Anda di halaman 1dari 19

PIERRE BOURDIEU

Riwayat Singkat
Pierre Bourdieu (1930-2002) adalah sosiolog Perancis dan penulis yang dikenal karena pandangan politiknya yang vokal dan keterlibatannya dalam isu-isu publik. Bourdieu adalah salah satu pemain terkemuka dalam kehidupan intelektual Perancis. Ia menjadi referensi intelektual bagi gerakan yang menentang neo-liberalisme dan globalisasi, yang berkembang di Perancis dan bagian dunia lain selama 1990-an. Pemikiran Pierre Bourdieu, boleh dikatakan membuka tradisi baru dalam wacana sosiologi. Pendekatan sosiologi sebelumnya tidak jauh berbeda dengan pendekatan ekonomi klasik yang melihat fenomena sosial sebagai produk-produk tindakan individual. Pada Bourdieu, kita melihat suatu upaya penyatuan kedua unsur ini, yakni antara agen dengan struktur, antara objektivisme Marxian dengan subjektivisme dari fenomenologi, antara kebebasan dan determinisme. Bourdieu menggunakan metode-metode yang diserap dari berbagai disiplin ilmu: dari filsafat dan teori sastra ke sosiologi dan antropologi. Ia sangat dikenal karena bukunya, Distinction: A Social Critique of the Judgment of Taste, di mana ia berargumen bahwa penilaian-penilaian selera itu berhubungan dengan posisi sosial. Bordieu mengkombinasikan teori dan fakta-fakta yang bisa diverifikasi, dalam usaha mendamaikan kesulitan-kesulitan, semacam bagaimana memahami subyek di dalam struktur obyektif. Dalam proses itu, ia mencoba mendamaikan pengaruh dari dua hal latar belakang sosial dan pilihan bebasterhadap individu. Bourdieu merintis kerangka investigatif dan terminologi seperti modal budaya, modal sosial, dan modal simbolik, serta konsep habitus, ranah (field) atau lokasi, dan kekerasan simbolik untuk mengungkapkan dinamika relasi kuasa dalam kehidupan sosial. Karyanya menekankan peran praktik dan perwujudan atau bentuk-bentuk (forms) dalam dinamika sosial dan konstruksi pandangandunia, yang sering bertentangan dengan tradisi filsafat Barat yang diuniversalkan. Bourdieu sendiri lahir di Desa Denguin (Distrik Pyrenees-Atlantiques), di selatan Perancis pada 1 Agustus 1930. Ayahnya adalah seorang petugas pos desa. Ia mendapat pendidikan di lyce (SMA) di Pau, sebelum pindah ke Lyce Louis-le-Grand di Paris, dan akhirnya masuk ke Ecole Normale Suprieure. Bourdieu belajar filsafat bersama Louis Althusser di Paris di cole Normale Suprieure. Sesudah lulus, ia bekerja sebagai guru lyce di Moulins dari 1955 sampai 1958, ketika ia bergabung dengan ketentaraan dan dikirim ke Aljazair. Pada 1958 ia menjadi pengajar di Universitas Aljazair. Selama Perang Aljazair 1958-1962, Bourdieu melakukan riset etnografis tentang benturan dalam masyarakat, lewat studi tentang masyarakat Kabyle dari suku Berbers. Ini menjadi landasan bagi reputasinya di bidang antropologi. Hasilnya adalah buku karya pertamanya, Sociologie de L'Algerie (The Algerians), yang segera meraih sukses di Perancis dan diterbitkan di Amerika pada 1962. Pada 1960, ia kembali ke Universitas Paris untuk mengajar sampai 1964. Dari 1964 dan seterusnya, Bourdieu memegang jabatan Direktur Kajian di cole Pratique des Hautes tudes (yang kemudian menjadi cole des Hautes tudes en Sciences Sociales), di seksi Vie. Sejak 1981, ia menjabat ketua jurusan Sosiologi di Collge de France, di seksi VIe (yang sebelumnya dijabat oleh Raymond Aron, Maurice Halbwachs, dan Marcel Mauss). Pada 1968, Bourdieu mengambil alih Centre de Sociologie Europenne, pusat penelitian yang didirikan oleh Aron, yang terus Bourdieu pimpin sampai saat wafatnya. Pada 1975, bersama Luc Boltanski, Bourdieu meluncurkan jurnal interdisiplin Actes de la recherche en sciences sociales, dengan mana ia berusaha mentransformasi kanon-kanon produksi sosiologis yang sudah diterima seraya menopang kekakuan ilmiah sosiologi. Pada 1993 Bourdieu mendapat penghargaan "Mdaille d'or du Centre National de la Recherche Scientifique" (CNRS). Lalu pada 1996, ia menerima Penghargaan Goffman dari University of California, Berkeley, dan pada 2002, meraih Medali Huxley dari Royal Anthropological Institute. Bourdieu menikahi Marie-Claire Brizard pada 1962 dan memiliki tiga orang putra. Ia meninggal karena kanker pada usia 71 tahun. Beberapa contoh hasil penelitian empiris yang dilakukan oleh Bourdieu selama hidupnya antara lain : Walaupun kebebasan untuk memilih terlihat jelas dalam budaya Perancis, namun selera seni masyarakat (misalnya: dalam memilih musik klasik, tradisional atau Rock) sangat berkorelasi dengan posisi mereka di dalam ruang sosial (social space) . Seluk-beluk bahasa seperti aksen, grammar, pengucapan, dan gaya bahasasebagai bagian dari cultural capital merupakan faktor utama dalam mobilitas sosial (misalnya: mendapatkan kenaikan gaji, kenaikan jabatan, dsb.

Bourdieu, dalam pemikirannya mengkritik pemikiran dari sejumlah Marxists yang mengatakan bahwa masyarakat dapat dianalisis secara sederhana melalui kelas-kelas dan ideologinya. Ia menggunakan konsep field, yakni arena sosial dimana orang berstrategi dan berjuang untuk mendapatkan sumber daya yang diinginkan. Field disebut juga sebagai sistem dari kedudukan sosial yang terstruktur secara internal dalam hubungan kekuasaan. Field mempunyai otonomi, dan semakin kompleks suatu masyarakat, maka semakin banyak field yang terdapat didalamnya.

Teori yang dikembangkan oleh Bourdieu adalah reproduksi kelas: dimana satu generasi dari suatu kelas memastikan bahwa ia mereproduksi dirinya dan meninggalkan hak istimewanya kepada generasi berikutnya. Misalnya pendidikan. Agar dapat sukses dalam pendidikan, maka dibutuhkan keseluruhan rangkaian dari perilaku kultural (cultural behavior). Anak dari keluarga menengah ke atas telah mempelajari perilaku ini, sementara temannya yang berasal dari kelas pekerja tidak. Oleh karena itu, anak tersebut dapat sukses dalam sistem pendidikan dan mereproduksi kedudukan sosialnya. Bourdieu melihat bahwa legitimasi dari cultural capital sebagai sesuatu yang krusial terkait dengan efektivitasnya sebagai sumber kekuasaan. Hal tersebut juga dilihat sebagai kekerasan simbolik, yakni kekerasan yang halus dan tak tampak, yang bersembunyi dibalik pemaksaan dominasi. Yang dimaksud adalah, dominasi (ide, gagasan, kekuasaan) dilakukan dengan cara yang sangat halus sehingga ia tidak tampak sebagai sebuah pemaksaan dominasi; kemudian akhirnya dominasi tersebut diakui secara salah dan meskipun demikian, hal itu dianggap sah atau tidak perlu dipertanyakan lagi. Jadi dalam contoh kasus tadi, anak-anak yang berasal dari kelas pekerja menganggap itu sebagai sesuatu yang logis dan tidak perlu dipertanyakan lagi, bahwa teman mereka yang berasal dari kelas menengah keatas dapat sukses dalam sistem pendidikan, seperti halnya dengan apa yang terlihat. Unsur kunci dari proses ini adalah transformasi dari cultural habit atau kedudukan ekonomi ke dalam symbolic capital, yang diakui serta dikenal dan kemudian cenderung memperkuat hubungan kekuasaan yang membentuk struktur dari ruang sosial. Kemudian Bourdieu mengenalkan konsep Habitus, yakni pola persepsi, pemikiran dan tindakan yang bertahan dalam jangka panjang, dan disebabkan oleh suatu kondisi objektif, namun tetap berlangsung, bahkan ketika kondisi tersebut sudah berubah. Bourdieu melihat Habitus sebagai kunci reproduksi, karena ia membangkitkan praktik-praktik yang membentuk kehidupan sosial. Habitus yang ada dalam setiap individu menggunakan berbagai macam bentuk dalam memanifestasikan dirinya ke dalam setiap aspek dari interaksi manusia dengan dunia. Tidak hanya berupa ide atau pola dalam berbicara atau berpakaian, namun juga menunjuk kepada raga dan tingkah laku. Berdasarkan penjelasan diatas, Bourdieu berusaha untuk menunjukkan bahwa raga tidak hanya berada dalam dimensi sosial, namun juga dimensi sosial berada di dalam raga (In Other Words; p190.). Dan semua ini termanifestasikan dalam bagaimana kita berdiri, berbicara, dan tentunya berpikir serta berperasaan.

Filsuf-filsuf yang Mempengaruhi Bourdieu


Karya Bourdieu dibangun di atas teori-teori Ludwig Wittgenstein, Maurice Marleau-Ponty, Edmund Husserl, Georges Canguilhem, Karl Marx, Gaston Bachelard, Max Weber, Emile Durkheim, dan Norbert Elias. Pengaruh yang terlihat jelas terhadap Bourdieu adalah dari Blaise Pascal, terhadap siapa Bourdieu memberi judul bukunya Pascalian Meditations. Karya Bourdieu dipengaruhi oleh antropologi dan sosiologi tradisional, yang ia sintesiskan ke dalam teorinya sendiri. Dari Max Weber, ia memperoleh kesadaran tentang pentingnya dominasi dan sistem simbolik dalam kehidupan sosial, serta gagasan tatanan sosial yang akhirnya akan ditransformasikan oleh Bourdieu ke dalam teori ranah-ranah (fields). Dari Karl Marx, ia memperoleh antara lain pemahaman tentang masyarakat sebagai penjumlahan hubungan-hubungan sosial: yang eksis dalam dunia sosial adalah hubungan-hubungan bukan interaksi antara agen-agen, atau ikatan intersubyektif antara individu-individu, namun hubungan-hubungan obyektif yang eksis secara independen dari kesadaran dan kehendak individual. Hubungan-hubungan itu berlandaskan pada bentuk dan kondisi-kondisi produksi ekonomi, dan kebutuhan untuk secara dialektis mengembangkan teori sosial dari praktik sosial. Dari Emile Durkheim, akhirnya, Bourdieu mewarisi semacam pendekatan deterministik tertentu, dan melalui Marcel Mauss dan Claude Levi-Strauss, ia mewarisi gaya strukturalis yang menekankan kecenderungan struktur-struktur sosial untuk mereproduksi dirinya sendiri. Bagaimanapun, Bourdieu secara kritis menyimpang dari analisis Durkhemian ini, yang menekankan peran agen sosial dalam memainkan tatanan-tatanan simbolik melalui perwujudan struktur-struktur sosial. Bourdieu lebih jauh menekankan bahwa reproduksi struktur-struktur sosial tidak beroperasi menurut logika fungsionalis. Tokoh lain yang mempengaruhi Bourdieu adalah Maurice Marleau-Ponty. Melalui filsuf ini, fenomenologi Edmund Husserl memainkan peranan esensial dalam perumusan fokus Bourdieu pada tubuh, tindakan, dan disposisi praktis, yang memperoleh manifestasi utamanya pada teori habitus Bourdieu. Bourdieu juga mengklaim dipengaruhi oleh karya Wittgenstein tentang mengikuti-aturan (rule-following), dengan menyatakan bahwa Wittgenstein barangkali adalah filsuf yang paling membantu saya pada momen-momen sulit. Dia adalah sejenis penyelamat pada saat-saat tekanan intelektual yang berat. Karya Bourdieu dibangun di atas usaha untuk mentransendensi serangkaian oposisioposisi yang mewarnai ilmu-ilmu sosial (seperti: subyektivisme-obyektivisme, mikro-makro, kebebasan-determinisme). Secara khusus, ia melakukan hal ini melalui inovasi-inovasi konseptual. Konsep-konsep habitus, modal, dan ranah memang disusun dengan niat untuk menghapuskan oposisi-oposisi semacam itu.

Kritik Bourdieu Terhadap Pemikiran Sebelumnya


Perdebatan para ahli ilmu sosial mengenai peran agensi (individu atau tindakan individu) dan struktur dalam masyarakat cukup berkepanjangan. Di satu pihak hadir subyektivisme yang lebih mengedepankan agen sebagai individu yang otonom dalam masyarakat. Struktur tidak lain merupakan deretan kegiatan yang dilakukan oleh agen otonom, dan sengaja dibuat begitu adanya oleh agen. Yang merupakan barisan dari subyektivisme antara lain: fenomenologi, eksistensialisme, teori pilihan rasional, etnometodologi dan segala variannya. Di lain pihak, obyektivisme yang mencakup strukturalisme, fungsionalisme, materialisme dan

varian lainnya, mengatakan bahwa struktur, situasi dan kondisi dalam masyarakat merupakan sesuatu rujukan fundamental untuk menganalisa fenomena sosial, termasuk untuk menyimpulkan fenomena tindakan individu. Pemikiran Pierre Fellix Bourdieu hadir untuk mensintesiskan peran agen dan struktur. Sebelum Bourdieu, hadir beberapa sosiolog yang mengajukan teori untuk mendamaikan peran agen dan struktur, sebagai dualitas, dalam membaca dan menganalisa struktur masyarakat, gejala sosial, perubahan sosial dan lainnya. Di antaranya; Peter L. Berger, Thomas Luckmann, Anthony Giddens, Archer, dan Jurgen Habermas. Bourdieu mempunyai ciri khas yang membedakan teorinya dengan ahli sosial yang tersebut di atas dalam pergulatan ini. Yakni dengan mengajukan konsep Habitus, Capital, dan Field sebagai kata kunci dalam memahami pemikirannya dalam usahanya menautkan peran agen dan struktur. tulisan ini akan berusaha menghadirkan pemikiran Bourdieu tersebut. Bourdieu yang lahir di Prancis, 1 April 1930 dan menempuh kuliah di Ecole Normale superieure salah satu perguruan tinggi di Paris dan sempat belajar kepada Sartre, Foucoult, Levinas dll, cukup memahami atmosfir intelektualitas di Prancis. Saat itu Eksistensialisme Sartre menjadi mode yang digandrungi oleh kalangan akademisi. Selain eksistensialisme, aliran yang dominan di Prancis yakni Strukturalisme. Bourdieu tidak begitu saja ikut larut dalam wacana eksistensialisme, namun ia mengkritiknya. Di antara beberapa pemikiran yang mengamini kedaulatan agen, yang paling berbahaya baginya adalah eksistensialisme. Kritiknya terhadap Eksistensialisme dan aliran lainnya yang mengedepankan kedaulatan agen, bagi Bourdieu, agensi tidak berdaulat penuh ketika bertindak dan menata kehidupan sosial. Ada nuansa eksternal yang diinternalisasi oleh agensi, yang seolah-olah independensi kesadaran agensi tersebut. Sebagai gambaran, seorang perempuan berdasarkan kesadarannya dan pilihan bebasnya, memberikan jawaban ya atas pertanyaan apakah Antonio Banderas bisa dikategorikan sebagai pria ganteng? Kategori ganteng tersebut tidak berangkat dari kesadaran dan pilihan individu an sich, namun ada unsur eksternal yang membuat perempuan tersebut menjawab ya, yakni konstruksi budaya masyarakat, konstruk media dan lainnya yang mengarahkan individu tersebut (baik langsung maupun tidak langsung, secara sadar maupun tidak sadar) kepada konstruk mengenai kategori ketampanan. Pilihan rasional individu bukan berangkat dari kekosongan, seperti yang diajukaan kaum eksistensialis, namun, selain lahir dari pergolakan pribadi, juga merujuk pada eksternalitas yang telah diinternalisasi agen. Sedangkan kritik ia terhadap strukturalisme tertuju pada konsepsi parole dan langue dalam strukturalisme Saussure. Dalam ilmu sosial langue merujuk pada struktur dan parole merujuk pada individu. Langue (struktur) menjadi kunci otonom untuk mengetahui parole (individu). Tindakan individu dalam ruang dan waktu hanyalah suatu kebetulan, yang digerakkan oleh struktur. Jadi, jika kita ingin memahami gejala sosial, kita tidak merujuk pada kerja/tindakan individu, tapi merujuk pada struktur, karena strukturalisme cenderung mengebawahkan pelaku dan tindakannya pada totalitas gejala. Begitu juga dengan Fungsionalisme, pemikiran ini menjadikan agen sebagai entitas dari keseluruhan (struktur). Ibaratnya masyarakat adalah tubuh maka individu-individu adalah tangan, kaki, kepala, telinga dsb, yang setiap individu tersebut mempunyai peran masing-masing dan saling terikat membentuk jalinan yang yang saling bergantung. Sehingga individu hanyalah entitas yang tak terpisahkan dan bergantung pada unsur eksternalnya. Sedangkan kritik Bourdieu terhadap pemikiran besar tersebut, menurutnya agensi tidak semata larut dalam struktur, akan tetapi agensi mempunyai peran dalam pembentukan struktur tersebut Bagi Bourdieu, pembacaan Strukturalis terhadap realitas sosial tidak lain adalah ilusi sinopsis, yang terlalu menyederhankan apa yang sesungguhnya terjadi dan ada dalam realitas sosial. Juga, mereka cenderung generatif dalam membaca realitas sosial. Celakanya, menurut Bourdieu, mereka pemikir strukturalis merasa superior dan merasa paling mempunyai wewenang dalam membaca realitas sosial. Oleh karena itu Bourdieu memberikan saran untuk kembali ke native dalam membaca realitas sosial. Pemikir strukturalis hanyalah orang yang mencoba menggambarkan, membaca, dan menguraikan realitas sosial, hingga ingin memecahkannya. Hasilnya merupakan hanya pemikiran yang subyektif, merupakan suka cita pemikir belaka. Dari refleksinya itu, Bourdieu menerbitkan istilah baru yakni sosiolgy of sociology guna membongkar kepatenan suatu teori sosial Keberatannya terhadap pemikiran yang mengedepankan salah satu dari agen dan struktur, melahirkan usaha Bourdieu untuk menjadikan dua hal tersebut sebagai dualitas yang bersifat resiprokal dalam membentuk struktur masyarakat. Lebih jelasnya, mari kita tilik pembahasan di bawah.

