Anda di halaman 1dari 44

LAPORAN PRAKTIKUM PSIKODIAGNOSTIK IX THEMATIC APPERCEPTION TEST (T . A .

T )

KASUS I

OLEH :

NAMA NIM DOSEN KELAS

: NURUL AINI : 0724090006 : ZAINUN MUTADIN, S.Psi, M.Psi : SELASA, 09.30 11.10 ACL303

FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS PERSADA INDONESIA Y . A . I JAKARTA 2010

1. TUJUAN PEMERIKSAAN 1. Tujuan Pemeriksaan 2. Tanggal pemeriksaan 3. Tempat pemeriksan 4. Tester / pemeriksa / PP 5. Instalasi pengelola Untuk mengungkap dinamika kepribadian subyek 30 Maret 2010 Laboratorium Psikodiagnostik UPI Y.A.I Jakarta ruang ACL303 Nurul Aini Fakultas Psikologi UPI YAI Jakarta

2. IDENTITAS SUBYEK Nama Jenis Kelamin Tempat/Tanggal Lahir Alamat Suku/Agama Pendidikan Pekerjaan Nama Ayah Pendidikan Pekerjaan Suku/Agama Alamat Nama Ibu Pendidikan Pekerjaan Suku/Agama Alamat D. P. S Laki laki Jakarta, 05 Desember 1987 Kp. Sindangkarsa No.00 RT 002 / RW.003 Sukamaju Baru, Cimanggis, Depok, Jawa Barat Jawa/Islam SMU/SMK Pegawai BUMN B. S. SMU/SMK Pekerjaan Non Formal Jawa/Islam Kp. Sindangkarsa No.00 RT 002 / RW.003 Sukamaju Baru, Cimanggis, Depok, Jawa Barat S. SMU/SMK Ibu Rumah Tangga Jawa/Islam Kp. Sindangkarsa No.00 RT 002 / RW.003 Sukamaju Baru, Cimanggis, Depok, Jawa Barat

3. STATUS PRESENT

a. SESI I (Card 1 10)

OP adalah seorang pria berusia 23 tahun, dengan tinggi 173 cm serta berat badan 75 kg. OP memiliki rambut yang lurus serta agak pendek. OP berkulit coklat dan agak gelap, serta bermata sipit. Tampilan OP pada saat ditest terkesan casual, dengan mengenakan kaos berwarna hitam betulisan nomet di dada kanannya serta di belakang kausnya. Tulisan tesebut berwarna putih bercampur merah. OP memadukan kaos tersebut dengan jins berwarna biru gelap, serta membawa tas ransel berwarna biruhitam. OP juga mengenakan sepatu kets bertali berwana hijau lumut dan mengenakan cincin perak di jari manis kanannya. Secara keseluruhan, OP terlihat santai dan casual.

b. SESI II (Card 11 20)


OP datang dengan mengenakan kaus t-sirt warna hitam dan celana jins warna biru serta memakai sendal. Ia membawa minuman nu green tea dan terlihat sangat santai. OP juga membawa serta tas kecil yang ia selempangkan di bahu kanannya. Secara keseluruhan, OP terlihat sangat santai.

4. ANAMNESA a. Latar Belakang Keluarga OP pada saat ini sedang tidak tinggal dengan keluarga, dikarenakan bidang pekerjaan yang digelutinya mengharuskan ia tidak tinggal besama dengan keluarga (mengontrak). OP merupakan anak tertua (sulung) dari 2 bersaudara, dan OP mengaku dalam hubungan relasinya dengan keluarga intinya, ia tidak begitu cocok dengan ayahnya. OP juga menceritakan bahwa hubungannya lebih dekat dengan keluarga ibu ketimbang keluarga yang berasal dari ayah. Tetapi pada dasarnya, OP mengaku tetap mencintai keluarganya dengan segala kekurangannya.

b. Latar Belakang Pendidikan

OP menyelesaikan pendidikan TK, SD, SMP, dan SMK tepat pada waktunya dan tidak pernah tinggal kelas. OP juga mengaku bahwa pada jenjang TK, ia masuk dengan umur lebih cepat daripada anak-anak seusianya. Pada masa SMK, OP pun bercerita bahwa ia pernah menjuarai berbagai perlombaan debat Bahasa Inggris tingkat propinsi 3 sebanyak kali dan tingkat kabupaten sebanyak 4 kali, serta debat Bahasa Indonesia tingkat kabupaten sebanyak 2 kali. Prestasinya pada masa SD, SMP, dan SMK sangat bagus. Pada tingkat SD OP juga mengaku bahwa ia pernah mengikuti pesantren, tetapi kemudian berhenti pada tingkat 3. Dalam kondisi apapun OP merasa sangat percaya diri karena ia yakin akan mampu menyelesaikan persoalan / masalah apapun.

c. Kehidupan Emosi Kegiatan sehari-hari yang paling disukai oleh OP adalah bermain game (PSP), main komputer, jalan-jalan (tracking), dan mendengarkan lagu. Sedangkan kegiatan yang sangat tidak disukai OP adalah menunggu. OP juga mengakui bahwa sewaktu kecil (SD), pernah mengalami pengalaman traumatis yaitu dipatok ayam babon (ayam betina yang baru bertelur) dan ketakutan itu berlanjut hingga sekarang. Berkenaan dengan upaya OP dalam memecahkan masalah yang dihadapi, ia akan berusaha mengatasinya sendiri, dan jika ia sudah cukup berjuang ternyata masih tidak dapat memecahkannya, ia kemudian baru akan meminta bantuan orang lain. OP pun mengaku mempunyai sifat kurang sabar dan sedikit emosional.

d. Kehidupan Sosial Dari kecil hingga dewasa OP mempunyai banyak teman, walaupun banyak diantaranya yang sudah lost contact (hilang kontak) sehingga OP sangat kesulitan untuk menjalin kembali hubungan relasinya dengan teman-teman lamanya. OP juga mengaku bahwa ia dapat bergaul dengan siapa saja, tidak perduli perbedaan jenis kelamin atau batasan strata lainnya. OP pun mengungkapkan bahwa ia sangat menyukai pertemanan, dan ia merupakan seseorang yang sangat mudah

bergaul dan diterima oleh orang yang baru saja dikenal karena ia termasuk pribadi yang ramah.

5. OBSERVASI

A. Observasi per sub cerita

1. Cerita No. 1 berkode I OP memegang kartu dengan kedua tangannya sambil menggaruk-garuk kepalanya seraya menoleh kembali kepada PP dan mengatakan, gak ngerti ah, harus cerita apa ga tau mau ngomong apa ?? bener-bener buntu gak tau mau cerita apaan namun setelah PP mengatakan bahwa ia harus tenang, OP kemudian dapat menguasai nervousnya dan mulai bercerita dengan tenang.

2. Cerita No. 2 berkode II OP memegang kartu dengan serius, kemudian meletakkannya kembali di atas meja seraya bertanya, ini gambar apaan sih ?. namun setelah terdiam cukup lama OP akhirnya dapat bercerita dengan lancar.

3. Cerita No. 3 berkode III (Bm) OP menatap kartu dengan serius, sambil berfikir keras akan menceritakan apa. Tangan OP pun sempat mengetuk-ngetukkan jari ke meja tanda ia sedang

berfikir, kemudian tersenyum-senyum. Namun pada akhirnya OP pun dapat bercerita dengan lancar.

4. Cerita No. 4 berkode IV OP masih terlihat serius menatap kartu yang tersaji di meja, kemudian ia mengangkatnya dengan kedua tangannya, dan menurunkannya kembali. Lalu OP juga terlihat menggaruk-garuk kepalanya selama bercerita.

5. Cerita No. 5 berkode V Selama OP bercerita, tangan OP tidak lepas dari kepalanya. Entah itu menggaruk-garuk kepala, atau mengelus-ngelusnya. Kemudian OP juga terlihat menggaruk-garuk belakang telinganya. Kartu yang tersedia di meja juga diangkat dan diturunkan tanpa henti. Kadang diangkat lama, kemudian diturunkan kembali. Lalu diangkat lagi. Begitu terus sampai OP selesai bercerita.

6. Cerita No. 6 berkode VI (Bm) OP menerima kartu sambil tersenyum-senyum melihat gambarnya. Setelah itu OP bercerita dengan serius, dan menatap kartu dimeja sambil terus bercerita sampai selesai.

7. Cerita No. 7 berkode VII (Bm) Semenjak OP menerima kartu, pandangan OP tidak lepas dari kartu dan sangat serius. OP pun bercerita dengan sangat lancar.

8. Cerita No. 8 berkode VIII (Bm)

OP menerima kartu dan kemudian melihat kartu dengan serius sambil bercerita. OP bercerita dengan lancar sampai selesai.

9. Cerita No. 9 berkode IX (Bm) Semenjak menerima kartu OP langsung terpaku melihat gambar yang ada di kartu, kemudian lama-lama mulai santai dan mulai bercerita dengan lancar sampai akhir cerita.

