Anda di halaman 1dari 29

LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH SESUAI DENGAN PP NOMOR 71 TAHUN 2010

Akhmad Alfin Y 0910233005 Dimas Triaji P 0910233076 Dito Mahar P 105020315111011 Eko Prianggono 105020315111014

LOGO

DASAR HUKUM STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAH STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAH MENURUT PP 71 TAHUN 2010 KOMPONEN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH MENURUT PP 71 TAHUN 2010 CONTOH BENTUK LAPORAN MENURUT PP 71 (LAP. PERUBAHAN SAL, LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS, LAPORAN OPERASIONAL)

Standar Akuntansi Pemerintahan Berbasis Akrual


Psl 36 ayat (1) UU 17/2003, Ketentuan mengenai pengakuan dan pengukuran pendapatan dan belanja berbasis akrual dilaksanakan selambatlambatnya dalam 5 (lima) tahun Psl 70 ayat (2) UU 1/2004, Ketentuan mengenai pengakuan dan pengukuran pendapatan dan belanja berbasis akrual dilaksanakan selambatlambatnya tahun anggaran 2008

DEFINISI

Standar Akuntansi Pemerintahan


Prinsip-prinsip akuntansi yang diterapkan dalam menyusun dan menyajikan laporan keuangan pemerintah

SAP DISUSUN OLEH KOMITE STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN (KSAP)


SAP yang ditetapkan dengan PP 24/2005 berbasis Kas Menuju Akrual sebagian besar telah mengacu pada praktik akuntansi berbasis akrual. SAP berbasis akrual disempurnakan melalui PP 71 Tahun 2010 .

PP 71 tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan


PP 24/2005 CTA

Menjadi

Lampiran II PP 71/2010

SAP Berbasis Akrual terdapat pada Lampiran I dan berlaku sejak tanggal ditetapkan dan dapat segera diterapkan oleh setiap entitas
LAMPIRAN I

Berisi Kerangka Konseptual Akuntansi Pemerintah dan 12 PSAP Berlaku sepenuhnya paling lambat TA 2015

PP 71/2010 Tentang Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP)


LAMPIRAN II

SAP Berbasis Kas Menuju Akrual pada Lampiran II berlaku selama masa transisi bagi entitas yang belum siap untuk menerapkan SAP Berbasis Akrual Berisi Kerangka Konseptual Akuntansi Pemerintah dan 11 PSAP Tidak berlaku mulai TA 2015

Konsepsi Basis Akrual

Basis akrual adalah suatu basis akuntansi di mana transaksi ekonomi atau peristiwa akuntansi diakui, dicatat, dan disajikan dalam laporan keuangan pada saat terjadinya transaksi tersebut, tanpa memperhatikan waktu kas diterima atau dibayarkan
Pendapatan diakui pada saat hak telah diperoleh (earned) dan beban (belanja) diakui pada saat kewajiban timbul atau sumber daya dikonsumsi

Manfaat Basis Akrual


Manfaat basis akrual antara lain:

Meningkatkan kualitas pelaporan dan evaluasi keuangan serta


kinerja organisasi pemerintah

Membuka peluang untuk menerapkan prinsip cost against revenue

Memberikan pondasi untuk melakukan perhitungan biaya produk


atau pelayanan yang lebih baik

Memberikan sarana penghitungan nilai subsidi yang lebih baik


atas setiap produk dan atau pelayanan yang diberikan pemerintah

kepada masyarakat

Membantu penerapan pendekatan anggaran kinerja (performance


budget) dan medium term expenditure framework (MTEF) dalam penganggaran

PENTAHAPAN PENERAPAN SAP BERBASIS AKRUAL


1. Pemerintah dapat menerapkan SAP Berbasis Akrual secara bertahap dengan ketentuan penerapan sepenuhnya paling lambat tahun anggaran 2015 2. Tahapan penerapan SAP Berbasis Akrual pada pemerintah pusat diatur lebih lanjut oleh Menteri Keuangan (PMK No 238/PMK.05/2011 Tentang Pedoman Umum Sistem Akuntansi Pemerintahan) 3. Tahapan penerapan SAP Berbasis Akrual pada pemerintah daerah diatur lebih lanjut oleh Menteri Dalam Negeri

Kerangka Konseptual SAP Menurut PP 71 2010


(LAMPIRAN I)
Kerangka Konseptual Akuntansi Pemerintahan Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan PSAP No 01 tentang Penyajian Laporan Keuangan; PSAP No 02 tentang Laporan Realisasi Anggaran; PSAP No 03 tentang Laporan Arus Kas; PSAP No 04 tentang Catatan atas Laporan Keuangan; PSAP No 05 tentang Akuntansi Persediaan; PSAP No 06 tentang Akuntansi Investasi; PSAP No 07 tentang Akuntansi Aset Tetap; PSAP No 08 tentang Akuntansi Konstruksi Dalam Pengerjaan; PSAP No 09 tentang Akuntansi Kewajiban; PSAP No 10 tentang Koreksi Kesalahan, Perubahan Kebijakan Akuntansi, & Peristiwa Luar Biasa; PSAP No 11 tentang Laporan Keuangan Konsolidasian; PSAP No 12 tentang Laporan Operasional.

