Anda di halaman 1dari 51

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Keberadaan sektor pariwisata pada saat ini merupakan salah satu aset terbesar bagi negara. Terutama di bidang industri perhotelan khususnya, sebagai sarana yang menyediakan segala kebutuhan tamu, hotel harus dapat meningkatkan kualitas produk dan jasanya seiring dengan ketatnya persaingan di bidang perhotelan pada era globalisasi ini. Disamping itu juga, hotel harus mampu memberikan pelayanan yang terbaik bagi tamunya. Kemantapan pelayanan suatu hotel terlihat dari tingkat hygiene dan sanitasi personalnya maupun lingkungannya serta department-department pendukung hotel lainnya. Semakin banyaknya hotel dibeberapa kota besar ataupun kota-kota tujuan wisata, tentunya perlu mendapatkan yang cukup karena hotel-hotel tersebut disediakan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang semakin meningkat sebagai tuntutan dari kemajuan bidang perindustrian, perdagangan dan wisata. Hotel merupakan salah satu penunjang objek wisata dari sektor pariwisata yang mempunyai peranan penting karena dapat menyerap tenaga kerja yang cukup besar dan merupakan salah satu penyumbang pemasukan pendapatan negara yang diharapkan dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan kesejahteraan. Hotel merupakan tempat-tempat umum karena hotel merupakan suatu tempat penginapan bagi umum yang terdiri beberapa atau banyak kamar-kamar yang disewakan kepada masyarakat umum untuk sewaktu-waktu tertentu dan menyediakan makanan dan minuman untuk para tamunya (Suparlan, 43). Sebuah Hotel hendaknya memiliki standar tersendiri. yang ditekankan kepada setiap karyawan dalam memberikan layanan kepada pelanggan khususnya aspek instangible produk sebagai salah satu jasa yang siap dinikmati, utamanya pada bagian dapur (kitchen) restoran hotel perihal kesehatan dan kebersihan (sanitasi, hygiene) dalam pengelolaan makanan.
1

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


Sanitasi menurut WHO (World Health Organisation) adalah suatu usaha untuk mengawasi beberapa faktor lingkungan fisik yang berpengaruh kepada manusia, terutama pada hal-hal yang mempunyai efek merusak perkembangan fisik, kesehatan, dan kelangsungan hidup. Sedang hygiene adalah suatu ilmu pengetahuan yang mempelajari kesehatan. Hygiene erat hubungannya dengan perorangan, makanan dan minuman karena merupakan syarat untuk mencapai derajat kesehatan. Menurut SK Dirjen Pariwisata, sanitasi hygiene adalah meliputi perorangan, makanan dan minuman serta lingkungan, dan tujuan diadakannya usaha sanitasi dan hygiene adalah untuk mencegah timbulnya penyakit dan keracunan serta gangguan kesehatan lain sebagai akibat dari adanya interaksi faktor-faktor lingkungan hidup manusia. Pentingnya sanitasi hotel antara lain : 1. Tidak ada yang lebih penting untuk memelihara kesehatan orang, yang tinggal di hotel, kecuali memperbaiki tempat tersebut (sanitasinya). 2. Pada umumnya yang perlu diperhatikan ialah : a. Pengawasan terhadap kebersihan gedung dan halaman. b. Pengawasan terhadap fasilitas-fasilitas yang ada dan tentang

kebersihannya, terutama fasilitas yang erat hubungannya dengan kesehatan. Untuk menjaga dan memelihara kesehatan lingkungan hotel melalui upaya-upaya sanitasi lodging, sanitasi catering dan penyediaan sarana sanitasi. Sanitasi lodging merupakan Reksosoebroto (1991) adalah sanitasi dari segala sesuatu termasuk dalm urutan bidang rumah tangga hotel atau House Keeping atau dapat juga dikatakan termasuk bidang pemeliharaan sarana (maintenance) dan pengolahan (treatment). Sanitasi lodging hotel merupakan bagian kegiatan sanitasi yang diterapkan terhadap internal hotel area (kontruksi hotel, kamar / ruang hotel, fasilitas hotel) dan eksternal hotel area (lokasi hotel, bangunan hotel, lingkungan dan halaman hotel). Upaya sanitasi lodging hotel meliputi kegiatan sanitasi terhadap penyediaan air bersih, pembuangan air limbah, pembuangan tinja dan kotoran, pengolahan sampah, pengendalian serangga dan binatang pengganggu, sarana tempat parkir dan pertanaman.
Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


Sesuai dengan peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia, Nomor : 80 / Menkes / PER / II / 1990 yang menyatakan bahwa hotel berbintang maupun hotel kelas melati harus memenuhi persyaratan kesehatan yang dibuktikan dengan surat keterangan layak sehat yang diperoleh dari Kepala Dinas Kesehatan.

B. Tujuan Praktikum 1. Tujuan Umum Agar mahasiswa dapat melakukan pembelajaran praktik pengawasan penilaian sanitasi di Hotel Dibino Surabaya.

2. Tujuan Khusus Adapun tujuan khusus yang dapat dicapai dalam praktikum ini adalah praktikan mampu: 1) Melakukan identifikasi kesehatan lingkungan dan bangunan di Hotel Dibino Surabaya. 2) Melakukan identifikasi kesehatan kamar atau ruang yang ada di Hotel Dibino Surabaya. 3) Melakukan identifikasi fasilitas sanitasi di Hotel Dibino Surabaya. 4) Melakukan identifikasi hygiene karyawan yang ada di Hotel Dibino Surabaya. 5) Melakukan identifikasi cara pengolahan makanan dan minuman yang ada di Hotel Dibino Surabaya. 6) Melakukan pengukuran fisik yang meliputi pencahayaan, suhu, kelembaban, kebisingan di Hotel Dibino Surabaya. 7) Melakukan penilaian terhadap kondisi sanitasi di Hotel Dibino Surabaya. 8) Menganalisis hasil penilaian yang telah dilakukan terhadap sanitasi di Hotel Dibino Surabaya. 9) Menyimpulkan hasil analisis dan memberikan rekomendasi kepada Hotel Dibino Surabaya.
3

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


C. Pelaksanaan Kegiatan Penilaian Sanitasi Hotel Melati Hari / Tanggal Jam Tempat Alamat Acara Praktikum : Rabu / 19 Desember 2012 : 10.00 WIB - selesai : Hotel Dibino Surabaya : Jl. Raya Rungkut Madya UPN No. 143 Surabaya : Penilaian dan Pengawasan Sanitasi Hotel Melati

Petugas Praktikum

Mahasiswa Kelompok C Semester V Jurusan Kesehatan Lingkungan Kampus Surabaya Tahun 2012 : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. DIAN PERTIWI DIANA MEGA PERTIWI EVA ROSIANA FITRI FEBRI MELIAWATI HAVILIA AYU HAZNANY INTAN PERMATA SUMIASIH WIDYA CHRISTANTI ADITYA ARIFIANTO ( P 27833110010 ) ( P 27833110011 ) ( P 27833110019 ) ( P 27833110020 ) ( P 27833110023 ) ( P 27833110026 ) ( P 27833110038 ) ( P 27833110039 ) ( P 27833110041 ) ( P 27833110048 ) ( P 27833110074 ) ( P 27833110080 ) ( P 27833110084 ) ( P 27833110087 ) ( P 27833110091 ) ( P 27833110100 )

10. DESI INDAH SARI 11. SITI NUR FADILAH 12. WIDIASIH NURMALAWATI 13. DINNA NOVITA SARI 14. EKA ANGGRAENI 15. LUQMAN AMYRUL HAKIM 16. TOMI KRISWANDANA

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


D. Manfaat 1. Bagi Praktikan a. Memperoleh informasi mengenai hotel dan kondisi sanitasinya. b. Memperoleh pengetahuan cara melakukan pengawasan sanitasi di Hotel Dibino Surabaya.

2. Bagi Pihak Hotel Pihak HotelDibinoi Surabaya dapat memperoleh informasi kondisi sanitasi hotel pada saat dilakukan pengawasan yang selanjutnya dapat digunakan sebagai saran perbaikan (order of improvement) dalam rangka meningkatkan pelayanan bagi tamu di hotel.