10. Cerita No. 10 berkode X Dalam mengadapi kartu 10, OP tetap terlihat serius dan berusaha untuk bercerita. Selesai OP bercerita kemudian OP tersenyum melihat PP dan berkata, Udahan nih ? akhirnya selesaii jugaaaa.

11. Cerita No. 11 berkode XI OP menerima kartu dan berkata dengan spontan,waaaaduh, nih kartu apa gak kebalik ? sembari memandang gambar yang ada di kartu dan menekan siku ke meja. Kemudian OP terdiam sebentar dan selanjutnya OP mulai dapat bercerita dengan serius.

12.

Cerita No. 12 berkode XII (M)

OP menatap kartu tanpa memalingkan mukanya sedikitpun dari gambar sembari sesekali membolak balik kartu. Namun kemudian OP dapat bercerita dengan lancar.

13.

Cerita No. 13 berkode XIII (MF)

Setelah OP menerima kartu, OP terlihat terpaku sejenak memandang gambar yang terdapat di kartu. Namun kemudian OP pun dapat bercerita dengan lancar.

14. Cerita No. 14 berkode XIV Semenjak OP menerima kartu, OP terlihat sangat serius memandang kartu dan kemudian bercerita dengan lancar.

15. Cerita No. 15 berkode XV OP menerima kartu sambil menggaruk-garuk kepalanya dengan telunjuk kanannya. OP juga bercerita dengan lancar.

16.

Cerita No. 16 berkode XVI (Shock Card)

Reaksi OP waktu pertama kali menerima kartu adalah sangat kaget, kemudian spontan berkata, hah ?? gak kebalik ? gimana ini, abis ni pasti item semua nih kartunya ?? sembari kemudian membolak balik kartu. OP pun terheranheran sembari melirik PP dan kartu secara bergantian. Kemudian setelah PP memberikan instruksi untuk kartu 16 ini, OP kemudin mengangguk tanda mengerti sambil memejamkan matanya kemudian ia dapat bercerita dengan lancar.

17. Cerita No. 17 berkode XVII (Bm) Setelah menerima kartu OP terdiam sebentar namun setelah itu OP pun dapat bercerita dengan lancar.

18.

Cerita No. 18 berkode XVIII (Bm)

OP menerima kartu sambil menguap, dan selama OP bercerita ia terlihat tidak serius, dan sering menggerak-gerakkan tangannya tanda tidak tenang.

19. Cerita No. 19 berkode XIX Semenjak menerima kartu, OP terlihat sangat serius namun cenderung agak santai. Lalu OP pun bercerita dengan sangat lancar.

20.

Cerita No. 20 berkode XX

OP menerima kartu kemudian melihat gambar dengan serius serta bercerita dengan lancar.

B. Observasi Keseluruhan Secara keseluruhan, dalam bercerita atau mengikuti test, OP dapat bekerja sama dengan baik walaupun catatan waktu hasil tiap test sangat singkat. Namun cerita OP sudah dapat membantu dan cukup dapat diinterpretasikan. OP juga mendengarkan semua perintah PP dengan serius serta bercerita dengan baik tanpa mengalami kesulitan yang berarti. OP juga cukup tenang dalam bercerita dan secara umum dapat menjawab dengan cepat.

6. INTERPRETASI TEST

A. Kartu 1 (1.00)

Eee. Situasidi luar rumah tampaknya hujan deras bercampur petir, sehingga mengakibatkan jaringan listrik yang mengalir ke rumah Otong mati total. Hal ini membuat Otong kecewa, karena dia tidak bisa melanjutkan latian

biolanya pada malam hari itu. Sia-sia dia telah mempersiapkan semuanya. Ia hanya bisa duduk terpekur memandangi biola tua yang tua lusuhnya, yang digunakan untuk latihan pada malam hari itu. Otong tidak dapat berbuat sesuatu lagi apapun, dia hanya bisa berharap bahwa aliran listrik dan hujan akan segera.. (diam sebentar) kembali seperti normal seperti semula. Dikarenakan Otong memiliki ambisi menjadi seorang violinist hebat dimasa depan.

Theme Hero Need (n)

: kesedihan karena tidak dapat meneruskan latihan biola. : Otong : n. Ach (1) n. Sentience [aesthetic] (2) n. Abs [mengalah] (5)

Press (p) : Inner state : dejection (3) p. Lack, Lost (1)

B. Kartu 2 (1.19)

Pada awal masa pembentukan Negara Amerika Serikat, terbagilah kolonikoloni yang terpecah di beberapa bagian negara. Eee... tiap-tiap koloni, hidup bertopang pada..sistem pertanian yang ada. Dalam gambar dapat terlihat suatu sistem pertanian yang dijalankan di dalam sebuah koloni kecil yang terpusat di daerah sebelah selatan Amerika. Ehem. dapat dilihat dari pakaian yang digunakan oleheee (diam sebentar) dili.., yang digunakan dalam dalam gambar ini ee masih terbelut dalam-dalam masa-masa era awal-awal renaisance, dimana pertanian juga masih menggunakan cara-cara sistem tradisional, menggunakan

bajak menggunakan kuda dan penggilingan menggunakan batu yang dibantu dengan angin. Area yang digunakan umumnya cenderung berbukit-bukit dan.. (diam sebentar) bahan tanaman yang ditanam biasanya cenderung berupa bahan makanan. Namun faktor pendidikan juga tidak dilupakan disini. Dapat dilihat dalam gambar bahwa saat ini Nancy anak satu-satunya dari keluarga Howard yang bersiap menuju sekolah. Dia terlihat sangat bersemangat, kedua orang tunya pun dapat terlihat bersemangat pula untuk memberikan Nancy pendidikan yang lebih tinggi. Jim terlihat bersemangat pula mengerjakan lahan garapan mereka. Sementara Nina duduk bersandar di tepi ladang sembari memandang kepergian anaknya dan suminya yang sedang bekerja. Karena semangat warga yang seperti keluarga Howard maka Negara Amerika Serikat dapat maju seperti sekarang dan hampir menguasai seluruh faktor sendi ekonomi di seluruh dunia.

Theme Hero Need (n)

: Pendeskripsian keadaan dan daerah Amerika Serikat : Nancy , Jim dan Nina : n. Achievement (1)

Press (p)

:-

Inner State : -

C. Kartu 3 Bm (1.27)

Eee(diam sebentar) pada suatu malam, (diam sebentar) setelah tercapai suatu kesepakatan kontrak yang menghubungkan antara 2 perusahaan besar dan membuat suatu proyek besar dalam suatu negara terjadi (menarik napas) suatu perayaan yang di..laksanakan oleh suatu kantor yang menangani bidang tersebut. Perayaan tersebut dipesan dalam di terpusat adalah di, suatu club malam. Eee seluruh pegawai dibebaskan untuk melakukan ss. segala hal yang diinginkan dalam club malam tersebut. Wodd... eee Silvi, yang merupakan seorang pegawai yang gemar yang gemar datang ke club malam minum terlalu banyak

pada malam itu. Sehingga ia terbaring (diam sejenak) terbaring bertumpukan pada kursi sala kursi sofa yang ada di sudut dari kamar tersebut dalam posisi mabuk berat. Hingga keesokan paginya, Silvi masih belum tersadarkan diri. Saat dia tersadar ia sungguh-sungguh kaget ternyata jam sudah menunjukkan pukul lebih dari pukul 1 siang. Ia tidak menyadari bahwa ia dapat tidur d.. mabuk dan tidur selama itu. Ia pun menghubungi teman-temannya kenapa ia ti menanyakan kenapa dia tidak dibangunkan dan dibawa pulang. Dan teman-temannya tertawa sambil mengatakan mereka sengaja melakukan hal tersebut.

Theme

: seorang pegawai kantor yang ditinggal mabuk oleh kawankawannya

Hero Need (n)

: Silvi : n. Nutriance (5) n. Playmirth (3)

Press (p)

: p. Affiliation [asosiatif] (2) p. Aggression [emotional verbal] (1)

Inner State : -

D. Kartu 4 (1.25)

Kehidupan Rick dan Nancy saat ini memangterlihat kuranghamonis. Hal ini dikarenakan aaa. Sering terlihatnya Rick berjalan bersama olah la orang lain oleh Nancy. Hal ini menimbukan kecemburuan yang sangat mendalam pada

diri Nancy. Hingga pada akhirnya mereka berdua betengkar besar di.. di rumah.. mm membahas hal tersebut. Nancy tidak terima dengan kebiasaan Rick yang suka menggandeng perempuan lain diluar rumah. Tapi Rick titik tetap berkeras bahwa perempuan itu bukan siapa-siapa. Pertengkaran menjadi semakin besar, sehingga Rick (menghembuskan nafas) memutuskan untuk pergi dari rumah dan tidak akan kembali lagi lekembali lagi. Namun Nancy (diam sebentar sembari menghembuskan nafas) segera (diam sebentar) menghalangi keinginan Rick dengan menarik tubuhmenarik dan memeluk tubuh Rick saat itu juga. Namun Nick.. Rick tetap tetap bersekukuh jika Nancy tetap berlaku sepeti itu maka dia akan (diam sebentar) meninggalkan Nancy dan rumahnya. Akhirnya Nancy berkata kepada Rick bahwa dia (diam sebentar) dia akan merubah sifatnya. Selama Rick (menghembuskan nafas) mengatakan segala sesuatu dengan sejujur-jujurnya dan menjelaskan siapa wanita yang pergi bersamanya. Akhinya masalahpun tercepahterpecahkan dan Rick dan Nancy kembali ke kehidupkehidupan sosialnya yang nomal dan berjalan harmonis hingga mereka (diam sebentar) mem..mtua.

