Anda di halaman 1dari 26

TUGAS AKHIR RC 091380

PERBANDINGAN BIAYA DAN WAKTU PEMAKAIAN ALAT BERAT TOWER CRANE DAN MOBIL CRANE PADA PROYEK RUMAH SAKIT HAJI SURABAYA

MUHAMMAD RIDHA NRP 3108100646

Dosen Pembimbing : M. Arif Rohman, ST. MSc Yusronia Eka Putri RW, ST. MT

S 13

JURUSAN TEKNIK SIPIL Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya 2011

PERBANDINGAN BIAYA DAN WAKTU PEMAKAIAN ALAT BERAT TOWER CRANE DAN MOBIL CRANE PADA PROYEK RUMAH SAKIT HAJI SURABAYA
Nama Mahasiswa NRP Jurusan Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II : : : : : Muhammad Ridha 3108.100.646 Teknik Sipil FTSP-ITS M. Arif Rohman, ST. MSc Yusronia Eka Putri RW, ST. MT

Abstrak Keberhasilan suatu proyek dapat diukur dari dua hal, yaitu keuntungan yang didapat serta ketepatan waktu penyelesaian proyek (Soeharto,1997). Keduanya tergantung pada perencanaan yang cermat terhadap metode pelaksanaan, penggunaan alat dan penjadwalan. Pada pelaksanaan pekerjaan konstruksi yang menggunakan peralatan berat diperlukan perencanaan yang akurat agar bisa dicapai suatu proyek dengan biaya dan waktu pelaksanaan yang optimal. Oleh karena itu diperlukan suatu analisa terhadap pemakain alat berat yang akan digunakan, sehingga dapat dihasilkan alternatif alat berat yang tepat untuk pembangunan suatu proyek. Salah satu pekerjaan yang penting dalam pembangunan proyek adalah pekerjaaan pembetonan. Untuk itu diperlukan pemilihan peralatan berat yang tepat untik pelaksanaan pekerjaan tersebut. Pada Proyek Pembangunan Gedung IGD, Bedah Sentral dan Rawat Inap Maskin RSU Haji Surabaya peralatan yang digunakan untuk pekerjaan struktur atau beton adalah tower crane (TC) dan Concrete Pump (CP), sedangkan Mobile Crane(MC) sendiri direncanakan sebagai pengganti tower crane dalam pelaksanaan pekerjaan struktur. Langkah perhitungan dibagi menjadi dua tahap, yaitu perhitungan waktu pelaksanaan peralatan dan perhitungan biaya peralatan. Dalam menghitung waktu pelaksanaan langkah yang diambil adalah menghitung dan menentukan beban kerja alat, kapasitas dan produktivitasnya dari perlatan yang digunakan. Sedangkan dalam menentukan biaya pelaksanaan yang diperhitungkan adalah biaya sewa, biaya mobilisasi dan demobilisasi, biaya peralatan penunjang serta biaya operasi alat yang meliputi bahan bakar, pelumas, pemeliharaan dan operator. Dari perhitungan waktu dan biaya pelaksanaan alat dan ditinjau dari segi waktu dan biaya pelaksanaan. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa waktu yang diperlukan untuk pemakain kombinasi tower crane dan Concrete Pump dalam pelaksanaan pekerjaan struktur atas adalah 533,84 jam dengan biaya Rp. 739.810.713,00, sedangkan waktu yang diperlukan untuk pemakain kombinasi mobile crane dan Concrete Pump dalam pelaksanaan pekerjaan struktur atas adalah 695,19 jam dengan biaya Rp. 524.097.713,00. Sehingga dapat disimpulkan bahwa waktu tercepat untuk pekerjaan pengecoran dan pengangkat material adalah kombinasi Tower Crane dan Concrete Pump dengan selisih 161,35 jam dan biaya termurah adalah kombinasi Mobile Crane dengan selisih biaya Rp. 215.713.000,00. Alat Berat, Biaya, dan Waktu, Tower Crane, Mobil Crane, Concrete Pump, Mobilisasi dan Demobilisasi

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Keberhasilan suatu proyek dapat diukur dari dua hal, yaitu keuntungan yang didapat serta ketepatan waktu penyelesaian proyek Soeharto (1997). Keduanya tergantung pada

perencanaan yang cermat terhadap metode pelaksanaan, penggunaan alat dan penjadwalan. Pemilihan peralatan yang tepat memegang peranan yang sangat penting. Peralatan dianggap memiliki kapasitas tinggi bila peralatan tersebut menghasilkan produksi yang tinggi atau optimal tetapi dengan biaya yang rendah. Alat konstruksi atau sering juga disebut dengan alat berat menurut Asiyanto (2008), merupakan alat yang sengaja diciptakan/ didesain untuk dapat melaksanakan salah satu fungsi/ kegiatan proses konstruksi yang sifatnya berat bila dikerjakan oleh tenaga manusia, seperti : mengangkut, mengangkat, memuat, memindah, menggali, mencampur, dan seterusnya dengan cara mudah, cepat, hemat dan aman. Alat Berat yang sering dipakai dalam pelaksanaan proyek bangunan gedung antara lain : Tower Crane (TC), Concrete Pump (CP), Material Lift (ML) , Mobil Crane (MC), Truck Mixer (TM), dan lain lain. Masing masing alat tersebut mempunyai kelebihan dan kekurangan yang berbeda dari segi kapasitas operasi dan pembiayaan yang dikeluarkan. Pelaksanaan pembangunan suatu proyek dapat menggunakan alat berupa tower crane untuk pelaksanaan struktur seperti pengecoran sedangkan pada proyek lain dengan pertimbangan pertimbangan tertentu tidak dikehendaki penggunaan tower crane tetapi dapat menggunakan gabungan alat concrete pump, material lift untuk pelaksanaan strukturnya, yaitu concrete pump untuk pengecoran, material lift untuk mengangkat material. Rumah Sakit Haji Surabaya merupakan salah satu dari banyak rumah sakit di Surabaya. Gedung IGD, Bedah Sentral dan Rawat Inap Maskin Rumah Sakit Haji Surabaya merupakan gedung baru yang akan didirikan sebagai fasilitas kesehatan bagi masyarakat umum khususnya masyarakat dari golongan menengah ke bawah atau kurang mampu karena banyaknya pelanggan dari golongan tersebut yang mengunjungi rumah sakit haji sehingga membuat pihak rumah sakit menambahkan fasilitasnya. Pada Pembangunan Gedung IGD, Bedah Sentral dan Rawat Inap Maskin Rumah Sakit Haji Surabaya dimungkinkan untuk menggunakan alat berat seperti tower crane, mobil crane, material lift, concrete pump, excavator dan alat berat lainnya yang biasa digunakan pada suatu proyek pembangunan gedung. Pembangunan Rumah Sakit Haji sendiri berada pada area rumah sakit yang masih aktif melakukan kegiatannya sehingga dibutuhkan penyelesaian yang cepat untuk mengurangi intensitas gangguan pada saat pelaksanaan pembangunannya. Saat ini pembangunan gedung IGD, Bedah Sentral dan Rawat Inap Maskin Rumah Sakit haji Surabaya direncanakan menggunakan tower crane sebagai alat pengangkatan dan pemindahan material pada pekerjaan struktur. Pada penelitian tugas akhir ini dianalisa pemakaian alat berat tower crane dengan mobil crane sebagai alat pengangkatan dan pemindahan material, pemakaian mobil crane sendiri selain memiliki sebuah crane sebagai alat pengangkat atau pemindah material, mobil crane mampu berpindah tempat atau bermobilitas dalam melakukan pengangkatan maupun pemindahan material sehingga penggunaan mobil crane dimungkinkan lebih cepat pada saat pelaksanaan pekerjaan struktur. Mengacu pada kondisi tersebut masing masing alat mempunyai kelebihan dan kekurangan serta memiliki pertimbangan pertimbangan tertentu dalam pemilihan peralatan, sehingga diharapkan dapat mencari hasil terbaik yang ditinjau dari segi waktu dan biaya pelaksanaan. Dengan latar belakang diatas perlu dilakukan penelitian untuk memperoleh hasil yang tepat yang dilihat dari segi waktu dan biaya pemakaian alat berat crane untuk proses pengangkatan dan pemindahan material bagi proyek pembangunan Gedung IGD Bedah Sentaral dan Rawat Inap Maskin Rumah Sakit Haji Surabaya. 1.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian di atas, maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut : 1. Berapa biaya dan waktu pelaksanaan pekerjaaan struktur dengan menggunakan pemakaian mobil crane? 2. Bagaimana memilih alat berat yang paling efisien menurut biaya dan waktu pada proyek pembangunan Gedung IGD, Bedah Sentral dan Rawat Inap Maskin Rumah Sakit Haji Surabaya? 1.3. Tujuan Tugas Akhir Tujuan penulisan tugas akhir ini adalah : 1. Mengetahui biaya dan waktu pelaksanaan pekerjaan dengan menggunakan tower crane. 2. Mengetahui biaya dan waktu pelaksanaan pekerjaan dengan menggunakan mobil crane. 3. Mengetahui pemakaian alat berat yang paling efisien dari segi waktu dan biaya. Batasan Masalah Dalam penulisan tugas akhir ini batasan masalah yang diambil adalah : 1. Analisa terhadap Penggunaan peralatan dimulai pekerjaan struktur pada lantai satu sampai dengan lantai enam. 2. Alat berat yang diamati yaitu kombinasi pemakaian tower crane, dan concrete pump dengan kombinasi pemakaian mobil crane , dan concrete pump karena kombinasi alat berat tersebut biasa atau lazim digunakan pada suatu proyek pembangunan gedung. 3. Posisi tower crane disesuaikan dengan posisi peralatan yang sebenarnya di lokasi proyek, sedangkan untuk posisi peralatan alternatifnya yaitu mobile crane direncanakan sesuai dengan lahan yang tersedia di lokasi proyek 4. Analisa terhadap penggunaan alat-alat berat berdasarkan kapasitas dan mekanisme kerja operasinya. 5. Perhitungan peralatan berdasarkan jam kerja, waktu dan biaya (sewa dan operasionalnya). Manfaat Penelitian Manfaat yang dapat diperoleh dari tugas akhir ini adalah : 1. Dapat diketahuinya pemilihan peralatan berat yang tepat sesuai dengan kondisi proyek. 2. Masukan bagi Tugas Akhir lanjutan di bidang alat berat konstruksi.

1.4.

pelaksanaan, pemakaian peralatan, bahan, dan tenaga kerja yang dipakai. Dengan adanya persaingan harga dalam suatu tender maka perlu adanya estimasi yang tepat dan akurat, dan harus dimulai sejak pelaksanaan tender dimulai, sebab biaya yang disetujui dalam kontrak tidak dapat diubah tanpa adanya sebab yang tepat. Untuk itu diperlukan perhitungan analisa, dan pengalaman kerja yang banyak supaya tidak mengalami kerugian di kemudian hari. Menurut Ervianto (2002), Biaya konstuksi dapat dibagi menjadi dua macam yaitu biaya langsung dan biaya tidak langsung, sebagai berikut : 1. Biaya Langsung Adalah biaya yang langsung berhubungan dengan konstruksi atau bangunan yang didapat dengan mengalikan volume pekerjaan dengan harga satuan pekerjaan tersebut. Biaya langsung terdiri atas : a. Biaya bahan bangunan b. Upah Buruh c. Biaya Peralatan 2. Biaya Tak Langsung Adalah biaya yang tidak secara langsung berhubungan dengan konstruksi, tapi harus ada dan tidak dapat dilepaskan dari proyek tersebut. Biaya tak langsung meliputi : a. Biaya overhead, adalah biaya untuk menjalankan suatu usaha di lapangan. b. Biaya tak terduga, adalah biaya untuk kejadian yang mungkin terjadi atau tidak terjadi. c. Keuntungan, adalah hasil jerih payah keahlian ditambah hasil dari faktor resiko. 2.2.2 Biaya Peralatan Biaya peralatan meliputi biaya sewa alat, biaya mobilisasi dan demobilisasi, biaya erection (Pasang), biaya dismantle (bongkar), biaya peralatan penunjang serta biaya pengoperasian alat, yaitu : 1. Pembelian bahan baker FOM = FW x PB x DK Dimana: FOM = Faktor operasi mesin/siklus waktu operasi FW = Faktor waktu/ waktu efisiensi operasi PB = Kondisi standart pemakaian bahan bakar per DK - bensin = 0,06 gal /DKRG = 0,3 liter / DK / jam - Diesel = 0,04 gal /DKRG = 0,2 liter / DK /jam DK = standar mesin 2. Pembelian pelumas Jumlah minyak pelumas yang digunakan oleh mesin akan berubah ubah terhadap ukuran mesin. Kebutuhan pelumas tiap jamnya berbanding lurus dengan kekuatannya : Q=

1.5.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1. Proyek Konstruksi Proyek adalah suatu aktifitas yang bertujuan untuk mewujudkan sebuah ide atau gagasan menjadi menjadi suatu kenyataan fisik. Bisa dikatakan bahwa proyek adalah proses untuk mewujudkan sesuatu yang tidak ada menjadi ada dengan biaya tertentu dan dalam batas waktu tertentu (Nugraha dkk,1985). Menurut Soeharto (1995), proyek memiliki ciri ciri sebagai berikut : a. Memiliki tujuan khusus, produk akhir atau hasil kerja akhir. b. Jumlah biaya, sasaran jadwal serta kriteria mutu dalam proses mencapai tujuan. c. Bersifat sementara, dalam arti umurnya dibatasi oleh selesainya tugas. Titik awal dan akhir ditentukan dengan jelas. d. Non rutin, tidak berulang ulang. Jenis dan intensitas kegiatan berubah sepanjang proyek berlangsung. Konsep Biaya Biaya Proyek Biaya proyek merupakan hal yang penting selain waktu, kedua hal ini berkaitan erat dan dipengaruhi oleh metode

DKxf C 195,5 t

5.2. 2.2.1

Q = jumlah pemakaian galon perjam DK = daya kuda standart mesin C = kapasitas karter mesin f = faktor pengoperasian t = lama penggunaaan pelumas 3. Biaya Operator Biaya operator meliputi upah serta biaya ekstra untuk asuransi bila ada. Biaya operator perjam dapat dihitung dengan pendekatan rumus (Sulistiono, 1996 : 154 ) 4. Biaya Perbaikan Biaya perbaikan ini merupakan biaya perbaikan dan perawatan alat sesuai dengan kondisi operasinya. Makin keras alat bekerja per jam makin besar pula biaya operasinya. 5. Biaya Pembelian Suku Cadang Biaya pembelian suku cadang merupakan biaya yang dikeluarkan di lapangan apabila terjadi kerusakan/penggantian komponen peralatan pada saat pelaksanaan pekerjaan.

