam dua fasa yang berbeda. Dua fasa ini bisa berwujud padat-cair, cair-cair, atau gas-cair. Zat terlarut di dalam suatu fasa gerak mengalir pada suatu fasa diam. Zat terlarut yang memiliki afinitas terhadap fasa gerak yang lebih besar akan tertahan lebih lama pada fasa gerak, sedangkan zat terlarut yang afinitasnya terhadap fasa gerak lebih kecil akan tertahan lebih lama pada fasa diam. Dengan demikian senyawa-senyawa dapat dipisahkan komponen demi komponen akibat perbedaan migrasi di dalam fasa gerak dan fasa diam. Dalam semua metode kromatografi terdapat fasa gerak dan fasa diam. Fasa diam adalah fasa yang tidak bergerak, sedangkan fasa gerak adalah fasa yang bergerak melalui fasa diam dan membawa komponen-komponen senyawa yang akan dipisahkan. Pada posisi yang berbeda-beda, senyawa-senyawa yang berbeda akan tertahan dan terabsorbsi pada fasa diam, dan kemudian satu demi satu senyawa-senyawa ini akan terbawa kembali oleh fasa gerak yang melaluinya. Dalam kromatografi kertas dan kromattografi lapis tipis, fasa gerak adalah pelarut. Fasa diam pada kromatografi kertas adalah kertas yang menyerap pelarut polar, sedangkan fasa diam pada kromatografi lapis tipis adalah pelat yang dilapisi adsorben tertentu. Kedua jenis kromatografi ini menggunakan aksi kapilaritas untuk menggerakkan pelarut melalui fasa diam. Terdapat empat jenis utama kromatografia: kromatografi Cair, Kromatogrfi Gas, kromatografi lapis Tipis dan kromatografi kertas. Keempat jenis kromatografi ini beserta aplikasinya dapat dilihat pada Tabel 1. Keakuratan hasil pemisahan dengan metode kromatografi bergantung pada beberapa faktor berikut: 1. Pemilihan adsorben sebagai fasa diam 2. Kepolaran pelarut atau pemilihan pelarut yang sesuai sebagai fasa gerak 3. Ukuran kolom (panjang dan diameter) relatif terhadap jumlah material yang akan dipisahkan. 4. Laju elusi atau aliran fasa gerak. Dengan pemilihan kondisi yang sesuai, hampir semua komponen dalam campuran dapat dipisahkan. Dua pemilihan mendasar untuk pemisahan secara kromatografi adalah pemilihan jenis adsorben dan sistem pelarut. Pada umumnya, senyawa non polar melewati kolom lebih cepat daripada senyawa polar, karena senyawa non polar memiliki afinitas lebih kecil terhadap adsorben. Jika adsorben yang dipilih mengikat semua molekul yang terlarut (baik polar maupun non polar) dengan kuat, maka senyawa-senyawa tersebut tidak akan bergerak turun keluar dari kolom. Sebaliknya, jika pelarut yang dipilih terlalu polar, semua zat terlarut (polar maupun non polar) akan dengan mudah tercuci keluar kolom, tanpa adanya pemisahan. Adsorben dan pelarut sebaiknya dipilih sedemikian rupa sehingga kompetisi molekul-molekul terlarut di antara kedua fasa terjadi dalam kesetimbangan. Koefisien partisi, k, yang mirip dengan koefisien distribusi untuk ekstraksi, merupakan tetapan kesetimbangan untuk distribusi molekulmolekuk atau ion terlarut di antara fasa gerak dan fasa diam. Kesetimbangan ini lah yang dapat memisahkan komponen-komponen dalam campurannya. Fasa Diam Silika gel, fasa diam yang paling umum digunakan sebagai fasa diam, memiliki rumus empiris SiO2. Tetapi, pada permukaan partikel silika gel, terdapat atom-atom oksigen yang terikat pada proton. Adanya gugus hidroksil ini mengakibatkan permukaan silika gel sangat polar, sehingga analit organik yang memiliki gugus fungsi polar akan terikat dengan kuat pada permukaan partikel silika gel dan senyawa yang non polar hanya berinteraksi lemah dengan silika gel. Molekul yang memiliki gugus fungsi polar dapat terikat pada silika gel dalam dua cara: melalui ikatan hidrogen dan melalui interaksi dipol-dipol. Pada Gambar 1 diperlihatkan model interaksi analit senyawa oraganik dengan silika gel. Fasa diam lain yang juga biasa digunakan untuk kromatografi kolom dan lapis tipis adalah alumina, yang memiliki rumus empiris Al2O3. Model interaksi senyawa organik dengan alumina dapat dilihat pada Gambar 2.
ByDW2013

xx

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Tabel 1 Berbagai jenis kromatografi dan aplikasinya Jenis Kromatografi Aplikasi dalam Dunia Nyata Apa dan Mengapa Digunakan untuk menganalisis ion logam dan senyawa oraganik dalam larutan. Metode ini menggunakan zat cair yang akan mengikat molekul hidrofilik yang tak larut. Digunakan untuk menganalisis gas-as volatile (mudah menguap), seperti minyak atsiri. Gas helium digunakan untuk menggerakkan campuran gas agar dapat melalui kolom yang berisi material adsorben sebagai fasa diam.

Kromatografi Cair

Menganalisis sampel air untuk mengetahui adanya polutan dalam ekosistem perairan

Kromatografi Gas

Mendeteksi bom dan juga digunakan dalam bidang forensik. Metode ini digunakan pula untuk menganalisis serat pada suatu bagian tubuh seseorang dan juga menganalisis darah yang ditemukan di tempat kejadian perkara kriminal. Metode ini digunakan pula untuk mendeteksi residu pestisida atau insektisida di dalam makanan. Kromatografi lapis tipis digunakan pula dalam bidang forensik untuk menganalisis komposisi zat pewarna pada serat kain.

Kromatografi Lapis Tipis

Menggunakan suatu material adsorben pada pelat kaca, plastik atau alumunium tipis. Metode ini merupakan cara yang sederhana dan cepat untuk menguji kemurnian suatu senyawa organik.

Kromatografi Kertas

Memisahkan asam amino dan anion, sidik jari RNA, pemisahan dan pengujian histamin, antibiotik.

Salah satu jenis kromatografi yang paling umum digunakan. Metode ini menggunakan potongan kertas sebagai fasa diam. Aksi kapilaritas pada serat kertas digunakan untuk menarik pelarut naik melaui kertas dan kemudian memisahkan zat terlarut pada suatu sampel.

Gambar 1 Model interaksi Analit senyawa Organik dengan Silika Gel

ByDW2013

xxi

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Gambar 2 Model interaksi senyawa organik dengan alumina Fasa Gerak Pada kromatografi yang menggunakan silika gel sebagai fasa diam, fasa gerak yang digunakan adalah suatu pelarut organik atau campuran beberapa pelarut organik. Ketika fasa gerak melalui permukaan silika gel, fasa gerak ini membawa analit organikkmelalui partikel-partikel pada fasa diam. Tetapi, molekul analit hanya bebas bergerak oleh adanya pelarut apabila molekul tersebut tidak terikat pada permukaan silika gel. Kemampuan suatu analit terikat pada permukaan silika gel dengan adanya pelarut tertentu dapat dilihat sebagai penngabungan 2 interaksi yang saling berkompetisi. Pertama, gugus polar dalam pelarut dapat berkompetisi dengan analit untuk terikat pada permukaan silika gel. Dengan demikia, jika pelarut yang sangat polar digunakan, pelarut akan berinteraksi kuat dengan permukaan silika gel dan hanya menyisakan sedikit tempat bagi analit untuk terikat pada silika gel. Akibatnya, analit akan bergerak cepat melewati fasa diam dan keluar dari kolom tanpa pemisahan. Dengan cara yang sama, gugus polar pada pelarut dapat berinteraksi kuat dengan gugus polar dalam analit dan mencegah interaksi analit pada permukaan silika gel. Pengaruh ini juga menyebabkan analit dengan cepat meninggalkan fasa diam. Kepolaran suatu pelarut yang dapat digunakan untuk kromatografi dapat dievaluasi dengan memperhatikan tetapan dielektrik () dan momen dipol () pelarut. Semakin besar kedua tetapan tersebut, semakin polar pelarut tesebut. Sebagai tambahan, kemampuan berikatan hidrogen pelarut dengan fasa diam harus dipertimbangkan. Semua jenis kromatografi melibatkan proses kesetimbangan molekul-molekul yang dinamis dan cepat diantara 2 fasa (diam dan gerak). Kesetimbangan di antara kedua fasa tersebut bergantung pada 3 faktor: Kepolaran dan ukuran molekul yang akan dipisahkan Kepolaran fasa diam Kepolaran fasa gerak Kepolaran molekul ditentukan oleh strukturnya. Dengan pemilihan fasa gerak dan fasa diam, seseorang dapat mengubah kesetimbangan di antara kedua fasa, dimana molekul-molekul yang akan dipisahkan berada dalam kesetimbangan distribusi di antara kedua fasa ini (Gambar 3). Pada Gambar 4, molekul A terabsorbsi lemah pada fasa diam, maka kesetimbangannya pada arah konsentrasi yang lebih tinggi di dalam fasa gerak. Molekul B, sebaliknya, terabsorbsi kuat pada fasa diam, sehingga konsentrasinya lebih tinggi pada fasa diam.

Gambar 3 Campuran senyawa A dan B yang berada dalam kesetimbangan pada fasa gerak dan terabsorbsi pada fasa diam

ByDW2013

xxii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Gambar 4 Kesetimbangan dinamis antara senyawa A dan B di antara fasa gerak dan fasa diam Proses pemisahan dapat dilihat pada Gambar 5. Pada proses ini, molekul A yang terabsorbsi lebih lemah pada fasa diam akan bergerak keluar lebih dulu terbawa oleh pelarut (fasa gerak).

Gambar 5 Campuran A dan B dipisahkan oleh pergerakan fasa gerak ketika sebagian molekul terabsorbsi pada fasa diam Pada Gambar 6 dapat dilihat struktur silika gel dan beberapa struktur fasa diam yang juga biasa digunakan dalam kromatografi cair. Pada Gambar 7 dapat dilihat daftar beberapa fasa diam yang digunakan dalam kromatografi berdasarkan urutan kepolarannya.

Gambar 6 Struktur silika gel (SiO2) (kiri); polimer polimetilsiloksan, polimer carbowax dan fasa diam terbalik C-18 (fasa diam yang non polar)

ByDW2013

xxiii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Polydimethyl siloxane* Methyl/Phenylsiloxane* Cyanopropylsiloxane* Carbowax (polietilenglikol)* Reverse Phase (hydrocarbon-coated silica, C-18) Kertas Selulosa Pati Kalsium sulfat Silika (silika gel) Florisil (magnesium silikat) Magnesium oksida Alumina (aluminium oksida; asam, basa atau netral) Karbon teraktifkan (charcoal; Norit) *fasa diam untuk GC (Gas Chromatography)

Gambar 7 Beberapa jenis fasa diam untuk kromatografi berdasarkan urutan kepolaran Berdasarkan gambar di atas kita dapat memilih fasa diam yang sesuai dengan pemisahan yang diinginkan. Semakin polar senyawa yang akan dipisahkan, maka jika digunakan fasa diam yang polar seperti silika gel, senyawa tersebut akan terikat kuat pada fasa diam dan akan terpisah pada urutan terakhir. Pada Gambar 8 terdapat daftar urutan golongan gugus fungsi senyawa yang akan keluar lebih dulu dari fasa diam silika gel dan alumina yang polar. Karakter elektropositif yang dimiliki alumiunium atau silikon dan karakter elektronegatif oksigen menyebabkan alumina dan silika merupakan fasa diam yang sangat polar. Oleh karena itu, semakin polar molekul yang akan dipisahkan, semakin kuat interaksinya dengan fasa diam, akibatnya molekul tersebut akan tertahan lebih lama dalam fasa diam. Sebaliknya, molekul non polar yang afinitasnya lebih kecil terhadap fasa diam akan cenderung berada dalam fasa gerak lebih lama dan akan terelusi lebih dahulu. Pada Gambar 9 terdapat daftar urutan kepolaran pelarut yang biasa digunakan dalam kromatografi. Seperti telah dikemukakan sebelumnya bahwa kepolaran fasa gerak dapat mempengaruhi proses pemisahan, sehingga informasi pada Gambar 9 cukup membantu pemilihan fasa gerak yang sesuai untuk pemisahan yang diinginkan. Secara umum, jika pada kromatografi digunakan fasa diam yang polar, pertama kali pilihlah pelarut yang non polar sebagai fasa gerak untuk mengelusi komponen dalam campuran. Selanjutnya, lakukan proses elusi dengan penggantian fasa gerak dengan pelarut yang semakin lebih polar, sampai akhirnya semua komponen terpisah dan keluar dari fasa diam.

Yang terelusi paling cepat oleh fasa gerak nonpolar Hidrokarbon Alkana Alkil halida Alkena (olefin) Diena Hidrokarbon Aromatik Aromatik halida Eter Ester Keton Aldehid Amina Alkohol Fenol Asam Karboksilat Asam Sulfonat Yang terelusi paling lambat (perlu fasa gerak polar untuk mengelusinya)
Gambar 8 Urutan elusi (terbawa keluar oleh fasa gerak) senyawa organik dari fasa diam silika atau alumina pada KLT (Kromatografi lapis Tipis) maupun kromatografi kolom
ByDW2013

KEPOLARAN BERTAMBAH

Meningkatnya Kepolaran Gugus Fungsi

xxiv

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Meningkatnya Kepolaran dan "Kekuatan Pelarut" terhadap Gugus Fungsi Polar

Helium Nitrogen Petroleum Eter (pentana) Ligroin (heksana) Sikloheksana Karbon tetraklorida* Toluena Kloroform* Diklorometana (metilen klorida) t-Butil metil eter Dietil eter Etil asetat Aseton 2-Propanol Piridin Etanol Metanol Air Asam asetat
*(diduga bersifat karsinogen)

Gambar 9 Daftar urutan kepolaran fasa gerak untuk kromatografi

ByDW2013

xxv

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

D.1 Cara Penyiapan Kromatografi Kolom Skala Makro

Gambar 10. Penyiapan kolom (kiri); Proses pemisahan sampel (kanan)

ByDW2013

xxvi

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

D.2 Cara Penyiapan Kromatografi Kolom Berskala Mikro D.2.1 Kolom Berskala Mikro dengan Pipet Tetes Dalam kromatografi kolom berskala mikro, tidak dibutuhkan kolom yang berkeran. Sebagai gantinya, digunakan pipet tetes yang berujung lancip, dan keluarnya pelarut diatur menggunakan prop karet pipet. (1) Penyiapan kolom

Ujung pipet diisi dengan sedikit kapas. Gunakan batang lidi untuk mendorong dan menekan kapas untuk tetap dalam posisinya di dalam pipet.