3. Bagi Instansi Kampus Kesehatan Lingkungan Surabaya a. Menjalin kerjasama antara institusi pendidikan dengan institusi hotel tepatnya di Hotel Dibino Surabaya. b. Dapat dijadikan sebagai tempat pembelajaran penilaian sanitasi hotel berbintang.

E. Alat Dan Bahan 1. Alat : a. Alat tulis b. Lux meter c. Sound Level Meter d. Anemometer e. Thermometer f. Psikrometer g. Meteran

2. Bahan: a. Formulir Penilaian Sanitasi Hotel

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


F. Prosedur Kerja 1. Persiapan a. Pendataan : Jenis, Lokasi dan Perijinan TTU. b. Pemetaan / maping bagian hotel. c. Rencana kegiatan pemeriksaan. 2. Inventarisasi peralatan a. Formulir pemeriksaan. b. Peralatan untuk pengukuran. c. Faktor penunjang transportasi. 3. Pengawasan dan Pemeriksaan wilayah TTU a. Melakukan identifikasi masalah sanitasi TTU yang akan diperiksa. 1) Observasi / pengamatan dengan menggunakan formulir penilaian. 2) Wawancara. 3) Pengukuran paramater lingkungan fisik dengan menggunakan alat. b. Membuat surat ijin kunjungan jika diperlukan. c. Membuat formulir pemeriksaan : 1) Tentukan Sanitary item Segala fasilitas / kegiatan yang mempunyai nilai sanitasi. 2) Membagi TTU dalam unit atau sub unit wilayah untuk memudahkan dalam pembuatan formulir pemeriksaan. 3) Tetapkan Critical point dan Non Critical point. d. Melakukan kunjungan dan membawa formulir pemeriksaan. e. Melakukan pemeriksaan terhadap seluruh variabel. Cara penilaian :

f. Membuat laporan hasil praktikum.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


BAB II DASAR TEORI

A. Pengertian 1. Pengertian Sanitasi a. Sanitasi menurut WHO adalah upaya pengendalian semua faktor lingkungan fisik yang dapat memberikan pengaruh berbahaya terhadap perkembangan jasmani, kesehatan dan kelangsungan hidup manusia (Depkes RI, 1983). b. Sanitasi adalah usaha kesehatan masyarakat yang menitik beratkan pada pengawasan terhadap berbagai faktor lingkungan yang mempengaruhi atau mungkin mempengaruhi derajat kesehatan manusia (Azrul Azwar, 1995).

2. Pengertian Hotel a. Menurut Permenkes RI No 80 / Menkes / PER / II / 1990 tentang Persyaratan Kesehatan Hotel. Hotel adalah jenis akomodasi yang mempergunakan sebagian atau seluruh bangunan untuk menyediakan jasa pelayanan penginapan yang dikelola secara komersial yang meliputi hotel berbintang dan hotel melati. b. Menurut Surat Keputusan Menteri Perhubungan No. PW. 10 / PW. 301 / PHB / 77 mengatakan bahwa : Hotel adalah bentuk akomodasi yang dikelola secara komersial disediakan bagi setiap orang untuk memperoleh pelayanan penginapan berikut makan dan minum. c. Sementara sesuai dengan SK Menparpostel Nomor KM 34 / Hk 103 / MPPT-87 menjelaskan sebagai berikut : Hotel adalah suatu jenis akomodasi yang mempergunakan sebagian atau seluruh bangunan untuk menyediakan jasa pelayanan penginapan, makan dan minuman serta jasa lainnya bagi umum, yang dikelola secara
7

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


komersial serta mematuhi ketentuan persyaratan yang ditetapkan di dalam keputusan pemerintah.

B. Sanitasi Hotel Sanitasi perhotelan adalah usaha pengendalian atau pengawasan terhadap pengaruh yang ditimbulkan oleh hotel yang mengganggu perkembangan fisik, kesehatan dan kelangsungan hidup manusia, terutama para pengunjung dan pengguna sarana dan prasarana yang disediakan oleh hotel. 1. Tujuan Sanitasi Hotel adalah untuk memberikan rasa aman baik fisik maupun mental bagi pengunjung hotel, pengelolah, dan masyarakat sekitar hotel.

2. Pentingnya Sanitasi Hotel a. Tidak ada yang lebih penting untuk memelihara kesehatan orang, yang tinggal di hotel, kecuali memperbaiki tempat tersebut ( sanitasinya).

b. Pada umumnya yang perlu diperhatikan adalah : 1) Pengawasan terhadap kebersihan gedung dan halaman 2) Pengawasan terhadap fasilitas-fasilitas yang ada dan tentang kebersihannya, terutama fasilitas yang erat hubungannya dengan kesehatan 3) Pengawasan terhadap makanan dan minuman, meliputi kebersihan dapur dan kebersihan alat yang dipergunakan untuk mengolah makanan dan minuman. 4) Pengawasan cara cara menyimpan bahan bahan mentah. 5) Pengawasan cara mengolah makanan, dalam hal ini yang penting adalah tempat pembuatan, tenaga pembuat, dan cara pengolahannya.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


3. Objek Pengawasan Sanitasi Hotel a. Sanitasi Lodging Sanitasi yang difokuskan pada kerumahtanggaan hotel ( house keeping), persyaratan sanitasi yang terkait lodging hotel meliputi : 1) Letak hotel ( hotel site) 2) Tempat parkir ( parkings lot sanitation) 3) Pertanaman dan taman ( plant or ornament parks ) 4) Pembuangan sampah ( refuse / garbage disposal) 5) Penyediaan air bersih ( water supply) 6) Pembuangan kotoran manusia dan air kotor ( excreta and sewage disposal) 7) Perumahan pegawai ( employee housing)

b. Sanitasi Catering Catering dalam kegiatan hotel adalah segala sesuatu yang ada hubungannya dengan makanan yang diolah dan dihidangkan dalam sebuah hotel, kegitan catering ini bisa berupa penyediaan makanan dan minuman untuk keperluan hotel sendiri dan penyediaan makanan untuk luar hotel (outside catering). Kegiatan sanitasi perhotalan yang difokuskan kepada pelayanan dalam bidang pengolahan makanan dan minuman.

C. Macam Pelayanan Hotel 1. Front Of The House Terdiri dari beberapa jenis pelayanan, seperti : 1) Front Office Department 2) Reservation 3) Reception / Information 4) Operator 5) Concierge / Bell Boy

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


2. Back Of The House a. Enginering Department b. Loundry Department c. House Keeping d. Food and Beverage e. Accounting f. Personal g. Purchasing

3. Revenue Producting Department Bagian hotel yang melakukan penjualan dalam bentuk jasa atau produk yang bisa dujual kepada tamu. Contoh : a. Rooms Department b. Food and Beverage Department

4. Non Revenue Department Bagian hotel yang menghasilkan barang dan jasa untuk keperluan hotel maupun tamu, tetapi tidak untuk diperjual belikan. Contoh : a. Marketing Department b. Administration and General Departrment c. POMEC ( Property Maintenance and Electricity)

5. Concession / Store Rental Bagian hotel yang tidak dioperasikan untuk menghasilkan barang atau jasa untuk dijual kepada tamu.tetapi merupakan bagian hotel yang disewakan kepada penyewa melalui suatu perjanjian kepada pihak hotel. Contoh : a. Tour and Travelling Agent b. Shoping Arced
10

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


House Keeping Hotel, meliputi : 1. Floor Section (Room Section) Tugasnya adalah Menjaga kebersihan, kerapian, keindahan,

kenyamanan, dan kelengkapan kama- kamar tamu. 2. Houseman Section (Public Area Section) Tugasnya menjaga kebersihan, kerapian, keindahan, seluruh area hotel dalam gedung maupun luar gedung. Luar gedung : Parking area, Garden, Swimmingpool, Tennis court, public toilet, Tempat sampah luar gedung. Dalam gedung : Lobby, elevator, F&B outlet, corridor, slasar, stair case, office, toilet, employee area, fitness centre, garden. 3. Linnen Section Tugasnya adalah mendistribusikan semua linen yang diperlukan untuk kepentingan operasional Hotel diantaranya ke kamar tamu, ruang meeting, ruang makan, dan area umum lainnya. 4. Laundry Section Tugasnya adalah memebersihkan atau mencuci semua linen yang ada di hotel baik dari dalam hotel itu sendiri maupun pakaian dari para tamu yang ada.