Habitus
Sebenarnya Teori Piere Bourdieu didasari oleh keinginan untuk menanggulangi apa yang Bourdieu anggap sebagai kekeliruan dalam mempertentangkan antara objektivisme dan subyektivisme, atau antara individu dan masyarakat. Sebelumnya, ia menganggap pemikiran Durkheim, strukturalisme Saussure, Levi Strauss, dan structural Marxis sebagai teoritisi obyektivisme, yang banyak menuai kritik karena mengabaikan agen dan keagenan. Berbeda dengan hal itu, Bourdieu cenderung menyukai teoritisi strukturalis ,namun tidak mengabaikan agen . Maka dari itu, ia pun terinspirasi oleh penganut subyektivisme seperti : Sartre, Schutz, Blumer, dan Garfinkel yang dianggap sebagai contoh subjektivisme. Bourdieu memusatkan perhatiaan pada praktik untuk mengelakkan dilema antara obyektivisme dan subyektivisme . Disebabkan karena menurutnya praktik merupakan hasil hubungan dialektika antara struktur dan keagenan . Dalam hal ini praktik tidak ditentukan secara obyektif , tetapi bukan pula hasil dari kemauan bebas. Boerdieu akhirnya memberikan nama orientasi teoritisnya sebagai strukturalisme genetis/ strukturalisme kontruktivis/ kontruksialisme stukturalis.

Walaupun Bourdieu dapat berhasil membatasi stukturalisme dan kontruktivisme, namun karyanya menunjukan kecenderungan pada arah strukturalisme, yakni dengan banyaknya kesamaan dengan strukturalisme daripada kontruktivisme.. Berbeda dengan kebanyakan teoritisi lain , menurutnya cara actor merasa berdasarkan posisinya dalam membangun kehidupan sosial adalah penting, namun persepsi dan konstruksi yang ada didalamnya itu digerakkan dan dikendalikan oleh stuktur Hal itu tercermin dalam definisinya mengenai persepktif teoritisnya bahwa analisis struktur objektif tidak dapat dipisahkan dari analisa asal usul struktur mental actor individual yang hingga pada taraf tertentu adalah produk dari gabungan gstruktur sosial itu sendiri . Konsep Bourdieu tentang habitus diilhami oleh pemikiran Marcel Mauss teknik tubuh dan hexis. Kata itu sendiri dapat ditemukan dalam karya Norbert Elias, Max Weber, Edmund Husserl dan Erwin Panofsky habitus adalah struktur mental atau kognitif yang digunakan actor untuk menghadapi kehidupan sosial. Karena actor telah diberikan serangkaian skema atau pola yang diinternalisasikan yang digunakan untuk untuk merasakan memahami, menyadari dan menilai dunia sosial . Secara sederhana habitus merupakan sekian produk perilaku yang muncul dari berbagai pengalaman hidup manusia, yang juga merupakan akumulasi dari hasil kebiasaan dan adaptasi manusia , yang bahkan dapat muncul tanpa disadari . Bourdieu tidak mengartikan Habitus secara sederhana sebagai kebiasan seseorang atau tabiat yang melekat pada diri seseorang. Bourdieu cukup rumit dalam mejelaskan makna Habitus, namun mudah kita pahami. Habitus merupakan a dialectic of internalization of externality and the externalization of internality, Habitus berangkat dari kesejarahan seseorang yang sudah mengalami proses internalisasi yang lama dan akut dalam diri sesorang, kemudian tereksternalisasi ulang dalam ruang yang memungkinkan untuk mengimprovisasi. Bersifat dinamis. Atau sejarah yang mendarah-daging pada individu, terinternalisasi secara alani sehingga dilupakan sebagai sejarah. Habitus meresap dalam diri, terdisposisi, dan menjadi bagian yang tidak bisa lepas dari agensi. Habitus juga merupakan proses bagaimana agensi tidak menerima mentah-mentah struktur. Agensi yang menginternalisasi struktur, tetap mempunyai ruang-ruang refleksi atas pilihan-pilihan rasionalnya, prinsip-prinsip, strategi-strategi sebagai saringan sebelum agensi mengimprovisasinya. Habitus adalah struktur mental atau kognitif yang dengannya orang berhubungan dengan dunia social. Orang dibekali dengan serangkaian skema terinternalisasi yang mereka gunakan untuk memersepsi , memahami, mengapresiasi, dan mengevaluasi dunia sosial. Habitus diperoleh sebagai akibat dari ditempatinya posisi sosialdalam waktu yang panjang, sehingga habitus bervariasi pada sifat posisi seseorang di dunia tersebut. Jadi, habitus antara orang satu dengan orang lain tidak sama. Habitus yang termanifestasikan pada individu tertentu diperoleh dalam proses sejarah individu dan merupakan fungsi dari titik tertentu dalam sejarah social tempat ia menempati. Habitus dapat bertahan lama dan dapat pula berubah yakni dipengaruhi oleh arena. Namun, orang mungkin saja memiliki habitus yang tidak pas, menderita sesuatu yang disebut hysteria. Misalnya orang yang tercerabut dari eksistensi agrarisnya di masyarakat prakapitalis kontemporer yang kemudian bekerja di Wall Street. Habitus yang diperoleh di masyarakat prakapitalis tidak memungkinkan orang untuk dapat mengatasi kehidupan di Wall Street. Habitus menghasilkan dan dihasilkan oleh dunia sosial. Di satu sisi , habitus menstrukturkan struktur artinya habitus adalah struktur yang menstrukturkan dunia social. Di sisi lain, habitus adalah struktur yang terstrukturkan artinya bahwa habitus adalah struktur yang distrukturkan oleh dunia social. Dengan istilah lain Bourdieu menggambarkan habitus sebagai dialektika internalisasi eksternalisasi dan eksternalisasi internalisasi. Jadi habitus memungkinkan Bourdieu keluar dari keharusan memilih antar subjektivisme dengan objektivisme, keluar dari kendali filsafat subjek tanpa mengabaikan agen maupun dari kendali filsafat struktur namun tanpa lupa mempertimbangkan efek yang ditimbulkannya pada dan melalui agen. Praktik inilah yang menghubungkan antara habitus dengan dunia social. Di satu sisi, melalui praktik inilah habitus diciptakan, di sisi lain habitus adalah akibat dari praktik yang diciptakan dunia social. Bourdieu mengemukakan fungsi mediasi praktik ini ketika mendefinisikan habitus sebagai system disposisi yang terstrukturkan dan menstrukturkan yang dibangun oleh praktik dan secara konstan ditujukan pada fungsi- fungsi praktik. Meskipun habitus adalah satu struktur terinternalisasi yang menghambat pikiran dan pilihan bertindak, namun habitus tidak menentukannya. Tiadanya determinisme ini adalah salah satu hal utama yang membedakan posisi Bourdieu dengan posisi strukturalis arus utama. Habitus sekadar menyarankan apa yang seharusnya dipikirkan orang dan apa yang seharusnya mereka pilih untuk dilakukan. Habitus memberikan prinsip yang digunakan orang untuk memilih strategi yang akan mereka gunakan di dunia social. Habitus bekerja di bawah level kesadaran dan bahasa, diluar jangkauan pengawasan dan control intropeksi kehendak. Meskipun tidak sadar akanhabitus dan cara kerjanya,habitus memujudkan diri disebagian besar aktivitas praktis kita seperti cara makan, berjalan, berbicara. Habitus bekerja sebagai struktur, namun orang tidak sekadar merespon secara mekanis terhadapnya atau terhadapa struktur eksternal yang beroperasi padanya. Konsep Bourdieu tentang habitus diilhami oleh pemikiran Marcel Mauss teknik tubuh dan hexis. Kata itu sendiri dapat ditemukan dalam karya Norbert Elias, Max Weber, Edmund Husserl dan Erwin Panofsky. Bagi Bourdieu, habitus itu penting dalam menyelesaikan sebuah antinomy terkemuka ilmu-ilmu manusia: objektivisme dan subjektivisme. Habitus dapat didefinisikan sebagai suatu sistem disposisi (abadi, mengakuisisi skema persepsi, pemikiran dan tindakan). Agen individu mengembangkan disposisi ini sebagai tanggapan terhadap kondisi obyektif itu menemukan. Dengan cara ini, Bourdieu berteori penanaman struktur sosial obyektif ke dalam pengalaman, subyektif mental agen. Untuk bidang sosial tempat tujuan persyaratan peserta untuk keanggotaan, sehingga untuk berbicara, dalam lapangan. Setelah diserap sehingga struktur sosial obyektif menjadi seperangkat disposisi pribadi kognitif dan somatik, dan struktur subjektif tindakan agen kemudian menjadi sepadan dengan struktur tujuan dan urgensi yang masih ada dari bidang social.

Habitus mengingatkan kita pada konsep-konsep sosiologis yang sudah ada sebelumnya seperti sosialisasi, tapi habitus juga berbeda dari konsep-konsep yang lebih klasik dalam beberapa cara penting. Pertama, aspek sentral dari habitus adalah perwujudan nya: tidak hanya habitus, atau bahkan terutama, fungsi pada tingkat eksplisit, kesadaran diskursif. Struktur internal menjadi terwujud dan bekerja di lebih dalam, praktis dan seringkali cara pra-refleksif. Dalam pengertian ini, konsep tersebut memiliki sesuatu yang sama dengan konsep Anthony Giddens kesadaran praktis. Habitus mencerminkan pembagian obyektif dalam struktur kelas seperti umur, jenis kelamin, kelompok dan kelas sosial. Habitus diperoleh sebagai akibat dari lamanya posisi dalam kehidupan sosial diduduki. Habitus berbeda-beda pada setiap orang tergantung pada wujud posisi seseorang dalam kehidupan sosial; tidak setiap orang sama kebiasaannya; orang yang menduduki posisi yang sama dalam kehidupan sosial, cenderung mempunyai kebiasaan yang sama. Habitus lebih didasarkan pada keputusan impulsif, dimana seorang individu bereaksi secara efisien dalam semua aspek kehidupan. Habitus menghasilkan dan dihasilkan oleh kehidupan sosial. Disatu pihak habitus adalah struktur yang menstruktur artinya habitus adalah sebuah struktur yang menstruktur kehidupan sosial. Dilain pihak habitus adalah struktur yang terstruktur, yaitu habitus adalah struktur yang distruktur oleh dunia sosial. Habitus menjadi konsep penting baginya dalam mendamaikan ide tentang struktur dengan ide tentang praktek. Ia berusaha mengkonsepkan kebiasaan dalam berbagai cara, yaitu: Sebagai kecenderungan-kecenderungan empiris untuk bertindak dalam cara-cara yang khusus (gaya hidup) Sebagai motivasi, preferensi, cita rasa atau perasaan (emosi) Sebagai perilaku yang mendarah daging Sebagai suatu pandangan tentang dunia (kosmologi) Sebagai keterampilan dan kemampuan sosial praktis Sebagai aspirasi dan harapan berkaitan dengan perubahan hidup dan jenjang karier.

Habitus membekali seseorang dengan hasrta. Motivasi, pengetahuan, keterampilan, rutinitas dan strategi untuk memproduksi status yang lebih rendah. Bagi Bourdieu keluarga dan sekolah merupakan lembaga penting dalam membentuk kebiasaan yang berbeda. Habitus menempati fungsi-fungsi sebagai [a] Matrix of Perception; Habitus merupakan batu pijakan seseorang dalam berfikir atau mempersepsikan sesuatu, juga sebagai titik tolak dan berlabuhnya proses mempersepsikan sesuatu berdasarkan latar belakang agen (sejarah). [b] Appreciation; Habitus menjadi titik tolak dan menentukan bagaimana seseorang mengapresiasi atau cara pandang terhadap sesuatu. [c] Action; Habitus merupakan basis bagi individu untuk melakukan aksi. Tiga hal tersebut merupakan cerminan dari Habitus. Contoh; bagi orang Sunda mustahil memberi apresiasi terhadap lagu Lingsir Wengi, lagu Campur sari yang dinyanyikan Didi Kempot. Dan ketika seorang nDeso yang hampir tidak pernah mengakses informasi mencoba mempersepsi atau memikirkan tentang harga barang bahan pokok naik untuk sekarang ini, mereka cenderung menganggap bahwa hal tersebut akibat kebijakan pemerintah, sehingga mereka cenderung menyalahkan pemerintah. Berbeda halnya dengan ekonom, mereka akan memikirkan kenaikan harga barang itu secara sistematis dan menyeluruh, ini akibat dari krisis global bla.. bla.. Contoh Action; seorang udik dari pelosok kampong yang kagum dengan dunia selebritis melalui tv, ketika jalanjalan ke Citos Jakarata untuk pertama kalinya, di sana mereka melihat Luna Maya dan Ariel Paterpan, mungkin mereka langsung menunjukan reaksi dengan berteriak histeris dan segera meminta tanda tangan pada mereka. Mungkin berbeda dengan seseorang yang mempunyai latar belakang masyarakat metropolis, sudah terbiasa dengan dunia gemerlap jakarta dan terbiasa bertemu bahkan berkawan dengan berbagai artis dalam negeri, ketika bertemu dengan Luna Maya dan Ariel cendrung biasa tanpa reaksi. Setiap orang mempunyai kecenderungan berbeda-beda dalam mempersepsi, mengapresiasi dan melakukan aksi, tergantung latar belakang sejarahnya dan karaternya. Hal ini berdasarkan bahwa habitus setiap orang cenderung berbeda-beda. Sehingga dengan adanya heterogenitas habitus ini maka dimungkinkan adanya perluasan-perluasan habitus, antar habitus saling bergesekan, mencerap dan merebutkan makna dan mengidentifikasi diri dengan habitus yang sama dan habitus yang berbeda. Jika habitus tersebut menemukan habitus-habitus lain yang identik mereka akan membentuk habitus komplek, atau kelas. Demikian Bourdieu melihat habitus sebagai faktor penting yang berkontribusi untuk reproduksi sosial karena merupakan pusat untuk menghasilkan dan mengatur praktik yang membentuk kehidupan sosial. Individu belajar untuk menginginkan apa kondisi memungkinkan bagi mereka, dan tidak untuk bercita-cita apa yang tidak tersedia bagi mereka. Kondisi di mana kehidupan individu menghasilkan disposisi kompatibel dengan kondisi ini (termasuk selera dalam seni, sastra, makanan, dan musik), dan dalam arti pra-disesuaikan dengan tuntutan mereka.

