Anda di halaman 1dari 77

INTEGRASI PENGAJARAN GRAMMAR DENGAN AN INSPIRING SONG&GAME-BASED LESSON FOR YOUNG LEARNERS BAGI SISWA KELAS 5 SDN TlOGOSARI

KULON 03 TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SEMARANG

Lomba Karya Ilmiah Inovasi Pembelajaran Tingkat Provinsi Jawa Tengah 2012 Oleh : AMIN WIBOWO, S.Pd.

PEMERINTAH KOTA SEMARANG


UPTD PENDIDIKAN KECAMATAN PEDURUNGAN

SD NEGERI TLOGOSARI KULON 03


Jl. Parang kembang Raya No.1A,Telp. (024) 6715511 Semarang

2012 I

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

ING NGARSO SUNG TULODO ING MADYO MANGUN KARSO TUT WURI HANDAYANI

( Ki Hajar Dewantoro )

Karya ini ku persembahkan buat : Ayah dan Ibu yang terhormat Isteriku tercinta Ibnusina Apriani Anakku pertama Azhar Lovamina Saputri Anakku kedua Shine Fatimah Zahra Segenap Guru dan Staf SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Segenap Guru dan Staf SD Negeri Tlogosari Wetan 01 Murid-muridku tersayang

ii

PENGANTAR
Puji syukur Alhamdulillah peneliti panjatkan kehadirat Allah SWT, karena

dengan ijin dan ridho-Nya peneliti dapat menyusun penelitian yang berjudul: INTEGRASI PENGAJARAN GRAMMAR DENGAN AN INSPIRING SONG&GAMEBASED LESSON FOR YOUNG LEARNERS BAGI SISWA KELAS 5 SDN TlOGOSARI KULON 03 TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SEMARANG Penelitian ini kami susun dalam rangka Lomba Karya Ilmiah Inovasi Pembelajaran Tingkat Provinsi Jawa Tengah 2012. Penelitian tindakan kelas ini merupakan upaya untuk mengatasi lemahnya hasil pembelajaran bahasa Inggris khususnya grammar bahasa Inggris yang dicapai siswa kelas 5 SDN Tlogosari Kulon 03. Strategi dan alat peraga pembelajaran tersebut dipandang peneliti mampu meningkatkan kemampuan grammar bahasa Inggris serta mereduksi stigma pembelajaran bahasa Inggris sulit dan tidak menarik. Namun demikian peneliti menyadari penelitian ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu peneliti mengharapkan sumbang saran dari semua pihak. Semoga jasa baik dari semua pihak memperoleh balasan yang berlipat ganda dari Allah SWT Semoga penyusunan karya ilmiah ini menjadi bermanfaat untuk semua pihak yang mempunyai perhatian dalam pendidikan

iii PENGESAHAN JUDUL PENELITIAN : INTEGRASI PENGAJARAN GRAMMAR DENGAN AN INSPIRING SONG&GAME-BASED LESSON FOR YOUNG LEARNERS BAGI SISWA KELAS 5 SDN TlOGOSARI KULON 03 TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SEMARANG JENIS PENELITIAN NAMA PENELITI LOKASI PENELITIAN WAKTU PENELITIAN :PENELITIAN TINDAKAN KELAS :AMIN WIBOWO, S.Pd. :SDN TLOGOSARI KULON 03 JALAN PARANG KEMBANG RAYA N0. 3 SEMARANG : BULAN JANUARI - MARET 2012 Semarang, 2 Januari 2012 Mengesahkan Kepala SDN Tlogosari Kulon 03 Peneliti

Drs. Heri Yulianto NIP. 19630723 198208 1 001

Amin Wibowo, S.Pd NIP.197707082008011013

iv

ABSTRAKSI
4

Amin Wibowo, S.Pd. : INTEGRASI PENGAJARAN GRAMMAR DENGAN AN INSPIRING SONG&GAME-BASED LESSON FOR YOUNG LEARNERS BAGI SISWA KELAS 5 SDN TlOGOSARI KULON 03 TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SEMARANG Upaya untuk terus meningkatkan hasil belajar khususnya grammar bahasa Inggris sangat penting. Hasil belajar khususnya bahasa Inggris di SD Negeri Tlogosari Kulon 03 yang optimal akan menjadi modal utama pada tingkat yang lebih tinggi dan yang lebih penting tercapainya hasil belajar yang optimal khususnya tata bahasa Inggris dengan song and game. Disisi lain pembelajaran bahasa Inggris dinilai cenderung siswa merasa jenuh dan mengakibatkan hasil belajar kurang berhasil. Dari permasalahn di atas peneliti bahasa Inggris tertarik untuk mengadakan penelitian tindakan kelas guna meningkatkan hasil belajar grammar bahasa Inggris. Dalam hal ini peneliti akan mengadakan penelitian tindakan kelas di lihat dari 1. Bagaimanakah integrasi pengajaran tata bahasa (grammar) dengan an inspiring song & game-based lesson for young learners yang berkualitas? 2. Seberapa jauhkah integrasi pengajaran tata bahasa (grammar) dengan an inspiring song & game-based lesson for young learners yang berkualitas terhadap pencapaian hasil belajar siswa? Peneliti kemudian melakukan perubahan dalam pendekatan maupun media bersifat normatif dan tidak bermakna. Guru bahasa Inggris yang monoton tersebut menyebabkan

pembelajaran. Pendekatan yang peneliti lakukan adalah dengan menggunakan integrasi pengajaran tata bahasa (grammar) dengan an inspiring song & game-based lesson for young learners Sebagai peneliti berharap melalui media dan pendekatan pembelajaran ini dapat meningkatkan penguasaan tata bahasa siswa.

DAFTAR ISI
5

JUDUL MOTO DAN SEMBOYAN PENGANTAR PENGESAHAN ABSTRAKSI DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN 1. 2. 3. 4. 1 Latar Belakang Masalah 2 Rumusan Masalah 3 Tujuan Penelitian 4 Manfaat Penelitian 2.1 Pengajaran Bahasa 2.3 Pengajaran Grammar 2.4 Song and Game 2.4.1 Nyanyian (Song) 2.4.2 Permainan (Game) BAB.III METODE PENELITIAN 3.2 Subjek Penelitian 3.3.1 Perencanaan 3.3.2 Tindakan 3.3.3 Observasi 3.3.4 Refleksi 3.5 Tehnik Analisa Data

...............................................................i ...............................................................ii ...............................................................iii ...............................................................iv ...............................................................v ...............................................................vi ...............................................................1 ...............................................................1 ...............................................................4 ...............................................................4 ...............................................................4 ...............................................................6 ...............................................................9 ...............................................................11 ...............................................................11 ...............................................................12 ...............................................................15 ...............................................................14 ...............................................................18 ...............................................................18 ...............................................................18 ...............................................................18 ...............................................................23 vi

BAB.II KAJIAN TEORETIK DAN PENGJUAN HIPOTESA........................6 2.2 Pengajaran English for Young Learners............................................7

2.5 Integrasi Grammar dengan song and game........................................12 3.1 Latar Belakang Penelitian ...............................................................14 3.3 Prosedur Penelitian Tindakan Kelas..................................................17

3.4 Tehnik Pengumpulan Data ...............................................................22

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN.....................................23 6

4.1 Hasil Penelitian .................................................................................23 4.2 Prosedur Penelitian ...........................................................................35 4.2.1 Perencanaan..............................................................................36 4.2.2 Tindakan...................................................................................36 4.2.3 Observasi...................................................................................37 4.2.4 Refleksi.....................................................................................37 4.3 Tehnik Analisa Data..........................................................................43 4.3.1 Tema 1 : Profession................................................................45 4.3.2 Tema 2 : Toys and Games......................................................47 4.3.3 Tema 3 : Weather and Season................................................49 4.3.4 Tema 4 : Things in the kitchen...............................................51 BAB. V PENUTUP.............................................................................................56 5.1 Simpulan.....................................................................................57 5.2 Saran...........................................................................................58 Daftar Pustaka......................................................................................................60 Curriculum Vitae Peneliti ...................................................................................62 Daftar Lampiran..................................................................................................63 Lampiran 1 : Surat Ijin Penelitian.......................................................................63 Lampiran 2 : Surat Tugas Penelitian..................................................................64 Lampiran 3 :Tema Profession.............................................................................65 Lampiran 4 : Tema Toys and Games..................................................................65 Lampiran 5 : Tema Weather and season.............................................................66 Lampiran 6 : Tema Things in the Kitcheni.........................................................66 Lampiran 7 : Siklus I...........................................................................................67 Lampiran 8 : Siklus II.........................................................................................68 Lampiran 9 : Siklus III.......................................................................................69 Lampiran 10 : Analisa questionaaire siswa ......................................................70 Lampiran 11 : Analisa questionaaire Guru........................................................71
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian Dalam era informasi dan globalisasi ini, pemerintah menyadari pentingnya peran bahasa Inggris dan sumber daya manusia yang memiliki keandalan berkomunikasi dalam bahasa Inggris, yang di Indonesia merupakan bahasa asing. Sebagai kebijakan yang berorientasi ke depan, pemerintah telah menerbitkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional diikuti dengan Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1990 yang menyebutkan tentang pengembangan sumber daya manusia (Kasiyani K.E. Suyanto, 2007:1). Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) dalam dunia pendidikan, antara lain dalam bentuk pengembangan dan peningkatan kualitas kemampuan dan ketrampilan guru, siswa, dan tenaga kependidikan yang terkait. Selain itu, terdapat kebijakan mengenai mata pelajaran muatan lokal di sekolaah dasar yaitu Kebijakan Depdikbud Republik Indonesia Nomor 0487/14/1992 Bab VIII yang menyatakan bahwa sekolah dasar dapat menambah matapelajaran dalam kurikulumnya, dengan syarat pelajaranitu tidak bertentangan dengan tujuan nasional (Kasiyani K.E. Suyanto, 2007:2). Dari hasil analisis kurikulum bahasa Inggris sebagai muatan lokal yang ada di lapangan, bila benar-benar kita cermati masih banyak kelemahannya. Tujuan yang merupakan salah satu komponen penting dalam pengajaran bahasa Inggris, kurang sesuai dengan perkembangan anak usia 6-12 tahun. Bila kita membicarakan pembelajaran bahasa Inggris untuk anak atau yang biasa disebut EYL (English for Young Learners), kita perlu memahami siapa yang kita maksud dengan siswa EYL. Yang dimaksud sebagai pembelajar muda usia di sini adalah siswa sekolah dasar yang berusia antara 6-12 tahun. Mereka dapat dibagi menjadi 2 kelompok, yaitu Younger Group (6-8 tahun) dan Older Group (9-12). Menurut jenjang kelasnya, mereka bisa disebut anak-anak Lower Classes, yaitu anak kelas 1, 2, dan 3 serta Upper Classes siswa kelas 4,5, dan 6. Sementara itu, Scott dan Ytreberg (1990) membagi mereka dalam kelompok Level One atau tingkat pemula (5-7) dan Level Two (8-10). Kelompok Level Two juga disebut beginners jika mereka baru mulai belajar bahasa Inggris pada usia itu. 8

Dalam pembelajaran bahasa asing, guru EYL mempunyai tugas yang cukup berat. Mengingat bahwa siswa yang dihadapi adalah anak-anak atau pembelajar muda usia, tentunya guru EYL akan berbeda dengan guru yang mengajar anak sekolah menengah atau orang dewasa (Kasiyani K.E. Suyanto, 2007:29). Pengetahuan tentang bagaimana mengajar bahasa asing kepada anak-anak. Seorang guru perlu memahami bagaimana menangani anak-anak usia sekolah dasar. Satu ciri lain yang juga harus dimiliki guru ialah sikap keterbukaan. Terbuka berarti mau memperbaiki kekurangannya, dapat menerima kritik, dan mau terus belajar. Selain itu, bila tidak tahu atau kurang memahami sesuatu dia mau bertanya dan suka membaca untuk mengembangkan diri dan profesinya (Kasiyani K.E. Suyanto, 2007:30). Dalam pengajaran tata bahasa (grammar), kegiatan guru bahasa Inggris di sekolah dasar sebaiknya tidak memberikan grammar dalam bentuk rumus, pola kalimat, atau aturan bahasa yang harus dihafalkan siswa. Grammar sebaiknya diajarkan dalam bentuk terintegrasi dengan kosakata dalam kalimat peryataan, misalnya sebagai pertanyaan komunikatif dalam bentuk Tanya jawab, dan dalam wacana yang langsung diberikan sebagai suatu bentuk bahasa yang utuh dan bermakna. Sebagai contoh, guru tidak mengajarkan bentuk singular dan plural dengan memberikan catatan tentang apa yang dimaksud dengan singular atau plural dengan ketentuannya, tetapi dengan memberikan contoh kalimat menggunakan kosakata nama buah-buahan. Di SD Negeri Tlogosri Kulon 03 dimana penulis melaksanakan penelitian action research para guru bahasa Inggris telah melaksanakan tugas pengajarannya seperti apa yang seharusnya di ajarkan untuk anak usia sekolah dasar. Para guru telah melaksanakan pengajaran tata bahasa (grammar) yang berbasis fun and interesting for young learners yaitu menerapkan permainan atau games dalam pengajaran bahasa Inggris. Akan tetapi kelemahan yang penulis lihat dalam proses pengajaran para guru bahasa Inggris di SD Negeri Tlogosari Kulon 03 adalah kurangnya content dalam penyampaian materi sesuai bahasan yang diajarkan (Graham, 2003:45). Data yang penulis dapatkan ketika guru mengajarkan bahasa Inggris menunjukkan bahwa guru kurang dalam menyampaikan content dari pengajaran tata bahasa (grammar) sehingga pada saat guru meminta siswa untuk membuat produksi kalimat berdasarkan grammar yang sedang di ajarkan, hampir sebagian besar siswa 9

merasa bingung bagaimana harus memproduksi sebuah kalimat. Ada beberapa hal yang membuat mereka bingung yaitu guru kurang dalam memberikan contoh kalimat. Guru yang harusnya memberikan contoh kalimat penuh hanya menyampaikan dalam bentuk kata atau frasa saja, sebagai contoh dalam pengajaran tata bahasa Question Words. Guru hanya memberikan contoh kata atau frasa dari Question Words untuk anak kelas 5 SD, tanpa memberikan contoh bagaimana Question Words digunakan dalam kalimat. Indikator yang kedua adalah siswa mempunyai kesempatan yang minim untuk menyampaikan ide dan pikiran secara tertulis di papan tulis. Hal ini mengindikasikan bahwa kurangnya kesempatan ide dan pikiran dalam bentuk tulisan di papan tulis akan mengakibatkan endapan terhadap pemahaman materi menjadi berkurang. Lebih lanjut, jika ide dan pikiran siswa di tulis di papan tulis maka akan memberikan model bagi siswa-siswa lain untuk lebih berkreasi dalam pembelajaran bahasa Inggris. Terkait dengan permasalahan-permasalahan diatas, penulis mencoba untuk memberikan solusi dan berusaha untuk mengembangkan partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran bahasa Inggris melalui pengajaran tata bahasa yang di interigasikan dengan an inspiring song&game-based lesson for young learners. Diharapkan dengan tehnik ini, pengajaran dan pembelajaran bahasa Inggris akan menjadi fun and exciting bagi para siswa sehingga mereka akan lebih aktif berpartisipasi dalam kelas dan medapatkan hasil luaran dari pembelajaran tersebut dengan memuaskan (Kasihani K.E. Suyanto, 2007:40). Dengan pengajaran tata bahasa yang di interigasikan dengan an inspiring song&game-based lesson for young learners, siswa akan lebih termotivasi untuk belajar bahasa Inggris, dan karena atmosfer dari pembelajaran yang

menyenangkan dan menarik siswa akan lebih percaya diri dan merasa diri nya jauh dari rasa takut ataupun gelisah untuk selalu aktif berpartisipasi dan berkomunikasi dengan guru ataupun teman-teman dalam aktifitas-aktifitas pembelajaran bahasa Inggris. 1.2 Rumusan Masalah 10