Theme Hero

: kesalahpahaman antara suami istri : Rick dan Nancy

Need (n) : rick : n. Excitance, dissimpation (2) n. Rejection (5) n. Aggression [emotional verbal] (3)

nancy : n. Affiliation [emotional] (5) n. Abasement [submission] (3) n. Aggression [emotional verbal] (3)

Press (p)

:
-

p. Aggression [emotional verbal, fisik sosial] (3)

Inner state : Dejection (5)

E. Kartu 5 (2.09) Suasana gelap mencekam diluar. Ehem (batuk sebentar). Inem hanya sendiri di dalam rumah besar itu. Tanpa satu orangpun yang menemani dirinya. Jam sudah menunjukkan lebih dari pukul 9 malam dan Inem pun sudah terbaring di atas peraduannya. Namun sayup-sayup ia mendengar suara orang melangkah dan perlahan-lahan dia juga mendengar suara orang yang mulai m..hmm memukulmukul sesuatu. Inem merasa curiga, tapi dia juga takut. Dia takut apabila ada sesuatu yang mengancam yang datang kerumah besar itu sendiri. Karena dia hanyalah seorang pembantu biasa yang membersihkan tempat itu sesuai dengan perintah majikannya. Semakin lama semakin jelas sehingga ia terdengar ia mendengar suara pecahan kaca jauh dilantai bawah. Ehem. (menarik nafas) Inem pun memberanikan dirinya untuk turun. Dia mengenali suara itu berada d.. berasal zdari uang keluarga dari rumah tesebut. Perlahan-lahan dia membuka pintu dan melihat apa yang ada dibaliknya. Inem tecekat. Ternyata (diam sebentar) di dalam ruang keluaga itu telah telah masuk suatu gerombolan pencuri. Ehem. Tanpa disadarinya, aa ada seorang pencuri lagi di dap dibelakang tubuhnya yang siap menyegap menyergap Inem. Perlahan-lahan tapi pasti Inem pun... namun ditangkap oleh gerombolan pencuri tersebut. Tubuh Inem diiketdiikat dan dilekanta.. diletakkan kedalam didalam suatu lemari pakaian dikamar berikutnya. Pencuri-pencuri itu telah menggasak habis semua barang-barang yang ada di dalam rumah. Hingga keesokan paginya, sang pemilik rumah datang dan menyadarinya sambil sambil kebingungan mencari Inem yang menjaga rumah tesebut. Inem pun ditemukan kemudian. Dia mengatakan sejujur-jujurnya apa yang telah terjadi kepada majikannya tersebut. Majikannya hanya bisa pasrah dan meratapi apa yang telah ada yang (ternbata) yang hilang barangbarang yang hilang dirumah tesebut. Dan ia tidak bisa melakukan hal-hal yang

lain lagi. Selain menghubungi polisi dan berharap agar geombolan pencuri tersebut dapat ditangkap dan diadili sebagaimana mestinya.

Theme Hero

: Pencurian di sebuah rumah besar : Inem

Need (n) :
-

n. Abasment [submission] (4) n. Harmavoidance (3)

Press (p) :
-

p. Accuisition (5) p. Aggression [fisik, sosial] (3) p. Aggression [fisik, asosial] (4)

Inner state : -

Dejection (2)

F. Kartu 6 Bm (2.02)

Joe yang berprofesi sebagai polisi, telah terbunuh hari sebelumnya dalam suatu pengejaran tehadap sekelompok(diam sejenak) kelompok ang sekelompok peru preman bersenjata. Hal ini telah membuat salah satu divisi merasa sedih kehilangan Joe, orang yang baik dan ramah. Dengan berat hati, atasan dari Joe perg pegi ke rumah Joe untuk memberitahukan hal ini kepada satu-satunya orang tua Joe yang masih hidup yaitu ibunya. Pelahan-lahan dia mulai memasuki rumah itudan bertemu dengan ibu dari Joe. Ia mengatakan, nyonya, kami sangat mo sangat meminta maaf dan turut beduka cita atas kematian putra anda. Saya datang kemari bukan hanya sebagai plukablubukan hanya sebagai pembawa kabar buruk, tapi saya juga ingin mengatakan bahwa.. saya begitu salut

tehadap kinerja dari puta anda. Ehem (mendehem). Ibu Joe hanya bisa menatap nanar kepada.. atasan Joe yang datang membawa kabar buruk tesebut. Dia pun memalingkan mukanya keluar jendela dan menatap luas langit yang ada di hamparan di hamparannya. Ehem (mendehem). Dia tidak sanggup lagi berkata-kata dan akhirnya menitikkan air mata. Atasan Joe yang datang hanya sanggup untukberdiam diri dan memandang ibu Joe yang sedang menangis meratapi anak-ana.. k kematian anaknya itu. Akhirnya ibu Joe pun berkata, aku telah merelakan kepergiannya, (diam sebentar) jadi.. aku mohon kalian juga dapat merelakannnya, dengan berat hati, akhirnya atsan Joe meninggalkan ibu Joe untuk mempersiapkan segala sesuatu yang dipelukan untuk keperluan pemakaman Joe keesokan harinya. Pada k.. pada pemakaman hari itu ta dpat dilihat bahwa seluuh rekan-rekan satu previsi Joe datang untuk melepas dirinya ke pembaringan terakhirnya.

Theme Hero

: kesedihan kerena kematian seorang polisi : Ibu Joe dan atasan Joe

Need (n) :
-

n. Nurturance (4) n. Deference [hormat] (3) n. Blameavoidance (2)

Press (p) : -

p. Lack. Loss (5) Death of Hero (5)

Inner state : Perubahan emosi (2)

G. Kartu 7 Bm (01.23)

Dalam suatupenetapan undang-undang yang ak pengesahan RUU untuk menjadi undang-undang telah terjadi suatu persitaan antara kedua kelompok yang berbeda. Hal ini menimbulkan suatu kemelut yang cukup mendalam diantara anggota sidang yang ada. Meeka pun saling beberbisik antara satu sama lain mengenai keputusan yang akan diambil. Mereka mem mulai menimbang-nimbang baik dan buruknya atas keputusan yang mereka ambil lainnya. Akhirnya, dalam pemimpin sidang memutuskan bahwa eee ha.. hasil akhir dari sidang tersebut akan ditentukan melalui voting yang akan dilaksanakan 30 menit kemudian. Para peserta sidang mulai berbisik-bisik antara satu sama lainnya dan me.. membet eemempertanyakan bagaimana pendapat rekanrekannya ya.. ehrekan yang satu dengan yang lain. Guna memperkokoh apa yang mereka anggap s.sebagai pendapat mereka yang be yang betul. Akhirnya, setelah proses voting berlangsung dapat dipastikan bahwa eee hasil sidang itu memutuskan bahwa rencana undang-undang tersebut dimentahkan dan di tolak unt ditolak keberadaannya.

Theme Hero

: Rapat pengesahan undang-undang. : Para peserta sidang (kelompok peserta sidang)

Need (n) : -

n. Dominance (5) n. Affiliation [difus] (3)

Press (p) : -

Inner state : konflik (1)

H. Kartu 8 Bm (01.41) Nick yang seorang.. yang merupakan seorang dokter bedah terkemuka, dikotanya saat ini sedang berjuang keras untuk menolong seorang pasiennya yang tekena luka tembak. Pasien tersebut tidak secara tidak sengaja mengalami luka tembak dibagian kiri perutnya yang diakibatkan tembakan salah sasaran dari seorang pemburu liar saat ia sedang berburu di.. daerah hutan di pinggiran kotanya. Peluru tersebut langsung bersarang di a.. di bagian ginjal kirinya. Saat ini (diam sejenak) rekan-rekan dokter yang ada bersama Nick sedang berusaha keras untuk menyelamatkan menyelamatkan pasien yang sedang terbaring lemah tersebut. Pembedahan pun dimulai. Dokter-dokter yang ada berusaha untuk mengeluarkan butiran peluru yang ada di bagian tubuh pasien tersebut. Secara pelahan dan pasti, luka mulai dibuka danpecahan-pecahan proyektil peluru yang tertanam mulai dikeluakan. Secara tiba-tibakondisi pasien mengalami shock dan memburuk keadaannya. Nick pun memberikan salah satu memberikan injeksi tambahan untuk menenangkan dan mengembalikan kondisi pasien ke.. kondisi normal. (diam sejenak untuk mengambil nafas) selang beberapa menit pasien sudah kembali.. ke kondisi normal dan operasi dapat dilanjutkan. Setelah dua jam, operasi tersebut telah selesai dan dapat dipastikan bahwa pasien yang tertembak tersebut akan selamat dan sembuh secara bertahap sesuai dengan kondisi fisiknya yang kondisi fisiknya yang dimiliki oleh pasien tersebut.

