Anda di halaman 1dari 7

TAMPONADE JANTUNG tamponade jantung adalah kompresi jantung yang terjadi ketika darah atau cairan menumpuk di ruang

antara miokardium (otot jantung) dan perikardium (kantung meliputi luar dari jantung). Penyebab Dalam kondisi ini, darah atau cairan terkumpul dalam perikardium. Ini akan mencegah ventrikel dari memperluas sepenuhnya. Tekanan berlebih dari fluida mencegah jantung dari berfungsi normal. tamponade jantung dapat terjadi karena: * Membedah aneurysmDissecting aneurisma aorta (dada) * Akhir-tahap kanker paru-paru * Serangan jantung (akut MIacute MI) * Hati operasi * Pericarditisdisebabkan oleh infeksi bakteri atau virus * Luka ke jantung penyebab potensial lainnya termasuk: * Hati tumor * HypothyroidismHypothyroidism * Ginjal failureKidney kegagalan * Penempatan garis tengah * Radiasi therapyRadiation terapi untuk dada * Recent prosedur invasif hati * Operasi jantung terbuka Terbaru * Sistemik lupus lupus erythematosus erythematosusSystemic Gejala * AnxietyAnxiety, kegelisahan * Dada nyeri painChest o memancar ke leher, bahu, punggung, atau perut o Sharp, menusuk o memburuk dengan bernapas dalam atau batuk * Kesulitan bernapas * Ketidaknyamanan, * FaintingFainting, cahaya-headedness * Pucat, abu-abu, atau biru kulit * Palpitasi * Rapid bernapas * Pembengkakan perut atau daerah lain Gejala lain yang mungkin terjadi dengan gangguan ini: * Pusing * Mengantuk * hipotensi * Lemah atau tidak ada pulsa Ujian dan Tes

Tidak ada tes laboratorium khusus yang tampon diagnosa. EchocardiogramEchocardiogram biasanya digunakan untuk membantu menetapkan diagnosis. Tanda: * Tekanan darah dapat jatuh (paradoks pulsus) ketika orang menghirup mendalam * Pernapasan mungkin cepat (lebih cepat dari 12 napas dalam dewasa per menit) * Kadar jantung mungkin lebih dari 100 (normal 60-100 denyut per menit) * Hati suara yang samar-samar selama pemeriksaan dengan stetoskop * Leher abnormal pembuluh darah dapat diperpanjang (buncit) tetapi pressureblood tekanan darah mungkin rendah * PeripheralPeripheral pulsa mungkin lemah atau tidak ada tes lain mungkin termasuk: * Dada CTChest CT atau MRI dada chestMRI * Chest x-rayChest x-ray * Koroner angiografi angiographyCoronary * ECGECG Pengobatan tamponade jantung adalah kondisi darurat yang memerlukan perawatan di rumah sakit. Cairan di sekitar jantung harus dikosongkan. Pericardiocentesis adalah prosedur yang menggunakan jarum untuk mengeluarkan cairan dari kantung perikardial, jaringan yang mengelilingi jantung. Sebuah prosedur untuk memotong dan menghapus bagian dari perikardium (pericardiectomy bedah atau jendela perikardial) juga dapat dilakukan. Cairan diberikan untuk menjaga tekanan darah normal sampai perikardiosentesis dapat dilakukan. Obat-obatan yang meningkatkan tekanan darah juga dapat membantu mempertahankan kehidupan pasien sampai fluida dikeringkan. Pasien dapat diberikan oksigen. Hal ini mengurangi beban kerja pada jantung dengan penurunan permintaan jaringan untuk aliran darah. Penyebab tampon harus diidentifikasi dan diobati. Outlook (Prognosis) Tampon adalah mengancam hidup jika tidak diobati. Hasilnya sering baik jika kondisi ini segera diobati, tapi tampon bisa kembali. Kemungkinan Komplikasi Kemungkinan Komplikasi * Hati failureHeart kegagalan

