Anda di halaman 1dari 27

Alih Wahana dan Nyai Dasima: Realisme-Eksotis sebagai Pemicu Utama

Ibnu Wahyudi
Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia

Pengantar Pada galibnya, proses kreatif atau laku berkesenian tidak pertama-tama mempertimbangkan aspek konvensi atau batasan-batasan yang mungkin ada, melainkan pada kehendak untuk berkreasi, menumpahkan gagasan melalui berbagai bentuk ekspresi. Bahwa dalam kenyataannya kemudian karya seni yang dikreasinya itu ternyata hendak diubah bentuk atau direka ulang mengikuti dinamika zaman atau perkembangan selera dan cita rasanya, hal itu tentu merupakan sesuatu yang mungkin. Sekiranya pula suatu karya seni mampu menggerakkan seniman lain untuk mereproduksi karya itu dengan bentuk, media, wahana, maupun sudut pandang yang menyimpang, hal tersebut juga bukanlah suatu proses yang harus dianggap aneh atau mengada-ada, melainkan sesuatu yang dapat saja terjadi. Dalam khazanah sastra Indonesia, karya yang mengalami bermacam-macam alih wahana, 1 direka ulang oleh pengarang lain dengan perubahan sudut pandang, diposisikan sebagai sebuah legenda atau cerita rakyat, dipentaskan berulang-ulang oleh sejumlah kelompok teater tradisional maupun modern, disalin ke dalam bentuk naskah atau manuskrip, atau juga dimanfaatkan sebagai nama bagi sejumlah jenis minuman dan makanan, dapat dikatakan sebagai tidak banyak jumlahnya. Transformasi, adaptasi, atau peralihan rupa2 yang paling lazim adalah perubahan dari novel menjadi film, atau sebaliknya, yaitu dari film diwujudkan menjadi sebuah

Sampai edisi keempat, edisi 2008, Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa, (Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama), istilah alih wahana ini belum tercantum. Dalam pemakaian, istilah ini antara lain pernah dipergunakan oleh Sapardi Djoko Damono, yang intinya menjelaskan suatu perubahan yang tidak hanya sebatas pada bentuk atau genre, melainkan juga pada wahananya. Sebagai contoh, film Cinta dalam Sepotong Roti yang disutradarai oleh Garin Nugroho pada tahun 1991, diinspirasi oleh sajak Aku Ingin karya Sapardi Djoko Damono yang telah digubah menjadi lagu oleh AGS Aryadipayana, dialihwahanakan lagi menjadi novel berjudul Cinta dalam Spotong Roti oleh Fira Basuki pada tahun 2005 dan diterbitkan oleh Gagas Media. 2 Istilah transformasi di sini ditempatkan dalam pengertiannya yang umum sebagaimana tertera dalam kamus. Lihat ibid. h. 1484.

novel. Utamanya pada dekade terakhir ini, pada awal tahun 2000-an misalnya, 3 tercatat cukup banyak novel atau film yang mengalami perubahan bentuk itu, khususnya pada karya-karya yang cenderung dikategorikan sebagai karya populer.4 Sejumlah karya yang merupakan perwujudan dari adanya transformasi semacam ini terjadi misalnya pada novel laris yang berjudul Ayat-Ayat Cinta (Republika, 2004) karya Habiburrahman El Shirazy yang difilmkan dengan judul sama oleh Hanung Bramantyo pada tahun 2007, Jomblo (Gagas Media, 2003) karya Adhitya Mulya yang juga difilmkan oleh Hanung Bramantyo, Eiffel Im in Love (Gagas Media, 2003) karya Rachmania Arunita yang dilayarlebarkan oleh Nasry Cheppy dengan durasi sepanjang 195 menit, dan Ca-Bau-Kan (Kepustakaan Populer Gramedia, 1999) karya Remy Sylado yang digarap menjadi film oleh Nia diNata pada tahun 2002. Sementara itu, perubahan dari film menjadi novel, contohnya terjadi pada film Biola tak Berdawai karya Sekar Ayu Asmara yang digubah menjadi novel (Akur, 2004) oleh Seno Gumira Ajidarma, film 30 Hari Mencari Cinta yang dijadikan novel oleh Nova Rianti Yusuf (Gagas Media, 2004), film Brownies yang dinovelkan oleh Fira Basuki, dan film Bangsal 13 yang dialihkan menjadi novel oleh FX Rudi Gunawan (Gagas Media, 2004). Jika contoh karya-karya yang disebutkan ini cenderung sebatas pada perubahan dari sebuah bentuk (novel atau film) menjadi bentuk lain (film atau novel), maka sebuah cerpen karya Melly Goeslaw berjudul Tentang Dia!!! dari kumpulan cerpen 10 Arrrrrgh (Gagas Media, 2004) mengalami perubahan bentuk yang tidak hanya tunggal. Dari cerpen, karya ini digubah menjadi skenario dan dijadikan film oleh Rudi Soedjarwo dan setelah itu dijadikan novel oleh Moamar Emka (Gagas Media, 2005), kemudian bahkan dijadikan komik.5 Apa yang terjadi dengan cerpen karya Melly Goeslaw ini sesungguhnya adalah sebuah kejamakan, dengan pengertian bahwa munculnya perubahan, adaptasi, transformasi, dan sebagainya itu, merupakan sesuatu yang dimungkinkan. Namun demikian, meskipun kemungkinan adanya alih

Dengan pernyataan seperti ini jelas kiranya, uraian ini tidak dimaksudkan untuk menyatakan bahwa sebelum tahun 2000-an tidak ada transformasi seperti itu. Tentu saja perubahan bentuk itu ada, hanya saja tidak akan disinggung lebih jauh di sini. 4 Maksud dari ungkapan ini kiranya jelas bahwa tidak hanya karya sastra populer saja yang biasa diadaptasi atau ditransformasi; karya sastra yang cenderung diberi label sastra serius atau sastra dengan s kapital pun ada pula yang dibuat menjadi film seperti karya Ernest Hemingway yang berjudul The Old Man and The Sea yang telah dijadikan film dengan judul sama oleh Peter Viertel tahun 1958 dan oleh Aleksandr Petrov pada tahun 1999. 5 Firman Venayaksa, Keterpengaruhan Antara Novel dan Film, Matabaca, III (12), Agustus 2005, h. 16.

bentuk dari sebuah karya menjadi karya lain itu terbuka, dalam sejarah kesenian di Indonesia, khususnya dalam sejarah sastra, hal semacam itu tidak selalu terjadi dan bahkan dapat dikatakan cukup langka. Dari yang dapat dikatakan langka ini, prosa berjudul Njai Dasima yang ditulis dan diterbitkan sendiri oleh G. Francis pada tahun 18966 kiranya pantas untuk disebut mengingat bahwa segala ragam penciptaan ulang tersebut terjadi padanya. Kendati demikian, perlu pula kiranya dinyatakan di sini bahwa diadaptasinya novel ini ke dalam berbagai wahana itu tidak serta merta menjadi petunjuk bahwa karya ini merupakan karya yang sangat laris atau bahkan mungkin best-seller untuk ukuran Indonesia maupun lebih-lebih untuk ukuran dunia saat ini,7 karena dari sisi penjualan tidak pernah ada informasi yang menyebutkan secara jelas angka penjualannya kecuali keterangan mengenai pencetakulangannya. 8 Dikatakan sebagai dikenal luas, memang demikian faktanya, namun bukan untuk dinyatakan sebagai karya sastra yang dicetak berulang kali atau banyak dibeli orang seperti halnya seri Harry Potter karya JK Rowling yang telah terjual ratusan juta buah dalam setidak-tidaknya 64 bahasa di dunia sampai pertengahan tahun 2007, maupun seperti novel Saman karya Ayu Utami yang telah terjual lebih dari 100.000 eksemplar.9 Sejauh ini, adanya pencetakan ulang terhadap Njai Dasima, dengan mudah dapat dihitung dengan jari saja, baik dari karya yang asli maupun dari karya-karya
Pada sampul-depan naskah asli, seperti terlihat pada gambar 1, nama G. Francis tidak secara langsung tercantum sebagai pengarang, melainkan sebagai jang mengeloewarken atau yang menerbitkan. Kenyataan seperti ini yang agaknya menyebabkan W.V. Sykorsky, pengamat sastra Indonesia dari Rusia, menyimpulkan bahwa pengarang Tjerita Njai Dasima tidak diketahui atau setidak-tidaknya bukan G. Francis. Akan tetapi, pendapat Sykorsky ini berbeda dengan pendapat banyak pengamat sastra lain, yang umumnya tetap mengemukakan bahwa pengarang novel ini adalah G. Francis. Sementara dalam tulisan ini, pendapat yang diikuti adalah suatu kenyataan bahwa penulis novel ini adalah Francis dengan bertolak dari situasi reproduksi yang lazim pada masa itu, yaitu bahwa banyak penulis yang juga mempunyai profesi sebagai terutama wartawan dan seringkali pula mempunyai toko buku atau penerbitan. Selain Francis, nama yang pantas disebut di sini sebagai contoh kasus yang serupa adalah Lie Kim Hok, pengarang produktif sezaman dengan Francis. Silakan lihat W.V. Sykorsky, Some Additional Remarks on Antecedents of Modern Indonesian Literature, Bijdragen tot de Taal-, Land- en Volkenkunde, 136 (4e), 1980, h. 503. 7 Ihwal jumlah karya terjual yang dipakai sebagai patokan untuk menyatakan bahwa sesebuah buku atau karya itu dapat dikatakan best-seller, antara kriteria yang lazim dipakai di Indonesia dengan di luar negeri, di Amerika khususnya, berbeda. 8 Misalnya saja, dalam bagian Catalogue of Peranakan Chinese Literature dari Claudine Salmon, Leterature in Malay by The Chinese of Indonesia: A Provisional Annotated Bibliography, Paris: Editions de la Maison des Sciences de lHomme, 1981, h. 350, khususnya pada lema nama Tjiang O.S., disebutkan bahwa sadurannya yang diwujudkan dalam bentuk syair telah mengalami perubahan edisi pada tahun 1902, cetak ulang pada tahun 1924 dan tahun 1926. 9 Informasi perihal kelarisan atau dicetak-ulangnya karya-karya seperti ini dengan mudah dapat diakses melalui sejumlah situs di dunia maya. Akurasi informasi yang diberikan barangkali saja bisa meragukan, namun sebagai semacam indikator, data yang tertera pada situs-situs tersebut cukup membantu.
6