Masukkan adsorben silika gel, 230-400 mesh. Salah satu cara ialah dengan mencelupkan ujung bagian atas pipet ke dalam wadah berisi silika gel.

Kemudian posisikan pipet dengan ujung pipet di bawah.

Cara lain adalah mengisinya langsung menggunakan gelas kimia 10 mL, sedangkan pipetnya diklem pada statif.

Cara apapun yang dipilih untuk mengisi kolom, lakukanlah selalu untuk mengetukkan pipet di atas meja untuk memadatkan silika gel dan agar udara keluar dari dalam pipet.
ByDW2013

Setelah terisi baik, biarkan ruang sekitar 4 5 cm di atas permukaan silika. Klem pipet pada statif.

xxvii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

(2) Pre-elusi Kolom Prosedur ini umum untuk mengembangkan adsorben agar siap untuk untuk mengabsorbsi pelarut beserta sampel yang akan dipisahkan. Pelarut non polar seperti heksana merupakan pilihan yang umum dipilih untuk melakukan pre-elusi.

Tambahkan pelarut heksana (atau pelarut khusus lainnya), biarkan turun melewati silika.

Monitor laju turunnya pelarut melewati kolom secara gravitasi.

Percepat proses turunnya pelarut menggunakan prop karet pipet. Tempatkan prop karet pada bagian atas pipet, lalu tekan sampai pelarut turun melalui silika gel. Untuk menambah pelarut, lepaskan prop karet dari pipet dalam keadaan masih kempes (tertekan) lalu isi kembali pipet dengan pelarut.

Ketika pelarut telah mencapai bagian dasar pipet, proses preelusi telah selesai dan kolom siap untuk diisi sampel.

Jika Anda belum siap mengisi sampel ke dalam kolom, kolom boleh dibiarkan pada posisi ini, tapi jangan biarkan kolom kering! Selalu ingat untuk menambahkan pelarut seperlunya agar kolom tidak kering.

ByDW2013

xxviii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

(3) Pengisian sampel ke dalam kolom Terdapat dua metode berbeda untuk mengisikan sampel ke dalam kolom: metode basah dan metode kering. Dalam metode basah, sampel yang akan dimurnikan (dipisahkan) dilarutkan dalam sedikit pelarut. Larutan ini langsung dimasukkan ke dalam kolom.

Metode Pengisian basah Kolom pada gambar diisi oleh larutan berisi sampel. Biarkan sampel perlahan melarut ke dalam silika, kemudian isilah kolom dengan pelarut dan proses pemisahan siap dimulai.

Terkadang pelarut yang dipilih untuk mengisikan sampel ke dalam kolom lebih polar daripada pelarut yang digunakan sebagai fasa gerak. Untuk kasus seperti ini, ketika Anda menggunakan metode basah, gunakan pelarut sesedikit mungkin, karena apabila terlalu banyak akan mempengaruhi proses pemisahan campurn. Untuk menghindari hal tersebut, metode kering lebih baik dilakukan untuk menggantikan metode basah. Metode kering Pertama kali, larutkan sampel yang akan dianalisis di dalam jumlah pelarut seminimum mungkin, kemudian tambahkan sekitar 100 mg silika gel. Aduk campuran sampai pelarutnya menguap dan tertinggal serbuk yang mengandung sampel. Tempatkan serbuk pada kertas, lalu masukkan serbuk ke dalam kolom yang telah disiapkan. Tambahkan pelarut perlahan, dan proses kromatografi siap dimulai.

ByDW2013

xxix

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

(4) Mengelusi kolom Laju pelarut dipercepat dengan mendorong pelarut menggunakan prop karet. Jangan biarkan silika kering!! Selalu tambahkan pelarut setiap saat. Gambar di samping menunjukkan pelarut didorong turun oleh prop karer. Serangkaian gambar di bawah menunjukkan senyawa berwarna bergerak turun melalui kolom dan kemudian di tampung. Ketika fraksi berbeda warna keluar, gantilah wadah penampung dengan wadah lain. Selalu beri label wadah tempat hasil pemisahan untuk analisis berikutnya.

(5) Mengelusi kolom dengan pelarut kedua dan seterusnya Jika Anda memisahkan dua atau lebih komponen, Anda perlu mengganti pelarut dengan pelarut yang lebih polar daripada pelarut pertama. Proses elusi dilanjutkan seperti tahap (4) di atas. (6) Analisis fraksi eluat Jika fraksi yang keluar dari kolom berwarna, Gabungkanlah fraksi-fraksi yang berwarna. Jika fraksi-fraksinya tak berwarna, biasanya lakukan analisis dengan KLT, sehingga fraksi yang mengandung noda sama kemudian digabungkan. D.2.2 Kolom Berskala Mikro dengan Syringe suntik plastik Berikut adalah cara penyiapan kolom berskala mikro menggunakan syringe suntik plastik. a. Penyangga kolom dari karton/dus bekas yang dilubangi secukupnya: b. Pemasangan syringe 10 cc pada penyangga:

ByDW2013

xxx

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

c.

Pemasukan silika gel pada syringe:

d.

Penempatan vial di bawah syringe:

e.

Penambahan eluen pada silika:

f.

Pemadatan kolom silika oleh eluen menggunakan dorongan dari pendorong syringe:

g.

Posisi eluen pada kolom sebelum dimasukkan sampel:

h.

Proses pemasukan sampel ke dalam kolom:

i.

Proses pemisahan:

ByDW2013

xxxi

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Gambar 11 Contoh hasil kromatografi kolom sampel

D.3 Cara Penyiapan Kromatografi Lapis Tipis (1) Penotolan sampel pada pelat KLT Tandai pelat mengunakan pensil dan penggaris untuk posisi tempat sampel ditotolkan, sekitar 1 cm dari bagian bawah pelat. Gunakanlah selalu pensil untuk memberi label sampel. Kemudian totolkan sampel di atas pelat menggunakan pipa kapiler sampai noda cukup tebal tetapi tidak melebar.

Gambar 12 Pelat siap ditotoli sampel (kiri) dan cara menotol sampel (kanan) (2) Proses Elusi pelat KLT Setelah noda pada pelat kering, masukkan pelat ke dalam wadah bertutup yang telah berisi pelarut yang sesuai. Sebelumnya pelarut dalam wadah dijenuhkan terlebih dahulu dengan menempatkan kertas saring di dalam wadah dan wadah harus tertutup. Kemudian biarkan pelarut menaiki pelat di dalam wadah perlahan sampai mencapai sekitar 0,5 cm dari bagian atas pelat. Selanjutnya keluarkan pelat dan biarkan pelarut mengering di udara.

ByDW2013

xxxii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Gambar 13 Pelat KLT siap dielusi di dalam wadah bertutup berisi pelarut yang dijenuhkan (3) Penampakan Noda Beberapa senyawa organik berwarna. Jika Anda beruntung memisahkan sampel yang berwarna, maka penampakan noda dengan mudah terlihat. Namun sebagian besar senyawa organk tak berwarna, oleh karena itu untuk penampakan noda diperlukan alat Bantu. Biasanya pelat KLT menggunakan bahan indicator fluoresens yang dapat memancarkan warna biru keunguan di bawah lampu UV pada panjang gelombang 254 nm. Senyawa yang menyerap sinar UV pada panjang gelombang tersebut akan memberikan penampakan noda di bawah lampu UV. Cara lain untuk penampakan noda adalah memasukkan pelat KLT ke dalam wadah berisi iod padat yang akan menyublim dan mengabsorbsi molekul organik pada fasa gas, sehingga akan terbentuk noda kecoklatan. Selain itu terdapat beberapa larutan penampak noda lain seperti serium sulfat, dan fosfomolibdat .

Gambar 14 Penampakan noda di bawah sinar UV (4) penentuan nilai Rf Selain berfungsi sebagai analisis kualitatif, KLT menyediakan gambaran kuantitatif kromatografik yang disebut nilai Rf. Nilai Rf adalah retardation factor atau nilai ratio-to-front yang diekspresikan sebagai fraksi desimal.

Rf =

Jarak yang ditempuh sampel Jarak noda dari batas bawah = Jarak yang ditempuh pelarut Jarak tempuh pelarut dari batas bawah

Gambar 15 Cara penentuan nilai Rf


ByDW2013

xxxiii

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Pustaka http://ochem.jsd.claremont.edu/lab.htm#, The Virtual Lab Tutor, Organic Chemistry, diunduh pada Agustus 2006 Mayo, D.W., Pike, R.M., Forbes, D.C. (2011), Microscale Organic Laboratory: with Multistep and Multiscale th Synthesis, 5 edition, John Wiley & Sons, New York, p.61 - 100; 111 114; 129 - 149 Pasto, D., Johnson, C., Miller, M. (1992), Experiments and Techniques in Organic Chemistry, Prentice Hall Inc., New Jersey, p. 5; 43 81; 387 406 rd Williamson (1999), Macroscale and Microscale Organic Experiments, 3 edition, Boston, p. 39 65; 82 155; 160 166; 704 706

ByDW2013

xxxiv

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 1 Kondensasi Senyawa Karbonil dan Reaksi Cannizaro


Sasaran Percobaan Pada akhir percobaan ini praktikan diharapkan dapat: 1. menjelaskan reaksi kondensasi aldol dari senyawa karbonil dan kondensasi Cannizaro benzaldehid; 2. melakukan teknik kristalisasi sebagai cara pemurnian senyawa organik; 3. menjelaskan sifat dan spektroskopi IR dan UV-Vis hasil reaksi. I. Pendahuluan Reaksi yang melibatkan antara suatu senyawa karbonil dengan senyawa lain yang mengandung gugus metilen yang hidrogennya reaktif banyak dijumpai. Reaksi jenis ini seringkali merupakan pilihan dalam menciptakan ikatan karbon baru. Dalam sintesis kimia organik, pembentukan ikatan karbon-karbon baru artinya adalah perpanjangan atau pembentukan kerangka molekul baru sesuai dengan target sintesis. Dalam kondensasi aldol, kondensasi dilanjutkan dengan dehidrasi sehingga yang dihasilkan adalah suatu ikatan baru karbon-karbon ikatan rangkap dua. Dibenzalaseton dapat dibuat melalui kondensasi aseton dengan benzaladehid dalam suasana basa. Reaksi ini merupakan contoh kondensasi aldol yang diikuti dehidrasi. Dehidrasi hasil reaksi aldol sangat sulit dihindari sebagai hasilnya merupakan ikatan rangkap yang kemudian berkonjugasi dengan cincin aromatik. Reaksi lain yang mungkin terjadi, meskipun kemungkinannya kecil, adalah reaksi Cannizaro. Dengan menggunakan konsep yang sama kita juga dapat merancang suatu sintesis dengan menggunakan reaksi kondensasi aldol dengan reagen yang berbeda, seperti vanilin dengan penta-3-on, atau anisaldehid dengan sikloheksanon.
O O H CH3 CH3 OH O OH - H 2O O

II. Peralatan dan Zat Tugas Anda adalah menyusun peralatan dan zat yang diperlukan dalam percobaan ini. III. Cara kerja Catatan: Pilih prosedur A atau B dalam mengerjakan kondensasi senyawa karbonil A. Pembuatan dibenzalaseton Campurkan 1 mL benzaldehid; 0,37 mL aseton dan 1 mL etanol. Lalu tambahkan setengah dari campuran ini ke dalam larutan yang dibuat dari 1 g NaOH dalam 10 mL air dan 8 mL etanol dalam labu Erlenmeyer 50 mL. Aduk campuran selama 16 menit dan tambahkan sedikit demi sedikit campuran yang tersisa. Tambahkan etanol jika masih ada senyawa karbonil yang belum melarut. Aduk campuran reaksi hingga diperoleh padatan yang mengendap. Kemudian padatan yang terbentuk disaring dengan corong Bchner dan cuci dengan air untuk menghilangkan basa yang mungkin tersisa. Rekristalisasi senyawa dibenzalaseton dilakukan dengan etanol. Catat rendemen produk Anda. Lakukan kromatografi lapis tipis pada pelat silika menggunakan etil asetat/n-heksana 2:8 sebagai eluen dan catat nilai Rf produk. Ukur titik leleh serta spektrum IR produk. B. Pembuatan senyawa sejenis dibenzalaseton dari reaksi antara 4-metoksibenzaldehid dan aseton Larutkan 2,5 mL 4-metoksibenzaldehid dan 1 mL aseton dalam 25 mL etanol yang terdapat dalam labu Erlenmeyer bertutup. Tambahkan larutan natrium hidroksida (5 mL larutan NaOH 10%) dan 20 mL air. Tutup labu dan guncangkan selama 10 menit, buka tutupnya sesekali untuk mengurangi tekanan dalam labu. Diamkan campuran reaksi selama 5 10 menit sambil sesekali dikocok dan kemudian dinginkan dalam penangas es. Kumpulkan produk dengan penyaringan vakum, cuci produk pada kertas saring dengan air dingin dan lakukan rekristalisasi dengan etanol. Catat rendemen produk Anda. Lakukan kromatografi lapis tipis pada pelat silika menggunakan etil asetat/n-heksana 2:8 sebagai eluen dan catat nilai Rf produk. Ukur titik leleh serta spektrum IR produk. C. Reaksi Cannizaro Benzaldehid Larutkan 3 g KOH dalam 6 mL air dalam labu bundar 50 mL. Tambahkan 2 mL benzaldehid. Masukkan batang magnet, kemudian pasang kondensor refluks. Panaskan campuran dan refluks selama 30 menit. Dinginkan
ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

