Anda di halaman 1dari 13

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pendidikan Islam merupakan salah satu bidang studi Islam yang mendapat banyak perhatian dari para ilmuwan. Hal ini karena di samping peranannya yang amat strategis dalam rangka meningkatkan sumber daya manusia, juga karena di dalam pendidikan Islam terdapat berbagai masalah yang kompleks dan memerlukan penanganan segera. Bagi mereka yang akan terjun ke dalam dunia pendidikan Islam harus memiliki wawasan yang cukup tentang pendidikan Islam dan memiliki kemampuan untuk mengembangkannya sesuai dengan tuntutan zaman. Terkait dengan hal di atas, maka sekiranyalah kita memahami apa yang dimaksud dengan pendidikan Islam serta berbagai masalah yang berhubungan dengannya, dan mengetahui berbagai model yang dilakukan dalam penelitian kependidikan Islam sebagai bahan perbandingan untuk melakukan konsep-konsep pendidikan Islam sesuai tuntutan zaman.

BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Model Penelitian

Model adalah rencana, representasi, atau deskripsi yang menjelaskan suatu objek, sistem, atau konsep yang seringkali berupa penyederhanaan atau idealisasai. Bentuknya dapat berupa model fisik (market, bentuk prototipe), model citra (gambar rancangan, citra komputer), atau rumusan matematis. Sedangkan penelitian adalah suatu penyelidikan atau suatu usaha pengujian yang dilakukan secara teliti, dan kritis dalam mencari fakta-fakta atau prinsip-prinsip dengan menggunakan langkah-langkah tertentu. Dalam mencari fakta-fakta ini diperlukan usaha yang sistematis untuk menemukan jawaban ilmiah terhadap suatu masalah. Dari definisi model dan penelitian di atas, maka bisa kita simpulkan bahwa yang dimaksud dengan model penelitian adalah rencana, representasi, dan deskripsi atas suatu usaha yang sistematis untuk menemukan jawaban ilmiah terhadap suatu masalah.

B. Pengertian Pendidikan Islam Setelah kita membahas tentang model penelitian, selanjutnya kita akan membahas tentang pendidikan Islam. Tetapi terlebih dahulu kita akan membahas tentang pendidikan. Banyak para pakar pendidikan yang mendefinisikan pendidikan secara berbeda-beda tetapi pada intinya sama. 1 Ahmad D. Marimba mengatakan bahwa pendidikan adalah bimbingan atau pimpinan secara sadar oleh si pendidik terhadap perkembangan jasmani dan rohani si terdidik menuju terbentuknya kepribadian yang utama. Definisi ini selanjutnya dinilai oleh Ahmad Tafsir sebagai definisi yang belum mencakup semua yang kita kenal sebagai pendidikan. Definisi itu cukup memadai bila kita membatasi pendidikan hanya pada pengaruh seseorang kepada orang lain, dengan sengaja (sadar).