Permasalahan yang akan diangkat dalam penelitian ini adalah: 1. Bagaimanakah integrasi pengajaran tata bahasa (grammar) dengan an inspiring song & game-based lesson for young learners yang berkualitas? 2. Seberapa jauhkah integrasi pengajaran tata bahasa (grammar) dengan an inspiring song & game-based lesson for young learners yang berkualitas terhadap pencapaian hasil belajar siswa? 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan dari pelaksanaan penelitian ini adalah: 1. Untuk mengetahui integrasi pengajaran tata bahasa (grammar) dengan an inspiring song & game-based lesson for young learners yang berkualitas 2. Untuk mengetahui integrasi pengajaran tata bahasa (grammar) dengan an inspiring song & game-based lesson for young learners yang berkualitas terhadap pencapaian hasil belajar siswa. 1.4 Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi siswa, guru Inggris, dan peneliti. Peneliti dapat mengunakan hasil penelitian ini sebagai pertimbangan untuk penelitian lebih lanjut, khususnya untuk penelitian yang menganalisis tentang hal-hal yang terkait dengan pengajaran tata bahasa (grammar), namun dalam kasus yang lain. Hasil dari penelitian ini dapat memberikan perspektif baru dalam kegiatan belajar mengajar.Hasil dari penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi: 1. Guru Guru akan lebih dapat meningkatkan kemampuan dan juga keahlian dalam pengajaran bahasa Inggris khususnya pengajaran tata bahasa (grammar) yang di interigasikan dengan an inspiring song & game-based lesson for young learners untuk menciptakan suasana pembelajaran yang fun and exciting bagi pembelajar muda khususnya siswa sekolah dasar. 2. Siswa

Siswa mampu memahami tata bahasa dalam pengajaran grammar dengan song and game based lesson for young learners dengan senang. Sehingga mereka secara tidak disadari telah mengenal dan mempelajari tata bahasa lebih awal karena apada usia muda mereka sangat mudah memahami bahasa dan rasa ingin tahunya tinggi. 11

3.

Peneliti

Peniliti sebagai salah satu elemen penting dalam proses belajar mengajar diharapkan mampu memberikan gambaran serta dukungan kepada guru untuk selalu mempraktekan tehnik pengajaran bahasa Inggris bagi pembelajar muda yaitu siswa sekolah dasar yang berkualitas dan yang berbasis fun and exciting atmosphere.

BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Pengajaran Bahasa Pengajaran bahasa Inggris adalah suatu proses yang kompleks yang di konseptualkan kedalam sejumlah cara-cara pengajaran. Secara tradisional, 12

pengajaran bahasa dapat didiskipsikan sebagai cara bagaimana guru bertindak dan bertingkah laku saat membawakan pengajaran bahasa di kelas dan segala tindakan dan perilaku guru dalam pengajaran akan membawa pengaruh pada anak didiknya ( Richards and Lockhart, 1996:29). Di lain pihak, pengajaran dapat juga diartikan sebagai kegiatan penelitian dimana tehnik-tehnik eksperimen dari intruksi di disain supaya sesuai dengan prinsip-prinsip hipotesis dari pedagogik, tentunya dengan provisi yang dibuat untuk penyesuaian yang saling menguntungkan demi prinsip validitas yang diharapkan sedekat mungkin (Widdowson, 1990:2). Dalam hal ini para guru sebaiknya mempunyai komitmen. Mereka sebaiknya tidak hanya mengasumsikan peran dari peneliti dan menggunakan siswa sebagai subyek eksperimen. Para guru haruslah cukup bertanggung jawab terhadap segala aktifitas selama proses pengajaran berlangsung. Mereka sebaiknya mampu untuk meningkatkan kemampuan dan keahlian dalam proses belajar mengajar dengan cara dan tehnik yang berbeda. Pengajaran tidak bisa di definisikan secara lepas dari pembelajaran. Pengajaran adalah membimbing dan memberikan fasilitas terhadap pembelajaran, membuat pembelajar mampu untuk belajar, serta menciptakan setting untuk kondisi pembelajaran (Brown, 2000:7) 2.2 Pengajaran English for Young Learners (EYL) Berdasarkan pemikiran bahwa guru merupakan pelaksana yang harus mampu menerjemahkan komponen kurikulum, yaitu tujuan, metodologi, materi, dan evaluasi menjadi kegiatan praktis di kelas bahasa Inggris maka guru EYL mempuyai berbagai macam tugas, antara lain sebagai berikut. 1. Sebagai pelaksana dan pembimbing yang mempunyai hubungan yang hangat dengan siswa dapat menciptakan situasi pembelajaran yang menyenangkan. 2. Sebagai helper, guru EYL siap membantu kesulitan anak didik. Jika siswa merasa ada kesulitan dalam menerima materi pembelajaran, guru akan membantu mencari jalan keluarnya. 3. Sebagai model, guru memberi contoh dalam menggunakan bahasa Inggris. Untuk itu, guru EYL harus mempunyai keterampilan berbahasa 13 dengan manfaat dari tehnik pengajaran

Inggris yang memadai, dapat memberi contoh pemakaian bahasa Inggris yang benar dalam hal tata bahasa, intonasi, pelafalan, dan pilihan kata. 4. Sebagai fasilitator, guru memfasilitasi apa yang diperlukan siswa dalam proses pembelajaran bahasa Inggris. 5. Sebagai pengambil keputusan. Guru tidak hanya mengajar, tetapi dia juga yang mengambil keputusan metode apa yang paling tepat untuk anak didiknya, kegiatan belajar apa yang harus diberikan. Guru sebagai pengambil keputusan karena ia yang menghadapi siswa, ia yang tahu apa yang terbaik untuk mereka. Seorang guru EYL yang baik paham apa, bagaimana, dan kapan mereka harus melakukan sesuatu (Chodidjah, 2000). Sebagai bahasa asing yang tidak dipakai sehari-hari di masyarakat, Bahasa Inggris dianggap sulit untuk dipelajari. Untuk mengurangi kesulitan belajar bahasa Inggris maka perlu dipertimbangkan pendekatan dan strategi apa yang dapat digunakan agar pelajaran EYL menjadi mudah dan menarik. Untuk dapat menarik perhatian siswa, perlu diciptakan situasi kelas yang membuat siswa termotivasi untuk belajar (Kasbolah, 1993:56). Salah satu cara untuk membuat kelas EYL lebih menarik adalah dengan penggunaan alat bantu mengajar atau media ketika guru mengajar. Secara umum, media dapat digolongkan menjadi tiga jenis, yaitu (1) visual media, atau media pandang, (2) audio media atau media dengar, dan (3) audio visual media atau media dengar dan pandang. Media pandang adalah media yang dapat dipandang atau dilihat dan dapat disentuh oleh siswa, misalnya gambar, foto, benda sesungguhnya, peta, miniatur, dan realia. Media pandang yang paling banyak digunakan guru antara lain adalah gambar, flash cards, dan benda nyata (banana, mango, dictionary, etc). Sedangkan media dengar (audio) untuk keterampilan menyimak adalah media yang wacana atau isinya direkam dan dapat didengarkan. Media dengar digunakan untuk menyimak dan memahami wacana lisan, misalnya radio dan cassette recorder. Yang terakhir adalah media dengar dan pandang yang sekaligus merupakan media yang dapat dilihat dan juga dapat didengarkan, misalnya TV dan film. Media pandang dan dengar banyak digunakan di kelas EYL untuk menayangkan cerita, peristiwa, atau keadaan di tempat lain. Gambar yang ditayangkan disertai informasi dalam bahasa Inggris yang harus diseleksi sesuai 14

sesuai dengan tingkat perkembangan bahasa siswa (Kasiyani K.E. Suyanto, 2007:102-103). Rasa senang siswa mempelajari bahasa Inggris tidak lepas dari peran guru, metode yang dipakai, dan bahan yang menunjang. Saat ini sudah banyak buku yang diterbitkan untuk anak sekolah dasar. Berdasarkan kurikulum yang berlaku, selalu diharapkan dapat mengakomodasi semua materi dengan sederhana, komunikatif, mengaktifkan berpikir dasar siswa, memudahkan guru menggunakannya, dan membuat siswa senang belajar bahasa Inggris. Mengapa lagu dipilih sebagai salah satu teknik yang ampuh untuk belajar bahasa Inggris bagi anak? Lagu dan irama merupakan bagian penting dari kehidupan anak-anak dan juga merupakan alat atau meda pembelajaran bahasa untuk anak.pengajaran dan pembelajaran bahasa terutama bahasa asing, akan lebih menarik bila dikemas dalm serangkaian kegiatan yang menarik pula. Belajar bahasa melalui nyanyian membuat anak-anak merasa senang belajar bahasa Inggris (Kasiyani K.E. Suyanto, 2007:114). Dalam konteks pembelajaran Bahasa Inggris, kompetensi yang ingin dicapai adalah kompetensi komunikatif. Fokus dari pembelajaran ini adalah agar siswa dapat berkomunikasi, baik lisan maupun tulisan dengan memakai bahasa yang dapat dipahami oleh penutur asli Bahasa Inggris. Dengan demikian tantangan guru semakin berat sebab dia harus mengorganisir kelas menjadi model language exposure, guru bahasa Inggris harus mengajarkan komunikasi sebagai aktifitas sentral di dalam kelas.

2.3 Pengajaran Tata Bahasa (Grammar) Pengajaran untuk pembelajar muda yakni anak usia sekolah dasar akan sangat berbeda sekali dengan pengajaran untuk anak usia menengah. Dalam hal ini segala kegiatan guru bahasa Inggris di sekolah dasar sebaiknya selalu berbasis pengajaran bahasa Inggris yang fun and exciting bagi pembelajar muda. Karena anak usia sekolah dasar selalu bercirikan bahwa mereka menyukai segala kegiatan yang menyenangkan dan menarik bagi diri mereka. Begitu pula halnya dengan kegiatan guru bahasa Inggris di sekolah dasar sebaiknya tidak memberikan grammar dalam bentuk rumus, pola kalimat, atau aturan bahasa yang harus 15

dihafalkan siswa. Grammar sebaiknya diajarkan dalam bentuk terintegrasi dengan kosakata dalam kalimat pernyataan, misalnya sebagai pertanyaan komunikatif dalam bentuk Tanya jawab, dan dalam wacana yang langsung diberikan sebagai suatu bentuk bahasa yang utuh dan bermakna. Anak-anak perlu diberi kesempatan untuk menggunakan bahasa yang bermakna dengan menggunakan butir-butir tata bahasa yang harus diajarkan (Fillmore, 2000:43). Berikut ini beberapa saran untuk pengajaran grammar di sekolah dasar. 2.3.1.1 Pilihlah pola atau kaidah bahasa yang diperlukan untuk berbahasa Inggris sederhana. Misalnya; Untuk kata atau tenses cukup simple present, present continous, dan simple past tense; Bentuk singular-plural untuk kata benda yang beraturan diberikan terlebih dahulu; Kata ganti, seperti I, you, he, she, it, we, dan they; Pola kalimat yang dipakai sehari-hari, seperti subject + kata kerja + objek. 2.3.1.2 Sajikan pola-pola yang paling sederhana dulu dan urutkan materi dari yang mudah, setahap demi setahap menuju ke materi yang lebih sulit. 2.3.1.3 Sajikan butir grammar dalam konteks yang bermakna bagi siswa. Usahakan dalam kalimat sederhana yang dipakai dalam kehidupan seharihari. 2.3.1.4 Berikan kesempatan kepada siswa untuk menerapkan pola tersebut, misalnya siswa diminta bertanya kepada temannya dalam latihan berpasangan (in-pairs). 2.3.1.5 Drill dapat dilakukan secukupnya untuk memantapkan pemahaman siswa mengenai suatu pola tertentu, misalnya substitution drill yang biasanya ditekankan untuk menambah dan memantapkan kosakata. 2.3.1.6 gunakan gambar atau flash cards bila perlu. Pola kalimat what is it? dapat digunakan untuk Tanya jawab dalam kegiatan berpasangan. Sebagai contoh, siswa A menunjuk pada gambar suatu benda atau binatang, siswa B menjawab. A: What is it? B: Its a 16

Dengan pola grammar tertentu, siswa dapat berlatih secara lisan, yaitu dalam bentuk dialog untuk praktik berpasangan. Secara tertulis siswa diminta melengkapi kalimat, memilih, dan menjawab pertanyaan (Kasihani K. E. Suyanto, 2007:46). 2.4 Songs and Games Rasa senang siswa mempelajari bahasa Inggris tidak lepas dari peran guru, metode yang dipakai, dan bahan yang menunjang. Saat ini sudah banyak buku yang diterbitkan untuk anak sekolah dasar. Berdasarkan kurikulum yang berlaku, selalu diharapkan dapat mengakomodasi semua materi dengan sederhana, komunikatif, mengaktifkan berpikir dasar siswa, mempermudah guru menggunakannya, dan membuat siswa senang belajar bahasa Inggris. 2.4.1 Nyanyian (Songs) Nyanyian adalah serangkaian kata-kata yang dilagukan dengan irama dan nada tertentu. Dengan menyanyikan lagu, guru mengajak siswa untuk melakukan kegiatan yang ada hubungannya dengan kehidupan sehari-hari. Mengapa lagu dipilih sebagai salah satu teknik yang ampuh untuk belajar bahasa Inggris bagi anak? Lagu dan irama merupakan bagian penting dari kehidupan anak-anak dan juga merupakan alat atau media pembelajaran bahasa untuk anak. Pengajaran dan pembelajaran bahasa terutama bahasa asing, akan lebih menarik bila dikemas dalam serangkaian kegiatan yang menarik pula.belajar bahasa melalui nyanyian membuat anak-anak merasa senang belajar karena mereka menikmati lagu, sambil bernyanyi mereka pun sebenarnya belajar bahasa Inggris (Graham, 2003:55). Banyak cara untuk mengajarkan bernyanyi. Biasanya, sebelum menyanyi guru member contoh melafalkan lirik lagu tersebut. Setelah kata-kata diperkenalkan, siswa diminta menirukan. Kemudian guru melantunkan lagu tersebut dan siswa menirukan gurunya. Lagu dapat dinyanyikan secara bersama-sama dahulu. Kemudian jika sudah lancar dilakukan secara berkelompok. Setelah itu, bila ada waktu dilakukan secara berpasangan dan mungkin individual. 17

