Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN EKSPERIMEN FISIKA Lyana Ismadelani / 1210703018

MODUL 1 PENGARUH KONSENTRASI DAN KETEBALAN TERHADAP PENYERAPAN CAHAYA (HUKUM BEER-LAMBERT)

Senin, 5 Maret 2012 Pukul 09.00-11.00/13.00-14.00 Asisten : Tresna Purnama Dewi (12097030)

I.

KONDISI LAB

KONDISI / WAKTU Temperatur Kelembapan

AWAL

AKHIR

78%

74%

II.

TUJUAN Eksperimen ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara transmitansi dan absorbansi terhadap konsentrasi larutan dan ketebalan plastik.

III.

ALAT DAN BAHAN Alat dan bahan yang digunakan dalan eksperimen ini adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Sumber cahaya laser Power lightmeter Meja optis Air bening Gula pasir yang ditumbuk halus Puvet plastic berwarna bening Micrometer sekrup Plastic 4 warna (hijau, merah, bening dan biru)

IV.

TEORI SINGKAT Absorpsivitas atau koefisien absorpsi () merupakan karakteristik material,dan juga fungsi panjang gelombang. Selanjutnya asumsikan medium dibuat menjadisangat tipis (infinitisimal), masing-

masing dengan ketebalan dx. Dengan demikian,di dalam masing-masing irisan (slice) fraksi cahaya yang hilang adalah dP, danpersamaan (1.2) menjadi:

Untuk memperoleh kehilangan daya cahaya total di dalam medium denganketebalan x, integrasikan persamaan (1.3) antara batas-batas P dan x. Sehingga kita dapat persamaan sebagai berikut: ( ) Jika medium penyerap berupa larutan, konsentrasi larutan c (dalam gr atau molper liter), persamaan yang digunakan adalah:

Transmitansi (T) didefinisikan sebagai rasio daya radian yang ditransmisikanmelewati sample terhadap daya cahaya dating, yang diukur pada panjang gelombangyang sama.

Absorbansi (A) didefinisikan sebagai logaritma berbasis 10 dari kebalikan transmitansi. ( ) V. DATA PENGOLAHAN

Variasi konsentrasi

Percobaan ke1 2 3 4 5 6 7 8 9

Massa gula (gr) 2 6 12 20 30 42 56 72 90

Mol (gr/Mr) 0.005847953 0.01754386 0.035087719 0.058479532 0.087719298 0.122807018 0.16374269 0.210526316 0.263157895

Molaritas (Mol/V) 0.02293315 0.06879945 0.137598899 0.229331499 0.343997248 0.481596147 0.642128196 0.825593395 1.031991744

Daya (P') ( ) 68.5 68 68.2 59.9 65.1 45.9 44.7 44.2 32.8

Transmitansi (T) 0.955369596 0.948396095 0.951185495 0.835425384 0.907949791 0.640167364 0.623430962 0.616457462 0.457461646

Absorbansi (A) 0.019828584 0.023010243 0.021734781 0.078092333 0.041938167 0.19370647 0.205211633 0.210096886 0.339645312

10 110 0.321637427 1.261323243 29.5 0.411436541 0.38569714 Tabel 1.1 Data pengamatan transmitansi (T) dengan menvariasikan konsentrasi larutan (C) 1.2 Transmitansi (T) 1 0.8 0.6 0.4 0.2 0 0 0.5 C (mol/L) 1 1.5 y = -0.4759x + 0.9748 R = 0.9281 Absorbansi (A) 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0 0 0.5 C (mol/L) 1 1.5 y = 0.3105x - 0.0047 R = 0.9449

Grafik 1.1 kurva hubungan antara transmitansi (T) dengan konsentrasi larutan (C)

Grafik 1.2 kurva hubungan antara absorbansi (A) dengan konsentrasi larutan (C)

A=0.3105x-C

Variasi ketebalan Plastik Hijau Daya (P') ( ) 18 10.2 2.3 0.6 0.1 0.02 0.02 0.02 0.02