* Paru edema edemaPulmonary * Kematian

Tamponade jantung adalah mengancam jiwa, lambat atau cepat kompresi jantung akibat akumulasi perikardial cairan, nanah, darah, gumpalan, atau gas, sebagai akibat dari efusi, trauma, atau pecahnya heart.1, 2 Karena penyebab disease1 perikardial dan dengan demikian tampon yang beragam, dokter harus memilih diagnosis paling mungkin, selalu mengantisipasi kejutan. Jadi, tampon traumatis yang paling tepat untuk mengikuti bedah jantung, dan TB tampon relatif umum di Afrika tetapi jarang di Amerika Serikat. Memahami perubahan fisiologis yang dihasilkan oleh tampon adalah penting untuk diagnosis dan treatment.3-12 abnormalitas utama adalah cepat atau lambat semua ruang kompresi jantung sebagai akibat dari meningkatnya tekanan intrapericardial. Isi perikardial pertama mencapai batas cadangan perikardial volume6 - volume yang hanya akan menjadi gembung perikardium - dan tingkat ekspansi kemudian meningkat, segera melebihi regangan perikardial. Meskipun biasanya perikardium membentang dari waktu ke waktu, pada setiap instan itu inextensible, membuat hati bersaing dengan isi perikardial meningkat untuk volume.6 intrapericardial tetap, 10 Sebagai ruang menjadi semakin kecil dan kepatuhan diastolik miokard berkurang, inflow jantung menjadi terbatas , akhirnya menyamakan berarti perikardial diastolik dan ruang pressures.1-3 elemen utama adalah tingkat akumulasi fluida relatif terhadap perikardial meregangkan dan efektivitas mekanisme kompensasi. Jadi, perdarahan intrapericardial dari luka atau pecah jantung terjadi dalam konteks perikardium, yang relatif kaku kokoh dan cepat menguasai kapasitas perikardial untuk peregangan sebelum mekanisme yang paling kompensasi dapat diaktifkan, sedangkan dalam kasus kenaikan volume lambat perikardial sebagai hasilnya peradangan, 2 liter atau lebih dapat menumpuk sebelum kritis, tampon mengancam jiwa occurs.13 Kekakuan dari perikardium menentukan peningkatan pengendapan fluida tampon, seperti yang digambarkan oleh volume karakteristik perikardial-tekanan (stress-strain) kurva (Gambar 1Figure 1Cardiac tampon):. Ada pendakian lambat awal, diikuti oleh rise.2 hampir vertikal ini curam tampon naik membuat sebuah "terakhir-drop" fenomena: selisih akhir menghasilkan kompresi jantung kritis, dan penurunan pertama selama drainase menghasilkan dekompresi relatif terbesar.

Tekanan mengisi yang benar adalah tekanan transmural miokard, yang intrakardial minus tekanan perikardial perikardial pressure.14 Rising dan akhirnya mengurangi tekanan transmural offset ini, pertama untuk jantung kanan dan akhirnya untuk semua kamar. Rata-rata, selama inspirasi dan kadaluwarsa, jantung kanan meningkat mengisi nya dengan mengorbankan kiri, sehingga tekanan transmural yang transiently meningkatkan dan kemudian beralih selama expiration.1, 2,14 jerau tampon Dalam mekanisme tersebut tidak dapat mengkompensasi berkurangnya stroke volume, karena volume ini tergantung pada unsur-unsur yang melindungi output jantung dan tekanan arteri, terutama denyut jantung beta-adrenergically meningkat, resistensi perifer dan fraksi ejeksi, dan diberikan waktu yang cukup, ekspansi dari volume darah. Tambahan kompensasi yang diberikan oleh stimulasi neurohormonal mirip dengan yang terjadi pada gagal jantung, 15 kecuali bahwa tingkat peptida natriuretik atrium tidak meningkatkan karena miokardium tidak dapat dikompresi stretch.16 tampon akut sehingga mencerminkan dekompensasi sebagai pasien mencapai bagian curam dari kurva tekanan-volume (Gambar 1). Selain itu, faktor intercurrent dapat menyebabkan dekompensasi dari efusi apapun - misalnya, arus darah, efusi-memperluas efek osmotik fragmenting gumpalan intrapericardial, atau kaku inflamasi dari pericardium.1, 17,18 Akhirnya, meskipun aliran darah koroner berkurang di tampon, tidak ada komponen iskemik karena aliran koroner masih sebanding dengan kerja berkurang dan persyaratan operasional heart.8 Temuan Klinis tampon kritis adalah sebuah bentuk shock kardiogenik, dan diagnosis diferensial awalnya mungkin sulit dipahami. Karena kebanyakan gejala nonspesifik, tampon harus dicurigai dalam banyak konteks - sebagai contoh, pada pasien yang memiliki luka dari dada atau perut bagian atas dan hipotensi atau pada mereka yang telah hipotensi didahului dengan gejala penyakit perikardial menghasut, seperti ketidaknyamanan dada dan berhubung dgn selaput dada nyeri. Tachypnea dan dyspnea pada pengerahan tenaga yang bergerak maju ke udara kelaparan saat istirahat adalah kunci gejala, tetapi tidak mungkin untuk memperoleh informasi tersebut dari pasien yang sadar atau tidak sadar atau mereka yang kejang-kejang pada presentasi. Kebanyakan pasien lemah dan pingsan di presentasi dan dapat memiliki gejala jelas, seperti anoreksia, disfagia, dan cough.1 Gejala awal juga bisa menjadi salah satu komplikasi tampon, seperti ginjal failure.19