D. Persyaratan Kesehatan Lingkungan dan Bangunan Hotel, Kamar/Ruang, dan Fasilitas Sanitasinya (Permenkes RI No.80/MENKES/Per/II/1990) 1. Persyaratan Kesehatan Lingkungan dan Bangunan Hotel a. Umum 1) Lingkungan dan bangunan hotel harus selalu dalam keadaan bersih. 2) Lingkungan dan konstruksi bangunan hotel tidak memungkinkan sebagai tempat bersarang dan berkembangbiaknya serangga dan binatang mengerat. 3) Bangunan hotel harus kuat, utuh, dan dapat mencegah penularan penyakit.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

11

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


b. Tata Ruang Hotel Pembagian tata ruang hotel harus ditata dan dipergunakan sesuai dengan fungsi serta memenuhi persyaratan kesehatan. c. Konstruksi Bangunan Hotel 1) Lantai a) Terbuat dari bahan yang kuat, kedap air, rata, tidak licin dan mudah dibersihkan. b) Lantai yang selalu kontak dengan air mempunyai kemiringan (2 3%) ke arah saluran pembuangan. 2) Dinding a) Permukaan dinding sebelah dalam harus mudah dibersihkan. b) Permukaan dinding yang selalu terkena percikan air harus terbuat dari bahan yang kedap air. 3) Ventilasi a) Dapat menjamin peredaran udara didalam ruang kamar / ruang dengan baik. b) Bila ventilasi alam kurang memenuhui syarat harus dilengkapi ventilasi buatan. 4) Atap Tidak bocor dan tidak memungkinkan terjadinya genangan air. 5) Langit langit a) Mudah dibersihkan. b) Tinggi minimum 2,5 m dari lantai. 6) Pintu Dapat mencegah masuknya serangga, tikus dan binatang pengganggu. 7) Pencahayaan Didalam lingkungan dan kamar / ruang intensitas cahaya harus sesuai dengan fungsinya.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

12

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


Intensitas Cahaya (Lux) Kurang dari 5

No. 1.

Fungsi Kamar / Ruang Tidur

Keterangan Secara keseluruhan tidak menimbulkan silau.

2. 3. 4. 5.

Relaks Bercakap-cakap Membaca Untuk kegiatan yang

Minimal 30 Minimal 60 Lebih dari 100 Lebih dari 200

memerlukan sedikit ketelitian 6. Untuk kegiatan dengan resiko kecelakaan yang tinggi 7. Untuk memerlukan tinggi. kegiatan ketelitian yang yang Lebih dari 500 Lebih dari 300

2. Persyaratan Kesehatan Kamar / Ruang Hotel a. Umum : Setiap kamar / ruangan hotel harus : 1) Selalu dalam keadaan bersih. 2) Tersedia tempat sampah yang cukup. 3) Bebas dari serangga dan tikus. 4) Udara di dalam kamar/ruang harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : a) Tidak berbau ( utamanya H2S dan Amoniak). b) Tidak berdebu / berasap ( kadar debu < 0,26 mg/m3). c) Suhu 18 280 C. d) Kelembaban 40 70 %. e) Tidak terdapat kuman Alpha streptococcus haemoliticus dan kuman pathogen. f) Kadar gas beracun tidak melebihi NAB. g) Tingkat kebisingan.
Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

13

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


Jenis Kegiatan Kamar Tidur Kantor Dapur Pertunjukan Tingkat Kebisingan (dBA) < 40 < 75 < 80 < 90

No. 1. 2. 3. 4.

Keterangan Maksimal pemaparan 8 jam

b. Khusus : 1) Kamar Tidur a) Dinding, pintu dan jendela kamar tidur yang tembus pandang harus dilengkapi dengan tirai yang tembus sinar dari luar. b) Perbandingan jumlah tempat tidur single (untuk satu orang) dengan luas lantai kamar tidur, sebagaimana tercantum dalam tabel berikut :

No. 1. 2. 3. 4. 5.

Jumlah Tempat Tidur 1 2 3 4 5

Luas Lantai Minimal (m2) 4,5 8 12 17 20 Setiap penambahan satu tempat tidur harus ditambah 5 m2

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

14

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


2) Ruang Istirahat Karyawan a) Ruang karyawan wanita harus terpisah dengan ruang karyawan pria. b) Tersedia lemari (locker)yang aman untuk penyimpanan pakaian karyawan sesuai kebutuhan. c) Dilengkapi dengan kamar mandi, jamban dan peturasan yang terpisah antara karyawan pria dan wanita. d) Perbandingan jumlah karyawan dengan jumlah kamar mandi, jumlah jamban dan jumlah peturasan sebagaimana tercantum dalam tabel berikut :

A) Untuk karyawan pria No. 1. 2. 3. Jumlah Karyawan s/d 25 26 s/d 50 51 s/d 60 Jumlah Kamar Mandi 1 2 3 Setiap penambahan 40 100 karyawan harus ditambah satu kamar mandi, satu jamban, dan satu peturasan. Jumlah Jamban 1 2 3 Jumlah Peturasan 2 3 5

B) Untuk karyawan wanita No. 1. 2. 3. 4. Jumlah Karyawan s/d 20 21 s/d 40 41 s/d 70 71 s/d 100 Jumlah Kamar Mandi 1 2 3 4
15

Jumlah Jamban 1 2 3

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


5. 6. 101 s/d 140 141 s/d 180 5 6 Setiap penambahan 40 100 karyawan harus ditambah satu kamar mandi, satu jamban, dan satu peturasan.

3) Ruang Pengelolaan Makanan dan Minuman Harus memenuhi persyaratan kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundan-undangan yang berlaku. 4) Ruang Linen Harus tersedia lemari tertutup untuk penyimpanan linen. 5) Ruang Cuci Tidak memungkinkan tercampurnya linen bersih dengan yang kotor. 6) Gudang a) Gudang untuk penyimpanan bahan makanan, bahan berbahaya, alat kantor, alat rumah tangga dan lain-lainharus terpisah. b) Gudang untuk penyimpanan bahan makanan dan bahan berbahaya harus memenuhi persyaratan kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. c) Dilengkapi rak-rak dengan tinggi minimal 20 cm dari lantai, dan tangga serta peralatan lain sesuai kebutuhan.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

16

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


3. Persyaratan Kesehatan Fasilitas Sanitasi Hotel a. Penyediaan Air 1) Tersedia air dengan kualitas sesuai ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku. 2) Kapasitas air harus memenuhi persyaratan sebagaimana tercantum dalam tabel berikut :

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Hotel Berbintang 5 Berbintang 4 Berbintang 3 Berbintang 2 Berbintang 1 Melati 3, 2, 1

Kapasitas 750 750 500 300 150 120

3) Air tersedia pada setiap tempat kegiatan secara berkesinambungan. 4) Distribusi air hotel menggunakan sistem perpipaan dengan tekanan positif dan terhindar pencemaran silang.

b. Pembuangan Air Limbah 1) Saluran pembuangan air limbah tertutup, kedap air, dan lancer. 2) Setiap air limbah harus diolah agar mutu effeluent sesuai peraturan per UU yang berlaku.

c. Toilet dan Kamar Mandi 1) Didalam toilet harus tersedia minimal jamban, peturasan, dan tempat cuci tangan, untuk lengkapnya ditambah tat arias, tempat sampah, asbak, sabun, kertas tissue, gantungan baju, pengharum ruangan, ember, gayung, dan alat pengering tangan. 2) Selalu bersih. 3) Lantai dari bahan yang kuat, kedap air, tidak licin, mudah dibersihkan.
Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