1 Nata Abuddin. Metodologi Studi Islam. Jakarta: Rajawali Pers, 2010

Pendidikan oleh diri sendiri dan oleh lingkungan, Nampak belum tercakup ke dalam batasan pendidikan yang diberikan oleh Ahmad D. Marimba tersebut. Namun demikian, Ahmad Tafsir lebih lanjut mengatakan bahwa pengertian mana yang akan Anda ambil, boleh saja, terserah kepada Anda. Selain itu, dijumpai pula formulasi pendidikan yang diajukan tokoh pendidikan nasional, Ki Hajar Dewantara. Menurutnya pendidikan adalah usaha yang dilakukan dengan penuh keinsyafan yang ditujukan untuk keselamatan dan kebahagiaan manusia. Pengertian pendidikan dengan agak lebih terperinci lagi cakupannya dikemukakan oleh Soegarda Poerbakacawa. Menurutnya, dalam arti umum pendidikan mencakup segala usaha dan perbutan dari generasi tua untuk mengalihkan pengalamannya, pengetahuannya, kecakapannya serta keterampilannya kepada generasi muda untuk melakukan fungsi hidupnya dalam pergaulan bersama sebaik-baiknya. Secara formal, pendidikan adalah pengajaran (at-tarbiyah, at-talim). Sebagaimana Muhaimin (2001:37) katakana bahwa pendidikan adalah aktivitas atau upaya yang sadar dan terencana, dirancang untuk membantu seseorang mengembangkan pandangan hidup, sikap hidup, dan keterampilan hidup, baik yang bersifat manual (petunjuk praktis) maupun mental dan sosial.2 Prof. Dr. H. Abuddin Nata, M.A. menyimpulkan bahwa pendidikan adalah merupakan usaha atau proses yang ditujukan untuk membina kualitas sumber daya manusia seutuhnya agar ia dapat melakukan perannya dalam kehidupan secara fungsional dan optimal. Dengan demikian, pendidikan pada intinya menolong manusia agar dapat menunjukkan eksistensinya secara fungsional di tengah-tengah kehidupan manusia. Pendidikan demikian akan dapat dirasakan manfaatnya bagi manusia.3 Dari definisi-definisi di atas, dapat kita simpulkan bahwa pendidikan adalah proses perubahan dan pengembangan potensi serta kualitas seseorang baik melalui dirinya, lingkungan, atau pun orang lain demi mencapai kehidupan yang sempurna dengan menunjukkan eksistensinya secara fungsional di tengah-tengah kehidupan masyarakat.

2 Nata Abuddin. Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997 3 Basri Hasan. Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: Pustaka Setia, 2009

Setelah membahas Pendidikan selanjutnya kita akan memaparkan tentang pendidikan Islam. Berikut ini adalah beberapa pengertian Pendidikan Islam secara terminologi yang diformulasikan oleh para ahli Pendidikan Islam, diantaranya adalah: 1) Menurut al-Syaibaniy mengemukakan bahwa pendidikan Islam adalah proses mengubah tingkah laku individu peserta didik pada kehidupan pribadi, masyarakat, dan alam sekitarnya. Proses tersebut dilakukan dengan cara pendidikan dan pengajaran sebagai suatu aktifitas asasi dan profesi diantara sekian banyak profesi asasi dalam masyarakat. 2) Menurut Muhammad Fadhil al-Jamaly, mendefinisikan pendidikan Islam sebagai upaya mengembangkan, mendorong serta mengajak peserta didik hidup lebih dinamis dengan berdasarkan nilai-nilai yang tinggi dan kehidupan yang mulia. Dengan proses tersebut, diharapkan bisa membentuk pribadi peserta didik yang lebih sempurna, baik yang berkaitan dengan potensi akal, perasaan, maupun perbuatannya.
3) Ahmad D. Marimba mengemukakan bahwa pendidikan Islam adalah bimbingan atau

pimpinan secara sadar oleh pendidik terhadap perkembangan jasmani dan rohani peserta didik menuju terbentuknya kepribadiannya yang utama (insan kamil) 4) Ahmad Tafsir mendefinisikan Pendidikan Islam sebagai bimbingan yang diberikan oleh seseorang, agar ia berkembang secara maksimal sesuai dengan ajaran Islam. Dari batasan di atas, dapat disimpulkan bahwa pendidikan Islam adalah suatu sistem yang memungkinkan seseorang (peserta didik) dapat mengarahkan kehidupannya sesuai dengan ideologi Islam. Melalui pendekatan ini, ia akan dapat dengan mudah membentuk kehidupan dirinya sesuai dengan nilai-nilai ajaran Islam yang diyakininya.

C. Pengertian Model Penelitian Pendidikan Islam Dari beberapa pengertian di atas tentang pengertian model penelitian dan pendidikan Islam, maka bisa kita simpulkan bahwa yang dimaksud dengan model penelitian pendidikan Islam adalah bentuk-bentuk usaha yang sistematis untuk menemukan jawaban ilmiah terhadap masalah-masalah pendidikan Islam yang berkisar pada peserta didik, pendidik, lingkungan, dan komponen-komponen lainnya.

