Anda di halaman 1dari 21

PENDAHULUAN I.

1 Latar Belakang

Saat ini, penyakit muskuloskeletal telah menjadi masalah yang banyak dijumpai di pusatpusat pelayanan kesehatan di seluruh dunia dan menjadi penyebab tingginya angka morbiditas dan mortalitas baik di negara maju maupun negara berkembang1,2. Diantara berbagai penyebab trauma, trauma energi tinggi dari kecelakaan lalu lintas dan terjatuh dari ketinggian adalah yang paling banyak didapatkan1. Sebanyak 1,26 juta orang meninggal akibat kecelakaan lalu lintas di dunia selama tahun 2000 dan 30% kematian terjadi di Asia Tenggara. Penyebab paling umum trauma dan fraktur adalah kecelakaan lalu lintas, yaitu sebanyak 666 (51.66%) pasien, 30% terjadi akibat kecelakaan kerja/ olahraga dan 18% akibat kekerasan rumah tangga3.

Fraktur adalah terputusnya hubungan/kontinuitas struktur tulang atau tulang rawan bisa komplet atau inkomplet. Diskontinuitas tulang yang disebabkan oleh gaya yang melebihi elastisitas tulang. Secara umum fraktur dibagi menjadi dua, yaitu fraktur tertutup dan fraktur terbuka. Fraktur tertutup jika kulit diatas tulang yang fraktur masih utuh, tetapi apabila kulit diatasnya tertembus maka disebut fraktur terbuka.4,5

Trauma langsung akibat benturan akan menimbulkan garis fraktur transversal dan kerusakan jaringan lunak. Benturan yang lebih keras disertai dengan penghimpitan tulang akan mengakibatkan garis fraktur kominutif diikuti dengan kerusakan jaringan lunak yang lebih luas. Trauma tidak langsung mengakibatkan fraktur terletak jauh dari titik trauma dan jaringan sekitar fraktur tidak mengalami kerusakan berat. Pada olahragawan, penari dan tentara dapat pula terjadi fraktur pada tibia, fibula atau metatarsal yang disebabkan oleh karena trauma yang berulang. Selain trauma, adanya proses patologi pada tulang seperti. tumor atau pada penyakit Paget dengan energi yang minimal saja akan mengakibatkan fraktur. Sedang pada orang normal hal tersebut belum tentu menimbulkan fraktur.

Suatu penelitian yang dilakukan oleh Kilbourne et al di Baltimore tahun 2008 mendapatkan pasien fraktur tertutup sebanyak 291 (56%) orang. Menurut Kahlon et al yang melakukan analisis terhadap penaganan emergensi pasien trauma di bagian ortopedi Rumah Sakit Umum Lahore terhadap 1289 pasien tahun 2004 didapatkan jumlah kasus fraktur tertutup sebanyak 915 (71%) pasien6

Fraktur bukan hanya persoalan terputusnya kontinuitas tulang dan bagaimana mengatasinya, akan tetapi harus ditinjau secara keseluruhan dan harus diatasi secara simultan. Harus dilihat apa yang terjadi secara menyeluruh, bagaimana, jenis penyebabnya, apakah ada kerusakan kulit, pembuluh darah, syaraf, dan harus diperhatikan lokasi kejadian, waktu terjadinya agar dalam mengambil tindakan dapat dihasilkan sesuatu yang optimal.

I.2 Tujuan Penelitian

a. Mengetahui insidensi fraktur tertutup di RSUP NTB periode 1 Januari 31 Desember 2009

b. Mengetahui distribusi penderita fraktur tertutup berdasarkan umur, jenis kelamin, penyebab fraktur, regio yang tekena, kondisi penyerta, onset penanganan, jumlah operasi perpasien dan lama perawatan

I.3 Manfaat Penelitian

a. Memberikan informasi tentang insidensi fraktur tertutup di RSU Provinsi NTB periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2009

b. Sebagai sumber informasi untuk memberikan KIE kepada pasien

c. Sebagai referensi pihak RSU Provinsi NTB uintuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan

d. Penelitian awal sebagai dasar penelitian lebih lanjut.