(LAMPIRAN II)
Kerangka Konseptual Akuntansi Pemerintahan Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan PSAP No 01 tentang Penyajian Laporan Keuangan; PSAP No 02 tentang Laporan Realisasi Anggaran; PSAP No 03 tentang Laporan Arus Kas; PSAP No 04 tentang Catatan atas Laporan Keuangan; PSAP No05 tentang Akuntansi Persediaan; PSAP No06 tentang Akuntansi Investasi; PSAP No 07 tentang Akuntansi Aset Tetap; PSAP No 08 tentang Akuntansi Konstruksi Dalam Pengerjaan; PSAP No 09 tentang Akuntansi Kewajiban; PSAP No 10 tentang Koreksi Kesalahan, Perubahan Kebijakan Akuntansi, dan Peristiwa Luar Biasa; PSAP No 11 tentang Laporan Keuangan Konsolidasian;

Komponen LK Menurut PP 71 2010


Lamp I PP 71/2010 Laporan keuangan pokok terdiri dari: 1. Laporan Realisasi Anggaran (LRA); 2. Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih (Laporan Perubahan SAL); 3. Neraca; 4. Laporan Operasional (LO); 5. Laporan Arus Kas (LAK); 6. Laporan Perubahan Ekuitas (LPE); 7. Catatan atas Laporan Keuangan (CaLK).
Laporan Kinerja Keuangan pada Lampiran II PP 71/2010 menjadi Laporan Operasional pada Lampiran I PP 71/2010 Ekuitas dana pada Lampiran II PP 71/2010 jadi Ekuitas pada Lampiran I PP 71/2010 Ekuitas dana lancar, ekuitas dana investasi dan Ekuitas dana cadangan dihapus.

PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH: PERBEDAAN ANTARA PP 24/2005 DAN PP 71/2010

LK Menurut PP 24 2005
LAPORAN PERUBAHAN SAL

LK Menurut PP 71 2010
LAPORAN PERUBAHAN SAL Laporan Perubahan SAL menyajikan secara komparatif dengan periode sebelumnya

NERACA Ekuitas Dana Lancar Ekuitas Dana Investasi Ekuitas Dana Cadangan NERACA Hanya Ekuitas

PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH: PERBEDAAN ANTARA PP 24/2005 DAN PP 71/2010

LK Menurut PP 24 2005
LAPORAN ARUS KAS aktivitas operasi investasi aset non keuangan Pembiayaan non anggaran

LK Menurut PP 71 2010
LAPORAN ARUS KAS operasi Investasi Pendanaan transitoris

LAPORAN KINERJA KEUANGAN (opsional) Pendapatan dari kegiatan operasional Beban berdasarkan klasifikasi fungsional /ekonomis LAPORAN OPERASIONAL Merupakan Laporan Keuangan Pokok

Surplus atau defisit

PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH: PERBEDAAN ANTARA PP 24/2005 DAN PP 71/2010

LK Menurut PP 24 2005
LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS (opsional) Sisa Lebih/Kurang Pembiayaan Anggaran Setiap pos pendapatan dan belanja beserta yang diakui secara langsung dalam ekuitas;

LK Menurut PP 71 2010

LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS Merupakan Laporan Keuangan Pokok

Efek kumulatif atas perubahan kebijakan akuntansi dan koreksi kesalahan

Keterkaitan Antar Laporan Menurut PP 71

ANGGARAN BERBASIS KAS

LAPORAN PELAKSANAAN ANGGARAN

LRA
AKUNTANSI BERBASIS AKRUAL

SILPA/SIKPA

Laporan Perubahan SAL

LAPORAN FINANSIAL LO
Surplus/ Defisit-LO Laporan Perubahan Ekuitas

Ekuitas

Neraca

Keterkaitan Antar Laporan


Laporan Operasional Pendapatan 500 Beban (200) Surplus/Defisit Opr 300 Kegiatan non operasional 60 Surplus/Defisit LO 360 LRA Pendapatan Belanja Surplus/(defisit) Pembiayaan SILPA 450 (0) 450 1.000 1.450