D. Aspek-Aspek Pendidikan Islam Pendidikan Islam sebagaimana pendidikan lainnya memiliki berbagai aspek yang tercakup di dalamnya. Aspek tersebut dapat dilihat dari segi cakupan materi didikannya, filsafatnya, sejarahnya, kelembagaannya, sistemnya, dan dari segi kedudukannya sebagai sebuah ilmu. Dari aspek materi didikannya, pendidikan Islam sekurang-kurangnya mencakup pendidikan fisik, akal, agama (akidah dan syariah), akhlak, kejiwaan, rasa keindahan, dan sosial kemasyarakatan. Berbagai aspek materi yang tercakup dalam pendidikan Islam tersebut dapat dilihat dalam Al-Quran dan Al-Sunnah serta pendapat para ulama. Pendapat lain mengatakan bahwa materi pendidikan Islam itu pada prinsipnya ada dua, yaitu materi didikan yang berkenaan dengan masalah keduniaan dan materi didikan yang berkenaan dengan masalah keakhiratan. Hal ini didasarkan pada kandungan ajaran Islam yang mengajarkan kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.4 Dilihat dari segi sejarah atau periodenya, pendidikan Islam mencakup: 1) Peride pembinaan Islam yang berlangsung pada zaman Nabi Muhammad SAW. Masa ini berlangsung sejak Nabi Muhammad SAW menerima wahyu dan menerima pengangkatannya sebagai rasul, sampai dengan lengkap dan sempurnanya ajaran Islam menjadi warisan budaya umat Islam. Masa tersebut berlangsung selama lebih kurang 23 tahun, yaitu Nabi Muhammad SAW menerima wahyu pertama kali, yaitu tanggal 17 bulan Ramadhan di tahun sebelum hijrah, bertepatan dengan 6 Agustus 610 M, sampai dengan wafatnya pada tanggal 12 Rabiul Awwal, tahun 11 hijrah, bertepatan dengan 8 Juni 832 M. 2) Periode pertumbuhan pendidikan Islam yang berlangsung sejak zaman Nabi Muhammad wafat sampai masa akhir Bani Umayyah yang diwarnai oleh berkembangnya ilmu-ilmu naqliyah. Pada masa pertumbuhan dan perkembangannya itu, pendidikan Islam mempunyai dua sasaran. Pertama, yaitu generasi muda sebagai generasi penerus dan masyarakat bangsa lain yang belum menerima ajaran Islam; dan kedua, adalah penyampaian ajaran Islam dan usaha internalisasinya dalam masyarakat bangsa yang baru menerimanya yang di dalam Islam lazim disebut sebagai dakwah Islami.
4 Basri Hasan. Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: Pustaka Setia, 2009

3) Periode kejayaan (puncak perkembangan) pendidikan Islam, yang berlangsung sejak permulaan Daulah Abbasiyah sampai dengan jatuhnya Bagdad, yang diwarnai oleh berkembangnya ilmu akliah dan timbulnya madrasah, serta memuncaknya perkembangan kebudayaan Islam; 4) Periode kemunduran pendidikan Islam, yaitu sejak jatuhnya Bagdad sampai jatuhnya Mesir ke tangan Napoleon, yang ditandai dengan runtuhnya sendi-sendi kebudayaan Islam dan berpindahnya pusat-pusat pengembangan kebudayaan ke dunia Barat; 5) Periode pembaharuan pendidikan Islam yang berlangsung sejak pendudukan Mesir oleh Napoleon sampai masa kini, yang ditandai oleh gejala-gejala kebangkitan kembali umat dan kebudayaan Islam. Selanjutnya, dilihat dari segi kelembagaannya pendidikan Islam mengenal adanya pendidikan yang dilaksanakan di rumah, mesjid, pesantren, dan madrasah dengan berbagai macam corak dan pendekatannya, lembaga-lembaga pendidikan Islam ini dapat dibagi lagi menurut periodesasinya, yaitu lembaga pendidikan Islam zaman Rasulullah SAW, lembaga pendidikan di zaman Khulafaur Rasyidin, lembaga pendidikan di zaman Umayyah, dan lembaga pendidikan di zaman Abbasiyah dan Andalusia.5 Selanjutnya, pendidikan Islam sebagai sebuah sistem adalah suatu kegiatan yang di dalamnya mengandung aspek tujuan, kurikulum, guru (pelaksana pendidikan), metode, pendekatan, sarana prasarana, lingkungan, administrasi, dan sebagainya yang antara satu dan lainnya saling berkaitan dan membentuk suatu sistem yang terpadu. Apabila salah satu aspek pendidikan tersebut berubah, bagian aspek lainnya juga berubah. Misalnya, jika tujuan pendidikan berubah, bagian aspek lainnya juga berubah. Misalnya, jika tujuan pendidikan berubah, kurikulum, guru, metode, pendekatan dan lainnya akan berubah. Dari berbagai aspek pendidikan demikian selanjutnya telah membentuk berbagai disiplin ilmu pendidikan Islam, yaitu ilmu yang membahas berbagai masalah yang berkaitan dengan pendidikan. Dalam hubungan ini dijumpai adanya ilmu yang khusus membahas tujuan pendidikan yang dipadukan dengan fillsafat pendidikan Islam; ilmu yang membahas tentang kurikulum, ilmu yang membahas tentang guru, lingkungan pendidikan, administrasi pendidikan dan sebagainya. Dari keadaan demiikian itulah selanjutnya dibuka Fakultas Tarbiyah pada seluruh Institut Agama Islam Negri (IAIN) yang tersebar di seluruh Indonesia.