17

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


4) Lubang jamban ( bowl ) berbentuk leher angsa 5) Letaknya tidak langsung berhubungan dengan tempat pengolahan makanan, kamar tamu dan kamar tidur. 6) Toilet pria terpisah dari toilet wanita. 7) Toilet karyawan terpisah dari toilet pengunjung. 8) Harus ada poster yang ditempel berisi pesan / petunjuk sanitasi / kesehatan. 9) Pada toilet pengunjung untuk = a) 40 wanita minimal tersedia 3 jamban b) 60 pria minimal tersedia 2 jamban dan 2 peturasan Setiap penambahan 40 wanita, 1 buah jamban dan 60 pria I buah jamban dan 1 buah peturasan 10) Jika peturasan berbentuk memanjang, maka setiap panjang 60cm berarti 1 peturasan. 11) Pada hotel berbintang, setiap kamar harus dilengkapi kamar mandi dan jamban. 12) Pada hotel melati, 1 kamar mandi untuk 1 10 tempat tidur. 13) Perbandingan jumlah tempat tidur dengan jumlah jamban :

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Jumlah Tempat Tidur 16 7 14 15 24 25 36 37 48 49 60

Jumlah Jamban Minimal 1 2 3 4 5 6 Setiap penambahan 1 10 tempat tidur, harus ditambah satu buah jamban.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

18

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


d. Tempat Sampah 1) Terbuat dari bahan yang kuat, ringan, tahan karat, kedap air, nertutupdan permukaan bagian dalam halus dan mudah dibersihkan. 2) Tempat sampah mudah diisi, diangkut, dikosongkan, dan dibersihkan. 3) Jumlah dan volume tempat sampah sesuai dengan sampah yang diproduksi. 4) Sampah dari setiap ruangan hotel harus di buang setiap hari. 5) Tempat pengumpulan sampah semntara (TPS), tidak terbuat dari beton permanen dan tidak menjadi sarang serangga, tikus / binatang pengganggu yang lain. 6) Lokasi TPS ditempat yang mudah di jangkau kendaraan pengangkut sampah, minimum 3 x 24 jam harus dikosongkan.

e. Peralatan Pencegah Masuknya Serangga Dan Tikus 1) Sarana penyimpanan air harus tertutup dan bebas jentik. 2) Pada titik tembus pipa dengan dinding harus rapat tikus. 3) Setiap bangunan hotel harus dipasang alat pencegah masuknya serangga dan tikus.

E. Persyaratan Pertamanan dan Pertanaman 1. Pertamanan a. Dapat memperindah / menyegarkan pandangan sekeliling. b. Dapat mencegah erosi air hujan. c. Ditanam secara teratur, dipilih bunga yang sesuai dengan tempatnya (indoor / outdoor plant). d. Hindari tanaman yang bisa menjadi sarang nyamuk. e. Pepohonan besar jangan terlalu dekat bangunan karena bisa merusak bangunan atau jadi pintu masuk tikus ke dalam hotel.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

19

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


2. Pertanaman a. Untuk tanaman dalam gedung hotel (indoor plant) harus tahan tanpa / sedikit sianr matahari, tanaman jenis perdu, daun, dan bunganya indah, dan artistik. b. Untuk tanaman di luar gedung (outdoor plant) dipilih jenis pohon yang artistik dengan ketentuan sebagai berikut : 1) Minimal 5 meter dari dinding hotel bebas tanaman, cukupdiberi kerikil, diubin / diplester. 2) Minimal 5-10 meter dari dinding hotel ditanami rumput. 3) Minimal 10-15 meter dari dinding hotel ditanami bunga tanaman perdu / belukar yang lain. 4) Minimal 30 meter dari dinding hotel dapat ditanami pohon-pohon besar.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

20

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


BAB III PROFIL HOTEL DIBINO SURABAYA

Hotel Dibino Surabaya merupakan salah satu hotel melati yang terletak di Jalan Raya Rungkut Madya UPN No. 143 Surabaya. Pemilik hotel Dibino Surabaya adalah Bapak Susamtoro. Hotel ini memiliki 10 kamar tidur dengan voltase 220 V, dan semuanya termasuk jenis standard yang setiap kamarnya memiliki harga Rp 250.000,-. Luas hotel dibino adalah 200 m2. Hotel Dibino Surabaya hanya melayani penyewaan kamar hotel saja, tanpa ruang fitness, restoran, kolam renang, ruang rapat atau seminar. Jumlah karyawan di hotel Dibino Surabaya berjumlah 5 orang yang keseluruhannya adalah laki-laki, yaitu 1 orang resepsionis dan 4 orang sebagai petugas kebersihan. Hotel melati yang setara dengan losmen ini menawarkan harga yang terjangkau. Sayangnya, hotel ini tidak banyak dikenal orang karena kurangnya promosi dan sosialisasi kepada masyarakat luas.

PETA HOTEL DIBINO SURABAYA

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

21

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN

A. Persyaratan Kesehatan Lingkungan dan Bangunan

Tabel III.1 Persyaratan Kesehatan Lingkungan dan Bangunan Di Hotel DibinoSurabaya pada Bulan Desember Tahun 2012 No. (1) A. Umum 1. Lokasi 2. Lingkungan 3. Bangunan 2 2 1 10 10 10 20 20 10 20 20 10 100 % Variabel yang dinilai (2) Bobot (3) Nilai Skor Skor Maksimal (6) Persentase (7)

Observasi Observasi (4) (5)

B.

Penggunaan Ruang 4. Pembagian Ruang 1 5 5 10 50%

C.

Konstruksi 5. Lantai 6. Dinding 7. Atap 8. Langit-langit 9. Tangga 10. Pintu 11. Pencahayaan TOTAL 1 1 1 2 2 2 2 17 10 10 10 10 10 10 9 10 10 10 20 20 20 18 163 10 10 10 20 20 20 20 170 100% 100% 100% 100% 100% 100% 90% 95,88%

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

22

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya

Berdasarkan tabel III.1 untuk hasil penilaian persyaratan dalam lingkungan dan bangunan di Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012, didapat persentase sebesar 95,88%. Dan variabel variabelnya adalah sebagai berikut, yaitu :

A. Umum
Penilaian untuk lokasi, lingkungan, dan bangunan di Hotel Dibino Surabaya pada Bulan Desember 2012 masing masing memperoleh skor 20 dengan prosentase sebesar 100 %. Karena, hotel ini terhindar dari pencemaran dan tidak terletak didaerah banjir, keadaannya bersih dan indah, tidak memungkinkan sebagai tempat bersarang / tempat berkembangbiaknya serangga dan tikus, dapat mencegah masuknya dan berkembangbiaknya binatang penggangu lain dan berpagar kuat, dan juga kuat / kokoh, tidak memungkinkan sebagai tempat

bersarang/berkembangbiaknya serangga/tikus.

B. Penggunaan Ruang Penilaian penggunaan ruang untuk Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 mendapat skor 5 atau prosentase 50%, karena ada beberapa ruangan yang tidak digunakan sesuai dengan fungsinya. Yaitu, pada ruang istirahat karyawan. Hotel Dibino Surabaya tidak memiliki ruang istirahat karyawan, sehingga pada waktu istirahat, karyawan yang keseluruhannya berjumlah 5 orang ini menempati 1 ruang/kamar hotel yang sedang kosong untuk digunakan sebagai tempat beristirahat. Namun, jika semua ruang/kamar hotel sedang penuh, karyawan beristirahat di ruang tamu.Hal ini menyebabkan penggunaan ruangan tidak sesuai dengan fungsinya. Oleh karena itu, pihak Hotel Dibino Surabaya seharusnya menyediakan ruang/kamar khusus seperti yang telah disebutkan di atas untuk ruang istirahat karyawan.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

23

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya

C. Konstruksi Penilaian Lantai, dinding, atap, langit langit, tangga, dan pintu di Hotel Dibino Surabaya pada Bulan Desember 2012 mendapat skor masing masing 20 dengan prosentase 100 %. Karena, pada lantai kondisinya bersih, bahan
kuat,kedap air, permukaan rata, tidak licin, bagian yang selalu kontak dengan air tidak memungkinkan terjadinya genangan air(miring kearah saluran pembuangan), pada dinding keadaan bersih, permukaan yang selalu kontak dengan air selalu

kedap air, mudah dibersihkan dan berwana terang, pada atap tidak bocor atau kuat dan tidak terjadi genangan air, pada langit langit tinggi dari lantai > 2,75 m yaitu 3 m dan kondisinya bersih, pada tangga lebar anak tangga > 30 cm, yaitu 34 cm. Tinggi anak tangga < 20 cm, yaitu 15 cm. Ada pegangan tangan dan lebar tangga > 150 cm, yaitu 160 cm, dan pada pintu pintu dapat dibuka, ditutup, dikunci dengan baik dan dapat mencegah masuknya binatang pengganggu. Sedangkan pada penilaian pencahayaan Hotel tersebut mendapat skor 18 dengan prosentase 90 %. Karena, a. b. c. d. e. Untuk kegiatan dengan resiko kecelakaan tinggi> 300 lux, yaitu 350 lux. Ruang tamu < 60 lux, yaitu 40 lux. Ruang tidur > 5 lux, yaitu 4 lux. Lampu baca > 100 lux, yaitu 120 lux. Ruang relax > 30 lux, yaitu 50 lux. Terdapat kurangnya pencahayaan di Ruang Tidur yang harusnya pencahayaannya > 5 lux dari hasil pengukuran hanya diperoleh 4 lux.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