Laporan Perubahan Ekuitas Laporan Perubahan SAL Ekuitas Awal Surplus/Defisit LO Ekuitas Akhir 1.000 360 1.360 SAL Awal Penggunaan SAL SILPA SAL Akhir 100 (30) 1.450 1.520

Neraca Aset Kewajiban Ekuitas 2.000 640 1.360

Laporan Perubahan SAL (LP-SAL)


LP-SAL dimaksudkan untuk memberikan ringkasan atas pemanfaatan saldo anggaran dan pembiayaan pemerintah,

Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih merupakan komponen laporan keuangan yang menyajikan secara komparatif dengan periode sebelumnya pos-pos berikut :

Saldo Anggaran Lebih awal,

Penggunaan Saldo Anggaran Lebih,


Sisa Lebih/Kurang Pembiayaan Anggaran tahun berjalan, Koreksi Kesalahan Pembukuan tahun Sebelumnya, Saldo Anggaran Lebih Akhir.
Struktur LP-SAL baik pada Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota tidak memiliki perbedaan.

Laporan Perubahan Ekuitas


LPE merupakan komponen laporan keuangan yang menyajikan sekurang-kurangnya pos-pos: ekuitas awal, surplus/defisit-LO pada periode bersangkutan; koreksi-koreksi yang langsung menambah/mengurangi ekuitas, ekuitas akhir.

Ekuitas hanya satu komponen tidak terbagi atas Ekuitas dana Lancar, Ekuitas Dana Diinvestasikan, dll. Struktur Laporan Perubahan Ekuitas baik pada Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi & Pemerintah Kabupaten/Kota tidak memiliki perbedaan.

Laporan Operasional (LO)


LO menyediakan informasi mengenai seluruh kegiatan operasional keuangan entitas pelaporan yang tercerminkan dalam Pendapatan-LO dari kegiatan operasional Beban dari kegiatan operasional Surplus/Defisit dari Kegiatan Non Operasional, bila ada Pos luar biasa, bila ada Surplus/defisit-LO

Informasi Dalam Laporan Operasional


PP 24/2005 CTA Opsional (Laporan Kinerja Keuangan) PP 71/2010 AKRUAL Laporan pendapatan dan beban akrual

COST

Besarnya beban yang harus ditanggung oleh pemerintah dalam menjalankan pelayanan

LO menyediakan informasi mengenai seluruh kegiatan operasional keuangan entitas pelaporan yang penyajiannya disandingkan dengan periode sebelumnya

Performace

Operasi keuangan secara menyeluruh yang berguna dalam mengevaluasi kinerja pemerintah dalam hal efisiensi, efektivitas dan kehematan perolehan dan penggunaan sumber daya ekonomi

Estimation

Memprediksi pendapatan LO yang akan diterima untuk mendanai kegiatan pemerintah dalam periode mendatang dengan menyajikan laporan secara komparatif

Equity

Peningkatan ekuitas (bila surplus operasional) dan penurunan ekuitas (bila defisit operasional)

21

Struktur Laporan Operasional


Hak pemerintah Diakui sebagai penambah ekuitas Dalam tahun anggaran yg bersangkutan Tidak perlu dibayar kembali

PendapatanLO (dari kegiatan operasional)

Beban (dari kegiatan operasional)

Penurunan manfaat ekonomi/potensi jasa dalam periode pelaporan menurunkan ekuitas berupa pengeluaran/ konsumsi aset atau timbulnya kewajiban

Sifatnya tidak rutin, termasuk surplus/defisit dari penjualan aset non lancar dan penyelesaian kewajiban jangka panjang

Kegiatan Non Operasional

Pos Luar Biasa

Pendapatan/Beban yg bukan n operasi biasa Tidak diharapkan sering/rutin terjadi Di luar kendali/ pengaruh entitas ybs Sifat & jumlah diungkap dalam CalK
22

Struktur Laporan Operasional


Struktur Laporan Operasional mencakup pos-pos sebagai berikut: a) Pendapatan-LO b) Beban c) Surplus/Defisit dari operasi d) Kegiatan non operasional e) Surplus/Defisit sebelum Pos Luar Biasa f) Pos Luar Biasa g) Surplus/Defisit-LO

Struktur Laporan Operasional


Pendapatan LO dan beban dalam bentuk barang/jasa harus dilaporkan berdasarkan nilai wajarnya pada tanggal transaksi dan diungkap dalam CaLK (Catatan atas Laporan Keuangan). Transaksi pendapatan dan beban dalam bentuk barang/jasa antara lain hibah dalam wujud barang, barang rampasan, dan jasa konsultasi. Pembiayaan tidak diperhitungkan dalam perhitungan surplus/defisit LO karena transaksi pembiayaan tidak terkait dengan operasi pada periode pelaporan

