ANAK JAKARTA BICARA PALESTINA

Scene 1

Seorang ibu masuk sambil menyapu lantai…

Nyak : (Sambil mengeluh) Hmhh.. nasib – nasib.. punya anak dua kerjaannye kagak pernah dirumah… yang atu kerjaannye ngabisin duit gue mulu… kalo udah tidur kayak kebo… suseehh banget dibanguninnye… yang atu kagak ketauan dah tuh kemane… setiap kite tanye… katenye sih ade acare sekolahan… ciihhh… kite mah kagak makan bangku sekolaan… jadi iye – iye aje dahh… aturan kan enak yee punya anak… nyaknye tinggal uncang – uncang kaki dirumah… lah ini kite – kite juga nyang beberes rumah… gapape dah kalo anak kite ntarnye sukses… pan bisa ngangkat derajat orang tuanye juga…

Tiba – tiba masuk seorang gadis remaja bernama Maspupah sedang menelpon seorang temannya…

Maspupah : ( Tertawa renyah ) Hahaha… Yaiyalah, ga mungkin gue nolak dia… orang tajirrr geellaa… Iyaa… dia kan anaknya mandor kopaja… iyaa… mukanya aja mirip artis korea gituu… siapa dehh gue lupa… mmm… Park Ji Sung… ehh bukan deng… Lee Min Hokk… hahaha… yang maen boys bepore plawer gitu…

Si Nyak geleng – geleng kepala sambil memperhatikan anaknya menelpon. Setelah si Maspupah selesai nelpon, Nyak ngomel – ngomel sampe muncrat – muncrat…

Nyak : Ya Allah Pupah… Elu kerjaannye yeee… bikin susah orang tue ajee yee… nelpon – nelpon ga jelas juntrungannye… ehh lu tau kagak beli pulse tuh pake duit… lah elu kerjaannye minta duit aje… bantuin nyak kek nih beberes rumah… kagak ngeliat ape lu rumah udah kayak kapal pecah gini…

Maspupah : Aduh Nyak… kan aku udah bilang jangan panggil aku Pupah.. panggil aku Poo… Oke…

Nyak : Ett dah… gaya lu udah kayak anaknye kumpeni aje… lu kagak inget dulu lu mbrojol dimane??? Nohh… di dukun beranak yang tinggal di deket pintu aer Manggarai… laga – lagaan make aku – aku segala… tadi siape nama lu ? Poo… udah kayak bonekanye si entong noh… teletubis…

Maspupah : Ahh Nyak nggak gaul nih… Sekarang tuh zamannye udah beda Nyak… udah kagak zaman namanya Maspupah… sekarang tuh zamannye Avril Lavigne, Britney Spears, Lady Gaga, Katty Perry… Makanya Nyak, malu lah kalo dipanggil Pupah… orang namanya pada cakep – cakep… masa ni namenye Pupah…

Nyak : Lah… cakepan juga nama lu dari pada siape tuh tadi lu kate Ledi Gagak… hahaha… itu orang ape burung?? Udeh dehh… ga usah ngomongin si Gagak… sekarang bantuin Nyak noh nyuci beras… Nyak mao ngaronin…

Tiba – tiba datang seseorang… Olive : Pooo… Pooo… Hello Anybody home…?

Maspupah melepaskan tangannya yang ditarik Nyaknya…

Maspupah : Eeee…. Ettt…etttt Nyak… bentar – bentar kayaknya ada yang manggil Poo… bentar yee… (berlari kearah pintu masuk)

Nyak : Eeehhh… Mao kemane lu??? (sambil teriak – teriak)

Maspupah : Heyy darling… cepet banget lo udah nyampe sini… (sambil bertos ria)

Olive : Ohhh… ofcourse… yukkk… capcuss…

Tiba – tiba Nyak datang…

Nyak : Ehh mao kemane lu? Sini – sini kagak dah kagak… (Sambil menjewer kuping

Maspupah)… kagak ada pegi – pegian… lu bantuin Nyak ngaronin… terus elu… pulang dah lu sane yee… kagak ada sopan – sopannye masuk rumah orang beri salam kek…

Olive pun berlalu sambil cemberut… Nyak menjewer dan menarik Maspupah…. Nyak menarik tangan Maspupah dan Maspupah ikut berlalu sambil ngambek…

Scene 2

Dua orang gadis berjalan dan sedang terlibat percakapan… keduanya sedang membicarakan masalah yang serius…

Zaenab : Rin, gue suka ngenes deh ngeliat orang – orang Palestina yang pada diserang… apalagi liat anak – anak ntu… Ya Allah… mereka ga bisa ngerasain jadi anak biasa… udah gitu lo liat berita kagak waktu yang serangan Israel ke Masjidil Aqsa sama ke Kapal Mavi Marmara ? iicchh kejam banget…

Rini : (Sambil garuk – garuk kepala) Lah emang Palestina dimane sih Nab? Perasaan belom pernah denger dah ada nama sekolaan namenye Palestina?? Emang die tawuran mulu yee sama Israel ? Ntu STM ape bukan Nab ? Kok ada kapalnye? (dingdong… nggak nyambung)

Zaenab : Ya Allah Rini… Gue cerita panjang lebar lu kagak ngarti… ckckc… kerjaan lu kalo dirumah ngapain sih ? Nontoni gossip mulu ye?? Gosipnye no nohh… yang joget india sape namenye?? Briptu Norman…

Rini : Hehehe (ketawa tanpa merasa bersalah) Eh tapi Briptu Norman cakep juga lo Nab?

Zaenab : Auu ahh… susah dah ngomong sama lu… yang lu kenal cuma presenter infotainment doank… sekali – kali kek intelek dikit… lu pantengin noh berita, liat noh nasib sodara – sodara kite di Palestina…

ngenes Rin… Palestina lu kate sekolaan… Palestina itu nama negara Riniii… mereka noh lagi terlibat konflik sama Israel… nah waktu itu kapal yang mao ngangkut bantuan kemanusiaan buat mereka diserang sama Israel… namenye Kapal Mavi Marmara… gituu… ngerti ora? Ora ngerti?

Rini : Ohhh ngerti dong… jadi di Palestina sono ada STM gitu ye Nab?

Zaenab : (Gubrakk) Ahhh tau ahhh ampe bebusa gue ngomong sama lu ga ngerti – ngerti juga… udah ahh… lu jadi kagak mao kerumah gue ??

Rini : Jadi… jadi… ntar lu ceritain gue lagi yee di Palestina cowoknye cakep – cakep kagak! Ok!

Zaenab : Hauuuu ahhhhh… (nggak peduli)

Scene 3

Seperti biasa, setiap sore Nyak duduk di ruang tamu untuk motong kuku… tiba – tiba datang Maspupah sambil mendengarkan Ipod dan bernyanyi sember…

Maspupah : Because of you… My life has change… thank you for the love and the joy you bring… lalalala…

Nyak : Ya Allah… elu ngagetin Nyak aje… pulang bukannye beri salam malah nyanyi – nyanyi kagak jelas…

Maspupah : Eiye yee Nyak… aku lupa… ulang deh… (balik ke pintu dan mengulangi salam)

Nyak : Lah… emang ada yang kayak begitu ?? (bingung sambil garuk – garuk kepala) udeh – udeh sini masuk… nyang kagak – kagak aje lu yee.. Mpo lu mane si Jenab? Kan sekolenye bareng…

Maspupah : Tau deh… paling lagi sama temen – temennye yang ga gaul itu… (bersikap nggak peduli)

Tiba – tiba Zaenab dan Rini datang dan memberi salam…

Zaenab&Rini : Assalamualaikum…

Nyak : Kumsalam… Eh ni die si Jenab pulang… Nyak baru aje nanya sama si Pupah elu kemane !!! ni siape nih? (sambil menunjuk Rini)

Rini : Rini Nyak… anaknye Mpok Biah… noh yang tinggal di gang seratus…

Nyak : Ohh iye – iye nyang mantunye Cang Midin yee ? oohh salam yee sama Nyak lu… sini – sini masukk…

Tiba – tiba dua orang mahasiswa memberi salam…

Mahasiswa 1 : Assalamualaikum Bu… Mba… maaf ganggu, kita dari Komunitas Mahasiswa Peduli Palestina… kita ada rencana untuk mengirimkan bantuan untuk para korban di Palestina, mungkin ibu atau mba mau ikut berpartisipasi ?

Zaenab : Huaahhh… mau – mau mba… kite jadi bisa ngeringanin beban sodare – sodare kite disono…

Mahasiswa 2 : Iya betul mba, kita dapat membantu saudara – saudara kita disana…

Maspupah : Ngapa mesti Palestina ? Kan yang lagi perang bukan die doang ?

Nyak : Iye sih bener juga tuh ape kate si Pupah… ngapa harus ke Palestina? Jauh amatt…

Mahasiswa 2 : Gini Ibu… Mba… kenapa kita harus membela Palestina ? Sebagai ummat Islam pasti kita tau Isra Mi’raj kan? Nah di Palestinalah tempat terjadi peristiwa itu… Kan Nabi melakukan Isra Mi’raj dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa… Nah Masjidil Aqsa itu ada di Palestina… kemudian disana juga banyak makam para Nabi dan Rasul…

Mahasiswa 1 : Bukan itu aja Bu… Mba… Masjidil Aqsa juga merupakan salah satu masjid yang dimuliakan selain Masjidil Haram dan Masjid Nabawi… di Masjid itu juga pertama kalinya tempat dilaksanakan shalat Fardhu dan merupakan kiblat pertama ummat Islam… nahh… sebagai ummat Islam kita hendaknya membantu perjuangan rakyat Palestina untuk memperoleh kebebasan dari tangan Yahudi… Kalo kita gabisa bantu dengan ikut berperang disana, setidaknya kita bisa meringankan beban para korban disana dengan memberikan makanan ataupun obat – obatan… ( Semuanya mengangguk sepakat )

Nyak : Baelah… kite juga mao bantuin orang – orang Palestina disono… Yah walaupun ga seberape sihh…

Maspupah : Aku juga deh mao ikutan…

Rini : Ngikut dahh…

Mhs 1&2 : Alhamdulillah…

The End

TEKS SUNGKEMAN SUNDA Ka dulur-dulur anu sami rawuh, baraya anu sami lenggah, sim kuring sateuacan ngiring jabung kumalaku, lumampah cumarita seja wakca balaka, wiréh sim kuring sanés pujangga anu ahli ngaréka basa, sanés sastrawan anu ahli dina ngaraéh caritaan. Kumargi kita paralun maklum anu kasuhun, hampura anu diteda, boh bilih dina ngadadar ieu acara kirang nyorang kana kakedahannana.Ka para ahli

ngukir sya’ir, pujangga ahli sastra mugia ulah haru ulah ganggu, sawios sim kuring neda widi paralun maklum sakedapan hoyong dikoréksi, diropéa, ogé dioméan manawi tiasa nyampurnakeun kana curatcorét sim kuring. Ngawitan Bismillahirrohmanirrohim. Kalayan nyebat Asma Pangéran, Dzat anu Mahawelas tur Mahaasih. Seja kaula ngawitan mituturan dua pasang manusa anu kiwari parantos ngahiji kalayan widi Gusti Nu Mahasuci ngalangkungan jalan jatukrami. Dina ngawitan ngambah ngabaladah sagaraning kahirupan, teu pisan-pisan urang samudayana anu sami kersa sumping, kalayan ridlo lillahi ta’ala ngagebregkeun jiad pangdu’a ka dua mempelai. Ngalangkungan du’ana Rasululloh SAW. Mangga urang ‘aos sasarengan : Bismillah …. Baarokallohu laka wabaroka ‘alaika wa jama’a bainakuma fi khoiir (Mugia kabarokahan sareng kasinugrahaan Alloh tumetep euntreup, nyanding mipir ngabanding, lamokot geugeut ka hidep duaan, sareng pamudah-mudahan hidep duaan dikumpulkeunana ku Alloh téh sinanding jeung kasaéan, amin). Mangga ka pasang panganten, geura lumampah nyaketan kana pangkonan ibu rama A’udzubillahi minasy syaithonirrojim Wawashshoinal insaana biwaalidaihi hamalathu ummuhu wahnan ‘ala wahniw wafishooluhuu fii ‘aamaini anisykurlii waliwaalidaika ilayyal mashiir (Luqman : 14) “Jeung Kami geus marentahkeun ka manusa (pikeun ngabakti) ka indung bapana; indungna geus ngakandung manéhna dina kaayaan lemah anu kalangkung-langkung lemahna, jeung indungna ngasuh manéhna salila dua taun. Kudu syukuran ka Kami jeung ka indung bapa manéh, ngan ka Kami wungkul manéh mulang ka asal. (Luqman : 14) Kasép, Geulis. Heup eureunkeun lengkah anjeun duaan dipayuneun ibu rama. Teuteup kalawan geugeut pameunteu marantenna. Sawang ku hidep duaan ka alam ka tukang anu jauh narawangan. Pék patepungkeun paneuteup ajeun jeung paneutep indung bapa. Bayangkeun kua hidep yén dina satétés getih anu ngalémpéréh, sahégak nafas anu ngadami dina angen. Pék rarasakeun ku hidep ratugna jajantung, rénghap ranjugna rarasaan. Tamperkeun dina sirah, seuseup ngaliwatan napas lalaunan singreup alonalon, kalayan rarasakeun yén hidep téh keur nyeuseup kanyaah jeung kahémanna indung bapa. Prak, mangga ujang-nyai. Kasép – Geulis, geura nyaluuh kana lahunan indung.

Saméméh hidep duaan barang pénta kanu jadi indung, pék haturananan heula tawis rasa tumarima ngalangkungan basa ka anjeuna. Kalayan dimimitian ku keretegna manah. Uningakeun kanu janten ibu, kieu unina : “Mamah, dina danget ieu kalayan syaré’atna disakséni ku kadang wargi anu hadir di dieu, hakékatna disakséni ku Alloh SWT, langkung tipayun abdi seja ngahaturkeun rebu nuhun laksa ketik kabingahan kana kasaéan anu parantos dipaparinkeun ka abdi. Abdi jelas kahutangan ku Mamah, ti kawit abdi di kandung anu ilaharna salami salapan sasih, tangtos kapayahan anu langkung-langkung. Siang kalayan wengi Mamah teu weléh sumujud ka Rabbul ‘Izzati, tumamprak ka Gusti Alloh neneda palay dipaparin putra-putri anu sampurna salamet, waluya sapuratina. Kasawang ku abdi kasusah Mamah, nalika bureuyeungan, seunggah gulang gasahan. Patuangan nyelekit beuki narikan. Celekit dina parindikan, jeletot dina bobokong, reyang-reying teu betah cicing. Harita basa tengah peuting Mamah humarurung nyalira. Sakawitna moal ngageumpeurkeun balaréa. Sugan jeung sugan kanyeri dina patuangan bakal ngurangan. Nanging sanés ngurangan nyeri anu aya, malihan tambih-tambih nyeri. Harita, Mamah ngajerit maratan langit ngocéak maratan jagat. Ménta tulung, ménta nyalindung. Mamah parantos béak déngkak nahan kanyeri jeung kapeurih. Luut léét kesang badag, késang leutik burayoan maseuhan sakujur salira. Guyang darah, mandi getih, sakapeung dibarung ku kasusah, sakapeung haté tugenah. Harita Mamah parantos ngaboreuhkeun jiwa raga, nyawa pingaraneunana. Anu namina ngajuru, luyu sareng istilahna. Hartina nyawa Mamah téh aya dina sajuruna deui. Dina waktu Mamah ngalahirkeun abdi, Mamah bajuang dina tungtung hirup. Tanaga Mamah, engapan Mamah, kesang Mamah, cai soca Mamah, getih Mamah nyurugcug maseuhan bumi pikeun mélaan anu jadi anak. Nalika gubrag si jabangbayi gumelar ka alam dunya, denghékna sora orok ceurik sataker kebek, ceurik munggaran anu minuhan wewengkon alam. Nya harita pisan basa ninggang kana wanci subuh abdi lahir ka alam dunya. Ti harita Mamah teu bisa kulem anu tibra, teu bisa léha-léha. Ngupahan tur ngabélaan nu jadi anak. Budak gering milu gering, budak rungsing henteu pusing. Mamah milampah sadaya kabutuh nu jadi anak dumasar kana kaikhlasan jeung ngagedurna rasa kanyaah anu taya wates wangenna. Mamah, mugia dina danget ieu, wanci kiwari abdi ngésto tina lelembutan abdi anu pangjero-jerona, tina mamaras manah anu sadasar-dasarna abdi neda hampura tida samudaya dosa perdosa. Tinangtos dosa abdi anu janten putra moal kaétang seueurna. Abdi yakin sanajan sakumaha benduna, Mamah lautan hampura jembar manah tiasa ngahapunten ka abdi. Deudeuh teuing kasép, geulis anak Mamah saleresna kasedih Mamah dina danget ieu lain kusabab kapusingna indung kanu jadi anak. Keun sagala kasalahan anu geus dipilampah kuhidep dina waktu anu ka tukang-tukang ku Mamah dihampura. Naning anu ngalantarankeun Mamah sedih danget ieu téh nyaéta kabeurat haté indung kanu jadi anak. Asa kamari hidep ku Mamah disééh, diakod-akod waktu orok, diméménan waktu budak. Harita basa hidep gégag-gégag diajar leumpang, bari sakapeung titotorojol ti kajauhan hidep tékah-tékah bari tuluy ngagabrug kana lahunan Mamah. Bungah amar wata suta haté anu jadi indung, nalika nu jadi anak tumuwuh mekar kalayan sampurna.

Kiwari, ti harita mangsa ngaliwat bari teu karasa. Geuning si kasép anu dihancleung-hacleung ku Mamah, si Geulis anu ditimbang-timbang ku Mamah teu sangka geuning geus sawawa, dewasa, manjing milampah rumah tangga. Nyukcruk galur sunnah Rasul, mapay lacak papagon agama. Samémangna parantos titis tulis ti ajalina, gurat qodar nu Mahakawasa. Hidep kiwari seja ngamimitian ngabaladah sagara rumah tangga. Geura bral miang, bébér layar tarik jangkar ku Mamah didu’akeun mugia sing tinemu jeung kabagjaan dunya katut ahérat. Mangga kasép, geulis geura ingkah tina lahunan Mamah ngalih kana panggonan Bapa Prak tumamprak, rep sidakep, sir budi cita rasa. Sagulung-sagalang sukma nu paanggang kiwari ngahiji dina seuseukeut kaasih kolot kanu jadi anak. Ujang, nyai – kasép, geulis. Sok puseurkeun panyawang hidep kana kanyaah nu jadi Bapa ka nujadi anak dina salila ngipayahan, nyumponan kabutuh hirup nu jadi anak. Sakapeung mah Bapa téh mindeng baringung, ditambah bangluh kasusah nalika teu bisa nyumponan kahayang nu jadi anak. Bapak rajeun ngalamun, mikiran tur narékahan kumaha carana sangkan kahayang nu jadi anak bisa kacumponan sapuratina. Lamun indung disebutna tunggul rahayu, sedengkeun Bapa disebutna tangkal darajat. Kanyaah indung jeung bapa ka nu jadi anak layeut ngahiji ngawujud, ngajéngélék dina rupa anak. Nu matak dina jirim anak bakal pacampur tétésan-titisan indung bapana. Nya kitu deui dina akhlak jeung pamolahna bakal ceplés téés kanu jadi anak. Bapa, rumaos abdi mindeng musingkeun ka Bapa. Dina danget kiwari clik putih jatining bersih, clak hérang jatining padang, ti luhur sausap rambut ti handap sausap dampal, getih satétéh ambekan sadami, kiwari abdi neda jembar hampura tinu jadi Bapa. Baeu kasép, geulis. Malati lingsir na ati, angsana ligar ku mangsa. Hamo lingsir dina wanci, moal ligar dina mangsa. Kiwari wanci tur mangsana Bapa dumareuda wakca balaka ka hidep duaan. Sabenerna, gunung karahayuan, pasir kaasih, sagara kanyah Bapa kahidep téh mémang langka kakedal ku lisan, jarang karaba ku carita. Naning sanajan kitu, ngahunyudna kanyaah Bapa ka hidep téh tinangtos langkung-langkung kanyaah. Sabab, sagala rupa anu diusahakeun ku Bapa bélaan ngadua-duakeun huap, ti sruk-sruk tidungdung bélaan poho ka temah wadi, teu aya lian nyaéta mélaan nu jadi anak. Melak kai, ngingu sapi tur sagala cacawisan hirup taya lian nyaéta ngakirangan nu jadi anak. Keun cuang teundeun kakeuheul anu geus harareubeul, cag cuang tunda kangéwa anu geus tiheula. Cuang ganti ku budi anu sajati, ku wajah anu marahmay. Sok ku Bapa kiwari hidep dihampura, sagala rereged, kaijid, kangéwa, tur kageuleuh Bapa kiwari balungbang timur caang bulan opat welas, jalan gedé sasapuan. Cag, anaking geura tandang miang makalangan, geura milampah babarengan kalayan diwuwuh ku du’a nu janten sepuh. Dijiad ku panghiap nu jadi Bapa. Montong melang, tong salempang léngkahkeun sampéan bari ngucapkeun niat seja milampah tugasna Pangéran.

Tuh geuning, sagara tanpa tutugan. Sagara tanpa basisir geus ngagupayan ménta dikojayan. Geura bral undur tina pangkonan, geura hontal kasinugrahan. Hayu urang hirup babarengan, Bapa geus nyiapkeun kandaraan juang pikeun ngajugjug lembur pangharepan. Sok didu’akeun ku Bapa lahir katut batin, mugia hidep duaan tinemu jeung kabagjaan Teks Pembawa Acara (MC) Resepsi Pernikahan Bahasa Sunda Saat kita menyaksikan acara resepsi pernikahan, kita akan menjumpai seseorang yang sangat penting dalam acara tersebut. Seseorang yang mengatur jalannya acara sehingga acara tersebut berjalan lancar dan tepat waktu sesuai dengan yang di jadwalkan.

Ya, dia adalah seorang protokol atau pembawa acara atau biasa disebut MC (Master of Ceremony). Kelihatanya seorang MC sepele tapi sesungguhnya berkat jasanya semua acara berjalan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan. Menjadi seorang MC membutuhkan keahlian khusus terutama dalam hal berbicara merangkai katakata. Terlebih acara tersebut dibawakan dalam bahasa daerah yang tentunya berbeda dengan bahasa Indonesia. Dalam bahasa daerah biasanya ada kata-kata atau istilah-istilah yang jarang digunakan dalam percakapan sehari-hari. Namun pada dasarnya semua orang bisa menjadi pembawa acara (MC), asalkan tidak memiliki gangguan pada suaranya.

Bagi yang ingin mencoba menjadi seorang MC, pada Artikel kali ini saya akan berbagi teks sederhana untuk MC resepsi pernikahan dalam bahasa sunda. Teks kali ini merupakan acara pernikahan secara umum, anda bisa menyesuaikannya dengan tradisi acara pernikahan di daerah anda.

Berikut adalah contoh teks pembawa acara resepsi pernikahan dalam bahasa sunda.

BUBUKA

Assalamua’laikum Wr. Wb.

Bapak-bapak, Ibu-ibu para wargi sadayana anu sami llinggih, hormateun simkuring.

Sakumaha ka uninga ku sadayana, Alhamdulillah calon panganten pameget miwah rombongan parantos sumping ngaleut ngengkeuy ngabandaleut,ngembat-ngembat nyatang pinang. Bismilah, purwa wiwitan ieu pamuka carita minangka pamuka acara. Babasan padika pagawean lamun nangtung ka jungjunan, sing lulus bantun jeung tumbu buah seureuhna.Neda panyaksen acara bade dikawitan.

MAPAG CALON PANGANTEN PAMEGET

Pangersa calon panganten pameget miwah rombongan.Jagong tuhur meunang ngunun haturan wilujeng sumping, di sugeng ing pucu galuh kelurahan katelahna,tempat anyar pangharepan sarakan keur kahirupan kulawargi.Calon panganten Istri, bisi si jalu hanjelu si lanang honcewang, sumangga geura hayap calon panganten pameget miwah rombongan.

PANGALUNGAN MANGLE

Tawis panampian tatamu, tanda kameumeut, kadeudeuh, tawis asih ti kakasih, tanda tresna kanyaah, mangga geura kalungkeun eta mangle tawis pangrungrum hate perseka kabersihan manah (mangle di kalungkeun).Haturan wilujeng sumping kacalon panganten pameget. Tutut gunung keong reuma, sumangga geura gek calik. SESERAHAN

Bismillahhirrahman nirahim Para hadirin, miwah para tatamu sadayana, khususna ka calon panganten pameget miwah rombongan, bawi raos emutan pribados, pamali mun dilami-lami, teu kedah dilila-lila, nu dianti-anti ti tatadi,di dago-dago ti bareto, ayeuna parantos nyampak. Sok sanaos sami surti, sami uninga maksadna, nanging, kanggo nyumponan tindak tanduk tata titi duduga. Peryoga manusa pangesi dunya, anu parantos dipaparinan manah, rasa, lisan dina saliring dumadi.Teu cekap ku surti sareng tekad wungkul, namung kedah di sarengan ku ucap .

Teu sae miulan awi, mere cai geusan mandi, mere huhut tina guguran.Namung kedah di bejer beaskeun,kembang boled nu tetela.

Para hadirin miwah para tatamu sadayana, acara urang kawitan ku lantunan kalam ilahi nu bade di lantunkeun ku ____________________________

Ngahaturkeun nuhun ka ____________________ Nuparantos ngalantunkeun kumandang kalam ilahi, mudah-mudahan ageung manfaatna kanggo numaoskeun khususna, umumna ka urang sadaya anu sami-sami ngupingkeun. ”amin”.

Calon panganten pameget miwah rombongan, mugi teu janten kekeling galih renghat nya mamnahan, aya naon nya pamaksadan. Numawi jauh-jauh di jugjug anggang-anggang di teang. Sumangga geura wakcakeun masing balaka (Sumangga ka pangersa kasepuhan calon panganten pameget dihaturanan kapayun kanggo ngadugikeun lebetning kalbu jeroning ati).

PANAMPIAN

Para wargi sadayana, nembe sami-sami nyakseni gerentes kalbu kasepuhan ti pihak calon panganten pameget miwah rombongan. Lain lantung tambuh laku sanes lunta tanpa seja, purwa aya nu di maksad, seja ngaitkeun janji pasini , manjangkeun simpai babarayaan, sakotretna tina hate.

Sakeser daun satangkal, sabungkus bareng jeng bungkusna nyerahkeun panganten pameget sareng cacandakanna. Sim kuring saukur darma, teu wasa panjang carita. Kanggo pang walerna mangga nyanggakeun kanu di sepuhkeun ti pihak calon panganten Istri.Waktos di sayogikeun. Para wargi sadayana, bingah amarwata suta, bingah ka giri-giri, bingah nu taya papadana. Nugar cadas mangih emas, mobok manggih gorowong, aya jalan komo mentas. Jalan gede sasapuan batu turun kesik naek, itu purun ieu daek, laksana nya pamaksadan.

Kumargi eta mangga geura hayap calon panganten pameget miwah cacandakanana

Mangga cacandakan hiji di dugikeun secara simbolis ku Ibu calon panganten pameget di tampi ku Ibu calon panganten istri.Nusanes namah di antaykeun wae.

(Mangga calon panganten pameget di candak kalebet heula kangge di dangdosan).

AKAD NIKAH

Para wargi sadayana, Niti wanci nu mustari, ninggang mangsa nu waluya. Malati ligar na ati, campaka mangkak na dada, koleak sakembaran, koceak ninggang ugana.Uga pakaitna tatali asih Ng_____________cep __________________.

Jangji urang pastikeun subaya urang nyatakeun. Nudiseja mang nyata neda panyakseni ti para wargi sadayana, Upacara akad nikah seja dikawitan.(Mangga candak calon panganten istri ka luar).

Sumangga ka pangersa bapa petugas ti Kantor Urusan Agama kanggo ngalaksanakeun Akad Tikah…………………………………………………..

Alhamdulillah wa sukrulillah kalawan rido gusti anu maha welas tur nu maha asih, oge pangdu’a ti sadayana, akad nikah parantos rengse kalayan lancar.

Acara salajengna di teraskeun kana sungkeman.(Mangga ieu acara disanggakeun kka pangersa_____________________)

DO’A

Acara munggaran dugi ka akhir parantos rengse, mugi urang sadayana aya dina panangtayungan Gusti nu maha suci. Kukituna kanggo panganteb kahoyong urang sadaya di lajengkeun kana do’a.Kangge mimpin ieu do’a. mangga ka pangersa __________________ di haturanan.

Ti pribados salaku pangatur waktos, bilih aya basa nu teu sampurna, teu merenah sareng tata titi,undak unduk basa, hapunten anu di teda. Urang pungkas ieu acara ku maos hamdalah

Wabillahi taufiq wal hidayah Wassalamualaikum Wr. Wb.

Contoh Naskah Drama Alibaba Dahulu kala ada seorang pria yang bernama Alibaba, dia tinggal bersama istrinya, Zaitun. Mereka tinggal di sebuah rumah kumuh disebuah perkampungan dipinggir hutan. Kakaknya, baba Kasim, dia adalah orang kaya diperkampungan itu. Tapi dia sangat pelit dan sombong.

Pada Suatu hari... Zaitun : Ali, maukah kau mencarikan kayu bakar untuk saya?

Alibaba : oh ... zaitun. Mengapa namamu Zaitun? Namamu begitu indahnya. Apa arti dari namamu itu? Namamu begitu harum semerbak.

Zaitun : Kamu tahu kalau aku bukanlah mawar, jadi tolong jangan lagi menggodaku! Cepat carikan aku kayu bakar!

Alibaba: Oke! tetapi kamu tahu kan kalau aku tidak punya banyak waktu!

Dengan gontai Alibaba pergi ke hutan untuk memenuhi permintaan istrinya istrinya.

Didalam hutan ketika Alibaba sedang mengumpulkan ranting-ranting untuk dijadikan kayu bakar, tiba-tiba dia mendengar percakapan.

Bandit 2 : kita mendapat emas lagi dari desa itu. Mari kita pergi ke gua dan menyimpannya! Dipersembunyiannya.... AliBaba berguman sambil terus mengikuti mereka kedalam hutan. Alibaba : Siapakah mereka? Biarkan aku mencari tahu! Sampailah mereka disebuah gua yang tertutup batu.

merekapun keluar lagi. sebelum mereka datang. Emas! Zaitun: Apa? Apa sih yang kamu bicarakan? Alibaba: Aku serius. Alibaba : Mmm .. Alakazam Buka Pintu! Wow. Setelah mengambil beberapa keping emas dari gua itu. Leader .b : Alakazam. tapi aku punya sesuatu yang lebih baik.. . Alibaba: Honey. aku pulang! Zaitun: Mana kayu bakarnya? Alibaba: Tidak ada. Buka Pintu! Setelah menyimpan emas. Alibabapun pulang tanpa membawa kayu bakar. kita tidak punya waktu untuk istirahat! Setelah para perampok pergi..b : Mari kita pergi ke desa lain.. sayang. Ini benar-benar emas! Zaitun: darimana kamu mendapatkannya? Alibaba: Aku mengambilnya dari para perampok. apa itu? Oh My God itu adalah emas! Saya ingin mengambil beberapa .Leader. Zaitun: Saya ingin memberikan beberapa kepada tetangga kita.

. Zaitun: Permisi.. baba Kasim: baiklah.Alibaba: Pinjam mangkuk dari Kasimbaba. Darling manusia miskin. hai perempuan? Istri 2: mungkin bukan mangkuk kecil. boleh saya pinjam mangkuk? Istri 1: Oh. Alibaba mengembalikan kembali mangkuk untuk baba Kasim . Mereka memberi emas kepada tetangga mereka. hahaha! Zaitun: Hmmm . untuk mengambil emas Zaitun... berikannya mangkuk kepadanya! Tapi jangan kau makan emasnya! Hahahaha Zaitun pulang ke rumah. saudaraku! Istri 1: Eh. Kasim baba: Sebuah mangkuk kecil atau mangkuk besar. kakak saya yang miskin! Tentu saja boleh. Saya ingin mangkuk paling besar yang ada di dunia. pergi ke Kasim baba's Mansion untuk meminjam mangkuk. baba Kasim: Oh jangan seperti itu! hey really2 saudara miskin. Ketika. . Alibaba: Dear.

. baba Kasim: Apa sandi itu? Oh Lala . dan orang terkaya di dunia ini. apa password. Buka Pintu! Kasim baba: Oh My God! Aku bisa menjadi raja... bagaimana kau mendapatkannya? Alibaba: mmm . manusia miskin telah mengambil emas ke dalam mangkuk kami. buka pintu! hey. mmm ada .. Ala mmm . ia pergi ke gua pagi sekali dengan menunggangi seekor keledai. Istri 2: lihatlah. Dan ia sangat senang ketika ia melihat emas. Siapakah Anda? . ka . Ketika baba Kasim ingin pulang...Alibaba: really.. zam.. ia lupa password sampai akhirnya para perampok datang.. oh yeah ... Avad Avada membuka pintu . Setelah baba Kasim mendapat penjelasan dari Alibaba. baba Kasim: Apakah itu nyata? Oh. hanya ikuti perampok.. kakak saya yang kaya! Saya ingin mengembalikan mangkuk Anda yang benar-benar sangat mahal... aku tidak ingin terlihat oleh Alibaba manusia termiskin Akhirnya baba Kasim menemukan gua tersebut. Kasim baba: Mmm . baba Kasim: Dimana emas? Oh. Alakazim membuka pintu oh tidak! bandit 3: Alakazam...

Leader. aku akan memberikan semua emas saya. ia menyeberangi pintu..B: Sudah terlambat.rencana sederhana) Kasimbaba telah dibunuh oleh bandit. dan salah satu dari mereka mencari rumah Alibaba's. The Bandit 1: bos Ok. tapi Alibaba tahu taktik para bandit begitu ia menyeberangi semua pintu di desanya.B: Aku benci pencuri.. sehingga mereka pergi ke rumah Alibaba untuk memberitahunya. Bunuh dia! Kasimbaba: Oh silahkan. Leader. Bagaimana Anda bisa sampai ke gua ini? Kasim baba: Alibaba Memberitahuku. . apakah Anda tahu bahwa kakak Anda sudah mati? Alibaba: Apa? kau bercanda? Tidak mungkin! Istri 2: Apakah mereka di sini? Aku ingin membunuh mereka. (Untitled . Setelah bertemu rumah. Istri 1: Ali. Dan istri kedua sangat sedih. menarik! Istri pertama Kasim Baba mendapat informasi bahwa suaminya telah dibunuh. itu jelas! (Dengan handphone) Alibaba: The bandit berusaha menemukan saya! mmm .

saya punya ide untuk membalas dendam mereka.B: Yang mana rumah Alibaba's? Bandit 1: Rumah yang pintu telah ditandai.. Bandit 3: Anda menandai semua pintu. saya akan menemukannya bos .. jika Anda melakukan kesalahan. mereka memotong tubuhnya! Alibaba: Umm . Istri 1: Apa itu? Alibaba tahu bahwa malam ini bandit akan datang ke rumahnya. betapa bodohnya kamu? LeaderB: Aku akan membunuh Anda. Bandit 2: Semua pintu di desa ini telah tandai.Alibaba: Tunggu sebentar. Leader. Bandit 1: Oh . jadi dia membuat rencana. Siapa yang membunuhnya? Istri 1: bandit itu...

B: Ya. rumah Yang terkecil didesa ini. saya sangat sibuk. Leader. Bandit 1: Terima kasih. yang manakah rumah Alibaba's? Model: Ouh maaf.B: Permisi.Bandit punya bingung. Bandit 1: Umm . Bandit: Oke bos. Istri saya telah membuat sup Zaitun Zaitun. Anda akan keluar dari drum dan kami akan membunuh Alibaba. boleh saya bergabung dengan keluarga Anda untuk sebuah makan malam? Alibaba: tentu saja.. saya Istri 2: Apakah Anda Zaitun merchant? ..B: Oke. dan Alibaba memperhatikannya dari kejauhan. maafkan saya Nona. Leader. Pemimpin dari bandit datang ke rumah Alibaba's. Boss. Istri 1: Apakah Anda ingin minuman? Leader. Jika Anda ingin tahu rumah Alibaba. karena kami berencana Ketika saya mengatakan Zaitun. Alibaba dan keluarga menyapa ramah.

Istri 2: Apa yang akan Merchant Zaitun lakukan di rumah kumuh ini? Leader. palu. Bandit 3: Saya tidak berpikir begitu suara tampaknya berbeda ..B: Ya.. Istri 2: Aku juga Leader.. silakan? Alibaba: Mengapa? Pertama dan kedua istri baba Kasim dan Zaitun sedang menunggu di samping drum dan mereka mengambil sapu.Leader. Istri 1: Saya ingin membantu Zaitun di dapur. saya adalah seorang . pedagang zaitun. Bandit 2: Mungkin itu adalah sinyal. Alibaba: Oh istri saya. Bandit 1: Aku telah mendengar "Zaitun" kata selama 16 kali.. aku sangat lelah dan aku terlalu lapar untuk menjual minyak Zaitun. bahwa kita harus keluar. Zaitun terlalu lama memasak didapur.. (model) mengatakan bahwa keluarga ini sangat baik.B: Yah.B: Oooh . dan wajan penggorengan untuk memukul bandit.

Dan Alibaba mengatakan kepadanya bahwa bandit telah tewas. 106/89 . Dan Alibaba membunuhnya. apa yang akan Anda lakukan sekarang pemimpin bandit? Leader. jika demikian maka apa sukacita yang ada dalam hidup Anda? SUMUR TANPA DASAR Karya Arifin C. Leader. Alibaba: Terus bermimpi! orang yang takut tidak ada orang yang mencintai apa-apa. Dia berpikir Alibaba tidak tahu rencananya. Noer No. Tak ada jawaban.Bandit keluar dari drum dan Zaitun. Noer Sumur Tanpa Dasar @Arifin C. karena mereka telah dibunuh.B: Bagaimana Anda tahu? sehingga Anda perangkap saya! Saya tidak takut apa-apa. dan istri Kasim baba's memukul mereka sampai mereka mati Ketika pemimpin yang disebut bandit.B: Zaitun Alibaba: Anda menyebut mereka tanpa efek apapun.

1989 Percetakan PT. Prinka Penerbit PT. Jakarta Catatan: Publikasi naskah ini dimaksudkan sebagai upaya penyediaan naskah drama dan sebagai bahan referensi pembelajaran bagi individu atau kelompok-kelompok teater yang membutuhkannya. Temprint. Pustaka Utama Grafiti Kelapa Gading Boulevard TN 2 No.Kulit Muka: S. . 14-15 Jakarta 14240 Anggota IKAPI Cetakan Pertama.

DISUTRADARI DAN DIPENTASKAN PERTAMA KALI OLEH ARIFIN C NOER. DI BAWAH BENDERA TEATER MUSLIM. LAKON INI KEMBALI DISUTRADARAI DAN DIPENTASKAN ARIFIN C. ATAU MACBETH (EUGENE IONESCO) FAUST (GOETHE) DAN FLIES (SARTRE). BAIK KARYANYA SENDIRI MAUPUN KARYA-KARYA TERJEMAHAN. Dan dimohon bagi pengunduh naskah ini untuk tidak menghapus catatan ini. DISUSUL OLEH SEJUMLAH PEMENTASAN LAKON LAINNYA. PADA TAHUN 1971. DI TIM JAKARTA. MENGUNDANG REAKSI PARA PENGAMAT TEATER. Itupun dalam upaya membantu pengarang dan keluarganya. agar membeli buku terkait. ZORRO. MISALNYA KAPAI-KAPAI. DI BAWAH BENDERA TEATER KETJIL. ORKES MADUN. Lee Birkin PENGANTAR LAKON INI DITULIS. sebagai bukti pertanggung jawaban saya sebagai pihak yang mengetik ulang. Terima kasih. KEBERHASILAN PEMENTASAN LAKON INI. REAKSI ITU KEMUDIAN MENEMPATKAN SOSOK .Disarankan bagi siapa saja yang memiliki cukup akses. NOER. Kekayaan hak intelektual naskah ini tetap ada pada pengarangnya.

TEATER RAKYAT. HASIL PERSENYAWAAN INI.ARIFIN C. GELAP DAN TAK BERUJUNG. SEHINGGA KITA AKAN BEROLEH PERISTIWA YANG BERSUASANA KONTEMPLATIF TENTANG KONFLIK KEJIWAAN TOKOH UTAMANYA. SEKALIGUS SEBAGAI PENYAIR. Agustus 1989 DRAMATIC PERSONAE . MELALUI PERALATAN SIMBOLISME. DIEKSPRESIKAN ARIFIN C. KHUSUSNYA LENONG BETAWI DAN TARLING CIREBON. JUMENA WARTAWANGSA – KONFLIK MENGENAI PERSOALAN IMAN DAN EKSISTENSI DIRI HIDUP JUMENA IBARAT SUMUR TANPA DASAR. SUTRADARA DAN KEMUDIAN PENULIS SCENARIO FILM TERNAMA. MENGGAPAI-GAPAI Jakarta. SEBAGAI LAKON YANG EKSPERIMENTALISTIK “SUMUR TANPA DASAR” UNIKNYA SAMA SEKALI TIDAK BERCIRI ABSURDITAS MURNI – HAL YANG MENGGEJALA DALAM KARYA-KARYA SASTRA MODERN INDONESIA ERA 70’AN – TETAPI JUSTRU MEMPERLIHATKAN UPAYA PERSENYAWAAN KREATIF ANTARA TRADISI TEATER MODERN BARAT PASCA REALISME DENGAN TEATER TRADISIONAL KITA. NOER SEBAGAI SALAH SEORANG PENULIS LAKON TERKEMUKA NEGERI INI. NOER KE DALAM LAKONNYA INI.

ORANG-ORANG .JUMENA WARTAWANGSA Lelaki Tua EUIS Istrinya PEREMPUAN TUA Pembantunya MARJUKI KARTADILAGA Adik angkatnya SABARUDDIN NATAPRAWIRA Guru Agama WARYA Pegawainya EMOD Pegawainya KAMIL Si Sinting LELAKI Pelukis Sinting MARKABA Tokoh Jahat LODOD Tokoh Idiot PEMBURU Alias SANGKAKALA KABUT-KABUT.

Di rumah. dalam pikiran Jumena Martawangsa atau di mana BAGIAN PERTAMA 1 .Dan LAIN-LAIN WAKTU Kapan Saja TEMPAT saja.

SANDIWARA INI KITA MULAI DENGAN SUARA DETAK-DETIK LONCENG YANG MENGGEMA MEMENUHI RUANG. MEREKA MELANGKAH MENGENDAP-ENDAP UNTUK SELANJUTNYA SECARA PENUH RAHASIA MENYEBAR KE SEGENAP ARAH DAN SEGERA GAIB SIRNA. TERGANTUNG SUNYI DAN PENUH RAHASIA 4 DI ATAS KURSI GOYANG JUMENA MARTAWANGSA BERGOYANG-GOYANG SUNYI. KEDUA MATANYA MASIH MENYOROTKAN PANDANGAN YANG TAJAM. KOSONG. TUA. . 3 PIGURA ITU TANPA GAMBAR TANPA POTO. SESEKALI DI SELA-SELA SUARA INI MENYAYUP PANJANG LOLONG ANJING ATAU SRIGALA YANG SEDANG ‘MERAIH’ BULAN. SUARA DETAK-DETIK INI BERJATUHAN SEDEMIKIAN RUPA SEHINGGA MENIMBULKAN BERMACAM-MACAM ASOSIASI. 2 LONCENG ITU ANTIC. DAN DALAM KEADAAN SEPER JUMENA KELIHATAN SEPERTI SEDANG MENGHITUNG DETAK-DETIK LONCENG. TAMPAK SESAK PERNAFASANNYA. AMAT TAJAM. AGUNG DAN KUKUH PENUH RAHASIA. SEKALI PUN BEGITU. DARI RONGGA LONCENG MUNCUL KABUT-KABUT ATAU PARA PEMAIN YANG MELUKISKAN KABUT-KABUT.

Dan pada saat itu detak-detik lonceng semakin lantang. SEDEMIKIAN RUPA SUARA ITU MENEROR SEHINGGA MENYEBABKAN JUMENA BANGKIT. Ketika senapan itu meletus. DIA TERTAWA. KEMUDIAN BERDENTANG JUGALAH BERJUTA LONCENG-LONCENG DAN WEKER. . HENING MENGGANTIKAN SUASANA.SEJAK TADI. AGAK BEBERAPA SAAT JUMENA MENIMBANG-NIMBANG TALI ITU. Dari rongga lonceng muncul Sang Kala alias Pemburu yang siap dengan senapannya. JUMENA Kalau saya bunuh diri. SEONGGOK KABUT BERDIRI DI SAMPINGNYA MEMEAINKAN SEHELAI TALI YANG SIAP UNTUK MENGGANTUNG LEHER. LALU JUMENA DUDUK KEMBALI. KEMUDIAN KABUT ITU MENDEKATKAN TALI GANTUNGAN ITU DAN JUMENA MENCOBA MEMASANG PADA LEHERNYA. sandiwara ini tidak akan pernah ada Sambil tertawa ia memberikan isyarat agar kabut pembawa tali pergi. terkumpullah seluruh amarah dan kekagetan Jumena JUMENA Bangsat! TATKALA SANG KALA GAIB BERDENTANGANLAH LONCENG ITU. DAN PADA SAAT JUMENA BERDIRI.

saya tenang. saya tenang. Tapi saya tidak percaya dan tidak bisa tidak percaya. saya tenang. jadi saya tidak tenang. tak akan pernah ada sandiwara ini . Kalau saya bisa tidak percaya. P. TUA (Sambil pergi) Terlalu bernafsu. Pucat sekali wajahnya 5 ENTAH DARI SEBELAH MANA EUIS MUNCUL JUMENA Kalau saya bisa percaya.PEREMPUAN TUA MUNCUL MENGGANTI TEMPOLONG LUDAH DI KAKI KURSI GOYANG DENGAN TEMPOLONG YANG LAIN. Kalau saya percaya dan bisa tidak percaya. Tapi juga kalau saya tenang.

EUIS Akang JUMENA Euis EUIS Apa yang akang lihat? JUMENA Kau .

TELINGA JUMENA DAN LAIN-LAIN SEHINGGA MEMBUAT JUMENA KEGELIAN. KEDUANYA TERTAWA-TAWA. MURUNG EUIS Kenapa. SEKONYONG-KONYONG JUMENA MEMATUNG.EUIS Kenapa? JUMENA Ingin tahu apa kau betul-betul cantik EUIS MERANGKUL DAN MENCIUMI JUMENA. Akang? (Jumena Memainkan Bulu Matanya Sendiri) .

Kenapa tiba-tiba muram. Akang? JUMENA (Manja-tua) Umur Euis berapa? EUIS Dua enam JUMENA Itulah sebabnya! EUIS Percayalah akang. Euis akan tetap mencintai akang sekalipun umur akang delapan puluh tiga tahun .

JUMENA Betul? EUIS sumpah JUMENA Kalau delapan lima? EUIS Cinta .

JUMENA Seratus tahun? EUIS Euis akan tetap menciumi leher akang KEMBALI EUIS MERANGKUL DAN MENCIUMI LEHER JUMENA DAN LAIN-LAIN. KEDUA-DUANYA TERTAWA JUMENA Kalau saja saya tahu kau betul-betul mencintai saya EUIS .

Euis sangat cinta pada akang JUMENA Menyenangkan sekali kalau itu benar EUIS Betul Euis mencintai akang JUMENA Mungkin. saying akang tidak tahu persis EUIS .

IA TERSENYUM SAMBIL MENYEDOT PIPA ROKOKNYA .Tidak perlu JUMENA Perlu. Bahkan akang juga ingin tahu apa betul akang bahagia (Terus mereka berciuman dan tertawa-tawa) Sesekali enak juga berhibur seperti ini TERUS MEREKA BERCIUMAN DAN TERTAWA 6 ENTAH DARI MANA MARJUKI KARTADILAGA MUNCUL.

Tuhan. perhatian Euis beralih dan langsung merangkulnya) Bangsat. Semuanya kau rusak sendiri (Dalam sunyi Jumena menimbang-nimbang sendiri apa yang baru diucapkannya) Siapa bilang aneh? Semua ini mungkin saja terjadi. Kau rusak sendiri.JUMENA (Kesal-sedih) Kenapa kau rusak sendiri? Kenapa kau berubah? Lenyapkan itu (Begitu melihat Marjuki. kenapa justru saya merasakan sesuatu semacam kenikmatan dengan segala pikiran-pikiran ini? Kau jebak saya. (Agak lama) Ya. Tuhan. Kau jebak saya. mula-mula istri saya akan berlaku seperti bidadari (Euis menutup wajahnya seperti seorang gadis kecil) . Tega. Kau! (lalu mulai dengan pikirannya) saya kira mula-mula istri saya….

Saya tidak bisa meninggalkan dia JUKI .Mungkin saja…. EUIS (Gemetar) Tidak mungkin Juki JUKI Mungkin saja EUIS (Gemetar) Tidak mungkin.

Apa kamu merasa sedang dihukum? Apa ayahmu sedang melecutmu? EUIS Dada saya bergetar sangat kencangnya JUMENA Kalimat-kalimat ini berasal dari syahwat . Tidak ada tidak mungkin EUIS Hati saya mulai bersuara lagi JUKI Kalau begitu kau sedang membunuh dirimu sendiri.Segalanya mungkin.

Lolong anjing di kejauhan EUIS Kau dengar anjing yang melolong itu? JUKI Bukankah suara itu suara kita sendiri? Anjing yang melolong dan menggonggong? Bulan yang kuning JUMENA ….suara-suara kesepian yang baka dan purba… .

JUKI Euis EUIS (Sangat takut) Juki. dia suami saya JUKI Dan saya? EUIS (Bertubi-tubi menciumi Jumena) Saya mencintai suami saya seperti saya mencintai ayah saya sendiri JUMENA .

Setiap kali dia berlebihan menciumi saya. terasa ciuman itu sebagai niat pembunuhan JUKI (Melangkah akan pergi) Baiklah! JUMENA Apa yang akan ia lakukan? EUIS (Mengejar) Marjuki! JUMENA .

musuh kita selama ini adalah perasaan. Mereka bangkrut karena mereka terlalu mencintai paman saya. Kita harus memusnahkannya. Dan akhirnya mereka mati sebelum mati. karena saya tahu betul kejadian itu. Kedua orang tua saya mati karena perasaan mereka sendiri. Saya harus menang terhadap perasaan saya dank au pun harus menang terhadap perasaanmu EUIS Tapi bagaimana pun dia suami saya JUKI Dan saya? EUIS MENGGIGIT IBU JARINYA SENDIRI YANG KIRI . Membunuhnya sama sekali. tentu saja saya tidak mau bernasib sama seperti mereka.Saya kira begitu JUKI Euis.

pasti bukan perempuan. Seorang laki-laki. Seluruhnya seratus persen . (Mendekat) lihatlah saya. Kalau tidak. Seorang perempuan selamanya hanyalah mengharapkan seorang laki-laki.JUMENA Apa yang diharapkan perempuan sebenarnya? EUIS Seorang suami yang mencintainya… JUMENA Saya sangsi… JUKI Dan sekalipun dia seorang perempuan atau banci? Tidak. sayang.

Bagaimanapun! JUKI Kau tahu siapa yang membantah itu? .JUMENA Kenapa membersit pikiran-pikiran seperti ini? Enyah! Enyah! JUKI Saya yakin ketika kau sendirian dalam kamar. Saya harus menerima apa adanya. kau sering duduk-duduk di muka cermin. Dia suara saya. Saya kesepian. dan kau tentu sangat suka berbicara pada dirimu dalam cermin EUIS (Dalam cermin) Saya seorang perempuan.

JUMENA (Melanjutkan) Itulah musuhmu selama ini JUKI Perasaanmu! EUIS Tapi kalau itu kita kerjakan berbahaya. Lagi. kenapa kita harus… JUKI Bahaya harus berani kita tempuh kalau kita sungguh-sungguh menghendaki kepuasan dalam hidup kita .

di mana kita menjadi putra-puteri alam sejati. Kau jangan cepat puas. Saya kira cukup itu… JUKI Euis. kau bisa gila karena kelemahanmu. Diri sendiri adalah milik kita sendiri. terbuka dan merdeka Suara kecapi di kejauhan. sayup dibawa angina sesekali. Jumena memejamkan mata JUKI (makin rapat merangkul Euis) Masih ingat pada Abu nawas? . Bebas seperti malam-malam dahulu ketika suamimu pergi ke Tasikmalaya. Malam-malam ketika alam yang murni mempertontonkan dirinya. Kita harus bebas. Kita belum mendapatkan semuanya.EUIS Saya kira saya sudah cukup puas. Persetan itu hati nurani. Apa yang kita kecap dalam beberapa hari ini hanya sebagian kecil saja dari sukses. Jangan takut pada diri sendiri.

raja berjongkok akan melaksanakan hajat besarnya. Manja JUKI Di tepi sebuah parit. sebab baginda melihat seonggok najis kampul-kampul lewat di bawah anusnya JUMENA Apa dia juga berdongeng seperti saya? JUKI Maka tatkala dilaporkan bahwa najis yang terombang-ambing itu adalah najis Abunawas. baginda marah-marah dengan dahsyat.Euis menggaguk kecil. “Abunawas!” JUMENA . Tapi baru saja berjongkok. dipanggilnya Abunawas.

Tuanku” JUKI “Bukankah kau bersalah?” JUMENA Bahkan sebaliknya tuanku” JUKI “Ha?” Mata raja melotot JUMENA “Bahkan sebaliknya tuanku” .“Hamba.

sedangkan Euis terpingkal-pingkal) Sekalian pengawalnya tersenyum seraya manggut-manggut “Abunawas. tuanku raja.JUKI “Hamba ingin menang sebagai pemuja nomor wahid paduka” Kata Abu Nawas “Saksikanlah kini. kaulah permadani terbaik di kota Baghdad” (Euis Semakin Terpingkal-Pingkal Sambil Menahan Perutnya) Lucu? . bahkan najisnya pun mengiring najis rajanya” (Jumena cemberut. Tidak saja orangnya suka mengiring ke mana gbaginda pergi. sekarang terbuktilah bahwa Abunawas si warga Baghdad yang paling takjim hormatnya.

Raja kecerdikan JUKI Ya. tetapi dihasilkan oleh kepala dan pikiran. dan kecerdikan bukan berasal dari perasaan.EUIS Sangat amat lucu JUKI Tidakkah Abunawas seorang yang cerdik? EUIS Cerdik sekali. Kau mengerti? .

Berani seperti malam-malam itu EUIS Saya betul-betul berani sekarang. Saya kira Abunawas adalah guru kita JUKI . Bagaimana saya harus menaruh kepercayaan kepada orang? Ah.JUMENA Kejadian seperti ini adalah mungkin dan tidak mungkin. lebih baik duduk-duduk di teras EUIS Saya mengerti JUKI Kau ahrus betul-betul berani.

Saya yakin suami sayalah yang bersalah JUMENA Kalau saja dia berani nyerocos seperti itu JUKI Kenapa kau bilang begitu? EUIS .Masih kau merasa bersalah? EUIS Tidak.

saya sudah jalani semuanya! Kosong. Mata duitan (Jumena mengambil sesuatu dan melemparkannya ke pintu) Pagi-pagi ia sudah pergi mengurus dagangannya. Capek. lalu pergi. mengurusio pabrik-pabriknya. apalagi kreatif. sebentar duduk-duduk minum the atau kopi lalu akhirnya kembali menghitung-hitung harta dan memandangi lemari hitamnya. selama hampir lima tahun saya jadi istrinya. Itulah semuanya yang dikerjakannya secara rutin seperti mesin. JUMENA Lalu apa yang diharapkan dari saya? Duduk-duduk menghabiskan waktu di bawah bulan seperti dalam film-film itu? Saya sudah Bosan!. Apa dia piker semuanya akan bisa diselesaikan hanya dengan senyum-senyum dan tiduran berbaring-baring di atas ranjang? Sekiranya saja dia dapat membuktikan bahwa dengan cara seperti itu dapat digapai kebahagiaan hidup. lebih baik dudukduduk di teras - . Selain bergurau di atas ranjang lama-lama menjemukan juga. linu-linu apalagi pada pinggang – ah. Setelah maghrib ia menulis atau membaca. Pulang-pulang jam sembilan. lalu selama beberapa jam menghitung-hitung hartanya dan memandangi lemari hitamnya. Dan cara mengisi hidup seperti itu terlalu mahal ongkosnya dan tidak produktif.Dia perakus. Pulang-pulang jam dua. jam tiga. Tidak! Saya sudah kecap semuanya.

Tapi pasti bukan juga salah saya EUIS Benar. Dan kenapa mesti ada yang salah dan benar? . bukan salah saya JUMENA Mungkin. bukan? JUKI Bagi saya tak ada yang benar dan yang salah.EUIS Tidak.. Kalau saya serong dengan lelaki lain.

Terkejut mendengar suara batuk) . Dan duduk. Kemudian Jumena pura-pura batuk.JUMENA Saya kira begitu. Bajingan JUKI Keduanya sama tidak penting EUIS Jadi? JUKI Tidak perlu kita mempertimbangkan keduanya. Dan saya selalu begitu (Euis memandangi lelaki itu demikian lama dan tampak bergetaran bulu-bulu matanya. Kita hanya harus cepat mempergunakan setiap kesempatan kalau kita ingin berhasil dalam hidup.

Suamimu? EUIS (Panik) Aku masuk? JUKI Saya akan masuk ke WC KEDUANNYA KELUAR 7 .

lebih baik di sini saja JUMENA . P. TUA Lebih baik makan malam dulu. TUA Di sini atau di ruang makan. gan JUMENA (Masih melayang pikirannya) Saya kira…. gan? Di sana banyak angina.PEREMPUAN TUA MUNCUL MEMBAWA MAKANAN P.

TUA Sengaja menengok agan JUMENA Sekarang di mana dia? .Saya kira…. P. TUA Tadi pak Warya ke sini JUMENA (Segera) Ada apa? P.

TUA Sudah pulang satu jam yang lalu JUMENA Kenapa dia tidak di suruh masuk? Ikut mogok seperti yang lain? P. gan. biar lekas sembuh DETAK-DETIK LONCENG LANTANG MENGGEMA MEMENUHI RUANGAN. Nyai bilang sejak sore. Setelah tidur banyak harus makan banyak. agan tidur nyenyak setelah hampir tiga hari sukar tidur. Pak Warya hanya tidak mau mengganggu agan tidur. Nyai juga bilang agan mulai lega napasnya. TUA Saya kira tidak begitu.P. KEDUA MATA JUMENA MELOTOT DAN LEHER JUMENA KAKU. SEMENTARA PEREMPUAN TUA ITU TERUS BERBICARA TANPA SUARA .

8 MUNCUL WARYA DAN EMOD. Juga sifat orang. SETELAH BEBERAPA LAMA. Lagipula saya sudah menghitung dengan cermat berapa setiap keluarga menghabiskan biaya setiap bulan dan berapa sisa yang bisa ditabung EMOD Maaf gan. tapi saya kira kebisaaan orang lain. TETAPI IA KEMBALI MENDEKATI JUMENA . KEDUANYA MENGUTARAKAN SESUATU YANG SANGAT MENDESAK KEPADA JUMENA DENGAN KERAS TANPA SUARA. KETIKA JUMENA TIBATIBA BERBICARA KERAS SEKALI DAN MARAH. Berapa kali sudah saya bilang sejak kalian jadi pengawas kedua bahwa standar gaji yang ada sekarang cukup baik. Maksud saya mungkin saja gaji yang diterima seseorang cukup besar tapi bukan tidak mungkin ada saja orang yang menganggapnya masih kurang. Saya tidak mau. Prinsip saya cukup realistis karena berdasarkan kebutuhan riil tiap-tiap keluarga. PEREMPUAN TUA DENGAN RASA KEIBUANNYA MEMIJAT-MIJAT BAHU JUMENA JUMENA Mau diapakan lagi? Saya tidak akan merobah keputusan saya. PEREMPUAN TUA ITU MENINGGALKAN RUANGAN ITU. . adil untuk semua pihak. Saya tetap tidak akan memberikan biar segopeng pun.

Apalagi untuk pesta kawin. Mod. Kalau orang mau hemat. tidak masuk akal kalau saya pun harus menanggung biaya pemborosan kalian. kalian boros dan saya harus menanggung keborosan kalian. gan. lebih sinting lagi. Dan lagi. niscaya tidak akan mengalami kekurangan biar segobang pun. sinting namanya.JUMENA Itu karena umumnya semua orang boros. Barangkali kamu tidak percaya kalau saya bilang ongkos bulanan rumah ini kurang dari gaji yang kamu terima setiap bulan EMOD Tapi ini keadaan istimewa. Coba saja. . Dengan gaji yang mereka terima. mereka akan dapat membiayai ongkos pengobatan dan apa saja. Bisa kalian buktikan bahwa standard an peraturan-peraturan yang saya buat merugikan? Kamu lupa gaji rata-rata di sini setengah kali lebih besar disbanding tempat-tempat lain? Coba kalian mampir ke pabrik tenun Mustopa atau pabrik minyak kacang Haji Bakri dan Tanya berapa orang-orang di sana terima gaji? Sekali lagi War. insaAllah tidak akan menemui kesulitan apa-apa. Kalau orang mau hemat dan rajin menabung. Saya yakin itu. Cobalah kamu Tanya istri saya berapa ongkos rumah ini. Maksud saya tidak setiap kali orang mengadakan pesta perkawinan JUMENA Dengarkan.

MAKA BEGITU SELESAI JUMENA BICARA SERENTAK MEREKA SEMUA BICARA.SEMENTARA JUMENA BERBICARA. DI TENGAH SUARA GADUH ITU JUMENA BERTERIAK “Pemboros semua! Pemalas! Kerbau! Kambing!” SAMBIL MENGHALAU MEREKA DAN MEREKA KELUAR 9 LAMPU PENTAS MENYUSUT DAN BURABH WARNA. SANGAT KERAS DAN SANGAT KERAS. BAHKAN KETIKA MEREKA SUDAH MENINGGALKAN RUANG ITU MASIH TERDENGAR HIRUK PIKUK ITU. SEPANJANG ITU SEORANG DEMI SEORANG PARA PEKERJA. WAJAHNYA MENDONGAK TEGAK KE LANGIT-LANGIT JUMENA Datang juga kau PEMBURU . PADA WAJAH MEREKA HANYA TAMPAK TUNTUTAN-TUNTUTAN MEREKA. TOKOH AGUNG INI SEMAKIN MEMBESAR DAN MEMBESAR. MUNCUL SANG PEMBURU DARI RONGGA TUA ITU. SEMENTARA ITU JUMENA TERKAPAR DI LANTAI.