campuran reaksi pada suhu kamar dan pindahkan ke dalam corong pisah. Lakukan ekstraksi campuran reaksi dengan 2 kali 25 mL eter. Pisahkan kedua fasa dan asamkan fasa air sampai pH ~3 dengan penambahan tetes demi etes HCl pekat. Dinginkan larutan yang telah diasamkan dalam wadah air es dan kumpulkan kristal asam benzoat dengan penyaringan Bchner. Keringkan asam benzoat, timbang dan ukur titik lelehnya. Lakukan rekristalisasi asam benzoat dalam air. Timbang produk rekristalisasi dan ukur titik lelehnya, sisihkan juga untuk KLT. Keringkan fasa eter yang sudah dipisahkan dengan NaSO4 anhidrat atau CaCl2 anhidrat. Saring fasa eter ke dalam labu Erlenmeyer 50 mL dan uapkan eternya dalam penangas air panas. Timbang berat benzil alkohol kotor. Lakukan KLT untuk benzaldehid, benzil alkohol dan asam benzoat dalam larutan pengembang metanol/kloroform = 2:8. Catat Rf masing-masing. Ukur spektrum IR (KBr pellet) dan UV-Vis (dalam n-heksana) terhadap benzaldehid, asam benzoat dan benzil alkohol, kemudian bandingkan spektrum ketiga senyawa tersebut. IV. Tugas Pendahuluan 1. Senyawa apa yang terbentuk dari hasil kondensasi aldol: (a). vanilin dengan penta-3-on, dan (b). anisaldehid dengan sikloheksanon? 2. Senyawa apa yang terbentuk dari reaksi antara benzalasetofenon dengan reagen berikut: (a). PhMgBr, diikuti dengan H2O dan asam encer; (b). dietilamin; (c). fenilhidrazin, diikuti dengan siklisasi dengan asam sulfat. 3. Apa yang terjadi jika dibenzalaseton dinitrasi? 4. Susun rancangan reaksi yang memiliki konsep sama dengan pembuatan dibenzalaseton! Jelaskan reagenreagen dan kondisi reaksi yang paling sesuai agar reaksi anda tersebut kemungkinan besar akan berlangsung di laboratorium! 5. Gambarkan mekanisme reaksi Cannizaro benzaldehid! 6. Gambarkan mekanisme reaksi kondensasi antara aseton dengan 4-metilbenzaldehid! Pustaka
Hull, L.A. (2001), The Dibenzalacetone Reaction Revisited, Journal of Chemical Education, 78(2), p.226 th Mayo, D.W., Pike, R.M., Forbes, D.C. (2011), Microscale Organic Laboratory: with Multistep and Multiscale Synthesis, 5 edition, John Wiley & Sons, New York, p.174-184; 310-317 Pasto, D.J. (1992), Johnson, C.R., Miller, M.J., Experimental Organic Chemistry, Prentice Hall, Engelwood Cliffs, New Jersey,p. 509 Wilcox, C.F. and Wilcox, M. F. (1998), Experimental Organic Chemistry. A Small Scale Approach, Prentice-Hall, Englewood Cliffs, New Jersey, p. 397 st Preparatory Problems of 41 International Chemistry Olymiad (2009), Problem 4: A Simple Aldol Condensation, University of Cambridge-University of Oxford, UK, p. P8

ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 2 Kondensasi Benzoin Belzaldehid: Rute Menuju Sintesis Obat Antiepileptik Dilantin
Sasaran Percobaan Setelah melakukan praktikum ini mahasiswa diharapkan mampu: 1. Menjelaskan perbedaan prinsip kondensasi benzoin. 2. Menjelaskan prinsip penataan ulang terinduksi basa dari senyawa -diketon. 3. Mengidentifikasi perubahan struktur senyawa melalui spektrum IR, UV-Vis, MS (mass spectrophotometryspekktrofotometri massa) dan NMR (nuclear magnetic resonance-resonansi magnet inti). I. Pendahuluan Dua molekul suatu aldehid aromatik, apabila dipanaskan dengan sejumlah katalitik natrium atau kalium sianida dalam larutan etanol, akan bereaksi membentuk ikatan karbon-karbon baru antara karbon karbonil. Produknya merupakan suatu -hidroksi keton (suatu kelompok senyawa dengan nama generik benzoin). Kondensasi ini pertama kali ditemukan secara tak disengaja oleh Wohler dan Leibig pada tahun 1832 pada saat mereka berusaha mengekstrak benzaldehid sianohidrin dengan basa untuk menghilangkan pengotor asam. Katalis lain yang bisa digunakan selain NaCN/KCN adalah basa konjugasi dari garam thiazolium, yang ditemukan oleh Breslow pada tahun 1958. Katalis ini efektif untuk menstabilkan anion- dengan resonansi. Salah satu senyawa yang mengandung gugus thiazole ini adalah Thiamin (vitamin B1). Apabila reagen seperti sianida atau thiamin ini tidak ada, benzaldehid akan berekasi dengan ion hidroksida untuk membentuk suatu tetrahedral intermediet yang menghasilkan suatu sumber hidrida yang dapat mereduksi molekul benzaldehid lainnya menjadi turunan alkoholnya. Oleh karena itu kontrol pH merupakan hal yang menentukan dalam kondensasi benzoin benzaldehid. Oksidasi benzoin akan menghasilkan senyawa -diketon yang dapat mengalami penataan ulang dalam suasana basa. Senyawa -diketon ini juga sangat berguna dalam pembuatan senyawa lingkar yang bernilai tinggi. Reaksi senyawa -diketon ini dengan urea dalam katalis basa akan mengalami kondensasi membentuk senyawa yang memiliki aktivitas sebagai obat anti epilepsi yaitu dilantin, nama trivial dari 5,5-difenilhidantoin.

II. Peralatan dan Zat Tugas Anda adalah menyusun peralatan dan zat yang diperlukan dalam percobaan ini. III. Cara Kerja A. Kondensasi Benzoin dari Benzaldehid Larutkan 0,35 g (1 mmol) thiamin hidroklorida (vitamin B1) dalam 0,75 mL air di dalam labu bundar 10 mL atau labu Erlenmeyer kecil. Tambahkan 3 3,5 mL etanol 95% dan dinginkan dalam wadah berisi air es. Goyangkan perlahan larutan thiamin hidroklorida dan perlahan tambahkan 0,75 mL larutan NaOH 3M dingin selama periode 7 10 menit. Tambahkan 2,12 g (~ 2 mL, 20 mmol) benzaldehid ke dalam campuran reaksi, goyangkan dan periksa pHnya. Jika pH lebih rendah daripada 8, tambahkan lagi larutan NaOH 3M sampai pH kira-kira antara 10 11 (lebih o baik sampai pH 11). Panaskan air dalam gelas kimia sampai suhu ~60 70 C, kemudian panaskan campuran reaksi o o dalam penangas air ini selama 1 jam dan suhu reaksi dijaga pada suhu 60 63 C (tidak boleh melebihi 63 C). o Dinginkan campuran reaksi pada suhu kamar dan dinginkan lebih lanjut dalam wadah air es pada suhu sekitar 10 C. Endapan putih produk akan terbentuk. Kumpulkan produk dengan penyaringan Bchner dan cuci dengan 5 mL air es. Rekristalisasi produk dalam 95% etanol-air, menggunakan pelarut panas dalam jumlah minimum untuk
ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB


o

melarutkan produk. Timbang kristal murni dan tentukan persen rendemen dan titik leleh benzoin (~ 137 C). Karakterisasi kristal menggunakan spektrum IR (pelet KBr) dan UV-Vis. B. Oksidasi Benzoin dengan Tembaga (II)asetat Masukkan 2 g (9,4 mmol) benzoin; 3,75 g (18,8 mmol) tembaga asetat monohidrat, 15 mL asam asetat, dan 5 mL air dalam labu bundar 50 mL yang dihubungkan dengan kondensor refluks. Panaskan dan refluks campuran selama 15 menit. Saring campuran reaksi menggunakan corong yang sudah dipanaskan dahulu (?). Dinginkan filtrat dan saring kristal dengan corong Bchner. Cuci kristal dengan sedikit air. Keringkan kristal di udara dan hitung o rendemen. Tentukan pula titik lelehnya (~95 C). Karakterisasi kristal dengan spektrum IR (pelet KBr) dan UV-Vis. C. Penataan ulang Benzil menjadi Asam Benzilat Larutkan 3 g KOH dalam 5 mL air dalam sebuah labu Erlenmeyer kecil dengan pemanasan, lalu dinginkan pada suhu kamar. Masukkan 2 g benzil dan 7 mL metanol dalam sebuah labu bundar 25 mL. Pasang kondensor refluks dan panaskan campuran sampai semua padatan larut. Hentikan pemanasan, lalu dinginkan dalam wadah berisi es, dan tuangkan larutan KOH dingin ke dalam larutan benzil dalam metanol. Goyangkan larutan dan amati perubahan warna yang terjadi. Masukkan batang pengaduk dan panaskan larutan serta refluks sampai semua padatan larut (tidak lebih dari 10 menit). Dinginkan larutan dalam wadah es. Jika tak ada kristal terbentuk, tambahkan 3 4 mL metanol, lalu panaskan sebentar sampai sedikit kisat dan dinginkan kembali. Saring kristal transparan dari kalium benzilat dengan corong Bchner. Keringkan kristal di udara dan timbang. Larutkan garam dalam sedikit air panas, lalu asamkan dengan penambahan tetes demi tetes HCl pekat sampai pH sekitar 3 4. Saring kristal asam benzilat dengan corong Bchner. Lakukan rekristalisasi dalam campuran etanol-air. Tentukan o rendemen dan titik leleh (~151 C) asam benzilat. Tentukan spektrum IR (pelet KBr) dan UV-Vis; kemudian bandingkan dengan spektrum IR dan UV-Vis benzil. D. Pembuatan 5,5-Difenilhidantoin (Dilantin) dengan Metode MAOS (Microwave Assisted Organic Synthesis) Sebanyak 0,2 gram (0,95 mmol) benzil, 0,1 gram (1,67 mmol) urea dan 0,2 gram (5 mmol) padatan NaOH digerus bersama-sama menggunakan mortar keramik. Pindahkan campuran reaksi ke dalam cawan penguapan. Panaskan campuran reaksi dalam cawan penguapan di dalam oven microwave pada daya 800 W hingga suhu konstan. Selanjutnya, larutkan campuran reaksi dalam air dan saring dengan corong Bchner. Asamkan filtrat dengan HCl hingga terbentuk endapan (pH 12). Saring endapan dengan penyaringan vakum menggunakan corong Bchner, lalu lakukan rekristalisasi terhadap padatan tersebut dengan etanol 95 %. Timbang kristal setelah dikeringkan di udara, kemudian tentukan titik leleh dan rendemennya. Lakukan uji KLT dengan eluen etil asetat:heksana (3:7). Tentukan spektrum IR (pelet KBr) dan bandingkan frekuensi regangan karbonil dengan spektrum IR benzil. Lakukan pula pengukuran spektrum UV-Vis (dalam n-heksana dan metanol), NMR dan MS untuk produk dilantin yang Anda peroleh. IV. Tugas Pendahuluan 1. Bandingkan reaksi penataan ulang asam benzilat dengan penataan ulang pinakol-pinakolon. Mengapa reaksi yang satu membutuhkan katalisis basa sedangkan yang lainnya katalisis asam? 2. Mengapa dalam kondensasi benzoin perlu memperhatikan pengaruh pH? Mengapa ammoniak tidak efektif sebagai katalis untuk kondensasi benzoin, padahal ammoniak dapat mengadisi gugus karbonil? 3. Gambarkan struktur senyawa yang terbentuk dari reaksi adisi vitamin B1 dengan benzaldehid! 4. Dalam oksidasi benzil terjadi perubahan warna awal biru menjadi hijau selama proses reaksi berlangsung. Mengapa? 5. Mengapa dalam senyawa natrium dilantin yang lebih utama terbentuk adalah proton imida dan bukan proton amida? 6. Tuliskan mekanisme reaksi dari mulai kondensasi benzoin sampai dengan pembentukan dilantin! Pustaka
Mayo, D.W., Pike, R.M., Forbes, D.C. (2011), Microscale Organic Laboratory: with Multistep and Multiscale Synthesis, 5 edition, John Wiley & Sons, New York, p.429-432 Mohrig, J.R., Morrill, T.C., Hammond, C.N., Neckers, D.C. (1997), Experimental Organic Chemistry; Freeman: New York, NY; pp 419-434 Pasto, D.J., Johnson, C.R., Miller, M.J. (1992), Experimental Organic Chemistry, Prentice Hall, Engelwood Cliffs, New Jersey, p. 501 Rojbaniati, N., Wahyuningrum, D. (2011), Pengembangan Modul Praktikum untuk SMK Program Keahlian Analisis Kimia Mengenai Sintesis Senyawa 5,5-Difenilimidazolidin-2,4-dion sebagai Inhibitor Korosi pada Baja Karbon dalam Larutan NaCl 1%, Prosiding Simposium Nasional Inovasi Pembelajaran dan Sains 2011 (SNIPS 2011), ISBN : 978-602-19655-0-4, p. 180-184 Wilcox, C.F. dan Wilcox, M. F. (1998), Experimental Organic Chemistry. A Small Scale Approach, Prentice-Hall, Englewood Cliffs, New Jersey, p.401 dan 477 ByDW2013
th

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 3 Sintesis Alkohol dengan Reagen Grignard


Sasaran percobaan: Setelah melakukan percobaan ini mahasiswa harus dapat: 1. Menjelaskan reaksi transformasi gugus fungsi karbonil menjadi alkohol menggunakan reagen Grignard. 2. Melakukan reaksi dengan reagen Grignard dalam atmosfer biasa. 3. Mahir dalam menganalisis data spektroskopi IR dan UV-Vis serta data fisik senyawa yang dihasilkan. I. Pendahuluan Dalam percobaan ini akan dilakukan reaksi antara reagen Grignard dengan aldehid dan keton. Reaksinya dapat dilihat pada Gambar 1 berikut.
Mg R X eter R Br Mg eter MgX D D2O MgBr R MgX H2O R H

O R O R H R

1) RMgX 2) H2O R

OH R R OH H R R 1) adisi 2) protonasi menghasilkan alkohol sekunder 1) adisi 2) protonasi menghasilkan alkohol tersier

1) RMgX 2) H2O

Gambar 1 Pembentukan reagen Grignard dan reaksinya dengan aldehid dan keton Dalam kimia organik, salah satu reaksi penting adalah pembentukan ikatan C-C. Jika suatu alkil, benzil atau aril halida direaksikan dengan magnesium dalam pelarut eter (misalnya dietil eter atau tetrahidrofuran), maka reagen Grignard akan terbentuk dan disebut sebagai senyawa organologam. Jika reagen Grignard direaksikan dengan keton atau aldehid, maka alkohol akan terbentuk. Dalam organologam terdapat pemisahan muatan yang jelas dimana dalam struktur C-MgX (X = halogen) atom C bersifat elektronegatif. Hal ini terlihat dalam bentuk resonansinya, dimana reagen Grignard dianggap sebagai suatu sumber karbanion, sehingga akan bertindak sebagai nukleofil dan mengalami reaksi adisi nukleofilik pada karbon karbonil yang bersifat parsial positif.