Theme Hero

: Dokter yang sedang mengoperasi pasien luka tembak : Nick

Need (n) : n. Achievement (5)

Press (p) : p. Succorance (5)

Inner state : -

I. Kartu 9 Bm (02.44) Pada pagi hari, komandan regu dari sekelompok polisi pebatasan memerintahkan untuk mengecek kondisi pebatasan di sebelah disisi utara. Saat regu telah diberangkatkan ke area tersebut, perbatasan sisi utara terkenal dengan medannya yang terjal dan suram sehingga benar-benar menguras habis seluruh kekuatan petugas patroli yang melimelintas di daerah tersebut. Mereka harus berjuang susah payah untuk mendaki tebing-tebing terjal yang ada disana. Ditambah dengan kuburan-kuburan batu kuburan-kuburan tua saat mereka menginjak tanah yang ada disana. Hal ini sangat membahayakan bagi mereka dan menguas tenaga mereka. Ditengah perjalanan, persediaan air mereka sudah mulai menipis. Dan mereka pun harus bergegas untuk mencapai check point berikutnya untuk mendapatsupply makanan lagi. Namun hal ini tidak dapat terwujud. Pada pukul jam pukul 12 siang mereka masih sajaterdampar di suatu tempat yanga tt..tedampar di suatu padang rumput yang terdapat di a perbatasan area utara tersebut. Dengan kondisi yang kelelahan, mereka pun mulai membaringkan tubuhnya dan dan mengistirahatkan semua sendi-sendi ot.. otot dan tulangnya yang terasa lelah dan kaku. Mereka pun tertidur pulas di hamparan padang rumput tersebut s slama hampir lebih dari 3 jam. Saat sore hari mulai datang mereka pun tersadar bahwa mereka masih ada di.. padang rumput yang terdapat di tengah-tengah tengah-tengah perbatasan sisi utara. Mereka bergegas untuk bangkit dan menyusul ketertinggalan mereka. Karena mereka telah tersadar, mereka telah membuang 3 jam secara sia-sia. Mereka membru(diam sejenak) berjalan lebih cepat ddari pagi hari dari pagi hari walaupun mereka sadar, mereka sudah tidak ada.. tidak lagi memiliki energi. Karena mereka tidak mendapat asupan gizi asupan makanan satu pun pada saat makan siang. Mereka terus bergegas, bergegas dan bergegas, saat hari mulai gelap, mereka baru mencapai perjalanan masih ada perjalanan lagi yang harus mereka tempuh. Saat mereka kembali kecheck point yang sudah ditentukan, hari sudah benar-benar larut. Dan disana sudah ada komandan yang d.. menunggu. Komandan tesebut menanyai mereka, kenapa kalian bisa ini,

seterlambat ini, mereka mengatakan semua hal secara sejujur-jujurnya bahwa mereka terlalu lelah, karena medan yang terlalu berat. Dan akhinya komandan itu memakluminya dan menyegeakan untuk naik ke atas mobil dan kembali ke pangkalan masing-masing.

Theme Hero

: Sekelompok polisi yang pergi memeriksa garis perbatasan. : Sekelompok / sekawanan polisi

Need (n) : Press (p) : Inner state : p. Physical danger [aktif] (2) n. Achievement (3) n. Passivity (2) n. Nutriance (2)

J. Kartu 10 (01.45) Pada usia yang sangat muda, John dan Ann harus menghadapi kenyataan bahwa kedua oang tua mereka memutuskan untuk berpisah. John ikut dengan ayahnya dan Ann ikut dengan ibunya. Mereka pun terpisah sedemikian jauhnya. John tinggal di Amerika utara dan Ann tinggalkembali ke nnn daerah Asia. Setelah sekian tahun, Jonh dan Ann akhirnya dipertemukan kembali dalam suatull.. dalam suatu acara yang tidak secara sengaja mempertemukan mereka berdua. Mereka pun saling berpe saling memandang satu sama lain dan bertanya, apakah kau Ann, adikku ? dan Ann pun menjawab bahwa dia memang Ann, adik dari John. Mereka pun akhirnya berpelukan erat melepaskan rindu yang setelah sekian lama (jeda sejenak) dipendam. Mereka terpisah lebih dari 14 tahun. Mereka pun sa.. berpelukan erat sambil.. (jeda sejenak) sambil menitikkan air

mata. Beberapa saat kemudian dapat dilihat bahwa Ann dan John sedang berjalan klua berjalan menuju salah satu ruangan sambil bercerita panjang lebar bagaimana kondisi mereka masing-masing, bagaimana kondisi ayah mereka, dan bagaimana pula kondisi ibu mereka. Mereka pun (mengembuskan nafas) saling betukar pikiran dan kembali mengenang masa-masa lalu yang indah saat mereka masih hidup bersama bersama kedua a.. orang tua mereka. Saat mereka bermain bersama di kolam belakang, dan saat mereka bersenang-senang pergi ke kebun binatang bersama. Hal-hal tersebut memang tidak bisa terlupakan dalam pikian mereka berdua, dan hal itu se..emmhdan mereka juga sangat bersyukur atas adanya pertemuan ini karena mereka dapat dipersatukan kembali setelah berpisah selama lebih dari 14 tahun lamanya.

Theme Hero

: pertemuan kakak dan adik yang sudah lama berpisah : John dan Ann

Need (n) :
-

n. Affiliation (5)

Press (p) : Inner state : Dejection (1) p. Dominance (1)

K. Kartu 11 (2.04) Pada suatu masa dimana peperangan masih sering terjadi, suatu tentara pergi berperang ke suatu medan pertempuran. Negara ini... (diam sejenak) ah.. aaa.. kalah telak dalam jumlah... dalam... hitungan jumlah. Dan pasukan mereka pun hancur dah... dalam... waktu yang singkat saja. Sa.. satu demi satu pasukannya mulai berlari mundur, dipimpin oleh seseorang... (diam sejenak) jendral perang yang masih bertahan saat... saat itu. Mereka berlari terus menuju arah utara, hing

em eee.... hingga ke... hingga bertemu dengan suatu air terjun besar. Tapi... masalah tidak selesai disitu. Dari belakang sekonyong-konyong datang seekor naga yang mengganggu rombongan tersebut. Mereka pun berlari semakin kencang, dan berl.. sambil beteriak-teriak histeris. Beberapa orang terjatuh, (diam sejenak mengambil nafas) dan akhirnya me.. orang-orang yang terjatuh itu menjadi korban dari.. kebuasan sang naga itu. Mereka terus berlari... berlari... hingga sampai mereka di sisi air terjun di dekat sebuah puri milik kerajaan tersebut. Beberapa orang telah berhasil menyebrangi jembatan yang melintang di atas air terjun tersebut dan masuk ke dalam puri. Sedangkan beberapa yang lain masih berjibaku dan berusaha berlari sekuat tenaga demi untuk mencapai titik keselamatan mereka. Sementara... fisik-fisik mereka sudah lelah dan luka-luka sudah... ada di sekujur tubuh mereka. Namun sang naga masih saja terus mengintai di udara. Perlahan-lahan mulai menyerah dan mencabik-cabik korbankorban yang ada di bawahnya. Satu demi satu orang-orang yang tersisa pun gugur karena kebuasan sang naga tersebut. Di dalam puri yang ada... maka... di dalam puri yang ada mereka pun melakukan perlawanan terhadap naga tersebut untuk mengusir... naga itu dan untuk menyelamatkan sisa pasukan yang tersisa dan memasukkan mereka ke dalam puri. Hal ini tidak berbuah bany... tidak berbuah banyak karena... naga itu terus menyerang dan akhirnya sisa pasukan yang tersisa... pun seluruhnya gugur menjadi korban kebuasan naga tersebut.

Theme Hero

: pertempuran melawan naga yang buas : gerombolan tentara bersama jendral perang.