6. Mobilisasi dan Demobilisasi Biaya mobilisasi dan mobilisasi merupakan biaya yang dikeluarkan pada saat mendatangkan peralatan ke tempat tujuan dan mengembalikan ke tempat asal peralatan. 7. Dan lain-lain. 5.3. Konsep Waktu Perencanaan merupakan bagian terpenting untuk mencapai keberhasilan proyek konstruksi. Pengaruh perencanaan terhadap proyek konstruksi akan berdampak pada pendapatan dalam proyek itu sendiri. Proses perencanaan nantinya akan digunakan sebagai dasar untuk melakukan kegiatan estimasi dan penjadwalan dan selanjutnya sebagai tolak ukur untuk pengendalian proyek. Penjadwalan adalah kegiatan untuk menentukan waktu yang dibutuhkan dan urutan kegiatan serta menentukan waktu proyek dapat diselesaikan. 1. Penjadwalan dibutuhkan untuk membantu: a. Menunjukkan hubungan tiap kegiatan lainnya dan terhadap keseluruhan proyek. b. Mengidentifikasikan hubungan yang harus didahulukan di antara kegiatan. c. Menunjukkan perkiraan biaya dan waktu yang realistis untuk tiap kegiatan. d. Membantu penggunaan tenaga kerja, uang dan sumber daya lainnya dengan cara hal-hal kritis pada proyek 2. Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam membuat jadwal pelaksanaan proyek : a. kebutuhan dan fungsi proyek tersebut. Dengan selesainya proyek itu proyek diharapkan dapat dimanfaatkan sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. b. keterkaitannya dengan proyek berikutnya ataupun kelanjutan dari proyek selanjutnya. c. alasan sosial politik lainnya, apabila proyek tersebut milik pemerintah. d. kondisi alam dan lokasi proyek. e. keterjangkauan lokasi proyek ditinjau dari fasilitas perhubungannya. f. ketersediaan dan keterkaitan sumber daya material, peralatan, dan material pelengkap lainnya yang menunjang terwujudnya proyek tersebut. g. kapasitas atau daya tampung area kerja proyek terhadap sumber daya yang dipergunakan selama operasional pelaksanaan berlangsung. h. produktivitas sumber daya, peralatan proyek dan tenaga kerja proyek, selama operasional berlangsung dengan referensi dan perhitungan yang memenuhi aturan teknis. i. cuaca, musim dan gejala alam lainnya. j. referensi hari kerja efektif. 2.4 2.4.1 Alat Berat Pemilihan Alat Berat Menurut Benjamin (1991), Pemilihan peralatan untuk suatu proyek harus sesuai dengan kondisi dilapangan, agar dapat berproduksi seoptimal dan seefisien mungkin. Faktor faktor yang mempengaruhi yaitu : 1. Spesifikasi alat disesuaikan dengan jenis pekerjaanya, seperti pemindahan tanah, penggalian , produksi agregat, penempatan beton. 2. Syarat syarat kerja serta rencana kerja yang tertulis dalam kontrak. 3. Kondisi lapangan, seperti keadaan tanah, keterbatasan lahan. 4. Letak daerah/ lokasi, meliputi keadaan cuaca , temperature, angin, ketinggian, sumber daya. 5. Jadwal rencana pelaksanaan yang digunakan. 6. Keberadaan alat untuk dikombinasikan dengan lat yang lain.

7. Pergerakan dari peralatan, meliputi mobilisasi dan demobilisasi. 8. Kemampuan satu alat untuk mengerjakan bermacam macam pekerjaan. 2.4.2 Sumber Peralatan Dalam pelaksanaan pembangunannya, suatu proyek dapat peralatan dengan jalan menyewa maupun memperoleh membeli. Pada kondisi tertentu, pembelian perlatan akan menguntungkan secara financial, sedangkan pada kondisi yang lain akan lebih ekonomis dan efisien untuk menyewanya. Terdapat tiga alternatif dalam kepemilikan alat, yaitu: 1. Membeli alat konstruksi, umumnya untuk peralatan dengan pemakaian yang rutin sehingga dengan membeli alat maka biaya penggunaan alat per jamnya akan lebih rendah. 2. Menyewa peralatan konstruksi (biasanya dengan perjanjian leasing). Umumnya untuk peralatan konstruksi yang hanya digunakan untuk pekerjaan dengan waktu relatif singkat. Dengan menyewa,biaya penggunaan alat per jamnya akan lebih tinggi tetapi resiko terhadap kontraktor lebih rendah. 3. Menyewa peralatan konstruksi dan merencanakan akan membelinya kelak. Umumnya disebabkan kondisi keuangan yang kurang memungkinkan untuk membeli peralatan. Tetapi diharapkan bila kondisi keuangan dimasa mendatang diperkirakan membaik, maka alternatif pembelian dapat dilakukan.

2.4.3 Data Peralatan 2.4.3.1 Tower Crane 2.4.3.1.1 Definisi Menurut Rostiyanti (2002), Tower Crane merupakan suatu alat yang digunakan untuk mengangkat material secara vertikal dan horizontal ke suatu tempat yang tinggi pada ruang gerak terbatas. Disebut Tower karena memiliki rangka vertikal dengan bentuk standard dan ditancapkan pada perletakan yang tetap. Fungsi utama dari tower crane adalah mendistribusikan material dan peralatan yang dibutuhkan oleh proyek baik dalam arah vertikal ataupun horizontal. Tower crane merupakan peralatan elektromotor, artinya menggunakan listrik sebagai penggeraknya. Tenaga gerak tersebut diperoleh dari PLN maupun generator set. 2.4.3.1.2 Jenis Tower Crane Menurut Rostiyanti (2002), Jenis jenis tower crane dibagi berdasarkan cara crane tersebut berdiri Yaitu : 1. Free Standing Crane Crane yang berdiri bebas (free standing crane) berdiri di atas pondasi yang khusus dipersiapkan untuk alat tersebut. Jika crane harus mencapai ketinggian yang besar maka kadang kadang digunakan pondasi dalam seperti tiang pancang. 2. Rail Mounted Crane Penggunaan rel pada rail mounted crane mempermudah alat untuk bergerak sepanjang rel tersebut. Tetapi supaya tetap seimbang gerakan crane tidak dapat terlalu cepat. Kelemahan dari crane tipe ini adalah harga rel yang cukup mahal, rel harus diletakkan pada permukaan yang datar sehingga tiang tidak menjadi miring. 3. Climbing Tower Crane Crane ini diletakkan didalam struktur bangunan yaitu pada core atau inti bangunan. Crane ini bergerak naik bersamaan dengan struktur naik. Pengangkatan crane dimungkinkan dengan adanya dongkrak hidrolis atau hydraulic jacks. Dengan lahan terbatas maka alternative penggunaan crane climbing 4. Tied In Crane Crane tipe ini mampu berdiri bebas pada ketinggian kurang dari 100 meter. Jika diperlukan crane dengan ketinggian lebih dari 100 meter, maka crane harus

ditambatkan atau dijangkar pada struktur bangunan. Fungsinya untuk menahan gaya horizontal.

( a ) F re e S ta n d in g C ra n e

( b ) T ied in C ra n e

( c ) C lim b in g C ra n e

Gambar 2.1. Jenis jenis Tower Crane (a)Free Standing Crane,(b)Tied in Crane, (c)Climbing Crane 2.4.3.1.3 Bagian bagian Tower Crane Tiga tipe tower crane tersebut memiliki komponen komponen yang mempunyai fungsi yang sama yaitu :
f i

9. Jib Lengan pengangkut beban dengan panjang bermacam macam tergantung kebutuhan 10. Counter Jib Lengan penyeimbang terhadap beban momen lattie jib 11. Counter Weight Blok beton yang merupakan pemberat, yang dipaksa pada ujung counter jib. 12. Cabin set Ruang Operator pengendali tower crane. 13. Acces Ladder Tangga vertical yang berfungsi sebagai akses bagi operator menuju cabin set, terletak dibagian dalam mast section 14. Trolley Alat untuk membawa hook sehingga dapat bergerak secara horizontal sepanjang lattice jib. 15. Hook Alat Pengait beban yang terpasang pada trolley. 2.4.3.1.4 Mekanisme Kerja Mekanisme kerja tower crane terdiri dari : 1. Hoising Mechanism ( mekanisme angkat ) Mekanisme ini digunakan untuk mengangkat beban. Gerakan ini adalah gerakan naik/ turun beban yang telah dipasang pada kait diangkat atau diturunkan dengan menggunakan drum/hook, dalam hal ini putaran drum disesuaikan dengan drum/hook yang sudah direncanakan. Hook digerakkan oleh motor listrik dan gerakan drum/hook dihentikan dengan rem sehingga beban tidak akan naik atau turun setelah posisi yang ditentukan sesuai dengan yang direncanakan 2. Slewing Mechanism ( mekanisme putar ) Mekanisme ini digunakan untuk memutar jib dan counter jib sehingga dapat mencapai radius yang diinginkan. 3. Trolley Traveling Mechanism ( mekanisme jalan trolley ) Mekanisme ini digunakan untuk menjalankan trolley maju dan mundur sepanjang jib. 4. Traveling Mechanism ( mekanisme jalan ) Mekanisme ini digunakan untuk menjalankan bogie (kereta) untuk traveling tower crane. 2.4.3.1.5 Metode Pelaksanaan Penggunaan Tower Crane melibatkan proses 1. Mobilisasi Proses pemindahan/pengangkutan komponen - komponen tower crane dari pool ke lokasi proyek. 2. Erection Proses merakit komponen dasar dari tower crane. 3. Operasional 4. Dismalting Proses pembongkoran/pelepasan komponen tower crane sehingga dapat dilakukan demobilisasi. 5. Demobilisasi Proses pemindahan/pengangkatan komponen komponen tower crane dari lokasi proyek ke pool. 2.4.3.1.6 Kapasitas Alat Besarnya muatan yang dapat diangkat oleh tower crane telah diatur dan didapatkan dalam manual operasi tower crane yang dikeluarkan oleh pabrik pembuat tower crane tersebut. Prinsip dalam penentuan beban yang bias diangkat adalah berdasarkan prinsip momen. Jadi pada jarak dan ketinggian tertentu tower crane memiliki momen batas yang tidak boleh dilewati. Panjang lengan muatan dan daya angkut muatan merupakan suatu perbandingan yang bersifat linear. Perkalian panjang lengan dan daya angkat maksimum pada setiap titik adalah sama dan menunjukkan kemampuan momen yang bias diterima oleh tower crane tersebut.

k l

j e d

keterangan: a. base b. base section c. mast section d. climbing frame e. support seat f. cat head g. jib h. counter jib i. counter weight j. cabin set k. trolley l. hook

1. Base Merupakan tempat kedudukan tower crane berfungsi menahan gaya aksial dan gaya tarik di balok beton / tiang pancang. 2. Base Section Bagian /segmen paling dasar dari badan tower crane yang langsung dipasang / dijangkar ke pondasi. 3. Mast Section Bagian dari badan tower crane yang berupa segmen kerangka yang dipasang untuk menambah ketinggian tower crane. 4. Climbing Frame Bagian dari tower crane yang berfungsi sebagai penyangga saat penambahan mast. 5. Support Seat Merupakan kedudukan /tumpuan yang menyokong slewing ring dalam mekanisme putar, terdiri dari bagian atas (upper) dan bagian bawah (lower). 6. Slewing Ring Mast yang ikut berputar 360 , berperan dalam mekanisme putar. 7. Slewing Mast Mast yang ikut berputar bersama jib, terletak dibawah cat head 8. Cat Head Puncak tower crane yang berfungsi sebagai tumpuan kabel penahan jib dan counter jib.

2.4.3.2 Mobil Crane 2.4.3.2.1 Definisi Mobile crane merupakan sebuah truck yang telah terpasang sebuah alat crane yang bisa digunakan untuk melakukan pengangkatan material baik dalam arah horizontal maupun vertikal dan dapat berpindah dari satu tempat ke tempat lain atau melakukan mobilitas. Mobil crane merupakan alat berat yang menggunakan bahan bakar dalam melakukan aktivitas pergerakannya seperti halnya kendaraan berat lainnya. 2.4.3.2.2 Jenis jenis Mobile Crane Menurut Rostiyanti (2002), Jenis jenis dari mobil crane adalah : 1. Crawler Crane Tipe ini mempunyai bagian atas yang dapat bergerak 360 . Dengan roda besi/crawler maka crane tipe ini dapat bergerak di dalam lokasi proyek saat melakukan pekerjaannya. 2. Rough Terrain Crane Merupakan alat angkut peralatan berat beroda empat yang terbuat dari karet yang bergerigi seperti halnya crawler crane biasa digunakan pada lokasi bermedan berat. 3. Teleskopik Crane Merupakan Sebuah crane teleskopik yang terdiri dari sejumlah tabung dipasang satu di dalam yang lain yang bersistem tenaga hidrolik dan memperpanjang dan memperpendek panjang total boom. Teleskopik crane sering digunakan untuk proyek-proyek konstruksi jangka pendek.

2. Slewing mechanism ( Mekanisme putar ) Mekanisme ini digunakan untuk memutar jib dan counter jib sehingga dapat mencapai radius yang diinginkan. 3. Traveling mechanism ( Mekanisme jalan ) Mekanisme ini digunakan untuk menurunkan beban yang telah diangkat. 2.4.3.3 Concrete Pump 2.4.3.3.1 Definisi Concrete pump merupakan alat untuk menuangkan beton basah dari truck mixer ke tempat yang ditentukan. Concrete pump digunakan pada saat pengecoran balok, kolom, plat. Concrete pump banyak digunakan dalam pengecoran karena (Benjamin, 1991) : 1. Concrete pump dalam pelaksanaanya lebih halus dan lebih cepat dibanding metode lain. 2. Concrete pump dilengkapi dengan pipa delivery, sehingga sangat flexible untuk menempatkan beton segar dilokasi yang tidak dapat dijangkau oleh alat lain. Atau dapat dilihat pada Gambar 2.4 di bawah ini :

Gambar 2.3 ( Jenis jenis Mobile Crane (a) Crawler Crane, (b) Rough Terrain Crane, (c)Teleskopik Crane 2.4.3.2.3 Kapasitas Alat Kapasitas crane tergantung dari beberapa faktor. Yang perlu diperhatikan adalah jika material yang diangkut oleh crane melebihi kapasitasnya maka akan terjadi jungkir/roboh (Rosiyanti, 2002 ). Oleh karena itu berat material yang diangkut sebaiknya sebagai berikut : 1. Untuk mesin beroda crawler adalah 75% dari kapasitas alat. 2. Untuk mesin beroda ban karet adalah 85%, dari kapasitas alat. 3. Untuk mesin yang memiliki kaki (outringger) adalah 85% dari kapasitas alat. Sedangkan faktor luar yang harus diperhatikan dalam menentukan kapasitas alat adalah berikut ini : 1. Ayunan angin terhadap alat. 2. Ayunan beban pada saat dipindahkan. 3. Kecepatan pemindahan material. 4. Pengereman mesin dalam pergerakannya. 2.4.3.2.4 Mekanisme Kerja Mekanisme kerja mobile crane terdiri dari : 1. Hoising mechanism ( Mekanisme angkat ) Mekanisme ini digunakan untuk mengangkat beban.

Gambar 2.4 Concrete Pump 2.4.3.3.2 Jenis concrete Pump Berdasarkan jenis pompanya terdapat tiga macam concrete pump, yaitu : 1. Piston Pump Menggunakan langkah piston untuk menghisap beton basah dari corong penerima (langkah hisap) dan mengeluarkannya melalui katup pengeluaran (langkah buang) ke pipa delivery. 2. Pneupatic Pump Menggunakan udara yang dimampatkan untik menghisap beton dan mengeluarkannya dari pembuluh tekan ke pipa delivery. 3. Squezze pressure Pump Menggunakan roda penggiling ( roller ) untuk menghisap beton basah. Memampatkannya, dan mengeluarkannya ke pipa delivery. 2.4.3.3.3 Penempatan Alat Dalam menentukan letak concrete pump, yang perlu diperhatikan, yaitu : 1. Terdapat ruang yang cukup untuk penyangganya ( outrigger ). 2. Terletak pada permukaan tanah yang horizontal dan solid / padat. 3. Terletak di posisi yang meminimumkan geraknya. 4. Terletak di tempat yang mudah dijangkau oleh truck mixer. 2.4.3.3.4 Kapasitas Alat Kapasitas dari concrete pump tergantung pada : 1. Jenis concrete pump Masing masing pabrik pembuatnya mengeluarkan tipe dengan kapasitas cor yang berbeda beda. 2. Panjang Pipa Semakin panjang pipa kapasitas cornya semakin kecil. 3. Diameter pipa Semakin besar diameter pipa makan semakin kecil kapasitas cornya. 4. Nilai Slump

Semakin besar nilai slump maka kapasitas cornya semakin besar 2.4.3.4 Truck Mixer Truck mixer adalah alat yang digunakan untuk membawa campuran beton basah dari pabrik pembuatan readyix (Batching Plan) ke lokasi poyek dengan sostem bak yang terus berputar dengan kecepatan yang sudah diatur sedemikian rupa supaya campuran beton selama dalam perjalanan tidak berkurang kualitasnya. Kapasitas truck mixer yang digunakan adalah 5m3. Perhitungan biaya truck mixer berdasarkan harga beli tiap meter kubinya.

operasi merupakan komponen utama dalam perhitungan waktu pelaksanaan disamping beban kerja alat ( volume pekerjaan ). Pada umumnya peralatan yang digunakan dibagi menjadi dua, yaitu : 1. Peralatan bertenaga non mesin Adalah peralatan yang dalam melakukan fungsinya menggunakan tenaga manusia. 2. Peralatan bertenaga mesin Adalah peralatan yang dalam melakukan fungsinya menggunakan tenaga mesin. Terdapat beberapa metode dalam menentukan kapasitas operasi peralatan, yaitu : 1. Kapasitas Angkat Perhitungan kapasitas angkat didasarkan pada: a. Volume yang dikerjakan persiklus waktu dan jumlah siklus dalam satu jam. Rumus produksi perjam (Rochmanhadi : 1984).