Doxa dan Habitus


Doxa adalah kepercayaan dan nilai-nilai tak sadar, berakar mendalam, mendasar, yang dipelajari (learned), yang dianggap sebagai universal-universal yang terbukti dengan sendirinya (self-evident), yang menginformasikan tindakan-tindakan dan pikiran-pikiran seorang agen dalam ranah (fields) tertentu. Doxa cenderung mendukung pengaturan sosial tertentu pada ranah tersebut, dan dengan demikian mengistimewakan pihak yang dominan dan menganggap posisi dominan tersebut sebagai terbukti dengan sendirinya (self-evident) dan lebih disukai secara universal (universally favorable). Karena itu, kategori-kategori pemahaman dan persepsi yang membentuk habitus, yang selaras dengan organisasi obyektif dari ranah bersangkutan, cenderung untuk mereproduksi struktur utama dari ranah tersebut. Maka Bourdieu melihat habitus sebagai kunci bagi reproduksi sosial karena ia bersifat sentral dalam membangkitkan dan mengatur praktik-praktik yang membentuk kehidupan sosial. Individu-individu belajar untuk mendambakan hal-hal yang dimungkinkan bagi mereka, dan tidak mengaspirasi hal-hal yang tidak tersedia bagi mereka.

Kondisi-kondisi di mana individu hidup membangkitkan disposisi-disposisi (kecondongan) yang cocok dengan kondisi-kondisi tersebut (termasuk selera pada seni, sastra, makanan, dan musik), dan dalam arti tertentu mem-pra-adaptasi terhadap tuntutantuntutan dari kondisi tersebut. Praktik-praktik yang paling tidak dimungkinkan dengan demikian disisihkan, sebagai hal-hal yang tak terbayangkan, lewat semacam ketundukan segera terhadap tatanan tertentu. Tatanan tersebut membuat agen-agen condong untuk mengerjakan sesuatu dengan suka hati, yaitu untuk menolak apa yang secara kategoris memang tertolak, dan untuk menghendaki hal-hal yang memang tak terhindarkan.

Capital (Modal)
Usaha Bourdieu dalam menjadikan struktur dan agensi sebagai dualitas, selain tidak bisa dilepaskan dari konsepnya tentang habitus, juga konsepnya tentang capital yang masih berkaitan erat dengan konsep habitus. Berbeda dengan konsep capital-nya Marxian yang cenderung bersifat materialistik dan determinasi ekonomi yang kemudian menerbitkan pertentangan kelas, Bourdieu tidak membatasi capital pada ekonomi. Menurutnya ada empat macam capital/modal. Yakni modal ekonomi (uang, harta benda, kepemilikan dll.), modal kultural/budaya (modal informasi, pendidikan, keterampilan dll.), modal simbolis (agama, kharisma dll.). Modal-modal tersebut tidak bersikap tertutup, memungkinkan antara modal satu dengan modal lainnya saling bersentuhan, menegasi, menghadirkan modal lainnya. Di antara empat modal tersebut, menurut Bourdieu, yang mempunyai posisi penting dan paling berpengaruh yakni modal ekonomi. Dalam keterkaitannya dengan habitus, modal memiliki peran yang penting. Dalam diri seseorang, modal selalu hadir bersamaan dengan habitus. Seperti sedikit disinggung di atas bahwa pergulatan resiprokal antar habitus dengan struktur yang dibarengi keikutsertaan agensi yang tidak begitu saja patuh kepada struktur. Agen selalu berusaha untuk kreatif, memetakan strategi untuk mengimprovisasi. Di situlah empat modal tersebut mempunyai posisi yang penting, menjadi bagian dari pergulatan agensi. Bourdieu menganggap bahwa modal memainkan peranan yang penting, karena modallah yang memungkinkan orang untuk mengendalikan orang untuk mengendalikan nasibnya sendiri maupun nasib orang lain. Ada 4 modal yang berperan dalam masyarakat yang menentukan kekuasaan sosial dan ketidaksetaraan sosial, pertama modal ekonomis yang menunjukkan sumber ekonomi. Kedua, modal sosial yang berupa hubungan-hubungan sosial yang memungkinkan seseorang bermobilisasi demi kepentingan sendiri. Ketiga, modal simbolik yang berasal dari kehormatan dan prestise seseorang. Dan keempat adalah modal budaya yang memiliki beberapa dimensi, yaitu: Pengetahuan obyektif tentang seni dan budaya Cita rasa budaya (cultural taste) dan preferensi Kualifikasi-kualifikasi formal (seperti gelas-gelar universitas) Kemampuan-kemampuan budayawi dan pengetahuan praktis. Kemampuan untuk dibedakan dan untuk membuat oerbedaan antara yang baik dan buruk.

Modal kultural ini terbentuk selama bertahun-tahun hingga terbatinkan dalam diri seseorang. Setelah dibahas tentang ketiga konsep diatas maka akan dijelaskan hubungan ketiga konsep tersebut.

Arena (Field)
Istilah Field sering dipakai Bourdieu untuk menyatakan suatu arena sosial tempat bercengkramanya habitus-habitus yang di dalamnya terdapat berbagai perjuangan dan maneuver antar habitus dalam memperebutkan makna, sumber daya, mengungguli, mencari pengakuan, memosisikan diri dsb. Field bisa kita lihat dalam beberapa ruang simbolik dalam level makro: Negara, Dunia Agama, Ekonomi, Universitas, Sunda, Jawa dsb. Dalam level mikro: Formaci, KMSGD, Fakultas Ushuludin, pesantren, Partai Politik, Warung Apresiasi Seni, Pasar bawang, perusahaan telor asin dsb. Semuanya adalah arena perjuangan antara habitus dengan habitus lainnya,. Agensi ketika menghadapi field tertentu harus mengetahui kode-kode dan aturan yang sudah berkembang di dalamnya. Field bagi Bourdieu lebih bersifat relasional ketimbang struktural. Field adalah jaringan hubungan antar posisi obyektif di dalamnya. Keberadaan hubungan ini terlepas dari kesadaran dan kemauan individu. Field bukanlah interaksi atau ikatan lingkungan bukanlah intersubyektif antara individu. Penghubi posisi mungkin agen individual atau lembaga, dan penghubi posisi ini dikendalikan oleh struktur lingkungan. Arena menurut Pierre Bourdie adalah jaringan relasi antar posisi subyektif yang keberadaan relasi-relasi ini terpisah dari kesadaran dan kehendak individu. Relasi tersebut, bukan intersubyektif antar individu yang menduduki posisi, bisa jadi harapan agen atau institusi itu terhambat oleh struktur arena itu sendiri. Bourdie melihat arena sebagai lahan pertempuran dimana arena juga merupakan arena perjuangan yang menopang dan mengarahkan strategi yang digunakan oleh orang orang yang menduduki posisi ini untuk berupaya baik individu maupun kolektif, mengamankan atau meningkatkan posisi mereka dan menerapkan prinsip hierarkisasi yang paling cocok untuk produk mereka. Di sini Bourdieu juga menganalisis arena menjadi 3 konsep: Merefleksikan keutamaan arena kekuasaan, adalah menelusuri hubungan arena spesifik tertentu dengan arena politik Memetakan struktur subyektif hubungan antar posisi di dalam arena tersebut Menentukan sifat habitus agen yang menduduki berbagai jenis agen di dalam arena tersebut

Di sisi lain arena juga merupakan hal yang sejenis dengan pasar kompetitif yang di dalamnya berbagai jenis modal (ekonomi, cultural, social, simbolik ) yang digunakan dan dimanfaatkan, namun adalah arena kekuasaan (politik) yang paling penting, hierarki hubungan kekuasaan dalam arena politik berfungsi menstrukturkan semua arena lain. Sehingga menurut Bourdie modal adalah segala aspek kebutuhan yang harus dimiliki dan diusahakan oloeh setiap manusiademi menjaga kelangsungan hidupnya baik fisik maupun biologisnya. Posisi dari berbagai agen di arena tersebut ditentukan oleh jumlah dan bobot relative modal yang mereka kuasai. Bourdie bahkan juga menggunakan gambaran militer untuk menggambarkan arena dengan menyebutnya penempatan dan pendudukan strategis yang harus dipertahankan dan dikuasai di arena pertempuran. Adalah modal yang memungkinkan orang mengendalikan nasibnya sendiri maupun nasib orang lain. Dalam ranah ekonomi, modal ekonomni cenderung berupa insentif, modal cultural terdiri dari berbagai pengetahuan yang legitim, modal social terdiri dari hubungan social bernialai antar orang sedangkan modal simbolis tumbuh dari harga diri dan prestise. Orang yang menduduki posisi dalam arena tersebut menjalankan berbagai macam strategi. Gagasan ini menunjukan actor dalam pemikiran Boudie paling tidak memiliki sedikit kebebasan dimana habitus tidak menegaskan kemungkinan kalkulasi strategi dari pihak agen, namun strategi tidak merujuk pada dijalankannya secara aktif alur tindakan yang berorientasi obyektif yang mematuhi regularitas dan membentuk pola-pola kehendak yang dapat dipahami secara rasional. Boudieu juga melihat bahwa Negara sebagai lahan perjuangan untuk meraih monopoli dari apa yang diselewengkannya sebagai kekerasan simbolis. Ini adalah bentuk kekearsan yang halus, kekerasan yang dijalankan oleh agen social dengan kompleksitasnya (Bourdieu dan Wacquant, 1992 : 167). Dalam gagasan inilah aspek politis karya Bourdieu terlihat jelas. Jadi Boudieu tertarik pada emansipasi orang dari kekerasan ini dan lebih umum lagi dari dominasi kelas dan politik. Bourdieu menyusun 3 langkah proses untuk menganalisa lingkungan, pertama, menggambarkan keutamaan lingkungan kekuasaan (politik). Langkah kedua, menggambarkan struktur obyektif hubungan antar berbagai posisi di dalam lingkungan tertentu, ketiga, analis harus mencoba menetukan ciri-ciri kebiasaan agen yang menempati berbagai tipe posisi di dalam lingkungan. Dengan kata lain, Field adalah wilayah kehidupan sosial, seperti seni, industri, hukum, pengobatan, politik dan lain sebagainya, dimana para pelakunya berusaha untuk memperoleh kekuasaan dan status. Dalam menegaskan arti penting habitus dan arena, Ia tidak mau membedakan individualisme metodologis dengan holisme metodologis. Dia memilih pandangan yang disebut dengan relasionisme metodologis yang pada intinya bahwa ia lebih memperhatikan hubungan antara habitus dengan arena. Ia melihatnya dengan 2 cara. Di satu sisi arena mengkondisikan habitus sedangkan disisi lain habitus menciptakan arena sebagai sesuatu yang bermakna yang memiliki rasa dan nilai dan yang layak untuk mendapatkan strategi energi. Habitus, capital dan Field saling berhubungan. Seperti disinggung di atas bahwa habitus yang merupakan sebuah proses menginternalisasi kesejarahan, dan merupakan basis generatif dalam praksis (persepsi, apresiasi dan aksi) agensi. Maka habitus menempatkan posisi capital sebagai hal yang penting. Karena field yang juga mempunya hubungan yang sangat erat dengan habitus, selalu memasang capital sebagai bagian dari dirinya yang penting. Maka capital, bagi habitus, menjadi bagian dari pergulatan pertautan antar habitus, field dan strategi-strategi serta segala bentuk reproduksi. Dalam habitus selalu menempel capital dalam proses pergulatannya, capital menubuh dalam habitus. Dengan capital, habitus dapat melakukan kreasi-kreasi yang pada saat bersamaan berhadapan dengan field atau struktur. Seperti di singgung di atas bahwa habitus merupakan basis generatif dari praksis (persepsi, apresiasi dan aksi), maka pertautan antara habitus, capital dan field memberikan cerminan untuk lahirnya praksis. [(habitus) (capital)] + field = practice]. (Keterangan ini penulis dapat dari skripsinya Slamet Tohari, UGM Yogyakarta, 2006, yang juga membahas pemikiran Bourdieu) Di dalam field, yang terdapat berbagai rupa habitus. Di dalam field, antar habitus-habitus saling bersinggungan, saling berusaha memosisikan diri, saling berjuang memperebutkan makna. Habitus-habitus tersebut cenderung heterogen dalam menyandang modal. Ada yang lebih kaya, cukup kaya, miskin. Ada yang memiliki status sosial tinggi, menengah dan rendah, ada yang memiliki intelektualitas tinggi dan banyak hal lagi. Di dalam field tersebut modal tersebut akan menyusut, berubah, bertumbuh, dan memunculkan modal lain, juga sebagai pijakan strategi improvisasi praktis. Dan dalam field, bagi habitus yang mempunyai modal yang lebih tinggi akan mendominasi, lebih mudah mendapatkan makna, dan lebih mudah mendapat pengakuan. Karena field cenderung heterogen, dalam setiap field mempunyai kode-kode dan aturan tersendiri. Maka modal yang menentukan seseorang mendapatkan makna dalam field-field tersebut akan berbeda dalam satu field dengan field lainnya. Mungkin modal banyak mencerna bacaan (modal cultural) di Formaci (field) cukup menentukan bagi seseorang untuk mendapat pengakuan, mendominasi orang lain, namun berbeda ketika orang tersebut terjun dalam majelis taklim, orang tersebut akan mendapat pengakuan dan mendominasi orang lain ketika dia taat beribadah (modal simbolik). Juga, di dalam field, antar beberapa habitus saling mengidentifikasi diri, mereka akan menemukan kesamaan modal, kepentingan, makna, persamaan dalam bertindak, mempersepsi dan aksi dsb, dengan habitus lainnya. Maka mereka dengan secara sadar maupun tidak sadar akan membentuk kelas. Bourdieu memetakan masyarakat ke dalam dua dimensi. Pertama: masyarakat tersusun menurut dimensi vertical, antara mereka yang kaya modal, baik mereka yang kaya modal ekonomi, kultur, sosial, maupun simbolik, dengan yang miskin atau sepi modal. Kedua: dimensi struktur modal, maksudnya dalam field yang berbeda-beda, maka modal yang menentukan juga berbeda, seperti contoh di atas.

Seperti disinggung di atas bahwa habitus-habitus dalam field akan bercengkerama, menentukan makna dan mengidentifikasi diri dengan habitus lain berlandaskan modal yang sama besarnya, sehingga menentukan improvisasi praksis yang sama pula, kemudian membentuk kelas. Bagi kelas yang memiliki modal, baik ekonomi, kultur, simbolik, maupun sosial tidak menutup kemungkinan untuk berusaha mendominasi kelas yang lebih rendah. Mereka mempunyai potensi untuk mengarahkan kebudayaan/kultur dalam field tersebut sesuai dengan ekspresi habitus kelas dominan tersebut. Meskipun demikian, usaha mendominasi (daily repression) selalu berhadapan dengan reaksi kelas lainnya yang tidak ingin didominasi kelas dominan (daily resistence). Usaha kelas dominan untuk mendominasi dan memaksakan nilai-nilai merekayang merupakan proses internalisasi beberapa individu-indivudu dalam kelas tersebutsupaya diamini dalam sekala yang lebih luas, merupakan fenomena yang selalu terjadi dalam kehidupan sosial. Dalam hal ini kaum pendukung Neoliberalismeyang mengedepankan perdagangan bebas, privatisasi aset-aset publik, supremasi homo-economicus, dan minimalisasi hingga nihilisasi peran negara dalam ekonomituduh Bourdieu tidak lain merupakan rasionalitas individu atau kelas yang berkepentingan belaka dalam kebijakan ekonomi liberal tersebut. Analisis yang berangkat dari konsep habitus, capital dan field ini, dan hubungan habitus satu dengan habitus lainnya, dan hubungan antar habitus komplek satu dengan habitus komplek lainnya dalam sebuah Field, dipakai Bourdieu untuk membaca ideology, gender, pendidikan, bahasa, sastra, seni dan realitas sosial lainnya. Untuk pembahasan ini, mari kita kupas bersama-sama dalam diskusi.