TINJAUAN PUSTAKA

1 DEFINISI

Fraktur adalah terputusnya kontinuitas struktur jaringan tulang atau tulang rawan yang umumnya disebabkan trauma, baik trauma langsung maupun tidak langsung. Akibat dari suatu trauma pada tulang dapat bervariasi tergantung pada jenis, kekuatan dan arahnya trauma Fraktur tertutup adalah fraktur dimana tidak terdapat hubungan antara fragmen tulang dengan dunia luar atau struktur jaringan kulit diatas atau disekitar fraktur masih utuh/ intak1

2 EPIDEMIOLOGI

Suatu penelitian yang dilakukan oleh Kilbourne et al di Baltimore tahun 2008 mendapatkan pasien fraktur tertutup sebanyak 291 (56%) orang6. Menurut Kahlon et al yang melakukan analisis terhadap penanganan emergensi pasien trauma di bagian ortopedi Rumah Sakit Umum Lahore terhadap 1289 pasien tahun 2004 didapatkan jumlah kasus fraktur tertutup sebanyak 915 (71%) pasien3. Suatu penelitian yang dilakukan Armis di Indonesia tahun 2001 mendapatkan pasien fraktur tertutup sebesar 96 % dari seluruh fraktur.4 Tingginya insiden fraktur tertutup ini disebabkan karena tingginya angka kecelakaan lalu lintas. Di Indonesia kematian akibat kecelakaan lalu lintas mencapai 12.000 orang per tahun.

3 PATOFISIOLOGI

Penyembuhan fraktur terdiri dari 5 fase yaitu2,8,13:

1. Kerusakan jaringan dan pembentukan hematoma

Hematom terbentuk dari darah yang mengalir dari pembuluh darah yang rusak, hematom dibungkus jaringan lunak sekitar ( periosteum dan otot) terjadi 1-2 x 24 jam.

2. Radang dan proliferasi seluler

Sel-sel berproliferasi dari lapisan dalam periosteum, disekitar lokasi fraktur sel-sel ini menjadi precursor osteoblast dan aktif tumbuh ke arah fragmen tulang. Proliferasi juga terjadi di jaringan sumsum tulang, terjadi setelah hari kedua kecelakaan terjadi.

3. Pembentukan kalus

Osteoblast membentuk tulang lunak/kalus memberikan rigiditas pada fraktur, massa kalus terlihat pada X-ray yang menunjukkan fraktur telah menyatu. Terjadi setelah 6-10 hari setelah kecelakaan terjadi.

4. Konsolidasi

Kallus mengeras dan terjadi proses konsolidasi, fraktur teraba telah menyatu, secara bertahap-tahap menjadi tulang matur. Terjadi pada minggu ke 3-10 setelah kecelakaan.

5. Remodeling

Fraktur telah dijembatani oleh manset tulang yang padat. Selama beberapa bulan, atau bahkan beberapa tahun. Pada fase remodeling ini, perlahan-lahan terjadi resorbsi secara osteoklasik dan tetap terjadi osteoblastik pada tulang dan kalus eksterna secara perlahan-lahan menghilang. Kalus intermediat berubah menjadi tulang yang kompak dan berisi system Haversian dan kalus bagian dalam akan mengalami peronggaan untuk membentuk ruang sumsum.

4 KLASIFIKASI FRAKTUR

Pada fraktur tertutup ada klasifikasi tersendiri yang berdasarkan keadaan jaringan lunak sekitar trauma, yaitu:

a. Tingkat 0: fraktur biasa dengan sedikit atau tanpa ceddera jaringan lunak sekitarnya.

b. Tingkat 1: fraktur dengan abrasi dangkal atau memar kulit dan jaringan subkutan.

c. Tingkat 2: fraktur yang lebih berat dengan kontusio jaringan lunak bagian dalam dan pembengkakan.

d. Tingkat 3: cedera berat dengan kerusakan jaringan lunak yang nyata ddan ancaman sindroma kompartement.