Q qx

60 xE Cm

Gambar 2.5 Truck Mixer 2.4.3.5 Concrete Bucket Concrete bucket adalah yang digunakan untuk membawa atau menampung campuran beton dari truck mixer yang kemudian didistribusikan ke lokasi pengecoran baik oleh tower maupun mobile crane. Kapasitas concrete bucket yang digunakan diantaranya adalah 0,5 0,8 m3. Perhitungan biaya genset berdasarakan dengan harga beli.

Gambar 2.6 Concrete Bucket 2.4.3.6 Generator Set ( Genset ) Generator Set merupakan alat pembangkit tenaga listrik dengan mesin diesel. Generator ini digunakan sebagai sumber listrik untuk tower crane, selain dapat digunakan sebagai sumber listrik untuk penerangan pada lokasi proyek. Generator yang digunakan adalah dengan kapasitas 150 KVA. Perhitungan biaya genset berdasarkan dengan harga sewa perbulan.

Dimana : Q = Produksi perjam q = produksi dalam satu siklus cm = waktu siklus E = efisien kerja b. Daya kuda ( Horse Power ) 1 Hp = 4575 kgm / menit ( Soedrajat, 1994 ) Kemampuan orang adalah 1/6 daya kuda ( HP ) Kemampuan peralatan mesin tergantung dari spesifikasi peralatan. 2. Kapasitas Cor ( Concrete Pump ) Langkah langkah dalam menentukan delivery capacity adalah a. Menentukan Horizontal Equivalent Length, yaitu perkalian panjang pipa dengan faktor horizontal conversion. Harga untuk horizontal conversion dapat dilihat dalam Tabel 2.2 dan Tabel 2.3. b. Dengan melihat Gambar 2.5 grafik hubungan antara delivery capacity dengan Horizontal Transport Distance sesuai dengan nilai slump dan diameter pipanya maka besarnya delivery capacity dapat ditentukan. c. Mengalikan produktivitas per jam (delivery capacity) dengan faktor efisiensi kerja yang tergantung pada kondisi operasi dan pemeliharaan mesin. Tabel 2.1 Horizontal Conversion Table of Boom Pipe

Horizontal equivalent length (m) Symbol Slump Slump Slump 5 10 cm 11 17 cm 18 23 cm Horizontal 94 94 94 LBH 45o 109 115 118 LB45 Vertical 109 116 121 LBV Sumber : Instruction Manual For Concrete Pump Model IPF90B5N21 Boom Position

Gambar 2.7 Generator Set 2.5 2.5.1 Produktivits ( Kapasitas Operasi ) Peralatan Dasar dasar Perhitungan Produksi Dalam Merencanakan proyek yang dikerjakan dengan alat alat berat, suatu hal yang sangat penting adalah menghitung kapasitas operasi peralatan tersebut. Hal ini karena kapasitas

Tabel 2.2 Horizontal Conversion Table of Transport Pipe


Item Upward Pipe Taper Pipe Bent Pipe Fleksibel Hose Unit Per 1 m Nominal Dimension Horizontal equivalent length Symbol Slump Slump Slump 5 10 cm 11 17 cm 18 23 cm 2 2.5 3 3 3.5 4 V 3.5 4.5 5.5 3 4 2 T R F

100 A 125 A 150 A 175 A 150 A Per 25 A 150 A 125 A 125 A 100 A Per 90o Per 1 m

Sumber : Instruction Manual For Concrete Pump Model IPF90B-5N21

d. Biaya mobilisasi dan demobilisasi Biaya mobilisasi dan demobilisasi akan mempengaruhi perhitungan harga satuan produksi. 2. Menentukan pengaruh sifat fisik material terhadap produksi. Material pada pekerjaan konstruksi memerlukan suatu proses yang sangat dipengaruhi oleh sifat sifat dan metode penanganan material sehingga dalam perhitungan terhadap peralatan volume pekerjaan harus dikalikan dengan faktor yang disebut dengan faktor konvesi yang tergantung dari jenis material dan metode penanganannya. 3. Menentukan pengaruh pada realisasi pelaksanaan pekerjaan dengan bantuan peralatan. Dalam melaksanakan proses produksi pada dasarnya peralatan akan berkaitan dengan unsure mesin, manusia dan keadaan alam. Ketiga unsure tersebut akan mempengaruhi kinerja peralatan sehingga harus diperhitungkan dalam perhitungan produksi peralatan dengan suatu faktor yang disebut faktor koreksi. 2.5.2 Metode Perhitungan Produksi Ada tiga faktor yang harus dilihat dalam menghitung produksi peralatan persatuan waktu, yaitu : 1. Kapasitas Produksi Kapasitas produksi adalah kemampuan peralatan untuk menyelesaikan pekerjaan dalam satu siklus lintasan operasi, dinyatakan dalam satuan volume tergantung dari jenis pekerjaan, cara penanganan material dan peralatan yang dipakai, yang dirumuskan sebagai berikut : Produksi per Satuan Waktu ( Rochmanhadi : 1984, 12) : Q = q x N x Efisiensi Kerja Dimana : Q = produksi per satuan waktu q = kapasitas produksi peralatan per satuan waktu N =

T W .S

(jumlah trip per satuan waktu)

Sumber : Instruction Manual For Concrete Pump Model IPF90B-5N21 Gambar 2.8 Grafik Delivery Capacity Sebagai pedoman dasar untuk menghitung produksi suatu pekerjaan dilaksanakan dengan bantuan peralatan adalah sebagai berikut Masalah kuantitatif, yaitu hal-hal yang berkaitan dengan penentuan kebijaksanaan persediaan, antara lain : 1. Menentukan beberapa faktor yang berpengaruh pada perhitungan produksi dari peralatan berdasarkan tipe dan ukuran peralatan yang dipilih antara lain : a. Kapasitas standart produksi peralatan Dengan ditentukan tipe dan ukuran peralatan dapat diketahui kemampuan kapasitas produksi dan komponen peralatan untuk menangani pekerjaan. b. Biaya operasi dan perawatan peralatan Ukuran mesin dipakai sebagai dasar untuk menghitung konsumsi bahan bakar, dan bahan pelengkap lainnyabdalam proses produksi yang mempengaruhi perhitungan biaya harga satuan pekerjaan dengan bantuan peralatan. c. Kecepatan dalam berbagai gerakan operasi peralatan Dengan diketahui besarnya kecepatan dalam berbagai gerak operasi peralatan dapat ditentukan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan dalam satu siklus pekerjaan.

T = satuan waktu ( jam , menit, detik ) w.s = waktu siklus Ek = efisiensi kerja 2. Volume pekerjaan Volume pekerjaan adalah jumlah kapasitas pekerjaan yang harus diselesaikan dalam setiap pekerjaan. 3. Waktu siklus Jumlah waktu dalam satu waktu yang dipakai pada operasi individual atau kombinasi dengan peralatan lain tiap satu siklus yang tergantung pada : a. Lintasan operasi b. Kecaepatan pada berbagai gerakan c. Tinggi pengangkatan d. Kehilangan waktu untuk percepatan dan perlambatan e. Waktu menunggu f. Waktu yang dihabiskan untuk pindah posisi ke posisi berikutnya, dan sebagainya 4. Efisiensi Kerja Efisiensi kerja dinyatakan dalam suatu besaran faktor koreksi (Fk) yang merupakan suatu faktor yang diperhitungkan pengaruh unsur yang berkaitan dengan mesin, manusia dan keadaan cuaca dan faktor waktu kerja efektif terhadap pengoperasian peralatan yang dapat dilihat pada tabel tabel berikut ini : 1. Faktor kondisi kerja dan Manajemen /tata laksana

Kondisi Pekerjaan Baik Sekali Baik Sedang Jelek

Baik Sekali 0,84 0,75 0,72 0,68

Kondisi Tata Laksana Baik Sedang 0,81 0,76 0,75 0,71 0,69 0,65 0,61 0,57

Jelek 0,70 0,65 0,60 0,52

3.2.3

Sumber : Rochmanhadi, (1984) 2. Faktor waktu kerja efektif


Kondisi Baik Sekali Baik Sedang Jelek Waktu Kerja Efektif 55 menit/jam 50 menit/jam 45 menit/jam 40 menit/jam Efisiensi Kerja 0,92 0,83 0,75 0,67

Pengumpulan Data Data data yang berkaitan dengan permasalahan yang ada, tidak hanya berasal dari proyek tetapi juga dari sumber lain sehingga memberikan informasi yang dibutuhkan. Adapun Data yang berasal dari proyek yang bersangkutan antara lain : Gambar struktur proyek - Volume pekerjaan - Jenis dan spesifikasi peralatan berat yang dipakai 3.2.4 Menentukan Metode Pelaksanaan Menentuan metode pelaksanaan pekerjaan antara penggunaan alat berat tower crane dan mobile crane berpengaruh terhadap waktu dan biaya pelaksanaan di lapangan. 3.2.5 -

Sumber : Rochmanhadi, (1984)

3.

Faktor keadaan cuaca


Keadaan Cuaca Cerah Cuaca debu/Mendung / Gerimis Efisiensi Kerja 1,0 0,8

Sumber : Rochmanhadi, (1984) 4. Faktor ketrampilan dan crew


Ketrampilan Operator dan Crew Sempurna Rata -rata baik Kurang Efisiensi Kerja 1,00 0,75 0,60

Menganalisa dan mengolah data Melakukan perhitungan volume pekerjaan struktur atas meliputi pekerjaan kolom, plat, balok, tangga dan shearwall - Menentukan posisi titik pusat pengecoran atau pusat segmen serta jarak perpindahan material dan penempatan material dari lokasi proyek dan peralatan - Melakukan perhitungan biaya peralatan Biaya peralatan yang dapat dihitung berdasarkan lamanya peralatan tersebut beroperasi untuk menyelesaikan pekerjaan. Yang termasuk dalam biaya peralatan adalah : 1. Biaya sewa 2. Biaya operasional, upah operator dan yang terdiri dari pemakaian bahan bakar, minyak pelumas, upah operator dan crew pendukung peralatan. 3.2.6 Perhitungan waktu dan biaya pelaksanaan Setelah diketahui volume pekerjaan, posisi dan biaya peralatan maka waktu dan biaya pelaksanaan pekerjaan untuk penggunaan TC, MC dan CP dapat diperoleh. 3.2.7 Membandingkan Hasil Dari Perhitungan Setelah waktu dan biaya pelaksanaan pekerjaan dari kedua alat berat diperoleh, maka dibandingkan antara kedua alat berat tersebut manakah yang paling efisien dari segi waktu dan biaya. 3.2.8 Kesimpulan
Mulai

Sumber : Rochmanhadi, (1984) BAB III METODOLOGI 3.1. Umum Penelitian ini berupa analisa perbandingan pemakaian alat berat tower crane dan mobil crane untuk pekerjaan konstruksi pada proyek bangunan. Permodelan penggunaan alat berat dilakukan dalam tinjauan biaya dan waktu. Metodologi tugas akhir ini akan dimulai berdasarkan jenis data dan tahapan pelaksanaan. Bagan dari metodologi pada tugas akhir ini dapat dilihat pada Gambar 3.1 flowchart Alur Penyelesaian Penelitian Tugas Akhir Sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai maka berikut adalah tahapan-tahapan dari penelitian Tugas Akhir ini. Studi literatur dan lapangan Penggunaan literatur yang menunjang antara lain: buku tentang peralatan, buku petunjuk penggunaan alat berat, brosur dan lain lain, sehingga dapat dipelajari dan diketahui cara penggunaan dan spesifikasinya alat berat yang digunakan. Setelah itu perlu dilakukan pengamatan dan wawancra di lapangan untuk mengetahui bagaimana mekanisme kerja dan penempatan alat berat tersebut di lapangan. Studi Peralatan Mempelajari dengan detail hal-hal yang berhubungan dengan peralatan berat agar dapat mengetahui definisi, cara kerja ,bagian-bagian , mekanisme kerja, dan tata letak atau penempatan peralatan berat TC, MC, dan CP di lapangan.

Studi Literatur a. Manajemen Konstruksi b. Perhitungan biaya pelaksanaan dengan menggunakan alat berat

Studi Lapangan a. Wawancara b. Mengamati cara kerja, letak dan spesifikasi alat

3.2

Studi Peralatan Definisi, cara kerja, bagian bagian TC,MC,CP Pengumpulan Data Proyek

3.2.1

Menentukan Metode Pelaksanaan Pekerjaan


Menganalisa dan Mengolah Data Perhitungan volume pekerjaan, menetukan titik pusat segmen pekerjaan, jarak perpindahan, biaya peralatan

Perhitungan Waktu dan Biaya Pelaksanaan Menghitung waktu pelaksanaan dan biaya penggunaan TC, MC dan CP Gambar. 3.1 Membandingkan hasil Flow Chart Metodologi perhitungan kombinasi antara TC,CP dan MC,CP

3.2.2

Kesimpulan

Gambar. 3.1 Flow Chart Metodologi

BAB IV METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN


4.1 Umum Pada perencanaan penggunaan peralatan tower crane dan mobile crane dalam pembangunan Gedung IGD, Bedah Sentral dan Rawat Inap Maskin Rumah Sakit Umum Haji Surabaya yang terletak di daerah Surabaya timur. Di sebelah kanan kiri lokasi proyek yang akan dibangun terdapat bangunan rumah sakit yang masih aktif, sehingga kenyamanan pengunjung yang datang di sekitar lokasi proyek perlu diperhatikan. Pada pelaksanaan pembangunan proyek ini menggunakan peralatan berat salah salah satunya diantaranya adalah tower crane sebagai kondisi existing di lapangan. Dimana peralatan ini difungsikan sebagai pengangkat dan pemindah material dan perancah serta alat untuk melakukan pekerjaan pengecoran. Dari kondisi tersebut maka perlu dianalisa alternatif lain sebagai pembanding dalam penggunaan peralatan tower crane khususnya pada pekerjaan struktur, yaitu mobile crane. Dimana alat ini juga mempunyai kemampuan baik mengangkat, memindah maupun untuk pekerjaan pengecoran struktur, selain itu mobile crane memiliki mobilisasi dalam menjangkau lokasi yang akan dituju dengan merencanakan metode kerjanya yang disesuaikan lokasi pekerjaan. 4.2 Gambaran Umum Proyek Nama Proyek : Pembangunan Gedung IGD, Bedah Sentral dan Rawat Inap Maskin Rumah Sakit Umum Haji Surabaya Lokasi : Jl. Manyar Kertoadi Pemilik Proyek : Rumah Sakit Umum Haji Surabaya Konsultan Perencana : PT. Isoplan Kontraktor Pelaksana : Adhi - Anak Negeri, JO Project Manager : Ir. Hari Mulyawan Fungsi Bangunan : Rumah Sakit Lingkup Pekerjaan : Struktur atas meliputi balok, plat, kolom, dan tangga. Struktur Bangunan : Cor setempat / Convensional Luas Tanah : 4190 m Panjang Bangunan : 100 m Lebar Bangunan : 18 m Jumlah Lantai : 6 Lantai Tinggi perLantai : 4m Untuk lebih detailnya dapat dilihat pada Gambar layout denah, dan tampak pada lampiran tugas akhir Data Volume Pekerjaan Proyek Semua data volume pekerjaan proyek ini didapatkan dari kontraktor pelaksana. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 4.1 di bawah ini :