Habitus dan Arena (Field)


Habitus dan ranah merupakan perangkat konseptual utama yang krusial bagi karya Bourdieu yang ditopang oleh sejumlah ide lain seperti kekuasaan simbolik, strategi dan perbuatan beserta beragan jenis modal. Seperti telah diungkapkan diatas bahwa habitus adalah struktur kognitif yang menghubungkan individu dan realitas sosial. Habitus merupakan struktur subyektif yang terbentuk dari pengalaman individu berhubungan dengan individu lain dalam jaringan struktur obyektif yang ada dalam ruang sosial. Habitus adalah produk sejarah yang terbentuk setelah manusia lahir dan berinteraksi dengan masyarakat dalam ruang dan waktu tertentu, dengan kata lain habitus adalah hasil pembelajaran lewat pengasuhan, aktivitas bermain, dan juga pendidikan masyarakat. Pembelajaran ini berjalan secara halus sehingga individu tidak menyadari hal ini terjadi pada dirinya, jadi habitus bukan pengetahuan bawaan. Habitus mendasari field yang merupakan jaringan relasi antar posisi-posisi obyektif dalam suatu tatanan sosial yang hadir terpisah dari kesadaran individu. Field semacam hubungan yang terstruktur dan tanpa disadari mengatur posisi-posisi individu dan kelompok dalam tatanan masyarakatyang terbentuk secara spontan. Habitus memungkinkan manusia hidup dalam keseharian mereka secara spontan dan melakukan hubungan dengan pihak-pihak diluar dirinya. Dalam proses interaksi dengan pihak luar tersebut terbentuklah Field. Dalam suatu Field ada pertarungan kekuatan-kekuatan antara individu yang memiliki banyak modal dengan individu yang tidak memiliki modal. Diatas sudah di singgung bahwa modal merupakan sebuah konsentrasi kekuatan, suatu kekuatan spesifik yang beroperasi di dalam field dimana di dalam setiap field menuntut untuk setiap individu untuk memiliki modal gara dapat hidup secara baik dan bertahan di dalamnya. Secara ringkas Bourdieu menyatakan rumusan generatif yang menerangkan praktis sosial dengan rumus setiap relasi sederhana antara individu dan struktur dengan relasi antara habitus dan ranah yang melibatkan modal.

Produksi dan Reproduksi Struktur


Bourdieu terus berusaha menghubungkan gagasan-gagasan teoretisnya dengan riset empiris, yang berdasarkan pada kehidupan sehari-hari. Karyanya dapat dipandang sebagai antropologi budaya atau sebagaimana ia menyebutnya sebuah Teori Praktik. Sumbangannya pada sosiologi bersifat pembuktian sekaligus teoretis (sehingga diperhitungkan melalui kedua sistem tersebut). Istilah-istilah kuncinya adalah habitus, ranah (field), dan kekerasan simbolik. Ia meluaskan gagasan modal (capital) ke kategorikategori seperti modal sosial, modal budaya, dan modal simbolik. Bagi Bourdieu, setiap individu menempati suatu posisi dalam ruang sosial multidimensional. Ruang itu tidak didefinisikan oleh keanggotaan kelas sosial, namun melalui jumlah setiap jenis modal yang ia miliki. Modal itu mencakup nilai jejaring sosial, yang bisa digunakan untuk memproduksi atau mereproduksi ketidaksetaraan. Beberapa contoh empirisnya, misalnya, menunjukkan bahwa walaupun tampaknya ada kebebasan memilih dalam seni, preferensi artistik setiap orang (seperti: musik klasik, rock, pop, jazz, musik tradisional) secara kuat terikat pada posisi sosial mereka. Bourdieu juga menunjukkan, perbedaan kebahasaan seperti aksen, tata bahasa (grammar), cara pengucapan (spelling), dan gaya bahasa yang semuanya adalah bagian dari modal budayamerupakan faktor utama dalam mobilitas sosial. Misalnya, untuk mendapat gaji lebih besar, atau mendapat pekerjaan dengan status lebih tinggi. Karya Bourdieu menekankan bagaimana kelas-kelas sosial, khususnya kelas intelektual dan kelas penguasa, melestarikan keistimewaan sosial mereka lintas generasi ke generasi. Ini terlihat walaupun ada mitos bahwa masyarakat pasca-industri kontemporer menggembar-gemborkan kesamaan peluang dan mobilitas sosial yang tinggi, yang dicapai lewat pendidikan formal.

Mendamaikan Yang Obyektif (Ranah) dan Subyektif (Habitus)

Seperti disebutkan di atas, Bourdieu memanfaatkan konsep-konsep metodologis dan teoretis tentang habitus dan ranah, dengan tujuan untuk menciptakan jeda epistemologis dari antinomi obyektif-subyektif dalam ilmu-ilmu sosial yang terkenal itu. Ia secara efektif ingin menyatukan fenomenologi sosial dan strukturalisme. Bourdieu ingin mendamaikan antara yang material dan simbolik, kesadaran dan ketidaksadaran, kebebasan manusia dan keterikatan oleh struktur, serta ekonomi dan budaya. Bourdieu mencoba mempertemukan antara konsep dan praktik kehidupan sehari-hari dalam masyarakat, dan dengan demikian mengatasi kesenjangan antara teori dan praktik, antara pikiran dan tindakan, serta antara ide dan realitas konkret. Habitus dan ranah diajukan untuk menghasilkan jeda tersebut, karena keduanya hanya bisa eksis dalam relasi satu dengan yang lain. Walau sebuah ranah itu dibentuk oleh berbagai agen sosial yang berpartisipasi di dalamnya (dan dengan demikian, di dalam habitus), sebuah habitus sebagai dampaknya merepresentasikan transposisi struktur-struktur obyektif dari ranah tersebut ke dalam struktur subyektif tindakan dan pikiran sang agen. Hubungan antara habitus dan ranah adalah relasi dua-arah. Ranah hanya bisa eksis sejauh agen-agen sosial memiliki kecondongan-kecondongan dan seperangkat skema perseptual, yang dibutuhkan untuk membentuk ranah itu dan mengaruniainya dengan makna. Seiring dengan itu, dengan berpartisipasi dalam ranah, agen-agen memasukkan pengetahuan (know-how) yang memadai ke dalam habitus mereka, yang akan memungkinkan mereka membentuk ranah. Habitus mewujudkan struktur-struktur ranah, sedangkan ranah memperantarai antara habitus dan praktik. Bourdieu berusaha menggunakan konsep habitus dan ranah untuk menghapuskan pemisahan antara yang subyektif dan yang obyektif. Apakah Bourdieu berhasil atau gagal dalam usahanya itu, masih terbuka untuk diperdebatkan. Bourdieu menegaskan bahwa setiap riset harus terdiri dari dua rincian. Yang pertama adalah tahap obyektif riset di mana kita melihat relasi-relasi pada ruang sosial dan struktur-struktur ranah. Sedangkan tahap kedua harus merupakan analisis subyektif terhadap disposisi-disposisi agen sosial untuk bertindak, serta kategori-kategori persepsi dan pemahaman yang muncul dari kesertaan (inhabiting) di dalam ranah. Riset yang memadai, menurut Bourdieu, tidak dapat dilakukan tanpa keberadaan dua hal tersebut bersamaan.

Modal Simbolik dan Kekerasan Simbolik


Bagi Marx, modal (capital) bukanlah sebuah relasi sederhana, melainkan sebuah proses, di dalam mana berbagai gerakan adalah selalu (berupa) modal. Bourdieu melihat modal simbolik atau symbolic capital (seperti: harga diri, martabat, atensi) merupakan sumber kekuasaan yang krusial. Modal simbolik adalah setiap spesis modal yang dipandang melalui skema klasifikasi, yang ditanamkan secara sosial. Ketika pemilik modal simbolik menggunakan kekuatannya, ini akan berhadapan dengan agen yang memiliki kekuatan lebih lemah, dan karena itu si agen berusaha mengubah tindakan-tindakannya. Maka, hal ini menunjukkan terjadinya kekerasan simbolik (symbolic violence). Contohnya bisa terlihat, ketika seorang gadis membawa pacarnya ke rumah orangtua si gadis. Orangtua si gadis, yang menganggap si pemuda ini tidak pantas disandingkan dengan anak perempuan mereka, menunjukkan wajah dan tindakan yang menandakan rasa kurang senang. Simbol-simbol ini menyampaikan pesan bahwa si gadis tidak akan diizinkan meneruskan hubungannya dengan sang pacar. Namun, orangtua si gadis tidak secara paksa atau eksplisit menyatakan ketidaksetujuannya. Orang mengalami kekuasaan simbolik dan sistem pemaknaan (budaya) sebagai sesuatu yang sah (legitimate). Maka, si gadis sering akan merasa wajib memenuhi tuntutan orangtuanya yang tak terucapkan, tanpa memperdulikan kebaikan sebenarnya dari si pemuda pelamarnya. Gadis itu dibuat menyalahartikan atau tidak mengenali hakikat si pemuda. Lebih jauh, dengan memandang kekerasan simbolik yang dilakukan orangtuanya sebagai sesuatu yang sah, gadis itu ikut terlibat dalam ketundukannya (subordination) sendiri. Rasa kewajiban telah berhasil memaksanya secara lebih efektif, ketimbang yang dapat dilakukan oleh teguran atau omelan eksplisit dari si orangtua. Kekerasan simbolik pada dasarnya adalah pemaksaan kategori-kategori pemikiran dan persepsi terhadap agen-agen sosial terdominasi, yang kemudian menganggap tatanan sosial itu sebagai sesuatu yang adil. Ini adalah penggabungan struktur tak sadar, yang cenderung mengulang struktur-struktur tindakan dari pihak yang dominan. Pihak yang terdominasi kemudian memandang posisi pihak yang dominan ini sebagai yang benar. Kekerasan simbolik dalam arti tertentu jauh lebih kuat daripada kekerasan fisik, karena kekerasan simbolik itu melekat dalam setiap bentuk tindakan dan struktur kognisi individual, dan memaksakan momok legitimasi pada tatanan sosial. Dalam tulisan-tulisan teoretisnya, Bourdieu menggunakan beberapa terminologi ekonomi untuk menganalisis prosesproses reproduksi sosial dan budaya, tentang bagaimana berbagai bentuk modal cenderung untuk ditransfer dari satu generasi ke generasi berikutnya. Bagi Bourdieu, pendidikan formal mewakili contoh kunci proses ini. Keberhasilan pendidikan, menurut Bourdieu, membawakan keseluruhan cakupan perilaku budaya, yang meluas sampai ke fitur-fitur yang seakan-akan bersifat non-akademis, seperti: gaya berjalan, busana, atau aksen. Anak-anak dari kalangan atas (privileged) telah mempelajari perilaku ini, sebagaimana juga guru-guru mereka. Sedangkan anak-anak berlatar belakang kalangan bawah tidak mempelajarinya. Anak-anak kalangan atas dengan demikian tanpa banyak kesulitan-- cocok dengan pola-pola yang diharapkan oleh guru-guru mereka. Mereka terkesan patuh. Sedangkan anak dari kalangan bawah terlihat sulit diatur, bahkan suka menentang. Bagaimanapun, kedua macam anak ini berperilaku sebagaimana yang didiktekan oleh latar belakang asuhannya. Bourdieu menganggap, kemudahan atau kemampuan alamiah pembedaan (distinction)-- pada faktanya adalah produk dari kerja sosial yang berat, yang sebagian besar dilakukan para orangtua mereka. Hal itu melengkapi anak-anak mereka dengan kecondongan-kecondongan perilaku serta pikiran, yang memastikan mereka sanggup berhasil dalam sistem pendidikan, dan kemudian dapat mereproduksi posisi kelas orangtuanya dalam sistem sosial yang lebih luas.

Modal budaya (seperti: kompetensi, keterampilan, kualifikasi) juga dapat menjadi sumber salah-pengenalan dan kekerasan simbolik. Karena itu, anak-anak dari kelas pekerja dapat melihat keberhasilan pendidikan teman sebayanya --yang berasal dari kelas menengah-- sebagai sesuatu yang selalu sah. Mereka melihat hal yang sering merupakan ketidaksetaraan berdasarkan kelas, dilihat sebagai hasil kerja keras atau bahkan kemampuan alamiah. Bagian kunci dari proses ini adalah transformasi warisan simbolik atau ekonomi seseorang (seperti: aksen atau harta milik) menjadi modal budaya (seperti: kualifikasi universitas) suatu proses di mana logika ranah-ranah budaya dapat menghalangi atau menghambat, tetapi tidak dapat mencegah.

(Habitus x Modal) + Ranah = Praktik


Habitus adalah konsep kunci dalam memahami pemikiran Bourdieu, yang diartikan sebagai struktur kognitif yang memperantarai individu dan realitas sosial. Habitus merupakan struktur subjektif yang terbentuk dari pengalaman individu berhubungan dengan individu lain dalam jaringan struktur objektif yang berada dalam ruang sosial. Habitus boleh dikatakan sebagai ketidaksadaran kultural, yakni sejarah yang secara tak sadar dianggap alamiah, yang terbentuk dari hasil pembelajaran lewat pengasuhan, aktivitas bermain, dan juga pendidikan masyarakat dalam arti yang luas. Habitus mendasari ranah yang merupakan jaringan relasi antar posisi-posisi objektif dalam tatanan sosial yang hadir terpisah dari kesadaran individual. Ranah mengisi ruang sosial, yang mengacu pada keseluruhan konsepsi tentang dunia sosial. Sedangkan praktik adalah produk dari relasi antara habitus dengan ranah, yang keduanya merupakan produk sejarah. Dalam ranah inilah ada pertaruhan kekuatan antar-orang yang memiliki modal. Konsep modal dari Bourdieu lebih luas daripada sekadar modal material, yakni bisa juga berupa modal ekonomi, modal intelekeual maupun modal kultural. Sehingga secara ringkas Bourdieu menyatakan rumus generatif yang menerangkan praktik sosial dengan persamaan : (Habitus x Modal) + Ranah = Praktik. Rumus ini menggantikan setiap relasi sederhana antara individu dan struktur dengan relasi antara habitus dan ranah yang melibatkan modal. Kegunaan praktis dari teori Bourdieu ini, bisa dijadikan rujukan teori yang lebih sesuai manakala kita melihat realitas kehidupan sosial. Dalam pendidikan, misalnya, mengapa para pengambil kebijakan tidak begitu peduli terhadap isu-isu pendidikan murah dan konsep pemberdayaan masyarakat kelas bawah. Alasannya karena ruang sosial akademik itu sendiri yang tidak memberikan tempat bagi masyarakat bawah yang sama sekali tidak memiliki modal ekonomi maupun kultural untuk bertarung di ranah ini, sehingga habitus yang terbentuk dari mereka yang keluar dari tradisi akademik dan menjadi para pengambil kebijakan, dengan sendirinya tidak akan mampu memahami kondisi masyarakat di tingkat bawah. Kekuatan untuk melihat individu secara kultural, tidak hanya sebatas produksi ekonomi, dari teori Bourdieu inilah akan sangat relevan sekali untuk tinjauan sosiologis dan ekonomi, ketimbang teori pertentangan kelas ala Marx dan derivat-derivatnya.