II.5 DESKRIPSI FRAKTUR

Untuk menjelaskan keadaan fraktur, hal-hal yang perlu dideskripsikan adalah 11:

1. Komplit/tidak komplit

a. Fraktur komplit, bila garis patah melalui seluruh penampang tulang atau melalui kedua korteks tulang seperti terlihat pada foto.

b. Fraktur tidak komplit, bila garis patah tidak melalui seluruh penampang tulang, seperti:

1. Hairline fracture (patah retak rambut)

2. Buckle fracture atau torus fracture, bila terjadi lipatan dari satu korteks dengan kompresi tulang spongiosa dibawahnya, biasanya pada distal radius anak-anak

3. Greenstick fracture, mengenai satu korteks dengan angulasi korteks lainnya yang terjadi pada tulang panjang anak

2. Bentuk garis patah dan hubungannya dengan mekanisme trauma

a. Fraktur Transversal: fraktur yang arahnya melintang pada tulang dan merupakan akibat trauma angulasi atau langsung.

b. Fraktur Oblik: fraktur yang arah garis patahnya membentuk sudut terhadap sumbu tulang dan meruakan akibat trauma angulasi juga.

c. Fraktur Spiral: fraktur yang arah garis patahnya berbentuk spiral yang disebabkan trauma rotasi.

d. Fraktur Kompresi: fraktur yang terjadi karena trauma aksial fleksi yang mendorong tulang ke arah permukaan lain.

e. Fraktur avulsi: trauma tarikan/traksi otot pada insersinya di tulang, misalnya fraktur patela

Gambar 6 : Deskripsi fraktur

Keterangan Gambar

A : Fraktur Tranversal A : Fraktur Patologik

B : Fraktur Oblique B : Fraktur Kompresi

C : Fraktur Spiral C : Fraktur Avulsi

3. Jumlah garis patah

a. Fraktur kominutif: garis patah lebih dari satu dan saling berhubungan

b. Fraktur segmental: garis patah lebih dari satu tetapi tidak berhubungan. Bila dua garis patah disebut pula fraktur bifokal

c. Fraktur multipel: garis patah lebih dari satu tetapi pada tulang yang berlainan tempatnya, misalnya fraktur femur, fraktur kruris, dan fraktur tulang belakang

4. Bergeser/tidak bergeser

a. Fraktur undisplaced (tidak bergeser), garis patah komplit tetapi kedua fragmen tidak bergeser, periosteumnya masih utuh

b. Fraktur displaced (bergeser), terjadi pergeseran fragmen-fragmen fraktur yang juga disebut lokasi fragmen, terbagi:

1. Dislokasi ad longitudinum cum contractionum (pergeseran searah sumbu dan overlapping)

2. Dislokasi ad axim (pergeseran yang membentuk sudut)

3. Dislokasi ad latus (pergeseran dimana kedua fragmen saling menjauhi)

5. Berdasarkan posisi frakur

1. 1/3 proksimal

2. 1/3 medial

3. 1/3 distal

6. Fraktur Kelelahan: fraktur akibat tekanan yang berulang-ulang.

7. Fraktur Patologis: fraktur yang diakibatkan karena proses patologis tulang.

6 DIAGNOSIS Anamnesis

Biasanya penderita datang dengan suatu trauma , baik yang hebat maupun trauma ringan dan diikuti dengan ketidakmampuan untuk menggunakan anggota gerak. Anamnesis harus dilakukan dengan cermat, karena fraktur tidak selamanya terjadi di daerah trauma dan mungkin fraktur terjadi di daerah lain. Trauma dapat terjadi karena kecelakaan lalu lintas, jatuh dari ketinggian atau jatuh dari kamar mandi, penganiayaan, tertimpa benda berat, kecelakaan pada pekerja oleh karena mesin atau karena trauma olah raga.14

Pemeriksaan fisik Pada pemeriksaan awal penderita, perlu diperhatikan adanya14:

1. Syok, anemia atau perdarahan

2. Kerusakan pada organ-organ lain, misalnya otak, sumsum tulang belakang atau organ-organ dalam rongga thorak, panggul dan abdomen