Tabel 4.1.a Volume Pekerjaan Kolom


N AT I PKR A SGM Z N OL NA EEJAN E E E OA N I 1 KL M OO A B C 2 KL M OO A B C 3 KL M OO A B C 4 KL M OO A B C 5 KL M OO A B C 6 KL M OO A B C 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 VL MPKR A OU E EE JAN PNEOA (M) T L NA (K ) BK T G K ) EGCRN 3 UA GN G EISIN ( G 1,8 81 1,8 81 2,5 00 1,4 16 1,4 16 1,1 61 1,1 61 1,8 73 1,6 26 1,6 26 1,1 61 1,1 61 1,3 69 1,6 26 1,6 26 1,1 61 1,1 61 1,3 69 1,6 26 1,6 26 1,1 61 1,1 61 1,3 69 1,4 16 1,4 16 76 ,7 76 ,7 1,1 69 1,3 11 1,3 11 62,5 34 0 62,5 34 0 50,1 49 3 47,6 15 6 47,6 15 6 42,7 38 4 42,7 38 4 49,6 49 7 33,7 44 8 33,7 44 8 34,6 67 5 34,6 67 5 34,1 68 2 22,0 72 8 22,0 72 8 34,3 25 3 34,3 25 3 33,9 47 1 24,2 63 5 24,2 63 5 32,4 04 2 32,4 04 2 27,0 84 4 22,1 23 4 22,1 23 4 11,2 46 7 11,2 46 7 34,0 10 3 29,0 16 7 29,0 16 7 47,0 28 1 51,6 08 6 17,0 43 9 37,2 66 4 39,9 46 1 49,6 32 3 55,1 13 2 26,7 83 3 46,7 11 7 35,7 98 5 46,0 04 4 46,6 77 4 24,5 69 0 35,4 80 4 36,6 62 1 37,6 92 9 46,4 60 8 28,9 59 5 36,9 73 0 38,2 50 9 37,1 93 5 46,0 61 2 29,2 50 5 36,3 74 4 38,7 50 1 31,8 52 9 42,0 11 7 29,1 20 9 32,2 38 6 36,9 15 1 PRNA (K ) EACH G 28,3 07 1 24,6 48 9 14,0 88 0 14,8 59 0 17,2 44 0 28,3 07 1 24,6 48 9 14,0 88 0 14,8 59 0 17,2 44 0 28,3 07 1 24,6 48 9 14,0 88 0 14,8 59 0 17,2 44 0 28,3 07 1 24,6 48 9 14,0 88 0 14,8 59 0 17,2 44 0 28,3 07 1 24,6 48 9 14,0 88 0 14,8 59 0 17,2 44 0 28,3 07 1 24,6 48 9 14,0 88 0 14,8 59 0 17,2 44 0

Tabel 4.1.b Volume Pekerjaan Balok

NO LANTAI PEKERJAAN SEGEMEN ZONA 2 BALOK A B C 3 BALOK A B C 4 BALOK A B C 5 BALOK A B C 6 BALOK A B C 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2

4.3

VOLUME PEKERJAAN PENGECORAN ( M3 ) TULANGAN ( KG ) BEKISTING ( KG ) 47,78 9486,20 4392,63 56,05 11128,53 5153,12 31,50 3266,47 2863,73 38,28 8151,82 4161,77 44,90 7754,17 3958,75 42,80 8374,21 4064,04 50,20 9824,02 4767,64 29,73 2883,57 2649,50 42,63 7196,25 3850,44 40,55 6845,21 3662,61 42,80 8640,73 3972,69 50,20 10136,69 4660,48 29,73 2975,34 2589,95 42,63 7425,28 3763,90 40,55 7063,07 3580,29 43,71 8640,73 3973,15 51,28 10136,69 4661,02 34,70 2975,34 2590,25 43,00 7425,28 3764,34 40,91 7063,07 3580,71 42,36 7107,48 3512,89 49,69 8337,99 4121,07 63,06 2447,39 2290,19 69,39 6107,70 3328,26 66,00 5809,77 3165,91

PERANCAH ( KG ) 6925,04 8123,96 3299,33 6944,80 6606,03 6925,04 8123,96 3299,33 6944,80 6606,03 6925,04 8123,96 3299,33 6944,80 6606,03 6925,04 8123,96 3299,33 6944,80 6606,03 6925,04 8123,96 3299,33 6944,80 6606,03

Tabel 4.1.c Volume Pekerjaan Plat

NO LANTAI PEKERJAAN SEGEMEN ZONA 2 PLAT A B C 3 PLAT A B C 4 PLAT A B C 5 PLAT A B C 6 PLAT A B C 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2

VOLUME PEKERJAAN PENGECORAN ( M3 ) TULANGAN ( KG ) BEKISTING ( KG ) 54,66 9486,20 4392,63 64,12 11128,53 5153,12 25,20 3266,47 2863,73 50,01 8151,82 4161,77 47,57 7754,17 3958,75 49,55 8374,21 4064,04 58,12 9824,02 4767,64 21,33 2883,57 2649,50 50,01 7196,25 3850,44 47,57 6845,21 3662,61 49,55 8640,73 3972,69 58,12 10136,69 4660,48 21,33 2975,34 2589,95 50,01 7425,28 3763,90 47,57 7063,07 3580,29 51,01 8640,73 3973,15 59,84 10136,69 4661,02 21,33 2975,34 2590,25 50,01 7425,28 3764,34 47,57 7063,07 3580,71 37,43 7107,48 3512,89 43,92 8337,99 4121,07 35,88 2447,39 2290,19 91,62 6107,70 3328,26 87,16 5809,77 3165,91
VOLUME PEKERJAAN PENGECORAN ( M3 ) TULANGAN ( KG ) BEKISTING ( KG ) 3,92 235,10 237,32 5,23 313,68 386,37 3,92 235,10 248,76 3,62 237,28 237,32 4,83 316,59 386,37 3,62 237,28 248,76 3,62 237,28 237,32 4,83 316,59 386,37 3,62 237,28 248,76 3,62 237,28 237,32 4,83 316,59 386,37 3,62 237,28 248,76 3,62 237,28 237,32 4,83 316,59 386,37 3,62 237,28 248,76 0,00 0,00 0,00 4,83 311,88 386,37 3,62 233,75 248,76

PERANCAH ( KG ) 6925,04 8123,96 3299,33 6944,80 6606,03 6925,04 8123,96 3299,33 6944,80 6606,03 6925,04 8123,96 3299,33 6944,80 6606,03 6925,04 8123,96 3299,33 6944,80 6606,03 6925,04 8123,96 3299,33 6944,80 6606,03

Tabel 4.1.e Volume Pekerjaan Shearwall VOLUME PEKERJAAN NO LANTAI PEKERJAAN SEGEMEN ZONA PENGECORAN ( M3 ) TULANGAN ( KG ) BEKISTING ( KG ) V 1 SHEARWALL A 2 48,04 7631,93 4029,08

PERANCAH ( KG ) 588,00

4.4 4.4.1

Penggunaan Tower Crane Spesifikasi Peralatan Tower Crane Penentuan tipe dan jenis peralatan ( spesifikasi peralatan ) merupakan langkah yang harus dilakukan sebelum menghitung kapasitas operasi peralatan dan waktu pelaksanaan, serta biaya pelaksanaan. Spesifikasi dari tower crane yang digunakan adalah tipe Free Standing Crane karena tipe tower crane ini mampu berdiri bebas dengan pondasi khusus untuk tower crane itu sendiri : dengan Lifting capacity ; 2,4 ton di ujung jib dan maximum capacity ; 8 ton dan memiliki jib radius 61,5 m yang karena mampu menjangkau 100% area proyek. untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada brosur tower crane pada lampiran tugas akhir.

4.4.2

Tabel 4.1.d Volume Pekerjaan Tangga

NO LANTAI PEKERJAAN SEGEMEN ZONA IV 1 TANGGA A B C A B C A B C A B C A B C A B C 2 1 1 2 1 2 2 1 2 2 1 2 2 1 2 2 1 2

TANGGA

TANGGA

TANGGA

TANGGA

TANGGA

PERANCAH ( KG ) 242,40 363,60 242,40 242,40 363,60 242,40 242,40 363,60 242,40 242,40 363,60 242,40 242,40 363,60 242,40 0,00 363,60 242,40

Rencana Penempatan Tower Crane Penempatan alat yang tepat pada lokasi proyek akan dapat memperlancar kegiatan proyek. Hal ini dapat dilakukan dengan cara menganalisa kondisi lokasi proyek, diantaranya jalur mobilisai alat tersebut terhadap perencanan tata letak atau penempatan baik itu penimbunan material, gudang, kantor dan lainnya. Dimana penempatan alat ini harus mampu dimanfaatkan semaksimal mungkin dalam proses pelaksanaan proyek tersebut. Posisi operasional tower crane adalah penempatan tower crane pada suatu lokasi proyek untuk melakukan pekerjaan pengangkatan, pengecoran dan lain lain. Dimana radius perputaran dari tower crane tersebut dapat mampu menjangkau seluruh lokasi proyek sehingga tower crane dapat menyelesaikan pekerjaan sefektif mungkin. Menurut (Nugraha dkk,1985), dalam menentukan tata letak alat tower crane harus memperhatikan beberapa hal sebagai berikut ini : 1. Arah gerak atau lintasan tower crane sebaiknya sejajar dengan arah memanjang dari bangunan. 2. Harus tersedia ruang cukup untuk proses erection dan dismantling. 3. Dengan ukuran tower crane yang minimum, radius dan tinggi dan dapat menjangkau 100 % area gedung. Letak tower crane direncakan sebagai berikut : 1. Letak crane tepat ditengah tengah bangunan dari posisi memanjang, karena pada posisi tersebut tower crane dapat menjangkau 100 % area bangunan dengan jib radius yang minimum. 2. Tower crane berada di samping kanan bangunan dari tampak utara dengan free standing setinggi 50 m supaya tidak membentur bangunan lain pada saat proses kerja. 3. Jarak tower crane dari bangunan disesuaikan dengan data teknis dari tipe tower crane yang digunakan. Pada tugas akhir ini letak penempatan tower crane sendiri sesuai dengan kondisi eksisting di lapangan, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 4.1 di bawah ini

4.5.2
Keterangan = radius dari tower crane = lokasi yang dikerjakan = lokasi existing

Pekerjaan Pengangkatan Bekisting Bekisting yang tersedia ada dua set, yaitu set I dipakai untuk lantai 1, 3, dan 5 sedangkan untuk set II dipakai untuk lantai 2, 4, dan 6. Untuk bekisting kolom diangkat dan diletakkan dilantai itu sendiri, sedangkan untuk bekisting plat dan balok diangkat diletakkan dilantai dibawahnya. Jarak angkatnya berbeda beda sesuai dengan ketinggian lantai. Pekerjaan Pengangkatan Perancah Perancah ( scaffolding, pipe support, horybeam ) yang tersedia adalah 2 set. Untuk pipe support ( pekerjaan kolom ), set I untuk kolom lantai 1, 3, dan 5 sedangkan untuk set II dipakai untuk lantai 2, 4, dan 6. Untuk scaffolding ( pekerjaan balok ) set I untuk kolom lantai 1, 3, dan 5 sedangkan untuk set II dipakai untuk lantai 2, 4, dan 6. Untuk horybeam ( pekerjaan plat ) set I untuk kolom lantai 1, 3, dan 5 sedangkan untuk set II dipakai untuk lantai 2, 4, dan 6. Letak scaffolding dan horybeam ada pada lantai dibawahnya sedangkan untuk pipe support ada pada lantai itu sendiri. Jarak angkatnya berbeda beda sesuai dengan ketinggian lantai. Pekerjaan Pengecoran Pada proses pengecoran beton segar diambil dari tanah yaitu dari level 0,00 sehingga jarak pengangkatan beton pada pekerjaan kolom, balok , plat, tangga dan shearwall berbeda beda sesuai dengan ketinggian lantai Pengecoran dilakukan dengan peralatan tower crane yang dilengkapi dengan concrete bucket dan concrete pump. Disini peralatan tower crane digunakan hanya untuk pekerjaan kolom sedangkan untuk plat dan balok menggunakan concrete pump.
MULAI

4.5.3

4.5.4

Gambar 4.1 Layout Posisi Penempatan Tower Crane 4.4.3 Pelaksanaan Pekerjaan Struktur dengan Tower Crane Sebelum pekerjaan struktur ini dilakukan, perancah atau scafolding sampai dengan pembekistingan harus sudah selesai terlebih dahulu. Pada pekerjaan ini tower crane tidak banyak mengalami kesulitan dari perencanaan posisi penempatan truck mixer sampai pendistibusiannya. Pekerjaan yang perlu dipersiapkan dan direncanakan pada penggunaan tower crane adalah : 1. Perencanaan posisi untuk tower crane pada lokasi proyek. 2. Pekerjaan pondasi untuk tower crane. 3. Pengadaan alat bantu diantaranya concrete bucket dan generator genset. 4. Menghitung volume pekerjaan struktur(selain pondasi). Serta jarak jarak terhadap posisi tower crane. 5. Perencanaan letak dari penimbunan material, direksi keet, gudang dan lainnya, serta jalur keluar masuknya truck mixer dan posisinya. 6. Mengurutkan pekerjaan struktur sedemikian rupa dari lantai 1 sampai dengan lantai 6.
PEMBUATAN BEKISTING KOLOM, PLAT DAN BALOK

PENULANGAN KOLOM

PEMASANGAN BEKISTING

PENGECORAN

PEMBONGKARAN BEKISTING KOLOM

PEMASANGAN BEKISTING BALOK DAN

PENULANGAN BALOK DAN PLAT

PENGECORAN BALOK DAN PLAT

PEMBONGKARAN BEKISTING BALOK DAN PLAT

CURING / PERAWATAN

SELESAI

Gambar 4.2 Diagram alur pelaksanaan pekerjaan struktur atas Adapun langkah langkah metode pelaksanaan pekerjaan disini yang diambil sebagai contoh adalah pekerjaan pengecoran dengan menggunakan tower crane, sebagai berikut : 1. Proses Muat penuangan beton ready mix dari truck mixer ke dalam bucket yang disediakan. 2. Proses Pengangkatan Dalam proses pengangkatan terdapat beberapa proses yaitu : a. Proses Hoisting (angkat)

4.5

Alur Metode Pelaksanaan Pekerjaan Struktur Atas Dengan Menggunakan Tower Crane 4.5.1 Pekerjaan Pengangkatan Tulangan Tulangan diambil pada tempat pembesian (tanah), yaitu level 0,00. Fabrikasi tulangan dilakukan di atas ( dimasing masing lantai ) sehingga diangkat di atas dalam bentuk besi potongan, kecuali untuk pekerjaan kolom, fabrikasi dilakukan di bawah ( di tempat pembesian ). Jarak angkatnya berbeda beda sesuai dengan ketinggian lantai.

Yaitu proses pengangkatan bucket beton yang telah berisi beton basah ready mix ditunjukkan pada Gambar 4.3. b. Proses Slewing (putar) Yaitu proses perpindahan/perputaran lengan crane (jib), yang mengangkat bucket beton telah yang sudah berisi beton basah ready mix ke area yang akan dicor ditunjukkan pada Gambar 4.4. c. Proses Trolley (jalan) Yaitu proses untuk memindahkan bucket beton yang telah berisi beton basah ready mix sepanjang lengan Tower crane (jib) secara horizontal atau maju dan mundur ditujukkan pada Gambar 4.5. d. Proses Landing (Turun) Yaitu proses penurunan bucket beton yang telah berisi beton basah ready mix untuk dituangkan ke lokasi/tempat yang akan dicor ditunjukkan pada Gambar 4.6. 3. Proses Pembongkaran Yaitu proses pembongkaran/Penuangan beton ready mix ke dalam/area yang akan di cor. 4. Proses Kembali Yaitu proses setelah beton basah ready mix dituangkan ke area yang akan dicor, kemudian bucket beton kembali untuk mengambil beton basah ready mix di truck mixer.