PEMERINTAH PROVINSI LAPORAN OPERASIONAL UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR SAMPAI DENGAN 31 DESEMBER 20X1 DAN 20X0 (Dalam rupiah)
No URAIAN KEGIATAN OPERASIONAL PENDAPATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH Pendapatan Pajak Daerah Pendapatan Retribusi Daerah Pendapatan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan Pendapatan Asli Daerah Lainnya Jumlah Pendapatan Asli Daerah( 3 s/d 6 ) PENDAPATAN TRANSFER TRANSFER PEMERINTAH PUSAT-DANA PERIMBANGAN Dana Bagi Hasil Pajak Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Jumlah Pendapatan Transfer Dana Perimbangan (11 s/d 14) TRANSFER PEMERINTAH PUSAT LAINNYA Dana Otonomi Khusus Dana Penyesuaian Jumlah Pendapatan Transfer Lainnya (18 s/d 19 ) Jumlah Pendapatan Transfer (15 +20 ) LAIN-LAIN PENDAPATAN YANG SAH Pendapatan Hibah Pendapatan Dana Darurat Pendapatan Lainnya Jumlah Lain-lain Pendapatan yang sah (24 s/d 26) JUMLAH PENDAPATAN (7 + 21 + 27) 20X1 20X0 Kenaikan/ Penurunan (%)

1 2 3 4 5 6 7 9 10 11 12 13 14 15 17 18 19 20 21 23 24 25 26 27 28

xxx xxx xxx xxx xxx

xxx xxx xxx xxx xxx

xxx xxx xxx xxx xxx

xxx xxx xxx xxx xxx

xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

PEMERINTAH PROVINSI LAPORAN OPERASIONAL UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR SAMPAI DENGAN 31 DESEMBER 20X1 DAN 20X0 (Dalam rupiah)
29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 46 47 48 49 50 51 52 53 55 56 57 58 BEBAN Beban Pegawai Beban Persediaan Beban Jasa Beban Pemeliharaan Beban Perjalanan Dinas Beban Bunga Beban Subsidi Beban Hibah Beban Bantuan Sosial Beban Penyusutan Beban Transfer Beban Lain-lain JUMLAH BEBAN (31 s/d 42) SURPLUS/DEFISIT KEGIATAN OPERASIONAL (28-43) SURPLUS/DEFISIT DARI KEGIATAN NON OPERASIONAL Surplus Penjualan Aset Nonlancar Surplus Penyelesaian Kewajiban Jangka Panjang Defisit Penjualan Aset Nonlancar Defisit Penyelesaian Kewajiban Jangka Panjang Surplus/Defisit dari Kegiatan Non Operasional Lainnya JML SURPLUS/DEFISIT KEGIATAN NON OPERASIONAL (47 s/d 51) SURPLUS/DEFISIT SEBELUM POS LUAR BIASA (44+ 52) POS LUAR BIASA Pendapatan Luar Biasa Beban Luar Biasa POS LUAR BIASA (56-57)

xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx Xxx Xxx Xxx Xxx Xxx Xxx Xxx Xxx Xxx Xxx Xxx Xxx Xxx Xxx

xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

Masa Transisi Menuju Full Akrual


Dasar hukum Perdirjen Perbendaharaan No 62 tahun 2009, mulai berlaku pada tahun anggaran 2009. Bagi satuan kerja yang belum menerapkan akuntansi berdasarkan PP 71 tahun 2010 dengan basis akuntansi akrual maka, Satuan kerja pada kementerian negara/ lembaga selaku UAKPA menyajikan informasi pendapatan dan belanja secara akrual (pasal 3) Informasi pendapatan dan belanja secara akrual sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan suplemen yang dilampirkan pada laporan keuangan tingkat UAKPA tahunan.

Kesimpulan
PP 71 Tahun 2010 mewajibkan setiap instansi pemerintah baik pusat daerah menggunakan Akuntansi berbasis akrual dan berlaku secara penuh pada tahun 2015. Akuntansi berbasis akrual mengakui pendapatan dan beban pada saat jasa diberikan atau diterima, tidak melihat pada pembayaran/penerimaan kas. Manfaat dari penerapan akuntansi berbasis akrual antara lain: Mendukung manajemen kinerja. Menfasilitasi manajemen keuangan yang lebih baik. Memperbaiki pengertian akan biaya program. Memperluas dan meningkatkan informasi alokasi sumber daya. Meningkatkan pelaporan keuangan. Memfasilitasi dengan meningkatkan manajemen aset (termasuk kas).

LOGO