Anda di halaman 1dari 16

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Definisi dan Klasifikasi Hipertensi Tekanan darah adalah tekanan yang dihasilkan oleh darah terhadap pembuluh darah. Tekanan darah dipengaruhi volume darah dan elastisitas pembuluh darah. Peningkatan tekanan darah disebabkan peningkatan volume darah atau elastisitas pembuluh darah. Sebaliknya, penurunan volume darah akan menurunkan tekanan darah (Ronny et al, 2010) The seventh Report of the Joint National Commite on Detection, Evaluation, and Treatment of High Blood Pressure (JNC-VII) 2003 dan World Health Organization-International Society of Hypertension (WHO-ISH) 1999 telah memperbaharui klasifikasi, definisi, serta stratifikasi risiko untuk menentukan prognosis jangka panjang. Tabel 2.1. Definisi dan Klasifikasi Tekanan Darah dari JNC-VII 2003 Kategori Normal Prehipertensi Hipertensi Derajat 1 Derajat 2 140-159 160 atau atau 90-99 100 Sistolik (mmHg) < 120 120-139 dan atau Diastolik (mmHg) < 80 80-89

Tabel 2.2. Defenisi dan Klasifikasi Tekanan Darah dari WHO-ISH 1999 Kategori Optimal Normal Normal-Tinggi Hipertensi Derajat Sistolik (mmHg) < 120 < 130 130-139 1 140-159 Diastolik (mmHg) < 80 < 85 85-89 90-99

Universitas Sumatera Utara

(ringan) Subgrup: borderline Hipertensi (sedang) Hipertensi (berat) Isolated Hypertension Subgrup : borderline Derajat Derajat

140-149

90-94

2 160-169 3 180 140

100-109 110 < 90 < 90

Systolic 140-149

2.2. Penyebab Hipertensi Sembilan puluh persen sampai 95% hipertensi bersifat idiopatik (hipertensi esensial), yang memungkinkan umur panjang, kecuali apabila infark miokardium, kecelakaan serebrovaskular, atau penyulit lainnya. Selain itu terdapat pula jenis hipertensi lainnya yang disebut dengan hipertensi sekunder, yaitu hipertensi yang disebabkan oleh gangguan organ lainya. Gangguan ginjal yang dapat menimbulkan hipertensi yaitu, glomerulonefritis akut, penyakit ginjal kronis, penyakit polikistik, stenosis arteria renalis, vaskulitis ginjal, dan tumor penghasil renin. Gangguan pada sistem endokrin juga dapat menyebabkan hipertensi, dintaranya seperti hiperfungsi adrenokorteks (sindrom Cushing, aldosteronisme primer, hiperplasia adrenal kongenital, ingesti licorice), hormon eksogen (glukokortikoid, estrogen, makanan yang mengandung tiramin dan simpatomimetik, inhibitor monoamin oksidase), feokromositoma, akromegali, hipotiroidisme, dan akibat kehamilan. Gangguan pada sistem kardiovaskular seperti koarktasio aorta, poliarteritis nodosa, peningkatan volume intravaskular, peningkatan curah jantung, dan rigiditas aorta juga dapat menyebabkan hipertensi, begitu pula dengan gangguan neurologik seperti psikogenik, peningkatan intrakranium, apnea tidur, dan stres akut (Cohen, 2008).

