Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PENDAHULUAN KEPERAWATAN KELUARGA

1.

DEFINISI Keluarga adalah unit terkecil masyarakat, terdiri dari suami istri dan anaknya atau ayah

dan anaknya atau ibu dan anaknya. (uu. No 10, 1992) Keluarga adalah kumpulan dua orang / lebih hidup bersama dg keterikatan aturan dan emosional, dan setiap individu punya peran masing-masing (friedman 1998) Keluarga adalah unit terkecil masyarakat, terdiri dari suami istri dan anaknya atau ayah dan anaknya atau ibu dan anaknya. (uu. No 10, 1992) Keluarga adalah kumpulan dua orang / lebih hidup bersama dg keterikatan aturan dan emosional, dan setiap individu punya peran masing-masing (friedman 1998) Kesimpulan : - unit terkecil dari masy - dua orang / lebih - ikatan perkawinan dan pertalian darah - hidup dalam satu rumah tangga - asuhan kepala keluarga - berinteraksi - punya peran masing2 - pertahankan suatu budaya 2. CIRI-CIRI KLG : 1. Diikat tali perkawinan

2. Ada hub darah 3. Ada ikatan batin 4. Tanggung jawab masing masing 5. Ada penagmbil keputusan 6. Kerjasama 7. Interaksi 8. Tinggal dalam suatu rumah 3. STRUKTUR KELUARGA 1. Struktur peran klg, formal dan informal 2. Nilai/norma klg, norma yg diyakini oleh klg. Berhub. Dg kesehatan 3. Pola komunikasi klg, bgm komunikasi ortu-anak, ayah ibu, & anggota lain 4. Struktur kek. Klg, kemamp. Mempengaruhi dan mengendalikan orlain. U/ kesehatan 4. CIRI CIRI STRUKTUR KELUARGA 1. Terorganisasi , bergantung satu sama lain 2. Ada keterbatasan , 3. Perbedaan dan kekhususan, peran dan fungsi masing-masing 5. STRUKTUR KELUARGA (IKATAN DARAH) : 1. Patrilineal, klg sedarah terdiri sanak saudara sedarah dlm beberapa

generasi , dimana hub. Itu berasal dari jalur 2. Matrilineal, klg sedarah

ayah sedarah dlm beberapa

terdiri sanak saudara ibu

generasi , dimana hub. Itu berasal dari jalur

3. Matrilokal, suami istri tinggal pada klg sedarah istri 4. Patrilokal, suami istri tinggal pada klg sedarah suami 5. Klg kawinan, hub. Suami istri sebagai dasar bagi pembinaan klg dan sanak saudara baik dari pihak suami dan istri 6. PEMEGANG KEKUASAAN a. Patriakal, dominan dipihak ayah

b. Matriakal, dominan di pihak ibu c. Equalitarian , ayah dan ibu 7. PERANAN KELUARGA : 1. Peranan ayah, pencari nafkah, prndidik, pelindung, rasa aman, sbg kk, anggota masy 2. Peranan ibu, mengurus rt, pengasuh/pendidik anak, pencari nafkah tambahan, anggota masy 3. Peran anak, peran psikososial sesuai tk perkemb. Baik mental fisik sosial dan spiritual. 8. TYPE KELUARGA (SCR TRADISIONAL) 1. Keluarga inti (nuclear family) terdiri: ayah , ibu dan anaknya dari keturunannya atau adopsi 2. Keluarga besar (extended family) keluarga inti + anggota klg lain yg masih ada hub. Darah. (kakek, nenek , paman, bibi) 9. TUGAS PERKEMBANGAN SESUAI DENGAN TAHAP PERKEMBANGAN (DUVAL) 1. Keluarga baru menikah - membina hub. Intim - bina hub, dg klg lain: teman - mendiskusikan rencana 2. Klg. Dg anak baru lahir - persiapan mjd ortu - adaptasi klg baru , interaksi klg, hub. Seksual dan kelompok sosial

punya anak

3. Klg dg anak usia pra sekolah - memenuhi kebut. Anggota klg : rumah, rasa aman

- membantu anak u/

bersosialisasi sehat klg intern dan luar

- mempertahankan hub yg - pembag tanggung jawab - kegiatan u/ sti,ulasi

perkemb. Anak

4. Klg dg anak usia sekolah - membantu sosialisasi anak dg lingk luar - mempertahankan keintiman pasangan

- memenuhi kebut. Yg meningkat 5. Klg dg anak remaja - memberikan kebebasan seimbang - mempertahankan hub. Intim dg klg - komunikasi terbuka : hindari, - persiapan perub. Sistem peran 6. Klg mulai melepas anak sebagai dewasa - perluas jar. Klg dari klg inti ke - pertahnakan keintiman pasanagan - mabantu anak u/ mandiri sbg klg - penataan kembali peran ortu 7. Klg usia pertengahan - pertahankan keseh. Individu dan pasangan usia pertengahan baru extended debat, permusuhan dan bertanggug jawab

