Anda di halaman 1dari 25

UNSOED Purwokerto

I. MANUSIA
Pada bagian ini dikemukakan dua hal pokok, yaitu persoalan dasar dan martabat manusia. Dengan menggumuli dua hal pokok itu diharapkan dapat dipahami adanya berbagai persoalan dasar yang dihadapi oleh manusia dan usaha untuk memecahkannya dalam rangka membangun hidup yang lebih bermartabat.

A. PERSOALAN DASAR
Dua hal disampaikan pada bagian ini yaitu asal, tujuan dan makna hidup manusia dan usaha-usaha memecahkan persoalan dasar. Memahami dan merenungkan kedua hal tersebut dalam terang iman merupakan salah satu upaya yang akan kita tempuh baik secara pribadi maupun dalam kebersamaan. 1. Asal, Tujuan, dan Makna Hidup Manusia a. Asal Manusia Dari mana asal saya? Inilah pertanyaan besar yang selalu menggugah pikiran manusia dari abad ke abad. Usaha untuk menjawab pertanyaan ini menjadi pangkal lahirnya mitos-mitos, berbagai macam aliran filsafat dan agama. Dengan segala kemampuanya, meskipun meraba-raba dalam gelap, manusia berusaha memuaskan kehausan untuk mengetahui asal usulnya sendiri. Bangsa-bangsa di Eropa, Afrika, dan Asia Barat berbicara tentang Tuhan yang menciptakan manusia. Kalau agama-agama monoteis1 seperti agama Yahudi, Kristen, dan Islam memandang satu Tuhan saja sebagai pencipta, agama-agama politeis2 dari zaman kuno maupun modern membayangkan adanya Tuhan jamak, dewa-dewi yang menciptakan dunia dan manusia. Sebaliknya, aliran filsafat Timur, yang terasa pengaruhnya dalam agama Hindu dan Budha, kurang memberi perhatian mengenai adanya ciptaan, melainkan memandang manusia dalam kesatuan dengan kenyataan ilahi, yang sudah selalu ada. Paham ini sering dikaitkan

Monoteisme: monotheism - (Yun. satu Allah). Iman akan satu (dan satu-satunya) Allah yang pribadi, Mahakuasa, Mahatahu, Mahacinta, yang adalah Pencipta dan Tuhan bagi semua orang dan segala sesuatu, yang berada sebagai Yang lain dan mengatasi seluruh jagat raya. Pada mulanya Israel mungkin sudah menyembah satu Allah, tanpa perlu menolak adanya dewa-dewi yang disembah oleh bangsa-bangsa lain. Pada abad ke-6 SM monoteisme Israel sudah dengan jelas melawan adanya allah-allah yang lain (Yes 41:21-24; 43:10-13; 44:8). PB yang mewahyukan bahwa Allah yang satu itu adalah tiga pribadi, tidak bertentangan dengan monoteisme. Namun orang-orang Yahudi dan Islam tidak percaya kepada Tritunggal dan memandangnya sebagai yang tidak dapat diterima oleh iman monoteisme mereka. Dalam ilmu perbandingan agama, para ahli berpendapat bahwa monoteisme berkembang dari politeisme (kepercayaan akan adanya banyak allah) atau bahwa monoteisme yang pada awalnya murni lalu menjadi politeisme. Bagaimanapun juga, perkembangan pelbagai agama sekarang ini ternyata tidak mudah untuk begitu saja ditempatkan dalam dua pandangan itu.
1

Politeisme: polytheism - (Yun. percaya akan banyak allah). Kepercayaan bahwa ada banyak allah, yang seringkali dihimpun di sekitar keilahian tertinggi dalam suatu pantheon (Yun.semua allah) menurut tingkatan pentingnya dan mempersonifikasikan berbagai pengalaman dan fungsi kehidupan. Agamaagama politeistis ditemukan dalam lingkungan kebudayaan Afrika, Asia, Yunani, Romawi, dan kebudayaan kuno maupun modern lainnya. Beberapa penulis berpendapat dalam sejarah agama, politeisme berkembang ke tingkat monoteisme yang lebih tinggi; atau sebaliknya dari monoteisme jatuh ke dalam politeisme. Data-data historis dan antropologis ternyata amat kompleks, sehingga teori-teori yang begitu sederhana itu sulit didukung.
2