Universitas Sumatera Utara

2.3. Faktor Risiko Hipertensi Hipertensi esensial adalah penyakit multifaktorial yang timbul terutama karena interaksi faktor-faktor risiko tertentu. Faktor-faktor risiko yang mendorong timbulnya kenaikan tekanan darah tersebut adalah faktor risiko seperti diet dan asupan garam, stres, ras, obesitas, merokok, genetis, sistem saraf simpatis (tonus simpatis dan variasi diurnal), keseimbangan modulator vasodilatasi dan vasokontriksi, serta pengaruh sistem otokrin setempat yang berperan pada sistem renin, angiotensin dan aldosteron. Pasien prehipertensi beresiko mengalami peningkatan tekanan darah menjadi hipertensi; mereka yang tekanan darahnya berkisar antara 130-139/80-89 mmHg dalam sepanjang hidupnya akan memiliki dua kali risiko menjadi hipertensi dan mengalami penyakit kardiovaskular daripada yang tekanan darahnya lebih rendah. Pada orang yang berumur lebih dari 50 tahun, tekanan darah sistolik >140 mmHg yang merupakan faktor risiko yang lebih penting untuk terjadinya penyakit kardiovaskular dari pada tekanan darah diastolik. Risiko penyakit kardiovaskular dimulai pada tekanan darah 115/75 mmHg, meningkat dua kali dengan tiap kenaikan 20/10 mmHg. Risiko penyakit kardiovaskular ini bersifat kontinyu, konsisten, dan independen dari faktor risiko lainnya, serta individu berumur 55 tahun memiliki 90% risiko untuk mengalami hipertensi (Yogiantoro, 2006).

2.4. Mekanisme Hipertensi Tingkat tekanan darah merupakan suatu sifat kompleks yang ditentukan oleh interaksi berbagai faktor genetik, lingkungan dan demografik yang mempengaruhi dua variabel hemodinamik: curah jantung dan resistansi perifer. Total curah jantung dipengaruhi oleh volume darah, sementara volume darah sangat bergantung pada homeostasis natrium. Resistansi perifer total terutama ditentukan di tingkat arteriol dan bergantung pada efek pengaruh saraf dan hormon. Tonus vaskular normal mencerminkan keseimbangan antara pengaruh vasokontriksi humoral (termasuk angiotensin II dan katekolamin) dan vasodilator (termasuk kinin, prostaglandin, dan

Universitas Sumatera Utara

oksida nitrat). Resistensi pembuluh juga memperlihatkan autoregulasi; peningkatan aliran darah memicu vasokonstriksi agar tidak terjadi hiperperfusi jaringan. Faktor lokal lain seperti pH dan hipoksia, serta interaksi saraf (sistem adrenergik - dan -), mungkin penting. Ginjal berperan penting dalam pengendalian tekanan darah, melalui sistem renin-angiotensin, ginjal mempengaruhi resistensi perifer dan homeostasis natrium. Angiontensin II meningkatkan tekanan darah dengan meningkatkan resitensi perifer (efek langsung pada sel otot polos vaskular) dan volume darah (stimulasi sekresi aldosteron, peningkatan reabsorbsi natrium dalam tubulus distal). Ginjal juga mengasilkan berbagai zat vasodepresor atau antihipertensi yang mungkin melawan efek vasopresor angiotensin. Bila volime darah berkurang, laju filtrasi glomerulus (glomerular filtration rate) turun sehingga terjadi peningkatan reabsorbsi natrium oleh tubulus proksimal sehingga natrium ditahan dan volume darah meningkat (Kumar, et al, 2007). Sembilan puluh persen sampai 95% hipertensi bersifat idiopatik (hipertensi esensial). Beberapa faktor diduga berperan dalam defek primer pada hipertensi esensial, dan mencakup, baik pengaruh genetik maupun lingkungan. Penurunan ekskresi natrium pada tekanan arteri normal mungkin merupakan peristiwa awal dalam hipertensi esensial. Penurunan ekskresi natrium kemudian dapat menyebabkan meningkatnya volume cairan, curah jantung, dan vasokonstriksi perifer sehingga tekanan darah meningkat. Pada keadaan tekanan darah yang lebih banyak natrium untuk mengimbangi asupan dan mencegah retensi cairan. Oleh karena itu, ekskresi natrium akan berubah, tetapi tetap steady state (penyetelan ulang natriuresis tekanan). Namun, hal ini menyebabkan peningkatan stabil tekanan darah. Hipotesis alternatif menyarankan bahwa pengaruh vasokonstriktif (faktor yang memicu perubahan struktural langsung di dinding pembuluh sehingga resistensi perifer meningkat) merupakan penyebab primer hipertensi. Selain itu, pengaruh

vasikonstriktif yang kronis atau berulang dapat menyebabkan penebalan struktural pembuluh resistensi. Faktor lingkungan mungkin memodifikasi ekspresi gen pada

Universitas Sumatera Utara

peningkatan tekanan. Stres, kegemukan, merokok, aktifitas fisik berkurang, dan konsumsi garam dalam jumlah besar dianggap sebagai faktor eksogen dalam hipertensi (Kumar, et al, 2007).