Kapan pun datang juga JUMENA Datang juga kau PEMBURU Kapan pun datang juga JUMENA Kenapa kau datang? PEMBURU .

Kenapa kau datang? JUMENA Kenapa kau datang? PEMBURU Kenapa kau datang? JUMENA Kau permainkan saya PEMBURU Kau permainkan saya .

SETELAH AGAK LAMA JUMENA Saya kira saya akan mati dua puluh tahun yang lalu PEMBURU Kau telah mati sejak kau mengira kau akan mati JUMENA Kau permainkan saya .

PEMBURU Kau permainkan saya JUMENA Dari siapa kau tahu saya akan mati? PEMBURU Kau sendiri yang mengatakannya SETELAH AGAK LAMA JUMENA Jadi bagaimana? .

PEMBURU Apa? JUMENA Kapan saya mati? PEMBURU Tempo hari kau bilang kapan? JUMENA Dalam waktu dekat ini .

SETELAH AGAK LAMA Dalam waktu dekat ini? PEMBURU Kapan kau bilang tadi? JUMENA Dalam waktu dekat ini PEMBURU Kau percaya? .

JUMENA Ada yang membisikannya pada saya PEMBURU Siapa? JUMENA Saya sendiri PEMBURU Kau permainkan kau .

KEMUDIAN SEGEROMBOLAN KABUT MENYEKAP JUMENA. EUIS Akang (Menghampiri suaminya) JUMENA (Segera bangkit) . TENTU SAJA KEADAAN ITU MEMBUTA JUMENA SUKAR BERNAFAS. 10 SETELAH KABUT-KABUT PERGI. EUIS MUNCUL DAN TERKEJUT MELIHAT SUAMINYA SEDANG BATUK-BATUK PARAH BERJONGKOK DEKAT JENDELA. MEGAP-MEGAP. SEMUA LAMPU MENYALA KECUALI PADA LONCENG.

akang? JUMENA (Pada penonton) Pasti ada apa-apa. Lama hanya melihat saja pada makanan) tak ada nafsu saya EUIS .Tidak apa-apa. apalagi sendok. Pasti ada apa-apa (Pada Euis) jangan berlebihan. Saya bisa menyuap sendiri (Mulai akan makan. Tidak apa-apa EUIS Sebaiknya akang makan. Saya masih kuat mengangkat meja. Euis tadi ngaji. Ini kan malam Jum’atan (Jumena duduk dan tampak sesak sekali pernafasannya) Euis suapi.

Saya sedang kesesakan EUIS . akang JUMENA Siapa yang akan memaksa saya? EUIS Akang sendiri JUMENA Saya tidak mau. Saya juga tidak mau memaksa diri saya sendiri hanya agar saya makan.Dipaksa. Sudah. berhenti kau bicara.

TERTINGGAL DUA LELAKI. DI PENTAS TERJADI HIRUK PIKUK. BERATUS LELAKI DAN PEREMPUAN MUNCUL DARIMANA-MANA. MEREKA MARKABA DAN LODOD JUMENA Siapa mereka? .Euis gosok dengan…. KEMUDIAN TIBA-TIBA DI SELA-SELA HIRUK-PIKUK TERDENGAR JERITAN SEORANG PEREMPUAN DAN BEBERAPA SUARA MENERIAKKAN “PEMBUNUHAN! PEMBUNUHAN!” KETIKA KUMPULAN ORANG ITU BUBAR. JUMENA Berhenti kau bermain sandiwara dan diam (Pergi duduk) 11 DETAK-DETIK LONCENG LANTANG. DI ANTARA MEREKA KELIHATAN WARYA DAN EMOD DENGAN WAJAH BERANG DAN MENGHUNUS GOLOK BESAR. KEDUANYA PENUH RAHASIA.

LODOD Dia menanyakan kita (Tertawa) MARKABA TERTAWA JUMENA Siapa? (Mengingat keras) MARKABA Saya Jumena LODOD .

SETELAH AGAK LAMA.Saya juga Jumena 12 SAMBIL TERTAWA-TAWA. LEGA. KEDUANYA PERGI ENTAH KEMANA. DIA MULAI MERASA ENAKAN SEDIKIT. JUMENA Omong-omong berapa belanja kita hari ini? EUIS Akang lagi sakit. kenapa mesti urus juga tetek bengek semacam itu? . KEMUDIAN JUMENA BERKELUH PANJANG SEKALI.

Dan saya tidak pernah sakit untuk urusan uang. gila kalau saya tidak memeliharanya.JUMENA Bukan tetek bengek. tapi uang. Sekarang katakan berpaa belanja kita hari ini? EUIS Sama seperti kemarin JUMENA Kalau begitu masih ada sisa buat besok EUIS Masih JUMENA . Ini satu-satunya hiburan saya.

sepi. dan kau tahu berkesenian dengan uang selain menghargai jerih payah SUNYI EUIS Sepi sekali rasanya. ini bukan sikap kikir. JUMENA Persetan EUIS . Juga jangan Nyai kau itu. Tukang catut! Jangan salah paham. padahal baru beberapa hari saja pekerja-pekerja mogok. Semua orang sama saja. tapi kau belum tahu seninya. belanjalah sendiri. Kelak kau pasti bisa. Tapi sekali lagi saya nasihatkan jangan sekali-kali kau suruh orang lain berbelanja. Pabrik apalagi. tapi sikap cermat.Sebetulnya masih bisa juga untuk belanja dua hari lagi. Tidak apa.

(Pada Euis) Juki akan sepaham dengan saya.Betapa kaget kalau Juki nanti datang JUMENA Kenapa dia tiba-tiba bicara tentang Juki? Pasti ada apa-apa. Saya kawal sendiri barang-barang saya ke Jakarta. Kalau saya mau (Sunyi) JUMENA Hati-hati. boleh saja. Euis EUIS Hati-hati apa kang? . Saya bisa kerjakan semuanya sendiri. Tapi kalau dia mau main solider-solideran. kalau saya mau.

JUMENA

Juki

EUIS

Kenapa?

JUMENA

Dia tampan kan?

(Euis Cuma diam saja. Kesal sudah tentu, tetapi semuanya dia tahan saja dalam hati)

Dia tampan kan? Bilang terus terang

EUIS (dingin)

Bisaa

JUMENA

Dia tampan, lebih tampan dari saya. Bahkan lebih muda

EUIS

Lalu?

JUMENA

Tidak apa-apa. Saya hanya bilang hati-hati. (Tiba-tiba gugup) jangan lupa, dulu dia hidup diantara pencoleng-pencoleng Senen, kau tahu Senen?

EUIS

Ya, lalu kenapa?

JUMENA

Nah, lebih dari soal-soal mesum adalah pisau permainan orang macam dia

EUIS

Saya pun tidak mengerti kenapa bahkan akang pun tidak mempercayai Juki yang boleh dibilang saudara akang sendiri

JUMENA

Saya tidak curiga,. Saya hanya bersikap hati-hati

EUIS

Barangkali akang terlalu hati-hati sehingga membuat akang sendiri tidak bisa tentram

JUMENA

Hanya orang bodoh yang bisa tentram. Lagipula kalau kau bilang saya terlalu hati-hati, sebaliknya kau kurang hati-hati. Terus terang saya katakan, saya tidak senang kalau kau keluar dari kamar mandi tanpa BH

EUIS

Tapi Euis selalu pakai baju

JUMENA

Ya, tapi tidak pakai BH. Itu kurang baik. Dan mata Juki bukan mata kelereng. Pokoknya saya tidak suka. Punt! Atau kau memang sengaja ingin menarik perhatiannya?

EUIS

Akang, sudah empat tahu sudah kita berumah tangga dengan….

JUMENA

Itu bukan jaminan. Pernah juga saya pergoki kau dan Juki sedang sayik omong-omong di dapur. Apa perlunya kau suruh dia menemani kau di dapur?

EUIS

Saya tidak pernah menyuruh dia. Dia datang sendiri

JUMENA

Dan kau ladeni?

EUIS

Lalu apa harus saya usir?

JUMENA

Itu terserah bagaimana cara kau, tapi pemandangan serupa itu tidak enak di mata, apalagi di hati

EUIS (Gembira)

Akang cemburu?

JUMENA

Cemburu! Minderwaardig! Buat apa? Saya hanya tidak suka milik saya diganggu orang

(keduanya diam. Masing-masing terpaku oleh pikiran dan perasaannya sendiri-sendiri)

Saya betu-betul tahu sekarang, saya sudah mulai tua. (Lirih hampir mendesah, seperti bercampur tangis tua) Tidak ada orang yang mencintai saya. Tidak siapapun dan apapun yang mencintai saya

EUIS

Akang yang tidak pernah mau mencintai saya. Selama empat tahun Euis mencoba meyakinkan akang betapa Euis mencintai akang, betapa…..

JUMENA

Berhenti kau bicara. Saya tidak mau kalau…. Ah, lupakan semuanya (Menuju makanan yang tersaji) Tak ada nafsu saya. Saya lapar, tapi tak ada nafsu

EUIS

Lebih baik akang tidur

JUMENA

Bawa lagi ke dapur

EUIS

Biar saja di meja ini. Siapa tahu akang ingin makan tengah malam nanti

JUMENA

Menantang dia! (Kasar) masuk ke dapur!

EUIS MEMBAWA MAKANAN MASUK KE DALAM

13

DETAK-DETIK LONCENG LANTANG, JUMENA KEMBALI DISIKSA PIKIRANNYA SENDIRI

JUMENA

Jangan terus-terusan kau siksa aku seperti ini, Tuhan. Selalu kau bilang sebaliknya. Tak henti-henti. Kau selalu bilang sebaliknya

LAMPU PENTAS BERUBAH. ANGIN DAN HUJAN DERAS SEKALI. KILAT PETI, HALILINTAR. MUNCUL PEMBURU DAN KABUT-KABUT, MEREKA, BEBERAPA SAAT HANYA MEMATUNG, LALU MELINTASI PEKERJA-PEKERJA PIMPINAN WARYA DAN EMOD

JUMENA

Pergi kalian!

LODOD

Dia mengusir kita

MARKABA TERTAWA, LODOD TERTAWA

JUMENA

Mau apa kalian!? Pergi! Pergi!

PEMBURU

Jangan hiraukan, tidurlah

JUMENA

Saya tidak mau tidur, mereka akan membunuhku!

PEMBURU

Bodoh, kalau sampai mereka bisa membunuh kau. Tidurlah. Buat apa kau pusingkan, toh kau akan mati juga sekalipun bukan mereka yang membunuh kau.

JUMENA

Saya ingin tentram

PEMBURU

Tidurlah

JUMENA

Saya tidak bisa

LODOD

Dia ingin tentram tapi dia tidak mau tentram (Tertawa)

MARKABA TERTAWA

PEMBURU

Diam semua!

KECUALI LONCENG, SEMUA DIAM, JUGA HUJAN DAN LAIN-LAIN. MUNCUL EUIS DAN JUKI. MEREKA BERCUMBU

MARKABA

Jangan di sini

LODOD

Di bawah ranjang saja

MARKABA

Jangan. Nanti ketahuan. Di gudang saja

LODOD

Tapi di sana banyak tikus

SEMUA

Ssstt.

MARKABA

Di bawah ranjang saja

JUKI DAN EUIS MASUK KE BAWAH RANJANG DAN KEMUDIAN BERSETUBH DI SANA. SEMENTARA ITU, WARYA DAN EMOD MENGENDAP-ENDAP MEMBAWA SESUATU SEMACAM GONI PADAT BRISI; CUMA LEWAT. PEREMPUAN TUA MUNCUL MENGGANTI TEMPOLONG LUDAH DI KAKI KURSI GOYANG. MARKABA DAN LODOD MENCABUT PIGURA KOSONG ITU DAN MEMBAWANYA KE JUMENA. SETELAH CUKUP LAMA JUMENA MEMANDANGI PIGURA ITU, KEDUA LELAKI ITU KEMBALI MEMASANG PIGURA SEPERTI SEMULA SAMBIL TERTAWA-TAWA. PADA SAAT ITU DOKTER LEWAT.

MARKABA DAN LODOD SECARA RAHASIA MEMPERCAKAPKAN SESUATU. TIDAK LAMA KEMUDIAN MUNCUL JUKI MENEMANI MEREKA. LALU MERUNDINGKAN SESUATU. DENGAN HATI-HATI MEREKA MASUK KE DALAM KAMAR, DAN BERGANTI-GANTI MENYETUBUHI EUIS. PADA SAAAT ITU MUNCUL SABARUDDIN DAN BERBICARA PADA JUMENA TANPA SUARA. LELAKI INI BEBERAPA TAHUN LEBIH MUDA DARIPADA JUMENA.

DOKTER DAN EUIS MUNCUL DARI DALAM

DOKTER

Ada baiknya bapak di bawa ke rumah sakit EUIS Bapak keras kepala DOKTER Itulah sebabnya EUIS Tapi bapak tidak mau SAMBIL MELANJUTKAN PEMBICARAAN. KEDUANYA KELUAR .

kau sebenarnya hanya capek. yaitu sempatkah kau mengecap hidup ini? JUMENA Tidak. Sejak dulu saya cemburu melihat bagaimana kau seolah menjadi satu dengan usaha-usaha kau. saya selalu melihat kau sebagai lelaki yang paling bersemangat dan paling bergembira di kota ini. Dua puluh tahun lalu ketika pertama kali saya kenal kau. Rupanya selama ini kau hanya bekerja dan bekerja. berpikir dan berpikir. Waktu itu.14 SABARUDDIN Jum. Tapi hanya satu yang saya sangsikan. tapi memang hidup saya tidak dapat mengecap hidup ini . bahkan kau sendiri mengatakan bahwa hidup di sini cocok untuk kau sebab kota ini tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. terlalu capek. bahkan sampai saat kau mulai usaha di bidang pertenunan. Banyak kesempatan untuk itu. Rupanya kau tidak pernah istirahat. Tidak pernah dapat. Terus terang waktu itu saya membayangkan betapa bahagianya kau.ketika untuk pertama kalinya kau membuka sawah dan lading di sini.

Saya berbicara di sini karena saya selalu merasa berteman. maksud saya memecahkan persoalan perusahaan-perusahaan kau. kau hanya menikmati uangnya. tapi saya kira ada persoalan yang mungkin lebih penting daripada itu SABARUDDIN Tapi tak ada salahnya kau mendengarkan nasihat saya. Saya kira kau hanya sempat menghitung-hitung uang seperti juru hitung. Memang saya memerlukan teman berbicara. berani memastikan kau tidak bahagia JUMENA Saya kira bukan maksud kau membicarakan hal-hal semacam itu maka saya harapkan kedatangan kau.SABARUDDIN Masuk akal. JUMENA . sebab seluruh waktu hanya kau isi dengan kerja dan berpikir. Kau memiliki sawah tapi tidak pernah menikmati sawah. Bahkan saya sangsi kau bisa menikmati uang. Kau perlu istirahat. Jum. Saya tetap sebagai sahabat dan bukan sebagai seseorang yang ingin mengislamkan kau. Sebelumnya saya perlu katakan bahwa apa yang saya ingin lakukan untuk kau tak lebih hanya atas nama persahabatan. Beberapa tahun terakhir malah saya. percayalah saya.

Dua puluh tahun lalu saya pun menasehati diri saya sendiri . barangkali kau tidak akan menyarankan seperti itu.Bagaimana? SABARUDDIN Ada baiknya kau melancong ke tempat lain JUMENA (Tertawa) Kalau kau tahu SABARUDDIN Kenapa kau tertawa? Ini sungguh-sungguh JUMENA Kalau kau tahu kenapa saya dua puluh tahun yang lalu memutuskan untuk tinggal di sini.

Terlalu banyak yang saya bisa kandung. minggat dari Jakarta. tapi saya tidak mampu melahirkannya. saya tidak punya bakat untuk itu. dengan harapan bisa tentram. Sekarang setelah dua puluh tahun. apa mungkin hidup hanya bisa diatasi dengan pelancongan seperti itu!? Kau tahu benar apa sebenarnya yang sanagt merisaukan saya terutama akhir-akhir ini? SABARUDDIN Saya kira… JUMENA Kau tidak tahu! Terus terang saya takut mati SABARUDDIN . Saya jadi merasa geli. (Tertawa) dua puluh tahun lalu saya benamkan seluruh diri saya dalam kegiatan perusahaan saya. Saya tutup mata saya. bahkan seluruh mimpi saya. minggat dari politik-politikan dan lain-lain pekerjaan yang memang bukan bidang saya.agar saya melancong ke tempat lain. Tidak. Barangkali saya bisa sedikit lebih tenang kalau bisa jadi pengarang. telinga dan hati saya. kau menyarankan agar saya melancong ke tempat lain untuk istirahat.

Selain itu sampai sekarang saya belum punya seorang anak. Empat kali saya beristri SABARUDDIN Banyak orang yang… JUMENA Lalu untuk apa semua yang selama berpuluh tahun saya kerjakan? SABARUDDIN Apa tidak lebih baik kau memungut anak angkat? .Saya kira setiap orang… JUMENA Belum tentu.

Dan saya tidak memerlukan itu (Pause) sekarang saya sedang rencanakan sesuatu.JUMENA Kau simpan saja saran itu. Sudah terlalu sering orang menyampaikannya pada saya. Gagasan ini pasti kau sambut dengan gembira karena akan menyangkut pekerjaan kau (Tersenyum lebar) Saya akan membangun kembali masjid kota ini (Sabaruddin cuma diam tidak yakin) Kenapa? Kau tidak percaya? SABARUDDIN MASIH DIAM .

boleh saya bertanya. mungkin saya bisa ikut bahagia bersama kau SABARUDDIN Kalau begitu.JUMENA Kau kira saya bergurau? SABARUDDIN Saya gembira sekali. Saya tidak punya tujuan seperti itu. Sepuluh tahun saya menunggu ada orang yang mengucapkan itu JUMENA Tapi jangan salah paham. Alhamdulillah. Saya hanya merencanakan hal itu lantaran saya rasa. Saya akan mengerjakan semua itu bukan dengan tujuan muluk. kenapa bukan gereja saja yang kau bangun? . apalagi tujuan keagamaan.

JUMENA Saya kenal seorang perempuan tua yang telah memelihara saya sampai saya agak besaran (Sabaruddin tersenyum tidak percaya) Perempuan tua itu bukan ibu saya. persis seperti lagu-lagu pujian yang bisaa dinyanyikan anak-anak di mesjid Saya kira inilah satu-satunya kenangan masa kanak-kanak saya. Tapi dia memelihara saya. Kemudian saya tahu apa yang disenandungkan. SABARUDDIN (Setelah agak lama) Bsiklsh. perempuan tua itu selalu bersenandung. Kspsn ksu sksn mulsi rencana itu? JUMENA . Setiap kali ia menidurkan saya.

Selekasnya. jalanilah apa yang telah saya sarankan JUMENA Melancong? . Setelah kau menyusun suatu panitia SABARUDDIN Itu tidak terlalu sukar JUMENA Selain itu. kau sedang mengakui bahwa ada cara lain selain cara yang pernah kau tempuh dalam mengisi hidup ini (Dengan gembira meluap-luap) sekarang Jum. saya akan membangun rumah gelandangan SABARUDDIN Diam-diam.

Ah.SABARUDDIN Bukan. mungkin tadi kau kurang memperhatikan. Yang sebelumnya. Kau pernah menyaksikan riwayat sekuntum bunga? JUMENA Belum SABARUDDIN Sama sekali? JUMENA Saya tidak begitu tertarik lagi justru setelah saya tinggal di tempat ini . Begini.

SABARUDDIN Menyesal sekali. Ada baiknya juga kau memelihara ikan hias. Sekedar hanya sebagai hiburan saja. Jum. Saya harap pelancongan saya kali ini yang terakhir dan saya bisa tentram . bangunlah pagi-pagi dan amati secara teliti betapa indahnya kehidupan yang berlangsung di pekarangan rumah kau. Saya kira di sana kau dapat juga merasa ikut bahagia bersama-sama bunga dan ikan-ikan dalam akuarium JUMENA Apa ku juga merasa begitu pasti seperti halnya dokter saya? SABARUDDIN Paling sedikit tekanan darahmu akan meluncur turun dalam tempo kurang dari sebulan JUMENA Saya harus coba lagi.

Jum.SABARUDDIN Dengan semua itu. Jemaahnya yang berbahagia akan semakin semarak. anak-anak yang terlantar itu…. JUMENA (Melayang) Ya. ya… SABARUDDIN Akan semakin besar dan besar. ya… . dan semakin tumbuh dan tumbuh seperti halnya kuntum-kuntum bunga dan ikan-ikan dalam akuarium. kau akan menikmati buahnya. sehat dan berpendidikan. betapa indahnya hidup JUMENA Ya. Mesjid itu akan semakin semarak dan penuh cahaya.

Tidak lama lagi kau akan kembali mengetahui berapa harga sinar surya kala pagi JUMENA Saya akan kembali merasakan betapa sejuknya air yang membasahi badan kalau saya sedang mandi SABARUDDIN Suatu pagi. nanti kau akan dapat juga merasakan betapa nikmatnya kaki kita menginjak basah rerumputan dan batu-batu kerikil sementara angina tipis mengusap-usap lembut hidung dan telinga .PEREMPUAN TUA MUNCUL MENGGANTI TEMPOLONG LUDAH DENGAN TEMPOLONG YANG LAIN SABARUDDIN Tidak lama lagi kau akan dapat menghisap udara pagi kau kembali. jalan-jalanlah telanjang kaki.

sehelai daun gugur JUMENA Saya kira suatu bom LAMPU TIBA-TIBA PADAM .PEMBURU MENEMBAKKAN SENAPANNYA. DAHSYAT LETUSANNYA JUMENA Suara apa itu? SABARUDDIN Seperti lumrahnya.

.

.

TUA Huss. YANG SELALU BERPAKAIAN ALAM KAUM TERPELAJAR ANGKATAN ’08. TUBUHNYA SANGAT KURUS SEPERTI HABIS DIHISAP OLEH MIMPIMIMPINYA SENDIRI. TENTU SAJA KARENA ULAH LELAKI TUA GILA YANG BISAA DIPANGGIL KAMIL. jangan terlalu keras. SEMENTARA ITU DENGAN GANAS MUNCUL PEREMPUAN TUA P.BAGIAN KEDUA ADEGAN KEDUA DIMULAI KETIKA JUKI DAN KAMIL TERTAWA TERBAHAK-BAHAK. Agan sedang tidur (Keluar) .

TUA (Di pintu belakang) Sudah! Sudah! Berhenti pidato! KAMIL Naaah! Pidato! Saya ingat lagi sekarang. alias mistik dan ilmu kejiwaan? Sebab dunia sekarang sudah berat sebelah Nah. tapi saya cenderung menyebutnya dengan istilah sendiri sesuai semangat kemandirian Professor Djojodiguno.KAMIL Kenapa saya suka meramal? Sebab saya suka ilmu kebatinan. boleh saja disebut Zaman Retorika. Maka terhuyung-huyunglah manusia zaman sekarang seperti pemabuk! Padahal sumber kekuatan hidup sebenarnya ada di sini. Seperti ondel-ondel terkena angina puyuh. maka kepala terlampau berat tak dapat lagi ditopang oleh dada. Zaman-zaman sebelum filsafat Sokrates. sekarang inilah peradaban sekarang. Pidato. Nih (Menunjuk ulu hati) bukan di kepala seperti kata Jumena. Boleh. kepala terus diisi sementara dada dibiarkan masuk angina. Karena dia sinting! P. atau professor Raden Hidayat menyebutnya dengan istilah “Zaman Kata-kata Bunga Berduri”. Sumber kekuatan pada kata! Kata Mereka! Padahal sumber kekuatan hidup ada di sini! Di jantung! .

den Kamil? KAMIL Kaki itu sebenarnya tidak perlu lagi kalau orang sudah tinggi ilmunya. bisa jadi sinting. Ini ilmu-ilmu zaman dulu. Mau bukti? Saya bisa membelah meja ini! (Siap dengan pukulan karate) JUKI Jangan den. Hati-hati memilih kiayi . saying mejanya KAMIL Memang tidak perlu.JUKI Bukan di kaki. Kau percaya bahwa saya setiap malam pergi ke Mekah? Sukar saya jelaskan. Sifat ilmu itu tidak merusak. Tapi kalau yang memiliki tidak kuat jiwanya. Kau masih kotor.

den Kamil dulu… KAMIL Orang kaya? .JUKI Merokok dulu den Kamil KAMIL Tolong menolong itu sifat nabi Nuh! JUKI Kata orang.

den Kamil? KAMIL . Kata sementara orang saya ini orang kaya. Tambak ikan? Punya. Took? Tiga buah JUKI Istri. – Sukma! Sukma! Sukma! – tidak percaya saya ini orang kaya? Bapak saya dulu suka menggambar. jadi saya masih keturunan pujangga. sebab semuanya berasal dari jiwa. Kau tahu bahwa saya punya pabrik minyak kacang? Sawah? Saya punya. Semuanya benar. jadi saya orang kaya. Rumah saya berderet sepanjang jalan terbesar di kota Cirebon. Lading? Saya punya. Apa kata orang sebenranya tidak ada yang salah.JUKI Ya KAMIL Tidak salah! Saya ini masih keturunan Sunan Gunung Jati tapi lebih cenderung kepada Syekh Lemah Abang.

Saya ini sangat kaya.Istri saya? Istri saya lebih cantik daripada Siti Zulaikha yang memperkosa Nabi Yusuf. empat puluh kamar dalam rumah saya P. TUA Husss… jangan terlalu bising EUIS Makan dulu. Jangan sembrono. saudara. Orang kaya itu galak. Di dapur KAMIL (Melihat Euis allu melihat Juki lalu tertawa) Jejak-jejaknya mulai tercium (Pada Juki) Nanti saya ramal telapak tangan saudara! EUIS . Dan empat puluh. tidak akan cukup. Mil. Cobalah angkat gudang yang terbesar di pelabuhan Cirebon dan bawa kemari unutk menyimpan harta saya.

Sudah. sudah! Masuk! KAMIL (Sambil pergi) Siapa bilang buah Khuldi itu apel? 2 P. TUA Sudah waktu makan. Biarkan. Tidak perlu juragan dibangunkan? EUIS Jangan. Beberapa hari belakang ini akang mulai kelihatan sakit lagi .

TUA Nyai kira juga begitu (Keluar) 3 EUIS Anda harus menasehati JUKI Saya kira memang begitu. Tapi kau juga jangan diam saja EUIS .P.

Dia tidak pernah percaya bahwa ada orang yang mencintainya sementara dia sendiri tidak pernah bisa mencintai JUKI . Dia tidak pernah mau percaya sama orang lain. JUKI Kalau saja begitu. dikira bersandiwara. Dan saya tidak lebih dari mandornya seperti yang lain! Memang saya boleh dibilang sebagai adiknya tapi saya kira dia lebih percaya kepada kau daripada kepada saya. Dia tidak pernah berubah. Tidak pernah mau dengar. Terhadap anda tentu sikap akang lain. Hampir lima tahun saya jadi istri dan hampir selama itu pula ia tidak pernah mau dengar saya bicara. Saya kira akang merasa bersaudara dengan anda. Itu susahnya. tentunya tidak akan sejelk ini.Sudah terlalu sering. Semua diurusnya sendiri dan semua yang bekerja dia pukul rata sebagai kuli atau mandor. EUIS Mestinya begitu (Diam) empat tahun sudah. setidak-tidaknya dulu akang pernah tinggal di rumah anda. Saya selalu dituduh yang tidak-tidak.

Syukurlah Euis saya harap kau lebih hati-hati EUIS . Beberapa kawan menduga mungkin karena mertuanya yang mata duitan. dan saya yakin…. Euis? Kalau begitu selesailah masalahnya. Percayalah. Percayalah Euis. padahal sangat dia cintai lagi seorang perempuan yang berpendidikan tinggi. JUKI Betul. semua akan selesai dengan sendirinya hanya karena anak dalam kandunganmu itu. Sampai sekarang saya masih bertanya-tanya kenapa dia menceraikan istrinya yang pertama.Percaya kepada saya. Saya kira gampang kita maklumi EUIS Tapi saya sekarang sedang mengandung. Dia diam-diam mencintai kau. akangmu hanya sangat kesepian. Dari kelima perempuan yang pernah dia kawini Cuma dua orang yang sungguh-sungguh dia cintai. Kau dan istrinya yang pertama. Sampai setua ini keinginannya untuk punya anak belum terwujud. tapi dia tidak percaya kalau kau mencintainya.

Seperti dongeng saja. pandangan matanya yang salah atau dia memang tidak pernah percaya pada matanya sendiri. EUIS Tapi saya pikir JUKI Kenapa kau begitu cemas tiba-tiba? . Jangan lupa Euis kau harus. sebentar nanti saya kira saya pun mulai membicarakan hal itu dengan dia. harus… lebih baik kau tanyakan kepada Nyai. Syukurlah Euis.Tapi dia tetap tidak mau percaya JUKI Kau harus sabar. Ah. Dan kalau dia tetap tidak percaya kau sedang mengandung. Tunggu sampai dia sendiri melihat bagaimana anak dalam kandungan itu semakin membesar dan membesar. Justru setelah hampir seluruh rambutnya putih tiba-tiba akang Jumena akan punya (Tertawa) akang akan punya anak.

Apakah…. Apakah….EUIS Maksud saya…. Atau kau telah berbohong? EUIS Berbohong? JUKI Kau telah membohongi saya. Ada perlunya…. Apakah tidak lebih baik anda tidak usah menyinggung soal kandungan saya ini dalam pembicaraan kapan pun dengan akang!? Maksud saya sebelum saya berhasil meyakinkannya sendiri? Sebab…. Kau sebenarnya tidak mengandung? . JUKI Saya tidak mengerti maksud kau dan saya sangat heran kenapa…..

Percayalah. Semuanya akan berubah seketika hanya karena berita gembira ini. JUKI Kau memang istrinya.EUIS Saya yakin kalau saya sedang mengandung. Untuk apa saya berbohong? JUKI Kalau begitu tak ada yang perlu dicemaskan. EUIS Hati-hati…. tapi saya jauh lebih mengenalnya daripada kau . Euis. Lihatlah nanti. Jantungnya. Saya tahu bagaimana caranya menyampaikan berita ini ke telinga tebalnya itu.

TENTU SAJA MEREKA KAGET JUKI Syukurlah. JUMENA MARTAWANGSA SUDAH BERADA DALAM RUANGAN ITU.4 PADA SAAT BARIS-BARIS TERAKHIR DIUCAPKAN. akang bisa tidur nyenyak JUMENA DIAM SAJA EUIS Tidak lebih baik akang makan dulu? .

SETELAH BEBERAPA LAMA EUIS KELUAR 5 JUKI Saya senang akang bisa tidur JUMENA Saya Cuma berguling-guling.JUKI Ya. Sebegitu lama saya berpejam saya masih belum memastikan bagaimana rasanya mati. Saya hanya merasa bagian punggung dan dada saya menjadi . merem-merem ayam. saya sudah mendahului JUMENA DIAM SAJA.

Akhirnya saya merasa kesesakan karena jantung saya melipatkan kecepatannya. Sebentar lagi akang melonjak seperti anak kecil setelah mendengar berita gembira dari saya. Akang tidak perlu lagi terus-terusan mati. tapi akang akan terusterusan bersiul setelah akang mau mendengar betapa sebenarnya akang orang yang paling bahagia di dunia JUMENA Kau mau memberitakan kepada saya bahwa Euis sedang mengandung? JUKI Akang sudah tahu? . Kemudian segera saya buka kembali mata sapa apabila saya merasa akan betul-betul terbang atau menguap. Sesaat saya merasa sedang terbang. JUKI Cukup sampai di situ aja akang menderita. merasa ringan seperti buih sabun.panas. Tapi setelah saya merasa kembali tenang. saya ulangi lagi berjam-jam dan begitu seterusnya sampai saya jadi diam. kemudian semutan.

JUMENA Setiap awal bulan saya bisa memastikan Euis akan mengatakan hal yang sama pada saya JUKI Dan akang tetap tidak percaya? JUMENA Tiga kali yang pertama saya percaya. tapi setelah itu saya bentak setiap kali dia mengatakan kemungkinan itu JUKI Sekarang pun akang masih tetap tidak mempercayainya? .

saya lebih tahu. Bahkan saya lebih tahu kesehatan paru-parunya. Beliau ada di serambi JUMENA (gugup) Beri saya rokok. TUA (Muncul di pintu depan) Pak Emod minta ketemu. Juki JUKI Saya kira tidak baik untuk…. 6 P.JUMENA Saya suaminya. . Juki. gan.

TUA Boleh pak Emod saya persilahkan kemari. gan? JUMENA Bilang saya sedang sibuk merencanakan penutupan pabrik PEREMPUAN TUA KELUAR .JUMENA Cuma dua hisap (Setelah menghisap rokok) tidak menolong (Dimatikannya) Saya kira sudah waktunya saya menghisap madat kalau saya sudah sembuh betul P.

7 JUKI Kalau memang sama sekali tidak ada harapan. kenapa akang bersikeras tidak mau mengambil anak angkat? Saya kira yang akang perlukan adalah seorang anak yang diharapkan kelak akan melanjutkan usaha-usaha akang. JUMENA . bagaimana bahagianya antara keluarga yang memungut anak angkat dan keluarga yang mempunyai anak kandung sendiri. Saya hanya…. JUMENA Berhenti bicara tentang itu Juki JUKI Maaf. Sudah banyak contoh yang kita saksikan.

JUMENA Kenapa? JUKI Kalau terus mereka dibiarkan mogok dan akang tetap diam saja. saya takut perusahaan akang lamalama hancur JUMENA . saya laki-laki! JUKI Mengenai pabrik….Saya mengerti.

Saya tidak takut (Diam) saya bisa saja meluluskan permintaan mereka dengan memberikan tunjangan kesejahteraan kepada mereka. Kemudian. dalam tempo paling lama setengah tahun perusahaan saya pun segera bangkrut? JUKI Kenapa? JUMENA Kamu lupa gaji di perusahaan kita rata-rata setengah kali lebih besar disbanding dengan perusahaan lainnya? JUKI Saya kira tidak begitu JUMENA .

Dan lagi dengan system upah semacam itu saya kira bisa sedikit menyederhanakan administrasi kita JUKI Beri saja 10 atau 20 % dari gaji mereka sekarang JUMENA Lebih baik kamu berhitung lebih dulu. Sebab itu secara dingin juga saya suruh mereka pilih. Tapi yang terjadi mereka justru makin lapar. Dengan perbandingan sesuai dengan kebutuhan sekunder mereka JUKI Saya Cuma mengajukan jalan tengah. baru memberi saran. ini masalah angka. Kalkulasikan dulu semuanya yang betul. Saya hanya kuatir. Ini bukan sekedar masalah emosional. Sengaja saya kasih mereka gaji lebih besar. dengan harapan mereka punya kebisaaan menabung sendiri. sehingga tidak bisa berpikir. gaji tetap atau gaji diturunkan.Orang-orang di sini rupanya hanya terdiri dari usus dan kantung sperma saja. lama-lama perusahaan akang ambruk . kemudian baru saya beri mereka tunjangan.

Saya masih cukup uang simpanan sampai usia saya berlipat dua 8 EMOD.JUMENA Lebih dulu mereka yang ambruk. KELUAR . SEMUANYA MEMBAWA GOLOK BESAR JUMENA Mereka sendiri yang akan lumpuh ORANG-ORANG ITU BERSABAR MEMASUKI RUANG-RUANG DALAM RUMAH JUMENA. LODOD DAN BEBERAPA LELAKI LAIN MUNCUL. MARKABA. WARYA.

9 SUNYI JUMENA Juki (Juki melihat pada jumena) Untuk apa kau hidup? .

Buat apa? JUMENA (Setelah agak lama) Kenapa kau tidak kawin? JUKI Sekarang saya sedang pikir-pikir JUMENA Gila. Berapa umur kau? JUKI .JUKI (Tersenyum) Saya tidak pernah pikirkan itu.

JUMENA Hampir lima puluh kau! JUKI Ya. Barangkali begitulah tepatnya JUMENA Kenapa tiba-tiba kau ingin kawin? JUKI .Empat puluh….

Siapa tahu? Bukan tidak mungkin saya masih sempat melihat anak saya jadi arsitek JUMENA Sekarang umur saya sudah lewat jauh setengah abad. lontang lantung tanpa tujuan apa-apa. Seolah-olah saya menyaksikan harga saya dalam tumpukan uang itu. Saya sungguh tidak tahu bagaimana seharusnya saya hidup. Selain itu saya kira umur saya masih cukup panjang. sementara tubuh saya merasa belum dilahirkan. Tapi kalau memang kebahagiaan hanya suatu keadaan senang yang sesaat mampir dalam hidup.Mulai capek badan saya. rajin dan cermat menabung. Dan terus terang. setelah lama saya bertualang. Saya ingin punya anak. Kau . terus terang saya pernah merasakannya. Saya tidak pernah merasa bahagia. setelah ikut kerja pada akang. Saya ingin melihat ranjang saya penuh bertumpuk pakaian perempuan JUMENA Lalu? JUKI Saya kira memang sudah waktunya. Akang tahu dulu saya sangat bergajul. saya begitu ingin berumah tangga. Sekarang saya ingin bekerja keras. terutama belakangan ini. Kalau begitu rasanya segala apa yang telah saya kerjakan selama ini tidak lebih hanya mengisi kekosongan lain. Adakalanya saya senang setiap kali melihat tumpukan uang saya. Tapi bagaimanapun saya tidak bisa menghindari bahwa saya akan mati juga.

baik ulama maupun pemabok. Tidak. Cuma inilah yang saya dapat dari hidup. Sekedar mengisi waktu sebelum segalanya berakhir. Kalau tidak. kalau permintaan mereka saya luluskan. saya tidak akan poya-poya seperti dulu. saya akan kembangkan lagi usaha-usaha saya setelah saya benar-benar sehat dan mereka memahami keputusan saya. karena hidup memang harus begitu kata semua orang. . Kadangkadang ingin saya baker saja semuanya. (Tiba-tiba) tidak begitu. Juki. saya yang terhibur. kenapa tadi saya katakan bahwa sebenarnya bisa saja saya luluskan permintaan pekerja-pekerja itu.mengerti sekarang. Dan saya kira saya harus cari hiburan yang lain. Bosan! Ah. saya harus menyelamatkan dan mempertahankan seluruh milik saya. Yang penting sekarang. toh sama saja bagi saya. mereka yang akan terhibur. nanti saya akan cari cara yang lain. JUKI Kenapa tidak akang luluskan kalau bagi akang sama saja? JUMENA Ada sedikit bedanya. Saya pilih hiburan untuk saya.

TUA Pak guru. DANS EPERTI BISAA JUKI TIDAK TAHU MESTI BERBUAT APA KECUALI MEMAINKAN JARI TANGANNYA SENDIRI. LALU JUMENA MENDENGUS JUMENA . gan SEGERA SAJA JUMENA MERASA SESAK LAGI.10 MUNCUL PEREMPUAN TUA P.

Tak ada yang penting. Tidak lama. JUMENA Jangan pergi. Kalau perlu saya usir dia. PEREMPUAN TUA KELUAR JUKI Lebih baik saya…. Tapi Nyai tidak usah bikin minuman dulu! Lihat keadaan nanti. SETELAH ITU PEREMPUAN TUA MUNCUL LAGI. Di sini saja.Suruh saja masuk. TIDAK LAMA KEMUDIAN MUNCUL SABARUDDIN NATA PRAWIRA DENGAN UCAPAN ASSALAMU’ALAIKUM. YANG MENJAWAB HANYA JUKI SABARUDDIN .

JUMENA Tidak. Saya agak sehat sekarang.Saya harap kedatangan saya tidak mengganggu. setelah beberapa hari kemarin saya mulai pusing-pusing seperti bisaanya SABARUDDIN Boleh saya langsung ke persoalan? JUMENA Saya kira kalau kau sudah membaca surat saya tak perlu ada pembicaraan ini lagi SABARUDDIN .

Jum.Tapi ini bukan sekedar permasalah kau. saya tersadar dan segera saya pastikan bahwa semua itu tidak menyenangkan saya. sejak awal bahwa semua rencana itu saya kira mungkin akan menyenangkan saya. tapi saya tidak dapat hidup bahagia bersama kau. JUMENA Saya bilang. tapi kemudian setelah saya mengeluarkan uang untuk ini dan itu. Saya telah menyusun panitia dan mendatangi beberapa orang penting seperti yang kita rencanakan. Sungguh tidak bijaksana kau batalkan begitu saja. Saya lihat kau memang bahagia. Dengan demikian tentu saja tidak ada gunanya sedikit pun buat saya SABARUDDIN Lalu saya akan letakkan di mana muka saya? JUMENA . Masalah hampir seluruh pemuka-pemuka kota ini.

kita akan memperluasnya. sehingga mereka tidak perlu hiburan lain. Maksud kita.Saya kira kau bisa minta tolong atau menghubungi orang-orang macam haji Bakri SABARUDDIN Hasilnya akan sama saja JUMENA Memang begitu saya kira. Kita akan membangung rumah penampungan social dan kita akan mengadakan pembaharuan mesjid. (Setelah diam) selain itu. sebab mereka telah mendapatkan apa yang mereka inginkan. mencat pintu dan . Saya tidak. Coba paparkan lagi rencana-rencana itu dan mari kita diskusikan SABARUDDIN Rencana-rencana itu mulia sekali. Jum. ternyata di balik rencana-rencana itu ada pikiran-pikiran dasar yang keliru.

mengganti lantai semen dengan ubin-ubin dan juga kalau mungkin kita berhajat ingin memasang beberapa batang lampu neon di sana. dan kemudian orang percaya bahwa yang bernama manusia hanyalah mahluk yang terdiri dari mulut dan perut semata. Rumah penampungan? Indah sekali! Terbayang dalam kepala setiap orang yang mendengarnya sebagai suatu surga impian. Ck…. dari siapa rencana rumah penampungan itu mulamula? SABARUDDIN Saya sendiri JUMENA Jelas. Sangat. Ck. jelas suatu pikiran yang keliru. dimana orang boleh makan-tidur Cuma-Cuma. JUMENA Dua buah rencana hebat luar bisaa. .. Ckk.jendela-jendelanya.

Saya tahu maksudmu baik tapi keliru. ini Marzuki Kartadilaga. karena begitu besar cintamu pada sesame manusia barangkali. ada baiknya kau berdiskusi di sini. pedagang dari Jakarta (Kepada Juki) dan perkenalkan ini Sabaruddin Nata Prawira. kepala sekolah agama di sini. dan karena itu sangat berbahaya.Pikiran keliru. anggap saja adik saya sendiri. Juki. terutama generasi yang akan datang. sangat keliru. Sabar. Kau diam-diam akan mengajar mereka bermanja-manja dan malas! Tidak! Tidak! Kita harus mengajar mereka berdiri sendiri dengan kedua kaki mereka sendiri umtuk mengembangkan budi daya mereka sebagai mahluk termulia di bumi Tuhan ini. JUKI TERSENYUM TIDAK ENAK JUMENA Perkenalkan dulu. secara diam-diam dan mungkin tanpa kau sadari kau sedang merencanakan suatu tindakan yang akan mencelakakan manusiamanusia itu sendiri. KEDUANYA BERSALAMAN .

SABARUDDIN Enak di Jakarta? JUKI Di mana-mana sama saja. asal ada uang (Tersenyum) SABARUDDIN (Tersenyum) Dagang hasil bumi juga? JUKI Macam-macam JUMENA .

Apakah mereka ada atau tidak ada. sebab bapak saya meninggal sebelum saya lahir dan ibu saya meninggal untuk melahirkan saya. saya dilahirkan dan pasti oleh seorang perempuan. (Diantara sunyi terdengar lolong seekor anjing. Satu-satunya yang pasti. saya tidak dapat memastikan. kau tentu akan tersenyum tidak percaya. tanpa popok dan gurita. Jumena Martawangsa yang dilahirkan tanpa tahu bapak ibunya. Pikirkanlah. nol dalam arti yang sejati. Perempuan Tua muncul membawa tempolong ludah dan mengganti tempolong di kaki kursi goyang) . sekarang kau boleh bertanya pada Juki bagaimana saya dulu hidup. Barangkali kau tidak percaya dulu saya juga anak gelandangan alias pengemis (Sabaruddin dan Juki tersenyum) Saya sudah duga itu.Nah. saya dilahirkan di dunia yang kaya raya ini betul-betul telanjang bulat. sabar. Tapi apalagi yang harus saya bilang: Saya. Kira-kira begitulah cerita orang.

setindak demi setindak menjadi kaya. tapi coba kalau saya tetap pengemis. Semakin lama semakin cermat ia. Sebelum punya warung. Dan sejak itu dia sangat rajin dan cermat menabung. cina itu bekerja sebagai kacung. karena sekarang. . Ia bercerita bagaimana cina itu pada mulanya hidup miskin. sehingga pada suatu saat uang tabungannya cukup untuk modal berjualan rokok. sampai pada suatu hari ia membeli sebuah warung kecil. katanya di sebuah restoran. tempat bisaa saya tidur. seorang kawan bercerita bagaimana cina pemilik restoran yang gedungnya besar di seberang jalan. tidak akan seperti dongeng. SABARUDDIN Seperti dongeng saja JUMENA Ya. saya kaya raya. tapi seperti pemandangan buruk atau bahkan mimpi buruk.Tidak masuk akal. Suatu malam di teras sebuah took di kota Cirebon. Seterusnya ia membuka warung nasi Lengko sambil tetap berjualan rokok.

Mujur untuk saya karena ayah Juki seorang guru yang baik. juga karena sakit paru-paru. Harus! Dan seperti kau tahu.Dan jadilah ia taukeh restoran terbesar di kota itu. Juki. Ayah Juki meninggal dan peristiwa itu memaksa saya harus magang di kantor sekolah saya sendiri. Saya kemudian tinggal di rumahmu sebagai kacung. Kalian tahu apa yang saya pikirkan malam itu? LAGI LOLONG ANJING JUMENA Di balik sarung kumal. saya memutuskan saya harus keras bekerja dan harus cermat dan rajin. saya disekolahkan (diam) Tapi setahun setelah saya menginjak lantai sekolah guru. malam itu. JUMENA . JUKI Beberapa tahun kemudian ibu pun meninggal. jelasnya membantu-bantu.

Setelah itu kau ke Jakarta JUKI Lontang-lantung JUMENA Saya heran kau bisa jadi pedagang JUKI Lalu jadi apa? JUMENA Tapi ya kau mungkin meniru kebisaaan ibu .Ya. saya dengar juga hal itu.

SABARUDDIN Umumnya perempuan berbakat dagang JUKI Mungkin JUMENA Paling tidak sifat itu tidak berasal dari ayah JUKI Ya .

toh saya masih cinta pada kerja. Pendek kata hidup saya penuh dengan kerja dan kerja. SABARUDDIN . Dan sekarang saya yakin manusia adalah mahluk paling hebat! Di samping punya mulut dan perut dan mata.SABARUDDIN Kembali ke soal tadi JUMENA Nah. insyaAllah sebelum saya masuk liang lahat tak hendak saya berhenti bekerja dan berpikir. bahkan saya pun tak hendak berhenti belajar. Lihatlah ke dalam. Ini hanya satu missal saja dan coba apa jadinya kalau…. saya pernah juga berjualan balon keliling kota. kemudian saya menyadari hal itu tidak benar. Berpikir dan berpikir. jelas barangkali dulu saya membayangkan manusia itu hanya mahluk yang terdiri dari mulut dan perut belaka. Tapi sejak memahami cina tadi. begitu kekayaan telah dapat saya kumpulkan. juga punya kepala dengan otaknya. punya tangan dan kaki Kalau kau juga mau percaya. ke kamar kerja saya dengan rak-rak bukunya. dan sampai sekarang.

Dan kemalasan adalah kesalahan mereka sendiri. Kenapa mereka malas? Guratlah tangan saya dan tangan mereka. untuk hari depan mereka . Sabar. niscaya kau akan melihat darah yang warnanya sama. Kalau perlu saya yang bicara di mimbar SABARUDDIN Satu hal Anda lupakan. Undang dan kumpulkan saja mereka di mesjid dan berikan mereka penerangan dan pendidikan. ya. bagi anak di bawah usia enam tahun rumah penampungan itu mungkin ada gunanya tapi merupakan racun mujarab belaka bagi anak-anak selebihnya. Kita akan memberi penerangan dan pendidikan pada gelandangangelandangan agar mereka cinta pada kerja JUMENA Gampang sekali itu. mereka harus hidup sebagaimana yang telah saya alami. merah! Sabar. bukankah anak-anak kecil belum mampu dan belum kuasa menggerakan daya upayanya? JUMENA Di bawah enam tahun. Bahkan merupakan tali gantungan bagi mereka yang sudah akil baligh. Jum. . Selebihnya adalah kemalasan.Justru itu maksud saya.

(Senyum) SEBENTAR SUNYI Tentang mesjid sekarang. Sabar. tidak mungkin saya ikut menyokong pembangunan itu. Irama lagu kerja dan pikiran manusia akan mampu membelah gunung Ciremai menjadi tujuh bukit kecil. Jangan gegabah. Sabar.Dengarkanlah musik yang paling merdu dalam hidup ini. dalam arti yang luas kita akan memperluas mesjid itu dan memperindahnya…. tidak. Biarkan saya bertanya dulu. Demi Tuhan. (Pause) Bukti bahwa cinta itu sukar dimaknakan. Yang dimaksud dengan pembaharuan apakah pembongkaran dan pembangunan kembali? SABARUDDIN Ya. . kita harus tega terhadap ujian-ujian yang sedang mereka hadapi. Jelas sekarang? Ini betul-betul masalah prinsip yang harus betul-betul dikaji. Saya tidak mau terlibat dalam kekhilafan yang besar ini. bekerja dan berpikir. Niat membantu itu memang kelihatan gampang . tapi pelaksanaannya? Sepuluh dua puluh ribu memang apalah artinya bagi saya? Tapi karena prinsip kita bertentangan.

. Sabar. Allah tidak mengharap permadani dari Turki.JUMENA Ha? Memperindah? Materialistis! Materialistis! (Menghisap nafas berat) ya Allah. ampunilah hamba (Menggeleng-geleng) saya yakin. Allah tidak mengharap lampu neon yang berbatang-batang. Allah terutama menghendaki hati dan pikiran manusia yang jernih bersemangat lagu kerja. ampunilah hamba. Tidak! Allah tidak menghendaki semua itu. sebagian besar penduduk di sini sinting dan rusak iman! Ya Allah. Ya Allah. Rencana siapa itu? SABARUDDIN (Menahan diri) Sebagian besar kaum ulama. saya yakin. sebagian besar? Allahu Akbar! Saya yakin. Juga umumnya para penduduk di sini JUMENA Kalau begitu gampang saja. Sabar. Kau sedang menghadapi godaaan besar. Dan saya yakin sebenarnya kau mengerti sebab kau telah khatam AlQuran berkali-kali. ampunilah hamba. Allah tidak mengharapkan pintu-pintu dan jendela-jendela yang bercat meriah. Sebagian ulama. Allah tidak mengharap lantai dari ubin. biarkan saya bertanya lagi. Kau sedang terbawa arus megah-megahan dank au tidak sadar.

Kesempurnaan terletak pada apa yang ada di dalam. Materialistis! Janganlah mendahulukan badan daripada hati dan pikiran. Sejelek-jelek wajah rupa orang yang penting hatinya juga. Seburuk-buruk langgar atau mesjid yang penting umatnya juga SABARUDDIN Tapi bukankah lebih baik hati baik. Kau mengerti (Berpaling ke Juki) Juki? (Kembali ke Sabaruddin) tidak! Tidak. badan pun baik? JUMENA subhanaAllah! Kesempurnaan tidak terletak di sana. Di dalam! Atau kualitas!! SEMENTARA ITU MUNCUL EUIS MENGHIDANGKAN TIGA CANGKIR KOPI PANAS .Sabaruddin (Sesak) Materialistis! Dengarkan.

kretek . Juki (setelah Juki mengangkat cangkirnya) Kopi di sini tidak kalah dengan kopi Ambarawa atau bahkan dengan kopi Arabica – kau merokok. Termasuk seorang guru yang bernama Sabaruddin Nataprawira (Menghela napas sambil duduk) Nah. Sabar? SABARUDDIN Merokok. Sebab pikiran yang saya anut juga terdapat dalam kepala orang-orang yang baik di seluruh dunia. marilah kita minum EUIS Mangga di leueut (Keluar) JUMENA Silakan (pada Juki) Kopi.JUMENA Saya yakin kau tidak bisa membantah pikiran saya.

Kita sama-sama tahu dari surat kabar. . Tapi kalau keduanya bertemu akan menyebabkan keadaan netral (Tersenyum) Saya sangat terhibur oleh keganjilan-keganjilan ini. Juki? JUKI Commodore JUMENA Sama saja. kata orang. sementara kopi pantangan untuk si penyakit jantung.JUMENA (Tersenyum) Kau juga merokok. Kafein bisa memperlemah nikotin. Saya kira benar. bahwa rokok bisa mengakibatkan kanker. Oleh karena itu kopi dan rokok sanagt jodoh sekali dengan kita.

Saya heran mengapa mang Jumena tidak berterus terang saja bahwa mang Jumena berkeberatan atas perluasan mesjid.JUKI DAN SABAR CUMA TERSENYUM SABARUDDIN Sedemikian lebar mang Jumena berbicara. JUMENA (Geram) Saya juga heran kenapa Anda tidak segera menjelaskan bahwa rencana pembangunan mesjid akan menyangkut saya punya tanah SABARUDDIN Say kira Anda sudah mengerti sendiri tentang hal itu JUMENA . karena akan menyangkut tanah hak mang Jumena. sebenarnya hanya untuk mengatakan tidak akan menyokong pembangunan itu.

. Memang sejak lama saya mendengar orang mengatakan bahwa mang Jumena adalah seorang a-sosial. kau betul-betul tahu bahwa saya bukan seperti apa yang dibayangkan orang. sebaliknya saya menganggap perlu menjelaskan panjang lebar kenapa saya menolak rencana-rencana itu SABARUDDIN Tapi. bagaimanapun.Kalau Anda beranggapan begitu. Saya punya prinsip SABARUDDIN Tapi setidaknya mang Jumena bisa lebih berperasaan tentang segala rencan yang mulia itu. sekarang mang Jumena tahu . sementara semua orang tahu di daerah ini hanya Bapak Jumenalah yang paling kaya JUMENA Dan bagaimanapun sekarang. Sama sekali saya tidak menduga bahwa mang Jumena sampai hati mencerca sedemikian rupa semua rencana itu. saya bukan orang yang cepat putus asa untuk meyakinkan seseorang.

JUKI (Kikuk) Saya kira sebaliknya…. Saya perlu saksi.JUMENA (Meluap) Apakah orang akan mengharap….. apa kekurangan saya . Saya minta kau mendengarkan semua ini dengan obyektif. Saya a-sosial? Saya sungguh tidak tahu cara kau berpikir. JUMENA Tidak. (Juki duduk lagi. Dengarlah. jumena tegang menahan amarah) saya percaya sauadara Sabar pun mengerti bahwa berbicara atau menuduh tanpa fakta adalah sangat berbahaya. Juki.

dalam ukuran saya. Saya melepaskan mereka dari dongeng-dongeng tetek bengek. mang Jumena bisa membuktikan semua itu? JUMENA Apa harus saya ulangi lagi bahwa saya dilahirkan di dunia yang kaya raya ini hanya dengan bekal nol? Bangun dan berdiri dengan kaki sendiri? Sesudah enam tahun usia saya. Terus terang saya katakan saya tidak melihat manfaat dari semua rencana itu kecuali mudoratnya karena hasilnya akan sia-sia SABARUDDIN Maaf. Saya buka sawah. Dan setiap hari raya Idul Fitri saya tidak lupa mengirimkan zakat fitrah. agar suka berkerja dan meningkatkan daya piker mereka. juga merupakan suatu kebanggaan bahwa saya rela menunjang seseorang yang tidak waras dalam rumah ini yang sebenarnya bukan tanggung jawab saya. pabrik untuk menggerakan masyarakat. perkebunan.sebagai seorang muslin? Atau seseorang yang hidup di suatu masyarakat? Setiap Jumat saya memberi sedekah kepada orang-orang miskin yang berbondong-bondong datang kemari. Dan saya kira. hanya akrena dulu dia pemilik rumah ini yang tidak punya lagi keluarga Apalagi yang Anda harapkan dari saya? Dan lagi sudah saya bilang persoalannya tidak terletak di sana. Persoalannya terletak pada prinsip. tak satu tangan pun yang menunjang hidup saya kecuali tangan Jumena Martawangsa sendiri. Maka saya yakin apa yang telah dapat saya kerjakan dapat juga dikerjakan oleh siapa saja . Begitu pun saya tidak pernah lalai menunaikan zakat dank urban pada setiap ahri raya Idul Adha.

apa saja.SABARUDDIN Saya kira hal itu kebetulan…. . apa artinya? Yang jelas rumah penampungan itu dalam masa dua tahu akan berubah menjadi rumah hantu yang penuh sawang debu. Dan apakah saya dibedakan Allah dari yang lain? Tidak! Apakah saya Nabi!? Bukan! Saya Jumena Martawangsa. Dan sekarang akui saja bahwa Anda termasuk orang yang hanya ingin menang dalam sejarah. sama dan sebangun dengan Miska si tukang air yang bisaa mengisi kolam air mandimu. Coba jawab. rencana yang kau anggap mulia itu hanya mulia dalam pikiranmu. JUMENA Kebetulan? subhanaAllah! Kita orang beragama tidak mengenal istilah kebetulan! Semua. Nah. Dapatkah kau menjelaskan secara terperinci rencana-rencana itu? Kau hanya punya rencan global. hanyalah karena asma Allah. Barangkali juga kau ingin tahu kenapa saya katakan rencana itu hanya akan menghasilkan kesiasiaan? Jelas. tak kurang dan tak lebih manusia normal. darimana akau kau dapat secara kontinyu dana untuk kelangsungan penampungan itu? Sudah kau pikirkan itu? Saya yakin belum. yang hanya ingin mengatakan bahwa manusia mesti mencintai sesamanya.

bangsa kamu adalah semangat kerja dan berpikir dan bukan rasa kasihan. TIBA-TIBA MUNCUL DARI PINTU LUAR KAMIL. Maaf. kalau saya terlalu kasar. tapi saya selalu tidak bisa menahan diri setiap kali membayangkan bangsa kamu. DIA MENYALAMI SEORANG DEMI SEORANG SAMBIL TERTAWA.Tapi saya ingin membuktikan bahwa yang dibutuhkan orang-orang di sini. ada tamu SABARUDDIN Saya kira sudah waktunya untuk mohon diri. LALU KELUAR KAMIL Jee. SEJENAK SEPI. Saya minta maaf karena saya bertemu sampai larut malam .

ya. Juki Begitu sampai di rumah ia akan ia akan ikut mengusilkan bahwa Si Jumena makin medit. cetil…. SABARUDDIN KELUAR 11 JUMENA Jelas bukan? ini persoalan prinsip.JUMENA Tidak apa. SETELAH PAMIT. . SABARUDDIN Ya. bakhil. saya suka berdiskusi. Kau tahu. Sekali lagi Anda harus pikirkan seratus kali lagi semuanya. ya. akik. si kikir yang pelit. dan camkan bahwa pikiran…..

12 KETUKAN PADA PINTU JUMENA (Dalam kesakitannya) . apa yang mau diandalkan mereka? Gotong Royong? Saya tidak pernah membayangkan apa-apa tentang orang-orang di sini. Katakan…. Apa yang bisa kita lakukan untuk menghadapi orang-orang bodoh dan malas itu? Bangsat semua.Boleh! boleh saja semua orang di sini meneriakkan dengan lantang semua sebutan dan sindiran itu. Kecuali seperti abrisan perempuan-perempuan yang bergotong royong mencari kutu. Segera juki menolong) Tidak apa-apa…. tidak…. (Tiba-tiba kejang.

SEGERA JUKI PERGI KELUAR. JUKI JUGA TAK HABIS PIKIR KETIKA KEMBALI MASUK . KELIHATAN JUMENA SEMAKIN KETAKUTAN DI RUANG TENGAH YANG LENGANG ITU. TIDAK ADA YANG MUNCUL.Masuk! JUKI Masuk! TIDAK ADA SAHUTAN. LALU KETUKAN LAGI JUMENA & JUKI (Hampir bersamaan) Masuk! JUGA TAK ADA SAHUTAN. LAGI KETUKAN ITU SEHINGGA MENYEBABKAN JUMENA KETAKUTAN. JUGA TAK ADA YANG MUNCUL.

JUKI Saya yakin tidak ada siapa-siapa. maksudku apa kau melihat seseorang yang…. Mungkin….Tidak. JUMENA KEMBALI DUDUK . LAGI KETUKAN PADA PINTU .JUMENA Siapa? JUKI Tidak ada siapa-siapa JUMENA (Bangkit gemetar) Barangkali kau lihat seorang lelaki yang…. DENGAN KETAKUTANNYA.

TUA Siapa sih? (Dari dalam) (Muncul perempuan tua dengan membawa sebuah pisau dapur) Siapa? JUKI Tidak ada siapa-siapa P. TUA (Sambil menuju ke serambi) .P.

tapi Nyai mengumpat) Bisaa. Eksperimen (Jumena menggeram kesal sementara juki cuma tersenyum. TUA Maen-maen! . orang kaya selalu sembarangan! P.Aneh TAPI BARU SEPARUH PERJALANAN TIBA-TIBA KEDENGARAN SUARA ORANG TERTAWA LALU MUNCUL SI EDAN KAMIL KAMIL Saya yang ngetok dari belakang.

SAMBIL TERUS NGEDUMEL. KELUAR KAMIL Ada kabar penting untuk agan Jumena Martawangsa (Sementara juki bergerak ke suatu sudut sambil tersenyum dan kemudian menyalakan rokoknya. Kamil dengan langkah sangat hati-hati ‘slow motion’ mendekati Jumena yang berusaha menahan diri. Kamil dengan gaya berbisik tapi cukup keras) Istrimu serong! JUMENA Hah? Kurang ajar! . NYAI MASUK KE DALAM.

