Anda di halaman 1dari 34

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

BAB 10

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Property, Plant, Equipment


Dalam akuntansi dikenal dengan adanya aktiva tetap. Kemudian seiring dengan berkembangnya prinsip IFRS, aktiva tetap kini lebih dikenal dengan sebutan Property, Plant, and Peralatan (yang selanjutnya akan disingkat menjadi PPE dalam kelanjutan buku ini). Pada dasarnya, yang dimaksud dengan PPE adalah suatu aset atau aktiva yang dimiliki perusahaan yang sifatnya tahan lama. Sejatinya tidak ada masalah dalam penamaan aset yang dimaksud baik PPE, maupun aktiva tetap karena sifat penamaan tersebut dapat dipertukarkan. Sebagaimana diungkapkan berdasarkan prinsip FASBI bahwa aktiva tetap didefinisikan sebagai harta berwujud yang diperoleh untuk digunakan dalam kegiatan operasional dan dapat digunakan berulang-ulang serta umurnya lebih dari satu tahun. Sementara, berdasarkan IFRS yang akan mulai diterapkan, PPE adalah aset berwujud yang dimiliki untuk digunakan dalam produksi/penyediaan barang/jasa, untuk direntalkan, atau untuk tujuan administratif, dan diharapkan digunakan lebih dari satu periode. Karakteristik umum yang dimiliki PPE adalah sebagai berikut : 1. Aset yang diperoleh dan digunakan untuk kegiatan operasi dan bukan untuk dijual. Yang dimaksud dengan kegiatan operasi di sini adalah kegiatan operasi normal yang sehari-harinya dilakukan oleh perusahaan. Sehingga aset yang digunakan bukan untuk kegiatan normal perusahaan tidak dapat diklasifikasikan sebagai PPE. Contoh : Gedung yang menganggur (tidak digunakan oleh perusahaan) cenderung tidak dapat diklasifikasikan ke dalam PPE dan lebih tepat dimasukan ke dalam investasi. 2. Aset yang sifatnya bertahan dalam jangka panjang dan biasanya dapat disusutkan. PPE pada umumnya memiliki masa manfaat yang lebih dari satu tahun. Sehingga perusahaan dapat mengalokasikan biaya perolehan aset dengan periode mendatang berdasarkan perkiraan masa manfaat dengan dilakukan depresiasi. Hanya Tanah yang tidak didepresiasi, karena pada dasarnya depresiasi dilakukan atas penurunan nilai

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

secara material dari suatu aset yang nilainya semakin berkurang seiring bertambahnya usianya. 3. Aset yang memiliki bentuk fisik. PPE merupakan aktiva berwujud yang tentunya memiliki ciri utama berupa benda yang dapat dilihat dan dirasakan secara fisik. Hal ini yang membedakan dengan aset tidak berwujud (intangible assets).

Akuisisi (Perolehan) atas Property, Plant, and Peralatan


Pada akuntansi aktiva tetap berdasarkan standar akuntansi yang mengacu di negara Amerika Serikat yakni US GAAP, dasar nilai aktiva tetap yang digunakan adalah basis biaya historis. Sementara dalam pendekatan IFRS tidak digunakan basis biaya historis, mengingat hanya akan berdampak pada penyajian laporan keuangan yang kemudian dianggap kurang relevan dengan kebutuhan nyata pengguna informasi suatu laporan keuangan. Karena biaya historis sejatinya tidak mampu menggambarkan nilai riil aktiva tetap dalam laporan keuangan. Kebanyakan perusahaan menggunakan biaya historis sebagai dasar nilai PPE yang nantinya akan digunakan sebagai dasar depresiasi aset tersebut. Biaya historis mengukur harga perolehan aset dengan kas atau setara kas termasuk juga seluruh biaya yang dikeluarkan untuk membawa aset ke lokasi dan dalam kondisi yang dibutuhkan sesuai dengan niat penggunaan. Kemudian PPE akan masuk dalam tahap pengakuan bilamana perusahaan mendapati bahwa biaya perolehan PPE tersebut dapat diandalkan dan memungkinkan perusahaan untuk meraup keuntungan secara ekonomi di masa mendatang dengan aset PPE tersebut. Kemudian, selanjutnya dalam pembahasan bab ini akan dikenal beberapa istilah yang berhubungan, di antaranya :

Biaya perolehan (cost) adalah jumlah kas atau setara kas yang dibayarkan atau nilai wajar dari imbalan lain yang diserahkan untuk memperoleh suatu asset pada saat perolehan atau konstruksi atau, jika dapat diterapkan, jumlah yang diatribusikan ke asset pada saat pertama kali diakui sesuai dengan persyaratan tertentu dalam PSAK lain.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Nilai residu atau nilai sisa aktiva adalah jumlah yang diperkirakan akan diperoleh perusahaan pada saat ini dari pelepasan aktiva, setelah dikurangi perkiraan biaya pelepasan, jika aktiva telah mencapai umur dan kondisi yang diharapkan pada akhir umur manfaatnya.

Nilai wajar adalah sejumlah nilai yang digunakan untuk mempertukarkan aktiva antara pihak pihak yang berkeinginan dan memiliki pengetahuan memadai dalam suatu transaksi dengan wajar.

Penyusutan adalah alokasi sistematis jumlah yang dapat disusutkan dari suatu aktiva selama umur manfaatnya yang pada umumnya lebih dari satu tahun (yang biasanya diperkiraakan oleh perusahaan).

Umur manfaat adalah suatu periode di mana asset diharapkan akan digunakan oleh entitas atau jumlah produksi atau unit serupa yang diharapkan akan diperoleh dari asset tersebut oleh entitas. Pada awal tahap pengakuan PPE, biaya perolehan atas suatu aktiva tetap yang

dikeluarka perusahaan harus mulai diakui sebagai aset apabila:


a.

Besar kemungkinan manfaat ekonomis di masa depan berkenaan dengan aset tersebut akan mengalir ke entitas

b.

