Anda di halaman 1dari 21

Producer-driven GCC.

Cenderung memiliki barriers of entry yang tinggi sebagai rantai komoditas yang membutuhkan modal / teknologi produksi intensif dan skala ekonomi, seperti dalam industri otomotif dan penerbangan. Buyer-driven GCC. Cenderung memiliki barriers to entry yang rendah. Produsen terikat pada keputusan pembeli melalui fungsi desain dan pemasaran, terutama ketika ritel dan nama merek yang bersangkutan. Perhatian sektor pertanian paling signifikan, garmen, alas kaki, dan mainan

ACTIVITY BASED COSTING (ABC) ACTIVITY BASED MANAGEMENT (ABM)

PENGERTIAN
Douglas Hicks 1992:43

ABC adalah konsep akuntansi yang didasarkan pada pemikiran (premise) bahwa untuk menciptakan produk diperlukan aktivitas organisasi. Setiap aktivitas memicu biaya (cost driver) organisasi.

PENGERTIAN
Suatu metode yang mengukur biaya dan kinerja dari suatu proses yang berhubungan dengan aktivitas dan objek-objek biaya. Pembebanan biaya berdasarkan penggunaan sumber-sumber daya dan pembebanan biaya kepada obyek-obyek biaya seperti: Produk, jasa, pelanggan, berdasarkan aktivitasaktivitas yang dilakukan. Pengakuan hubungan timbal-balkik antara cost driver dan aktivitas,

MENENTUKAN JUMLAH COST DRIVER


Cost Driver ( Pemicu Biaya ) Cost Driver adalah merupakan dasar untuk mengalokasikan biaya overhead,. Robin Cooper: Jumlah minimum cost driver yang digunakan dalam system biaya tergantung pada tingkat ketepatan yang ingin dicapai dalam perhitungan biaya produksi. Beberapa faktor yang harus diperhatikan dalam menentukan cost driver: a. Pengukuran biaya (Cost Measurement) b. Derajat korelasi (degree of correlation) antara cost driver dengan konsumsi overhead yang sebenarnya.

PERBEDAAN ANTARA COST ACCOUNTING TRADITIONAL DAN ABC


What is really the difference between ABC and traditional cost accounting methods? Despite the enormous difference in performance, there is three major differences: In traditional cost accounting it is assumed that cost objects consume resources whereas in ABC it is assumed that cost objects consume activities.

Traditional cost accounting mostly utilizes volume related allocation bases while ABC uses drivers at various levels.
Traditional cost accounting is structure-oriented whereas ABC is process-oriented.

ACTIVITY-BASED-COSTING
Metode Alokasi Tradisional
Costs Products

Metode Alokasi Activity-based


Costs
Langkah Pertama

Activities

Products
Langkah Kedua
7

ACTIVITY-BASED-COSTING
ABC
RESOURCES
Consume Everything in the organization

Traditional
RESOURCES

Traced by Resource drivers Apa yang sesungguhnya dikerjakan

ACTIVITIES
Consume

Allocate

Allocation Bases

Traced by Activity drivers


Products or services Customers etc.
Products Services

OBJECTS

OBJECTS

KONSEP ALOKASI BIAYA


RESOURCES
Supervisi Pendukung Perusahaan Utilitas Peralatan

KONSUMSI

ACTIVITIES

Penerimaan

Penyimpanan

Set-up

Packing & Shiping

KONSUMSI

OBJECTS

Produk A

Produk B

Produk C

Produk D

KLASIFIKASI AKTIVITAS
Aktivitas dalam sistem ABC:

Product driven activity Berhubungan dengan kegiatan memproduksi suatu produk.

merancang

dan

Customer driven activity Berhubungan dengan kegiatan penawaran, layanan serta dukungan terhadap pelanggan atau pasar perusahaan.

Product Driven Activity


Unit level
Biaya unit level adalah biaya variabel yang bertambah secara proporsional dengan jumlah unit (volume) produksi. Contoh: Biaya bahan baku langsung

Batch level
Biaya yang disebabkan oleh sejumlah batches yang diproduksi dan terjual. Contoh: Biaya set-up mesin

Product level
Biaya yang digunakan untuk mendukung produksi suatu produk yang berbeda. Biaya ini tidak dipengaruhi oleh produksi dan penjualan satu atau beberapa unit batch. Contoh: biaya desain produk, pengembangan, prototype, dan rekayasa produksi.

