Anda di halaman 1dari 3

Potensial listrik pada berbagai keadaan 1. Sistem Saraf dan Neuron a.

Sistem saraf sistem saraf dibagi menjadi dua yaitu : Sistem saraf pusat Sistem saraf otonom Sistem saraf pusat Terdiri dari otak, medulla spinalis, dan saraf perifer. Saraf perifer adalah serat saraf yang mengirim informasi sensori ke otak atau ke medulla spinalis (saraf afferent). Serat saraf yang menghantarkan informasi dari otak atau medulla spenalis ke otot dan kelenjar (saraf efferent). Sistem saraf otonom Serat saraf ang mengatur organ dalam tubuh misalnya jantung, usus dan kelenjar kelenjar. Pengontrolan ini dilakukan secara sadar. b. Neuron (sel saraf) Merupakan bagian terkecil dalam suatu skema saraf yang berfungsi sebagai menerima, menginterpletasikan dan menghantarkan aliran listrik/informasi. Sel saraf terdidiri dari tubuh serta serabut yang menyerupai ranting. Serabut nya terdiri dari 2 macam yaitu : Dendrit Fungsi : menerima informasi berupa rangsangan dan sensor penerima maupun sel saraf yang lainnya. Akson Fungsi : menghantarkan informasi ke bagian sel saraf lain. 2. Sel saraf dalam keadaaan istirahat

Dalam suatu sel saraf maupun sel sel hidup lainnya membran sel mempertahankan kondiisi intraseluler yang berbeda dengan lingkungan ekstraselulernya. Setiap sel saraf menghasilkan sedikit ion negatif yang berada di dalam sel dan ion positif yang berada di luar membran sel. Sel mempunyai lapisan yang disebut membran sel dan di dalam sel ini terdapat : - Ion Na+ - Ion K+ - Ion ClSel saraf menggunakan difusi pasif dan membran sel nya. Suatu sel saraf berada dalam keadaan istirahat, saluran Na+ yang bergantung pada tegangan tertutup sehingga menjadi ketidaksamaan distribusi Na+. Membran sel saraf yang berada dalam keadaan istirahat (tidak adanya proses konduksi implus listrik), konsentrasi ion Na+ lebih banyak di luar sel daripada di dalam sel, di dalam sel akan lebih negatif dibandingkan dengan di luar sel. Dalam keadaan istirahat membran sel tidak pemiabel terhadap anion yang besar. Dengan demikian kelebihan muatan negatif terbentuk tepat di bagian dalam

permukaaan membran sel. Beda potensial pada membran sel sekitar 70mV dan potensial listrik adalah nol. Dengan demikian beda potensial di dalam mebran sel 70mV. Membrane sel ini disebu dalam keadaan polirisasi. Ini adalah potensial sel saraf dalam keadaan istrirahat.

3. Rangsangan sel saraf Potensial sel saraf dalam keadaan istirahat dapat diganggu oleh rangsangan listrik, kimia maupun fisis. Butir butir membrane sel akan berubah dan beberapa ion Na+ akan masuk dari luar ke dalam sel. Di dalam sel akan menjadi kurang negatif (lebih positif) dari pada di luar sel dan potensial membran ini disebut dalam keadaan depolarisasi. Gangtguan ini mungkin hanya sedikit mempengaruhi potensial membran pada titik ransangan. Potensial membran dengan cepat kembali pada noilai istirahatnya yaitu -70Mv. Jika ransangan cukup kuat hingga menyebabkan depolarisasi dari piotensial istirahat. Saluran membran karna adanya perubahan potensial akan terbuka. Karna ada gradien konsentrasi dan gradien listrik, ion Na+ mengalir melalui sel dalam waktu yangbcepat dan jumlahyang banyak serta m3enimbulkan arus listrik. Pada bagian dalam membran menghasilkan perubahan polaritas membran danmenyebabkan potensial listrik. Setelah depolarisasi saluran Na+ tertutup untuk waktu yang cukup singkat sampai membran sel sarap tidakl dapat diransang lagi. Periode ini dinamakan dengan periode pemulihan. Perubahan transien pada potensial ;listrik diantara membran dinyatakan sebagai potensial aksi. Potensial aksi merupakan penomena keseluruhan yang berarti bahwa begitu nilai ambang tercapai, peningkatan waktu dan amplitudo dari potensial aksi akan selalu sama tidak perduli macam apapun intensitas dari ransangan. 4. Perambatan infuls saraf Depolarisasi lokal pada titik mula ransangan menyebabkan gerakan difusi pasif ion yang berada pada daerah ransangan. Karna adanya potensial aksi sebagian kecil membran mengalami depolarisasi akibat adantya aliran ion dalam membran. Saat poroses depolarisasi ini mencapai batas ambang potensial aksi dihasilkan kembli pada bagian akson. Adanya periode pemulihan yaitu selama sebagian membran mengalami depolarisasi dan tidak dapat diransang lagi. Implus saraf hanya dapat merambat pada satu arah tertentu saja danmenjauhi tubuh sel saraf. Impuls akan terus bergerak hingga mencapai terminal.Dan menyebabkan dilepaskannya neurottransmiter dari membran sel saraf. Proses penghantaran implus saraf aliran listrik mengalir kedalam dan keluar melalui membran serta tegak lurus searah perhambatan impuls. Perambatan impuls melalui akson yang diselimuti lapisan mylin sedikit berbeda dengan perambatan melalui akson tanpa myelin. Aktivitas listrik pada sel saraf yang dilapisi myelin hanya terbatas pada node ranvier karna adanya konsentrasi yang cukup besar dari saluran ion yang bergantung pada tegangan. Kecepatan rambat pada akson saraf dengan lapisan myelin adalah 12m/s. Kecepatan

rambat ini juga bergantung pada hambatan dari akso plasma dan kapasitas membran. Akson dengan lapisan myelin memiliki kapasitansi yang lebih rendah dibandingkan akson tanpa lapisan myelin. Semaki8n rendah kapasiitansi membran semakin kecil muatannya, dan waktu depolarisasinya s3makin singkat ke dua hal ini menjelaskan mengapa

Anda mungkin juga menyukai