Bahasa, Kapital Simbolik, dan Pertarungan Kekuasaan Tinjauan Filsafat Sosial


Bourdieu memberikan pemaknaan baru pada banyak konsep-konsep filsafat sosial sebelumnya. Tidak sekedar memberi makna baru, tetapi juga melalui pengolahan kembali, Bourdieu meletakkan konsep-konsep tersebut di atas konteks sosial yang baru pula, Hal itu juga yang dilakukan Bourdieu ketika membahas bahasa. Berbeda dengan perdebatan-perdebatan bahasa sebelumnya, yang lebih menekankan pada makna, hakikat, dan logika bahasa, maka Bourdieu mengembangkan lebih lanjut karakter sosial bahasa yang telah lebih dulu diangkat ke perrnukaan oleh Wittgenstein dengan language game-nya. Bourdieu mengkritik pendapat Ferdinand de Saussure yang lebih memusatkan perhatiannya pada analisa semiotik dengan dikotominya langue dan parole. Bourdieu juga berbeda dari Levi-Strauss atau Roland Barthes yang meminjam terminologi linguistik dan menerapkannya pada berbagai fenomena kebudayaan, seperti mitos atau fenomena sosial, seperti iklan, komik, atau mode. Bagi Bourdieu, pertama, bahasa adalah kapital budaya, karena bahasa adalah kemampuan khas manusia yang didapat dari pengalaman empirisnya berhubungan dengan manusia lain. Bahasa adalah kapital budaya yang erat kaitannya dengan kapital simbolik, karena melalui bahasalah pemaknaan-pemaknaan simbolik dapat dilakukan oleh manusia. Penguasaan yang canggih atas bahasa, memungkinkan seseorang memiliki posisi tawar yang tinggi di dalam pertarungan sosial. Kedua, bahasa adalah praktik sosial. Bahasa di sini adalah wacana atau teks. Sebuah wacana tidak bisa muncul begitu saja sebagai sesuatu yang steril, tetapi merupakan hasil interaksi aktif antara struktur sosial yang obyektif dengan habitus linguistik yang dimiliki pelaku sosial. Ketika kita memilih suatu kata, atau ketika kita menggunakan sebuah konsep, maka bukan kata atau konsep itu saja yang kita ambil, tetapi asumsi-asumsi, nilai, bahkan lebih jauh lagi ideologi yang melekat pada kata dan konsep itu juga kita bawa, sadar atau tidak. Maka bahasa sebagai praktik sosial erat kaitannya dengan kepentingan. Bagi Bourdieu, semua praktik sosial memiliki "pamrih" meskipun pelaku sosial terkadang tidak menyadarinya dan meskipun praktik ini jauh dari keuntungan materi sekalipun. Ketiga, bahasa erat kaitannya dengan pertarungan kekuasaan. Bourdieu adalah intelektual yang selalu melihat interaksi sosial di dalam arus dominasi dan pertarungan. Pertarungan dalam pemikiran Bourdieu bukanlah pertarungan hobbesian atau darwinis yang lebih mengarah pada tindakan bertahan hidup atau survive, tetapi lebih dari itu. Pertarungan Bourdieu adalah pertarungan yang membuat manusia lebih berarti yang bertujuan untuk mendapatkan keuntungan, bukan hanya sekedar keuntungan material tetapi juga keuntungan yang bersifat simbolik. Di dalam pertarungan inilah, ditentukan identitas individu dan sosial, juga kekuasaan simbolik, yaitu tercapainya kapital simbolik kehormatan dan mendapatkan pengakuan atas posisinya di dalam hirarki sosial. Kapital simbolik dan kekuasaan simbolik sangat penting, karena dengan memilikinya maka kita memiliki legitimasi untuk menentukan wacana kita sendiri yang artinya menentukan aturan permainan kita sendiri. Bahasa memiliki peran yang sentral dalam mekanisme kekuasaan dan dominasi, terutama untuk menyembunyikan maksud yang sebenarnya dari sebuah tindakan, yang tidak lain dan tidak bukan adalah kekuasaan. Mekanisme penyembunyian atau mecornraissance inilah yang oleh Bourdieu di sebut sebagai kekerasan simbolik yang dilakukan dengan cara eufemisasi dan

sensorisasi. Les mots ne sont jamais innocents. Selalu ada sesuatu di balik kata-kata. Kesadaran akan hal itu akan membantu kita untuk tetap kritis, selalu mempertanyakan wacana-wacana dominan yang secara sadar atau tidak ternyata telah kita terima sebagai sesuatu yang seakan-akan terberi, atau seakan-akan memang seharusnya demikian.

Kekuasaan Bourdieu Konsep Kekuasaan dalam Ilmu-Ilmu Sosial


Memanasnya suhu politik berkenaan dengan penyelenggaraan Pemilihan Umum pada tahun 2009, menyebabkan Politik dan kekuasaan menjadi topik hangat dan menjadi bahan perbincangan di warung-warung hingga pada forum ilmiah. Banyak konsep yang diangkat dan digunakan untuk menganalisis dan membedah konsep kekuasaan. Dalam pembahasan tentang konsep kekuasaan dalam ilmu-ilmu sosial akan difokuskan pada pemikiran Foucault tentang seksualitas dan kekuasaan. Sekaligus juga dibahas tentang kuasa pengetahuan dan penyingkapan kuasa simbol pemikiran Pierre Bourdieu serta konsep dominasi dan hegemoni budaya dari Antonio Gramsci. Dalam hegemoni budaya, terdapat pertautan yang erat antara relasi kuasa dan kekekerasan dalam kehidupan manusia. Sebagaimana pemikiran Antonio Gramsci, seorang pemikir neo-marxis dari Italia, yang menyatakan bahwa kekuasaan dapat dilanggengkan melalui strategi hegemoni, yang dimaksudkan adalah peran kepemimpinan intelektual dan moral untuk menciptakan ide-ide dominan. Relasi kekuasaan dan kekerasan menjadi tidak kentara, dalam artian kekerasan yang ada tertutupi oleh kekuasaan yang bekerja secara halus melalui representasi simbol-simbol. Pierre Bourdieu, adalah salah satu tokoh pemikir yang memberikan perspektif baru mengenai pertautan kekuasaan dan kekerasan. Dari Bourdieu, kita belajar mengeja isyarat untuk kemudian menguak modus operandi kekuasaan yang terselubung di dalam praktik simbolik bahasa/wacana sehingga melahirkan kekerasan simbolik sebagai sebuah mekanisme sosial untuk mereproduksi kekuasaan. Hegemoni merupakan konsep penting bagi keragaman intelektual gagasan sosial modern dan merupakan salah satu masalah konseptual paling serius dalam Marxisme. Hegemoni berkaitan dengan ideologi yang memiliki cakupan melebih semua bidang sosial, budaya, dan ekonomi dalam suatu masyarakat. Hegemoni adalah konsep yang digunakan untuk menjelaskan wawasan dunia yang bertujuan membekukan dominasi suatu kelas ekonomi terhadap kelas yang lain. Dalam konteks itulah, gagasan Gramsci tentang hegemoni budaya memiliki pengaruh yang sangat besar dewasa ini. Problematika yang diidentifikasi Gramsci adalah dominasi mutlak kapitalisme sebagai suatu sistem sosial dalam masyarakat yang gagal mengatasi berbagai permasalahan mendasar dalam hal ketidakseimbangan politik, ekonomi dan sosial. Bagaimana ideology hegemonik dapat membentuk dan mempengaruhi alam pikiran masyarakat? Secara sistematis ideology hegemoni mencekoki individu dan masyarakat dengan pikiran-pikiran tertentu, bias-bias tertentu, system-sistem preferensi tertentu. Di mana kekuasaan cenderung melakukan hegemoni makna terhadap kenyataan sosial (Ibrahim, dkk, 1997). Secara Individu maupun sosial seringkali pola pikir kita lebih banyak dipengaruhi atau dicekoki oleh pikiran-pikiran tertentu yang acapkali sangat bias. Kebanggaan dan kecintaan kita terhadap tanah air dan pelbagai hasilnya semakin lama semakin melemah karena adanya dorongan yang sangat kuat dari kapitalisme global. Akibatnya, kita lebih bangga menjadi konsumen barang-barang import daripada tampil sebagai bangsa yang memproduksi atau menggunakan produk-produk dalam negeri. Dalam konteks inilah, pendidikan nilai dan visi baru melalui pendidikan karakter bangsa dapat menjadi suatu upaya dan langkah yang amat mendasar untuk melakukan counter hegemony. Sistem simbol memiliki kekuatan untuk memberikan pemaknaan bagi realitas sosial. Lewat proses pencitraan, sistem simbol memperoleh daya abstraknya guna mengubah makna, menggiring cara pandang, hingga mempengaruhi praktik seseorang maupun kelompok. Simbol memiliki kekuatan untuk membentuk, melestarikan dan mengubah realitas. Kekuatan simbol ini mengandung energi magis yang bisa membuat orang percaya, mengakui, serta tunduk atas kebenaran yang diciptakan oleh tata simbol. Kekuatan simbol mampu menggiring siapapun untuk mengakui, melestarikan atau mengubah persepsi hingga tingkah laku orang dalam bersentuhan dengan realitas. Daya magis simbol tidak hanya terletak pada kemampuannya merepresentasikan kenyataan, tetapi realitas juga dipresentasikan lewat penggunaan logika simbol. Dalam mengapresiasi bentuk-bentuk simbol, individu-individu dalam proses pembentukan (constituting) dan pembentukan kembali (reconstituting) makna yang sedang berlangsung. Bourdieu menjelaskan logika dan praktik permainan sosial yang dipadati semangat kompetisi antar pelaku sosial. Ini semua dilakukan untuk menguak pertarungan antar kuasa yang dijalankan pelaku sosial dalam berbagai posisi yang mereka tempati. Masih dalam pemikiran Bourdieu, para pelaku sosial yang menempati posisi dominan dalam suatu ranah adalah mereka yang diberkahi atau mereka yang secara istimewa memiliki akses terhadap berbagai jenis modal. Dalam memproduksi serta menaikkan nilai simbolik, yang mendominasi memakai strategi perbedaan (distinction) dalam arti mereka berupaya membedakan dirinya dari kelompok sosial yang berada dibawahnya. Semakin besar kelompok dominan mengakumulasi modal, semakin besar pula nilai simbolik yang hadir. Misalnya, dalam ranah musik, mereka yang berpunya dan terdidik akan lebih memilih musik klasik sebagai bentuk representasi keistimewaan status mereka. Strategi mempertahankan dan melestarikan sebuah kekuasaan mengandaikan penggunaan kekuasaan. Pertautan keduanya kekuasaan dan kekerasan seringkali terwujud dalam bentuk yang plural. Ada yang mengabsahkan pemakaian segala cara, meskipun buruk yang penting kekuasaan tetap terjaga (pemikiran Machiavelli). Akan tetapi, praktik dominasi kekuasaan tidak semata-mata diadakan melalui kekerasan fisik. Antonio Gramsci adalah yang pertama menyatakan bahwa kekuasaan dapat dilanggengkan melalui strategi hegemoni. Hegemoni yang dimaksud oleh Gramsci ialah peran kepemimpinan intelektual dan moral untuk menciptakan ide-ide dominan. Dengan begitu, relasi kekuasaan dan kekerasan menjadi tidak kentara dalam artian kekerasan yang ada tertutupi oleh kekuasaan yang bekerja secara halus melalui representasi simbol-simbol. Seperti yang dikatakan oleh Bourdieu, sistem simbol menandai praktik dominasi baru dalam masyarakat pasca industri. Dari Bourdieu, kita belajar mengeja

isyarat untuk kemudian menguak modus operandi kekuasaan yang terselubung di dalam praktik simbolik bahasa/wacana sehingga melahirkan kekerasan simbolik sebagai sebuah mekanisme sosial untuk mereproduksi kekuasaan (Fauzi Fashri, 2007:1-17). Ilmu pengetahuan dikatakan juga dapat menjadi alat kekuasaan dan berpeluang menjadi sumber kekerasan, ketika terjebak ke dalam kebenaran tunggal. Ketidak puasan terhadap kondisi tersebut kemudian melahirkan perkembangan dalam ilmu pengetahuan, dengan lahirnya para pemikir filsafat kontemporer. Filsafat kontemporer menolak dan meninggalkan gagasan tentang satu kebenaran tunggal atau pandangan holistik untuk memberi tempat pada pengkajian tentang hasrat menemukan kebenaran itu sendiri. Filsafat masa kini mengkaji pembentukan berbagai teori, berbagai hipotesis disusun kembali, pengujaran diperhitungkan; demikian pula jangkauan dari dampak berbagai wacana. Inilah tahapan perkembangan filsafat kontemporer yang cenderung melihat masyarakat sebagai pelaku pembentukannya sendiri, sebagai suatu sistem yang tidak direkayasa. Salah satu tokoh pemikir filsafat kontemporer Perancis yang penting adalah Michel Foucault. Pemikiran filsafat yang dikategorikan ke dalam sejarah filsafat kontemporer sangat beragam, dan banyak ditekankan pada permasalahan yang dihadapi oleh manusia secara pribadi maupun kolektif. Dapat disebutkan bahwa permasalahan yang dihadapi oleh manusia secara pribadi dan kolektif dalam konteks ruang dan waktu pada dasarnya tidak dapat dilepaskan dari kerangka kekuasaan. Kekuasaan adalah elemen kunci dalam membahas diskursus yang berkembang dalam kehidupan berkeluarga, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Gagasan Michel Foucault tentang kekuasaan sangat penting, khususnya tentang kekuasaan yang tersebar, memungkinkan kelompok-kelompok marginal, termasuk kelompok perempuan diharapkan dapat menggunakan untuk mengeksplorasi dan membongkar permasalahan yang membelenggu kehidupan mereka. Dalam konteks itu, Mudji Sutrisno (2007) dalam bukunya yang berjudul Teori-Teori Kebudayaan, mengatakan bahwa pemikiran Foucault dapat digunakan menjadi alat picu kebangkitan kesadaran akan kolektivitas dan pluralitas peradaban. Foucault, dengan pemikiran filosofisnya, merupakan daya dorong bagi etnis-etnis di Indonesia untuk mengeksplorasi keberadaannya, melalui usahausaha menafsirkan kebenaran, membangun sistem makna, serta merumuskan tujuan dan arah hidup, baik secara personal maupun kolektif dengan berpijak pada locam wisdom masing-masing etnis. Mengkontekstualisasikan pemikiran Foucault tentang kekuasaan dan seksualitas di Indonesia, diharapkan dapat menyingkap lapisan terdalam yang ada dalam nilai-nilai budaya dan menggali makna baru dari tubuh dan kondisi kesehatan perempuan. Gagasan Foucault tentang femininitas, maskulinitas dan seksualitas sebagai akibat praktik disiplin dan diskursif, efek diskursus atau buah relasi pengetahuan kuasa. Bagi Foucault, seksualitas adalah produk relasi kuasa melalui hubungan kompleks dan interaksi praktik disiplin-diskursif, yang membentang dari confession, pedagogisasi seksualitas anak, hingga medikalisasi dan psikiatrisasi seksualitas (Sutrisno, 2007: 159-160). Dalam buku yang berjudul Sejarah Seksualitas, Foucault menjelaskan relasi antara tubuh dan diskursus tentang seks, yang mengandung berbagai tabu dan larangan. Wacana tentang seksualitas manusia tertera pada dua tataran pengetahuan yang sangat berbeda: pertama, semacam biologi reproduksi, yang berkembang terus-menerus menurut norma-norma umum keilmuan, dan kedua, semacam ilmu kedokteran seks yang dibentuk berdasarkan kaidah-kaidah yang sama sekali berbeda. Di antara biologi reproduksi di satu pihak dan ilmu kedokteran seks di pihak lain, tak ada tanda pertukaran informasi satu pun; sama sekali tak ada strukturisasi timbal balik; biologi reproduksi hanya memainkan peran penjamin dari jauh, dan secara fiktif, kebenaran-kebenaran yang diungkap oleh kedokteran seks; suatu jaminan umum yang di bawah naungannya berbagai hambatan moral, pilihan ekonomi atau politis, dan berbagai ketakutan tradisional, dapat diterakan kembali dalam suatu kosakata yang berwarna ilmiah. Foucault juga menjelaskan bagaimana sistem paksaan besar dan tradisional untuk memperoleh pengakuan seksual dapat dibangun dalam bentuk-bentuk yang ilmiah: Dengan jalan membakukan sebagai ilmu klinis prosedur menyuruh bicara: mengkombinasikan pengakuan dan pemeriksaan; Dengan postulat suatu kausalitas umum dan ke segala arah: pada abad ke-19 hampir tidak ada penyakit atau gangguan fisik yang tidak dikaitkan dengan (paling tidak) etiologi seksual; Dengan asas mengganggap seksualitas sebagai sesuatu yang secara hakiki bersifat laten: dengan mengintegrasikan seks dalam suatu rencana wacana ilmiah, abad ke-19 telah menggeser pengakuan. Asas seksualitas yang pada dasarnya laten memungkinkan untuk memberi landasan ilmiah bagi tekanan pengakuan yang memang sulit dilakukan; Dengan metode interpretasi:dengan membuat pengakuan bukan lagi sebagai bukti melainkan sebagai tanda, dan dengan membuat seksualitas sebagai sesuatu yang harus ditafsirkan, telah dibuka kemungkinan untuk memfungsikan berbagai prosedur pengakuan dalam bentuk yang beraturan seperti lasimnya wacana keilmuan; Melalui medikalisasi berbagai dampak pengakuan: perolehan pengakuan dan berbagai dampaknya dikodifikasikan kembali dalam bentuk berbagai kegiatan penyembuhan. Di situ seksualitas ditetapkan sebagai kodrat: suatu bidang yang tertembus oleh berbagai proses patologis, dan karena itu menghendaki berbagai intervensi penyembuhan atan normalisasi; suatu wilayah pemaknaan yang harus dipilah; suatu tempat berbagai proses disembunyikan oleh berbagai mekanisme khas; rumah bagi hubungan kausalitas tak terhingga, suatu wacana kelam yang sekaligus harus ditangkap dan didengarkan.