Percobaan ke1 2 3 4 5 6 7 8 9

Tebal Plastik 0.00007 0.00014 0.00021 0.00028 0.00035 0.00042 0.00049 0.00056 0.00063

Transmitansi (T) 0.137825421 0.078101072 0.017611026 0.004594181 0.000765697 0.000153139 0.000153139 0.000153139 0.000153139

Absorbansi (A) 0.860670672 1.107343005 1.754215341 2.337791927 3.115943177 3.814913181 3.814913181 3.814913181 3.814913181

( )

10 0.0007 0.02 0.000153139 3.814913181 Tabel 1.2 Data pengamatan transmitansi (T) dengan menvariasikan ketebalan plastik (x)

-1.981767459 -2.549751497 -4.039230094 -5.382964841 -7.17472431 -8.784162222 -8.784162222 -8.784162222 -8.784162222 -8.784162222

0.15 Transmitansi (T) 0.1 0.05 0 0 -0.05 0.0002 0.0004 0.0006 0.0008 Ketebalan Plastik (x) y = -163.28x + 0.0868 R = 0.5475

0 -2 (/0 ) -4 -6 -8 -10 -12 y = -0.9339x - 0.3104 R = 0.8855 x(m) 0 5 10 15

( ) ( Plastik merah Daya (P') ( ) 60.6 41.3 38.8 37.7 32.9 19.5 5 3 0.8 )

Percobaan ke1 2 3 4 5 6 7 8 9

Tebal Plastik 0.00007 0.00014 0.00021 0.00028 0.00035 0.00042 0.00049 0.00056 0.00063

Transmitansi (T) 0.464012251 0.316232772 0.297090352 0.288667688 0.251914242 0.149310873 0.038284839 0.022970904 0.006125574

Absorbansi (A) 0.333470553 0.499993125 0.527111451 0.539601827 0.598747279 0.825908566 1.416973173 1.638821922 2.21285319

( )

10 0.0007 0.8 0.006125574 2.21285319 Tabel 1.3 Data pengamatan transmitansi (T) dengan menvariasikan ketebalan plastik (x)

-0.767844324 -1.151276717 -1.21371897 -1.242479122 -1.378666559 -1.901724751 -3.262701304 -3.773526928 -5.095282768 -5.095282768

0.5 0.4 Transmitansi (T) (/0 ) 0.3 0.2 0.1 0 -0.1 0 0.0002 0.0004 0.0006 0.0008 Ketebalan Plastik (x) y = -737.32x + 0.4679 R = 0.9316

1 0 -1 0 -2 -3 -4 -5 -6 y = -0.5037x + 0.7603 R = 0.9012 x(m) 5 10 15

( ) ( )

Plastik bening Daya (P') ( ) 93.7 78.7 59.5 56.5 45.5 32.9 28.6 21.6

Percobaan ke1 2 3 4 5 6 7 8

Tebal Plastik 0.00007 0.00014 0.00021 0.00028 0.00035 0.00042 0.00049 0.00056

Transmitansi (T) 0.717457887 0.602603369 0.455589587 0.432618683 0.348392037 0.251914242 0.21898928 0.165390505

Absorbansi (A) 0.144203586 0.219968445 0.341426211 0.363894729 0.45793178 0.598747279 0.659577144 0.781489426

( )

9 0.00063 14.8 0.113323124 0.945681462 Tabel 1.4 Data pengamatan transmitansi (T) dengan menvariasikan ketebalan plastik (x)

-0.332041028 -0.506496061 -0.786162904 -0.837898579 -1.054426891 -1.378666559 -1.518732499 -1.799445902 -2.177512036

0.8 Transmitansi (T) 0.6 (/0 ) 0.4 0.2 0 0 y = -1043.4x + 0.7325 R = 0.967 0.0002 0.0004 0.0006 0.0008

0 0 -0.5 -1 -1.5 -2 -2.5 y = -0.2238x + 0.1917 R = 0.9867 x(m) 5 10 15

Ketebalan Plastik (x)

( ) ( )