Gambar 4.6 Proses Landing atau Turun Sumber gambar diambil dari proses pengamatan dilapangan 4.6 4.6.1 Penggunaan Mobile Crane Spesifikasi Peralatan Mobile Crane Spesifikasi dari mobil crane yang digunakan adalah tipe Rough Terrain Crane karena memiliki jib yang mampu menjangkau hampir semua bangunan : dengan Lifting capacity ; 1.2 ton di ujung jib dan maximum capacity ; 2.8 ton dan memiliki jib radius max 26,2 m. Rencana Penempatan Mobil Crane Penempatan operasional mobil crane adalah penempatan mobile crane pada suatu lokasi proyek untuk melakukan pekerjaan pengangkatan maupun pengecoran, dimana radius muatan atau jangkauannya terbatas sehingga posisi mobil crane akan terus berpindah sesuai dengan lokasi pekerjaan yang mampu dijangkau oleh mobil crane. Sebelum penentuan tata letak dari mobile crane terlebih ditentukan jalur lintasan dari mobile crane. Letak penempatan mobile crane direncanankan sendiri sesuai pengamatan kondisi proyek dan dapat dilihat pada Gambar 4.7
Keterangan = arah gerak mobile crane = lokasi yang dikerjakan = lokasi Existing

4.6.2

Gambar 4.3 Proses Hoisting atau Pengangkatan

Gambar 4.4 Proses Slewing atau Putar

Gambar 4.5 Proses Trolley atau Jalan

Gambar 4.7 Layout Posisi Penempatan Mobil Crane

4.6.3

Pelaksanaan Pekerjaan Struktur Dengan Mobile Crane Sebelum pekerjaan struktur ini dilakukan, perancah atau scaffolding sampai dengan pembekistingan harus sudah selesai terlebih dahulu. Pada pekerjaan ini mobile crane harus memiliki metode kerja baik dalam perencanaan penempatan posisi mobile crane, truck mixer dan pekerjaan yang harus dikerjakan terlebih dahulu. Pekerjaan yang perlu dipersiapkan dan direncanakan pada penggunaan mobile crane adalah : 1. Perencanaan posisi untuk mobile crane terhadap lintasannya pada lokasi proyek. 2. Pengadaan alat bantu diantaranya concrete bucket. 3. Menentukan segmen-segmen pekerjaan 4. Menghitung volume pekerjaan struktur serta tik pusat dari segmen dan jarak terhadap posisi mobile crane. 5. Perencanaan letak dari penimbunan material, direksi keet, gudang dan daerah mobilisasi mobile crane, serta jalur keluar masuknya truck mixer dan posisinya. 6. Mengurutkan pekerjaan struktur sedemikian rupa dari lantai 1 sampai dengan lantai 6 dan atap.

Gambar 4.8 Proses Hoisting atau Pengangkatan

Gambar 4.9 Proses Slewing atau Putar

4.6.4

Alur Metode Pelaksanaan Pekerjaan Struktur Atas dengan menggunakan Mobile Crane Alur Metode pelaksanaan pekerjaan struktur dengan menggunakan Mobile disini sama halnya dengan metode pelaksanaan Tower Crane. Adapun langkah langkah pelaksanaan pekerjaan disini yang diambil sebagai contoh adalah pekerjaan pengecoran struktur atas dengan menggunakan mobile crane, sebagai berikut : 1. Proses Muat penuangan beton ready mix dari truck mixer ke dalam bucket yang disediakan. 2. Proses Pengangkatan Dalam proses pengangkatan terdapat beberapa proses yaitu : a. Proses Hoisting (angkat) Yaitu proses pengangkatan bucket beton yang telah berisi beton basah ready mix ditunjukkan pada Gambar 4.8. b. Proses Slewing (putar) Yaitu proses perpindahan/perputaran lengan crane (jib), yang mengangkat bucket beton telah yang sudah berisi beton basah ready mix ke area yang akan dicor ditunjukkan pada Gambar 4.9. c. Proses Landing (Turun) Yaitu proses penurunan bucket beton yang telah berisi beton basah ready mix untuk dituangkan ke lokasi/tempat yang akan dicor ditunjukkan pada Gambar 4.10. 3. Proses Pembongkaran Yaitu proses pembongkaran/Penuangan beton ready mix ke dalam/area yang akan di cor. 4. Proses Kembali Yaitu proses setelah beton basah ready mix dituangkan ke area yang akan dicor, kemudian bucket beton kembali untuk mengambil beton basah ready mix di truck mixer.

Gambar 4.10 Proses Landing atau Turun Sumber gambar diambil dari proses pengamatan pekerjaan pembongkaran bangunan eksisting dilapangan BAB V ANALISA WAKTU DAN BIAYA 5.1 Perhitungan Waktu Dan Biaya Pelaksanaan Dengan Tower Crane 5.1.1 Perhitungan Waktu Tower Crane Perhitungan waktu pelaksanaan tower crane dan mobile crane tergantung pada: 1. Volume material yang diangkat Material yang akan diangkat yaitu : beton segar, bekisting, tulangan, scaffolding, tulangan , horybeam, pipe support. 2. Produksi per jam Produktifitas standar dari tower crane dan mobile crane didasarkan pada volume yang dikerjakan persiklus waktu dan jumlah siklus dalam satu jam Yang dimaksud satu siklus adalah urut urutan pekerjaan yang dilakukan tower crane dan mobile crane dalam satu kegiatan produksi, yaitu : 1. Muat 2. Angkat 3. Bongkar 4. Kembali 5.1.1.1 Perhitungan Produksi Dalam Satu Siklus Yang dimaksud dengan produksi dalam satu siklus disini adalah volume material yang akan diangkut tower crane untuk satu kali pengangkatan. Untuk mendapatkan produksi dalam satu siklus adalah dengan melakukan pengamatan dilapangan. Sebagai contoh untuk pekerjaan pengecoran, produksi dalam satu siklusnya adalah kapasitas bucketnya 0,8 m3. Untuk pengangkatan tulangan, bekisting, scaffolding, horybeam dan pipe support diakumulasikan ke kg. Untuk mengetahui produksi per siklus penggunaan tower crane dan mobile crane dapat dilihat pada Tabel 5.1 dan 5.2 di bawah ini :

Tabel 5.1 Produksi Per Siklus Tower Crane


NO 1 2 Pengecoran Pengangkatan Material - Tulangan - Bekisting - Scafolding - Horybeam - Pipe Support 500 1300 1650 625 1400 kg kg kg kg kg PEKERJAAN PRODUKSI 0,8 SATUAN m

mendapatkan waktu bongkar muat dengan melakukan pengamatan di lapangan. b. Pekerjaan pengangkatan material Besarnya pengangkatan material ( tulangan, bekisting, scaffolding, horrybeam, dan pipe support ) tergantung pada volume dalam satu siklus, jenis material, serta ketrampilan pekerjanya. Dengan asumsi 6 orang untuk muat dan bongkar. Besarnya waktu muat bongkar ( Soedradjat : 1994, 11 ) : Tulangan Muat : 0,3 jam/ton/orang Bongkar : 0,2 jam/ton/orang Bekisting Muat : 0,3 jam/ton/orang Bongkar : 0,2 jam/ton/orang Scafolding Muat : 0,2 jam/ton/orang Bongkar : 0,1 jam/ton/orang 5.1.1.3 Perhitungan Waktu Pelaksanaan Tower Crane Tower Crane digunakan pada pekerjaan struktur pengecoran, pengangkatan bekisting dan Scafolding dari lantai 1 sampai dengan lantai 6. Pada pekerjaan ini tower crane dilengkapi dengan concrete bucket dan genset. Pemilihan peralatan tower crane didasarkan pada beban maksimum dan radius terjauh dari jarak tower crane tersebut. Dari gambar letak tower crane diketahui dengan jarak atau radius terjauh sebesar 55 meter, sehingga dipilih tower crane dengan lengan 5 meter dengan ujung beban maksimum 2300 kg, sehingga pada pengecoran dipakai concrete bucket dengan kapasitas 1 m3 atau 1000 liter, dimana BJ beton yang dipakai 2400 kg/m3, maka beban yang diangkat sebesar 0,8 m3 x 2400kg/m3 = 1920 kg.Dengan beban angkat pada pekerjaan struktur tiap segmen adalah 2400 kg maka kecepatan tower crane pada waktu pergi adalah sebagai berikut : Kecepatan hoisting = 80 m/menit Kecepatan selwing = 0,6 rpm = 216/ menit Kecepatan trolley = 25 m/menit Kecepatan landing = 80 m/menit Sedangkan kecepatan tower crane pada waktu kembali adalah sebagai berikut : Kecepatan hoisting = 120 m/menit Kecepatan selwing = 0,6 rpm = 216 / menit Kecepatan trolley = 50 m / menit Kecepatan landing = 120 m / menit Adapun contoh perhitungan waktu pengecoran untuk pekerjaan kolom pada lantai 1 pada As C-1 adalah sebagai berikut: Volume Kolom = 1,20 m3 Posisi Kolom = ( 99 ;11,725 ) m Posisi Tower Crane = ( 48,75 ; 18,755 ) m Posisi Truck Mixer = ( 99 ; 24,225 ) m

Sumber : Asumsi di lapangan Tabel 5.2 Produksi Per Siklus Mobile Crane
NO 1 2 Pengecoran Pengangkatan Material - Tulangan - Bekisting - Scafolding - Horybeam - Pipe Support 500 1200 1200 625 1200 kg kg kg kg kg PEKERJAAN PRODUKSI 0,5 SATUAN m

Sumber : Asumsi di lapangan 5.1.1.2 Perhitungan Waktu Siklus Waktu siklus adalah waktu yang diperlukan oleh tower crane dan mobile crane untuk menyelesaikan kegiatan produksi, meliputi waktu muat, waktu angkat, waktu bongkar dan waktu kembali. Sulit untuk mendapatkan waktu standar sesuai dengan waktu sebenarnya. Hal itu karena banyaknya kondisi yang menyebabkan ketidakseragaman dari waktu siklus kondisi tersebut adalah : 1. Kondisi cuaca : seperti angin, hujan, siang malam 2. Kondisi alat : seperti merk, usia, perawatan 3. Kondisi tenaga kerja : seperti ketrampilan operator, kecepatan pekerja, kedisplinan, fisik pekerja. 4. Komunikasi antara operator dengan pekerja ditempat pemuatan dan pelepasan material. 1. Perhitungan Waktu Pengangkatan Waktu pengangkatan oleh tower crane dihitung berdasarkan jarak tempuh dan frekuensi alat melakukan pulang, pergi dan waktu untuk bongkar muat dimana waktu tersebut tergantung berdasarkan waktu hoisting, slewing, trolley dan landing. Perhitungan jarak tempuh atau perletakkan material didasarkan pada titik pusat pada segmen segmen yang telah ditentukan. Setelah diketahui titik pusat per segmen dari perletakkan material atau titik pusat masing masing kolom pada proses pengecoran kolom, maka dapat di hitung waktu pengangkatan dengan menggunakan tower crane berdasarkan waktu hoisting, slewing, trolley dan landing. 2. Perhitungan Waktu Kembali Waktu kembali adalah waktu yang diperlukan tower crane untuk kembali ke posisi semula sehingga dapat dilakukan pemuatan kembali. Besarnya waktu kembali dipengaruhi oleh kecepatan dan jarak hoisting, slewing, trolley dan jarak landing. 3. Perhitungan Waktu Muat dan Bongkar a. Pekerjaaan Pengecoran Waktu muat adalah waktu untuk mengisi concrete bucket dengan beton basah dari truck mixer, yang besarnya tergantung pada volume dari concrete bucket. Sedangkan waktu bongkar adalah waktu untuk menuangkan beton basah dari concrete bucket yang besarnya tergantung pada jenis pekerjaannya. Untuk

Gambar 5.1 Posisi Tower Crane pada saat pengecoran kolom lantai 1 AS C-1

10 9 8

Gambar 5.2 koordinat kolom pada saat pengecoran kolom lantai 1 AS C-1 Keterangan : TC = Posisi Tower Crane TM = Posisi Truck Mixer = Sudut Slewing Tower Crane d = Jarak Tower Crane Ke Kolom d1 = Jarak Truck Mixer Crane Ke Tower Crane Jarak segmen terhadap tower crane D =

7 6 5 4 3 2 1 D E
SEGMEN LANTAI

(Ytc Yk1) 2 ( Xk1 Xtc ) 2

(18 , 755 11 , 725 ) 2 ( 99 , 00 48 , 75 ) 2 = 50,7395 m Jarak truck mixer terhadap tower crane
D = =

(Ytc Ytm) 2 ( Xtm1 Xtc) 2

(18,755 24,225) 2 (99,00 48,75) 2

= 50,546 m Jarak trolley d = Jarak segmen terhadap TC jarak truck mixer terhadap TC = 50,0739 50,546 m = 0,1925 m Sudut slewing = = tan-1 (18,755 11,725) (99,00 48,75) = 13,93 untuk penentuan posisi pekerjaan pengecoran kolom dengan tower crane ditabelkan pada Tabel 5.3 di bawahi ini:

B B'
VOLUME (M3)

Tabel 5.3 Penentuan Posisi Pekerjaan Pengecoran Kolom Tower Crane


TITIK POSISI TOWER CRANE X (cm)
g

POSISI KOLOM X (cm)


i

POSISI TRUCK MIXER Y TC (cm)


k

JARAK TC KE KOLOM D ( cm )
m = ((h-j)^2 + (ig)^2)^0,5

JARAK TM KE TC D ( cm )

Y (cm)
h

Y (cm)
j

Y K (cm)
l

JARAK TROLLEY SUDUT SLEWING ( ) D ( cm )


p

n = ((h-l)^2 + (k-g)^2)^0,5 o = ( m - n )

A
1 1

AS A-1 AS A-2 AS A-3 AS A-4 AS A-5 AS A-6 AS A-7 AS A-8 AS A-9 AS B-9 AS C-1 AS C-2 AS C-3

1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20

4875 4875 4875 4875 4875 4875 4875 4875 4875 4875 4875 4875 4875

1875,5 1875,5 1875,5 1875,5 1875,5 1875,5 1875,5

1875,5
1875,5 1875,5 1875,5 1875,5 1875,5

9900 9300 8700 8100 7500 6900 6300 5700 5100 5100 9900 9300 8700

2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 1722,5 1172,5 1172,5 1172,5

9900 9300 8700 8100 7500 6900 6300 5700 5100 5100 9900 9300 8700

2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5

5028,86 4429,38 3830,07 3231,01 2632,38 2034,56 1438,55 848,19 299,06 272,09 5073,94 4480,49 3889,07

5054,68 4458,68 3863,91 3271,06 2681,39 2097,58 1526,38 989,87 591,47 591,47 5054,68 4458,68 3863,91

25,82 29,30 33,84 40,05 49,00 63,02 87,83 141,67 292,41 319,38 19,25 21,81 25,15

3,98 4,52 5,23 6,16 6,45 9,80 13,77 22,99 57,17 72,18 13,93 15,77 18,05

1. Perhitungan waktu pengangkatan a. Hoisting ( mekanisme angkat ) Kecepatan (v) = 80 m/menit Jarak ketinggian (h) =+7m Waktu ( t=h/v) = t=

7 meter 80 m / menit

= 0,088 menit

b. Slewing ( mekanisme putar ) Kecepatan (v) = 216

Sudut () = 13,93 Waktu (t=a/v) = 13 , 93 = 0,064 menit t= 216 / menit c. Trolley ( mekanisme jalan trolley ) Kecepatan (v) = 25 m/menit Jarak (d) = 0,19 m Waktu (t=d/v) =

t = 0 ,19 meter = 0,008 menit 25 / menit d. Landing ( mekanisme turun ) Kecepatan (v) = 80 m/menit Jarak ketinggian (h) =3m Waktu (t=h/v) = t=

3 meter 80 / menit

= 0,038 menit

13 , 93 = 0,064 menit 216 / menit c. Trolley ( mekanisme jalan trolley ) Kecepatan (v) = 50 m/mnt Jarak (d) = 0,19 m Waktu (t=d/v) = 50 , 74 = 0,004 menit t=

t=

50 m / menit

Total waktu pengangkatan = a. Hoisting b. Slewing c. Trolley d. landing

= 0,088 menit = 0,064 menit = 0,008 menit = 0,038 menit + = 0,197 menit

d. Landing ( mekanisme turun ) Kecepatan (v) = 120 m/mnt Jarak ketinggian (h) =7m Waktu (t=h/v) = t=

7 meter 120 m / menit

= 0,058menit

untuk perhitungan waktu angkat pengecoran kolom dengan tower crane ditabelkan pada Tabel 5.4.a 2. Perhitungan waktu kembali a. Hoisting ( mekanisme angkat ) Kecepatan (v) = 120 m/menit Jarak ketinggian (h) =3m Waktu ( t=h/v) = t=