Mg R'

MgX

MgX

Reagen Grignard R' R R' H O OH2 R' R R' OH2 + H2O

MgX R'

MgX Gambar 2 Mekanisme reaksi umum reaksi adisi nukleofilik reagen Grignard pada karbonil Mekanisme reaksi umum reagen Grignard digambarkan pada Gambar 2. Tahap pertama adalah pembentukan organologam, yaitu reaksi kupling radikal Mg terhadap halida X, menghasilkan suatu radikal alkil, R. Selanjutnya, alkil radikal dan Mg-X bergabung membentuk reagen Grignard. Reagen Grignard akan melakukan adisi pada karbon karbonil suatu aldehid atau keton dan menghasilkan suatu alkoksida. Dalam tahap akhir reaksi, asam ditambahkan sehingga alkoksida terprotonasi dan menghasilkan alkohol.

ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Dalam percobaan ini Anda akan melakukan reaksi Grignard (Gambar 3) yaitu mereaksikan reagen Grignard yang dibuat pertama kali dengan suau benzofenon atau senyawa aldehid/keton lainnya. Produk yang diperoleh selanjutnya dikarakterisasi dengan spektrofotometri infra merah.

Gambar 3 Reaksi total dalam sintesis trifenilmetanol II. Peralatan dan Zat Tugas Anda adalah menyusun peralatan dan zat yang diperlukan dalam percobaan ini. III. Cara Kerja 1. Tambahkan 0,01 mol (0,25 g) magnesium turnings (magnesium yang telah dihancurkan) ke dalam tabung reaksi (tabung reaksi A). tambahkan 0,01 mol bromobenzena (Anda harus menghitung volume bromobenzena yang digunakan!!) dan 3,1 mL eter anhidrat ke dalam tabung reaksi (tabung reaksi B). Aduk larutan bromobenzena dalam eter dalam tabung B dan ukur ketinggian volume larutan dalam tabung B, kemudian beri tanda pada tabung A dengan spidol pada ketingian yang sama dengan larutan dalam tabung B. 2. Gunakan pipet tetes (pipet Pasteur) untuk memipet larutan bromobenzena dalam eter secukupnya ke dalam tabung reaksi A, sehingga larutannya menutupi sebagian permukaan magnesium. Simpan tabung reaksi A di dalam gelas kimia berisi air yang ditempatkan dalam alat sonikasi. PERHATIAN: arahkan tabung reaksi ke tempat yang kosong, menjauhi orang lain!! Lakukan reaksi ini di dalam lemari asam. TIDAK BOLEH ADA API!!! Perhatikan isi tabung A, ketika cairan berubah warna menjadi kelabu atau putih, angkat tabung A dari gelas dari gelas kimia dalam wadah ultrasonik. Eter akan mendidih dengan segera. Jika eter belum mendidih juga, letakkan kembali tabung A ke dalam wadah ultrasonik lagi. 3. Ketika campuran reaksi dalam tabung A sudah mulai mendidih, angkat tabung reaksi dari wadah ultrasonik. Tambahkan sekitar 0,5 mL eter. Ketika larutan dalam tabung A sudah tidak mendidih lagi, tambahkan lagi larutan bromobenzena sedemikian rupa sehingga reaksi berlangsung dengan baik. Jika reaksi mulai melambat, tambahkan lagi 0,5 mL eter untuk menggantikan eter yang menguap. Jika reaksi berlangsung terlalu cepat dan meletup-letup, segera tempatkan tabung reaksi A di dalam penangas es. 4. Setelah semua larutan bromobenzena seluruhnya ditambahkan ke dalam tabung A, tampahkan lagi eter secukupnya untuk menjaga ketinggian larutan sesuai dengan tanda yang sudah ada. Ketika reaksi mulai melambat dan magnesium telah tak terlihat lagi (melarut), masukkan kembali tabung A ke dalam wadah ultrasonik untuk disonikasi selama 5 menit. 5. Setelah disonikasi sekitar 5 menit, angkat tabung reaksi A dari wadah ultrasonik. Pipet larutan dari tabung A ke dalam labu Erlenmeyer 50 mL yang bersih dan kering. Bilas tabung A dengan 0,5 mL leter, lalu tambahkan bilasannya ke dalam labu Erlenmeyer 50 mL tadi. Dinginkan labu Erlenmeyer dtersebut dalam penangas es. Jika terdapat magnesium tersisa dalam tabung A, keringkanlah dan timbang.

ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

6.

7.

8.

Lakukan percobaan ini seluruhnya di dalam lemari asam!!Tidak boleh ada api di sekitar Anda!! Timbang 0,01 mol benzofenon (catatan: Anda harus menghitung berapa gram benzofenon yang dibutuhkan) dan larutkan dalam eter hingga larut sempurna. Simpan larutan benzofenon dalam eter di dalam tabung reaksi C dan letakkan tabung reaksi C dalam penangas es yang sama dengan labu Erlenmeyer yang berisi reagen Grignard. PERHATIAN: Tambahkan perlahan-lahan larutan benzofenon dingin, tetes demi tetes, dengan pipet tetes ke dalam labu Erlenmeyer yang berisi reagen Grignard dingin (masih dalam penangas es!!). Hati-hati reaksinya sangat eksoterm dan dapat terjadi letupan kuat!! Bekerjalah di ruang asam dengan jendela kacanya sebagian besar tertutup!! Setelah semua larutan benzofenon ditambahkan ke dalam reagen Grignard di dalam labu Erlenmeyer 50 mL, tambahkan beberapa tetes larutan HCl 0,1 M ke dalam labu Erlenmeyer berisi campuran reaksi. Aduk campuran reaksi dengan batang pengaduk. Tambahkan terus larutan HCl sambil diaduk hingga terbentuk dua lapisan yang jelas antara lapisan air dan lapisan eter. Jika terlalu banyak butiran padatan terbentuk, tambahkan eter untuk melarutkannya). Pindahkan isi labu Erlenmeyer ke dalam corong pisah 125 mL. Lakukan pengocokan corong pisah dan biarkan terbentuk dua fasa pada corong pisah, kemudian keluarkan fasa airnya dan tampung dalam wadah yang bersih. Cuci lapisan organik dengan 4 mL larutan jenuh NaCl dan lakukan ekstraksi kembali, dan kemudian lapisan fasa air dibuang. Tampung semua fasa organik dan keringkan dengan CaCl2 anhidrat. Saring larutan fasa organik tersebut dan tampung filtratnya dalam labu Erlenmeyer 50 mL yang bersih. Bilas wadah tempat menampung fasa organik, saring dan gabung dengan larutan eter dalam labu Erlenmeyer 50 mL. Uapkan pelarut di dalam penangas air panas yang sudah Anda siapkan sebelumnya di atas pemanas listrik. Dinginkan sisa larutan dalam Erlenmeyer sampai terbentuk padatan. Selagi dalam penangas es, cuci padatan yang terbentuk dengan 1 mL petroleum eter (3 4 kali hingga terbentuk kristal putih. Buang cairan petroleum eter dari labu menggunakan pipet tetes yang ujungnya disumbat dengan kapas. Ukur titik leleh produk dan spektrum infra merahnya. Rekristalisasi dapat dilakukan dengan pelarut etanol. Lakukan KLT terhadap produk dan pereaksi (benzofenon dan bromobenzena) dengan eluen (larutan pengembang) etil asetat/n-heksana = 3:7. Tentukan spektrum IR (KBr pellet) dan UV-Vis terhadap sampel bromobenzena (dalam n-heksana), benzofenon (dalam n-heksana) dan trifenilmetanol produk sintesis (dalam n-heksana dan metanol).

IV. Tugas Pendahuluan 1. Tuliskan mekanisme reaksi antara reagen Grignard dengan senyawa berikut: sikloheksanon, asetaldehid, asetofenon, benzaldehid! 2. Dalam prosedur percobaan disarankan agar penambahan larutan benzofenon ke dalam larutan Grignard harus perlahan-lahan, sehingga tidak terbentuk suatu produk samping yang akan mengurangi rendemen produk alkohol yang diinginkan. Apakah produk samping dari reaksi tersebut, jika rumus molekulnya C12H10? Tuliskan reaksi yang menunjukkan bagaimana produk samping ini dapat terbentuk dan bagaimana cara memisahkannya dari trifenilmetanol? Pustaka
Mayo, D.W., Pike, R.M., Forbes, D.C. (2011), Microscale Organic Laboratory: with Multistep and Multiscale Synthesis, 5 edition, John Wiley & Sons, New York, p.284-288 Smith, David H. (1999), Grignard Reactions in "Wet" Ether, Journal of Chemical Education, 76(10), p1427 Wilcox, C.F. dan Wilcox, M. F. (1998), Experimental Organic Chemistry. A Small Scale Approach, Prentice-Hall, Englewood Cliffs, New Jersey, p. 406
th

ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 4 Penataan Ulang Beckmann


Sasaran percobaan Setelah praktikum ini mahasiswa diharapkan mampu: 1. Menjelaskan reaksi penataan ulang Beckmann. 2. Menjelaskan teknik identifikasi produk reaksi penataan ulang Beckmann dengan analisis spektrum IR, UVVis dan NMR. I. Pendahuluan Oksim adalah salah satu turunan aldehid dan keton. Senyawa ini biasanya padatan, sehingga dapat digunakan untuk mengkarakterisasi cairan senyawa karbonil dengan membandingkan titik leleh dan titik leleh campuran senyawa turunan oksim dari sampel asalnya. Penataan ulang Beckmann adalah suatu reaksi dimana suatu oksim diperlakukan dengan suatu asam kuat untuk menghasilkan suatu amida. Reaksinya bersifat stereospesifik, untuk gugus yang posisinya anti terhadap gugus hidroksil pada oksim berpindah menuju atom nitrogen dan mempertahankan konfigurasi stereokimianya selama proses migrasi:

Asetofenon oksim disiapkan dalam percobaan berikut dan dapat menghasilkan dua produk ketika dilakukan reaksi penataan ulang Beckmann (persamaan (1), (2), (3)). Produk pada persamaan reaksi (2) dan (3) terbentuk berdasarkan oksim mana yang terbentuk. Asetilasi anilin menghasilkan asetanilida merupakan suatu contoh suatu metode standar untuk sintesis amida dan berlangsung sebagai berikut:

II. Peralatan dan Zat Tugas Anda adalah menyusun peralatan dan zat yang diperlukan dalam percobaan ini. III. Cara Kerja A. Sintesis Asetofenon Oksim Masukkan 3 mL asetofenon, 2 g hidroksilamin hidroklorida, dan 2,5 g natrium asetat ke dalam labu Erlenmeyer 125 mL yang berisi 20 mL air. Goyangkan labu sampai semua padatan melarut. Tambahkan etanol 95% secukupnya (kira-kira 2 5 mL) sambil menggoyangkan labu untuk melarutkan asetofenon dan menghasilkan larutan yang jernih. Panaskan larutan dalam penangas air selama 10 menit, kemudian dinginkan dalam penangas es dan masukkan ke dalam freezer selama 10 menit. Jika kristal belum terbentuk, gesek bagian dalam labu untuk kristalisasi. Setelah kristal terbentuk, simpan labu dalam es selama 30 menit. Kumpulkan kristal dengan menyaring dengan corong Bchner. Rekristalisasi oksim dengan air, kemudian kristal yang terbentuk ditentukan titik lelehnya. Hitung rendemennya. Simpan sebanyak 1 g untuk percobaan B.
ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

B. Penataan Ulang Beckmann Panaskan 1 mL H2SO4 pekat dalam labu Erlenmeyer 50 mL dalam penangas air sampai suhu asam mencapai o 90 C. Tambahkan 1 g asetofenon oksim dari percobaan A sedikit demi sedikit sambil menggoyangkan labu dalam penangas air. Setelah semua oksim ditambahkan ke dalam asam, panaskan labu selama 15 menit dalam penangas air. Kemudian tuangkan isi labu ke dalam wadah berisi kira-kira 50 g es. Ketika es telah meleleh dan kristal terbentuk, kumpulkan endapan dengan corong Bchner. Lakukan rekristalisasi dengan air. Tentukan titik leleh dan rendemen kristal yang terbentuk. Bandingkan titik leleh, spektrum IR, UV-Vis dan NMR kristal dengan produk asetanilida dari percobaan Bagian C. C. Sintesis Asetanilida Tempatkan kira-kira 3 mL anilin dalam labu Erlenmeyer 125 mL. Dalam ruang asam, tambahkan kira-kira 3 mL anhidrida asam asetat tetes demi tetes, sambil menggoyangkan labu. Setelah reaksi sempurna, tambahkan kira-kira 30 mL air dan hangatkan campuran reaksi dalam penagas air sampai semua bahan larut. Pada saat pendinginan, asetanilida akan mengkristal. Rekristalisasi produk dengan air, dan gunakan karbon aktif secukupnya apabila kristalnya berwarna. Saring larutan panas tersebut lalu dinginkan sampai terbentuk kristal tak berwarna. Kumpulkan kristal yang terbentuk dengan corong Bchner. Tentukan titik leleh dan rendemennya. Bandingkan titik leleh, spektrum IR, UV-Vis dan NMR produk ini dengan produk hasil percobaan Bagian B. Catatan: Dalam 1 subkelompok (2 orang) dibagi 2 pekerjaan: 1 orang mengerjakan prosedur A B; 1 orang lagi mengerjakan prosedur C. Bandingkan produk yang dihasilkan pada kedua subkelompok ini! IV. Tugas Pendahuluan 1. Tunjukkan mekanisme reaksi pembentukan oksim, asetanilida dan N-metilbenzamida dari reaksi antara hidroksilamin dan asetofenon! 2. Tunjukkan pula mekanisme reaksi pembentukan asetanilida dari reaksi antara anilin dan anhidrida asam asetat. 3. Tunjukkan secara umum mekanisme penataan ulang Beckmann! 4. Hitung masing-masing rendemen teoritis dari percobaan A, B, dan C. Pustaka
Helmkamp, G.K., and Johnson, Jr., H.W. (1964), Selected Experiments in Organic Chemistry, H. Freeman and Company, San Fransisco & London, p.92 94 th Gilbert, R. dan Wingrove, R. (1985), Modern Experimental Organic Chemistry, 4 Edition, CBS College Publishing, p. 572 618

ByDW2013

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 5 Sintesis Organik Multitahap: Sintesis Pain-Killer Benzokain


Sasaran Percobaan Setelah melakukan praktikum ini mahasiswa diharapkan mampu: 1. Menjelaskan prinsip reaksi: transformasi gugus fungsi, oksidasi/reduksi, dan esterifikasi. 2. Melakukan tahap pemisahan dan pemurnian zat cair dan zat padat. 3. Mengidentifikasi perubahan struktur senyawa melalui spektrum IR, UV-Vis, NMR dan MS serta reaksi kimia. I. Pendahuluan Penelitian dan perkembagan ilmu pengetahuan telah mengarah pada penemuan zat anestesi lokal "benzocaine" (benzokain), yaitu senyawa obat sintetis yang biologis aktif yang dikembangkan dari senyawa bahan alam. Selama ratusan tahun orang Indian Andes telah menggunakan daun semak-Coco (Erythroxylon coca) sebagai zat stimulan ringan. Mereka hingga saat ini masih mengunyah daun tersebut untuk membantu mereka hidup di lingkungan dan alam yang ganas dan keras, seperti untuk mengatasi ketinggian, kelaparan, cuaca buruk dan hidup di topografi yang curam. Zat di dalam kunyahan daun koka tersebut dapat meningkatkan daya tahan tubuh dan stamina mereka. Para kimiawan meneliti zat-zat apa saja yang terkandung dalam daun koka yang bertanggung jawab pada sifat stimulannya. Zat aktif tersebut adalah senyawa alkaloid cocaine (kokain), yang pertama kali diisolasi pada tahun 1862. Pada tahun 1880an kokain digunakan untuk zat anestesi dalam operasi bedah dan kedokteran gigi, sebagai salah satu dari sedikit obat yang pertama kali digunakan untuk mengurangi rasa sakit dalam prosedur medis.