Biaya perolehan aset dapat diukur secara andal

Selanjutnya pada tahap penilaian, perusahaan dapat menilai PPE dengan memilih 2 metode antara Metode Biaya (Cost Method) atau Metode Nilai Pasar (Fair Value Method). Perusahaan tidak diharuskan untuk menggunakan metode yang sama dalam penilaian seluruh aset PPE yang dimilikinya, melainkan dapat menggunakan metode yang berbeda untuk masing-masing aset PPE berasarkan kebijakan perusahaan tersebut. Contoh : Perusahaan dapat menggunakan Metode Biaya untuk penilaian Mesin, sementara menggunakan Metode Nilai Pasar untuk penilaian Gedung dan Peralatan.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Biaya-Biaya
Biaya Perolehan
Biaya perolehan aset tetap adalah setara dengan nilai tunainya dan diakui pada saat terjadinya. Jika pembayaran untuk suatu aset ditangguhkan hingga melampaui jangka waktu kredit normal, perbedaan antara nilai tunai dengan pembayaran total diakui sebagai beban bunga selama periode kredit kecuali dikapitalisasi sesuai dengan pengakuan alternatif yang diizinkan. Karena pada awalnya harus diukur sebesar biaya perolehan, maka biaya yang dicatat oleh perusahaan sebagai biaya perolehan PPE dan bagiannya adalah sebagai berikut : Harga Pembelian Harga pembelian adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk membeli suatu aset PPE, termasuk di dalamnya adalah kewajiban impor, pajak, serta memperhitungkan adanya diskon apabila ada dalam pembelian aset PPE tersebut. Biaya yang dikeluarkan untuk membawa aset ke lokasi dan dalam kondisi yang dibutuhkan manajeme sesuai dengan niat penggunaan (biaya yang dapat diatribusikan secara langsung) Biaya ini akan dikapitalisasi sebagai biaya perolehan aset PPE yang kemudian didepresiasi. Contoh : Biaya pengiriman, Biaya pengangkutan, Biaya Instalasi, dan sebagainya. Estimasi awal biaya pembongkaran dan pemindahan aset tetap dan restorasi lokasi aset. Dalam hal aset tetap diperoleh dengan cara kredit, bunga kredit tidak termasuk sebagi biaya aset tetap, dalam kasus ini biaya aset tetap diakui sebesar nilai tunai dari pembayaran periodik. Biaya inkremental lain, seperti biaya konsultasi dan biaya komisi dalam rangka pembelian aset termasuk sebagai bagian dari biaya aset tetap berwujud.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Kemudian, ada kalanya saat biaya perolehan dari suatu aset tetap diukur pada nilai wajar, kecuali: a. Transaksi pertukaran tidak memiliki substansi komersial b. Nilai wajar dari aset yang diterima dan diserahkan tidak dapat diukur secara handal. Entitas tidak dapat segera menghentikan pengakuan aktiva meskipun perolehan aktiva yang diserahkan dikur pada nilai wajar. Jika aset yang diperoleh tidak dapat diukur dengan nilai wajar, maka biaya perolehannya diukur dengan jumlah tercatat dari aset yang diserahkan. Kemudian dalam hal terjadi transaksi perolehan suatu aktiva tetap akan tetapi nilai wajar dari aktiva yang diperoleh entitas tidak memiliki transaksi pasar yang serupa, maka akan dapat diukur secara andal apabila: a. Variabilitas perkiraan rentang nilai wajar yang masuk akal untuk aktiva yang dimaksud tidak signifikan b. Kemungkinan dari bemacam perkiraan rentang tersebut dapat dinilai secara memadai dan digunakan dalam mengestimasi nilai wajar aktiva Sementara itu terdapat pula sejumlah biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan namun bukan merupakan biaya perolehan aset tetap, seperti : a. Biaya pembukaan fasilitas baru b. Biaya pengenalan produk baru (termasuk biaya iklan dan biaya promosi) c. Biaya penyelenggaraan bisnis di lokasi baru atau kelompok pelanggan baru (termasuk biaya pelatihan staf) d. Administrasi dan biaya overhead umum lainnya.

Biaya Tanah
Seluruh pengeluaran yang dikeluarkan perusahaan yang dikeluarkan perusahaan untuk memperoleh tanah hingga siap digunakan merupakan biaya tanah. Pada umumnya, yang dimaksud dengan biaya tanah adalah sebagai berikut :

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

a. Harga Pembelian b. Biaya pembongkaran bangunan / gedung lama c. Biaya pengacara / konsultan d. Biaya premi asuransi e. Komisi Real Estate f. Pajak Real Estate g. Biaya perataan tanah Terdapat pula biaya yang berkaitan dengan tanah namun terpisah bukan sebagai Biaya Tanah melainkan Biaya Pengembangan Lahan (Tanah Improvement). Contoh pengeluaran yang diklasifikasikan sebagai Tanah Improvement adalah seperti biaya pembuatan lahan parker, pemagaran tanah, pembuatan trotoar, dan sebagainya. Pada dasarnya, seluruh tanah diklasifikasikan sebagai PPE karena sifatnya yang tahan lama. Akan tetapi, dalam hal tanah dibeli oleh perusahaan Real Estate yang tujuan dibelinya tanah tersebut untuk dijual kembali maka tanah tersebut tidak tepat untuk digolongkan ke dalam PPE, melainkan diklasifikasikan sebagai investasi.

Biaya Gedung
Biaya bangunan haruslah termasuk atas seluruh pengeluaran yang secara langsung terkait dengan perolehan gedung atau konstruksi gedung. Biaya-biaya yang dimaksud adalah di antaranya seperti biaya bahan konstruksi gedung, biaya pekerja pembangun, biaya overhead yang terjadi sepanjang masa membangun bangunan. Kemudian termasuk juga atas biaya bangunan adalah biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh izin mendirikina gedung (atau di Indonesia lazim dikenal dengan IMB atau Izin Mendirikan Bangunan). Pada umumnya suatu perusahaan dalam membangun gedung akan melakukan kontrak kerja sama dengan perusahaan konstruksi untuk kegiatan tersebut. Dan yang akan dimasukan ke dalam biaya gedung adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan mulai dari penggalian awal

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

sampai dengan biaya penyelesaian gedung. Kemudian berbicara mengenai gedung, apabila suatu perusahaan membeli tanah yang di atasnya terdapat gedung, yang selanjutnya gedung tersebut dihancurkan untuk mempersiapkan tanah, maka atas biaya yang dikeluarkan untuk menghancurkan bangunan gedung tersebut tidak dapat diklasifikasikan sebagai biaya gedung melainkan biaya penghancuran dikurangi dengan nilai sisa bangunan tersebut diklasifikasikan sebagai biaya tanah.

Biaya Peralatan
Harga Pembelian Neto Pajak-pajak Biaya Pengangkutan Biaya Instalasi Biaya pengujian aset apakah peralatan berfungsi dengan baik Biaya modifikasi yang dibutuhkan

Pengakuan terhadap biaya biaya dalam jumlah tercatat suatu aset tetap dihentikan ketika aset tersebut telah siap digunakan manajemen. Oleh karena itu, biaya pemakaian dan pengembangan aset tidak dimasukkan ke dalam jumlah tercatat aset tersebut. Biaya biaya yang terjadi ketika suatu aset telah mampu beroperasi, kerugian awal operasi, biaya relokasi atau reorganisasi sebagian atau seluruh operasi entitas adalah beberapa contoh biaya yang tidak termasuk dalam jumlah tercatat suatu aset tetap.