Euis! keluar.KAMIL ORang kaya selalu kurang ajar! (Juki tidak tersenyum lagi tentu) Apa agan tidak percaya? Percayahlah pada fakta. apa agan juga memerlukan sumber berita itu? (lalu Kamil mendekati pintu kamar dan teriak di sana) Euis. Euis! Suamimu tidak percaya bahwa kau seorang istri yang suka serong! . Dan berita ini dari sumber yang layak dipercaya.

tutup mulut kamu! KAMIL .MUNCUL EUIS. NAPASNYA NAIK TURUN PENDEK-PENDEK EUIS Kurang ajar! Jangan bicara sembarangan ya! Sinting! KAMIL Bicara sembarangan? hak orang kaya. BERANG DAN JUKI MAKIN TIDAK ENAK HATI BERADA DI SANA. JUMENA BELUM TAHU HARUS MELAKUKAN APA. bukan! Bicara sembarangan! serong! Dikutuk Nabi Hidir kamu! EUIS Setan.

lakukan sesuatu! LALU PEREMPUAN ITU MENGAMBIL ASBAK JUKI Kamil. maka berarti kejujuran telah tamat riwayatnya. keluar! EUIS Kalau tidak segera pergi.sayabmenutup mulut? saya membungkam kebenaran? Kalau saya menutup mulut. saya pukul kepalamu yang tidak waras itu! . Atau kau mau menyuap? Kau lupa Tuhan tidak bisa disuap? EUIS Jangan diam saja. akang.

Euis.KAMIL Hampir saja kau berbuat keliru. besar) Kamiiil! pergi kamu! Aku potong leher kamu! . berang. Yang mesti kamu pukul bukan kepala yang briliyan ini tapi kepala yang itu (Menunjuk Juki) EUIS Biadab! KAMIL Biadab! apa itu nama orang kaya? JUMENA (Bangkit.

LALU TERJADI KEKAUAN ANTARA JUKI DAN JUMENA JUMENA Persis dugaan saya. DAN KAMIL TERUS LARI SAMBIL MENGOCEH. DAN SETELAH PENTAS JADI KACAU KARENA KAMIL TERUS BERPUTAR-PUTAR DIKEJAR EUIS. LALU SAMBIL MENANGIS.KAMIL Filsuf tidak memerlukan kepala EUIS TAK TAHAN LAGI. DILEMPARNYA KAMIL DENGAN ASBAK. akang . tapi kenapa bangsat itu melapor justru saat kedua ekor binatang ini ada di sini MUNCUL EUIS YANG MARAH. IA MASUK KAMAR JUKI Saya keluar sebentar.

LAMA TIDAK ADA PERCAKAPAN . KEMUDIAN JUMENA MEMUKUL KEPALANYA SENDIRI. kalau laporan si gila itu benar. MUNCUL PEREMPUAN TUA MENGGANTI TEMPOLONG LUDAH JUMENA (Sendiri) Tapi kalau memang mereka bersungguh-sungguh.LALU JUKI MENINGGALKAN JUMENA SENDIRIAN. kenapa Euis dan Juki tidak minggat saja dari rumah ini? (Diam) Semuanya menyembunyikan kuku sementara bibir mereka mengulum senyum SETELAH TADI MENYAPU KERINGAT PADA WAJAH DAN LEHER JUMENA LALU PEREMPUAN TUA MENINGGALKAN LELAKI TUA ITU 13 EUIS MUNCUL.

EUIS Akang JUMENA Hmmm? EUIS Akang percaya? JUMENA Kenapa mesti dipusingkan? EUIS .

KADANG MENJELMA SUARA TITIK AIR JUMENA (Terpejam) Bangsat! SUARA DUA EKOR ANJING. .Euis takut EUIS TERUS BERBICARA TANPA SUARA SEMENTARA JUMENA MULAI MENDAPATKAN KETEGANGAN 14 DETAK-DETIK LONCENG KERAS SEKALI. MUNCUL JUKI. LANGSUNG MERANGKUL EUIS DAN MENCIUM RAMBUT EUIS TEPAT DI UBUN-UBUN.

EUIS besok dia akan menceraikan saya JUKI Kenapa? EUIS Dia seperti berada di ujung beribu-ribu pisau dan berusaha untuk menghindarinya. dia takut hartahartanya akan jatuh ke tangan saya apabila ia mati dan ia tidak rela hartanya jatuh ke tangan orang lain JUMENA Kejadian seperti ini mungkin dan tidak mungkin .

hitam. Hampa dan akan menjadikan kita gila. kita hanya punya waktu sempit sekali. Dalam mewujudkan cita-cita dari keinginan. kau ahrus kuat dan berani. saya tahu sekali kau sedang berdendam. dari dendam kau bisa tarik bayangan hari depanmu yang amat menakjubkan EUIS saya belum pernah merasakan seperti ini. Kita terima seluruhnya atau kita tolak seluruhnya. untuk memilih. juga saya tak pernah bisa dendam sebegini hebatnya. memutuskan dan melakukan.JUKI kalau begitu sekarang kau yakin pada apa yang telah saya katakan. euis kau harus mampu melepaskan kelemahanmu. Putih. putih. . Dengan sikap banci kita hanya akan jadi kapas yang gampang dihempaskan angina kemana-mana. bukan? rasakanlah baik-baik dendammu itu.. Hitam. Kita hanya punya waktu satu detik. tapi saya tak bisa melenyapkan kebimbangan ini JUKI Sangat berbahaya membiarkan kebimbangan pada saat-saat begini.

euis mengambil pistol) Ingatlah Euis. Apakah kau masih tega ikut menghabiskan lagi makanan yang yang sangat sedikit di rumah orang tua mu itu? Ambilah racun itu! EUIS Kenapa dengan racun? . Aku hanya membantumu agar kau lebih berani (Semangat euis bangkit.EUIS keluarga saya keluarga baik-baik JUKI Apalagi keinginanmu? Semuanya akan berlangsung dengan lancer hanya dalam waktu beberapa menit. Aku tahu benar apa kehendakmu. besok kau akan dicerai.

bangsat! (Euis Menembakkan Pistol Itu Beberapa Kali Lalu Lari Bersama Juki) Ayo tembak. JUMENA MENJADI TENANG DENGAN KOMPRES ITU . LONCENG BERDENTANG. bajingan! 15 PEREMPUAN TUA MUNCUL MEMBAWA ALAT KOMPRES.JUMENA Tembak saja! Tembak saja.

P. Saya juga sebatang kara. Juga suara kodok) Saya hampir tidak percaya ada orang yang tidak pernah berbahagia. agan tidak pernah istirahat (Suara kecapi. Suami saya sudah lama mati dan anaks aya satu-satunya pergi tidak pernah . apalagi orang yang seperti agan. Sayup-sayup. TUA Agan terlalu keras bekerja. TUA Kalau saja agan mau berdoa JUMENA Saya sangat capek P.

TUA Kenapa agan tidak percaya Euis sedang mengandung? JUMENA Sudah empat puluh tujuh kali ia bilang begitu. tapi setiap kali saya masih bisa merasa bahagia kalau saya sedang melakukan sesuatu untuk orang lain. dan saya tidak habis mengerti kenapa ada orang yang tidak bahagia JUMENA Saya sangat sepi. Memang saya merasa sepi dan sedih. TUA Tapi bukan tidak mungkin kali ini benar . Saya bahagia melihat orang lain bahagia . dan ini yang ke empat puluh delapan P.berkabar lebih dari sepuluh tahu. Saya selalu bertanya untuk apa segala hasil keringat saya selama puluhan tahun ini? P. Saya tidak pernah punya anak.

gan. Tapi saya tidak mau (Sejenak tidak ada percakapan) P. Apa tidak sebaiknya agan mengambil anak angkat? JUMENA Tidak! Saya pun tidak tahu kenapa. TUA .JUMENA Mungkin dan tidak mungkin. TUA Maaf. Saya betul-betul sendiri di dunia ini P.

TUA Bagaimana kalau agan mencoba tidur di dalam? JUMENA Saya coba (Jumena bangkit melangkah tapi ragu) .Agan kelihatan mulai mengantuk JUMENA Rasanya begitu P.

P. gan? 16 TIDAK MENJAWAB JUMENA LALU MELANJUTKAN MELANGKAH. Nah sekarang jelas kekeliruan radikal teori Darwin. Kalau ia terus berbiak dan beberapa tingkat lagi niscaya ia akan menajdi kera. Jenis ini adalah jenis yang paling dekat dengan kera. Ini kepalanya. sekarang kuliah kita lanjutkan. Dan perutnya jauh lebih besar lagi. Ini adalah manusia. Bukan manusia berasal dari kera. KAMIL Nah. Tapi kera berasal dari manusia . KELUAR. Kepalanya lebih besar daripada dadanya. DIIKUTI PEREMPUAN TUA. ini kakinya. SEPI SEJENAK. LALU SUASANA RUANG KULIAH DAN MUNCUL KAMIL YANG MEMBAWA JUMENA DENGAN MENJAMBAK RAMBUTNYA. Ini adalah manusia yang jelek proporsinya. TUA Ada apa.

Kamil senang sekali) Kiamat. SEGERA JUMENA MENDEKATINYA . Halo sahabatku (Keluar) JUMENA Lampu! Lampu! (Sambil terkekeh kamil keluar dan mengulangi kuliahnya) Lampu! Saya tidak mau kecurian! Lampu! MUNCUL PEREMPUAN TUA MEMBAWA LILIN. Ternyata kiamat lebih cepat daripada perkiraan ahli meteorology. Tuhan.(Tiba-tiba semua lampu padam. Saya datang.

Saya hampir tidak bisa bernapas. Oh. lalu euis muncul membawa dua lilin. Saya tidak mau mati dalam keadaan gelap seperti ini. TUA Lampu seluruh kota mati gan JUMENA Kurang terang! Kurang terang! Bawa dua atau tiga lilin dan letakkan di sini! Jendela buka! Semua! Nyalakan petromak! (Ketika jumena mengacungkan pistolnya. di suatu sudut jumena mengawasi sekitar.) Saya tidak mau kecurian. dan muncul lagi perempuan tua membawa yang lain. Kegelapan seperti menyumbat hidung dan mulut saya dengan kain lakan hitam yang bau. kalau saja kegelapan ini berdaging akan saya tembak dahinya . Selain itu saya tidak bisa membedakan apakah saya masih hidup atau tidak dalam kegelapan yang keparat ini.P.

BEBERAPA SAAT KEDUANYA MEMBISU . Silau) Bangsat! Cahaya! Sama menyiksanya PEREMPUAN TUA KELUAR 17 JUMENA DAN EUIS.(Tiba-tiba semua lampu menyala dan jumena menutup matanya.

EUIS Akang (Jumena Cuma memandang) Akang susah JUMENA Puncak dari susah kalau orang sedang memikirkan kematian padahal orang itu belum bersedia mati EUIS Selalu pikiran tentang itu. Pikiran yang sangat ngeri (Menggigit bibirnya) JUMENA .

tanpa kita bisa melihat sebab begitu cepat bagaikan kilat. berpikir dan kerja. terasa roda waktu seperti roda raksasa. padahal seorang anakpun belum punya. pada malam-malam seperti ini. Kalau saja ada satu atau dua anak kita. Akang sedang berpikir seandainya akang mati ketika sedang duduk di kursi itu. berputar dan bergemuruh dalam senyap dan gaib. Hampir lima tahun lalu kita bersanding jadi pengantin. Lebih lima-enam puluh umur akang barangkali. tak akan lembab rumah ini EUIS (Ragu-ragu) Akang . Ngeri sekali di rumah ini. Enam tahun berumah tangga EUIS Hampir lima tahun akang JUMENA Semakin tua. Tiba-tiba akang berpikir tentang mati…. Padahal baru saja akang kembali meyakini bahwa yang penting dalam mengisi hidup adalah kerja.Tapi memang begitu. tiba-tiba berpikir tentang mati.

(Jumena Cuma memandang) Mungkin…. JUMENA Mungkin dan tidak mungkin EUIS Mungkin….. JUMENA .

akang.Sudah lebih dari cukup kau mengatakan ini. Dan kalau akang mau besok kita sama-sama pergi ke dokter JUMENA Lebih baik kau diam. Euis memang bisaa telat. Tapi kali ini Euis merasa yakin. Nyai juga berani memastikan. lahirkan saja. Kau akan mengatakan kau sudah berisi dan minggu depan kau diam-diam haid EUIS Sejak gadis dulu. Aneh sekali perasaan saya belakangan ini . Sudah hampir dua bulan Euis tidak haid. (Hening) Tiba-tiba badan saya berkeringat seperti ada yang meremas-remas di dalam. Kalau benar kau hamil.

tua dan tanpa seorang anak. akang? JUMENA Saya tidak punya anak (Memejamkan matanya) tidak satupun suara anak-anak dalam rumah ini. Badanku akan terkantuk-kantuk di situ dengan pernafasan yang sesak. Euis jadi sedih JUMENA Saya hanya bertanya kenapa semua ini terjadi? . EUIS Akang selalu menyesali rumah ini.EUIS Kenapa.

Saya ingat sesuatu sekarang 18 MUNCUL SABARUDDIN NATAPRAWIRA JUMENA Sabar….(Tiba-tiba jumena memegang kedua pelipisnya dengan kedua ujung telunjuknya) Sebentar. sebentar. SABARUDDIN insyaAllah saya akan menimbang penuh dengan pikiran saya. meskipun saya yakin sukar sekali hidup hanya dengan pikiran dalam hidup yang begini banyak dengan hal-hal yang tak terpikirkan! .

akang . Sabar. Kau kira saya tidak mengerti kenapa saya tidak atau belum punya anak? SABARUDDIN Berapa kali kau beristri? JUMENA Tiga kali EUIS Empat kali.JUMENA Tidak begitu.

empat kali SABARUDDIN Semua subur? JUMENA Semua perawan.JUMENA Ya. . Subur seperti hutan SABARUDDIN Nah….

Ini hanya masalah nasib sial SABARUDDIN Tapi toh mang Jumena selalu mengeluh…. kau akan mendengar firman itu. Ini bukan apa-apa.JUMENA (Marah tiba-tiba) Kamu kira saya orang bodoh!? Persoalan ini gampang sekali dicernakan. Ini masalah hormone saja atau masalah medis lainnya dan jelas bukan masalah pelik di luar akal SABARUDDIN Kalau kau ma terus mengusut persoalan itu dan mau jujur. Setiap detik Tuhan berfirman pada mahluknya JUMENA Jangan bawa-bawa firman. .

.. tua dan sepi” SABARUDDIN Kalau saja kau mau berdoa JUMENA “Hampir tanpa siapa-siapa” SABARUDDIN Selalu kau hanya bertanya dan bertanya dan bertanya….JUMENA “Terkantuk-kantuk.

Saya tidak memerlukan kamu lagi SABARUDDIN Saya akan pergi tapi saya akan selalu datang lagi karena sebenarnya kau memerlukan saya KALI INI PANJANG SEKALI. untuk siapa semua ini?” SABARUDDIN Akan terus bertanya dan bertanya sementara berjuta-juta pertanyaan berbaris di belakangnya JUMENA Cukup. LOLONGAN ANJING DI KEJAUHAN .JUMENA “Untuk apa.

JUMENA Kadang saya geram mendengar lolongan anjing seperti itu EUIS Akang (Jumena Cuma memandang) Akang. bukankah akang saying pada Euis? JUMENA Kenapa? .

Sanagt amat sayang JUMENA Tentu saja kau sangat saying sama akang. Kaulah satu-satunya orang yang mengisi ruangan ini EUIS Euis sangat saying pada akang. Tak usahlah akang memikirkan yang tidak-tidak. Bukankah akang tidak sendirian di rumah ini? JUMENA (Tersenyum) Ya. memang. masa kau mau tinggal di sini selama hampir lima tahun . Kalau tidak.EUIS Kalau memang akang saying pada Euis.

akang. Kalau tidak. Kalau tidak ada akang di dunia ini entah bagaimana rasanya hidup ini JUMENA Betul? EUIS Tentu saja betul. masa Euis mau tinggal sama akang selama hampir lima tahun JUMENA TIBA-TIBA MERASA LEGA SEKALI SEPERTI BARU SAJA MEMECAHKAN PERSOALANNYA YANG AMAT BESAR .EUIS Betul.

JUMENA Keliru saya. Sebenarnya saya ini bahagia tapi saya tidak tahu EUIS Akang JUMENA Hm? EUIS Tidak usah merisaukan kematian lagi JUMENA (Tiba-tiba lunglai) .

Terkantuk-kantuk. tua dan sepi dan tanpa anak EUIS Apa akang menganggap Euis tidak ada? JUMENA (Tersadar) Maksudmu? EUIS Bukankah apa saja yang akang perbuat untuk Euis? JUMENA .

untuk siapa? EUIS (Takut) Akang (Jumena diam saja) .Kenapa kau bertanya begitu? EUIS (Heran) Kenapa? JUMENA (melotot. Ngambang) Ya Allah. marah. untuk apa. kacau. nanar.

Kenapa akang? JUMENA (tajam) Sudah lama kau pikirkan itu? EUIS (Menggeleng-gelengkan kepala tak mengerti) Akang JUMENA Aku melihat mata ketiga istriku yang dulu dalam pandangamu. Tidak! Jangan kau berpikir semacam itu. Jelas. Kenapa kau bertanya begitu? Kenapa? Jawab singkat! EUIS .

Euis hanya dilimbur ketakutan padahal Euis Cuma mengharap cinta akang JUMENA (Semakin gila) Tidak! Tidak seorang pun kubiarkan mengangkat lemari itu. Sekarang kau bertanya persis seperti yang telah ditanyakan oleh ketiga istriku yang dulu. apa kesalahan Euis? Apa? Euis pernah minta apa? Selama hampir lima tahun Euis jadi sitri akang. geulis! Kau kukawini bukan untuk memindah hak hartaku. Bahkan tidak seorang bidadaripun kubiarkan merayuku agar aku menyerahkan hartaku. Sekarang kau mau merebutnya . Hartaku adalah keringatku. pernahkah Euis minta apa-apa? Apa akang lihat orang tua Euis tiba-tiba menjadi kayak arena Euis menjadi istri akang? Selama Euis di rumah ini. milikku satu-satunya yang kuharap menjadi pelipurku yang terakhir. Tidak! Tidak! Kau kira dengan kedudukanmu sebagai istriku kau bisa merebut hartaku? Hartaku yang telah kukumpulkan dengan seluruh keringatku yang sekarang sudah hampir kering ini? Semua perempuan mata duitan! EUIS (Puncak tangis bercampur amarah yang kuat tertahan) Akang.Euis tidak mengerti akang JUMENA Ingatlah.

tapi yang kudapat hanya orang-orang semacam kau yang berniat merebut hartaku EUIS Percayalah. juga jangan anak dalam kandungan ini (Menangis keras) (Beberapa saat tidak ada percakapan. Euis tidak ingin akang tinggalkan. Dan biar akang lega. Tidak percayakah ada orang yang hanya membutuhkan cinta? JUMENA Aku pun membutuhkan cinta selama hidup. Euis hanya mengharapkan cinta akang. akang. akang tidak akan pernah bisa dicintai selama akang tidak pernah mau dicintai. Jangan lanjutkan pertengkaran ini. Di ujung tangisnya yang mereda) . tulislah sekarang surat wasiat akang dan jangan sebut-sebut nama Euis. akang? Euis tidak mengharapkan semua itu sama sekali.EUIS Siapa mau merebutnya.

Mencoba menghapus seluruh kesedihannya) Akang. Euis minta maaf kalau memang Euis salah tadi. Memang buat apa sepasang suami istri membicarakan hal-hal seperti itu EUIS Iya akang. lebih baik kita berbicara yang lain. Pijit akang? (Euis memijit Jumena) . JUMENA (Setelah lama) Saya piker juga begitu. Selalu saja berburuk sangka (Euis menghapus bersih air matanya.Selalu saja salah.

JUMENA Seorang istri memang seharusnya bersikap begini. Aku merasakan sesuatu kebahagiaan yang ganjil malam ini. Rasanya dilebih-lebihkan seperti dalam lakon-lakon film EUIS Ada apa lagi akang? JUMENA . Saya lebih senang mendengar pertanyaan soal-soal dapur daripada soal-soal harta (Tersenyum tiba-tiba) piker-pikir. kita ini sebenarnya sangat bahagia EUIS Bahagia. akang. Seumpama merpati terbang berduaan diangkasa luas dan mampir ke pohon-pohon berbunga JUMENA Nanti dulu! Aku selalu curiga setiap nasib baik yang jatuh tiba-tiba.

Tidak! EUIS Akang? JUMENA Untuk apa. akang? JUMENA . untuk siapa? EUIS Apakah kita akan bertengkar lagi.

bagaimana aku mesti berkata. bagaimana seandainya aku tiba-tiba mati malam ini? EUIS Gustiku. tapi besok dan seterusnya kita tidak akan pernah lagi. Coba jawab.Malam ini mungkin. Tentu saja Euis akan sangat berduka dan bukan tidak mungkin Euis akan pingsan JUMENA Dan kemudian kau akan siuman lagi dan segera kau akan menghitung-hitung harta peninggalanku EUIS (Kaget bukan kepalang) Akang! JUMENA .

Aku sebatang kara di dunia ini.Tidak. Aku harus merasa aman. Kalau begitu kita harus cerai! EUIS Akang! 19 . Aku mengerti sekarang mengapa kau tiba-tiba merubah sikap dengan sikap gembira yang dibuat-buat. Tidak. bunuhlah saya. EUIS Akang. maka warisan seluruhnya jatuh ke tangan mu yang lentik itu. Jelas. kalau saya berpikiran seburuk itu JUMENA Tidak. Kalau aku mati. hartaku mesti aman. Siapapun tidak berhak atas hartaku kecuali Jumena Martawangsa yang telah memeras keringat selama lebih empat puluh tahun.

pabrik terbakar. gan! JUMENA Ha? WARYA Terbakar! .TIBA-TIBA WARYA DAN BEBERAPA LELAKI MASUK WARYA Gan.

gan! EUIS Gusti JUMENA Ini pasti setan bajingan JUMENA MASUK MENGAMBIL PISTOL DAN KEMUDIAN BERSAMA-SAMA KE PABRIK TENUN YANG TERBAKAR 20 .LELAKI Pabrik tenun.

TUA Hanya dengan tidur….PEREMPUAN TUA MUNCUL MEMBAWA TEMPOLONG LUDAH MENGGANTI TEMPOLONG DI BAWAH KURSI GOYANG P. LAYAR .

KELIHATAN JUMENA MENAHAN DIRI BEGITU RUPA SEHINGGA TAMPANGNYA YANG TUA SEMAKIN BERTAMBAH .BAGIAN KETIGA 1 SUASANA BEGITU KAKU SEHINGGA RUANG-RUANG RUMAH TUA ITU SEPERTI MEMBEKU.

menyekolahkan saya. Jangan mungkir. Juki. tidak gampang saya mau menolong orang. SEBALIKNYA JUKI MENCOBA TETAP BERSIKAP SETENANG MUNGKIN MESKI IRAMA NAPASNYA NAMPAK TIDAK TERATUR. Tapi apakah akrena itu lalau saya mengharap supaay kau berterima kasih pada saya? Tidak. ASAP ROKOK DARI MULUTNYA IKUT MENCIPTAKAN KESAN KETEGANGAN ITU JUMENA Sekarang kau sudah cukup punya uang. Buat apa? Saya hanya minta kau laksanakan tugasmu dengan baik sebagai kurir dan tidak usah kau kut campur urusan saya yang lain. ketika pertama kali kau datang kemari kau telah mengaku sebagai pedagang besar dari Jakarta. karena dulu kebetulan ayah ibumu telah menolong saya. maka saya coba menolong kau. Apalagi yang mau kau katakan? Nasihat? Apa semua orang mengira pikiran saya sudah tidak waras? Apa seluruh yang saya piker dan saya perbuat tidak satu pun yang betul? Semuanya hanya kumpulan dari segala kesalahan? Karena dulu keluargamu telah menerima saya sebagai kacung. Begitulah Juki saya minta kau maklumi ini. sudah cukup segala-galanya. Apalagi yang bersifat pribadi. Kau mulai bertingkah seakanakan kau lebih pintar dan lebih tua dari saya. padahal kau tak lebih dari makelar kecil. SUNYI .TUA.

Juga saya akui saya akan tetap lontang-lantung kalau saya tidak datang ke rumah ini. Baiklah. cinta berpikir. Itu tidak penting. memang karena seolah-olah saya bersikap seperti saudara. JUMENA Jangan sentimental. Semuanya hanya soal-soal sepele. Sudah cukup pengalaman saya menghadapi persoalan tetek bengek semacam itu JUKI Kesalahan saya tadi. Lagi orang lain tidak mustahil bisa menolong kau atau memberi pekerjaan kau lebih dari saya. Saya tidak bermaksud mengungkit-ungkit. sekarang sebagai kawan saya ingin mencoba memberi saran kepada akang . cinta bekerja.JUKI Memang saya tidak bisa memungkiri akang telah banyak menolong saya. Saya hanya minta supaya kau bisa membatasi diri. semua soal akan dapat saya selesaikan dengan baik dan semuanya sudah saya hitung dengan cermat. Terus terang usia saya yang tinggal sedikit ini telah akang selamatkan sehingga saya menjadi hidup kembali. Percayalah.

JUMENA Empat kali sudah saya beristri! Karenanya tidk usah kau memberi saran apapun kepada saya. coba Juki apa yang akan kau perbuat menghadapi perempuan-perempuan macam istri saya? Saya yakin kau akan melakukan persis seperti apa yang saya lakukan berkali-kali. semua perempuan sama ukurannya. Saya coba mencintai mereka. saya beri apa yang seharusnya mereka miliki. Tapi bosan saya JUKI Dan Euis? . lalu tiba-tiba mereka mau merebut hak atas harta saya. Betul-betul tidak punya rasa terima kasih. saya kawini mereka. JUKI Setelah ini akang akan kawin lagi? JUMENA Tergantung keadaan. kan Juki? (Juki hanya menghisap napas) Nah. materialistis! Kau belum beristri.

Gadis dan bukan gadis sama saja perempuan. Sudah hampir lima tahun akang berumah tangga dengan dia JUMENA Dulu saya percaya bahwa mungkin saja ada seorang gadis yang separuh usia saya dapat mencintai lelaki tua macam saya.JUMENA Biarkan dia berkubang dalam rumah orang tuanya yang sombong itu JUKI Akang seharusnya percaya betapa Euis mencintai akang. tapi sekarang tidak. dan artinya sama perampoknya JUKI Akang jangan berdusta. sebenarnya akang sangat mencintai Euis .

akang sangat membutuhkan dia. (Diam) Buat apa? SUNYI JUKI Saya yakin akang tidak begitukan Euis. Say abaca mata akang. Saya percaya suatu ketika akang akan menyusul dia JUMENA (Pada penonton) Apa Anda percaya omongannya? Kurang ajar.JUMENA Tidak. dia bisa mengucapkan kalimat setulus itu sementara hatinya meramu racun untuk saya .

akang punya cita-cita yang sehat.JUKI Selama ini akang hanya dilimbur buruk sangka JUMENA Tuhanku. saya pun sangat mencintai akang. kau ucapkan sendiri. Kalau akang percaya. juga saya tahu betapa banyak orang menaruh dengki pada akang. Saya pun tahu bagaimana sebagian orang justru mencemooh akang sebagai pengusaha yang kikir. Terus terang saya akui. Dengan rencana perluasan usaha-usaha akang secara tidak langsung akang mengajak penduduk daerah ini rajin dan lebih keras bekerja. Itulah sifat semua orang . Dengki. bendunglah amarah saya JUKI Saya tahu betul keadaan akang. Karena begitu saya… JUMENA Nah.

dengan prasangka-prasangka buruk akang selama ini. tapi akang akan tampak lebih muda sekiranya tanpa prasangka JUMENA (Pada penonton) Inilah saatnya.JUKI Selalu akang begitu. nanti akang tahu betapa prasangka telah melipatkan usia akang JUMENA Kalau kau pernah memeras keringat selama empat puluh tahun. akang. cobalah bercermin. kau akan mengerti bahwa orang menjadi tua karena kering ludas energinya JUKI Betul. Tidak semua orang jelek. Percayalah. kau akui saja bahwa diamdiam kau mencintai istri saya . akang sedang menghancurkan diri akang sendiri. Saya tidak bisa lagi menahan diri (Lalu dengan tenang) Juki.

maka mencintai istri akang? Apakah saya orang yang tidak tahu terima kasih maka saya merebut istri akang? JUMENA semuanya kau ucapkan sendiri. Bisakah Anda juga menyarankan agar saya mempercayai lelaki itu? JUKI Betul-betul akang dikuasai pikiran-pikiran jelek saja. Juki. Siapa yang menuduh bahwa kau berniat merebut istri saya? Saya hanya mengatakan bahwa kau mencintai istri saya. Dan ini mungkin saja.(Juki tetap tenang) Anda lihat sendiri dia tidak bisa berkutik. Kau tidak bisa terlalu lama menyembunyikan perasaanmu . Apakah aneh kalau mencintai seorang perempuan yang sudah bersuami? Tidak. Apakah saya gila.

Prasangka! prasangka! Apakah kau bisa mengelak kalau semuanya saya utarakan blak-nblakan di sini? Coba jawab. akrena semuanya sudah ada dalam diri kamu sendiri. apa yang terjadi setiap kali saya pergi ke Tasikmalaya atau ke tempat-tempat lain? JUKI (Mulai marah) Apakah akang menuduh di rumah ini telah terjadi perbuatan mesum? JUMENA Selalu kau mendahului.JUKI Untung saya sudah siap menghadapi segala prasangka. Ya! Dan apa yang terjadi di gudang kacang setiap malam pada jam-jam dinihari? Bagaimana Euis bisa hamil tanpa mengadakan hubungan gelap? . Sebentar lagi akang pun akan mengatakan yang lebih dari itu JUMENA Tentu saja kau siap.

tidak mungkin pabrik tenun terbakar bersama si Kamil. sejak lama saya suruh dia mengawasi semua orang termasuk istri saya dan kau JUKI Tuhanku. dan akang bisa percaya pada orang semacam itu? JUMENA Tidak saja saya. Ya! Si sinting Kamil yang menceritakan itu semua. Kau mau menghilangkan jejak kejahatan dengan membakar lelaki sinting itu .JUKI Darimana akang dapat cerita-cerita seram seperti itu? Saya kira seorang tidak waras telah meniupkan fitnah ke telinga akang JUMENA Lagi kau akui sendiri. Sengaja. Kalau kau tidak percaya. bahkan kau pun percaya.

Jangan mungkir.JUKI Akang sudah keterlaluan! JUMENA Kamu yang keterlaluan. Jangan mungkir. Kau dan Sabar berniat akan memperistrikan Euis kalau suatu ketika Euis sudah jadi janda. betul-betul air tuba JUKI (Setelah agak lama) Sebelum saya meninggalkan rumah ini… . kamu masih juga merencanakan niat busuk di belakang punggung saya. Saya juga tahu kau sedang mempercepat saat itu. Kau dan Sabar sedang menyiapkan kubur buat saya. Sudah saya beri pekerjaan dengan gaj besar dan tempat tinggal Cuma-Cuma di sini. Sebab itu kau keras mendesak agar saya jangan menceraikan Euis.

sebelum terlambat. agar akang jangan terlalu keras dan pendek piker. Sekali lagi saya sarankan. tidak semua orang sama seperti akang! Tidak semua orang suka berprasangka buruk seperti akang! Tidak semua orang pahit seperti . akang sudah tua JUMENA Jangan kau beri saya sugesti seperti itu. bersihkanlah akang dari segala prasangka itu. bahkan saya akan merasa bertambah muda setiap hari (Tersenyum) Saya tidak tahu persis berapa umur saya JUKI Selama tahun-tahun terakhir ini akang sendiri merasakan kesehatan akang semakin mundur. Saya tidak akan lembek oleh sugesti-sugesti kasar seperti itu.JUMENA Karena kau tersinggung? JUKI Akang.

saya tetap berterima kasih pada akang. saya sudah punya seorang anak dan istri yang mau memelihara saya BEGITU JUKI KELUAR LONCENG BERDETAK KERAS JUMENA Bangsat! kenapa justru ia tidak menyangkal? (Tiba-tiba sesak napas kemudian batuk-batuk dan muntah-muntah) Bangsat! Bangsat! . JUMENA Sudahlah! jangan kau obral kata-kata palsu itu! JUKI Sekali pun begitu.akang! Tidak semua orang melakukan apa yang dulu akang lakukan. kalau suatu ketika kita jumpa. Saya harap. suka main-main perempuan. menghabiskan usia yang tinggal beberapa detik in lebih baik kita….

MUNCUL SEORANG LELAKI KEMBARAN JUMENA. SETELAH ORANG ITU MENGANGGUK DAN JUMENA MENGGELENG.2 TAK ADA SUARA. MEREKA SEPERTI SEDANG MERUNDINGKAN SESUATU LEWAT PANDANG MATA. SETELAH ITU IA MELANGKAH TETAPI BERHENTI DI PINTU P. TUA Tinggal kita berdua . DIA KELUAR 3 PEREMPUAN TUA MUNCUL MEMBAWA TEMPOLONG LUDAH DAN MENGGANTI TEMPOLONG DI KAKI KURSI GOYANG. TETAPI SANGAT TUA DI BALIK LONCENG. SEBENTAR BERTATAPAN DENGAN JUMENA.

jaman normal. TUA Kapan? JUMENA Dulu. kata orang P. dulu saya pernah digendong oleh seorang perempuan tua P.JUMENA Kata orang. TUA Ketika agan kecil? .

ini riwayat hidup saya. Saya betul-betul sendiri di dunia. ngemis (Perempuan Tua Itu Tersenyum) Ini bukan lelucon. menjelajahi seluruh pojok kota P. Kata orang. TUA Kenapa? JUMENA Minta-minta.JUMENA Perempuan tua itu menggendong saya. Tapi. maka jelas hidup juga suatu lelucon yang pahit. membawa saya kemana-mana. kalau ternyata memang lelucon. Kadang-kadang timbul pikiran .

anakku…. Apakah saya tidak pernah dilahirkan? Apakah Tuhan melemparkan saya begitu saja ke pinggir kali atau tong sampah?.yang ganjil. (Jumena Cuma diam ketika keranda itu dibawa masuk ke dalam kamarnya . Apa maksud Tuhan dengan semua ini? 4 MUNCUL EMPAT ORANG MEMBAWA KERANDA. Bahkan saya pun tidak tahu kenapa saya bernama Jumena. MUNCUL PEMBURU DI BALIK LONCENG PEMBURU Saya kira cukup agung. Saya selalu merasa geli kenapa dulu saya perlu menambah nama itu dengan Martawangsa.

Kalau memang tidak pernah jelas dimana saya lahir. maka saya kira juga tidak perlu kuburan atau nisan buat saya! Lemparkan saja saya kembali ke pinggir kali. tanpa kau ikut campur . Dengan nisan rasanya saya malah seperti disindir PEMBURU Semuanya beres nanti.Semuanya saya yang bayar (Yang membawa keranda tadi keluar) Bunga-bunga jangan lupa JUMENA (Berontak) Saya tidak memerlukan semua itu.

KLEUAR 5 SUNYI JUMENA Nyai punya anak? P. tapi sudah lebih dari sepuluh tahun barangkali ia menghilang JUMENA . TUA Punya gan.

TUA . Saya tidak punya siapa-siapa.Famili lain? P. Ke belakang hitam. ke muka hitam (Sunyi) Nyai bahagia? P. TUA Tidak ada kecuali famili dari mendiang suami saya JUMENA Lumayan.

Dari itu nyai heran kenapa agan selalu nampak susah . juga kita bisa bahagia karena kita melakukan sesuatu untuk menyenangkan orang lain JUMENA Bagaimana anak nyai? P.Senang JUMENA Kenapa? P. padahal nyai percaya setiap orang bisa merasa bahagia hanya karena melihat orang lain bahagia. TUA . TUA Tak ada yang pantas nyai susahkan.

Juga nyai percaya kalau tidak sempat di dunia.Nyai percaya pada suatu hari nanti kami akan bertemu lagi JUMENA Mungkin dan tidak mungkin P. saya beriman… P. gusti pangeran akan mempertemukan kami di akherat kelak. Nyai yakin demikian halnya juga agan…. JUMENA Saya beriman. TUA . TUA Nyai pilih mungkin.

lebih banyak berbuat amal.Nyai selalu membayangkan betapa bahagia seseorang yang beriman kepada Tuhan JUMENA Saya percaya saya beriman P. TUA Mungkin tidak penuh JUMENA Saya beriman tapi sedikit sangsi P. . Agan akan bisa lebih banyak membagi-bagikan sumbangan. Kalau agan yakin niscaya agan akan tenang. dengan harapan…. TUA Agan harus yakin dengan hari nanti.

JUMENA Saya takut kena tipu. saya takut kalau ternyata semuanya hanya isapan jempol belaka dan tak lebih hanya impian semata. hanya omong kosong. sementara saya sudah membagi-bagikan harta saya P. TUA Kurang rendah hati SUNYI JUMENA (Mulai takut dan curiga aneh) Kira-kira kemana Juki pergi? .

TUA KELUAR JUMENA Pasti ada apa-apa. TUA Siapa bisa menduga? Ke Jakarta mungkin. Keman Juki? (Berseru) Nyai! (Perempuan tua muncul ) Sebaiknya seluruh pintu dan jendela dikunci .P. kemana saja mungkin. ke Bandung mungkin. Rencana Juki makin masak saya kira. dan bukan tidak mungkin ia tidak pergi kemana-mana P.

ADA GEMA DI TELINGA JUMENA 6 JUMENA MENGAMBIL PISTOL.P. TUA DENGAN TERHERAN-HERAN KELUAR. MUNCUL PEREMPUAN TUA. TUA Masih siang. LALU TERDENGAR BUNYI PINTU-PINTU DITUTUP. Dan jangan buka sebelum saya perintahkan! P. LAGI TERDENGAR KETUKAN . gan JUMENA Turut apa saya bilang. TIDAK BERAPA LAMA TERDENGAR PINTU DIKETUK. BERJAGA-JAGA.

P. gan? JUMENA Intai dulu dan laporkan PEREMPUAN TUA KELUAR. TUA Dibuka. gan JUMENA . LALU PINTU DIKETUK. PEREMPUAN TUA MUNCUL P. TUA pak Warya.

TUA Belum nyai Tanya. gan JUMENA Tanya! (Ketukan di pintu. sebentar lalu muncul lagi) Apa? P. TUA .Apa keperluannya? P. Perempuan Tua keluar lagi.

Mau menyampaikan pesan kawan-kawan. katanya gan JUMENA Bawa apa dia? golok? P. gan JUMENA . ganb. kawan-kawannya mau kerja lagi (Sebentar Jumena berpikir) Mereka kembali mau kerja. TUA Kurang jelas.

ketukan pintu) Pistol ini harus disimpan dimana? Ya di sini (Perempuan tua muncul) Sabit? Golok? Saya kira belati P.Lihat dulu (Perempuan tua keluar. TUA Tidak bawa apa-apa gan .

JUMENA Pakai sarung apa celana komprang? P. TUA Celana panjang bisaa JUMENA (Setelah agak lama) Suruh dia masuk (Perempuan tua keluar) Nyai! .

(Perempuan tua muncul) Jangan lupa pintu dikunci lagi PEREMPUAN TUA KELUAR 7 JUMENA DI SUDUT. BERJAGA-JAGA .

Duduk sja di pintu. Jaga! SUNYI WARYA Bapak kelihatan tambah segar .JUMENA Mustahil tak ada hubungannya dengan Juki (Muncul Warya Diikuti Perempuan Tua) Nyai tidak usah ke belakang.

JUMENA Lumayan WARYA Syukurlah JUMENA Tumben anda kesini WARYA Maklum repot. Tapi bapak memang kelihatan mulai bercahaya JUMENA . Baru sekarang saya bisa ke sini.

kami semua mendoakan supaya bapak lekas sembuh JUMENA Tidak mendoakan supaya saya lekas mati? Kalau saya sudah sembuh. lalu kenapa? WARYA Kawan-kawan semua sudah sepakat akan mulai kerja lagi JUMENA .Tidak lama lagi saya akan sembuh sama sekali WARYA InsyaAllah pak.

pak. kami memilih yang kedua JUMENA O. (Diam) Jadi kalian sudah memilih? WARYA Sudah. gaji yang diturunkan kemudian diperincikan dengan tambahan tunjangan social dan lain-lain? .Kapan? WARYA Terserah bapak tentunya JUMENA Kalau begitu saya timbang-timbang dulu.

Nanti Emod sendiri dan kawan-kawan lain akan langsung menyampaikan keputusan itu kepada bapak.WARYA Sependengaraan saya begitu pak. kalian tidak mampu mengendalikan diri. Buta administrasi alias tolol! Tapi yang paling tragis. pak? JUMENA apa yang bagaimana? . JUMENA Kalian memang betul-betul kambing. di beri gaji cukup besar. kalian tidak tahu lapar karena selalu lapar WARYA jadi bagaimana.

WARYA Kapan kawan-kawan boleh mulai kerja lagi? Kapan pabrik akan buka? JUMENA Kau bilang nanti Emod dan kawan-kawan akan langsung ngomong sendiri dengan saya? WARYA (Tersenyum) Tapi saya kira boleh saja saya tahu sebelumnya JUMENA Terlambat .

Sekarang saya berada dalam pikiran bahwa keputusan apapun sama dan sia-sia untuk saya. yang pasti untuk saya semuanya sama saja. pak? JUMENA Saya sendiri belum tahu. Akan saya timbang apakah ada gunanya saya membantu kalian.WARYA Maksud juragan? JUMENA Kalau seminggu yang lalu kau kemari. tak ada gunanya. nanti saya pikirkan. barangkali saya akan senang sekali. Tinggal satu soal: Saya berpihak pada kalian atau kepada diri sendiri? . dan menyampaikan keinginan kawan-kawanmu itu. WARYA (Tidak paham. sekarang rasanya tidak begitu. Lalu setelah agak lama) Lalu bagaimana.

Cuma satu yang saya inginkan dan perlukan: beridam diri atau berbaring-baring setengah tidur. . maksud saya. TAK HENTI-HENTI JUMENA MENGUCAPKAN KATA”TIDUR” SEHINGGA MEMBUAT WARYA MERASA GANJIL WARYA Saya permisi. apa belum ada sesuatu. tidur. apa. eh. pak….WARYA (Ragu-ragu) Saya juga belum. eh maksud saya. eh belum ada sesuatu yang bapak perlukan yang saya bisa kerjakan? JUMENA Belum. Tidur.

SEMENTARA ITU PEMBURU BERSAMA YANG LAIN-LAIN MEMBAYANG DENGAN SENAPAN MASING-MASING DI TANGAN 8 SETELAH MENDNEGAR PERTENGAKARAN MULUT ANTARA PEREMPUAN TUA DENGAN SESEORANG LALU MUNCUL LELAKI KURUSKUSAM GONDRONG DALAM KEADAAN GERAM DIIKUTI PEREMPUAN TUA YANG MASIH TERUS MENCOBA MENGUSIRNYA LELAKI (Tajam menatap Jumena) Rupanya kau (Jumena berdiri lalu mundur ketakutan) .JUMENA MEMATUNG BEKU. DIBEKUKANNYA PIKIRAN SENDIRI KETIKA WARYA PERGI.

Saya tembak kau LELAKI .Rupanya kau harta karun itu JUMENA (Setelah agak lama) Siapa kau? LELAKI Siapa kau? JUMENA Siapa kau? Saya tembak kau.

Siapa kau? Saya tembak kau. rupanya kau JUMENA Nyai! P. A. gan JUMENA Kenapa nyai biarkan lelaki ini masuk? LELAKI . Saya tembak kau. TUA (Ketakutan) Iya.

sebaiknya nyai masuk ke dalam.Saya yang memaksa masuk setelah saya sembur dia. Heh. Ayo. PEREMPUAN TUA KELUAR LELAKI Nyai! KETAKUTAN PEREMPUAN TUA MASUK LAGI KE DAPUR . masuk! KETAKUTAN PEREMPUAN TUA MASUK KE DAPUR JUMENA Nyai! KETAKUTAN. Nyai.

TETAPI SEGERA LELAKI ITU MEMANGGILNYA KEMBALI. DAN PEREMPUAN TUA MUNCUL LAGI DI PINTU DAPUR . Pelukis.JUMENA Nyai! (Perempuan tua mengintip saja) Siapa dia? LELAKI Kuslan nama saya. PEREMPUAN TUA MASUK. Nyai! KETAKUTAN.

suruh Euis segera keluar JUMENA TERNGANGA .P. saya minta dengan hormat tapi sanagt. TUA Saya masuk atau keluar? JUMENA & LELAKI Keluar! PEREMPUAN TUA LEMAS PADA KAKINYA LELAKI Nyai.

den. TUA Sudah nyai bilang Euis tak ada di sini. Euis tak ada di sini JUMENA Diam. Katanya ia mau kembali kesini P. TUA Betul. nyai! Kau sebenarnya mau apa masuk ke rumah orang dengan cara seperti garong? . den LELAKI Jangan bohong! Saya yakin Euis lari kesini.P.

LELAKI Saya mencari Euis! JUMENA Mencari istri saya maksud Anda LELAKI Bekas istri Anda JUMENA Buat apa? .

LELAKI Ini urusan kami berdua JUMENA Anda ini sebenarnya siapa? LELAKI Saya Kuslan. Pelukis! Calon suami bekas istri Anda! JUMENA Kalau benar begitu. apa perlunya saudara kemari? .

Tidak ada lagi . dan saya yakin Euis lari kesini JUMENA Kenapa saudara yakin betul Euis lari kesini LELAKI Saya tahu betul Euis sangat mencintai Anda JUMENA TERNGANGA SEMENTARA PEREMPUAN TUA MENANGIS SAMBIL MASUK KE DALAM JUMENA Euis tidak ada di sini.LELAKI Euis minggat sejak kemarin .

LELAKI Saya tidak percaya JUMENA Periksalah sendiri (Setelah mengawasi dan memeriksa dengan seksama. lalu lelaki kurus itu masuk ke dalam) Nyai! (Sambil menghapus air matanya perempuan tua muncul. Jumena tidak segera bisa berkata karena sekteika emosinya meluap hampir menyumbat napasnya) .

Katakan selengkapnya siapa lelaki itu! (Perempuan tua hanya menunduk) Lekas katakan! P. Maafkan. TUA Maafkan. Lelaki itu tetangga nyai. tetangga Euis JUMENA (Seperti mengeja dan datar) Tetangga Euis? . gan.

P. tapi ia tetap hanya minta Euis . IA DUDUK. TUA (Setengah berbisik) Sejak lama sekali lelaki itu mencintai Euis tapi Euis tidak pernah suka padanya. TUA Orang-orang menganggap pelukis itu sinting. Padahal semua orang tahu. Orang tuanya dulu kaya. Seluruh harta orang tuanya habis untuk membiayai pelukis itu. Jakarta dan luar negeri. Dia memang buah hati orang tuanya. semua itu bohong dan hanya impiannya saja LELAKI KURUS MUNCUL DALAM KEADAAN MURAM SEKALI. Misalnyam bahwa lukisan-lukisannya sudah terkenal di Bandung. Begitu saying sampai orang tuanya selalu percaya pada kebohongankebohongannya. tapi belakang ini kelihatannya agak menderita. Sudah sering orang tuanya menjodoh-jodohkannya dengan perempuan lain. MENANGIS JUMENA Teruskan P.

LELAKI (Menegrang memelas) Euis JUMENA Lalu kenapa dia tiba-tiba kemari? P. TUA Nyai tidak tahu LELAKI Bodoh! (Sambil menangis) Saya yakin Euis di sini! .

tetapi tetap ganjil gayanya) Rupanya Euis hanya mencintai kau! Dia jahat! (Jumena semakin bertambah tua lagi) . setelah agak lama kemudian lelaki kurus menghapus airmatanya dan bersikap agak tenang. Dia juga mengatakan anak saya akan lahir kira-kira tiga bulan lagi (Perempuan tua menangis lari ke dapur lagi.JUMENA Kau boleh yakin. Euis sendiri bilang akan mendampingi saya melukis setiap malam. jumena kembali ternganga dan semakin tua seketika. tapi tetap dia tidak di sini LELAKI Ada! Semuanya sudah beres. undangan sudah beres.

Dia juga bodoh. padahal dia sendiri tahu kau sama sekali tidak mencintainya dan dia tahu juga saya sangat mencintainya JUMENA Boleh saya Tanya? LELAKI Dia kejam JUMENA TIDAK SEGERA MENGAJUKAN PERTANYAAN JUMENA Kau. tadi? . eh anda bilang tentang anak.

Seperti dalam film-film kartun. Paginya dengan kesetanan saya menyelesaikan lukisan besar yang saya beri judul “Kereta Api Dalam Kabut” JUMENA Kenapa tidak kau cari di rumah orang tuanya!? LELAKI . Lelaki itu menghapal) Ketika itu dia seperti pengantin dan saya sangat bahagia sekali. Malam itu malam pengantin yang paling indah.LELAKI Anak itu anak saya! (Senyum merekah di bibir kering.

Dia tidak menyadari ketika lelaki kurus itu mendekati dan mengamatinya. atau piaraaan yang lain. dan pemburu kemudian seperti berbaris menuju suatu upacara duka) Kau juga kejam. Lelaki tua yang kejam! (Kemudian pentas hanya menyanyikan kelengangan bagi Jumena. Sementara sayup kedengaran suara Kamil membacakan kuliahnya tentang teori Darwin . barangkali saya tidak sakit seperti ini .Dia justru minggar dari rumah orang tuanya (Jumena kembali ternganga lagi dan selanjutnya tertunduk seolah lehernya tertekuk. kalau saja saya tahu dulu. Dan lonceng raksasa itu berdentang tak habis-habisnya sampai adegan ini selesai) JUMENA Seharusnya dulu saya punya binatang peliharaan . kalau saja saya tahu sejak dulu bahwa yang diperlukan hidup hanyalah seekor anjing piaraan.

Saya kira tidak seorang pun yang tahu persis bahwa dirinya bahagia. SABARUDDIN SEGERA JUMENA MENULIS LAGI DAN SETERUSNYA. SEHINGGA NANTI PENTAS AKAN PENUH DENGAN REMASANREMASAN KERTAS 9 SETELAH MULAI LELAH BENAR JUMENA BERHENTI MENULIS. JUKI.(Jumena semakin redup sementara cahaya kuat dari jendela menyorot tajam tepat di mana Jumena duduk) Kata orang saya bahagia. Tapi. Dan saya kira juga mereka umumnya tidak mau tahu. LEWAT JUGA EMOD. Ini celakanya! JUMENA MENCOBA MENULIS SURAT. saya ingin tahu. tapi saya tidak tahu. KERTASNYA DIA SOBEK. KETIKA MARKABA DAN LODOD SEDANG LEWAT. BEGITU DIA LAKUKAN BERULANG KALI. DAN KETIKA MUNCUL LEWAT EUIS. WARYA DAN BEBERAPA ORANG LAIN. BARU SATU BARIS. DIA REMAS-REMAS. .

Itu pun kalau bisa JUMENA Nyai! 10 . Lebih baik kau istirahat banyak-banyak. Tidur. Tinggal satu hal yang dapat kau nikmati.JUMENA Siapa mereka? PEMBURU Jangan hiraukan.

TUA Agan. Bawa saja kesini. nyai ada pikiran baik. gan? JUMENA Belum jadi ibu saya. Lebih baik segera nyai bawa ke sini satu botol minyak tanah P. Satu kaleng kalau bisa . TUA Buat apa. kamu sudah banyak Tanya. Uang saya banyak. Bagaimana kalau agan nyai anggap saja sebagai anak nyai supaya agan bisa tenang JUMENA Jangan.MUNCUL PEREMPUAN TUA GIRANG SEKALI P.

mudah-mudahan kau semakin puas dengan ciptaanMu yang satu ini PEREMPUAN TUA MUNCUL MEMBAWA BOTOL YANG SEGERA DIREBUT OLEH JUMENA .KETAKUTAN PEREMPUAN SEGERA PERGI 11 JUMENA MENGITARI RUANGAN SEPERTI SEEKOR HARIMAU YANG LAPAR DALAM KERANGKENG JUMENA Tuhan.

(Jumena menyiram-nyiramkan minyak itu ke seluruh penjuru dan terutama pada remasan-remasan kertas di lantai) Anakku.P. Anakku. Kau jangan putus asa seperti itu (Sekuat tenaga perempuan tua mencoba menghalangi tetapi badan jumena lebih kuat sehingga ia malah terjatuh di lantai. jangan. segera jumena menyalakan korek api dan mulai membakar kertas-kertas di lantai) Kebakaran! Kebakaran! . TUA Anakku….

LALU PEREMPUAN TUA KELUAR SEMENTARA JUMENA Ini yang mereka kehendaki! LALU JUMENA DUDUK DENGAN TENANG SEMENTARA API SEMAKIN BESAR DAN KEDENGARAN SUARA PEREMPUAN TUA YANG MENJERIT-JERIT HISTERIS DAN KEMUDIAN KENTONGAN DI BUNYIKAN DAN PASUKAN PEMBURU SEMAKIN BERDERAP DENGAN BUNYI SEPATUNYA YANG MENEYRAMKAN. LAYAR .SETELAH SEBENTAR DENGAN KEPANIKAN MONDAR-MANDIR DI SANA.

.

DUDUK PIKIRAN JUMENA YANG BAGAIKAN MAHLUK BUAS. YANG HANGUS KARENA DIBAKAR BEBERAPA WAKTU YANG LALU. MEMBACA SURAT YASSIN. DI RUANG TENGAH. TAK HENTI-HENTI IA MENGELUH KESAKITAN YANG RUPANYA BERPUSAT DI BALIK DADANYA.BAGIAN KEEMPAT ASAP DUPA DI MANA-MANA. SALAH SEORANG MANDORNYA. TUA DAN PURBA. DENGAN MATANYA YANG NYALANG MENYALA IA BERGOYANG-GOYANG DI KURSI GOYANG. LENGUHNYA SANGAT MEMILUKAN. TERUTAMA DI KAMAR. SEPERTI IA SEDANG MENGAWASI SETIAP SUDUT DARIMANA AKAN MUNCUL MUSUH-MUSUHNYA. 1 . DUDUK BERSIMPUH DI DEKAT KEPALANYA ADALAH WARYA. DI MANA JUMENA YANG DALAM KEADAAN KOMA BERBARING.

Segala makanan apa saja boleh.MUNCUL EUIS DIIKUTI PEREMPUAN TUA. kata beliau (Diam) Lebih baik ibu segera masuk ke dalam EUIS MENGGELENG SEDIH P. TUA Lupakan yang sudah-sudah. . PUCAT SEKALI EUIS SEMENTARA KANDUNGANNYA MULAI MEMBERAT SAKING BESARNYA. TUA Bapak Dokter tidak bilang apa-apa. KELIHATANNYA SANGAT KUYU. KEDUANYA BERKERUDUNG. beliau hanya pesan agar segala kemauan bapak dituruti saja. EUIS Apa pesan pak Dokter? P. Setelah memberikan suntikan semalam. tak ada baiknya.

TUA Jangan pikirkan apa-apa. dengan seorang dua orang anak berkejaran diantara kursi-kursi makan BEBERAPA SAAT MEREKA SALING MEMBISU.EUIS Saya takut mengganggu ketenangannya P. dan rumah ini akan lebih bercahaya dari hari-hari sebelumnya. Dengan sedikit lebih tabah lagi. KEMUDIAN KEDUANYA MASUK KE DALAM KAMAR JUMENA 2 . insyaAllah semuanya akan beres. Juga jangan bicarakan apa-apa. Tidak ada gunanya. Yang paling baik pada saat seperti ini Ibu ke kamar dan menemui beliau. Mudah-mudahan dengan begitu beliau akan cepat sembuh. biar beliau senang.

WARYA DI KAKI RANJANG DI TEMPAT JUMENA BERBARING. DI KAMAR EUIS (Menahan sedu) Terlalu menderita P. TUA (Memijit-mijit jarinya sendiri yang kering) Dalam tidur pun tampaknya tidak juga ia mau berhenti berpikir KEMUDIAN KELIHATAN MEREKA MULAI BERCAKAP-CAKAP .

KEMBALI MASUK KE DALAM LONCENG YANG BERDENTANGAN 4 JUMENA Siapa yang mau percaya bahwa si edan Kamil yang membakar pabrik tenun saya? Coba saja. ORANG ITU SANG PEMBURU. DI SANA IA MENYUAPI JUMENA MAKAN.3 SESEORANG DI BALIK LONCENG MUNCUL. SECARA PASTI IA MELANGKAH MASUK KE DALAM KAMAR JUMENA. buat apa dia? Atau memang semua orang sedang merebut menguasai dan merusak harta saya? (Menggeram) Boleh saja kalau bisa (Lewat Marjuki) Boleh . SETELAH SELESAI JUMENA MAKAN.

.LEWAT MARKABA DAN LODOD JUMENA Siapa mereka? (Memukul-mukul kepalanya sendiri) PEMBURU Jangan hiraukan. Tidak banyak lagi kesemapatanmu JUMENA Saya akan lawan mereka.

PEMBURU Itu lebih baik barangkali JUMENA Saya harus menang PEMBURU Kau pasti menang 5 SABARUDDIN DAN PAK HAJI BAKRI MEMASUKI RUMAH ITU DAN LANGSUNG KE KAMAR JUMENA .

Beliau sanagt kuat dan tabah (Pada Perempuan Tua) Dimasak seperti jamu pahit godokan PEREMPUAN TUA KELUAR SETELAH MENERIMA BUNGKUSAN JAMU DARI SABARUDDIN PAK HAJI Pak Warya sebaiknya tidur dulu WARYA Biar saya tidur di sini saja (Berbaring di lantai) PAK HAJI .SABARUDDIN InsyaAllah pak Jumena lekas sembuh.

SETELAH EUIS SENDIRIAN IA MENANGIS. Euis. InsyaAllah semuanya akan berlalu dengan selamat EUIS Terima kasih pak haji PAK HAJI Tawakal SETELAH MENGUCAPKAN KALIMAT ITU. PAK HAJI DAN SABAR MENINGGALKAN KAMAR ITU LALU MENINGGALKAN RUMAH ITU. SETELAH AGAK LAMA. SETELAH IA MENDAPATKAN SEMANGATNYA KEMBALI.Jangan terlalu kecil hati. EUIS MENINGGALKAN KAMAR ITU MENUJU KAMAR 6 .

Bangsat…. Hhh….JUMENA Hh…. (Muncul Euis Berdiri Di Sisi Lain Jumena) Bangsat.Bangsat…...hh….bangsat.Bangsat. PAK HAJI .Hh…hhh….hh…. hh….hh…. Bangsat….. (uki Muncul Dan Berdiri Di Sisi Jumena) Hh….

Allah….Allah….Muhammadurrasulullah…Allah…. 7 MUNCUL MARKABA DAN LODOD.Allah…. SI BANDIT DAN SI IDIOT MARKABA Siapa perempuan itu? JUKI Istrinya .

setelah semuanya selesai. yahud!. Betul tidak Lodod? LODOD (Mengacungkan kedua jempol tangannya) Haaa JUMENA Bangsat! bangsat! JUKI Markaba.MARKABA Eerste klas. saya kira kau tidak lupa perjanjian kita MARKABA . Jitu.

lebih baik kamu jawab pertanyaan saya! Sedang apa orang itu? JUKI .Lodod! LODOD Dibagi tiga sama rata. apalagi perempuan( Tersenyum) Seperti pertanyaan anak kecil saja. Iblispun lari melihat pipamu. Apa semua langkah-langkah masak kau perhitungkan? MARKABA Betul-betul kamu banci. Tapi untung kau punya pipa sehebat itu. satu sen tidak berbeda JUKI Sebelum itu. Mar. Tidak pernah cair pengecutmu.

Sudah tahu saya cara untuk mengalahkan mereka MARKABA Lodod! LODOD (Seperti bisaa) . kata istrinya MARKABA (Menerawang) Dan dia akan tidur terus JUMENA Coba saja kalau bisa.Tidur.

bangsat! Bunuh saya! Kalau bisa! (Tertawa) (Keduanya Tertawa) Semua binatang.Haa…. bunh saya! kalau bisa! (Tertawa) . setan-setan. MARKABA (Pada Juki) Kamu gemetar sekali seperti kena malaria KEDUANYA TERTAWA. Bunuh saya. KEDUANYA MENDEKATI JUMENA DAN TERTAWA JUMENA Bunuh saya. binatang-binatang. bahkan para malaikat pn menghendaki harta saya. bangsat.

bagaimana perasaanmu? LODOD Angin….(Tertawa) Haaa… .Allah….SABARUDDIN Allah…. kapan mau mulai? MARKABA Kau gugup sekali seperti perawan (Pada Lodod) Heh. JUKI Mar.

Makan dulu baru perempuan. Juki. Perhatikan batang pohon itu.MARKABA Kamu seperti tiang listrik (Pada Juki) Coba. Betul tidak? LODOD (Seperti bisaa) Haaa… . Diam-diam Lodod telah menjadi seorang Filsuf. Apa yang penting untukmu? LODOD Perempuan dan makan (Tertawa) MARKABA Dia lupa. (Pada Lodod) Dod. (Pada Lodod)Heh. kita tidak bisa enak main perempuan dalam keadaan lapar. itu harus dibalik. pelepah pisang.

Nol sama dengan kosong (Tertawa) Kosong sama dengan makan dan perempuan (Tertawa) . kata dukun kita? LODOD Angin (Tertawa) MARKABA Artinya? LODOD (Tertawa) Angin sama dengan nol.MARKABA Lalu apa tujuan hidup kita.

Saya hisap seluruhh kenikmatan perempuan segala jenis. Saya hamburkan uang saya. Saya makan segala makanan. Warung-warung. Saya tiduri segala hotel. TERGANTUNG MARKABA . TEGANG. Saya minum segala minuman. kau lihat. Saya tiduri semua kota. Dia betul-betul pahlawan segala zaman JUMENA TERTAWA JUMENA (Kemudian meraung) Apa? Saya sudah tempuh semuanya. Juki.MARKABA (Tertawa) Nah. Saya tidak mendapatkan apa yang saya inginkan. Lodod betul-betul manusia sejati. Nol! Sedemikian tega Tuhan melemparkans aya ke pinggir kali SEPI DAN BEKU SEJENAK. Saya masuki segala restoran.