24

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya

B. Persyaratan Kesehatan Kamar / Ruang

Tabel III.2 Persyaratan Kesehatan Kamar / Ruang Di Hotel DibinoSurabaya pada Bulan Desember Tahun 2012 No. A. Variabel yang dinilai UMUM 12. Kondisi Ruang 1 10 10 10 100% Bobot Nilai Skor Skor Maksimal Persentase

Observasi Observasi

B.

KHUSUS 13. Kamar Tidur 14. Ruang Karyawan 15. Kamar Mandi, Jamban dan Peturasan 16. Kamar Linen 17. Ruang Cuci 18. Gudang TOTAL 1 1 3 14 10 10 8 10 10 24 119 10 10 33 143 100% 100% 72,7% 83,22% 5 9 45 50 90% Istirahat 2 1 10 0 20 0 20 10 100% 0%

Berdasarkan tabel III.2 untuk hasil penilaian persyaratan kesehatan kamar / ruang di Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012, didapat persentase sebesar 85%. Dan variabel variabelnya adalah sebagai berikut, yaitu : A. UMUM 1. Kondisi Ruang Penilaian kondisi ruang pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 10 atau persentase 100%, karena ruangan tidak pengap, tidak berbau,tingkat kebisingan tidak melebihi persyaratan, yaitu :
Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

25

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


a. Kamar tidur < 40 dBA, yaitu 25 dBA. b. Kantor < 75 dBA, yaitu 60 dBA. c. Dapur < 80 dBA, yaitu 70 dBA.

B. KHUSUS 1. Kamar Tidur Penilaian kamar tidur pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 20 atau prosentase 100%, karena kondisinya bersih, luas ruangan single bed : 4,5 m2 yaitu 5,2m2, twin bed : 8 m2 yaitu 8,2 m2. Dinding, pintu, jendela dan lain lain yang tembus pandang / cahaya dilengkapi dengan tirai.

2. Ruang Istirahat Karyawan Penilaian ruang istirahat karyawan pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 0 atau persentase 0% karena Hotel Dibino Surabaya tidak memiliki ruang istirahat karyawan, sehingga pada waktu istirahat, karyawan yang keseluruhannya berjumlah 5 orang ini menempati 1 ruang/kamar hotel yang sedang kosong untuk digunakan sebagai tempat beristirahat. Namun, jika semua ruang/kamar hotel sedang penuh, karyawan beristirahat di ruang tamu. Hal ini menyebabkan penggunaan ruangan tidak sesuai dengan fungsinya. Menurut ketentuan Permenkes No.80/MENKES/PER/II/1990, syarat ruang istirahat karyawan, yaitu : a. Ruang karyawan wanita harus terpisah dengan ruang karyawan pria. b. Tersedia lemari (locker) yang aman untuk penyimpanan pakaian karyawan sesuai kebutuhan. c. Dilengkapi dengan kamar mandi, jamban dan peturasan yang terpisah antara pria dan wanita. d. Perbandingan jumlah karyawan dengan jumlah kamar mandi, jumlah jamban dan jumlah peturasan memenuhi syarat sesuai dengan ketentuan.
26

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


Oleh karena itu, pihak Hotel Dibino Surabaya seharusnya menyediakan ruang/kamar khusus seperti yang telah disebutkan di atas untuk ruang istirahat karyawan.

3. Kamar Mandi, Jamban Dan Peturasan Penilaian ruang kamar mandi, jamban, dan peturasan di Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 45 atau persentase 90%, karena kondisinya bersih, aliran air limbah lancar, sarana pembuangan air limbah kedap air, dan jumlahnya sesuai dengan jumlah perbandingan pegawai, yaitu 1 kamar mandi, 1 jamban, dan 2 peturasan. Namun, saluran pembuangan masih dalam keadaan terbuka, sehingga beresiko menjadi tempat berkembangbiaknya vektor, seperti tikus, kecoa, lalat, dan nyamuk. Oleh karena itu, pihak Hotel Dibino Surabaya seharusnya menutup saluran pembuangan agar tidak menjadi sarang perkembangbiakan vektor.

4. Kamar Linen Penilaian kamar linen pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012memperoleh skor 10 atau persentase 100%, karena kondisinya bersih, udara ruangan segar, dan tersedia lemari tertutup.

5. Ruang Cuci Penilaian ruang cuci pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 10 atau persentase 100%, karena kondisinya bersih, tidak memungkinkan tercampurnya linen bersih dan linen kotor, dan kondisi lantai bersih.

6. Gudang Penilaian gudang pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 24 atau persentase 72,7%, karena keadaannya bersih, dan dilengkapi dengan rak. Namun masih ada barang yang dicampur seperti alat kotor dicampur dengan alat rumah tangga serta penempatan
Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

27

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


barang yang kurang tertata rapi. Oleh karena itu, pihak hotel seharusnya memisahkan peralatan sesuai dengan fungsinya serta menata barang dan peralatan dengan rapi.

C. Persyaratan Kesehatan Fasilitas Sanitasi

Tabel III.3 Persyaratan Kesehatan Fasilitas Sanitasi Di Hotel DibinoSurabaya pada Bulan Desember Tahun 2012 No. (1) 1. 2. Variabel yang dinilai (2) Penyediaan Air Bersih Pembuangan Air Limbah 3. 4. Toilet untuk umum Kamar mandi dan jamban untuk penghuni tamu yang menginap 5. Pengolahan sampah a Tempat sampah pengumpul 5 10 50 50 100% 5 5 9 10 45 50 50 50 90% 100% Bobot (3) 5 5 Nilai Observasi (4) 10 5 Skor Observasi (5) 50 25 Skor Maksimal (6) 100 50 Persentase (7) 100% 50%

b Tempat

sampah sementara 6. Peralatan pencegahanmasuknya serangga dan tikus TOTAL 27 230 270 85,19% 2 5 10 20 50%

Berdasarkan tabel III.3 untuk hasil penilaian persyaratan kesehatan fasilitas sanitasi di Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012, didapat persentase sebesar 85,19%. Dan variabel variabelnya adalah sebagai berikut, yaitu :
Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

28

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


a. UMUM 2. Penyediaan Air Bersih Penilaian kualitas air pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 50 atau persentase 100%, karena air yang berasal dari PDAM sudah memenuhi syarat fisik (tidak berbau, tidak berwarna dan
tidak berasa), tersedia air minimal 120 liter/hari/tempat tidur, dan air tersedia pada setiap kegiatan.

3. Pembuangan Air Limbah Penilaian pembuangan air limbah pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 25 atau persentase 50%, karena air limbah mengalir dengan lancar, saluran air limbah kedap air, tetapi tidak memiliki sarana pengolahan air limbah sendiri serta saluran air limbah masih terbuka.

4. Toilet Untuk Umum Penilaian pada toilet umum di Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 45 atau persentase 90%, karena kondisinya bersih dan tidak berbau, letaknya tidak berhubungan langsung dengan dapur, kamar tidur, ruang tamu, lantai kedap air,tidak licin, miring ke arah saluran pembungan. Namun toilet tidak terpisah antara pria dan wanita.