Sebagian besar temuan fisik yang sama nonspecific.1, 19 Takikardia (detak jantung yang lebih dari 90 denyut per menit) adalah aturan. Pengecualian mencakup pasien dengan bradikardia selama uremia dan pasien dengan hypothyroidism. Bertentangan dengan kepercayaan umum, menggosok perikardial adalah menemukan sering pada pasien dengan inflamasi effusions.20 suara Heart mungkin dilemahkan karena efek isolasi dari cairan perikardial dan penurunan fungsi jantung. Meskipun precordium mungkin tampak tenang, sebuah mengalahkan apikal sering teraba, dan pasien dengan yang sudah ada adhesi perikardial cardiomegaly atau anterior dan apikal mungkin pulsations aktif. Klinis tamponade signifikan biasanya menghasilkan hipotensi absolut atau relatif; di tampon cepat, pasien sering shock, dengan tangan dingin dan kaki, hidung, dan telinga dan kadang-kadang cyanosis perifer. distensi vena jugularis adalah aturan tersebut, dengan distensi vena perifer di dahi, kulit kepala, dan fundi okular kecuali pasien telah hipovolemia. Jadi, tampon cepat, hemopericardium terutama akut, dapat memproduksi pulsations jugularis berlebihan tanpa kembung, karena ada waktu cukup untuk volume darah meningkat. gelombang vena biasanya tidak punya keturunan normal y diastolik awal. Pada penyakit perikardial tekan (tampon dan penyempitan), gelombang vena tidak pulsations luar, melainkan, x dan y runtuh dari tekanan berdiri tinggi level.1 Temuan kunci diagnostik, paradoxus21 pulsus konvensional didefinisikan sebagai jatuh sistolik inspirasi dalam tekanan arteri dari 10 mm Hg atau lebih selama pernapasan normal - sering teraba di arteri otot. Dengan output jantung yang sangat rendah, tetapi kateter diperlukan untuk mengidentifikasi pulsus paradoxus. Kondisi lain yang menyebabkan pulsus paradoxus termasuk emboli paru masif, syok hemoragik yang mendalam, bentuk-bentuk lain dari hipotensi yang parah, dan penyakit paru-paru obstruktif. Selain itu, kondisi tertentu dapat menghambat identifikasi tampon dengan membuat tidak terdeteksi pulsus paradoxus Laboratorium Pemeriksaan kateterisasi jantung akan menunjukkan kesetimbangan tekanan diastolik rata-rata dan pertukaran karakteristik pernapasan tekanan jantung: peningkatan inspirasi di sebelah kanan dan penurunan secara bersamaan di sebelah kiri penyebab proksimat dari pulsus paradoxus. Kecuali dalam tampon tekanan rendah, tekanan diastolik seluruh jantung biasanya 15-30 mm Hg. Ini adalah sama dengan tekanan hadir dalam gagal jantung,

