Anda di halaman 1dari 13

PENDAHULUAN Kista bartholin pertama kali diperkenalkan oleh seorang ahli anatomi asal Belanda pada tahun 1677

bernama Casper Bartholin. Kista Bartholini terjadi karena tersumbatnya bagian distal dari duktus kelenjar yang menyebabkan retensi dari sekresi, sehingga terjadi pelebaran duktus dan pembentukan kista. Kondisi ini disebabkan oleh adanya bakteri, yang antara lain adalah E-coli, kuman/bakteri penyakit kelamin, dll.Kelenjar bartholin berkembang dari dalam epitel daerah posterior dari verstibulum. Kelenjar ini terletak bilatetral di dasar labia minora dan mengalirkan hasil sekresinya melalui duktus sepanjang 2-2,5 cm, yang bermuara ke dalam vestibulum yang bagian dalamnya tersusun atas sel kolumner dan bagian luar tersusun atas epitel transisional. Kelenjar ini tidak teraba kecuali pada keadaan penyakit atau infeksi. Pada masa pubertas kelenjar ini mulai berfungsi memberikan kelembaban bagi vestibulum. Kelenjar bartholin sangat sering terinfeksi dan dapat menyebabkan terbentuknya kista atau abses pada wanita usia produktif. Kista bartholini biasanya terjadi pada wanita antara usia 20-30 tahun. sekitar 1 dalam 50 wanita akan mengalami kista bartolini atau abses dalam hidup mereka, sehingga hal ini merupakan masalah yang perlu untuk dicermati. Kista bartholini dengan diameter 1-3 cm seringkali asimptomatik. Sedangkan kista yang berukuran lebih besar, kadang menyebabkan nyeri, dispareunia, umumnya tidak disertai demam, pembengkakan area vulva dan labia selama 2-4 hari, teraba masa. Jika kista menjadi terinfeksi maka bisa terjadi abses pada kelenjar dan akan menimbulkan gangguan pada saat beraktifitas seperti berjalan, duduk, atau melakukan hubungan seksual. Apabila pasien dalam kondisi sehat , afebris, tes laboratorium darah tidak perlu dilakukan untuk mengevaluasi kista tanpa abses. Pengobatan kista bartholini sesuai dengan gejala yang dikeluhkan oleh pasien sendiri. Ada beberapa pengobatan yang dapat dilakukan, diantaranya dapat berupa intervensi bedah dan medikamentosa. Intervensi bedah yaitu

marsupialisasi. Komplikasi yang terjadi jika kista bartholini sudah terinfeksi dan menimbulkan abses yang dapat menyebabkan kekambuhan. Perdarahan terutama

pada pasien dengan koagulopati dan dapat meninmbulkan jaringan parut. Prognosis dari kista bartholini ini pada umumnya adalah baik.

LAPORAN KASUS

IDENTITAS Nama Umur Pendidikan Alamat Pekerjaan Agama Suku Bangsa Status pernikahan MRS ANAMNESIS Riwayat penyakit sekarang : Keluhan utama : Timbul benjolan di kemaluan Benjolan di kemaluan mulai sejak 7 hari yang lalu Nyeri tekan (-) BAB/BAK biasa Riwayat penyakit dahulu : Pasien menyangkal riwayat penyakit dahulu seperti Penyakit jantung, paru, ginjal, hati, kencing manis, darah tinggi. : Ny. N.K : 27 tahun : SI : Malalayang II, Lingkungan II : PNS : Kristen Protestan : Minahasa : Indonesia : Belum Menikah : 20 juni 2012, pukul 14.00 WITA

Anamnesis Ginekologi A. Riwayat perkawinan dan kehamilan dahulu Kawin Umur saat menikah Status sekarang Kehamilan B. Riwayat haid Menarche Siklus Lama haid : 13 tahun : 28 hari : 5 hari, sakit waktu haid hingga tidak dapat bekerja () Menopause Pemeriksaan Fisik 1. Keadaan Umum 2. Kesadaran 3. Tensi 4. Nadi 5. Pernapasan 6. Suhu badan 7. Warna kulit 8. Edema 9. Pupil 10. Kepala 11. Lidah 12. Gigi 13. Kerongkongan 14. Leher : cukup : compos mentis : 120/80 mmHg : 80 x/menit : 22 x/menit : 36,8 C : kuning langsat : () : isokor : normocepali, conj. an /, scl.ict. / : tak : caries (-) : hiperemis () : pembesaran KGB () : () : : : belum kawin : -

15. Dada 16. Jantung 17. Paru-paru 18. Perut 19. Hati 20. Limpa 21. Tangan 22. Kaki 23. Status neurologis Status Lokalis Abdomen Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi Status ginekologi

: simetris, tidak ada retraksi : S1S2 reguler, murmur (-), gallop (-) : ronkhi /, wheezing / : status lokalis : tak : tak : pucat (-) : pucat (-) : dbn :