(Pada Lodod) Lodod! MARKABA DAN LODOD KELUAR. lihatlah Marjuki. Nah. sekarang kita tidur. LONCENG PUN BERDENTANG 9 EUIS . Juki biar berjaga di sini (Pada Juki) Waalupun kamu seorang pengecut saya berani bertaruh kamu bisa bersiul. bersiulah kalau ada apa-apa. ANJING-ANJING SALING MENGGONGGONG SANAGT RIUH SEKALI 8 DUA LELAKI DEKAT LONCENG MUNCUL DAN MENEMBAK KE ATAS. Ayo.Dod. Dia sedang mencuci bajunya dengan keringatnya sendiri.

biar akangmu tidak terlalu lama menderita (Menahan tangis dan setengah berteriak) Jangan ada yang syirik! relakan! Biarkan! Biarkan dia kembali ke asalnya! Allah. JUMENA Bangsat! . PEREMPUAN TUA MENGANGKAT EUIS DAN MEMBAWANYA KELUAR DARI KAMAR SABARUDDIN Allah….Allah…. Ganti handuknya.Allah…. PAK HAJI Euis.Jum…. Biar lapang dadanya. Akang kita akan punya anak….…. mana kain yang kering? ….Allah…. relakan suamimu. relakan.(KEpada Orang-orang) Kaum wanita sebaiknya keluar saja. Beliau kepanasan.Allah….Allah…. jangan ada yang syirik! (Kembali menuntun) Allah…Jum….

Jum.Jum….Allah…. Sebut nama Allah…. sadar. 10 JUKI SEGERA MENGHAMPIRI KETIKA MUNCUL MARKABA DAN LODOD YANG TERTAWA JUKI Bagaimana? MARKABA Bagaimana.Allah….PAK HAJI Jum. Lodod? .

Mar? .LODOD (Tolol) Bagaimana? MARKABA (Tertawa) Semuanya seperti angina laut yang menyegarkan LODOD Segar seperti hujan-hujanan JUKI Bagaimana.

Rupanya kau telah menghidangkan mayat untuk saya JUKI Maksudmu? JUMENA (Tertawa) Tertipu mereka.MARKABA (Tertawa) Juki. Saya kelabui mereka MARKABA Ketika saya masuk. orang itu sudah tergantung diudara dengan seutas tali di lehernya . Juki.

ia telah menulis surat wasiat yang berbunyi JUMENA “Semua harta kekayaan diwariskan kepada dua orang yang tak dikenal yang bernama Markaba dan Lodod” . kau tidak bergurau? MARKABA Kau timbanglah sendiri.LODOD Berkibar-kibar seperti bendera JUKI Mar. Kira-kira betul tidak yang saya katakan (Tertawa) Dan agaknya sebelum orang itu mengibarkan badannya yang malang supaya bergoyang-goyang ditiup angina.

Kau jangan berkata begitu. Saya berani bertaruh ayahmu dulu seorang lelaki lemah yang sering dipukuli istrinya. dengan bagian sepertiga dari jumlah seluruhnya” (Pada Lodod) Lodod! LODOD “Wassalam: Orang yang malang JUKI TERSENYUM SENANG MARKABA . Tapi sekali lagi saya bilang.JUKI Mar. Kau mulai tidak jujur MARKABA Kau pengecut banci yang lekas marah. Dengarkan baik-baik. jadi seram kelihatannya. untung kamu punya pipa. toh kamu belum membaca surat wasiat itu. Selanjutnya dalam akte itu dicantumkan juga :”Berhubung Juki punya pipa. Maka patut dikasihani oleh Markaba dan Lodod.

bukan? MARKABA (Membentak) Memang dia bunuh dir! Lodod! LODOD TERTAWA . Semua orang nanti akan mengira dia mati bunuh diri. JUMENA Demi Tuhan. tidak! Ini hanya pikiran saya! (Menangis) Anakku. Mar.Sampai mati kau boleh tersenyum sebab kamu akan memiliki rumah ini dengan segala pabrik dan kebun-kebunnya dan andil-andilnya dengan syarat…. di mana kau? JUKI Kau betul-betul lihai.

bereselimut. Sekarang orang itu telah menjadi angin LODOD Angin. Kamu toh belum mendengar syarat yang akan saya ajukan. Saya perlu sedikit hiburan.MARKABA Angin adalah sesuatu yang terbaik di dunia. Tidur (Tertawa) KETIKA MARJUKI IKUT KETAWA. YANG LAIN BERHENTI KETAWA SEHINGGA LAMA-LAMA TAWA JUKI CEMPLANG DAN BERHENTI MARKABA Kamu jangan ketawa dulu seperti Bandar Kim Ok yang lehernya berlipat itu. Sebelum saya dan Lodod keluar dari sini. Dingin. kan? . Mana perempuan tadi? Dia hartanya juga. dingin. Selimut. Inilah syarat itu.

JUKI (Menyembunyikan gentarnya) Tentu saja dia lain. Mar . Mar MARKABA Lodod LODOD MENGGELENG-GELENGKAN KEPALANYA MARKABA Apa kamu tidak kenal saya? JUKI Tapi tentu kau bisa mengerti perasaan saya.

MARKABA Lodod LODOD MENGGELENG-GELENGKAN KEPALANYA MARKABA Apa kamu sedang main asmara sama dia? – Lodod! LODOD Kelas satu! (Mengacungkan kedua ibu jarinya) .

Mar. (Diam) Baiklah. Mar.MARKABA Bagaimana? Apa kamu mau berurusan sedikit dengan Lodod? Saya berani bertaruh kamu tidak ingin menggantung diri. tidak satu pun! JUKI Bukan itu maksud saya. bukan? JUMENA (Tertawa) Tidak satupun yang bisa mengalahkan saya. Saya hanya butuh malam ini JUKI . kau boleh mengambil dia MARKABA Saay tidak akan mengambil dia.

Lalu bagaimana? 11 . Mar MARKABA (Tidak sabar) Sudah terlalu malam. Juki! JUKI Sebentar. Mar JUMENA (Tertawa) Saya harus berhibur sedikit….Tapi kalau bisa.

manis. Semuanya akan beres persis seperti rencana kita . Akan lancer semuanya EUIS Kamu kira saya tuli? Anak kecil? JUKI Kau belum paham.EUIS (Muncul dan jijik marah) Kau tega memperlakukan saya seperti binatang JUKI Tidak usah banyak turut campur. Percayalah. Turut saja apa kata saya. manis.

Dan lebih baik lagi kalau saya ikut kawan-kawanmu yang betulbetul jantan.JUMENA (Tertawa) Tidak segampang yang mereka sangka! EUIS Saya betul-betul paham sekarang. lebih baik saya tenggelam dalam sumur. Saya tidak peduli pada apa yang akan terjadi pada diri saya. saya akan bongkar semua rancanganmu yang busuk itu supaya kamu rasakan sendiri hasil tipuanmu . kelak orang akan menyangka saya telah diperkosa dia JUKI (Segera) Euis! EUIS Tidak! akan saya buka semuanya. Daripada saya kawin dengan kamu. Kalau kau serahkan tubuh saya pada kawan-kawanmu itu. Keberanianmu Cuma di mulut. Akan saya katakan bahwa kau licik. Tapi sebelum itu.

JUKI Euis. kau jangan ambil resiko yang bukan-bukan EUIS Tidak. Lebih baik saya katakan semuanya kepada kawan-kawanmu JUKI Euis! MARKABA .

Berjanjilah kalian mau membawa saya kemana kalian pergi . Lantas pada Euis) Apa yang mau kau katakan? Apa rancangannya? KETEGANGAN MENEKAN MEREKA.Juki! (Matanya merah. Rancangan apa yang telah disusunnya? JUKI Euis (Merasa pisau itu telah menempel di pipinya) EUIS Tapi sebelum saya bilang. EUIS MEMANDANG JUKI DENGAN RASA JIJIK BERCAMPUR CINTA YANG TAK BERSEMANGAT MARKABA Katakan semuanya.

MARKABA Gampang itu. Dia akan memberi jejak-jejak kepada polisi agar polisi gampang menangkap kalian. Dia akan… MARKABA Babi! JUKI . Lekas katakan semua seterang-terangnya (Kepada Lodod) Lodod! LODOD MEMBAYANGI JUKI DENGAN PANDANGAN-PANDANGANNYA EUIS (Dengan air matanya) Dia akan menjebak kalian dalam rencana pembunuhan ini.

itu sudah jelas dalam cara kau berjudi. MARKABA Tidak. Tidak ada Tuhan! JUMENA Tidak ada surga MARKABA Tidak ada neraka . Sering kamu melihat saya marah. Mati bagi saya tidak berarti apa-apa. saya juga tidak akan takut. Selama hidup bertualang belum pernah saya dikhianati kawan sendiri sedemikian rendahnya.Bohong! Bohong! (Pada MArkaba) Mar. apa kau percaya? Percaya kepada mulutnya. Jangan pula kau mengira saya takut mati. Kalaupun polisi akan membelah dada saya menajdi dua puluh kerat. lihat mata saya. kau…. Juki. kau licik. tapi lihatlah. Saya tidak pernah takut sama siapapun. Tapi saya lebih tidak percaya kepadamu. belum pernah saya marah sedemikian hebatnya.

JUMENA Tidak ada malaikat MARKABA Tak ada apa-apa di sini dan di mana saja JUMENA Nonsens! MARKABA kau pengecut! tak usah kau pungkiri. Dan kau memang kerbau berpipa! Saya ingin menampar mulutmu yang berewok itu. padahal saya percaya kepadamu! . Sedemikian marah saya dan sedemikian terkejut saya karena tidak sedikit pun saya mengira ini semua bisa terjadi.

tapi tentu kamu bisa memaafkan saya. terserah kalau kamu bisa terpengaruh oleh mulut perempuan itu. Mar? MARKABA Kamu yang lupa saya dan kawan-kawan kamu! . Mar. kau lupa saya sahabatmu. Juki JUKI Terserah. Mar. tapi maafkanlah saya. Mar MARKABA Kamu tidak punya apa-apa lagi untuk membela dirimu.JUKI Tapi semua itu dusta. Ambilah ahrta itu semua.

pergi) MARKABA Lodod! (Mengejar bersama Lodod) SEJUTA EKOR ANJING MENGGONGGONG. KEMUDIAN DIA LARI 12 JUMENA (Yang di kursi berseru gembira) . maafkan saya! (Lari. EUIS MENENGADAH DAN MENUTUP TELINGANYA.JUKI Mar.

Ayo. TUA . TUA (Di tepi ranjang) Ya. kedua orang asing itu pasti kemudian mati diracun oleh perempuan tukang sihir itu. gan JUMENA Kalau alam bisa memperlakukan saya seperti itu. Sekarang. tidak juga kau. Aman sudah. Euis kejatuhan buah kelapa. Jadi begini setelah menyembelih Marjuki. Tapi sekalipun demikian. akhirnya amanlah hidup dan harta saya.Nyai! P. Sedangkan Euis akan mati karena gila. pintu-pintu dan jendela supaya kembali dibuka seperti bisaanya. tidak saya. saya kira alam juga bisa memperlakukan orangorang itu seperti yang saya bayangkan. buka semua! P. Nah. ada satu yang tidak akan pernah selesai: kita tidak akan pernah sampai.

gan JUMENA Dan saya akan kawin lagi! Saya akan mulai hidup lagi dengan sikap pura-pura seperti setiap orang. LALU SEJUTA LONCENG BERDENTANG BERSAMA PEMBURU Kau tahu kau sudah mati? JUMENA . sambil kita rangkai kembang-kembang kematian dan kelahiran. dalam perasaan harap-harap cemas 13 SEJUTA SENAPAN MELETUS BERSAMA.Ya. karena agaknya. hidup hanya bisa diatasi dengan cara kucing-kucingan seperti itu.

Apa? PEMBURU Kau sudah mati JUMENA Gila! Saya sendiri tidak tahu (Senyum pahit) Apa boleh buat PEMBURU Tidak perlu tahu. seperti halnya tentang hidup JUMENA Tapi saya selalu ingin tahu .

Yang kau rindui. sementara orang umumnya lebih suka menelan air liurnya. lantaran mereka tak mau kehilangan surganya JUMENA Kau ini sebenarnya siapa? PEMBURU Yang kau cari.PEMBURU Hampir semua orang juga ingin tahu. AGUNG SEKALI . PEMBURU TERSENYUM. tapi umumnya orang lebih hemat dalam segala hal dan lebih sibuk menyiapkan segala sesuatunya untuk menuju surga. Ayahmu alias Tanya JUMENA TERPESONA. Kau telah memakan buah khuldi.

betul saya sudah mati? PEMBURU Begitu kata orang .JUMENA Bajingan! PEMBURU Mulutmu kotor seperti otakmu JUMENA TERSENYUM JUMENA Kalau begitu.

anakku. ikutilah saya JUMENA MENGIKUTI LANGKAH PEMBURU MENUJU LONCENG RAKSASA ITU JUMENA Dari sini kita mulai? PEMBURU . Lebih baik kau lanjutkan.JUMENA Lalu bagaimana? apakah ini berarti saya ahrus mulai lagi? PEMBURU Tidak.

DAN TEPAT SELANGKAH KETIKA IA MASUK KE DALAM. SEMENTARA SEBELUMNYA IA SUDAH MEMPERDENGARKAN BUNYINYA YANG MENGGEMA TEPAT PUKUL 12 KETIKA MUNCUL PEREMPUAN TUA MENGAMBIL TEMPOLONG LUDAH DI KAKI KURSI GOYANG.Ya SEMUANYA MASUK KE DALAM LONCENG RAKSASA ITU. SEMUA LAMPU SUSUT CAHAYA DAN LAYAR TURUN PERLAHAN SELESAI Lakon (NOMINATOR) PENGAGUM BINTANG Karya : Dadi Reza Pujiadi .

Tokoh : RAYANI MARIO LINDA PRIA CANGKLONG SABRON ABAH NINI ATOK ITEM SUTRADARA ANTON .

Back Sound Samar-samar terdengar lagu House musik.PEMUDI Orang-Orang SEBUAH RUANG Ruangan bercahaya temaram dan berasap (Dominan back light). Seorang pria duduk di kursi memperhatikan selembar photo.PENJUAL TEROMPET. LAKI-LAKI PEMUDA. TUKANG PEL. (Mungkin penonton akan mempunyai kesan bahwa ruang ini adalah bagian ruang lain dari sebuah diskotik.) Tiga orang berada di sana terlihat seperti bayangan. Asap mengepul .

Di depannya duduk Seorang laki-laki. Kapan bisa kau dapatkan dia? 02. Akan kuberi kabar baik secepatnya. Pria cangklong : Tipe begini banyak yang suka. Broken home… Jadi tidak terlalu susah untuk dikerjain kan? Pria Cangklong tertawa.dari rokok di dalam cangklongnya. Mereka hanya dibatasi sebuah meja. Lelaki : 16 tahun. waktu segitu terlalu lama! Tidak bisa lebih cepat? 04. Kau tak mungkin mengecewakan aku kan? Aku harap jangan! . 01. Aku senang cara kerjamu. Lelaki : Aku usahakan secepatnya Boss… 05. Lelaki berusaha… : Beri aku waktu. Pria Cangklong : Usia yang tepat untuk disate… Lelaki tertawa. dan seorang lagi berdiri tegak di belakangnya. Pria Cangklong : (mengangguk-angguk) Berapa umurnya? 06. satu atau dua minggu sepertinya mungkin… 03. Orangku sedang 09. Pria Cangklong : Baiklah. 08. 07. Boss. Pria Cangklong : Alah. Lelaki : Tidak lama lagi.

Lelaki : Tentu. Awan putih menutup cakrawala. Mario & Rayani : (berbarengan) Silahkan! Keduanya jadi serba salah. Tentu! Tertawa. Mario & Rayani : (berbarengan) Kamu duluan… . Mereka tiba di bangku. 11. Langit sore yang cerah. serempak ingin duduk. Background hotel dan gedung perkantoran untuk menunjukkan bahwa setting adalah nuansa tengah kota. Suara teriakan Pedagang keliling. TAMAN Set sederhana. Sebuah bangku panjang terletak tengah panggung.10. Boss. Namun tidak jadi. Saling menunggu. Back sound bunyi seliweran kendaraan sesekali. (Lighting fade in) Mario dan Rayani masuk bersamaan dari Arah berlawanan. 12.

15. aduh.Makin serba salah. Mario : Biarkan… Biarkan… Biar aku yang ambil… . Rayani : Aduh. Rayani : Kamu nggak apa-apa… Rayani ingin melihat muka Mario.) 19. maaf! Kena ya? Aku nggak tahu… Beberapa saat Rayani kembali sibuk mencari… Tapi kemudian sadar dengan keadaan orang di sampingnya. 18.) Aduh. Mario membuka bungkusan kacang rebus. Keduanya duduk. 17. perasaan sudah aku masukin… 14. Rayani : Oh. Mario : Aduh… 16. 13. mengeluarkan lembar skenario. Rayani membuka tas. maaf. aduh… Maaf lagi… (Memunguti kacang di bangku dan di tanah. Kacang rebus tumpah ke muka Mario. Sama-sama tertawa. Mengaduk-aduk isi tas. tangannya menyentuh tangan Mario yang sedang memegang bungkus kacang rebus. Mario kesakitan. Mario : (mukanya mendekat ke Rayani) Cari app… Tak disangka siku lengan Rayani mengenai muka Mario. Rayani : (sibuk) Di mana sih… (Kesal.

Rayani membantu. kalau tak punya dapatkan dengan kerja. Rayani kek. aku saja… Aku yang salah kok. Rayani : (kembali ke tas) Maaf. Berdua memunguti kacang rebus di tanah. Sirik tanda tak punya. aku yang menderita kok malah dibilang salah? Terus salahnya di mana? 26. Mario : Nggak usah… Mario memunguti kembali kacang rebus yang berserakan. maaf… 29. Mario : Loh. : kamu punya makanan dimakan sendiri.20. Mario : Kamu cari apa? . Rayani : Aku saja. Mau aku ganti? Aku cari tukang kacang rebusnya dulu… 21. harusnya paling nggak tawarin orang 27. jadi dari tadi kamu sudah ngiler sama kacang rebusku? Kalau kepingin kenapa nggak minta aja? Dari pada nyumpahin orang yang punya makanan. 22. jangan menyumpah! 28. Rayani : kamu juga sih salah… 25.. Mario : (Menahan sakit) Nggak apa-apa kok… 24. Rayani : Maaf ya… Muka kamu nggak apa-apa kan? 23. Mario : Oh.

30. Perasaan waktu di rumah aku sudah taruh di tas… tapi malah nggak ada… Nggak bawa kaca mata lagi… 31. duduk) Terima kasih. 36. Mario : Ya sudah pakai aja. Rayani : Kok bisa kebetulan cocok ya? 37. Memperhatikan lensanya. Mario : (mengangsurkan kaca mata) Nggak apa-apa… Nih… Coba aja dulu… Rayani mengambil kaca mata. Rayani : Aku cari lensa kontakku. Mario : (melepas kaca mata) Pakai punyaku… 32. 38. 34. Rayani : Bener nih nggak apa-apa? 39. Rayani : Minus berapa nih? 35. Rayani skenario) : (memakai kaca mata Mario. Mario : Minus dua. Rayani : Nggak usah… Terima kasih… 33. Mario : Nggak apa-apa… Pakai aja dulu… 40. (Membuka lembar .

Tapi sedikit ada benarnya juga. Ayo duduklah… Rayani menggeser duduk. Mario : Kenapa aku harus duduk di sini? Biar kamu aman? Nggak diganggu orang iseng? Atau cari pembenaran karena sudah membuat kerusuhan? 47. 45. berniat mencari tempat duduk lain.Mario berdiri. Rayani : Makanya. lebih baik duduk di sini kan? Menunjuk space kosong di sebelahnya. 41. Rayani : (tertawa) basi banget kamu… Maaf deh… Duduk di sini aja… Kursinya masih lebar kok… aku nggak bakal ganggu kamu… Setelah ini aku jamin kamu bakalan merasa lebih nyaman duduk di sini ketimbang duduk di kafe… Lagian kamu nggak takut kaca matamu kubawa lari? 44. Rayani : Hah? Kepedean kamu. Rayani : Mau kemana? 42. . Mario : Eh jangan! Cuma satu-satunya tuh… Rayani tertawa. Mario : Cari tempat lain… Baru sebentar duduk aja Aku hampir nggak jadi makan kacang rebus. Aku tidak mau orang yang kubuat menderita makin menderita karena terusir dari tempatnya. makanan kesukaanku… mukaku hampir memar… kalau terus duduk di situ mukaku bisa babak belur… 43. 46. Diam. Mario mengambil tempat.

: Tapi cuaca kadang suka menipu. Kembali ke skenario. Diam. ya? Cuaca bagus… Rayani melihat langit. Rayani : (matanya masih ke skenario) Oh. Rayani : Nggak mungkin… Pelangi muncul habis hujan di siang terik. .) Kemarin aku berharap muncul 54. Rayani : Nggak nunggu siapa-siapa… 50. Tapi hanya sebentar… (Diam. Mario : Oh… (Melihat langit) Langitnya cerah. Mario pelangi… : Deras. Mengangguk. lalu kembalikan pandang ke skenario. 53. hanya sebentar. 51. ya? Diam. 49. 55. Tiba-tiba hujan turun… Seperti sore 52. Mario : Lagi nunggu siapa? Aryani menoleh. ya? Hujannya deras? Mario mengangguk.48. Mario : Oh. Mario kemarin.

Mario : Apa ruginya buat kamu? .56.) Kamu memilih tempat yang tepat. Aku hanya lihat dari jendela mobil setiap pergi atau pulang dari sekolah. Tadi sepulang sekolah aku melihat taman ini dari atas bus. tenang… Kebetulan hari ini aku perlu suasana seperti itu… Makanya aku ke sini… 60. Rayani : Hey. Rayani : Apa? 63. Rayani : Pernah! 58. Mario : (Tersenyum. Kelihatan sepi. 61. Rayani : (menggeleng) Hanya hari ini. kamu banyak mau tahu. ya? 65. Mario : Drama atau film? 62. Mario : Kamu baca skenario kan? 64. Sekarang orang lebih milih pergi ke kafe daripada di taman… Padahal lebih sehat di sini… Rayani mengangguk. Mario : Sudah datang musim hujan… Sebentar lagi musim bunga… Kamu pernah lihat kembang-kembang itu mekar? 57. Mario : Sering kemari? 59.

Rayani : Aku bisa menyangka kamu orang jahat! 67. Mario : Kamu artis? 74. Copet-copet di bis kota kelihatan rapi-rapi. Rayani : Apa? 77. sayangnya aku malas fokus sama penampilan ketika pertama kali bertemu seseorang. Kayak orang-orang kantoran… 69.66. Mario : Kalau bukan artis ngapain baca skenario film? Ah! Produser? Sutradara? . 73. 75. Mario : Lalu? 76. Rayani : Nggak sih… nah. bukan berarti aku ingin mencopet kamu kan? Lagian mana ada copet yang mau minjemin kaca matanya? 72. Mario : Apa penampilanku begitu? 68. Klimis malah…. Mario : Kalau aku mengajak bicara kamu. Mario : Apa orang yang banyak tanya itu orang jahat? 70. Rayani : Nggak juga sih… 71. Rayani : Bukan. Rayani : (tertawa) Bisa aja kamu… Ini skenario film.

Mario : (tersenyum malu) Maaf! 85. 82. ya! Rayani mengangguk. baik… Besok aku ikut test peran utama. . Rayani : Kalau kamu terus bertanya. Mario : Baik. Aku lagi mencoba membedah naskah ini… 81. Rayani : (jengkel) Apa sih? 79. Sumpah! Diam. Mario : Boleh tanya kan? Diam. Rayani : Jangan membuatku menyesal berbagi tempat duduk sama kamu. Mario : Aku mengganggu? 83. Tadi kan aku sudah bilang aku perlu ketenangan… 86. 84. Rayani : (menyerah) Baik. 80. baik… aku diam… aku tidak mengganggu lagi. Mario : Wah! Good luck.78.

Merasa terganggu. Bunyi terompet. Mario : Sebenarnya tadi aku mau bilang. Rayani main kan? : (tertawa) Sabtu! Malam minggu. Terompet toet…) : Terompet…(toet) Terompet… (toet. Tk. 92. Terompet toet) : Terompet…(toet) Terompet… (toet. Rayani : Maaf. terompet… (toet. toet. taman ini bakalan ramai bukan . toet. suara kenek angkot. terompet… (toet. 93.87. 88. sekarang waktunya kurang tepat. (Back sound) Suara kendaraan lewat satu-satu. Aku lupa. mengeluarkan dengan berat. Mario : Nggak perlu minta maaflah… 89. tersenyum. toet) Terompet. toet) Terompet. Mario : Ini hari apa? 95. Rayani : Kamu nggak marah kan? Mario menggeleng. 91. Tk. Berhenti tidak jauh dari mereka. Bunyi terompet panjang. Bunyi kendaraan berhenti. Rayani menarik napas dalam. Hening. Pedagang terompet muncul sesekali menjajakan dagangan. 90. Diam. Rayani : Apa? 94.

Tk. Mario melambaikan tangan tanda perpisahan pada Rayani. Kalau saya tidak membunyikan terompet. siapa yang tahu kalau saya jual terompet? Siapa yang tertarik beli dagangan saya? Bicaranya situ sembarangan aja! Mentang-mentang saya kere. Mario : Biar aku bicara…. namaku… . Nanti kalau saya terus-terusan dihalangi saya cari makan untuk mereka di mana lagi? Jadi maling ayam? Jualan dilarang. Rayani : Jangan pergi dulu! 101. Mario menatap Penjual terompet pergi. Nah. Mario : Ada apa? Oh. Tk. Jualan di pinggir jalan dilarang! Di taman dilarang! Saya mau cari makan halal buat anak-istri saya. 97. Bicara berbisik di telinga. 98. Terompet : Tidak bisa dong! Saya kan orang dagang. Kamu mau kita kenalan? Perkenalkan. Kali ini terdengar lebih keras. saya selalu diusir sana-sini… Tapi Penjual Terompet akhirnya mengalah juga. membunyikan terompet dilarang.Kembali teriakan penjual terompet. ya? Masa terus dilarang-larang. Rayani : Tidak usah! Dipikirin banget… Mario menghampiri Penjual Terompet. Terompet : Dasar nasib! Jadi orang kecil sudah bingung. 99. 100. 96. Pergi sambil terus menggerutu. Penjual Terompet mendengarkan. malah terus dibikin bingung… Penjual Terompet hilang ditikungan (Keluar).

Mario : (tertawa) Semua pekerjaan punya resiko. 104. 103. 102. Mario mengambil hand phone. Taman (Ligting fade in – suasana senja) Di bangku yang sama. Sampai besok. Mario : Hallo…. Rayani : Aku mengadu ke mama… Mama malah suruh aku menangis… Aku tahu Mama menyuruh aku menangis supaya perasaanku bisa lega… Plong… Tapi sumpah… Aku nggak perlu peerhatian macam itu… Aku Cuma mau Mama tahu kalau aku sudah berusaha. 105. kalau aku sudah bekerja sebaik-baiknya… Papa tersenyum mengejekku. Semoga berhasil! Mario bergegas pergi. Rayani tak membalas.Mengulurkan tangan. dia memang nggak pernah setuju aku ikut . Rayani bingung. Mario menepuk tangan.! Di mana? Sekarang? Oke… Oke… (Kepada Rayani) Aku ada keperluan. Rayani : (berteriak) Kaca mata kamu… Mario pergi. Suara dering hand phone.

menangis. tapi aku tidak menyerah. sudah… Rayani memberi isyarat dengan tangan agar Mario berhenti bicara. 109. kenapa aku sekarang bisa menangis… tapi aku menangis bukan karena aku bicara kegagagalan tadi… Rayani mengambil tissu dari hand bag. 111. mengusap air matanya. Mario : Katanya nggak mau menangis? Rayani menggeleng. Mario : Setuju! Memang itu caranya! Mau? (Menawarkan kacang rebus.kegiatan percuma dan buang-buang waktu seperti ini… Aku gagal. aku memang terus-terusan gagal.) Ah… Tiba-tiba Rayani gemes sendiri. . Menutup wajah dengan kedua tapak tangan. 110. Marah. Rayani : Tapi aku nggak tahu caranya… Bagaimana bisa membuktikan… Aku… (Kehabisan kata. Mario : Eee… Sudah. Aku tidak mau mereka melihatku menangis karena itu. Mario : Aku paham! Rayani menarik napas dalam untuk menghentikan tangis. 108. Rayani : Aku nggak tahu. Air mata tidak bisa mengobati kegagalan kan? Aku mau buktikan pada mereka bahwa aku serius… 106.) 107.

Rayani : Apa yang baik? Menangis? 117. Rayani : Aku masih belum percaya kalau aku gagal lagi. 116. . Ada yang bilang jumlah air mata saat kita sedih berbanding seimbang dengan air mata saat kita bahagia. Mario : Di usia seperti kita… 114. man! Tidak mampu. Mario : (mengangguk) Ya. Jalan masih panjang… Masih sangat panjang… mengangguk. Mario : Sabar. pelan) Menangis kalau harus menangis. 120. Gagal di usia seperti kita justru lebih baik. 113. Mario : Justru malah baik. Rayani : (menghapus air mata) Tadi kamu bukan mau bicarakan itu kan? 119. Rayani : Apa? 115. Mario : (mengangguk ragu.112. tangisnya tambah pecah. Jadi menangis adalah manusiawi dan berguna… 118.

aku harus terus… 125. Rayani : Yang penting jangan terlalu berserah pada nasib! 127. Masa nggak ada satu pun yang nyangkut?! . Keluar masuk studio dengan wajah coreng-moreng. Aryani : (senang) Kacang rebus! 131. 124. Ah. : Hanya masalah selera. Rayani : Itu hidupku! Aku pikir. membentangkan selebar-lebarnya. Mario : Mau? 130. Mario : Dari tadi juga kacang rebus. Kalau urusan selera. Rayani : (Semangat) Ya! 129. Kamu bagaimana sih? Ambil! (Rayani mengambil beberapa butir. Mario : Yakin waktunya akan datang? 126. Mario : Salut buat semangatmu… Berdoa sambil berusaha… 128.121.) Masih banyak kesempatan… 132. Rayani : Aku seperti badut yang terlepas dan dibiarkan berkeliaran. aku terus berharap… 123. Mario : Jangan taruh harapan di tempat yang tidak nyata. Mario nggak percaya. kita nggak bisa percaya atau 122. Rayani : Aku terus merajut jaring.

Rayani : Mereka hanya tahu aku kepala batu. Mario : (membuang napas) Hah! Maju terus pantang menyerah! Kalau sudah bertemu untungnya kali aja kamu main peran utama di filmnya Garin…. Ilmu pengetahuan adalah kendaraan kita untuk bisa survive di mana saja… 142. semut pun bisa memindahkan gunung. Mario : Sekolah kamu bagaimana? Sudah banyak mangkir pasti. Rayani : Rudi Sudjarwo lebih menantang barangkali! Diam. 141. Mario : Sekolah adalah rumah ilmu pengetahuan. 136. 138. Mario : Nah. Rayani : Sekolah tidak dapat membuatku yakin bisa menggantungkan harapan… Ilmu pengetahuan nggak selalu bersarang di sekolah kan? . Rayani : Nggak tahu… 139. 137. 134. tahu? 140.133. Mario : Kok gitu? Bokap-nyokap. Rayani : (membuang napas) Hah! 135. gitu dong! Kalau keinginan dicampur sama semangat dan usaha .

Mereka tahu apa yang harus mereka beri dan apa yang harus mereka simpan untuk suatu saat. Mario : (tertawa) Kalau mau begitu kamu ikut latihan yoga aja. setelah itu takut menginjak tanah. Hari gini masih bicara hati nurani? Lagian sekolah nggak akan cukup menampung semua material itu. : Semua bidang memerlukan orang yang cerdas. 150. Mario : Apa adanya sajalah. Tetapi mereka mengajak kita terbang ke masa lalu melihat kejayaan nenek moyang. Jangan ambisius dong! Ambisi malah akan menjatuhkan kita. belajar cara menggunakan hati nurani dikesampingkan. warna tanah telah berubah karena waktu. 151. Mario : Terus mau belajar di mana? 144. Mereka memberi tahu kaki kita menginjak bumi. Rayani : Kita di atas gedung tinggi. diberitahu betapa tingginya langit… Hanya diberi tahu… Mereka tidak mendidik kita bekerja membuat tangga ke langit. Artis juga perlu punya 148. Mario : Sial! Aku nggak paham bahasa kamu! Ngomong yang lain aja! . Rayani : Sekolah tidak pernah menampung. 149. Rayani : Sekolah banyak ngajarin bagaimana menggunakan pikiran. Rayani : Aku nggak pernah yakin bisa mendapatkan itu di sekolah. Nggak tahu mau ngapain. tapi membiarkan dia bercecer di luaran. 145.143. Lulus sekolah kita malah gagap. Kerja pikiran dan respon manusia kan terbatas oleh keadaan. Mengajarkan cara memperhatikan dan mengagumi tangga itu. Mario pikiran intelektual. 146. 147. Mereka menggembargemborkan orang lain yang sudah membuat tangga kecil menuju kesana. Sekolah jadi tempat legitimasi formal pendidikan yang semu.

lalu menangis. 152. Mario : (tertawa) Kok jadi hilang harapan begitu? 156. (Tersenyum pahit. Kuhitung sudah sembilan kali aku ikut casting film. Rayani : Aku kurang apa ya? Kurang cantik? Aku bisa nyanyi. Aku menarik. amit-amit! . Casting iklan. Hidungku nggak terlalu ke dalam kan? Tinggi sama berat badanku pas kan? Proposional? Apa dari aku yang kelihatan kurang? 155. Aku perempuan yang dipuji perempuan. Aku sudah lelah jadi anak bawang terus. marah. 158.Rayani membolak-balik lembar-lembar skenario. Mario : Huss! Jangan bicara sembarang. Rayani : Huh! Padahal tesnya hanya begitu-begitu saja! Adegan senang. Nggak pernah terpilih yang utama. nyanyi. Mario : Kamu mau cara mereka? 160. Kamu jadi nggak kaget! 154. Kalau awal-awal ikut. 153. Mario : Akan jadi sempurna buat pengalaman hidupmu kalau tiba-tiba keburuntungan itu datang. bisa nari… Multi talent. Rayani itu? : Ada yang bilang beberapa orang memilih jalan tol. macammacam… Nggak ada yang berhasil mulus. Tidur sama orang-orang 159. tidak lulus nggak apa-apa… Lama-lama aku bisa lumutan di studio casting.) Selalu jadi figuran. Rayani jadi peran utama? : Kesel sendiri aku! Apa harus pacaran sama casting produsernya dulu untuk 157. Rayani : Aku? Pakai cara itu? Ih.

Mario : Ada saatnya… 166.161. Kamu nggak ingin pulang? 167. Keduanya punya resiko. Kemana-mana kita akan bertemu dua jalan. Mario : (menyelidik) Masa? 164. Mario : Di rumah juga tak ada siapa-siapa. Rayani : Apa? 171. Rayani : Sudah hampir gelap. Rayani : (bangun memperhatikan bintang) Bisa! Aku yakin ada saatnya… 165. Rayani : Aku sabar! 163. Seperti apa cahayanya nanti. Masalahnya kamu bisa sabar atau tidak? 162. Rayani : Rumahku membuat aku jadi penganggur… Nggak ada yang bisa dikerjakan… (menunjuk bintang) Bintang itu pasti paling terang… Aku ingin jadi bintang itu! Oh. pernah merasa kesulitan juga. Ke kanan. Mario : Mereka sama dengan kamu. Mario : Kalau kamu? 170. Rayani : (menunjuk langit) Lihat bintang itu. Kok kamu yang tanya? Harusnya aku… 168. itu bintang . kalau senja turun… (Terpekik) Aku suka bintang! 169. atau ke kiri. Mario : Kok nggak pulang? 172.

Pertemuan kami unik. (Ke Mario. Sebentar… (Membuka tas. Mengeluarkan tumpukan buku. Aku dan dia sahabatan. Mario : Aku masih ingin di sini. Rayani ini bagus loh! : Dia sudah nggak perlu lagi sama buku-buku ini? Kenapa? Padahal buku-buku 179.) Keinginannya 178. Setelah itu kami selalu bersama.) Nanti kukenalkan kau pada sahabatku. Semua punya kamu? Dapat darimana? 177. Mario banyak… : Teman… Cita-citanya sama dengan kamu… (Tertawa.) Dia sudah pergi… 180. Mario : Aku harus mengenalnya. Tadi dia begitu antusias mau mengorbitkan aku. Kayaknya Linda bakal nyenengin… 174. Tapi enggan menegurku duluan. aku cari kemana-mana nggak ada. Sumpah. juga talentscout. Dia aktris. Wah jadi nggak repotrepot cari lagi dong. 173. Rayani : Kenapa? . Lantaran dia pikir aku sudah punya manajer.pahlawan! Terus bersinar ketika yang lain redup. Linda hebat loh. Rayani : Pulang. Namanya Linda. ya. Banyak kenalannya orang-orang film. Sebenarnya setiap kali aku ikut casting kami bertemu. Mario : (Sedih. Thanks. Pencari bakat. Tapi setelah lama kami tegur-teguran. Menyodorkan ke Rayani) Buat kamu… Ini buku panduan akting… Aku yakin buku-buku ini akan banyak membantu kamu… 176. Linda bilang dari dulu dia tertarik bakatku. Rayani : Oh? Buatku? (Mario mengangguk) Beneran nih buatku? Kamu nggak nyesel? Aku sudah lama cari buku-buku ini. yuk! 175.

Rayani : Sungguh nih. Aku duluan… 185. kamu kemari hanya untuk kacang rebus? 191. Mario : Boleh. Ceritanya kapan-kapan. Mario : Awalnya iya. Rayani : (Sadar) Oh. : Entah. 190. Terima kasih. Rayani : Boleh aku tanya? 189. Mario : Apa kubilang! 188. ya. 184. Mario : Kalau aku cerita sekarang waktunya nggak bakal cukup… 182. Jujur! Aku mulai senang suasana 187. Nggak apa-apa.181. Rayani : Baiklah. mengerti) Oh! Baik lah! (Pergi. ya? Aku minta Maaf! 183. Aku harus bertemu seseorang. Rayani : (mengangguk-angguk. Mario : Aku minta kamu rawat buku itu baik-baik. Rayani taman ini. setelah itu tidak lagi… 192. Mario : Besok di sini? 186.) .

setelahnya? 196. RUMAH ABAH . Rayani : Aku duluan. Mario sendiri. Rayani : Itu pertanyaanmu. bukan pertanyaanku… Mario diam. Rayani keluar. Rayani : (menggeleng) Nggak ada apa-apa lagi dipikiranku… 195. Mario : Masa? Kamu nggak tanya apa itu.193. 197. Mario : Nggak ada pertanyaan lagi? 194.

Nini : (tertawa) Terima kasih. Nini. Tetapi tanpa sebuah lagu pun untuk Nini. Nini dengar. Abah : Tanpa sebuah lagu pun? 201. 200. Nini akan tetap mencintai Abah. ya? 203. 202. Meletakkan kepala di paha Nini yang merajut anyaman bambu. Abah sedang rebahan di tengah balai. burung-burung kecil itu bernyanyi menggodaku? Abah sudah sangat mengantuk. Abah. Saat seperti membuat pikiranku segar dan merasa menjadi muda kembali. Tapi tidak ingin tertidur. betapa pandai dalam bekerjasamanya alam. 199.) Bunyi dan suara begitu harmoni di telinga. Musik seruling atau kecapi dari Sunda. Abah : Aduh. Perasaaku bergetar bagai mojang pertama kali kenal cinta (Tertawa. menciptakan harmoni untuk menghantar waktu istirahatku. Abah tak mau kehilangan suasana indah ini bersama Nini. Betapa indahnya dunia jika suasananya damai seperti ini. Abah : Oh. dan suara burung bernyanyi ikut mengiringi. Angin sejuk tenang membuai pepohonan. Nini. Ah. (Nini tersenyum.) Suasana inilah yang semua orang cari. 198. Bunyi air jatuh di kucuran. Nini : Tanpa sebuah lagu pun. aku akan membuat karangan lagu untuk Nini. Mereka seolah berbisik menghipnotis sadar. Mungkin jika aku masih muda. Nini. Nini : Abah boleh sangsi! .(Lighting fade in – Suasana sore) Set tempat Abah dan Nini bisa hanya sebuah balai panjang dan sebuah meja tempat kendi air munum dan perkakas seperti piring dan gelas.

Nini : Anak ada perlu apa? 209.204. Nini tidak pernah putus asa ketika hidup menderita. . Nini tak pernah mengeluh menemani Abah yang lumpuh… 205. Abah sudah mendengkur. Nini : (berbisik) Maaf. Abah. jangan ganggu Abah. Lihat! Tidurnya nyenyak sekali. Linda : Sampurasun! 207. Abah tahu! Abah begitu mengagumi kesetiaan Nini. Nini membelai rambut Abah. Linda : Nini masih ingat saya? 210. Abah mengangguk dalam setengah tidurnya. Nini : Oh. Nini : Sudah. tidak! Abah tidak pernah sangsi pada Nini. Nini akan senantiasa di samping Abah. Nak. Di sisi kaki Abah. Bicaralah pada Nini. Sebentar. 208. Abah : Oh tidak. Linda duduk di tepi balai. Linda : Nini bisa bangunkan Abah? 212. Nini rela hidup bersama Abah dalam suka dan duka. lalu melanjutkan kerja anyamannya. Nini : Silahkan duduk. Nini masih ingat… 211. 206.. Abah tidur lah. Nini tidak tega bangunkan bayi yang sedang lelah ini. Nini tidak pernah angkuh ketika berpunya. Muncul Linda.

Nini : Kalau begitu Nini minta maaf sekali lagi. Banyak saya dengar cerita kehebatan Abah. 217. 214. Nak. Nini. Linda : Nini. 218. Linda : Sebentar saja. Nini : Bukan Abah tidak ingin menemuimu. Nini menggeleng. Nini : Abah manusia. Linda : Kenapa Abah tidak Nini bangunkan? 216. Linda : Saya tahu sesungguhnya Abah bisa membantu saya. Linda : Kenapa Nini selalu menghalangi saya? Setiap kali saya datang Abah seolah enggan menemui saya? 219.213. Abah orang sakti kan? 221. 215. Anak meminta Abah merubah wajah Anak. 222. Kamu sudah pernah ke sini. Linda : Saya ingin bicara sama Abah. saya tamu yang tidak diinginkan Abah? . Abah tidak akan melakukan itu… Itu menyalahi kodrat… 220. Nini : Abah baru beristirahat. Meminta yang macam-macam pada Abah.

Nini! Saya tahu Abah bisa menolong… Nini menggeleng. Linda : Saya akan menunggu sampai Abah bangun. Linda : Jadi menurut Nini. Nini : Maaf. Nini diam. Saya merasa ada seseorang yang membuntuti saya setiap saat… Jimat yang pernah diberikan Abah tidak dapat menenangkan hati saya… Tolong bangunkan Abah untuk saya.223. Nini : (menggeleng) Abah tidak pernah memilih untuk membantu siapa saja. Anak harus mengaku salah. Nini. Nini? Nini menggeleng. Linda : Apa salah saya. Nini : Bukan! Tapi Anak bertujuan ke tempat yang salah. Abah memang tidak mau membantu saya? Kenapa? Berapa saja uang yang kalian minta akan saya turuti. Alam ciptaan-Nya sudah memberikan semua tanpa Nini dan Abah minta dari manusia. Apa yang dilakukan terbatas kekuatannya. Membantu sekuat hati. 225. Itulah cara untuk mengembalikan wajah anak… 230. 228. Nini. 227. Linda : Tolong saya. Tapi Abah juga manusia. Nini. 229. 226. Nini tidak bisa membantu anak. pikiran dan tenaga. Anak tak perlu terus sembunyi. Linda : (emosional) Saya ketakutan. Tolong saya. Kami tidak pernah meminta atau menerima balasan jasa dari orang yang kami bantu karena Nini dan Abah memang tidak memerlukan itu semua. Tolong… . 224.

Ada sebuah bintang yang tak pernah redup sinarnya menyinari Abah. Linda : Kalian ingin aku menderita… Kalian memang ingin aku hancur… Linda berjalan mundur tertatih keluar panggung. Nak… Kamu harus pergi… tinggalkan kami… 232. Abah tadi bermimpi tentang malam yang gelap. kenapa 234. tidak… Abah memang sudah waktunya bangun. Berhentilah menangis. . tapi berkualitas. telah mengganggu tidur Abah. Ni. Nini : Kamu sudah keterlaluan. 233.Nini menggeleng. 231.) Ah. nikmat sekali tidur yang hanya sebentar ini. 235. Bintang itu tidak begitu terang. Linda mengguncang-guncangkan tubuh Abah. Abah menangis? : Ah. (Melihat Nini. Oh. Abah : (menghapus air mata di pipi Nini) Tidak. namun begitu menyejukkan… Abah mengambil jemari Nini. Abah tidak memicingkan mata sedikit pun. Tidur Abah sedikit. Tapi Abah bahagia. Nini menangis. Nini : Nini minta maaf.

Lihat! Aku masih tetap di sini! Akan tetap di sini. Aku tahu kau sedang memandang marah kepadaku… Karena ketika kau membutuhkan aku. 236. Jika bara di dada belum tersiram oleh darah. dan bintang berpaling muka karena redup sinarnya… Aku menunggu saat itu.TAMAN Malam turun hujan. hingga bara yang kau sulut di dadaku dapat kuberikan untuknya… Isi surat terakhir sebelum kematianmu penuh dendam… Penuh dendam… Bau darah. Suasana taman yang temaram sesekali menjadi terang sesaaat terbias cahaya Kilat yang menggelegar di angkasa. Bunyi angin menggoyang dedaunan. aku tak ada di sampingmu… Untuk apa mengakhiri hidup sekonyol itu? Aku masih mencintaimu Parwita… Aku masih… (Menangis. aku tetap seekor srigala.) TANAH LAPANG . Mario : (membaca selembar surat) Penat? Aku tidak kalah oleh penat… Lelah? Aku tak takluk karena lelah. Mario duduk sendiri di bangku taman. bau kematian orang lain yang membuat hidupmu pendek… Parwita… Aku bukan pengecut! Akan kubuktikan cinta yang kau sangsikan. Aku menunggu saat bulan bulat penuh.

kalau begitu kalian lanjutkan latihan aja lagi! Biar mereka kuurus. 237. Linda Kak Atok… : (Tersipu sendiri. . Pemuda 2 : Iya. Atok sang pelatih tampak serius memperhatikan temantemannya berlatih olah tubuh. Padahal waktu ribut-ribut kemarin kakinya gemetaran. dia lari paling dulu! 245. Suasana langsung ramai. Item : Sialan! Gua kira ada yang mau ngajak ribut! 242. Pemuda 1 : Si Item basi banget! 243. Linda : Mas atok. Atok : Ada apa? 239. Item : Iya. 238. Peserta latihan bangun menghampiri Linda.) Ada perlu sama 241.) Tidak ada apa-apa. kok. tolong saya dong! Latihan olah tubuh buyar. Atok : Wah.(Lighting fade in – suasana malam) Beberapa pemuda sedang berlatih drama. Linda menarik lengan Rayani setengah berlari ke arah Atok. (Kepada Atok. Pemudi 1 : Aku lihat waktu yang lain berantem. Ada apa? Anak-anak kampung sebelah mengamuk lagi? 240. 244. Mas Atok..

Pemuda 3 : Latihan lagi. 248. Atok : Atok. 252.) 256. Memang kenapa? . 253.246. Atok : Sorry! Ada perlu apa? 249. Tahu sih. 254. Linda : Ah. Item melirik genit ke Rayani. Biasa dipanggil Item. Rayani! Halah. 250. Atok : Arswendo Atmowiloto. Item : Marjuki. iya lupa. kenalan sendiri aja deh biar lebih enakan. 251.) Kak Atok kenal penulis naskah ini? (Atok membaca halaman depan skenario. Memangnya kita anak ayam? Kok diurus? 247. 255. Rayani : (kepada Atok) Rayani. yuk! Peserta latihan pergi sambil menggerutu. Linda : Oh. Rayani : (memperkenalkan diri) Rayani. Kak Atok bisa aja. Item : Ngomong-ngomong kenalin dulu dong temannya. Linda : (Menyodorkan naskah.

Atok : (mengangguk) Terus? 261. ya? 258. Item : Ngomong aja. Linda : Apa? 262. Tulisan-tulisannya dekat dengan kehidupan masyarakat kita. tahu! Pantas sinetronnya laku… Dia yang tulis skenarionya? 260. Linda : Iya deh saya mengaku. (Menyodorkan naskah. maksudmu? . Atok : (tertawa) Bukan. Lin. Atok : Yang Muda yang bercinta. Buat apa tanya-tanya ke orang yang punya niat baik sama kita. Iya. 264. Apa coba? Nggak nyambung bangetkan? Kalau alasan lain saya tidak tahu kenapa.257. Linda : Oh. Atok : Terus apa hubungannya dengan saya? 263. kan? Ngomong-ngomong Kak Atok pernan nonton film Yang Muda Yang Bercerita? 266. Kalian punya masalah? Kami siap bantu kok. Dia penulis naskah-naskah realis. 265. Rencananya sebentar lagi naskah ini diproduksi. jadi mau malu ngomongnya…. Tahu sinetron Keluarga Cemara? 259. Katanya saya mirip Yati Oktavia waktu masih muda loh.) Sebenarnya saya diminta mempelajari naskah ini. Linda : (tersipu) Oh. Linda : Dia yang tulis naskah sinetron Angling Darma. Sutradaranya bilang saya paling cocok jadi peran utamanya.

kalau saya dapat peran utama ini. Akting begituan loh yang paling sulit. Itu kan latihan akting teater. Saya diajar akting film dong. (Pause. Kak Atok sama Item jangan bilang-bilang ke orang lain dulu ya. 275. aktris-aktris yang dapat piala citra. kapan ada waktu ajarin saya akting? 270. Jadi penasaran. saya tidak mau latihan begitu. padahal wajah kami tidak ada miripnya sama sekali kan? Mungkin dari body kali. Linda : Ah. Atok : Latihan akting memang seperti itu. Tiba-tiba tertawa. ya? Film itu garapan sutradara… siapa itu? Aduh. yang penting dikasih kesempatan untuk jadi bintang filmnya. Gunanya supaya tubuh kita fleksibel dan tidak kaku. langsung gabung latihan sama kami. Di mana saya taruh. Eee… Kak Atok. 271. Atok : Oh. Linda. 269. (Merogoh tas. Dasar pikun! 268. 272. ya. piala vidia atau oscar biasanya meranin tokoh yang berlinangan air mata kan? . Linda : Hah? Latihan kayak begitu? Nggak mau. judul aslinya Yang Muda Yang Bercinta. Linda : Joged-joged kayak orang gatel begitu? 274. Padahal tadi sudah saya catat di tissu loh. tapi latihan olah tubuh.267. Makanya. Item : Itu bukan joged-joged.) Ketinggalan di tas satunya.) Ssstt. Linda : Ah. iya. kok bisa lupa namanya. Saya mau latihan cara mengeluarkan air mata yang banyak. Saya mau kasih surprise ke orang-orang kampung! Biar mereka tahu sendiri kalau saya bintangnya. kok saya dibilang mirip Yati Oktavia. ah. ya? Dia bintang lawas banget kan? Linda sih dibilang begitu masabodoh saja. Kata sutradara saya itu film bagus. 273.. kalau mau belajar. (Meletakkan telunjuk di bibir. Itu film puisi kan? Saya mau cari vcdnya ah. Atok : Syumanjaya. Syumanjaya.) Tidak tahu kenapa. Linda : Oh. ya? Soalnya banyak sair-sair bermutu di cerita itu. Capek-capekin aja.

Tok! Break! Break! Habis istirahat kita masuk adegan. Aryani : (terkejut) Saya? . 276. Bagaimana kalau kita 281. 277. 283.) Maaf ya. Item : Cewek teman Linda itu! Lihat karakter wajahnya. 280. Item ajak Rayani main? : (berbisik kepada Atok) Kita kan kekurangan pemain. ngobrolnya kita lanjutkan nanti. Saya mau pemanasan sendiri dulu. Tok! Pas sekali kan dengan yang kita ingin untuk naskah ini. ya? Terus kapan waktu buat saya? 279. Atok : Aku pikir-pikir dulu… 284. Atok : Oke. Kalau ngajarin akting saja. Item : (kepada Rayani) Kamu mau ikut proses? 285. Item masih stand bye untuk membantu kamu. Item : (menghampiri) Latihan pemanasannya sudah selesai. Item : Tenang Lin. 278. buat Item hal kecil.Beberapa peserta latihan bubar untuk istirahat. (Kepada Rayani. Atok : Rayani? 282. Linda : Kak Atok mau latihan.

) Ayolah! Mau kan? 294. tapi Rayani! (Kepada Rayani lagi. Oedhipus Di Kolonus. Ini cerita tragedi Yunani. ya? : Antigone? Wah. Item : Bukan! Ini nama tokoh dari cerita trilogi Sophocles. nama yang bagus sekali! Itu nama apa? Kayaknya nama kota 291. Linda : Ih. Linda : Main naskah apa dulu dong? Terus perannya apa? 289. Linda : Oh. Linda : Sangat mau! (Kepada Rayani) Biar aku yang putuskan! . Oedhipus Sang Raja. dan Antigone. Linda di Perancis . Item : (kepada Rayani) Mau tidak? 288. Sayang saya tidak ada waktu! 293. 292. Item : Antigone! 290. kalau saya suka sekali memainkan peran yang beruraian air mata. Aryani : Saya… 296. Item : Bukan kamu.286. cerita tragedi? Ceritanya bisa bikin penonton menangis kan? Tadi saya sudah bilang Kak Atok. Item maksa-maksa! 295. Linda : Bang Item mau ajak Rayani main teater? 287. Apalagi jadi peran utamanya. Antigone adalah nama tokoh utama perempuan di naskah ini.

) Perhatian! Perhatian! Grup sudah mendapat orang yang cocok untuk Antigone! (Seperti MC di pagelaran tinju) Perkenalkan. Lin… 301. tidak ada… Sumpah! (Menyodorkan naskah.) Baca saja dulu 300. Nanti kalau kebanyakan koor mereka seperti para wakil rakyat kita di senayan sana. . Aryani! Peserta latihan bingung. Item : Kamu mau menerima tantangan ini? 298. tapi di cerita Antigone ini tidak ada adegan pornonya kan? 299. Item : Oh. Aryani : Tapi. (Kepada peserta latihan. 305. Linda : Kan saya sudah bilang mau. Lagipula yang ikut latihan sudah sering mengeluh. Masa mereka latihan koor terus. Anak-anak… 304. Apa perlu saya ulang? Mau. mau! Sekarang sudah yakin? Eh.Rayani terkejut. 297. mau. Bingung! Terus-terusan koor. Tok! Anak-anak biar aku urus. aku paham. Item : Tenang. Rayani : (menarik lengan Linda) Sebentar. Aku paham. Atok : (menarik lengan Item) Item! Kita harus bicara dulu sama anak-anak! 302. Mendengar koor mereka terus bikin kepala pusing! 303. Atok : Maksudku bukan itu. Item naskahnya! : Tidak ada kok. kapan tokoh Antigone muncul dalam latihan.

308. Kalau begitu saya pergi dulu. ya. . Linda : Iya saja. Linda : Bye. Sampai ketemu lagi Bang Item. Besok aku ke kostmu untuk kasih jadwal latihannya. Kak Atok! Bye semua! Atok mengangguk. memberi isyarat pada peserta latihan membuat lingkaran. Item : Tidak apa-apa. Linda : Tapi dia tidak bisa ikut latihan hari ini. terima kasih Bang Item. 310. Atok : Ya sudah… Atok pergi. Item : Bye… 314. Linda : Bye. 311.306. 315. (Kepada Atok) Aryani setuju. 309. Item : Bye… 312. 313. Waktumu aku yang atur. Bye. kok! 307. Sudah ditunggu untuk latihan di studio. Linda : Oh. Item : Bye.

Item senyum-senyum genit. Linda dan Rayani hilang di tikungan.

316. Atok

: (memanggil) Item!

Item berlari menghampiri.

317. Item

: Ada apa, Tok?

318. Pemuda 1

: Bergaya luh, Tem.

139. Item

: Bergaya apanya?

340. Pemuda 2

: Ngasih peran ke orang lain kok tidak bicara dulu sama kita-kita?

341. Atok

: Tanggung jawab, Tem!

342. Item : Tenang, tenang, cool man! Aku paham kegelisahan kalian. Kalian pernah bilang untuk cari partner main kan? Kalian perlu Antigone cepat-cepat dimunculkan…

343. Pemuda 3

: Tapi bukan begitu caranya.

344. Pemudi 1

: Aku nggak setuju dia jadi Antigone!

345. Pemuda 1

: Aku juga.

346. Item

: Kenapa?

347. Pemuda 2

: Nggak setuju aja!

348. Item : Gua nggak mau dengar gerutuan nggak jelas. Ke laut aja luh! Kalau mau ngomong, ngomong yang jelas, gua dengerin. Jangan ngomongnya kayak orang mau berak!

349. Perempuan 1 : Kok aku nggak pernah dikasting jadi Antigone? Tiba-tiba orang yang nggak jelas dari mana datangnya ditawarin!

359. Perempuan 2

: Aku boleh mencalonkan diri jadi Antigone?

360. Item

: Jangan Noni, kamu sudah cocok jadi Ismene.

361. Pemuda 4

: Nggak perdulilah siapa yang jadi Antigone, tapi cara kamu salah, Tem.

362. Item

: Cara bagaimana yang benar?

363. Pemuda 4 : Harusnya dia dikasting dulu, biar kita tahu kemampuan beraktingnya. Kalau nanti ternyata baca dialog bisanya aa… ii… uu… bagaimana?

364. Item

: Alah, soal itu mudah…

365. Pemuda 3 : Mudah, mudah, kepalamu! Kita sudah latihan berbulan-bulan. Tunggangtunggingan. Sedang mereka lihat latihan olah tubuh saja kelihatan jijik begitu. Apa bisa diandalkan?

366. Koor

: Betul, Betul!

367. Pemuda 3

: Pokoknya aku tidak setuju kalau dia jadi Antigone.

368. Item

: Nah, Tok, bagaimana nih?

369. Atok

: Aku pikir-pikir dulu.

370. Item : Alah, kamu Tok, apa-apa pikir-pikir terus. Nanti jadi sufi, kamu. Susah pikiran! Setidak-tidaknya kamu hargai aku dong yang sudah tenar masih mau capek-capek mengurus grup sandiwara kamu. Kambing juga kamu, Tok!

371. Atok : Baik, baik. Aku setuju pendapat teman-teman, Tem. Kita harus test kemampuannya dulu untuk menjadi Antigone.

372. Item : Terserah kalianlah. Malah maunya aku malah taruh pemain bintang dipertunjukan kita. Biar pertunjukan bisa dijual. Kita bisa jual tiket masuk. Ini perlu pertunjukan dibisnisin, dibisnisin, man. Biar ada uang masuk buat grup. Masa capek-capek latihan kalian tidak dapat apa-apa. Paling nggak dapat uang lelah dong biar sedikit. Atau pengganti uang transport. Masa padamu negeri terus…

373. Atok : (Bangun.) Terima kasih, Tem! Latihan, yuk! Kita mulai dari ode pertama, strophe 1, adegan khorus masuk. Semua pemain siap pada posisinya masing-masing. Khorus siap?

Koor membentuk komposisi.

374. Koor

: Siiip!

375. Atok

: Konsentrasi, ya. Eby, musik siap?

376. Eby

: Siap, Tok. Ayo mainkan musiknya.

Musik on. Semua khorus bernyanyi. Menari.

Taman

(lighting fade in – Suasana malam)

Bulan di pucuk daun.

Rayani dan Linda masuk. Berdebat.

377. Rayani : Kan bisa dipikir-pikir dulu, Lin. Tapi kamu langsung mengiyakan. Perlu waktu banyak untuk ikut kegiatan itu!

378. Linda : Itulah maksudku, Ra. Kamu bisa sekaligus mengasah kemampuan kamu di sana. Semua memang sudah dalam rencanaku. Aku ingin kau ikut latihan bersama mereka. Emas harus dipoles oleh tukang emas.

379. Rayani

: Tapi aku tidak bisa bagi…

380. Linda : Santai, Ra. Kamu tak perlu ikut naik panggung, hanya ikut latihan. Aku akan terus memperhatikan kemajuan kamu. Jika sudah saatnya kamu berhenti, kamu berhenti! Kamu perlu alasan ke mereka? Tenang! Biar aku urus.

381. Rayani

: Kamu mau bikin aku gila, Lin?

Suara dering HP Linda. Linda membuka tas, mengambil HP.

382. Linda

: (pada Rayani) Sebentar… Hallo? …

Linda berjalan menjauh. Bicara dengan orang di seberang. Rayani duduk di samping tas Linda yang terbuka. Ekor matanya melirik ke dalam tas. Wajahnya terkejut. Rayani menengok ke Linda yang sedang membelakanginya. Tangan Rayani merogoh tas Linda. Mengeluarkan sebuah senjata api. Rayani cepat-cepat memasukkan senjata itu ke tas Linda. Menutup tas. Muncul mario.

383. Mario : Hey, kalian! Apa kabar? (Pada Rayani.) Aku pikir kamu sudah melupakan taman ini… Masih berburu suasana tenang? Masih suka lihat bintang? (Melihat Linda) Oh? Kamu pasti Linda! (Menjabat tangan Linda.) Perkenalkan, namaku Mario. Apa kabar? Sebentar, sebentar… Apa kita pernah bertemu? (Linda menggeleng.) Oh, bukan. Barangkali orang yang lain. (Kepada Rayani) Kapan kita ngobrol-ngobrol lagi? Sekarang malam purnama. Bulan terlihat lebih lebar senyumnya dari sini. (berbisik.) Benarkan itu Linda? (Rayani mengangguk.) Dia cantik…

384. Rayani

: Aku sedang tidak enak untuk bercanda…

385. Mario

: Oh?

386. Linda

: Aku harus pergi.

387. Mario : Mau kemana? Linda, kau tega melewati purnama? Bahkan Raja Kaligula rela keluar istana hanya untuk mencari bulan.

388. Linda

: (Sinis) Aku kenal kamu? (Pada Rayani) Aku harus pergi.

Rayani mengangguk. Linda pergi.

STUDIO CASTING

(Fade in – suasana pagi)

Seseorang sedang mengepel lantai.

389. (OS)Rayani

: (marah) Rio! Apa-apan sih kamu?

390. (OS) Mario

: Permintaannya di luar batas, tau nggak?

Tukang Pel mencuri dengar, setelah itu kerja lagi.

391. (OS) Linda

: Hei, lepasin! Bangsat ini ngacau terus kerjanya!