3. Faktor predisposisi, misalnya pada fraktur patologis

Pemeriksaan lokal

1. Inspeksi (look)

a) Bandingkan dengan bagian yang sehat

b) Perhatikan posisi anggota gerak

c) Keadaan umum penderita secara keseluruhan

d) Ekspresi wajah karena nyeri

e) Adanya tanda-tanda anemia karena perdarahan

f) Apakah terdapat luka pada kulit dan jaringan lunak untuk membedakan fraktur tertutup atau terbuka

g) Perhatikan adanya deformitas berupa angulasi, rotasi, dan pemendekan

h) Lakukan survei pada seluruh tubuh apakah ada trauma pada organ-organ lain

i) Perhatikan kondisi mental penderita

j) Keadaan vaskularisasi

2. Palpasi (feel)

Palpasi dilakukan secara hati-hati oleh karena penderita biasanya mengeluh sangat nyeri. Hal-hal yang perlu diperhatiakan:

a) Temperatur setempat yang meningkat atau menurun

b) Krepitasi; dapat diketahui dengan perabaan dan harus dilakukan secara hati-hati

c) Pemeriksaan vaskuler pada daerah distal trauma. Refilling (pengisian) arteri pada kuku, warna kulit pada bagian distal daerah trauma, temperature kulit

d) Pengukuran tungkai terutama pada tungkai bawah untuk mengetahui adanya perbedaan panjang tungkai

3. Pergerakan (Move)

Pergerakan dengan mengajak penderita untuk menggerakkan secara aktif dan pasif sendi proksimal dan distal dari daerah yang mengalami trauma. Pada penderita dengan fraktur, setiap gerakan akan menyebabkan nyeri hebat sehingga uji pergerakan tidak boleh dilakukan secara kasar, disamping itu juga dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan lunak seperti pembuluh darah dan saraf.

Pemeriksaan radiologis

Dengan pemeriksaan klinik kita sudah dapat mencurigai adanya fraktur. Walaupun demikian pemeriksaan radiologis diperlukan untuk menentukan keadaan, lokasi serta ekstensi fraktur. Untuk menghindarkan nyeri serta kerusakan jaringan lunak selanjutnya, maka sebaiknya kita mempergunakan bidai yang bersifat radiolusen untuk imobilisasi sementara sebelum dilalukan pemeriksaan radiologis.

Tujuan pemeriksaan radiologis 14:

a) Untuk mempelajari gambaran normal tulang dan sendi

b) Untuk konfirmasi adanya fraktur

c) Untuk melihat sejauh mana pergerakan dan konfigurasi fragmen serta pergerakannya

d) Untuk menentukan teknik pengobatan

e) Untuk menentukan apakah fraktur itu baru atau tidak

f) Untuk menetukan apakah fraktur intra-artikuler atau ekstra-artikuler

g) Untuk melihat adanya keadaan patologis lain pada tulang

h) Untuk melihat adanya benda asing, misalnya peluru

Pemeriksaan radiologis dilakukan dengan beberapa prinsip dua:

a) Dua posisi proyeksi

b) Dua sendi pada anggota gerak dan tungkai harus difoto, di atas dan di bawah sendi yang mengalami fraktur

c) Dua anggota gerak

d) Dua kali dilakukan foto

Fraktur vertebra dan pelvis lebih sulit terlihat dengan pemeriksaan radiografi konvensional, CT scan dan MRI lebih memberikan data yang akurat.9 7 PENATALAKSANAAN

Ada empat konsep dasar dalam menangani fraktur 15:

1. Rekognisi

Rekognisi dilakukan dalam hal diagnosis dan penilaian fraktur. Prinsipnya adalah mengetahui riwayat kecelakaan, derajat keparahannya, jenis kekuatan yang berperan dan deskripsi tentang peristiwa yang terjadi oleh penderita sendiri.

2. Reduksi

Reduksi adalah usaha / tindakan manipulasi fragmen-fragmen seperti letak asalnya. Tindakan ini sedapat mungkin mengembalikan fungsi normal dan mencegah komplikasi serta kekakuan, deformitas serta perubahan osteoarthritis di kemudian hari

3. Retensi

Setelah fraktur direduksi, fragmen tulang harus diimobilisasi atau dipertahankan dalam posisi dan kesejajaran yang benar sampai terjadi penyatuan. Immobilisasi dapat dilakukan dengan fiksasi eksterna atau interna. Metode fiksasi eksterna dengan gips, bidai, traksi dan teknik fiksator eksterna.