= 0,025 menit = 0,064 menit = 0,004 menit = 0,058 menit + = 0.152 menit untuk perhitungan waktu kembali ditabelkan pada Tabel 5.3.b

Total waktu kembali = a. Hoisting b. Slewing c. Trolley d. landing

3 meter 120 meter / menit

= 0,025menit

b. Slewing ( mekanisme putar ) Kecepatan (v) = 216 Sudut () = 13,93 Waktu (t=a/v) = Tabel 5.4.a Waktu Angkat Pengecoran Kolom Tower Crane
WAKTU PERGI HOISTING SEGMEN LANTAI PEKERJAAN TITIK/AS a b 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 c Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom d AS A-1 AS A-2 AS A-3 AS A-4 AS A-5 AS A-6 AS A-7 AS A-8 AS A-9 AS B-9 AS C-1 AS C-2 AS C-3 AS C-4 AS C-5 AS C-6 AS C-7 V (m/menit) e 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 d (m) f 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 t ( menit ) g = f/e 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 0,088 V (m/menit) h 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 SLEWING d ( Derajat ) i 3,98 4,52 5,23 6,16 6,45 9,80 13,77 22,99 57,17 72,18 13,93 15,77 18,05 21,18 25,45 31,67 41,25 t ( menit ) j = i/h 0,018 0,021 0,024 0,029 0,030 0,045 0,064 0,106 0,265 0,334 0,064 0,073 0,084 0,098 0,118 0,147 0,191 V (m/menit) k 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 25,00 TROLLEY d (m) l 0,26 0,29 0,34 0,40 0,49 0,63 0,88 1,42 2,92 3,19 0,19 0,22 0,25 0,30 0,36 0,46 0,63 t ( menit ) m=l/k 0,010 0,012 0,014 0,016 0,020 0,025 0,035 0,057 0,117 0,128 0,008 0,009 0,010 0,012 0,014 0,018 0,025 V (m/menit) n 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 80,00 LANDING d (m) o 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 t ( menit ) p = o/n 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 0,038 WAKTU TOTAL (menit) q = (t+j+m+p) 0,154 0,158 0,163 0,170 0,174 0,196 0,224 0,288 0,507 0,587 0,197 0,207 0,219 0,235 0,257 0,290 0,341

Tabel 5.4.b Waktu Kembali Pengecoran Kolom Tower Crane


WAKTU PULANG HOISTING SEGMEN a LANTAI PEKERJAAN TITIK/AS b 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 c Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom d AS A-1 AS A-2 AS A-3 AS A-4 AS A-5 AS A-6 AS A-7 AS A-8 AS A-9 AS B-9 AS C-1 AS C-2 AS C-3 AS C-4 AS C-5 AS C-6 AS C-7 V (m/menit) e 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 d (m) f 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 t ( menit ) g = f/e 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 V h 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 216,00 SLEWING d i 3,98 4,52 5,23 6,16 6,45 9,80 13,77 22,99 57,17 72,18 13,93 15,77 18,05 21,18 25,45 31,67 41,25 t ( menit ) j = i/h 0,018 0,021 0,024 0,029 0,030 0,045 0,064 0,106 0,265 0,334 0,064 0,073 0,084 0,098 0,118 0,147 0,191 V (m/menit) k 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 50,00 (m/menit) ( Derajat ) TROLLEY d (m) l 0,26 0,29 0,34 0,40 0,49 0,63 0,88 1,42 2,92 3,19 0,19 0,22 0,25 0,30 0,36 0,46 0,63 t ( menit ) m=l/k 0,005 0,006 0,007 0,008 0,010 0,013 0,018 0,028 0,058 0,064 0,004 0,004 0,005 0,006 0,007 0,009 0,013 V (m/menit) n 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 120,00 LANDING d (m) o 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 t ( menit ) p = o/n 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 0,058 WAKTU TOTAL (menit) q = (t+j+m+p) 0,107 0,110 0,114 0,120 0,123 0,141 0,165 0,218 0,406 0,481 0,152 0,161 0,172 0,187 0,208 0,239 0,287

3. Waktu bongkar muat a. Waktu bongkar Waktu untuk membongkar beton readymix dari bucket untuk dituangkan pada kolom yang akan dicor. Waktu bongkar = 7 menit ( pengamatan lapangan) b. Waktu muat Waktu untuk memuat beban ready mix dari truck mixer yang dimasukkan ke concrete bucket. Waktu muat = 5 menit ( pengamatan dilapangan ) 4. Perhitungan waktu Siklus = waktu muat + waktu angkat + waktu bongkar + waktu kembali = 5+0,197+7+0,152 = 12,349 menit untuk perhitungan waktu siklus ditabelkan pada Tabel 5.5 Tabel 5.5 Waktu Siklus Pengecoran Kolom Tower Crane
Waktu Siklus SEGMEN a LANTAI b 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 PEKERJAAN TITIK/AS c Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom Kolom d AS A-1 AS A-2 AS A-3 AS A-4 AS A-5 AS A-6 AS A-7 AS A-8 AS A-9 AS B-9 AS C-1 AS C-2 AS C-3 WAKTU MUAT WAKTU ANGKAT (menit) f 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 (menit) g 0,154 0,158 0,163 0,170 0,174 0,196 0,224 0,288 0,507 0,587 0,197 0,207 0,219 WAKTU KEMBALI ( menit ) h 0,107 0,110 0,114 0,120 0,123 0,141 0,165 0,218 0,406 0,481 0,152 0,161 0,172 WAKTU BONGKAR (menit) i 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 WAKTU TOTAL (menit) j = ( f+g+h+i ) 12,261 12,268 12,277 12,289 12,297 12,337 12,389 12,506 12,913 13,068 12,349 12,367 12,391

Waktu pelaksanaan 0,475 jam

1,2m3 = 2,527m 3 / jam

Untuk perhitungan waktu pelaksanaan pekerjaan pengecoran kolom dengan tower crane dapat ditabelkan pada Tabel 5.6 Tabel 5.6 Waktu Pelaksanaan Pengecoran Kolom Tower Crane
NO SEGMEN PEKERJAAN
a b c

TITIK / AS
e

VOLUME PRODUKSI PER WAKTU SIKLUS PRODUKSI PERJAM TOTAL (m3) SIKLUS ( kg ) (menit) (kg) (jam)
f g h i = (g*60*0,65)/h j = i /f

KOLOM LANTAI 1

AS A-1 AS A-2 AS A-3 AS A-4 AS A-5 AS A-6 AS A-7 AS A-8 AS A-9 AS B-9 AS C-1 AS C-2

1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20

0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8

12,261 12,268 12,277 12,289 12,297 12,337 12,389 12,506 12,913 13,068 12,349 12,367

2,545 2,543 2,541 2,539 2,537 2,529 2,518 2,495 2,416 2,387 2,527 2,523

0,472 0,472 0,472 0,473 0,473 0,474 0,476 0,481 0,497 0,503 0,475 0,476

Jadi waktu total yang diperlukan pemakaian tower Crane untuk pekerjaan pengecoran dan pengangkatan dapat dilihat pada Tabel 5.7

5. Perhitungan waktu pelaksanaan Tower crane diasumsikan kondisi sedang dan pemeliharaan mesin sedang, sehingga efisiensi = 0,65 Volume = 1,2 m3 Produksi per siklus = 0,8 m3 Waktu siklus = 12,349 menit Produksi perjam = 0,8x

60 0,65 12,349

= 2,527 m3/ jam

Tabel 5.7 Waktu Total Pelaksanaan Pengecoran Tower Crane


NO 1. PEKERJAAN KOLOM a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran BALOK a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah PLAT a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah TANGGA a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran SHEARWALL a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran TOTAL WAKTU VOLUME 17,198 17,734 5,265 177,152 SATUAN jam jam jam jam

= Rp.83.000.000,00 / bulan 200 jam = Rp. 415.000,00 /jam Harga Sewa Genset = Rp.60.000.000,00 / bulan 200 jam = Rp. 300.000,00 /jam Maka harga sewa peralatan adalah : = Rp. 415.000,00 /jam = Rp. 300.000,00 /jam + = Rp. 715.000,00

2.

34,154 14,905 17,666

jam jam jam

3.

21,502 15,386 33,773

jam jam jam

4.

1,449 0,784 0,551 27,037

jam jam jam jam

5.

1,491 0,660 0,079 18,953 405,739

jam jam jam jam jam

5.1.4

Perhitungan Biaya Pelaksanaan Tower Crane Perhitungan harga satuan peralatan Harga satuan peralatan didasarkan pada biaya tahunan peralatan yang disebut harga sewa peralatan persatuan waktu, biaya operasional peralatan, serta biaya mobilisasi dan demobilisasi peralatan. a. Data Operasional Peralatan Tower Crane, type ST60/15 dengan radius 60 m Genset, dengan standard mesin 150 KVA

d. Biaya Operasional Peralatan Biaya Bahan Bakar Kebutuhan bahan bakar = FOM x FW x PBB x PK Dimana : FOM = Faktor Operasi Mesin = 0,8 (asumsi mesin bekerja optimal 80 % ) FW = Faktor Waktu = 0.83 (dengan asumsi kerja 1 jam 50 menit ) PBB = Pemakaian Bahan Bakar, untuk pemakaian solar = 0,2 liter/DK/jam PK = Kekuatan Mesin = 150 KVA Maka : Kebutuhan Bahan Bakar = 0,8 x 0,83 x 0,2 x 150 = 19,92 liter /jam = kebutuhan bakar bakar x harga bahan bakar / liter = 19.92 x Rp.5.300,00 = Rp.105.576,00/jam Biaya Pelumas g = DKxf c (liter/jam)

195,5

b. Data Harga Sewa Peralatan Biaya Mobilisai dan Demobilisasi (Surabaya) = Rp. 135.000.000,00 / unit Harga sewa Tower Crane = Rp. 83.000.000,00/ bulan Harga sewa Genset = Rp. 60.000.000/ bulan Harga Pondasi Tower Crane + angkur = Rp. 130.000.000,00/ unit Biaya Erection dan Dismantle = Rp. 40.000.000/unit Biaya operator = Rp. 8.300.000,00/ bulan Harga oli = Rp. 28.000,00/ liter Harga bahan baker = Rp. 5.300,00/ liter Harga concrete bucket = Rp. 20.000.000,00/unit c. Perhitungan Biaya Produksi 1. Harga Sewa Tower Crane : Dengan asumsi : 1 hari = 8 jam ( tanpa lembur ) 1 bulan = 25 hari , maka 1 bulan = 25x8 = 200 jam Harga Sewa Alat Tower Crane

Dimana: g = banyaknya minyak pelumas yang digunakan DK = Kekuatan minyak = 150 KVA F = faktor = ( 0,8 x 0,83 ) c = isi dari carter mesin = 200 liter t = selang waktu pergantian = 42 jam maka : g = 150 x0,664 200

195,5

42

= 5,27 liter/jam Biaya pemakaian minyak pelumas : = 5,27xRp. 28.000/liter = Rp. 147.560,00/jam Maka harga perasional peralatan adalah : = Rp. 105.576,00 /jam = Rp. 147.560,00 /jam + = Rp. 253.136,00 /jam e. Biaya Operator Biaya operator = Rp. 8.300.000,00 / 200 jam = Rp. 41.500.00 /jam Maka biaya Tower Crane Perjam : 1. Sewa Peralatan = Rp. 715.000,00 2. Biaya Operasional = Rp. 253.136,00 3. Biaya Operator = Rp. 41.500,00 + Rp. 1.009.536,00/jam

untuk perhitungan biaya pemakaian total penggunan tower crane ditabelkan pada Tabel 5.8 Tabel 5.8 Perhitungan Biaya Pemakaian Total Tower Crane
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 PEKERJAAN Mob Demobilisasi Pondasi + Angkur Sewa Tower Crane PPN 10 % Sewa Genset PPN 10 % Operator Bahan bakar Pelumas Concrete Bucket VOLUME SATUAN 1 1 405,74 405,74 405,74 405,74 405,74 405,74 405,74 1 Unit Unit jam jam jam jam jam jam jam ls HARGA SATUAN ( Rp. ) Rp 135.000.000,00 Rp Rp 40.000.000,00 Rp Rp 415.000,00 Rp Rp 41.500,00 Rp Rp 300.000,00 Rp Rp 30.000,00 Rp Rp 41.500,00 Rp Rp 105.576,00 Rp Rp 147.560,00 Rp Rp 20.000.000,00 Rp TOTAL BIAYA Dibulatkan Rp Rp TOTAL 135.000.000,00 40.000.000,00 168.381.646,28 16.838.164,63 121.721.672,01 12.172.167,20 16.838.164,63 42.836.290,81 59.870.833,07 20.000.000,00 633.658.938,63 633.658.000,00

Berat 1 Kolom Tipe K1 = 2880 kg


10 9 8 7 6 5

5.2

Perhitungan Waktu Dan Biaya Pelaksanaan Dengan Mobile Crane Mobile Crane digunakan pada pekerjaan struktur pengecoran, pengangkatan bekisting dan Scafolding dari lantai 1 sampai dengan lantai 6. Pada pekerjaan ini mobile crane dilengkapi dengan concrete bucket. Pemilihan peralatan mobile crane didasarkan pada jarak lokasi pengecoran. Jadi akan selalu terjadi perubahan panjang lengan dari mobile crane yang tergantung juga dari ketinggian tiap lantai. Perhitungan Waktu Pelaksanaan Mobile Crane Pada pekerjaan struktur digunakan mobile crane model Terex RT-150 yang dilengkapi dengan concrete bucket dengan kapasitas 0,8 m3, dengan radius dan beban pada ujung yang disajikan pada lampiran data dari peralatan mobile crane model Terex RT-150. Waktu pengangkatan oleh mobile crane dihitung berdasarkan radius, frekuensi alat melakukan pergi- pulang dan waktu untuk bongkar muat, dimana waktu tersebut tergantung waktu hoisting, slewing, dan landing dimana perhitungan radius atau jarak pelaksanaan pekerjaan struktur didasarkan pada titik pusat segmen yang telah ditentukan, setelah diketahui titik pusat segmen dari pekerjaan tersebut. Maka dapat dihitung waktu pelaksanaannya berdasarkan hoisting, slewing, dan landing. Tata letak operasi peralatan pada pekerjaan struktur adalah dengan melihat denah pelaksanaan pekerjaan yaitu pelaksanaan yang dilakukan dalam beberapa segmen pada setiap lantai. Dengan beban angkat pada pekerjaan struktur tiap segmen adalah 1200 kg maka kecepatan tower crane pada waktu pergi adalah sebagai berikut : Kecepatan hoisting = 83,8 m/menit Kecepatan selwing = 3 rpm = 1080/ menit Kecepatan landing = 83,8 m/menit Sedangkan kecepatan tower crane pada waktu kembali adalah sebagai berikut : Kecepatan hoisting = 144,5 m/menit Kecepatan selwing = 3 rpm = 1080 / menit Kecepatan landing = 144,5 m / menit

4 3 2
k -1

5.2.1

B B'

Gambar 5.3 Posisi Mobile Crane pada saat pengecoran kolom lantai 1 AS C-1

ambar 5.4 koordinat kolom pada saat pengecoran kolom lantai 1 AS C-1 Keterangan : MC = Posisi Mobile Crane TM = Posisi Truck Mixer = Sudut Slewing Mobile Crane D = Jarak Mobile Crane Ke Kolom Jarak segmen terhadap tower crane D = =

= 13,8654 m Sudut slewing

= tan-1 ( 24,22 11,725)

Adapun contoh perhitungan waktu pengecoran untuk pekerjaan kolom pada lantai 1 pada As C-1 adalah sebagai berikut: Perhitungan volume kolom Volume Kolom total lantai 1 = 120,46 m3 Berat total kolom lantai 1 = 289140 kg Tabel 5.9 Penentuan Posisi Pekerjaan Pengecoran Kolom Mobile Crane

= 64,36 untuk penentuan posisi pengecoran kolom dengan mobile crane ditabelkan pada Tabel 5.9

D E

(Ytc Yk1) 2 ( Xk1 Xtc ) 2

(24,22 11,725) 2 (99,00 93,00) 2

(99,00 93,00)

SEGMEN

LANTAI

TINGGI (m')
c

TITIK

VOLUME (m3)

KOORDINAT KOLOM X (cm)


f

POSISI MOBILE CRANE X (cm)


h

POSISI TRUCK MIXER X (cm)


j

JARAK MC KE KOLOM D ( cm )
m = ((f-h)^2 + (g-i)^2)^0,5

Y (cm)
g

Y (cm)
i

Y (cm)
k

SUDUT SLEWING ( )
n

A
1 1 4 4

AS A-1 AS A-2 AS A-3 AS A-4 AS A-5 AS A-6 AS A-7 AS A-8 AS A-9 AS B-9 AS C-1 AS C-2 AS C-3 AS C-4 AS C-5

1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20

9900 9300 8700 8100 7500 6900 6300 5700 5100 5100 9900 9300 8700 8100 7500

2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 2072,5 1722,5 1172,5 1172,5 1172,5 1172,5 1172,5

9300 9300 9300 7500 7500 7500 5700 5700 5700 5700 9300 9300 9300 7500 7500

2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5

9900 9900 9900 8100 8100 8100 6300 6300 6300 6300 9900 9900 9900 8100 8100

2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5 2422,5

694,62 350,00 694,62 694,62 350,00 694,62 694,62 350,00 694,62 921,95 1386,54 1250,00 1386,54 1386,54 1250,00

30,26 90,00 30,26 30,26 90,00 30,26 30,26 90,00 30,26 49,40 64,36 90,00 64,36 64,36 90,00

1. Perhitungan waktu pengangkatan 2a. Hoisting Kecepatan (v) = 83,8 m/menit Jarak ketinggian (h) = + 7 m Waktu ( t=h/v) = 7meter = 0,084 menit t= 83,8m / menit 2b. Slewing Kecepatan (v) = 1080 Sudut () = 64,36 Waktu (t=a/v) = t=

2c.

