Anda di halaman 1dari 6

BAB III LAPORAN KASUS

Landasan Asuhan Keperawatan 1. Anamnesa Nama Pasien No. Reka Medis Tanggal Lahir Umur Jenis Kelamin Alamat Status Perkawinan Agama Pekerjaan Tanggal Masuk Diagnosa Keperawatan : Tn. A : 00-80-44-45 : 31 Desember 1990 : 21 tahun : Laki-laki : Tj. Batung Darmasraya : Kawin : Islam : Wiraswasta (tamat SLTA) : 26 Oktober 2012 : CKB GCS 7 + Diffuse Axional Injury

2. Alasan Masuk Rumah Sakit Klien mengalami kecelakaan lalu lintas di sekitar jalan Bypass. Awalnya klien membawa mobil travel dari pesisir ke pekanbaru bersama temannya ( seperti konvoy) yang membawa mobil lainnya. Di sekitar bypass mobil yang dibawa oleh temannya bannya bermasalah (bocor), kemudian klien keluar untuk mengobservasi dan bermaksud menolong temannya. Keluar dari mobilnya, klien ditabrak dan tidak sadarkan diri lagi. Keluarga klien (ibu klien) ketika ditanya tidak tahu menahu perkara kejadiannya,

disebabkan keluarga klien dikabari setelah klien dibawa ke R.S. Siti Rahma yaitu pada tanggal 24 oktober 2012. 3. Keluhan Utama Klien tidak sadarkan diri setelah kecelakaan lalu lintas yang dialaminya. 4. Riwayat Penyakit Sekarang Sebelumnya klien telah dirawat selama 2 hari di R.S Siti Rahma yaitu pada tanggal 24 oktober 2012. Setelah 2 hari dirawat di Siti Rahma, keluarga merasa tidak ada perubahan pada klien sehingga keluarga klien merujuk klien ke R.S. M.Djamil yaitu pada tanggal 26 Oktober 2012. Keadaan klien pada saat itu buruk, yaitu klien tidak sadarkan diri dengan diagnosa CKB GCS 7. Klien mengalami mual dan muntah, dan terdapat luka sayat di bagian abdomen klien namun telah di jahit dan dioerban. Tidak ada keluar darah dari telinga, hidung dan mulut klien.

5. Riwayat Penyakit Dahulu Klien tidak ada riwayat penyakit genetik (misalnya Diabetes Melitus (DM), dan gagal jantung). Klien sebelumnya belum pernah masuk rumah sakit. 6. Riwayat Penyakit Keluarga Keluarga tidak ada yang mengalami/ menderita CK. 7. Pemeriksaan Umum 1) Keadaan Umum 2) Kesadaran 3) Tanda-tanda vital Tekanan Darah Nadi Pernafasan Suhu 4) Airway Kadang-kadang ada suara tambahan yaitu ronkhi Sekret (+), klien pernah dilakukan sunction pada tanggal 7 November 2012, kemudian dilanjutkan pada tanggal 8, 9, dan 10 N0vember 2012 Batuk (+), pernafasan dibantu dengan Nasal Canula : 126/58 mmHg : 115 x/menit : 17x/menit : 36.80C : Berat : Apatis

5) Disability GCS : 7 E : 1 (Menutup mata dengan rangsangan nyeri) M : 4 (Fleksi siku dengan rangsangan nyeri) V : 2 (Merintih/gelisah) Klien dalam keadaan tidak sadar 6) Rambut Warna rambut Distribusinya Kerontokan Kebersihan 7) Mata Bentuk bola mata : Bulat Pupil Sklera Konjungtiva : Unisokhor : Ikterik : Tidak anemis : Berwarna hitam : Merata : Rontok : Kurang bersih disebabkan klien dalam keadaan tidar sadar

8) Telinga Inspeksi : Bentuk normal, simetris kiri dan kanan Kebersihan baik(tidak ada sekret) Palpasi : Tidak ada benjolan

Tidak ada keluar darah dari telinga klien 9) Hidung Inspeksi : Simetris kiri dan kanan, begitu juga lubang hidungnya. Kebersihannya baik. Terpasang alat bantu pernapasan (Nasal Canula) dengan nilai flowmeternya 4 L, dan terpasang NGT sebagai alat bantu nutrisi klien. Palpasi 10) Mulut Lidah : Lidah sering menjulur keluar dan mengeluarkan buih/ ludah : Tidak ada benjolan pada tulang hidung

Kebersihannya kurang Gigi 11) Leher Inspeksi : Bentuk leher normal Palpasi : KGB tidak ada teraba membesar : karies (-)

JVP 5-2 cm H2O 12) Kulit Warna Turgor Tekstur : Sawo matang : Kurang baik : Baik

13) Pemeriksaan Thoraks 1) Paru-paru Inspeksi : Simetris kiri dan kanan, pernapasan dibantu oleh otot pernapasan yaitu NC dg 4L. Tidak ada penumpukan cairan ataupun darah. Klien tidak ada masalah dengan bagian thoraxnya. Palpasi Perkusi Auskultasi : Fremitus kiri dan kanan : Bunyi yang ditimbulkan sonor : Pada pengkajian awal (12 November 2012), ada suara tambahan paru pada klien yaitu ronkhi yang meningkat, namun pada harihari selanjutnya, tambahan suara nafas sudah semakin menurun. Dan jika dilihat pada status, klien sebelumnya yaitu pada tanggal 7 November 2012 telah melakukan sunction, kemudian dilanjutkan pada tanggal 8, 9, 10 November 2012.