4. Rehabilitasi

Mengembalikan aktifitas fungsional semaksimal mungkin

Fraktur biasanya menyertai trauma. Untuk itu sangat penting untuk melakukan pemeriksaan terhadap jalan napas (airway), proses pernapasan (breathing), dan sirkulasi (circulation), apakah terjadi syok atau tidak. Bila sudah dinyatakan tidak ada masalah lagi, baru dilakukan anamnesis dan pemeriksaan fisik secara terperinci. Waktu terjadinya kecelakaan penting ditanyakan untuk mengetahui berapa lama sampai di RS, mengingat golden period 1-6 jam. Bila lebih dari 6 jam, komplikasi infeksi semakin besar. Lakukan anamnesis dan pemeriksaan fisik secara cepat, singkat dan lengkap. Kemudian, lakukan foto radiologis. Pemasangan bidai dilakukan untuk mengurangi rasa sakit dan mencegah terjadinya kerusakan yang lebih berat pada jaringan lunak selain memudahkan proses pembuatan foto.

Pengobatan fraktur bisa konservatif atau operatif.

Terapi konservatif, terdiri dari:

a) Proteksi saja, misalnya mitela untuk fraktur collum chirurgicum humeri dengan kedudukan baik

b) Imobilisasi saja tanpa reposisi, misalnya pemasangan gips pada fraktur inkomplit dan fraktur dengan kedudukan baik

c) Reposisi tertutup dan fiksasi dengan gips, misalnya pada fraktur suprakondilus, fraktur Colles, fraktur Smith. Reposisi dapat dalam anestesi umum atau lokal

d) Traksi, untuk reposisi secara perlahan. Pada anak-anak dipakai traksi kulit (traksi Hamilton Russel, traksi Bryant). Traksi kulit terbatas untuk 4 minggu dan beban < 5 kg. Untuk traksi dewasa/traksi definitif harus traksi skeletal berupa balanced traction.

Terapi operatif, terdiri dari:

a) Reposisi terbuka, fiksasi interna.

b) Reposisi tertutup dengan kontrol radiologis diikuti fiksasi eksterna

Terapi operatif dengan reposisi anatomis diikuti dengan fiksasi interna (open reduction and internal fixation), artroplasti eksisional, ekssisi fragmen, dan pemasangan endoprostesis.

Reduksi tertutup diindikasikan untuk keadaan sebagai berikut:

a) Fraktur dengan tak ada pergeseran,

b) Fraktur yang stabil setelah reposisi/ reduksi,

c) Fraktur pada anak-anak,

d) Cedera jaringan lunak minimal

e) Trauma berenergi rendah.

Reduksi terbuka diindikasikan untuk keadaan sebagai berikut 2:

a) kagagalan dalam penanganan secara reduksi tertutup,

b) fraktur yang tidak stabil,

c) fraktur intraartikuler yang mengalami pergeseran

d) fraktur yang mengalami pemendekan.

II.8 KOMPLIKASI

Komplikasi fraktur yang penting adalah 15:

a. Komplikasi dini

1) Lokal

a) Vaskuler : sindrom kompartemen (Volkmann iskemia), trauma vaskuler. Sindrom kompartemen terjadi bila pembengkakan akibat fraktur atau tekanan dalam suatu ruang yang dibatasi oleh kompartemen atau inflamasi yang mengakibatkan peningkatan dari dalam. Gejala utama dari sindrom kompartemen adalah rasa sakit yang bertambah parah terutama pada pergerakan pasif dan nyeri tersebut tidak hilang oleh narkotik. Tanda lain adalah terjadinya paralysis, dan berkurangnnya denyut nadi.

b) Neurologis : lesi medula spinalis atau saraf perifer

2) Sistemik : emboli lemak. Perubahan tekanan pada fraktur menyebabkan molekul lemak terdorong dari sumsum ke dalam peredaran darah sistemik berakibat gangguan pada respiratori dan sistem saraf pusat. Gejalanya : sakit dada, pucat, dyspnea, putus asa, bingung, perdarahan petechie pada kulit dan konjungtiva.

b. Komplikasi lanjut 5,8:

Pada tulang dapat berupa malunion, delayed union atau non union.Pada pemeriksaan terlihat deformitas berupa angulasi, rotasi, perpendekan atau perpanjangan.