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

UNSOED Purwokerto

dengan filsafat panteisme3, yakni bahwa seluruh kosmos merupakan satu kenyataan ilahi. Dalam hubungan dengan pengalaman yang baik dan buruk di dunia ini, berkembanglah aliran filsafat yang menyatakan bahwa semua yang ada di dunia ini berasal dari dua prinsip, dua sumber, yaitu Sumber Kebaikan (Allah) dan Sumber Kejahatan (yang diberi nama bermacam-macam, seperti Iblis, Setan, atau Benda Aliran dualisme4 ini kurang menghargai kejasmanian. Nafsu-nafsu dianggap bercokol dalam kebendaan. Berjenis-jenis pandangan tentang asal-usul manusia, yaitu monoteisme, politeisme, panteisme, dan dualisme mendapat tantangan hebat dari teori evolusi yang baru muncul pada abad ke 19. Teori ini diserang mati-matian, diragukan, tetapi toh berkembang terus dan menjadi kokoh dalam dunia ilmu pengetahuan. Tentang asal manusia, Gereja Katolik dalam terang Allah yang mewahyukan Diri, melalui Kitab Suci mengajarkan bahwa manusia diciptakan menurut gambar Allah5; ia mampu mengenal dan mengasihi Penciptanya; oleh Allah manusia ditetapkan sebagai tuan atas semua makhluk di dunia ini (lih. Kej 1:26; Keb 2:23), untuk menguasainya dan menggunakannya sambil meluhurkan Allah (lih. Sir 17:3-10). Apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya? Namun Engkau telah membuatnya hampir sama seperti Allah, dan memahkotainya dengan kemuliaan dan hormat. Engkau menjadikannya berkuasa atas buatan tangan-Mu; segala-galanya telah Kauletakkan di bawah kakinya (Mzm 8:5-7). b. Tujuan Manusia Manusia di dunia ini diciptakan oleh Tuhan sebagai yang transenden6, dan kemudian akhirnya dipanggil kembali untuk menghadap Tuhan. Dalam pengembaraannya di dunia ini yang hanya sebentar saja, manusia beriman menemukan Allah sebagai dasar dan tujuan hidupnya. Hidup kita mempunyai awal dan mempunyai akhir. Dengan demikian segala sesuatu yang kita lakukan bersifat terbatas dan fana, tetapi tidak tanpa arti. Dalam hidup di dunia ini hidup rahmat yang abadi sudah dimulai. Kita harus
Panteisme: pantheism (Yun. semua [adalah] Allah). Ajaran yang menyamakan Allah dengan jagat raya. Meskipun kata ini untuk pertama kalinya muncul pada tahun 1709, sistem pemikiran panteis sekurang-kurangnya sudah setua Hinduisme.
3

Dualisme: dualism Penafsiran atas realitas yang menjelaskan segala sesuatu dengan dua prinsip dasar yang tak tergantung satu sama lain. Salah satu contoh dalam filsafat adalah dualisme Rene Descartes (1596-1650), yang menafsirkan dunia dalam terang dua prinsip yang tak dapat dikurangi lagi, yaitu budi dan materi, meskipun ia yakin bahwa Allah menciptakan keduanya. Dualisme teologi yang radikal biasanya mengemukakan adanya dua keilahian yang bertentangan satu sama lain, yaitu yang baik dan yang jahat, seperti misalnya aliran Manikeisme dan Gnostik pada masa awal Gereja. Kristianitas mengakui dualisme dengan kualifikasi antara jiwa dengan badan, terutama antara Allah dan alam ciptaan, tetapi memaklumkan bahwa dalam Kristus segala sesuatu didamaikan dengan Allah (2Kor 5:8-20).
4

Gambar Allah: image of God Keyakinan iman bahwa manusia diciptakan menurut gambar dan rupa Allah (Kej 1:26-27). Beberapa Bapa Gereja dan ahli teologi membuat perbedaan antara (a) gambar Allah, yang menjadi milik manusia sebagai makhluk yang berbudi dan bebas, yang hanya dapat dikaburkan oleh dosa, dan (b) rupa Allah yang, kalau hilang karena dosa, dapat dipulihkan dengan rahmat baptis dan kehidupan iman. PB menampilkan Kristus sebagai gambar Allah yang sejati (Kol 1:15), dan semua orang yang dipanggil ditentukan untuk menjadi serupa dengan Dia (Rm 8:29).
5

Transendesi: transcendence (Lat. mengatasi). Keberbedaan Allah dari manusia, yang ada-Nya melampaui jagat raya dan tidak dapat disamakan dengannya.
6