5 Nata Abuddin. Metodologi Studi Islam. Jakarta: Rajawali Pers, 2010

E. Model Penelitian Ilmu Pendidikan Islam

Dilihat dari segi objek kajiannya, ilmu pendidikan dapat dibagi kepada tiga bagian.
-

Pertama, ada pengetahuan ilmu, yaitu pengetahuan tentang hal-hal atau objek-objek yang empiris, diperoleh dengan melakukan penelitian ilmiah, dan teori-teorinya bersifat logis dan empiris. Pengujian teorinya pun diukur secara logis dan empiris. Bila logis dan empiris, teori ilmu itu benar, dan inilah yang selanjutnya disebut science.

Kedua, pengetahuan filsafat, yaitu pengetahuan tentang objek-objek yang abstrak logis, diperoleh dengan berpikir, dan teori-teorinya bersifat logis dan hanya logis (tidak empiris). Kebenaran atau kesalahan teori filsafat hanya diukur dengan logika; bila logis dinilai benar; bila tidak maka salah. Bila logis dan ada bukti empiris, teori itu bukan filsafat, melainkan teori ilmu (sains).

Ketiga, Pengetahuan mistik, yaitu pengetahuan yang objek-objeknya tidak bersifat empiris, dan tidak pula terjangkau oleh logika. Objek pengetahuan ini bersifat abstrak, supra logis. Objek ini dapat diketahui melalui berbagai cara, misalnya dengan merasakan pengetahuan batin, dengan latihan atau cara lain. Pengetahuan kita tentang yang gaib, diperoleh dengan cara ini.

Ketiga macam pengetahuan tentang pendidikan Islam tersebut dapat digambarkan dalam matrik sebagai berikut. Pengetahuan Sains (ilmu) Filsafat Mistik :Objek :Empiris :Abstrak-logis :Abstrak-Supra logis :Metode :Ilmiah :Logika :Supra rasional :Ukuran :Logis-empiris :Logis :Yakin, kadang empiris kadang-

Berdasarkan matrik tersebut, maka pengetahuan (ilmu) pendidikan Islam terdiri dari pengetahuan pengetahuan filsafat pendidikan, tasawuf (mistik) pendidikan dan ilmu 7