2.5. Komplikasi Hipertensi Hipertensi dapat menimbulkan kerusakan organ tubuh, baik secara langsung maupun tidak langsung yang bisa mengenai jantung, otak, ginjal, arteri perifer, dan mata. Beberapa penelitian mengatakan bahwa penyebab kerusakan organ-organ tersebut dapat melalui akibat langsung dari kenaikan tekanan darah pada organ, atau karena efek tidak langsung, antara lain adanya autoantibodi terhadap reseptor AT1 angiotensin II, stres oksidatif, down regulation dari ekspresi nitric oxide synthase, dan lain-lain. Penelitian lain juga membuktikan bahwa diet tinggi garam dan sensitivitas terhadap garam berperan besar dalam timbulnya kerusakan organ target, misalnya kerusakan pembuluh darah akibat meningkatnya ekspresi transforming growth factor- (TGF-) (Yogiantoro, 2006). Tabel 2.3. Faktor Risiko Kardiovaskular Dapat Dimodifikasi Hipertensi Merokok Obesitas (BMI 30) Physical Inactivity Dislipidemia Diabetes mellitus Mikroalbuminemia atau GFR < 60 ml/min Sumber : Yogiantoro, 2006. Tidak dapat Dimodifikasi Umur (pria > 55 tahun, wanita > 65 tahun) Riwayat keluarga dengan penyakit kardiovaskular prematur (pria < 55 tahun, wanita < 65 tahun)

2.6. Diagnosis Hipertensi

Universitas Sumatera Utara

Pemeriksaan pasien hipertensi memiliki tujuan, yaitu untuk menilai gaya hidup dan faktor risiko kardiovaskular lainnya atau bersamaan gangguan yang mungkin mempengaruhi prognosis dan pedoman pengobatan, untuk mengetahui penyebab tekanan darah tinggi, untuk menilai ada atau tidaknya kerusakan target organ dan penyakit kardiovaskular (National Institutes of Health, 2003). Pemeriksaan pada hipertensi menurut PERKI (Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia) (2003), terdiri atas: 1. Riwayat penyakit a. Lama dan klasifikasi hipertensi b. Pola hidup c. Faktor-faktor risiko kelainan kardiovaskular (Tabel 2.3) d. Riwayat penyakit kardiovaskular e. Gejala-gejala yang menyertai hipertensi f. Target organ yang rusak g. Obat-obatan yang sedang atau pernah digunakan 2. Pemeriksaan fisik a. Tekanan darah minimal 2 kali selang dua menit b. Periksa tekanan darah lengan kontra lateral c. Tinggi badan dan berat badan d. Pemeriksaan funduskopi e. Pemeriksaan leher, jantung, abdomen dan ekstemitas f. Refleks saraf 3. Pemeriksaan laboratorium a. Urinalisa b. Darah : platelet, fibrinogen c. Biokimia : potassium, sodium, creatinin, GDS, lipid profil, asam urat 4. Pemeriksaan tambahan a. Foto rontgen dada

Universitas Sumatera Utara

b. EKG 12 lead c. Mikroalbuminuria d. Ekokardiografi Tekanan darah setiap orang sangat bervariasi. Pengukuran tunggal yang akurat adalah awal yang baik tetapi tidak cukup: ukur tekanan darah dua kali dan ambil rataratanya. Hipertensi didiagnosis jika rata-rata sekurang-kurangnya 2 pembacaan per kunjungan diperoleh dari masing-masing 3 kali pertemuan selama 2 sampai 4 minggu diperoleh tekanan darah sistolik 140 mmHg atau 90 mmHg untuk diastolik.