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

UNSOED Purwokerto

mempergunakan waktu yang ada (Ef 5:16), sebab justru dalam waktu ini kita membentuk sikap kita terhadap Tuhan. Di dunia ini kita membuktikan kepercayaan kita, tanpa melihat (bdk. Rm 8:24-25). Kesadaran akan kefanaan hidup ini dapat menjadi alasan sewaktu-waktu sadar bahwa kita hidup di hadapan Tuhan. Maut membawa ke dalam hidup kita kesadaran akan tujuan hidup yang sejati. Hidup ini memang bersifat sementara, tetapi sikap hidup yang kita ambil sekarang bersifat definitif. Barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, Aku juga akan menyangkal dia di depan Bapa-Ku yang di surga (Mat 10:33). Arti hidup manusia ditentukan di dunia ini. Kematian berarti penyelesaian pengembaraan manusia (lih. Ibr 11:13; 1Ptr 1:1; 2:11). Sabda bahagia terdapat dalam inti khotbah Yesus (lih. Mat 5:3-12). Sabda bahagia mengungkapkan arti keberadaan manusia, tujuan akhir perbuatan manusia: kebahagiaan di dalam Allah. Allah memberi panggilan ini kepada setiap manusia secara pribadi, tetapi juga kepada seluruh Gereja, kepada umat, yakni mereka yang telah menerima janji dan hidup dari-Nya dalam iman. Perjanjian Baru memakai pelbagai gagasan untuk mengungkapkan kebahagiaan, ke mana Allah memanggil manusia: kedatangan Kerajaan Allah (bdk. Mat 4:17); melihat Allah: Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah (Mat 5:8); masuk ke dalam kegembiraan Tuhan (bdk. Mat 25:21.23) dan masuk ke dalam perhentian Allah (bdk. Ibr 4:7-11). c. Makna Hidup Manusia Pertanyaan mengenai makna hidup bukanlah hal yang baru. Pertanyaan itu selalu ada. Namun demikian, tampaknya pertanyaan itu jauh lebih sulit bagi manusia dewasa ini, sebab kini manusia hidup di tengah-tengah lingkungan dunia yang terlampau luas. Lain dari dulu, kini ia harus hidup dalam lingkungan yang tak terjangkau lagi olehnya. Terlebih lagi, dewasa ini banyak sekali tawaran yang ternyata menyodorkan jawaban berbeda-beda. Bidang-bidang kehidupan seperti kerja, keluarga, rekreasi, politik, ilmu, agama, dan sebagainya sering terasa tidak berhubungan lagi satu dengan lainnya. Manusia seakan harus bernasib seperti binatang "yang dikendalikan dengan kekang" (Mzm 32:9), bukan karena manusia harus mati, melainkan karena ia tidak lagi dapat memilih arah hidupnya sendiri. Dalam sistem sosial ekonomi, manusia hanyalah salah satu unsur yang harus menyesuaikan diri dengan putaran seluruhnya. Adatistiadat serta tradisi tak lagi menjadi pegangan yang dapat memberi arti kepada hidup manusia. Banyak orang cenderung ke arah nostalgia atau pesisimisme yang kelam. Makna hidup tidak dapat ditemukan di dalam masa lampau, tidak juga di dalam rumusan-rumusan yang diberikan oleh orang lain. Hidup mendapat maknanya dalam penghayatan hidup sendiri. Hidup mempunyai arti bagi orang yang menghayati hidupnya sendiri. Karena itu, pertanyaan tentang makna hidup sebenarnya baru muncul bila manusia mulai sangsi atas kemampuan dirinya untuk menghayati hidupnya sendiri. Makna hidup juga tidak tergantung pada keuntungan atau keberhasilan. Bahkan dalam penderitaan pun hidup mempunyai makna. Manusia harus percaya dan menerima hidupnya. Baru dengan demikian, manusia dapat mengartikan dan memberi makna kepada hidup. Pertanyaan yang sama akan muncul, bila manusia hanya mencari sukses atau mengidentikkan dirinya dengan proyek hidup dan cita-cita tertentu. Bagi orang seperti itu, kegagalan untuk meraih cita-cita yang diinginkannya berarti kehilangan makna hidup. Padahal di pihak lain, cinta dan kesetiaan seorang ibu bagi anaknya tetap

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

UNSOED Purwokerto

mempunyai makna, juga bila anak itu tidak mencapai umur dewasa atau tidak berkembang sebagaimana diharapkan. 2. Usaha Manusia Memecahkan Persoalan Dasar Manusia yang mempunyai7 kemampuan dasar dan hubungan dasar, akan kita kaji terlebih dahulu. Baru kemudian peranan iman dan hubungan dengan kedua hal tersebut kita renungkan. a. Memahami Kemampuan Dasar Manusia Manusia mempunyai tiga kemampuan dasar. Bila di sini dipergunakan istilah manusia, maka manusia yang dimaksudkan adalah manusia yang mempunyai kempuan dasar. Kemampuan itu adalah kemampuan untuk berpikir, untuk berkehendak, dan bertindak. 1) Kemampuan Untuk Berpikir Manusia mempunyai pikiran, mempunyai kemampuan yang memungkinkan dia mampu mengerti, mampu bertanya, dan mencari jawabannya; dengan pikirannya dia mencari kebenaran. Kemampuan ini disebut juga sebagai kemampuan untuk mengerti, memahami, kemampuan untuk menerangkan, untuk menguraikan alasan-alasan, untuk memilah-milah dan membeda-bedakan, disebut juga sebagai akal budi. Dengan akal budinya manusia mencari kebenaran. 2) Kemampuan Untuk Berkehendak Manusia mempunyai kehendak, dia mampu menginginkan, dia berkemauan. Dengan kemampuannya ini dia menginginkan kebaikan. Dia dapat memilih, menolak, mencintai, membenci, tersentuh, terharu, mengambil keputusan, termasuk keputusan mengenai dirinya sendiri. Dengan kemampuan ini manusia mengembangkan perasaannya, keinginanannya, budi pekertinya, dan semua yang menyangkut hatinya. 3) Kemampuan Untuk Bertindak Manusia mempunyai kemampuan untuk bertindak, untuk beraksi (kata aksi berasal dari bahasa latin: actio, yang diturunkan dari kata kerja agere yang berarti berbuat). Manusia berusaha agar tindakannya didasarkan atas pikirannya yang benar dan kehendaknya yang baik. Tindakan yang berdasarkan pikiran yang benar dan kehendak yang baik itu disebut tindakan yang bijaksana. b. Memahami Hubungan Dasar Manusia Selain mempunyai kemampuan dasar, manusia juga mempunyai hubungan dasar. Hubungan dasar itu adalah hubungan dengan dirinya sendiri, dengan sesamanya, dengan Yang Ilahi dan dengan dunia. Adapun hubungan dasar manusia tersebut dapat digambarkan seperti berikut ini.
7