Beban Bunga Selama Konstruksi Bangunan


Terdapat tiga pendekatan yang disarankan dalam hal akuntansi untuk mencatat atau menghitung beban bunga yang terjadi dalam pembiayaan konstruksi bangunan. Ketiga pendekatan yang dimaksud adalah : 1. Tidak mengkapitalisasi biaya bunga selama pembangunan

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Dalam pendekatan ini, bunga dianggap sebagai biaya pendanaan, tidak termasuk biaya pembangunan aset. Jika perusahaan menerbitkan saham, dengan kata lain tidak mendanai pembangunan asetnya melalui utang, maka biaya bunga tidak akan terjadi. Pendekatan ini memiliki kelemahan, sebab dapat disanggah bahwa penggunaan kas, dari manapun sumbernya, akan menimbulkan biaya bunga meskipun hanya secara implisit, yakni hal tersebut tidak seharusnya diabaikan. 2. Membebankan seluruh biaya pendanaan, baik yang teridentifikasi ataupun tidak, ke pembangunan aset Menurut pendekatan ini, biaya pembangunan aset harus mencakup biaya

pendanaannya, apakah diperoleh secara tunai, berasal dari pinjaman, atau melalui penerbitan saham perusahaan. Pendukung pendekatan ini menyatakan bahwa seluruh biaya yang diperlukan untuk mempersiapkan aset sesuai tujuan penggunaannya (termasuk bunga) menjadi bagian dari biaya aktiva. Bunga, baik yang secara nyata terjadi atau hanya sekedar rerjadi secara implisit, merupakan biaya. Sebagaimana tenaga kerja dan bahan mentah. Kelemahan pendekatan ini adalah pendekatan ini menyatakan bahwa diperhitungkannya biaya yang terkait dengan penerbitan saham (pendanaan ekuitas) bersifat subjektif dan menyimpang dari rerangka biaya historis. 3. Hanya mengkapitalisasi bunga sesungguhnya yang terjadi selama perioda pembangunan Pendekatan ini menyepakati sebagian logika yang mendasari pendekatan keduayakni bunga adalah biaya sebagaimana tenaga kerja dan bahan mentah. Tetapi pendekatan ini hanya mengkapitalisasi biaya bunga yang terjadi dari pendanaan melalui utang. Biaya yang terkait dengan pendanaan melalui penerbitan saham diabaikan. Dengan pendekatan ini, biaya aset yang pembangunannya didanai melalui utang akan lebih tinggi dibandingkan dengan jika aset itu didanai melalui penerbitan saham. Sebagian kalangan tidak puas dengan pendekatan ini karena mereka meyakini biaya aset harusnya sama, entah itu diperoleh secara tunai, didanai melalui utang, atau didanai melalui penerbitan saham.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Dalam hal konstruksi bangunan atau gedung, perusahaan juga mengenal akan Borrowing cost (Biaya Peminjaman) yakni biaya bunga dan biaya lain terkait dengan pinjaman dana, misalnya short-term borrowings (wesel bayar), long-term borrowings (gadai real estate), dan biaya lainnya seperti: Amortisasi diskon atau premi pinjaman; Selisih kurs mata uang asing terhadap pinjaman dalam penyesuaian dengan bunga pinjaman. Hingga kini, pengakuan Biaya Peminjaman masih diperdebatkan, antara dibebankan segera atau dikapitalisasi. Namun menurut IAS 23: Biaya peminjaman yang secara langsung dapat diatribusikan dalam perolehan, pembanguan, atau poduksi atas suatu aktiva dikapitalisasi sebagai bagian dari aktiva. Adapun sebenarnya mengenai tujuan kapitalisasi tersebut adalah untuk mendapatkan biaya investasi aktiva original yang lebih akurat dan mencapai penandingan yang lebih baik atas biaya yang ditangguhkan dengan pendapatannya di periode mendatang. Akan tetapi, Biaya Peminjaman tersebut hanya dapat dikapitalisasikan apabila memenuhi dua kondisi di bawah ini, yaitu : Kemungkinannya besar bahwa biaya peminjaman dapat menghasilkan

keuntungan ekonomi bagi perusahaan di masa mendatang;

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


Biaya dapat diukur secara andal.

Bab 10

Kemudian yang mejadi pertanyaan adalah kapan Biaya Peminjaman dapat mulai dikapitalisasikan sebagai aktiva? Maka berikut adalah beberapa waktu yang dapat dijadikan acuan untuk dapat memulai kapitalisasi biaya : Dikeluarkannya pengeluaran untuk aktiva oleh perusahaan; Saat terjadinya Biaya Peminjaman; Saat berlangsungnya kegiatan yang dibutuhkan untuk menuiapkan aktiva yang tujuannya untuk digunakan atau dijual. Contoh Soal 10.1: PT membangun hotel diharapkan usai 3,5 tahun, didanai dari penerbitan obligasi Rp7 M, 10% per tahun. Biaya penerbitan obligasi 1,5%. Apakah hotel tersebut memenuhi qualifying assets? Jawaban a. Bunga dari obligasi = Rp 7.000.000.000 10% = Rp 700.000.000. b. Amortisasi biaya penerbitan obligasi = [(1,5% Rp 7.000.000.000 ) / 3.5 tahun] = Rp 30.000.000. c. Tital biaya pinjaman yang dikapitalisasikan = Rp 700.000.000 + Rp 30.000.000 = Rp 730.000.000. Sementara IFRS mengatur tentang beban bunga selama konstruksi bangunan adalah dengan mengkapitalisasi bunga yang sebenarnya terjadi dengan modifikasinya. Metode ini dapat diterapkan selama perusahaan konsisten mengunakan biaya historis dalm perolehan aktiva dan seluruh biaya yang terjadi (termasuk bunga) untuk membawa aset ke lokasi dan kondisi yang diinginkan manajemen sesuai peruntukannya. Selanjutnya perusahaan harus melaporkan bunga yang terjadi sebagai beban yang kemudian dapat ditandingkan dengan pendapatan perusahaan agar sesuai dengan matching concept. Dalam mengaplikasikan metode ini, perusahaan harus memperhatikan tiga hal berikut : Aktiva yang memenuhi syarat Periode Kapitalisasi

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


Jumlah yang dikapitalisasi Kualifikasi aset

Bab 10

Untuk mengkapitalisasi bunga, penyiapan aset untuk digunakan sesuai tujuannya harus memakan waktu yang cukup lama. Kapitalisasi bunga dimulai sejak pembayaran yang terkait aset pertama kali dilakukan. Kapitalisasi berlanjut sampai dengan pembangunan selesai dan aset siap digunakan. Aset yang memenuhi kualifikasi kapitalisasi bunga meliputi aset dalam masa pembangunan yang nantinya akan digunakan sendiri oleh perusahaan (termasuk bangunan, pabrik, dan mesin) dan aset dengan maksud untuk dijual atau disewaguna yang dibangun atau diproduksi melalui projek-projek yang dipisahkan dari aktivitas-aktivitas lainnya (discrete projects) (misalnya, pembuatan kapal atau pembangunan real estate). Aset yang tidak memenuhi kualifikasi kapitalisasi bunga misalnya adalah (1) aset-aset yang sedang digunakan atau siap digunakan sesuai tujuannya, dan (2) aset-aset yang tidak digunakan dalam aktivitas normal serta tidak sedang dalam proses penyiapan untuk digunakan sesuai tujuannya. Contoh kategori kedua adalah lahan tidur dan aset yang tidak digunakan karena usang, kelebihan kapasitas, atau memerlukan perbaikan.