Plastik biru Daya (P') ( ) 52.8 12.3 3.1

Percobaan ke1 2 3

Tebal Plastik 0.00007 0.00014 0.00021

Transmitansi (T) 0.404287902 0.094180704 0.0237366

Absorbansi (A) 0.393309254 1.026038065 1.624581483

( ) -0.905628026 -2.362539954 -3.740737105

4 5 6 7 8 9

0.00028 0.00035 0.00042 0.00049 0.00056 0.00063

0.6 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2

0.004594181 0.001531394 0.001531394 0.001531394 0.001531394 0.001531394

2.337791927 2.814913181 2.814913181 2.814913181 2.814913181 2.814913181

-5.382964841 -6.481577129 -6.481577129 -6.481577129 -6.481577129 -6.481577129 -6.481577129

10 0.0007 0.2 0.001531394 2.814913181 Tabel 1.5 Data pengamatan transmitansi (T) dengan menvariasikan ketebalan plastik (x)

0.5 0.4 Transmitansi (T) (/0 ) 0.3 0.2 0.1 0 -0.1 0 y = -380.4x + 0.2001 0.0002 R = 0.4057 0.0004 0.0006 Ketebalan Plastik (x) 0.0008

0 0 -2 -4 -6 -8 -10 y = -0.5819x - 1.3457 R = 0.7264 x(m) 5 10 15

( ) ( )

VI.

ANALISIS PERMASALAHAN Grafik hubungan antara transmitansi dengan konsentrasi penyerap tidak linier karena pada saat pengambilan data kedua nilai P nya lebih besar daripada P yang diambil pada data sebelumnya.. Sehingga percobaan ini tidak sesuai dengan hukum Beer-Lambert, dimana hukum ini menyatakan bahwa absorbansi cahaya berbanding lurus dengan dengan konsentrasi penyerap. Dimana nilai absorpsivitas yang diperoleh melalui grafik A terhadap C adalah .

Percobaan ketebalan penyerap terhadap penyerapan cahaya pun tidak menemui hasil yang baik. Grafik yang merupakan hubungan antara dan ketebalan penyerap tidak sesuai dengan hukum BeerLambert yang menyatakan bahwa absorbansi cahaya berbanding lurus dengan dengan ketebalan penyerap. Dimana nilai absorpsivitas yang diperoleh melalui grafik untuk plastik hijau sebesar plastik merah sebesar , plastik bening sebesar dan plastik biru sebesar .

Adapun beberapa faktor kesalahan yaitu sebagai berikut:

1.

Pada saat gula yang telah ditumbuk dituangkan kedalam larutan, masih ada sisa-sisa gula pada kertas yang menjadi alas timbang, sehingga nilai konsentrasi larutan yang telah diperhitungkan kurang tepat.

2.

Pada saat menempatkan plastic mika tidak selalu menempel antara plastik satu dengan yang lainnya, sehingga mempengaruhi ketebalan medium.

3.

Ketidak telitian praktikan pada saat melakukan pengukuran.

VII.

KESIMPULAN Hukum Beer menyatakan absorbansi cahaya berbanding lurus dengan dengankonsentrasi dan ketebalan penyerap. Meskipun pada laporan ini tidak menemukan kelinieran antara absorbansi cahaya dengan konsentrasi ataupun ketebalan penyerap namun dengan adanya eksperimen ini praktikan mengetahui bagaimana hubungan antara ketiganya.

DAFTAR PUSTAKA Sanjaya, Mada. 2010. Modul Eksperimen Fisika II . Bandung: Universitas IslamNegeri Sunan Gunung Djati Bandung.