Menurut JNC 7, tekanan darah normal adalah 120/80 mmHg atau kurang. Prehipertensi bila tekanan darah 120/80 samapi 139/89 mmHg. Hipertensi stadium 1 bila tekanan darah sistolik 140 sampai 159 mmHg atau tekanan darah diastolik 90 sampai 99 mmHg. Serta hipertensi stadium 2 bila tekanan darah sistolik 160 mmHg atau tekanan darah diastolik 100 mmHg (Cohen, 2008). 2.7. Penatalaksanaan Hipertensi 2.7.1. Target Tekanan Darah Menurut Joint National Commission (JNC) 7, rekomendasi target tekanan darah yang harus dicapai adalah < 140/90 mmHg dan target tekanan darah untuk pasien penyakit ginjal kronik dan diabetes adalah 130/80 mmHg. American Heart

Association (AHA) merekomendasikan target tekanan darah yang harus dicapai, yaitu 140/90 mmHg, 130/80 mmHg untuk pasien dengan penyakit ginjal kronik, penyakit arteri kronik atau ekuivalen penyakit arteri kronik, dan 120/80 mmHg untuk pasien dengan gagal jantung. Sedangkan menurut National Kidney Foundation (NKF), target tekanan darah yang harus dicapai adalah 130/80 mmHg untuk pasien dengan penyakit ginjal kronik dan diabetes, dan < 125/75 mmHg untuk pasien dengan > 1 g proteinuria (Cohen, 2008).

Universitas Sumatera Utara

2.7.2. Algoritme Penanganan Hipertensi Algoritme penanganan hipertensi menurut JNC 7 (2003), dijelaskan pada skema dibawah ini:
Modifikasi Gaya Hidup

Tak mencapai sasaran TD (<140/90 mmHg atau <130/80 mmHg pada penderita DM atau penyakit ginjal kronik

Pilihan obat untuk terapi permulaan

Hipertensi tanpa Indikasi Khusus

Hipertensi Indikasi Khusus

Hipertensi derajat 1 (TD sistolik 140-159 mmHg atau TD diastolik 90-99 mmHg) Umumnya diberikan diuretik gol. Thiazide.Bisa dipertimbangkan pemberian penghambat EKA, ARB, penyekat , antagonis Ca atau kombinasi

Hipertensi derajat 2 (TD sistolik 160 mmHg atau TD diastolik 100 mmHg) Umumnya diberikan kombinasi 2 macam obat (biasanya diuretik gol. Thiazide dan penghambat EKA, atau ARB atau penyekat , atau antogonis Ca

Obat-obatan untuk indikasi khusus. Obat anti hiipertensi lainnya (diuretik, penghambat EKA, ARB, penyekat , antagonis Ca) sesuai yang diperlukan

Sasaran Tekanan Darah tak Tercapai

Optimalkan dosis atau penambahan jenis obat sampai target tekanan darah tercapai. Pertimbangkan konsultasi dengan spesialis hipertensi

Universitas Sumatera Utara

Skema 2.1. (Sumber : National Institutes of Health, 2003)

