Anda di halaman 1dari 13

Manusia dan Pendidikan

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Manusia adalah mahluk yang memiliki sifat hakikat yang membedakan dirinya dengan hewan. Ciri ciri yang khas tersebut membedakan secara prinsipil dunia hewan dari dunia manusia. Salah satu sifat hakikat yang istimewa adalah adanya kemampuan untuk menghayati kebahagiaan pada manusia. Manusia juga sebagai makhluk yang perlu dididik dan perlu mendidik diri. Dengan pendidikan maka manusia akan menjadi manusia yang seutuhnya, yaitu menjadi manusia yang ideal dengan kata lain manusia yang ideal itu adalah manusia yang diharapkan, dicita citakan atau menjadi manusia yang seharusnya. Sosok manusia yang ideal antara lain adalah manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan YME, bermoral/berahlak mulia, cerdas berperasaan, berkemampuan, mampu berkarya, dst. B. Tujuan 1. Dapat mengetahui identifikasi dan mengetahui gambaran tentang Manusia dan Pendidikan. 2. Dengan adanya makalah ini diharapkan dapat mengetahui hubungan antara Manusia dengan Pendidikan secara lebih jelas dan terperinci.

Pengantar Pendidikan

Manusia dan Pendidikan

BAB II PEMBAHASAN

Pendidikan berfungsi untuk memanuasiakan manusia, maka para pendidik dan calon pendidik perlu memahami hakikat manusia. Philip H. Phenix (1964) menegaskan : since education is means of helping human beings to become what they can and should become, the educator needs to understand human nature. He needs to understand people in their actualities in their possibillities, and in their idealities. He must also know how to foster desirable changes in them. A. Hakikat manusia

Manusia adalah Mahluk Tuhan Yang Maha Esa. Evolusionisme dan kreasionisme (J.D. Butler, 1968). Menurut evolusionisme, manusia adalah hasil puncak dari mata rantai evolusi yang terjadi di alam semesta. Manusia sebagaimana halnya alam semesta ada dengan sendirinya berkembang dari alam itu sendiri, tanpa pencipta. Sebaliknya, filsafat creasionisme menyatakan bahwa asal usul manusia sebagaimana halnya alam semesta adalah ciptaan suatu creative cause atau personality, yaitu Tuhan YME. Adapun secara filosofis penolakan tersebut antara lain didasarkan kepada empat argumen berikut ini :
1. Argumen Ontologis : semua manusia memiliki ide tentang

tuhan.

Sementara itu, bahwa realitas (kenyataan) lebih sempurna dari pada ide manusia.
2. Argumen kosmolo-gis : segala sesuatu yang ada mesti mempunyai

suatu sebab. Adanya alam semesta termasuk manusia adalah sebagai akibat.

Pengantar Pendidikan

Manusia dan Pendidikan

3. Argumen Teleologis segala sesuatu memiliki tujuan (contoh: mata

untuk melihat, kaki untuk berjalan dsb). Sebab itu, segala sesutu(realitas) tidak terjadi dengan sendirinya, melainkan diciptakan oleh pengatur tujuan tersebut yaitu tuhan.
4. Argumen moral : manusia bermoral, ia dapat membedakan perbuatan

yang baik dan yang jahat, dsb.itu menunjukan adanya dasar, sumber dan tujuan moralitas. Dasar, sumber, dan tujuan moralitas itu adalah tuhan.

Manusia sebagai kesatuan badani ruhani. Menurut Julien de La Mettrie dan feuerbach dua orang penganut materialisme bahwa esensi manusia semata-mata bersifat badani (tubuh/fisiknya). Sebab itu, segala hal yang bersifat kejiwaan/spiritual dipandang hanya sebagai resonansi dari berfungsinya badan/organ tubuh. Tubuhlah yang mempengaruhi jiwa pandangan hubungan antara badan dan jiwa seperti itu dikenal sebagai epiphenomenalisme (J.D Butler, 1968), Menurut Plato salah seorang penganut idealisme bahwa esensi manusia bersifat kejiwaan/spiritual/rohaniah. Menurut dia jiwa memiliki kedudukan lebih tinggi daripada badan.Jiwa berperan sebagai pemimpin badan, jiwalah yang mempengaruhi badan, karena itu badan memiliki ketergantungan kepada jiwa yang dikenal sebagai spiritualisme. Rene descartes mengungkapkan pandangan lain yang secara tegas bersifat dualistik. Descartes esensi manusia terdiri atas dua substansi yaitu badan dan jiwa. Pandangan hubungan badan dan jiwa seperti ini dikenal sebagai interaksionisme ( Titus, 1959 ).