1) Delayed union

Proses penyembuhan lambat dari waktu yang dibutuhkan secara normal. Pada pemeriksaan radiografi, tidak akan terlihat bayangan sklerosis pada ujung-ujung fraktur. Terapi konservatif selama 6 bulan bila gagal dilakukan Osteotomi. Lebih 20 minggu dilakukan cancellus grafting (12-16 minggu)

2) Non union

Dimana secara klinis dan radiologis tidak terjadi penyambungan tulang.

Tipe I (hypertrophic non union) tidak akan terjadi proses penyembuhan fraktur dan diantara fragmen fraktur tumbuh jaringan fibrus yang masih mempunyai potensi untuk union dengan melakukan koreksi fiksasi dan bone grafting.

Tipe II (atrophic non union) disebut juga sendi palsu (pseudoartrosis) terdapat jaringan sinovial sebagai kapsul sendi beserta rongga sinovial yang berisi cairan, prosesunion tidak akan dicapai walaupun dilakukan imobilisasi lama. Beberapa faktor yang menimbulkan non union seperti disrupsi periosteum yang luas, hilangnya vaskularisasi fragmen-fragmen fraktur, waktu imobilisasi yang tidak memadai, implant atau gips yang tidak memadai, distraksi interposisi, infeksi dan penyakit tulang (fraktur patologis)

3) Mal union

Penyambungan fraktur tidak normal sehingga menimbukan deformitas. Tindakan refraktur atau osteotomi koreksi.

4) Osteomielitis

Osteomielitis kronis dapat terjadi pada fraktur terbuka atau tindakan operasi pada fraktur tertutup sehingga dapat menimbulkan delayed union sampai non union (infected non union). Imobilisasi anggota gerak yang mengalami osteomielitis mengakibatkan terjadinya atropi tulang berupa osteoporosis dan atropi otot

5) Kekakuan sendi

Kekakuan sendi baik sementara atau menetap dapat diakibatkan imobilisasi lama, sehingga terjadi perlengketan peri artikuler, perlengketan intraartikuler, perlengketan antara otot dan tendon. Pencegahannya berupa memperpendek waktu imobilisasi dan melakukan latihan aktif dan pasif pada sendi. Pembebasan perlengketan secara pembedahan hanya dilakukan pada penderita dengan kekakuan sendi menetap

6) Gangguan pertumbuhan (fraktur epifisis)

7) Osteoporosis post trauma

METODE PENELITIAN

Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif observasional yang bersifat retrospektif pada penderita fraktur tertutup di RSUP NTB. Pengumpulan data dilakukan secara retrospektif dengan mendata jumlah kasus fraktur tertutup baik kunjungan IRD (Instalasi Rawat Darurat) maupun rawat inap di RSUP NTB selama periode 1 Januari 2009 sampai dengan 31 Desember 2009.

Subjek penelitian adalah semua pasien yang mengalami fraktur tertutup yang datang berobat ke IRD maupun pasien yang dirawat di RSUP NTB selama periode 1 Januari 2009 sampai dengan 31 Desember 2009.

Data yang dikumpulkan meliputi angka kejadian fraktur tertutup, karakteristik subjek/demografi (jenis kelamin, umur), penyebab fraktur, jenis fraktur, kondisi penyerta, onset penanganan, lama perawatan, jumlah operasi perpasien dan lama perawatan. Sumber data berasal dari catatan medis pasien fraktur tertutup baik dalam masa observasi di IRD maupun di rawat inap di RSUP NTB. Data akan diolah secara statistic deskriptif dan akan ditampilkan dalam bentuk tabel dan grafik.

HASIL DAN PEMBAHASAN .1 Angka Kejadian Fraktur Tertutup di RSUP NTB Periode 1 Januari 2009 sampai dengan 31 Desember 2009

Jumlah seluruh pasien fraktur tertutup yang tercatat di RSUP NTB selama periode 1 Januari 2009 sampai dengan 31 Desember 2009 adalah 220 (69,31%) pasien dari total 318 kasus fraktur pada periode tersebut.