Need (n) :
-

n. Achievement (5) n. Adventure (4) n. Counteraction (3) n. Autonomy [kebebasan] (2) n. Harmavoidance (5)

Press (p) :
-

p. Afiliation [asosiatif, fisik asosial] (3) p. Physical danger [aktif] (5) p. Physical injury (5) p. Death of Hero (5)

Inner state : -

L. Kartu 12 M (2.19) Dalam suat perjalanan... pulang dari.... usahanya berdagang, George jatuh sakit di tengah perjalanan. Dan ia pun.. tidak... tidak dapat melanjutkan perjalanan, sehingga... ia harus menetap di suatu desa terpencil yang berada di sepanjang rute perjalanan dia (diam sejenak). Rombongan... seluruh rombongan dia berusaha untuk memberikan George segala macam cara untuk mm me... mengembalikan dya seperti semula. Dari berbagai macam obat-obatan sampai segala sesuatu. Tapi... George tak kunjunggggg.... sembuh dan penyakitnya malah bertambah parah. Dari yang hanya... hanya mengeluh sakit hingga saat ini dia tidak dapat... sadar... tersadar sama sekali. Dia hanya terbaring lemah lunglai dan menutup matanya tertidur di... atas tempat tidurah. Atas saran dari... dari kepala desa setempat, maka... rombongan George mendatangkan seorang... ahli paranormal ke tempat George. Karena menurut pandangan dari kepala desa tersebut George telah diguna-guna. Selang beberapa haha.. beberapa hari datanglah paranormal tersebut. Dia... dia mendekati George dan memulai... hm membaca... ramalan ramalan mantra sembari meramu bebeb. . beberapa bahan ramuan yang telah dia bawa dan telah didia siapkan. Proses berlangsung selebihnya lebih dari 2 jam. Dimana teman-teman George berdoa sambil berhala... berharap-harap cemas. Mereka selalu memohon agar... eee... ooo... agar George dapat diberikan kesembuhan seperti sedia kala. Paranormal itu telah berusaha sekuat tenaga dan pada akhirnya pun ia meminumkan ramuan yang telah ia bawak.. dan ia buat kepada..kepada George. Selang beberapa hari (diam sejenak) kesembuhan tak kunjung datang pada diri George. Namun... malah... menyakitkan hingga diri George semakin

lama semakin parah. Saat ini dapat... dapat disaksikan oleh rekan-rekannya bahwa George nafasnya mulai... terengah-engah dan pendek-pendek. Mereka mulai khawatir, apakah George akan meninggalkan mereka saat ini. Pada petang harinya, akhirnya... isak tangispun... meledaklah dalam ruangan tersebut karna George telah meninggalkan rekan-rekannya semua... dan ia telah meninggal dengan tenang, di bawah penyakit-penyakit yang ia derita dalam perjalanan pulang dari berdagang.

Theme Hero

: kematian seorang pedagang : George

Need (n) : Press (p) :


-

n. Acquisition (1) n. Passivity (2)

p. Affiliation [asosiatif] (5) p. Lack, Loss (1) p. Death of Hero (5)

Inner state : -

Dejection (1)

M. Kartu 13 MF (2.30) Beberapa hari terakhir dapat dilihat Richard sangat sedih pembawaannnya. Dia selalu terpikirkan akan kondisi istrinya yang sedang sakit dirumah. Saat kerja pun

dia tidak dapat berkonsentrasi dengan penuh sehingga... lama-lama... aa... kinerjanya mulai makin lama mulai menurun. Mukanya selalu murung dan tidak pernah (diam sebentar) ada secercah senyuman dibalik wajahnya. Sore hari.. sore ini, saat dia pulang kerumah dia mendapati bahwa kondisi istrinya semakin lama semakin parah. Tubuhnya... hh... tubuhnya dan tubuh istrinya yang... tadinya... berisi sekarang hanya tersisa... kulit dan tulang saja. Hal ini sangan membuat hati Richard kusar, gusar. Karena... istrinya adalah satu-satunya orang yang ia cintai. Ia pun duduk bersedekap dibal... di samping tempat tidur istrinya dan... memandang istrinya dengan penuh rasa kasih sayang. Ia terus berkata dan memoho.. dan berkata kepada istrinya dan juga memohon amp..(menarik nafas) dan memohon kepada Yang Maha Kuasa agair istrinya dapat disembuhkan. Malam demi malam dia.. Richard selalu menemani istrinya sehingga lama kelamaan tubuhnya juga ikut... menjadi lemah. Dan kondisi kesehatannya pun turut memburuk. Pada hari ke 20, tanpa ia sadari saat Richard tertidur di samping istrinya, istrinya telah pergi meninggalkan dia untuk selamanya. Esok keesokan paginya saat Richard sadar bahwa istrinya sudah tidak... tidak... (diam sejenak) bernyawa lagi ia pun berteriak secara histeris dan menangis, dada... dan menangis. Dia belum bisa menerima kepergian... istrinya tercinta tersebut. Karna Richard sungguh-sungguh tidak ingin ditinggalkan istrinya untuk saat ini. Dia terus... menjerit dan menangis sepanjang pagi sehingga mmm... me... menimbulkan keributan di sekitar...lingkungan tempat tinggal dia dan tetangga-tetanggapun datang menghampiri. Mereka bertanya sebenarnya apakah yang terjadi di dalam sana. Setelah sekian lama barulah Richard keluar dan mengatakan.... sesuatu bahwa istrinya telah meninggal dan akhirnya... para tetanggapun turut membes... turut membantu Richard dalam us... dalam usaha prosesi pemakaman istrinya. Mereka saling bahu membahu untuk memakamkan istrinya dengan...suatu prosesi yang layak, se sebagaimana diterima masyarakat pada umumnya.

Theme Hero

: kematian istri yang dicintai : Richard

Need (n) : Press (p) : -

n. Afiliation [memusat, emosional] (3)

p. Affiliation [emosional] (2) p. Lack, Loss (5)

Inner state : Dejection (1)

N. Kartu 14 (2.29) Suatu hari yang melelahkan, dan akhirnya... Herman pun tertunduk pulang dengan lesu. Dia tidak d.. tidak dapat menyangka bahwa... hari ini dia akan mendapat masalah dengan kantornya. Rekan kerjanya telah menjelek-jelekkan dia, dan... me menghancurkan semua hasil pekerjaan dia selama satu bulan terakhir. Dia pun... berjalan pulang dengan tertunduk lesu, sambil terseok-seok sepanjang jalan sembari memikirkan apa yang telah terjadi di kantornya seharian tadi. Saat ia.. te masuk ke dalam rumahnya, listrik di daerah.. dia.. diarea tempat dia tinggal keseluruhannya padam. Dia pun hanya bisa terpaku dan termenung dia jalan sambil meraba-raba mencari... persediaan lilin yang biasanya dia simpan di dalam lemari. Tapi sungguh sial, dia tidak dapat, dapat... tidak dapat menemukan lilin yang dia cari karena... ternyata persediaan lilin yang telah dia simpan... di dalam lemari... ternyata sudah habis. Dia pun berjalan kearah jendela besar dan membukanya serta terduduk di sisi ambang jendela tersebut. Dia terduduk sambil merenung menatap bintang-bintang. (mengela nafas sejenak) Herman masih saja memikirkan peristiwa yang terjadi di kantor pada hari ini. Kenapa... bisa seperti ini. Kenapa semua pekerjaannya bisa hancur oleh satu kata-kata dari rekan kerjanya sendiri. Rekan-rekan kerjanya juga tega melakukan hal seperti itu kepada dirinya. Sepanjang malam ia merenung di pe..di bingkai jendela tersebut, sm.. sambil menatap bintang-bintang. Ehem. Dan dia juga...masih terus berfikir dan berfikir, apa yang harus dia lewati keesokan harinya karena ternyata... apa yang

telah dilakukan olehnya selama bulan-bulan hari ini sia-sia dan telah dihancurkan oleh rekan kerjanya. Menjelang pagi... pikirannya dia tidak d.. tida... tidak dapat tenang dan... tidak dapat tenang memikirkan hal itu. Sepanjang malam ia telah berfikir berfikir dan berfikir ternyata dia tidak dapat menemukan suatu... jalan keluar dari masalah yang ia hadapi. Akhirnya ia pun menyerah, dan ia memutuskan untuk beristirahat saja dan mengahadapi dunia dengan apa adanya, seperti layaknya kayu yang mengalir diatas air, mengalir dan... tidak pernah melawan satu kalipun. Ehemm. Ia pun... ia pun menutup jendela rumahnya yang besar tersebut, dan mulai berjalan ke kamar tidurnya. Beristirahat setelah lelah satu semalaman penuh memikirkan ap apa yang terjadi di, kemarin hari.