Individualitas / personalitas. Manusia adalah kesatuan yang tidak dapat di bagi ia memiliki perbedaan daripada yang lainnya sehingga setiap manusia hakikatnya bersifat unik. Perbadaan ini berkenaan dengan postur

Pengantar Pendidikan

Manusia dan Pendidikan

tubuhnya,kemampuan

berfikirnya,

minat,hoby,cita-cita.

Dsb.

Setiap[ manusia juga memiliki subjektivitas ( kediri - sendirian ), Sebab itu ia hakikatnya adalah pribadi,ia adalah sujek,bukan objek. Dengn demikian dapat disimpulkan bahwa manusia adalah satu kesatuan yang tak dapat dibagi, memiliki perbedaan dengan yang lainya sehingga bersifat unik, merupakan subjek yang otonom, serta berada dalam pertumbuhan dan perkembangan.

Sosialitas. Sekalipun setiap manusia adalah individual/ personal, tetapi tidak hidup sendirian, tak mungkin hidup sendirian dan tidak mungkin hanya hidup untuk hidupnya sendiri, melainkan ia juga hidup dalam keterpautan dengan sesamanya. Dalam hidup bersama dengan sesamanya (bermasyarakat) itu setiap individu menempati kedudukan (status) tertentu, mempunyai dunia dan tujuan hidupnya masing masing, namun demikian sekaligus ia pun mempunyai dunia bersama dan tujuan hidup bersama dengan sesamanya. Sehubungan dengan ini Aristoteles menyebut manusia sebagai mahluk sosial atau mahluk bermasyarakat (ernst cassirer,1987), menyatakan : Manusia takan menemukan diri,manusia takan menyadari individualitasnya kecuali melalui perantaraan pergaulan sosial. Theo Huijbers mengemukakan bahwa Dunia hidupku dipengaruhi oleh orang lain sedemikian rupa, sehingga demikian mendapat arti sebenarnya dari aku bersama orang lain itu (Soerjanto P. Dan K. Bertens,1983)

Keberbudayaan. adalah keseluruhan sistem gagasan tindakan dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik manusia dengan belajar. ( Koentjaraningrat,1985 ).ada 3 jenis wujud kebudayaan, yaitu :

Pengantar Pendidikan

Manusia dan Pendidikan

1. Sebagai kompleks dari ide-ide, ilmu pengetahuan, nilai-nilai, normanorma, peraturan-peraturan,dsb. 2. Sebagai kompleks aktivitas kelakuan berpola dari manusia dalam masyarakat. 3. Sebagai benda-benda hasil karya manusia. Ernst cassier menegaskan : manusia tidak menjadi manusia karena sebuah faktor didalam dirinya, seperti misalnya naluri atau akal budi, melainkan fungsi kehidupannya, yaitu pekerjaannya, kebudayannya.demikianlah kebudayaan termasuk hakikat manusia.Kebudayaan tidak bersifat statis, melainkan dinamis.

Moralitas. Manusia memiliki dimensi moralitas karena ia memiliki kata hati yang dapat membeda antara baik dan jahat. Oleh karena itu manusia mempunyai kebebasan memilih untuk bertindak/berbuat, maka selalu ada penilaian moral atau tuntutan pertanggung jawaban atas setiap perbuatannya.

Keberagamaan. Merupakan salah satu karakteristik esensial eksistensi manusia yang terungkap dalam bentuk keyakinan akan kebenaran suatu agama yang diwujudkan dalam sikap dan perilakunya. Dan ia memperoleh kejelasan tentanh asal usulnya, dasar hidupnya, tata cara hidupnya, dan menjadi jelas pula kemana arah tujuan hidupnya.