2) Jantung Inspeksi Palpasi Perkusi : Ictus Cordis terlihat : Iktus Cordis teraba : Batas jantung klien normal, yaitu : Kanan atas: SIC II RSB, kiri atas: SIC II LSB, kanan bawah: SIC IV RSB, kiri bawah: SIC V medial 2 MCS Auskultasi : Irama jantung klien teratur

14) Pemeriksaan Abdomen Inspeksi : Terdapat luka sayat pada bagian abdomen klien, namun telah dijahit dan di perban Palpasi Perkusi : Penonjolan/oedema tidak ada : Tympani

Auskultasi : BU klien normal dengan 15) Genetilia Tidak terdapat luka Kebersihan: kateter. 16) Ekstremitas Ekstremitas bagian atas Disebelah kanan tangan klien terpasang infus (NaCl 0,9 %) dan terkadang memakai (RL), yang awalnya infus terpasang dibagian kaki kanan, namun akibat kegelisahan klien, maka dipindahkan ke bagian tangan kanan dengan tetesan 14 tetesan/menit. Pada lengan kanan klien terdapat lebam. Dibagian tangan/jari kanannya terdapat lecet akibat kecelakaan lalu lintas yang dialaminya ditambah akibat jari klien sering di genggam. Lecet ditangan berada pada jari jempol klien. Kedua tangan klien dipasang pengikat diakibatkan kegelisahan yang ditimbulkan klien. Pengikatnya diikat pada jari tengah klien Ekstremitas bagian bawah Kedua kaki klien dipasang pengikat, tepatnya dibagian pergelangan kaki dan diikatkan pada bed klien. Kulit klien tampak kering terutama pada bagian telapak kakinya. Pada bagian tibia kaki kanan klien terdapat lebam. Oedema (-) Kemampuan gerak klien, jika dilihat dari kegelisahan klien, klien bisa menggerakkan lengan tangan dan kakinya. Namun gerakkan lainnya belum diketahui diakibatkan klien dalam keadaan tidak sadar. Kurang bersih diakibatkan klien terpasang pampers dan terpasang

Tongkat penyangga infusnya berada di bagian kiri bed klien.

8. Pemeriksaan Penunjang 1) Hasil Lab. Hematologi 1. Hemoglobin 2. Hematokrit 3. Leukosit 4. Trombosit : 13,4 g/dl : 41 % : 13,2/mm3 : 127/mm3 Normal Normal Tinggi Rendah (N : 13.00-16.00) (N : 40.00-48.00) (N : 5.00-10.00) (N: 150-400)

2) Hasil Lab. Kimia Klinik 1. pH : 7,42 Normal (N. Arteri : 7.37-7.43) (N. Vena : 7.32-7.38) 2. PCO2 : 38 mmHg 3. PO2 4. Na+ 5. K+ 6. Ca
+

Normal

(N. Arteri : 36-44) (N. Vena : 42-50)

: 95 mmHg : 138 mmol/l : 3.7 mmol/l : 0.91 mmol/l

Normal Normal Normal Rendah

(N : 92.00-96.00) (N: 135-145) (N : 3.5-4.5) (N : 1.12-1.32)

3) Hasil Urine Intake Output Warna Bau : 1500 cc : 1500 cc : Kuning : (+) khas

Sedimen : (-) 4) Terapi Obat 1. Bisolvon 2. Fepiram 3. TCK 4. IVFD 5. Tramadol 6. Ranitidene 2x1 2x1 3x1 8 Jam/klf 1 amp 2 x 1 1 amp 2 x 1

9. Pola Pengkajian Kesehatan Gordon 1) Pola Persepsi dan Management Kesehatan Keluarga klien mengatakan, pada saat kecelakaan klien langsung dibawa ke R.S. Siti Rahma, dan klien dalam keadaan tidak sadar.

2) Pola Nutrisi-Metabolik Klien makan 3 kali sehari dengan jenis MC ( yaitu : susu, air putih, dan air kacang hijau). Klien makan dengan bantuan NGT. 3) Pola Eliminasi Intake cairan : 1500 cc Output cairan :500 cc Cairan berasal dari NaCl 0,9 % Eliminasi klien dibantudengan kateter yang terpasang di bagian genitalianya, dan untuk BAB klien menggunakan pampers. Kien dalam keadaan tidak sadar.

4) Pola Aktivitas dan Latihan Klien dalam keadaan tidak sadar, klien terbaring di tempat tidur. Untuk segala aktivitasnya, klien dibantu oleh oranglain. 5) Pola Istirahat dan Tidur Klien dalam keadaan tidak sadar, dan klien tampak gelisah 6) Pola Kognitif dan Perseptual Klien dalam keadaan tidak sadarkan diri 7) Pola Persepsi dan Konsep Diri Keluarga klien mengatakan klien telah menunjukkan perkembangan yang membaik, yaitu rasa gelisah klien semakin menurun dan respon untuk membuka mata pun semakin membaik yang mana pada sebelumnya klien tidak ada respon pada matanya. 8) Pola Peran dan Hubungan Klien merupakan kepala keluarga dengan pekerjaanya seorang wiraswasta. Hubungan klien dengan orang lain sangat baik, terlihat dengan banyaknya anggota keluarga dan temannya yang berkunjung. 9) Pola Seksual dan Reproduksi (tidak terkaji) disebabkan klien dalam keadaan tidak sadar. 10) Pola Toleransi Koping dan Stress Klien tampak gelisah sehingga pada kedua tangan dan kedua kakinya di pasang pengikat. Keluarga klien selalu memberikan dukungan untuk kebaikan klien dan kesembuhan klien. Keluarga klien juga sering memasang murratal quran, dan membaca ayat suci al-quran disamping klien agar klien semakin tenang. 11) Pola Nilai dan keyakinan Klien dalam keadaan tidak sadar. Namun keluarga klien selalu memberi dukungan spiritual kepada klien.

Anda mungkin juga menyukai