tetapi untuk alasan yang tidak jelas, tampon tidak menyebabkan edema.16 paru alveolar Meskipun semua jenis siluet jantung yang besar pada pasien dengan bidang paru-paru yang jelas harus menyarankan adanya efusi perikardial, dada film mungkin tidak membantu awalnya, setidaknya sejak 200 ml fluida harus menumpuk sebelum siluet jantung dipengaruhi. Dalam film lateral, garis perikardial-lemak yang pasti jarang terjadi tetapi sangat spesifik untuk effusions.19 besar Sebuah elektrokardiogram mungkin menunjukkan tanda-tanda perikarditis, tetapi hanya tanda quasispecific dari tampon adalah alternasi listrik, 22 yang dapat mempengaruhi atau gelombang all23 elektrokardiografi atau hanya QRS. Jika kompleks QRS terpengaruh, setiap kompleks QRS lain adalah tegangan lebih kecil, sering dengan polaritas terbalik. Gabungan P dan silih bergantinya QRS hampir spesifik untuk tamponade.1 Dalam kasus yang jarang terjadi, efusi sangat besar, bahkan tanpa tamponade, menyebabkan QRS alternasi. Ekokardiografi mengungkapkan mekanisme: berayun jantung (Gambar 2Figure 2Swinging Hati dengan efusi perikardial Besar (PE), Menyebabkan Alternasi Listrik dan tampon Dengan demikian) .23,24. Volume efusi paling nonhemorrhagic yang menyebabkan tamponade adalah sedang sampai besar (300 sampai 600 ml). ekokardiografi Doppler adalah alat utama untuk mendiagnosis efusi perikardial dan tamponade jantung. Computed tomography (CT) dan magnetic resonance imaging sering kurang tersedia dan biasanya tidak dibutuhkan kecuali ekokardiografi Doppler tidak layak. Dengan tidak adanya penyakit jantung atau cedera, Ekokardiografi menunjukkan lapisan fluida biasanya melingkar dan ruang dikompresi dengan ejeksi ventrikel tinggi fractions.24 studi Doppler mengungkapkan variasi pernapasan ditandai dalam arus transvalvular. Salah satu mekanisme pulsus paradoxus terlihat: di inspirasi, baik ventrikel dan atrium septa bergerak tajam ke kiri, membalik pada expiration1, dalam kata lain, setiap sisi hati mengisi dengan mengorbankan yang lain, karena volume intrapericardial tetap. V. kava inferior melebar, dengan sedikit atau tanpa perubahan pada respirasi. Di antara tanda-tanda echocardiographic, yang paling khas, meskipun mereka tidak sepenuhnya spesifik, adalah ruang runtuh, yang hampir selalu dari atrium kanan dan ventrikel. Selama diastol awal, invaginates dinding bebas ventrikel kanan, dan pada akhir diastol, dinding atrium kanan invaginates.25 runtuh ventrikel kanan adalah menemukan kurang sensitif tetapi lebih spesifik untuk tamponade, sedangkan keruntuhan atrium kanan lebih spesifik jika gerakan batin berlangsung selama sedikitnya 30 persen dari siklus jantung.

Hak runtuh atrium dapat dilihat pada pasien dengan hipovolemia yang tidak memiliki tampon. Dalam sekitar 25 persen pasien, atrium kiri juga runtuh, dan menemukan ini sangat spesifik untuk tamponade. runtuh Waktu ventrikel biasanya terjadi dalam kondisi khusus seperti pascaoperasi tampon lokal. Perubahan ini terjadi ketika tekanan dinding ruang masing-masing sementara jatuh di bawah pressure.24 perikardial, 25 Varian Bentuk tamponade Jantung Tampon tekanan rendah terjadi pada tekanan diastolik 6 sampai 12 mm Hg dan hampir terbatas pada pasien dengan hipovolemia dan penyakit sistemik yang parah, pendarahan, atau kanker, atau pada pasien dengan hipovolemia setelah diuresis.19 Pasien lemah dan umumnya darah normal, dengan dyspnea pada tenaga dan tidak ada pulsus paradoxus diagnostik, namun dengan fluktuasi pernafasan karakteristik di transvalvular arus Doppler diastolik. The efusi menyeimbangkan tekanan rendah hanya dengan tekanan diastolik sisi kanan dan melakukannya pada awalnya hanya selama inspirasi ("pelacakan inspirasi") .1,3 Tantangan fluida dengan liter garam hangat dapat menimbulkan tampon dynamics.26 Tamponade27 hipertensi jantung dengan semua fitur klasik tampon, terjadi pada tinggi dan sangat tinggi tekanan darah arteri (bahkan lebih dari 200 mm Hg) 27 dan dianggap berasal dari drive betaadrenergik berlebihan. pasien yang Terkena hipertensi biasanya memiliki anteseden. Daerah tamponade19 jantung, 24 terjadi ketika setiap zona jantung dikompresi oleh efusi loculated, yang biasanya disertai dengan perlengketan perikardial lokal, terutama setelah bedah jantung. Kadang-kadang kelainan hemodinamik yang khas ditemukan hanya dalam ruang tekanan atau zona. Namun, loculation juga dapat menghasilkan tampon klasik, mungkin dengan memperketat perikardium terlibat, misalnya, loculated efusi setelah bedah jantung mungkin termasuk hematoma atas atrium kanan dan atrioventrikular groove.28 atrium kanan Localized tampon juga dapat menyebabkan shunting kanan-ke-kiri melalui sebuah foramen ovale paten atau defect.29 septum atrium Setelah infark ventrikel kanan, efusi loculated dapat menyebabkan tamponade jantung selektif kanan di mana tekanan atrium kanan lebih tinggi dari kiri atrium pressure.28 Tidak adanya pulsus paradoxus (Tabel 1) membuat bentuk ini sulit untuk mengenali. perikarditis efusif-konstriktif dicirikan oleh pencitraan dicampur klinis,, dan tanda-tanda hemodinamik, karena epicarditis konstriktif mendasari efusi perikardial. Pada beberapa pasien dengan bekas luka, selaput jantung parietal dan