2.4.2

Permainan (Games) Apakah permainan atau games? Khan (1991) menyatakan, permainan adalah aktifitas yang dilakukan berdasarkan aturan tertentu. Anak bermain karena mereka senang. Anak belajar melalui permainan. Pada saat mereka bermain bersama, anak berinteraksi satu dengan yang lain. Dalam interaksi tersebut, keterampilan berbahasa dapat dibangun, terutama menyimak dan berbicara. Para guru yang mengajar atau akan mengajar di tingkat sekolah dasar, perlu tahu bagaimana menyajikan kegiatan yang disenangi anak-anak yaitu dalam bentuk nyanyian seperti yang disebut di atas dan permainan (games). Menurut beberapa pengalaman para ahli, permainan bahasa yang komunikatif memiliki 6 ciri, yaitu: Pemain harus saling berinteraksi; Pemain harus memahami aturan yang ada dalam permainan Permainan itu memiliki tujuan yang jelas; Konteks kegiatannya jelas; Pemain harus terlibat secara aktif; Pemain mendapat aturan khusus dalm berrmain. (Kasiyani K.E.

tersebut;

Suyanto, 2007:118) 2.5 Integrasi Pengajaran Grammar dengan Songs and Games Berdasarkan penelitian, sebelum pembelajar muda mencapai usia sebelas atau duabelas tahun maka apa yang disebut sebagai pemperolehan bahasa kedua yaitu dalam hal ini adalah bahasa Inggris, maka pemperolehan akan tetap sebagai pemperolehan (Scott Thornbury, 1999:138). Oleh karena itu, suatu bahasa yang baru akan lebih bagus kalau dialami atau siswa di kenai pengalaman daripada dipelajari. Songs and games memberikan penawaran sebagai alat yang bisa menambah pemahaman bahasa yang sangat tinggi dalam pembelajaran bahasa. Integrasi pengajaran tata bahasa atau grammar dengan songs and games sangatlah efektif untuk menarik minat pembelajar muda untuk belajar bahasa Inggris tanpa harus merasa bahwa mereka sedang belajar. 18

Penerapan

integrasi

pengajaran

ini

sangat

efektif

untuk

di

implementasikan akan tetapi akan sangat mempersyaratkan keaktifan guru dalam persiapan pembelajaran ini. Guru bahasa Inggris haruslah aktif dalam memilih lagu yang sesuai dan mengemasnya sesuai dengan kebutuhan siswa. Sebagai contoh, untuk siswa kelas 3 sekolah dasar, Unit 5 tentang Family guru hendak menyelipkan tata bahasa atau grammar tenses yaitu simple present, guru mengkreasikan lagu yang sudah cukup dikenal anakanak yaitu Aku Seorang Kapiten untuk dipakai nadanya sedangkan lirik lagu guru menciptakan sendiri (Amin, 2011:24). I have a happy family We are father and mother Also sister and brother We are together happier

aku seorang kapiten mempunyai pedang panjang kalau berjalan prok-prok-prok aku seorang kapiten

Dan masih banyak lagu anak-anak lainnya yang guru bahasa Inggris bisa memakainya dan mengkreasikannya untuk integrasi pengajaran tata bahasa. Dalam implikasi dari integrasi pengajaran tata bahasa (grammar) dengan permainan atau games guru bahasa Inggris bisa menggunakan guessing games dan mengkreasikannya. Dalam kegiatan ini, guru menunjukkan bungkusan kecil dan meminta siswa untuk menerka apa yang ada di dalam bungkusan tersebut. Ini baik untuk melatih Yes/No Questionsv (Kasihani K.E. Suyanto, 2007:120). Students : Is it a toy? Teacher : No, it isnt. Students: Is it some chocolate? Teacher: No, it isnt. Students: Can you eat? Teacher: Yes, it can. Dan masih banyak lagi jenis-jenis permainan lainnya yang bisa didapatkan oleh guru bahasa Inggris di toko-toko buku ataupun browsing

19

internet, dan permainan-permainan tersebut bisa dikombinasikan sesuai dengan kebutuhan siswa, materi pelajaran, dan serta waktu yang tersedia.

BAB III METODE PENELITTIAN 3.1 Latar Belakang Penelitian SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang adalah institusi yang menjadi obyek dalam penelitian tindakan kelas ini yang beralamatkan di Jl. Parang Kembang Raya No.1A. dimana hanya memiliki fasilitas standar di sekolah negeri diantaranya adalah whiteboard, perpustakaan dan belum terdapat TV, CD player, kelas ber-AC, computer, LCD, OHP, alat peraga sesuai Mapel, dll. Penelitian tindakan kelas ini akan dilaksanakan selama 3 bulan yang akan dimulai pada bulan Januari sampai dengan bulan Maret 2012. Alokasi waktu dari tahapan pertama dalam penelitian tindakan kelas ini adalah sebagai berikut: KEGIATAN Pembuatan lesson plan JAN. Minggu ke2,3,&4 20 FEB. MAR.

Persiapan observasi dan observasi prapenelitian Penerapan tindakan kelas 3.2 Subjek Penelitian

Minggu ke1,2,3&4

Minggu ke1&2 Minggu ke3&4

Subyek dari penelitian ini adalah guru bahasa Inggris dan siswa kelas 5 SD Negeri Tlogosri Kulon 03 Semarang. Penulis memilih guru bahasa Inggris dan siswa SD Negeri Tlogosri Kulon 03 Semarang karena sekolah tersebut dianggap memerlukan perbaikan dan perubahan dalam pengajaran tata bahasa (grammar) yang di integrasikan dengan songs and games. Pada saat melakukan observasi kelas guru bahasa Inggris di SD Negeri Tlogosri Kulon 03 masih menerapkan beberapa tehnik pengajaran yang kurang dalam content dan juga penyampaian sehingga kemampuan siswa dalam penangkapan ataupun partisipasi serta produksi menjadi kurang. Oleh karena itu, diperlukan penelitian tindakan kelas dari cara pengajaran lama ke cara pengajaran baru yang bisa membawa perubahan terhadap proses dan juga produk pembelajaran siswa. Dalam penelitian ini posisi dari penulis adalah sebagai peneliti. Sehingga peneliti hanya mengawasi proses belajar mengajar dan memberikan pengarahan dan masukan tehnik yang benar dalam pengajaran tata bahasa yang di integrasikan dengan songs and games. Jenis penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas atau action research. Menurut John Elliot, penelitian tindakan kelas adalah proses dimana guru berkolaborasi dengan peneliti dalam mengevaluasi praktek pengajarannya di kelas. Dalam hal ini guru juga segala dituntut pekerjaan untuk dan meningkatkan perkembangan keprofesionalismenya, mengarsip

pengajarannya yang pada akhirnya nanti dapat bermanfaat untuk perkembangan bagi dirinya sendiri ataupu guru guru bahasa Inggris lain pada waktu forum sharing English teaching experience. Action research is a process, through which teachers collaborate in evaluating their practice jointly; raise awareness of their professional theory; articulate a shared conception of values; record their work in a form which is readily available to and understandable by other teacher; 21

and thus develop a shared theory of teaching by researching practice (John Elliot, 2007:44). Dalam hal yang sama, Calhoun (1993:78) juga menyatakan bahwa penelitian tindakan kelas ditujukan untuk perkembangan kondisi pengajaran di sekolah. Penelitian ini membantu para guru untuk mendidik siswa akrab dengan ketrampilan-ketrampilan problem-solving, mendeteksi permasalahanpermasalahan, serta mengembangkan tehnik-tehnik dan metode-metode dalam pengajaran. Pihak-pihak yang terlibat dalam penelitian tindakan kelas harus mempertimbangkan tujuan dari penelitian, jenis data yang digunakan, subjek penelitian, serta batasan-batasan pelaksanaan monitoring. Penelitian tindakan kelas atau action research adalah learning by doing yang artinya sekelompok orang mengidentifikasi suatu permasalahan, melakukan sesuatu untuk mengatasi permasalahan tersebut, kemudian melihat seberapa jauh solusi tersebut membantu permasalahan, jika tidak memuaskan maka harus di coba lagi dengan solusi yang lain (OBrien, 1998:67). Peneliti akan melaksanakan metode penelitian tindakan kelas yang meliputi observasi, analisis, dan penyesuaian dimana guru akan melibatkan diri dalam tindakan kelas untuk mencapai tujuan pemahaman proses pengajaran dan pembelajaran di kelas, yang pada akhirnya akan membawa perubahan yang lebih baik atau perkembangan di kelas bahasa Inggris. Pertama-tama, peneliti akan mengadakan pra-penelitian untuk mengetahui problem apa yang dihadapi oleh guru maupun siswa dalam proses kegiatan belajar dan mengajar, setelah itu peneliti akan mengadakan pertemuan dengan guru untuk membahas permasalahan dan mengemukakan solusi atas permasalahan yang dihadapi oleh guru ataupun siswa dalam kelas bahasa Inggris. Kemudian, peneliti akan mengobservasi dan menyelidiki kejadiankejadian ataupun perubahan-perubahan yang terjadi selama kegiatan di kelas berlangsung dan menilai apa yang harus dipertahankan dan apa yang perlu direvisi sehingga sesuai dengan kepentingan guru dan siswa dalam proses pengajaran dan pembelajaran (Glanz, 1998: 21). 22

3.3 Prosedur Penelitian Tindakan Kelas Menurut Kemmis dan McTaggart (dalam Burns, 2010:8), penelitian tindakan kelas melibatkan empat tahap utama dalam lingkaran penelitian; (1) perencanaan (Planning), (2) tindakan (Action), (3) observasi (Observation), dan (4) refleksi (Reflection). Tahap yang pertama merupakan tahap spiral yang berkelanjutan yang dapat di ulangi dan diulangi lagi sampai peneliti dapat mencapai hasil yang memuaskan dan merasa sudah waktunya untuk berhenti. Deskripsi dari setiap tahap dapat dijelaskan sebagai berikut: 3.3.1 Perencanaan (Planning) Dalam tahap ini peneliti mengidentifikasi suatu permasalahan dan mengembangkan suatu rencana untuk suatu tindakan yang akan membawa perkembangan dan perubahan pada area tertentu dalam konteks penelitian. Ini adalah tahap untuk melihat kedepan dimana kita harus mempertimbangkan: i) jenis investigasi apa yang mungkin diterapkan yang sesuai dengan kelemahan-kelemahan yang ada dalam situasi pengajaran ini; and ii) perkembangan-perkembangan potensial yang mungkin bisa kita terapkan. 3.3.2 Tindakan (Action) Tahap ini merupakan tahap yang harus dipertimbangkan secara hati-hati karena melibatkan intervensi-intervensi yang dipersiapkan untuk situasi pengajaran yang diambil peneliti untuk diterapkan dalam penelitian tindakan kelas. Intervensi-intervensi tersebut dapat berupa pertanyaanpertanyaan dan asumsi-asumsi peneliti tentang situasi saat ini dimana peneliti harus merencanakan cara-cara alternative dan baru dalam pelaksanaan penelitian tindakan kelas. 3.3.3 Observasi (Observation) Tahapan ini melibatkan peneliti dalam mengobservasi secara sistematis efekefek dari tindakan dan mengdokumentasikan konteks, tindakan-tindakan dan opini-opini dari mereka yang terlibat di dalamnya. Ini merupakan tahapan pengkoleksian data dimana peneliti menggunakan alat-alat yang disebut open-eyed and open minded tools (dengan pikiran yang terbuka dan dengan mata yang terbuka pula) untuk mengkoleksi informasi tentang apa yang sedang terjadi. 23

3.3.4 Refleksi (Reflection) Pada point ini, peneliti berada pada tahapan refleksi dimana dia akan mengevaluasi dan mendiskripsikan efek-efek dari tindakan yang di ambil pada tahap dua dalam rangka memahami apa yang telah terjadi dan juga memahami permasalahan yang telah di jelajahi lebih jelas. Peneliti bias memutuskan untuk melaksanakan tahapan-tahapan yang lebih lanjut dari penelitian tindakan kelas untuk mengembangkan situasi, atau berbagi hasil temuan dalam penelitiannya dengan pihak lain sebagai bagian dari perkembangan profesionalnya lebih lanjut. Model dari penelitian tindakan kelas diilustrasikan melalui diagram berikut ini.