Suatu penelitian yang dilakukan oleh Kilbourne et al di Baltimore tahun 2008 mendapatkan pasien fraktur tertutup sebanyak 291 (56%) orang. Menurut Kahlon et al yang melakukan analisis terhadap penaganan emergensi pasien trauma di bagian ortopedi Rumah Sakit Umum Lahore terhadap 1289 pasien tahun 2004 didapatkan jumlah kasus fraktur tertutup sebanyak 915 (71%) pasien. Suatu penelitian yang dilakukan Armis di Indonesia tahun 2001 mendapatkan pasien fraktur tertutup sebesar 96 % dari seluruh fraktur.2 Tingginya insiden fraktur tertutup ini disebabkan karena tingginya angka kecelakaan lalu lintas. Di Indonesia kematian akibat kecelakaan lalu lintas mencapai 12.000 orang per tahun.

Terdapat 3 regio yang paling banyak terkena pada kasus fraktur tertutup adalah regio cruris, femur dan antebrachii, yaitu masingg-masing sebanyak 23,64%, 21,82% dan 16,82%, sedangkan regio yang paling sedikit terkena dalah regio manus dan pedis, yaitu masing-masing sebesar 0,19%. Hasil ini hamipir sama dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Kahlon et al (2004), yang mendapatan angka kejadian fraktur tertutup lebih banyak didapatkan pada tulang tibia, femur dan antebrachii (radius-ulna), dimana fraktur tibia sebanyak 28.94%, femur 19.01%, humerus 11.02%, ulna 7.99% dan radius 6.98%. Adapun kondisi yang paling banyak menyertai kasus fraktur tertutup adalah cedera kepala ringan (CKR), yaitu sebanyak 44 (20%) pasien. Keadaan ini terjadi karena adanya trauma energi tinggi yang dialami pasien, terutama akibat kecelakaan lalu lintas selain mengenai tulang/ regio tubuh tertentu juga disertai benturan pada kepala saat terjatuh dari kendaraan. Untuk kasus pneumothorax terjadi akibat adanya fraktur pada kosta, dimana 6 dari 8 (75%) kasus fraktur kosta pada penelitian ini mengalami pneumothorax. Sementara kasus hemiparesis inferior pada penelitian ini terjadi akibat fraktur yang mengenai daerah vertebrae, dimana 2 dari 6 (33,33%) kasus fraktur vertebrae mengalami hemiparesis inferior.

DAFTAR PUSTAKA

1Roshan A., Ram S., 2008, The Neglected Femoral Neck Fracture inYoung Adults:Review of a Challenging Problem (Review), Clinical Medicine & Research Volume 6, Number 1:33-39, Available from: clinmedres.org, (Accessed: 2010, 18 Okt).

2Buckley R, Panaro CDA. General principles of fracture care. Available from : http://www.emedicine.com/orthoped/byname/General-Principles-of-Fracture-Care.htm. (Accessed: 2010, 16 Okt).

3Kahlon I.A., Hanif A. and Awais S.M., 2004, Analysis of Emergency Care of Trauma Patients with References to the Type of injuries, Treatment and Cost, Department of Orthopedics, General Hospital, Lahore, ANNALS Volume 16. No.1 Jan. - Mar. 2010.

4Alexa. Ilmu Bedah Fraktur Terbuka.www.bedahugm.net/frakturterbuka/ (Accessed: 2010, 15 Okt).

5Djuantoro D., 2010, Fraktur Femur, Available from: http://www.kalbe.co.id/files/cdk/files/16FrakturBatangFemur120.pdf (Accessed: 2010, 15 Okt). 16

6Kilbourne M.J. et al, 2008, Open Versus Closed Extremity Fractures In The Trauma ICU: Current Trends In Morbidity And Mortality, Department of Surgery, University of Maryland, Baltimore, Available from: http://www.jortho.org/2008/5/3/e4, (Accessed: 2010, 18 Okt).

7Sjamsuhidayat, Wim de jong, 2005. Buku Ajar Ilmu Bedah. Edisi 2, EGC, Jakarta.

8Solomon L. et al, 2005, Fractures and JointInjuries in Apleys Concise System of Orthopaedics and Fractures, Third Edition, Hodder Arnold, London., pp. 266-280.