: datar : lemas, massa (-) : WD () : peristaltik (+) normal

Inspeksi: tampak massa di labia minora dengan ukuran 4 3 cm, nyeri tekan (-) Laboratorium waktu masuk : Hb Leukosit Trombosit : 12,9 % : 5.100/mm3 :262.000/mm3

Diagnosa sementara : P0A0, 27 tahun + kista bartholini Resume masuk :

Pasien masuk rumah sakit pada tanggal 20 juni 2012 jam 14.00 WITA dari poliklinik obstetri dan ginekologi RSUP Prof R. D. Kandou dengan diagnosa

P0A0 27 tahun + kista bartholini. Pada anamnesa didapatkan benjolan pada labia minora sinistra dimulai sejak 7 hari yang lalu tanpa disertai nyeri tekan. Status praesens : KU : tampak sakit, Kesadaran : compos mentis T : 80/60 mmHg N : 112 x/mnt Status Lokalis : Abdomen Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi Status ginekologi Inspeksi: tampak massa di labia minora dengan ukuran 4 3 cm, nyeri tekan (-) Diagnosis sementara : P0A0 27 tahun dengan kista bartholini Penanganan : Marsupialisasi FOLLOW UP Tanggal 21 juni 2012 S : Keluhan (-) O : keadaan umum Cukup T : 120/80mmHg N: 84 /menit R: 24/menit S:36,7oC : datar : lemas, massa (-) : WD () : peristaltik (+) normal S : 36,7oC R : 24 x/mnt, Sb : 36,8 oC

A: P0A0 27 tahun + kista bartholini P: Pre Operasi hari ini Marsupialisasi Informed consent

Tanggal 22 juni 2012 dilaksanakan operasi Laporan operasi KU pre-operasi : cukup, Compos Mentis T : 120/80 mmHg, N : 84 x/m, R : 24 x/m, S : 36,6C Diagnosa pre-operasi : P0A0 27 tahun + kista Bartholini Operasi Mulai Operasi selesai Lamanya operasi : Jam 09.15 WITA : Jam 09.45 WITA : 36 menit : T: 130/90mmHg, N: 92x/menit, R: 22x/menit, S: 36,7oC :IVFD D5=2.2 30 gtt/menit 1 hari

Diagnosa post-operasi : P0A0 27 tahun + post Marsupialisasi + kista Bartholini KU post-operasi Sikap

Ceftriaxone 3x1gr(IV) Kaltrofen supp 1x2 Hb 6 jam post operasi

Tanggal 23 juni 2012 S: keluhan (-) O: keadaan umum cukup T: 120/80mmHg N: 88/menit R: 24/menit S:36,7oC

A: P0A0 27 tahun + kista bartholini dengan post marsupialisasi Hari I P: - Ceftriaxone 2 1 gr IV Cefadroxil 500 mg 3 1 tab Vitamin C 1 1 tab

Tanggal 24 juni 2012 S: keluhan (-) O: keadaan umum cukup T: 110/80mmHg N: 84/menit R: 24/menit S:36,6oC

A: P0A0 27 tahun + kista bartholini dengan post marsupialisasi Hari II P: - Cefadroxil 500 mg 3 1 tab Vitamin C 1 1 tab

Tanggal 25 juni 2012 S: keluhan (-) O: keadaan umum cukup T: 110/80mmHg N: 84/menit R: 24/menit S:36,6oC

A: P0A0 27 tahun + kista bartholini dengan post marsupialisasi Hari III P: - Cefadroxil 500 mg 3 1 tab Vitamin C 1 1 tab Pulang hari ini

DISKUSI
Hal-hal yang akan didiskusikan pada kasus ini terdiri dari : 1. Diagnosis 2. Penanganan 3. Prognosis DIAGNOSIS Pada kasus ini, dari anamnesa didapatkan bahwa pasien datang dengan keluhan timbul benjolan di kemaluan tanpa adanya nyeri tekan. Pada pemeriksaan ginekologi ditemukan adanya massa di satu sisi labia yaitu pada labia minora dengan ukuran 4 x 3 cm. Tidak terdapat nyeri tekan karena kista yang ada masih berukuran kecil. Banyak kista Bartolini tidak menyebabkan gejala apapun. Jika kista duktus Bartholini masih kecil dan belum terjadi inflamasi, penyakit ini bisa menjadi asimptomatik. Biasanya ditemukan ketika seorang wanita datang kedokter untuk pemeriksaan umum tanpa keluhan apapun, tanpa rasa sakit vagina. Kista Bartolini menyebabkan pembengkakan labia di satu sisi, dekat pintu masuk ke vagina. Sebuah kista biasanya tidak sangat menyakitkan, dan rasa sakit yang signifikan menunjukkan bahwa abses telah berkembang.