Landing Kecepatan (v) Jarak ketinggian (h) Waktu (t=h/v) t=

= 83,8 m/menit =3m = = 0,036 menit

3meter 83,8 / menit

64,36 1080 / menit

Total waktu pengangkatan = a. Hoisting = 0,084 menit b. Slewing = 0,060 menit c. landing = 0,036 menit + = 0,197 menit untuk penentuan waktu angkat pekerjaan pengecoran kolom dengan mobile crane ditabelkan pada Tabel 5.10.a

= 0,06 menit

Tabel 5.10.a Waktu Angkat Pengecoran Kolom Mobile Crane


WAKTU PERGI HOISTING SEGMEN a LANTAI b 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 PEKERJAAN c KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM TITIK/AS d AS A-1 AS A-2 AS A-3 AS A-4 AS A-5 AS A-6 AS A-7 AS A-8 AS A-9 AS B-9 AS C-1 AS C-2 AS C-3 AS C-4 AS C-5 V (m/menit) e 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 d (m) f 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 t ( menit ) g = f/e 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 0,084 V (m/menit) h 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 SLEWING d ( Derajat ) i 30,26 90,00 30,26 30,26 90,00 30,26 30,26 90,00 30,26 49,40 64,36 90,00 64,36 64,36 90,00 t ( menit ) j = i/h 0,028 0,083 0,028 0,028 0,083 0,028 0,028 0,083 0,028 0,046 0,060 0,083 0,060 0,060 0,083 V (m/menit) k 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 83,80 LANDING d (m) l 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 t ( menit ) m = l/k 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 0,036 WAKTU TOTAL (menit) n = g+j+m 0,147 0,203 0,147 0,147 0,203 0,147 0,147 0,203 0,147 0,165 0,179 0,203 0,179 0,179 0,203

2. Perhitungan waktu kembali 2a. Hoisting Kecepatan (v) = 144,5 m/menit Jarak ketinggian (h) = 3 m Waktu ( t=h/v) =

2c..Landing Kecepatan (v) Jarak ketinggian (h) Waktu (t=h/v) t=

= 144,5 m/mnt =7m =

3meter 144,5 / menit 2b. Slewing Kecepatan (v) Sudut () Waktu (t=a/v) 64,36 t= 1080 / menit
t=

= 0,021menit

7 meter = 0,048menit 144,5m / menit

= 1080 = 64,36 = = 0,06 menit

= 0,021 menit = 0,060 menit = 0,048 menit + = 0.129 menit untuk perhitungan waktu kembali ditabelkan pada Tabel 5.10.b

Total waktu kembali = a. Hoisting b. Slewing d. landing

Tabel 5.10.b Waktu Kembali Pengecoran Kolom Mobile Crane


WAKTU KEMBALI HOISTING SEGMEN a LANTAI PEKERJAAN TITIK/AS b 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 c KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM d AS A-1 AS A-2 AS A-3 AS A-4 AS A-5 AS A-6 AS A-7 AS A-8 AS A-9 AS B-9 AS C-1 AS C-2 AS C-3 AS C-4 AS C-5 V (m/menit) e 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 d (m) f 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00 t ( menit ) g = f/e 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021 V (m/menit) h 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 1.080,00 SLEWING d ( Derajat ) i 30,26 90,00 30,26 30,26 90,00 30,26 30,26 90,00 30,26 49,40 64,36 90,00 64,36 64,36 90,00 t ( menit ) j = i/h 0,028 0,083 0,028 0,028 0,083 0,028 0,028 0,083 0,028 0,046 0,060 0,083 0,060 0,060 0,083 V (m/menit) k 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 144,50 LANDING d (m) l 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 t ( menit ) m = l/k 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 0,048 WAKTU TOTAL (menit) n = g+j+m 0,097 0,153 0,097 0,097 0,153 0,097 0,097 0,153 0,097 0,115 0,129 0,153 0,129 0,129 0,153

3. Waktu bongkar muat a. Waktu bongkar Waktu untuk membongkar beton readymix dari bucket untuk dituangkan pada kolom yang akan dicor. Waktu bongkar = 7 menit (pengamatan lapangan) b. Waktu muat Waktu untuk memuat beban ready mix dari truck mixer yang dimasukkan ke concrete bucket. Waktu muat = 5 menit (pengamatan dilapangan ) 4. Perhitungan waktu Siklus = waktu muat + waktu angkat + waktu bongkar + waktu kembali = 5+0,179+7+0,129 = 12,308 menit untuk perhitungan waktu siklus ditabelkan pada Tabel 5.11 Tabel 5.11 Waktu Siklus Pengecoran Kolom Mobile Crane
SEGMEN LANTAI a b 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 PEKERJAAN c KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM KOLOM WAKTU SIKLUS WAKTU WAKTU MUAT ANGKAT TITIK/AS (menit) (menit) d AS A-1 AS A-2 AS A-3 AS A-4 AS A-5 AS A-6 AS A-7 AS A-8 AS A-9 AS B-9 AS C-1 AS C-2 AS C-3 AS C-4 AS C-5 e 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 5,00 f 0,147 0,203 0,147 0,147 0,203 0,147 0,147 0,203 0,147 0,165 0,179 0,203 0,179 0,179 0,203 WAKTU KEMBALI ( menit ) g = f/e 0,097 0,153 0,097 0,097 0,153 0,097 0,097 0,153 0,097 0,115 0,129 0,153 0,129 0,129 0,153 WAKTU BONGKAR (menit) h 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 7,000 WAKTU TOTAL (menit) n = g+j+m 12,245 12,355 12,245 12,245 12,355 12,245 12,245 12,355 12,245 12,280 12,308 12,355 12,308 12,308 12,355

1,2m 3 2,341m 3 / jam = 0,513 jam untuk perhitungan waktu pelaksanaan pekerjaan pengecoran kolom dengan mobile crane ditabelkan pada Tabel 5.12 Tabel 5.12 Waktu Pelaksanaan Pengecoran Kolom Mobile Crane
Waktu pelaksanaan =
NO SEGMEN PEKERJAAN TIPE KOLOM
a b c d

TITIK / AS
e

VOLUME PRODUKSI WAKTU SIKLUS PRODUKSI PERJAM (m3) PER SIKLUS (menit) ( kg )
f g h i = (g*60*0,65)/h

TOTAL (jam)
j = f/ i

K1 ( 60x50 )

KOLOM LANTAI 1 K1 ( 60x50 ) K1 ( 60x50 )

AS A-1 AS A-2 AS A-3 AS A-4 AS A-5 AS A-6 AS A-7 AS A-8 AS A-9 AS B-9 AS C-1 AS C-2 AS C-3 AS C-4 AS C-5

1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20 1,20

0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5

12,245 12,355 12,245 12,245 12,355 12,245 12,245 12,355 12,245 12,280 12,308 12,355 12,308 12,308 12,355

1,593 1,578 1,593 1,593 1,578 1,593 1,593 1,578 1,593 1,588 1,584 1,578 1,584 1,584 1,578

0,754 0,760 0,754 0,754 0,760 0,754 0,754 0,760 0,754 0,756 0,757 0,760 0,757 0,757 0,760

Jadi waktu total yang diperlukan pemakaian mobile crane untuk pekerjaan pengecoran dan pengangkatan material dapat dilihat pada Tabel 5.13

5. Perhitungan waktu pelaksanaan mobile crane asumsi kondisi sedang dan pemeliharaan mesin sedang, sehingga efisiensi = 0,65 Volume = 1,2 m3 Produksi per siklus = 0,5 m3 Waktu siklus = 12,308 menit Produksi perjam = 0,6x

60 0,65 12,308

= 2,341 m3/ jam

Tabel 5.13 Waktu Total Penggunaan Mobile Crane


NO 1. PEKERJAAN KOLOM a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran Balok a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah Plat a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah Tangga a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran Shearwall a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran TOTAL WAKTU VOLUME 15,522 17,412 5,232 271,338 SATUAN jam jam jam jam

5.3 5.3.1

2.

26,758 14,209 21,689

jam jam jam

3.

16,939 15,123 30,155

jam jam jam

4.

0,672 0,712 0,457 43,380

jam jam jam jam

5.

Penggunaan Gerobak Dorong Perhitungan Waktu Pelaksanaan Mobile Crane Gerobak dorong merupakan sarana pengangkutan material arah horizontal dengan menggunakan tenaga manusia. Di sini penggunaan gerobak dorong diperlukan sebagai alat bantu, karena ada beberapa bagian pekerjaan struktur atas yang tidak terjangkau oleh penggunaan mobile crane sehingga penggunaan gerobak dorong sangat diperlukan. Data-data yang diperlukan dalam perhitungan waktu penggunaan gerobak adalah : ( Soedradjat : 1994,20 ). - Kapasitas : 0,085 ton - Waktu menaikkan (muat) : 2 menit - Waktu menurunkan (bongkar) : 0,3 menit - Kecepatan bermuatan : 30 m/menit - Kecepatan kosong : 42,5 m/menit Contoh perhitungan untuk pengangkutan read mix dari bucket pada kolom K1 As F-13 dan F-17 pada lantai 2,3 dan 4 pada Segmen C zona 1,2 adalah ; 1. Volume K1 = 1,2 m3 = 2880 kg = 2,88 ton 2. Kapasitas = 0,085 ton 3. Frekuensi pergi = 2,88 33,882kali 0,085 4. Frekuensi pulang 5. Kecepatan bermuatan 6. Kecepatan kosong 7. Jarang angkut 8. Waktu angkut = 2,88 33,882kali

1,076 0,624 0,079 30,178 511,557

jam jam jam jam jam

0,085

= 30 m/jam = 42,5 m/menit = 12,86 m = 12,86m x33,882kali 30m / menit = 14,524 menit = 2 menit x 33,882kali = 67,764 menit = 0,3 menit x 33,882kali = 10,165 menit 12,86m = x33,882kali 42,5m / menit = 10,252 menit

5.2.3

Perhitungan Biaya Pelaksanaan Mobile Crane a. Data Operasional Peralatan Mobile Crane, type Terex RT130 b. Harga Sewa Mobile Crane Harga sewa Mobile Crane termasuk Operator dan lain lain. = Rp. 450.000,00/ jam Biaya Mobilisai dan Demobilisasi (Surabaya) = Rp. 4.950.000 / unit Operator = Rp. 150.000 / hari Harga concrete bucket (0,5 liter) = Rp. 9.500.000,00/unit Harga bahan bakar = Rp. 5.300,00/ liter c. Biaya Operasional Peralatan Biaya Bahan Bakar 25 Liter/jam (pengamatan lapangan) = 25 x 5300 = Rp. 132.500,00 Maka biaya Tower Crane Perjam : = Rp. 450.000,00 1. Sewa Peralatan 2. Biaya Operasional = Rp. 132.500,00 3. Biaya Operator = Rp. 150,000,00 + Rp. 732,500,00 /jam

9. Waktu muat 10.Waktu bongkar 11. Waktu kembali

12. Waktu total

= ( 14,254 + 67,764 + 10,165 + 10,252 ) = 102,435 menit

Untuk perhitungan selanjutnya dapat dilihat dalam Tabel 5.15 di bawah ini :

Untuk perhitungan biaya total pelaksanaan pekerjaan dapat dilihat pada Tabel 5.14 di bawah ini : Tabel 5.14 Perhitungan Biaya Total Mobile Crane
NO PEKERJAAN VOLUME SATUAN 1 511,56 511,56 511,56 511,56 1 Unit jam jam jam jam ls HARGA SATUAN ( Rp. ) Rp 10.950.000,00 Rp 450.000,00 Rp 45.000,00 Rp 150.000,00 Rp 132.500,00 Rp 9.500.000,00 TOTAL BIAYA Dibulatkan TOTAL ( Rp. ) Rp 10.950.000,00 Rp 230.200.524,19 Rp 23.020.052,42 Rp 76.733.508,06 Rp 67.781.265,46 Rp 9.500.000,00 Rp Rp 418.185.350,13 418.185.000,00

1 Mob Demobilisasi 3 Sewa Mobile Crane 4 PPN 10 % 5 Operator 6 Bahan bakar 7 Concrete Bucket

Tabel 5.15 Waktu Pengangkatan pengecoran kolom dengan gerobak dorong


LANTAI a 2 PEKERJAAN b PENGECORAN KOLOM (AS E-13) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS F-13) KOLOM (AS F-17) PENGECORAN KOLOM (AS E-13) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS F-13) KOLOM (AS F-17) PENGECORAN KOLOM (AS E-13) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS F-13) KOLOM (AS F-17) PENGECORAN KOLOM (AS E-13) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) PENGECORAN KOLOM (AS E-13) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) KOLOM (AS E-14) VOL (ton) c 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,88 2,86 2,86 2,86 2,86 2,86 2,856 KAP (ton) d 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 0,085 f = c/d 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,60 33,60 33,60 33,60 33,60 33,60 g = c/d 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,88 33,60 33,60 33,60 33,60 33,60 33,60 PERGI FREK PULANG KEC ISI KOSONG ( m/menit ) ( m/menit ) h 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 30,00 i 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 42,50 JARAK ANGKUT (m) j 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 12,84 12,86 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 12,84 12,86 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 12,84 12,86 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 8,50 WAKTU ANGKUT ( menit ) k = ((j/h)*f) 9,60 9,60 9,60 9,60 9,60 9,60 14,50 14,52 9,60 9,60 9,60 9,60 9,60 9,60 14,50 14,52 9,60 9,60 9,60 9,60 9,60 9,60 14,50 14,52 9,60 9,60 9,60 9,60 9,60 9,60 9,52 9,52 9,52 9,52 9,52 9,52 WAKTU MUAT ( menit ) l = 2*f 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,76 67,20 67,20 67,20 67,20 67,20 67,20 WAKTU BONGKAR ( menit ) m = 0,3*g 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,16 10,08 10,08 10,08 10,08 10,08 10,08 TOTAL WAKTU KEMBALI ( menit ) n = ((j/i)*g) 6,78 6,78 6,78 6,78 6,78 6,78 10,24 10,25 6,78 6,78 6,78 6,78 6,78 6,78 10,24 10,25 6,78 6,78 6,78 6,78 6,78 6,78 10,24 10,25 6,78 6,78 6,78 6,78 6,78 6,78 6,72 6,72 6,72 6,72 6,72 6,72 WAKTU TOTAL Jam o =(k+l+m+n)/60 1,57 1,57 1,57 1,57 1,57 1,57 1,71 1,71 1,57 1,57 1,57 1,57 1,57 1,57 1,71 1,71 1,57 1,57 1,57 1,57 1,57 1,57 1,71 1,71 1,57 1,57 1,57 1,57 1,57 1,57 1,56 1,56 1,56 1,56 1,56 1,56 57,34

Jadi waktu total pengecoran dengan menggunakan gerobak dorong = 57,34 jam karena pada saat pelaksanaan pengecoran kolom menggunakan 2 gerobak maka waktu total penyelesaian = 57,34 28,67 jam

5.4

Perhitungan Waktu Concrete Pump Perhitungan waktu pelaksanaan concrete pump dipengaruhi oleh : 1. Volume Pengecoran 2. Kapasitas Cor Concrete Pump (delivery Capacity) Perhitungan Delivery Capacity Perhitungan Kapasitas cor Concrete Pump ( delivery capacity ) untuk pengecoran 3 segmen a. Menentukan Horizontal Equivalent Lenghth, yaitu perkalian panjang pipa dengan faktor horizontal conversion. Perhitungan Horizontal Transport Distance lantai 2 segmen A : 1. Boom Pipe (Slump 10 cm) = 109m..(tabel:2.1) 2. Upward Pipe = 6,2m x 3 =18,6m..(tabel:2.2) 3. Horizontal Pipe =2,8mx2bh = 5,6m 4. Flexiblehose =5m x2 bh x2 =20 m + Horizontal Transport =153,2 m distance b. Menentukan delivery capacity dengan melihat grafik hubungan antara delivery capacity dengan horizontal transport distance sesuai dengan slump 10 cm dan diameter pipa 125 A.