Figur 1 Model Penelitian Tindakan Kelas oleh Kemmis dan Mc Taggart (dalam Burns, 2010:9) Prosedur dalam penelitian tindakan kelas terdiri dari lebih dari satu putaran. Tiap putaran dimulai dari perencanaan tindakan sampai merevisi rencana. Prosedur-prosedur akan dilaksanakan sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi permasalahan-permasalahan 24

Permasalahan-permasalahan yang teridentifikasi termasuk faktor yang menyebabkan kurangnya keterlibatan siswa atau interaksi siswa dengan guru. Permasalah-permasalahan tersebut akan teridentifikasi dengan menggunakan tiga tehnik sebagai berikut: a. Observasi Observasi dilaksanakan untuk mengetahui perilaku siswa selama proses belajar mengajar. Observasi juga untuk mengetahu reaksi siswa terhadap pengajaran Guru dikelas dan bagaimana guru menyampaikan materi, mengelola kelas dan memberikan aktifitas yang bermanfaat bagi siswa. learning process. b. Penggunaan Lembar kerja (worksheet) Lembar kerja digunakan untuk mengukur pemahaman siswa atas segala kegiatan yang diberikan guru dari awal sampai akhir pertemuan. c. Wawancara (Interview) Wawancara dilaksanakan bagi guru dan siswa untuk mengetahui permasalahan-permasalahan pembelajaran. 2. Perencanaan tindakan Dalam perencanaan tindakan, peneliti menyusun sendiri. Perencanaan tindakan dibuat sebelum penerapan tindakan. Persiapan-persiapannya adalah sebagai berikut: a. b. c. aids d. e. Mempersiapkan kamera (untuk mengambil gambar atau foto selama proses belajar mengajar) Mempersiapkan lembar observasi selama proses belajar mengajar untuk observasi kelas (untuk mengetahui situasi kelas, cara 25 Meminta informasi guru topik atau materi apa yang akan diajarkan. Meminta guru membuat lesson plan dan menyusun langkahlangkah kegiatan selama belajar mengajar. Meminta guru mempersiapkan alat bantu mengajar / teaching yang dihadapi oleh guru dalam pengajaran dan permasalah-permasalahan yang dihadapi siswa dalam

pengajaran guru dikelas, apa kekurangan dan kelebihan pengajaran guru selama di kelas, dan bagaimana reaksi dan interaksi siswa selama proses pembelajaran) f. Meminta guru untuk mempersiapkan post-test (untuk mengetahui perkembangan pemahaman siswa atas materi yang telah disampaikan oleh guru selama proses KBM) 3. Penerapan Tindakan Peneliti menerapkan tindakan. Dalam hal ini pertama-tama, peneliti mengobservasi cara pengajaran guru yaitu pengajaran tata bahasa (grammar) yang diintegrasikan dengan songs and games, peneliti mencatat segala kekurangan dan kelebihan dari pengajaran guru. Kemudian peneliti memberikan masukan atas kekurangan dari pengajaran guru, peneliti menerapkan teaching demo di kelas dengan tujuan untuk memberikan model bagi guru bahasa Inggris. Peneliti juga memberikan model bagaimana memotivasi siswa supaya mau berpartisipasi dan berinteraksi tidak hanya dengan guru tetapi juga dengan siswa-siswa lainnya sehingga tiap siswa berkesempatan untuk berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Inggris sesuai dengan materi yang sedang dipelajari. Memotivasi siswa sangatlah penting sehingga siswa mempunyai rasa percaya tinggi yang jauh dari rasa kegelisahan karena tidak nyaman atas situasi pembelajaran bahasa Inggris yang kurang nyaman. Dengan pengajaran bahasa Inggris yang berbasis fun and exciting diharapkan siswa akan memberikan output yang lebih baik. 4. Observasi Tindakan (Monitoring the Action) Peneliti mengobservasi dan mencatat serta menyimpan segala data terkait dengan segala aktifitas selama proses belajar mengajar. Penyimpanan dari observasi tindakan ini dalam bentuk tertulis dan bentuk visual yaitu dalam bentuk gambar/foto. 5. Merefleksi Hasil Observasi Peneliti memberikan pertanyaan-pertanyaan baik kepada guru maupun siswa tentang apa yang mereka rasakan dan kenapa mereka merasa demikian di akhir proses belajar mengajar setelah mereka mendapatkan treatment dari peneliti. Peneliti memperhatikan dan 26

menganalisa kekurangan-kekurangan yang mungkin terjadi selama tindakan dan apa saja yang perlu direvisi atau diperbaiki untuk memperoleh tindakan kelas yang lebih baik lagi. 6. Merevisi Perencanaan Kelemahan-kelemahan ataupun kekurangan-kekurangan dari

pengajaran guru ataupun pembelajaran siswa yang ditemukan selama observasi oleh peneliti akan menjadi dasar atau fondasi untuk merevisi atau memperbaiki perencanaan tindakan untuk putaran selanjutnya. 3.4 Teknik Pengumpulan Data Dalam penelitian tindakan kelas ini peneliti mengumpulkan dua jenis data yaitu kualitatif dan kuantitatif data. quantitative is broadly used to describe what can be counted or measured and can therefore be considered objective. On the other hand, qualitative is used to describe data which are not amenable to being counted or measured in an objective way, and are therefore subjective (Wallace, 1998:38). Kuantitatif data oleh peneliti diperoleh dari lesson plan dan worksheet serta lembar aktifitas yang telah dipersiapkan guru, dan juga hasil dari worksheet yang telah dikerjakan siswa untuk mengetahui sejauh mana output dari siswa atas input yang diberikan selama proses belajar mengajar. Peneliti memperoleh data kualitatif dengan menggunakan observasi, catatan lapangan, perekaman proses KBM, serta wawancara. 3.5 Tehnik Analisa Data Analisa data dalam penelitian tindakan kelas melibatkan perpindahan atau transisi dari tahapan komponen-komponen tindakan dimana fokus utamanya adalah perencanaaan dan tindakan ke aspek penelitian dimana fokus utamanya adalah observasi dan refleksi yang lebih sistematik. Data kualitatif yang digunakan dalam penelitian adalah transkip dari hasil wawancara, laporan observasi dari pra-penelitian, dan foto-foto selama proses KBM. Peneliti akan menganalisa data kualitatif dengan membaca transkip wawancara, laporan observasi pra-penelitian, dan catatan lapangan selama proses KBM.

27

Untuk menganalisa data kuantitatif, peneliti akan melakukan beberapa penilaian dari hasil kerja siswa yang telah mengerjakan lembar kerja yang telah dipersiapkan guru bahasa Inggris. Setelah skor individu siswa diperoleh, peneliti kemudian mencari nilai rata-rata dari semua skor dengan menggunakan formula berikut ini: X =

X
N

skor X = rata-rata

X =

skor total (Sudjana, 2002:67)

N = sampel total

Setelah menemukan rata-rata dari semua skor siswa, hasilnya akan disimpulkan berdasarkan criteria berikut ini: Tingkat Penguasaan 80-100 66-79 56-65 40-55 30-39 Predikat Sangat Baik Baik Cukup Kurang Gagal (Arikunto, 2002:245)

Berdasarkan kriteria tersebut, kesimpulan akan ditarik apakah tingkat penguasaan materi dari siswa kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang pada tahun ajaran 2011-2012 sangat baik, baik, cukup, kurang, atau gagal. Dari kriteria tersebut bisa dilihat apakah tingkat penguasaan materi atas pembelajaran tata bahasa (grammar) yang di integrasikan dengan nyanyian dan permainan (songs and games) mengalami peningkatan setelah dikenai tindakan kelas. Skoring ini di peroleh dari tes awal (pre-test) sampai tes akhir (post-test).

28

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


Bab ini akan menjelaskan hasil penelitian dan pembahasan. Hasil Penelitian dianalisa berdasarkan lembar kerja siswa tentang tata bahasa yang terintegrasi melalui songs and games yang telah diberikan guru dan pembahasannya diperoleh dari hasil penelitian tersebut. 4.1 Hasil Penelitian 1. Kemampuan siswa mengikuti integrasi tata bahasa dengan songs and games. Subyek penelitian berdasarkan Arikunto (1982:82) adalah sesuatu, seseorang yang dapat dijadikan data dan variabel penelitian. Subjek Penelitian ini adalah siswa kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03. Dengan alasan jumlah siswa kelas 5 memiliki karakteristik khusus dibandingkan kelas yang lain. Siswa kelas 5 besar, sangat ramai dan sangat aktif dimana mereka mudah bosan jika pembelajaran bahasa Inggris atau kegiatan pembelajaran tidak menarik mereka. Jumlah siswa kelas 5 adalah 45 anak. Obyek penelitian adalah sesuatu yang dapat diteliti dari sisi subyek penelitian (Arikunto,1982). Objek Penelitian ini adalah partisipasi dan motivasi siswa dalam mengikuti integrasi tata bahasa dengan songs and games akan meningkatkan hasil belajar siswa. Penelitian ini adalah jenis penelitian tindakan kelas yang menitikberatkan penguasaan dan kemajuan nilai tata bahasa Inggris melalui integrasi grammar dengan songs and games based lesson for young learners siswa kelas 5 SDN Tlogosari Kulon 03. Penelitian ini akan melakukan tahapan siklus lebih dari satu.

29

Kember (2000) mendefinisikan bahwa secara umum dan standar normatif penelitian tindakan kelas menerapkan lebih dari satu siklus. Alat bantu pembelajaran yang akan digunakan didalam kelas harus berhubungan dengan tema. Guru dapat menggunakan realia, gambar untuk menciptakan suasana menyenangkan didalam kelas. Didalam pengajaran dengan tema profession guru dapat menggunakan media interview,question and answear ,statement and respond, misalnya what does your father? What does your mother? What does your uncle? Tema toys and Games guru dapat menggunakan media tebak tebakan dengan menyebutkan ciri-ciri atau karakteristik umum toys and games kemudian siswa menebak jenis dan bentuk toys and games. Penyampian Tema weather and season tidak hanya musim dan cuaca di Indonesia namun 4 musim di Eropa juga dapat disampaikan dengan media gambar. Guru menanyakan apakah gambar satu menunjukkan musim dingin? Siswa menjawab yes or no dst. Perencanaan Peneliti merencanakan mengumpulkan data. Ada empat topik yang akan didiskusikan pada pertemuan siswa kelas 5, yaitu Profession,Toys and Games,Weather and Seasons and Tings in the kitchen Tindakan Pelaksanaan tehnik pengajaran yang akan di teliti adalah integrasi grammar dengan song and game based young learners. Integrasi grammar dengan song and game based young learners sehingga siswa dalam suasana menyenangkan. Berdasarkan pengamatan awal yang dilakukan oleh peneliti, guru bahasa Inggris kelas 5 memberi lembar kerja siswa.Tetapi kenyataannya disamping kegiatan nyata diberikan kepada siswa kelas 5, hal ini juga penting bagi guru untuk menilai lembar kerja siswa sehingga kemampuan grammar bahasa Inggris dapat di ukur secara kuantitatif. Hal in tidak hanya menciptakan suasana menyenangkan didalam kelas namun guru dapat mengelola dan mengontrol kelas dengan suasana riang dan gembira. LESSON PLAN kegiatan yang akan dilakukan. Penelitian mempersiapkan semua bahan dan instrumen yang akan digunakan untuk

30

1. Tema: Profession ( Tata bahasa yang akan dibahas present tense misalnya perbedaan like/likes atau want/wants) Sesuai dengan tema ini, peneliti menggunakan kalimat present tense dengan subjek I, you, he, she, it, we, dan they; siswa mendengarkan dan mengucapkan informasi tentang jenis-jenis profesi dengan detail dan khusus misalnya you want to be a teacher, they want to be soldier, he wants to be sailor.Kegiatan ini untuk mengetahui sejauhmana pengetahuan siswa untuk membedakan like/likes atau want/wants tetapi mereka juga dapat memberi informasi baru. Pada saat guru mengucapkan salah satu subjek siswa diminta melanjutkan kalimat secara utuh. Misalnya : Guru : You.. Siswa: You want to be a teacher Atau Guru :What is your father? Siswa : My father is a.. Guru : What is your mother? Siswa:My mother is a.. Untuk penilaian guru membagikan lembar kerja siswa kemudian siswa menjawab pertanyaan dengan mencoret pilihan yang salah. Contoh She wants/want to be a teacher? (lihat Lampiran 3) 2. Tema: Toys and Games ( tatabahasa :siswa mampu membuat kalimat tanya Whquestions) Guru meminta siswa membawa jenis-jenis mainan ke sekolah. Didalam proses Kegiatan Belajar mengajar guru bertanya kepada siswa tentang jenis mainan, misalnya jenis mainan, warna mainan, apakah kalian suka dengan mainan tersebut, siapa yang membelikan mainan, dimana kalian membeli mainan dll. Kemudian siswa diminta menulis di selembar kertas informasi tentang mainan yang mereka bawa berdasarkan perintah yang ditulis dipapan tulis kelas. Name What is your toy Where did you buy it? Who did you bouy the toy? When did you buy it? What color is your toy? : Adnan Anisa : My toy is a car : I bought it in Java Mall : My father bought it : I bought it yesterday : White and red 31

Berdasarkan kartu yang telah dijawab siswa kemudian siswa bekerja perpasangan. Mereka saling menukar informasi tentang mainan dengan teman yang lain. Mereka saling bertanya sesuai dengan format yang telah diberikan sehingga kegiatan tersebut mempermudah pemahaman siswa terhadap Untuk penilaiannya, guru memberi pertanyaan dengan menggunakan what,where,when,who, what color? Siswa menjawab menjawab pertanyaan tersebut dibuku sesuai dengan keadaan mereka, misalnya guru bertanya where did you buy the toy? Siswa menjawab I bought it in Java Mall. Kemudian, kegiatan dilakukan seterusnya sampai nomor sepuluh.(lihat lampiran 4 ). 3. Tema: Weather and season (Tata bahasa yang questions) Pada tema ini, guru menunjukkan beberapa gambar yang berhubunggan dengan musim dan cuaca. Sebagai apersepsi guru menanyakan musim apa yang ada pada gambar dengan menggunakan Yes No question. Apabila siswa tidak bisa akan diajarkan Yes No

menjawab beberapa pertanyaan, guru akan menulis jawaban dibalik gambar dan apabila siswa bisa menjawab dengan bahasa Indonesia guru akan menuliskan dalam bahas Inggris. Kegiatan selanjutnya adalah dibagi menjadi beberapa kelompok. Setiap kelompok akan diberi seperangkat gambarweather and season. Jadi siswa membuka kartu dan menjawab dengan menuliskan suatu musim atau cuaca setelah mereka mendengar perintah mulai dari guru. Apabila siswa mampu

menjawab lebih banyak, paling cepat dan paling tepat dari siswa yang lain merekalah yang mendapat kemenangan. Untuk penilain,guru membagi lembar kerja yang berisi gambar weather and season dan guru menanyakan dengan menggunakan yes no question tentang musim dan cuaca sebagai berikut dari nomor 1-10. 32

1. Is that Rainy season? 2. Is that Autum? 3. Is that Summer? 4. Is that Sunny? 5. Is that Winter?

6. Is this Spring? 7. Is this Lighting ? 8. Is this Windy? 9. Is this Rainbow? 10. Is this Cloudy?

Setelah itu, siswa akan diminta menjawab dengan Yes,it is atau No, it is not sejumlah musim dan cuaca yang diucapkan guru pada gambar yang telah dibagi oleh guru.(lihat lampiran 5) 4. Tema : The things in the Kitchen (Tata Bahasa : Jamak dan Tunggal) 1. Guru menunjukkan beberapa gambar yang berhubungan dengan

benda-benda didapur kepada siswa dan minta mereka menebak nama benda didapur dalam bahasa Inggris. Apabila siswa bisa menjawab benda tersebut dalam bahasa Indonesia guru membantu mengubah dalam bahasa Inggris. Kemudian, guru menempelkan gambar tesebut dipapantulis dan minta siswa menulis nama gambar dalam bahasa Inggris. Pada kesempatan ini guru dapat melatih siswa mengucapkan benda-benda didapur dengan baik, misalnya dalam bentuk tunggal that is a glass, that is bowl, that is frying pan, this is a kettle kemudian dirubah ke jamak menjadi Those are glasses, Those are bowl, Those are frying pan, These are kettle atau menggunakan There is a glass, There is a bowl, There is frying pan, There is a kettle dirubah kejamak menjadi There are glasses, There are bowls, There are frying pans, There are kettles etc. Untuk penilaian,guru memberikan beberapa pernyataan siswa diminta mencoret jawaban yang salah misalnya: Guru : There is / are a bowl (Lihat lampiran 5) Observasi 33

Peneliti mengamati apa yang terjadi diruang kelas,bagaimana reaksi atau sikap siswa terhadap proses belajar mengajar menggunakan tehnik integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young larners dan hasil belajar siswa yang tercermin dari nilai yang mereka peroleh.