Kata mempunyai yang dimaksudkan di sini adalah bahwa dia mempunyai secara dasar. Terdapat penger-tian yang berbeda-beda yang terkandung di dalam kata mempunyai. Si Ali mempunyai buku lain isinya daripada Si Ali mempunyai otak. Dalam kalimat yang pertama, seandainya buku itu tidak dimilikinya lagi, Ali masih dapat menyebut dirinya sebagai Ali. Tetapi di dalam kalimat yang kedua, tidaklah demikian. Dalam kalimat kedua, pengertian mempunyai itu menyangkut diri Ali secara dasar. Kalau otak itu tidak dimiliki oleh Ali, dia tidak dapat menjalani hidup ini. Tetapi seandainya dia tidak mempunyai buku, dia masih dapat menjadi manusia. Dalam pengertian seperti terkandung di dalam kalimat kedua itulah kata mempunyai dipergunakan di dalam uraian ini.
Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

UNSOED Purwokerto

YANG ILAHI DUNIA AKU SESAMA

DIRI SENDIRI 1) Hubungan Manusia Dengan Dirinya Sendiri Manusia dapat memberi nama, dapat menentukan, dapat berpikir tentang dirinya. Dia dapat mengambil keputusan untuk dirinya. Itu dapat terjadi karena manusia mempunyai hubungan dengan dirinya sendiri. Inilah hubungan antara aku dengan aku-ku. 2) Hubungan Manusia Dengan Sesamanya Manusia juga mempunyai hubungan dengan orang lain yang mempunyai kesamaan dengan dirinya, tetapi karena bukan dirinya sendiri maka disebut se-sama. Inilah hubungan antara aku dengan aku yang bukan aku-ku. Aku yang bukan aku-ku itu disebutnya engkau, dikau. 3) Hubungan Manusia Dengan Dunia Dunia yang dimaksudkan di sini adalah kenyataan yang bukan aku yang tidak meng-aku dirinya seperti aku atau aku-bukan-aku mengaku diri. Inilah hubungan manusia dengan bukan aku. Ketika dia bertemu dengan dirinya sendiri, dia mengatakan aku bertemu dengan aku-ku; ketika bertemu dengan orang lain, dia berhubungan dengan aku yang bukan aku-ku; ketika bertemu dengan dunia, dia mengatakan itu aku-yang-tidak-mengaku-dirinya-seperti-aku-mengaku-diriku atau aku-yangbukan-aku mengaku dirinya. 4) Hubungan Manusia Dengan Yang Ilahi Manusia mengalami juga hubungan dengan yang bukan dirinya, bukan sesamanya, bukan dunia. Di dalam lubuk hatinya yang dalam terdapat sebuah kerinduan untuk berdoa, untuk menyerahkan diri kepada Yang Mahaagung, Yang Menakutkan, Yang Memukau, Yang Tak Dapat diselami, Hakim Yang Mahaadil, Yang Mengatasi Segalanya, tak dapat dimengerti secara tuntas, tetapi dialami sebagai berperan di dalam kehidupan manusia. Dia disapa dengan berbagai sebutan seperti Pencipta atau Penyelamat. Tetapi Dia lebih daripada sebutan-sebutan mengenai Diri-Nya itu. c. Iman dan Kemampuan Dasar Manusia Manusia mempunyai kemampuan untuk berpikir. Kemampuan itu dipergunakan untuk mencari kebenaran. Apakah kebenaran itu? Itulah pertanyaan yang selalu mengikuti manusia. Bila manusia beriman, dia tidak hanya menjadi pencari kebenaran. Sang Kebenaran, Allah sendiri, datang kepada manusia untuk memenuhi kerinduan manusia akan kebenaran itu. Dia datang dalam Diri Yesus Kristus yang mengatakan: Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. (Yoh 14:6). Dengan demikian manusia pencari kebenaran tak sia-sia mencari, Sang Kebenaran yang dicari itu telah terlebih dahulu mencari manusia, bahkan Dia datang dengan sendiri menjadi manusia.