Salah satu point penting dalam buku tersebut adalah bahwa seksualitas lebih merupakan produk positif kekuasaan daripada kekuasaan yang menindas seksualitas. Foucault mengatakan bahwa kita sebenarnya baru memiliki gagasan seksualitas sejak abad ke-18 dan seks sejak abad ke-19. Apa yang kita miliki sebelumnya adalah, tidak diragukan lagi, hanyalah daging. Karya Foucault memperlihatkan bagaimana pada abad ke-19 proses pelatihan dan regulasi tubuh manusia terjadi di lingkup lokasi institusional spesifik yang luas: di pabrik, penjara dan sekolah. Keseluruhan hasil praktik pendisiplinan ini adalah tubuh yang berguna dan jinak, produktif dan patuh. Dan kemudian, pada awal abad ke-20, wacana seks mulai menjadi kajian keilmuan. Contoh utama wacana seksualitas modern yang diajukan Foucault, pengakuan ilmiah baru, adalah psikoanalisis. Ia mengatakan dengan mengasumsikan

insting seksual Freud membuka wilayah baru dominasi ilmu atas seksualitas. Pemikiran tentang seksualitas dan kekuasaan merupakan kontribusi utama Foucault atas ilmu-ilmu sosial, di mana terdapat deskripsi mengenai pengaturan politik tubuh dalam, melalui, dan atas tubuh fisik. Kekuasaan berakar di dalam kekuasaan atas tubuh (biopower) dan di dalam setiap aktivitas kecil mikrokopik tubuh (mikrofisika, istilah yang diberikan Foucault) dalam setiap institusi politik tubuh (dalam Anthony Synnott, 2007: 369-374). Konstruksi politis dan filosofis mengenai tubuh tumbuh bersamaan dengan berbagai konstruksi ilmiah. Perkembangan mutakhir dalam ilmu kedokteran mendorong konstruksi atas tubuh menjadi mekanistik dan materialistik. Bedah plastik dan pencangkokan merupakan salah satu perkembangan paling cepat dalam kedokteran di Amerika Serikat, lebih dari dua juta operasi dilakukan setiap tahunnya.dengan kata lain, tubuh bukan lagi pemberian (secara tradisional hadiah dari Tuhan); ia bersifat plastis, dapat dibentuk dan dipilih berdasarkan kebutuhan atau tingkah lakunya. Meski makna tubuh diperdebatkan selama berabad-abad, tetap saja tidak ada tanda-tanda kesepakatan universal. Setiap abad terlihat menciptakan dan merekonstruksi tubuh menurut gambaran dan pendapatnya sendiri; karenanya sekarang terdapat banyak paradigma mengenai tubuh; yang saling bersaing, melengkapi, atau bertentangan. Tak diragukan lagi, redefinisi kebertubuhan akan terus berlanjut dalam abad dua puluh satu (Anthony Synnott, 2007:51-57). Dalam Sejarah Seksualitas-nya Foucault juga menjelaskan tentang ledakan besar wacana-wacana seksualitas, misalnya di dunia medis, psikiatris dan teori pendidikan. Tesis dasar buku ini adalah bahwa seksualitas bukanlah realitas alamiah melainkan produk sistem wacana dan praktik yang membentuk bagian-bagian pengawasan dan kontrol individu yang semakin intensif. Foucault mengatakan bahwa pembebasan itu pada kenyataannya merupakan bentuk perbudakan, karena seksualitas yang tampak alamiah itu sebenarnya merupakan produk dari kekuasaan. Tujuan utama Foucault adalah mengkritik cara masyarakat modern mengontrol dan mendisiplinkan anggota-anggotanya dengan mendukung klaim dan praktik pengetahuan ilmu manusia: kedokteran, psikiatri, psikologi, kriminologi dan sosiologi. Ilmu manusia telah menetapkan norma-norma tertentu dan noram tersebut direproduksi serta dilegitimasi secara terus-menerus melalui praktik para guru, pekerja sosial, dokter, hakim, polisi dan petugas administrasi. Ilmu manusia menempatkan manusia menjadi subyek studi dan subyek negara. Terjadi ekspansi sistem administrasi dan kontrol sosial yang dirasionalkan secara terus-menerus (Sarup, 1993: 108-110). Pemikiran Foucault tentang seksualitas dan kekuasaan menjadi pemikiran penting untuk menganalisis kondisi ketimpangan serta relasi kuasa yang tidak seimbang dalam masyarakat. Termasuk juga tentang seksualitas dan kesehatan kaum perempuan. Sebagaimana tertulis dalam buku tentang Sejarah Seksualitas, Foucault mendiskusikan cara-cara perempuan dan kaum homoseksual melakukan perlawanan atas penolakan yang mereka terima dari masyarakat (Agger, 2007: 351). Melalui pemikiran Gramsci, Bourdieu dan Foucault kita dapat melihat bagaimana bekerjanya sistem simbol, kekuatan simbolik, seksualitas dan kekuasaan yang berada dibalik berbagai diskursus yang melandasi kebijakan serta praktik-pratik layanan publik. Termasuk bekerjanya kekuatan sistem simbol dalam layanan kesehatan reproduksi perempuan. Dikatakan bahwa makna tubuh perempuan dan cara pandang tentang tubuh perempuan adalah semata-mata sebagai tubuh biologis patologis, dan dilihat dari sudut pandang laki-laki. Adanya cara pandang dalam kedokteran dan layanan kesehatan yang menganggap bahwa menstruasi, kehamilan, kelahiran, menopause sebagai permasalahan biologis patologis. Suatu pandangan yang menyebabkan tekanan berlebihan pada aspek tubuh dan medis fisik dalam praktik layanan kesehatan reproduksi perempuan. Pemikiran Bourdieu, Gramsci, dan Foucault dapat digunakan untuk melakukan analisis kritis trerhadap tubuh, seksualitas dan kesehatan perempuan. Karena kaum perempuan telah mengalami proses internalisasi tentang definisi tubuh perempuan yang mengarah kepada denigration of the female body, yang membuat perempuan takut, malu atau merasa jijik terhadap bagian-bagian tertentu dari tubuhnya dalam proses yang sebenarnya sangat alamiah seperti menstruasi, melahirkan dan menopause, dan menempatkan sebagai bagian dari kondisi kesehatan yang membutuhkan treatment medis. Tidak mengherankan apabila sebagian besar dari kita termasuk praktisi kesehatan mempercayai, dan bahkan mengesahkan proses medikalisasi terhadap tubuh perempuan, bahkan sejak sebelum lahir (Northrup, 2002: 11). Dalam pemikiran filsafat kontemporer, seks dan seksualitas manusia adalah konstruksi sosial/kultural dari masyarakat yang bersangkutan, sebab kedua hal tersebut baru mendapat maknanya yang dibentuk oleh jaringan-jaringan sosial dalam kehidupan manusia. Dalam hal Foucault membangun konsep pemikiran mengenai pembentukan seksualitas dalam jaringan-jaringan kekuasaan. Foucault menolak pewacanaan seks dalam seksualitas yang merumuskan kedua hal tersebut dalam pengertianpengertian yang negatif maupun destruktif. Sebagai konstruksi sosial, seksualitas mempunyai pluralitas makna yang menandakan bahwa adanya berbagai seksualitas dengan kebenarannya masing-masing. Makna-makna ini akan selalu berubah, bersifat cair, seiring dengan perubahan yang terjadi dalam nilai-nilai masyarakat (dalam Syarifah, 2006). Saatnya untuk membuat perubahan! Misalnya, perubahan untuk memperbaiki kualitas hidup perempuan, khususnya kondisi kesehatan perempuan yang masih ditandai berbagai kerentanan, antara lain ditandai dengan masih tingginya Angka Kematian Ibu (AKI). AKI di Indonesia saat ini menunjukkan posisi 307 per 100.000 kelahiran. Perubahan dalam konsep dan kerangka pikir dalam upaya menekan AKI dapat dilaksanakan dengan menerapkan pemikiran Foucault tentang seksualitas dan kekuasaan, atau menerapkan pemikiran Gramsci dan Bourdieu, untuk membongkar deskripsi mengenai pengaturan politik tubuh dalam, melalui, dan atas tubuh fisik. Di mana kekuasaan berakar di dalam kekuasaan atas tubuh (biopower) dan di dalam setiap aktivitas kecil mikrokopik tubuh (mikrofisika, istilah yang diberikan Foucault) dalam setiap institusi politik tubuh. Pemikiran Foucault misalnya, dapat digunakan juga untuk mendorong perubahan paradigma dalam bidang pendidikan kedokteran serta kebijakan maupun praktik-praktik layanan kesehatan terhadap perempuan yang cenderung mengesahkan proses medikalisasi pada tubuh perempuan. Pola pikir konvensional tentang tubuh dan seksualitas perempuan dapat diubah dengan menggunakan pemikiran filsafat kontemporer yang diwakili antara lain pemikiran Foucault tentang seksualitas dan kekuasaan. Penolakan Foucault terhadap pewacanaan seks dalam seksualitas yang merumuskan kedua hal tersebut dalam pengertian-pengertian yang negatif

maupun destruktif, serta konstruksi sosial tentang konsep seksualitas yang diyakini mempunyai pluralitas makna menjadi alterrnatif pemikiran yang perlu dikembangkan. Tidak berlebihan bila dikatakan bahwa pemikiran Foucault tersebut pantas untuk dijadikan bahan diskusi penting para ahli dalam pengembangan ilmu-ilmu sosial dan studi gender, ilmu kedokteran maupun dalam kebijakan sistem kesehatan nasional. Memasukkan pemikiran Foucault tentang seksualitas dan kekuasaan sebagai amunisi penting untuk menganalisis tubuh dan kesehatan perempuan dalam relasi kuasa yang tidak seimbang, merupakan langkah-langkah strategis yang tak dapat dilepaskan dari pergerakan feminisme. Feminisme berusaha untuk membongkar diskursus atau wacana-wacana yang bersifat misoginis. Pembongkaran suatu wacana seringkali membutuhkan keajegan berpikir, koherensi dan semua ini menurut Arivia (2003:17) memerlukan refleksi filsafat. Melalui refleksi filsafat, akan ditinjau bagaimanakah diskursus tentang tubuh mempengaruhi kesehatan reproduksi dan kualitas hidup perempuan. Pemikiran filsafat tentang tubuh dan kesehatan perempuan belum banyak mendapat tempat dalam filsafat meanstream yang cenderung misoginis. Atas dasar itulah, dirasakan perlu dilakukan kajian secara mendalam tentang tubuh dan kesehatan perempuan dari perspektif filsafat feminis. Dapat dicatat pentingnya kontribusi dari pemikiran tokohtokoh lain seperti Simone de Beauvoir, Lacan, Foucault dan juga Derrida. Melalui berbagai uraian yang telah disampaikan di atas, dapat dikatakan bahwa betapa pentingnya untuk mengkontekstualisasikan pemikiran Foucault, Gramsci dan Bourdieu tentang relasi kekuasaan dan seksualitas, serta kekerasan simbolik di Indonesia, terutama untuk menyingkap lapisan terdalam yang ada dalam nilai-nilai budaya dan menggali makna baru dari dari kelompok marginal. Termasuk juga bagi kelompok perempuan, untuk menggali makna baru dari tubuh dan kondisi kesehatan perempuan. Berdasarkan uraian tentang pemikiran Bourdieu, Gramsci dan Foucault tentang kuasa simbol, hegemoni budaya , serta seksualitas dan kekuasaan, dalam menganalisis berbagai ketimpangan relasi kuasa dalam kehidupan sehari-hari, dapat ditarik kesimpulankesimpulan sebagai berikut: Pertama, pentingnya konsep Kuasa Simbolik yang dikemukakan oleh Pierre Bourdieu. Pierre Bourdieu, adalah salah satu tokoh pemikir yang memberikan perspektif baru mengenai pertautan kekuasaan dan kekerasan. Dari Bourdieu, kita belajar mengeja isyarat untuk kemudian menguak modus operandi kekuasaan yang terselubung di dalam praktik simbolik bahasa/wacana sehingga melahirkan kekerasan simbolik sebagai sebuah mekanisme sosial untuk mereproduksi kekuasaan. Kedua, Konsep dominasi dan hegemoni yang digagas Antonio Gramsci merupakan pemikiran yang mempunyai pengaruh penting dewasa ini. Khususnya dalam memotret kegagalan dominasi dan hegemoni kapitalisme dalam mengatasi permasalahan mendasar dalam hal ketidakseimbangan ekonomi, sosial dan politik. Ideology hegemonik dapat membentuk dan mempengaruhi alam pikiran masyarakat, di mana secara sistematis ideology hegemoni mencekoki individu dan masyarakat dengan pikiran-pikiran tertentu, bias-bias tertentu, systemsistem preferensi tertentu. Kekuasaan cenderung melakukan hegemoni makna terhadap kenyataan sosial. Ketiga, Gagasan Foucault tentang kekuasaan yang tersebar memungkinkan kelompok-kelompok marginal, termasuk kelompok perempuan untuk mengeksplorasi dan membongkar permasalahan yang membelenggu kehidupan mereka. Dikatakan bahwa pemikiran Foucault dapat digunakan menjadi alat picu kebangkitan kesadaran akan kolektivitas dan pluralitas peradaban. Foucault, dengan pemikiran filosofisnya, merupakan daya dorong bagi etnis-etnis di Indonesia untuk mengeksplorasi keberadaannya, melalui usaha-usaha menafsirkan kebenaran, membangun sistem makna, serta merumuskan tujuan dan arah hidup, baik secara personal maupun kolektif dengan berpijak pada locam wisdom masing-masing etnis. Keempat, Pemikiran Bourdieu, Gramsci dan Foucault tentang kekuasaan menjadi pemikiran penting untuk membuat membongkar dan perubahan. Pemikiran mereka dapat digunakan untuk mendorong suatu perubahan paradigma dalam keluarga, masyarakat, bangsa dan negara; mendorong perubahan paradigma di dalam ilmu pengetahuan dan dunia pendidikan, termasuk dalam pendidikan kedokteran; serta mendorong perubahan kebijakan dan program dalam berbagai bidang pembangunan lainnya.

Budaya Sebagai Medan Pertarungan Kuasa


Banyak karya kajian budaya memahami komunikasi sebagai tindakan produksi makna, dan bagaimana sistem-sistem makna dinegosiasikan oleh pemakainya dalam kebudayaan. Kebudayaan bisa pula dimengerti sebagai totalitas tindakan komunikasi dan sistem-sistem makna. Posisi seseorang dalam kebudayaan akan ditentukan oleh 'kemelek-budaya-an' (cultural literacy), yaitu pengetahuan akan sistem-sistem makna dan kemampuannya untuk menegosiasikan sistem-sistem itu dalam berbagai konteks budaya. Pandangan yang melihat komunikasi sebagai sebuah tindakan budaya, yang memerlukan berbagai bentuk kemelek-hurufan budaya, sangat dipengaruhi oleh pemikiran sosiolog Perancis Pierre Bourdieu. Ide-idenya sangat berguna karena ia mengatakan bahwa 'tindakan' (practice) atau apa yang secara aktual dilakukan seseorang, merupakan bentukan dari (dan sekaligus respon terhadap) aturan-aturan dan konvensi-konvensi budaya. Salah satu cara memahami hubungan kebudayaan dengan tindakan adalah mengikuti pengandaian Bourdieu tentang perjalanan dan peta. Kebudayaan adalah peta sebuah tempat, sekaligus perjalanan menuju tempat itu. Peta adalah aturan dan konvensi, sedangkan perjalanan adalah tindakan aktual. Apa yang disebut dengan kemelek-hurufan budaya adalah "perasaan" untuk menegosiasikan aturan-aturan budaya itu, yang bertujuan untuk memilih jalan kita dalam kebudayaan. Tindakan adalah performance dari kemelek-hurufan budaya. Kemelek-hurufan budaya misalnya dapat dilihat dalam sebuah film Jepang Tampopo, dalam adegan ketika sekolompok pebisnis Jepang makan bersama di sebuah restoran Perancis yang mahal. Perilaku kelompok dalam budaya bisnis Jepang dikenal bersifat sangat hirarkis. Dalam acara makan bersama macam ini, kebiasaan yang umum berlaku adalah seseorang yang dianggap superior dalam kelompok akan terlebih dulu memesan makanan, kemudian orang lain tinggal mengikutinya saja.