392. (OS) Sutradara : Tenang semua! Tenang! Ada berapa orang sutradara di sini? Ayo jawab! Gua barusan tanya. Kok pada diam? Kuda Nil kalian semua! Siapa saja yang merasa gerah berada di dalam ruang ini lebih baik keluar! Dari pada mengganggu terus! Kepala gua pusing nih. Pusing! Gua minta minuman, Ton!

393. (OS) Anton

: Iya, Bang!

Anton muncul dari balik pintu. Menggerutu.

394. Anton : Anjing! Belum ambil gambar aja repotnya sudah begini! Jepri, tolong bikinin teh pahit untuk Abang, ya!

395. Tukang Pel

: Oh ya, Ton!

Tukang Pel meninggalkan alat pelnya.

396. (OS) Anton

: Linda, amanin temannya Yani dong!

397. (OS)Linda

: Iya, iya… Hey ikut saya kamu!

Pintu terbuka. Muncul Linda menuntun lengan Mario keluar ruangan. Hampir menabrak Tukang Pel.

398. Mario

: Ada apa nih?

399. Linda : Kamu bagaimana sih? Kok bikin rusuh? Kok ikut-ikut jawab pertanyaan sutradaranya segala? Sudah untung loh kamu boleh ikut ke dalam ruang kasting. Itu pun aku harus bujuk-bujuk assisten sutradaranya, tahu? Kamu tidak tahu kan?

400. Mario

: Mana saya tahu!

401. Linda : Saya pikir ada kamu di sampingnya bisa bantu mendorong sutradaranya senang dengan Yani. Eh ini tidak, kamu malah bikin ricuh. Sebenarnya kamu tadi lihat kan, saya sudah beri isyarat supaya kamu diam? Disuruh diam malah tambah ngaco! Tahu diri dong, kamu itu siapa? Kita butuh mereka untuk Rayani. Sudah jelas tadi sutradaranya tertarik. Terus jadi ill feel gara-gara ulah kamu.

402. Mario

: Dari mana kamu tahu dia suka Aryani?

Pintu terbuka. Muncul kepala Anton.

403. Anton

: Ssst!

404. Linda waktu lihat Yani.

: (berbisik) Saya tahu kok pandangan orang suka. Saya lihat matanya bersinar

405. Mario : (berbisik.) Pandangan matanya sama ketika dia melihat perempuanperempuan cantik! Laki-laki mata keranjang!

Tukang Pel membawa teh, masuk ke dalam.

406. Linda : (berbisik) Sok tahu, kamu! Tadinya saya yakin dia akan mengambil Yani sebagai tokoh utama dalam filmnya. Tapi gara-gara kamu semuanya bisa berantakan. Kamu pikir di dalam tadi sidang kelas? Pakai ada interupsi segala! (Sedikit keras) Mau apa pakai sok melarang Rayani buka kancing baju? Apa sih ruginya disuruh begitu? (Keras.) Rayani hanya ditest, dia itu sungguh-sungguh mau jadi pemain atau tidak!

407. Mario

: (keras) Halah! Tes apa? Ngetes kok pakai cara cabul begitu?

408. Linda : (keras) Kamu ini bodoh apa bego sih? Test kesungguhan tentunya! Jelas-jelas dia minta di depan kamu, berarti sutradaranya kan tidak sungguh-sungguh!.

409. Mario

: Aku tidak mau ada orang berniat macam-macam sama Rayani.

410. Linda : Berniat macam-macam apa? Bukan kamu saja yang di sana, banyak kru lainnya. Tentu dia akan berpikir seribu kali meminta Rayani sungguh-sungguh membuka kancing baju di depan kita.

411. Mario

: (keras) Aku tidak mau Rayani dilecehkan.

Tukang pel keluar dari ruang.

412. Tukang Pel

: Ssst!

Linda dan Mario diam. Seseorang melanjutkan pekerjaannya.

413. Linda

: (berbisik) Dilecehkan? Dilecehkan apanya?

414. Mario : (keras) Apa untuk tahu seberapa besar bakatnya, Rayani harus buka kancing baju? Kalau pun dia tidak sungguh-sungguh, tetap saja itu pelecehan.

415. Linda : Alah, bicara macam aktivis HAM lagi. Sok. Sekarang saya tahu siapa kamu! Saya tahu kamu sebenarnya tidak ingin Yani jadi bintang. Iya kan?

416. Mario

: Aku mendukung dia jadi apa saja yang dia inginkan.

417. Linda

: Taik kucing! Jangan menipu kamu!

418. Mario

: Kok dikatakan menipu?

419. Linda

: Kenapa tadi kamu terus menghalang-halangi Yani?

420. Mario

: Kamu sudah tahu alasannya.

421. Linda

: Bukan karena alasan lain?

Diam.

422. Mario

: Alasan apa?

423. Linda

: Kamu cemburu kan? Dia sutradara dan lebih tampan dari kamu!

424. Mario

: Eh, mulut kamu lebih berbisa dari mulut ular, tahu nggak?

Linda diam. Mario menuju pintu studio.

425. Linda

: Mau kemana kamu?

426. Mario

: Mengajak Yani pergi dari neraka ini!

427. Tukang Pel

: Ssst!

428. Mario

: Persetan denganmu!

429. Linda

: Kalau berani masuk, saya teriak!

430. Mario

: Teriak aja sesuka kamu!

Mario memegang handle pintu. Linda membuka sebelah sepatu, melemparkan ke wajah Mario.

431. Linda

: Kamu pikir saya main-main?

Membuka satu sepatunya lagi. Mario tidak dapat menahan emosi, merangsek ke arah Linda. Mario mencengkram leher Linda, menyudutkan Linda di dinding.

432. Linda

: (ke tukang pel) Hey, Tolong saya dong!

Tukang pel ragu-ragu.

433.Linda

: (tercekik) Cepat tolong…

434. Tukang pel : Maaf, Mbak.. Saya hanya tukang pel… saya nggak mau ikut-ikutan… Kalau ikut-ikutan saya takut saya sendiri yang susah… Kasihan keluarga saya…

Pergi ketakutan meninggalkan pekerjaannya.

435. Linda

: (hampir hilang napas) Tolong,…

436. Mario

: Ini untuk semua yang pernah kamu lakukan pada Parwita…

437. Linda

: (takut) Parwita?

438. Mario

: Kamu membunuhnya…

439. Linda

: Aku tak kenal Parwita.

440. Mario

: (marah) Bangsat! Kamu mau mengingkarinya?

441. Linda

: Aku tak kenal Parwita….

Kepala Sutradara, Anton di balik pintu setengah terbuka.

442. Anton

: (menjerit) Ada apa dengan kalian? Hey, lepaskan tanganmu!

Mario menggeleng.

443. Mario

: Tidak! Dia telah mebuat hidupku berantakan…

444. Sutradara

: (tertawa) Gua senang akting luh!

Tepuk tangan.

445. Anton

: Itu sungguhan Mas, bukan akting!

446. Sutradara

: (tak percaya) Ah, masa sungguhan?

447. Anton

: (menjerit) Hei, lepaskan dia!

448. Sutradara keamanan!

: (panik) Wah benar, sungguhan, Ton… Cepat panggil keamanan, Ton! Panggil

449. Anton

: Iya, Bang…

Anton keluar.

450. Linda

: Lepaskan…

451. Sutradara

: (Marah) Lepaskan tanganmu! Dia sekarat…

452. Mario

: Tidak! Aku lebih sekarat… Aku lebih sekarat…

Bunyi peluit. Anton dan dua orang satpam masuk. Dua orang Satpam itu mencoba melerai. Menarik Mario. Mario berontak mendorong Satpam 1. Satpam 1 terjatuh. Satpam 2 mengambil ember, melemparkan air ke Mario. Sayangnya Satpam 1 sudah lebih dulu berhasil mendorong Mario ke sudut. Tubuh Linda basah kuyup. Linda menjerit-jerit kesal. Satpam 1 menyergap Mario. Satpam 2 membantu. Kedua Satpam berhasil Membekuk Mario.

453. Mario

: Lepaskan, Pak! Saya tidak bersalah!

454. Satpam 1 : Halah! Sudah jelas-jelas kamu bikin onar kok pakai bilang tidak bersalah! Beraninya lawan perempuan kamu. Ayo coba lawan saya sini! (Mengeluarkan jurus-jurus pencak silat.) Ayo maju! (Tertawa.) Tuh kan, ternyata pengecut dia. Bawa dia ke pos!

455. Satpam 2

: Siap, Pak!

Kedua Satpam membawa mario pergi. Linda lunglai, jatuh duduk bersandar

tembok. Menangis sesunggukan. Anton mendekati.

456. Anton

: (ke Sutradara) Ada yang punya tissu?

457. Sutradara

: (ke dalam ruang) Ada yang punya tissu?

Sepi.

458. Sutradara

: Pakai handukku aja nih Ton.

Melemparkan handuk kecil yang menggantung di bahunya

459. Anton

: (Mengulurkan handuk) Kamu aman sekarang…

460. Linda

: (mengambil handuk dengan terpaksa) Aku ingin sendiri…

461. Anton

: Kamu tidak apa-apa, kan?

462. Linda

: (menjerit) Aku tidak apa-apa… Aku hanya ingin sendiri!

463. Anton

: Baik, baik!

Anton masuk ke dalam studio. Sutradara menutup pintu dengan wajah

bertanya-tanya.

SEBUAH RUANG 464. Sekali kita lengah kawat tali tiba-tiba melilit di leher. Jangan sampai mereka punya anggapan aku tukang tipu. . Pria Cangklong : Kapan kau bisa bawa perempuan-perempuan itu? Kau tahu sifat klien-klien kita terhadap orang yang keleleran dan lambat? Mereka sangat cepat seperti bayangan. Boss. Saya janji! 466. Boss. 465. Pria Cangklong : Secepatnya-secepatnya. Lelaki : Secepatnya. Lelaki : (nada ketakutan) Baik. kapan? Aku tidak mau tahu… Besok harus sudah ada beberapa yang kau bawa kemari! 467.

Rayani : Aku memang ambisius… 471. Mario : Kamu tidak mengerti. 470. Begitu kan? 473. Rayani : Kamu menuntut pengertianku? Baik! Kamu ingin aku mengerti apa maumu? Berhenti mengejar mimpi ini kan? . 476. Rayani : Dan aku memang seperti katamu. Mario memandang kosong ke depan. ini aku… tapi aku nggak mampu… Aku selalu takut kalau aku salah… kuatir mereka tidak memandangku. Mario : Berhenti menyesali diri. 468. Rayani : Aku selalu merasa bukan diriku yang berada di situ. Aku berusaha meyakinkan diri dan berkata pada diriku bahwa ini aku. Ra. Membuatmu bodoh dengan keinginanku. karena aku tidak mengesankan apa-apa kepada mereka… 469. Rio. Mario : Kamu sudah lakukan sepenuhnya tadi.Taman Rayani duduk dengan wajah kusut. semua obsesi-obsesiku. Rayani : Aku tidak mau tahu lagi! 475. Mario : Tidak! 474. bicara dengan teman di sampingnya. Aku jadi ikut merasa bodoh… 472. Ra.

480. Rio… aku menaruh harapan di tempat yang tidak nyata… 483. Rayani : Dan lagi-lagi mereka tidak memilihku jadi bintang… 485. bukan itu. 479. Mereka duduk di bangku. Rayani : Kau tidak ada di situ! Kau tidak ada! 481. Aku perlu seseorang untuk menghilangkan perasaan itu. Diam. Terlena kehangatan membaca bahasa hati masing-masing. Mario : Ini aku… ini aku… Merangkul Rayani.477. Mario : Suatu saat harapan itu di tempat nyata… 484. Ra. Mario : Bukan. Rayani : Kamu benar. kau telah jadi bintang buatku. 478. . Rayani : Di mana kamu. Saling merangkul. Maaf! 482. Mario : Tak perlu persetujuan mereka. Rio? Kamu tahu betapa tertekannya aku di dalam studio. Ra… Rayani sesunggukan di bahu Mario. Mario : Maaf.

492. Mario : Aku ingin kau tahu satu hal… Tapi aku yakin kau tak mungkin percaya… 488. Ra! Kau harus percaya dan menerima 490. Rayani : Percayalah… Linda datang ke arah mereka. Mario ucapanku. 491. Mario : Menjauhlah dari Linda! Rayani terpana tak percaya. Rayani : Kenapa? 494. Mario : Menjauhlah dari Linda. Rayani : Apakah itu penting kuketahui? Kalau memang… 489. Kau dengar? 493. Aku janji! Rayani menunduk. Mario : Dia berbahaya! 495.486. : Hal ini sangat penting kamu ketahui. Mario : Mulai saat ini dan seterusnya aku akan menjagamu. Rayani : Maksudmu? . 487.

Mario : Ia anggota komplotan penjual gadis-gadis ke luar negeri. Rayani : Linda sahabatku. bangsat! Menjauh dari dia. Dia jadi sakit karena cemburu! 502. Dia ingin menjebakmu. 498. Rayani : (marah) Apa-apan kamu? 505. Mario : Dia ingin menjualmu! 501. Linda : Jangan dengarkan! 497. Linda : Jaga bicaramu. 504. Ra. Linda : Kamu bicara apa? 499. Linda : (ke Mario) Bangsat kamu! . Rayani : Kenapa kamu pakai cara ini? Aku bukan anak kecil. Rio… Dia tetap sahabatku… 507. Mario : Sungguh. Ra. Mario : Aku sudah tahu sepak terjang komplotan mereka… Sudah lama aku ingin mengingatkan kamu… 506. Rayani : Kau tak berhak mengatur aku! 500. Rio! Aku benci kamu… 503.496.

Linda beku. Mario : Aku tak punya maksud apa-apa padamu. Linda merogoh tas. Beberapa perempuan termasuk Parwita sudah menjadi 508. Ra. Mario : Maafkan aku Parwita… Ternyata aku hanya seekor rubah pengecut yang tidak dapat berbuat apa-apa… Aku sudah menemukan buruan kita. 507. 509. Rayani : (menahan Lengan Linda) Cepat kita pergi dari sini! Aku tak ingin melihat dia lagi… Kumohon Linda… Aku ingin kita cepat-cepat pergi dari sini… 510. Parwita… Maafkan aku… Kesusahan dan penderitaan yang kupendam setelah kematianmu pupus karena perasaan cinta… Salahkan aku Parwita… . Mario korbannya… : Dengar aku. 511. Rayani omongmu… : Aku tak mau mendengar omonganmu… Aku tak mau mendengar Mario tersedu. Tapi ternyata aku tak mampu melakukan apa yang selama ini kupendam… Aku tidak dapat membalaskan sakit hatimu… Maafkan aku. Ra… Aku hanya ingin kau mendengar kata-kataku… Aku tak ingin kau seperti Parwita… Mario jatuh berlutut. menatap marah pada Mario.Rayani menutup kedua telinga dengan tangannya. Parwita.

Boss… Sebentar lagi…. Pria Cangklong : Katamu dia bisa kau bawa? Kau bicara begitu meyakinkan saat itu. Sebentar lagi… Boss jangan kuatir… Lagipula saya sudah ganti dengan yang lebih cantik dari dia kan? 516. Pria Cangklong : (menggebrak meja) Kalau saja apa? Kalau saja gerak-gerikmu tidak tercium oleh seseorang? Dan kau jadi kucing ompong yang dipermainkan kecoa? 515. ya? Kenapa tidak kamu saja… Kamu juga cantik… (tiba-tiba marah) Aku tidak suka dipermainkan! Aku mau anak itu! Mereka menginginkan anak itu dan aku sudah berjanji untuk mengirimkan kepada mereka! 519. Seperti tukang obat murahan di pasar yang becek dan bau… 513. untuk yang satu itu saya tetap berjanji membawanya! . bukan itu… Tidak ada seorang pun tahu pekerjaan saya… Buktinya saya masih bisa membawa beberapa ke Boss… Ah. ya? Kamu sudah gantikan dia? Dengan siapa? Perempuan 517. Pria Cangklong mana? : (mengangguk) Oh. untuk gadis yang satu ini… Saya janji. Perempuan : (menggeleng takut) Saya tidak akan main-main.SEBUAH RUANG 512. Pria Cangklong : (napas tersenggal) Oh. Boss… Saya sudah hampir mendapatkan dia Boss… Kalau saja… 514. Perempuan : Dia sudah di bawah pengaruh saya. Perempuan : Dengan yang lebih cantik dan lebih hot tentunya… 518. Perempuan : Bukan Boss.

520. Pria Cangklong

: (tenang) Kapan?

521. Perempuan : Besok, Boss! Sumpah demi bintang yang bersinar di langit! Tapi saya minta uang saya dahulu. Saya perlu uang untuk membujuk dia…

522. Pria Cangklong : Kau perlu uang? Selama ini kerjamu bagus, tapi belakangan aku sering merasa dikecewakan. Sumpah demi bintang yang bersinar di langit… Aku takut kehilangan kau, sayang… Sebab kau pekerja terbaikku… (Memanggil) Sabron!

523. Sabron

: Siap, Boss.

524. Pria Cangklong : Berikan dia imbalan hasil kerjanya. Mungkin dia ingin make up untuk menghilangkan kerut takut di muka, atau cepat-cepat ke sauna untuk menguras keringat yang beracun di badannya. (Ke Perempuan) Bukan begitu?

525. Perempuan

: Beberapa ratus ribu sisanya untuk itu juga, ke salon…

526. Pria cangklong

: (tertawa) Oh, ya?

527. Perempuan : Ah, si boss kayak nggak tahu aja… Perempuan mana yang tidak suka ke salon? Boss ingin melihat mereka cantik kan?

Pria cangklong tertawa. Perempuan tertawa.

528. Pria Cangklong

: (setengah gelak) Anjing! Kau dengar apa katanya Sabron?

Sabron mengeluarkan tas uang. Membuka di depan perempuan. Perempuan menghitung uangnya. Sabron kembali ke belakang perempuan. Perempuan menoleh ke arah sabron, curiga. Sabron tetap berdiri seperti biasa. Perempuan menghitung uang. Sabron mengeluarkan tali dari saku celananya.

Secepat bayangan Sabron menjerat leher perempuan dengan tali. Pria Cangklong berbalik membelakangi kegiatan Sabron. Perempuan menggelepar, tewas.

529. Pria Cangklong

: Setelah ruangan ini bersih, Kau bisa menggantikan dia ke salon, Sabron….

Tertawa tergelak.

SELESAI MATINYA TOEKANG KRITIK

– Sebuah Teater Monolog –

Karya Agus Noor

Agus2noor@yahoo.co.id

Terdengar detak nafas waktu…

Sebelum pertunjukan – sebelum dunia diciptakan – denyut waktu itu mengambang memenuhi ruang – semesta yang hampa. Seperti denyut jantung. Terdengar detak-detik waktu bergerak. Seperti merembes dari balik dinding. Seperti muncul dan mengalir menyebar di antara kursi-kursi yang (masih) kosong…

Ketika para penonton mulai masuk ruang pertunjukan, mereka mendengar waktu yang terus berdedak berdenyut itu. Mereka mendengar suara detik jam yang terus berputar. Suara ddetak-detik waktu yang bagai mengepungnya dari mana-mana.[1] Sementara pada satu bagian panggung, mereka

menyaksikan kursi goyang yang terus bergerak pelan seakan mengingatkan pada ayunan bandul jam. Bergoyang-goyang. Kursi itu temaram dalam cahaya. Terlihat selimut menutupi kursi itu, seperti ada orang yang tertidur abadi di atas kursi itu. Waktu berdenyut. Kursi terus bergoyangan.

Sesekali menggema dentang lonceng, terdengar berat dan tua.[2]

Kemudian bermunculan orang-orang berjubah gelap,[3] lamban berkelindan, seperti bayangan yang muncul dari rerimbun kabut waktu. Mereka bergerak menuju kursi goyang yang berayun-ayun pelan itu, berputaran mengepungnya, seperti para immortal yang tengah melakukan ritus purba.[4] Dan cahaya bagai gugusan kabut yang berputaran. Sampai kemudian sosok-sosok berjubah menjauhi kursi goyang itu.[5]

Kini, di bawah cahaya yang kepucatan, di kursi itu terlihat Raden Mas Suhikayatno, tokoh dalam monolog ini. Dia terlihat terlelap, bagai tertidur di rahim waktu yang abadi. Tapi ia juga terlihat gelisah, seperti dikepung mimpi. Makin lama ia terlihat semakin resah. Dan ia tiba-tiba tersentak meledak, tepat ketika terdengar jerit waktu: dering jam weker terdengar dari semua sudut. Jutaan jam weker berdering serentak di seluruh dunia. Disertai dentang berualang-ulang. Gema lonceng gereja. Bermacam-macam suara. Tumpuk-menumpuk. Mengembang dan menyusut. Kelebatan gambar-gambar.[6] Semua seperti muncul dan menggulung-gulung dalam ingatan Raden Mas Suhikayatno: Suara pesawat supersonik. Badai menggemuruh beergulung-gulung. Teriakan-teriakan. Suara perang. Suara-suara kemerosak gelombang radio. Di antara suara-suara itu terdengar suara Bung Karno membacakan Proklamasi*7+ … lalu menghilang. Muncul suara lain, suara iklan yang lebih modern, lalu kemerosak gelombang radio lagi. Suara-suara dan gambar-gambar yang terus mengalir. Suara Bung Karno pidato berapi-api. Lenyap lagi. Dentang lonceng. Jam berdering. Suara Presiden Soeharto berpidato di depan MPR.[8] Gambar-gambar masa silam.[9] Gambar bertumpuk-tumpuk terus menerus. Kemudian perlahan menghilang…

Dan kesenyapan perlahan menjalar. Hanya terdengar waktu yang terus berdeyut.

Di kursi goyang itu. Raden Mas Suhikayatno terlihat begitu kelisah. Meracau kacau. Sampai kemudian dia terjaga, terengah-engah gelisah, kebingungan.

RADEN MAS SUHIKAYATNO:[10]

(Mengigau risau) Ini jam berapa?.. Tahun berapa?…

Sunyi, hanya terdengar desah nafas waktu yang pelan…

DENMAS:

(Pelan-pelan terbangun, berteriak memanggil) Bambaaang.[11] Bammbanggg!!! (Jeda) Di mana anak itu… (Kembali berteriak, jengkel) Bambaaaannggg!!… Ya, ampun, Mbang… Baru jadi pembantu saja sudah susah kalau dibutuhkan. Gimana nanti kalau jadi presiden! (Kembali berteriak memanggil) Mbaaanggg….. Bambanggg!!!

Terus saja sunyi, hanya terdengar desah nafas waktu. Raden Mas Suhikayatno kemudian bersandar di kursi goyang. Terlihat begitu kesepian. Seperti mengeluh. Seperti mendesah…

DENMAS:

Ini kutukan… Ataukah kemuliaan….

Terdengar jam tua bertendang, kemudian ada ketukan-ketukan, seperti suara tik-tak jam berdetak.

DENMAS:

(Seakan hanyut oleh gema suara yang didengarnya, kemudian bertanya entah pada siapa) Kalian dengar suara itu?… Tua dan purba. Kalian bisa merasakan? Begitu lembut… bersijengkat lembut mendatangimu.

Suara tik-ak itu pelan konstan, seirama bicara Raden Mas Suhikayatno.

DENMAS:

Suara waktu! Berabab-abad aku mendengarnya… Terdengar di keretap hujan…, diantara kereta yang menderu… Dengung di sayap lebah… Desah di setiap pencintaa… (Menjadi melankolis dan merasa bahagia, seperti menghayati butiran-butiran waktu yang merembes ke dalam tubuhnya) Ya, itu suara waktu…

Tiba-tiba suara tik-tak itu berubah cepat – berdetak-detak dipukul-pukul jadi suara ketukan orang jualan siomay. Dan terdengar teriakan pedagang itu, “Maaayy…. Siomay…”

DENMAS:

(Jengkel, berteriak ke arah ‘pedagang siomay’ itu) Brengsek! (lalu ngomel sendiri) Saya kira suara waktu!… (Tergeragap, seperti tersadar, ingat sesuatu) Waduh… Jangan-jangan saya memang sudah ditinggalkan waktu. Terlambat! Ini ‘kan tanggal tujuh belas!

Raden Mas Suhikayatno cemas, gelisah…

DENMAS:

(Berteriak memannggil mencari-cari pembantunya) Bambaaangg… cepet ambilkan jas saya! Mereka pasti sudah menunggu saya….

Terdengar celetukan dari para pemusik; “Hai, Mas… Gelisah begitu kenapa?…”

DENMAS:

Saya mau ikut upacara tujuh belasan di Istana Negara…

Terdengar jawaban dan celotehan dari para pemusik: “Tujuh belasan apa!… Merdeka saja belum, kok!… Mas, ini masih jaman pra sejarah. Homo sapien saja belum ada… Adanya homoseks… dst”

Raden Mas Suhikayatno jadi bingung, tak percaya. Linglung kembali duduk di kursi goyang…

DENMAS:

Apa saya menderita amnesia, ya? (Menunjuk kepalanya) Waktu seperti ingatan yang bertumpuktumpuk. Saya mengira Minggu… ternyata Rabu. Sering saya mendapati diri saya berada di waktu yang salah.

Bersamaan dengan itu terlihat lagi tumpukan gambar-gambar berbagai peristiwa, menyorot ke arah Raden Mas Suhikayatno, seperti ingatan-ingatan yang berpusaran dalam kepalanya…

DENMAS:

Ini tahun berapa sebenarnya… Ini tahun berapa…

Sampai terlihat gambar orang-orang bersorban putih, berbaris berteriak.[12] Tapi bersa-maan itu terdengar suara derap dan ringkik kuda…

Tiba-tiba terdengar suara,*13+ bernada menggema: “Ta-hun… 1.9.9.8…”

DENMAS:

(Bingung, tak percaya) 1998?? Yang bener!

Suara itu terdengar lagi, menegaskan: “Ta-hun… 1.9.9.8…”

DENMAS:

Bukannya ini tahun 1828?

Suara itu kembali menegaskan dengan nada sama: “Ta-hun… 1.9.9.8…”

DENMAS:

Lha itu siapa…, orang-orang yang pakai seragam putih-putih itu…

Suara itu menjawab: “Mereka pasukan jihad.”

DENMAS:

Pasukan Jihad? (Sadar berada di waktu yang salah, waktu yang tak sebagaimana dikiranya) Saya kira pasukan Pangeran Diponegoro… (Bertanya meyakinkan) Bener, ini bukan tahun 1828?!

Suara itu memotong tegas menggema: “In-i Ta-hun… 1.9.9.8… In-i Ta-hun… 1.9.9.8… In-i Ta-hun… 1.9.9.8…”

DENMAS:

(Jengkel) Iya! Iya! Tapi ngomongmu nggak usah bergaya begitu dong! Malah kayak film hantu. Persis Uka-uka![14]

Tiba-tiba suara itu menjawab dengan biasa, memaki: “Oo asu!”

DENMAS:

Eeeh, malah memaki! Saya kutuk jadi Presiden Indonesia, mampus kamu! (Seperti tiba-tiba sadar, dan mencoba menjelaskan, ke arah penonton) Lho iya kan? Jadi Presiden Indonesia itu seperti dapat kutukan kok! Apa sih enaknya jadi Presiden Indonesia, coba? Di Indonesia, profesi presiden itu profesi yang sama sekali tidak menarik. Dari dulu kerjanya gitu-gituuuu melulu: selalu nyusahin rakyat. Kalau kalian termasuk golongan orang kreatif, tolong deh, nggak usah punya cita-cita jadi Presiden Indonesia. Malah nanti tidak kreatif.

Tugas, kewajiban dan tanggung jawab Presiden Indonesia itu monoton kok. Dari tahun ke tahun, sia pun yang jadi presiden, ya tugasnya tetap sama: meningkatkan angka… pengangguran; menambah jumlah devi… apa? Devisit uang Negara…; mencari pijaman luar negeri, menaikan harga BBM… Sama sekali nggak kreatif kan. Mbosenin.

Saya ngomong gitu, bukan karena saya dengki nggak jadi presiden, lho. (Seperti orang yang jijik pada sesuatu) Hiiihhh…., saya nggak mau jadi presiden.

Jangankan Presiden Indonesia… ditawarin jadi raja Hastina saja saya tidak mau kok. Emoh! Padahal Romo Semar sendiri lho yang nawarin. Katanya, saya ini lebih pantas jadi raja Hastina, ketimbang Yusdhistira, si Pandawa paling tua itu.

Saya ingat betuk kok waktu itu… Itu jaman ketika belum ada kerajaan-kerajaan di Jawa. Tapi saya sudah ada. Sudah tua dan imut seperti ini.

Waktu itu terjadi krisis di Hastina, karena Pandawa kalah main dadu. Romo Semar langsung tergopohgopoh menemui saya. (Bergaya wayang orang) “Kakang Raden Mas Suhikayatno, kamu harus menyelamatkan Hastina. Kamu harus jadi raja Hastina!” (Pause) Dengan halus saya menjawab, (kembali bergaya wayang orang) “Maaf, Dimas Semar…, maaf. Bukannya menolak, Dimas Semar. Tapi Maaf, Dimas Semar…, maaf. Saya sama sekali tidak punya cita-cita jadi raja di dunia wayang. Maaf lho, Dimas Semar…, maaf. Sekali lagi, maaf Dimas Semar… maaf…” *15+

Itulah track record saya… Saya memilih konstinten sebagai Tukang Kritik yang martabat. Itu yang saya pegang teguh sejak dulu. Sejak zaman Musa, zaman Babilonia… Sejak zaman saya masih jadi pacar gelapnya Cleopatra. Saya menolak diagung-agungkan seperti Julius Caecar. Saya menolak jadi tangan kanan Napoleon…, karena dia kidal.

Saya ini terlalu low profile untuk dijadikan pemimpin…

Itulah sebabnya, dulu saya sempet berantem sama Gajah Mada – karena saya menolak membantunya. Padahal kami temen sepermainan sejak kecil. Temen gaul gitu loh![16] . Suka main gundu dan mencuri buah maja sama-sama.

(Kepada para pemusik) Sssttt…, saya mau cerita…. Tapi ini rahasia lho ya… Jangan disebar-sebarin. Nanti penonton tahu… (Bergaya membisik, seolah berahasia, tapi bersuara keras hingga suara itu tetap saja sampai didengar penonton) Dulu…, semasa remaja, si Gajah Mada itu hobinya ngintip lho!… Nggak nyangka ‘kan, orang yang doyan ngintip begitu, bisa menyatukan Nusantara

Para pemusik menaggapi, tak mempercayai.

DENMAS:

Dibilangin nggak percaya!! Saya ini sering diajak dia ngintip perempuan yang lagi mandi (Sok gaya) Saya, sebagai orang yang menghargai perempuan, ya jelas tidak mau… Tidak mau ketinggalan ikut ngintip.

Nah, suatu senja…. (Mulai bergaya mempraktekkan apa yang dikisahkannya) si Gajah Mada mau ngintip nih… Ia mengendap-endap, sembunyi di balik belukar dan pepohonan. Persis Jaka Tarub ngintip bidadari mandi. Saya ngikut dibelakangnya, gemeteran… Takut ketahuan. Saya bilang, “Mad, Mad… Mada… kita pulang saja yuk…” Tapi dia tak mau. Dia malah naik ke pohon. Welah, sial! Di pohon itu ada sarang lebah, dan si Gajah Mada menyenggolnya. Langsung tawon-tawon itu menyerbu wajahnya…. Wuuut…wuuut… Itulah sebabnya, seperti pada gambar di buku sejarah yang sering kalian lihat: Gajah Mada bengkak wajahnya…*17+

dengan sepasang kursi yang juga tua. segera duduk di kursi. sambil terus ngomel dan memanggil) Mbang. (Berdahak seperti mencoba mengeluarkan sesuatu dari kerongkongannya) Saya sampai tersedak cicak! Bambanggg!!! Bambanggg…. Apa sih susahnya ndengerin.Raden Mas Suhikayatno berjalan ke arah meja yang di tempatkan sedemikian rupa menurut kebutuhan tata setting dan artistik. Biar saya tidak bingung begini. Meja itu bergaya kuno. eh malah ngata-ngatain. Mengingatkan pada perabot seorang priyayi Jawa. eh tetap nggak didengerin. ngomel dan mengeluh) Astaga… Bambang! Ini kan teh dua hari lalu. semua mesti rapi. Dibilangin baik-baik. Tapi kaget tersedak… DENMAS: (Menyemburkan minuman dari mulutnya. “Dasar Tukang Kritik sirik!” . Raden Mas Suhikayatno yang kecapaian karena terus-terusan bercerita. (Mengomel sambil mengambili majalah dan koran) Meja sampai berantakan begini… (Mencari-cari sesuatu di tumpukan koran dan majalah itu. Ada cangkir dan gelas di atas meja itu. budeg itu memang penyakit permanen presiden. Menikmati minuman. Juga majalah dan koran yang tak rapi.. apa ada surat buat saya?… Saya ‘kan sudah bilang. Dibilangin dari dulu. (Jeda) Bener-bener punya bakat jadi presiden dia: kagak dengar meski sudah diteriakin… Alias budeg! Kata orang.

sakit. Bambaaangg… (Lama-lama teriakannya makin tinggi dan bernada marah) Diancuk! Mbang. Buat apa marah? Nggak ada gunanya…… (Lalu berteriak memanggil pembantunya lagi. Baru semenit tidak mengritik. Kalian menatapku dengan mata penuh penghinaan… . Dikritik memang sakit… Itu tak seberapa. Saya pingin berhenti mengritik. Saya ngritik karena saya ingin semuanya baik. Yaah.Saya ngritik bukan karna sirik. lima minggu sekali baru ganti. Saya sabar. ‘Kan enak kalau semua kelihatan baik. sakitttttt kik kik kit…. bila kritiknya nggak didengerin. Jangan kayak seniman: celana dalem. Sehari tidak mengritik. buat apa saya teriak-teriak marah begitu. mulut saya langsung pegelpegel. Saya cuma dianggap kutu pengganggu. saya sendiri yang malah sakit. Tapi saya menerima dengan lapang dada semua perlakuan itu. Saya nggak seneng kalau kamu jorok. mengeluh ke arah penonton) Sakiiittt ati saya. (Jeda) Untung saya cukup sabar sebagai Tukang Kritik. Hingga hidup bertambah baik. Kadang saya pikir. mana surat itu!… Bambaaang!! (ke arah penonton. meski disepelekan. barangkali memang beginilah resiko jadi orang yang sudah terlanjur dicap sebagai Tukang Kritik. Baju kotor. pelan) Mbang… Bambangg…. Buat apa saya terus-terusan mengritik… Kadang saya merasa lelah juga kok jadi Tukang Kritik. Orang itu mesti yang sabar…. Saya nggak pernah marah. langsung bisulan pantat saya. Sakit. dia selalu menyepelekan saya… tapi saya tetep sabar… (kembali berteriak marah) Kamu taruh mana surat itu?! (Sampai kemudian merasa disepelekan. masih mengeram marah) Kalian lihat sendiri kan. Sebab orang yang suka mengritik itu justru lebih merasa sakit. Tapi kalau berhenti mengritik. sabaarrr… saya sabar… (tapi kata ‘sabar’ itu diucapkan dengan intonasi mengeram tajam) Meski kalian terus menyepelekan orang macam aku*18+… Orang yang kalian cibir sebagai Tukang Kritik!! Kalian hendak mengapusku dari ingatan zaman. dan mulai mengeluh kepada siapa pun yang mendengarnya.

Raden Mas Suhikayatno tersengal kelelahan. DENMAS: Kalian memang mau melupakanku! Kalian mau melupakanku! Melupakanku! Kemudian teriakan dan kemarahan itu perlahan melemah. Kemudian ia berjalan ke meja lagi. Ia duduk di kursi goyang itu dengan tubuh gemetar. Marah. terhuyung-huyung menuju kursi goyangnya. kepayahan di puncak kemarahannya. Kalap mencari-cari sesuatu di tumpukan koran dan majalah yang langsung diacak-acaknya hingga berhamburan kemana-mana. Mengeram. Meraih selimut dan segera menutupi tubuhnya yang gemetaran… DENMAS: . Raden Mas Suhikayatno terisak.

Kemudian berteriak serak dengan sisa-sia tenaganya. Ia dihantam nyeri yang sangat. Itu jauh lebih terhormat bagi Tukang Kritik macam saya… (Lalu kembali gemetaran) Alangkah mengerikan dilupakan…. Kemudian Raden Mas Suhikayatno memegangi dadanya. sikap seorang terhormat di hadapan kematian) Penjarakan saya! Ayo! Bunuh saya!…. seperti suara orang yang bersikeras mempertahankan harga dirinya)) Apa salah saya? Saya selalu tulus mengritik kalian… Tapi kenapa kalian memperlakukan saya begini? Tak ada yang lebih menyakitkan.(Terdengar seperti menghiba. Teriakan itu terdengar tertahan di kerongkoannya. selain dilupakan… (Mengagah-gagahkan diri. DENMAS: .

[21] HOLOGRAM 1: . Hanya terdengar suara Raden Mas Suhikayatno yang terus memanggili pembantunya: “Bambaaang…. sesekali memanggili pembantunya. muncul sosok hologram yang sama persis dengan Raden Mas Suhikayatno. Persis. Pakaiannya. dst…” *19+ Sementara itu. kursi goyang mestilah terus berayun-ayun pelan. tertutup selimut – dimana seolah-olah ada Raden Mas Suhikayatno yang gemetaran di balik selimut itu. Kedua sosok hologram itu memandang ke arah kursi goyang yang kini terlihat pucat di bawah cahaya yang menyorotnya. Kedua hologram itu mulai bicara. Bambaaang… Baaammmbaanngg…. dari sebelah kiri kanan kursi. Obat saya… Obat saya… Tolong… Air… Bam-banggg… Bammmmbaaannggg…. Cahaya di kursi goyang itu menggelap. makin terdengar sebagai rerancauan.[20] dan terus terdengar rintihan suara Raden Mas Suhikayatno yang sesekali meracau demam. Untuk menegaskan itu. Sebut saja mereka dengan nama Hologram 1 dan Hologram 2. Kursi itu hilang dalam gelap. bergoyang-goyang. Suara Raden Mas Suhikayatno makin lama makin pelan.Bambaaaannggg…. Tubuh dan wajahnya. ketika Raden Mas Suhikayatno sudah menutupi seluruh tubuhnya.

Dia kelelahan… HOLOGRAM 2: Dia berusaha bertahan… HOLOGRAM 1: Nasibnya akan sama. seperti para Tukang Kritik lainnya… Pingsan di kursi kekuasaan! HOLOGRAM 2: .

. HOLOGRAM 1: Dia sedang belajar menerima kekalahan… HOLOGRAM 2 : (Kepada hologram satunya) Kau sinis karena tak percaya takdir! HOLOGRAM 1: .Dia sedang menghimpun kekuatan… Sementara suara erang Raden Mas Suhikayatno terkadang masih mengambang terdengar di sela percakapan dua hologram itu.

. HOLOGRAM 2: Tapi aku tak menyerah… Seperti dia yang juga tak menyerah. terusmenerus) Munafik! Munafik….. Seperti semua Tukang Kritik yang hidup sepanjang sejarah… HOLOGRAM 1: Taik! Tukang kritik tak lebih cuma kaum munafik! Munafik! (menuding dan menghardir. karena tak ingin jadi kentir! Atau jadi kaum munafik sepertimu… Sementara suara erang Raden Mas Suhikayatno terkadang masih mengambang terdengar di sela percakapan dua hologram itu.Aku tak menyerah pada takdir.

Bambang…. Memanggil-manggil nama pembantunya. makin meninggi. Tuan… .Teriakan ‘munafik’ itu terus terdengar berulang-ulang. dan dua sosok hologram itu lenyap.[23] membawa sapu lidi. gelisah. makin lama makin meninggi : “Tidak… Tolong…. tergopoh-gopoh mendekati kursi goyang. Suara Raden Mas Suhikayatno. Tetapi kursi goyang itu terus bergoyang-goyang gelisah… Muncul Bambang.. BAMBANG: Iya. Tuan…. Maaf…… Ya. Tuan…. Raden Mas Suhikayatno yang disergap suarasuara itu kian meracau.” *22+ Sampai kemudian ‘teriakan-teriakan itu’ menghilang. Bambang…. Sementara kursi goyang berayun cepat. Ada apa.

sebenarnya dari dulu sih Tuan saya itu orangnya membingunkan.Bambang bingung dan gugup memandangi kursi goyang itu. Bingung. Biar Tuan bisa istirahat… Kasihan dia. melihat majikannya yang meracau memanggil-manggil namanya: “Bambang… Baammbbaaangg…” Sampai kemudian suara itu berhenti. Akhir-akhir ini kelihatan gelisah. Saking membi-ngungkannya. Raden Mas Suhikayatno tertidur lelap. Diam. (Jeda) Yaa. . sampai-sampai saya juga ikut bingung. seakan ada benda jatuh atau sesuatu yang mengejutkan. Tak ada suara… BAMBANG: (Sambil membetulkan selimut. seakan-akan menyelimuti majikannya agar lebih tenang tidurnya) Kasihan Tuan… Terdengar suara. jangan berisik. BAMBANG: Sssssttttt… Tolong.

Mana teh ada pembantu namanya Bambang. pasti ngomel-ngomel… (seolah menirukan majikannya) “Ngapain kamu berantakin! Dasar nggak becus jadi pembantu!” (pause) Saya memang nggak becus atuh jadi pembantu. dan dia ngelihat. dan segera memberesi. Apa saja dikritiknya… Kalau Anda pakai kaos kuning. Saya dikatain ginilah. tetep saja dikritik: “Ih. Kerjanya nyalahin orang. Saya mah pantesdnya jadi presiden. halamannya jadi sobek gini!” (pause) Begini salah. uiy… Meski jerawatan gini! Yang nyebelin. *24+ Bambang kemudian melihat majalah dan koran yang berhamburan berantakan. apa hebatnya kaos merah!”… (Begitu seterusnya). BAMBANG: (Sambil memeberi koran majalah itu) Nanti kalau bangun. begitu salah. Inilah. pasti langsung ngritik: “Ih kuning kayak tai…” Nanti kalau Anda ganti pakai kaos merah. Nama saya ajah Bambang.Tuan saya orangnya eksentrik. Ada ajah yang diomelin. . nanti kalau udah saya beresin. tetep ajah saya diomelin… (kembali menirukan majikannya) “Siapa yang suruh ngrapiin! Lihat. Begitulah Tuan saya. Tiap hari kerjanya ngritiiiiikkkk melulu. gitulah. itulah. Di dunia ini nggak ada yang bener dimatanya.

agak dilempar begitu saja. setengah mengigau: “Jangan di situ…” BAMBANG: (Kaget mendengar suara itu) Gila kan…lagi tidur ajah masih tetep suka ngritik! Lalu membawa kembali koran-koran itu dan menaruh di ajah meja. meracau: “Yang bener… yang rapi…” BAMBANG: (Gemes. Dan Langsung terdengar suara Raden Mas Suhikayatno. Gemes aku! Sebel aku! Binguuuuuuuu-unngggg!!! . tetapi mendadak terdengar suara Raden Mas Suhikayatno.Bambang mau menaruh koran dan majalah itu di satu tempat. jengkel) Hhhhhmmm.

Kalau kasta paling rendah ya kasta pembantu jenis TKI itu… Disiksaaaa melulu… Kadang saya ini merasa nggak jauh beda kok sama para priyayi raja-raja itu. Mereka turun-temurun jadi raja. Kakek saya. saya ini disebut penyihir murni. simbanhnya simbahnya simbah saya… semua jadi pembantu di sini. sebenernya saya juga berhak menandang gelar… Mereka bergelar Amangkurat I. Bapak saya juga jadi pembantu di sini. keturunan saya akan bernama Amongtamu II…. Kita ini orang-orang pilihan.[26] Jadi darah pembantu yang mengalir di tubuh saya ini termasuk jenis darah yang ningrat. Ini kasta tertinggi di tingkatan pembantu. “Jadi pembantu seperti ini bukan kutukan. Amongtamu III. Darah saya itu darah murni seorang pembantu. Atau bisa juga menyebut diri mereka sebagai Hamengkukusan atau Hamengkudapan. ” Jadi. .Kalian bisa bayangkan. Le. Kalau di dunia sihir. Bukan penyihir keturunan mugle. bagaimana stressnya saya jadi pembantu Raden Mas Suhikayatno Purwokerto ini… Sejak kecil saya jadi pembantu di sini. Paling beda dikit lah. Turun temurun dikutuk jadi pembantu! Tapi Simbah saya pernah bilang. Kalau raja-raja itu punya gelar.*25+ Tapi keberuntungan. Karena sebagai trah pembantu. dan seterusnya. saya cukup bergelar Amongtamu I. Asli. seperti Harry Potter. Begitu juga simbahnya simbah. Pokoknya yang berbau-bau dapur lah. Jenis pembantu priyayi. Orisinil. Juga simbah buyut saya. kami memang mesti mawayu hayuning dapur. Nanti. Le. Karena pembantu. saya turun-temurun jadi pembantu. trah saya itu trah pembantu.

apa saya bilang. Tuan…. Bambanggg….” BAMBANG: (Tergeragap) Ehh… iya. Dia itu…. Mendadak terdengar suara Raden Mas Suhikayatno. Beliau itu orang hebat. (kepada penonton) Tuh ‘kan. kemudian mulai menyapu… BAMBANG: Tapi ya ada senengnya juga kok jadi pembantunya Raden Mas Suhikayatno ini….Mengambil sapu lidi yang tadi dibawanya. Seperti wali. seperti memanggil: “Mmbaaaang…. mengigau. Kalau digunjingin langsung kerasa… . Beliau itu orang hebat.

Tuan… WR. Suratman juga nggak ada… (kemudian sadar kalau maji-kannya ternyata tertidur). Terdengar bunyi dengkur… BAMBANG: (Bernada ngedumel) Wahhh.Raden Mas Suhikayatno terus meracau. tidak ngantar surat… Cuma nonton… Surat? Dari tadi kok nyari-nyari surat terus?! Maksud Tuan surat apa? Surat gadai? Surat tagihan? Surat tilang? … Nggak ada surat apa pun. Ada tamu… Tidak. lama-lama Tuan ini mirip Gus Dur… diajak ngomong kok malah tidur. dan Bambang buru-buru mendekat ke kursi goyang itu. Tuan…. . BAMBANG: Iya. Saya cuma ngobrol.

Lalu dengan pelan. Bambang berjalan menjahui kursi goyang itu. Kisah kelahirannya saja ada lebih 1. Bambang menenggok ke arah kursi goyang. Banyak versi cerita seputar sosoknya. BAMBANG: Tadi sampai mana?… (Mengingat-ingat) Eemm. agak ketakutan. Oh. Ada yang bilang ia muncul begitu saja dari kabut waktu. Ada yang mengisahkan ia lahir dari bonggol pisang. Kembali bicara kepada penonton. ya… hebat… Dia itu terkenal banget sebagai Tukang Kritik nomor wahid. Tapi ada juga bilang: dia itu anak hasil kawin silang manusia dan genderuwo. takut membangunkan.501 versi. Takut kedengeran… BAMBANG: .

(Bergaya menduga-duga) Janganjangan dia itu sesungguhnya pacar pertama Hawa. Adam di sini bukan Adam manusia pertama yang jadi nabi itu lho. Biar tidak diprotes... buruk iya. Setengah manusia. Hawa itu maksudnya Hamid Hawaludin…*28+ . sebelum Hawa akhirnya menikah sama Adam… Tiba-tiba gugup. Cakep enggak. Biar tak terjadi salah interpretasi. Saya harus klarifikasi sebentar soal Adam dan Hawa dulu. ada benernya juga sih cerita itu… Serba tanggung.Kalau dilihat dari tampangnnya. kalau Hawa apa ya? Oh ya. setengah makhkuk sengsara… Beda jauh ‘kan sama saya? [27] Bahkan ada yang percaya: dia sudah ada sejak permulaan dunia. Dianggap melecehkan. dan langsung mendekat ke arah penonton… BAMBANG: Sebentar…. tapi Adam Malik… Sedangkan Hawa…. (bingung sendiri dan mikir mencari-cari) hmmm.

Saya sih percaya-pecaya saja. Jadi antara Socrates dan Suhikayatno. Nggak tua-tua. bisa jadi emang orang yang sama… Yah.” Itu kata Kakek saya. ada benernya juga kok: Socrates… ‘Sok-krates’… asal katanya ‘Sok’ dan ‘protes’. Dia pernah dikenal sebagai Gallileo. Di Perancis dia dipanggil Voltaire. (Menirukan suara Kakeknya) “Tukang Kritik sejati seperti dia nggak bakalan mati! Dia itu legenda setiap zaman. apa yang mereka lakukan… Mereka semua sesungguhnya orang yang sama. Raden Mas Suhikayatno ini memang dikenal memiliki banyak nama. Raden Mas Suhikayatno ini kan juga seneng protes.” (Jeda. minimal namanya sama-sama berawalan S. Dulu Kakek saya pernah bilang. Seperti nggak bisa mati. atau nama jadi-jadian. Tapi begitu di Jawa dipanggil Empu Gandring. (kembali menirukan suara Kakeknya) “Mereka memang berbeda nama… Tapi lihat. Lalu jadi Gandhi waktu di India. Beliau ya begitu-gitu terus. di zaman Yunani… dia mengubah namanya jadi Socrates. Nah. Lagi pula. Sok-protes. Menurut sahibul hikayat. Tahu tidak. kalau dirunut secara etimologi.Sejak saya di sini. Ragu) Iya juga sih… Tapi gimana nalarnya ya: dari Gandring kok jadi Gandhi? Aneh kan kalau nanti di tulis: Gandhi bin Gandring… Nama Raden Mas Suhikayatno ini juga meragukan kok. . Kata Kakek saya. Ini nama beneran.

. agar dapat perhatian. Tahu sendirilah. Saya kira. syndrome para tokoh: suka membesar-besarkan peran mereka dalam sejarah. yang namanya legenda. Memang dia suka banget ngritik. BAMBANG: Saya nggak menghinanya lho… Bagaimana pun saya hormat kok sama Beliau. supaya dianggap berani dan kritis. pasti banyak nggak masuk akalnya. Jujur. Kritikannya tulus. majikan saya ini pun mengindap syndrom macam itu… Bambang sejenak memandang ke arah kursi goyang. Apalagi ini legenda menyangkut seorang tokoh. Ada yang selalu mengkritik. takut omongannya kedengaran Raden Mas Suhikayatno.Anda kau tahu. Soalnya orang yang suka mengritik itu kan banyak macamnya. Kalau dirasa-rasa. Ada yang mengritik. Ada yang mengritik asal mengritik. Tapi pada dasarnya dia baik kok. Tapi langsung tenang ketika melihat tak ada reaksi dari arah kursi goyang. terasa betul kok kebenaran dalam kritik-kritiknya.

Ditawari jadi Presiden Indonesia yang pertama juga nggak mau… Untung juga ya dia nggak jadi Presiden Indonesia. begitu udah di dalam malah tambah rusak. Contohnya: Mu-nir…*29+ Terdengar suara erangan dari arah kursi goyang: “Bambaaangggg… Bambaanggg…. inilah presiden pertama Republik Indonesia: Su. karena sudah nggak sabar nunggu giliran duduk di kursi kekuasaan. Tuan saya ini nggak silau kedudukan. . Kedengaran seperti “rak-yat”..ka. no…no…” Diberi echo ajah tetep kagak enak.. Jam berapa…” Cepat-cepat Bambang pura-pura sibuk menyapu.yat…yat…yat…yat. Kalau Sukarno sih memang pantes. Jenis nama-nama yang bisa membawa nasib buruk buat para pemiliknya. Nggak pindah-pindah. Su-ka-yat-no… Nama yang amat sangat tidak nasionalistis! Lagi pula nama Kayat kan berbau kekiri-kirian. Dari dulu ya di situ terus duduknya. (Mengeja dengan nada melodius) Su-kar-no.. (Meniru suara pembawa acara upacara) “Inilah presiden pertama kita: Sukarno…”. Terdengar enak ditelinga. Gagah betul kan kedeengarannya… Lha kalau dia? (Kembali meniru suara pembawa acara upacara) “Ladies and gentlement. Di luar pagar teriak-teriak. Ka-yat.Ada yang terus-terusan mengkritik. Bisa berabe kalau yang jadi presiden pertama dia.

Ini Tahun berapa…” BAMBANG: (Sambil terus pura-pura sibuk menyapu) Jam 4… Tahun 2011… Raden Mas Suhikayatno terus mengigau memanggil nama “Bambang” sesekali-kali. Bambang tetap sibuk menyapu.Terdengar suara Raden Mas suhikayatno bertanya: “Ini jam berapa…. Sampai kemudian suara igauan Raden Mas Suhikayatno berhenti… BAMBANG: (Melihat sebentar ke arah kursi goyang itu. lalu segera ke arah penonton) Ngegosip lagi aahhh… .

jalan tembus. Ya. kalau majikan saya dan SBY itu pasangan ideal. Gimana seniman ngatur Negara ya? Ngurus hidupnya sendiri saja ruwet… Tahu.[31] Inilah pertama kalinya. Yakni. Kira-kira 8 bulan sebelum penyenggaraan Pemilu. Lebih cocok. pada Pemilihan Presiden tahun 2009 itu pemenangnya adalah calon yang didukung Partai Panji Tengkorak. Bahkan Jalan . begitu. Soalnya Jusuf Kala maju sendiri jadi Capres didukung Partai Golkar. diganti dengan nama para seniman. Jalan Gatot Subroto diganti menjadi Jalan Sapardi Djoko Damono. seorang seniman berhasil menjadi presiden di Indonesia…. Takut terlibat karupsi berjamaah seperti KPU periode sebelumnya… Saat Pemilihan Presiden tahun 2009. Tahun 2008. Bagio. Beliau juga diminta jadi wakil SBY. Yang jelas. sampai jalan buntu. gimana kelanjutannya. Pokoknnya semua jalan diberi nama seniman. Butet Kertaredjasa. Nggak tahulah. Jalan S. Tapi dia nggak mau. Raden Mas Suhikayatno diminta jadi pimpinan KPU.Saya ingat. Ya. Empat tahun lalu. Parman diganti Jalan S. Waktu itu memang banyak pengamat yang bilang. setidaknya dibanding wakil SBY sebelumnya. apa program pertama Butet Kertaredjasa sebagai presiden? Mengganti nama-nama jalan. yang dianggap terlalu kreatif. [30] Saya sih nggak terlalu ngerti politik. Nama jalan yang tadinya dipenuhi nama tentara. dan terlalu banyak inisiatif. Dari jalan tol. Tepatnya tahun 2008.

Sampai kemudian. Yakni Jalan Gajah Mada.Taman Lawang[32] juga diganti menjadi Jalan Djaduk Ferianto.. Jam 8 malam… Mau air panas sekarang? Suara Raden Mas Suhikayatno datar: “Capek… Ini tahun berapa?” BAMBANG: . Karena Gajah Mada itu teman sepermainan majikan saya. [33] Hanya satu nama jalan yang tidak di ganti.” BAMBANG: (Tergopoh mendekati kursi goyang) Iya Tuan…. terdengar suara Raden Mas Suhikayatno. meracau memanggil: “Bambangggg… Pukul berapa sekarang….

kejauhan loncatnya. Tuan… Nggak ada itu di naskah… Suara Raden Mas Suhikayatno masih lelah datar: “Saya yakin ini tahun 3050… Samar-samar saya melihat bayangan bertumpuk-tumpuk….” BAMBANG: . Tuan… Saya pijit ya… Suara Raden Mas Suhikayatno masih lelah datar: “Kamu yakin… Bukan tahun 3050?…” BAMBANG: (Sambil seakan-akan memijiti kaki Raden Mas Suhikayatno) Wah.(Sudah duduk bersimpuh di dekat kursi goyang itu) Tahun 2011.

BAMBANG: (Menyerahkan baju yang diambilnya ke arah kursi goyang itu) Yang ini kan… (Lalu membentangkannya di selimut) Saya pijit ya. Saya kira tangan Tuan… Tapi kok lembek…. Siapkan pakaian saya…” Bambang segera bergegas mengambi baju majikannya. (Ia kemudian kembali memijiti kaki Raden Mas Suhikayatno – terdengar desah nafasnya yang keenakan dipijit – terus ke atas. Aduuhhh… Sakit. sementara tangannya terbenam masuk selimut seakan dicengkeram majikannya) Enak Tuan… Aduh. Tuan… Suara Raden Mas Suhikayatno masih lelah datar: “Apa surat itu sudah datang?. Tuan.. Tuan… Aduhhhh…. itu Borobudur dibikin jadi tingkat lima. Maaf Tuan… Sumpah nggak sengaja mijit yang itu..(Sambil terus memijat. tapi juga melihat ke arah kejauhan) Ooo. tiba tiba ia melonjak kaget. .

BAMBANG: . DENMAS: Kurang ajar! Bener-bener tidak punya tata karma.Tangan Bambang terpiting. Barang keramat milik majikan kok dimain-mainin… Enak tau! Kamu mau apa kok grayang-grayang begitu… PAUSE: berubah jadi Bambang (melepas selimut itu). Kini Raden Mas Suhikayatno memakai selimut di pundak dan menutupi tubuhnya hingga seperti berjubahkan selimut itu. berdiri dari kursi goyang. bersembah ketakutan di depan kursi goyang itu…. Lalu pelan-pela ia mengubah diri menjadi Raden Mas Suhikayatno. ia kesakitan berdiri. menjadi Raden Mas Suhikayatno yang memuntir tangan Bambang. Perubahan ini terjadi dengan perubahan situasi: dari Bambang yang dipuntir tanggannya. memegangi tangan pembantunya….

kemudian memakai tusuk gigi) PAUSE: berubah jadi Bambang. terus mengeliat dan olahraga kecil melemaskan otot. sudah membuktikan ‘keampuhan’ saya… (menggeliat.Ampun. DENMAS: Eee…menghina ndoromu ini ya?! Biar prostat sering kumat. berdiri memandangi ke arah pembantunya yang bersimpuh dekat kakinya. tetap saja masih kuat… Dari Ken Dedes sampai Ken Norton. menguap) Tolong air putih… (seakan ke arah pembantunya yang beringsung pergi) Eh. berkumur. sekalian tusuk gigi… (Jeda sejenak. bersembah ketakutan di depan kursi goyang itu…. . Tuan… Saya cuma mau ngetes… onderdil tuan masih tokcer tidak… PAUSE: berubah jadi Raden Mas Suhikayatno (kembali memakai selimut). menyembur-nyemberkan air kumur ke samping kursi. Sampai kemudian seolah-olah menerima gelas.

Sudah. dan bergerak mau memukul) Bajigur! (Seolah pembantunya lari ketakutan) Sial benar saya punya pembantu macam kamu. apa langsung sarapan?…Sikat gigi? Sikat gigi sudah saya siapin. sini!… Ngapain kamu malah naik genting begitu. Odol masih ada… Kalau tusuk gigi sudah habis. Ayo turun! Cepet turun! Bambang. ngeyel lagi… Ayo toh turun. Ayo. yang Tuan pakai itu ajah bekas yang kemarin. Bukan Bambang yang lain… . nggak usah alasan mau benerin atap. Kamu itu bener-benar keterlaluan kok. kamu dibilangin kok ngeyel buanget sih! Sudah nggak becus. PAUSE: berubah cepat jadi Raden Mas Suhikayatno. ya! (Mengambil baju yang tadi dibawakan pembantunya dan mulai memakainya.BAMBANG: Sekarang Tuan mau mandi dulu. sambil berteriak ke arah tadi pembantunya menghilang) Hai. turun! Disuruh turun kok malah mendelik. Mbang! Turun! (Kepada penonton) Jangan salah faham ya… Saya ini nyuruh turun Bambang pembantu saya. Awas kamu. DENMAS: (Membentak marah sambil sekan membuang tusuk gigi yang tadi dipakainya..

sekarang kamu nunggu saja di halaman. menduga. Sayalah yang memulai sejarah. ada surat buat saya tidak. . mungkin nyelip di situ… Nggak ada juga? Ya sudah. membacanya… DENMAS: (Tampak kecewa. mulai sabar) Bambang… Ayo toh turun… Sekarang kamu lihat di kotak surat. Orang macam sayalah yang menggerakkan sejarah. Apa dikira Tukang Kritik macam saya nggak menyumbangkan apa-apa? Bagaimana jadinya bangsa ini kalau nggak ada orang macam saya. ketika tahu tidak menemukan surat yang diharapkannya) Pasti mereka lupa mengirimkannya! (Menimbang. mencari-cari sesuatu.(Kembali seakan ke arah pembantunya itu. saya bukannya mau mengungkit-ungkit. Memeriksa. Nggak ada? Coba kamu cari di bawah keset. mengira-kira) Lupa mengirimkan. Iya! Siapa tahu tukang pos itu lewat… Raden Mas Suhikayatno berbicara di atas sembari juga meneliti tupukan koran dan majalah di atas meja. apa tidak mau mengirimkan? Mereka anggap saya ini siapa? Maaf. Orang-orang yang berani menyampaikan kritik. Tapi hargai dong sejarah saya.