yang telah mengalami revisi maupun modifikasi di belakang hari.10 Memang tercatat adanya penerbitan ulang, bahkan sampai enam kali untuk terbitan tahun 1922, dengan jumlah tiras yang tidak tercatat datanya, tetapi ini hanya dialami oleh kumpulan syair yang ditulis kembali oleh Tjiang O.S. maupun Lie Kim Hok. 11 Namun demikian, sosok wanita cantik dari desa Kuripan, Bogor, yang mengalami peristiwa tragis ini masih berkali-kali muncul dalam berbagai wujud karya, sebagaimana telah disinggung. Kenyataan seperti ini, meminjam ungkapan Kenji Tsuchiya, dinyatakan is indeed a rare occurrence in the literary history of Indonesia.12

Nyai Dasima dan Versi-versi Reproduksinya Berikut ini adalah kulit-depan prosa Tjerita Njai Dasima yang sejauh ini dapat dikatakan sebagai asli, terbitan tahun 1896.

Gambar 1

Cetak ulang terhadap Njai Dasima karya G. Francis baru dilakukan pada tahun 1926 oleh Penerbit F.O. Camoenie di Batavia seperti disebutkan oleh Ding Choo Ming dalam An Introduction to the Indonesian Peranakan Literature in the Library of the Universiti Kebangsaan Malaysia, Journal of the Malaysian Branch of the Royal Asiatic Society (JMBRAS), Vol. LI, Part I, No. 233, 1978, h. 59. Kemudian Njai Dasima karya G. Francis dan Nyai Dasima karya S.M. Ardan baru dicetak ulang lagi menjadi sebuah buku pada tahun 2007 oleh penerbit Masup Jakarta. Sebelumnya, Pramoedya Ananta Toer telah memasukkan karya G. Francis tersebut ke dalam antologi Tempo Doeloe yang diterbitkan oleh Hasta Mitra pada tahun 1982. Menurut penjelasan Toer (1982:14), ia tidak mengubah cerita dalam antologi tersebut kendati di sana-sini ia telah melakukan penyuntingan ringan. 11 Salmon, op.cit., h. 231-232; 350. 12 Kenji Tsuchiya, Popular Literature and Colonial Society in Late-Nineteenth Century JavaCerita Nyai Dasima, the Macabre Story of an Englishmans Concubine, Southeast Asian Studies, Vol 28, No. 4, Maret 1991, h. 477.

10

Judul prosa karya G. Francis ini seterusnya hanya akan disebut sebagai Njai Dasima dan bukan Tjerita Njai Dasima. Penetapan ini perlu dikemukakan di sini, selain untuk menjaga kekonsistenan, juga untuk menegaskan bahwa kata tjerita yang tertera pada sampul buku hanyalah penanda bahwa genre karya ini adalah prosa dan bukan pantun atau syair, misalnya, sehingga judul yang benar tentu adalah tanpa embel-embel kata tjerita itu. Kenyataan ini menjadi semakin jelas ketika lembar pertama buku cerita ini dibuka, yaitu pada halaman 4, yang tertera bukan kata tjerita lagi tetapi malahan hikajat yang dengan segera memberi peneguhan bahwa baik tjerita maupun hikajat ini sungguh-sungguh hanyalah penanda genre. Sementara itu dari sisi desain pun, kalau diperhatikan dengan seksama, tampak adanya tipografi atau pilihan huruf yang berbeda antara kata tjerita dengan frase Njai Dasima sehingga penyebutan karya ini yang hanya dengan Njai Dasima saja setidaktidaknya berlandaskan atas suatu argumen yang terang. Memang, kalau diperhatikan dengan cermat, desain kulit-depan buku ini direka dengan memanfaatkan banyak jenis hurufsekurang-kurangnya ada tujuh jenis huruf yang dipakai13namun kenyataan bahwa antara tjerita dengan Njai Dasima itu diterakan dengan huruf berbeda, dapat dimaknai sebagai telah disebutkan. Judul lengkap yang menyertai judul utama Njai Dasima ini berbunyi Soewatoe Korban dari pada Pemboedjoek. Anak judul atau judul tambahan seperti ini merupakan hal yang lazim atau sebuah gaya pemberian judul yang biasa pada masa itu, seperti terlihat pada judul yang tertera dalam kumpulan puisi pertama di Indonesia yang terbit pada tahun 1857 yang anak judulnya berbunyi Aken Anak-Anak Ampoenja Perbatja-an dan Pengadjaran Soepaija Dija Boleh Mengtahwie Aken Ampoenja Perdjalanan ijang Baek dan ijang Tida Adanja.14

Versi Syair dan Lirik Lagu Hanya berselang hitungan bulan, pada tahun 1897 novel Njai Dasima digubah menjadi syair oleh Tjiang O.S. atau O.S.T. dengan judul lengkap Sair Tjerita di
Salah sebuah kemungkinan makna dari banyak dipakainya tipe huruf itu hanyalah semacam kegenitan dalam berkreasi mengingat bahwa dunia cetak-mencetak pada masa itu dapat dikatakan masih baru sehingga eksplorasi dalam memanfaatkan jenis atau tipe huruf masih mengikuti dengan kuat. Lihat pula Mikihiro Moriyama, Ketika Sastra Dicetak: Perbandingan Tradisi Tulisan Tangan dan Cetakan dalam Bahasa Sunda pada Paruh Kedua Abad Ke-19. Makalah ini dipresentasikan dalam Konferensi Internasional Kesusastraan XV Hiski di Hotel Santika Menado, 25-27 Agustus 2004. 14 Sa-Orang jang Bangsjawan, Boek Saier oetawa Terseboet Pantoen, Aken Anak-Anak Ampoenja Perbatja-An dan Pengadjaran Soepaija Dija Boleh Mengtahwie Aken Ampoenja Perdjalanan Ijang Baek dan Ijang Tida Adanja, Batavia: Lange & Co., 1857.
13

Tempo Tahon 1813 jang Belon Brapa Lama Soeda Kadjadian di Batawi, Terpoengoet Tjeritanja dari Boekoe Njaie Dasima, Boekoe Ini Ada Satoe Boekoe Nasehat, Bergoenanja Boeat Kasi Persent Sa-orang Prampoean jang di Tingalken Harta Banda (Batawi: Ijap Goan Ho). Lima tahun kemudian, dengan memakai nama O.S.T. buku syair ini diterbitkan lagi oleh penerbit yang berbeda, yaitu Albrecht Co. Dan pada tahun 1920-an, karya ini dicetak ulang dua kali, yaitu pada tahun 1924 oleh penerbit Goan Hong (lihat gambar 2), dan tahun 1926.15

Gambar 2 Pada tahun 1897 itu pula, Lie Kim Hok pun telah menggubah Njai Dasima menjadi syair yang menurut keterangannya terpoengoet tjeritanja dari boekoe Njaie Dasima. 16 Karya Lie Kim Hok ini, menurut apa yang tercantum dalam buku Claudine Salmon, telah dicetak sebanyak enam kali sampai pada tahun 1922 oleh Penerbit Kho Tjeng Bie dan kemudian dicetak lagi oleh Penerbit Lie Tek Long pada tahun 1923. Namun yang agak mengherankan, karya ini tidak tercantum dalam warisan yang ditinggalkan oleh Lie Kim Hok dalam buku berjudul Lie Kimhok: 1853-1912 yang ditulis oleh Tio Ie Soei (Bandung: Penerbit L.D. Good Luck) meskipun disebutkan bahwa disebuah daftar perpustakaan Lembaga Kebudajaan Indonesia (Museum) di Merdeka-Barat 12, Djakarta pernah terdapat tjatatan ini: Sjair tjerita di tempo tahon 1813 soedah kadjadian di Batawi, terpoengoet dari boekoe Njai Dasima, terkarang oleh Lie Kimhok.17
Salmon, op.cit., h. 350; Tineke Hellwig, Njai dasima, Een Vrouw uit de Literatuur, A Man of Indonesian Letters; essays in Honour of A. Teeuw, Dordrecht/Cinnaminson: Foris, 1986, h. 51-52; Henri Chambert-Loir, Sair Java-Bank Di Rampok, Sastra Melayu atau Melayu-Tionghoa? Panggung Sejarah: Persembahan kepada Prof. Dr. Denys Lombard, Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 1999, h. 339. 16 Salmon, Ibid., h. 231. Chambert-Loir, ibid. 17 Tio Ie Soei, Lie Kimhok: 1853-1912, Bandung: Penerbit L.D. Good Luck, 1959, h. 42.
15