Periode Kapitalisasi Periode kapitalisasi adalah periode waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk

mengkapitalisasikan bunga. Periode kapitalisasi dimulai dengan: 1. Pengeluaran untuk aktiva telah dibuat. 2. Kegiatan mempersiapkan aktiva sedang dalam proses. 3. Terjadinya biaya bunga. Sementara itu, periode kapitalisasi akan berakhir pada saat aktiva secara substansial telah selesai dan telah siap untuk digunakan.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Jumlah yang Dikapitalisasi Berikut ini adalah hal yang perlu dikapitalisasi: 1. Beban/biaya bunga yang sebenarnya terjadi 2. Bunga yang dapat dihindari, yakni sejumlah bunga yang dapat saja dihindari terjadinya oleh perusahaan jika pengeluaran untuk aktiva tidak dilakukan. Perusahaan dalam menerapkan konsep beban bunga yang dapat dihindari, bunga dapat dikapitalisasikan dengan menggunakan metode Akumulasi Pengeluaran Rata-rata Tertimbang (Weighted- Average Accumulated Expenditures). Metode ini pada dasarnya adalah membagi pengeluaran konstruksi berdasarkan waktu terjadinya biaya bunga atas pengeluaran tersebut. Contoh Soal 10.2: PT Jaya Group akan membangun jembatan dengan estimasi waktu peyelesaian selama 17 bulan. Pembangunan dimulai pada tahun 2012. Perusahaan melakukan sejumlah pembayaran sebagai berikut kepada kontraktor selama tahun 2012 : a. 1 Februari 2012 : sebesar Rp 120.000.000 b. 2 Juli 2012 : sebesar Rp 240.000.000 c. 1 Oktober 2012 : sebesar Rp 180.000.000 Buatlah kapitalisasi pengeluaran dengan metode Akumulasi Pengeluaran Rata-rata Tertimbang yang harus dicatat PT Jaya Group per 31 Desember 2012! Jawaban Pengeluaran Periode Tanggal Jumlah x 1 Februari 2012 2 Juli 2012 1 Oktober 2012 Rp 120.000.000 Rp 240.000.000 Rp 180.000.000 11/12 6/12 3/12 Kapitalisasi* Akumulasi Pengeluaran Rata-rata Tertimbang Rp 110.000.000 Rp 120.000.000 Rp 45.000.000

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


Rp 540.000.000

Bab 10

Rp 275.000.000

* Periode Kapitalisasi adalah jumlah bulan di antara tanggal pengeluaran hingga kapitalisasi dihentikan/pada akhir tahun. Suku bunga Prinsip pemilihan suku bunga yang seharusnya diterapkan atas rata-rata tertimbang akumulasi pengeluaran adalah: 1. Bagian rata-rata tertimbang akumulasi pengeluaran hingga sama dengan jumlah pinjaman khusus untuk mendanai aset dikalikan dengan suku bunga yang berlaku atas pinjaman khusus tersebut. 2. Bagian rata-rata tertimbang akumulasi pengeluaran yang lebih besar dibandingkan jumlah pinjaman khusus untuk mendanai pembangunan aset dikalikan dengan rata-rata tertimbang suku bunga yang berlaku atas semua pinjaman lainnya. Penghitungan rata-rata tertimbang suku bunga untuk pinjaman selebihnya dari yang khusus dilakukan untuk mendanai pembangunan aset diilustrusikan sebagai berikut: Pokok Pinjaman Wesel, 6%, 1 tahun Obligasi, 4,5%, 5 tahun Obligasi, 7,5%, 20 tahun Rp 30.000.000 Rp 100.000.000 Rp 500.000.000 Rp 630.000.000 Bunga Rp 1.800.000 Rp 4.500.000 Rp 37.500.000 Rp 43.800.000

Rata-rata tertimbang suku bunga =

= 6,95%

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Masalah-masalah khusus terkait kapitalisasi bunga


Pengeluaran untuk tanah Biaya bunga yang terkait dengan pembelian tanah yang akan dikembangkan untuk tujuan penggunaan tertentu memenuhi kualifikasi untuk dikapitalisasi. Jika tanah dibeli untuk dijadikan lokasi bangunan (misalnya untuk lokasi pabrik), biaya bunga yang dikapitalisasi selama perioda pembangunan menjadi bagian biaya pabrik, bukan tanah. Sebaliknya, jika tanah dikembangkan untuk dijual kembali berupa kapling (lot), biaya pemerolehannya akan mencakup kapitalisasi bunga. Jika tanah dibeli dan dimiliki untuk maksud spekulasi harga, kapitalisasi bunga tidak boleh dilakukan karena aset tersebut telah siap sesuai tujuan penggunaannya.

Pendapatan bunga Banyak perusahaan meminjam uang untuk mendanai pembangunan aset. Dana pinjaman yang berlebih untuk sementara bisa saja diinvestasikan dalam surat-surat berharga untuk memperoleh pendapatan bunga hingga dana itu benar-benar diperlukan untuk membayar pembangunan aset. Pada tahap awal pembangunan, pendapatan bunga yang diperoleh bisa saja lebih besar daripada biaya bunga yang timbul atas dana pinjaman. Menurut ketentuan IFRS, pendapatan bunga yang dihasilkan dari pinjaman tertentu harus dikurangkan (di-offset) atas biaya bunga yang dikapitalisasi. Dasar pemikiran ketentuan ini adalah, pendapatan bunga yang diperoleh memiliki keterkaitan langsung dengan biaya bunga yang timbul atas pinjaman tertentu.

Pengukuran Setelah Pengakuan Awal


Model Biaya Setelah diakui sebagai aset, suatu aset tetap dicatat sebesar biaya perolehan dikurangi akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai aset depresiasi harga perolehan selama masa manfaat, biaya dikurangi akumulasi depresiasi dan kerugian penurunan nilai.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Model Revaluasi Setelah diakui sebagai aset, suatu aset tetap yang nilai wajarnya dapat diukur secara andal harus dicatat pada jumlah revaluasian, yaitu nilai wajar pada tanggal revaluasi dikurangi akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai yang terjadi setelah tanggal revaluasi. Revaluasi harus dilakukan dengan keteraturan yang cukup regular untuk memastikan bahwa jumlah tercatat tidak berbeda secara material dari jumlah yang ditentukan dengan menggunakan nilai wajar pada tanggal neraca. Bila dijabarkan secara singkat berikut ini adalah karakteristik dari revaluasi : 1. Revaluasi dilakukan secara teratur 2. Revaluasi dilakukan atas seluruh aktiva tetap dalam kelompok yang sama 3. Nilai wajar dikurangi penyusutan dan kerugian impairment. 4. Nilai wajar harus dapat diukur secara andal 5. Harus diatur sehingga carrying amount tidak berbeda terlalu material dengan nilai wajar 6. Saat aktiva direvaluasi, nilai terbawa dikredit ke revaluation reserve" (akun ekuitas) Pengurangan nilai yang timbul akibat revaluasi pertama kali didebitkan ke surplus revaluasi terkait aktiva yang sama, lalu dibebankan ke rugi laba Nilai wajar tanah dan bangunan biasanya ditentukan melalui penilaian yang dilakukan oleh penilai yang memiliki kualifikasi professional berdasarkan bukti pasar. Nilai wajar pabrik dan peralatan biasanya menggunakan nilai pasar yang ditentukan oleh penilai. Jika tidak ada pasar yang dapat dijadikan dasar penentuan nilai wajar, entitas mungkin perlu mengestimasi nilai wajar menggunakan pendekatan penghasilan atau biaya pengganti yang telah disusutkan. Seberapa sering revaluasi dilakukan tergantung perubahan nilai wajar dari suatu aset tetap yang direvaluasi. Beberapa aset tetap mengalami perubahan nilai wajar secara signifikan dan fluktuatif sehingga perlu direvaluasi secara tahunan. less subsequent depreciation and