Bung! Kebenaran paling kecil pun harus ditulis. Ketika mereka diskusi. saya menemani membikinkan kopi.Waktu negeri ini masih dijajah Kumpeni…. Saya tak ingin sejarah kita penuh kebohongan. Di layar terlihat foto Pembacaan Proklamasi itu. Apa kalian pikir saya tidak kenal Ki Hadjardewantara. Yang ini! Yang ini! Lihat foto pembacaan Proklamasi…. Mereka semua itu sahabat-sahabat saya.[34] . Cokroaminoto. Sjahrir dan Hatta? Saya sangat kenal mereka…. meski mereka tidak kenal saya. bisa ke arah penonton) Siapa coba yang berani melawan Kumpeni?!… (Dijawab sendiri) Si Pitung. yang merespon suasana. Kalian terlalu meremehkan peran saya. Saya selalu menemani mereka berdiskusi hingga dini hari. Meski banyak yang bilang: sejarah sesungguhnya tidak lebih dari berbagai macam versi kebohongan! (Mengambil albun foto di atas meja. Agus Salim. Ini sejarah. kalian pikir siapa yang berani sama Kumpeni? (bisa ke arah pemusik... dan seolah menunjukkan pada setiap oranag) Coba kalian lihat lagi foto-foto sejrah bangsa ini.

saya tak menuntut apa-apa…. Angka 69 kan bisa sitarsirkan macammacam… Tapi kenapa kalian hanya menyebut para Bapak bangsa?! Dimana para ibu yang melahirkan mereka? Ibu-ibu Bangsa yang merawat dan membesarkan sejarah bangsa ini? Sungguh….DENMAS: Perhatikan dengan cermat. berarti jadi 69. ditambah nama saya. Saya rela nama saya tak disebutkan. Tapi kalian telah menghitamkannya… Selama ini saya diam. Sebab. Itu. Disitulah mestinya saya berdiri. Hanya bidang kosong hitam. Kalian menulis para pendiri bangsa berjumlah 68. di sebelah kanan… Kalian pasti tidak melihat saya. .

di zaman Soeharto… Ketika semua bungkam… Tukang Kritik seperti sayalah yang mempertaruhkan nyawa. DENMAS: Bambaaang…. Raden Mas Suhikayatno terhuyung… Bersandar di kursi goyang. Toloooonggg…. Tapi tidak mungkin kamu bunuh. Ketika koran dan majalah di breidel… Ketika kalian masih takut bicara demokrasi… Tidakkah kalian ingat saya… Bagaimana mungkin. (lalu meracau) Kalian tidak bisa membunuh saya… Saya suara zaman… Gema yang terus berpan-tulan… . obat saya….Tidakkah kalian ingat di tahun 1995. Kamu tak mungkin bisa membunuh saya… Di puncak kemarahan. kelelahan. kini kalian perlahan-lahan mengapus saya dari ingatan… (Meninggi) Sayalah yang selalu mengritik! Karena saya punya suara… Siapa yang bisa membunuh suara? Suara bisa kamu bungkam. Ia memanggil-manggil pembantunya…. Dadanya sakit. lebih limabelas tahun lampau.

tak jelas. Nyanyian itu. Gambar-gambar itu tumpah pecah ke seluruh panggung. Pada saat ini video menggambarkan waktu yang berdenyut.Suara racauan Raden Mas Suhikayatno terus terdengar. Pada Saat itulah. semesta yang mengembang dan mengerut. kau dengarkah nyanyian itu? Yang berdiam di rahim waktu Engkau siapakah itu? Kami mendengar di desau hujan Keluhmu pelan tertahan Kami melihat ada yang berkelat . pelan-pelan muncul suara nyanyian. makin pelan dan tenggelam. Gerigi mesin waktu yang bergemeretak bergerak. Seperti angin yang muncul dari pusaran waktu.

HOLOGRAM 1: .Engkaukah itu berbaring lelap Di pusaran waktu Di rahim waktu Siapakah itu? Bersamaan gema lagu yang meredup. Memandangi Raden Mas Suhikayatno yang mengerang gelisah dalam tidurnya. muncul dua hologram itu lagi.

. HOLOGRAM 1: Ia masih tersesat di abad silam… Terdengar genta waktu menggema.Lihatlah dia yang selalu tertidur tapi setiap saat merasa terjaga… Ia menderita disiksa mimpi-mimpi yang ia kira kenyataan hidupnya HOLOGRAM 2: Bangun… Ini sudah tahun 2028.

HOLOGRAM 2 : Tahun 2045 Terdengar lagi genta waktu menggema HOLOGAM 1: Tahun 2066 HOLOGRAM 2: .

antara tidur dan jaga. Sementara itu Raden Mas Suhikayatno terbangun. Suara-suara yang menge-pungmu.Kau dengarkah yang berdenyut di jantungmu. memangdangi sekililing yang bagai tak dikenalinya DENMAS: Di mana saya… HOLOGRAM 1: Kamu ada di mana kamu merasa ada… HOLOGRAM 2: .

padahal bermuslihat pura-pura baik.Kamu tak ada di mana-mana… Raden Mas Suhikayatno kebingungan menatap sosok bayang-bayang itu… DENMAS: Siapa kamu! HOLOGRAM 1: Aku Tukang Kritik yang berjalan melintasi waktu… Akulah kamu yang selalu menyebunyikan wajahmu… Mereka yang membanggakan diri jadi Tukang Kritik. .

Tidak….DENMAS: Tidak…. HOLOGRAM 2: Kamu marah karena kamu dilupakan. Surat yang akan mencatat namamu di barisan para pahlawan… DENMAS: (Berteriak-teriak memanggil pembantunya) Bambanggg!!! Bambanggg!!! . Kamu selalu menunggu surat itu datang.

DENMAS: (Terus berteriak-teriak ) Bambanggg. Dua sosok hologram itu perlahan menghilang. Terdengar genta waktu menggema. Tak ada lagi yang membutuhkanmu. Terdengar terompet pergantian tahun. Hanya tinggal terdengar suaranya di sela pekik keramaian dan sorak-sorai menyambut pergantian tahun… Cahaya kembang api meledak warna-warni! .. berulangkali. Memegangi kepalanya yang kesakitan. Gelombang waktu berpusaran dalam kepalanya.!!! Bambanggg!!!…. Tak ada lagi yang mengingatmu.HOLOGRAM 1: Lihat sekelilingmu… Ini tahun 2070… Kamu terselip dipojokan sejarah. Sementara Raden Mas Suhikayatno terus berteriak memanggil pembantunya.

TERDENGAR SUARA MEKANIS : Tahun 3001. berpijar di langit kota modern… TERDENGAR SUARA MEKANIN : . TERDENGAR SUARA MEKANIS : Tahun 3002. Gerigi mesin waktu berderak-derak bersama lengking terompet pergantian tahun dan pijar kembang api warna-warni.

TERDENGAR SUARA MEKANIS : Tahun 3005. TERDENGAR SUARA MEKANIS : Tahun 3004.Tahun 3003. DENMAS : .

Pucat perak… Raden Mas Suhikayatno tersandar di kursi goyang diterangi cahaya terang monokrom. Ia hanya memandangi semua itu seperti orang bingung… DENMAS: .(Menjerit keras melengking panjang) Baambbbaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaannnnnnggggggggggggggg……. Raden Mas Suhikayatno memandang bingung sekeliling… Video-multimedia menghadirkan gambar-gambar gedung menjulang. mobil-mobil terbang. Panggung seperti ruang steril hampa udara. Jalan-jalan layang metalik. Raden Mas Suhikayatno jadi terlihat terpencil dan kecil dibawah semua bayang-bayang gedung-gedung menjulang itu. Sepi. Kota futuristik. Cahaya tiba-tiba benderang dan semua keriuhan dan suara seketika berhenti. siluet kota-kota ultra modern..

Tertib. ia segera merasa bosan. Apa pun yang ia lakukan. Mekanis. memain-mainkan tangannya seperti kanakkanak yang bermain menciptakan bayang-bayang. Tak ada lagi yang bisa dikritik… Raden Mas Suhikayatno menggerak-gerakkan kepalanya.[35] Dibalut pakaian ketat perak. Robotik. Robot itu membawakan minuman dalam gelas bening….Pernahkan kalian merasa begitu kesepian seperti yang kini saya rasakan?… Kesepian karena kehilangan peran… Mau apa saya… Semua sudah serba rapi. ROBOT : . DENMAS: Makan sudah… Baca sudah… Tidur sudah… Masturbasi sudah… Apa lagi ya? Muncul Robot pembantu rumah tangga. Tapi Ia kemudian segera bosan. Terkomputerisasi.

yang segera menimun isi gelas itu… DENMAS: (Setelah meminum) Bahkan minuman pun sudah pas betul… Saya tidak bisa mengritik kurang pahit atau kurang manis… Bahkan yang namanya bau. dingin… semua sudah sesuai dengan keinginan setiap orang! Ternyata negeri adil makmur tentram karta raharja bukanlah utopia… Raden Mas Suhikaatno lalu dengan males menyerahkan gelas itu lagi kepada robot itu… ROBOT: .Good morning… Good morning… Robot itu memberikan minuman kepada Raden Mas Suhikayatno. panas.

Kesepian. Ia tak tahu harus berbuat apa. Sampai para pemusik berkomentar: “Kenapa. Dengan kode mesin: PRT 3005 GX … Cahaya datar. Raden Mas Suhikayatno kembali merasa bingung. Monokrom. Dia keturunannya yang ke 4. Berjalan tak betah. Berdiri tak betah. Duduk tak betah. Ia tak tahu harus bagaimana.Thank you… thank you… Kamsiah… Lalu Robot pergi… DENMAS: Itu tadi hasil cloning Bambang… pembantu saya yang sudah mati tahun 2022 lalu. Bergelar Raden Mas Bambang Mangkukulkas XI. Mas?… Kok bingung begitu?” .

Bosan… DENMAS: Semua berita baik… Nggak ada pembunuhan. kok semua serba tertib! Serba teratur. Nggak ada gossip artis kawin cerai… Bosen! Lalu kembali kepada para pemusik. . Tabloid sepintas lalu. Membuka-buka majalah.DENMAS: Bingung mau ngritik apa… Punya pembantu saja robot. Nggak bisa disiksa pakai setrika… Zaman macam apa ini. Koran. Raden Mas Suhikayatno duduk bingung.

Mekanik. Sekali-kali bikin masalah ‘kan ya nggak papa. Raden Mas Suhikayatno segera menuju ke kursi goyang. Tanpa ekspresi. Duduk di sana. Kembali kesepian… DENMAS: . kalian saya bayar… Kita demonstrasi ramai-ramai… Para pemusik menanggapi.DENMAS: Ayo dong kalian bikin keributan… Apa saja deh! Merkosa kambing juga boleh… Mau ya? Ya? Apa kalian seneng hidup tertib begini. Karena tak memperoleh tanggapan sebagaimana yang diharapkan. Mengang-guk serempak. Kompak. Gini saja. Menggeleng serempak.

Terdengar juga detak waktu yang menyertai nada suara Raden Mas Suhikayatno itu. mengepalkan tangan senang) Yes! Cihuuiiyyy! Akhirnya ada mahasiswa yang mati tertembak! … Alhamdulillah… Akhirnya ada yang bisa dikritik… (Bersemangat) Ayo. seperti orang menghitung berulang-ulang) Makan sudah…tidur sudah… mandi sudah… makan sudah… tidur sudah… mandi sudah… makan sudah…. Mendadak seperti terdengar suara letusan yang mengagetkan. gembira… DENMAS: (Begitu bahagia. Kembali ke kursi goyang… . Raden Mas Suhikayatno meloncat kaget. tidur sudah… mandi sudah… (gerakan tangan dan tubuhnya makin lama makin seperti orang yang menderita autis) Suara Raden Mas Suhikayatno terdengar seperti bandul yang berayun-ayun monoton..(Memandang sekeliling) Inilah jaman di mana bahkan nabi pun sudah tidak lagi diperlukan…(Kembali memain-mainkan tangan. kita protes! Ayo… (Jeda) Apa? (mendadak loyo) Bukan mati tertembak? Cuma mati bahagia… Kok tidak heroik ya matinya… Kembali duduk kecewa..

Bersamaan itu cahaya yang monokrom dan datar itu perlahan menyurut. Kemudian mucul Robot itu. Waktu mendengung panjang. Kursi goyang itu terlihat tenang di bawah sorot cahaya yang kuat pucat.DENMAS: (Kembali memain-mankan tangan.. tidur sudah… mandi sudah… (Gerakan tangan dan tubuhnya kembali makin lama makin seperti orang yang menderita autis) Sampai kemudia suara Raden Mas Suhikayatno perlahan melemah. dan menghilang… Kini yang terdengar hanya detak waktu yang monoton. Berjalan mekanik mendekati kursi goyang.. membawa selembar surat… . Menggelisahkan. seperti orang mengitung berulang-ulang) Makan sudah…tidur sudah… mandi sudah… makan sudah… tidur sudah… mandi sudah… makan sudah…. Tangan Robot itu terulur kaku ke depan.

Robot itu terus memanggilmanggil mekanik. Berulang-ulang… Semua cahaya menggelap perlahan. Tinggal menyorot ke arah kursi goyang yang tetap tenang itu. Sampai semua cahaya perlahan meredup. Tuan… Bangun. Suara robot itu terus-menerus terdengar berulang-ulang. 2003-2005 .ROBOT: Good morning…. Good morning… Bangun. PERTUNJUKAN SELESAI Yogyakarta. Kursi goyang itu tetap tenang. Tuan… Wake up… Wake up… Bangun. Tuan… Ada surat… Ada surat… Bangun. Tuan… Ada surat… Ada surat… Tapi Raden Mas Suhikayatno tak bergerak.

atau gerigi-gerigi mekanik waktu pada jam yang saling bergerak berderak. Bisa juga secara manual dengan menempatkan banyak jam weker di berbagai titik di dalam gedung pertunjukan. Sejak adegan ini. [5] Bila mereka para pemusik. dengan menempatkan kru pertunjukan untuk mewujudkan tekhnis tersebut. di kursi goyang itu sudah meringkuk aktor-pemeran. Dimana nanti. Lalu tiga kali. [3] Para aktor pendukung/para pemusik dan aktor yang akan memainkan monolog ini. seperti ada jarum waktu raksasa yang memenuhi panggung. suara detak-detik jam itu bisa muncul dari sound system yang ditata sedemikian rupa hingga suara itu seperti muncul dari mana-mana dan memenuhi gedung pertunjukan. Bila mereka para aktor pembantu. Mungkin juga dengan tata artistik yang mempertegas suasana. dsb.[2] Dentang lonceng ini juga bisa menjadi penanda pertunjukan. di kursi itu hanya terlihat selimut yang merungkupi kursi goyang untuk mengesankan seakan-akan ada orang yang duduk dan tertidur di atas kursi goyang itu. Dua kali. [4] Adegan ini berfungsi untuk memberi kesempatan aktor-pemeran duduk di kursi goyang itu. Dimulai dentang sekali. Pendeknya. semua jam weker itu berdering. Pada bagian sebelumnya. secara artistik bisa dikembangkan menurut interpretasi masing-masing. di bawah kursi penonton. sebagai tanda pertunjukan di mulai.[1] Secara tekhnis. bila memakai video/multimedia. Sementara. Atau puncaknya sampai berdentang 12 kali. bisa divisualisasikan denyut waktu itu secara visual. . Atau di dinding ruang penonton dipasangi banyak jam aneka rupa dengan penunjuk angka/jarum waktu yang berbeda-beda. bisa langsung silam ke sisi-sisi panggung. dengan intensi lukisan semacam “waktu yang memelelah” karya Salvardore Dali. baru mulai pertunjukan. mereka bergerak ke tempat yang sudah ditentukan menurut kebutuhan pertunjukan.

misalnya. Juga suara khas Habibie. [7] Suara ini wajib ada. tak perlu disorotkan ke sebuah layar. . *10+ Untuk efektifitas penulisan. Suara-suara itu muncul berjauhan. dalam hal ini gambar video. Bisa juga ilustrasi gambar yang menceritakan perjalanan waktu – dari seri National Geografhic. di antara ilustrasi musik. film King Arthur atau The Great Alexander. tapi diproyeksikan ke arah di mana kursi goyang itu berada. Gus Dur. atau mungkin film Diponegoro. Misalkan film The Ten Comandement. Gambar-gambar itu dibiarkan pecah. yang menggambarkan adegan Nabi Musa. Suara Megawati.[6] Ini bila memakai multimedia. Suara-suara lain bebas dikembangkan sesuai kebutuhan dramatik suara. Sesilo Bambang Yudhoyono. Gambar-gambar dari efek video inilah yang menyorot ke arah panggung. selanjutnya akan disebut “Denmas”. Bisa dimunculkan juga pidato Soeharto ketika menyatakan diri mundur dari jabatan presiden. Atau membuat sendiri. [8] Suara ini juga mesti ada. dokumentasidokumentasi video/film. [9] Gambar-gambar masa silam ini bisa diambilkan dari potongan-potongan film yang menggambarkan masa silam. tumpang tindih (tidak mesti runut-linear). seperti mencul dari gelombang radio yang serak dan rusak.

Suara ini bergaya seperti tengah memberikan pengumuman [14] Uka-uka. Yakni Pembatu yang “diperintah konstitusi” untuk bekerja mensejahterakan rakyat yang menggaji dan membayarnya melalui bermacam pajak. Nama Bambang dipakai. karena berkait adegan selanjutnya. keadaan dan kesiapan pementasan. Kecuali bila Ada interpretasi lain. [13] Suara ini bisa berasal dari pemusik.[11] Bambang adalah tokoh pembantu dalam monolog ini. [15] Adegan wayang orang ini bisa diplesetkan (dideformasi) pada bagian yang memungkinkan. Pengulangan kata “maaf” di adegan ini sendiri terinspirasi dari tokoh Mpok Minah di serial Bajaj Bajuri yang selalu mengulang-ulang kata “maaf” seperti itu. sangat popular sebagai ikon hantu. Di lain waktu. bila presiden berganti dan naskah ini dipentaskan. bisa diganti ikon hantu yang lebih popular ketika naskah ini dipentaskan. pada saat naskah ini ditulis. Pilihan nama seperti itu dimaksudkan sebagai cara untuk menunjukkan: bahwa jabatan presiden itu sesungguhnya “pembantu rakyat”. maka nama Bambang harus diganti dengan nama presiden yang sedang menjabat. . Bagaimana pun. teks ini sangat terbuka untuk dikembangkan berkaitan dengan situasi. atau dari suara aktor pembantu atau kru pentunjukan lainnya. [12] Gambar ini juga diupayakan ada. nama Presiden RI adalah Susilo Bambang Yudhoyono. Kelak. dan ingin mengembangkan adegan sendiri. sebagai teks pertunjukan. karena ketika naskah ini ditulis.

hingga mengesankan masih ada Raden Mas Suhikayatno di kursi goyang itu. Bila monolog ini dipentaskan pada situasi yang (sudah) berbeda. yang menyulut kemarahannya. Atau untuk efek tertentu. suara itu bisa digantikan oleh suara aktor pembantu/pemusik. maka ego dia sudah mengempal. dan para pemusik bisa ikut berceloteh menanggapi. aktor terus memanggil-manggil nama pembantunya itu. itu pasti terkait dan terbatasi mode. Selimut dirungkupkan ke kursi goyang. maka ungkapan ini pun mesti disesuaikan dengan uangkapan yang saat itu sedang ngetrend. Bisa dikembangkan sebagai upaya memperkaya “main-main” itu. Gaya aktor menceritakan itu cair. Ketika Raden Mas Suhikayatno menyebut dirinya dengan “aku”. Jadi selama aktor berganti kostum/berganti peran. ditambah-tambahi. maka aktor-pemeran Raden Mas Suhikayatno segera beringsut dari kursi itu. . Atau. suara memanggil-manggil terus terdengar. Dan itu muncul sebagai ekspresi terakhir untuk menunjukkan harga diri dan keberadaannya. misalnya. yang diusahakan mirip dengan intonasi dan warna suara si aktor. dari “saya” menjadi “aku”. suara itu bisa saja sudah direkam sebelumnya. Ada dendam dan kegeraman di situ. *18+ Perhatikan perubahan kata ganti orang pertama.*16+ “Gaul gitu loh” adalah ungkapan yang popular dan ngetrend dikalangan anak muda pada zaman monolog ini ditulis. untuk berganti peran. *17+ Adegan berkisah ini sifatnya “main-main” dalam konteks permainan dramatik. [19] Ketika cahaya di kursi goyang sudah gelap. Sebagai ungkapan popular dan ngetrend. Sambil beringsut dan pergi itulah.

memberi komentar tentang baju. Tapi bila itu juga tidak mungkin. berupa visual dari tokoh Raden Mas Suhikayatno. yang secara casting mirip dengan aktor pemeran Raden Mas Suhikayatno. setelah berganti kostum. . Tentu dengan mempertimbangan alur dramatik secara keseluruhan. yang memerankan Raden Mas Suhikayatno. maka sosok hologram bisa berupa bayangan pada layar dari video/multimedia. [24] Di bagian ini bisa dikembangkan dengan interaksi dengan penonton. atau apa pun dari seorang penonton. dimana aktor bisa secara cair-keluar dari peran. [22] Suara ini bisa digantikan oleh aktor pembantu. dimana seorang kru bisa menarik dan mengulur senar itu agar kursi goyang terus terayun-ayun. di bagian kursi goyang itu bisa dipasangkan tali senar.[20] Dengan teknik tertentu. cara duduk. Fungsinya untuk menegaskan “kenyinyiran” Raden MAs Suhikayatno yang sedang diceritakan oleh tokoh Bambang itu. [21] Hologram adalah bentuk visual yang berupa efek pemadatan cahaya. atau sudah direkam sebelumnya [23] Dimainkan oleh aktor yang sama. 2 sosok hologram itu bisa diperankan oleh aktor lain. yang sudah dibuat sebelumnya. Tinggal mak up dan kostum disamapersiskan.. Bila tekhnologi ini belum bisa diaplikasikan dalam pertunjukan ini. sehingga bisa menghadirkan sosok atau benda dari proyeksi cahaya.

dimana pada saat monolog ini ditulis. dan nama itu tidak cukup dikenal. sebagai contoh nama Te-ten. Penyihir keturunan mugle artinya penyihir yang punya unsur darah manusia dalam trah keluarganya.K. nama Hamid Awaludin – yang disini kemudian diplesetkan menjadi Hamid Hawaludin – cukup popular di masyarakat. yang merupakan panggilan kepada anak laki-laki. karena sesungguhnya dua orang itu sama. yang kira-kira dianggap kritis pada saat ini. [29] Bisa dikembangkan dengan berinteraksi dengan menyebut nama-nama tokoh yang hadir. dalam buku Harry Potter karya J. tergantung di etnis mana pentas ini berlangsung. karena dimainkan oleh aktor yang sama. [28] Ini adalah joke yang kontekstual. Bas-ri… . Rowling. Bila jaman berganti. berasal dari Thole (bahasa Jawa). Pada saat ini. Panggilan ini bisa diganti menurut kebutuhan tempat dan etnis lainnya. *26+ Mugle adalah istilah para penyihir untuk menyebut “manusia”. mana harus ada penyesuaian atas joke ini.[25] Le. *27+ Ini “joke alusif”.

Yang penting nama itu familiar dengan audiens. [34] Dalam gagasan saya. Apabila naskah ini dipentaskan oleh aktor lain. maka slide foto bisa disertakan menyertai adegan ini. karena monolog ini pertama kali akan dimainkan oleh dia. konstelasi politik berubah. dan kira-kira tak menjadi preseden yang bisa merugikan pementasan itu sendiri. Jadi penyebutan nama-nama itu fleksibel. maka nama aktor yang memainkan itulah yang disebut. maka nama dan konteknya mestilah disesuaikan. [33] Di sini penyebutan nama-nama itu juga situasional. yang terkait dengan situasi dimana naskah ini ditulis pertama kali. Misalkan naskah ini dipentaskan tahun 2015. bila pertunjukan ini menggunakan media video.[30] Teks pada bagian ini sangat kontekstuak. maka “waktu kisah dan peristiwa dalam lakon ini” juga mesti disesuaikan – dimajukan kira-kira sepuluh tahun ke depan. Tiap daerah punya lokasi seperti itu. Bila pada suatu saat. *32+ Taman Lawang adalah wilayah yang berkonotatif “permesuman”. Dan bisa juga “menggarap” beberapa nama seniman yang kebetulan saat itu hadir menyaksikan pertunjukan. [31] Penyebutan Butet Kertaredjasa di sini. dan mungkin sudah terjadi pergantian pemerintahan/presiden. Dimana dilayar muncul berganti-ganti foto-foto dokumentasi .

Tapi kostum robot mesti tidak menyarankan identifikasi jender itu. Saya sudah bilang: jangan digigit. Eit. Bila secara tekhnis sulit. Pelan-pelan aja. Kayak iklan saja. SEMISAL AKAN DITAMBAH LAMPU ATAU EFEK AUDIO VISUAL MUNGKIN AKAN MAKIN BAGUS. Ayo ayo ambil disruput minumannya. . Gus Dur yang didorong di atsas kursi roda. BISA DIBIKIN SEDERHANA. [35] Di sini akan disebut sebagai Robot. berarti tak ada slide foto-foto itu. pengunjung yang mengendarai kijang super mohon dipindahkan agar tidak menghalangi jalan pengunjung yang lain. Bisa laki. Mohon diperhatikan. SUASANA SEMAKSIMAL MUNGKIN DIBUAT AKRAB DENGAN PENONTON. BOLEH ADA MUSIK KALAU DIRASA PERLU. kalau ada. kalau bawa. Bisa perempuan. Rasain! Biawak kok nggigit biawak. Ngglosor-nglosor ngga papa. Sambil dinikmati jajanannya. Atau digigit-gigitlah bekalnya. Monolog Bukan Eva Biasa Oleh Giri Ratomo SETTING PANGGUNG BISA DIBUAT RUMIT. YANG INI SUARA DILUAR PANGGUNG: perhatian perhatian. dari zaman pergerakan sampai mungkin foto Soeharto menyatakan pengunduran dirinya. Gambar slide itu seakan adalah gambar di albun yang diperlihatkan oleh Raden Mas Suhikayatno. Tiiiiit kok makan tiiiiit. dst. Komentar-komentar Raden Mas Suhikayatno selanjutnya bisa dikembangkan berkaitan dengan foto-foto yang muncul pada layar.sejarah. Peran robot dimainkan oleh aktor yang bertubuh kecil. kamu mau lari kemana heh? Sudah duduk aja disitu. Tapi kamu tetep bandel.

. Loh apa-apa perlu teratur khan? Perlu konsisten? Mau jadi balsem mujarab ya mesti konsisten. dipupuk pake pupuk alami. balsem ini mesti dipakai secara teratur. Terus nanti masing-masing yang di kanan mesti mencari dua di kanan dan dua di kiri. Plenca plence. Hari ini ngomong A besoknya ngomong B. de el el ya perlu: konsisten. anda mesti yakin kalau ini multi level marketing.SUARA DILUAR PANGGUNG INI BISA DIULANG-ULANG SAMPAI SUARANYA SERAK. Pokoknya ngga bakalan rugi! Pokoknya anda tinggal duduk tenang. Makanya pelan-pelan. loncat sini ujung-ujungnya ya ngga jelas mau jadi apa. Kadang disana kadang disini. Tunggu beberapa hari. ya mana mungkin anda-anda bisa percaya kalau apa yang saya tawarkan ini benar-benar berkhasiat? Dan ini yang paling penting: yang saya tawarkan ini jelas-jelas multi level marketing. pedagang. Yang kayak gitu biasanya dinamain kutu loncat. pelukis. beberapa tahun dan anda bisa beli apa saja. Mau jadi aktor. Kalau tadi pelan-pelan khan ngga bakalan jadi serak kayak gitu. saya sudah siapkan balsem anti serak. Nih! Balsem anti serak cap biji kedondong. Orangnya ngga konsisten. Konsisten dengan apa yang anda yakini. Kalau saya ngga konsisten. beberapa bulan. Intinya. sutradara. Naaaah. Kalau loncat sana. tunggu dua sampai empat hari baru akan terasa khasiatnya. Gampang khan? Tapi ya itu. Konsisten. Ini asli balsem mujarab hasil tanaman dalam negeri. kuncinya tetep: konsisten. Tapi ngga usah khawatir. Saya tadi khan sudah bilang pelan-pelan. ongkang-ongkang dan duit akan icriticriticriticrit masuk ke kantong. Sebab balsem ini mesti diolesin teratur di tempat yang sakit. Sebab begini: misal anda memakai balsem ini. Bayangkan! Bayangkan berapa keuntungan yang bakal saudara peroleh dari kegiatan macam ini? Empat kali lipat! Bahkan lebih! Pokoknya berlipat-lipat. Begitu juga yang di kiri: masing-masing mesti mencari dua di kanan dan dua di kiri. maka anda mesti mencari dua di kanan dan dua di kiri. Dijamin. Kalau sudah begitu mana ada orang yang percaya? Kayak saya ini contohnya. Begitu seterusnya. Sekali oles pasti belum terasa khasiatnya. Konsisten jadi balsem. anda mesti yakin kalau ini multi level marketing. JANGAN LUPAADASISIPAN KATA: PELAN-PELAN. SEMENTARA TOKOH KITA INI IMPROVISASI NGOMONGIN TENTANG JENIS-JENIS JAJAN PASAR. Mau jadi penulis ya mesti konsisten jadi penulis. Ngga bisa dipegang omongannya. Naaaah. Ditanam di tanah sendiri. JUGA MINUMAN.

Tetep seger. Ngga bosen. kamu mau lari kemana? Tapi kesuksesan saya ini jangan dilihat dari pakaian saya ini loh ya. Bosen ngga bisa tidur tiap malem. Anda tak perlu khawatir meski anda sudah ngga punya tanah sepetakpun. pengunjung yang mengendarai kijang coklat mohon dipindahkan agar tidak menghalangi jalan pengunjung yang lain Gimana mau bisa tidur? Sebentar-sebentar kedenger suara itu: perhatian perhatian. siapa bisa tahaaaan? . Modal mulut! Ples balsem anti serak cap biji kedondong tentunya hehehe.Saya sudah berulang kali membuktikannya kok. Saya itu sudah bosen. YANG INI SUARA DILUAR PANGGUNG: perhatian perhatian. Nah! Ini dia! Ini bukti kesuksesan saya! Ini catatan orang-orang yang sudah ngrasin balsem anti serak cap biji kedondong. enam belas. Kayak saya ini contohnya. Dualima enam orang hanya dalam dua hari! Dualimaenam kali dua kali enam kali duaribu dikali sepuluh dibagi seratus sama dengan hohohohoho. Tapi kalau terus menerus saya diteror suara seperti itu. empat.. Mohon diperhatikan blekeblekeblek. Satu. satu dua delapan. enam puluh empat. dua. Huh! Memangnya ngga capai? Ngga bosen? Padahal seluruh tenaga sudah saya kerahkan agar saya bisa tetap fit. Banyak! Padahal modal saya cuma ini. Nyatanya ya anda lihat sendiri khan kalau saya ini sukses? Eit. Mohon diperhatikan. Anda ngga usah risau ditangkep satpol pp. khawatir dibuang lapaknya atau rebutan lahan yang cuma satu seperempat meter persegi. Kesuksesan saya ini bisa dilihat dari hasil kerja keras saya selama dua hari terakhir ini.

otot saya pegel-pegel. Tangannya langsung nyengkeram krah baju saya. Brengsek! Eit. Moko. Memangnya gampang keluar? Heh! Sekali kamu masuk. Itu sifat saya sejak kecil. Akan susah bertahan hidup. Eeh. kalau setoran mesti dikumpul jam delapan malem. Saya ngga lagi pakai otak. pintu tak lagi bisa kebuka. Makanya orang bilang saya itu keras kepala. Waktu itu saya masih muda. tangan saya waktu itu sudah gatel. Si Johan waktu itu datangnya dari arah situ. Bagaimana ngga jengkel? Berkali-kali sudah saya bilangin. ngga tahunya si Johan tanpa ba bi bu langsung ngelempar setoran terus ngeloyor pergi. maka harus A. yang itulah. kalau memang harus saya robohkan. Akan sengsara. Itu ngga adil dong. Pokoknya kalau saya punya pikiran A. Saya pikir si Johan mau bikin alasan. Sudah pengin cepet-cepet nonjok mukanya yang segenggam kepalan tangan. Saya bilang kayak gitu sebab saya punya bukti. ya harus dirobohkan. Sebab waktu itu saya sudah benar-benar jengkel. Lama-lama wajar dong kalau saya jengkel. Saya waktu itu sedang ngitung setoran dari Muktar. Kata orang-orang di sekitar saya. Waktu saya baru sepuluh tahun. Saudara boleh nuduh kayak gitu kalau ada buktinya. Brengsek! Bukannya si Johan pergi. Yang inilah. Pikiran saya saat itu masih lurus-lurus saja. Mulut saya sudah pengin nyerocos. Kejadiannya ya di pojoksana. Memangnya saudara punya bukti kalau saya itu penakut? Saya berani kok. Nih! Ini buktinya! Saudara lihat sendiri khan? Codet di jidat kanan saya ini saksi bisu keberanian saya saudara. saudara ngga bisa nuduh saya kalau saya penakut. Saya itu dari kecil sudah dididik keras. Ngga bisa lama hidup. Trus dia bilang: Kalau aku tetap keluar kamu mau apa? . Idih amit amit. otot sama mulut. kamu mau lari kemana? Si Johan ngejawab: aku keluar! Keluar? Enak saja keluar. Setiap hari paling tidak saya bisa dapat bonus separuh lebih dari pendapatan mereka. Tapi saya pakai ini: pisau. eh dia malah balik ngedeketin saya. Tapi tentu ngga gampang ngelolalima orang anak khan? Modal saya ya cuma ini: mulut. saya sudah bisa ngelolalima orang anak. Semua sudah tertutup. Brengsek! Ini sudah yang kesekian kalinya si Johan telat.Loh. Hmmm. Alasannya ada saja. Sama ini: otak. Meski ada tembok di depan mata. Eeeh si Johan selalu telat. Terus satu lagi ini: otot. Ngga bisa makan. Itu prinsip saya. Lumayanlah. Sempat dulu saya lepas kontrol. Johar sama Ade. kalau saya lemah maka saya akan tersingkir.

Bapak angkat saya makin seram mukanya. Bapak angkat sudah pasang muka angker. Lalu saya masukin tubuh item kecil yang sudah penuh dengan lubang. Ngga sedih. Lalu saya tusuk berkali-kali perutnya. Brengsek! Berani sekali anak kecil satu ini. Tahu-tahu tangannya yang segede kaki sudah mendarat di pipi. Pelan-pelan saya mendekati bilik tempat bapak angkat biasa maen judi. Saya tusuk lehernya. Menginjakinjak perut saya kalau saya telat bangun. Sebab kata bapak angkat. saya mesti menjadi biawak. Kata bapak angkat. Entah berapa lobang yang sudah saya bikin. Dan aku bukan kecoa. Saya sudah pasrah saja waktu itu. Sebab bisa biawak lebih berbisa dari bisa ular. kamu mau lari kemana? Deg. Plak! “Kamu orang atau batu. Darah muncrat di muka saya. saya merasa ada yang kurang. Pisau pemberian bapak angkat saya. Setidaknya saya sudah bisa menggunakan barang pemberian orang yang saya kagumi. Kecoa kecil yang lama kelamaan bisa jadi tikus. Darah berceceran di sekujur tubuh saya. Itulah pertama kalinya saya menggunakan pisau. Eit. hah?” Saya diam. Saya kalap saudara. Tak sampai sejam saya bikin lobang di pojok situ. cuma kecoa yang terbirit-birit kalau disiram kopi. Datar-datar saja. Kok tumben perut saya ngga ada yang menginjak? Padahal biasanya kalau jam segini saya belum bangun. Satu kecoa kecil sudah bisa aku singkirkan. Belum tahu siapa orang yang sedang dicengkeram krah bajunya ini. Saya tusuk semuanya. Bisa jadi biawak yang sewaktu-waktu menggigit kedudukan saya. Menyiram saya dengan kopi kalau dia kalah judi. Ngga marah. Sampai kemudian pada suatu siang. Tapi saya ngga emosi. Tanpa ba bi bu saya cabut pisau pemberian bapak angkat saya. Saya masukin juga baju dan celana saya yang sudah berlumur darah. Dan saya bertekad suatu saat nanti saya bisa menjadi biawaknya biawak.Darah saya mendidih. Saya tusuk dadanya. . bapak angkat akan dengan senang hati menginjak-injak perut saya. Saya diam. Mampus! Saya lega sekarang. Saya ngga takut. Jantung saya seperti meloncat dari balik dada. Saya lega sekarang. Saya tusuk. Satu-satunya orang yang selalu memukul saya kalau saya telat memberi setoran.

Saya juga pengin teriak membangunkan saya yang sedang rebahan di pojokan. tangan kanannya mendarat di muka dan tangan kirinya menyambar rahang kiri saya. Saya ambil batu dan saya lempar. Saya juga melihat bapak angkat kemudian ngeloyor pergi sambil menghisap rokok. “Memangnya tempat ini milik moyangmu?” Plak! Cuh! Saya tetap diam. Mereka saling berebut minta keluar. Saya langsung KO. Dada saya sesak.Plak! “Kalau jam segini baru bangun. Lalu semuanya gelap. langsung ngguyur ke muka saya yang lagi rebahan. Saya heran. otot saya pegel-pegel. Di pojok pertokoan si Muktar lagi asyik menyedot lem sedang Joko asyik nyanyi di perempatan. Sekian detik kemudian tahu-tahu kakinya sudah mendarat di perut. Dada ini seperti menyimpan lahar yang siap muncrat. Tanpa ba bi bu saya tendang kaki bapak angkat. Pandangan saya kabur. Tangan saya waktu itu sudah gatel. Dari atas tiang listrik saya melihat Moko sedang mengambil dompet seorang ibu di pasar. Sepersekian menit bapak angkat saya tak bergerak. Beribu kata berkelebat di otak. Barangkali dia kaget. kamu mau makan batu?” Plak! Saya cuma diam. ada seribu bintang yang berserak di mata. kenapa ada tubuh saya yang sedang rebahan di pojokan? Saya juga melihat bapak angkat saya mengeluarkan pisau dari kantong celananya dan menaruhnya di atas perut saya. Anjing! . Tahu-tahu saya sudah nangkring di tiang listrik. Saya pengin teriak memanggil bapak angkat saya yang makin jauh hingga tak tampak oleh saya yang sedang nangkring di tiang listrik. Anjing!Ada seekor anjing terpincang-pincang lari ke pojokan. Tanpa basa basi si anjing langsung angkat kakinya yang kiri dan cuuur. Buru-buru saya langsung terjun bebas dari tiang listrik. Sejurus kemudian tangan kanan saya telak mendarat di pipinya. Tapi dada saya tidak. Pasti dia tak menyangka sama sekali kalau anak angkatnya mulai berani.

Cukup lama saya memandangi bagian-bagian organ saya.Deg! Deg. Mohon diperhatikan. Tidak mau tergantung dengan tetek bengek di luar saya! . Tolong jawab! Sungguh saya tidak sedang berpura-pura.Ada yang basah. Titik. Meraba-raba mata dan bibir. Ya ya ya. Saya benar-benar bingung. Lalu saya meraba-raba kepala. Seribu jenis mahluk. Meraba belakang kepala. pengunjung yang mengendarai kijang coklat mohon dipindahkan agar tidak menghalangi jalan pengunjung yang lain Kenapa saya bisa rebahan di pojokan sini? Jam berapa sekarang? Sekarang hari apa? Tolong saya saudara. Saya puntir-puntir pergelangan kaki saya. Silahkan! Yang jelas saya masih bingung dengan siapa saya. Jantung saya seperti meloncat dari balik dada. Pundak. Lengan. Saya berusaha keras menerjemahkan apa maksud suara-suara itu. Astaga! Apakah saya masih manusia? Saya raba perut saya. Boleh saudara-saudara sebutin seribu nama. Apa ini? Begitulah saudara. Saya berjanji mulai hari ini saya tidak mau lagi tergantung dengan kalian-kalian. YANG INI SUARA DILUAR PANGGUNG: perhatian perhatian. Saya tidak sedang akting. Siku. Pergelangan tangan. Tidak mau tergantung dengan anda-anda. Menjambak-jambak rambut. Saya juga mulai memuntir-muntir leher. Memencat-mencet hidung. Cukup lama saya mengagumi tubuh saya sendiri. Sebenarnya saya itu siapa? Iblis? Setan? Malaikat? Anjing? (ini bisa ngawur atau ngikuti jawaban penonton) Oke oke oke. Sampai saya kemudian terganggu dengan suara-suara yang agak asing. Baiklah. Tidak sedang bermain drama. Saya tidak yakin dengan jawaban saudara-saudara. Sepertinya saya masih manusia. Ini betulan. Astaga! Kenapa saya bisa rebahan di pojokan sini? Jam berapa sekarang? Sekarang hari apa? INI BAGIAN YANG CUKUP MENGADA-ADA Kemudian saya mulai memegang-megang tangan. Ternyata saudara-saudara ngawur semua.

saya di mana. Jam berapa. Kamu masih ingat tata cara menjalani manusia sempurna. Ngga ikut-ikutan Eh. Kamu adalah Imron yang beriman . Lahir bulan September tanggal sebelas tahun dirahasiakan. Bajingan! Ya jangan kayak gitu dong. Percuma!) Percuma dengkulmu! Kamu ngga perlu ikut campur bangsat! YANG INI SUARA DILUAR PANGGUNG: perhatian perhatian. Ya sudah. Di mana? Weit! Rupa-rupanya kamu ikut-ikutan nguping ya? Kurang ajar! YANG INI SUARA DILUAR PANGGUNG: perhatian perhatian. Kamu sangat cekatan dalam merangkai te en te juga black powder. Ngga bagus. yang lagi bingung terus marah-marah harap jangan dilanjutkan. Saya ngambek. Ayo dong kasih tahu saya: saya siapa. Pliiiis. Nanti jadi cepat tua. Katanya tadi pengin tahu sekarang hari apa. Keluarga kamu di masa lalu sudah saya hapus dari database. Mohon diperhatikan.) Anjing! Berisik! He! Saya juga tak mau tergantung sama kamu tahu! YANG INI SUARA DILUAR PANGGUNG: Mohon diperhatikan. Blipblip blipblip blipblip. Jangan cepat-cepat ngambek begitu dong. apa tugas saya? YANG INI SUARA DILUAR PANGGUNG: Mohon diperhatikan. Saya ngga mau ikut campur.YANG INI SUARA DILUAR PANGGUNG: perhatian perhatian. sekali lagi pengunjung yang mengendarai kijang coklat mohon dipindahkan agar tidak menghalangi jalan pengunjung yang lain. saya akan bacakan biodata kamu. Jangan ngambek yaaaa. Yang harus kamu ingat adalah kamu besar di Afghanistan. Nama kamu adalah Imron.

Imron tak punya istri. saudara. Saya masih ingat tata cara menjalani manusia sempurna. saya akan bergantian mencumbui mereka satu persatu. dan Imron masih punya Gufron. Imron sudah capai dengan kemapanan. punya Ghazali. Saya sangat cekatan dalam merangkai te en te juga black powder. Dian Sastro. Lahir bulan September tanggal sebelas tahun dirahasiakan. Lalu saya akan dibawa mereka ke tempat yang sejuk dengan mata air anggur yang tak memabukan. Saya adalah Imron yang beriman. Satu persatu saudara! Bayangkan! Saya tentu akan sangat kecapaian bergulingan kesana kemari. Saudara adalah sahabat seperjuangan. Keraguan berarti mati! Anda-anda tahu? Sebentar lagi tujuh puluh bidadari akan menjemput saya dengan kereta kencana. Meski hari ini satu saudara saya mati. tapi percayalah seribu saudara saya masih tetap ada. Saya besar diAfghanistan. Madonna. Imron cuma punya sahabat-sahabat Imron. Hingga pada suatu saat saya akan terengah-engah menghentikan permainan sex kami yang melelahkan. PELAN-PELAN Saya Imron. Moko adalah saudara saya yang telah mati di Hotel Venus. Ya ya ya! Muktar adalah saudara saya yang telah meledakkan perutnya di Hotel Merkurius. Sebab bibit dengki sudah kami selipkan di sini. Imron tak punya anak. Lalu saya akan dipijit-pijit oleh bidadarbidadari yang sungguh sangat cantik sekali. punya Haris. Saya Imron. Imron tak kenal siapa bapak siapa ibu. Keluarga saya di masa lalu sudah dihapus dari database. Lalu saya akan . Tak ada seorang pun wanita di dunia ini yang bakal sanggup menandingi. Imron sudah bosan dengan tekanan-tekanan. Imron sudah tak kenal benda kecil runcing dan melengkung.YANG INI DIBACA PELAN-PELAN BOLEH BERULANG-ULANG. Akan kecapaian berganti-ganti gaya. Saudara tentu masih ingat kata pepatah mati satu tumbuh seribu? Imron meyakini itu. Saudara adalah kawan sedarah yang rela meregang nyawa di tanah suci. Yang takkan habis meski setiap detik saya meminumnya. Siapa di antara saudara yang mampu mencabut bibit dengki kami? Mematikan tunas benci kami? Siapa yang mampu? Siapa? Hah! Apalah arti dosa! Apalah arti agama! Keyakinan bagi kami adalah harga mati. Nih di sini! Bibit benci berserak di sini. Mireki Okubo. Yoel Britanugrah? Huh! Mereka lewaaaat saudara! Kemudian bila senja mulai masuk dengan sinar matahari yang berwarna lembayung.Ada amarah di dada kami yang meledak-ledak.

saya sempat membuat empat orang anak laki-laki. Di dasar danau yang berwarna coklat jernih itu telah direndam sejumlah anak kijang dan tangkur buaya. . Lalu dari mereka lahir delapan orang cowok dan seorang cewek yang lucu-lucu. Deg! Deg. saudara. Saya cukup bisa mengendalikan diri. Hanya satu tahun kemudian saya ketemu dengan cewek sintal di kampung rambutan. saya baru pulang latihan. Wajah itu berkelebat begitu saja. Seorang saja. Saya insap. Istri saya yang pertama saya kawini di pojok pasar. Tentu dia akan menyongsong saya dengan pakaian hitam yang menutupi seluruh tubuhnya dan hanya terlihat matanya yang bundar. Tubuh yang penat tak terlalu saya rasakan sebab di benak saya yang terbayang cuma Eva seorang. Wahai! Bukankah boleh seseorang punya istri lebih dari empat? Saya punya tujuh. Berkelebatan pula wajah-wajah istri-istri saya sewaktu di dunia saudara. Hanya dalam hitungan detik kejantanan saya bangkit kembali. Saya sudah jejali mereka bila ayah mereka adalah seorang pemberani dan disempurnakan. Bahkan setiap kali mengingat dia. Saya kemudian mulai mendekati anaknya murid saya. Sampai sekarang. Saya yakin mereka akan mengikuti jejak saya. Saya sudah cukup banyak memiliki istri yang tercecer dimana-mana. Hah! Dua tahun kemudian saya hijrah di negeri jiran. saudara. Dan saudara tentu sudah mengira bahwa saya tak cukup puas kalau cuma dilayani oleh satu wanita. Dua bulan kemudian saya nikahi dia di bawah tangan. Tentu saya harus baik-baik dengan bapaknya yang juga murid kepercayaan saya. Dengan riang saya menjalaninya. Bayangkan! Tangkur buaya! Anda tentu sering mendengar bagaimana mitos tangkur buaya bukan? Ya ya ya. Begitu yang saya pikirkan. Suatu hari saat senja yang murung. Tak lebih. Tapi mereka garang dan patuh. Benar! Dua wanita sekaligus saya nikahi dengan persetujuan istri pertama saya di negeri jiran. Yang pasti sewaktu saya masih bareng dengan mereka. Ide-ide permainan ganas dan seru berkelebatan di mata. Jadi saya cuma menggauli seorang wanita. Lalu dia akan langsung menggandeng tangan saya dan menarik ke ranjang. Lumayan! Mereka bisa menjadi pemberani dan garang macam ayahnya! Pada pertengahan tahun yang gawat saya mendapat mandat bertugas diAfghanistan. Sungguh saya ngga tahan. Saya ngga tahan untuk hidup sendirian. Bahkan lebih.berendam sejenak di danau ginseng yang akan membikin tenaga saya kembali pulih. Saya tak gampang tergoda. Jantung saya seperti meloncat dari balik dada setiap kali menyebut namanya. Eva! Deg! Eva eva! Deg deg! Eva eva eva! Deg deg deg! Gila! Saya hampir dibikin gila! Kenapa seorang Imron yang perkasa akhirnya tak berdaya di dada Eva? Sialan! Kurang ajar! Ini ngga boleh terjadi! Tapi ini betul-betul terjadi saudara. Disana saya tidak jatuh ke pelukan banyak wanita. meski kemontokan wanita-wanita eropaasia sedemikian menggoda kelaki-lakian saya. Sialan! kenapa tiba-tiba dia berkelebatan? Saya baru ingat saudara. Namanya Eva. bila saya pernah punya istri. Atau istri sah saya yang ketiga tepatnya. Betul! Ini benar! Saya merasakan benar-benar ada denyar di dada setiap kali bercinta dengannya. Benar sudara. Sebab mereka telah saya tanamkan kebanggaan mendalam terhadap saya. Benar! Yang sah! Saya kurang tahu pasti mereka sekarang punya anak berapa.

saudara! Belum pernah saya merasa dipermainkan seperti ini oleh seorang wanita. Berulang kali. saudara! Bayangkan! Sedemikian hati saya telah saya serahkan.Dan saudara pasti telah mengira kelanjutan ceritanya? Tentu sudara berpikir –sama seperti di ceritacerita klasik. Dengan keliaran Samson atas Delilah. Menahan marah. Oh demi kenikmatan yang tak ternilai! Saya dibikin berantakan! Setelah saling pagut sekian lama. Eva?” ”Aku mohon.” begitu katanya sesenggukan. Kembalikan. Bibir kami saling gemetaran. Eva menyongsong saya dengan pakaian hitam yang menutupi seluruh tubuhnya dan hanya terlihat matanya yang bundar. Baiklah. sedetik dua menit saya terkejut. Bibir saya gemetaran. Sungguh saya dibakar cemburu yang sangat. Tebakan anda-anda keliru saudara! Saya yang sedang penat disambut dengan riang oleh Eva. Jelas saya terganggu. kembali saya bergulat dengan Eva. Dia menjerit. Lalu saya melemparkan album itu. Eva! Siapa dia! Ayo! Ayo! . Buru-buru Eva menarik tangan saya dan meletakkannya di dadanya. maka terpaksa saya akan melakukannya secara laki-laki! Lalu saya cengkeram rambutnya dan menengadahkan mukanya secara paksa. Astaga! Demi iblis apa yang mengganggu saya! Kenapa tangan saya kembali lagi mengenai album foto yang sudah saya lempar jauh-jauh? Bergegas saya bangkit dan mengambil album itu. Saya tatap tajam matanya. siapa dia?” Eva diam. Eva! Bila dengan kelembutan kamu tak juga berbicara. Lalu dia langsung menggandeng tangan saya dan menarik ke ranjang.bahwa sesampainya di rumah. penuh penasaran saya rebut album di tangan Eva. sepersekian detik berikutnya Eva sudah lebih dulu mengambil album keparat itu. akhirnya saya bisa mendapatkan album keparat itu. Sejurus kemudian kami saling rebut. Berulang kali. Eva ternyata tengah berselingkuh dengan lelaki lain. Astaga! Iblis mana yang merasuki kami sehingga ada kebekuan yang membikin kami gemetaran! Saya benar-benar marah. Bibir dia gemetar menahan takut. Kami berdua gemeteran. Saya seret Eva ke tembok dan membenturkannya berulang kali ke tembok. Saya balik lembar demi lembar album itu. Bajingan! Bangsat! Wanita tak tahu dikasih madu! sudah diberi hati masih juga tak mampu setia! Iblis! Wajar bila tuhan menjatuhkanmu ke bumi dan membuang dari surga! Sebab karena bisikanmu Adam menjadi tergoda dan membuat tuhan murka! Katakan. tangan saya mengenai setumpuk album foto. ”Siapa dia. Terus menjerit dan saya semakin keras menjambak dan membenturkannya ke tembok. Dan sebentar kemudian saya tatap poto-poto di album. tapi ternyata Eva menyimpan album-album poto keparat! “Eva. Lagi-lagi tangan saya mengenai album foto yang lain.

Memukulmukul kepala sendiri dan meraung tanpa henti. Aku lunglai. Saya masih ingat tata cara menjalani manusia sempurna. Mengoleskan darah yang bercecer ke muka. Kijang super warna coklat. Darah muncrat di batok kepala Eva. Keluarga saya di masa lalu sudah dihapus dari database. Saya Imron. Eva lunglai. Kalian-kalian adalah manusia celaka! Dan sekarang saatnya. Astaga! Lalu saya raih album lain yang ternyata berisi kliping-kliping koran. Dan saudara-saudara sekarang terkepung! Saudara-saudara . Hingga kemudian tangan saya serasa mau patah. kenapa saya lakukan ini? Eva? Tidak! Eva tak boleh mati. Saya perhatikan dengan detail. Eva? Bajingaaaaaan! Sejurus kemudian saya bopong tubuh Eva dan membaringkannya di ranjang. Juga sebungkus paku) Atas nama cinta yang dicederai maka sekarang saya menjadi koki. Saya sangat cekatan dalam merangkai te en te juga black powder. rambut dan tubuh. Bajingaaaaaan! Demi kebiadaban yang telah saya lakukan. Juga potongan pipa-pipa. Lahir bulan September tanggal sebelas tahun dirahasiakan. Setelah sekian tahun saya bercumbu dengan Eva. Mengusap-usap kepalanya yang remuk. Berulang kali. Tramtram tralalala tramtramtram tralalalalaaa. dan demi kedengkian yang makin memuncak maka saya harus berani. bisa juga bungkusan koran. Darah muncrat di sekujur tembok. Imron sudah bosan dengan tekanan-tekanan. Astaga! ”EVA AKHIRNYA MEMUTUSKAN MENGGANTI JENIS KELAMINNYA” astagaa! ”OPERASI KELAMIN KONTROVERSIAL TERJADI DI AFGHANISTAN TAHUN INI” astagaaa! Saudara. Saya besar diAfghanistan. Eva tak boleh diam.Berulang kali. Saya adalah Imron yang beriman. Apa sulitnya bagi seorang Imron untuk meraciknya menjadi ini? Ahaaaa! Saya Imron. saya benar-benar kaget bukan kepalang. ternyata dia adalah Evan! Astagaaaaaaaa! Kebodohan macam apa ini? Evan evan eva n eva n eva eva eva evaaaa bajingaaaan!! Atas nama kebiadaban yang pernah saya lakukan. Imron adalah manusia sempurna. Berani! Saya harus! Harus! Sebentar! (mengambil bungkusan plastik. Berulang-ulang. Eva! Eva! Kenapa aku engkau tinggalkan? Lalu siapa lelaki bangsat di album keparat? Penasaran saya ambil album-album poto. Saudara-saudara tidak sadar khan? Mobil saya sekarang terparkir dengan manis di luar.

hingga hari ini aku masih bisa menatap wajahnya yang senantiasa dipenuhi kasih sayang dan kerinduan. Kata-kata yang tajam mengiris hati. Terima kasih ya Allah. melampiaskan kedongkolan kami kepadamu. Kabulkanlah doa-doa ayah dan ibu. BISA JUGA BERCAMPUR BUBUK HITAM ***SELESAI**** naskah muhasabah sungkeman menjelang UN Terima kasih ya Allah. Sayangi ayah dan ibu kami sebagaimana mereka telah menyayangi kami sewaktu kami kecil. LAMPU FADE OFF. . jika ada satu saja permintaan kami yang tidak engkau kabulkan. Pandangan mata yang sinis. MENGAMBIL SESUATU DARI TAS PINGGANG Sekarang saatnya. Wassalam! REMOTE DIPENCET. Ayah. Sebanyak itu bukti kasih sayangmu kepada kami. untuk membalaskan kekesalan. masih bisa menatap matanya yang penuh cinta dan pengorbanan. ALLAHUMMAGHFIRLI WALIWALIDAYYA WARHAMHUMA KAMA RABBAYANI SOGHIROO. Terimalah permintaan maaf anakmu. ibu. SEMUA PENONTON KENA BUBUK PUTIH. DI LUAR TERDENGAR SUARA LEDAKAN YANG CUKUP KERAS. Saudara-saudara tidak bisa lari dari tempat in.tidak bisa lari kemana-mana. Engkau telah berikan aku ayah dan ibuku. suruhan-suruhanmu. penuh kebencian. Caci maki dan doa-doa keburukan memenuhi dada kami jika ada yang tidak kami senangi darimu. berbakti. yang tiada henti dan tiada lelah meminta agar anak-anaknya menjadi anak yang soleh. BISA JUGA BERCAMPUR BUBUK HITAM. nasihat-nasihatmu. Jadikanlah ayah dan ibu kami penghuni surga-Mu. sebanyak itu pula salah dan dosa kami pada ayah dan ibu. dan menyenangkan hati. Kami tidak acuhkan permintaan tolongmu. Dan tak ada yang bisa menghentikan saya. Semua pintu sudah terkunci rapat. DI TENGAH-TENGAH PENONTON JATUH BERHAMBURAN BUBUK PUTIH.

Cukupkah air mata penyesalan ini sebagai tebusan dosa dan salah selama ini. Ini kami. relakan air susu yang telah kami minum. hancur berkeping-keping menjadi debu. membesarkan. mungkin lebih baik bagimu. Terima kasih telah merawat. Ampun ayah. Ampuni kami ayah. . merawat. dengan segenap kasih sayang. ampun ibu. Tetap doakan kami agar menjadi anak yang soleh. menghinakan diri yang tak berarti. Inikah balasan dari memberi makan. Ibu. Kami bersimpuh di pangkuanmu. dan masukkan ke surga-Mu. jadi saksi. ibu. DOAKAN KAMI SUKSES DALAM MENJALANI UJIAN NASIONAL. cium. Ayah. berguna. Ya Allah. Ayah. Ya Allah. Hari ini penghuni langit. mendidik kami hingga hari ini. jika air mata dan permintaan maaf kami tidak mampu lagi melembutkan hati ayah dan ibu. selamatkan ayah dan ibu dari azab neraka. Ya Allah. Biarlah kami binasa. dan bisa merawat dan memberi kasih sayang jika ayah dan ibu telah tua nanti. balaslah tiap tetes air mata yang jatuh dari pipi ibu dengan permata-permata mulia di surgaMu. ampuni dosa ayah dan ibu. Ya Allah. Ampuni semua salah dan dosa kami. dan menyekolahkan. timbanglah tiap tetesan keringat ayah dengan timbangan yang lebih berat dari bumi dan seluruh isinya. peluk. Ampuni kami ibu. pakaian. membesarkan. Ayah. Masihkah bisa kami dapat dan rasakan mata air kasih sayang itu setelah semua salah dan dosa yang kami lakukan. sebesar dan seberat apa pun dosa itu.Inikah balasan dari derita ibu mengandung dan melahirkan. relakan nasi yang telah kami makan. ibu. Andai diri ini tak pernah dilahirkan. buah hati yang dulu senantiasa engkau timang. penghuni bumi.

Buah hati belahan jantung. sangat berat terasa langkah-langkah kaki ini. penuh kesal dan amarah. Malah yang datang surat peringatan dan surat panggilan dari sekolah berkenaan dengan ulahmu. kurang sopan. dan sebagainya. Mungkin dirimu senang jika ayah dan ibu mengakui kesalahan-kesalahan yang kami lakukan. berganti dengan wajah cemberut. Engkau marah. Ayah/ibu kadang merendahkan dirimu dengan membanding-bandingkan dirimu dengan orang lain yang menurut kami pantas ditiru. solehkan anak-anaknya. Kata-kata ayah dan ibu seperti angin lalu. Sungguh besar harapan ayah dan ibu kalau engkau besar nanti. sekarang tajam mengiris. Makin besar dirimu. Semoga kemarahan itu bisa mengingatkanmu akan kesalahanmu dan kauperbaiki. Apalagi kalau sampai ada permintaanmu yang tidak dikabulkan. Anakku. Obat letih pelerai demam. Hanya Allah yang Mahatahu. didendangkan. tidak menegur. Berat. atau lari dari rumah. engkau akan menjadi anak yang soleh. hanya kepada Allah seluruh harapan digantungkan. Sejak kecil engkau ditimang. membawa kemaslahatan di mana pun engkau berada. diayun. AMIIN. Ayah ibu kurang perhatian kepadamu. Ibu terlalu nyinyir. kadang kami marah untuk perbuatanperbuatanmu yang tidak baik. Wajah manis yang dulu senantiasa menggemaskan itu. membanting pintu. Lapangkan riskinya. santun pada orang tua. malas. Kebanggaan akan buah hati sibiran tulang tak kunjung datang. Alangkah malu ibu pergi ke sekolah menemui gurumu. tapi diam saja jika engkau benar atau melakukan kebaikan. alangkah perih hati oleh pembangkangan. makin kikis harapan-harapan itu. Bola mata indah berbinar itu.Ampunkan juga dosa-dosa guru-guru kami yang telah mendidik kami dengan sepenuh hati. Dengan terpaksa. sibuk dengan urusan dan pekerjaan yang tiada habishabisnya. dan sebagainya Ibu marah jika engkau salah. KUMPULKAN KAMI SEMUA DI SURGA-MU KELAK. tidak engkau acuhkan. cerewet. Alangkah letih mengasuh dan membesarkan. Baiklah Nak. dan alangkah malu ayah ibu oleh ulahmu yang tidak terpuji. Kami khawatir kalau harapan-harapan ini tidak terwujud. menantang penuh perlawanan. .

Basahkan lidah mereka dengan doa-doa kebaikan untuk ayah dan ibunya. semua permintaanmu akan ayah ibu kabulkan. Semua salah dan dosamu pada ayah dan ibu kemarin. dan esok sudah kami maafkan. ya Allah. Selagi ayah dan ibu mampu. Asal dirimu bahagia. bisa melapangkan sempitnya kubur. Ya Allah. Lakon ZETAN Karya PUTU WIJAYA . Semoga engkau sukses dalam menjalani Ujian Nasional yabg sebentar lagi datang. dan itu baik bagimu. ayah dan ibu rela walau harus menyerahkan nyawa. Yang rajin solat. sayangi anak-anak kami. ayah ibu ingin punya anak yang soleh. kami akan disayang. Amiin. Kumpulkan kami di jannatun firdaus-Mu kelak. Setelah mati. Kami harap jika telah tua renta nanti. Bahagialah hidupmu hingga akhirat kelak. Teguhkan mereka dalam menghadapi godaan fitnah dunia yang menyesatkan dan menjerumuskan. Biarlah kami sakit asal engkau sehat.Ayah dan ibu lebih mendahulukan kemarahan daripada kelembutan dan kasih sayang dalam banyak hal dalam menghadapimu. Tuntunlah langkah-langkah mereka. Biarlah kami tanggungkan semua azab dan sengsara dunia fana ini demi kebahagiaanmu. doa-doa anak yang soleh bisa mengurangi beratnya azab kubur. biarlah kami kelaparan asal engkau kenyang. sekarang. mengaji. Taat pada orang tua. Jadikan anak-anak kami anak-anak yang soleh. Sungguh. Ayah dan ibu belum mampu memberi teladan dalam berbuat kebaikan. Silakan engkau tambah lagi daftar kesalahan ini sebanyak-banyaknya agar dirimu senang. biarlah kami kedinginan asal dirimu berpakaian. dan diperhatikan. rajin belajar menuntut ilmu. dirawat.