Theme Hero

: merenung tentang masalah yang tengah dihadapi : Herman

Need (n) : Press (p) : Inner state : Dejection (1) p. Affiliation [emosional] (2) p. Lack, Loss (5) n. Achievement (1) n. Passivity (2) n. Rejection (1)

O. Kartu 15 (2,41) Tanpa sengaja, Rick, yang seorang pengusaha sukses telah membunuh saudaranya sendiri. Hal ini dikarenakan... ia... terlalu kesal terhadap kelakuan saudaranya

sendiri yang kerap mengancurkan s.. usahanya yang telah ia rintis selama bertahun-tahun ini. Selu semua usaha yang ia telah rintis selama bertahun-tahun hancur hanya dalam sekejap karena perbuatan saudaranya tersebut. (diam sejenak) Pada sa... pada... (diam sejenak) pada persidangan yang digelar satu minggu kemudian dia dijatuhi hukuman bahwa dia harus mendekam dipenjara selama 20 tahun lebih. Untuk membayar semua kesalahannya karena dia telah membunuh saudara kandungnya sendiri. Dia sangat menyesal atas kejadian itu dan diapun memohon kepada... aaa... hak... hakim dan petugas yang berada di... ruangan sidang tersebut untuk menginjinkan dia untuk pergi ke pemakaman saudara kandungnya tersebut. Permintaan ini dikabulkan oleh... hakim dan petugaspetugas yang ada disana. Pada hari pemakaman saudaranya tersebut, Rick hanya bisa... duduk terpaku dan menagis melihat jasad... dari saudaranya tersebut dimakamkan. Dia... dia sungguh-sungguh menyesal (diam sejenak) dia sungguhsungguh menyesal atas perbuatan yang telah ia lakukan. Seusai proses kegiatan pemakaman, Rick tidak juga.. tidak langsung pergi dari... areal pemakaman tersebut. Ia masih berdiri terpaku di samping makam (diam sebentar) disamping makam saudara kandungnya tersebut. Dia hanya bisa meratapi nasib dan memohon... memohon maaf kepada saudaranya. Hal ini dia lakukan sepanjang hari sampai menjelang senja. Tanpa dia sadari, malampun telah datang, para petugas yang... mengawasi Rick sudah mengajaknya dia bahwa dia dan di.. mereka juga mengatakan bahwa waktu Rick sudah habis untuk saat ini. Tapi ia masih ingin tetap di... area pemakaman tersebut. Ia masih ingin... meminta maaf kepada saudaranya. Hal ini telah memancing... emosi dari... para petugas yang sedang bertugas pada saat itu. Mereka sudah lelah menunggu Rick yang hanya duduk te.. duduk berdiri terpaku di depan makam saudaranya tersebut. Rick pun diseret secara paksa untuk masuk dalam mobil tahanan. Namun Rick meronta dan pada akhirnya terjadilah suatu perkelahian kecil di... areal pemakaman tersebut. (Diam sejenak) perkelahian tersebut dimenangkan para petugas yang menjaga Rick. Hal ini dikarenakan kedua tangan Rik telah terbelenggu sebelumnya. Dan hal ini juga memudahkan para petugas untuk membawa Rick secara paksa kembali kedalam sel tahanannya.

Theme

: pembunuhan saudara kandung

Hero

: Rick

Need (n) : Press (p) :


-

n. Acquisition [sosial] (3) n. Passivity (2) n. Aggression [emosional, fisik, sosial] (3) n. Blameaviodance (4) n. Intraggression (5) n. Abasement (2)

p. Accuision (1) p. Aggression [fisik, sosial] (2) p. Lack, Loss (5)

Inner state :
-

Dejection (5)

P. Kartu 16 (Shock Card)

Suatu eksperimen telah dilakukan selama bertahun tahun untuk membuktikan bahwa... proses asal muasal... teori asal muasal proses terbentuknya tata surya dan bumi sendiri. Suatuu... mesin... (Diam sejenak) suatu mesin raksasa telah dibuat dan segala macam perhitungan menggunakan super komputer telah dilaksanakan oleh para ahli-ahli yang ada di dalam laboratorium tersebut. Hingga akhirnya, tercapailah suatu proses finalisasi dimana mereka un.. untuk memutuskan tuk mulai... memberikan.. apk... teori-teori perhitungan-perhitungan yang telah mereka laksanakan selama ini. Dari mulai pagi hari, persiapan telah dilaksanakan. Segala ahli... langsung berkutat pada bidangnya dan pada alat kerjanya masingmasing. Mereka berusaha keras untuk mewujudkan suatu.... suatu hal yang

mereka idam-idamkan selama ini. Sang kepala tekhnik, Richard, terus saja bergerak kesana kemari mengecek satu demi satu segala macam peralatan yang... akan dilaksanakan hari itu. Richard... Richard memang merasa agak lelah hari ini tapi.. b...stelah 2 hari sebelumnya ia tidak beristirahat dan tetap tinggal di.. area...penelitian tersebut. Ia mulai mengecek... labor... laboratnya satu demi satu dan memastikan bahwa... tidak ada yang salah dalam... tahapan-tahapan percobaan tersebut. Hingga akhirnya dia memperingati bahwa... memperingati bahwa percobaan dapat dilaksanakan sekarang karena persiapan telah selesai dilaksanakan. Perlahan-lahan dia mulai membuka...membuka komputernya dan memasukkan... deretan-deretan perintah satu demi satu kedalam... me.. komputer tersebut untuk melak... mengeksekusi...apa yang telah dia laksanakan hari ini. Sehingga... hal ini sang.. telah ditunggu-tunggu oleh segenap kru dan tekhnisi yang ia miliki. Dan akhirnya ia pun menekan satu tombol, sehingga... pes... segala proses percobaan dapat dilaksanakan. Tanpa Richard sadari, terdapat satu kesalahan dalam sat.. dalam sistem yang telah... yang telah ia bangun. Suatu gelombang ledakan besar menerpa... menerpa...area tersebut dan menghancurkannya menjadi sebuah puing-puing. Slauu ledak ledak ledakan dari hempasan.. ledakan keras juga mengantam tempat dimana Richard dan krunya berlindung. Hingga tempat itu luluh lantah... luluh lantah rata dengan tanah. Hal ini... dik... diketahui oleh pemerintah setempat, sehingga... pada... sehingga pada be... pada beberapa jam berikutnya datang kru evakuasi ke daerah tersebut. Richard yang ter... yang.... terbaring di bawah tumpukan puing-puing bangunan di da... dapat ditemukan oleh para kru penyelamat yang ada. Ia pun dibawa ke rumah kerumah sakit untuk mendapatkan perawatan selanjutnya. Beberapa bulan kemudian setelah Richard... Richard sembuh dari kecelakaan yang menimpa dirinya ia pun ditanyai sebenarnya apa yang terjadi di... area tersebut sehingga dapat mepe... menyebabkan suatu ledakan besar yang sngat mematikan tersebut. Ia hanya bisa berkata, saya tidak tahu. Semua sudah di check dan semua sudah benar, dan entah kenapa bah...entah kenapa waktu itu dapat me.. menyebabkan suatu kehancuran sedemikian rupa.. dan akhirnya pemerintah menyatakan bahwa area tersebut ditutup dikarenakan adanya suatu... radiasi besar yang diakibatkan oleh ledakan.. eksperimental tersebut. Dan suatu tim investigasi-pun dibentuk dengan Richard sebagai kepala tim tersebut.

Theme Hero

: percobaan eksperimen yang gagal : Richard

Need (n) :
-

n. Construction (5)

Press (p) :
-

p. Cognizance (1) p. Afiliation [destruktif] (1)

Inner state : -

Q. Kartu 17 Bm (2.33) Nick yang merupakan anak bungsu dari keluarga.... si penghibur akrobat sudah mulai beranjak dewasa. Dari kecil... ia mm.. mulai ikut berlatih bersama keluarganya untuk melakukan berbagai macam akrobat yang biasa mereka lakukan mulai dari berjalan diatas tali, hingga... ngg.. ng akrobat yang mematikan seperti melompati.... jarum-jarum api yang ada dibawahnya, yang ada dpe.. dipasang diatas tanah. Mulai beranjak dewasa nama Nick pun mulai... mulai tenar. Saat ini dia... dia dia..mulai merencanakan melaksanakan pertunjukan menggunakan seutas tali di depan pendukung-pendukung setianya. Ia pun mulai... mulai melaksanakan aksi akrobatiknya di atas tali tersebut. Ia berputar-putar... diatas tali tersebut tanpa ada... tanpa benang pengaman satupun. Dia mm.. dia menunjukkan aksi sesungguhnya bagaimana seorang akrobatik dapat mem mm menunjukkan keahliannya. Seluruh pendukung bersorak-sorai k.kkk... bersorak sorai kepadanya dan ia pun semakin merasa pecaya diri. Jauh diatas sana diatas tali yang hanya menopang tubuhnya. Diatas tali yang menopang tubuhnya. Ia mulai melakukan geraka-gerakan yang lebih berani lagi dan membahayakan hidupnya sendiri. Tanpa.. tanpa ia sadari angin berhembus sehingga, apa yang telah ia...apa yang biasa ia laksanakan itu menjadi satu kesalahan fatal. Ia pun

terjatuh dari ketinggian, langsung terhempas ke atas tanah. Sementara para pendukung dan penontonnya berdiri... berdiri kaget dan ternganga. Melihat Nick yang telah jatuh, maka para medis pun datang, berusaha mengevakuasi dan mengidentifikasi apa yang terjadi kepada nick, eheemm... stelah diperiksa secara singkat dapat diketahui bahwa...Nick mengalami patah tulang di beberapa bagian. Secara cepat ia pun dibawa ke...rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan sebagaimana mestinya. Aksi tadi merupakan aksi yang brilian namun berbahaya. Nick juga menga..ngetahui itu. Tapi akhirnya dia berkata, ini adalah resiko dari semua yang telah aku lakukan. Tidak ada.. su a ee.. suatu pekerjaan bukannya tidak...tidak... suatu pekerjaan akan membosankan jika tidak ada resiko di dalamnya . Nick hanya bisa berkata begitu kepada teman-temannya yang mengiringi di... sepanjang perjalanan ke rumah sakit.