- hub. Serasi dan memuaskan dg - meningkatkan keakraban 8. Keluarga usia tua

anak- anaknya dan sebaya

pasangan

- pertahankan suasana saling menyenangkan -adapatasi perubahan : kehil.pasangan,kek. - pertahankan keakraban - melakukan life review 10. pasangan masa lalu Fisik,penghasilan

KELOMPOK KLG. DI INDONESIA

Berdasar sosek dan kebut. Dasar 1. PRASEJATERA, belum dpt memenuhi pengajaran agama, belum dapat kebut dasar minimal : sandang, memenuhi papan, pangan, salah satu /lebih kesehatan atau klg

indikator ks tahap i

2. KELUARGA SEJAHTRA (KS I) telah dapat memenuhi kebut. Dasar scr minimal, tetapi blm dapat sosial psikologis, pendidikan, kb, interaksi lingk. indikator : - ibadah sesuai agama - makan 2 kali sehari - pakain berbeda tiap - lantai bukan tanah keperluan

- kesehatan : anak sakit, 3. KS II indikator - belum dapat menabung

ber kb,

pus dibawa

kesarana keseh.

- ibadah (anggota klg) sesui agama - makan 2 kali sehari - pakaian berbeda - lantai bukan tanah - kesehatan (idem) - daging/ telur minimal 1 - Pakaian baru setahun sekali - Luas lantai 8 m 2 per orang - Sehat 3 bulan terakhir - Anggota yg berumur 15 tahun keatas punya penghasilan tetap - Umur 10 60 th dapat baca tulis - Umur 7-15 th bersekolah - Anak hidup 2 /lebih . Klg masih pus saat ini berkontrasepsi 4. KS III indikator : belum berkontribusi pd masyarakat kali seminggu

ibadah sesuai agama pakain berbeda tiap lantai bukan tanah kesehatan idem anggota melaks. Ibadah daging/telur seminggu sekali keprluan

memperoleh pakaian baru dalam satu th terakhir luas lantai 8 m2 perorang anggota klg sehat dalm 3 bl terakhir tetap

klg berumur 15 th punya penghasilan baca tulis latin 10 60 th usia 7-15 bersekolah anak hidup 2/ lebih, pus saat ini ber kb upaya meningk agama klg punya tabungan makan bersama sehari sekali ikut keg. Masyarakat rekreasi 6 bl sekali informasi dari mass media menggunakan transportasi

5. KS TAHAP III PLUS dpt memenuhi seluruh kontribusi pd masy. indikator ks iii + (ditambah) memberikan sumb. aktif sbg pengurus Indicator gakin : Tak bisa makan 2 kali sehari atau lebih Tdk daging/ikan /telur / minggu sekali Tdk pakaian beda tiap aktifitas Tdk pakain baru, satu stel /tahun Lantai mayoritas tanah Lantai kurang dari 8 meter persegi untuk setiap penghuni Tdk ada anggota umur 15 tahun berpenghasilan tetap Anak sakit/pus ingin kb tak mampu ke yankes Anak 7-15 tahun tak berekolah Secara teratur pd masy yayasan / panti kebutuhannya : dasar, sosial,pengembangan,

KESIMPULAN FUNGSI DIATAS : 1. Asih, kasih sayang , perhatian, rasa aman kegangatan pd anggota klg shg dapat tumbang sesuai usia 2. Asuh, perawatan agar selalu sehat fisik mental spiritual 3. Asah, kebut. Pendidikan anak, untuk masa depan

FUNGSI KLG : 1. Afektif, mengajarkan segala sesuatu u/ persiapan klg berhub. Dg orlain. 2. Sosialisasi mengembangkan + berkehidupan sosial sbl meninggalkan rumah 3. Reproduksi, mempertahankan generasi, kelangsungan hidup 4. Ekonomi, memenuhi kebut. Klg, meningkatk., penghasilan 5. Peraw. Kesehatan, merupakan tugas klg mempertahankan keadaan sehat 6. Pendidikan, 7. Religius 8. Rekreasi