SESUAI DENGAN CERITA YANG MELOMPAT DARI KE JADIAN KE JADIAN. PERTUNJUKAN DIMULAI DENGAN MEMPROYEKSIKAN KE LAYAR FILM DENGAN GAMBAR CU GURU YANG MENGUCAPKAN MONOLOG SEPERTI YANG KEMUDIAN DIULANG DI AKHIR LAKON INI. UJUNG LAYAR INI BILA DITARIK KE DEPAN BISA MENUTUP LUBANG SAMPAI KE PANGGUNG RENDAH DI DEPAN PANGGUNG UTAMA.—————————————————————————————————————————————— ———– AWAL PENTAS DIBAGI DALAM BEBERAPA BAGIAN. UJUNGNYA TERJURAI DI LANTAI. MENYALA/PADAM DENGAN CEPAT TANPA MEMPEDULIKAN KEWAJARAN. LAMPU TERPUSAT KE TITIK-TITIK PEMAIN. DAERAH PENTAS UTAMA. PENTAS DEPAN DI KIRI. LAYAR DALAM PERTUNJUKAN DIKIBAS-KIBASKAN SESUAI DENGAN EMOSI ADEGAN UNTUK MEMBERIKAN AKSENTUASI VISUAL. DI LATAR BELAKANG ADA LAYAR PUTIH RAKSASA. . PENTAS DEPAN DI DEPAN PENTAS UTAMA YANG LETAKNYA LEBIH RENDAH DENGAN SEBUAH LUBANG BESAR DI SAMPINGNYA. PENTAS DEPAN DI KANAN.

Semua orang melihat pengorbanan dan pengabdian sebagai kebodohan. semuanya memacu semangat bersaing untuk merebut yang terbaik. bahkan pembelajaran dari penguasa. Tata-krama. . ISTRINYA DUDUK DI KURSI MENDENGARKAN KELUHANNYA DENGAN SABAR. kasih-sayang apalagi gotongroyong dianggap pemborosan. GURU BERSERAGAM GURU. karena pergaulan. tanpa peduli lagi kepada nasib orang lain. PERLAHAN-LAHAN GAMBAR ITU LENYAP DI SAMBUNG DENGAN ADEGAN DI PANGGUNG UTAMA SATU DI DAERAH PENTAS UTAMA. MEMBAWA TAS GURU BERDIRI DI SAMPING MEJA. tuntutan kehidupan. apalagi pengabdian kepada tanah air.GURU (Close Up Atau Silhuet Profil Wajah) Berpuluh-puluh tahun aku berkoar-koar tentang budi-pekerti yang telah dikesampingkan. negara dan bangsa sudah dirasakan memuakkan. menjadi orang yang nomor satu. tetapi tidak seorang pun yang menggubris. GURU BARU PULANG DARI SEKOLAH DAN NAMPAK SANGAT KESAL.

Itu semua sudah karunia. Aku bisa mengocok kepala batu dan otak udang menjadi cemerlang. Pendidikan hanya menjual sertifikat dan gelar tidak bikin manusia pinter apalagi siap pakai. Diicrit-icrit supaya mahal. Betul. Guru membuka bajunya. (Guru melempar tasnya. Ilmu sudah jadi barang komoditi seperti hasil pabrik. kemudian hendak membantingnya. tapi hasilnya memble.GURU Aku guru yang hebat. Semabari dipijit guru terus ngomel) Aku benci kepada birokrasi. Tetapi istrinya menyabarkan dan membujuk agar suaminya duduk sambil kemudian memijit pundaknya. Aku seperti tukang sulap. Prek! (Guru bangun dan kemudian kentut) Alhamdulillah . Tapi aku terpaksa keluar dan berhenti mengajar. Publikasi dan fasilitasnya digembar-gemborkan. tapi memperjual-belikan pendidikan. Istri memunggut dengan sabar. Tanganku luar biasa dingin. Aku lihat sekolah kok tidak lagi memberikan pendidikan kepada calon pengganti generasi. Aku tidak mau lagi jadi guru. aku tidak main-main.

pakaiannya keren. belum ditembak sudah pinsan. Guru bicara di hp dengan earphone. Dalam tempo singkat Akademi Mandiri menjadi idola. Puluhan ribu muridku.) Betul. itu sudah adil. Sekolah mahal yang bergengsi dan bercita-cita mulia. Tapi yang bayar orang yang berduit. (Guru ketawa. tidak mungkin gratis. meletakkannya di meja dan menata ruangan. Orang kaya kalau kehilangan seperak akan langsung menggaruk sejuta tak peduli dari mana. Tapi kalau bawa ijazah Akademi . lalu masuk. Kalau tidak bawa ijazah Akademi Mandiri orang merasa kurang bergengsi. dasi dasi dan jas. Karena itu orang miskin berhak dapat pendidikan kelas satu sama dengan orang kaya dan gratis. Mereka semuanya pemain sulap. Istri guru muncul. Istri guru menolong guru memakai kemeja. Habis setiap lowongan kerja mesti syaratnya pertamanya menguasai bahasa Inggris.(Merasa lega. Guru tinggal sendiri) Jadi jangan salahkan kalau aku lantas kabur dan mendirikan Akademi Mandiri. Orang kecil lain. Orang kaya dicekek tidak akan mati malah hartanya berlipat ganda. dengan cekatan mengumpulkan barang-barang suaminya. Istri guru menyerahkn hp dan earphoe pada guru. makin tinggi bayarannya. Makin dia kaya. Mengganti sepatu sandal dengan sepatu boat pendek yang keren. banyak yang kontan mati. Guru memasang dan menjawab hp lewat earphoe. Istrinya berhenti mijit. Kebanyakan anak-anak orang gedean yang bisa membayar berapa saja. sarana mesti canggih supaya jangan ketinggalan zaman. Tidak tersangkut G. asal anaknya bisa pinter. Beberapa orang pembantu ikut muncul membawa buku-buku dan map. itu omong kosong. Ia membawa kemeja panjang. Pendidikan yang bagus memang mahal. Gaji guru mesti cukup karena mereka profesional.30 S.

disogok motor saja tetap mau. Istri guru mencari saat yang tepat. Tapi aku tetap gagal mencetak manusia yang berguna. bahkan ada becak untuk dipamerkan kepada tamu-tamu asing. padahal di rumahnya berderet Jaguar. Pemimpin kakap. menumpuk kekuasaan dan kekayaan. Tidak usah 5 trilyun. Mantan anak didikku semua jadi orang. untuk menyerahkan dan kadangkala membantu memasukkan ke mulut tanpa mengganggu guru karena guru sibuk bicara di earphone. Ada yang ngebet jadi pemimpin. Pembantu semua keluar. semua anak didikku mempergunakan ilmunya untuk kepentingan diri mereka sendiri. cari kedudukan. Langsung diterima dengan gaji pertama yang bikin ngiler. Mercy.) Tapi aku masih tetap kecewa. Ini kenapa? Pendidikan yang salah? Guru yang keliru? Moral kita bejat? Atau hidup memang sudah berubah buas? (Semua beres. akhirnya seperti sekarang korupsi di mana-mana. Setelah pintar. Tapi tidak seorang pun yang berhati mulia. berpengaruh dan konglomerat. duduk menunggu suaminya selesai bicara. Istri guru juga. Semuanya berjiwa dengki. semua itu tidak berlaku lagi. yang cerdas dan kompetetif seperti yang dikehendaki oleh Mentri Pendidikan. Audi. mereka mempergunakan kekuasaannya untuk menginjak rakyat! Aku merasa gagal total! Kalau sekolah hanya mengajarkan orang untuk sukses.Mandiri. Apa nggak hebat? (KETAWA BANGGA) (Seorang pembantu datang membawa minuman dan beberapa obat yang harus ditelan. Lambordini.) . tapi begitu menduduki kursi. Jelas sekali mereka cari ilmu hanya untuk jadi kaya. Aku memang selalu berhasil mencetak alumni yang berprestasi.

Harus. karena aku bukan manusia pemberani. kecelakaan menggenaskan. Tidak. Al yakul yakin! Sebaiknya tidak. Jangan. Maaf jangan. melihat siapa yang menelpon. Tidak! Sama sekali. aku sudah siap berangkat. Ia memperhatikan apa yang dibicarakan suaminya) Selamat Pagi Pak Mentri. ditembak di pinggir jalan. Ia meraih. Saya yakin. kemudian menjawab. Siap bertempur dengan orang-orang Yayasan itu! (Mencopot earphone. Tetapi kemudian hpnya berdering. Apa? Apa? Masak? Masak?? Masak! Jangan.Begitu frustasi sehingga aku mau gulung tikar menutup akademi. atau disantet perlahan-lahan. Tentu saja semua orang protes. Tapi bukan menyerah apalagi kalah! Oke aku mau berangkat sekarang. Istri berdiri membenarkan pasangan dasi. Ya. bom.) Hallo. Sambil tertekan batin aku terus mengajar dengan separuh hati. Istri guru mencium pipi suami. Tentu. Bahkan ada yang mengancam kalau kau berani menutup Akademi Mandiri. Ini serius. ada apa? Masak? Betul? Pasti? O ya? Boleh! (Istri guru muncul lagi perlahan-lahan. O tidak. Ya. berarti kamu mau bunuh diri. Baik. Jadi? Oke! . lalu masuk. Itu mesti. Kemudian membantu guru memakai jas. Ah. Guru mengambil tas dan map-map. Jangan. Pati. Aku ngeper juga. Tinggal pilih mau mati diracun seperti Munir. O ya! Ya! Ya!!! Baik. Ya.

aku dipecat. Nampak berpikir. LAMPU PADAM . Menaruh tasnya. Istrinya menangis. Kemudian membuka kembali jasnya. Kemudian menarik nafas panjang. Istrinya ketakutan. Bebas!!!! (Istrinya berteriak menutup telinga tak percaya. Guru berteriak lega) Merdeka! ISTRI GURU PINSAN. Memandang istrinya yang kelihatan cemas. Guru mengambil tasnya dan menyerakkan isinya ke udara.) Alhamdulillah.(Menutup hp.

(Mengambil koran yang lain.DUA PANGGUNG DEPAN KIRI. IA KELIHATAN TIDAK TERURUS. Manusia yang punya hati nurani. Bukan gaji! Bego! Bukan soal duit. tapi pekerjapekerya tangguh. peka pada kemanusiaan! Kok gaji si. Salah! Itu salah! Aku tidak pernah menuntut gaji menuntutr fasilitas. Pendidikan itu bukan menyulap manusia menjadi robot kejam tapi mempertahankan manusia tetap manusia. GURU Kurangajar! Salah! Ini keliru fatal! Bukan itu masalahnya. Kalau memang bodo. kepribadian. TIBA-TIBA IA MEMBANTING KORAN ITU. DI DEPANNYA BERTUMPUK BERBAGAI MACAM KORAN. Aku hanya ingin menegakkan konsep yang benar. Aku dipecat bukan karena aku gagal! Aku tidak gagal memenuhi kuota. buat apa diluluskan. Bagiku kualitas yang nomor satu bukan kwantitas. bukan pula soal kredibilitas taek sapi itu! . RAMBUTNYA ACAK-ACAKAN. setelah membaca kontan membanting). Suruh her atau didiskualifikasi! Negara tidak perlu sarjana bodo. GURU MEMAKAI PIYAMA SEDANG MEMBACA KORAN.

pengabdian yang punya cita-cita mulia. sudah cukup. Kemajuan teknologi yang tidak disertai dengan kemantapan moral akan membuat manusia jadi robot lalim. gotong-royong harus dinomor satukan. Pedagang-pedagang rakus semua. Itu menyalahi sumpah guru! Aku mendirikan Akademi bukan untuk cari makan. Kelihatannya saja kita dihormati. akan membawa keruntuhan peradaban. Dan itu memang yang sudah direncanakan orang-orang di sana. Humaniora. Aku dipecat karena aku menolak. kebijaksanaan. mana mampu bersaing. kepekaan. supaya terus jadi budak seperti di zaman Surapati.Aku dipecat bukan karena goblok. Ini penyusupan. Orang Yayasan itu mata duitan semuanya. tenggang rasa. itu berhala! Aku tidak goblok. Aku menolak merger. Panik mau mencetak anak didik yang pintar bersaing itu namanya sakit jiwa. dianggap sejajar dengan mereka. Jangan mendewa-dewakan kecerdasan. kedewasaan. Mereka tidak mau macan tidur ini bangun. Itu yang rawan sekarang. solidaritas. padahal sebenarnya kita sedang dijebak supaya masuk ke dalam ketergantungan. muatan kesenian dan kebudayaan dilipatgandakan dijadikan seimbang dengan science. mereka ditipu mentah-mentah! Masak science disembah. Aku masih bisa jadi tukang ojek untuk makan. Tidak mungkin orang goblok dijadikan Presiden Asosiasi Pembela Hak Azasi Manusia di Negara Terkebelakang? Masak orang goblok ditawari kursi Mentri. Akibatnya terjadi erosi kebangsaan yang memicu perang saudara di mana-mana. Kita tetap butuh saingan untuk berlomba mengejar kualitas. Pendidikan kepribadian. ketemu tikus juga sudah jantungan. kalau perlu 3 per 4. nanti kita disodomi. karena sudah tidak becis lagi mandiri. Produk Akademi bukan hanya mencetak manusia cerdas yang kompetitif. menyelamatkan anak bangsa. karena keenceran otak yang tidak disertai kebijakan. Itu sejatinya inti pendidikan. kemanusiaan. Anjing! Mereka memang maunya mengembangkan Akademi Mandiri menjadi raksasa. Mereka mau kita hambruk tapi tidak mati. Makanya aku rombak kurikulum. tetapi manusia kreatif yang berbudaya dan beradab.Tidak perlu paling besar sendiri. Menyelamatkan ratusan juta manusia Indonesia yang akan ditendang dari tanah airnya. Pendidikan ini sebuah perjuangsn. jangankan mengatasi globalisasi. apalagi main monopoli. Aku menolak.) . Rakyat diperas. Akademi ini tidak perlu menjadi raksasa. kepribadian dan jatidiri. dipilih. Mereka berkomplot dengan modal asing yang menginginkan Mandiri jadi gurita yang membekuk kebangkitan di negeri ini. cinta-kasih. (Menjemput kembali koran. Tujuan mereka bukan mendidik tapi menumpuk harta. Mereka semua yang otaknya di dengkul. asal tetap memancarkan cahaya di dalam gelap yang membuat bangsa ini tahu ke mana arah melangkah. karena menolak Akademi dijadikan mafia pendidikan. Kalau sudah ketakutan. Tidak usah bergabung dengan pemodal besar. berak karena digertak oleh globalisasi.

fitnah dan teror! Ini semua berita sesat (Merobek koran dan menginjak-injaknya.) . Sepasang manusaia yang lagi pacaran memaki-maki karena kena lempar. Aku dihujat Professor linglung! Seniman sinting! Doktor eksentrik! Kurangajar! Bangsat! Kamu sendiri yang sudah berkhianat kepada tujuan utama pers untuk membela kebenaran dan keadilan! Bukan kebenaran yang dipaparkan kepada pembaca tapi gossip. Mengambil koran-koran yang lain. lalu membuangnya ke keranjang sampah. Kamu tidak mencerdaskan tapi menghina kecerdasan rakyat demi oplag! (Mengangkat tong sampah itu kemudian melemparkannya ke panggung depan yang lebih rendah.) Semua kamu tidak pernah lagi memaparkan kenyataan tetapi mau menciptakan kenyataan yang kamu maukan! Gelo! (Menendang tong sampah itu).Masak media massa kampungan begini. Keduanya berhamburan lari sambil mengenakan pakaiannya.

trampil. Ini kemerosotan peradaban. uang. Hanya dengan pengorbanan serentak kekalahan yang sudah tidak ketulungan ini bisa ditebus. tekun dan sanggup mengorbankan segalagalanya! . idiologi. Bangsa ini memerlukan pekerja-pekerja tangguh. Semuanya bullshit. Orang yang bisa merasa kemenangan dalam segala cuaca adalah orang yang sudah terdidik. Semuanya itu tidak ada artinya kalau di sininya (Menunjuk dada) kopong. Bertambah maju.Aku ogah baca koran. setia. Kemenangan dan kebahagiaan memerlukan pendidikan rasa. kekuasaan. Bertambah tua manusia. bertambah bodoh. Rasa harus dibelajarkan. bertambah sesat. Orang yang terdidik bisa merasakan bahagia dalam segala cuaca. Yang disembah sukses. ( Dua orang yang pacaran tadi mengendap-ngendap menghempiri panggung depan yang lebih rendah) Aku berjuang membelajarkan pendidikan rasa yang memulyakan pengorbanan.

) Termasuk mengerti. Lalu koran-koran dilemparkan balik ke panggung kiri yang ditempati guru. KEDUA ORANG ITU MELANJUTKAN PACARANNYA KEMBALI. Guru terkejut. harus menerima sumpah-serapah.(Kedua orang yang pacaran tadi mengambil tong. GURU JATUH. (Tong sampah terlempar ke dalam) Dan dijadikan tong sampah TONG DILEMPARKAN TEPAT MENGENAI KEPALA GURU. Tapi ketika mendengar cacimaki yang ditujukan kepadanya ia menahan diri. kalau buang sampah ke kepala orang. LAMPU PADAM. . ditambahi dengan seabrek sampah.

Mreka kecewa. Dan sekarang aku yang menunggu. Seribu orang mendaftar waktu dibuka. Aku juga sakit hati. karena tempat tidak cukup. Padahal memang betul. Aku mengobati jiwa mereka yang sakit karena sudah diracuni oleh televisi. paham-paham sesat. Akhirnya aku dimaki-maki. pornografi. GURU Pendidikan memang mahal. tapi karena muridnya tidak ada yang datang. Tidak ada yang datang padahal waktu pelajaran tiggal 15 menit. berbagai gerakan fundamentalis yang mencuci otak orang sehingga menjadi anarkhis dan benci hidup di tengah pluralisme plus juga gaya hidup hedonis dan keranjingan membeli akibat rayuan pusatpusat perbelanjaan.TIGA PANGGUNG TENGAH. jati diri dan kebijakan tradisi dan segala macam yang tidak mereka sukai. narkoba. TAPI TAK ADA YANG MUNCUL. menari. Padahal tarif resmi untuk satu tahun hanya 10 juta. DI SAMPING KAKINYA ADA HELM. nyanyi-nyanyi. Seminggu kemudian tinggal separuh. GURU MEMAKAI PAKAIAN BATIK YANG SEDERHANA MENUNGGU ORANGORANG KURSUS DI RUMAHNYA. . Akhirnya tempat diperjual-belikan. Ada yang berani bayar 250 juta. Mereka pikir aku akan mendidik mereka membalikkan nasib dari kere menjadi raja. Hanya seratus bisa diterima. Mereka kesal diajak ngobrol ngalor-ngidul. Dari kecoak menjadi penguasa seperti yang lain. ku mengajarkan budi pekerti. Harga satu kursi mencapai 100 juta. film. Hari pertama semua muncul setengah jam sebelum pelajaran dimulai. Bukan saja karena sarananya mahal. nonton film dan main petak umpet seperti anak-anak kampung. Mereka menuduh aku sudah jadi dukun yang mengajarkan ilmu kebatinan.

) Ini penting. (Suara-suara itu tiba-tiba berhenti. Semuanya masih ada di sini. Tapi mereka menuntut jumlah yang sudah mereka keluarkan untuk beli kursi.) Gelombang kedua lebih berbahaya. Jelas tidak bisa aku penuhi. Tapi kemudian batu-batu berhamburan dilemparkan masuk ke dalam ruangan. Istri guru muncul dan nampak ketakutan. guru membuka kembali helmnya.(Terdengar suara ribut-ribut disusul dengan gedoran-gedoran keras dari segala penjuru. Setelah reda. Tapi bukan untuk belajar.) Itu mereka. Ia membuka helm dan memasang di kepala istrinya. total semuanya satu milyar. Tidak ada yang dipotong. Istri guru keluar datri bawah meja. Mereka menuntut uangnya dikembalikan. Setiap orang 10 juta kali seratus. Ia lebih suka masuk ke bawah meja. Tapi istriny menolak. (Suara-suara dan gedoran semakin seru. Tapi kemudian ia sadar istrinya perlou. Padahal sudah aku kembalikan lunas. Guru memakai helm itu kembali lalu betrjaga-jaga. Semuanya ditujukan ke atas kepala guru. . Batu-batu itu menghantam kepala guru. Guru mengambil helm dan memakainya.

Terus setia menyala dalam badai dan hujan. Aku ingin membentuk jiwa manusia supaya berjuang mengalahkan nasib dan membawa seluruh cita-citanya menjadi kenyataan. GURU TERPAKSA KELUAR LAGI KARENA HANDUKNYA TERTINGGAL LEMPARAN SEMAKIN SERU. LALU BERBAGAI BARANG DILEMPARKAN KE ARAH KOTAK. GURU MENYALAKAN GERETAN. LANGSUNG MENJADI KERANGKENG GURU. GURU MENURUNKAN KURUNGAN YANG SUDAH DISIAPKAN. SUARA RIBUT DAN GEBRAKAN KEMBALI TERDENGAR.DIBANTU ISTRINYA. LAMPU PADAM. GURU Seperti kerlip bintang di tengah lautan bagi nelayan. yang kita perlukan hanya cahaya kecil di dalam gelap. BEKAS KOTAK LEMARI ES TURUN DARI ATAS. EMPAT GELAP. Bahkan ketika .

Jangan mendidik dengan ilmu yang kedaluwarsa. pendidikan tidak boleh busuk menjadi doktrin.tidak seorang pelaut pun memandang ke langit. ketika tidak seorang pun manusia berada di dalam kegelapan. Lampu padam) Bahkan ketika nyala itu padam. LIMA . tapi terus tumbuh mengambangkan diri. tetapi juga ketika tidak seorang pun bisa dididik lagi. tiba-tiba di tengah malam yang gelap ada kapal kehilangan kompas. Di situ harus tetap ada seorang guru yang memberikan arahan. Pendidikan tidak hanya penting kalau banyak orang yang harus dididik. Pendidikan juga wajib mendidik dirinya sendiri. cahaya itu harus terus menyala. (Geretan mati. ada pikiran yang gelap membutuhkan tuntunan. harus tetap menjadi seorang guru dan mendidik diriku sendiri. Karena kita tidak pernah tahu. berubah dan kalau perlu menentang yang sudah tidak berguna. untuk dirinya sendiri. guru wajib menyala untuk menerangi zaman kegelapan. Guru-guru yang tidak laku seperti aku.

kemandirian.PENTAS DEPAN. mampu menderita. TULISAN DI PLAKAT GURU MENCARI MURID. kenyamanan. GURU Dicari murid yang mau belajar kepribadian. Ia Membalikkan Pelakatnya. sehingga melakukan apa saja demi mengejar sukses. Cuma-cuma dan dapat kudapan . GURU MEMBAWA PLAKAT BERKELILING MENCARI MURID. tidak pernah mendahulukan kepentingan pribadi. Di Situ Sekarang Ada Tulisan Pendidikan Moral Gratis. jatidiri. kekuasaan dan harta. Guru Mengambil Megaphone Dan Berseru Mengatasi Suara Musik. (Suara Guru Tertutup Oleh Debur Musik Rap. Memantapkan mental siap menghadapi dekadensi moral dalam penindasan globalisasi yang membuat manusia menjadi nomor-nomor yang kehilangan identiitas dan jatidiri. berani berkorban untuk nusa dan bangsa. gratis tapi enak dan perlu. Siapa saja yang berani melawan arus yang sudah menyesatkan manusia untuk semata-mata memburu kenikmatan. IA BERDIRI DI PINGGIR JALAN DAN MENCOBA MENARIK PERHATIAN SAMBIL MENJAJAKAN DAGANGANNYA. tetap beriman dalam kemiskinan. Akan dididik menjadi manusia yang berani mengatakan tidak.) Pendidikan prodeo. toleran.

Guru Terpental Ke Sana-Ke Mari Dengan Balihonya. Tolong! Tolong! Tolong! LAMPU PADAM. Guru Berusaha Keluar Dari Gulungan Baliho Tapi Tak Berhasil. Klip-Klip Mtv.(Megaphone Guru Tertutup Oleh Musik Dangdut. Ruang Penuh Dengan Suara-Suara Eklektronik. Tetapi Baliho Itu Menolak. Di Sana Ada Sebuah Poster Besar. ENAM . Guru Ditangkupnya. SUARA-SUARA LANGSUNG BERHENTI. Tetapi Kemudian Ke Atas Baliho Itu Disemprotkan Gambar-Gambar Yang Berasal Dari Video Game. Gambar-Gambar Merangsang Dan Kekerasan.. Akhirnya Ia Berteriak-Teriak Minta Tolong). Guru Mencoba Melawan. Ia Mengangkatnya Sebagai Sebuah Papan Baliho Besar Yang Berisi Tulisan Surga Bagi Yang Mengabdi Pertiwi. Kemudian Terdengar Suara Bisik Elektronik. Ia Naik Kepanggunh Utama. Ia Sempoyongan Berusaha Mati-Matian Terus Menegakkan Baliho Itu. Dibungkusnya. Ps 2. Fashion Yang Nyaris Telanjang. Akhirnya Guru Terpaksa Menghancurkan Baliho. Bahkan Kemudian Bergerak Sendiri Melawan Guru.

Ada apa? Apa mau bersaing dengan kami.di perempatan jalan. Tukang ojek sirik. neraka jahanam bagi yang pelit. Surga untuk yang ngasih sedekah. Daripada ngemis. GURU MENJADI TUKANG BECA. katanya heran. Lho suhu kok terjun ke lapangan. nyanking bayi yang disewa atau nuntun tunanetra. Itu dia yang saya mau. di manamana ada hidup. bukan yang culas seperti kebanyakan mereka yang menang. Tujuan . Anak sekolah. janda bahenol itu bahkan istri simpanan anggota DPR yang suka mengadakan pertemuan rahasia di warung nasi liwet itu semuanya maunya saya. Ada yang modal bulu ayam dan kincring. pakai kalung emas.PENTAS DEPAN KIRI. GURU Menjadi guru bagi saya pengabdian. Itu salah pendidikan. langganan-langganan pindah hati ke jok saya. ibu rumah tangga. Melihat pakaian saya yang bersih. bukan yang kasar. mahasiswi. Mereka berkomplot mau mendepak. (Ketawa) Semua tukang ojek terkejut melihat saya turun gunung. tapi yang otak dan rasanya seibang. Saya hanya menjawab dengan senyum. Ya terang tidak akan bisa menang. air muka yang bisa dipercaya dan motor saya yang mengkilap. bukan yang kurangajar. KAUS OBLONG DAN SEPATU KATS BUTUT. Untuk hidup saya bisa ngojek. Lalu saya kumpulkan mereka dan berikan siraman batin. Tapi saya buktikan di dalam bersaing bukan yang berani. IA BERDIRI DI PINGGIR JALAN DENGAN MEMAKAI TOPI DAN HANDUK TERBELIT DI LEHERNYA. padahal badan masih seger. Lebih tidak bermalu lagi hanya tepuk-tepuk tangan memeras pengendara mobil. MEMAKAI CELANA PENDEK. Asal berani berkeringat.

tunggu Belanda masih jauh! Maaf petugasnya orang baru. Menjadi tukang ojek adalah mengabdi ibu pertiwi. Sampai di mana tadi? O ya. Tapi salah. Kalau cuma cari untung tidak akan dapat penumpang. sebagai tukang beca saya PETUGAS PANGGUNG BERTERIAK DARI SAMPING.hidup bukan memburu uang. . (Terdengar Suara Ledakan Petasan Beruntun) Itu hanya sound effek. (Berteriak) Hee belum sampai di situ goblok.

PETUGAS Salah! Itu melompat dua halaman! GURU Memang! Tapi ini sengaja untuk menguji ente. motor ojek saya dibakar. Sebenarnya bukan tentara. Makanya sekarang jadi tukang beca. Kepentas tengah. Tak bakar motor kamu baru nyahok! Mau dipotong berapa kamu ha? Ayo minggat! Tidak menunggu saya berhenti terkejut karena dibentak begitu. Dia hanya pakai baju loreng. Pentas tengah terang. Rupanya ketakutan sama militer masih ada. padahal saya tahu betul itu anak yang suka sakau di perempatan yang lain. goblok (Langsung Mendamprat) Ah brengsek! Kotbah lagi! Kami tidak perlu ceramah! Kami perlu setoran ngerti! Jangan ganggu kami lagi banting tulang bangsat! Kata tukang-tukang ojek itu. Alhamdulillah begitu dilepas saya langsung kabur. . Pentas kiri lampu padam). (bersuit memanggil. Saya dikerubut mau dipotong-potong karena sudah mengganggu rezeki mereka. Sebuah becak jalan sendiri mendekati guru pun menghampiri. Untung ada tentara lewat.

Stop! (Becak Berhenti) Mundur dikit. (Mundur Sedikit) Stop. (Beca Berhenti) .

beli beca sendiri. Guru bangsat itu biang keladinya. Setiap hari tekor. Sepanjang hari tiduran. kita terpaksa turun gunung. kita harus turun ke bawah lagi. masak manusia tidak? Kalau kaum terpelajar. Nikmati rezekimu yang halal dan tumbuhkan anak-anakmu menjadi anak baik yang cinta kepada bangsa dan negaranya. Membakar Memotong Guru. Abang-abang beca. Kalau sudah cukup. Tapi Beca Tak Mau Berberak. bukan hanya mempersenang diri sendiri. Nasib mereka sekarang kocar-kacir karena beca dimusnakan. Aku tidak mau mati konyol. Istrinya tidak kuat. Ingat masa depan negara di tangan anak-anakmu! Tapi begitu beca menjadi milik dan tidak lagi diuber-uber setoran. Sisihkan sisa setoran untuk menabung.) Ya Tuhan mengapa jadi kacau begini. lari ikut tukang ojek. mungkin masih mau mendengar. tadinya petani tanpa tanah yang lari ke kota untuk mengubah nasib.) . kelas menengah yang seharusnya menggerakkan masyarakat untuk nyahok sudah memble. Mungkin di dalam lubuk hati rakyat jelata masih ada harapan. supaya jangan stress dikejar-kejaran setoran. Aku masuk ke dalam lubuk mereka melakukan provokasi. Jangan cuma tiduran di jok. Tapi kalau kelas tukang ojek juga baru disengol rezekinya sedikit sudah mau ngamuk mengeluarkan taringnya. (Cepat Menghampiri Beca Dan Hendak Melarikan Beca. Tangkap! Dia provokatornya! Bunuh! Bakar! Potong! (Suara-Suara Rame Mau Membunuh.Beca saja bisa dididik. padahal diberi tuntunan gratis. Begitu bangun dia kaget lalu ngamuk. mereka makin malas. Anak-anaknya jadi sampah jalanan. berjuang.

Beca Itu Juga Berhenti. Gusti! Kamu hanya beca. (Teriakan Dan Umpatan Makin Seru. Yang Kemudian Kelihatan. DITARIK DENGAN SLING. Kamu barang mati! Tidak boleh emosi! Kamu tidak boleh durhaka sama juragan. Guru Dan Beca Saling Pandang-Pandangan. Akhirnya Dia Berhenti. GURU PANIK. Dia Terkejut Dan Memperlebar Jarak. JATUH DAN BERTERIAK. . GURU BERTERIAK. Guru Tidak Menyeret Beca Tapi Dia Dikejar-Kejar Beca. Itu kualat tahu?! BECA MENGERAM LEBIH DAHSYAT. Kok sekarang kamu ngejar-ngejar aku! Itu salah kaprah! (Becak Mengeram Dan Gemetar).Lho kamu kok melawan majikan kamu. Dia Terpaksa Menarik Beca Itu Dengan Tali. Suara-Suara Semakin Keras. BECA MELINDAS DAN KEMUDIAN TERBANG. Aku ini juragan kamu bukan barisan tukang becak goblok itu. LALU MENYERANG GURU. LAMPU PADAM.) Kamu kok jadi terbalik? Aku kan juragan kamu? Aturannya aku yang naik kamu.

RAPI TAPI SANGAT SEDERHANA. Yang tidak mau. tanpa bayaran sepeser pun.TUJUH PANGGUNG DEPAN KIRI. . DI KEPALANYA KOPIAH. Walaupun tekanan saya darah saya sudah hampir 150. tidak boleh dipaksa. Siapa yang mau belajar silakan. GURU Memang semua pekerjaan mulia. tapi dengan syarat ikuti cara saya. IA MENGENAKAN PAKAIAN BERSIH. Untuk bertahan hidup. tetapi juga bersabar menahan segala serangan. ayo saya didik. tetapi guru cocoknya hanya jadi guru. Saya terpaksa kembali pada kepribadian semula. Perjuangan tidak berarti harus menyerang. saya tidak boleh stress. istri saya jadi tukang kue baskom. KEMBALI DI RUMAH GURU.

(Istri guru memukul salah seorang pembeli yang kurang ajar dengan baskomnya.) Kadang-kadang dicowel diganggu anak-anak muda. Tak apa. Mereka tidak hanya membeli tetapi mengganggunya. Bicara soal selingkuh. tukang ojek. tapi kalau lelaki melakukan dianggap prestasi? (Cepat) . Tapi di mana belahan dunia ini tidak mengandung bahaya. sopir taksi. dikelilingi oleh pembeli laki-laki. Lampu gelap). itu resiko perjuangan. tukang beca. kenapa kalau wanita selingkuh dianggap dosa.(Lampu terang di panggung sebelah kanan. Yang penting hatinya bersih dan setia. Nampak istri sedang menjual kue baskom.

Pendeta Agama Khatolik Dan Kristen Memimpin Ibadah) Dari zaman baheula kita hidup di tengah perbedaan. Dari Atas Berjatuhan Kepingan-Kepingan Bangunan Juga Anggota Badan Manusia. Kemudian Dia Lari Ke Panggung Tengah. Semua Berlarian Lacau-Balau. Langit Runtuh. (Meneriakkan Azan) (Terdengar Sahutan Suara Azan Dari Berbagai Penjuru Bersahut-Sahutan. Seseorang Mengumandangkan Azan. Kemudian Gumam ManteraMantra Dari Para Bhiksu. Berbeda-beda itu satu. Asap Tebal Di Panggung Tengah.) . kita tetap bersaudara. Agamaku agamaku. Walau keyakinan berbeda. Gutru Bersimpuh. (Tiab-Tiba Kedengaran Suara Ledakan. tapi kita tetap bisa hidup dalam satu atap dalam rumah yang kita sepakati bernama Indonesia. agamamu agamamu.Itu juga bagian dari pendidikan. Guru Langsung Tiarap. Ini rasa. Lampu Panggung Depan Kiri Dan Kadan Padam. tapi nantilah itu tidak kita bicarakan hari ini. mengapa sekarang dijadikan bahan perpecahan. Di Panggung Utama Nampak Pendeta Himdu Dan Budha Melakukan Puja. Dulu tidak menjadi persoalan. . Ada Suara Genta Dari Pendeta Hindhu Membawakan Puja. Kemudian Bunyi Lonceng Gereja.

jangan lupakan kami. Mengapa bangsa lain Kamu manjakan. Tapi sekarang karena ditonjol-tonjolkan jadi gontok-gontokan. tapi sesudah itu beri kami kesempatan. perbedaan menjadi kelebihan. Sedangkan kami yang hina. mereka mengacau negeri kami. Guru Tiarap) Aduh! Engkau marah. kesewenang-wenangan pemimpin. papa. menjarah kekayaan kami. Dulu semuanya ada pengertian. kurus-ceking-cacingan ini dihukum terus dengan banjir tiap tahun. memecah-belah kami. Hukum kami kalau memang salah. mereka sudah menjajah ratusan tahun. Tunjukkan kami jalan yang benar. (Suara Gemuruh Ombak Laut) Tsunami. longsor. Maafkan kami. busung lapar. Bimbing kami.Tuhan. Apa dosa kami sudah terlalu banyak sehingga (Suara Geledek. penindasan perempuan. mereka sudah merusakkan kepribadian anak-anak kami. (Suara Yel-Yel Para Demonstran ) . korupsi. mengobrakabrik kebudayaan kami. kekerasan anak. demam berdarah. Jangan marah Tuhan. flu burung. miskin. mengapa mereka tetap menang dan adi kuasa. Ke mana perginya kearifan lokal kita. Lindungi bangsa yang bodoh ini.

Bebaskan kami sekarang. (Makin Lama Makin Memerintah ) Penderitaan kami sudah cukup. mau minta apa! Kalau masih bisa diusahakan kami akan penuhi. Beri kami kesempatan. Jangan menghukum terus. kami tanggungjawanMu! Siapa lagi kalau bukan kamu! (Keras ) Hanya Kamu! Hee hanya Kamu. Denger tidak?! . Jangan melakukan diskriminasi. Selamatkan kami.Kenapa kami dikutuk? Tunjukkan kami jalan yang benar. beri kami peta yang akurat dan tidak menjadi teka-teki silang. tapai kalau memang sudah mungkin jangan memaksa! Kami mahluk ciptaanMu. Beri kami keadilan dan kebenaran. Bicara saja blak-blakan. Jangan misyterisu. Ke mana harus melangkah.

karena saingan berkurang. . mata. Diarak ke pemakaman. Dulu orang mati ditangisi. Ada yang diambil jeroannya.) Lihat. Maaf keterusan. buah pinggang. Anak-anak diculik. Dia Memunggut Boneka Bayi Yang Tadi Ikut Terlempar. padahal maunya berdoa. karena mau hidup lebih enak.(Sunyi Tiba-Tiba. jantung. Guru Terkejut) Lho kok jadi memerintah. (Guru Memperhatikan Sekitarnya. Tapi sekarang disyukuri. dianggap melapangkan rezeki. Tambah Lantang Dan Memerintah ) Hanya kamu! Lindungi kami! Sejahterakan kami! Bahagiakan kami! (Suaranya Bersiponggang. untuk dijual kepada yang membutuhkan. Ibunya sendiri melacurkan anaknya.

dituding sebagai biang keladi kecabulan. MELIHAT KE SANA-KE MARI. kejahatan administrative. Undang-Undang Penyiaran. PENONTON Hee jangan ngelantur terus! GURU TERKEJUT. dihina. emang kurang kerjaan. Perempuan terus dilecehkan. Undang-Undang Pokok Pers. . padahal yang porno itu laki-laki. Esther hanya dibicarakan tok.Sebuah Tubuh Jatuh Perempuan Jatuh Terlambat Menimpa Guru. pendidikan amburadul. Marsinah Nirmala Bonar. Kok yang begini dibiarkan terus berlangsung. Kalau mau memberantas pornografi sudah ada aturannya dalam KUHP. Janjinya melindungi perempuan. rupai anjlok. Guru Langsung Mengambilnya Dam Memperhatikan. beras TIBA-TIBA TERDENGAR SUARA TERIAKAN DARI PENONTON. Itu narkoba. bahasa Indonesia mau bangktut. penuksaan anak. judi. kekerasan pada perempuan. kok masih MEMBIAYAI RUU APP yang isinya sesat. ada Perda di manamana.

GURU Ya Tuhan! Kamu mendengar suaraku? Kamu menjawab? Di mana kamu? PENONTON MAJU PENONTON Di sini! GURU Oh?! PENONTON .

PANGGUNG UTAMA GELAP. Mana setannya? (Penonton itu dengan demonstratif mau pergi. (Penonton itu mencoba sabar. Maaf. Tunggu. lagi dibedakin supaya jangan terlalu bau. Tunggu! Tunggu! Sabar! Setannya sebentar lagi keluar. PANGGUNG BAWAH TERANG. ) Ayo pulang! GURU TERKEJUT TURUN KE PANGGUNG DI BAWAH DAN MEMBUJUK.Pertunjukan ini judulnya SETAN! Ini sudah satu jam.) . GURU Ya Tuhan betul juga.

tidak ada yang ingin berkorban. Maaf. tapi silakan duduk dulu. makanya guru PENONTON YANG TADINYA SUDAH DUDUK BERDIRI LAGI DAN BERTERIAK . ingin jadi nomor satu. semua orang ingin sukses.Sabar ya. Inilah akibat pendidikann yang salah. Sekarang juga mau dikeluarkan. (Berteriak) Siapkan setannya! (Di Belakang Terdengar Sahutan) Ya sekarang juga.

PENONTON Berisik! Ngecap lagi! Kalau mau ngecap ke gedung DPR! GURU TERKEJUT. GURU Aduh maaf. PENONTON ITU BERKOAR LAGI PENONTON Jangan akting terus. keluarkan setannya! Kami datang mau nonton setan bukan bacot Ente! Semua tadi itu sudah ada di koran tahu! Cepat! .

) Oke! Zetannnnnnnnnnnnn! LAMPU PADAM. oke.GURU Oke. TERDENGAR SUARA ANGIN MENDERU-DERU. oke! (Guru mengangkat tangan dan meniup sempritan. DELAPAN .

GURU (Marah Karena Diganggu ) Memang itu bukan srigala! Itu suara si Ucok.DALAM GELAP TERDENGAR SUARA ANGIN MENDERU-DERU. PENONTON Bohong! Bohong! Itu bukan suara srigala! Itu suara si Ucok! LAMPU PANGGUNG TENGAH LANGSUNG MENYALA LAGI. SUASANA MENCENGKAM KEMUDIAN SUARA LOLONG SRIGALA. GURU BERGEGAS MENJAWAB. (Ucok Yang Menirukan Suara Srigala Muncul Dan Langsung Melolong Tapi Bengek) . KEMUDIAN DERIT MENGIRIS BAGAIKAN SUARA SETAN. TAPI KEMUDIAN PENONTON YANG PROTES ITU BERTERIAK LAGI.

GURU Nah itu dia! Koreksi sedikit itu bukan srigala tapi lolong anjing .Itu contoh srigala yang kena flu burung PENONTON KEMBALI MARAH PENONTON Mana ada srigala di Indonesia! Jangan menghina kecerdasan penonton! UCOK MELOLONG SEKALI LAGI DAN BAGUS.

Lihat jangan rugikan rakyat yang lain. Terdengar kembali suara angin. Lanjutkan! Lampu! (Lampu padam.(Penonton mau membantah. ombak.. langsung ditimpuk oleh guru. guru langsung membentak ) Diem! Ini semua kan simbol tahu! Karena itu ini namanya tontonan.) Cukup! Penonton satu yang nggak beli karcis aja dipedulikan. Kalau mau potret kenyataan itu ke sana nonton ulah manusia di gedung DPR! (Ucok mau melolong lagi.) GURU .

MEREKA TAK SADAR PERTUNJUKAN SUDAH MULAI. SI BANCI MENOLEH DAN MENJERIT .Ucok!!!! Anjingnya bulldognya mana! SUARANYA ANJING MELOLONG PANJANG GURU Bagus! Honornya ditambah! SEMBILAN LAMPU MENYALA. IA MEMUKUL-MUKUL KETIKA TAHU ITU UCOK. UCOK LANGSUNG MENUNJUK KE PENONTON. TAPI SI BANCI TERUS ASYIK MERIAS. AKHIRNYA UCOK MASUK DAN MELOLONG DI SAMPING SI BANCI. UCOK MEMBERITAHUKAN DARI SAMPING DENGAN ISYARAT DAN BISIK-BISIK. GURU DUDUK DI KURSI DIRIAS OLEH JURU RIAS BANCI. SI BANCI KAGET DAN BERANTAKAN SEGALANYA.

Biar tidak ada lagi .LALU JATUH PINSAN. Tapi itu waktu muda. setiap kegagalan membuat kita lebih enak tidur saja. MAUNYA SUPAYA DIGOTONG. supaya lepas dari siksaan nasib. IA TETAP HIDUP SEBAGAI GURU. aku harus memberi contoh yang baik. habis para pemimpin yang seharusnya menunjukkan toladan malah lebih brengsek lagi kelakuannya sekarang. TERDENGAR BARANGBARANG JATUH DAN MAKI-MAKIAN. GURU Kalau gagal. MESKIPUN TIDAK ADA YANG DATANG. kita harus bangkit lagi. IA CEPAT BERDIRI SAMBIL MINTA MAAF KEPADA PENONTON DAN LARI MASUK KE DALAM. GURU NAMPAK SEMAKIN TUA. karena dalam setiap kegagalan selalu ada janji. MENUNGGU MURID. Tapi aku guru. Kalau sudah manula. setiap kelemahan adalah kekuatan. TAPI MENUBRUK SESUATU DI BELAKANG PANGGUNG. setiap kekalahan adalah kemenangan. SEPULUH PANGGUNG TENGAH. TAPI UCOK KEMUDIAN MENYERET KAKINYA KELUAR DARI PANGGUNG. Asal mau menukar pandang.

) Apa itu? Angin apa lagi nyerbu hari gini. kadang-kadang ada tikus.) . (Terdengar Angin Kencang. nanti pasti mencuri. Pintu Yang Tertutup Diterobos Hingga Ternganga. (Suara Pintu Terbuka) Setiap pintu dibuka melihat ke pintu. Aku tidak mau mendidik tikus walau pun Mickey Mouse sudah kaya raya bisa bikin Disneyland di mana-mana. padahal sudah digratiskan. Siapa tahu. tapi selalu saja kosong. aku tetap menjalankan tugasku. Buatku sekali tikus tetap saja tikus. sewaktu-waktu nanti kesadaran mereka bangkit. Guru Terkejut. Hanya ada angin di situ.yang mau berguru ilmu jatidiri. Cuaca diramal bagus kok! (Kedengaran Kaca Jendela Pecah.

ISTRI GURU YANG BARU PULANG DARI JUAL KUE BASKOM BERTERIAK. ISTRI GURU Pak! Ada tamu menyelinap dari pintu belakang GURU BINGUNG DIA CLINGAK-CLINGUK.Ya Tuhan kaca-kaca jendela berantakan (Terdengar Langkah Kaki Berdentam Menghampiri. .) Siapa itu? LAMPU DI PANGGUNG KANAN DEPAN MENYALA.

Pasti rampok! Mana kelewangku! ISTRI GURU .GURU Menyelinap? Orang baik-baik tidak mungkin menyelinap dari pintu belakang. ISTRI GURU Awas Pak! GURU PANIK GURU (MELIHAT JAM) Bukan jam berkunjung.

ISTRI GURU BERGEGAS HENDAK MENYUSUL. SERAM. MUNCUL MENGHADANG. NAFASNYA KEDENGARAN MENDENGUS-DENGUS. SEBUAH BONEKA RAKSASA YANG DIMAINKAN OLEH BEBERAPA ORANG.Orangnya sudah masuk.. ISTRI GURU Hati-hati Pak! SOSOK TINGGI BESAR. KEMUDIAN IA BERUSAHA UNTUK MENOLONG. ISTRI GURU MENJERIT PINSAN. Pak! GURU Aduh biung! GURU CEPAT MENYELINAP KE SAMPING. SOSOK TINGGI BESAR ITU TERTEGUN. .

aku! . IA GEMETAR. SUARANYA BERGETAR. GURU Siapa itu! TAMU ITU BERPALING SAMBIL MENYERINGAI. SUARA SERAM. PEDANG DI TANGAN GURU JATUH.GURU MUNCUL MEMBAWA KELEWANG. Kamu? ZETAN SUARANYA BERGEMA MENAKUTKAN ZETAN Ya. IA KETAKUTAN.

MENGAMBIL PEDANGNYA DAN BERTERIAK PANIK . nanti saja setelah aku selesai bicara. MENDEKAT DENGAN LANGKAH BERDENTAM. ZETAN (SERAM) Jangan pinsan Guru.GURU LEMAS DAN JATUH TAPI TIDAK PINSAN. GURU Aduh kenapa aku tidak bisa pinsan. GURU MELONJAK BANGKIT.

GURU Makanya aku bilang jangan terlalu berat. susah digendong. Pak aku pura-pura saja pinsan supaya selamat. . ISTRI GURU MENJERIT. ZETAN DENGAN BISING MUNDUR. ISTRI GURU TERINJAK.GURU Jangan dekat! ZETAN MUNDUR LAGI. ISTRI GURU Aku tidak apa. GURU CEPAT MENGHAMPIRI ISTRINYA DAN MAU MENGGENDONGNYA TAPI TERLALU BERAT.

ZETAN Jangan pergi. ZETAN MENAHAN. GURU Tapi kamu.KEDUANYA KEMUDIAN HENDAK LARI. kamu ZETAN Ya ini aku GURU Zetan? .

ISTRI GURU Bapak serius atau akting? GURU Serius tapi aku tidak bisa pinsan.ZETAN Betul sekali. ISTRINYA BINGUNG. Aku Zetan. GURU PINSAN. aku terlalu takut. .

.ZETAN Kenapa takut? MENDEKAT GURU DAN ISTRI (MENJERIT BARENG) Jangan dekat-dekat! ZETAN Kenapa? GURU Habis kamu setan.

ZETAN Apa setan tidak boleh dekat manusia? GURU Tidak! ISTRI GURU Jangan kasar Pak. nanti dia marah. ZETAN Aku tidak marah .

MENDEKAT GURU Jangan dekat! ZETAN Kenapa? Karena aku tidak menelpon lebih dulu? GURU Kami takut ISTRI GURU. .

Bau! ZETAN (MENCIUM KELEKNYA) Ya memang kelekku bau. ISTRI GURU Mulutnya juga busuk! ZETAN Padahal aku sudah berhenti makan daging GURU .

GURU DAN ISTRI BERTERIAK KAGET BARENG.Daging apa? ISTRI GURU Daging manusia? ZETAN Daging apa saja. GURU Jadi sekarang kamu mau cari daging? .

sekarang aku sudah vegetarian. GURU Kalau gitu ngapaian datang ke mari ZETAN Mau kenalan GURU Tidak usah! .ZETAN Tidak.

ZETAN Kenapa? GURU Aku takut! ZETAN Kenapa takut? GURU Kamu seram ZETAN .

Tapi ilmunya pasti masih ada kan? ISTRI GURU BERBISIK-BISIK PADA SUAMINYA. Banyak contoh bintang filem kelakuannya malah lebih gurem. ZETAN O ya? Too bad. Aku juga tahu apa yang belum kamu bilang! . Aku ini permata yang jatuh ke comberan. ZETAN Aku tahu apa yang kamu bisikkan. guru GURU Aku sudah berhenti jadi guru.Muka yang seram belum tentu hati juga kejam.

ISTRI GURU Kami tidak ngerasani sampeyan kok. GURU MENENANGKAN. ISTRI GURU BISIK-BISIK LAGI. . (Ketawa) Jangan lupa aku Zetan. Aku tahu. ZETAN Ya kan benar.

kalau bukan cari daging segar.GURU Tenang jangan panik. ZETAN Kenapa mesti panik? GURU Maaf. . ngapain kamu ke mari? ZETAN Terus terang aku sudah lama mau ke mari. baru sekarang kesampaian. tapi karena ada pembahasaan RUU Anti Pornography dan Pornoaksi.

memangnya nggak ada kerjaan lain. Di samping itu isi RUUnya keriting. GURU . GURU Terus kamu menolak atau menerima. ZETAN Pengaturannya sudah ada dalam KUHP jadi untuk apa lagi dibikin ngabis-ngabisin duit rakyat saja.GURU Lho di situ juga ada pornography? Kok nyontek? ZETAN (Ketawa) Terbalik. di sini lalu ikut-ikutan nyontek. Apa yang ada di situ. Yang bikin otaknya miring.

ZETAN Terbalik lagi. GURU Mulia? GURU Aku mau berguru ISTRI GURU . Yang di sini meniru-niru apa yang ada di situ.Wah kalau begitu sama dong. Aku datang dengan maksud mulia. Tapi aku datang ke mari bukan untuk ngurus pornography. kan semuanya juga beragama. itu urusan iman masing-masing orang.

Yang di WC juga! . Masih ingat? GURU Lho kamu dapat darimana itu? ZETAN Dari dulu aku ikuti langkahmu.Nah iya kan! Makanya plakat di depan itu dicabut saja Pak! ZETAN MENGELUARKAN PLAKAT-PLAKAT YANG DULU DIPAKAI KAMPANYE OLEH GURU. ZETAN Ini yang menyebabkan aku datang ke mari. Tiap detik aku tahu apa saja yang kamu lakukan.

ZETAN Dasar guru. Aku banyak belajar! ISTRI GURU . di WC kamu juga guru.GURU Stttt! ISTRI GURU TERKEJUT ISTRI GURU Kenapa? Apa apa yang dilakukan suamiku di WC.

ZETAN Dia melakukan pemersihan . aku juga mau tahu semua punyaya! Apa? GURU PANIK. Bapak sudah tahu semua punyaku.Apa yang bapak lakukan di WC?! Terus terang! GURU Apa itu harus diceritakan? ISTRI GURU Ya! Kita sudah 50 tahun bersama.

ISTRI GURU Maksudmu ngepel? ZETAN Semacam itu. GURU Habis mau apa lagi? . Menggosok. ISTRI GURU O ya? Menggosok dinding WC? Kerajinan amat.

ZETAN Kalau bersih kan pikiran juga ikut tenang. Jadi bagaimana ini? Kapan kita mulai? ISTRI GURU TERKEJUT. ISTRI GURU Mulai apa? ZETAN Aku melamar jadi muridmu ISTRI GURU .

Gratis kan? ISTRI GURU (MENGUCAP) Ya Tuhan! ZETAN Sttt! Jangan sebut-sebut Tuhan.Astaga! ZETAN Serius. nanti Dia datang! Aku tidak mau ketahuan menambah pendidikan. GURU Pendidikan? Kamu mau minta pendidikan? . aku mau jadi muridmuguru.

ZETAN Ya GURU Tapi kamu Zetan! ZETAN Ya! GURU Tidak mungkin! .

ZETAN Guru belum percaya aku zetan . guru? ISTRI GURU . Kapan aku mulai. GURU DAN ISTRINYA SERENTAK MEMPEROTES GURU & ISTRI GURU Jangan! ZETAN Bagus! Jadi percaya aku Zetan? Terimakasih. Mau aku buktikan sekarang? ZETAN HENDAK MEMBUKTIKAN SESUATU.

guru tidak boleh mendidik setan. Manusia selalu pakai perasaan.Dia salah terima. Pak GURU Memang! Ini bedanya dengan manusia. dengerin ya. zetan tidak punya rasa! (Kepada Setan) Hee. tahu! ZETAN TERKEJUT ZETAN .

ISTRI GURU Jangan kasar dong! ZETAN Habis! Siapa kenapa bilang guru tidak boleh mendidik setan?? . GURU TERPELANTING. ISTRINYA CEPAT MENOLONG.Apa? GURU (Berteriak) Guru tidak boleh ……. KEPALANYA DIPUKUL OLEH SETAN.

ISTRI GURU Itu melanggar Sumpah Sapta Marga! ZETAN Itu diskriminasi! GURU Ilmu tidak boleh diajarkan kepada Zetan. ZETAN Rasialis! .

GURU Sebab zetan itu jahat! BU GURU Pak! ZETAN Apa? GURU Setan itu bejat! ZETAN .

GURU TUMBANG.Sabar! GURU Setan itu laknat! ZETAN MENAMPAR GURU. ISTRI GURU Pak! GURU Setan itu bangsat! .

SEBELAS . SETAN BERBALIK DAN KENTUT. BU GURU MENCOBA MEMEGANGI SUAMINYA. GURU DAN ISTRI TERSERET KELUAR PANGGUNG. ZETAN (MEMAKI) Setan! LAMPU PADAM. BU GURU LALU MELEMPARKAN BASKOMNYA KE SETAN. TOPAN BEREMBUS DAN MENYERET GURU. ANGIN MAKIN KENCANG BERTIUP.SETAN MENIUP.

aku akan terus bertahan samp[ai titik darah penghabisan.GURU BERBARING DI KURSI MALAS BADANNYA DIBALUT. TAPI KEMUDIAN KAKI KANANNYA COPOT. IA MENGENAKAN KAIN SARUNG. KEPALANYA JUGA DIBALUT AKIBAT LUKALUKA. itu memang nasib guru di dunia ketika. dibetot habis padahal tidak salah. IA BERUSAHA LAGI BANGUN UNTUK KETIGA KAKLINYA DAN BISA. PERLAHAN-LAHAN IA BANGUN DENGAN SUSAH-PAYAH. Asal jangan kehilangan kepala dan perasaan. SUARA . IA BERTERIAK KESAKITAN. Hanya satu saja. LALU DUDUK. Miskin. IA BANGUN LAGI TAPI TERUS JATUH. TAPI KEMUDIAN JATUH. ini bukan kampanye. IA MENGAMBIL LAGI KAKI KANNNYA ITU DAN MEMASANGNYA KE DALAM SARUNG. Siapa suruh? Hanya satu yang aku sesalkan. ungung hanya kehilangan kaki. GURU Tapi aku tidak menyesal jadi guru. Kecil tapi penting sekali. Aku Cuma mau bilang kalau tidak siap berkorban. jangan coba-coba jadi guru. (Terdengar Kjeplok Tangan Seru) Tidak usah keplok tangan.

di mana-mana. masyarakat di sini.Apa? GURU Mereka semua tidak merasa tersendir oleh perjuanganku. SUARA Mereka siapa? GURU Semuanya! Tetangga. gede sama saja tidak ada yang peduli pada pengorbanan lagi. Setan! SUARA . Semuanya mau enak sendiri. kenalan. kecil.

bagaimana lagi? Masak membetot anak didik. Terpaksa aku salurkan dengan mulut. (Berteriak Keras Sampai Habuis Nafasnya) Titit besarrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr ! Kontol gedeeeeeeeeeeeeeeeeeee! SUARA Oke sudah lega? . Aku bukan robot!Kalau sudah kesel. sebel.Lho guru kok pakai naik darah? GURU Biarin! Aku juga manusia biasa yang punya emosi.

KELIHATAN SEGAR. sakitnya hilang. Ente tahu aja! (Terkejut) . GURU Ternyata kalau sudah ngomong jorok. tetap saja manusia biasa yang banyak dosa. GURU Betul.GURU TIBA-TIBA MERASA SEHAT. LALU DIA MEMBUKA SARUNGNYA DAN BEBAS BERDIRI TANPA TONGKAT. SUARA Jadi meskipun guru.

Lalu bertanya dengan sopan.) .) Siapa itu di sana? (Suaranya bersiponggang dan kembali kepadan ya keras sehingga dia agak mental. Guru cepat berdiri.) Sapa itu? (Suaranya bersiponggang tambah keras dan kemudian menghantam lebih dahsyat sehingga ia jatuh.Lho aku bicara dengan siapa ini? (Guru melihat ke sekitarnnya.

lengkap dengan tasnya. Lalu masuk seorang naik sepeda butut.Siapa itu? Apa aku bicara dengan hati kecilku seperti Bima waktu ketemu Dewa Ruci? (Terdengar bunyi bel sepeda.) Siapa itu? ZETAN Masak lupa? GURU Tukang Pos ZETAN . Ia menakai celana pendek dan seragam sekolah.

aku Zetan. GURU Jangan main-main! ZETAN Sumpah. imut-imut? . Aku Zetan. GURU LANGSUNG BERDIRI.Bukan. GURU Kok kecil.

ZETAN Biar kecil aku tetap Zetan. GURU Tidak mungkin! ZETAN Perlu dibuktikan rupanya?! MEMBANTING PETASAN BANTING. LALU MUNCUL ASAP GURU .

ZETAN KEMUDIAN MENGAMBIL BANGKU PLASTIK YANG ADA DI BONCENGAN SEPEDA BERIKUJT MEJA KECIL. MENUANGKAN ITU KE MULUTNYA. GURU . BATUK-BATUK SAMBIL MENGIPAS-NGIPAS ASAP SUPAYA BERHENTI BATUKNYA. MENGHADPA GURU. Smoke’s gunnya juga kehabisan minyak. LALU DUDUK. SIAP UNTUK MENULIS. SETELAH ITU DIA MENGAMBIL BUKU TULIS. LALU DUDUK MEMBUKA KOTAK MAKANAN. LALU MENU&ANGKAN MINUMAN DARI BOTOL KE MULUTNYA. ZETAN (SUARA KEKANAK-KANAKAN) Aku sudah siap.Jangan! Jangan! Aku percaya! ZETAN Kebetulan. LALU MENYIMPAN SEMUANYTA DENGAN CEPAT. IA MENARUHNYA DI DEAN GURU.

GURU TERKESIMA. Pah-La-Wan! SIAP UNTUK MENULIS APA YANG AKAN DIKATAKAN GURU. Aku ingin jadi pahlawan. GURU Apa? ZETAN Aku Ingin Jadi Pahlawan.Siap apa? ZETAN Belajar. .

Bukan juga pahlawan kampungan. Kalau kamu tidak bersedia aku cabuti sekarang bulu kamu sehelai demi sehelai. Mulai dari bulu (Menoleh Ke Nan Dan Ke Kiri) mumpung tidak ada Pansus RUU Aksi Pornography dan Pornoaksi. Bukan pahlawan kesiangan. wan! GURU MASIH BENGONG. bulu . Tapi pahlawan sejati.ZETAN Pahhhhhhhhh ……….. ZETAN Pahlawan yang lebih hebat dari pahlawan-pahlawan yang sudah pernah ada! Bukan pahlawan gadungan.la……….

GURU Tidak bisa! ZETAN Aku tadi mau bilang bulu kaki. Masak mau bilang bulu kaki saja dilarang. Negeri apa ini! Guru apa kamu! Kalau bulu jembut itu baru tangkap! Ini kan TIM. Tempat Indonesia Merdeka. GURU Diam! ZETAN Lho guru kok kayak penguasa! Kolonial! . Pak Guru. Bisa kualat sama Ali Sadikin kamu.

Sekarang pelawak juga boleh jadi presiden. Setan tidak bisa jadi pahlawan? Memang kenapa? Apa manusia lebih baik dari setan? Tiap detik menyebutnyebut nama Tuhan. manusia yang kesetanan atau setan yang kecil. Makanya jangan ngerem di WC saja sibuk main gosok sampai badan kamu kayak cacing. mungil dan pakai celana pendek ini? Ke sekolah saja aku pakai sepeda butut sementara anak-anak pejabat itu diantar oleh jaguar. Anak presiden bisa jadi presise. nanti keburu Pemilu lagi! GURU Se… ! . padahal gaji pejabat itu kata Wapres kan untuk makan saja tidak cukup? Ah Ente nggak usah ngomong lagi. soal apa tadi. gitu saja ketinggalan. ajarin saja aku jadi pahlawan. perempuan dan anak-anak kami injak-injak saja seenak udelmu sendiri. hukum ditegakkan untuk menghukum orang tidak bersalah dan melindungi bromocorah. berunding melulu kapan bertindaknya. Guru apa sih kamu.GURU Setan tidak bisa jadi pahlawan! ZETAN Berarti referensi kamu kuno! Dulu hanya bangsawan bisa jadi raja. tahu goblok. Bromocorah juga boleh jadi pahlawan. Taek semua itu! Mana lebih setan. tapi kelakuanmu kayak telek! Itu ribuan hektar hutan Kalimantan kamu babat habis. keluar tatap matahari. hari gini kok masih bicara soal. milyardan duit rakyat kamu gerogoti.