Theme Hero

: pemain sirkus yang cidera : Nick

Need (n) :
-

n. Achievement (2) n. Excitance, Dissipation (4) n. Recognition (3) n. Autonomy (5)

Press (p) :
-

p. Physical danger (3)

Inner state :
-

Dejection (1)

R. Kartu 18 Bm (2.23)

Jo, yang.. hanya... seorang pemuda miskin telah berhasil mencapai puncak kesuksesan hidupnya. Ia telah berhasil merintis usahanya dari nol kecil menjadi sutu usaha yang bernilai multi... multi millionaire sekarang. Ia perlahan-lahan membangun usahanya perlahan-lahan mulai dari titik terbawah. Karena dia mengetahui bahwa ia tidak memiliki modal satupun kecuali...kenekatan yang ia miliki. Berdasarkan keahlian dan insting yang ia dapati saat ini Jo sudah dapat mel.. memimpin suatu perusahaan yang besar. Sehingga ia pun menjadi seorang konglomerat baru di area tersebut. Saat.. saat malam biasanya Jo pergi ke clubclub malam dan... dan... (diam sejenak) membawa dirinya... agar lebih santai di club-club malam tersebut. Sembari duduk ataupun... berdiri... tangan-tangan wanita tidak pernah berhenti menjamah sekujur tubuhnya. Mereka... tidak hanya membelai dan memijat tetapi melakukan hal-hal yang lebih dari hal itu. Jo merasakan kenikmatan dari hal itu, semua badan ia pun merasakan kenikmatan jd.. d.. jadi orang kaya yang sesungguhnya. Hal ini dilakukan Jo malam demi malam hingga itu menjadi sebuah kebiasaan tersendiri bagi dirinya. Tanpa ia sadari perlahan-lahan perf... performa... kinerja dari perusahaan dan dirinya pun menurun drastis sehingga perusahaan yang ia pimpin mm... mulai terancam diambang kebangkrutan. Tapi, Jo tidak terlalu memikirkan hal itu karena dia...dia akan melupakan segala hal yang telah dia lakukan... segala hal yang terjadi diperusahaannya apabila melakukan kebiasaannya tersebut. Dan hal ini.. juga sudah diingatkan oleh sl.. seluruh rekan.... rekan ker..kel... rekan kerjanya yang ada di sekitar kehidupan Jo tapi ia tidak dapat... tidak mau mendengarkan apa yang mereka katakan dan akhirnya perusahaan yang dipimpin oleh Jo pun..aa... hancur, bangkrut dan meninggalkan hutang yang sangat besar. Sehingga ia harus me.. menjual seluruh aset-aset yang telah ia miliki selama ini. Jo akhirnya kembali lagi menjadi seorang...laki-laki miskin yang ter... yang hanya bisa tidur dipinggir jalan beratapkan langit dan beralaskan bumi.

Theme Hero

: kebangkrutan seorang millionaire : Jo

Need (n) :

Press (p) :
-

n. Achievement (3) n. Acquisition [sosial] (2) n. Excitance, Dissipation (1) n. Playmirt (3) n. Sentience (1)

p. Deference (1) p. Example [pengaruh jelek] (3) p. Lack, Loss (2)

Inner state :
-

Dejection (1)

S. Kartu 19 (1.51) Nick, seorang pemuda berbakat dari desa terpencil memilik cita-cita dari kecil bahwa ia ingin menjadi pelukis yang ternama di kemudian hari. Ia pun terus berlatih berlatih dan mengasah kemampuannya tersebut. Saat ia beranjak dewasa ia pun mulai memutuskan untuk mengambil aliran abstrak dalam kema... kemampuan seni lukisnya tersebut. Sehingga... ia dapat lebih mwe.. lebih bebas mencurahkan segala macam ekspresi yang ada didalam... pikirannya. Selama berbulan-bulan ia telah menemukan suatu konsep yang akan dia... diangkat sebagai suatu karya... karya besar yang akan diingat oleh semua orang. Dalam gambar dapat dilihat bahwa lukisan Nick memang benar-benar bersifat abstrak dan akhirnya lukisannya pun dapat terpampang di suatu galeri besar di.. pusat kota. Berbagai macam... kolektor.... berbagai macam kolektor dan penikmat benda seni memandangi benda kesayangan milik Nick tersebut dan bertanya-tanya, apa arti dan tujuan dari lukisan Nick tersebut. Mereka pun... mulai mengira-ngira bahwa artinya adalah seperti ini dan seperti ini namun tidak ada seorangpun yang

tahu se... de.. dd... tidak ada seorangpun yang tahu arti sebenarnya dari lukisan tersebut kecuali Nick sendiri. Pada saat ada... pada saat proses pelelangan lukisan tersebut, we www...w... lukisan tersebut telah mampu... melewati... nilai... melewati harga jual lebih dari lukisan yang pernah ada. Nick pun e.. hanya dapat tersenyum lebar dan lalu ia pun berkata kepada rekannya yang selama pelukis, ini memang sebuah karya besar dariku dan mungkin juga suatu peninggala... suatu peninggalan terakhir dariku karna.... setelah ini aku akan berhenti melukis dan (diam sebentar) dan melanjutkan... apa yang telah ditinggalkan orang tuaku menjadi kuli.. menjadi petani di... kampung halamanku sendiri.

Theme Hero

: pelukis yang sukses : Nick

Need (n) : -

n. Achievement (5) n. Construction (5)

Press (p) :
-

p. Deference (2)

Inner state : -

T. Kartu 20 (2.19) Pada musim... gugur tahun ini... Hanna, harus kembali ke kampung halamannya yang berada di kaki pegunungan sebelah utara. Hal ini dikarenakan ia mendapat kabar bahwa orang tuanya sedang sakit keras disana dan akhirnya ia pun bergegas mengepak kopernya dan pergi melanjutkan perjalanan ke utara untuk kembali ke, desanya yang tercinta untuk menemui orang tuanya yang sedang sakit. Sepanjang perjalanan ia harus menembus hutan-hutan pinus dan melalui... terjalnya gunuggunung yang.. e.. yang memang terbentang diantara... tempat dia tinggal dan orang tuanya. Sepanjang jalan ia terus... berdoa agar... orang tuanya tidak...

tidak... tidak... tidak... apa-apa saat dia sampai disana. Perjalanan itu memakan waktu lebih dari satu bulan, karena dikarenakan pada jaman itu transportasi utama yang ada hanyalah sebuah kereta kuda saja. Malam semakin larut dan kabutpun mulai turun. Sementara Hanna baru akan melintasi.... suatu dali... daerah hutan pinus yang... terkenal cukup berbahaya. Ia pun... berjalan... menjalankan keretanya secara secara cepat dan... sambil merasa was-was bahwa... dan de... berharap bahwa dia akan dapat melewati daerah tersebut dengan selamat. Malam semakin larut dan hujan salju pun turun. Hanna pun memutuskan bahwa dia akan bermalam di tempat itu pada h.. pada saat ini, karna tidak mungkin untuk melanjutkan perjalanan lebih lanjut lagi. Karna ia tidak dapat... dapat melihat jauh ke depan dan itu sungguh berbahaya pada... daerah hutan-hutan seperti ini. Dia tidak mau malah jadi celaka, sepanjang perjalanan dia tidak dapat bertemu orang tuanya. Stelah selang beberapa hari Hanna pun dapat... dapat kembali ke (diam sejenak) ke kampung halamannya, setelah sebuah perjalanan panjang yang melelahkan ia pun bertemu dengan kedua orang tuanya dan ia sungguh berbahagia karna...orang tua yang.. orang tuanya yang sangat ia sayangi hari ini sudah membaik kondisinya dan sudah dapat... melakukan atifitas aktifitas ringan yang... tidak begitu berat dalam kegiatan sehari-hari. Dia pun... Hanna pun turut membantu ora... membantu semua kegiatan yang terjadi dalam rumah tersebut, walaupun ia... merasa lelah setelah perjalanan 3 minggu yang berat dari.. dari tempatnya menuju ke tempat orang tuanya.