Dengan kenyataan seperti ini, bahwa dalam hitungan hanya satu tahun setelah terbitnya Njai Dasima, diterbitkan pula karya berbentuk syairbahkan oleh dua pengarang berbedacukup menunjukkan bahwa kisah mengenai Nyai Dasima ini diminati, setidak-tidaknya oleh kedua penggubah itu. Demikian pula dengan dicetakulangnya karya Lie Kim Hok sebanyak enam kali seperti telah disebutkan dan dicetak-ulangnya karya Tjiang O.S. itu, menengarai adanya permintaan dari para pembaca atau peminat terhadap kisah ini. Namun yang penting diperhatikan adalah pada fenomena pencetakulangan itu yang tidak terjadi pada karya asli G. Francis, yang berbentuk prosa, melainkan pada karya gubahan yang berbentuk syair seperti yang telah dilakukan oleh Tjiang O.S. dan Lie Kim Hok. Dalam hubungan ini layak untuk diingat bahwa prosa atau novel, merupakan produk budaya atau barang baru untuk kurun akhir abad XIX itu, sedangkan syair atau pantun merupakan hal yang sudah sangat akrab dalam keseharian masyarakat. Tie Ie Soei pun menegaskan hal ini dengan menyatakan pendapatnya seperti di bawah ini. Pada achir abad jang silam dan awal abad sekarang zaman selopsongkt pun sedjalan dengan zaman pantun. Toko2 buku dan penerbit2 membandjirkan pembatja Melaju-rendah dengan berdjenis2 buku pantun dan sjair, dan surat2-kabar dan madjalah2 penuh dengan pantun dan sjair, bahkan polemik dilakukan djuga dengan sjair dan pantun.18

Adanya langkah adaptatif semacam ini, selain dikarenakan oleh upaya menyesuaikan dengan minat pembaca yang masih lebih akrab dan lebih memilih karya yang berbentuk pantun atau syair, tentu bersumber pula dari sejumlah sebab yang berhubungan dengan dimensi naratif. Penyebab digemarinya karya ini sangat boleh jadi terletak pada karakteristik cerita Njai Dasima itu sendiri yang menampilkan gambaran eskapis mengenai hubungan antara seorang tuan yang berasal dari Eropa yang notabene sedang dalam posisi menjajah atau berkuasa dengan seorang wanita pribumi jelita yang beruntung dipelihara sebagai nyai tetapi hidup dalam posisi seolah-olah istri sah. Penyebab lain yang menjadikan karya ini diminati, kemungkinan karena adanya tarik-ulur antara kesetiaan dan penyelewengan, dan bertumpu dari kemalangan hidup, yang terjadi begitu cepat prosesnya. Ringkasnya, sebab utamanya karena berpilar pada sebuah tragedi. 19 Perihal nasib manusia yang
Ibid. Tragedi banyak diyakini sebagai pola cerita yang akan selalu menarik perhatian pembaca terbukti dengan banyaknya kisah tragedi yang bertahan dalam sejarah sastra dan dikenal luas seperti
19 18

seperti ini, yang bisa saja terjadi pada diri pembaca, yang kiranya telah mampu menjadi pesona tersendiri dari kisah Nyai Dasima ini. Bahkan pada masa yang tidak lagi dikuasai oleh pantun atau syair, yaitu masa ketika prosa atau bentuk sastra lainnya telah mencapai kedudukan yang sejajar atau bahkan lebih diminati dibandingkan puisi, atau masa ketika tidak ada lagi pembedaan yang ketat antara bentuk-bentuk karya sastra, masih juga ada syair yang diinspirasi oleh tragedi Nyai Dasima itu. Syair di bawah ini, misalnya, yang nyanyiannya penuh perasaan dan penghayatan, dibawakan dengan mantap oleh artis serbabisa Indonesia, Benjamin S., sempat dikenal luas dan digemari banyak orang. Selengkapnya, syair tersebut adalah seperti berikut ini. Dasimah (Pata lembing pata paku) (Selarat daun delima) (Biar kat, disruduk kambing abang mati kaku) (Asal bisa idup am Nyai Dasimah) Aduh-aduh boto Nyai Dasima, kembangnya Pejambon Idup... idupnya sengsara, dodoy sayang Jadi nyai nyai Beland Nyai kebedol atiny Am Samiun kusir sado Tan Nyony Sam-sam jat cint, dodoy sayang Ma Buyung comblangny Hayati bini Samiun, Stan ceki, dendem setengah mati Minta tulung bang Uas, bikin abis Riwayat Nyai Dasim, aduuuh

Nyai dipegat bang Uas Di jembatan, belh kulon kampung Kwitang Dibabat batang lehernyeh, aduuuh sayang Dasim tinggal namnyh Nyai Dasim ngeglundung,
empat karya tragedi Shakespeare yaitu Hamlet, Othello, King Lear, dan Macbeth maupun karya Sophocles yang semuanya bertumpu dari tokoh Oedipus. Selain itu, tragedi juga cenderung merupakan pola cerita yang diminati oleh orang-orang yang yang secara intelektual masih rendah atau bahkan masih belum bisa baca-tulis. Lihat Michael Alexander, A History of English Literature, Hampshire dan New York: Palgrave Macmillan, 2000.

Glundang glundung, nyemplung ke kali Ciliwung Samiun rontok atinyh, aduuh sayang Bunuh diri ikut nyemplung (Dasimah...) (Biar kat di lautan api...) (Abang ikut juga Dasimah...) Hayati bini Samiun, Stan ceki, dendem setengah mati Minta tulung Bang Uas, bikin abis Riwayat Nyai Dasim, aduuuh Nyai dipegat bang Uas Di jembatan, bel kulon kampung Kwitang Dibabat batang lehernye, dodoy sayang Dasim tinggal namnyh Nyai Dasim ngeglundung, Glundang glundung, nyemplung ke kali Ciliwung Samiun rontok atiny, dodoy sayang Bunu diri ikut nyemplung (Dasimah...) (Biar kat di dunia kit ngga ketemu,) (Di akherat kita bersam Dasimah...) (Dasimaaaahhh...) (Dasimaaaahhh...) (Dasimaaaahhh...)

Versi Manuskrip Daya tarik Njai Dasima tidak berhenti sampai pada gubahan dalam bentuk syair tersebut. Kira-kira sepuluh tahun kemudian, Akhmad Beramka yang berasal dari keluarga Usman bin Fadli yang mempunyai semacam perpustakaan rakyat dan giat dalam penyalinan naskah untuk disewakan, 20 melakukan penyalinan terhadap Njai Dasima yang dilakukan sampai dengan 1907 atau sekitar setahun lamanya. Akan tetapi, yang disalin oleh Akhmad Beramka bukan karya asli G. Francis melainkan karya Tjiang O.S. seperti menjadi sinyalemen Henri Chambert-Loir.21 Judul naskah yang disalin oleh sepupu penyalin naskah terkenal dari Betawi, Muhammad Bakir, ini

Muhadjir, Sastra Tulis Melayu Klasik Betawi, Bunga Rampai Sastra Betawi, Jakarta: Dinas Kebudayaan dan Permuseuman Propinsi DKI Jakarta, 2002, h.7-8. 21 Chambert-Loir, loc. cit., h. 339.

20

berjudul Ini Sair Nyai Dasima yang telah sudah kejadian di Betawi pada tahun 1813.22 Sepintas lalu, apa yang dilakukan oleh Akhmad Beramka ini sangat unik sebab dalam situasi yang telah mengenal sistem reproduksi mekanis, masih saja ada yang melakukan tindak penyalinan yang tentu sangat manual. Akan tetapi, kenyataan yang sedemikian ini bukan sesuatu yang sangat istimewa sebab jauh sebelumnya, manuskrip Kisah Pelayaran Abdullah ke Kelantan ternyata terlebih dulu juga diterbitkan dengan cetak huruf pada tahun 1838 23 baru kemudian disalin menjadi manuskrip seperti pernah dikemukakan oleh Amin Sweeney. Sebagaimana langkah yang dilakukan oleh Tjiang O.S. dan Lie Kim Hok, alasan yang mendasari penyalinan Njai Dasima ke dalam bentuk manuskrip atau naskah agaknya pada masalah tingkat kemelekhurufan dan lingkungan sosial yang berlaku pada masa itu. Sangat mungkin, orang yang mampu membaca huruf Jawi masih jauh lebih banyak dibandingkan dengan yang mampu membaca-tulis dalam huruf Latin, sehingga naskah-naskah yang sedemikian itu dirasa perlu disediakan.