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Apabila suatu aset tetap direvaluasi. Akumulasi penyusutan pada tanggal revaluasi diperlakukan dengan salah satu cara berikut ini: a. Disajikan kembali secara peroporsional dengan perubahan dalam jumlah tercatat bruto dari aset sehingga jumlah tercatat aset setelah revaluasi sama dengan jumlah revaluasian. Metode ini sering digunakan apabila aset direvaluasi dengan cara member indeks untuk menentukan biaya pengganti yang telah disusutkan b. Dielimikasi terhadap jumlah bruto dari aset dan jumlah tercatat neto setelah eliminasi disajikan kembali sebesar jumlah revaluasian dari aset tersebut. Metode ini sering digunakan untuk bangunan. Jika suatu aset tetap direvaluasi, maka seluruh aset tetap dalam kelompok yang sama harus direvaluasi juga. Suatu kelompok aset tetap adalah pengelompokan aset yang memiliki sifat dan kegunaan yang serupa dalam operasi normal entitas. Contoh kelompok aset yang terpisah: a. Tanah b. Tanah dan bangunan c. Mesin d. Kapal e. Pesawat udara f. Kendaraan bermotor

h. Peralatan kantor Aset aset dalam suatu kelompok aset tetap harus direvaluasi secara bersamaan untuk menghindari revaluasi aset secara selektif dan bercampurnya biaya perolehan dan nilai lainnya pada saat yang berbeda beda. Jika jumlah tercatat aset meningkat akibat revaluasi, kenaikan tersebut langsung dikredit ke ekuitas pada bagian surplus revaluasi. Namun, kenaikan tersebut harus diakui dalam laporan laba rugi hingga sebesar jumlah penurunan nilai aset akibat revaluasi yang pernah diakui sebelumnya dalam laporan laba rugi. Jika jumlah tercatat aset turun akibat revaluasi, penurunan tersebut diakui dalam laporan laba rugi. Namun, penurunan nilai tersebut langsung didebit ke ekuitas pada bagian

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

surplus revaluasi selama penurunan tersebut tidak melebihi saldo kredit surplus revaluasi untuk aset tersebut. Jika dalam suatu entitas terdapat aset tetap yang tersedia untuk dijual, maka perlakuan akuntansi untuk aset tersebut adalah sebagai berikut: Diakui pada saat dilakukan penghentian operasi Diukur sebesar nilai yang lebih rendah dari jumlah tercatatnya dibandingkan nilai wajar setelah dikurangi dengan biaya biaya penjualan aset tersebut Disajikan sebagai aset tersedia untuk dijual Diungkapkan dalam laporan keuangan dalam rangka evaluasi dampak penghentian operasi dan pelepasan aset (aset tidak lancar) Contoh Soal 10.3: PT Mekar Sari memiliki gedung dengan nilai buku Rp 450.000.000, harga perolehan gedung tersebut adalah Rp 600.000.000. Akumulasi depresiasi gedung selama 5 th tercatat sebesar Rp 150.000.000 dengan estimasi umur manfaat bangunan 20 tahun. Jika bangunan direvaluasi menjadi Rp 540.000.000 dan laku terjual pada 1 Januari 2012, catat ayat jurnalnya! Jawaban Jan 1 Akumulasi Depresiasi-buiIding ..................................................... 150.000.000 Cadangan Revaluasi Gedung* *(600.000.000-540.000.000) ....................................................... .................. 90.000.000 ....................................................... .................. 60.000.000

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan) Penilaian Terhadap PPE
Potongan Tunai

Bab 10

Ketika suatu perusahaan membeli aktiva tetap dan dibayarkan dengan segera, biasanya akan diberikan potongan harga. Permasalahannya adalah bagaimana perusahaan tersebut melaporkan potongan tersebut? Apabila perusahaan mengambil potongan tersebut, maka perusahaan harus menganggap potongan tersebut mengurangi harga pembelian aktiva. Akan tetapi haruskah perusahaan mengurangi harga perolehan aset apabila potongan tersebut tidak diambil? Terdapat 2 jenis sudut pandang yang dapat menjawab pertanyaan tersebut. Yang pertama adalah bahwa potongan tunai merupakan pengurang harga beli aset (baik yang diambil maupun yang tidak. Alasannya adalah biaya yang sebenarnya atas aset adalah kas dan setara kas dari aktiva. Pendekatan ini berpendapat apabila perusahaan tidak mengambil potongan tunai justru mengidikasikan adanya kegagalan dan inefisiensi manajemen. Pendekatan yang kedua mengemukakan bahwa jika perusahaan tidak mengambil potongan atas pembelian aktiva, tidak selalu dianggap sebagai kegagalan. Karena bisa jai perusahaan memang sedang dalam keadaan tidak memungkinkan untuk mengambil potongan tersebut.

Kontrak Pembayaran Ditangguhkan Perusahaan secara bertahap membeli aktiva tetap dengan kredit jangka panjang, biasanya menggunakan wesel, obligasi, hipotik. Agar dapat merefleksikan biaya secara benar, akun perusahaan untuk mencatat pembelian aktiva tetap dengan kontrak jangka panjang yang dicatat pada present value ditukar dengan pihak kontrak pada tanggal transaksi.

Pembelian Lump-Sum Persoalan khusus yang dapat timbul dalam penilaian aktiva tetap muncul ketika perusahaan membeli suatu kelompok aktiva pada satu harga lump-sum. Ketika hal ini terjadi, perusahaab dapat mengalokasikan total biaya di antara berbagai aktiva pada nilai wajarnya, Asumsinya dalah bahwa biaya akanterbagi dalam proporsi langsung atas nilai wajaarnya.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Untuk menentukan nilai wajar, perusahaan harus menggunakan teknik penialaian yang sesuai dengan kondisi saat dilakuka penilaian. Dalam beberapa kasus, teknik penilaian sendiri dapat menjadi pilihan yang tepat, sementara di kasus lain teknik penilaian berganda merupakan teknik yang cocok.