visceral kaku, tampon dapat terjadi dengan akumulasi cairan yang relatif sedikit. perikarditis efusif-konstriktif terungkap pada pasien saat drainase cairan perikardial tidak menyebabkan tekanan intrakardial untuk kembali ke normal.30, 31 Masalah Khusus tampon pascaoperasi, 28 yang lebih sering terjadi setelah operasi katup dari setelah operasi bypass arteri koroner-dan lebih sering dengan terapi antikoagulan pascabedah, adalah karena efusi perikardial-induced trauma dan pendarahan. Sejak beberapa derajat perikarditis terjadi setelah setiap operasi jantung, 28 dan kebanyakan pasien memiliki efusi, pasca operasi kecil yang tampaknya jinak, tidak mengherankan bahwa tampon akhirnya terjadi di beberapa. kekakuan pascaoperasi miokard, kelainan elektrolit cairan-variabel, dan perdarahan cenderung menghalangi munculnya tanda-tanda klasik seperti pulsus paradoxus (Tabel 1), dengan demikian, ketika pascaoperasi tampon dicurigai, pencitraan prompt - terutama ekokardiografi Doppler - diperlukan. Akhir tampon, terjadi lebih dari lima hari pascaoperasi, 32 harus dicurigai dalam setiap pasien hipotensi yang berkembang. Dokter perawatan primer mungkin tidak akrab dengan tampon, dan jika itu terjadi sangat terlambat (dua minggu atau lebih) setelah operasi, mereka tidak mungkin mencurigai itu. Beberapa episode perdarahan terlambat mungkin tertunda karena tingkat pendarahan relatif lambat dan intrapericardial pembekuan merumitkan diagnosis dan manajemen.

Manajemen tamponade jantung akut Pengobatan tamponade jantung adalah drainase isi perikardial, sebaiknya dengan jarum paracentesis19 (Gambar 3Figure 3Most umum Situs buta dan Gambar-Dipandu Penyisipan Needle untuk perikardiosentesis) dengan menggunakan echocardiographic atau jenis lain dari imaging, seperti fluoroskopi. atau CT. Ujung jarum jelas pada pencitraan, dan pencitraan sehingga dapat dengan aman digunakan untuk mengidentifikasi titik optimal di mana untuk menembus Drainase pericardium.33 dapat dilakukan di laboratorium kateterisasi bila diagnosis tidak pasti atau perikarditis efusif konstriktif adalah mungkin. Namun, tiba-tiba runtuh waran sirkulasi penggunaan perikardiosentesis tanpa imaging, sejak dekompensasi lebih lanjut dapat terjadi tanpa peringatan. Jika jantung tidak dapat dijangkau oleh jarum atau kateter, drainase bedah diperlukan, biasanya melalui sayatan subkostal. Bedah drainase yang diinginkan pada pasien dengan pendarahan intrapericardial dan pada mereka dengan hemopericardium beku atau kondisi dada