5.3.2

Perhitungan biaya dengan gerobak dorong Harga gerobak dorong = Rp.2.200.000,00 - 2 gerobak dorong = 2 x 2.200.000,00 = Rp. 4.400.000,00 - Upah buruh perhari = Rp.50.000,00 - Biaya pemeliharaan perjam = ( 18,75 -26,25)% x Full Landed price 2000 jam kerja pertahun = 22,5% x ( Rp. 4.400.000,00 x 12 ) 2000 = Rp. 5.940,00 Biaya operator perjam = [ ( 2,5-2,75 ) x upah buruh perhari/8jam ] x 2 gerobak = (2,6 x Rp. 50.000,00/8jam ) x 2 = Rp. 32.500,00

5.4.1

Sewa gerobak per jam = Rp. 4.400.000,00 / Bulan = Rp. 22.000,00 ( 8 jam x 25 hari ) Jadi biaya gerobak perjam = Rp. 5.940 + Rp. 32.500 + Rp. 22.000 = Rp. 60.440,00 Tabel 5.16 Perhitungan biaya pelaksanaan dengan 1 gerobak dorong
NO 1 3 3 PEKERJAAN Sewa gerobak dorong Operator Pemeliharaan VOLUME SATUAN 28,57 28,57 28,57 jam jam jam HARGA SATUAN ( Rp. ) Rp 22.000,00 Rp 32.500,00 Rp 5.940,00 TOTAL BIAYA Dibulatkan TOTAL Rp Rp Rp Rp Rp 628.540,00 928.525,00 169.705,80 1.726.770,80 1.726.000,00

Gambar 5.1 Delivery Capacity dengan slump 10 cm

Dari grafik didapat delivery capacity 54 m3 / jam a. Diasumsikan kondisi operasi sedang dan pemeliharaan mesin sedang, sehingga efisiensi kerja adalah 0,65. b. Sehingga delivery capacity adalah 35,1 m3/jam Untuk perhitungan delivery capacity selanjutnya dibentuk dalam table 5.17 sebagai berikut : Tabel 5.17 Perhitungan Delivery Capacity
NAMA PIPA LANTAI BOOM UPWARD HORIZONTAL FLEXIBLE PIPE PIPE PIPE PIPE 109 109 109 109 109 109 18,6 18,6 27,9 37,2 46,5 55,8 0 5,6 8,4 11,2 14 16,8 20 20 20 20 20 20 TOTAL SATUAN DELIVERY CAPACITY (DC) m/jam 57 55 50 48 45 44 EFISIENSI ( E ) DC X E m/jam 0,65 0,65 0,65 0,65 0,65 0,65 37,05 35,75 32,5 31,2 29,25 28,6

Tabel 5.20 Biaya Pelaksanaan Penggunaan Concrete Pump


NO PEKERJAAN a b 1 Lantai 1 BALOK ZONA c A B C A B C VOLUME m3 d 63,21 22,16 53,00 78,30 25,80 72,28 DURASI jam e 2,84 1,77 2,60 3,28 1,87 3,12 HARGA SEWA Rp/jam f 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 PPN 10% Rp/jam g = (e*f)*10% 213.332,78 132.608,30 195.037,45 246.252,02 139.976,72 234.065,79 TOTAL HARGA Rp h = (e*f)+g 2.346.660,60 1.458.691,30 2.145.411,94 2.708.772,27 1.539.743,93 2.574.723,68

PLAT

1 2 3 4 5 6 & ATAP

147,6 153,2 165,3 177,4 189,5 201,6

m m m m m m

2 Lantai 2 BALOK

PLAT

A B C A B C

103,83 31,50 83,18 118,78 25,20 97,58

4,07 2,05 3,50 4,49 1,87 3,90

750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00

305.575,17 153.833,92 262.253,50 336.938,81 140.617,13 292.463,29

3.361.326,92 1.692.173,08 2.884.788,46 3.706.326,92 1.546.788,46 3.217.096,15

5.4.2

Perhitungan Waktu Pelaksanaan Contoh perhitungan waktu pelaksanaan untuk pengecoran balok lantai 2 segmen A adalah : : 103,83 m3. 1. Volume 2. Kemampuan Produksi : 35,75 m3/jam. 3. Waktu Operasional : 103,83 2,90 jam
35,75

Tabel 5.18

Perhitungan Waktu Concrete Pump


SEGMEN

Pelaksanaan

Dengan

NO 1

PEKERJAAN Lantai 1 BALOK

WAKTU WAKTU WAKTU VOLUME KAPASITAS WAKTU COR OPERASI PERSIAPAN PASCA OPS TOTAL m3 m3/jam jam jam jam jam 63,21 22,16 53,00 78,30 25,80 72,28 37,75 37,05 37,05 37,05 37,05 37,05 1,67 0,60 1,43 2,11 0,70 1,95 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 0,67 0,67 0,67 0,67 0,67 0,67 2,84 1,77 2,60 3,28 1,87 3,12

4. a. b. c. 5. a. b. c.

Waktu Persiapan ( asumsi dari lapangan) Pengaturan Posisi : 5 menit Pasang Pipa : 15 menit Idle Pompa : 10 menit 30 menit = 0,5 jam Waktu Operasi Pembersian Pompa Bongkar Pipa Persiapan Kembali

PLAT

A B C A B C

Lantai 2 BALOK

: 20 menit : 15 menit : 5 menit 40 menit = 0,67 jam Total Waktu = 2,90 + 0,5 + 0,67 = 4,07 jam

PLAT

A B C A B C

103,83 31,50 83,18 118,78 25,20 97,58

35,75 35,75 35,75 35,75 35,75 35,75

2,90 0,88 2,33 3,32 0,70 2,73

0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50

0,67 0,67 0,67 0,67 0,67 0,67

4,07 2,05 3,50 4,49 1,87 3,90

Lantai 3 BALOK

Untuk pekerjaan selanjutnya dapat dilihat dari Tabel 5.18 di bawah ini : 5.4.3 Perhitungan Biaya Concrete Pump Harga sewa concrete pump pada pemakaian dan panjang pipa. Dapat dilihat seperti Tabel 5.19 di bawah ini : Tabel 5.19 Sewa Concrete Pump
Jenis Pompa Beton - Standar ( Boom 17 m ) - Long ( Boom 27 m ) Harga Pemakaian 4 jam ( Volume max = 40 Jam ) Rp Rp Harga Sewa/Jam 500.000,00 750.000,00
5

PLAT

A B C A B C

93,00 29,73 83,18 107,67 21,33 97,58

32,50 32,50 32,50 32,50 32,50 32,50

2,86 0,91 2,56 3,31 0,66 3,00

0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50

0,67 0,67 0,67 0,67 0,67 0,67

4,03 2,08 3,73 4,48 1,83 4,17

Lantai 4 BALOK

PLAT

A B C A B C

93,00 29,73 83,18 107,67 21,33 97,58

31,20 31,20 31,20 31,20 31,20 31,20

2,98 0,95 2,67 3,45 0,68 3,13

0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50

0,67 0,67 0,67 0,67 0,67 0,67

4,15 2,12 3,84 4,62 1,85 4,30

2.000.000,00 Rp 3.000.000,00 Rp

Lantai 5 BALOK

Harga sewa sudah termasuk biaya opersional dan sopir, karena berada dalam kota maka biaya mobilisasi tidak dikenakan. Perhitungan biaya pelaksanaan selengkapnya dibentuk dalam Tabel 5.20 sebagai berikut:

PLAT

A B C A B C

94,99 34,70 83,91 110,85 21,33 97,58

29,25 29,25 29,25 29,25 29,25 29,25

3,25 1,19 2,87 3,79 0,73 3,34

0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50

0,67 0,67 0,67 0,67 0,67 0,67

4,42 2,36 4,04 4,96 1,90 4,51

Lantai 6 dan Atap BALOK

PLAT

A B C A B C

92,05 63,06 135,39 81,35 35,88 178,78

28,60 28,60 28,60 28,60 28,60 28,60

3,22 2,20 4,73 2,84 1,25 6,25

0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 JUMLAH

0,67 0,67 0,67 0,67 0,67 0,67

4,39 3,37 5,90 4,01 2,42 7,42 126,29

Tabel 5.20 Biaya Pelaksanaan Penggunaan Concrete Pump (lanjutan)


NO PEKERJAAN a b 3 Lantai 3 BALOK ZONA c A B C A B C VOLUME m3 d 93,00 29,73 83,18 107,67 21,33 97,58 DURASI jam e 4,03 2,08 3,73 4,48 1,83 4,17 HARGA SEWA Rp/jam f 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 PPN 10% Rp/jam g = (e*f)*10% 302.365,38 156.357,69 279.703,85 336.219,23 136.973,08 312.934,62 TOTAL HARGA Rp h = (e*f)+g 3.326.019,23 1.719.934,62 3.076.742,31 3.698.411,54 1.506.703,85 3.442.280,77

Tabel 5.22 Perbandingan Biaya Pelaksanaan


WAKTU TC + CP TC CP ( jam ) ( jam ) 407,56 126,29 533,84
BIAYA TC + CP

MC ( jam ) 511,56

WAKTU TC + CP + ALAT BANTU CP Alat Bantu ( jam ) ( jam ) 126,29 57,34 695,19
BIAYA TC + CP + Alat Bantu

Tabel 5.23 Perbandingan Biaya Total Pelaksanaan


TC CP MC CP Alat Bantu Rp 635.624.000,00 Rp 104.186.713,01 Rp 418.185.000,00 Rp 104.186.713,01 Rp 1.726.000,00 Rp. 739.810.713,01 Rp. 524.097.713,01

PLAT

4 Lantai 4 BALOK

PLAT

A B C A B C

93,00 29,73 83,18 107,67 21,33 97,58

4,15 2,12 3,84 4,62 1,85 4,30

750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00

311.307,69 159.216,35 287.701,92 346.572,12 139.024,04 322.317,31

3.424.384,62 1.751.379,81 3.164.721,15 3.812.293,27 1.529.264,42 3.545.490,38

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Dari analisa perbandingan perhitungan waktu dan biaya pelaksanaan pada proyek Rumah Sakit Umum Haji Surabaya dengan menggunakan peraltan berat kombinasi antara tower crane dengan concrete pump dan mobile crane dengan concrete pump maka dapat diambil kesimpulan. 1. Berdasarkan perbandingan waktu pelaksanaan pekerjaan struktur atas yang meliputi pekerjaan pengecoran dan pengangkatan material, maka 2. waktu yang diperlukan kombinasi TC-CP sebesar 533,84 jam sedangkan waktu untuk kombinasi MC-CP sebesar 695,19 jam. Maka waktu tercepat dengan menggunakan kombinasi TC-CP. 3. Berdasarkan perbandingan biaya pelaksanaan pekerjaan struktur atas yang meliputi pekerjaan pengecoran dan pengangkatan material, maka waktu yang diperlukan kombinasi TC-CP sebesar Rp. 739.810.713,00 sedangkan biaya untuk kombinasi MC-CP sebesar Rp. 524.097.713,00 jam Maka biaya termurah dengan menggunakan kombinasi MC-CP. 4. Berdasarkan perbandingan waktu dan biaya maka pada proyek pembangunan Gedung IGD, Bedah Sentral dan Rawat Inap Maskin RSU Haji Surabaya, untuk pekerjaan pengangkatan material dan pengecoran sebaiknya menggunakan kombinasi peralatan tower crane dan concrete pump, karena lebih efisien dari segi waktu mengingat proyek tersebut berada pada area Rumah Sakit yang sedang aktif pada saat pembangunannya. Namun bila meninjau dari segi biaya atau penghematan maka disarankan menggunakan kombinasi mobile crane dan concrete pump. 6.2 Saran Pada setiap penggunaan peralatan dan pemilihan peralatan pada pembangunan proyek perlu diperhatikan yaitu lokasi dan kondisi proyek, rencana dari bangunan proyek meliputi waktu dan biaya serta metode kerja dari peralatan itu sendiri. Karena pembahasan Tugas Akhir ini hanya dibatasi pada penggunaan peralatan tower crane dan mobile crane untuk pekerjaan pengecoran dan pengangkatan material saja sehingga dirasa kurang lengkap. Maka untuk bisa menenentukan alternatif penggunaan peralatan yang lain perlu dibahas lagi suatu penelitian atau studi lanjutan tentang masalah.

5 Lantai 5 BALOK

PLAT

A B C A B C

94,99 34,70 83,91 110,85 21,33 97,58

4,42 2,36 4,04 4,96 1,90 4,51

750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00

331.314,10 176.724,36 302.903,85 371.980,77 142.442,31 337.955,13

3.644.455,13 1.943.967,95 3.331.942,31 4.091.788,46 1.566.865,38 3.717.506,41

6 Lantai 6 dan Atap BALOK A B C PLAT A B C

92,05 63,06 135,39 81,35 35,88 178,78

4,39 3,37 5,90 4,01 2,42 7,42

750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00 750.000,00

329.139,86 253.117,13 442.793,71 301.080,42 181.840,91 556578,67 TOTAL

3.620.538,46 2.784.288,46 4.870.730,77 3.311.884,62 2.000.250,00 6.122.365,38 104.186.713,01

5.5. 5.5.1

Analisa Hasil Perbandingan Waktu Pelaksanaan Setelah dilakukan perhitungan waktu pelaksanaan (durasi) masing kombinasi maka langkah terhadap masing selanjutnya adalah membandingkan waktu pelaksanaan antara kombinasi tower crane dan concrete pump dengan kombinasi mobile crane dan concrete pump, Kemudian baru biaya pelaksanaan dapat dibandinglan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 5.21, Tabel 5.22dan Tabel 5.23 di bawah ini: Tabel 5.21 Perbandingan Waktu Pelaksanaan
NO I PEKERJAAN KOLOM a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran BALOK a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran PLAT a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran TANGGA a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran SHEARWALL a. Tulangan b. Bekisting c. Perancah d. Pengecoran TC + CP ( jam ) 17,82 17,73 5,27 178,35 MC + CP + Alat Bantu ( jam ) 15,52 17,41 5,23 328,68

II

34,15 14,90 17,67 61,27

26,76 14,21 21,69 61,27

III

21,50 15,39 33,77 65,02

16,94 15,12 30,16 65,02

IV

1,45 0,78 0,55 27,04

0,67 0,71 0,46 43,38

1,49 0,66 0,08 18,95 533,84

1,08 0,62 0,08 30,18 695,19