Versi Komedi Stambul/Bangsawan, Tonil, Lenong, Teater Pada awal abad XX, Njai Dasima tampaknya memang populer dan dikenal luas oleh berbagai kalangan. Bukan hanya para pembaca hikayat atau penikmat pantun dan syair saja yang mengenal karya G. Francis ini, namun kalangan rakyat kebanyakan dan khususnya para penonton Komedi Stambul atau Komedi Bangsawan 24 mengenalnya sebab Njai Dasima termasuk repertoar yang sering ditampilkan. Komedi Stambul, menurut Boen S. Oemarjati, 25 didirikan oleh August Mahieuseorang Indo-Prancis kelahiran Surabaya26pada tahun 1891 dan dikenal luas di seluruh wilayah Pulau Jawa. Sepeninggalnya Mahieu yang mangkat pada tahun 1906, Komedi Stambul tetap bertahan dan diteruskan oleh para pemainnya.
Judul ini dalam tulisan Muhadjir, loc.cit., h. 85, sudah disesuaikan dengan Ejaan Yang Disempurnakan. 23 Amin Sweeney, Karya Lengkap Abdullah bin Abdul Kadir Munsyi, Jilid 1, Jakarta: Kepsutakaan Populer Gramedia dan cole franaise dExtrme-Orient, 2005, h. 1. 24 Dalam istilah S.M. Ardan dua jenis komedi ini digabung istilahnya menjadi stambul bangsawan. Lihat S.M. Ardan, Nyai Dasima: Dari Bisu sampai Berwarna, Media Indonesia Minggu, 24 Desember 1995. 25 Boen S. Oemarjati, Bentuk Lakon dalam Sastra Indonesia, Djakarta: Gunung Agung, 1962, h. 21. 26 Jakob Sumardjo, Perkembangan Teater Modern dan Sastra Drama Indonesia, Bandung: Citra Aditya Bakti, 1992, h. 107.
22

10

Perubahan dalam hal pementasan pun terjadi, termasuk dalam hal memilih naskah drama untuk dipentaskan. Kisah-kisah yang kemudian banyak dipentaskan tidak hanya hikayat 1001 malam atau hikayat dari luar lainnya, melainkan sudah mulai memanfaatkan cerita-cerita setempat yang realistis atau novel yang populer pada masa itu seperti Njai Dasima, Si Tjonat, atau juga Oey Tambahsia.27 Ihwal populernya Njai Dasima sebagai kisah yang dipentaskan bukan hanya oleh Komedi Stambul, melainkan juga oleh Komedi Bangsawan, tonil, sandiwara, maupun lenong, dan dikenal luas tidak hanya di Batavia tetapi juga di seluruh pelosok Hindia Belanda dan bahkan sampai Malaysia serta Singapura, dikemukakan oleh Pramoedya Ananta Toer maupun oleh JJ Rizal.28 Bahkan kelompok sandiwara Miss Ribut, di masa penjajahan telah mementaskan Njai Dasima sebanyak 127 kali, seperti pernah dinyatakan koran Sinar Harapan, edisi 27 September 1979.29 Dalam kesenian lenong, cerita mengenai Nyai Dasima ini juga sangat populer. Ketika lenong berusaha bangkit lagi di Teater Terbuka, Taman Ismail Marzuki pada tanggal 10 November 1968, setelah beberapa tahun kurang diminati dan karena itu juga kurang dipentaskan, pembuka serangkaian pementasan lenong itu adalah cerita Njai Dasima.30 Demikian pula dalam lenong preman atau lenong karanganlenong yang kostumnya hanya seperti orang berpakaian sehari-harikisah mengenai Nyai Dasima ini merupakan repertoar yang tidak bisa ditinggalkan atau sangat digemari, seperti pernah dikemukakan oleh Keith Foulcher. 31 Sementara itu, ditinjau dari struktur dramaturginya sebagai lenong, menurut C.D. Grijns, hanya Nyai Dasima yang benar-benar membentuk sebuah drama dibandingkan dengan empat teks lenong lainnya dari masa yang sama.32 Demikian pula dalam pementasan tonil, kisah mengenai nyai dari desa Kuripan, Ciseeng, Bogor, ini sering menjadi andalan karena alur ceritanya yang mampu mengaduk-ngaduk emosi penonton dengan berujung pada simpati atau juga empati meskipun tidak sedikit juga yang merevitalisasi cerita sehingga menjadi agak lain. Dalam kaitan ini layak diperhatikan pernyataan di bawah ini.

Oemarjati, op.cit., h. 23; Sumardjo, op.cit., h. 108. Pramoedya Ananta Toer, Tempo Doeloe, Jakarta: Hasta Mitra, h. 31; JJ Rizal, Membaca Dua Dasima, Nyai Dasima S.M. Ardan, ed. J.J. Rizal, Jakarta: Masup Jakarta, 2007, h. vii. 29 Ibid. 30 Ardan, Dari..., loc.cit. 31 Keith Foulcher, Community and the Metropolis: Lenong, Nyai Dasima and the New Order, Asia Research Institute Working Paper Series No. 20, Maret 2004, h. 9. 32 C.D. Grijns, Kajian Bahasa Melayu-Betawi, Jakarta: Pustaka Utama Grafiti, 1991, h. 260.
28

27

11

Tragedi ini selalu menyedot pengunjung kalau disajikan oleh Toneel Melajoe. Dalam suatu rangkaian pertunjukan disebuah daerah, cerita ini akan dipentaskan paling akhir, sebagai gong. Atau akan dimainkan kalau pertunjukan sepi atau kena hujan, supaya bisa menebus kerugian.33

Di dalam khazanah pementasan secara modern, dalam teater yang tidak lagi terikat pada pola atau jenis dramaturgi tertentu, cerita mengenai Nyai Dasima ini masih sering terdengar. Masih ada yang mementaskan secara setia dalam pengertian tetap merujuk alur yang dibangun oleh Francis maupun terutama Ardan, namun tidak sedikit pula yang mencoba membuat parodi atau pemelesetan terhadapnya. Bahkan yang hanya memanfaatkan nama populer Dasima, sementara kisah yang ditampilkan sesungguhnya tidak berhubungan langsung dengan naskah Francis maupun Ardan, misalnya, ada juga dan dipentaskan pada dekade ini. Pementasan yang dimaksud di sini adalah pementasan yang dilakukan oleh EKI Dance Company dengan format drama musikal dan diberi judul Madame Dasima. Pementasan yang dilangsungkan di Graha Bhakti Budaya Taman Ismail Marzuki, 27 dan 28 Juni 2001 ini meski tidak langsung memanfaatkan karya yang sudah dikenal alur utamanya itu, bagaimanapun tetap bersumber dari keberadaan Dasima dalam kehidupan kota di masa lalu.34 Poster acara pementasan ini tampak modern seperti terlihat pada gambar berikut ini.

Gambar 3

Taufik Abdullah, H. Misbach Yusa Biran, S.M. Ardan, Film Indonesia Bagian I (19001950), Jakarta: Dewan Film Nasional, 1993, h. 117. 34 Ringkasan kisah Madame Dasima yang ditulis oleh Sujiwo Tejo, dapat dibaca dalam buku acara pertun jukan.

33

12

Versi dalam Bahasa Asing Sementara itu, novel yang sejauh ini dapat dinyatakan sebagai penanda awal penulisan prosa dalam lintasan sastra modern di Indonesia ini telah pula diterjemahkan setidak-tidaknya ke dalam dua bahasa asing, yang paling tidak juga menandakan bahwa kecenderungan tematik yang dikandung Njai Dasima tersebut dapat menjadi konsumsi bacaan yang menawan untuk pembaca yang lebih luas. Pada tahun 1926, A. Th. Manusama menerjemahkan tragedi dan melodrama 35 karya G. Francis ini ke dalam bahasa Belanda dengan judul Njai Dasima: Het slachtoffer van bedrog en misleiding. Een historische zedenroman van Batavia. 36 Kemudian pada tahun 1988, Harry Aveling mengalihbahasakan cerita ini ke dalam bahasa Inggris dengan judul The Story of Nyai Dasima.37 Di dalam Introduction, Harry Aveling memberikan semacam landasan yang menyebabkannya menerjemahkan karya G. Francis tersebut. Ada dua alasan yang mendorong Aveling menerjemahkan Njai Dasima ke dalam bahasa Inggris, yaitu (1) disebabkan oleh banyaknya karya ini dirujuk atau disebutkan dalam Bumi Manusia karya Pramoedya Ananta Toer,38 dan (2) disebabkan oleh daya tarik karya ini yang berupa melodrama.39