pendidikan. Filsafat dan tasawuf terkadang disebut ilmu, padahal secara akademis keduanya itu bukan ilmu tetapi pengetahuan karena yang disebut ilmu harus bersifat empiris dan memiliki cirri-ciri ilmiah. Dengan demikian jika disebutkan Ilmu Pendidikan Islam, cakupannya ialah masalah-masalah yang berada dalam dataran ilmu(sains), yaitu objek-objek yang logis dan empiris tentang pendidikan. Dengan demikian, maka peta penelitian Ilmu Pendidikan Islam, mencakup penelitian terhadap pengetahuan filsafat pendidikan Islam, pengetahuan mistik pendidikan Islam, dan ilmu pendidikan Islam. Penelitian dalam kajian yang berdasarkan logika (filsafat) dan keyakinan (mistik) telah banyak dilakukan para ulama Islam. Mohammad Al-Toumy AlSyaibani misalnya mengkhususkan diri pada kajian bidang filsafat pendidikan Islam, melalui karya tulisnya berjudul Falsafah al-Tarbiyah al-Islamiyah yang diterjemahkan oleh Hasan Langgulung dengan judul Falsafah Pendidikan Islam yang diterbitkan oleh Bulan Bintang, Jakarta, tahun 1979. Demikian pula Ahmad D. Marimba menulis buku berjudul Pengantar Filsafat Pendidikan Islam, yang diterbitkan Al-Maarif, Bandung, tahun 1980, pada cetakan keempatnya.6 Sementara itu, kajian terhadap pengetahuan tasawuf (mistik) mengenai pendidikan antara lain dilakukan oleh Al-Ghazali yang terintegrasi dalam bukunya Ihya Ulum al-Din. Pemikiran Al-Ghazali tentang pendidikan telah diteliti oleh Fathiyah Hasan Fahmi dalam bukunya berjudul Sistem Pendidikan versi Al-Ghazali, yang diterjemahkan oleh Fathur Rahman May dan Syamsuddin Asyrafi dari judul al-Madzhabut Tarbawi ind al-Ghazali, diterbitkan oleh Maarif, Bandung tahun 1986. Adapun kajian atau tepatnya penelitian terhadap Ilmu Pendidikan Islam yang bersifat empiris dinilai masih belum banyak dilakukan para pakar Islam. Sedangkan kajian atau penelitian yang berkenaan dengan ilmu yang terakhir inilah yang menjadi modal bagi pengembangan ilmu pendidikan Islam.

Dari penelitian Ilmu Pendidikan Islam (sains yang empiris) itu akan muncul teori yang selanjutnya disesuaikan dengan ajaran ajaran Islam. Teori-teori itulah yang kelak disebut teori Ilmu Pendidikan Islam. Dengan demikian, pengembangan Ilmu Pendidikan Islam tidaklah
6 Model Penelitian Ilmu Pendidikan Islam

mencakup

pekerjaan

mengembangkan

filsafat

pendidikan

Islam

dan

tidak

pula

mengembangkan manual-manual pendidikan Islam. Teori-teori yang perlu dikembangkan dalam Ilmu Pendidikan Islam, menurut Ahmad Tafsir, ternyata luas sekali. Keluasan itu disebabkan karena kegiatan pendidikan Islam memang luas sekali. Pendidikan Islam itu dimulai dari sejak anak didik dapat dibayangkan adanya, kemudian ia berada dalam kandungan, dalam masa bayi, kanak-kanak, remaja, pemuda, dewasa sampai dengan masa tua. Dari pemikiran demikian, teori-teori pendidikan Islam yang dapat dikembangkan dari hasil penelitian antara lain teori tentang pendidikan Islam pada masa pra-natal, teori pendidikan Islam bagi anak di rumah tangga, teori pendidikan Islam bagi para remaja di rumah tangga, dan sebagainya. Teori-teori pendidikan Islam untuk masing-masing jenjang tersebut dapat dirinci lebih lanjut. Untuk teori-teori pendidikan anak di rumah tangga misalnya, dapat dibagi lagi menurut jenis rumah tangga yang sibuk, rumah tangga kelas bawah, rumah tangga kelas atas, dan seterusnya. Demikian pula teori-teori pendidikan Islam untuk pendidikan di masyarakat juga banyak variasinya yang dapat diteliti. Misalnya penelitian tentang teori pendidikan di pesantren biasa, teori pendidikan untuk di pesantren kilat, di majlis talim, khutbah, kursuskursus dan sebagainya. Penelitian Ilmu Pendidikan Islam tersebut dapat pula diarahkan pada aspek-aspek yang terkandung dalam pendidikan tersebut. Misalnya penelitian terhadap problema yang dihadapi guru, penelitian tentang cara memperbaiki tingkah laku guru dalam mengajar, dan penelitian terhadap peranan kepala sekolah dalam memperlancar pembaharuan pendidikan.7