Historisitas. Artinya bahwa keberadaan manusia pada saat ini terpaut kepada masa lalunya, ia belum selesai mewujudkan dirinya sebagai manusia, ia mengarah kemasa depan untuk mencapai tujuan hidupnya. Karl jaspers menyatakan : Manusia harus tahu siapa dia tadinya, untuk

Pengantar Pendidikan

Manusia dan Pendidikan

menjadi sadar kemungkinan menjadi apa dia nantinya. Tujuan manusia mencangkup 3 dimensi, yaitu: 1. Dimensi Ruang (disini-disana, dunia-akhirat) 2. Dimensi waktu ( masa sekarang-masa datang) 3. Dimensi nilai ( baik-tidak baik

Komunikasi/interaksi. Dilakukannya baik secara vertikal, yaitu dengan Tuhannya, secara Horizontal yaitu dengan alam dan sesama manusia serta budayanya , dan bahkan dengan dirinya sendiri.

Dinamika. N Drijarkara S.J. (1986). Menyatakan bahwa manusia mempunyai dinamika, artinya manusia tidak pernah berhenti, selalu dalam keaktifan, baik dalam aspek fisiologik maupun spiritualnya. Dinamika mempunyai arah horizontal (kearah sesama dan dunia) maupun arah transendental (kearah yang mutlak). Adapun dinamika itu adalah untuk penyempurnaan diri baik dalam hubungannya dengan sesama, dunia dan Tuhan. Eksisten Manusia adalah untuk Menjadi Manusia. Manusia ideal adalah manusia yang mampu mewujudkan bernagai potensinya secara optimal, sehingga beriman dan bertaqwa kepada Tuhan YME, berakhlak mulia, sehat, cerdas, berperasaan, berkemauan dan mampu berkarya, mampu memenuhi kebutuhannya secara wajar, mampu mengendalikan berbudaya. hawa nafsunya,berkepribadian, bermasyarakat dan

B. Prinsip-prinsip

Antropologis

Keharusan

pendidikan:

Manusia

sebagai Mahluk yang perlu di didik dan perlu mendidik diri

Pengantar Pendidikan

Manusia dan Pendidikan

Prinsip Historisitas. Dimana prinsip dimana manusia belum selesai mewujudkan dirinya sebagai manusia. Prinsip idealitas. Sosok manusia ideal merupakan gambaran manusia yang dicita-citakan atau yang seharusnya. Sebab itu sosok manusia ideal tersebut belum terwujudkan melainkan harus diupayakan untuk diwujudkan. Prinsip posibilitas/aktualitas. Bahwa berbagai kemampuan yang seharusnya dimiliki manusia tidak dibawa sejak kelahirannya, melainkan harus diperoleh setelah kelahirannya dalam perkembangannya menuju kedewasaannya. Dalam bereksistensi yang harus mengadakan/menjadikan diri itu hakikatnya adalah manusia itu sendiri. Teori pendidikannya menurut Henderson,1959 menyatakan : manusia dapat menjadi manusia hanya melalui pendidikan. 3 prinsip Antropologis yang menjadi asumsi perlunya manusia mendapatkan pendidikan dan perku mendidik diri yaitu : 1. Prinsip histo-risitas 2. Prinsip idealitas 3. Prinsip posibilitas/aktualitas C. Prinsip-prinsip kemungkinan pendidikan: manusia sebagai mahluk yang dapat di didik.

Lima prinsip Antropologi yang melandasi kemungkinan manusia akan dapat di didik, yaitu : 1. Prinsip potensialitas Manusia memiliki berbagai potensi, yaitu: potensi untuk beriman dan bertaqwa kepada Tuhan YME, potensi untuk mampu berbuat baik,

Pengantar Pendidikan

Manusia dan Pendidikan

potensi cipta, rasa, karsa, dan potensi karya, oleh sebab itu manusia akan dapat di didik karena ia memilik potensi untuk menjadi manusia ideal.