Versi Film Kenji Tsuchiya, melalui artikelnya berjudul On Cerita Nyai Dasima, menyatakan bahwa Nyai Dasima adalah the most popular literature of Indonesia since it first appeared at the end of the last century.40 Barangkali karena cerita ini telah menjadi sangat populer di kalangan penduduk, 41 tidak mengherankan jika kisah ini kemudian juga diangkat ke layar lebar sebab dunia perfilman memang sangat erat kaitannya dengan upaya pendomplengan atas apa-apa yang tengah atau yang telah sekian lama menjadi buah bibir, baik itu peristiwa nyata maupun sekadar rekaan,
Istilah melodrama ini dilekatkan oleh Harry Aveling untuk cerita ini berdasarkan kriteria yang dipakai oleh A.R. Thompson. Lihat Harry Aveling, Introduction, The Story of Nyai Dasima, Working Paper No. 46, Clayton: monash University, 1988, h. 3. 36 Sampai sekarang, edisi buku ini yang dicetak tahun 1962 dengan pengantar oleh Tjalie Robinson, masih dijual, setidak-tidaknya masih ditawarkan melalui situs Antiqbook. 37 Aveling, loc.cit . 38 Pramoedya Ananta Toer, Bumi Manusia, Jakarta: Hasta Mitra, 1981. 39 Aveling, loc.cit., h. 1-2. 40 Kenji Tsuchiya, On Cerita Nyai Dasima, Sejarah 7, Jakarta: Masyarakat Sejarawan Indonesia dan Gramedia Pustaka Utama, 1999, h. 51. Maksud last century tentu adalah akhir abad XIX dan bukan abad XX. 41 Abdullah, Biran, Ardan, op.cit., h. 116.
35

13

dari awal pertumbuhannya di Indonesia hingga sekarang. Hal seperti ini merupakan sesuatu yang jamak mengingat bahwa diperlukan biaya yang sangat besar untuk menghasilkan sebuah film karena jenis kesenian ini merupakan sebuah karya kolektif. Dibuatnya film cerita yang pertama di Indonesia pada tahun 1926 dengan mengangkat cerita rakyat yang sangat populer yaitu Lutung Kasarung, menunjukkan bahwa dunia film lazim lebih memilih untuk mengangkat cerita atau legenda yang memang sudah dikenal luas, tentu dengan harapan agar orang mau menyaksikan tontonan baru itu dan modal yang telah dikeluarkan dapat kembali, kendati masih berupa film bisu atau belum memasukkan teknik suara. 42 Namun kenyataan yang ada tidak sesuai dengan yang diharapkan, sebab untuk film Loetoeng Kasaroeng ini perusahaan Java Film Co. menyatakan sudah habis-habisan dan pemasukan dari film ini tidak memadai. 43 Demikian pula dengan perusahaan yang didirikan oleh tokoh yang merintis pembuatan film di Indonesia, yaitu Krugers Filmbedrijf yang dimiliki oleh G. Krugers, mengalami kebangkrutan karena kedua film buatannya (Atma de Vischer dan Amat Tangkap Kodok) tidak menghasilkan uang.44 Njai Dasima pun diwujudkan oleh Tans Film pada tahun 1929film cerita keenam dalam konteks sejarah perfilman di Indonesia setelah Loetoeng Kasaroeng (1926), Euis Atjih (1927), Lily van Java, Resia Boroboedoer, dan Setangan Berloemoer Darah (1928) 45 disebabkan oleh telah populernya kisah ini dalam pertunjukan tonil. Untuk mencapai target penonton Bumiputra, Tans Film menggunakan cerita-cerita dari panggung toneel Melajoe, yakni Njai Dasima, Si Ronda, dan Melati van Agam. Pemilihan ini nampaknya merupakan hasil kompromi antara Tan Koen Yauw si anak Kwitang, dan Lie Tek Swie, yang berpretensi melahirkan karya berbobot.46

Film Indonesia pertama yang memasukkan teknik tatasuara adalah film berjudul Atma De Vischer yang dibuat pada tahun 1931 dengan sutradara G. Krugers. Lihat JB Kristanto, Katalog Film Indonesia 1926-1995, Jakarta: Grafiasri Mukti, 1995, h. 2. 43 Abdullah, Biran, Ardan, op.cit., h. 86. 44 Benny N. Juwono dan Samsudin Noer Moenadi, Nyai Dasima dari Masa ke Masa: Saksi Dunia Sinema Indonesia, Citra, VI (269), 22-28 Mei 1995. 45 Urutan ini didasarkan atas buku Katalog Film Indonesia 1926-1995 susunan JB Kristanto, op.cit. 46 Abdullah, Biran, Arsan, op.cit. Dari catatan yang dibuat oleh Kristanto, ibid., tujuan Tans Film membuat film terutama untuk bisa menarik perhatian penonton-penonton Boemipoetra dari klas moerah.

42

14

Dengan kata lain, adanya pertimbangan terhadap penonton-sasaran yang jelas itu, yaitu penonton pribumi utamanya, tentu ada maksud komersial di sebaliknya. Benar saja, sebab pemutaran film Njai Dasima I dianggap cukup baik pemasukan dananya sehingga dibuatlah sambungannya yang tidak hanya sebagai bagian II saja, tetapi malahan dibuat pula bagian III-nya.47

Gambar 4

Dari gambaran ringkas ini dapat diurutkan bahwa Njai Dasima telah menjadi induk kisah untuk film Njai Dasima (I) yang dibuat tahun 1929, Njai Dasima (II) dan Nancy Bikin Pembalesan (Njai Dasima III) 48 yang sama-sama dibuat pada tahun 1930, dan Njai Dasima yang dibuat tahun 1932. Kesemua film ini dibuat oleh Tans Film. Masih di masa penjajahan Belanda, yaitu pada tahun 1940, ada produser lain (Action Film) yang mengangkat lagi kisah Nyai Dasima tersebut dengan pendekatan yang lebih modern,49 dengan judul Dasima. Setelah Kemerdekaan, tragedi karya pengarang peranakan Inggris tersebut dijadikan film lagi dengan judul Samiun dan Dasima pada tahun 1970 oleh Chitra Dewi Film Production dengan sutradara Hasmanan dan Citra Dewi sebagai Dasima. Menurut laporan majalah Tempo, edisi 20 Maret 1970, film ini termasuk film yang berani sebab ada adegan buka-bukaan yang cukup vulgar untuk ukuran waktu itu.

Ibid., h. 119. Menurut S.M. Ardan, Nyai Dasima: ..., loc.cit., film berjudul Nancy Bikin Pembalesan (Njai Dasima III) ini sudah keluar dari cerita baku. Penjelasan serupa juga mengemuka dalam Nyai Dasima dari Masa ke Masa: Saksi Dunia Sinema Indonesia dalam tabloid Citra, VI (269), 22-28 Mei 1995 yang ditulis oleh Bednny N. Juwono dan Syamsudin Noer Moenadi. 49 Ibid.
48

47

15

Begitu beraninya film ini, sampai-sampai Misbach Jusa Biran yang menulis skenarionya meminta agar namanya tidak dicantumkan.50

Versi Televisi Sebagai film, Njai Dasima berhenti pada film buatan tahun 1970 yang menghebohkan karena adanya adegan buka-bukaan yang cukup berani itu, dan belum ada yang membuatnya lagi sampai sekarang. Namun sebagai cerita yang ditayangkan melalui layar kaca atau televisi, kisah ini masih terus dibuat, bahkan sampai tahun 2007. Dalam segmen acara Legenda di Trans TV pada tanggal 2 Maret 2007 ditayangkan kisah ini dalam format cerita yang dikemas untuk selesai dalam sekali tayang. Ini tentu jauh berbeda dengan format sinetronnya, yang pernah dibuat seri untuk 26 episode di stasiun televisi RCTI pada tahun 1996.. Sinetron seri yang dibuat oleh Ali Shahab ini pernah dinominekan untuk memperoleh empat Piala Vidia dalam Festival Sinetron Indonesia tahun 1995, namun akhirnya hanya dua piala yang diperoleh, yaitu untuk aktris utama (Cut keke) dan aktor pembantu (Charlie Sahetapy). Yang unik, sebagaimana pernah ditulis oleh S.M. Ardan, 51 sinetron ini ikut dalam festival tersebut sementara kenyataannya seri ini belum ditayangkan. Sedangkan penayangannya sendiri baru terjadi pada tanggal 22 Juni 1996 dalam kaitan menyambut ulang tahun ke-469 ibukota Jakarta.52 TVRI, jauh sebelum muncul stasiun-stasiun TV swasta, beberapa kali pernah mengemas kisah Nyai Dasima ini dalam acara-acaranya. Misalnya pada tahun 1972, TVRI menyiarkan Njai Dasima versi S.M. Ardan dengan menampilkan para pemain lenong. Seterusnya, pada tahun 1980, masih berdasarkan cerita versi S.M. Ardan, Ali Shahab pun pernah menayangkan kisah ini dengan menampilkan para pemeran gabungan, yaitu para pemain lenong yang digabung dengan para pemain film, seperi Rahayu Effendi sebagai Dasima dan A. Hamid Arif sebagai Haji Salihun. Kemudian, pada tahun 1995, TVRI masih menampilkan lagi kisah ini, tetapi tidak pada penekanan segi tragedinya melainkan pada segi komedi-karikaturalnya dengan judul Nyai Dessy dan Nyai Imah dengan skenario ditulis oleh Veven Sp Wardhana.53 Sementara itu, menurut pengakuan S.M. Ardan, ia pernah menyerahkan
Juwono, loc.cit. Ardan, loc.cit. 52 Rini Sulistyati, Nyai Dasima untuk Sambut HUT DKI ke-469: Terusiknya Rasa Kebangsaan Si babu Cantik, Nova, IX (435), 23 Juni 1996, h. 15. 53 Juwono, loc.cit.; Saroni Asikin, Musik Kita Selera Nyai, Suara Merdeka, 2 Oktober 2003.
51 50