2.7.3. Modifikasi Gaya Hidup Pelaksanaan gaya hidup yang positif mempengaruhi tekanan darah memiliki implikasi baik untuk pencegahan dan pengobatan hipertensi. Promosi kesehatan modifikasi gaya hidup direkomendasikan untuk individu dengan pra-hipertensi dan sebagai tambahan terhadap terapi obat pada individu hipertensi. Intervensi ini untuk risiko penyakit jantung secara keseluruhan. Meskipun dampak intervensi gaya hidup pada tekanan darah akan lebih terlihat pada orang dengan hipertensi, dalam percobaan jangka pendek, penurunan berat badan dan pengurangan NaCl diet juga telah ditunjukkan untuk mencegah perkembangan hipertensi. Pada penderita hipertensi, bahkan jika intervensi tersebut tidak menghasilkan penurunan tekanan darah yang cukup untuk menghindari terapi obat, jumlah obat atau dosis yang dibutuhkan untuk mengontrol tekanan darah dapat dikurangi. Modifikasi diet yang efektif menurunkan tekanan darah adalah mengurangi berat badan, mengurangi asupan NaCl, meningkatkan asupan kalium, mengurangi konsumsi alkohol, dan pola diet yang sehat secara keseluruhan (Kotchen, 2008). Mencegah dan mengatasi obesitas sangat penting untuk menurunkan tekanan darah dan risiko penyakit kardiovaskular. Rata-rata penurunan tekanan darah 6,3/3,1 mmHg diobseravsi setelah penurunan berat badan sebanyak 9,2 kg. Berolah raga teratur selama 30 menit seperti berjalan, 6-7 perhari dalam seminggu, dapat menurunkan tekanan darah. Ada variabilitas individu dalam hal sensitivitas tekanan darah terhadap NaCl, dan variabilitas ini mungkin memiliki dasar genetik. Berdasarkan hasil meta-analisis, menurunkan tekanan darah dengan membatasi asupan setiap hari untuk 4,4-7,4 g NaCl (75-125 meq) menyebabkan penurunan tekanan darah 3.7-4.9/0.9-2.9 mmHg pada hipertensi dan penurunan lebih rendah pada orang darah normal. Konsumsi alkohol pada orang yang mengkonsumsi tiga atau lebih minuman per hari (minuman standar berisi ~ 14 g etanol) berhubungan

Universitas Sumatera Utara

dengan tekanan darah tinggi, dan penurunan konsumsi alkohol dikaitkan dengan penurunan tekanan darah. Begitu pula dengan DASH (Dietary Approaches to Stop Hypertension) meliputi diet kaya akan buah-buahan, sayuran, dan makanan rendah lemak efektif dalam menurunkan tekanan darah (Kotchen, 2008). Tabel 2.4. Modifikasi gaya hidup untuk mencegah dan mengatasi hipertensi Modifikasi Rekomendasi Penurunan potensial TD sistolik Diet natrium Membatasi diet natrium tidak 2-8 mmHg lebih dari 2400 mg/hari atau 100 meq/hari Penurunan Badan Berat Menjaga berat badan normal; 5-20 mmHg per 10 kg BMI = 18,5-24,9 kg/ penururnan badan Olahraga aerobik Olahraga aerobik secara teratur, 4-9 mmHg bertujuan untuk melakukan berat

aerobik 30 menit Latihan sehari-hari dalam

seminggu. Disarankan pasien berjalan-jalan 1 mil per hari di atas tingkat aktivitas saat ini Diet DASH Diet yang kaya akan buah- 4-14 mmHg buahan, sayuran, dan

mengurangi jumlah lemak jenuh dan total Membatasi konsumsi alkohol Pria 2 minum per hari, wanita 1 minum per hari 2-4 mmHg

Universitas Sumatera Utara

Jadi, modifikasi gaya hidup merupakan upaya untuk mengurangi tekanan darah, mencegah atau memperlambat insiden dari hipertensi, meningkatkan efikasi obat antihipertensi, dan mengurangi risiko penyakit kardiovaskular (National Institutes of Health, 2003).

2.7.4. Terapi Farmakologi Jenis-jenis obat antihipertensi untuk terapi farmakologis hipertensi yang dianjurkan oleh JNC 7 adalah: a. b. c. d. e. Diuretika, terutama jenis Thiazide (Thiaz) atau Aldosteron Antagonist Beta Blocker (BB) Calcium Chanel Blocker atau Calcium antagonist (CCB) Angiotensin Converting Enzym Inhibitor (ACEI) Angiotensin II Receptor Blocker atau A receptor antagonist/blocker (ARB)