Model Penelitian Pendidikan Islam

BAB III PENUTUP


A. Kesimpulan Dari uraian pembahasan di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa: Model penelitian pendidikan Islam adalah bentuk-bentuk usaha yang sistematis untuk menemukan jawaban ilmiah terhadap masalah-masalah pendidikan Islam yang berkisar pada peserta didik, pendidik, lingkungan, dan komponen-komponen lainnya. Ada lima periode yang bisa kita jadikan bahan penelitian pendidikan Islam dari segi sejarah, yaitu: Periode pembinaan Islam, periode pertumbuhan pendidikan Islam, Periode kejayaan (puncak perkembangan) pendidikan Islam, periode kemunduran pendidikan Islam, periode pembaharuan pendidikan Islam. Pendidikan Islam sebagai sebuah sistem adalah suatu kegiatan yang di dalamnya mengandung aspek tujuan, kurikulum, guru, metode, pendekatan, sarana prasarana, lingkungan, administrasi, dan sebagainya yang antara satu dan lainnya saling berkaitan dan membentuk suatu sistem yang terpadu. Penelitian Ilmu Pendidikan Islam mencakup tiga aspek, yaitu: pengetahuan filsafat pendidikan Islam, pengetahuan mistik pendidikan Islam, dan ilmu pendidikan Islam. Dari ketiga model penelitian yang diuraikan dalam bab pembahasan, ada empat metode penelitian yang kita dapatkan, yaitu: metode survei, pengamatan (observasi), wawancara, dan studi dokumentasi. B. Saran Adapun beberapa saran yang dapat kami sampaikan yaitu: Agar para peembaca bisa mempelajari makalah yang kami buat, dan sekiranya memahami tentang model-model penelitian pendidikan Islam, sehingga merangsang untuk melakukan penelitian tentang pendidikan Islam. Semoga para pembaca dapat mengkaji dengan baik dan bisa melengkapi kekurangan makalah yang kami susun.

10

DAFTAR PUSTAKA
Nata Abuddin. Metodologi Studi Islam. Jakarta: Rajawali Pers, 2010. Nata Abuddin. Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997. Basri Hasan. Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: Pustaka Setia, 2009. http://id.wikipedia.org/wiki/Model http://www.makalah-metode-penelitian-pendidikan

11

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam yang telah memberikan petunjuk kepada kita sekalian untuk mengenal kebenaran dan mengikutinya agar terhindar dari cela dan siksa didunia dan diakhirat, dengan rahmat dan hidayah-Nya juga penulis dapat melaksanakan makalah ini . Shalawat dan salam kita curahkan kepada Nabi Besar Muhammad SAW, beserta keluarga, sahabat, dan pengikut-pengikut beliau hingga akhir zaman. Dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesarbesarnya, terutama kepada Bapak Dosen Pengasuh Mata Metodelogi Studi Islam yang telah memberikan pengetahuan, bimbingan, dan arahan kepada penulis terutama tentang mata kuliah ini, sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas ini sesuai dengan wataknya. Dalam penyusunan makalah ini penulis telah berusaha dengan segenap kemampuan, sebagai pemula tentunya masih banyak kekurangan dan kesalahan Penulis menyadari dalam tugas ini masih jauh dari kesempurnaan, dan perlu penyempurnaan oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang konstruktif guna penyempurnaan tugas ini. Penulis berharap semoga makalah tentang Laporan Arus Kas ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca pada umumnya Sibuhuan, 15 Desember 2012 Penulis,

KELOMPOK IX

12

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR............................................................................................... DAFTAR ISI.............................................................................................................. BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................... A. Latar Belakang.............................................................................................. BAB II PEMBAHASAN........................................................................................... A.Pengertian Model Penelitian...................................................................... B. Pengertian Pendidikan Islam..................................................................... C. Pengertian Model Penelitian Pendidikan Islam......................................... D. Aspek-Aspek Pendidikan Islam................................................................ E. Model Penelitian Ilmu Pendidikan Islam.................................................. BAB III PENUTUP.................................................................................................... A. Kesimpulan................................................................................................ B. Saran.......................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA................................................................................................ i ii 1 1 2 2 2 4 5 7 10 10 10

13