yang membuat jarum drainase sulit atau ineffective.34 tampon uremic subkritis sering menanggapi dialisis ginjal intensif, tetapi jika pendekatan ini tidak berhasil, drainase diperlukan. Kambuh, terutama pada pasien dengan tampon ganas, mungkin perlu pericardiotomy balon dengan menggunakan kateter khusus yang menciptakan "jendela" antara perikardium dan permukaan menyerap dari pleura atau peritoneum.32 Kematian pada pasien dengan tampon biasanya ditandai dengan activity19 listrik pulseless : elektrokardiogram terus mendaftar kompleks karena tidak ada aliran darah atau tekanan. Kedokteran perawatan tampon jantung akut, termasuk dukungan inotropic dengan atau tanpa vasodilator, 17 relatif controversial35 dan ditujukan untuk mendukung mekanisme kompensasi untuk mengurangi resistensi vaskuler ditinggikan. Jadi, dobutamine, diberikan untuk membalikkan hipotensi tersebut, secara teoritis ideal.3, 11,13 Selama tampon Namun, stimulasi inotropic endogen jantung sering sudah maksimal. Pendekatan untuk terapi medis telah didasarkan pada studi pada hewan. Namun, hasil ini merupakan subyek kontroversi, karena dalam percobaan bedah jangka pendek pada hewan dibius, adanya depresi miokard menyebabkan hampir semua ukuran untuk meningkatkan function.7, 12,35 Studi di utuh, hewan unanesthetized dengan instrumen berdiamnya dan euvolemia memberikan hasil yang berbeda yang memiliki meragukan nilai dari berbagai pendekatan, terutama volume infusion.7, 12,35 Memang, peningkatan volume dapat membantu hanya pada pasien dengan hipovolemia, karena pada pasien dengan normovolemia dan hypervolemia, volume infus dapat meningkatkan intrakardial tekanan serta ukuran jantung, yang pada gilirannya akan meningkatkan tekanan perikardial, lebih lanjut mengurangi atau menghilangkan tekanan rendah transmural miokard mendukung circulation.7, 12,19 Selain itu, pemberian intravena cairan pernafasan dapat presipitat tamponade.36 Mekanisme opioid berkontribusi pada hipotensi dari tamponade jantung; percobaan pada hewan menunjukkan bahwa nalokson melawan hipotensi, 12 namun pendekatan ini belum digunakan secara klinis. Ventilasi mekanik dengan tekanan jalan nafas positif harus dihindari pada pasien dengan tampon, karena output.19 ini menurun lebih lanjut jantung Pada pasien dengan serangan jantung dan sejumlah besar cairan perikardial, kompresi jantung eksternal memiliki nilai sedikit atau tidak ada, karena ada sedikit ruang untuk tambahan mengisi

dan karena meskipun naik tekanan sistolik, tekanan diastolik turun dan, dalam melakukannya, mengurangi perfusi koroner pressure.36 Perikardiosentesis Needle drainase cairan perikardial, apakah atau tidak dilakukan pada suatu keadaan darurat (misalnya, pada pasien dengan cepat memburuk kondisi hemodinamik), membutuhkan klinisi untuk memilih titik pada dada pasien atau epigastrium untuk memasukkan jarum. Hal ini paling baik dilakukan dengan pencitraan, sebagaimana telah dibahas, untuk menentukan landmark anterior, biasanya paraxiphoid atau apikal, yang paling dekat dengan fluida. Pendekatan paraxiphoid juga paling sering digunakan untuk perikardiosentesis yang dilakukan tanpa imaging.1 akses poin umum diilustrasikan pada Gambar 3. jarum biasanya disisipkan antara proses xifoideus dan margin kosta kiri; pada pasien dengan kulit keras, sebuah nick kecil dapat dilakukan pertama dengan pisau bedah. Jarum dipasang pada sudut 15 derajat untuk melewati batas kosta, dan kemudian hub ditekan sehingga titik ini diarahkan ke bahu kiri. jarum tersebut kemudian maju perlahan-lahan, sampai perikardium yang ditusuk dengan tombak dan fluida disedot. Elektrokardiografi tidak boleh digunakan untuk memonitor kondisi pasien, sejak melampirkan elektroda untuk jarum dapat memberikan menyesatkan results.1 Penggunaan gauge 16-untuk jarum polytetrafluoro-berselubung 18-gauge memfasilitasi proses, karena inti baja dapat ditarik sekali perikardium telah dilanggar, hanya meninggalkan sarungnya di ruang perikardial. Untuk drainase berkepanjangan, kawat panduan melewati sarungnya akan memfasilitasi pengenalan kateter angiographic kucir. Setelah itu, pasien harus diikuti dengan penggunaan ekokardiografi Doppler untuk memastikan bahwa ruang perikardial telah dikeringkan dan memadai untuk mencegah kekambuhan. Bila jumlah cairan dikeringkan kurang dari 50 ml sehari, kateter dapat ditarik; pasien harus terus diamati.