16

enam episode berjudul Kisah Cinta Nyai Dasima kepada Duta Astrindo yang bekerja dengan Rapi Film namun akhirnya naskah ini ditariknya karena Ali shahab ternyata juga telah merancangnya dalam waktu yang hampir bersamaan.54

Versi Cerita Rakyat atau Cerita Lisan Ketika Trans TV menayangkan Nyai Dasima dalam serial acara Legenda pada tanggal 2 Maret 2007terlepas dari kekonsistenan atau tidaknya judul acara tersebut dalam mengemas programnya, yaitu bahwa tidak semua yang ditayangkan dapat dikategorikan sebagai legendatentu banyak pemirsa yang dibingungkan oleh kisah tersebut. Mereka yang memahami bahwa kisah tersebut adalah kisah yang benar-benar pernah terjadi pada tahun 1813 di Batavia tentu akan merasa masygul karena sebuah kisah nyata ternyata telah diposisikan sebagai sebuah legenda. Akan tetapi, ketika mereka melihat tayangan Legenda itu bisa jadi langsung akan memaklumi sebab ternyata yang ditayangkan itu ternyata memang jauh dari pengertian kisah yang pernah benar-benar terjadi tersebut. Dengan pengertian lain, dalam perjalanan kisah tragis seorang nyai cantik ini sampai setidak-tidaknya tahun 2007 itu, tidak selamanya orang akan dipahamkan bahwa kisah tersebut merupakan kejadian yang pernah benar-benar terjadi, seperti pernah ditegaskan oleh Ridwan Saidi.55 Sebagian orang lagi hanya akan menganggap bahwa kisah tersebut hanyalah fiktif semata, sebagaimana juga dipercaya oleh Tineke Hellwig dalam tulisannya.56 Demikian pula, dengan memasukkan kisah Nyai Dasima ke dalam buku Cerita Rakyat Betawi seperti dilakukan oleh Rahmat Ali, 57 apalagi sebutan yang paling tepat terhadap cerita tersebut kalau bukan hanya semata-mata diposisikan sebagai cerita rakyat? Dalam hal ini, kisah mengenai Nyai Dasima ini tidak ubahnya dengan cerita Si Pitung. Dalam buku Sejarah, Sastra, dan Budaya Betawi susunan Anwarudin Harapan, cerita mengenai Nyai Dasima ini dimasukkan pula ke dalam cerita rakyat. 58 Hal yang sama, terjadi dalam skripsi berjudul Transformasi Cerita

Ardan, loc.cit. Sulistyati, loc.cit. 56 Tineke Hellwig, Njai Dasima, Een Vrouw uit de Literatuur, A Man of Indonesian Letters; essays in Honour of Professor A. Teeuw, ed. C.M.S. Hellwig dan S.O. Robson, Dordrecht/Cinnaminson: Foris, 1986, h. 51. 57 Rahmat Ali, Cerita Rakyat Betawi 1, 2, Jakarta: Grasindo, 1993. 58 Anwarudin Harapan, Sejarah, Sastra, dan Budaya Betawi, Jakarta: APPM, 2006, h. 151153.
55

54

17

Rakyat Betawi Nyai Dasima, Sebuah Analisis Intertekstual. Robindrani Nuralam,59 penulis skripsi, jelas telah menyatakan pendapatnya perihal karya tersebut, yang tidak lain sebagai cerita rakyat. Selain banyak yang menempatkannya sebagai cerita rakyat, tidak sedikit pula yang menganggapnya sebagai legendadan karena itu Trans TV tentu tidak dapat dikatakan sebagai salah!seperti halnya A. Sofyan Jaid yang terkenal sebagai juru cerita. Dalam sebuah penampilannya, Jaid menyatakan bahwa kisah Nyai Dasima ini adalah sebuah legenda.
60

Sementara itu, dalam wawancara yang dilakukan oleh

Robindrani, Ali Shahab menyatakan bahwa cerita ini sesungguhnya bertolak dari karya G. Francis namun kemudian dikembangkan menjadi cerita rakyat dan dimainkan oleh lenong atau kelompok sandiwara lainnya. 61 Sebagai cerita rakyat, tidak perlu diherankan jika alur cerita dan bahkan mungkin nama-nama tokohnya menjadi berlain-lainan sebab pada hakikatnya cerita rakyat berkembang dalam kebudayaan lisan yang tentu tanpa catatan kecuali jika kemudian cerita lisan itu ditranskrip. Sekadar sebagai contoh, nama Samiun dalam cerita lisan bisa saja menjadi Samin
62

dan para pendengarnya sangat boleh jadi juga tidak akan

mempersoalkan keakurasian nama itu.

Versi S.M. Ardan Njai Dasima karya S.M. Ardan yang disebut di sini adalah edisi yang terbit tahun 1971; edisi pertama terbit tahun 1965. Edisi terbaru karya Ardan yang diterbitkan oleh Masup Jakarta tahun 2007 tidak dipakai karena ada bagian yang tidak tertera, yaitu halaman 68 pada edisi 1971 sama sekali tidak muncul. Entah, apakah ini suatu kesengajaan, atau hanya sebuah keteledoran, mengingat yang hilang itu adalah halaman terakhir edisi tahun 1971.63 Apapun penyebabnya, lebih tepat kiranya jika yang dipakai adalah edisi yang lengkap. Njai Dasima versi S.M. Ardan ini berbeda dengan karya G. Francis, terutama pada nada anti-Islamnyameminjam ungkapan yang dipakai oleh Sykorsky64yang dengan sengaja ditiadakan. Namun dalam pernyataan Ardan sendiri, yang agaknya
Robindrani Nuralam, Transformasi Cerita Rakyat Betawi Nyai Dasima, Sebuah Analisis Intertekstual, Skripsi Sarjana FSUI, 1998. 60 Ibid., h. 58. 61 Ibid., h. 72, 74. 62 Lihat Harapan, op.cit., h. 151. 63 S.M. Ardan, Njai Dasima, Cetakan II (I, 1965, Triwarsa), Jakarta: Pustaka Jaya, 1971. 64 Sykorsky, loc.cit., h. 505.
59

18

ingin ia ubah adalah pandangan pada karya G. Francis yang terlalu menjelek-jelekkan pribumi, seperti dikatakannya kepada Robindrani Nuralam.65 Dengan demikian, jika disimpulkan, seperti juga ia ungkapkan dalam ceramahnya tahun 2003, ditegaskannya bahwa versi kolonial atau karya G. Francis memang memperlihatlkan nada antimuslim yang pada masanya berarti anti-pribumi. Tokoh-tokoh dalam cerita itu semuanya jelek, kecuali Tuan W.66 Kisah mengenai Nyai Dasima ini, oleh Ardan, mula-mula dipublikasikan sebagai cerita bersambung di suratkabar Warta Berita antara bulan September sampai Oktober 1960. Pada tahun 1965, majalah Varia memuat kembali cerita ini sebagai cerita bersambung dan masih pada tahun itu juga kisah ini dijadikan buku dan diterbitkan oleh penerbit Triwarsa. Enam tahun kemudian, 1971, buku ini dicetak ulang oleh Penerbit Pustaka Jaya.

Versi Rahmat Ali Sebelum menerbitkan Nyai Dasima pada tahun 2000, 67 Rahmat Ali telah menulis pula kisah ini namun dalam ranah cerita rakyat sebagaimana termaktub dalam Cerita Rakyat Betawi, terbitan Grasindo tahun 1993. Dalam menuliskan cerita tragedi ini, Rahmat Ali menyatakan bahwa ia memang mengisahkan kembali; yang dengan ungkapan tersebut terjejak indikasi bahwa ia akan menuliskan secara sangat bebas. Apa yang ia ungkapkan ini memang kemudian terbukti bahwa cerita mengenai Nyai Dasima ini membawa alur yang dapat dikatakan berbeda dengan versi G. Francis maupun juga versi S.M. Ardan. Sayangnya, selain bahwa ia memang bertujuan mengisahkan kembali, tidak ada lagi penjelasan yang dapat dirunut dasar penceritaannya. Pada Kata Pengantar yang dikemukakan, yang ia garis bawahi lebih pada persoalan proses seseorang menjadi nyai yang seringkali tidak selalu menimpa kepada gadis yang seringkali merasa dirinya menarik dan memang berhasrat menjadi nyai, tetapi malahan sering dialami oleh gadis yang lugu, yang biasa saja. Dengan pengantar seperti ini, sungguh kurang jelas apa yang ia kehendaki selain bahwa agaknya memang ia hanya ingin memanfaatkan ihwal pernyaian ini sebagai titik berangkat cerita.