Contoh Soal 10.4: PT Indo Semar Sakti memutuskan untuk membeli beberapa aktiva dari perusahaan yang sedang mengalamai likuidasi seharga Rp 400.000.000. Berikut adalah daftar harga aktiva yang dibeli : Nilai Buku Persediaan Tanah Gedung Rp 150.000.000 100.000.000 175.000.000 Rp 425.000.000 Nilai Wajar Rp 125.000.000 125.000.000 250.000.000 Rp 500.000.000

Bagaimana alokasi harga pembelian masing-masing aktiva berasarkan metode lump sum? JAWABAN Persediaan Tanah Gedung = = =

Penerbitan Saham Ketika perusahaan memperoleh aktiva tetap dengan menerbitkan sekuritas atau surat berharga, seperti menerbitkan saham biasa, nilai par saham seringkali gagal untuk mengukur biaya perolehan aktiva tetap. Jika pertukaran saham aktif, harga pasar saham yang diterbitkan adlah indikasi yang wajar atas biaya perolehan aktiva. Saham merupakan alat ukur yang baik atas nilai setara kas saat ini, Jika perusahaan tidak dapat menentukan nilai wajar atas saham biasa, perusahaan dapat memperkirakan nilai wajar dari aktiva tetap. Kemudian menggunakannya sebagai dasar pencatatan dan penerbita saham biasa tersebut.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


Pertukaran Aset Tetap

Bab 10

Aset tetap kemungkinan diperoleh melalui pertukaran antaraset tetap. Pertukaran suatu aktiva harus dibedakan sebagai berikut: Pertukaran tersebut antar aset sejenis atau tidak sejenis, kriteria sejenis atau tidak sejenis adalah pada fungsi dari aset tetap, jika fungsinya sama maka akan disimpulkan sebagai aset tetap sejenis. Jika pertukaran dilakukan antara aset tetap sejenis, maka tidak boleh diakui adanya laba pertukaran aset tetap, kecuali dalam pertukaran tersebut diterima sejumlah kas, maka laba diakui proporsional dengan kas yang diterima. IFRS berpedoman pada apakah pertukaran tersebut mengandung substansi ekonomi atau tidak. Ukuran substansi ekonomi adalah pada pengaruhnya terhadap arus kas di waktu yang mendatang, jika arus kas di waktu yang akan datang diperkirakan tidak akan terpengaruh oleh pertukaran yang terjadi, maka pertukaran tersebut dianggap tidak memiliki substansi ekonomi, atau dengan kata lain dianggap sebagai pertukaran aset tetap sejenis, meskipun pada dasarnya aset tetap tersebut memiliki fungsi dan kegunaan yang berbeda.

a. Pertukaran Aktiva Tetap Kasus Rugi Contoh Soal 10.5 : Pada tanggal 7 Juli 2012, PT Megasari Makmur, perusahaan tisu dan kertas, membeli peralatan pensterilan baru dengan harga perolehan Rp 135.000.000. Perusahaan memiliki nilai tukar tambah senilai Rp 40.000.000 atas peralatan lama miliknya yang sejenis dan serupa, ditambah lagi perusahaan juga masih membayar tunai sebesar Rp 12.500.000 dan sisanya dilunasi dengan serangkaian wesel bayar. Berdasarkan buku besar peralatan perusahaan diperoleh data sebagai berikut: harga perolehan mesin Rp 100.000.000; akumulasi penyusutan per 31 Desember 2011 adalah Rp 36.000.000;

penyusutan tahunan Rp 9.000.000. Buatlah ayat jurnal yang diperlukan perusahaan untuk mencatat: (a) penyusutan tahun berjalan atas peralatan lama pada tanggal pertukaran (b) transaksi tanggal 7 Juli untuk tujuan pelaporan keuangan.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


JAWABAN Peralatan sejenis yang diperoleh (baru) Harga peralatan baru Nilai tukar tambah peralatan lama Biaya Perukaran Pembayaran Tunai Wesel 135.000.000 40.000.00095.000.000 12.500.00082.500.000

Bab 10

Peralatan yang ditukarkan (lama) : Harga perolehan peralatan lama Akum. Penyusutan peralatan Nilai buku peralatan per 7 Juli Nilai tukar tambah perolehan lama Kerugian pertukaran 100.000.000 40.500.000*59.500.000 40.000.00019.500.000

*(6/12 x 9.000.000) + 36.000.000 a. Penyusutan tahun berjalan atas peralatan lama pada tanggal pertukaran

7Jul Beban Depresiasi .................. ................................ 4.500.000* Akumulasi Penyusutan-Peralatan ................ .......................
*( 6/12 x 9.000.000)

4.500.000

b.

Transaksi tgl pertukaran Akumulasi penyusutan peralatan.......................... 40.500.000 Peralatan Kerugian pelepasan aktiva Peralatan Kas Wesel bayar ................................ 135.000.000 ................................ 19.500.000 ................................ ....................... 100.000.000 ................................ ....................... 12.500.000 ................................ ....................... 82.500.000

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


b. Pertukaran Aktiva Tetap Kasus Untung Contoh Soal 10.6

Bab 10

Pada tanggal 6 Mei 2012 PT Datascipt membeli sebuah truk dengan harga Rp 400.000.000. Perusahaan kemudian menerima nilai tukar tambah sebesar Rp 145.000.000 untuk truk lama dari jenis yang sama dengan truk yang baru diperoleh. Ditambah lagi perusahaan juga membayar sejumlah uang tunai Rp 55.000.000 dan sesuai kesepakatan kedua belah pihak yang melakukan pertukaran, kekurangan sisanya aka PT Datascript lunasi dengan wesel bayar. Data berikut ini mengenai truk lama didapatkan dari buku besar peralatanPT Datascript: - Harga perolehan Rp 312.500.000 - Akumulasi penyusutan per 31 Desember 2011 Rp 180.000.000; - Penyusutan tahunan Rp 30.000.000. Buatlah ayat jurnal yang diperlukan perusahaan untuk mencatat: (a) penyusutan tahun berjalan atas truk pada tanggal pertukaran (b) transaksi tanggal 1 April untuk tujuan pelaporan keuangan.

JAWABAN Peralatan sejenis yang diperoleh (baru) Harga peralatan baru Nilai tukar tambah peralatan lama BIaya pertukaran Tunai Wesel 400.000.000 145.000.000255.000.000 55.000.000200.000.000

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


Peralatan yang ditukarkan (lama) Harga perolehan peralatan lama Akumulasi penyusutan-Peralatan Nilai buku per 6 Mei Nilai tukar tambah perolehan lama Keuntungan pertukaran *(4/12 x 30.000.000) + 180.000.000 312.500.000 190.000.000*122.500.000 145.000.00022.500.000

Bab 10

a. Penyusutan tahun berjalan atas peralatan lama pd tgl pertukaran 6 Mei Beban Depresiasi .................. ................................ 10.000.000* Akumulasi penyusutan-Peralatan ................ ....................... 10.000.000
*(4/12 x 30.000.000)

b.

Transaksi tgl pertukaran Akumulasi penyusutan-Peralatan ......................... 190.000.000 Peralatan (Baru) ................... ................................ 377.500.000 Peralatan (Lama) ......... ................................ ....................... 312.500.000 Kas .............................. ................................ ....................... 55.000.000 Wesel bayar ................ ................................ ....................... 200.000.000

Kesimpulannya untuk pertukaran aktiva, keuntungan yang diperoleh perusahaan dari hasil pelepasan aktiva tidak ikut dicatat dalam Jurnal, beda halnya dengan kerugian atas pelepasan aktiva yang langsung diakui dan dicatat sebagai beban. Akan tetapi keuntungan tidak ikut dicatat melainkan mengurangi aktiva baru yang diperoleh.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Soal-soal 1. Pada 3 Januari 2012 PT. Sido Muncul mengadakan pertukaran atas mobil pick up yang biasa digunakan sebagai angkutan pemasaran, dimana harga perolehan mobil pick up tersebut adalah Rp 100.000.000 dan telah didepresiasikan perusahaan Rp 80.000.000. Mobil tersebut ditukarkan dengan mesin milik PT. Nyonya Meneer. Nilai buku mesin per tanggal 3 Januari 2012 adalah sebesar Rp 18.000.000, PT. Sido Muncul juga mengeluarkan kas atas pertukaran tersebut sebesar Rp 1.000.000. Buat ayat jurnal pencatatan dalam hal pertukaran tersebut mengandung substansi komersial! JAWABAN 2010 3 Jan Mesin .................................. 18.000.000

Akumulasi Depresiasi-Pick Up ................................. 80.000.000 Kerugian pertukaran Pick Up Kas .................................. 3.000.000 .................................. ....................... 100.000.000 .................................. ....................... 1.000.000

2.