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

UNSOED Purwokerto

Dia, Sang kebenaran itu, ketika bertemu manusia sebagai Manusia, mengundang manusia dengan berkata: Ikutilah Aku (Mat 4:19; Mrk 1:17; 2:14; Luk 5:27; Yoh 1:43). Maka orang-orang yang percaya mengambil keputusan untuk mengikuti-Nya. Pengambilan keputusan itu dilakukan dan dia mampu melakukan itu karena dia mempunyai kemampuan untuk berkehendak. Bila manusia telah menerima-Nya sebagai Sang Kebenaran yang dicarinya, kemudian telah pula mengambil keputusan untuk mengikuti-Nya, maka dia akan menata tingkah lakunya sesuai dengan kehendak Sang Kebenaran itu, karena Dia berkata: Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan melakukan juga pekerjaan-pekerjaan yang Aku lakukan, bahkan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar daripada itu. (Yoh 14:12). Demikianlah, beriman berarti berubah. Dia tidak hanya menjadi pencari kebenaran, tetapi pencari yang mendapatkan siapa yang dicari. Dia tidak hanya menghendaki yang baik, tetapi menerima Sang Kebenaran itu sebagai yang baik dan karena dia dengan kemampuan berkehendaknya mengambil keputusan untuk mengikuti-Nya dan karenanya dengan kemampuannya untuk bertindak dia melakukan apa yang diperintahkan oleh Sang Kebenaran itu. d. Iman dan Hubungan Dasar Manusia Perubahan Hubungan Manusia Dengan Yang Ilahi Sang Kebenaran yang diterima itu mengajar manusia tentang kehidupan, karena itu Dia juga dipanggil sebagai Sang Guru (Yoh 3:2). Salah satu hal yang penting yang dikatakan adalah bahwa Dia mengajar manusia untuk menyapa Allah sebagai Bapa. Dengan demikian Allah tidak hanya menjadi Yang Ilahi atau Hakim atau Pencipta saja, Dia yang Mahaagung itu rela dihubungi sebagai Bapa bagi manusia. Maka Dia mengajar doa Bapa Kami (Mat 6:9; Luk 11:2-4). Hubungan dengan Allah seperti layaknya hubungan ayah yang baik kepada anak-anaknya itu juga merupakan kerinduan manusia, sehingga Yohanes menulis: Tuhan, tunjukkan Bapa itu kepada kami, itu sudah cukup bagi kami. (Yoh 14:8). Manusia boleh menyapa Allah sebagai Bapanya. Manusia menjadi baru, dia menjadi anak Allah: Semua orang yang dipimpin Roh Allah, adalah anak Allah. Sebab kamu tidak menerima roh perbudakan yang membuat kamu menjadi takut lagi, tetapi kamu telah menerima Roh yang menjadikan kamu anak Allah. Oleh karena itu kita berseru: Ya Abba, ya Bapa? (Rm 8:14-15). Keadaan baru itu mengena seluruh diri manusia itu, sehingga manusia dapat dikatakan menjadi seorang ahli waris, yang menerima harta milik Allah: Dan karena kamu adalah anak, maka Allah telah menyuruh Roh Anak-Nya ke dalam hati kita, yang berseru: ya Abba, ya Bapa! Jadi kamu bukan lagi hamba, melainkan anak; jikalau kamu anak, maka kamu juga adalah ahli-ahli waris, oleh Allah. (Gal 4:6). Itulah perubahan dalam hubungan manusia dengan Yang Ilahi. Allah menjadi Bapa. Bagaimana halnya dengan hubungan manusia dengan dirinya sendiri? Perubahan Hubungan Manusia Dengan Dirinya Sendiri Hubungan dengan dirinya juga berubah. Dia tidak memandang dirinya hanya sebagai ciptaan atau sebagai hamba, dia tidak melihat dirinya sebagai budak, dia adalah anak Allah. Dia memiliki harga diri baru. Kesadaran ini adalah dasar penghormatan manusia. Dapat dikatakan bahwa Allah menghormati manusia, manusia tidak dibiarkan menjadi hamba, tetapi diangkat menjadi anak-Nya. Penghormatan yang diberikan oleh
Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

UNSOED Purwokerto

Allah inilah yang menjadi dasar bahwa manusia diundang untuk menghormati dirinya sendiri dan sesamanya. Manusia memiliki nilai dalam dirinya sendiri dan itu adalah nilai ilahi. Karena beriman, manusia memiliki nilai ilahi. Bila manusia menerima Allah sebagai yang mencintai manusia, dia akan menghormati manusia. Perubahan Hubungan Manusia Dengan Dunia Sebelum iman disadari sebagai daya yang mengubah manusia, manusia memandang dirinya hanya sebagai ciptaan. Tetapi dengan menyadari harga dirinya yang baru, manusia tidak hanya menjadi ciptaan. Dia adalah anak Allah yang adalah Pencipta, dia boleh menyebut dirinya anak Sang Pencipta yang dipanggil untuk ikut menciptakan dunia ini. Manusia adalah rekan Pencipta dan Pencipta itu adalah Bapanya sendiri. Dunia ini diserahkan kepada manusia agar manusia ikut menciptakannya, mengolahnya, menjaga keutuhannya sehingga dapat menjadi tempat yang semakin pantas dihuni oleh manusia yang memiliki harga diri baru, yaitu menjadi anak-anak Allah. Maka manusia tidak dapat diam saja melihat bumi menjadi gersang, menjadi tercemar, menjadi rusak, dia dipanggail oleh Bapanya untuk ikut menciptakan agar menjadi subur. Manusia tidak dapat diam saja bila karena ulah manusia itu bumi menjadi rusak. Manusia adalah makhluk yang dipercaya Allah untuk meneruskan karya penciptaan-Nya. Maka setiap pekerjaan manusia yang ditujukan untuk mengolah dunia merupakan ambil bagian manusia melaksanakan tugas dari Bapa-Nya yang adalah Pencipta. Sebelum Kristus datang Allah telah mempercayakan bumi ini kepada manusia dengan berkata: Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi. (Kej 1:28). Kedatangan Kristus memberi perintah baru, yaitu bahwa manusia dipanggil untuk menjadikannya bumi baru di mana Allah berkemah dan diam bersama-sama manusia (lih. Why 21:1-4). Karena kedatangan Kristus, manusia mendapat perintah baru, yaitu mengerjakan bumi ini sedemikian sehingga semakin pantas dikatakan bahwa Allah hadir di dalamnya. Demikianlah iman mengubah manusia, sehingga manusia menjadi baru, seperti dikatakan oleh Paulus: Jangan lagi kamu saling mendustai, karena kamu telah meninggalkan manusia lama serta kelakuannya, dan telah mengenakan manusia baru yang terus menerus diperbaharui untuk memperoleh pengetahuan yang benar menurut gambar Khaliknya; dalam hal ini tidak ada lagi orang Yunani atau orang Yahudi, orang bersunat atau tidak bersunat, orang Barbar atau orang Skit, budak atau orang merdeka, tetapi Kristus adalah semua dan di dalam segala sesuatu. (Kol 3:10-11). Semua itu dijamin oleh Dia yang demi kebenaran kata-kata yang diucapkan-Nya, Dia rela mati. Harga ajaran-Nya adalah hidup-Nya sendiri. Tetapi ketika Dia harus mati karena ajaran-Nya itu, Allah membangkitkan-Nya. Dengan demikian, kebenaran ajaranNya itu dijamin oleh Allah sendiri.