Kebiasaan itu jadi berubah ketika mereka harus "tampil" di sebuah restoran Perancis, yang tentu saja menuntut kemelek-hurufan dalam makanan dan anggur Perancis. Seseorang yang dianggap pemimpin dalam kelompok ini ternyata buta huruf dalam wilayah ini: ia tak mengenal dan tak bisa membayangkan makanan yang terdaftar di menu. Ia juga tak tahu bagaimana menyesuaikan jenis anggur dengan jenis makanan yang dipilih. Akhirnya ia memesan makanan dan anggur sekenanya. Semua anggota kelompok ini, kecuali satu orang saja, sama-sama buta hurufnya dan memilih hidangan dengan mengikuti pilihan pemimpinnya. Pesanan terakhir dari seorang pebisnis muda, sangat berbeda dengan pesanan lainnya. Pesanannya menunjukkan bahwa ia sangat melek huruf dalam makanan dan anggur Perancis. Ia tampak tenang mengahadapi menu, membaca dan menganalisisnya, dan menunjukkan betapa ia sangat tahu akan semua yang dilakukannya. Ia berbicara sebentar dengan pelayan, mengajukan beberapa pertanyaan "bermutu", dan akhirnya menjatuhkan pilihan yang sangat "berselera". Semua koleganya sangat terkesan dan ini membuka peluang yang lebih baik buat si pebisnis muda itu meningkatkan posisinya dalam dunia bisnis. Lantas bagaimana kemelek-hurufan budaya diterjemahkan ke dalam tindakan seseorang? Untuk menjelaskannya, kita memerlukan 3 konsep lagi dari Bourdieu: 'medan budaya' (cultural field), habitus, dan 'modal budaya' (cultural capital). Bourdieu mendefinisikan medan budaya sebagai institusi, nilai, kategori, perjanjian, dan penamaan yang menyusun sebuah hierarki objektif, yang kemudian memproduksi dan memberi "wewenang" pada berbagai bentuk wacana dan aktivitas; dan konflik antarkelompok atau antarindividu yang muncul ketika mereka bertarung untuk menentukan apa yang dianggap sebagai "modal" dan bagaimana ia harus didistribusikan. Yang disebut modal oleh Bourdieu meliputi benda-benda material (yang bisa mempunyai nilai simbolis), prestise, status, otoritas, juga selera dan pola konsumsi. Kekuasaan yang dimiliki seseorang dalam sebuah 'medan' (field), ditentukan oleh posisinya dalam medan itu, yang pada gilirannya akan menentukan besarnya kepemilikan modal. Kekuasaan itu digunakan untuk menentukan hal-hal macam mana yang bisa disebut modal (keaslian modal). Modal selalu tergantung dan terikat pada medan tertentu, ia bersifat partikular. Dalam medan gaya hidup remaja Indonesia sekarang misalnya, pengenalan akan film dan musik Amerika, kemampuan berbahasa gaul, atau berdandan dengan gaya tertentu, bisa disebut sebagai modal. Bagaimanapun, kemampuan-kemampuan ini, bukanlah modal, misalnya saja, dalam medan pelayanan diplomatik. Pemahaman seseorang akan modal berlangsung secara tak sadar, karena menurut Bourdieu dengan cara begitulah ia akan berfungsi efektif. Seperangkat pengetahuan, aturan, hukum, dan kategori makna yang ditanamkan secara tak sadar ini oleh Bourdieu disebut habitus. Habitus bersifat abstrak dan hanya muncul berkaitan dengan putusan tindakan: ketika seseorang dihadapkan pada masalah, pilihan atau konteks. Dengan begitu habitus bisa juga dimengerti sebagai " feel of the game ".

Distingsi
Dalam karya distingsi ini, Bourdieu ingin menunjukkan bahwa kebudayaan dapat menjadi objek sah studi ilmiah. Ia mencoba mengintegrasikan kembali kebudayaan dalam pengertian budaya tinggi (misalnya lebih suka musik klasik) dengan pemahaman antropologis atas kebudayaan, yang melihat pada segala bentuknya, tinggi maupun rendah. Lebih spesifik lagi, Bourdieu menghubungkan selera akan makanan yang dimasak khusus dan berselera tinggi dengan makanan yang hanya terbuat dari bahanbahan pokok. Karena struktur, khususnya arena dan habitus, cenderung ajek, maka preferensi kultural dari berbagai kelompok di dalam masyarakat (khususnya kelas dan fraksi kelas) menciptakan sistem yang koheren. Bourdieu memusatkan perhatian pada variasi selera estetis, disposisi yang diperoleh untuk membedakan beragam objek kultural kenikmatan estetis dan memberinya apresiasi secara berbeda. Selera juga merupakan praktik yang diantaranya berfungsi memberi individu, maupun orang lain, pemahaman akan tempatnya di dalam tatanan sosial. Selera menyatukan mereka yang memiliki preferensi serupa dan membedakannya dari mereka yang mempunyai selera berbeda. Dengan demikian, melalui proses tersebut dapat megklasifikasikan dirinya sendiri. Kita mampu mengkategorikan orang menurut selera yang mereka perlihatkan, misalnya preferensi mereka pada jenis musik atau film yang berbeda. Praktik-praktik ini, seperti praktik lainnya yang perlu dilihat dalam konteks hubungan timbal balik, yaitu dalam totalitas. Jadi selera-selera seni ataupun film terkait dengan preferensi makanan, olahraga, dan gaya rambut. Dua arena terkait satu sama lain masuk ke dalam studi Bourdieu tentang selera-hubungan kelas (khususnya dengan fraksi kelas dominan) dan hubungan kultural. Ia melihat arena-arena ini sebagai serangkaian posisi yang didalamnya berbagai permainan dijalankan. Selera adalah kesempatan baik untuk mengalami dan menyatakan posisi seseorang di dalam arena tersebut. Namun arena kelas sosial membawa banyak dampak bagi kemampuan seseorang untuk memainkan permainan ini; mereka yang mempunyai kelas lebih tinggi mampu membuat selera mereka iterima dan menentang selera mereka yang berada pada kelas lebih rendah. Jadi, dunia karya-karya kultural dengan dunia kelas sosial yang hierarkis dan dengan sendirinyanya karya-karya itu juga bersifat hierarkis dan menciptakan hierarki. Bourdieu menggabungkan habitus dengan selera, selera dibentuk oleh disposisi yang mengaka kuat dan bertahan lama daripada opini permukaan dan verbalisasi. Bahkan preferensi seseorang atas aspek luar kebudayaan seperti pakaian, perabot, dan masakan dibangun oleh habitus. Disposisi disposisi inilah yang yang membentuk kesatuan tak-sadar suatu kelas (1984). Selanjutnya Bourdieu mengemukakan Selera adalah pengatur pertandingan yang di dalamnya habitus menegaskan kedekatannya dengan habitus lain. Secara dialektis, Struktuk kelas yang menciptakan habitus. Bourdieu melihat kebudayaan sebgai semacam ekonomi atau pasar. Di dalam pasar ini, orang memanfaatkan modal kultural katimbang modal ekonomi. Modal kultural ini merupakan akibat dari asal usul sosial orang dan pengalaman pendidikan mereka. Di

pasar inilah orang yang memiliki modal dan menggunakannya sehingga mampu meningkatkan posisi mereka atau malah mengalami kerugian yang pada gilirannya menyebabkan merosotnya posisi mereka dalam ekonmi. Orang mengupayakan distingsi di berbagai arena kultural, seperti minuman yang diminum (perrier atau cola), mobil yang dikendarai (mercedes benz atau ford escort), koran yang dibaca (the new york times atau USA today), dan tempat wisata yang dikunjungi (rivera perancis atau disney world). Hubungan distingsi secara obyektif tertera dalam produk-prodk ini dan diaktfkan ulang setiap kali digunakan. Menurut Bourdieu arena total dari arena-arena ini menawarkan kemungkinan yang hampir tiada batasnya untuk mencapai distingsi(1984). Penggunaan barang-barang kultural tertentu (seperti mercedes benz) melahirkan laba, sementara itu penggunaan barang lain (Escort) tidak memberikan laba, atau bahkan menyebabkan kerugian. Menurut Bourdieu (1998) kekuatan yang mendorong perilaku manusia adalahpencarian distingsi. Namun tujuan utamanya hadir dalam ruang sosial, menduduki suatu posisi atau menjadi individu di dalam suatu ruang sosial, berarti membedakan, menjadi berbeda ditempatkan di suatu ruang tertentu, seseorang dibekali dengan kategori persepsi, dengan skema klasifikasi, dengan selera tertentu, yang memungkinkannya menciptakan perbedaan, membedakan dan memilah-milah. Untuk contohnya : orang yang memilih piano berbeda dengan orang yang memilih akordion. Dapat dijelaskan bahwa yang memilih piano memiliki nilai distingsi, sedangkan yang memilih akordion dipandang kampungan (dilihat dari sudut pandang penggemar piano). Hal ini akibat dari dominannya sudut pandang dan kekerasan simbolis yang dipraktikkan untuk menentang mereka yang mengadopsi sudut pandang lain. Terjadinya dialektika antara sifat produk kultural dengan selera. Perubahan barang-barang kultural mengarah pada perubahan selera, namun selera-pun cenderung mengakibatkan transformasi produk kultural. Struk arena tidak hanya mengondisikan hasrat konsumen barang-barang kultural namun juga menstrukturkan apa yang diciptakan produsen untuk memenuhi kebutuhankebutuhan tersebut.

Homo Akademikus
Arena universitas, seperti halnya arena lain,adalah lokus pertarungan menentukan syarat dan kriteria hierarki yang legitim, yaitu, menentukan bagian mana yang relevan, efektif dan dapat berfungsi sebagai modal sedemikian rupa sehingga dapat membangun keuntungan spesifik yang dijamin oleh arena ini (1984). Perhatian Bourdieu diarahkan pada hubungan antara posisi objektif arena akademis berbeda, habitus terkait, dan pertarungan antar mereka. Bourdieu ingin mengaitkan arena akademis dengan erena kekuasaan yang lebih luas. Hubungan antara dua habitus ini, struktur perguruan tinggi mereproduksi dengan logika akademis khas struktur arena kekuasaan yang memberinya akses. Dan secara dialektis, struktur arena akademis melalui seleksi dan indoktrinasi memberikan sumbangsih bagi reproduksi arena kekuasaan. Bourdieu menganggap bahwa akademisi Perancis terbagi-bagi kedalam bidang hukum dan kedokteran yang dominan dan bidangbidang sains pada batas tertentu seni. Pemisahan paralel dengan pemisahan dalam arena kekuasaan, yang di dalamnya mereka memiliki kompetensi sosial dominan berada pada posisi dominan dan mereka yang memiliki kompetensi saintifik secra sosial berada pada posisi subordinat. Naum fakta yang ada, akademisi adalah hierarki sosial (yang mencerminkan arena kekuasaan sekaligus sistem stratifikasi sosial dan tempat bercokolnya kekuasaan ekonomi dan politik) dan hierarki kultural yang diatur oleh modal kultural yang berasal dari otoritas ilmiah atau pengakuan luas secara intelektual. Di ranah kultural, hierarki disiplin akademis justru terbalik : sains ada di puncak, dengan hukum dan kedokteran yang berda di bawahnya. Jadi lebih umum lagi, oposisi antara arena ekonomi-politik dengn arena kultural diperebutkan di dalam sistem universitas Perancis. Pertarungan ini tidak hanya dilakukan antar fakultas, namun juga di dalam fakultas seni, yang terjebak diantara kehidupan sosial dengan kehidupan ilmiah. Jadi fakultas seni adalah sudut pandang istimewa untuk mengamati pertarungan antar kedua jenis kekuasaan universitas. Beberapa anggota fakultas seni memiliki kekuasaan sosial (atau akademis) yang berasal dari peran mereka dalam universitas sebagai tempat diajarkannya pengetahuan legitim. Modal mereka diperoleh dalam universitas melalui kontrol atas pendidikan dan produksi generasi penerus akademisi. Ada pula orang-orang fakultas seni yang memiliki kekuasaan spesifik yang berasal dariketenaran intelektual mereka di dalam bidang tertentu. Kedua jenis akademisi ini bertarung untuk meraih kekuasaan di dalam fakultas seni di arena sistem universitas Perancis. Di dalam hierarki arena akademis, otoritas seorang profesor untuk mengatur mahasiswa pasca sarjana dan dosen junior untuk patuh agar mereka tidak terlalu independen. Karena dalam arena ini, struktur tertinggi adalah profesor yang telah mempunyai pengakuan akademis dari lembaga pendidikan, sedangkan mahasiswa pascasarjana dan dosen junior berada di level berikutnya. Inilah yang dimaksudkan Bourdieu dengan orang baru keranjingan ketika ia berada di tengah-tengah arena. Jumlah dan prestise subordinat meningkatkan prestise profesor yang telah mapan. Prestise seorang profesor akan meningkat seiring dengan jumlah pengikut yang meningkat, dan dengan demikian pengaruh dari profesor itu akan menjai lebih besar di arena akademis. Dan seperti yang dikemukakan Bourdieu dengan modal mengembangbiakkan modal. Dalm hal ini, gelar profesor adalah modal, dan dengan merekrut mahasiswa untuk membantu dalam penelitian atau-pun kegiatan lainnya. Sang profesor ini akan lebih meningkatkan prestisnya. Dan peningkatan prestis dari profesor inilah yang dinamakan mengembangbiakkan modal. Ada kecenderungan mahasiswa yang ambisius tertarik pada profesor ambisius, akbibatnya mereka lebih dekat secara sosial daripada secara intelektual.

Sistem Akademis Sayarat Dengan Pamrih

Profesor tua tidak siap dengan gangguan yang datang dan beberapa pendatang baru menolak untuk menunggu dengan sabar, jadi profesor muda dan senior terjadi benturan antara habitus yang ada dengan berubahnya sifat arena tersebut. Profesor lama terus bekerja tanpa orkestrasi sadar untuk mempertahankan kekonstanan sosial lembaga keprofesoran mereka. Selanjutnya, profesor itu khawatir dengn pendatang baru yang mampu masuk (arena = sistem universitas) dengan harga diskon (tanpa melalui proses hieraki), karena dalam kasus ini, dosen baru yang menempati posisi akademis subordinat, mereka mendekatkan diri pada mahasisa untuk menciptakan revolusi. Menurut Bourdieu, konflik tidak terjadi pada dosen tua dengan dosen muda, tetapi antara dua kelompok dosen muda. Kelompok yang pertama adalah kelompok yang menginternalisasikan habitus generasi sebelumnya dan yang memiliki peluang mewarisi hierarki akademis. Kelompok yang kedua, merupakan kelompok yang menentang yakni kelompok dengan habitus berbeda, yang tumbuh dari fakta bahwa mereka hanya memiliki prospek karis sedikit, itupun kalau ada. (mereka yang melihat adanya hambatan bagi peluang mobilitas vertikal cenderung manjadi orang-orang yang melakukan protes.

Relevansi Pemikiran Bourdieu di Indonesia


Lewat teori Habitusnya, Bourdieu menunjukkan bagaimana relasi kuasa terjadi dalam struktur masyarakat tertentu. Namun lewat konsep Habitus itu, terlihat bahwa realitas sosial tidaklah begitu sederhana seperti penjelasan lewat teori pertentangan kelas, yang terlalu mengutamakan faktor ekonomi dan mengabaikan faktor-faktor lain. Bourdieu juga telah menunjukkan bahwa pendekatan oposisi agensi versus struktur sudah tidak lagi memadai, dalam menjelaskan realitas sosial. Jadi, Bourdieu menolak pandangan Cartesian yang membedakan secara jelas antara subjek dengan dunia luar, antara agensi dan struktur. Memang ada relasi atau keterkaitan antara keduanya, namun hubungan itu bersifat dinamis, kompleks, saling mempengaruhi, dan tidak linier, untuk menghasilkan praktik sosial. Bagi kita di Indonesia, pemikiran Bourdieu ini bermanfaat signifikan dalam upaya memahami dan menganalisis kesenjangan sosialbudaya, ekonomi dan politik yang ada di masyarakat. Kita juga perlu melihat secara kritis terjadinya represi dan kekerasan simbolik, yang dilakukan oleh rezim atau kelompok yang berkuasa terhadap masyarakat kelas bawah, yang terpinggirkan dalam proses pembangunan. Juga, kita perlu memikirkan secara serius, mengapa meski sudah dilakukan berbagai program pemerintah, ternyata jurang antara masyarakat bawah dan kelompok yang diuntungkan oleh sistem masih sangat lebar. Bisa jadi kelompok yang dominan pada hakikatnya terus mereproduksi struktur yang menguntungkan posisinya tersebut. Kita sangat berkepentingan, jangan sampai struktur yang menindas dan represif ini berkelanjutan. Dari komitmen keberpihakan tersebut, dapat dipikirkan langkah-langkah apa yang patut dilakukan, untuk menjembatani kesenjangan itu dan meningkatkan posisi masyarakat kelas bawah yang tertindas.