LAMPIRAN

Spektrofotometer sesuai dengan namanya adalah alat yang terdiri dari spektrometer dan fotometer. Spektrometer menghasilkan sinar dari spektrum dengan panjang gelombang tertentu dan fotometer adalah alat pengukur intensitas cahaya yang ditransmisikan atau yang diabsorpsi. Jadi spektrofotometer digunakan untuk mengukur energi secara relatif jika energi tersebut ditransmisikan, direfleksikan atau diemisikan sebagai fungsi dari panjang gelombang. Kelebihan spektrofotometer dibandingkan fotometer adalah panjang gelombang dari sinar putih lebih dapat terseleksi dan ini diperoleh dengan alat pengurai seperti prisma, grating ataupun celah optis. Pada fotometer filter, sinar dengan panjang gelombang yang diinginkan diperoleh dengan berbagai filter dari berbagai warna yang mempunyai spesifikasi melewatkan trayek panjang gelombang tertentu. Pada fotometer filter, tidak mungkin diperoleh panjang gelombang yang benar-benar monokromatis, melainkan suatu trayek panjang gelombang 30-40 nm. Sedangkan pada spektrofotometer, panjang gelombang yang benar-benar terseleksi dapat diperoleh dengan bantuan alat pengurai cahaya seperti prisma. Suatu spektrofotometer tersusun dari sumber spektrum tampak yang kontinyu, monokromator, sel pengabsorpsi untuk larutan sampel atau blangko dan suatu alat untuk mengukur perbedaan absorpsi antara sampel dan blangko ataupun pembanding (Khopkar SM,1990). Suatu grafik yang menghubungkan antara banyaknya sinar yang diserap dengan frekuensi (panjang gelombang) sinar merupakan spektrum absorpsi. Transisi yang dibolehkan untuk suatu molekul dengan struktur kimia yang berbeda adalah tidak sama sehingga spektra absorpsinya juga berbeda. Dengan demikian, spektra dapat digunakan sebagai bahan informasi yang bermanfaat untuk analisis kualitatif. Banyaknya sinar yang diabsorpsi pada panjang gelombang tertentu sebanding dengan banyaknya molekul yang menyerap radiasi, sehingga spektra absorpsi juga dapat digunakan untuk analisis kuantitati ( Rohman, Abdul, 2007).

Semua molekul dapat mengabsorpsi radiasi daerah UV-Vis karena mereka mengandung elektron, baik sekutu maupun menyendiri, yang dapat dieksitasikan ke tingkat energi yang lebih tinggi (Underwood, 2002). Hukum Lambert Beer Hukum Lambert Beer digunakan untuk radiasi monokromatik, dimana absorbansi sebanding dengan tebal medium (b) dan konsentrasi (c) senyawa yang mengabsorbsi. Hal ini dapat dinyatakan dengan persamaan sebagai berikut : A = a.b.c ..(2.1) Dimana a adalah faktor kesebandingan yang disebut absorptivitas. Besarnya dan ukuran dari a tergantung pada satuan untuk b dan c. Untuk larutan dari senyawa yang mengabsorpsi, b sering diberikan dalam centimeter dan c dalam gram per Liter. Maka absorptivitas dalam satuan L.g-1.cm-1 (Skoog, DA, 1996). Ketika persamaan (2.1) dinyatakan dalam mol per liter dan tebal medium dalam centimeter, absorptivitas disebut molar absorptivitas dan diberi simbol khusus yaitu ?. Jadi, ketika b adalah centimeter dan c dalam mol per Liter maka persamaannya adalah sebagai berikut : A = ?.b.c.(2.2) Dimana ? dalam satuan L.mol-1.cm-1 (Skoog, DA, 1996). Keterbatasan Hukum Lambert Beer Beberapa pengecualian ditemukan untuk menyamaratakan absorbansi sebagai garis lurus. Di sisi lain, penyimpangan dari perbandingan langsung diantara absorbansi dan konsentrasi ketika b adalah konstan seringkali ditemukan. Beberapa penyimpangan ini adalah dasar dan menunjukkan keterbatasan yang nyata dari hukum ini (Skoog, DA, 1996). Instrumentasi untuk Spektrofotometri Spektrofotometer adalah suatu instrumen untuk mengukur transmitan / absorbans suatu sampel sebagai fungsi panjang gelombang, pengukuran terhadap sederetan sampel pada suatu panjang gelombang tunggal. Komponen utama dari spektrofotometer dapat dilihat pada gambar sebagai berikut :

http://catatankimia.com/catatan/spektofotometri-uv-vis.html