Gambar 1 Struktur senyawa kokain dan novokain Namun kokain juga memiliki dua kerugian utama, pertama, dosis letalnya melebihi keunggulan dosis pain-killer-nya, sehingga tidak aman lagi sebagai obat dalam prosedur operasi bedah. Yang kedua adalah bahwa kokain da[at menyebabkan masalah yang lebih serius yaitu kerusakan permanen pada sistem syaraf pusat. Sebagai akibatnya, segera setelah struktur kokain ditetapkan pada tahun 1910, para kimiawan segera membuat senyawa analognya, dengan harapan menemukan senyawa dengan sifat toksik yang lebih kecil dengan efisiensi penyembuhan yang setara dengan kokain. Pencarian ini didasarkan pada bagian struktur kokain yang penting untuk keaktifannya. Salah satu senyawa analog kokain yang berhasil disintesis adalah Novocaine, dan senyawa yang lebih sederhana yaitu "Benzocaine". Karena dalam benzokain tidak terdapat gugus amina tersier sebagaimana dalam novokain, maka sifatnya kurang aktif daripada novokain, sehingga benzokain digunakan pereda sakit lokal dan sunscreen untuk mengatasi luka bakar akibat sinar matahari. Senyawa benzokain berikut merupakan senyawa target sintesis dalam percobaan ini.

Gambar 2 Struktur Benzokain II. Peralatan dan Zat Tugas Anda adalah menyusun peralatan dan zat yang diperlukan dalam percobaan ini. III. Cara Kerja A. Sintesis p-Asetotoluidida (p-Metilasetanilida) Di dalam labu Erlenmeyer 125 mL (bisa digunakan gelas kimia 100 mL), larutkan 3,22 g p-toluidin dalam 40 mL air sambil diaduk. Sambil terus diaduk, tambahkan 2,6 mL HCl pekat, aduk selama 2 menit. Tambahkan 4,2 mL anhidrida asam asetat sambil diaduk. Segera tambahkan 10 12 mL larutan natrium asetat yang telah tersedia (disiapkan oleh analis). Aduk kuat hingga tercampur dengan baik. Dinginkan campuran reaksi dalam penangas es sampai muncul kristal. Saring kristal dengan corong Bchner dan cuci dengan sedikit air es. Keringkan produk dan timbang hasilnya. Lakukan penentuan titik leleh dan spektrum infra merah kristal dengan menyisihkan sekitar 25 mg kristal). Simpan sebagian kristal untuk tahap sintesis selanjutnya.

ByDW2013

10

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

B. Sintesis Asam p-Asetamidobenzoat Sebanyak 2 g p-asetotoluidia (p-metilasetanilida) dari tahap A (atau seluruh kristal yang tersedia/diperoleh) dimasukkan ke dalam 250 mL Erlenmeyer (gelas kimia 250 mL). Tambahkan 5,2 g magnesium sulfat o heptahidrat (MgSO4.7 H2O) dan 64 mL air. Panaskan hinga 85 C dalam penangas air sambil diaduk. Tambahkan perlahan, sambil diaduk, larutan KMnO4 panas (dengan melarutkan 5,2 g KMnO4 dalam 28 mL air panas). Penambahan larutan KMnO4 panas dilakukan dalam kurun waktu 30 menit sampai semua tercampur sempurna. Selanjutnya tambahkan 4 mL etanol, aduk kuat hingga mendidih. Saring campuran panas dengan corong Bchner. Cuci dengan air. Pindahkan filtrat ke dalam labu Erlenmeyer bersih. Dinginkan filtrat di dalam penangas es dan asamkan dengan H2SO4 20% dampai pH 3-4. Saring kristal yang terbentuk dengan corong Bchner. Keringkan kristal dan timbang. Simpan sekitar 25 mg untuk uji titik leleh dan pengukuran infra merah. Simpan sisa kristal untuk tahap sintesis selanjutnya. C. Sintesis Asam p-Aminobenzoat Masukkan 2 g asam p-asetamidobenzoat dari tahap B (atau seluruh kristal yang tersedia/diperoleh) dan 10 mL larutan HCl 6M ke dalam labu bundar 25 mL dan masukkan batang pengaduk magnet. Pasang kondensor refluks dan lakukan refluks selama 30 menit. Setelah proses refluks, dinginkan campuran reaksi hingga suhu kamar. Pindahkan campuran reaksi ke dalam labu Erlenmeyer 50 mL (hati-hati jangan sampai batang pengaduk magnet terbuang!) dan bilas labu bundar tadi dengan 2,5 mL air dingin. Masukkan air bilasan ke dalam labu Erlenmeyer berisi campuran reaksi tadi. Tambahkan amoniak pekat (15 M) tetes demi tetes hingga pH 7-8 (pH jangan melebihi 8). Selama penambahan amoniak, endapan akan terbentuk dan melarut lagi. Perkirakan volume larutan dan tambahkan 1 mL asam asetat glasial untuk setiap 30 mL larutan, untuk menginduksi pembentukan kristal. Aduk kuat campuran reaksi dan dinginkan larutan dalam penangas es. Tambahkan asam asetat glasial berlebih jika perlu, dan gesek bagian dalam labu dengan batang pengaduk kaca untuk menginduksi pembentukan kristal. Saring kristal dengan corong Bchner. Keringkan kristal dan timbang. Simpan sekitar 25 mg untuk uji titik leleh dan pengukuran infra merah. Simpan sisa kristal untuk tahap sintesis selanjutnya. D. Sintesis Ester Etil p-Aminobenzoat (Benzokain) Masukkan 0,5 g asam p-aminobenzoat dari tahap C (atau semua kristal yang tersisa) ke dalam labu bundar 25 mL. Tambahkan 3,8 mL etanol p.a., aduk sampai melarut semua. Sambil diaduk, tambahkan tetes demi tetes 0,38 mL H2SO4 pekat hingga terbentuk endapan yang larut kembali setelah pemanasan. Pasang kondensor refluks dan lakukan refluks selama 1 jam. Dinginkan campuran reaksi hingga suhu kamar, selanjutnya diamkan hingga terbentuk endapan. Netralkan campuran reaksi dengan penambahan tetes demi tetes larutan Na2CO3 10% hingga pH sekitar 8 (akan terbentuk banyak gas.). Lakukan ekstraksi dengan 2 x 3 mL metilenklorida (diklorometana), CH2Cl2, pisahkan fasa organik (fasa metilenklorida) dari fasa air. Cuci fasa organik dengan 2 x 8 mL air. Lakukan ekstraksi lagi dan fasa organik dipindahkan. Keringkan fasa organik (fasa metilenklorida) dengan penambahan natrium sulfat anhidrat. Saring fasa organik yang telah dikeringkan dengan penyaringan biasa dan tampung filtratnya dalam labu Erlenmeyer. Masukkan batang pengaduk magnet ke dalam filtrat dalam labu Erlenmeyer dan uapkan metilenklorida di atas pemanas listrik di dalam ruang asam. Lakukan rekristalisasi padatan yang terbentuk dengan pasangan pelarut etanol:air. Kristal yang terbentuk disaring dengan corong Bchner. Keringkan dan timbang kristal. Lakukan uji titik leleh dan pengukuran spektrum IR, UV-Vis, NMR dan MS.
Keterangan: gunakan pereaksi-pereaksi pada setiap tahap reaksi di atas dalam jumlah yang disesuaikan setiap kali ada perubahan jumlah zat yang tidak sesuai dengan prosedur ini.

IV. Tugas Pendahuluan 1. Tuliskan mekanisme reaksi pembuatan benzokain dari p-metilasetanilida! 2. Gambarkan struktur beberapa senyawa yang homolog dengan benzokain (minimal 4 senyawa) beserta fungsi dan aktivitas fisiologisnya! 3. Cari di literatur spektrum infra merah benzokain! Tuliskan pula gugus-gugus fungsi yang mungkin terlihat dalam spektrum infra merah! Jelaskan interpretasi spektrum IR tersebut! Tuliskan pula sumber referensinya! Pustaka
Adapted by R. Minard (Penn State Univ.) (1989). from Introduction to Organic Laboratory Techniques: A Microscale Approach, Pavia, Lampman, Kriz & Engel, Revised 10/16/00 Wilcox, C.F. dan Wilcox, M. F. (1998), Experimental Organic Chemistry. A Small Scale Approach, Prentice-Hall, Englewood Cliffs, New Jersey, p. 489

ByDW2013

11

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 6 Senyawa Heterosiklik: Sintesis Senyawa Turunan Indol


Sasaran percobaan Setelah praktikum ini mahasiswa diharapkan mampu: 1. Menjelaskan struktur dasar senyawa turunan indol 2. Menjelaskan reaksi heterosiklik. 3. Menjelaskan teknik identifikasi produk senyawa heterosiklik menggunakan data spektrum IR, UV-Vis, NMR dan MS. I. Pendahuluan Senyawa organik heterosiklik tersebar banyak sekali di alam, dan seringkali memiliki fungsi fisiologis yang penting. Salah satu senyawa heterosiklik yang akan dilakukan sintesisnya adalah senyawa turunan indol yaitu 2fenilindol dan atau tetrahidrokarbazol. Reaksi sintesis indol dikenal dengan reaksi Fischer indol yang merupakan reaksi paling umum untuk mensintesis turunan indol. Ketika suatu fenilhidrazon dipanaskan dengan asam, terjadi reaksi penataan ulang yang mengakibatkan pembentukan cincin dan eliminasi gas ammonia:
R R' C R N N H
O CH3 +

R + N H
CH3 C N H N + H2O

ZnCl2 CH2R D R'

NH3

Suatu fenildrazon dengan mudah dibuat dari reaksi antara senyawa karbonil dengan fenilhidrazin:
NH2 NH

Asetofenon

fenilhidrazin

Asetofenon fenilhidrazon

II. Peralatan dan Zat Tugas Anda adalah menyusun peralatan dan zat yang diperlukan dalam percobaan ini. III. Cara Kerja A. Sintesis senyawa turunan 2-Fenilindol Larutkan 0,007 mol asetofenon dan 0,007 mol 2,4-dinitrofenilhidrazin dalam 5 mL etanol 95% yang mengandung 2 atau 3 tetes asam asetat glasial dalam gelas kimia 50 mL. Hangatkan larutan dalam penangas air selama 15 menit, kemudian biarkan larutan dingin secara perlahan sampai suhu kamar, kemudian perlahan-lahan o didinginkan sampai 0 C dalam penangas es. Untuk mempermudah kristalisasi, geseklah dinding bagian dalam wadah dengan batang pengaduk kaca. Hancurkan kumpulan kristal yang terbentuk dengan batang pengaduk kaca dan tambahkan 10 mL etanol dingin untuk memudahkan penyaringan. Kumpulkan kristal yang terbentuk dengan corong Bchner dan cuci kristal dengan 10 mL etanol dingin. Rekristalisasi produk dengan etanol dan kristal yang terbentuk disaring kembali dengan corong Bchner, biarkan mengering selama 15 menit. Timbang produk dan tentukan titik leleh dan rendemennya. Produk ini adalah asetofenon 2,4-dinitrofenilhidrazon. Sisihkan produk untuk sintesis senyawa turunan 2-fenilindol. Pada bagian ini, timbang gelas kimia 250 mL yang berisi termometer bersih, kemudian masukkan sekitar 20 g asam polifosfat ke dalam gelas kimia. Hangatkan gelas kimia beserta isinya di atas o pemanas listrik berpengaduk magnet sambil diaduk sampai cairan mencapai suhu 100 C. Tambahkan perlahanlahan 1,5 g asetofenon 2,4-dinitrofenilhidrazon ke dalam asam polifosfat panas sambil diaduk perlahan-lahan. Laju o o penambahan reagen haruslah sedemikian rupa sehingga suhu tetap dijaga antara 100 C dan 125 C, kurang lebih o selama 5 menit. Selanjutnya teruskan mengaduk campuran reaksi sampai suhu turun menjadi 90 C. Tambahkan 50 mL air dingin sambil diaduk. Pada kondisi ini indol akan memisah membentuk kristal putih. Setelah semua asam polifosfat melarut dalam air (ditandai dengan hilangnya minyak berwarna pada sisi dan dasar gelas kimia), kumpulkan kristal senyawa turunan 2-fenilindol dengan penyaringan vakum menggunakan corong Bchner. Timbang produk dan tentukan rendemennya. Tentukan pula titik lelehnya. Uji pula kelarutan senyawa turunan 2fenilindol dalam air, HCl encer, dan H2SO4 pekat. Jelaskan pengamatan Anda mengenai perilaku kelarutan senyawa tersebut. Lakukan pengukuran spektrum IR, UV-Vis, NMR dan MS terhadap produk ini.