PT Kinocare Era, pada tanggal 1 Maret 2012, melakukan peminjaman untuk mendanai pembangunan konstruksi gedung dengan wesel 10% selama 5 tahun sejumlah Rp 100.000.000. Sementara itu, perusahaan juga menerbitkan dua wesel bayar senilai Rp 150.000.000, 12%, 4 tahun dan Rp 250.000.000 11%, 5 tahun. Hitung tingkat kapitalisasi bunga yang digunakan!

JAWABAN Perhitungan tingkat kapitalisasi bunga Pokok Wesel 12%, 4 tahun Wesel 11%, 5 tahun Rp 150.000.000 Rp 250.000.000 Bunga Rp 18.000.000 Rp 27.500.000

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


Rp 400.000.000 Rp 45.500.000

Bab 10

Tingkat kapitalisasi =

= 11,375%

3. Tanggal 31 Desember 2011 PT. Mustika Sari membeli sebidang tanah dengan menerbitkan saham biasa sebanyak 10.000 lembar dengan nilai par Rp 5.000. Tanah yang akan dibeli tersebut pada saat yang sama ditaksir memiliki nilai sebesar Rp 75.000.000. Saham biasa tersebut diperdagangkan dengan nilai Rp 5.500 per lembar saham. Buatlah ayat jurnal perolehan tanah oleh PT. Mustika Sari! JAWABAN 2011 31 Des Tanah (10.000 X Rp 6.500) Modal SahamBiasa (10.000 X Rp 5.000) Saham PremiumBiasa 65.000.000 50.000.000 15.000.000

4. PT. Kalbe pada 10 Maret 2011 membeli secara sekaligus tanah, gedung, dan peralatan dari PT. Kimia Farma. PT. Kalbe atas pembelian tersebut mengeluarkan uang kas sebesar Rp 630.000.000. Perkiraan harga pasar tanah adalah Rp 350.000.000, harga pasar gedung Rp 280.000.000, dan harga pasar untuk peralatan adalah sebesar Rp 120.000.000. Hitung berapa jumlah yang harus PT. Kalbe catat atas perolehan masingmasing tanah, gedung, dan peralatan! JAWABAN Harga Pasar X Kas Dikeluarkan Harga Perolehan

Tanah Gedung

Rp 350.000.000 Rp 280.000.000

350/750 280/750

Rp 630.000.000 Rp 630.000.000

Rp 294.000.000 Rp 235.200.000

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


Peralatan Rp 120.000.000 Rp 750.000.000 120/750 Rp 630.000.000

Bab 10

Rp 100.800.000 Rp 630.000.000

5. PT MAP Tbk. memiliki mesin dengan harga perolehan sebesar Rp 80.000.000. Mesin tersebut dibeli pada tanggal 26 Juni 2008. Depresiasi tahunan tercatat sebesar Rp 10.000.000 dan tercatat saldo akumulasi penyusutan-Mesin di Laporan Posisi Keuangan per 31 Desember 2011 adalah sebesar Rp 35.000.000. Kemudian pada 28 Maret 2012, mesin tersebut dijual dengan harga Rp 46.000.000. Buatlah ayat jurnal untuk: a) Mencatat beban penyusutan 2012 b) Mencatat penjualan mesin JAWABAN a) Beban Depresiasi.......................... ......................... 2.500.000* Akumulasi Depresiasi-Mesin ............................................... 2.500.000 *(Rp 10.000.000 X 3/12) b) Kas............................................... .......................... 41.000.000 Kerugian Pelepasan Mesin ......................................78.500.000 Akumulasi Depresiasi .......... ................................ 37.500.000* Mesin.................................................................. ................. 80.000.000 *(Rp 35.000.000 + 2.500.000)

6. Berikut ini adalah data perolehan aktiva tetap oleh beberapa perusahaan, persiapkan jurnal yang harus dicatat oleh masing-masing perusahaan pada tanggl perolehan aktiva tetap! a. PT Jaya Grup membeli aktiva tetap berupa tanah, gedung, da peralatan dari anak perusahaan yang merugi pada 31 Januari 2012. Keseluruhan aktiva tetap tersebut dibeli pada harga lump-sum sebesar Rp 340.000.000. Tercatat pada tanggal 31

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Januari 2012 nilai buku dan nilai taksiran dari ketiga aktiva tetap tersebut sebagai berikut:

Nilai Buku Tanah Gedung Peralatan b. Rp 100.000.000 Rp 115.000.000 Rp 150.000.000

Nilai Taksiran Rp 75.000.000 Rp 175.000.000 Rp 150.000.000

Tertanggal 5 Februari 2012, PT Sinar Mas membeli peralatan toko dengan membayar uang sejumlah Rp 4.000.000 serta dengan wesel bayar 1 tahun, Rp 46.000.000, 10%.

c.

PT Agung Sedayu Grup membeli peralatan kantor sebesar Rp 40.000.000 untuk 5/10, n/30. Peralatan kantor dibeli pada 3 Maret 2012 dan perusahaan membayarnya pada tanggal 11 Maret 2012.

d.

PT Indofood menerima bangunan pada nilai nol di Kabupaten Bekasi untuk membangun pabrik barunya di daerah tersebut pada 11 Maret 2012. Perkiraan yang dibuat penilai mengenai harga atas gedung tersebut Rp 450.000.000.

e.

PT Argo Phantes tertanggal 30 Maret 2012 membangun sebuah gudang atas pabrikya dengan mengeluarkan biaya sebesar Rp 180.000.000

JAWABAN a. Tanah ............................................. ............................ 63.750.000 Gedung ...................................................... .148.750.000 Peralatan.................................................... .127.500.000 Kas .................................................. ............................ 340.000.000 ** Tanah : Rp 340.000.000 X Rp 75.000.000/Rp 400.000.000 = Rp 63.750.000 Gedung : Rp 340.000.000 X Rp 175.000.000/Rp 400.000.000 = Rp 148.750.000

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


Peralatan :Rp 340.000.000 X Rp 150.000.000/Rp 400.000.000 = Rp 127.500.000

Bab 10

b.

Peralatan Toko ............................... 50.000.000 Kas .................................................. ............................ 4.000.000 Wesel Bayar ................................... ............................ 46.000.000 *beban bunga wesel bayar tidak termasuk

c.

Peralatan Kantor ......................................................... 38.000.000 Utang Usaha (Rp 40.000.0000 X (100%-5%))............................ 38.000.000

d.

Gedung .......................................... ............................ 450.000.000 Pendapatan DIakui Tertangguh ...... ............................ 450.000.000

e.