Refleksi Peneliti melakukan refleksi dan analisa hal-hal baru yang telah diperoleh dari hasil observasi sehingga peneliti dapat mengambil keputusan apakah kasus ini dilanjutkan atau hentikan. Didalam kasus ini, peneliti menemukan hambatan dalam mencapai tujuan penelitian, sehingga peneliti akan menemukan jalan keluar dan pelaksanaan solusi masalah tersebut tergambar dalam siklus selanjutnya. Tes Tes dilaksanakan peneliti pada saat guru melakukan pelaksanaan pengajaran integrasi tata bahasa (Grammar) dengan song and game based lesson for young learners dimana tehnik ini belum dilaksanakan. Tes dilaksanakan beberapa siklus dalam peneliltian tindakan kelas. Beberapa siklus yang terlaksana akan tergantung apakah ada atau tidak ada penerapan proses belajar mengajar pada setiap siklus. Jika siklus pertama peneliti mendapat masalah, peneliti akan mencari jalan keluar dan menerapkan solusi permasalahan pada siklus kedua. Hal ini dilaksanakan sampai peneliti mendapatkan tujuan penelitian atau sampai batas terakhir penelitian. Questionnaire Questionnsre diberikan untuk memperoleh informasi tentang integrasi grammar dengan songs and games-based lesson for young learners yang diberikan terhadap guru bahasa Inggris dan siswa kelas 5. Ada dua questionner yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu pre-

34

questionnaire yang diberikan pada siswa dan post questionaire diberikan akhir pelaksanaan siklus terakhir. Quesstionnaire diberikan kepada guru bahasa Inggris dan siswa kelas 5 untuk memperoleh gambaran awal kemampuan pengajaran guru menggunakan integrasi grammar dengan song and games-based lesson for young leaners didalam questionnaire juga ada penilaian untuk siswa terhadap pencapaian hasil belajar. Kemudian, questionnaire untuk siswa kelas bertujuan untuk mengetahui pendapat terhadap pengajaran integrasi grammar dengan song and games-based lesson for young leaners yang diberikan guru bahasa Inggris sebelum atau sesudah pengajaran integrasi grammar dengan song and games-based lesson for young leaners yang diterapkan bagi mereka dalam penelitian tindakan kelas ini. PRE-QUESTIONNAIRE FOR THE ENGLISH TEACHER
1. Apakah anda selalu menggunakan buku pegangan siswa ketika anda memberi materi

pelajaran bahasa Inggris khususnya yang berhubungan dengan tata bahasa kepada siswa kelas 5 ? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang 2. Apakah anda menemukan beberapa kesulitan didalam mengelola siswa ketika anda mengajar bahasa Ingggris khususnya yang berhubungan dengan tata bahasa? a. Ya bahasa? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang 4. Apakah anda dapat mengatasi siswa yang kurang konsentrasi didalam partisipasi terhadap materi bahasa Inggris khususnya yang berhubungan dengan tata bahasa? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang 5. Apakah anda mampu memberi motivasi siswa yang kurang konsentrasi didalam partisipasi terhadap materi bahasa Inggris khususnya yang berhubungan dengan tata bahasa? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang b. Tidak c. Kadang-kadang 3. Apakah anda selalu menilai siswa kelas 5 khususnya yang berhubungan dengan tata

35

6. Apakah anda menggunakan lagu dan permainan untuk motivasi siswa yang kurang konsentrasi didalam partisipasi terhadap materi bahasa Inggris khususnya yang berhubungan dengan tata bahasa? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang 7. Apakah motivasi anda berjalan baik untuk motivasi siswa yang kurang konsentrasi didalam partisipasi terhadap materi bahasa Inggris khususnya yang berhubungan dengan tata bahasa? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang 8. Dapatkah anda menghubungkan sumber belajar lain untuk motivasi siswa yang kurang konsentrasi didalam partisipasi terhadap materi bahasa Inggris khususnya yang berhubungan dengan tata bahasa? a.Ya b. Tidak c. Kadang-kadang 9. Dapatkah anda memmberi penilaian siswa didalam partisipasi terhadap materi bahasa Inggris khususnya yang berhubungan dengan tata bahasa sesuai dengan silabus? a.Ya b. Tidak c. Kadang-kadang 10. Apakah anda berpendapat siswa kelas 5 mampu konsentrasi didalam partisipasi terhadap materi bahasa Inggris khususnya yang berhubungan dengan tata bahasa? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang Berdasarkan hasil analisa questionnaire yang dilakukan peneliti terhadap guru bahasa Inggris kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang adalah sebagai berikut (lihat lampiran 11) : 1. Guru bahasa Inggris hanya memberikan pengajaran tata bahasa sesuai dengan buku pegangan siswa secara eksplisit tanpa menggunakan tehnik menyanyi dan permainan. 2. Guru bahasa Inggris menjumpai kesulitan dalam mengelola kelas karena jumlah siswa yang besar dan ramai? 3. Guru bahasa Inggris jarang menilai grammar bahasa Inggris 4. Guru bahasa Inggris jarang mampu mengatasi siswanya yang kurang konsentrasi 5. Guru bahasa Inggris menemui kesulitan ketika memotivasi siswa yang tidak tertarik pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners 6. Guru bahasa Inggris kadang-kadang motivasinya tidak berjalan baik 7. Guru bahasa Inggris jarang menggunakan sumber belajar lain dalam pengajaran grammar dengan song and game-based lesson for young learners

36

8. Guru bahasa Inggris jarang menghubungkan sumber belajar lain yang sesuai siswa kelas 5 ketika pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners 9. Guru bahasa Inggris kadang-kadang memberikan penilaian integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners sesuai dengan silabus bahasa Inggris kelas 5 10. Guru bahasa Inggris berpendapat bahwa siswa kelas 5 mampu menyerap pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners tetapi dalam jumlah yang terbatas. PRE-QUESTIONNAIRE FOR THE STUDENTS 1. Apakah anda senang terhadap pelajaran Bahasa Inggris ? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang

2. Apakah anda mengalami kesulitan didalam belajar bahasa Inggris ? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang

3. Apakah anda selalu senang belajar bahasa Inggris khususnya materi tata bahasa yang

diberikan guru bahasa Inggris? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang

4. Dapatkah anda memahami ketika belajar bahasa Inggris khususnya materi tata bahasa

yang diberikan guru bahasa Inggris? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang

5. Apakah guru bahasa Inggris kalian selalu memberi banyak lembar kerja siswa

khususnya materi tata bahasa yang diberikan guru bahasa Inggris? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang

6. Apakah lembar kerja siswa yang diberikan guru bahasa Inggris penuh dengan warna dan menarik? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang

37

7. Apakah guru bahasa Inggris anda selalu menggunakan Lembar Kerja Siswa didalam

mengajar bahasa Inggris khususnya materi tata bahasa? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang

8. Dapatkah anda memiliki nilai baik ketika guru bahasa Inggris memberi pelajaran

khususnya materi tata bahasa? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang

9. Apakah anda senang belajar bahasa Inggris khususnya materi tata bahasa

menggunakan lagu dan permainan? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang

10. Apakah kegiatan pembelajaran bahasa Inggris yang diberikan guru bahasa Inggris anda selalu berbeda dari pertemuan satu kepertemuan yang lain? a. Ya b. Tidak c. Kadang-kadang

Berdasarkan hasil analisa questionaire siswa yang dilakukan peneliti terhadap kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang adalah sebagaiberikut (lihat lampiran 10) : 1. Siswa senang terhadap bahasa Inggris ,terutama melalui tehnik pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners 2. Siswa kadang-kadang menemui banyak kesulitan didalam partisipasi siswa dalam pembelajaran karena kurang jelas instruksi yang diberikan oleh guru. 3. Siswa senang terhadap pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners 4. Siswa kadang-kadang memahami pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners 5. Guru mereka menggunakan lembar kerja siswa dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners

38

6. Lembar Kerja Siswa dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and gamebased lesson for young learners sering menarik dan penuh dengan warna. 7. Guru Bahasa Inggris kadang-kadang menggunakan lembar kerja siswa dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners sering menarik dan penuh dengan warna. 8. Siswa kadang-kadang memperoleh nilai baik dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners 9. Siswa senang dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners. 10. Siswa berpendapat bahwa pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners dari satu pertemuan kepertemuan yang lain. Catatan Peneliti Buku catatan peneliti dibuat untuk kepentingan peneliti sendiri, dan catatan ini untuk mencatat dan menulis setiap kejadian yang terjadi selama proses belajar mengajar. Segala sesuatu yang perlu ditulis termasuk semua perilaku siswa didalam kelas, situasi kelas dan hasil penerapan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners. KEGIATAN Sebelum Pengamatan Membuat Lesson Plan JANUARI Minggu 1 dan 2 Siswa merupakan besar dan kelas kelas ramai. FEBRUARI MARET

Dalam proses KBM guru menerapkan

pengajaran integrasi 39

grammar song based young dengan and

dengan gamefor

lesson

learners menarik,

kadang-kadang tidak sesuai dengan

silabus kelas 5. Sebagian siswa kelas 5 sangat aktif, bergerak

senang

pengajaran integrasi grammar song based young Mereka mengendalikan jika tidak and dengan gamefor

lesson

learners. dapat diri

pembelajaran mengajarkan

tata bahasa secara ekspilisit disisipkan namun dalam

lagu dan permainan

40

yang menarik dan Persiapan Materi Pembelajaran menyenangkan. Minggu 3 dan 4 Guru Minggu 1 dan 2

bahasa Inggris Media pembelajaran beberapa sangat diskusi untuk membantu menciptakan

menyiapkan tema

(Profession,Weather

pengajaran integrasi dengan gamefor

and season, Things in grammar the kicthen,Toys and song games) based and

lesson

young learners yang menyenangkan dan Pelaksanaan Penelitian menarik. Minggu 3 dan 4 Minggu 1

Siswa menikmati Pengajaran integrasi pengajaran grammar and dengan gamefor

integrasi grammar song dengan song and based game-based

lesson

young learners yang dan

lesson for young menyenangkan learners

yang menarik sangat tepat diberikan guru pada

menyenangkan yang guru Ingggris

diberikan siswa usia 6 12 bahasa tahun

41

Siswa

diberikan

beberapa kegiatan atau supaya belajar bermain. 4.2 Prosedur Penelitian Sebagaiman telah dinyatakan didalam perencanaan penelitian, peneliltian ini akan permainan mereka dengan

menggunakan beberapa siklus. Penelitian telah melaksanakan 3 siklus di dalam penelitian ini. Adapun rangkainnya adalah sebelum pengamatan, peneliti mempunyai keyakinan bahwa siswa belajar menggunakan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners dalam 3 siklus akan mengatasi semua permasalahan dalam

penellitian ini. Setiap siklus terdiri dari perencanaan. Tahap pertama peneliti melakukan PraObservasi. Tahap pertama ini dilakukan dengan pengisian questionaire kepada guru dan siswa kelas 5 SDN Tlogosari Kulon 03 untuk mengetahui kemampuan yang dilakukan oleh guru bahasa Inggris dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners yang menarik dan menyenangkan kepada siswa dan berdasarkan kegiatan tersebut terdapat penilaian siswa sejauhmana siswa memahami pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners. Kemudian,questionaire juga diisi oleh siswa kelas 5 untuk mengetahui pendapat mereka sebelum dan sesudah pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners. Adapun langkahlangkah pelaksanaan tahap pertama dan penjelasan umum rangkaian siklus penelitian adalah sebagai berikut: Pelaksanaan Pra-observasi termasuk beberapa langkah yaitu Perencanaan, Pengamatan dan Refleksi. 42

4.2.1 Perencanaan Sebelum pengisian questionaire, peneliti menyusun beberapa persiapan : Merancang bentuk dan isi sebelum questionnaire Menyiapkan buku catatan harian peneliti Menentukan waktu dan jadwal pelaksanaan penelitian

4.2.2 Tindakan Ketika guru dan siswa telah mengisi questionnaire, peneneliti mengamati keadaan kelas dan perilaku siswa.Kemudian, peneliti menganalisa hasil questionnaire yang telah diisi oleh guru dan siswa. Hasil questionaire tersebut digunakan peneliti sebagai panduan dalam penelitian siswa kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang. 4.3.3 Observasi Setelah mendapat hasil pengamatan, penelilti menentukan apakah penelitian dilaksanakan atau tidak. Keputusan ini tergantung hasil pengamatan. Jika siswa kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang terdapat rendah motivasi dan rendahnya nilai hasil belajar grammar bahasa Inggris dan guru bahasa Inggris memiliki keterbatasan gagasan didalam menciptakan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners yang menarik, menyenangkan memotivasi dan bagi siswa, maka peneliti harus melanjutkan penelitiannya. 4.3.4 Pelaksanaan Adapun Pelaksaan beberapa siklus Setiap pelaksanaan siklus, peneliti merencanaan untuk meneyelesaikan didalam 3 pertemuan. Karena penelitian ini membutuhkan 3 siklus, jadi ada 9 pertemuan dan 1 pertemuan Pra-Observasi. Kesimpulannya ada 10 pertemuan antara siswa, guru bahasa Inggris dan peneliti.