Untuk sebagian besar pasien hipertensi, terapi dimulai secara bertahap, dan target tekanan darah tercapai secara progresif dalam beberapa minggu. Dianjurkan untuk menggunakan obat antihipertensi dengan masa kerja panjang atau yang memberikan efikasi 24 jam dengan pemberian sekali sehari. Pilihan apakah memulai terapi dengan satu jenis obat antihipertensi atau dengan kombinasi tergantung pada tekanan darah awal dan ada tidaknya komplikasi. Jika terapi dimulai dengan satu jenis obat dan dalam dosis rendah, dan kemudian tekanan darah belum mencapai target, maka langkah selanjutnya adalah meningkatkan dosis obat tersebut, atau berpindah ke antihipertensif lain dengan dosis rendah. Efek samping umumnya bisa dihindari dengan menggunakan dosis rendah, baik tunggal maupun kombinasi. Sebagian besar pasien memerlukan kombinasi obat antihipertensi untuk mencapai target tekanan darah, tetapi terapi kombinasi dapat meningkatkan biaya pengobatan dan menurunkan kepatuhan pasien karena jumlah obat yang harus diminum bertambah (Yogiantoro, 2006).

Universitas Sumatera Utara

Kombinasi obat yang telah terbukti efektif dan dapat ditoleransi pasien adalah: a. b. c. d. e. CCB dan BB CCB dan ACEI atau ARB CCB dan diuretika AB dan BB Kadang diperlukan tiga atau empat kombinasi obat

Tabel 2.5. Indikasi dan Kontraindikasi Kelas-kelas Utama Obat Antihipertensi Menurut ESH (European Society of Hypertension) (2003). Kelas Obat Indikasi Kontraindikasi Mutlak Diuretika (Thiazide) Gagal jantung kongestif, gout Tidak Mutlak Kehamilan

usia lanjut, isolated systolic hypertension, ras Afrika

Diuretika (Loop)

Insufisiensi

ginjal,

gagal

jantung kongestif Diuretika aldosteron) Penyekat (anti Gagal jantung kongestif, Gagal ginjal,

pasca infark miokardium Angina pektoris,

hiperkalemia

pasca Asma, penyakit Penyakit obstruktif pembuluh darah A-V perifer,

infark miokardium, gagal paru jantung

kongestif, menahun,

kehamilan, takiaritmia

block (derajat 2 intoleransi atau 3) glukosa, atlit

atau pasien yang aktif secara fisik Calcium Antagonist Usia lanjut, isolated systolic hypertension, angina Takiaritmia, gagal jantung

Universitas Sumatera Utara

(dihydropiridine) pektoris, pembuluh darah

penyakit perifer, karotis,

kongestif

aterosklerosis kehamilan Calcium Antigonist (verapamil, diltiazem) Pengahambat ACE Gagal jantung Angina aterosklerotis

pektoris, A-V

block

karotis, (derajat 2 atau 3), gagal jantung kongestif kongestif, Kehamilan, kiri, hiperkalemia, arteri

takikardia supraventrikuler

disfungsi

ventrikel

pasca infark miokardium, stenosis non-diabetik nefropati Angiotensin receptor antagonist (AT1-blocker) -Blocker II Nefropati DM tipe

renalis bilateral 2, Kehamilan,

mikroalbuminuria diabetik, hiperkalemia, proteinuria, hipertropi stenosis arteri

ventrikel kiri, batuk karena renalis bilateral ACEI Hiperplasia prostat (BPH), Hipotensi hiperlipidemia ortostatis Gagal kongestif jantung

Tabel 2.6. Tatalaksana Hipertensi Menurut JNC 7


Klasifikasi Tekanan Darah TDS (mmHg) TDD (mmHg) Perbaikan Pola Hidup Terapi Obat Awal Tanpa Indikasi yang Memaksa Dengan Indikasi yang Memaksa Normal < 120 Dan < 80 Dianjurkan ya