PENANGANAN Tujuan penanganan kista bartholini adalah memelihara dan

mengembalikan fungsi darikelenjar bartholini. Metode penanganan kista bartholini yaitu definitive drainage dengan word catheter untuk kista dan abses kelenjar bartholini dan marsupialialisasi untuk kista kelenjar bartholini. Definitive drainage menggunakan Word catheter. Word catheter biasanya digunakan ada penyembuhan kista duktus bartholin dan abses bartholin. Panjang tangkai catheter 1 inch dan mempunyai diameter seperti foley catheter no 10. Balon Catheter hanya bisa menampung 3 ml normal saline. Cara:
9

Disinfeksi dinding abses sampai labia dengan menggunakan betadine. Dilakukan lokal anastesi dengan menggunakan lidokain 1 % Fiksasi abses dengan menggunakan forsep kecil sebelum dilakukan tindakan insisi. Insisi diatas abses dengan menggunakan mass no 11
Insisi dilakukan vertikal di dalam introitus eksternal terletak bagian luar

ring himen. Jika insisi terlalu lebar, word catheter akan kembali keluar. Selipkan word kateter ke dalam lubang insisi Pompa balon word kateter dengan injeksi normal salin sebanyak 2-3 cc Ujung Word kateter diletakkan pada vagina. Proses epithelisasi pada tindakan bedah terjadi setelah 4-6 minggu, word catheter akan dilepas setelah 4-6mgg,meskipun epithelisasa bias terbentuk pada 34 minggu. Bedrest selama 2-3 hari mempercepat penyembuhan.

Pada kasus ini penanganan yang dilakukan pada pasien adalah marsupialisasi. Banyak literatur menyebutkan tindakan marsupialisasi hanya

10

digunakan pada kista bartholin.Namun sekarang digunakan juga untuk abses kelenjar bartholin karena memberi hasil yang sama efektifnya. Marsupialisasi adalah suatu Teknik membuat muara saluran kelenjar bartholin yang baru sebagai alternatif lain dari pemasangan word kateter. Komplikasi berupa dispareuni, hematoma, infeksi. Cara: Disinfeksi dinding kista sampai labia dengan menggunakan betadine. Dilakukan lokal anastesi dengan menggunakan lidokain 1 %. Dibuat insisi vertikal pada kulit labium sedalam 0,5cm (insisi sampai diantara jaringan kulit dan kista/ abses) pada sebelah lateral dan sejajar dengan dasar selaput himen. Dilakukan insisi pada kista dan dinding kista dijepit dengan klem pada 4 sisi, sehingga rongga kista terbuka dan kemudian dinding kista diirigasi dengan cairan salin. Dinding kista dijahit dengan kulit labium dengan atraumatik catgut. Jika memungkinkan muara baru dibuat sebesar mungkin(masuk 2 jari tangan), dan dalam waktu 1 minggu muara baru akan mengecil separuhnya, dan dalam waktu 4 minggu muara baru akan mempunyai ukuran sama dengan muara saluran kelenjar bartholin sesungguhnya. PROGNOSIS Pada kasus ini prognosis yang dapat diambil adalah baik. Karena, pada pasien hanya ditemukan kista bartholini tanpa abses. Apabila ada abses maka tingkat kekambuhan umumnya adalah 20%.

11

PENUTUP
KESIMPULAN Kista Bartolini merupakan tumor kistik jinak dan ditimbulkan akibat saluran Bartolini yang mengalami sumbatan. Pada anamnesis dari kasus ini didapatkan adanya benjolan pada kemaluan tanpa disertai dengan nyeri tekan. Kelenjar bartolini bisa tersumbat karena berbagai alasan, seperti infeksi, peradangan atau iritasi jangka panjang. Metode penanganan kista bartholini dalam kasus ini adalah marsupialisasi

SARAN Menganjurkan agar penderita dengan kista Bartholini dapat menjaga kebersihan diri terutama alat genitalia, melakukan pemeriksaan secara teratur untuk mengetahui tidak terjadi infeksi berulang.

12

DAFTAR PUSTAKA
1. Ashari, M.A. (2010). Materi Kuliah Tumor Jinak Ginekologi. Yogyakarta : SMF Ilmu Kebidanan dan Kandungan RSD Panembahan Senopati Bantul. 2. Cunningham, F.G., MacDonald, P.C. (2005). Obstetri Williams. Jakarta: EGC. 3. Norwitz, E., Schorge, J. (2008). At A Glance : Obstetri & Ginekologi. Edisi 2. Jakarta : Erlangga. 4. Winkjosastro, H., Saifuddin, A.B., Rachimdani, T. (2002). Ilmu Kandungan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. 5. Blumstein, A Howard. 2005. Bartholin Gland Diseases. http://www.emedicine.com/emerg/topic54. 6. Omole,FolashadeM.D. 2003. Management of Bartholin's Duct Cyst and Gland Abscess. http://www. Aafp.org/afp/20030701/135.html. 7. Hill Ashley, M.D. 1998. Office Management of Bartholin Gland Cyst and Abscess . http://www.fpnotebook.com/GYN 199.htm 8. Wiknjosastro, Hanifa. 1999. Ilmu Kandungan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.

13