Gudang ........................................... ............................ 180.000.000 Kas .................................................. ............................ 180.000.000

7. PT Martina Berto membeli peralatan forklift untuk mengangkut barang-barang dalam jumlah besar dengan harga Rp 150.000.000. Berikut ini terdapat 2 peristiwa yang mungkin digunakan perusahaan dalam memperoleh peralatan tersebut: a. Perusahaan membayar peralatan 7 hari setelah pembelian, dengan kondisi kredit 4/10, n/60. Gunakan asumsi pembelian peralat n telah dicatat dengan gross method. b. Perusahaan melakukan pertukaran peralatan dengan nilai buku sebesar Rp 20.000.000 dengan harga perolehan Rp 80.000.000, kemudian perusahaan juga membayar kas sebesar Rp 142.000.000 satu bulan setelah pembelian. Peralatan yang lama apabila dijual bisa saja seharga Rp 9.000.000 pada tanggal pertukaran peralatan. JAWABAN a. Peralatan ........................................ 150.000.000 Utang Usaha................................... .................. 150.000.000

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


Utang Usaha ................................................. 150.000.000 Peralatan (150.000.000 X .04) ..................... 6.000.000 Kas .................................................. .................. 144.000.000

Bab 10

b.

Peralatan (baru) ............................. 151.000.000* Kerugian Pelepasan Peralatan .................... 11.000.000** Akumulasi Depresiasi ................................... 60.000.000 Utang Usaha................................... .................. 142.000.000 Peralatan (lama)............................. .................. 80.000.000 Utang Usaha ................................................. 142.000.000 Kas ................................................. .................. 142.000.000

* Rp 142.000.000 + Rp 9.000.000 = Rp 151.000.000 **Harga Perolehan Akumulasi Depresiasi Nilai Buku Nilai Pasar Wajar Kerugian ....................................................... 80.000.000 ....................................................... 60.000.000 ....................................................... 20.000.000 ....................................................... 9.000.000 ....................................................... 11.000.000

8.

B erikut ini adalah trasaksi-transaksi PT Maspion yang tercatat selama caturwulan I tahun 2012. Perusahaan diketahui menggunakan penyusutan garis lurus dengan depresiasi setiap tahunnya 10% untuk semua mesin dan 5% untuk bangunan. Perusahaan menetapkan tidak ada nilai residu yang tersisa.

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


28 Jan

Bab 10

Sebuah gedung yang diperoleh tahun 1998 seharga Rp 100.000.000 dibongkar untuk membuat ruangan di gedung baru. Pembongkaran ini memakan biaya Rp 40.000.000 kepada kontraktor.

3 Mar

Mesin yang diperoleh pada 2006 dengan harga perolehan Rp 80.000.000 dijual dengan harga Rp 25.000.000, ditambah onkos angkut (fob destinasi) sebesar Rp 1.000.000.

9 Apr

Salah satu gedung milik perusahaan dicat kembali dengan biaya sebesar Rp 9.000.000. Gedung dibangun pada tahun 2008, dan sejak itu belum pernah dilakukan pengecatan kembali.

JAWABAN 28 Jan Akumulasi PenyusutanGedung ........... .............. 70.000.000* Kerugian Pelepasan Gedung...................... ........... 40.000.000** Gedung............................................................. 100.000.000 Kas...................................................................... 10.000.000 *(5% X Rp 100.000.000 = Rp 5.000.000; Rp 5.000.000 X 14 = Rp 70.000.00) **(Rp 100.000.000 RP 70.000.000) + Rp 10.000.000 3 Mar Kas (Rp 25.000.000-1.000.000)...... ...................... 24.000.000 Akumulasi Penyusutan-Mesin......... ..................... . 48.000.000* Kerugian Pelepasan Aktiva Tetap.................. ....... 8.000.000**

Mesin .......................... . ............................... ....................... . 80.000.000 *(10% X 6 X Rp 80.000.000 = Rp 48.000.000) **(Rp 80.000.000-Rp 48.000.000) + Rp 1.000.000 Rp 25.000.000 9 Apr Beban Pemeliharaan dan Perbaikan Gedung........ .. 9.000.000 Kas................................................................. ...................... 9.000.000

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

9. PT Waskita diberikan hibah dari pemerintah Surabaya untuk membeli sebidang tanah yang akan digunakan untuk membangun gedung pencakar langit. Banuan ini berupa wesel tanpa bunga yang diterbitkan tanggal 5 Januari 2012 sebesar Rp 2.500.000.000 selama 5 tahun pada tingkat bunga penambahan pinjaman 6%. Tanah baru dibeli pada bulan Agustus 2012. a) Siapkan ayat jurnal untuk mencatat hibah pemerintah dan wesel bayar per Januaro 2012! b) Tentukan beban bunga dan penghasilan hibah yang dilaporkan pada 31 Desember 2012!

JAWABAN a) Wesel Bayar 5 Jan Kas.............................. .......... ................................ . 1.868.150.000* Wesel Bayar ............................................... . ....................... 1.868.150.000
* Rp 2.500.000.000 X .74726

- Hibah Pemerintah 5 Jan Kas..................................................... .................... 632.850.000 Penghasilan Hibah Ditangguhkan................... ..................... ....... 631.850.000

b) - Beban Bunga 2012 = Rp 1.868.150.000 X 6% = Rp 112.089.000 - Penghasilan Hibah 2012 = Rp 112.089.000

10. PT Erlangga melakukan pertukaran peralatan pabrik untuk peralatan yang sejenis milik PT Mizan. PT Erlangga juga mengeluarkan uang sejumlah Rp 10.000.000 dalam transaksi ini. Berikut ini adalah informasi yang dibutuhkan mengenai transaksi pertukaran peralatan :

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)


PT Erlangga Peralatan Akumulasi Penyusutan Nilai Wajar Kas dikeluarkan Rp 95.000.000 32.500.000 65.000.000 10.000.000 PT Mizan

Bab 10

Rp 95.000.000 20.000.000 70.000.000

Siapkan jurnal pencatatan transaksi pertukaran kedua perusahaan. Jika diasumsikan pertukaran ini tidak memiliki substansi ekonomi!

JAWABAN

PT Erlangga: Peralatan .................................................................. 72.500.000* Akumulasi Depresiasi................................ ............ .... 32.500.000 Peralatan.................................................. ... ....................... ...... 95.000.000 Kas.............................................................. . ....................... ..... 10.000.000

*Perhitungan Peralatan Nilai Buku Peralatan yang diberikan Kas dikeluarkan Peralatan Baru PT Mizan: Kas......................................................... ................ 10.000.000 Peralatan............................................ ................... 60.000.000 Akumulasi DepresiasiPeralatan ... ..................... 20.000.000 Kerugian Pelepasan Peralatan............................... 5.000.000* Rp 62.500.000 10.000.000 + Rp 72.500.000

Akuisisi dan Pelepasan PPE (Property, Plant, and Peralatan)

Bab 10

Peralatan...................................................... ....................... .. 95.000.000

*Perhitungan Kerugian: Nilai Buku Peralatan Lama Nilai Wajar Peralatan Lama Rp 75.000.000 70.000.000

Kerugian Pelepasan Peralatan RP 5.000.000

Anda mungkin juga menyukai