tamponade jantung adalah kompresi jantung yang terjadi ketika darah atau cairan menumpuk di ruang antara miokardium (otot jantung) dan perikardium (bagian luar meliputi kantung jantung). Nama Alternatif Tampon; tampon perikardial Penyebab, kejadian, dan faktor risiko Dalam kondisi ini, darah atau cairan mengumpulkan dalam perikardium. Ini akan mencegah ventrikel dari memperluas sepenuhnya. Mereka tidak bisa mengisi cukup atau pompa darah. tamponade jantung dapat terjadi karena: * Membedah aneurisma aorta (dada) * Akhir-tahap kanker paru-paru * Serangan jantung (MI akut) * Hati operasi * Perikarditis disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus * Luka ke jantung penyebab potensial lainnya termasuk: * * * * * * * Hati tumor Hypothyroidism Ginjal kegagalan Terapi radiasi untuk dada Recent prosedur invasif hati Operasi jantung terbuka Terbaru Systemic lupus erythematosus

tamponade jantung terjadi pada sekitar 2 dari 10.000 orang. Gejala

* Anxiety, kegelisahan * Dada nyeri o memancar ke leher, bahu, punggung, atau perut o Sharp, menusuk o memburuk dengan bernapas dalam atau batuk * Kesulitan bernapas * Ketidaknyamanan, kadang-kadang lega dengan duduk tegak atau bersandar ke depan * Pingsan, cahaya-headedness * Pucat, abu-abu, atau biru kulit * Palpitasi * Rapid bernapas * Pembengkakan perut atau daerah lain Tambahan gejala yang mungkin berhubungan dengan penyakit ini: * * * * Pusing Mengantuk Tekanan darah rendah Lemah atau tidak ada pulsa

* Meningkatkan fungsi jantung * Meringankan gejala * Perlakukan tampon itu Pengobatan biasanya melibatkan sebuah prosedur untuk mengeluarkan cairan di sekitar jantung (perikardiosentesis) atau untuk memotong dan menghapus bagian dari perikardium (pericardiectomy bedah atau jendela perikardial). Cairan diberikan untuk menjaga tekanan darah normal sampai perikardiosentesis dapat dilakukan. Obat-obatan yang meningkatkan tekanan darah juga dapat membantu mempertahankan kehidupan pasien sampai fluida dikeringkan. Pasien dapat diberikan oksigen. Hal ini mengurangi beban kerja pada jantung dengan penurunan permintaan jaringan untuk aliran darah. Penyebab tampon harus diidentifikasi dan diobati. Pengobatan penyebabnya mungkin termasuk obat seperti antibiotik, dan operasi untuk memperbaiki cedera. Harapan (prognosis) Tampon adalah mengancam hidup jika tidak diobati. Hasilnya sering baik jika kondisi ini segera diobati, tapi tampon bisa kambuh. Komplikasi * Gagal jantung * Paru edema Memanggil dokter Pergi ke ruang gawat darurat atau menghubungi nomor darurat lokal (seperti 911) jika gejala berkembang. tamponade jantung adalah kondisi darurat yang membutuhkan perhatian segera. Pencegahan Banyak kasus tidak dapat dicegah. Kesadaran faktor risiko pribadi Anda mungkin mengizinkan dini diagnosis dan pengobatan.

Tanda dan tes Tidak ada tes laboratorium khusus yang tampon diagnosa. Ekokardiogram adalah pilihan pertama untuk membantu mendirikan diagnosis. Tanda: * Tekanan darah dapat jatuh (paradoks pulsus) ketika orang menghirup mendalam * Pernapasan mungkin cepat (lebih cepat dari 12 napas dalam dewasa per menit) * Kadar jantung mungkin lebih dari 100 (normal 60-100 denyut per menit) * Hati suara pingsan selama pemeriksaan dengan stetoskop * Leher abnormal pembuluh darah dapat diperpanjang (buncit), tetapi tekanan darah mungkin rendah * Perangkat dapat pulsa lemah atau tidak ada tes lain mungkin termasuk: * Dada CT atau MRI dada * Chest x-ray * Koroner angiografi * EKG Pengobatan tamponade jantung adalah kondisi darurat yang memerlukan perawatan di rumah sakit. Tujuan pengobatan adalah untuk: * Simpan kehidupan pasien