ByDW2013

12

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

B. Sintesis 1,2,3,4-tetrahidrokarbazol Prosedur serupa dengan percobaan A dapat diterapkan dalam sintesis senyawa turunan indol lainnya. Dengan menggunakan reagen sikloheksanon sebagai pengganti asetofenon (0,025 mol sikloheksanaon dan 0,025 mol 2,4-dinitrofenilhidrazin), lakukan prosedur serupa untuk menghasilkan 1,2,3,4-tetrahidrokarbazol. Produk yang terbentuk dapat direkristalisasi dengan metanol. Lakukan pengukuran spektrum IR, UV-Vis, NMR dan MS terhadap produk ini. IV. Tugas Pendahuluan 1. Tunjukkan mekanisme reaksi pembentukan asetofenon fenilhidrazon sampai terbentuknya 2-fenilindol! 2. Tunjukkan pula mekanisme reaksi pembentukan 1,2,3,4-tetrahidrokarbazol dari reaksi antara sikloheksanon dengan hidrazin dilanjutkan dengan penambahan asam polifosfat! 3. Tunjukkan pula produk indol yang terbentuk antara aseton, fenilasetaldehid dan dietil keton dengan fenilhidrazin dalam suasana asam. 4. Hitunglah berat sikloheksanon (dalam gram), yang akan digunakan dalam percobaan B! Hitung pula rendemen teoritis produk 1,2,3,4-tetrahidrokarbazol yang terbentuk! 5. Buat suatu tulisan singkat mengenai kelompok senyawa indol yang meliputi: struktur dasar, sifat-sifat fisika dan kimia secara umum dan beberapa aplikasinya! Pustaka
Helmkamp, G.K., and Johnson, Jr., H.W. (1964), Selected Experiments in Organic Chemistry, H. Freeman and Company, San Fransisco & London, p.120 122 th Gilbert, R. dan Wingrove, R. (1985), Modern Experimental Organic Chemistry, 4 Edition, CBS College Publishing, p. 572 618

ByDW2013

13

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 7 Protein dan Karbohidrat: Isolasi Kasein dan Laktosa dari Susu
Sasaran Percobaan Sebelum melakukan percobaan mahasiswa harus memahami struktur asam amino, protein, monosakarida dan karbohidrat. Setelah melakukan percobaan ini dengan menggunakan pereaksi yang ada, diharapkan mahasiswa dapat menjelaskan: a. Perbedaan antara gula pereduksi dan bukan pereduksi. b. Perbedaan antara disakarida yang mempunyai gugus aldehid (hemiasetal) atau keton (hemiketal), bebas dan tidak bebas. c. Perbedaan asam amino dengan peptida atau protein serta perbedaan gugus samping dalam struktur asam amino. I. Pendahuluan Susu adalah makanan dengan nutrisi terlengkap di alam. Semua jenis susu, manusia maupun hewan, mengandung vitamin (terutama tiamin, riboflavin, asam pantotenat, dan vitamin A, B12, dan D), mineral (kalsium, kalium, natrium, fosfor dan logam renik), protein (terutama kasein), karbohidrat (terutama laktosa), dan lipid (lemak). Jumlah nutrisi yang terdapat dalam jenis susu yang berbeda juga beragam, namun susu sapi dan susu kambing memiliki kemiripan satu sama lain dalam hamper segala hal. Susu manusia mengandung kurang dari setengah kandungan protein dan mineral dibandingkan susu sapi dan kambing, tetapi hamper 1,5 kali lebih banyak kandungan gulanya. Susu kuda memiliki kandungan protein dan lemak yang rendah dibandingkan yang lain, sedangkan susu rusa memiliki kandungan protein, lemak dan mineral yang ringgi namun kandungan karbohidratnya rendah. Komposisi susu sapi adalah 87,1% air, 3,4% protein, 3,9% lemak, 4,9% karbohidrat, dan 0,7% mineral. Nutrisi yang tidak terkandung dalam susu hanyalah zat besi dan vitamin C. Ada tiga macam protein susu: kasein, laktalbumin dan laktoglobulin, yang termasuk dalam protein lengkap karena terdiri atas semua jenis asam amino esensial yang diperlukan untuk membangun darah dan jaringan tubuh. Kasein adalah protein utama dalam susu, suatu fosfoprotein. Kasein dalam susu berada dalam bentuk garam kalsium kaseinat. Kalsium kaseinat memiliki titik isoelektrik pada pH 4,6 sehingga tidak larut dalam larutan pada pH kurang daripada 4,6. pH susu sekitar 6,6, sehingga kasein bermuatan negatif pada pH tersebut dan terlarut sebagai garam. Jika asam ditambahkan pada susu, muatan negatif pada permukaan luar misel kasein ternetralkan dan protein yang mengendap, dengan ion kalsium masih berada dalam larutan: 2+ Ca-kaseinat + 2H+ kasein + Ca Ketika lemak dan protein telah dihilangkan dari susu, maka karbohidrat tertinggal dalam dadih dan terlarut dalam larutan. Karbohidrat utama dalam susu adalah laktosa. Laktosa (4-O-(-D-galaktopiranosil)-D-glukopiranosa) adalah satu-satunya karbohidrat yang disintesis oleh mamalia. Laktosa merupakan disakarida yang terdiri atas satu molekul D-glukosa dan satu molekul D-galaktosa yang terikat dengan ikatan 1,4--glikosidik.
OH HO CH2OH O OH HOH2C O HO

O OH

OH

Gambar 1 Laktosa Dalam percobaan ini kasein dan laktosa diisolasi dari susu sapi dan selanjutnya dilakukan serangkaian uji reaksi kimia terhadap kasein dan laktosa hasil isolasi. II. Peralatan dan Zat Tugas Anda adalah menyusun peralatan dan zat yang diperlukan dalam percobaan ini. III. Cara Kerja A. Isolasi Kasein dan Laktosa dari Susu A.1 Isolasi Kasein Timbang 25 gram susu bubuk low fat dan larutkan dalam 100 mL air hangat di dalam gelas kimia 250 mL o (suhu tidak melebihi 55 C). Tambahkan tetes demi tetes larutan 10% asam asetat ke dalam susu sambil diaduk cepat dengan batang pengaduk. Lanjutkan penambahan asam sampai dengan sekitar 2 mL, dengan tetap memanaskan gelas kimia di atas penangas air, sampai susu menjadi hampir bening dan kasein tidak terpisah lagi. Penting untuk diingat bahwa penambahan asam yang terlalu banyak dapat menghidrolisis laktosa sehingga akan mengurangi rendemen laktosa yang akan diisolasi pada percobaan berikutnya. Aduk endapan kasein sampai membentuk gumpalan, kemudian pindahkan gumpalan tersebut dari larutan ke dalam gelas kimia lain yang bersih. Tambahkan dengan segera kalsium karbonat ke dalam gelas kimia awal yang berisi cairan, aduk beberapa menit dan
ByDW2013

14

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

simpan untuk percobaan isolasi laktosa. Pemisahan laktosa harus segera dilakukan setelah pengerjaan tahap ini selesai. Kumpulkan kasein dengan penyaringan isap menggunakan corong Bchner untuk menghilangkan air. Tekan padatan dengan spatula. Simpan kasein di dalam gelas kimia 100 mL dan tambahkan 5 mL campuran 1:1 dietil eter dan etanol (HATI-HATI! TIDAK BOLEH ADA API!!!). Aduk kasein dalam eter selama beberapa menit, dekantasi eternya dan ulangi proses ini dengan menambahkan porsi kedua 5 mL dietil eter. Selanjutnya lakukan penyaringan isap dengan corong Bchner. Pencucian oleh dietil eter untuk menghilangkan sisa lemak yang ikut terendapkan dengan kasein. Keringkan kasein dengan berlapis-lapis kertas isap dan biarkan 10 15 menit. Sambil menunggu, lakukan percobaan berikutnya untuk mengisolasi laktosa (percobaan A.2). Bagi dua produk kasein yang diperoleh dan timbang masing-masing bagiannya. Simpan porsi yang pertama dalam Erlenmeyer 125 mL, tambahkan 35 mL air dan 0,5 mL larutan NaOH 1M. Tutup Erlenmeyer dan guncangkan agar sebanyak mungkin kaseinnya larut. Simpan untuk uji reaksi kimia protein. Bagian yang kedua dibiarkan kering, kemudian timbang dan hitung rendemen total kasein dalam susu bubuk. A.2 Isolasi Laktosa Perlahan panaskan cairan dalam gelas kimia awal yang berasal dari percobaan A.1 yang telah ditambahkan kalsium karbonat. Aduk dengan teratur untuk menghindari bumping. Larutan akan berbuih seperti mendidih. Tahap ini untuk mengendapkan sisa protein yang masih ada (laktalbumin dan laktoglobulin). Lakukan penyaringan isap terhadap larutan panas sehingga protein dan kalsium karbonat dapat tertahan di kertas saring. Pindahkan filtrat panas yang berwarna kekuningan ke dalam Erlenmeyer 125 mL dan pekatkan sampai volume filtrat 5 mL dengan pemanasan sambil diaduk untuk menghindari bumping. Ke dalam larutan panas yang telah pekat, tambahkan 25 mL etanol 95% panas dan 0,01 gram karbon aktif. Simpan campuran ini dan dinginkan. Ke dalam campuran ini tambahkan 1 mL air, kemudian saring dengan pengisapan menggunakan corong Hirsch. Pastikan filtratnya bening, apabila masih keruh, lakukan pemanasan lagi dan kemudian didinginkan kembali. Tambahkan lagi 0,5 mL air, dan lakukan kembali penyaringan isap dengan corong Hirsch. Pindahkan filtrat ke dalam labu Erlenmeyer 125 mL, panaskan sampai bening, dan dinginkan secara perlahan. Tutup labu dan biarkan sampai terbentuk kristal laktosa. Bila belum muncul juga, dinginkan filtrat di dalam es. Bila belum muncul juga, lakukan pemekatan filtrat kembali. Saring kristal laktosa dengan penyaringan isap dan cuci dengan sedikit etanol 95% dingin. Keringkan laktosa di udara, timbang dan tentukan titik lelehnya. Tentukan persen rendemen laktosa terhadap susu bubuk awal. B. Uji Kimia Protein dan Karbohidrat B.1 Uji Kimia Protein dan Asam Amino Reagen yang diuji: kasein hasil isolasi dari percobaan A.1, tirosin, glisin dan sistein. B.1.1 Uji Millon Uji Millon untuk mengidentifikasi senyawa yang mengandung gugus hidroksi fenolik. Masukkan 1 mL larutan kasein dan larutan tirosin 0,1 M ke dalam tabung reaksi yang berbeda. Beri label masingmasing tabung reaksi. Tambahkan 3 tetes reagen Millon dan celupkan tabung reaksi di dalam penangas air yang mendidih selama 5 menit. Dinginkan tabung dan catat perubahan warna yang terjadi. B.1.2 Uji Ninhidrin Reaksi ninhidrin digunakan untuk mendeteksi adanya asam -amino dan protein yang mengandung gugus amina bebas. Ketika dipanaskan dengan ninhidrin, molekul-molekul tersebut akan memberikan warna biru tua atau terkadang kuning pucat. Reaksi yang terlibat:

Gambar 2 Reaksi Ninhidrin dengan asam amino


ByDW2013

15

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Masukkan 1 mL larutan kasein dan larutan glisin 0,1 M ke dalam dua tabung reaksi yang berbeda. Beri label masing-masing tabung. Tambahkan 4 tetes larutan ninhidrin 0,1%. Tambahkan batu didih ke dalam tiap tabung reaksi dan panaskan dalam penangas air. Catat hasil yang terjadi. B.1.3 Uji Sulfur Adanya belerang dalam asam amino seperti sistein dapat ditentukan dengan mengubah sulfur menjadi sulfida anorganik melalui pemutusan ikatan oleh basa. Hasilnya menunjukkan endapan warna hitam timbal sulfida, jika larutan tersebut direaksikan dengan timbal asetat. Masukkan 1 mL larutan kasein dan larutan sistein 0,1 M ke dalam dua tabung reaksi berbeda. Beri label masing-masing tabung. Tambahkan 2 mL larutan NaOH 10% dan tambahkan 5 tetes larutan timbal asetat 10%. Tutup tabung reaksi dan guncangkan, lalu buka tutupnya dan panaskan dalam penangas air selama 5 menit. Dinginkan dan catat hasilnya. B.1.4 Reaksi dengan asam nitrit a). Tambahkan 0,1 g glisin di dalam tabung reaksi dan tambahkan 5 mL larutan HCl 10%. Di dalam tabung reaksi o yang lain, tambahkan 5 mL larutan HCl 10%, sebagai pembanding. Dinginkan kedua tabung reaksi sampai 0 C di dalam air es. Ke dalam masing-masing tabung reaksi tambahkan dengan hati-hati 1 mL larutan NaNO2 5%, dan catat hasilnya. b). Dinginkan larutan kasein yang sudah disiapkan diatas (c) dalam air es, lalu tambahkan 1 mL larutan NaNO2 5%, catat. B.1.5 Uji Biuret a). Tempatkan 0,5 g urea di dalam tabung reaksi yang kering dan panaskan perlahan-lahan sampai urea meleleh dan gas N2 terbentuk. Catat bau gas dan uji dengan kertas lakmus basah di mulut tabung reaksi. Lanjutkan pemanasan sampai pembentukan gas berhenti dan sisanya mulai padat. Dinginkan, lalu larutkan zat padat dalam 3 mL air suling panas. Saring larutan dan tambahkan kepada filtrat 2 mL larutan NaOH 10%, kemudian 2-3 tetes larutan CuSO4 2%. Aduk larutan dan amati warnanya. Sebagai pembanding, larutkan 0,5 g urea dalam 3 mL air, tambahkan 2 mL larutan NaOH 10%, kemudian tambahkan 2-3 tetes larutan CuSO4 2%. Bandingkan hasilnya dengan pengamatan di atas! b). Kepada 2 mL larutan kasein yang disediakan di atas (c) tambahkan 2 mL air suling dan 2 tetes larutan CuSO4 2%, aduk dan amati! B.1.6 Uji Xanthoproteat Tempatkan 0,1 g kasein dalam tabung, tambahkan 2 mL asam nitrat pekat, panaskan perlahan-lahan. Amati warna yang terjadi. Dinginkan campuran reaksi, netralkan hati-hati dengan larutan NaOH 10%, dan tambahkan sedikit basa berlebih. Catat jika terjadi perubahan warna larutan. B.2 Uji Kimia untuk Karbohidrat Reagen yang diuji untuk uji 1 dan 2: sampel laktosa hasil isolasi dari susu, glukosa, fruktosa, sukrosa, maltosa. B.2.1 Uji Molisch Ke dalam 2 mL larutan gula yang akan diuji, tambahkan 2 tetes larutan alfa naftol 1,5 M dalam etanol. Ke dalam tabung reaksi kedua, tempatkan 2 mL H2SO4 pekat, dan tuangkan larutan gula ke dalamnya melalui sisi tabung, sedemikian rupa sehingga larutan mengapung pada permukaan asam tanpa terjadi pencampuran. Amati perubahan warna pada batas kedua cairan. B.2.2 Uji Benedict Uji Benedict bertujuan untuk menentukan apakah monosakarida atau disakarida merupakan gula pereduksi atau bukan, yang menyerupai uji Tollens untuk gugus aldehid dan keton. Agar ujinya positif, suatu karbohidrat harus mengandung gugus hemiasetal yang akan terhidrolisis dalam larutan menjadi bentuk aldehidnya. Reaksinya: 2+ RCHO + 2Cu + 4OH RCOOH + Cu2O + 2H2O Masukkan 15 tetes larutan 1% masing-masing sampel karbohidrat yang tersedia ke dalam tabung reaksi yang berbeda. Beri label tiap tabung reaksi tersebut. Masukkan 1 mL aquadest ke dalam tabung reaksi lainnya sebagai kontrol. Ke dalam masing-masing tabung reaksi, tambahkan 1 mL reagen Benedict dan panaskan tabung dalam penangas air panas selama 5 menit. Amati dan catat hasilnya. B.2.3 Uji Barfoed Uji Barfoed mirip dengan uji Benedict, tetapi tujuannya untuk menentukan apakah suatu karbohidrat merupakan monosakarida atau disakarida. Reagen Barfoed bereaksi dengan monosakarida menghasilkan endapan tembaga(I)oksida dengan laju reaksi lebih cepat daripada disakarida. Reaksinya: 2+ RCHO + 2Cu + 2H2O RCOOH + Cu2O + 4H+
ByDW2013