B. MARTABAT MANUSIA
Dua hal disampaikan pada bagian ini yaitu manusia sebagai makhluk pribadi dan manusia sebagai makhluk sosial. 1. Manusia Sebagai Makhluk Pribadi a. Martabat Akalbudi

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

UNSOED Purwokerto

Di muka sudah dikemukakan, melalui Kitab Suci diajarkan bahwa manusia diciptakan menurut gambar Allah, sehingga ia mampu mengenal dan mengasihi Penciptanya. Oleh Allah manusia ditetapkan sebagai tuan atas semua makhluk di dunia ini, untuk menguasainya dan menggunakannya sambil meluhurkan Allah. Dengan demikian manusia adalah sebagai ciptaan tertinggi di antara makhluk lainnya karena dikaruniai akalbudi. Sungguh tepatlah pandangan bahwa manusia itu telah menerima cahaya budi ilahi, bahwa dengan akalbudinya ia melampaui seluruh alam. Memang, dengan mengerahkan tanpa kenal lelah kecerdasan nalarnya di sepanjang jaman, ia telah mencapai kemajuan dalam ilmu pengetahuan empiris, dalam ketrampilan tehnis dan dalam ilmuilmu kerohanian. Pada jaman ini manusia telah mencapai hasil-hasil yang gemilang terutama dengan menyelidiki alam bendawi serta menaklukkannya kepada dirinya. Tetapi ia terus mencari dan menemukan kebenaran yang semakin mendalam. Sebab pemahamannya tidak terbatas pada gejala-gejala melulu, melainkan mampu menangkap dengan sungguh pasti kenyataan yang terbuka bagi budi manusia, meskipun akibat dosa akal-budi itu sebagaian telah menjadi kabur dan lemah. Akhirnya kodrat nalariah pribadi manusia disempurnakan dan memang perlu disempurnakan melalui kebijaksanaan, yang dengan cara yang menyenangkan menarik budi manusia untuk mencari dan mencintai apa yang serba benar dan baik. Dengan kebijaksanaan itu manusia diantar melalui alam yang kelihatan kepada kenyataan yang tidak kelihatan. Adapun jaman kita sekarang ini, membutuhkan kebijaksanaan itu supaya apa saja yang ditemukan baru oleh manusia menjadi lebih manusiawi. b. Martabat Hati Nurani Di lubuk hati nuraninya manusia menemukan hukum, yang tidak diterimanya dari diri sendiri, melainkan harus ditaatinya. Suara hati itu selalu menyerukan kepadanya untuk mencintai dan melaksanakan apa yang baik, dan untuk menghindari apa yang jahat. Bilamana perlu, suara itu menggemakan dalam lubuk hatinya: jalankan ini, elakkanlah itu. Sebab dalam hatinya manusia menemukan hukum yang tertulis oleh Allah. Martabatnya ialah mematuhi hukum itu, dan menurut hukum itu pula ia akan diadili (lih. Rm 2:14-16). Hati nurani ialah inti manusia yang paling rahasia, sanggar sucinya; di situ ia seorang diri bersama Allah, yang sapaan-Nya menggema dalam hatinya. Berkat hati nurani dikenallah secara ajaib hukum, yang dilaksanakan dalam cintakasih terhadap Allah dan terhadap sesama (lih. Mat 22:37-40; Gal 5:14). Atas kesetiaan terhadap hati nurani umat kristiani bergabung dengan sesama lainnya untuk mencari kebenaran, dan untuk kebenaran itu memecahkan sekian banyak persoalan moral, yang timbul baik dalam hidup perorangan maupun dalam hidup kemasyarakatan. Oleh karena itu semakin besar pengaruh hati nurani yang cermat, semakin jauh pula pribadi-pribadi maupun kelompok-kelompok menghindar dari kemauan yang membabi-buta, dan semakin mereka berusaha untuk mematuhi norma-norma kesusilaan yang obyektif. Akan tetapi tidak jarang terjadi bahwa hati nurani tersesat karena ketidak-tahuan yang tak teratasi, tanpa kehilangan martabatnya. Tetapi itu tidak dapat dikatakan tentang orang, yang tidak peduli untuk mencari apa yang benar serta baik, dan karena kebiasaan berdosa hati nuraninya lambat laun hampir menjadi buta. c. Keluhuran Kebebasan Manusia hanya dapat berpaling kepada kebaikan bila ia bebas. Kebebasan itu oleh orang-orang jaman sekarang sangat dihargai serta dicari penuh semangat, dan
Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