5. Kamar Mandi Dan Jamban Untuk Penghuni Tamu Yang Menginap Penilaian pada kamar mandi dan jamban di Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 50 atau persentase 100%, karena bersih dan tidak berbau, letak tidak berhubungan langsung dengan dapur, kamar tidur dan ruang tamu, lantai kedap air, mudah dibersihkan, kemiringan 2-3% ke arah saluran pembuangan. Dalam setiap kamar hotel disediakan kamar mandi dan jamban, sehingga dari segi kuantitas, kamar mandi dan jamban untuk penghuni tamu yang menginap di Hotel Dibino Surabaya sudah memenuhi syarat.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

29

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


6. Pengolahan Sampah Penilaian tempat sampah pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 50 atau persentase 100%, karena tempat sampah terbuat dari bahan yang kuat, ringan, tahan karat dan kedap air, permukaan bagian dalam halus dan rata, mempunyai tutup yang mudah dibuka atau ditutup tanpa mengotori tangan, jumlah dan volume tempat sampah sesuai dengan produksi sampah perhari, mudah diisi dan dikosongkan, sampah dari tiap ruang diangkut/dikosongkan setiap haridan tempat sampah lapisi kantong plastik. Begitu juga pada penilaian tempat pengumpulan sampah pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 50 atau persentase 100%, karena TPS tidak menjadi tempat perindukan serangga dan binatang, mudah dijangkau oleh kendaraan pengangkut sampah,

frekuensi pengosongan / pengangkutan sampah minimal 3 24 jam.

7. Peralatan Mencegah Masuknya Serangga Atau Vektor Penilaian peralatan mencegah masuknya serangga atau vektor pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 10 atau persentase 50%, karena sarana penyimpanan air yang ada tertutup dan bebas dari jentik. Namun, bangunan hotel tidak dilengkapi dengan alat yang dapat mencegah masuknya serangga dan tikus. Oleh karena itu, sebaiknya pihak hotel melengkapi bangunan hotel dengan peralatan yang dapat mencegah masuknya serangga dan tikus.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

30

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


D. Persyaratan Kesehatan Karyawan

Tabel III.4 Persyaratan Kesehatan Karyawan Di Hotel Dibino Surabaya pada Bulan Desember Tahun 2012 No. 1. 2. Variabel yang Dinilai Pakaian kerja Surat keterangan Bobot 2 2 Nilai Skor Skor Persentase (%) 100% 0%

Observasi Observasi Maksimal 10 0 20 0 20 60

sehat dari dokter yang berlaku TOTAL 4 10 20 80 25% masih

Berdasarkan tabel III.4 untuk hasil penilaian persyaratan kesehatan karyawan di Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012, didapat persentase sebesar 25%. Dan variabel variabelnya adalah sebagai berikut, yaitu : 1. Pakaian Kerja Penilaian pakaian kerja karyawanpada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 20 atau persentase 100%, karena karyawan dilengkapi dengan pakaian kerja, dipakai pada saat kerja, kondisinya bersih dan utuh / tidak sobek.

2. Surat Keterangan Sehat Dari Dokter Yang Masih Berlaku Penilaian surat keterangan sehat dari dokter yang berlaku pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 0 atau persentase 0%, karena tidak ada pegawai yang memiliki surat keterangan sehat dari dokter. Seharusnya karyawan hotel dilengkapi dengan surat keterangan sehat dari dokter yang masih berlaku untuk menjamin kesehatan karyawan hotel.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

31

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya

Tabel III.5 Rekapitulasi Hasil Pemeriksaan Sanitasi Sarana Hotel Melati Di Hotel Dibino Surabaya pada Bulan Desember Tahun 2012 No. 1. Variabel yang dinilai Persyaratan Kesehatan Bobot 17 Skor Observasi 163 Skor Maksimal 170 Persentase 95,88%

Lingkungan dan Bangunan 2. Persyaratan Kamar / Ruang 3. Persyaratan Fasilitas sanitasi 4 Karyawan TOTAL 4 62 20 532 80 663 25% 80,24% Kesehatan 27 230 270 85,18% Kesehatan 14 119 143 83,22%

Berdasarkan tabel III.5 untuk rekpitulasi hasil pemeriksaan sanitasi sarana hotel melati di Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012, didapat skor 532 dengan persentase sebesar 80,24% dari skor maksimal 663. Dengan hasil penilaian persyaratan kesehatan lingkungan dan bangunan memperoleh skor 163 (95,88 %) dari skor maksimal 170, hasil penilaian persyaratan kesehatan kamar / ruang memperoleh skor 119 (83,22%) dari skor maksimal 143, hasil penilaian persyaratan kesehatan fasilitas sanitasi memperoleh skor 230 (85,18%) dari skor maksimal 270, dan hasil penilaian persyaratan kesehatan karyawan memperoleh skor 20 ( 25%) dari skor maksimal 80.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

32

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


BAB V PENUTUP

A. KESIMPULAN a. Bahwa untuk hasil penilaian persyaratan kesehatan lingkungan dan bangunan pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012memperoleh skor 163 dengan persentase sebesar 95,88 % dari skor maksimal 170, sehingga termasuk kriteria Memenuhi Syarat. b. Bahwa untuk hasil penilaian persyaratan kesehatan kamar / ruang pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 119 dengan persentase sebesar 83,22 % dari skor maksimal 143, sehingga termasuk kriteria Memenuhi Syarat. c. Bahwa untuk hasil penilaian persyaratan kesehatan fasilitas sanitasi pada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 230 dengan persentase sebesar 85,18% dari skor maksimal 270, sehingga termasuk kriteria Memenuhi Syarat. d. Bahwa untuk hasil penilaian karyawanpada Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor 20 dengan persentase sebesar 25 % dari skor maksimal 80, sehingga termasuk kriteria Tidak Memenuhi Syarat.

Untuk keseluruhan penilaian sanitasi hotel kelas melati di Hotel Dibino Surabaya pada bulan Desember 2012 memperoleh skor sebesar 532 dengan persentase sebesar 80,24 % dari skor maksimal 663 dimana dengan persentase sebesar ini dapat dikatakan bahwa SANITASI PADA HOTEL TERSEBUT TELAH MEMENUHI PERSYARATAN.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

33

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya

B. SARAN 1. Untuk variabel persyaratan kesehatan lingkungan dan bangunan a. Penggunaan Ruang Pihak Hotel Dibino Surabaya seharusnya menyediakan ruang/kamar khusus yang memenuhi syarat untuk ruang istirahat karyawan. b. Pencahayaan Pihak Hotel Dibino Surabaya seharusnya menambah pencahayaan buatan, dengan menambah lampu pada ruang tidur agar pencahayaannya memenuhi syarat.

2. Untuk variabel persyaratan kesehatan kamar / ruang a. Ruang Istirahat Karyawan Pihak Hotel Dibino Surabaya seharusnya menyediakan ruang/kamar khusus yang memenuhi syarat untuk ruang istirahat karyawan. b. Kamar Mandi, Jamban, dan Peturasan Pihak Hotel Dibino Surabaya seharusnya menutup saluran pembuangan agar tidak menjadi sarang perkembangbiakan vektor. c. Gudang Pihak hotel seharusnya memisahkan peralatan sesuai dengan fungsinya serta menata barang dan peralatan dengan rapi.

3. Untuk variabel persyaratan fasilitas sanitasi a. Pembuangan Air Limbah Pihak hotel seharusnya menutup saluran limbah agar tidak menjadi tempat perkembangbiakan vektor. b. Toilet Untuk Umum Pihak hotel seharusnya memisahkan antara toilet pria dan wanita. c. Peralatan Mencegah Masuknya Serangga atau Vektor Pihak hotel seharusnya melengkapi bangunan hotel dengan peralatan yang dapat mencegah masuknya serangga dan tikus.
34

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya

4. Untuk variabel persyaratan kesehatan karyawan a. Surat Keterangan Sehat dari Dokter Seharusnya karyawan hotel dilengkapi dengan surat keterangan sehat dari dokter yang masih berlaku untuk menjamin kesehatan karyawan hotel.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

35

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


Lampiran 1

FORMULIR PENILAIAN HYGIENE SANITASI HOTEL MELATI


Nama Hotel Alamat Nama Penanggung Jawab Jumlah Karyawan Izin Usaha Nomor Kecamatan Kelurahan Tanggal Waktu Pemeriksa No (1) I. A. Variabel : Hotel Dibino : Jl. Raya Rungkut Madya UPN No. 143 Surabaya : Susamtoro : 10 orang :: Rungkut : Rungkut Madya : 19 Desember 2012 : 10.00 WIB - selesai : Kelompok C Semester Skor Hasil (8) Prosent ase (%) (9) Keterangan (10)

Komponen yang Nilai Skor Nilai Bobot dinilai Max Max Obs (2) (3) (4) (5) (6) (7) Persyaratan Kesehatan Lingkungan dan Bangunan Umum 1. Lokasi a. Terhindar dari pencemaran. 2 8 16 8

16

100 %

Hotel Dibino terletak jauh dari sumber pencemaran, seperti industri, TPA, dll.