9Rasjad, Chairuddin, 2003. Pengantar Ilmu Bedah Ortopedi. Penerbit Bintang Lamumpatue Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin, Makassar. Hal. 363-370

10Sukarna L.P. et al, 1994. Patah Tulang Tertutup dalam Pedoman Diagnosis dan Terapi Lab/UPF Ilmu Bedah, Rumah Sakit Umum Daerah Dokter Soetomo, Surabaya. Hal.136-140.

11Mansjoer, A (ed), 2001, Kapita Selekta Kedokteran edisi ketiga, Media Aesculapius FKUI, Jakarta

12Pamungkas R.W., 2008, Penatalaksanaan Terapi Latihan Pada Kasus Fraktur Femur Sepertiga Tengah Dextra Post Operasi ORIF dengan Pemasangan Plate and Screw Di RSU Prof. Dr Soeharso, Universitas Muhammadiyah, Surakarta.

13Susan, Brown. How To Speed Fracture Healing. Available from : www.betterbones.com (Accesed 2010, 24 Sept)

14Giza, Eric. Fracture. Available from : http://www.webmd.com/a-to-z-guides/understandingfractures-basic-information (accesed 2010, 22 Sept)

15Salter R.B., 1999, Textbook of Disorders and Injuries of the Musculoskeletal System Third Edition, William dan Wilkins, United of America.

16Reksoprodjo, S (ed), 1999, Kumpulan Kuliah Ilmu Bedah. Bagian Ilmu Bedah FKUI/RSCM. Binarupa Aksara, Tanggerang

17Hospital Episode Statistics, Department of Health, England, 2002-2003. Available from : http://www.google.co.id/ (Accesed: 2010, 16 Okt)

18Moesbar Nazar, 2007, Pengendara dan Penumpang Sepeda Motor Terbanyak Mendapat Patah Tulang Pada Kecelakaan Lalu Lintas, Universitas Sumatera Utara, Medan, Available from www.usu.co.id, (Accessed: 2010, 18 Okt)

19Naem M.U., Qasim M., Khan M.A., Sahibzada A.S. and Sultan S., 2009, Management Outcome of Closed Femoral Shaft Fractures by Open Surgical Implant Generation Network (Sign) Interlocking Nails on Journal Ayub Med Coll Abbottabad 2009;21, Available from: http://www.ayubmed.edu.pk/JAMC/PAST/21-1/Naeem.pdf, (Accessed: 2010, 18 Okt).

20Saikia KC, Bhattacharya TD, Agarwala V, 2008, Anterior compartment pressure measurement in closed fractures of leg on Indian Journal of Orthopaedics, Department of Orthopedics, Guwahati Medical College and Hospital, India, Available from: http://www.ijoonline.com/text.asp?2008/42/2/217/40261, (Accessed: 2010, 18 Okt).

21Steenvoorde P., Arno P.W. Lieshout V. and Oskam J., 2005, Conservative Treatment of a Closed Fracture of the Clavicle Complicated by Pneumothorax: A Case Report, Department of Surgery, Rijnland Hospital Leiderdorp, Netherlands, Acta Orthopdica Belgica, Vol. 71 4.

22Uvaraj N.R., Vahanan N.M., Sivaseelam A., Sameer M.M. and Basha I.M., 2007, Surgical Management of Neglected Fractures of the Patella on International Journal Care Injured (2007) 38, 979983, Department of Orthopaedic Surgery and Traumatology, Madras Medical College and Government General Hospital, India, Injury, , Available from: www.elsevier.com/locate/injury, (Accessed: 2010, 18 Okt).

23Wang C.Y., Shen H.C. and Wu H.S., 2006, Management of Neglected Traumatic Posterior Fracture-Dislocation of the Hip on Journal Medical Science 2006;26(4):153-156, Department of Orthopaediology, Tri-Service General Hospital, National Defense Medical Center, Taipei, Taiwan, Republic of China, Available from: http://jms.ndmctsgh.edu.tw/2604153.pdf, (Accessed: 2010, 18 Okt). Last Updated on Friday, 16 September 2011 10:32