UNSOED Purwokerto

memang tepatlah begitu. Tetapi sering pula orang-orang mendukung kebebasan dengan cara yang salah, dan mengartikannya sebagai kesewenang-wenangan untuk berbuat apa pun sesuka hatinya, juga kejahatan. Sedangkan kebebasan yang sejati merupakan tanda yang mulia gambar Allah dalam diri manusia. Sebab Allah bermaksud menyerahkan manusia kepada keputusannya sendiri (lih. Sir 15:14), supaya ia dengan sukarela mencari penciptanya, dan dengan mengabdi kepada-Nya secara bebas mencapai kesempurnaan sepenuhnya yang membahagiakan. Maka martabat manusia menuntut, supaya ia bertindak menurut pilihannya yang sadar dan bebas, artinya: digerakkan dan didorong secara pribadi dari dalam, dan bukan karena rangsangan hati yang buta, atau semata-mata karena paksaan dari luar. Adapun manusia mencapai martabat itu, bila ia membebaskan diri dari segala penawanan nafsu-nafsu, mengejar tujuannya dengan secara bebas memilih apa yang baik, serta dengan tepat-guna dan jerih payah yang tekun mengusahakan saranasarana yang memadai. 2. Manusia Sebagai Makhluk Sosial Disatu pihak manusia sebagai makhluk pribadi. Tetapi Kitab Suci mengajarkan bahwa Allah tidak menciptakan manusia seorang diri: sebab sejak awal mula Ia menciptakan mereka pria dan wanita (Kej 1:27). Rukun hidup mereka merupakan bentuk pertama persekutuan antar pribadi. Sebab dari kodratnya yang terdalam manusia bersifat sosial; dan tanpa berhubungan dengan sesama ia tidak dapat hidup atau mengembangkan bakat-pembawaannya. a. Sifat Kebersamaan Panggilan Manusia Dalam Rencana Allah Allah, yang sebagai Bapa memelihara semua orang, menghendaki agar mereka semua merupakan satu keluarga, dan saling menghadapi dengan sikap persaudaraan. Sebab mereka semua diciptakan menurut gambar Allah, yang menghendaki segenap bangsa manusia dari satu asal mendiami seluruh muka bumi (Kis 17:26). Mereka semua dipanggil untuk satu tujuan yang sama, yakni Allah sendiri. Oleh karena itu cintakasih terhadap Allah dan sesama merupakan perintah yang pertama dan terbesar. Kita belajar dari Kitab Suci, bahwa kasih terhadap Allah tidak terpisahkan dari cinta terhadap sesama: .. sekiranya ada perintah lain, itu tercakup dalam amanat ini; hendaknya Engkau mengasihi sesamamu seperti dirimu sendiri .. Jadi kepenuhan hukum ialah cintakasih. (Rm 13:9-10; lih. 1Yoh 4:20). Menjadi makin jelaslah, bahwa itu sangat penting bagi orang-orang yang semakin saling tergantung dan bagi dunia yang semakin bersatu. Bahkan ketika Tuhan Yesus berdoa kepada Bapa, supaya semua orang menjadi satu .., seperti kita pun satu (Yoh 17:21-22), dan membuka cakrawala yang tidak terjangkau oleh akalbudi manusiawi, ia mengisyaratkan kemiripan antar persatuan pribadi-pribadi ilahi dan persatuan putera-puteri Allah dalam kebenaran dan cintakasih. Keserupaan itu menampakkan, bahwa manusia, yang di dunia ini merupakan satu satunya makhluk yang oleh Allah dikehendaki demi dirinya sendiri, tidak dapat menemukan diri sepenuhnya tanpa dengan tulus hati memberikan dirinya (lih. Luk 17:33). b. Pribadi Manusia dan Masyarakat Manusia Saling Tergantung Dari sifat sosial manusia nampaklah, bahwa pertumbuhan pribadi manusia dan perkembangan masyarakat sendiri saling tergantung. Sebab asas subyek dan tujuan semua lembaga sosial ialah dan memang seharusnyalah pribadi manusia; berdasarkan
Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

UNSOED Purwokerto

kodratnya ia sungguh-sungguh memerlukan hidup kemasyarakatan. Maka karena bagi manusia hidup kemasyarakatan itu bukanlah suatu tambahan melulu, oleh karena itu melalui pergaulan dengan sesama, dengan saling berjasa, melalui dialog dengan sesama saudara, manusia berkembang dalam segala bakat-pembawaannya, dan mampu menanggapi panggilannya. Di antara ikatan-ikatan sosial, yang diperlukan bagi pertumbuhan manusia, ada seperti keluarga dan masyarakat politik, yang lebih langsung selaras dengan kodratnya sedalam-dalamnya; ada pula ikatan yang lebih bersumber pada kehendak bebasnya. Pada jaman kita sekarang, karena pelbagai sebab, hubungan-hubungan timbal-balik dan saling ketergantungan semakin berlipat ganda. Karena itulah muncul pelbagai perserikatan dan lembaga, entah yang bersifat umum entah swasta. Kenyataan yang disebut sosialisasi memang bukan tanpa bahaya; tetapi juga membawa banyak keuntungan, untuk memantapkan dan mengembangkan sifat-sifat pribadi manusia dan membela hak-haknya (lih. AAS. Art. 23). Tetapi kalau pribadi-pribadi manusia untuk memenuhi panggilannya, juga perihal agama, menerima banyak dari hidup kemasyarakatan itu, di lain pihak tidak dapat diingkari, bahwa karena kondisi-kondisi sosial yang dialaminya dan karena sejak kecil ia tenggelam di dalamnya, - sering pula orang-orang menjauh dari amal per-buatan baik dan terdorong ke arah yang tidak baik. Sudah jelaslah, bahwa gangguan-gangguan, yang begitu sering timbul di bidang kemasyarakatan, sebagian bersumber pada ketegangan dalam struktur-struktur ekonomi, politik dan sosial sendiri. Tetapi secara lebih mendalam kekeruhan itu timbul dari cinta diri dan kesombongan orang-orang, dan sekaligus merusak lingkungan sosial. Bila tata-tertib tercemarkan oleh akibat-akibat dosa, manusia, yang dari semula condong ke arah kejahatan, kemudian menghadapi rangsangan-rangsangan baru untuk berdosa. Dorongan-dorongan itu tidak dapat diatasi tanpa usaha-usaha yang tangkas berkat bantuan rahmat.