2. Lingkung an

b. Tidak terletak didaerah banjir. a. Bersih dan indah. b. Tidak memungkinkan sebagai tempat bersarang atau berkembang biak serangga, tikus. c. Berpagar kuat.

2 2 4 4

4 8 8

2 4 4

4 8 8 100% Lingkungan Hotel Dibino bersih, indah, tidak memungkinkan sebagai tempat bersarangnya serangga, tikus dan berpagar kuat.
36

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


(1) (2) (3) 3. Bangunan a. Kuat dan kokoh. b. Tidak memungkinkan sebagai tempat bersarang atau berkembang biak serangga dan tikus. Penggunaan Ruang 4. Pembagia Dipergunakan n Ruang sesuai fungsinya. (4) 1 (5) 5 5 (6) 5 5 (7) 5 5 (8) 5 5 (9) 100% (10) Bangunan Hotel Dibino kuat, kokoh sehingga tidak ditemukan serangga dan tikus.

B.

10

10

60%

Ruang untuk istirahat karyawan tidak ada, sehingga karyawan istirahat di tempat yang tidak tetap.

C.

Konstruksi 5. Lantai

a. Bersih. b. Bahan kuat, kedap air, permukaan rata. c. Tidak licin. d. Yang selalu kontak dengan air tidak memungkinkan terjadinya genangan air (miring kearah saluran pembuangan)

4 3

4 3

4 3

4 3

100%

2 1

2 1

2 1

2 1

Lantai Hotel Dibino sudah memenuhi syarat, yaitu bersih, bahan kuat, kedap air, permukaan rata, tidak licin, dan tidak ada genangan air karena arah kemiringannya ke saluran pembuangan.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

37

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


(1) (2) 6. Dinding (3) Bersih. Permukaan yang selalu kontak dengan air, kedap air. Mudah dibersihkan. Berwarna terang. (4) 1 (5) 4 3 (6) 4 3 (7) 4 3 (8) 4 3 (9) 100% (10) Dinding Hotel Dibino sudah memenuhi syarat, yaitu bersih, kedap air, mudah dibersihkan, dan berwarna terang, yaitu putih.

a. b.

c. d.

2 1

2 1

2 1

2 1

7. Atap

a. Tidak bocor atau kuat. b. Tidak terjadi genangan air.

5 5

5 5

5 5

5 5

100%

Atap Hotel Dibino sudah memenuhi syarat, yaitu kuat dan tidak ada genangan air. Langit-langit Hotel Dibino sudah memenuhi syarat, yaitu bersih dan tinggi dari lantai > 2.75, yaitu 3 m. Tangga Hotel Dibino sudah memenuhi syarat, yaitu lebar anak tangga 34 cm, tinggi anak tangga 20 cm, ada pegangan tangan, dan lebar tangga 160 cm.

8. Langitlangit

a. Tinggi dari lantai minimal 2,75 m. b. Bersih

6 4

12 8

6 4

12 8

100%

9. Tangga

a. Lebar anak tangga minimal 30 cm. b. Tinggi anak tangga maksimal 20 cm. c. Ada pegangan tangan. d. Lebar tangga 150 cm.

100%

2 2

4 4

2 2

4 4

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

38

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


(3) (4) a. Dapat dibuka, 2 ditutup dikunci dengan baik. b. Dapat mencegah masuknya binatang pengganggu. 11. Pencaha a. Ruang untuk 2 yaan kegiatan dengan resiko kecelakaan tinggi > 300 lux. b. Ruang tamu > 60 lux. c. Ruang tidur < 5 lux. d. Lampu baca > 100 lux. e. Ruang relaks > 30 lux. II. Persyaratan Kesehatan Kamar atau Ruang A. Umum 12. Kondisi a. Tidak pengap. 1 Ruang b. Tidak berbau. c. Tingkat kebisingan tidak melebihi persyaratan. - Kamar tidur < 80dBA. - Kantor < 70dBA. - Dapur <80 dBA. - Ruang pertunjukka n < 90 dBA. (1) (2) 10. Pintu (5) 5 (6) 10 (7) 5 (8) 10 (9) 100% (10) Pintu Hotel Dibino sudah memenuhi syarat.

10

10

90%

Pencahayaan di ruang tamu Hotel Dibino kurang memenuhi syarat, yaitu 60 lux yaitu 40 lux.

2 2 2 2

4 4 4 4

1 2 2 2

2 4 4 4

3 3 4

3 3 4

3 3 4

3 3 4

100%

Kondisi ruang di Hotel Dibino sudah memenuhi syarat, yaitu tidak pengap, tidak berbau, dan tingkat kebisingannya tidak melebihi persyaratan.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

39

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


(1) B. (2) Khusus 13. Kamar Tidur (3) a. Bersih. b. Luas minimal : Single bed 4,5 m2. Twin bed 2 8m . c. Dinding, pintu, jendela, dll yang tembus pandang atau cahaya dilengkapi tirai. (4) 2 (5) 4 5 (6) 8 10 (7) 4 5 (8) 8 10 (9) 100% (10) Kamar tidur di Hotel Dibino sudah memenuhi syarat, baik dari segi kebersihan dan persyaratan.

14. Ruang Istirahat Karyaw an

a. Bersih. b. Tersedia jamban, kamar mandi, dan peturasan yang terpisah untuk karyawan pria dan wanita. c. Ruang istirahat karyawan pria dan wanita yang terpisah. d. Tersedia lemari dan loker.

4 3

4 3

0 0

0 0

0%

Di Hotel Dibino, tidak disediakan ruang istirahat untuk karyawan, sehingga tempat istirahat karyawan tidak tentu.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

40

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


(1) (2) 15. Kamar Mandi, Jamban dan Petrasan (3) Bersih. Aliran air limbah lancar. Sarana pembuangan air limbah kedap air dan tertutup. Perbandingan jumlah karyawan dengan kamar mandi dan peturasan. Untuk karyawan pria : 1 25 karyawan tersedia 2 kamr mandi, 1 jmban, 1 peturasn. 26 50 karyawan tersdia 3 kamr mandi, 2 jmban, 3 peturasn. 51 100 karyawan tersdia 5 kamr mandi, 3 jambn, 5 peturasn Untuk karyawan wanita : 1 20 karyawan
Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

a. b. c.

(4) 5

(5) 4 3 2

(6) 20 15 10

(7) 4 3 1

(8) 20 15 5

(9) 90%

(10) Kamar mandi, jamban dan peturasan di Hotel Dibino sudah memenuhi syarat, namun saluran pembuangannya masih dalam keadaan terbuka, sehingga beresiko sebagai tempat bersarangnya vektor.

d.

41

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


tersedia 2 kamr mandi, 1 jamban. 21 40 karywan tersdia 2 kamr mandi, 2 jamban. 41 70 karyawan tersdia 3 kamr mandi, 3 jamban.

16. Kamar Linen

a. Bersih. b. Udara ruangan segar. c. Tersedia lemari tertutup.

4 3 3

4 3 3

4 3 3

4 3 3

100%

Kamar linen di Hotel Dibino sudah memenuhi syarat.

17. Ruang Cuci

a. Bersih. b. Tidak memungkinkan tercampurnya linen bersih dan linen kotor. c. Lantai tidak kotor.