Nuralam, loc.cit., h. 69. JJ Rizal, Membaca Dua Dasima, Nyai Dasima S.M. Ardan, ed. J.J. Rizal, Jakarta: Masup Jakarta, 2007, h. vi. 67 Rahmat Ali, Nyai Dasima, Jakarta: Grasindo, 2000.
66

65

19

Sebagai Nama Makanan dan Minuman Itulah versi-versi Njai Dasima yang ada selama ini yang mewujud dalam berbagai bentuk narasi. Akan tetapi, selain yang berbentuk lisan, tulis, maupun multimedia itu, masih banyak kalangan yang memanfaatkan nama Nyai Dasima sebagai bukan jenis cerita melainkan sebagai nama makanan atau minuman. Kenyataan seperti ini, lagi-lagi, secara tidak langsung memberikan gambaran akan populernya nama Nyai Dasima tersebut. Berbicara soal makanan atau minuman, tentu citra yang diharapkan muncul bukan darah yang menggenangi leher Dasima atau kematian maupun ketragisan kisah Nyai Dasima melainkan agaknya pada dimensi keeksotisan maupun aspek nostalgis. Perlu dicatat segera bahwa nama Nyai Dasima tidak selalu berhubungan dengan jenis-jenis kuliner dari restoran atau rumah makan bergaya tempo doeloe tetapi juga dapat dijumpai pada nama makanan yang disajikan oleh BreadTalk, misalnya, yang tergolong modern. Namun demikian, nama Nyai Dasima memang cenderung disematkan pada olahan makanan atau minuman yang disajikan oleh restoran-restoran bergaya masa lalu, seperti pisang goreng Nyai Dasima yang disediakan oleh Kafe Musium Fatahillah atau minuman Nyai Dasima yang terdiri atas tomat, markisa, sirop, dan susu yang disediakan oleh restoran Bandar Jakarta. Makanan atau minuman lain dengan nama Nyai Dasima sangat mungkin masih dapat dijumpai di berbagai tempat, namun dalam hubungan ini contoh-contoh yang sudah disebutkan dianggap cukup sebab yang hendak ditegaskan adalah citra kepopuleran dari tokoh cerita yang bernama Dasima itu di dalam benak orang banyak.

Kepopuleran Dasima: Daya Tarik sebuah Realisme-Eksotis Keterangan yang menyertai judul dan anak judul novel karya G. Francis adalah tjerita bagoes sekali jang belon berapa lama soedah djadi di Betawi. Keterangan seperti ini dapat saja dianggap sebagai keterangan yang betul, yaitu bahwa kisah yang diceritakan memang pernah benar-benar terjadi atau hanya dianggap sebagai kecenderungan belaka dalam pengertian bahwa keterangan itu sekadar mode kefiksian yang lazim diterakan seperti halnya keterangan yang sering kita jumpai dalam buku-buku fiksi. Terlepas mana sesungguhnya yang benar, tidak dapat dimungkiri bahwa dimensi realis yang kentalbaik dalam latar maupun kecenderungan naratifnyadalam cerita ini, merupakan hal yang sangat sentral 20

sebagai pemicu orang untuk menikmatinya; seperti halnya dewasa ini banyak yang begitu terkesima dengan reality show. Njai Dasima agaknya memang direka berdasarkan suatu peristiwa yang sungguh-sungguh terjadi pada tahun 1813, sebagaimana pernah dinyatakan oleh Ridwan Saidi setelah melacaknya melalui penelusuran terhadap berita-berita seputar peristiwa ini dalam koran yang terbit tahun 1814 atau buku-buku sejarah. Bersama Ali, Ridwan mulai melakukan studi sejarah dan serangkaian diskusi. Bahannya meliputi berita-berita di koran terbitan awal abad 19, serta buku-buku sejarah di masa sebelum dan sesudah 1814. Dari situlah didapat fakta-fakta lain. Misalnya, putusan persidangan atas Puasa, serta keterangan tentang hubungan Pierre Bonet dengan Edward Williams, kata Ridwan.68

Jika apa yang dikatakan oleh Ridwan Saidi ini suatu informasi yang absah maka embel-embel yang menyertai judul Njai Dasima tadi adalah sebuah pernyataan yang tidak mengada-ada. Oleh kenyataan yang sedemikian, berkaitan dengan pengambilan posisi dalam memandang kesunggguhterjadian kisah ini, maka pernyataan Tineke Hellwig yang pernah menyatakan bahwa kisah Nyai Dasima hanya semata-mata fiksi (purely fictious),69 menjadi tidak relevan saat ini. Demikian pula dengan sinyalemen bahwa penulisan Njai Dasima didasarkan atas cerita lisan yang sebelumnya telah beredar di masyarakat, seperti dinyatakan oleh Saifur Rohman,70 juga tidak akan diperhatikan. Yang dipakai sebagai pemandu di sini adalah seperti yang dikatakan oleh Kenji Tsuchija bahwa the oral tradition is based on literature and not vice-versa. 71 Dengan demikian, kerealitasan kisah ini adalah ruh yang agaknya cukup ampuh menyihir banyak orang sepanjang lebih dari satu abad ini. Satu aspek lain dari Nyai Dasima yang mampu melenakan pembaca untuk kurun waktu sekian lama adalah pada eksotisme yang terpancar dari relasi antartokoh yang berupa paduan antara pribumi dengan orang asing maupun juga kehidupan sebagai seorang wanita peliharaan atau nyai yang cantik-alami namun kemudian mengalami suatu malapetaka. Kemelodramatikan maupun ketragisan kisah ini niscaya
Sulistyati, loc.cit. Sayangnya, dalam reportase yang ditulis Sulistyati ini ada judul subbab yang membingungkan sebab yang tertera adalah Dari Koran Tahun 1914 yang maksudnya tentu adalah tahun 1814. Wieranta pun, dalam tulisannya berjudul Nyai Dasima dan Cerminan Posisi Wanita, Basis, Juni 1990, h. 263, menegaskan pula bahwa kisah Nyai Dasima ini berdasar kisah nyata. 69 Hellwig, loc.cit. 70 Saifur Rohman, Gagasan Indonesia dalam Karya Sastra Abad ke-19: Kesah Kaum Slam, Gundik, dan Cina di Tanah Hindia, Kompas, 17 November 2002. 71 Kenji Tsuchija, On Cerita Nyai Dasima, Sejarah, 1999, h. 53.
68

21

merupakan anasir naratif yang cenderung selalu akan diintip atau dicari pembaca pada umumnya. Dalam kaitan ini, pendapat Ali Shahab yang menyatakan bahwa Njai Dasima itu cerita asli yang menjadi legenda yang basic-nya adalah faktakenyataan dan bahwa Nyai Dasima itu ada, Tuan Willems ada, Bang Puasa itu ada, keturunannya juga ada, 72 merupakan penggaris bawah bahwa bentuk narasi yang sedemikian itu merupakan pemikat yang akan selalu diingat. Inilah, ditampilkannya gaya realime-eksotis oleh banyak pengarang atau kreator terhadap perjalanan hidup Dasima dengan latar masa kolonial, membawa atmosfir atau nuansa yang selalu ingin dinikmati pembaca atau penikmat seni pada umumnya. Memang bukan hanya Dasima yang mengalami nasib cukup memilukan ini, namun dimensi masa lalu dengan pelbagai konflik dan panorama konstruksi naratif yang dapat dikatakan unik dilihat dari alam pembaca sesudahnya, merupakan pembeda Nyai Dasima dengan karya-karya sastra atau seni lainnya. Oleh sebab itu, hadirnya kisah ini dalam sejumlah wahana atau media merupakan semacam kemestian historis yang tidak mungkin ditampik atau dinafikan, baik oleh para kreator seni maupun juga oleh para penikmat.***

72

Nuralam, loc.cit., h. 74.

22

BIBLIOGRAFI

Abdullah, Taufik, H. Misbach Yusa Biran, S.M. Ardan. 1993. Film Indonesia Bagian I (1900-1950). Jakarta: Dewan Film Nasional. Ali, Rahmat. 1993. Cerita Rakyat Betawi, 1. Jakarta: Grasindo. __________. 1993. Cerita Rakyat Betawi, 2. Jakarta: Grasindo. __________. 2000. Nyai Dasima. Jakarta: Grasindo. Ardan, S.M. 1971. Njai Dasima. (Cetakan I, Triwarsa, 1965). Djakarta: 1971. _________. 1995. Dari Bisu sampai Berwarna, Media Indonesia Minggu, 24 Desember. _________. 2007. Nyai Dasima, peny. J.J. Rizal. Jakarta: Masup Jakarta. Aveling Harry, penerj. 1988. The Story of Njai Dasima. Working Paper No. 46. Clayton: Centre of Southeast Asian Studies, Monash University. Chambert-Loir, Henri. 1999. Sair Java-Bank Di Rampok: Sastra Melayu atau Melayu-Tionghoa, Panggung Sejarah: Persembahan kepada Prof. Dr. Denys Lombard, ed. Henri Chambert-Loir dan Hasan Muarif Ambary. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia. Christina, Nova. 2002. Njai Dasima: Tragedi dalam Dua Kisah, Kompas, 6 Juli. Christanty, Linda. 1994. Nyai dan Masyarakat Kolonial Hindia Belanda, Prisma, 10, Oktober. Damono, Sapardi Djoko. 1979. Novel Sastra Indonesia Sebelum Perang. Jakarta: Pusat pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. _________. 1996b. Teori Penulisan Sejarah Sastra. Makalah untuk Seminar Pemetaan Sejarah Sastra Modern Indonesia di Sumatera Barat: Persoalan Teori dan Pengajaran di Universitas Bung Hatta, Padang. Ding, Choo Ming. 1978. An Introduction to the Indonesian Peranakan Literature in the Library of the Universiti Kebangsaan Malaysia, Journal of the Malaysian Branch of the Royal Asiatic Society (JMBRAS), Vol. LI, No. 233. Foulcher, Keith. 1986. Social Commitment in Literature and the Arts: Indonesian Institute of Peoples Culture 1950-1965. Clayton, Victoria: Centre of Southeast Asian Studies, Monash University. __________. 2004. Community and the Metropolis: Lenong, Nyai Dasima and the New order. Asia Research Institute Working Paper Series No. 20, Maret.