Ferdianad de Saussure (Strukturalisme Bahasa Saussure, Strukturalisme dan Implikasinya)


Strukturalisme merupakan suatu gerakan pemikiran filsafat yang mempunyai pokok pikiran bahwa semua masyarakat dan kebudayaan mempunyai suatu struktur yang sama dan tetap. Ciri khas strukturalisme ialah pemusatan pada deskripsi keadaan aktual obyek melalui penyelidikan, penyingkapan sifat-sifat instrinsiknya yang tidak terikat oleh waktu dan penetapan hubungan antara fakta atau unsur-unsur sistem tersebut melalui pendidikan. Strukturalisme menyingkapkan dan melukiskan struktur inti dari suatu obyek (hirarkinya, kaitan timbal balik antara unsur-unsur pada setiap tingkat) (Bagus, 1996: 1040) Gagasan-gagasan strukturalisme juga mempunyai metodologi tertentu dalam memajukan studi interdisipliner tentang gejala-gejala budaya, dan dalam mendekatkan ilmu-ilmu kemanusiaan dengan ilmu-ilmu alam. Akan tetapi introduksi metode struktural dalam bermacam bidang pengetahuan menimbulkan upaya yang sia-sia untuk mengangkat strukturalisme pada status sistem filosofis. (Bagus, 1996: 1040). Untuk mengenal lebih lanjut tentang strukturalisme maka ada baiknya untuk menyimak pemikiran Ferdinand de Saussure yang banyak disebut orang sebagai bapak strukturalisme, walaupun bukan orang pertama yang mengungkapkan strukturalisme. Banyak hal yang menunjukkan Ferdinand de Saussure adalah bapak strukturalisme. Selain ia sebagai bapak strukturalisme ia juga sebagai bapak linguistik yang ditunjukkan dengan mengadakan perubahan besar-besaran di bidang lingustik. Ia yang pertama kali merumuskan secara sistematis cara menganalisa bahasa, yang juga dapat dipergunakan untuk menganalisa sistem tanda atau simbol dalam kehidupan masyarakat, dengan menggunakan analisis struktural. Ia mengatakan bahwa linguistik adalah ilmu yang mandiri, karena bahan penelitiannya, yaitu bahasa, juga bersifat otonom. Bahasa adalah sistem tanda yang paling lengkap. Menurutnya ada kemiskinan dalam sistem tanda lainnya, sehingga untuk masuk ke dalam analisis semiotik, sering digunakan pola ilmu bahasa. De Saussure mengatakan bahwa bahasa adalah sistem tanda yang mengungkapkan gagasan, dengan demikian dapat dibandingkan dengan tulisan, abjad orang-orang bisu tuli, upacara simbolik, bentuk sopan santun, tanda-tanda kemiliteran dan lain sebagainya. Bahasa hanyalah yang paling penting dari sistem-sistem ini. Jadi kita dapat menanamkan benih suatu ilmu yang mempelajari tanda-tanda di tengah-tengah kehidupan kemasyarakatan; ia akan menjadi bagian dari psikologi umum, yang nantinya dinamakan oleh de saussure sebagai semiologi. Ilmu ini akan mengajarkan kepada kita, terdiri dari apa saja tanda-tanda itu, kaidah mana yang mengaturnya. Karena ilmu ini belum ada, maka kita belum dapat mengatakan bagaimana ilmu ini, tetapi ia berhak hadir, tempatnya telah ditentukan lebih dahulu. Linguistik hanyalah sebahagian dari ilmu umum itu, kaidah-kaidah yang digunakan dalam semiologi akan dapat digunakan dalam linguistik dan dengan demikian linguistik akan terikat pada suatu bidang tertentu dalam keseluruhan fakta manusia. Gagasan yang paling mendasar dari de Saussure adalah sebagai berikut: Diakronis dan sinkronis: penelitian suatu bidang ilmu tidak hanya dapat dilakukan secara diakronis (menurut perkembangannya) melainkan juga secara sinkronis (penelitian dilakukan terhadap unsur-unsur struktur yang sezaman)

Langue dan parole: langue adalah penelitian bahasa yang mengandung kaidah-kaidah, telah menjadi milik masyarakat, dan telah menjadi konvensi. Sementara parole adalah penelitian terhadap ujaran yang dihasilkan secara individual. Sintagmatik dan Paradikmatik (asosiatif): sintagmatik adalah hubungan antara unsur yang berurutan (struktur) dan paradikmatik adalah hubungan antara unsur yang hadir dan yang tidak hadir, dan dapat saling menggantikan, bersifat asosiatif (sistem). Penanda dan Petanda: Saussure menampilkan tiga istilah dalam teoi ini, yaitu tanda bahasa (sign), penanda (signifier) dan petanda (signified). Menurutnya setiap tanda bahasa mempunyai dua sisi yang tidak terpisahkan yaitu penanda (imaji bunyi) dan petanda (konsep). Sebagai contoh kalau kita mendengan kata rumah langsung tergambar dalam pikiran kita konsep rumah.

Strukturalisme termasuk dalam teori kebudayaan yang idealistik karena strukturalisme mengkaji pikiran-pikiran yang terjadi dalam diri manusia. Strukturalisme menganalisa proses berfikir manusia dari mulai konsep hingga munculnya simbol-simbol atau tandatanda (termasuk didalmnya upacara-upacara, tanda-tanda kemiliteran dan sebagainya) sehingga membentuk sistem bahasa. Bahasa yang diungkapkan dalam percakapan sehari-hari juga mengenai proses kehidupan yang ada dalam kehidupan manusia, dianalisa berdasarkan strukturnya melalui petanda dan penanda, langue dan parole, sintagmatik dan paradikmatik serta diakronis dan sinkronis. Semua relaitas sosial dapat dianalisa berdasarkan analisa struktural yang tidak terlepas dari kebahasaan. Dalam memahami kebudayaan kita tidak bisa terlepas dari prinsip-prinsip dasarnya. de Saussure merumuskan setidaknya ada tiga prinsip dasar yang penting dalammemahami kebudayaan, yaitu: Tanda (dalam bahasa) terdiri atas yang menandai (signifiant, signifier, penanda) dan yang ditandai (signifi, signified, petanda). Penanda adalah citra bunyi sedangkan petanda adalah gagasan atau konsep. Hal ini menunjukkan bahwa setidaknya konsep bunyi terdiri atas tiga komponen (1) artikulasi kedua bibir, (2) pelepasan udara yang keluar secara mendadak, dan (3) pita suara yang tidak bergetar. Gagasan penting yang berhubungan dengan tanda menurut Saussure adalah tidak adanya acuan ke realitas obyektif. Tanda tidak mempunyai nomenclature. Untuk memahami makna maka terdapat dua cara, yaitu, pertama, makna tanda ditentukan oleh pertalian antara satu tanda dengan semua tanda lainnya yang digunakan dan cara kedua karena merupakan unsur dari batin manusia, atau terekam sebagai kode dalam ingatan manusia, menentukan bagaimana unsurunsur realitas obyektif diberikan signifikasi atau kebermaknaan sesuai dengan konsep yang terekam. Permasalahan yang selalu kembali dalam mengkaji masyarakat dan kebudayaan adalah hubungan antara individu dan masyarakat. Untuk bahasa, menurut Saussure ada langue dan parole (bahasa dan tuturan). Langue adalah pengetahuan dan kemampuan bahasa yang bersifat kolektif, yang dihayati bersama oleh semua warga masyarakat; parole adalah perwujudan langue pada individu. Melalui individu direalisasi tuturan yang mengikuti kaidah-kaidah yang berlaku secara kolektif, karena kalau tidak, komunikasi tidak akan berlangsung secara lancar.

Gagasan kebudayaan, baik sebagai sistem kognitif maupun sebagai sistem struktural, bertolak dari anggapan bahwa kebudayaan adalah sistem mental yang mengandung semua hal yang harus diketahui individu agar dapat berperilaku dan bertindakj sedemikian rupa sehingga dapat diterima dan dianggap wajar oleh sesama warga masyarakatnya.

Eriving Goffman dan Pierre Bourdieu Dramaturgi "Selebritisasi Politik"


Masyarakat dituntut kritis terhadap janji-janji politisi yang dilembagakan menjadi kontrak politik agar tampilan itu tidak sekadar menjadi topeng dari kepalsuan kontrak politik. Ulasan Pemilu mengenai Caleg Artis Berkibar (Surya,11/4/2009) menarik diperdebatkan secara teoritik. Mengapa pada Pemilu kali ini, politisi selebritis lebih mudah mendulang suara, dibandingkan politisi nonselebritis sekalipun ia elite partai politik?. Rieke Oneng Diah Pitaloka mengungguli perolehan suara Taufik Kiemas, yang juga Ketua Dewan Pertimbangan Pusat PDI Perjuangan. Fenomena ini diikuti Marisa Haque Fawzi (PPP), Teuku Firmansyah (PKB), Derry Drajat (PAN), Rachel Maryam (Gerindra), Nurul Arifin (Golkar), Primus Yustisio (PAN), Buki Wikagoe (Gerindra) di Dapil masing-masing dan Wanda Hamidah (PAN) untuk DPRD DKI Jakarta. Di Jawa Timur, keunggulan suara sementara politisi selebritis juga terjadi. Simak saja di Dapil I, ada nama Ratih Sanggarwati (PPP), Dapil II ada Chandra Pratomo Samiadji Massaid atau biasa disapa Adjie Massaid, Dapil VI ada nama Vena Mellinda (PD) dan Dapil VIII, ada artis asli Nganjuk Eko Patrio (PAN). Fenomena kemenangan politisi selebritis ini sesungguhnya implikasi dari sistem politik yang demokratis, dengan model sistem proporsional terbuka. Pada sistem ini siapa yang populer dan memiliki citra baik, akan dengan mudah dipilih oleh rakyat. Dengan Keputusan MK No 22-24 yang membatalkan Pasal 214 dari UU Nomor 10 Tahun 2008 tentang Pemilihan Umum Anggota Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, maka terjadi ruang kompetisi yang terbuka di antara kontestan caleg, karena penetapan anggota legislatif ditentukan dengan suara terbanyak. Bagi politisi selebritis arena kompetisi kekuasaan semacam ini semakin mudah dan murah untuk mewujudkannya. Hampir setiap saat popularitas dirinya terpublikasi media, yang memungkinkan masyarakat mengingatnya setiap saat dan bahkan memilihnya. Sebaliknya, menjadi sulit dan mahal bagi kontestan yang bukan dari kalangan selebritis. Jika ingin terpilih, harus mengejar ketertinggalan popularitasnya dengan melakukan proses selebritisasi politik (politic celebration) lewat media secara masif. Proses selebritisasi politik itu bisa dengan pola marketing politik (political marketing), promosi politik (political promotion) dan iklan politik (political advertishing). Pola dalam melakukan proses selebritisasi politik ini, jelas sekali menempatkan media sangatlah utama, apakah media itu berbentuk cetak, elektronik, atau dengan media iklan politik yang lain, semisal baliho, banner, stiker dan lainnya.

Ya, media merupakan ranah kekuasaan. Pierre Bourdieu dalam karyanya Outline of a Theory of Practice (1977) dan Distinction: A Social Critique of the Judgement of Taste (1984) mengatakan, ranah (field) merupakan jaringan hubungan antar posisi objektif di dalamnya. Media sebagai ranah kekuasaan merupakan arena pertarungan dan perjuangan. Struktur ranah medialah yang mempersiapkan dan membimbing strategi yang digunakan pengisi posisi tertentu yang mencoba melindungi atau meningkatkan posisi untuk memaksakan penjenjangan sosial yang paling menguntungkan bagi produk sendiri. Ranah media bagaikan pasar kompetisi, yang mempertaruhkan berbagai jenis modal (ekonomi, kultural, sosial, dan simbolik) digunakan dan disebarkan. Ranah media merupakan wilayah politik (kekuasaan) yang memiliki hirarki hubungan kekuasaan dan dapat membantu menata ranah yang lain. Bourdieu menentukan tiga tahap proses menganalisis ranah. Pertama, menggambarkan keutamaan ranah kekuasaan (politik), untuk menemukan hubungan setiap ranah khusus dan ranah politik. Kedua, menggambarkan struktur objektif hubungan antarberbagai posisi di dalam ranah tertentu. Ketiga, penganalisis harus mencoba menentukan ciri-ciri kebiasaan agen yang menempati berbagai tipe posisi di dalam ranah. Ranah di sini ialah media, yang menjadi medan perebutan untuk marketing politik, komunikasi politik dalam bingkai mengenalkan program maupun politikus itu sendiri. Maka media dalam perspektif ini, benar-benar menjadi arena kekuasaan. Masyarakat perlu mewaspadai implikasi dari proses selebritisasi politik itu. Mengingat apapun pencitraan sebuah produk yang ditayangkan oleh media tidaklah selalu ideal dari yang dipromosikan itu. Begitu halnya dengan produk politik, tentu tidaklah seindah dari penampilan dan janji-janji politik yang disajikan. Karena itu, proses selebritisasi politik itu berimplikasi jatuh pada realitas dramaturgi politik. Erving Goffman (1974, 1959) dalam karyanya Frame Analysis: An Essay on the Organization of Experience, dan The Presentation of Self in Everyday Life, menjelaskan bahwa kehidupan manusia terdiri dari panggung depan (front region) dan panggung belakang (back stage). Dalam teori dramaturgi Bourdieu, ada dua pertanyaan pokok : mengapa pada panggung depan individu bertindak seperti sosok ideal? Sosok ideal yang dikemas dalam topeng kehidupan akan menjaga kesatuan bertindak, dalam situasi rutin anggota tim harus dapat dipercaya sehingga harus dipilih hati-hati. Kedua, apa tujuan tindakan bertopeng? Tujuan secara rasional adalah untuk menjaga kesatuan bertindak antara kondisi ideal dan real atau tetapnya integrasi suatu integrasi sosial. Sedang secara tidak rasional tujuan tindakan itu memang sudah dipastikan pada kehidupan yang fatalis. Dengan analisis Bourdieu di atas, jelas sekali tergambar tampilan politisi dipanggung depan dalam proses selebritisasi politik tentu tampilan performa yang ideal, yang tentu berbeda dengan performa di panggung belakang. Masyarakat dituntut kritis terhadap janjijanji politisi yang dilembagakan menjadi kontrak politik agar tampilan itu tidak sekadar menjadi topeng dari kepalsuan kontrak politik.

DAFTAR PUSTAKA
Agger, Ben, Teori Sosial Kritis: Kritik, Penerapan dan Implikasinya, penerjemah: Nurhadi, Yogyakarta: Penerbit Kreasi Wacana, 2007. Arivia, Gadis, Filsafat Berperspektif Feminis, Jakarta: Penerbit Yayasan Jurnal Perempuan (YJP), 2003 Bagus, Loren. 1996.Kamus Filsafat. Jakarta: Pustakan Gramedia Beilharz, Peter, 2002, Teori-Teori Sosial, Observasi Kritis Terhadap Para Filosof Terkemuka, Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Fauzi Fashri, Penyingkapan Kuasa Simbol Apropriasi Reflektif Pemikiran Pierre Bourdieu, Yogyakarta: Juxtapose, 2007. Foucault, Michel, Ingin Tahu Sejarah Seksualitas, penerjemah Rahayu S. Hidayat, Jakarta: Penerbit Yayasan Obor Indonesia Bekerjasama dengan FIB Universitas Indonesia, 2008 Harker, Richard; Mahar, Cheelen; Wilkes, Chris (ed), 2005 (Habitus X Modal) + Panah = Praktik, Pengantar Paling Komprehensif kepada Pemikiran Pierre Bourdieu, Yogyakarta: Jalasutra. Jenkins, Richard, 2004, Membaca Pikiran Pierre Bourdieu, Yogyakarta: Kreasi Wacana Lechte, John. 2001.50 Filusuf Kontmporer: Dari Strukturalisme sampai Postmodernitas. Yogyakarta: Kanisius Ritzer, George dan Goodman, Douglas J, 2005, Teori Sosiologi Modern, Jakarta: Kencana. Northrup, Christiane, Women`s Bodies, Women`s Wisdom, New York USA: A Bantam Book Publishing History, 2002. Sarup Madan, Panduan Pengantar Untuk Memahami Postrukturalisme & Posmodernisme, penerjemah: Medhy Aginta Hidayat, Yogyakarta: Penerbit Jalasutra, 2008. Sutrisno Mudji & Hendar Putranto (ed), Teori-teori Kebudayaan, Yogyakarta: PT Kanisius, 2005. Syarifah, Kebertubuhan Perempuan dalam Pornografi, Jakarta: Penerbit Yayasan Kota Kita, 2006. Synnott, Anthony, Tubuh Sosial: Simbolisme, Diri & Masyarakat, terjemahan Pipit Maizer, Yogyakarta: PT Jalasutra, Edisi Revisi 2007

Anda mungkin juga menyukai