Prehipertensi

120-139

Atau 80- ya

Tidak indikasi Obat-obatan

Universitas Sumatera Utara

89

obat

untuk indikasi yang memaksa

Hipertensi derajat 1

140-159

Atau 90- ya 99

Diuretika

jenis

Obat-obatan untuk indikasi memaksa

Thiazide untuk sebagian kasus

besar yang dapat obat

dipertimbangka n ACEI, ARB,

antihipertensi lain (diuretika, ARB, CCB)

BB, CCB, atau ACEI, kombinasi BB, sesuai kebutuhan Hipertensi derajat 2 160 Atau 100 ya Kombinasi obat sebagian 2 untuk besar

kasus umumnya diuretika Thiazide jenis dan

ACEI atau ARB atau CCB BB atau

2.8. Upaya Peningkatan Kontrol Hipertensi Model perilaku menyarankan bahwa terapi yang diterapikan oleh dokter dapat mengontrol tekanan darah pasien hanya bila pasien tersebut memiliki motivasi untuk menjalani pengobatan dan menjalankan modifikasi gaya hidup yang baik. Motivasi timbul ketika pasien mendapatkan pengalaman yang positif, percaya kepada dokternya. Komunikasi yang baik akan meningkatkan hasil pengobatan; empati dapat membangun kepercayaan dan merupakan motivator yang potensial (National Institutes of Health, 2003).

Universitas Sumatera Utara

Hubungan dokter-pasien adalah berdasarkan kepercayaan, menghormati, dan pengetahuan holistik pasien berkorelasi dengan hasil positif dari perawatan, seperti kepatuhan, kepuasan, dan status kesehatan. Pasien sering mengevaluasi kompetensi dokter berdasarkan keterampilan layanan pasien mereka, bukan keterampilan klinis mereka. Layanan pasien adalah termasuk kemudahan akses, waktu tunggu yang minimal, dan tanggapan yang positif dari staf pekerja, semua mempengaruhi kepuasan penyedia dan kepatuhan pasien. Dokter adalah model peran dan harus melatih staf dengan meningkatkan positif interaktif, dan lingkungan empati. Hal Ini akan meningkatkan kenyamanan pasien dan kesediaan untuk berpartisipasi dalam perawatan mereka sendiri (National Institutes of Health, 2003). Menurut Boulware (2001), Intervensi perilaku pada pasien, seperti konseling, terbukti efektif meningkatkan kontrol tekanan darah. Edukasi pasien terhadap hipertensi, diantaranya adalah: a. b. c. Menilai pemahaman pasien dan penerimaan atas diagnosa hipertensi Diskusikan keluhan pasien dan mengklarifikasi ketidakpahaman pasien Beritahu pasien tentang pembacaan tekanan darah dan memberikan salinan tertulis d. e. Dokter dan pasien sepakat mengenai target tekanan darah yang akan dicapai Menginformasikan pasien tentang pengobatan yang direkomendasikan, dan memberikan informasi tertulis yang spesifik tentang peran gaya hidup termasuk diet, aktivitas fisik, suplemen makanan, dan konsumsi alkohol, penggunaan brosur standar bila tersedia f. Menunjukkan keprihatinan dan memberikan kesempatan bagi pasien

kesempatan perilaku tertentu untuk melaksanakan rekomendasi perawatan g. Menekankan: 1. 2. Perlunya melanjutkan pengobatan Kontrol tidak berarti menyembuhkan

Universitas Sumatera Utara

3.

Tekanan darah yang meninggi tidak dapat dikatakan melalui perasaan atau gejala; tekanan darah harus diukur

Menurut Yogiantoro (2003), strategi untuk meningkatkan kepatuhan kepada pengobatan adalah: a. b. Empati dokter akan meningkatkan kepercayaan, motivasi dan kepatuhan pasien Dokter harus mempertimbangkan latar belakang budaya kepercayaan pasien serta sikap pasien terhadap pengobatan c. Pasien diberi tahu hasil pengukuran tekanan darah, target yang masih harus dicapai, rencana pengobatan selanjutnya serta pentingnya mengikuti rencana tersebut

Universitas Sumatera Utara