16

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Masukkan 15 tetes larutan 1% masing-masing sampel karbohidrat yang tersedia ke dalam tabung reaksi yang berbeda. Beri label tiap tabung reaksi tersebut. Ke dalam masing-masing tabung reaksi, tambahkan 1 mL reagen Barfoed dan panaskan tabung dalam penangas air panas selama 10 menit. Amati dan catat hasilnya. B.2.4 Uji Hidrolisis Glukosa Disakarida dan polisakarida dapat terhidrolisis di dalam larutan asam menjadi monosakarida penyusunnya, dan kemudian dilakukan uji kimia seperti uji Benedict. Uji kandungan glukosa dapat dilakukan menggunakan Tes-Tape (Glucotest). Tape ini tersedia secara komersial di toko obat, dan mengandung enzim glukosa oksidase dan peroksidase, serta orto-toluidin. Glukosa oksidase mengoksidasi glukosa menjadi asam glukonat dan hidrogen peroksida. Selanjutnya hidrogen peroksida akan bereaksi dengan peroksidase menghasilkan oksigen yang mengoksidasi orto-toluidin menghasilkan produk berwarna hijau. Masukkan 5 mL larutan 10% karbohidrat berikut: sukrosa, laktosa hasil isolasi, maltosa dan larutan kanji, ke dalam tabung reaksi berbeda. Beri label tiap tabung reaksi. Tambahkan 3 tetes HCl pekat (lakukan di lemari asam!!) ke dalam tiap tabung reaksi, dan panaskan dalam penangas air panas (gelas kimia 400 mL) selama 10 menit. Dinginkan tabung reaksi perlahan di suhu kamar, lalu di dalam penangas es. Secara hati-hati netralkan tiap tabung reaksi dengan larutan NaOH 10% menggunakan kertas lakmus. Jika perlu, lakukan penyesuaian pH dengan menambahkan larutan NaOH 0,1 M (apabila masih asam) atau larutan HCl 0,1 M (apabila terlalu basa). Uji tiap larutan dengan meneteskan 1 tetes larutan pada Tes-Tape dan catat perubahan warna yangterjadi. Lakukan pula uji pada aquadest sebagai kontrol. Jika waktu masih memungkinkan, lakukan uji Benedict terhadap tiap larutan yang telah terhidrolisis dan bandingkan hasilnya dengan hasil percobaan B.2.2 di atas.
CHO H HO H H C C C C OH H OH OH peroksidase 2 H2 O 2 CH3 NH2 + O2 produk berwarna Glukosa oksidase HO H H C C C H OH OH + H2 O 2 H CHO C OH

CH2OH

CH2OH 2 H2O + O2

orto-Toluidin

Gambar 3 Uji oksidasi glukosa dengan enzim glukosa oksidase dan peroksidase IV. Tugas Pendahuluan 1. Komponen apa dalam susu yang bertanggung jawab terhadap putihnya warna susu? 2. Mengapa laktosa lebih larut dalam air daripada dalam etanol? 3. Mengapa molekul disakarida memiliki massa molekul yang tidak persis dua kali massa molekul monosakaridanya? 4. Jelaskan apa yang dimaksund dengan istilah gula pereduksi, dan struktur sakarida yang seperti apa yang menyebabkan molekul tersebut disebut demikian? 5. Tuliskan mekanisme reaksi lengkap untuk proses hidrolisi laktosa yang dikatalisis asama menjadi monosakaridanya. Apakah reaksi dapat berlangsung dalam suasana basa? Mengapa? o o 6. Rotasi spesifik - dan -laktosa adalah +92,6 dan + 34,2 . Ketika -laktosa dilarutkan dalam air pada suhu o o kamar, putaran optik larutan berubah dari +92,6 menjadi +52,3 . Ketika etanol ditambahkan ke dalam larutan, -laktosa murni mengkristal dari larutannya. Jelaskan apa yang terjadi, gunakan mekanisme reaksi lengkap untuk membantu Anda menjelaskan fenomena-fenomena di atas! Pustaka
Helmkamp, G.K., and Johnson, Jr., H.W. (1964), Selected Experiments in Organic Chemistry, H. Freeman and Company, San Fransisco & London, p. 128 Wilcox, C.F. dan Wilcox, M. F. (1998), Experimental Organic Chemistry. A Small Scale Approach, Prentice-Hall, Englewood Cliffs, New Jersey, p. 506 ByDW2013

17

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 8 Reaksi Mannich Asimetrik Menggunakan L-Prolin sebagai Organokatalis


Sasaran Percobaan Setelah praktikum ini mahasiswa diharapkan mampu: 1. Menjelaskan reaksi Mannich dan aplikasinya. 2. Menjelaskan teknik identifikasi produk senyawa asimetrik menggunakan data spektrum IR, UV-Vis, NMR, MS dan polarimeter. I. Pendahuluan Reaksi Mannich adalah reaksi kondensasi senyawa organik antara formaldehid atau aldehid sederhana lainnya dengan ammonia, amina primer ataupun amina sekunder, dan suatu senyawa karbonil yang memiliki paling sedikit satu atom hdrogen yang bersifat asam (hidrogen alfa (H- )). Adanya hidrogen alfa terhadap gugus karbonil memungkinkan terbentuknya suatu gugus metilen yang terenolisasi (ion enolat) yang bertindak sebagai nukleofil. Produk akhirnya adalah senyawa -amino-karbonil. Reaksi antara aldimina (suatu imina) dan karbonil -metilena juga dianggap sebagai reaksi Mannich karena imina ini merupakan bentuk antara amina dan aldehida. Reaksi ini dinamakan berdasarkan seorang kimiawan bernama Carl Mannich. Reaksi umumnya adalah sebagai berikut.

Reaksi Mannich asimetrik yaitu reaksi Mannich yang secara stereoselektif akan menghasilkan produk senyawa turunan amina yang kiral. Reaksi Mannich asimetrik yang pertama dilakukan adalah dengan menggunakan katalis Lprolin (atau (S)-prolin) pada tahun 2000 oleh Cordova dan rekan. L-Prolin pada reaksi ini bertindak sebagai organokatalis, yaitu suatu senyawa organik yang tidak mengandung logam yang dalam jumlah sedikit (substoikiometrik) dapat mempercepat laju reaksi kimia. II. Peralatan dan Zat Tugas Anda adalah menyusun peralatan dan zat yang diperlukan dalam percobaan ini. III. Cara Kerja Ke dalam labu bundar 50 mL masukkan 10 mL sikloheksanon; 0,2 mL (4 tetes) formaldehid; 0,5 mL (10 tetes) anilin; 40 mg L-prolin dan 12 mL etil asetat. Masukkan pula batang pengaduk magnet ke dalam labu tersebut. Pasang kondensor refluks pada labu bundar tersebut. Lakukan pemanasan di atas pemanas listrik berpengaduk magnet o pada suhu 75-77 C selama 2 jam 15 menit. Setelah reaksi selesai, dinginkan labu hingga suhu kamar, kemudian tambahkan 0,3 mL larutan buffer fosfat pH 7,2 ke dalam campuran reaksi dalam labu. Lakukan ekstraksi menggunakan 2 mL etil asetat sebanyak 3 kali (3 x 2 mL etil asetat) di dalam tabung reaksi bertutup 15 mL (teknik ekstraksi menggunakan pipet, INGAT: baca kembali modul praktikum KI2152 mengenai percobaan ekstraksi). Fasa organik yang telah digabungkan kemudian dikeringkan dengan penambahan sesedikit mungkin MgSO4 anhidrat (atau Na2SO4 anhidrat atau CaCl2 anhidrat). Saring fasa organik tersebut dan kemudian uapkan pelarut pada filtratnya menggunakan rotary evaporator atau distilasi sederhana. Timbang residu, ukur titik lelehnya, kemudian lakukan pengukuran spektrum IR, UV-Vis, NMR, MS dan polarimeter terhadap produk yang dihasilkan. IV. Tugas Pendahuluan 1. Cari dan tuliskan beserta referensinya mengenai aplikasi reaksi Mannich dalam sintesis minimal 2 senyawa organik yang bermanfaat bagi kehidupan (yang memiliki sifat fisiologi aktif). 2. Tuliskan mekanisme reaksi umum reaksi Mannich! Pustaka
Cordova, A.; Watanabe, S.; Tanaka, F.; Notz, W.; Barbas, C. F., III (2002). A Highly Enantioselective Route to Either Enantiomer of Both - and -Amino Acid Derivatives. Journal of the American Chemical Society 124 (9): p.18661867. doi:10.1021/ja017833p Dalko, P. I.; Moisan, L. (2001). Enantioselective Organocatalysis. Angewandte Chemie International Edition. 40(20),p. 3726-3748 Notz, W.; Tanaka, F.; Barbas, C. (2004). Enamine-Based Organocatalysis with Proline and Diamines: The Development of Direct Catalytic Asymmetric Aldol, Mannich, Michael, and Diels-Alder Reactions. Accounts of Chemical Research, 37 (8), p.580-591 Rodriguez, B. dan Bolm, C. (2006). Thermal Effects in the Organocatalytic Asymmetric Mannich Reaction. Journal of organic Chemistry, JOCnote, p.A-D

ByDW2013

18

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 9 Sintesis Senyawa Turunan Kumarin (Coumarin)


Sasaran Percobaan Setelah praktikum ini mahasiswa diharapkan mampu: 1. Menjelaskan reaksi kondensasi Knoevenagel, reaksi Perkin, reaksi Pechmann dalam sintesis senyawa turunan kumarin. 2. Menjelaskan teknik identifikasi produk menggunakan data spektrum IR, UV-Vis, NMR dan MS. I. Pendahuluan Kumarin (Coumarin) adalah kelompok senyawa organik yang banyak sekali aplikasinya, diantaranya sebagai zat aditif makanan dan kosmetika, bahan yang memiliki sifat fisiologis aktif untuk farmasi dan agrokimia, zat pencerah, zat pendispersi berfluoresensi, dye-laser, OLED (organic light emitting diode) dan masih banyak lagi. Senyawa turunan kumarin di alam ditemukan sebagai metabolit sekunder yang terdapat pada biji-bijian, akar dan daun pada banyak spesies tumbuhan. Fungsinya bagi tumbuhan yang menghasilkan senyawa ini diantaranya adalah untuk regulator pertumbuhan, fungistat dan bakteriostat (pertahanan diri terhadap jamur dan bakteri). Oleh karena itu sangatlah penting untuk menemukan metode sintesis yang sederhana dan efektif untuk menghasilkan kumarin. Senyawa turunan kumarin dapat disintesis dengan berbagai metode, seperti penataan ulang Claisen, reaksi Perkin, reaksi Pechmann dan kondensasi Knoevenagel. Berikut adalah contoh reaksi pembentukan senyawa turunan kumarin menggunakan reaksi Knoevenagel.