43

Setiap pelaksaan siklus, ada 2 penyampaian. Artinya bahwa setiap siklus ada 2 bacaan yang akan dibahas latihan didalam kelas. Adapun judul bacaan yang digunakan dalam siklus penelitian. Table 4: Tema dan Judul Text Siklus Siklus 1 Siklus 2 Siklus 3 Tema dan Judul Text Tema : Profession Tema : Tos and Games Tema : Weather and season

Tema : Things in the Kitchen Sebagaiman telah dinyatakan sebelumnya, setiap siklus terdiri dari 4 tahap, yaitu perencanaan, tindakan, observasi dan refleksi. Adapun secara detail akan dijelaskan sebagai berikut : Perencanaan Ada beberapa pra-persiapan yang dilaksanakan peneliti sebelum melaksanakan siklus : Menyusun skenario kelas. Mempersiapkan bahan Pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners yang menyenangkan dan menarik dengan lembar kerja. Menentukan waktu dan jadwal pelaksanaan penelitian Mempersiapkan catatatan harian penelliti Menyiapkan Post questionnaire

Tindakan Pelaksanaan tahap tindakan ini harus ada keseimbangan antara skenario kelas yang telah di rencanakan terhadap langkah-langkah pelaksanaan Pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners yang menyenangkan dan menarik. Adapun

44

skenario proses KBM dan lesson plan bagi siswa kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang adalah sebagai berikut : Table 5: Skenario Umum proses Kegiatan Belajar Mengajar Kegiatan Guru Apersepsi Guru menyapa siswa Guru mengecek daftar siswanya Guru memberikan penjelasan Apersepsi Siswa membalas senyum salam sapa guru Siswa mengangkat jari tangan ketika guru dan memanggil namanya Kegiatan Siswa

penyampaian tema yang akan didiskusikan Siswa mendengarkan dan memperhatikan secara umum. Diberikan gambaran,deskripsi penjelasan guru dan menjawab pertanyaan atau bahkan beberapa pertanyaan yang guru Proses Inti KBM Siswa memperhatikan dengan baik Siswa memperhatikan melakukan perintah guru Siswa melanjutkan kalimat dengan

berhubungan dengan tema.(Inti kegiatan) Guru memberikan penjelasan tentang tema dan menyisipkan Pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners yang akan dibahas dan didiskusikan sesuai dengan tema ini, peneliti menggunakan kalimat present tense dengan subjek I, you, he, she, it, we, dan they; siswa mendengarkan dan mengucapkan informasi tentang jenis-jenis profesi dengan detail dan khusus misalnya you want to be a teacher, they want to be soldier, he wants to be sailor. Kegiatan ini untuk mengetahui sejauhmana pengetahuan siswa untuk membedakan like/likes atau want/wants tetapi mereka juga dapat memberi informasi baru. Pada saat guru mengucapkan salah satu subjek siswa diminta melanjutkan kalimat secara

sempurna baik secara individu maupun secara klasikal atau bersama-sama. Siswa berperan aktif dalam permainan tersebut dan membetulkan kalau terjadi kesalahan Siswa menjawab pertanyaan yang

diberikan oleh guru Siswa mengerjakan lembar kerja Siswa mengisi questionnaire 45

utuh. Misalnya : Guru : You.. Siswa : You want to be a teacher Setelah siswa selesai melakukan drilling, siswa mengerjakan lembar kerja untuk mengetahui sejauhmana mereka memahami present tense.Guru megumumkan siswa yang mendapat nilai 5 terbaik dalam integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learnerdan memberikan penghargaan. Guru member kesempatan siswa bertanya tentang present tense yang telah mereka diskusikan dan untuk mengetahui pemahaman mereka terhadap materi. Guru memberikan post questionaire kepada siswa untuk diisi. Guru menutup proses KBM Observasi Observasi merupakan serangkaian pengamatan dan dtulis segala bentuk petunjuk yang tampak terhadap object penelitian.(Margono in Prawati,2001:58) Pengamatan dilakukan dalam setiap tahapan tindakan penelitian didalam kelas. Penenliti menulis semua kejadian atau sesuatu yang penting didalam buku catatan peneliti, misalnya; sikap siswa sebagai tanggapan dari pengajaran integrasi grammar dengan song and gamebased lesson for young learners, kelemahan dan kelebihan dari pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners yang dapat diamati dari respon siswa. Disamping melaksanakan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners, peneliti juga menganalisa hasil post-questionnaire. Hasil observasi akan mencerminkan sejauhmana efektifitas pengajaran integrasi grammar dengan song and gamebased lesson for young learners. 46

Hasil Pengamatan. Guru dapat memberi strategi motivasi siswa dengan baik. Siswa dapat memahami tema profesion dan menyisipkan bentuk dasar kalimat present tense secara sederhana. Siswa dapat menyebut beberapa profesi dirinya, keluarganya misalnya ayahnya,ibunya,pamannya,bibinya,saudara dan orang lain dll. Guru dapat meningkatkan motivasi siswa ikut serta dalam pembelajaran sesuai dengan yang direncanakan Guru dapat mengelola kelas dengan baik pada saat siswa berperan aktif dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners. Guru merasa semangat dalam melaksanakan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners karena tehnik baru dalam pembelajaran bahasa Inggris di SD Guru merasa lebih fleksibel dan mudah dalam memodifikasi Pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners Siswa merasa senang dalam Pengajaran integrasi grammar dengan song and gamebased lesson for young learners Siswa mampu mendapatkan nilai yang diberikan guru yang bertujuan mengukur pemahaman pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners. Siswa meras senang dan bahagia ketika mereka terlibat Pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners. Mereka tidak merasa bosan ketika bergabung dalam Pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners dan tidak melakukan kesalahan dalam melanjutkan kalimat secara utuh. 47 profesi

Kelas yang gemuk,besar dan ramai dapat diatasi melalui Pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners.

Pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learnerstidak membuat mereka jenuh dan bosan bahkan mereka semangat dan termotivasi untuk melakukan kegiatan belajar dengan riang gembira tetapi mereka dan guru mampu mengendalikan dengan berbagai kegiatan membuat siswa bergerak dan berbicara. yang dirancang untuk

Makna dan isi pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners dalam penelitian ini sangat berneka ragam perbandingan dengan cara mengajar sebelumnya. Bahkan, makna dan isi Pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners sesuai dengan silabus bahasa Inggris siswa kelas 5 SD. Dismaping itu, pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners tersusun dan sistematis berdasarkan tingkat siswa dimana pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners dapat disusun dari yang palilng mudah sampai yang paling sulit.

Refleksi Pada tahap refleksi, peneliti memperhatikan hasil observasi. Dari analisa yang dilakukan dalam observasi, penelilti dapat mencapai simpulan tentang kelebihan dan kekurangan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners. Berdasarkan analisa questionnaire dan juga buku catatan harian peneliti, peneliti memutuskan apakah penelitian diteruskan atau dihentikan. Kesimpulan siklus II dan III lebih baik dengan siklus I. Pada siklus II dan III menceminkan perbaikan pada siklus sebelumnya. Hal ini dapat di lihat lebih jelas jika penelitian telah berjalan. Refleksi Siklus

48

Siklus Siklus I

Tema dan Judul Text Tema : Profession Siswa menikmati proses KBM Siswa dapat mengikuti instruksi dan kegiatan sesuai dengan materi tema Hasil belajar siswa secara umum baik

Siklus II

Tema : Toys and Games Siswa menikmati proses KBM Siswa dapat mengikuti instruksi dan kegiatan sesuai dengan materi tema Hasil belajar siswa secara umum baik Siswa mempunyai kreativitas untuk improvisasi dalam pembelajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners

Siklus III

Tema : Weather and season Tema : Things in the Kitchen Siswa menikmati proses KBM Siswa dapat mengikuti instruksi dan kegiatan sesuai dengan materi tema. Hasil belajar siswa secara umum lebih baik dari pada siklus sebelumnya. Siswa mendapatkan sisi lain pembelajaran disamping mereka menyanyi dan bermain juga memperoleh pemahaman tatabahasa dalam pengajaran integrasi grammar dengan song

49

and game-based lesson for young learners Kelas gemuk dan ramai dapat diatasi menggunakan

pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners 4.3 Tehnik Analisa Data Jika data telah dikumpulkan, mereka harus menganalisa. Data analisa penelitian meliputi dari unsur-unsur tindakan penelitian dalam siklus, dimana fokus utama pada saat perencanaan dan pelaksanaan menuju aspek-aspek penelitian fokus terhadap perubahan yang diperolah pada tahap observasi dan refleksi. Data Kualitatif digunakan untuk menilai hasil belajar siswa, pra-penelitian,laporan observasi, catatan lapangan dan gambar proses KBM. Peneliti akan menganalisa data kualitatif dengan membaca daftar wawancara, pra-penelitian,laporan observasi dan catatan lapangan dan

tampilan gambar prose belajar mengajar. Untuk menganalisa data kuantitatif, peneliti akan memberi skor berdasarkan nilai yang diperoleh setiap siswa, kemudian peneliti akan menemukan semua rata-rata nilai siswa dengan menggunakan rumus sebagai berikut : X X = N

Artinya : N X N = Rata-rata nilai siswa = Jumlah nilai (Sudjana, 2002, p. 67)

= Jumlah Siswa

Setelah menemukan rata-rata semua nilai, hasilnya akan di konsultasikan pada kriteria tabel berikut ini 50

Tingkat Penguasaan 80 - 100 66 79 56 - 65 40 - 55 30 - 39

Kriteria Excellent Good Fair Poor Fail ( Arikunto, 2002, p. 245 )

Berdasarkan kriteria diatas, kesimpulan akan tercermin apakah tingkat penguasaan siswa kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang Tahun Pelajaran 2011/2012 adalah Excellent, Good, Fair, Poor atau Fail. Dari kriteria tersebut dapat dilihat apakah Tingkat penguasaan yang dihubungkan dengan pengajaran integrasi grammar dengan song and gamebased lesson for young learners dapat meningkatkan hasil belajar siswa atau tidak. 4.3.1 Tema : Profession N O
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Fahrul Wibisono Septiana N. Aditya Kurniawan Aisyah M. W

NAMA

NILAI
0 90 90 90 80 100 80 60 90 40 90 100 30 80

Alfian Zanuar
Annisa Nur H.

Bagus Aji Pangestu Chori Riana


Dwi Budi Darmawan Fitriana Irni Nur Auliasari Lutfi Irsya Durrafi Manahan Jiwo P. Mulya Nugraha

51

15 16 17 18 19 20 21 22

M.Choirul Yusuf Rafli Adhi P. Rahma Intan S. Rahma Ayu Karuniawati Rizky Wursetiawan Salsabela Sarsa Sinta Purnama Asri Yan Endifiantono

100 60 60 80 30 80 70 0

2 3 2 4 2 5 2 6 2 7 2 8 2 9 3 0 3 1 3 2 3 3 3 4 3 5 3 6

Ahmad Arrio Amellya Dewi Anditya Sulistyo N. Areta Mharina Putri Berliana Dwita P. Frisca widya F. Gad Gilead Nugroho Mahendra Priyo Wibisono Mayfiraarum Sekar M. Dafa Rivai M.Nur Irfan Mutiara SP. Octavia Nur Salsabila Siti Tania

40 60 40 80 80 90 90 100 0 80 70 60 100 100

52

3 7 3 8 3 9 4 0 4 1 4 2 4 3 4 4 4 5

Salwa Ajeng Laura Sekar Ayu C. Sofa Zahwa Abdillah Shavira Dwita Fristyani Nursika A. Silvy Oktavia

40 90 90 100 70 80 43 90 90

Maulana Syafaat
Dian Novia KD. Dian Novita ND Jumlah Nilai

3183

4.3.2 Tema : Toys and Games N O


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

NAMA
Fahrul Wibisono Septiana N. Aditya Kurniawan Aisyah M. W

NILAI
30 90 70 90 60 80 90 80 100 90 80 100

Alfian Zanuar
Annisa Nur H.

Bagus Aji Pangestu Chori Riana


Dwi Budi Darmawan Fitriana Irni Nur Auliasari Lutfi Irsya Durrafi

53

13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

Manahan Jiwo P. Mulya Nugraha M.Choirul Yusuf Rafli Adhi P. Rahma Intan S. Rahma Ayu Karuniawati Rizky Wursetiawan Salsabela Sarsa Sinta Purnama Asri Yan Endifiantono

40 90 90 70 60 60 0 100 70 70

2 3 2 4 2 5 2 6 2 7 2 8 2 9 3 0 3 1 3 2 3 3 3 4

Ahmad Arrio Amellya Dewi Anditya Sulistyo N. Areta Mharina Putri Berliana Dwita P. Frisca widya F. Gad Gilead Nugroho Mahendra Priyo Wibisono Mayfiraarum Sekar M. Dafa Rivai M.Nur Irfan Mutiara SP.

40 50 30 90 70 80 90 90 50 70 70 70

54

3 5 3 6 3 7 3 8 3 9 4 0 4 1 4 2 4 3 4 4 4 5

Octavia Nur Salsabila Siti Tania Salwa Ajeng Laura Sekar Ayu C. Sofa Zahwa Abdillah Shavira Dwita Fristyani Nursika A. Silvy Oktavia

80 90 10 90 70 80 70 100 80 90 80

Maulana Syafaat
Dian Novia KD. Dian Novita ND

( Jumlah Nilai )

3250

. 4.3.3 Tema : Weather and Seasons N O


1 2 3 4 5 6 7 8

NAMA
Fahrul Wibisono Septiana N. Aditya Kurniawan Aisyah M. W

Nilai
80 80 100 100 90 100 100 40

Alfian Zanuar
Annisa Nur H.

Bagus Aji Pangestu Chori Riana 55

9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

Dwi Budi Darmawan Fitriana Irni Nur Auliasari Lutfi Irsya Durrafi Manahan Jiwo P. Mulya Nugraha M.Choirul Yusuf Rafli Adhi P. Rahma Intan S. Rahma Ayu Karuniawati Rizky Wursetiawan Salsabela Sarsa Sinta Purnama Asri Yan Endifiantono

100 0 100 100 100 100 100 70 100 60 30 100 90 80

2 3 2 4 2 5 2 6 2 7 2 8 2 9 3 0 3 1

Ahmad Arrio Amellya Dewi Anditya Sulistyo N. Areta Mharina Putri Berliana Dwita P. Frisca widya F. Gad Gilead Nugroho Mahendra Priyo Wibisono Mayfiraarum Sekar

90 70 60 100 100 70 100 100 80

56

3 2 3 3 3 4 3 5 3 6 3 7 3 8 3 9 4 0 4 1 4 2 4 3 4 4 4 5

M. Dafa Rivai M.Nur Irfan Mutiara SP. Octavia Nur Salsabila Siti Tania Salwa Ajeng Laura Sekar Ayu C. Sofa Zahwa Abdillah Shavira Dwita Fristyani Nursika A. Silvy Oktavia

90 90 100 100 100 90 100 90 100 90 100 100 90 100

Maulana Syafaat
Dian Novia KD. Dian Novita ND

( Jumlah Nilai )

3930

4.3.4 Tema : Things in the Kitchen N o


1 2 3 4 5 6

Nama
Fahrul Wibisono Septiana N. Aditya Kurniawan Aisyah M. W

Nilai
60 90 80 100 100 90

Alfian Zanuar
Annisa Nur H.