Facility (Plant) level


Merupakan biaya kapasitas pendukung pada tempat dilakukannya produksi. Contoh: biaya sewa, depresiasi, pajak properti dan asuransi bangunan pabrik.

Customer Driven Activity


Order level Aktivitas yang berhubungan dengan pelanggan. Biaya dibebankan langsung kepada penjualan dan pesanan yang dilakukan pelanggan secara individu. Contoh: Biaya pengiriman pesanan, dan tagihan. Customer level Aktivitas ini tidak berhubungan dengan pesanan, tapi biaya yang terjadi dibebankan kepada pelanggan. Contoh: biaya tenaga penjualan, kredit dan penagihan Market level Aktivitas ini diperlukan untuk penetrasi atau me retain pasar tertentu Contoh: biaya riset & pengembangan, iklan, promosi dan pemasaran.

Customer Driven Activity Channel level


Aktivitas ini dibutuhkan dalam saluran distribusi dan tidak ditentukan berdasarkan pesanan pelanggan atau pelanggan tertentu. Contoh: Campaign Product, Promosi, etc.

Enterprise level
Aktivitas ini dibutuhkan agar perusahaan dapat bertahan dalam bisinisnya, sedangkan biaya yang ditimbulkannya tidak dapat dibebankan pada level yang lebih rendah. Contoh: Lisensi, pajak, gaji direksi perusahaan

Activity Based Management (ABM)

Activity Based Management (ABM)


Merupakan disiplin yang berfokus pada pengelolaan kegiatan sebagai cara untuk meningkatkan nilai pelanggan dan keuntungan. ABM termasuk analisis pemicu biaya (costs driver), analisis aktivitas, dan pengukuran kinerja.

Activity Based Management (ABM) adalah metode untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi kegiatan dimana bisnis dijalankan dengan menggunakan biaya berbasis aktivitas (ABC) untuk melakukan value chain analysis atau inisiatif rekayasa ulang untuk meningkatkan keputusan strategis dan operasional dalam suatu organisasi. ABM membangun hubungan antara biaya overhead dan kegiatan sehingga biaya overhead dapat dialokasikan lebih tepat terhadap produk, jasa, atau segmen pelanggan. ABM berfokus pada pengelolaan kegiatan untuk mengurangi biaya dan meningkatkan nilai pelanggan.

Kaplan and Cooper (in Kaplan, R. S., & Cooper, R. (1998). Cost and effect: Using integrated cost systems to drive profitability and performance. (Boston: Harvard Business School Press.)

ABM dibagi menjadi operasional dan strategis: Operasional ABM adalah tentang mengerjakan sesuatu dengan benar (doing things right), menggunakan informasi ABC untuk meningkatkan efisiensi. Kegiatan yang menambah nilai produk dapat diidentifikasi dan diperbaiki. Kegiatan yang tidak menambah nilai adalah sesuatu kegiatan yang perlu dikurangi untuk memotong biaya tanpa mengurangi nilai produk.

Strategic ABM adalah tentang doing the right things, Penggunaan informasi ABC untuk memutuskan produk mana yang akan dikembangkan dan aktivitas apa yang akan digunakan. Hal ini juga digunakan untuk analisis profitabilitas customer, identifikasi customer mana yang paling prfitable dan lebih fokus terhadap mereka.

Dasar-Dasar Manajemen Berbasis Aktivitas


Usaha mempertahankan dan meningkatkan profitabilitas perusahaan tumbuh semakin sulit dalam berbagai sektor ekonomi. Margin semakin menipis, di satu sisi kompetisi semakin meningkat, dan di sisi lain, kesadaran pelanggan terhadap kualitas produk juga meningkat. Apa yang kita kerjakan tidak hanya untuk selalu lebih efektif tetapi juga harus benar-benar kompetitif, Memenangi perebutan pangsa pasar yang lebih tinggi baik nasional maupun global. Untuk berhasil, perlu memahami penuh biaya dan struktur biaya yang diperlukan. Akuntansi konvensional dan pelaporan manajemen memberikan sedikit penjelasan pada dinamika biaya riil dalam bisnis. Akibatnya kita tidak mengendalikan profitabilitas pada level yang lebih detail yang mendukung pengambilan keputusan substantif.
Develin & Partners

Direct Labor Direct Material

Direct Labor Direct Material Manufacture Indirect

Direct Labor Direct Material Manufacture Indirect

Sales Revenue Gross Margin

Other Manufacture Overheads

Other Manufacture Overheads


Customer Related Overheads ABM Customer Contribution

ABM Product Contribution

End of slide