II. Peralatan dan Zat Tugas Anda adalah menyusun peralatan dan zat yang diperlukan dalam percobaan ini. III. Cara Kerja A. Sintesis Senyawa Kumarin dengan Reaksi Knoevenagel Masukkan 0,010 mol salisilaldehid (Mr 122); 0,012 mol etil asetoasetat (Mr 130) atau metil asetoasetat (Mr 116) dan 0,04 g piperidin (apa fungsinya?) ke dalam labu Erlenmeyer 100 mL. Masukkan labu Erlenmeyer berisi campuran reaksi ke dalam oven microwave, lalu tutuplah labu tersebut dengan kaca arloji. Lakukan radiasi selama 1 menit dengan daya 20% atau 30% (set pada ovennya), dengan cara sebagai berikut: lakukan pemanasan setiap 20 detik, hentikan dulu pemanasan dan ukur suhunya dengan termometer IR, lalu nyalakan lagi pemanasan selama 20 detik, dan lakukan pengulangan sedemikian rupa hingga waktu total 1 menit atau suhu mencapai konstan. Ulangi iradiasi o jika suhunya belum mencapai 90 C. Setelah reaksi selesai, dinginkan campuran reaksi hingga suhu kamar. Lakukan rekristalisasi terhadap padatan kasar yang diperoleh menggunakan campuran etanol-air dengan cara sebagai berikut: (catatan: ini adalah teknik rekristalisasi dengan campuran pelarut!) Larutkan padatan dengan sesedikit mungkin etanol panas, kemudian tambahkan air perlahan-lahan tetes demi tetes sampai terbentuk kekeruhan, bahkan pada saat larutan masih panas. Kemudian tambahkan etanol secukupnya hingga larutan jernih atau tidak keruh lagi, lalu dinginkan perlahan larutan sampai terbentuk Kristal. Saring Kristal dengan penyaringan vakum (gunakan corong Bchner) dan bilaslah dengan sesedikit mungkin larutan dingin etanol:air = 1:1. Lakukan pengukuran titik leleh, spektroskopi IR, UV-Vis, NMR dan MS terhadap Kristal tersebut. B. Sintesis Senyawa Kumarin dengan Reaksi Pechmann Catatan: Pilih prosedur B.1 atau B.2 dalam sintesis kumarin dengan reaksi Pechmann B.1 Sintesis Kumarin dengan Katalis SSA Masukkan 2 g Silika-Asam Sulfat (SSA Silica Sulfuric Acid), tambahkan fenol (0,50 g; 5,3 mmol) dan asam sinamat (5,3 mmol; Mr 148) ke dalam mortar, aduk dengan baik menggunakan alu sambil sedikit digerus perlahan. Pindahkan campuran reaksi ke dalam cawan penguapan lalu masukkan ke dalam oven microwave dan lakukan iradiasi selama 2 menit pada daya 800 W, dengan cara sebagai berikut: lakukan pemanasan setiap 20 detik, hentikan dulu pemanasan dan ukur suhunya dengan termometer IR, lalu nyalakan lagi pemanasan selama 20 detik, dan lakukan pengulangan sedemikian rupa hingga waktu total 2 menit atau suhu mencapai konstan. Ulangi iradiasi jika suhunya belum
ByDW2013

19

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)


o

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

mencapai 90 C. Dinginkan campuran reaksi hingga suhu kamar, tambahkan 20 mL diklorometana dan kemudian saring (dengan penyaringan biasa). Cuci filtrat dengan beberapa tetes larutan NaHCO3 jenuh (natrium bikarbonat) dan larutan NaCl jenuh, lakukan ekstraksi menggunakan teknik tabung reaksi bertutup. Ambil fasa organik (fasa diklorometana) lalu keringkan dengan penambahan sedikit Na2SO4 anhidrat. Saring kembali larutan fasa organik tersebut dan uapkan filtratnya menggunakan cawan penguapan di atas pemanas listrik. Lakukan pengukuran titik leleh, spektroskopi IR, UV-Vis, NMR dan MS terhadap produk tersebut. B.2 Sintesis Kumarin dengan Katalis Silika-NaHSO4 Masukkan campuran resorsinol (1,0 mmol; Mr 100), etil asetoasetat atau metil asetoasetat (1,0 mmol) dan 10% mol katalis silika-NaHSO4 (catatan: cara penyiapan katalis ada di bagian B.3 yang disiapkan oleh analis) ke dalam mortar, aduk dengan baik menggunakan alu sambil sedikit digerus perlahan. Pindahkan campuran reaksi dari mortar ke dalam cawan penguapan dan masukkan cawan beserta isinya ke dalam oven microwave dan lakukan iradiasi selama 3 menit pada daya 800 W, dengan cara sebagai berikut: lakukan pemanasan setiap 20 detik, hentikan dulu pemanasan dan ukur suhunya dengan termometer IR, lalu nyalakan lagi pemanasan selama 20 detik, dan lakukan pengulangan sedemikian rupa hingga waktu total 3 menit atau suhu mencapai konstan. Ulangi iradiasi jika suhunya o belum mencapai 90 C. Tuangkan campuran reaksi ke dalam gelas kimia 50 mL berisi potongan es hingga terbentuk padatan. Saring padatan tersebut dengan penyaringan vakum (gunakan corong Bchner) dan bilaslah dengan sesedikit mungkin larutan dingin etanol:air = 1:1. Lakukan rekristalisasi dalam etanol panas. Lakukan pengukuran titik leleh, spektroskopi IR, UV-Vis, NMR dan MS terhadap kristal hasil rekristalisasi. B.3 Penyiapan Katalis Silika-NaHSO4 Katalis dibuat dengan cara mencampurkan silika gel (1,5 g; Merck 60, 230-400 mesh) dengan larutan NaHSO4.H2) (0,7 g; 5 mmol) dalam 10 mL aquades. Campuran reaksi diaduk menggunakan pengaduk magnet selama 30 menit agar NaHSO4 terabsorpsi ke dalam permukaan silika gel. Lakukan penghilangan pelarut air menggunakan rotary o evaporator dan padatannya kemudian dikeringkan pada suhu 120 C selama 2-3 jam dalam oven vakum. C. Sintesis Senyawa Kumarin dengan Reaksi Perkin Masukkan sebanyak 8 mL salisilaldehid, 10 g natrium asetat dan 20 mL anhidrida asam asetat ke dalam mortar dan aduk merata menggunakan alu. Pindahkan campuran reaksi dari mortar ke dalam cawan penguapan dan masukkan cawan beserta isinya ke dalam oven microwave dan lakukan iradiasi selama 3 menit dengan daya 800 W, dengan cara sebagai berikut: lakukan pemanasan setiap 20 detik, hentikan dulu pemanasan dan ukur suhunya dengan termometer IR, lalu nyalakan lagi pemanasan selama 20 detik, dan lakukan pengulangan sedemikian rupa hingga o waktu total 3 menit atau suhu mencapai konstan. Ulangi iradiasi jika suhunya belum mencapai 180 C. Setelah reaksi selesai, dinginkan campuran reaksi hingga suhu kamar. Gerus padatan pada cawan hingga halus, timbang produk kasar tersebut, kemudian larutkan di dalam petroleum eter, pindahkan ke dalam cawan penguapan lagi untuk mendapatkan kristal kumarin (setelah petroleum eter diuapkan kembali). Lakukan pengukuran titik leleh, spektroskopi IR, UV-Vis, NMR dan MS terhadap Kristal. IV. Tugas Pendahuluan 1. Cari dan tuliskan beserta referensinya mengenai aplikasi senyawa kumarin (minimal 2 senyawa). 2. Tuliskan mekanisme reaksi umum sintesis kumarin menggunakan reaksi kondensasi Claissen, reaksi Perkin, reaksi Pechmann, kondensasi Knoevenagel, reaksi Reformatsky dan reaksi Wittig! Pustaka
Maheswara, M.; Siddaiah, V.; Damu, G.L.V.; Rao, Y.K.; Rao, C. V (2006). A solvent-free synthesis of coumarins via Pechmann condensation using heterogeneous catalyst. Journal of Molecular Catalyst A: Chemical, 255: p.49-52 Singh, J.; Kaur, J.; Nayyar, S.; dan Kad, G.L. (1998), Highly Efficient and Single Step Synthesis of 4-Phenylcoumarins and 3,4Dihydro-4-phenylcoumarins Over Montmorillonite K-10 Clay, Under Microwave Irradiation, Journal of Chemical Research (S), p.280-281 Bogdal, Dariusz. (1998). Coumarins: Fast Synthesis by Knoevenagel Condensation under Microwave Irradiation. Journal of Chemical Research (S), p.468-469 Aslam, K.; Khosa, M.K.; Jahan, N.; dan Nosheen, S. (2010). Synthesis and Application of Coumarin. Pakistanian Journal of Pharmaceutical Science, 23(4), p.449-454 Chavan, F.; Madje, B.; Bharad, J., Ubale, M., Ware, M.; Shingare, M.; dan Shinde, N. (2008). Silicagel Supported NaHSO4 Catalyzed Organic Reaction: An Efficient Synthesis of Coumarins. Bulletin of the Catalysis Society of India, 7, p.41-45

ByDW2013

20

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

Percobaan 10 Sintesis Dihidro-1,3-benzoksazin Tersubstitusi


Sasaran Percobaan Setelah praktikum ini mahasiswa diharapkan mampu: 1. Menjelaskan reaksi pembentukan imina, reduksi imina dengan NaBH4, dan reaksi siklisasi intramolekul amina menjadi senyawa turunan benzoksazin. 2. Menjelaskan teknik identifikasi produk menggunakan data spektrum IR, UV-Vis, NMR dan MS. I. Pendahuluan Senyawa turunan imina dan amina banyak digunakan sebagai prekursor pada sintesis senyawa organik lanjut. Karena kedua senyawa tersebut memiliki elektron bebas pada atom N. Senyawa turunan imina banyak terdapat dalam reaksi biokimia, karena enzim sering menggunakan gugus NH2 untuk bereaksi dengan aldehid atau keton. Senyawa benzoksazin telah lama diketahui memiliki manfaat sebagai senyawa yang memiliki sifat biologis aktif, sehingga banyak digunakan untuk bahan prekursor obat-obatan dan aplikasi di bidang agrokimia. Senyawa dihidro-1,3-benzoksazin tersubsitusi C (Gambar 1) adalah salah satu senyawa turunan benzoksazin yang dapat dibuat melalui tiga tahap sintesis pada percobaan ini. Semua produk yang diperoleh dari tahap I digunakan dalam reaksi tahap II, serta seluruh produk yang terbentuk dari reaksi tahap II digunakan dalam tahap III.

Gambar 1 Skema sintesis senyawa turunan dihidro-1,3-benzoksazin C II. Peralatan dan Zat Tugas Anda adalah menyusun peralatan dan zat yang diperlukan dalam percobaan ini. III. Cara Kerja A. Tahap I: Sintesis Senyawa Turunan Imina A Masukkan pengaduk magnet kecil (ukuran 1 cm) ke dalam vial ukuran 5 mL yang mengandung larutan 0,11 g 1amino-4-metilbenzena (p-toluidin) di dalam 1,5 mL etanol. Aduk larutan dalam vial tersebut. Tambahkan 0,125 g 2hidroksibenzaldehid (salisilaldehid) ke dalam vial tersebut tetes demi tetes sambil diaduk. Setelah beberapa saat akan terbentuk endapan berwarna kuning yang merupakan senyawa antara imina A. Saring padatan kuning A dengan penyaringan vakum menggunakan corong Bchner, cuci dengan etanol dingin (etanol yang didinginkan dulu dalam penangas es). Timbang padatan A dan ambil sedikit padatan ini untuk analisis KLT, uji titik leleh dan pengukuran spektroskopi. Lakukan analisis KLT, uji titik leleh dan pengukuran spektroskopi (FTIR, UV-Vis, NMR dan MS). B. Tahap II: Reduksi Senyawa Imina A menjadi Senyawa Amina B dengan NaBH4 Masukkan padatan A dari tahap sebelumnya ke dalam vial ukuran 5 mL yang berisi sekitar 1 mL etanol. Letakkan vial di dalam penangas es dan masukkan batang pengaduk magnet. Letakkan penangas es berisi vial di atas pemanas listrik berpengaduk magnet. Masukkan 0,05 g NaBH4 sedikit demi sedikit selama periode waktu 5 menit sambil diaduk dengan laju pengadukan cukup kuat, hingga warna kuning menghilang atau memudar. Perhatikan bahwa selama reaksi akan terbentuk gelembung gas (?). Setelah proses pembentukan gelembung berhenti dan warna kuning menghilang atau memudar, saring padatan B dengan penyaringan vakum menggunakan corong Bchner, cuci dengan etanol dingin, dan biarkan padatan mengering di udara selama 5 menit sambil terus dilakukan penyaringan vakum. Timbang padatan B dan ambil sedikit untuk analisis KLT, uji titik leleh dan pengukuran spektroskopi. Lakukan analisis KLT, uji titik leleh dan pengukuran spektroskopi (FTIR, UV-Vis, NMR dan MS).
ByDW2013

21

Praktikum Kimia Organik II (KI2251)

Laboratorium Kimia Organik Program Studi Kimia FMIPA - ITB

C. Tahap III: Sintesis Senyawa Turunan Benzoksazin C dari Amina B Larutkan 0,021 g paraformaldehid dalam sekitar 1,5 mL larutan KOH-etanol di dalam vial ukuran 5 mL (catatan untuk analis: larutan KOH-etanol dibuat dengan cara melarutkan 50 mg KOH dalam 10 mL etanol). Aduk hingga semua o padatan larut. Tambahkan produk B dari tahap sebelumnya ke dalam vial, aduk dan panaskan pada suhu 70 C selama 15 menit. Perhatian: tambahkan etanol setiap terjadi pengurangan volume larutan dalam vial! Perhatikan bahwa larutan akan menjadi bening yang menunjukkan keberlangsungan reaksi. Pekatkan larutan dengan cara menguapkan etanol hingga volume larutan dalam vial menjadi sekitar 1 mL. Dinginkan vial perlahan hingga suhu kamar, lalu dinginkan dalam penangas es hingga terbentuk kristal benzoksazin C. Saring padatan C dengan penyaringan vakum menggunakan corong Bchner hingga kering. Timbang padatan C dan ambil sedikit untuk analisis KLT, uji titik leleh dan pengukuran spektroskopi. Lakukan analisis KLT, uji titik leleh dan pengukuran spektroskopi (FTIR, UV-Vis, NMR dan MS). D. Analisis KLT Senyawa A, B dan C Larutkan masing-masing sedikit senyawa A, B dan C dengan diklorometana pada kaca arloji atau vial kecil. Totolkan masing-masing larutan yang mengandung senyawa A, B, dan C pada pelat KLT Aluminium-Silika gel G60F254 berukuran 3 cm x 7 cm (sebelumnya, beri tanda batas bawah sekitar 1 cm dari bagian bawah dan 0,5 cm dari bagian atas pelat KLT). Sebelumnya, siapkan wadah berisi larutan pengembang n-heksana-etil asetat = 1:1 yang telah dijenuhkan terlebih dahulu (perhatian: pelajari kembali cara menjenuhkan larutan pengembang dalam wadah pengembang KLT!). Masukkan pelat KLT ke dalam wadah berisi larutan pengembang, tutup wadah tersebut lalu lakukan elusi hingga mencapai tanda batas atas pelat KLT. Keluarkan pelat KLT dan biarkan mengering. Amati noda yang terbentuk di bawah penyinaran lampu UV pada 254 nm. Beri tanda noda-noda yang muncul dan tentukan nilai Rf setiap noda yang terbentuk. IV. Tugas Pendahuluan 1. Tuliskan mekanisme reaksi pembentukan senyawa turunan benzoksazin C berdasarkan skema reaksi pada Gambar 1. 2. Tuliskan reagen pereduksi apa saja yang dapat mereduksi senyawa imina menjadi amina selain NaBH4! Pustaka
Sirota, A. (2009), THE COMPETITION PROBLEMS FROM THE INTERNATIONAL CHEMISTRY OLYMPIADS, Volume 2, 21st 40th
ICHO (1989 2008), IUVENTA ICHO International Information Centre, Bratislava, Slovakia, ISBN 978-80-8072-092-6, p. 666-668

ByDW2013

22