23

Harapan, Anwarudin. 2006. Sejarah, Sastra, dan Budaya Betawi. Jakarta: APPM, 2006. Hellwig, Tineke. 1986. Njai Dasima, Een Vrouw uit de Literatuur, A Man of Indonesian Letters; essays in Honour of A. Teeuw. Dordrecht/Cinnminson: Foris. Ismail, Taufiq. 2002. Pelangi dari Langit yang Dipotong Segi Empat, Horison Sastra Indonesia 1-4, peny.. Taufiq Ismail, dkk. Jakarta: Horison dan Ford Foundation. Johns, Anthony H. 1967. Genesis of A Modern Literature, Indonesia, ed. Ruth T. McVey. New Haven: Yale University. _________. 1979. The Novel as a Guide to Indonesian Social History, Cultural Options and the Role of Tradition: A Collection of Essays on Modern Indonesian and Malaysian Literature. Canberra: Faculty of Asian Studies in Association with the Australian National University Press. Junus, Umar. 1960. Istilah Masa Waktu Sastra Melayu dan Sastra Indonesia, Medan Ilmu Pengetahuan, I (3), Juli. Juwono, Benny N., Syamsudin Noer Moenadi. 1995. Nyai Dasima dari Masa ke Masa: Saksi Dunia Sinema Indonesia, Nova, VI (269), 22-28 Mei. Kristanto, JB. 1995. Katalog Film Indonesia 1926-1995. Jakarta: Grafiaasri Mukti. Manusama, A. Th. 1922. Komedie Stamboel of de Oost-Indische Opera. Weltevreden: Favoriet. Moriyama, Mikihiro. 2004. Ketika Sastra Dicetak: Perbandingan Tradisi Tulisan Tangan dan Cetakan dalam Bahasa Sunda pada Paruh Kedua Abad Ke-19. Makalah yang dipresentasikan dalam Konferensi Internasional Kesusastraan XV HISKI di Hotel Santika Menado, 25-27 Agustus. __________. 2005. Semangat Baru: Kolonialisme, Budaya Cetak, dan Kesastraan Sunda Abad ke-19, terj. Suryadi. Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia. Muhadjir, ed. 1987. Evaluasi dan Strategi Kebudayaan. Depok: Fakultas Sastra Universitas Indonesia. Nuralam, Robindrani. 1998. Transformasi Cerita Rakyat Betawi Nyai Dasima, Sebuah Analisis Intertekstual, Skripsi Sarjana FSUI. Depok: FSUI. Oemarjati, Boen S. 1971. Bentuk Lakon dalam Sastra Indonesia. Djakarta: Gunung Agung. Retnaningsih, Aning. 1983. Roman dalam Masa Pertumbuhan Kesusasteraan Indonesia Modern, Edisi Kedua. Jakarta: Erlangga

24

Ricklefs, M.C. 1981. A History of Modern Indonesia: c. 1300 to the Present. London: The Macmillan Press Ltd. Roolvink, R. 1957. Roman Pitjisan dalam Bahasa Indonesia, dalam A. Teeuw, Pokok dan Tokoh dalam Kesusastraan Indonesia Baru. Jakarta: Pembangunan. Rohman, Saifur. 2002. Gagasan Indonesia dalam Karya Sastra Abad Ke-19; Kesah Kaum Slam, Gundik, dan Cina di Tanah Hindia, Kompas, 17 November. Rosidi, Ajip. 1969. Ikhtisar Sejarah Sastra Indonesia. Bandung: Binacipta. Sa-orang jang Bangsjawan. 1857. Boek Saier oetawa Terseboet Pantoen, Aken AnakAnak Ampoenja Perbatja-an dan Pengadjaran Soepaija Dija Boleh Mengtahwie Aken Ampoenja Perdjalanan Ijang Baek dan Ijang Tida Adanja. Batavia: Lange & Co. Salmon, Claudine. 1981. Literature in Malay by the Chinese of Indonesia: A Provisional Annotated Bibliography. Paris: Editions de la Maison des Sciences de lHomme. Shahab, Alwi. 1998. Menyusuri Jejak Nyai Kuripan, Republika, 31 Agustus. _________. 1999. Dari Nyai Dasima Hingga Pak Sukri, Republika, 24 Januari. _________. 2004. Dasima dan Kisah Para Nyai, Republika, 4 Januari. _________. 2004a. Bang Puase Dihukum Pancung, Republika, 11 Januari. _________. 2007. Eksekusi Bang Puase, Republika, 14 Januari. Sulistyati, Rini. 1996. Nyai Dasima untuk Sambut HUT DKI ke-469, Nova, IX (435), 23 Juni. Sumardjo, Jakob. 1977. Tradisi Novel Pop Indonesia: Sebuah Tinjauan, Pikiran Rakyat, 25 dan 26 Mei. _________. 1982a. Jejak yang Hilang dalam Sastra Modern Kita, Optimis, No. 31, Agustus. _________. 1982b. Novel Populer Indonesia. Yogyakarta: CV Nur Cahaya. _________. 1983. Perkembangan Sastra Melayu Rendah (1), (2), Pikiran Rakyat, 2 Maret. _________. 1983a. Sastra Melayu-Rendah Indonesia, Horison, XIII (7), 3256. _________. 1992. Perkembangan Teater modern dan Sastra Drama Indonesia. Bandung: PT Citra Aditya Bakti.

25

_________. 2004. Kesusastraan Melayu Rendah Masa Awal. Yogyakarta: Galang Press. Sweeney, Amin. 2005. Karya Lengkap Abdullah bin Abdul Kadir Munnsyi, Jilid 1. Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia. Sykorsky, W.V. 1980. Some Additional Remarks on the Antecedents of Modern Indonesian Literature, Bijdragen tot de Taal-, Land-, en Volkenkunde, 136 (4e). Taylor, Jean Gelman. 1996. Nyai Dasima, Portrait of A Mistress in Literature and Film, Fantasizing the Feminine in Indonesia, peny. Laurie J. Sears. Durham dan London: Duke University Press. Teeuw, A. 1957. Pokok dan Tokoh dalam Kesusastraan Indonesia Baru. Jakarta: Pembangunan. _________. 1984. Boekbesprekingen: Literature in Malay by the Chinese of Indonesia by Claudine Salmon, Bijdragen Tot de Taal-, Land- en Volkenkunde, deel 140 (4e). Tio, Ie Soei. 1959. Lie Kim Hok: 1853-1912. Bandung: Penerbit L.D. Good Luck. Toer, Pramoedya Ananta. 1963. Sastra Assimilatif: Sastra Pra-Indonesia, Bintang Timur, 24 November, 1, 8, 15 Desember. _________. 1982. Tempo Doeloe: Antologi Sastra Pra-Indonesia, Jakarta: Hasta Mitra. Tsuchiya, Kenji. 1991. Popular Literature and Colonial Society in Late-Nineteenth Century JavaCerita Nyai Dasima, the Macabre Story of an Englishmans Concubine, Southeast Asian Studies, Vol 28, No. 4, Maret. _________. 1999. On Cerita Njai Dasima, Sejarah: Pemikiran, Rekonstruksi, Persepsi. Jakarta: MSI dan Gramedia Pustaka Utama. Venayaksa, Firman. 2005. Keterpengaruhan Antara Novel dan Film, Matabaca, III (12), Agustus. Wahyudi, Ibnu. 1989. Khasanah Novel Indonesia Sebelum Balai Pustaka, Puitika, I (1). _________. 1996. Perlu Reorientasi Penulisan Sejarah Sastra Indonesia, Republika, 11 Mei. _________.1996a. Reorientasi Penulisan Sejarah Sastra Indonesia. Makalah untuk Seminar Sejarah Sastra Indonesia di Sumatra Barat: Persoalan Teori dan Pengajaran di Universitas Bung Hatta, Padang.

26

_________. 2000. The Modern Literature of Indonesia, Modern Literature of ASEAN. Jakarta: ASEAN Committee on Culture and Information. _________. 2005. Awal Keberadaan Sastra Indonesia: Sebuah Pemahaman Ulang, Dari Kampus ke Kampus, peny. Totok Suhardiyanto, Untung Yuwono, Syahrial. Depok: Program Studi Indonesia FIB UI. _________. 2007. Fenomena Dasima, Pikiran Rakyat, 10 Maret. Watson, C.W. 1971. Some Preliminary Remarks on the Antecedents of Modern Indonesian Literature, Bijdragen tot de Taal-, Land-, en Volkenkunde, 127 (4e) Wiranta. 1990. Nyai Dasima dan Cerminan Posisi Wanita, Basis, Juni.

27