57

7 8 9

Bagus Aji Pangestu Chori Riana


Dwi Budi Darmawan

70 100 100 90 100 100 40 90 100 60 90 60 50 90 90 40

10 Fitriana 11 Irni Nur Auliasari 12 Lutfi Irsya Durrafi 13 Manahan Jiwo P. 14 Mulya Nugraha 15 M.Choirul Yusuf 16 Rafli Adhi P. 17 Rahma Intan S. 18 Rahma Ayu Karuniawati 19 Rizky Wursetiawan 20 Salsabela Sarsa 21 Sinta Purnama Asri 22 Yan Endifiantono

2 3 2 4 2 5 2 6 2 7 2 8 2 9 3 0

Ahmad Arrio Amellya Dewi Anditya Sulistyo N. Areta Mharina Putri Berliana Dwita P. Frisca widya F. Gad Gilead Nugroho Mahendra Priyo Wibisono

80 70 0 80 40 70 100 100

58

3 1 3 2 3 3 3 4 3 5 3 6 3 7 3 8 3 9 4 0 4 1 4 2 4 3 4 4 4 5

Mayfiraarum Sekar M. Dafa Rivai M.Nur Irfan Mutiara SP. Octavia Nur Salsabila Siti Tania Salwa Ajeng Laura Sekar Ayu C. Sofa Zahwa Abdillah Shavira Dwita Fristyani Nursika A. Silvy Oktavia

50 50 70 80 90 100 60 90 90 100 90 90 100 60 100

Maulana Syafaat
Dian Novia KD. Dian Novita ND

( Jumlah Nilai )

3550

Tabel diatas menunjukkan sampel penelitian. Ada 45 nilai siswa dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners sebagai sampel penelitian. Disamping itu, tabel tersebut juga menjelaskan penguasaan ketercapaian nilai siswa dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners. Jadi, tabel data tersebut, penenliti menemukan penguasaan ketercapaian nilai hasil belajar dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners pada

59

siswa kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang tahun pelajaran 2011/2012. Adapun penghitungan jumlah nilai hasil belajar siswa adalah sebagai berikut : X X = N

Artinya : N X N = = Rata-rata nilai siswa = Jumlah nilai (Sudjana, 2002, p. 67)

Jumlah Siswa

1. Tema: Profession X X = N

= 3183 45 = 70.73 2. Tema: Toys and Games X X = N

= 3250 45 = 72.22 3. Tema: Weather and Season X X = = N 3930 45

= 87.33 60

4. Tema: Things in the kitchen X X = = = N 3550 45 78.88

Penghitungan berikutnya dapat dipakai rumus jumlah semua rata-rata nilai siswa dibagi 4 tema adalah X 4 Tema = 30916 4 = 77.29

Setelah menemukan rata-rata semua nilai dari 4 tema, hasilnya dikonsultasikan dengan tabel kriteri dibawah ini : Tingkat Penguasaan 80 - 100 66 79 56 - 65 40 - 55 30 - 39 Kriteria Excellent Good Fair Poor Fail

Sehubungan dengan rata-rata jumlah nilai dari empat tema ditemukan hasil penilaian siswa kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang adalah 77,29, itu artinya bahwa kriteria tingkat penguasan berada pada level antara 66 79 jadi mereka termasuk kategori Good atau baik. Kemudian, dari hasil belajar dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and gamebased lesson for young learners, peneliti menjumpai beberapa siswa hasil belajarnya dibawah rata-rata. Hal ini artinya ada beberapa hambatan belajar mungkin kurang konsentrasi sehingga tidak melaksanakan instruksi guru bahasa Inggris dengan tepat, kurang motivasi dari siswa, kurang memperhatikan atau mengalami sejenis keterlambatan belajar. Akhirnya, berdasarkan analisa masalah-masalah yang dihadapi siswa, peneliti menemukan alternatif pemecahan masalah siswa dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and 61

game-based lesson for young learners, persoalan yang dihadapi siswa mungkin dari faktor materi atau kegiatan yang berhubungan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners Pada dasarnya pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners bagi siswa kelas 5 SDN Tlogosari Kulon 03 Semarang telah memberikan seni belajar yang baru sehingga dengan senang mereka menikmati proses belajar mengajar. Sebagiamana yang telah ditunjukkan bahwa nilai rata-rata siswadari 4 tema yang telah dilakukan dalam penelitian ini adalah 77,29 hal ini menunjukkan bahwa penguasaan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners masuk kategori baik, artinya bahwa mereka memiliki konsep pemahaman struktur grammar bahasa Inggris yang baik pada usia sekolah dasar dan memiliki kemampuan menerapkan tata bahasa tersebut dalam percakapan kehidupan sehari-hari.

BAB.V PENUTUP
Bab ini menyampaikan simpulan dan saran dari penelitian dan analisa data yang telah dibahas pada bab sebelumnya. Simpulan dan saran ini mudah-mudahan akan memberikan beberapa keuntungan untuk meningkatkan penguasaan integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners yang lebih baik. 5.1 Simpulan

62

Peranan bahasa Inggris sangat penting dalam menghadapi era globalisasi dan informasi komunikasi. Era globalisasi telah membawa manusia untuk saling berhubungan tanpa ada batas waktu,ruang dan tempat. Ini artinya kecanggihan ilmu tehnologi informasi telah mempengaruhi kemudahan fasilitas alat komunikasi. Hal ini membutuhkan sumber daya manusia yang baik supaya memiliki ilmu pengetahuan dan tehnologi yang baik. Oleh karena itu setiap orang dituntut menguasai bahasa Inggris secara aktif karena bahasa Inggris digunakan sebagai alat komunikasi dunia. Tentu hal ini berhubungan pengajaran integrasi grammar dengan song and gamebased lesson for young learners di SD sebagai langkah awal menanamkan pentingnya

menguasai bahasa Inggris secara sederhana untuk berkomunikasi satu dengan yang lain dalam kehidupan sehari-hari tidak hanya di Indonesia bahkan di dunia. Oleh karena itu, mulai dari usia dini siswa sudah dikenalkan dan dibiasakan berkomunikasi bahasa Inggris khususnya di SD, hal ini penting sekali bagi guru bahasa Inggris untuk menyiapkan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners yang menarik dan menyenangkan bagi siswa. Tujuan utama penelitian ini adalah meningkatkan penguasaan integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners bagi siswa kelas 5 SDN Tlogosari Kulon 03 Semarang Tahun Pelajaran 2011/2012 setelah guru bahasa Inggris menerapkan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners yang sebelumnya guru bahasa Inggris belum pernah mencoba untuk mengatasi masalah dalam mengelola dan mengendalikan kelas 5 yang jumlahnya besar dan ramai, dan sebagai simpulan adalah : 5.1 Simpulan

63

1. Pencapaian hasil belajar dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and gamebased lesson for young learners bagi siswa kelas 5 SD Negeri Tlogosari Kulon 03 adalah 77,29 2. Beberapa siswa mendapatkan nilai dibawah rata-rata dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners karena kurang semangat, motivasi lemah,kurang memperhatikan instruksi guru dan tipe mengalami masalah belajar misalnya kelambatan berpikir dll. 3. Pada dasarnya pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners sangat bermanfaat dann memerikan motivasi besar bagi siswa untuk bergabung dan ikut serta secara aktif dalam proses belajar mengajar dengan senang. Kegiatan tersebut diterapkan oleh guru terbukti menyenangkan dan menarik sehingga siswa bisa dikendalikan dan mereka dapat dinilai tanpa merasa ada kesulitan. Mereka memperhatikan sekali dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and gamebased lesson for young learners karena guru menyediakan alat peraga pembelajaran berupa gambar, permainan, lagu dll, sehingga membantu mereka memahami materi dengan mudah. Disamping itu siswa merasa senang sekali karena kegiatan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners menuntut mereka bergerak dari satu tempat ke tempat yang lain dan berpikir struktur kalimat dalam lagu dan permainan. Mereka suka kegiatan tersebut karena mereka selalu bergerak dan berpikir. 5.2 Saran Mengacu pada hasil penelitian ini, peneliti akan menawarkan beberapa saran agar ada peningkatan penguasaan pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners, sebagai berikut : 1. Guru Bahasa Inggris 64

a. Bagi guru bahasa Inggris sebaiknya memberikan perhatian kepada prestasi siswa didalam memahami materi dan hasil tugas diberikan kepada siswa supaya mereka mengetahui kemampuan grammar dengan song and game-based lesson for young learners b. Guru seharusnya memberikan kegiatan yang menarik dan menyenangkan kepada siswanya dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners bagi siswa kelas 5 sehingga mereka tidak merasa kesulitan dalam memahami tata bahasa. c. Guru seharusnya segera membantu menyelesaikan kesalahan siswa sehingga siswa segera menyadari kekurangannya dan memperbaiki kesalahannya dengan cepat dan meningkatkan penguasaan materi tata bahasa dengan baik. d. Guru seharusnya aktif mencari informasi tentang tehnik dalam pengajaran integrasi grammar yang dapat diterapkan bagi siswanya misalnya browsing beberapa buku yang dapat mendukung pengajara integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners. 2. Siswa a. Siswa seharusnya diberikan kegiatan yang lebih banyak sesuai dengan tingkat usia dimana mereka senang dengan kegiatan tersebut sehingga terjadi pergerakan tubuhnya sehingga mereka aktif dan responsif terhadap materi. b. Siswa seharusnya dirancang berkerja individu dan bekerja berpasangan atau kelompok mereka akan senang sehingga terjadi interaksi sosial satu dengan yang lain. e. Siswa seharusnya menyadari bahwa mereka membutuhkan media belajar seperti media pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for

65

young learners sehingga siswa mengalami peningkatan penguasaan tata bahasa yang lebih baik. f. Siswa seharusnya melakukan latihan terus menerus pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners sehingga kemampuan tata bahasa mereka meningkat dengan baik g. Siswa sebaiknya konsultasi tentang kesulitan yang dihadapi pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners kepada guru bahasa Inggris atau peneliti supaya mendapatkan bantuan dari kesulitan tersebut. 3. Peneliti a. Peneliti mampu untuk membangun dan memperdalam pengetahuannya tentang pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners termasuk tehnik dan metodenya b. Penenliti akan mengetahui kesulitan siswa dalam pengajaran integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners sehingga dapat melaksanakan pengajara integrasi grammar dengan song and game-based lesson for young learners yang lebih baik.

DAFTAR PUSTAKA Arikunto, Suharsimi. (2002). Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta. Byrne, Donn. (1993). Teaching Writing Skills. United Kingdom: Longman. Blanchard, Karen and Christine Root. (2003). Ready to Write. USA: Longman. 66

Bram, Barli. (1995). Write Well. Yogyakarta: Kanisius. Brown, H. Douglas. (2004). Language Assessment: Principals and Classroom Practice. USA: Longman. _________________. (2000). Principles of Language Learning and Teaching. New York: Longman Burns, Anne. (2010). Doing Action Research in English Language Teaching: a Guide for Practitioners. New York: Routledge Taylor and Francis. Calhoun, Emily F. (Oct, 1993). Action research: three approaches. Educational Leadership v51, n2:62. (Online article). Retrieved on December 7, 2009, from the World Wide Web:http://ucerc.edu/teacherresearch/teacherresearch.html DRourke, Valerie.(1991). Group correction of students writing assignment. A guidelines: A periodical for classroom language teachers, 13, 36-44. Elliot, John. (Online article). Retrieved on December 7, 2009, from the World Wide Web:http://www.madison.k12.wi.us/sod/car/carreffect.html. Glanz, Jeffrey. (1998). Action Research: an Educational Leaders Guide to School Improvement. USA: Christopher-Gordon Publisher, Inc. Keating, Joseph et al. (Nov-Dec, 1998). A Collaborative Action Research Model for Teacher Preparation Programs. Journal of Teacher Education v49, n5:381. (Online article). Retrieved on December 7, 2009 , from the World Wide Web:http://ucerc.edu/teacherresearch/muhsdar0210-99.html OBrien, Rory. (1998). An Overview of the Methodological Approach of Action Research. (Online article). Retrieved on December 7, 2009, from the World Wide Web:http://www.web.net/~robrien/papers/arfinal.html Oshima, Alice and Ann Hogue. (1999). Writing Academic English. New York: Longman. Reid, Joy M. (2000). The Process of Composition. New York: Longman. Richards, Jack C. and Theodore S. Rodgers. (2001). Approaches and Methods in Language Teaching. USA: Cambridge University Press. Richards, Jack C. and Charles Lockhart (1996). Reflective Teaching in Second Language Classrooms. United Kingdom: Cambridge University Press. Sudjana. (2002). Metode Statistika. Bandung: Tarsito.

67

Teaching Method. (Online article). Retrieved on December 7, 2009, from the World Wide Web: http://www. en.wikipedia.org/wiki/Teaching_method. Wallace, Michael J. (1998). Action Research for Language Teachers. United Kingdom: Cambridge University Press. What Kinds of Writing Assignments. (Online article). Retrieved on December 7, 2009, from the World Wide Web: http://www.engl.niu.edu/wac/assknd.html. Widdowson, H. G. (1990). Aspects of Language Teaching. New York: Oxford University Press.