TUGAS KELUARGA DIBID. KESEHATAN (SBG. ETEOLOGI MASALAH) 1. Mengenal masalah keseh. Klg 2. Memutuskan tind keseh. Yg tepat bagi klg 3. Merawat klg yg mengalami gangg keseh. 4. Memodifikasi ling. U/ menjamin keseh. Klg 5. Memanfaatkan fas. Yankes. Di sekitarnya

KELUARGA SBG SISTEM klg merupakan sistem sosial yg terdiri kumpulan 2 /lebih yg punya peran sosial yg berbeda dengan ciri saling berhub. Dan tergantung antar individu Alasan klg sbg sistem : 1. Klg punya subsistem : anggota, fungsi, peran aturan , budaya 2. Saling berhub dan ketergantungan 3. Unit terkecil dari masy. Sbg suprasistem Komponen sistem keluarga 1. Input, anggota klg, struktur, fungsi, aturan, ling, budaya, agama

2. Proses, proses pelaksanaan fungsi klg 3. Out put, hasil berupa perilaku : sosial, agama, kesh, 4. Feedback, pengontrol perilaku keluarga

KARAKTERISTIK KLG SEBAGAI SISTEM 1. Sistem terbuka, sistem yg punya kesempatan dan mau menerima / memperhatikan lingk. Sekitar 2. Sistem tertutup, kurang punya kesempatan, kurang mau menerima /memberi perhatian pada lingk. Sekitar

STANDAR PRAKTIK KLG PPNI : 1. Standar praktik profesional stndar i : pengkajian standar ii : diagnosis standar iii : perencanaan standar iv : pelaks. Tind. standar v : evaluasi 2. Standar kinerja profesional Standar i : jaminan mutu Standar ii : pendidikan Standar iii : penilaian prestasi Standar iv : kesejawatan

Standar v : etik Standar vi : kolaborasi Standar vii ; riset Standar ix : pemnafaatan sumber PENDAHULUAN tujuan khusus adalah u/ mencapai kemampuan klg : 1. Mengenal mas kes klg 2. Memutuskan tindakan 3. Melakukan tindakan 4. Memelihara dan memodifikasi lingk. yg ada (puskesmas, posyandu)

5. Memanfaatkan sumber daya Tujuan khusus askep keluarga : 1. Mengenal mas. Keseh. Klg

2. Memmutuskan tind. Yg tepat u/ ngatasi mas. Keseh klg 3. Melakukan tind. Peraw. Keseh. Pd anggota yg sakit sesuai kemampuan 4. Memodifikasi lingk. Klg 5. Memanfaatkan sumber daya di masy. : puskesmas, posyandu, ASKEP KELUARGA 1. Pengkajian 2. Diagnosis keperawatan 3. Perencanaan 4. Implementasi 5. Evaluasi

PERAN DAN FUNGSI PERAWAT DALAM ASKEP KLG : 1. Pemberi askep 2. Sbg. Pendidik 3. Advokat 4. Koordinator 5. Kolaborator 6. Pembaharu 7. Pengelola PERSIAPAN : 1. Menetapkan klg sasaran 2. Buat jadwal kunjungan 3. Siapkan perlengkapan lap. - family folder - maslah klien dan klg - phn kit - alat bantu penyuluhan PENGKAJIAN : Tahap yg perlu dilakukan : 1. Bhsp

- perkenalkan - jelaskan tujuan kunjungan

2. Pengk. Awal : terfokus 3. Pengkajian lanjut (thp ke 2)

pengkajian lengkap PENGKAJIAN : 1. Berkaitan dg keluarga - demografi, - lingk - struktur dan fungsi - stress dan koping - perkemb. Keluarga 2. Berkaitan dg indiv sbg anggota - fisik - mental - sosial - spiritual - emosi DIAGNOSIS : Berdasar nanda 1. Gg. Proses klg 2. Gg. Pemeliharaan kesehatan 3. Nutrisi kurang /lebih 4. Gg. Peran 5. Pola eliminasi 6. Sanitasi kurang 7. Duka berkepanjangan keluarga keluarga

8. Konflik pengamb. Keput 9. Koping klg inadekuat 10. Gg. Manaj. Pemeliharaan rumah 11. Hambatan interaksi 12. Kurang penget. 13. Resiko [perub peran 14. Resiko trauma 15. Resiko pk 16. Ketidak berdayaan 17. Isolasi sosial 18. Dll DIAGNOSIS PERENCANAAN PELAKSANAAN EVALUASI (LIHAT DI FORMAT)