Theme Hero

: mengunjungi orang tua yang sedang sakit : Hanna

Need (n) :
-

n. Excitance, Dissipation (1) n. Change, Travel, Adventure (5)

Press (p) :
-

p. Affiliation (1)

Inner state :
-

Kecemasan [pride] (5)

For Need and Inner States Sheet CARD NUMBER


1 n. n. n. n. n. n. n. n. n. n. Achievement Acquisition Agression Construction Dominance Exposition Recognition Understanding Affiliation Deference 1 2 1 3 5 3 5 3 5 4 2 3 5 2 3 4 5 6 7 8 5 9 3 1 0 1 1 5 1 1 2 1 3 1 4 1 3 3 5 1 5 1 6 1 7 2 1 8 3 2 1 9 5 2 0 Total 26 6 6 10 5 3 15 3 11 7 5 1 9 8 9 12 6 3 8 8 6 5 3 2 21 1 5 Avera ge 2,8888 89 2 3 5 5 3 3,75 3 3,6666 67 3,5 4,5 2 3 4 3 3 4 2 3 5 1,5 2 2,1 1 5

n. Nurturance n. Sex n. Succorance n. Autonomy n. Change, Travel, Adventure n. Excitance, Dissimpation n. Playmirt n. Abesement n. Blame avoidance n. Counteraction n. Harm Avoidance n. Passivity n. Rejection n. Retention n. Intraggression n. Sentience n. Emotional Change n. Dejection n. Jealousy n. Conflic n. Ego ideal, Pride

2 4 3 5 2 3 5 2 3 2 5 3 5 2 2 1 2 2 4

1 3

5 2 2 3 5 2 1 5 1 1 1 1 5 1 1 1

Sheet For Press


CARD NUMBER 1 1 1 1 1 0 1 2 3 4 1 5 1 1 6 1 7 1 8 1 9 2 0 Avera ge 3 3,4285 71 1 2,5 1 5 3,3333 33 5 2,5 1,5 5 1 1 -

1 p. Acqusition p. Retantion p. Lack, Loss p. Rejection p. Uncongenial Environment p. Dominance p. Imposed Task Duty Training p. Agression p. Affiliation p. Death of Hero p. p. p. p. p. p. p. p. p. p. p. p. p. Physical Danger Physical Injury Affiliation Deference Nurturance Sex Suucorance Birth Offapring Claustrum Cognizance Example Exposition Luck 1

5 5

total 6 24 1 10 1 15 10 5 15 3 5 1 1 -

4 5 2 5 5 5 3 5

2 1

3 5 2 2 1 1 2

1 1

7. Hasil Test (Need and Inner States) n. Achievement Kemampuan S dalam mengerjakan sesuatu yang penting dengan tenaga dan kegigihan tergolong kurang, sehingga usaha S untuk melaksanakan sesuatu yang berharga dan ambisi yang tertuang dalam bentuk tindakan pun tergolong kurang. n. Acquisition Kemampuan S dalam bekerja untuk mendapatkan uang, kekayaan, atau hak milik tergolong kurang, sehingga potensi S untuk mencuri, menipu, tamak, menyelundupkan serta memalsukan cek untuk mendapatkan uang pun tergolong kurang. n. Agression S memiliki kemampuan yang cukup dalam memberikan penyerangan (agresi) terhadap orang lain, baik itu secara verbal, fisik, sosial, dan asosial. n. Construction S memiliki kemampuan yang tergolong baik dalam hal mengorganisasikan, mengatur, membangun, atau menciptakan sesuatu. n. Dominance Kemampuan S dalam mempengaruhi tingkah laku seseorang (sentimen) tergolong tinggi, sehingga kemampuan S dalam hal membimbing, mengelola, memerintah, serta dorongan untuk menangkap dan memenjarakan musuh atau penjahat tergolong tinggi. n. Recognition S memiliki kemampuan yang cukup dalam hal menikmati dukungan, mencari penghargaan diri, dan mencari perhatian. n. Affiliation Kemampuan S dalam hal menikmati kehadiran teman setia, bekerja dalam suatu kelompok, dan terikat oleh kecintaan yang mendalam tergolong cukup. n. Deference S merupakan pribadi yang cukup menyerah kepada keinginan, saran, paksaan orang sekutunya. Dalam menyatakan kehormatan, menunjukkan ketakutan, kecemasan, kebingungan, malu dan menghindari perkelahian / bahaya, ia juga cukup dapat merefleksasikannya.

n. Nurturance Kemampuan S dalam mencari dan menikmati makanan dan minuman tergolong cukup, sehingga keinginan / dorongan S dalam melakukan pekerjaan yang berhubungan dengan makanan dan minuman (seperti menegak minuman keras, dsb) tergolong cukup. n. Autonomy Kemampuan S dalam membebaskan diri / menghindari lingkungan yang mengekang atau memaksa tergolong baik, sehingga S berpotensi besar dalam menolak paksaan dan melakukan sesuatu sampai ke taraf yang membahayakan. n. Change, travel, adventure Kemampuan S dalam mencari petualangan tergolong baik, sehingga S mempunyai potensi yang baik untuk bepergian, mengadakan eksplorasi terhadap pemandangan baru dan tempat baru. n. Excitance, Dissimpation Kemampuan S dalam mencari rangsangan emosional dengan berbagai cara tergolong kurang, sehingga keinginan S dalam berpetualang dengan wanita, berjudi, menyerempet bahaya tergolong rendah. n. Playmirt S memiliki kemampuan yang tergolong cukup dalam hal bermain, meluangkan waktu hanya untuk bersenang-senang, pergi ke pesta, melucu, tertawa, berolok-olok, menghadapi situasi dengan cara santai main-main. n. Abesement S memiliki kemampuan yang baik dalam hal mengalah, menurut dengan kemauan orang lain, untuk memperoleh / memelihara hubungan baik dengan orang yang diingini. n. Blame Avoidance S memiliki cukup kemampuan dalam merasakan perasan takut dipersalahkan, diperingatkan, atau dihukum, dan menghindari kekeliruan. Sehingga S tergolong orang yang cukup dapat menahan diri dari keinginan melakukan sesuatu yang unconventional atau dapat dikritik. n. Counteraction S memiliki cukup kemampuan dalam berjuang untuk mendapatkan kembali / mempertahankan kehormatan diri. Sehingga S juga memiliki kemampuan yang cukup

dalam mendapatkan kembali kebanggaan yang dilukai / menambah usahanya sesudah kegagalan. n. Harm Avoidance Kemampuan S dalam menunjukkan ketakutan, kecemasan, kebingungan, malu, menghindari perkelahian / bahaya sebab takut luka sakit atau mati tergolong baik. n. Passivity S memiliki kemampuan yang kurang dalam hal menikmati ketenangan, kesantaian, istirahat, tidur, berbaring. Merasa antipatik (masa bodoh), menikmati pikiran-pikiran pasif atau mengabsorsi kesan-kesan rangsangan. n. Rejection Kecenderungan S dalam menyatakan ketidakpuasan, ketidaksenangan, atau kemarahan dalam bentuk tindakan serta menghindar dari sesuatu seseorang tergolong baik, sehinggan S memiliki potensi besar dalam mengerjakan suatu pekerjaan dengan ide-ide yang asing dari minatnya. n. Sentience S memiliki kemampuan yang rendah dalam mencari dan menikmati kenyamanan, kemewahan, kemudahan, rasa senang makan dan minum enak, serta sensitif terhadap rangsangan alam. n. Emotional Change S mengalami perubahan emosi yang tergolong kurang, sehingga S seringkali mengalami perubahan perasaan yang rendah terhadap orang lain dan tidak konsisten dalam memberikan afeksi. n. Dejection S kurang dapat mengalami perasaan kecewa, harapan tidak terpenuhi, depresi, menyesal, sedih, tidak bahagia, konflik dan putus asa. n. Conflic S sedang mengalami suatu keadaan yang tidak menentu, tidak terputuskan. Oposisi sementara atau terus menerus antara inpuls-inpuls, need, keinginan dan sasaran yang saling berlawanan. (Press) p. Acquisition S menghadapi tekanan yang cukup dari seseorang yang berusaha merebut, merampok, menggelapkan (uang, kekayaan) miliknya.

p. Lack, Loss S menghadapi tekanan yang cukup dalam kesempatannya untuk memiliki apa yang dia butuhkan untuk hidup, untuk bahagia, atau untuk berhasil. S miskin, keluarganya melarat, dan merasa kehilangan. p. Dominance S menghadapi tekanan yang rendah dalam hal mengahadapi paksaan, larangan dan ajakan dari orang lain. p. Agression S menghadapi tekanan yang cukup dalam emosional verbal, fisik, sosial dan asosial dari orang lain. p. Death of Hero S menghadapi tekanan yang tinggi dalam menghadapi kehidupan. p. Physical Dager S menghadapi tekanan yang cukup dari segi fisik dan tidak adanya dukungan dari orang lain. p. Physical Injury S menghadapi tekanan yang rendah terhadap luka-luka akibat kecelakaan fisik. p. Affiliation S mengalami cukup tekanan dalam mengadakan hubungan dengan kekerabatan asosiatif (seorang teman atau lebih, bersahabat) dan emosional (dicintai dan mencintai). p. Deference S mengalami tekanan yang rendah dalam hal mematuhi dan hormat terhadap orang lain. p. Sucorance S sedang mengalami keadaan yang membutuhkan simpati, bantuan, dan perlindungan. S berada dalam keadaan tidak berdaya dan selalu menolong orang lain. p. Cognizance Tekanan yang dialami S apabila ada seseorang yang memata-matainya, menggeledah, menyelidikinya tergolong rendah.

p. Example Tekanan yang dialami S apabila dia dipengaruhi (baik/buruk) oleh orang lain tergolong rendah.