2. Prinsip dinamika Manusia itu sendiri memiliki dinamika untuk menjadi manusia ideal yang selalu aktif baik dalam aspek fisiologik maupun spiritualnya, ia selalu menginginkan dan mengejar segala hal yang lebih dari apa yang telah ada atau yang telah dicapainya. Ia berupaya untuk mengaktualisasikan diri agar menjadi manusia ideal, baik dalam rangka interaksi/komunikasi secara horizontal maupun vertikal.

3. Prinsip individualitas Manusia sendiri. adalah individu yang memiliki kediri sendirian

(subyektivitas), bebas dan aktif berupaya untuk menjadi dirinya

4. Prinsip sosialitas Pendidikan hakikatnya berlangsung dalam pergaulan

(interaksi/komunikasi) antar sesama manusia (pendidik dan peserta didik). Melalui pergaulan tersebut pengaruh pendidikan disampaikan oleh pendidik dan diterima oleh peserta didik.

5. Prinsip moralitas

Pendidikan bersifat normatif, artinya dilaksanakan berdasarkan sistem norma dan nilai tertentu. Pendidikan bertujuan agar manusia berakhlak

Pengantar Pendidikan

Manusia dan Pendidikan

mulia, agar manusia berprilaku sesuai dengan nilai dan norma-norma yang bersumber dari agama, manusia dan masyarakat dan budayanya. Atas dasar berbagai asumsi di atas, jelas kiranya bahwa manusia akan dapat dididik. Sehubungan dengan ini M.J. Langeveld (1980) memberikan identitas kepada manusia sebagai animal Educabile. Atau hewan yang dapat dididik.

Pengantar Pendidikan

Manusia dan Pendidikan

BAB III KESIMPULAN

Manusia dan Pendidikan sangat berkaitan erat karena fungsi dari pendidikan tersebut adalah untuk memanusiakan manusia. Maka dari itu para pendidik dan calon pendidik perlu memahami hakikat manusia. Dengan pendidikan maka manusia akan menjadi manusia yang seutuhnya, yaitu menjadi manusia yang ideal dengan kata lain manusia yang ideal itu adalah manusia yang diharapkan, dicita citakan atau menjadi manusia yang seharusnya. Sosok manusia yang ideal antara lain adalah manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan YME, bermoral/berahlak mulia, cerdas berperasaan, berkemampuan, mampu berkarya, dst. Manusia belum selesai menjadi manusia, jika ia ingin menjadi manusia yang sesungguhnya maka ia memiliki keharusan untuk menjadi manusia, untuk menjadi manusia ia perlu dididik dan mendidik diri. Manusia adalah sebagai makhluk yang dapat dididik jadi manusia memiliki potensi untuk menjadi manusia yang ideal, dengan cara di arahkan pula maka manusia akan dapat menjadi manusia yang ideal. Dengan mengacu kepada asumsi bahwa manusia akan dapat dididik diharapkan kita dapat bersabar dan tabah dalam melaksanakan pendidikan dengan begitu kita dapat mengintropeksi diri barangkali ada kesalahan kesalahan dalam upaya menjalankan pendidikan tersebut.

Pengantar Pendidikan

10

Manusia dan Pendidikan

KRITIK DAN SARAN

Dari pembahasan materi tentang manusia dan pendidikan telah kita ketahui bahwa manusia itu dapat dididik dan membutuhkan pendidikan. Manusia akan menjadi manusia yang sesungguhnya dengan pendidikan. Kita juga harus memahami hakikat manusia lebih dalam lagi dengan demikian kita akan mengerti seberapa penting pendidikan itu bagi manusia. Manusia dapat berkembang menjdi lebih baik dengan pendidikan dan akan menjadi manusia seutuhnya yaitu manusia yang memiliki keyakinan kepada tuhan YME, memiliki moral yang baik, dan dapat menjadi manusia yang dapat menggapai cita cita dan harapannya.

Pengantar Pendidikan

11

Manusia dan Pendidikan

DAFTAR PUSTAKA Syarifudin, Tatang.(2007). Landasan Pendidikan. Bandung : Percikan Ilmu.

Pengantar Pendidikan

12

Manusia dan Pendidikan

Tirtarahardja dan La Sulo. L.S.(2005). Pengantar Pendidikan. Jakarta : PT RINEKA CIPTA.

Pengantar Pendidikan

13