68

CURRICULUM VITAE PENELITI


1. Nama Lengkap 2. Tempat /Tanggal Lahir 3. Pekerjaan 4. Alamat Rumah/ Telp. : Amin Wibowo, S.Pd. : Semarang, 08 Juli 1977 : Guru Bahasa Inggris : Jl. Syuhada Raya N0. 14 E Kelurahan Tlogosari Wetan Kecamatan Pedurungan Rt. 01 Rw.02 (024) 76742864/ 085740557696 5. Unit Kerja 6. Alamat Kantor/ Telp. 7. Jenis Kelamin 8. Anak ke 9. Pendidikan SD Tlogosari Kulon 04 Lulus tahun 1990 : SDN Tlogosari Wetan 01 : Jl. Syuhada Raya N0. 14 Telp. (024) 6720619 : Laki-Laki : 2 dari 3 bersaudara

SMP Al-AZHAR Semarang Lulus tahun 1993 SMKN 8 Semarang IKIP PGRI Semarang 10. Warga Negara 11. Bahasa 12. Suku 13. Warna Kulit 14. Pengalaman Mengajar 15. E-mail 16. Prestasi Lulus tahun 2001997 Lulus Tahun 2001

: Warga Negara Indonesia : Indonesia : Jawa : Sawo Matang : SMK Perdana dari tahun 2001 2008 : amin.wibowo@ymail.com : Juara 1 Lomba Karya Tulis Siswa SMK 8 Semarang 1997 Juara 2 Lomba Inovasi pembelajaran Dies Natalis Pps Unnes 2011

Lampiran 1 69

PEMERINTAH KOTA SEMARANG


UPTD PENDIDIKAN KECAMATAN PEDURUNGAN

SD NEGERI TLOGOSARI KULON 03


Jl. Parang kembang Raya No.1A,Telp.(024) 6715511 Semarang

SURAT IJIN PENELITIAN Nomor : 421.2/20/I/2012 Dengan ini Kepala Sekolah SD Negeri Tlogosari Kulon 03 Semarang memberi ijin kepada : Nama NIP. Pangkat /Golongan Jabatan Unit Organisasi Tempat Penelitian Keperluan : Amin Wibowo, S.Pd. : 19770708 200801 1 013 : Penata Muda/IIIa : Guru Bahasa Inggris : SD Negeri Tlgosari Wetan 01 : SD Negeri Tlgosari Kulon 03 : KEGIATAN PENELITIAN DENGAN TEMA INTEGRASI PENGAJARAN GRAMMAR DENGAN AN INSPIRING SONG & GAME-BASED LESSON FOR YOUNG LEARNERS BAGI SISWA KELAS 5 SDN TlOGOSARI KULON 03 TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SEMARANG Untuk melaksanakan penelitian di SD Negeri Tlogosari Kulon 03 khususnya Penelitian Tindakan Kelas (PTK) siswa kelas 5 SDN Tlogosari Kulon 03 dari tanggal 2 Januari 2012 sampai dengan 31 Maret 2012 Demikian surat ijin ini dibuat supaya dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. Semarang, 2 Januari 2012 Mengetahui Kepala Sekolah Peneliti

Drs. Heri Yulianto NIP. 19630723 198208 1 001

Amin Wibowo, S.Pd NIP.197707082008011013

70

Lampiran 2

PEMERINTAH KOTA SEMARANG


UPTD PENDIDIKAN KECAMATAN PEDURUNGAN

SD NEGERI TLOGOSARI WETAN 01


Jl. Syuhada Raya No. 14 Telp. (024) 6720619
Email :sdntlogosariwtn01@gmail.com

SURAT TUGAS Nomor :421.2/581/I/2012 Dengan ini Kepala Sekolah SD Negeri Tlogosari Wetan 01 kepada: Nama NIP. Pangkat /Golongan Jabatan Padahari/tgl Tempat Keperluan : Amin Wibowo, S.Pd. : 19770708 200801 1 013 : Penata Muda/IIIa : Guru Bahasa Inggris : Januari s/d Maret 2012 : SD Negeri Tllgosari Kulon 03 : KEGIATAN PENELITIAN DENGAN TEMA INTEGRASI PENGAJARAN GRAMMAR DENGAN AN INSPIRING SONG&GAME-BASED LESSON FOR YOUNG LEARNERS BAGI SISWA KELAS 5 SDN TlOGOSARI KULON 03 TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SEMARANG Demikian agar tugas ini dilaksanakan dengan sebaik-baiknya dan setelah selesai harap melaporkan hasilnya. Semarang, 2 Januari 2012 Mengetahui Kepala Sekolah Guru Bahasa Inggris Semarang memberi tugas

Dra. KOMSINI, M.Pd. 71

AMIN WIBOWO, S.Pd.

NIP. 19630719 198304 2 001

NIP.19770708 200801 1 013

Lampiran 3 Worksheet tentang present tense melalui tema profession Coretlah pilihan yang salah pada pernyataan dibawah ini! 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. The children wants / want to be a teacher They wants / want to be a driver She wants / want to be a waitress The boy wants / want to be a police The man wants / want to be a pilot The woman like / likes a director Andi like / likes a soldier We like / likes mechanic I am like / likes a postman You like / likes a doctor

Lampiran 4. Worksheet tentang penyusunan WH-question melalui tema Toy and Game Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan tepat! 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. What is your toy? Where did you buy it? Who did buy the toy ? When did you buy it? What color is your toy? How much does it cost ? Where do you keep it? Where do you play the toy? Who keeps the toys? 72

10.

Why do you play it ?

Lampiran 5 Worksheet tentang penyusunan yes no question melalui tema weather and season Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan Yes or No! 1. Is that Rainy season? 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Is that Sunny season? Is that Rainbow? Is that autumn season ? Is that Winter season? Is this Cloudy weather? Is this Lighting weather ? Is this Spring season? Is this windy weather? Is this Sunny weather?

Lampiran 6 Worksheet tentang tobe jamak dan to be tunggal melalui tema things in the kitchen Coretlah pilihan yang salah pada pernyataan dibawah ini! 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. There is / are a bowl There is / are two glasses There is / are a frying pan There is / are knifes There is / are ten cups There is / are three kettles There is / are a fork There is / are one spoon There is / are a bowl 73

10.

There is / are four napkins

Lampiran 7 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) SIKLUS I Sekolah : SDNegri Tlogosari Kulon 03 Pertemuan : I - III Mata Pelajaran : Bahasa Inggris Metode : Contextual Learning Kelas/Semester :V/2 Alokasi Waktu : 2 x 35 Menit Tema : Profession Hari / Tanggal : Kamis/12,19,26, Januari 2012 _________________________________________________________________________________________________________________ Standar Kompetensi: Berkomunikasi dengan menggunakan wacana lisan sangat sederhana secara fisik atau/ dan verbal yang disajikan dalam suasana bermain. Kompetensi Dasar: 1. Mendengarkan : Kemampuan memahami wacama lisan yang berbentuk dialog atau monolog pendek dan sederhana. 2. Berbicara : Kemampuan menghafal dialog atau monolog pendek dan sederhana. 3. Membaca : Kemampuan memahami makna pada wacana tertulis yang berbentuk dialog atau monolog pendek dan sederhana. 4. Menulis : Kemampuan mengungkapkan gagasan secara tertulis dengan ejaan yang benar pada tingkat kata, frasa, dan kalimat sederhana. Indikator: Siswa mampu memahami target of the lesson artinya mampu menggunakan kalimat present tense Siswa mampu Memahami target of the language artinya siswa bisa belajar pengucapan, perbendaharaan kata dll. A. Tujuan Pembelajaran Siswa dapat berkomunikasi secara lisan dan tertulis dengan menggunakan kalimat present tense yang sederhana B. Materi Pembelajaran Profession / Simple Present Tense C. Metode Pembelajaran Contextual Learning : Learning by playing, Learning by games, learning by singing, learning by doing D. Langkah-Langkah Kegiatan I. Build Knowledge of Field 1. Guru Memotivasi siswa dengan bertanya tentang profesi ayah,paman,bibi dst. 2. Guru Memberikan penjelasan perbedaan antara wants/want atau like/likes 3. Guru Mengajak siswa menyanyi lagu aku seorang kapiten tapi syair diganti bahasa Inggris II. Modelling of text 1. Guru : Memberi contoh kalimat present tense I want to be a pilot , she wants to be a nurse 2. Guru : Guru menyebutkan subjek kalimat siswa melanjutkan kalimat secara lisan, misal he ..( likes a doctot) III. Join Contruction of Text 1. Work in apairs artinya siswa berpasangan menyusun kalimat present misalnya I want to be a teacher secara bergantian IV. Independent Construction of Text 1.Siswa mengerjakan lembar kerja tentang tema Profession E. Alat dan Sumber Belajar Buku yang berhubungan dengan tema Gambar dan media penunjang Kids Talk Penerbit Pakaraya F. Penilaian Hasil Belajar 1. Written Test Name the pictures below! 2. Spoken Test Complete these dialogues, then practise them! Kamus LKS FOKUS Alat Bantu song and Games Fill in the missing letters! Practise the dialogues below!

Semarang,12 Januari 2012 Mengetahui Kepala Sekolah Guru Bahasa Inggris

Drs. Heri Yulianto NIP. 19630723 198208 1 001

Amin Wibowo, S.Pd NIP.197707082008011013

74

Lampiran 8 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) SIKLUS II Sekolah : SDNegri Tlogosari Kulon 03 Pertemuan : I - III Mata Pelajaran : Bahasa Inggris Metode : Contextual Learning Kelas/Semester : V/ 2 Alokasi Waktu : 2 x 35 Menit Tema :Toys and Games Hari / Tanggal : Kamis/2,9,16 Februari 2012 _________________________________________________________________________________________________________________ Standar Kompetensi: Berkomunikasi dengan menggunakan wacana lisan sangat sederhana secara fisik atau/ dan verbal yang disajikan dalam suasana bermain. Kompetensi Dasar: 1. Mendengarkan : Kemampuan memahami wacama lisan yang berbentuk dialog atau monolog pendek dan sederhana. 2. Berbicara : Kemampuan menghafal dialog atau monolog pendek dan sederhana. 3. Membaca : Kemampuan memahami makna pada wacana tertulis yang berbentuk dialog atau monolog pendek dan sederhana. 4. Menulis : Kemampuan mengungkapkan gagasan secara tertulis dengan ejaan yang benar pada tingkat kata, frasa, dan kalimat sederhana. Indikator: Siswa mampu memahami target of the lesson artinya mampu menyusun WH-questions sederhana secara lisan atau tertulis. Siswa mampu Memahami target of the language artinya siswa bisa belajar pengucapan, perbendaraan kata dll. A. Tujuan Pembelajaran Siswa dapat berkomunikasi secara lisan dan tertulis dengan menggunakan WH-questions dalam kalimat sederhana B. Materi Pembelajaran Toys and Games / WH-questions C. Metode Pembelajaran Contextual Learning : Learning by playing, Learning by games, learning by singing, learning by doing D. Langkah-Langkah Kegiatan I. Build Knowledge of Field 1. Guru Memotivasi siswa dengan menyusun WH-question, misalnya where....when...,who...,what......dst. 2. Guru Memberikan penjelasan where,who,when,who,why dll. 3. Guru bertanya siswa menjawab misalnya where did you buy the toy? I bought it in the Toy shop II. Modelling of text 1. Guru : Memberi contoh WH-questions 2. Guru : Meyusun kalimat WH-questions sesuai dengan tema toys and games III. Join Contruction of Text 1. Work in apairs siswa menyusun kalimat Tanya siswa yang lain menjawab secara bergantian IV. Independent Construction of Text 1. Siswa mengerjakan lembar kerja WH-questions E. Alat dan Sumber Belajar Buku yang berhubungan dengan tema Kamus Gambar dan media penunjang LKS Fokus,Pustaka dst. Kids Talk Penerbit Pakaraya F. Penilaian Hasil Belajar 1. Written Test Name the pictures below! Fill in the missing letters! 2. Spoken Test Complete these dialogues, then practise them!

Practise the dialogues below! Semarang,2 Februari 2012

Mengetahui Kepala Sekolah

Guru Bahasa Inggris

75

Drs. Heri Yulianto NIP. 19630723 198208 1 001

Amin Wibowo, S.Pd NIP.197707082008011013

Lampiran 9 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) SIKLUS III Sekolah : SD Negri Tlogosari Kulon 03 Pertemuan : I - III Mata Pelajaran : Bahasa Inggris Metode : Contextual Learning Kelas/Semester :V/2 Alokasi Waktu : 2 x 35 Menit Tema :Weather& Things in the Kitchen Hari / Tanggal : Kamis / 23 Maret s/d 1&8 April 2012 _________________________________________________________________________________________________________________ Standar Kompetensi: Berkomunikasi dengan menggunakan wacana lisan sangat sederhana secara fisik atau/ dan verbal yang disajikan dalam suasana bermain. Kompetensi Dasar: 1. Mendengarkan : Kemampuan memahami wacama lisan yang berbentuk dialog atau monolog pendek dan sederhana. 2. Berbicara : Kemampuan menghafal dialog atau monolog pendek dan sederhana. 3. Membaca : Kemampuan memahami makna pada wacana tertulis yang berbentuk dialog atau monolog pendek dan sederhana. 4. Menulis : Kemampuan mengungkapkan gagasan secara tertulis dengan ejaan yang benar pada tingkat kata, frasa, dan kalimat sederhana. Indikator: Siswa mampu memahami target of the lesson artinya mampu menyusun Yes No question dan there is a plate dan there are two plate dalam kalimat sederhana (tobe jamak dan tobe tunggal) secara lisan dan tertulis Siswa mampu Memahami target of the language artinya siswa bisa belajar pengucapan, perbendaharaan kata dll. A. Tujuan Pembelajaran Siswa dapat berkomunikasi secara lisan dan tertulis dengan menggunakan Yes No question dan There is a plate dan There are two plates dalam kalimat sederhana (tobe jamak dan tobe tunggal) B. Materi Pembelajaran Weather and Season and Things in the Kitchen C. Metode Pembelajaran Contextual Learning : Learning by playing, Learning by games, learning by singing, learning by doing D. Langkah-Langkah Kegiatan I. Build Knowledge of Field 1. Guru Memotivasi siswa menyusun pertanyaan Yes No question dan There is a plate dan There are two plates (tobe jamak dan tobe tunggal) 2. Guru Memberikan penjelasan perbedaan antara Yes it is atau No, it is not dan There is a plate atau There are two plates (tobe jamak dan tobe tunggal) 3. Guru Mengajak siswa bermain listening fun dan menyanyi There is a fork,there is plate,There is a spoon and There is stove. II. Modelling of text 1. Guru : Memberi pertanyaan is it summer season? Siswa menjawab Yes it is atau No, it is not dan There is a plate atau There are two plates (tobe jamak dan tobe tunggal) 2. Guru : Menjelaskan gambar 1-10, guru bertanya siswa menjawab kalau sesuai dengan gambar Yes it is atau No, it is not dan There is a plate atau There are two plates (tobe jamak dan tobe tunggal) III. Join Contruction of Text 1. Work in apairs artinya siswa berpasangan saling bertanya dan menjawab dan There is a plate dan There are two plates IV. Independent Construction of Text 1. Siswa mengerjakan Lembar Kerja Siswa there is a plate dan there are two plates 2. Siswa mengerjakan Lembar Kerja Siswa yes no question E. Alat dan Sumber Belajar Buku yang berhubungan dengan tema Kamus Gambar dan media penunjang Kids Talk Penerbit Pakaraya Alat Bantu song and games F. Penilaian Hasil Belajar 1. Written Test Name the pictures below! Fill in the missing letters! 2. Spoken Test Complete these dialogues, then practise them! Practise the dialogues below!

76

Semarang, 1 Maret 2012 Mengetahui Kepala Sekolah Guru Bahasa Inggris

Drs. Heri Yulianto NIP. 19630723 198208 1 001

Amin Wibowo, S.Pd NIP.197707082008011013

77