ZETAN Aku tahu kamu mau bilang Setan! Busyet! Apa salahnya setan jadi setan! Apa salahnya setan mau jadi pahlawan. TANGANNYA SATU LAGI MENCEKEK BUAH AMPULUR GURU.SETAN MELONCAT DAN LANGSUNG MENCEKEK LEHER GURU. Jangan berlagak lhu! Buktinya kita sama saja! Mau mati atau mau aku pecahin ini? GURU Jangan! Itu kepunyaan istriku! ZETAN Makanya! Ajarin aku jadi pahlawan! . mabok kekuasan dan teler urusan duit. kalau manusia sudah tidak sanggup lagi? Ah? Lihat itu manusia-manusia yang ngaku pahlawan. kelakuannya ceme. mencret semua kalau sudah duduk di kursi.

GURU Tidak mungkin itu menyalahi prosedur ZETAN MELEPASKAN CEKEKEN LEHER DAN MEMUSATKAN PADA PIJITAN PADA BARANG GURU. GURU Jangan!!!!!!!!!!! ZETAN Makanya! Ajarin! Ayo! GURU .

tidak akan dilepaskan.Bagaimana aku ngajarin kalau barangku digigit. GURU AGAK LEGA KARENA DILEPASKAN. kalau tidak ditipu. GURU Aduh. ZETAN Ayo cepetan! Aku tidak sabar . ZETAN Siapa yang gigit? Ini Cuma pegang! Barang sudah arfkir begitu! Sok lhu! Nyoh! MELEPASKAN.

GURU Persyaratan jadi pahlawan itu berat.ZETAN DUDUK LAGI MANIS DI KURSINYA SIAP MENULIS. ZETAN . ZETAN Tahu! GURU Jiwanya harus kuat.

tahu. tahu! Tahu! Sudah nggak usah banyak cincong. ajarin aja! GURU Tanggungjawabnya lebih berat lagi.Tahu. ZETAN Tahu! GURU Kalau sudah tahu kenapa minta diajarin? ZETAN (Terkejut) Ah? .

GURU Kalau sudah tahu kenapa bertanya lagi? ZETAN (Membenarkan) O itu baru pertanyaan bermutu. (Tiba-Tiba Berbalik Lagi Menggebrak) Sebab aku mau menguji kamu! GURU (Ketawa Sinis) .

Na. Aku tidak mengatakan politikus itu tukang putar-balik omongan. Jadi kamu bakat politkus. tapi bukan pahlawan. siapa guru kamu sebelumnya? Pasti ajarannya ilmu sesat! ZETAN Kamu! JANTUNG GURU BERDENTUM KERAS. Setan! Atau mau jadi seniman saja? ZETAN Terimakasih. Setan memang suka membolak-balik omongan seperti politikus. . sekarang aku yakin kamu memang setan. Tapi aku hanya bilang kamu memutar-balik omongan seperti politikus. GURU Kalau begitu. Bakatku hanya jadi pahlawan.

ZETAN Kamu bilang kalau mau jadi pahlawan harus siap mati. Pengorbanan total tanpa pamrih! Betul tidak?! GURU Betul. Betul? . syarat paling mendasar untuk menjadi pahlawan adalah pengorbanan.GURU Kok jadi aku? ZETAN Kan kamu. sudah mengajarkan.

bukan milik RT dan RW mu. bukan milik agama kamu. Kamu milik rakyat semua! Pahlawan itu manusia yang sudah mati! . bukan milik anak-istrimu lagi.GURU Masak? ZETAN Kok masak. bukan milik keluargamu. bukan milik golongan kamu. Yakin! GURU Kenapa? ZETAN Karena begitu jadi pahlawan kamu sudah jadi milik rakyat. bukan milik suku kamu.

ZETAN Tapi kamu setuju? GURU Setuju sekali. ZETAN Kamu juga setuju bahwa pahlawan itu adalah abdi rakyat? .GURU Aku belum pernah mengatakan begitu.

ZETAN Dienjek-injek dengan kaki yang korengan. . ZETAN Sebagai abdi dia akan menyediakan dirinya untuk pijakan kaki rayat yang mau menyebrang dari neraka jahanam untuk pindah ke surga kenikmatan! GURU Betul. belepotan kotoran juga tidak akan mengeluh. asal untuk keahagiaan rakyat semua.GURU Ya.

ZETAN Tidak suka mencari kambing hitam. tidak mau menyalahkan keadaan .blogspot.GURU Tidak akan mengeluh! ZETAN Sama sekali tidak marah kalau dikritik! Naskah yang lain dapat di Download di Bandarnaskah.com GURU Tidak.

Tapi terus saja bekerja. menyerah dan harus diganti. rela! . GURU Terus ZETAN Walaupun akhirnya kalah. Tidak akan berdalih tidak mampu bertindak dan memngubah keadaan karena keadaanya sudah terlalu payah.GURU Tidak ZETAN Diem! Aku belum selesai ngomong.

ZETAN Sama sekali tidak menuntut untuk dihargai! .GURU Rela ZETAN Demi Nusa dan Bangsa GURU Itu namanya pengorbanan.

GURU Tidak! ZETAN Menolak nepotisme GURU Jelas ZETAN Melawan kekejaman. menentang pelecehan pada perempuan. .

keadilan dan kebenaran. ZETAN Membela demokrasi GURU .GURU Tanpa reserve ZETAN Melindungi anak-anak GURU Menjunjung tinggi kemanusiaan. kesetaraan.

ZETAN Kalau begitu ajari aku sekarang! KEMBALI KE TEMPAT DUDUKNYA DAN SIAP MENULIS.Merdeka! ZETAN Kok merdeka? GURU Itu memang syarat pahlawan. GURU DIAM SAJA. .

GURU Ajari apa lagi. . kamu sudah lulus.ZETAN Ayo! GURU Ayo apa? ZETAN Ajari aku jadi pahlawan.

ZETAN TERKEJUT. ZETAN Apa GURU Kamu sudah lulus. ZETAN Aku sudah lulus? GURU .

Lebih baik aku mati daripada gagal! GURU Itu dia watak pahlawan! ZETAN Ah prek! Jangan coba-coba memuji. tidak bisa ditawar. kamu lalu menghina kecerdasanku seperti tayangan televisi itu ya?!! Sialan! Aku sembur lagi baru tahu rasa kamu! Tujuanku tidak bisa dibelokkan.Ya! ZETAN (Bangun Dan Marah) Bangsat! Kamu pikir aku bodoh? Aku ini setan tahu?! Jangan coba-coba menipu setan. Aku geli kalau pantatku dijilati! Gua telan sekalian tahu rasa lhu! Kamu kok menyamakan aku dengan wakil-wakil rakyat yang mengejar jabatan untuk cari makan itu! Tidak! Kebenaran bagi aku di atas segala-galanya. Mentangmentang aku mengaku mau berguru. Itu prinsip. .

Rawe-rawe rantas-malang-malang buntung..GURU Lebih baik mati berkalang tanah… ZETAN LANGSUNG MENIMPALI GURU DAN SETAN ……. GURU Begitu memang seharusnya pahlawan! . Sekali berarti sudah itu mati! SUARA BERDENTAM TANDA KEDUANYA SEPAKAT. dari pada mati bercermin bangkai.

apa bedanya pahlawan dengan tukang kredit. GURU Segala-galanya! ZETAN Mobil. kedudukan. keluarga.ZETAN Memang begitu tidak bisa tidak! Kalau tidak. kehormatan. duit. bintang jasa. rumah. apa bedanya tukang beca dengan tukang minyak dan tukang sayur? Pahlawan itu mengorbankan segalagalanya untuk cita-cita yang mulia. negara dan Tanah Air! GURU Kalau disogok satu trilyun? . tidak ada artinya dibandingkan dengan bangsa.

Maaf. tetap saja tidak bisa.ZETAN (Ketawa Sinis) Satu trilyun? Kalikan lagi seribu! Tambah lagi dengan seribu bidadari untuk selir. apalagi yang namanya berkhianat menjual negara? Itu aib! GURU Lulus cum laude! ZETAN Pahlawan itu begitu. GURU BINGUNG. mengedipkan sebelah mata pun aku tidak akan mau. Makanya ajari aku sekarang cepat jadi pahlawan. MENGGELENG-GELENGKAN KEPALA. GURU .

ZETAN Aku siap Guru. GURU (Ke Arah Setan) Heeeeee! Sampeyan sudah lulus! ZETAN Lulus apa? GURU .Dasar setan! Tahunya hanya buka mulut.

Sampeyan sudah pahlawan. kamu sudah lulus! ZETAN Bagaimana lulus. ZETAN Siapa bilang? Jangan tolak aku guru. itu lebih kejam dari pembunuhan! SETAN MENYEMBAH. GURU Tidak perlu menyembah. belajar saja belum? . tidak perlu belajar lagi.

Itu artinya bukan saja berbakat tapi kamu jenius! ZETAN Setan imut-imut begini jenius? (Sebenarnya Bangga) .GURU Itu dia! ZETAN Kok itu dia! GURU Tanpa belajar saja kamu sudah tahu.

berarti kamu sudah menjadi pahlawan. karena seluruh dirinya dikorbankan untuk kepentingan nusa-dan bangsa GURU Coba ulangi? . Pahlawan itu adalah.Guru goblok! Tak keplak sisan kamu! GURU Lho serius! Dengan bisa mengatakan secara tepat apa itu pahlawan. seperti yang kamu lakukan tadi. apa kamu bilang tadi? ZETAN Pahlawan adalah orang yang sudah membunuh dengan kejam dan tuntas hawa-nafsu pribadinya.

ZETAN Pahlawan adalah orang yang sudah memberikan tubuh dan jiwanya untuk Tanah Air dan Bangsa. (Mengulurkan Tangan) . karena itu ia bukan lagi milik keluarganya. bukan milik golongannya tapi milik rakyat seluruhnya. Pokoknya kamu sudah lulus. GURU Itu lebih indah dari puisinya Goenawan Mohammad ZETAN Siapa itu Goenawan? GURU Dikasih tahu juga kamu tidak akan ngerti.

Selamat. GURU Ayo jabat tangan! ZETAN Lulus? Aku sudah lulus? Ah. ZETAN TERCENGANG. aku jadi malu! GURU .

ZETAN Guru! GURU . TIBA-TIBA ZETAN MEMELUK GURU ERAT. GURU MENGAMBIL TANGAN ZETAN DAN MENGGUNCANGNYA. ZETAN Aku jadi merasa tolol.Betul aku tidak basa-basi. ZETAN BERDIRI.

Aduh jangan keras-keras aku bukan setan! ZETAN (Melepaskan Pelukan) Sorry. kau mulia sekali. padahal belum dihajar? GURU Kamu lulus! ZETAN Oh Guru! ZETAN LANGSUNG HENDAK MEMELUK GURU. . Jadi aku sudah lulus ya. guru. GURU CEPAT MENGELAK.

ZETAN MEMBURU. Guru! ZETAN MAU MEMELUK GURU. TERDENGAR MUSIK ZETAN.ZETAN Guru! Di negeriku kalau berterimakasih kita harus berciuman. . ZETAN Guru! GURU Tolonggggg! GURU LARI KELUAR. GURU MENJERIT.

SALAH SATU ZETAN MENYANYIKAN MUSIK ZETAN. LAMPU KELAP-KELIP. ZETAN MEMBUNYIKAN LETUPAN. MUSIK BERHENTI. PESTA ZETAN DI RUMAH ZETAN DENGAN MUSIK ZETAN. .DUA BELAS PANGGUNG DEPAN KIRI. Akan kubawa nanti pulang sebanyak-banyaknya apa saja yang aku dapatkan di rantau. Aku akan mengembara mencari pengalaman. Semuanya itu untuk membangun negeri kita lebih berjaya lagi di masa yang akan datang. ZETAN Hari ini kita akan berpisah untuk sementara. ZETAN-ZETAN JOJING BERSUKA RIA.

Keadilan dan kebenaran hanya untuk manusia.(Tepuk Sorak) Kita buktikan siapa sebenarnya yang terbaik. Kalau ada kejahatan pasti kita yang dikambing-hitamkan! (Tepuk Sorak) Apa betul kita bejat? ZETAN-ZETAN . (Bersorak) Selama ini kita sudah diperlakukan semena-mena.

Tidak! ZETAN Apa betul kita laknat? ZETAN-ZETAN Tidak! ZETAN Apa betul kita bangsat? ZETAN-ZETAN .

Tidak! ZETAN Apa betul jiwa kita tidak sehat? ZETAN-ZETAN Tidak! ZETAN Apa betul kita kualat? ZETAN-ZETAN Tidak! .

.ZETAN Apa betul kita nekat? ZETAN-ZETAN Tidak! ZETAN Apa betul kita kuat? TAK ADA YANG MENJAWAB.

ZETAN Apa betul kita kuat? ZETAN-ZETAN Betul! ZETAN Kalau betul. MUDIAN MEREDUP. . MUSIK TAMBAH LIRIH TAPI TERUS. mengapa berhenti bergerak. tancap! MUSIK KERAS. SEMUA MENARI TAMBAH GILA-GILAAN.

GURU Terus-terus. (Istri guru terus menciduk air) Terus! .TIGABELAS SAYUP-SAYUP MASIH TERDENGAR MUZIK DARI PESTA ZETAN. IA MENYIRAM SUAMINYA DENGAN AIR BUNGA DENGAN CIDUK AIR YANG BERGAGANG PANJANG. ISTRI BERDIRI DI ATAS BANGKU DI SAMPING SEBUAH DRUM. Cipokannya masih lengket. GURU TELANJANG HANYA MEMAKAI CELANA PENDEK. Aku geli. GURU SUDAH MULAI GEMETAR. GURU SEDANG DIMANDIKAN DENGAN AIR BUNGA OLEH ISTRINYA.

ISTRI GURU Aku capek Pak. Masuk saja ke dalam! GURU Bener juga! ISTRI GURU TURUN DARI BANGKU. ISTRI GURU Makanya jangan main-main sama Setan GURU . GURU NAIK BANGKU LALU MELOMPAT KE DALAM DRUM.

ISTRI Tapi enak kan dicipok. GURU Enak apaan! . Aku dipaksa. kalau tidak mengalami sendiri memang bisa bilang begitu. ISTRI GURU Itu kan gertak sambal. GURU AH susah menjelaskan. kalau tidak mau itunya mau digigit.Siapa yang main sama Setan.

jangan main gosok lagi. dia yang memperkosaku. aku sudah berusaha menolak.) . ISTRINYA BERLARI MENGAMBIL SARUNG. tapi terus mengejar-ngejar. Maafkan aku Tuhan. (Terdengar suara bel sepeda mendekat. GURU Sudah satu drum air bunga. Guru terkejut. DENGAN PERKASA KEMUDIAN PEREMPUAN ITU MENGANGKAT TONG DAN MEMBAWANYA KELUAR. kok cipokannya masih terasa lengket terus. GURU KELUAR DARI TONG. Dosa memang tidak bisa dihapus.ISTRI MEMBAWA SARUNG ISTRI GURU Ayo cepetan mandinya.

Ah? ZETAN (Dari Luar) Guruuuuuuuuu! GURU PANIK. Buuu! Buuuu! ZETAN(Makin Keras Dan Enthusias) . GURU Yailah datang lagi.

TUBUHNYA GEMETAR. GURU Buuuu!.Guruuu!!!! GURU KETAKUTAN. IA MAU LARI. TAPI KAKINYA SEPERTI DI LEM. ZETAN(Tambah Dekat) Guru!!!! EMPATBELAS . KADANG TERANGKLAT TAPI KEMBALI LAGI KARENA TAKUTNYA. LEKAT KE LANTAI TIDAK BISA DIANGKAT.

PESTA ZETAN SEMAKIN SERU. RAJA ZETAN Apa-apaan ini? (Tidak ada yang menjawab). TIBA-TIBA TERDENGAR SUARA LEDAKAN. MUSIK BERHENTI. Siapa yang bertanggungjawab di sini? (Tidak ada yang menjawab. RAJA ZETAN MUNCUL.) .

Apa kamu semua tuli? Bisu? Gagu? (Tidak ada yang menjawab) Setan! Mana dia? Bawa ke mari! (Semuanya menunduk.) Mana dia?! (Tak Ada Yang Menjawab. Ia Terkejut Dan Melemparnya. Ketika Ia Pegang.) . Yang Lain Cepat Mematikan Api. Ia Hanya Mendapatkan Buku Tulisnya. Raja Setan Mencari Zetan Tapi Tidak Menemukan. Tiba-Tiba Buku Tulis Itu Menyala Terbakar.

Lampu Padam.) Cariiiiiiii! (Semua Terkejut Dan Bergerak.) ZETAN(Hanya Suaranya) Guru!!!! .Setan! Cari dia sampai ketemu! (Tak Ada Yang Bergerak.

LIMABELAS GURU BERBARING UNTUK MENYEMBUNYIKAN DIRINYA. MENGHAMPIRI. ZETAN Guru lagi ngapain kau? . ZETAN DENGAN PAKAIAN ORANG YANG MAU NAIK GUNUNG MASUK SAMBIL MENYERET SEGALA MACAM BARANG. MELIHAT GURU BERBARING. SEABREK BARANG YANG DITARIKNYA ITU BERBUNYI BERISIK. ZETAN Guruuuuuu! ZETAN BERHENTI MENARIK.

ZETAN Siang bolong begini mana mungkin? Mau ngintip orang mandi kali! GURU Stttt nanti kedengaran Ibu ZETAN Atau mau ngintip Ibu mandi? .GURU(Berusaha Menutupi) Aku cari jangkrik.

Aku mau pamitan Guru GURU O ya mau ke mana kau? ZETAN Mau merantau seperti Colombus dulu.GURU(KETAWA) Kok tahu? ZETAN Ya kita kian sama-sama pernah muda. Tapi aku perlu nasehatmu .

Amerika? GURU Jangan. Supaya jangan mubazir ke mana baiknya Guru.GURU Nasehat apa lagi. Mana tempat yang masih membutuhkan pahlawan. di situ sudah banyak koboi ZETAN Ke Bosnia? . ZETAN Tapi aku belum tahu ke mana aku harus pergi. kau sudah lulus.

Perangnya sudah selesai. ZETAN Habis ke mana? GURU BERPIKIR.GURU Jangan. ZETAN Ke Timur Tengah? GURU Di situ juga banyak saingan. .

GURU Bagaimana kalau ke Indonesia. Guru.ZETAN Tidak banyak waktu lagi. Aku menunggu. ZETAN Indonesia? GURU Ya. Itu bagus. .

Tetangganya. ZETAN Negaranya Mahathir? GURU Itu Malaysia. . Itu negara besar. lebar wilayahnya sama dengan Amerika Serikat.ZETAN Indonesia itu di mana? GURU Ah masak tidak tahu Indonesia.

ZETAN O. Lee Kwan You GURU Itu Singapura. ZETAN Di sebelah mananya Bali? GURU Lho Bali itu bagian dari Indonesia. .

Itu.ZETAN O Soekarno? GURU Ya. ZETAN Oke boleh. Diproklamasikan oleh Soekarno-Hatta pada 17 Agustus 1945. Tapi arahnya ke mana ya? GURU Itu (Menun Juk) .

kalau kamu terus saja lempeng ke Timur. terus jangan belok-belok lagi. Kasih ancer-ancernya apa? Ada gunung? . ZETAN Patokannya apa? GURU Apa ya? ZETAN Aku tidak mau buang-buang waktu percuma. terus. pasti sampai.

hukum dijunjung karena tidak bergigi. Kalau kamu lihat bukit barisan. ZETAN Oke. hutan-hutan yang gundul dan terbakar. Catat. Kalau kamu terus ke Timur. kalau kamu lihat pejabat-pejabat lebih bergairah berdagang dan merampok rakyatnya. kalau kamu lihat setiap hari mahasiwa bukannya belajar tapi turun ke jalan demo. kalau kamu lihat agama dipakai alat untuk membenarkan pembunuhan. kalau kamu lihat banyak penjara seperti hotel mewah. baik. jangan ragu-ragu lagi itulah Indonesia. gunung. kalau kamu lihat pelataran parkir Gedung Perwakilan Rakyat sepert showroom mobil mewah. nanti kalau kamu lihat nyiur-nyiur melambai itu Indonsia. GURU Jelas? ZETAN . korupsi di mana-mana.GURU Baik. dilecehkan. kalau kami lihat ibu-ibu menjual anak gadisnya dan kamu saksikan perempuan diperhinakan. udara yang kotor karena polusi melebihi ambang batas. jalanan selalu macat karena kebanyakan angkot dan motor yang berseliweran seperti rayap. anak-anak ABG bukannya sekolah tapi main narkoba. sungai-sungai coklat karena erosi.

ZETAN MAU MENCIUM. GURU MENYAMBUT. kalau kita salaman kita mesti terus pelukan! (Langsung Memeluk) dan kalau sudah pelukan mesti ciuman.Aku paham. Terimakasih. ZETAN Terimakasih Suhu. . TAPI KEMUDIAN DIA TERKEJUT. GURU BERONTAK DAN MENJERIT. Menurut tradisi bangsaku. Guru ZETAN MENGULURKAN TANGAN.

.GURU Buuuuuuuuuu! LAMPU PADAM. TIGA O(RANG MELAMBAI-LAMBAIKAN TANTGANNYA DI PANGGUNG DEPAN KIANAN. ENAMBELAS PANGGUNG DEPAN KANAN. RAKYAT BERSORAK-SORAK MENGELU-ELUKAN. DI LAYAR BELAKANGNYA ADA FILM BERISI PENYAMBUTAN RAKYAT YANG MERIAH.

MUNCUL ZETAN. GURU(Suaranya Gemetar) . SEPERTI SEBELUMNYA ISTRI GURU MENYEDOK BUNGA-BUNGA DARI ATAS BANGKU DAN DIGUYURKAN KE KEPALA GURU. IA TERPAKSA BALAS MELAMBAI. SAMBUTAN DI PANGGUNG KANAN SEMAKIN MERIAH. MEREKA BERLARI MENUJU MENGHAMPIRI. GURU KEMBALI MANDI AIR BUNGA. TUJUHBELAS DI PANGGUNG TENGAH. TIGA ORANG DI PANGGUNG DEPAN KIRI MUNCUL DAN LANGUSNG MEMBOPONG ZETAN. KARENA BARU MENYADARI BAHWA SAMBUTAN ITU DITUJKAN KEPADANYA.PANGGUNG DEPAN KIRI TERANG. ZETAN TAKJUB. SORAK SORAI BERTAMBAH SERU SAMPAI LAMPU MERDUP DAN PADAM. IA MULA-MULA MENONTON DAN MERASAKAN ITUSEBAGAI TONTONAN. KETIGA ORANG YANG MELAMBAI DI PANGGUNG DAN KANAN BERSORAK. TETAPI KEMUDIAN IA TERKEJUT.

Terus! Terus! AKHIRNYA GURU TIDAK SABAR. . SORAK-SORAI. ISTRI GURU Pak! Pak! Jangan Pak! Jangan! LAMPU PADAM. SETELAH BUNGA-BUNGANYA HABIS. IA BERADA DI DALAM DRUM. IA MENGANGKAT DRUM ITU DAN MEMBALIKKAN KE ATAS KEPALANYA. IA MENURUNKAN DRUM ITU MENUTUP TUBUHNYA. ISTRI GURU CEMAS DAN MEMANGGIL-MANGGIL SUAMINYA.

ZETAN MENGETUK-NGETUN MENCOBA MIKROPHONE SEMUA BERSORAK. ZETAN Tes-tes-tes. KEMUDIAN DIA DIBERIKAN MIKROPHONE UNTUK BERPIDATO. ZETAN Saudara-saudara sekalian . percobaan….DELAPANBELAS ZETAN DIARAK DAN DIDUDUKKAN DI KURSI YANG LETAKNYA TINGGI. IA TERPAKSA BERBICARA. TEPUK SORAK RAMAI. DIDAULAT BERBICARA.

KEMUDIAN KEDENGARAN MUSIK MARS. tenang harap tenang semua! TEPUK-TANGAN MERIAH ZETAN(MEMBENTAK SUARA MENGGLEDEK) Diammmmm! TEPUK TANGAN SERU. . LALU DIPASANG DI KEPALA ZETAN. IA TERPAKSA MENGANGKAT TANGANNYA. ZETAN BINGUNG. MAHKOTA DATANG DIBAWA OLEH SEORANG PENARI DALAM SEBUAH UPACARA . ZETAN BINGUNG.TEPUK SORAK LEBIH MERIAH ZETAN Tenang. KEMBALI TEPUK TANGAN SERU LAGI.

ZETAN BENGONG.ZETAN. SEKARANG SUDAH TUA. IA MEMAKAI SELIMUT. ISTRINYA MEMIJIT-MIJIT KAKINYA. GURU TIDUR DI KURSI MALAS. . Saudara-saudara aku ini bukan pemimpin tapi aku Zetan! TEPUK TANGAN MEMUNCAK SEMUA MENYERBU DAN MENGELU-ELUKAN. SEMBILANBELAS DI PANGGUNG DEPAN YANG RENDAH. LAMPU PADAM PERLAHAN-LAHAN. MUSIK MENGHENTAKHENTAK SEMUANYA MENARI KESETANAN.

apa dosaku terlalu banyak. sabar. nanti kan berhasil. ISTRI GURU Sabar Pak. tidak tertutup oleh amalku sebagai guru. jangan cepat putus asa GURU Aku stress Bu GURU Terus saja coba. berdoa GURU .GURU Aduh Gusti kenapa aku tidak bisa tidur. jangan mengeluh terus.

teguhkan imanmu. Pak. Setiap mau lelap aku rasa tergelincir masuk jurang dan di situ mulut Zetan ternganga mau nyipokin aku ISTRI GURU Tenang-tenang. kamu seorang guru.Doaku sudah tiak mempan. harus tabah GURU . jangan ingat yang dulu-dulu GURU Jangan-jangan aku ketagihan dicipok ISTRI GURU Eling. eling.

aduh ISTRI GURU BERHENTI BERDOA DAN KEMBALI MEMIJIT KAKI SUAMINYA DENGAN LEBIH RAJIN GURU .Justru itu. terus pijit dong. Aduh aku tak kuat lagi. Bu ISTRI GURU Bertahan. MELEPASKAN TANGANNYA YANG MEMIJIT DAN MULAI BERDOA GURU Aduh aku tidak tahan. Pak bertahan. jangan dilepas.

ZETAN(Belum Kelihatan) Guru!!!!!!!!! . Aduh TIBA-TIBA TERDENGAR SUARA MEMANGGIL.Aduh biung ISTRI GURU Sabar GURU Hhmmmm enak itu pijit terus.

ISTRINYA NGUMPET. ZETAN Guru!!!!! GURU Jailah dia datang lagi! Ampun! Ayo kita lari saja. Bu! .GURU DAN ISTRINYA TERKEJUT. ZETAN Guru!!!! GURU LANGSUNG MELONCAT BANGUN.

MENARIK ISTRINYA MAU PERGI TETAPI DI PANGGUNG UTAMA SUDAH MUNCUL ZETAN. . IA MEMAKAI PAKAIAN SAFARI YANG RAPIH. ZETAN Guru! GURU TERTEGUN. GURU LALU MENOLEH KE BELAKANG. BINGUNG ZETAN Guru GURU BINGUNG. ISTRINYA MENUNJUK KE BELAKANG.

ZETAN Guru ini aku GURU Kamu siapa? ZETAN Masak lupa? Aku muridmu. GURU Kamu Zetan? .

GURU . Ya? Kok jadi ramah sekali. GURU Kamu jadi lain. ISTRI GURU Ganteng lagi.ZETAN(Ketawa) Ya. ZETAN Yah semuanya berkat guru.

GURU . langsung naik Emirat Arab GURU O ya? Kenapa tidak naik Garuda? ZETAN Habis pilotnya yang pinter-pinter kabur karena gajinya kecil.Bukannya kamu ke Indonesia ZETAN Memang aku baru dari situ. Pesawatnya juga butut dan pelayanannya payah. pimpinannya pada korupsi semua.

Aku berhasil.Kenapa kamu balik lagi. ISTRI GURU Kamu jadi pahlawan di situ? ZETAN Ya GURU Luar biasa. gagal? ZETAN Sama sekali bukan. Selamat! .

ZETAN Aku juga tidak percaya. Guru. Begitu aku datang. belum kenalan mereka semua sudah bersorak-sorak. Bagiku ini pengalaman pertama yang aneh. GURU Masak ZETAN Rupanya mereka sudah lama menunggu-nunggu aku GURU Masak? .

kontan dipikul. sudah langsung disambut dan dielu-lekukan. diarak sepanjang jalan. GURU Masak? Apa mereka tidak tahu kamu setan? ZETAN Itu dia. Rupanya mereka sudah lama menunggu-nunggu setan. Masa baru kenal. Mereka senang sama setan. dijadikan pahlawan dan diberikan mahkota.ZETAN Aku juga tidak percaya. Tadinya aku pikir itu jebakan. ISTRI GURU Yah sukses dong! .

GURU Enak dong ISTRI GURU Sttt! Dasar! ZETAN Ya. Jadi tidak usah begitu Guru. Belum minta sudah diberikan. Malah mereka senang sekali ketika mendengar asal-usulku sebenarnya setan. Memberikan pengorbanan total seperti kata Guru. . Aku belum ngomong mereka sudah tepuk sorak. karena seluruh diri kita jadi milik rakyat. Aku pikir tadinya jadi pahlawan itu susah.ZETAN Bahkan terlalu sukes Bu. Anak-anak perawannya semua diserahkan kepadaku. aku sampai kewalahan. Itu di luar bayanganku. Nyatanya. Bahkan harus mati. Tapi jadi aneh. Mesti berjuang. itu hanya teori.

. Makanya aku pulang dulu untuk tukar hawa biar segar lagi. Aku jadi bosan. keenakan Bu.GURU Masak? ISITRI GURU Enak dong! ZETAN Bukan enak lagi. Ini sambil tidur-tiduran juga semuanya sudah beres. ISTRINYA AGAK SEGAN NAIK. GURU CEPAT MENARIK ISTRINYA NAIK KE PANGGUNG UTAMA. Tapi karena itu. ZETAN MELOMPAT TURUN KE PANGGUNG BAWAH. GURU MENGGERTAK. aku jadi merasa tidak berarti. Aku ingin perjuangan dan perkelahian yang seru. baru aku bisa menikmati hasilnya.

ZETAN Aku hanya membawa jiwaku yang lelah. Guru dan Ibu baik-baik saja? GURU .GURU Nanti dicipok! ZETAN Tapi maaf aku tidak bawa oleh-oleh apa-apa. Guru. GURU O tidak perlu.

Baik. maunya ganti yang baru tapi harganya mahal GURU Stttt! ZETAN Saya banyak mobil di situ. Mau naik Jaguar? ISTRI GURU . baik ISTRI GURU Hanya mobil kami sudah butut. Kalau balik nanti saya kirim dua.

Uang mukanya berapa? ZETAN Tidak usah. Di sana juga tidak dipakai. GURU KEBINGUNGAN. ZETAN Saya sudah senang sebab lihat Guru tetap sehat. daripada lumutan. yang membuat saya selalu ingat rumah. GURU Betul. . ISTRI GURU MENDORONG SUAMINYA. Tapi sekarang saya pulang dulu. Nanti kita bicara lagi. Ada seseorang yang menunggu saya. Saya terlalu rindu. Lebih baik pulang dulu. ZETAN MELONCAT NAIK SAMBIL MENGULURKAN TANGAN. Saya permisi dulu Guru.

ISTRI GURU LANGSUNG MENYAMBUT. ZETAN Kalau begitu Ibu saja MENGULURKAN TANGAN KE ISTRI GURU.ISTRI GURU Jangan diam saja itu diajak salaman GURU Sudah tidak usah salaman. GURU . tanganku tadi habis cebok belum dicuci.

GURU Selingkuhhhhhhh! ZETAN BERBALIK DAN MELONCAT KE LUBANG DI SAMPING PANGGUNG YANG RENDAH SAMBIL BERTERIAK ZETAN Aku pulanggggggggg! .Bu! KARENA TERLAMBAT MENCEGAH GURU KONTAN MEMALINGKAN MUKANYA. GURU BERTERIAK DALAM HATI. ZETAN MENCIUM TANGAN ISTRI GURU.

GURU DAN ISTRINYA TAKJUB. Apa ini? SEMUANYA KEPANASAN. SEMUANYA TERKEJUT DAN BANGUN. TIBA-TIBA CAHAYA MERAH KERAS MEMBAKAR.SUARANYA BERSIPONGGANG. SEMBILANBELAS PANGUNG DEPAN KANAN. . MEREKA MENDEKATI LUBANG. RAJA ZETAN Bangsat. RAJA SETAN DAN PARA PENGIKUTNYA SEDANG TIDUR MENDENGKUR.

Apa ini kiamat yang dipercepat? ZETAN Janggutku terbakar ZETAN Rambutku terbakar ZETAN Jembutku terbakar .RAJA ZETAN Belum pernah aku panas seperti ini.

mengapa seluruh tubuhku rasa hangus! ZETAN Anak-anak kecil terbakar. ZETAN Rumah hangus! ZETAN Gudang perbekalan daging ludas jadi areng! RAJA ZETAN .RAJA ZETAN Tahan!!!!!! Permainan apa ini! Api neraka masih rasa nyaman.

Bangsat! Ini pasti kerjaan teroris! Pengkhianatan!!!! Siapkan senjata andalan! SUARA GEBRAKAN. SEMUA ZETAN MEMEGANG SENJATA. ZETAN Hatiku terbakar! ZETAN Pandanganku terbakar ZETAN Kesadaranku terbakar . TETAPI SAMBIL MEMEGANG SENJATA NAMPAK SEMUA TIDAK BERDAYA.

ZETAN Kakiku yang sebelah mana?! ZETAN Kepalaku rasanya ketinggalan! ZETAN . masak baru terbakar sudah memble. Gebrak! SEMUANYA MENGEBRAK DAN MENGERAM.RAJA ZETAN Bertahan! Bertahan! Kampungan! Kamu semua biasa makan orang mentah-mentah. TAPI MALAH SEMAKIN LOYO.

Bokongku tak bisa diangkat! RAJA ZETAN Jaga reputasi kalian Zetan! Lebih baik lebur jadi tanah daripada mundur takut digempur. DENGAN GESIT MELONCAT KELUAR ZETAN. ZETAN Bang! ZETAN-ZETAN MUNDUR DAN MELIHAT KE TEMPAT LAIN. LALU TERDENGAR TERIAKAN DARI LUBANG. Pakai nyali tambahan! SEMUANYA MENGGEBRAK DAN KEMBALI TETAP LOYO. IA LANTAS BERDIRI DI PANGGUNG DEPAN YANG RENDAH. .

RAJA ZETAN Bangsat siapa itu? ZETAN Aku Bang! MAU MENDEKAT. .ZETAN Aku di sini Bang! RAJA ZETAN BERPALING DAN MENUTUP MATANYA KARENA SILAU. MEREKA MUNDUR LAGI SAMBIL MENUTUP MATA KARENA SILAU. ZETAN MAU MENGHAMPIRI. YANG LAIN JUGA KESAKITAN MENUTUP MATA. TAPI SEMUANYA BERTERIAK KESAKITAN.

sialan Lhu! Jangan bawa api ke mari. kenapa Bang. .RAJA ZETAN Bangsat! Jangan mendekat! ZETAN Kenapa Bang? RAJA ZETAN Kenapa Bang. ZETAN Api? Siapa yang bawa api? O ya.

(KETAWA) aku memang membawa api rindu yang berkobar-kobar. RAJA ZETAN Sialan! Bangsat! Ngapain kamu ke mari?! ZETAN Aku kangen Bang! RAJA ZETAN Kurangajar kamu! Awas! .

Apa enaknya duit tanpa keringat? Ternyata tidak enak jadi pahlawan. Bang. Tapi aku tidak betah. RAJA ZETAN TERKEJUT. IA MEMBUKA MATANYA.ZETAN Sumpah. Aku kangen sekali! Aku kira jadi pahlawan di Indonesia itu enak. hukumnya jinak bisa dikelesin dengan duit. bunuh ratusan orang juga dipujikan masuk sorga. Bang! . Bang! Enakan juga jadi Zetan. Dadaku kosong. RAJA ZETAN Pahlawan? Jadi kamu si Pahlawan Zetan itu? ZETAN Ya ini aku. Fasilitas berlimpah-ruah.

ZETAN Lho ada kejadian apa. ZETAN TERKEJUT.MAU MENGHAMPIRI. YANG LAIN-LAIN MENYEBAR SIAP UNTUK MENYERGAP. Bang? . SEMUA BERTERIAK ZETAN-ZETAN Jangan! RAJA ZETAN Awas! RAKA ZETAN MELOMPAT MENGAMBIL POSISI.

ZETAN Waduh kenapa gudang logistik kita terbakar. LALU IA MELIHAT KE SEKELILINGNYA. ada kejadian apa.RAJA ZETAN Ada kejadian apa. Bang? RAJA ZETAN Bukan hanya gudang persediaan makanan. Setan! Coba tengok ke sekelilingmu. DI LAYAR NAMPAK KEBAKARAN BESAR. semua aset kita tujuh turunan. rumah. janin yang masih dalam kandungan terbakar jadi abu gara-gara kamu! ZETAN . Tengok bajingan! ZETAN TERTEGUN. bayi-bayi.

Janggut ZETAN Rambut ZETAN Jembut RAJA ZETAN Lutut. semua terbakar karena kamu! ZETAN . perut.

SEMUANYA MUNDUR KESAKITAN. Kamu membawa hawa panas. .Karena aku? RAJA ZETAN Karena kamu! ZETAN Lho kenapa aku? Aku kan baru saja datang? MAU MENDEKAT. RAJA ZETAN Jangan dekat! Bangsat! Kamu membawa api neraka. Kamu membakar Tanah Airmu.

Kamu bukan zetan lagi. kamu pahlawan yang harus dimusnahkan! . Tujuh turunan kita akan kelaparan! (Zetan-Zetan Mengepung) Akibat pergaulanmu dengan manusia. kamu sudah menjadi neraka bagi kami. ZETAN Masak? RAJA ZETAN Kamu membunuh rakyat tidak berdosa. perempuan dan anak-anak mati terbakar.ZETAN KEBINGUNGAN.

ZETAN Jangan Bang! ZETAN ITU DIBARINGKAN TELENTANG.ZETAN Lho aku lakukan ini untuk kebaikan kita semua. Bang! RAJA ZETAN Pengkhianat! ZETAN YANG MENGEPUNG MEMBEKUK. . kita harus bertahan tujuh ribu keturunan. kita harus abadi. LALU RAJA SETAN MELONCAT DAN MENANCAPKAN LEMBING DIBERUTNYA. ZETAN PAHLAWAN ITU TIDAK MELAWAN. Bukan hanya tujuh keturunan.

SEKARANG ISTRI GURU YANG MANDI AIR MAWAR. ZETAN-ZETAN LAIN MENGHAJAR DENGAN SENJATA MASING-MASING. DUAPULUH PANGGUNG UTAMA. LAMPU PADAM. .RAJA ZETAN Ini akhir dari semua pengkhianatan! ZETAN MENJERIT KERAS. GURU YANG MENGGUYUR BERKALI-KALI. RAJA ZETAN MENANCAPKAN LEMBING BERKALI-KALI. ZETAN MELOLONG KESAKITAN.

GURU Tahan. biar bekas cipokannya hilang. hanya mencium tanganku kok GURU Ah jangan munafik! ISTRI GURU . Nanti ketagihan ISTRI GURU Tapi dia tidak nyipok.ISTRI GURU(Suaranya Gemetar) Brrrrrrr aku kedinginan Pak.

karena aku sayang kepada kamu. Bu! TERDENGAR SUARA TERIKAN KESAKITAN. Pak GURU Tahan! Kebaikan tidak akan membunuh! ISTRI GURU Sudah Pak. aku jangan disiksa GURU Ini demi kebaikan. . Aku bisa mati kedinginan mandi malam-malam begini.Betul.

ZETAN Guruuuuuuuuu! GURU TERKENCING DI CELANA KARENA KETAKUTAN. CEDOK DI TANGAN GURU TERLEPAS.ZETAN Guruuuu! KEDUANYA TERKEJUT. ISTRI GURU Lho kok sekarang pakai air panas? .

GURU Itu air kencingku. SUARA ZETAN SEKARANG DEKAT ZETAN Guru! GURU Cepat pakai BH kamu! .

. Belum Kelihatan) Aku guru. ZETAN(Mengerang Kesakitan) Guru! ISTRI GURU MENUNJUK KELUBANG. DARI LUBANG DI PANGGUNG DEPAN ADA GERAKAN. ISTRI GURU LANGSUNG MEMAKAI KAINNYA YANG TERONGGOK DI SEBELAH. GURU Siapa itu? ZETAN(Kesakitan. GURU MENDEKAT KE LUBANG.MELONCAT TURUN DARI BANGKU.

GURU Kamu bukannya pulang? DARI LUBANG KELUAR ASAP. IA NAMPAK TAK BERDAYA. . ISTRI GURU Kasihan tubuhnya ditancapi lembing seperti Bhisma dalam Bharatayuda. IA TELENTANG. SEKUJUR TUBUHNYA BERDARAH. GURU MUNDUR KE BELAKANG. GURU BISA MELIHAT ZETAN. ZETAN Tolong guru! SETELAH ASAP BERKURANG. KEMUDIAN TERDENGAR SUARA GEBRAKAN DAN BONEKA BESAR ITU MUNCUL KEMBALI DENGAN TOMBAK TERTANCAP DI SELURUH TUBUHNYA.

Aku dianggap pengkhianat. Mereka menuduh aku datang untuk memusnahkan mereka.GURU Lho kenapa kamu jadi begini? ZETAN Aku mau pulang Guru. Mereka lalu menyerangku. Mereka bilang aku panas. Aku membakar Tanah Aitrku dan membunuh perempuan dan anak-anak. Tapi mereka menolakku. GURU Kali mereka cemburu karena kamu jadi pahlawan? ZETAN Bukan. sebab aku rindu. .

GURU Oh kalau begitu masalah sudut pandang yang berbeda. ZETAN(Mengerang Kesakitan) Tolong Guru! GURU Tolong bagaimana? ZETAN Selamatkan aku! .

ZETAN(Menangis) Tolong guru! ISTRI GURU Pak! GURU .ZETAN MENGERANG KESAKITAN ISTRI GURU Kasihan. Pak.

kau harapanku satu-satunya! ISTRI GURU Tolong Pak GURU Bagaimana mau menolong.Aku bukan pahlawan. menggotong saja kita tidak sanggup. ZETAN Tolong guru. . aku guru! ZETAN MENGERANG DAN MELOMPAT. LALU JATUH KE PANGKUAN GURU DAN ISTRINYA.

RAJA ZETAN Jangan ditolong! ISTRI GURU TERKEJUT. ISRI GURU Pak! Aku berak di celana. GURU Bapak-bapak ini siapa? . TAPI WAKTU ITU PANGGUNG DEPAN KIRI KANAN TERANG. MUNCUL RAJA ZETAN DAN PARA ZETAN.ISTRI GURU MENCOBA MENARIK SALAH SATU TOMBAK YANGF MENANCAP DI TUBUH ZETAN.

Aku dipaksa. ZETAN Guru. Kau jangan ikut campur! GURU Dari awal aku tidak mau ikut. RAJA ZETAN Serahkan Pahlawan Kesiangan itu kepadaku. tolong Guru! .RAJA ZETAN Ini persoalan antara Zetan dengan Zetan.

kasihan.ISTRI GURU Jangan Pak. aku akan rebut dengan caraku sendiri. si Ucok RAJA ZETAN . jangan diserahkan. Kepung! SEMUA ZETAN MENGEPUNG. ISTRI ZETAN Pak itu yang sebelah kiri seperti bekas muridmu yang suka melolong seperti anjing. RAJA ZETAN Kalau tidak mau kamu serahkan baik-baik.

karena ini urusan di antara kalian Zetan RAJA ZETAN Betul! ZETAN MENANGIS .Mau diserahkan baik-baik atau memaksa aku pakai kekerasan?! ZETAN(Memelas) Guru. tolong aku tidak mau mati sekarang GURU Sebenarnya aku tidak boleh ikut campur.

. GURU Nasi sudah jadi bubur. Pak.ZETAN Jangan begitu Guru. aku ini muridmu RAJA ZETAN O jadi kamu gurunya? ISTRI GURU Jangan dijawab. Ya aku gurunya.

RAJA ZETAN Betul itu Guru bangsat kurang kerjaan? GURU Memang dia mula-mula memaksa waktu itu. tapi kemudian aku juga mau RAJA ZETAN . Aku yang memaksa Guru supaya memberi aku pelajaran.RAJA ZETAN Bangsat! Jadi kaulah Biang Keroknya ZETAN Bukan.

Karena dicipok?

GURU

Katakanlah begitu

ISTRI GURU

O jadi begitu, kalau tidak dipaksa tidak akan terus-terang.

GURU

Terus-terang, dia murid yang baik. Ribuan kali aku berseru kepada manusia supaya belajar jadi pahlawan, tapi ribuan kali aku gagal. Bahkan aku dikejar-kejar karena dianggap menyebarkan paham sesat. Jadi apa salahnya aku menerima Zetan yang dengan ihklas mau belajar jadi pahlawan.

RAJA ZETAN

Bah, itu urusan kau. Aku tidak peduli! Yang penting sekarang serahkan si Pahlawan Gadungan Tempe Busuk itu pada kami!

GURU

Akan aku serahkan, tetapi kasih aku waktu.

ISTRI GURU

Pak!

ZETAN

Jangan Guru!

RAJA ZETAN

Baik, aku kasih waktu 5 menit!

ISTRI GURU(PROTES)

Pak!

ZETAN MENGERANG.

ZETAN

Jangan guru! Mereka akan mencencang aku habis.

ISTRI GURU

Kamu sudah kehilangan kegagahan sebagai guru!

GURU

Tenang! Baru dicipok sekali sudah cinta mati.

ZETAN

Guru, aku tidak mau mati. Aku masih ingin hidup!

GURU

Aku tahu.

ZETAN

Aku masih ingin berbuat kebaikan. Tigapuluh tahun di Indonesia, aku melihat banyak kecurangan, keculasan, keruntuhan peradaban. Dulu aku tidak peduli. Tapi sekarang jiwaku terpanggil. Aku ingin menyumbangkan dharma bhaktiku. Aku ingin menjadi pahlawan Guru!

GURU

Kamu akan akan menjadi pahlawan.

ZETAN

Tapi bagaimana aku bisa memperbaiki segala keculasan itu kalau aku diserahkan kepada mereka sekarang?

GURU

Tenanglah

ZETAN

Kau tidak tahu bagaimana kejamnya mereka. Aku akan disiksa, Aku akan dicencang sekarang juga. Aku akan dibunuh mati, Guru!

GURU

Seorang pahlawan tidak boleh takut mati.

ZETAN(Menangis)

Tapi aku belum jadi pahlawan

GURU

Jadi kamu serius mau jadi pahlawan?

ZETAN

Aku serius, tolong aku Guru

GURU

Kalau kamu serius, bersiaplah untuk mati

ZETAN

Guru!

RAJA ZETAN

Satu menit lagi!

ISTRI GURU

Pak!

GURU

Kalau takut mati, kamu tidak akan pernah menjadi pahlawan.

ZETAN

Guru, sampai hati kamu menyerahkan aku

GURU(Membentak)

Jangan cengeng! Zetan kok cengeng!

RAJA ZETAN

Tigapuluh detik lagi!

ZETAN MENANGIS.

GURU(Marah Dan Membentak Keras)

Mana nyali kamu Pahlawan!

ZETAN

Maksudmu kalau mati, aku akan jadi pahlawan?

GURU

Ya! Dan kalau kamu menjadi pahlawan, kamu tidak akan pernah mati. Biar mereka cencang kamu habis jadi debu, tetapi jiwa kamu akan terus hidup, berdegup setiap detik di hati kami semua, di hatiku.

ISTRI GURU

Di hatiku juga!

GURU

Paham?!

RAJA ZETAN

Satu detik lagi

GURU(Membentak)

Mengerti?!!

ZETAN

Baik, kalau begitu serahkan aku kepada mereka, Guru

RAJA ZETAN

Waktu habis! Serbu!

ZETAN

Selamat tinggal Guru!

RAJA ZETAN DAN ZETAN MENYERBU. MEREKA MENARIK, MEMBANTING, MEMUKUL, MENCINCANG ZETAN DENGAN DENGAN SANGAT KEJAM. GURU HANYA MEMANDANG SAMBIL MELAMBAIKAN TANGANNYA. ISTRI GURU MENAHAN AIR MATA DAN IKUT MELAMBAIKAN TANGANNYA.

GURU

Selamat berjuang pahlawan!

ISTRI GURU

Selamat jalan pahlawan!

LAYAR PUTIH BESAR BESAR DI BELAKANG BERGERAK MAJU SAMBIL BERKIBAR-KIBAR. TERDENGAR SUARA ANGIN DAN OMBAK. ZETAN-ZETAN ITU MENGHABISI ZETAN YANG JADI PAHLAWAN ITU SAMPAI SEHABIS-HABISNYA. KEMUDIAN MEREKA BERSORAK-SORAK KEMENANGAN.

GURU

Berpuluh-puluh tahun aku berkoar-koar tentang pengorbanan dan pengabdian kepada semua orang, tetapi tidak seorang pun yang menggubris. Sekarang aku melihat kok ada zetan malah mau belajar menjadi pahlawan. Dia berani mengorbankan jiwa-raganya, sementara duaratus limapuluh juta jiwa manusia jangankan jiwanya, hatinya kecowel sedikit saja, padahal tak sengaja, sudah ngamuk bunuh orang seperti mahluk tidak beradab

(Di layar nampak silhuet boneka besar itu dihajar habis. Guru dan istrinya hanya berdiri memandangi kejadian itu. Kemudian keributan itu perlahan-lahan surut. Tubuh zetan itu menggelatak tak berdaya. Guru dan istri memandanginya dengan penuh simpati)

Aku betul-betul maluuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!!!!!!!

DAN SETERUSNYA Untaian Kata Persembahan (Untuk Sungkeman Nikah) Kepada Ibu Kandung

Ibu, ijinkan kami kali ini tuk bersimpuh di pangkuanmu, tuk sekali lagi merasakan kasihsayangmu, tuk melebur kesalahan yang pernah kami lakukan kepadamu, untuk kembali memohon do'a dan restumu. Ibu, masih tergambar jelas dalam ingatanmu, perjalanan kehidupan kami sejak engkau mengandung kami. 9 bulan, bukanlah waktu yang singkat saat kau harus merasakan kepayahan, keletihan dan kesakitan. 9 bulan Ibu….. Belum hilang pula dari ingatanmu, suatu kondisi antara hidup dan mati, sakit yang tiada tara, cucuran keringat dan air mata, bercampur dengan haru dan bahagia, saat engkau melahirkan kami…. melahirkan kami…. Kemudian, entah berapa malammu yang hilang, siangmu yang gersang, waktumu yang terbuang, saat engkau harus menjaga kami, mendidik kenakalan- kenakalan kami, merawat sakit kami… Ibu, kesabaran, ketabahan dan pengorbananmu menghadapi kami, bagaikan ombak yang tak pernah jera menerjang karang, untuk kami putra putrimu, harapanmu… Ibu. Dan kini kami tlah dewasa Ibu, Ketika belum dapat kami memberikan senyuman di bibirmu, memberikan binar kebahagiaan di matamu atau berbakti atas segala jasa jasamu…. Hari ini kami akan memulai Sunnah Rosul Mulia, dalam sebuah bahligai rumah tangga, Ibu, Ajari kami tuk mencinta, cinta yang bermuara pada Allah semata. Bimbing kami tuk bersabar, kesabaran yang tak lekang diterpa cobaan, arahkan kami tuk memahami, kefahaman kehidupan sesuai risalah Islam yang hakiki. Dan janganlah untuk engkau lelah dalam mendoakan kami, do'a yang menguatkan ikatan, do'a yang meneguhkan kesabaran, do'a yang mengikhlaskan pengorbanan, yaitu do'a dalam sujud-sujud panjang tahajudmu, agar kami bisa menggapai sakinah, mawaddah, warahmah, karena..senyuman kebahagiaan kami adalah senyuman kebahagiaanmu juga.

Kepada Ayah Kandung

Begitu pula kami Ayah, kini kami bersimpuh dipangkuanmu, sebagai tanda bakti kami atas pengorbananmu, sebagai permohonan kami untuk do'a dan restumu. Ayah, walau apapun yang kami

lakukan. .. tak kan pernah dapat mengobati penat dan lelahmu, tak kan pernah dapat membayar cucuran keringatmu, tak kan pernah daapt menggantikan siang dan malammu, ketika engkau harus menafkahi kami, dengan nafkah yang halalan toyiban, nafkah yang mencari keridloan, nafkah yang menghasilkan senyuman, untuk kami putra putrimu…bahkan disaat sakitmu ayah, engkau tetap bersemangat melangkah mencari maisyah. Ayah, kami tahu bahwa semua keikhlasan pengorbananmu itu, karena ingin melihat senyuman di wajah kami, riang gembira dalam canda kami, dan kesuksesan dalam masa depan kami. Dan kini ayah…ketika belum sempat kami mengobati penat dan lelahmu, memberikan senyuman di bibirmu atau memberikan binar kebahagiaan di wajahmu sebagai tanda bakti kami kepadamu. Kini…kami harus merepotkanmu… karena kami akan menapaki bahtera rumah tangga, ayah, kumohon kembali do'a restumu, kumohon selalu bimbingan dan arahanmu. Bekali kami tuk memiliki tangan-tangan kokoh seperti tanganmu, tekad-tekad baja seperti tekadmu. Bimbing kami agar kuat memikul beratnya tanggung jawab, arahkan kami agar tidak salah jalan dalam melangkah, didik kami agar selalu dekat dengan Robbul Izzati dan do'akan kami agar bisa menggapai kebahagiaan dunia dan akhirat…karena kebahagiaan kami adalah kebahagiaanmu juga dan senyuman kami hakikatnya adalah senyumanmu juga….

Kepada Ibu Mertua

Ibu mertua, Ini adalah persimpuhan pertama kami di pangkuanmu, ketika kami telah menjadi putraputrimu, ketika kami telah masuk ke dalam kehidupanmu, ketika kami telah menjadi bagian dari keluargamu. Harapan kami kepadamu, jangan anggap kami orang lain bagimu, Jangan bedakan kami dengan anak-anak kandungmu. Samakan perlakuanmu seperti kepada mereka. Dukung kami saat kami melangkah dalam kebenaran, ingatkan kami jika melangkah menuju jurang kesalahan. Ibu, dihari pertama kami menjadi putra-putrimu, kami memohon bimbingan dan arahanmu, kami memohon do'a dan restumu. Karena pada hari ini kami telah berikrar untuk mengarungi samudra rumah tangga, menapak jejak rosul mulia. Ibu, Ajari kami tentang kasih sayang, kasih sayang yang tak lekang dimakan usia, bimbing kami tuk bersabar, kesabaran yang seluas samudra, arahkan kami tuk menguatkan ikatan, ikatan pernikahan dalam bingkai ibadah. Ibu, beritahu kami dengan budaya keluargamu, ajari kami dengan adat istiadatmu, agar kami bisa beradaptasi dalam keluarga besarmu. Dan tak lupa kami mohon do'a restumu, do'akan kami agar bisa menggapai sakinah, mawaddah warahmah.

Kepada Ayah Mertua

Begitu pula kami Ayah mertua, kini kami bersimpuh pula dipangkuanmu. Saat telah sah menjadi putra- putrimu, saat telah berijin untuk masuk ke dalam kehidupanmu, saat telah resmi menjadi

............... ACARA HARI JUMAT TANGGAL 26 NOPEMBER 2010 PENGAJIAN SUNGKEMAN HARI SABTU TANGGAL 27 NOPEMBER 2010 SESERAHAN AKAD NIKAH ........... Dan selalulah do'akan kami agar dapat menggapai sakinah mawaddah warahmah.......................... dan kuatnya kesabaran. Samakan kami dengan mereka dalam perlakuan maupun perkataan............. Jangan bedakan kami dengan anak-anakmu yang lain..... Karena kebahagiaan kami adalah kebahagiaanmu juga........... ajari kami tuk bermuamalah dengan keluarga besarmu ............... ingatkan kami kalau kami salah dan bila perlu marahilah kami... ajari kami tentang kerasnya kehidupan.............. JALAN ...... PUTRA BAPAK ................................. Ayah............................... PUTRI BAPAK EMAN SULAEMAN DENGAN ANANDA . CILEGON.......... keluarga yang kini telah menjadi bagian kami juga... Naskah Acara Pernikahan NASKAH UPACARA PERNIKAHAN ANANDA ......... Bimbing kami tuk menumbuhkan kasih sayang diantara kami........ Dukung kami kalau kami benar......... Ajari kami cara terbaik tuk mendidik putra putri kami kelak......................................... pedihnya cobaan...bagian dari keluargamu...................... Do'akan kami agar mendapatkan keberkahan hidup dari pernikahan ini................ Kokohkan tekad kami dalam memikul tanggung jawab...... HARI SABTU TANGGAL 27 NOPEMBER 2010 DIGEDUNG.............................

.......... ACARA URAIAN ACARA HARI JUMAT TANGGAL 26 NOPEMBER 2010 Acara Pengajian Tempat : Dirumah orangtua Calon mempelai putri................................UPACARA ADAT SUNDA SAWER PANGANTEN HUAP LINGKUNG RESEPSI PERNIKAHAN SELESAI SIE. ...................... Jalan .....

Do'a Ucapan terimakasih CPW dan orangtua kepada ibu² pengajian Acara Sungkeman Waktu : Setelah pengajian selesai (pkl 10...00 Pembukaan oleh MC Sambutan Shohibul Bait Pengajian Ibu² dipimpin oleh . mohon ampunan serta mohon do'a restu) Pesan...15-11.00-10...00) Calon Pengantin Wanita (CPW) keluar dari kamar pengantin.. ...... 09.. di iringi oleh adik kakak pengantin..... CPW dihadapkan kepada ibu dan ayahandanya.. dibimbing perias.Waktu Acara : : Pkl..... duduk bersimpuh di dampingi adik kakak CPW....... nasihat dan do'a dari orangtua.. Ibu dan ayah CPW telah duduk di kursi yang telah di sediakan.. CPW menyampaikan ungkapan rasa kepada ayah bundanya (berterimakasih.....

08..00 Mapag Calon Pengantin Pria (CPP)................. Cilegon Waktu : pkl................................. ..00-09........ Jalan.. Acara sungkem selesai Ibu² pengajian dan yang lainnya makan siang makanan yang telah disediakan Bapak² bersiap-siap untuk sholat jum'at.................... .CPW sujud sungkem kepada ayah bundanya CPW menyalami para pini sepuh memohon do'a restu............ Pengalungan bunga oleh ibu CPW kepada CPP dan bersalaman.. oleh tim kesenian Padepokan Guruminda Bandung.......... makan siangnya pulang jum'atan (boleh juga ibu² pengajian diberikan bingkisan) HARI SABTU TANGGAL 27 NOPEMBER 2010 Upacara seserahan Tempat : di gedung resepsi ...

. 09...... Dilanjutkan dengan persiapan untuk upacara Akad Nikah Upacara Akad Nikah Waktu : Pkl................. Sambutan fihak keluarga CPW....................00 Acara : Pembukaan oleh MC ............... disampaikan oleh : ... disampaikan oleh : ....00-10.......Acara : Pembukaan oleh MC Sambutan fihak keluarga CPP....... Penyerahan barang bawaan secara simbolis oleh ibunda CPP diterima oleh ibunda CPW barang yang lainnya secara estafetkan Penyerahan CPP oleh orangtuanya diterima oleh orangtua CPW Upacara seserahan selesai.

... nincak endog ................ Akad Nikah sepenuhnya di serahkan kepada petugas KUA...............Pembacaan Ayat suci Al-Qur'an oleh : .................... Khutbah Nikah oleh : ........................... Upacara khusus Sungkem terbatas Pemindahan cincin kawin Upacara Adat Sunda Sawer pengantin Meuleum harupat............ sampai dengan penyerahan buku nikah.......

... Adik kakak pengantin bersiap untuk ikut serta besama pengantin masuk ruang resepsi..00 Acara : pkl. Pengantin dan orangtuanya berganti busana.. Hadirin para undangan dan keluarga menyantap snack dan coffebreak yang telah disediakan. 11..... Acara Resepasi Penikahan Tempat : di dalam gedung resepsi . Dilanjutkan dengan persiapan acara resepsi. 11..... Waktu : pkl.........05 Upacara mapag panganten oleh Tim Kesenian Guruminda Bandung Photo pengantin (6-4-4-2) ..00-15..Huap lingkung Akad Nikah Selesai...........

... 15... Photo keluarga.Resepsi : Pembukaan oleh MC....... Sambutan tunggal atas keluarga pengantin diakhiri dengan do'a oleh : ................00 Acara Resepsi Selesai .. Do'a restu dan ramah tamah............. Pengantin dan orang tuanya santap siang dan photo pengantin Penutupan Pkl........

Catatan : Tim Kesenian : Lingkung Seni Padepokan Guruminda Bandung Pimpinan : Dudu Kamaludin ini terjemah nya(lirik lagu). mile lahe we lahe uhele syair aja buken lon sayang lon kaleun buih--aceh bukan lagi aku sayang melihat buih--indonesia ka puteh puteh di laut raya---aceh yang putih di laut raya--indonesia buken lon sayang lon kaleun wareh--aceh bukan lagi aku sayang(tapi sangat sayang) melihat saudara--indo rambut ka puteh semabahyang hana---aceh rambut telah putih tapi tidak sembahyang--indo mile lahe we lahe uhele 2x hai doda idi hai si doda idang2x .

selayang belang ka putoh talou---aceh layang yang terbang telah putus--indo bereujang rayeuk hai banta sedang---aceh cepatlah kamu besar anakku banta--indo jak tulong perang musuh nangroe---aceh supaya kamu bisa membantu memerangi musuh negeri ini(belanda)--indo buken leu sayang lon kaleun padee---aceh bukan lah aku sayang melihat padi--indo jiput angen gleu reubah metimpa---aceh di tiup angin maka padinya jatuh bertimpa2--indo buken le sayang cutbang boh hate---aceh bukan lagi sayang (tapi amat sayang)wahai abangku--indo (ulang 2 kali) hudep ngen mate getanyoe dua---aceh hidup dengan mati kita berdua--indo hai laot sa dila ombak meu alon kapai jih---aceh wahai laut yang berombak membawa kapal --indo .