4 3

4 3

4 3

4 3

100%

Ruang cuci di Hotel Dibino sudah memenuhi syarat.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

42

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


(3) (4) a. Bersih. 3 b. Gudang bahan makanan, bahan berbahaya, alat kotor, alat rumah tangga, dll terpisah satu sama lain. c. Barang yang tersimpan tertata rapi. d. Dilengkapi rak. e. Tinggi rak dari lantai minimal 20 cm. III. Persyaratan Kesehatan Fasilitas Sanitasi 19. Penyedi a. Memenuhi syrt 5 aan Air fisik (tidak Bersih berbau, berwrna dan bersa). b. Tersedia air minimal 120 lt / hari / tmpat tidur. c. Air tersedia pada setiap tempt keg 20. Pembua a. Memiliki sarna 5 ngan pengolhn air Air limbh. Limbah b. Air lmbah mnglir dengan lancar. c. Salran air limbh dg sistm terttp. d. Salrn air limbh kedp air. (1) (2) 18. Gudang (5) 3 3 (6) 9 9 (7) 3 1 (8) 9 3 (9) 72,7% (10) Gudang di Hotel Dibino kurang memenuhi syarat karena masih ada barang yang masih dicampur, yaitu alat kotor dicampur dengan alat rumah tangga. Selain itu, penataan barang kurang rapi.

2 1

6 3

2 1

6 3

20

20

100%

Sumber air bersih berasal dari air PDAM.

20

20

10

10

15

50%

15

15

10

Hotel Dibino tidak memiliki sarana pengolahn air limbh. Air limbh dri kamar mandi langsung disalurkan pada saluran kota menuju badan air.
43

10

10

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


(1) (2) 21. Toilet Untuk Umum (3) Bersih dan tidak berbau. Letaknya tidak berhubungan langsung dengan dapur, kamar tidur, ruang tamu. Lantai kedap air, tidak licin, miring kearah saluran pembuangan. Toilet untuk pria terpisah dengan wanita. Bersih dan tidak berbau. Letak tidak berhubungan langsung dengan dapur, kamar tidur dan ruang tamu. Perbandingan jumlah kamar mandi dengan tempat tidur minimal 1 kamar mandi untuk setiap 110 kamar tidur. Perbandingan jamban dgn tempat tidur min : 1-6 TT = 1 jamban. 7-14 TT = 2 jamban. (4) 5 (5) 4 3 (6) 20 15 (7) 4 3 (8) 20 15 (9) 90% (10) Toilet umum di Hotel Dibino jadi satu dengan toilet karyawan. Karena semua karyawannya pria, maka tidak ada pemisahan antara toilet pria dan wanita.

a. b.

c.

10

10

d.

22. Kamar a. Mandi dan b. Jamban Untuk Tamu Penghu ni yang Mengin c. ap

4 3

20 15

4 3

20 15

100%

10

10

Kamar mandi dan jamban di Hotel Dibino sudah memenuhi syarat. Dan dalam setiap kamar tidur, sudah disediakan kamar mandi dan jamban.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

44

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


15-24 TT = 3 jamban. 25-36 TT = 4 jamban. 37-48 TT = 5 jamban. 49-60 TT = 6 jamban Lantai kedap air, mudah dibersihkan, kemiringan 2-3 % ke arah saluran pembuangan. Terbuat dari bahan yang kuat, ringan, tahan karat dan kedap air. Permukaan bagian dalam halus dan rata. Mempunyai tutup yang mudah dibuka / ditutup tanpa mengotori tangan. Jumlah dan volume sampah sesuai dengan produksi sampah per hari. Mudah diisi dan dikosongkan. Sampah dari tiap ruang diangkut atau

d.

23. Pengola han Sampah Tempat sampah

a.

100%

b.

c.

d.

Tempat sampah yang disediakan dalam setiap kamar di Hotel Dibino sudah memenuhi syarat. Namun, pada tempat pengumpulan sampahnya sementaranya permanen, terbuat dari campuran batu bata, pasir, dan semen.

e.

f.

5
45

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


dikosongkan setiap hari. Tidak permanen. Tidak menjadi tempat perindukan serangga dan binatang. Mudah dijangkau oleh kendaraan pengangkut sampah. Frekuensi pengangkutan sampah minimal 324 jam. Dilengkapi dengan alat yang dapat mencegah masuknya serangga dan tikus. Sarana pnyimpanan air harus trtutp dan bebas jentik nyamuk.

g. Tempat pengump h. uln sampah semntara

1 1

5 5

1 1

5 5

i.

j.

24. Peralatn a. Pncgahn Maskny Serngga dan Tikus b.

10

50%

10

10

Pihak pengelola Hotel Dibino tidak menyediakan alat pengendali tikus, karena belum pernah ditemukan tikus di sana.

IV. Karyawan 25. Pakaian Kerja

a. Karyawan dilengkapi dengn pakaian kerja. b. Dipakai pada saat kerja. c. Bersih. d. Utuh/tidk sbek.

100%

3 2 1

6 4 2

3 2 1

6 4 2

Karyawan Hotel Dibino dilengkapi dengan seragam batik yang dipakai pada waktu bekerja.

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

46

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


(1) (3) a. 80-100 % jumlah karyawan memiliki. b. 60-79 % jumlah karyawan memiliki. c. 40-59% jumlah karyawan memiliki. d. 20-39 % jumlah karyawan memiliki. e. 1-19 % jumlah karyawan memiliki. f. 0 % jumlah karyawan. TOTAL SKOR KESELURUHAN
Keterangan Nilai hasil :

(2) 26. Surat Ket Sehat dari Dokter yang Masih Berlaku

(4) 2

(5) 10

(6) 20

(7) 0

(8) 0

(9) 0%

16

(10) Karyawan Hotel Dibino tidak dilengkapi dengan surat keterangan sehat dari dokter.

12

0 62

0 663

0 532 80,24%

Nilai yg dicapai/ ditentukan berdasarkan observasi/pengamatan Skor :

Nilai hasil bobot

SKOR AKHIR :

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

47

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


Kriteria Penilaian : Jika, 75 % - 100 % 50 % - 74,9 % < 50 % : Baik : Cukup : Kurang

Mengetahui, Dosen Pembimbing Penanggung Jawab Hotel Dibino Surabaya

( Sri Mardoyo, SKM, M.Kes )

( Susamtoro)

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

48

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


Lampiran 2

PETUNJUK PENGISISAN FORMULIR PENILAIAN HYGIENE SANITASI HOTEL 1. Isi data umum dengan lengkap. 2. Dasar pemberian nilai maksimum yakni berdasarkan critical point ( titik rawan ) dalam menimbulkan kemungkinan terjadinya penularan penyakit, terjadinya kecelakaan, serta pengaruhnya terhadap kenyamanan, keselamatan, keamanan dari sebuah tempat- tempat umum. 3. Nilai hasil observasi adalah penilaian hasil observasi di lapangan. 4. Nilai hasil observasi tidak mutlak artinya bisa diberikan nilai dibawah nilai maksimal apabila kurang sesuai dengan komponen penilaian, tetapi masih dapat ditoleransi untuk bisa diberikan penilaian. Sehingga bisa dinyatakan dengan persentase. 5. Skor hasil observasi adalah jumlah bobot dikalikan nilai hasil observasi. 6. Komponen penilaian yang tidak dapat dilaksanakan oleh petugas sanitasi karena keterbatasan peralatan, dll, maka tidak diberikan penilaian. Akan tetapi bobot komponen tersebut harus dikurangi sehingga skor maksimal tidak 1000. 7. Sedangkan untuk komponen penilaian yang tidak tersedia di TTU, maka diberi nilai 0. Karena formulir ini sudah sesuai dengan persyaratan yang harus dipenuhi untuk sebuah TTU. 8. Jumlah skor maksimal adalah 1000. 9. Hasil yang memenuhi persyaratan adalah yang mencapai minimal 75 % dari skor maksimal 1000. 10. Ada pun kriteria penilaian yang dapat diberikan dari keadaan sanitasi kolam renang adalah sebagai berikut : 75 % - 100% = Baik ( Memenuhi syarat ) 50% - 74,9 % = cukup (memenuhi syarat ) < 50 % = kurang (Tidak memenuhi syarat)

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

49

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya

DOKUMENTASI

Kamar Tamu

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

50

Laporan Praktikum Sanitasi Hotel HOTEL DIBINO Surabaya


Lobby

Tampilan Luar Hotel

Tampilan Hotel

Kelompok C/Semester V/Prodi DIII Kesehatan Lingkungan Surabaya

51