PERTANYAAN PENDALAMAN MATERI


1. Bagaimana pandangan tentang asal-usul manusia dalam: a. Agama monoteisme. b. Agama politeisme. c. Faham panteisme. d. Faham dualisme. Manusia diciptakan menurut gambar Allah (Kej 1:26-27). Terangkan maksud dan maknanya! Apa yang mengaburkan gambar Allah yang dimiliki manusia sebagai makhluk yang berbudi dan bebas? Bagaimana memulihkannya kembali? Manusia beriman menemukan Allah sebagai dasar dan tujuan hidupnya dalam mencapai kebahagiaan kekal. Beberapa kutipan teks Kitab Suci berikut ini terangkan maksudnya berkatian dengan tujuan hidup manusia. a. Dalam hidup di dunia ini hidup rahmat yang abadi sudah dimulai, maka kita harus mempergunakan waktu yang ada (Ef 5:16). b. Sikap hidup yang kita ambil sekarang bersifat definitif. Barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, Aku juga akan menyangkal dia di depan BapaKu di surga (Mat 10:33).

2. 3. 4.

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

10

UNSOED Purwokerto

c. Allah memanggil manusia untuk mendapatkan kebahagiaan. Bertobatlah, sebab Kerajaan Allah Sorga sudah dekat! (Mat 4:17). 5. Manusia harus percaya dan menerima hidupnya. Baru dengan demikian, manusia dapat mengartikan dan memberi makna kepada hidup. Terangkan maksud pernyataan tersebut sehubungan dengan makna dan arti hidup manusia! Dalam upaya memecahkan persoalan dasar manusia, tiga kemampuan dasar dan tiga hubungan dasar manusia mesti disadari dan dipahaminya. Terangkan secara singkat dan jelas tentang kemampuan dan hubungan dasar manusia itu! Jelaskan hubungan antara: a. Iman dan kemampuan dasar manusia. b. Iman dan hubungan dasar manusia. Jelaskan bahwa manusia adalah sebagai makhluk pribadi dengan memperhatikan segi martabat: akalbudi, hati nurani, dan keluhuran kebebasan! Manusia sebagai makhluk pribadi yang bebas. Dengan mengacu teks Sir 15:14 terangkan maksud pernyataan tersebut!

6.

7.

8. 9.

10. Jelaskan bahwa manusia adalah sebagai makhluk sosial dengan memperhatikan segi: sifat kebersamaan panggilan manusia dalam rencana Allah, pribadi manusia dan masyarakat manusia saling tergantung!

KEPUSTAKAAN
1. Franz Dhler & Eka Budianta, Pijar Peradaban Manusia, - Denyut Harapan Evolusi, Kanisius, Yogyakarta 2000. 2. R. Hardawiryana, SJ., Penterjemah edisi Latin, Dokumen Konsili Vatikan II, Obor, Jakarta 1993. 3. Konferensi Waligereja Indonesia, Iman Katolik, - Buku Informasi dan Referensi, Kanisius Obor, Yogyakarta Jakarta, Cetakan pertama, 1996. 4. I. Ismartono, SJ., Kuliah Agama Katolik, - Di Perguruan Tinggi Umum, Obor, Jakarta, Cetakan pertama, 1993. 5. Gerald OCollins, SJ., & Edward G. Farrugia, SJ., Kamus Teologi, Kanisius, Yogyakarta 1991.

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

11

UNSOED Purwokerto

II. A G A M A
Pada bagian ini dikemukakan tiga hal pokok, yaitu masalah-masalah agama, makna agama dalam kehidupan, dan hubungan antar umat beragama. Dari tigal hal pokok itu diharapkan dapat dipahami secara mendalam makna agama dalam kehidupan, sehingga dapat menanggapi masalah-masalah aktual agama dewasa ini dalam rangka menciptakan dialog antar umat beragama demi membangun hidup bersama yang lebih baik.

A. MASALAH-MASALAH AGAMA
Tiga hal disampaikan pada bagian ini, yaitu pemahaman tentang agama, motivasi beragama, dan kebebasan beragama. Memahami dan merenungkannya dalam terang iman akan tiga hal tersebut merupakan salah satu usaha kita pada bagian ini, baik secara pribadi maupun dalam kebersamaan. 1. Pemahaman Tentang Agama a. Pengertian Agama Agama dapat diuraikan dengan dua pengertian. Pengertian umum dan pengertian khusus. Dalam pengertiannya yang umum, agama adalah ungkapan hubungan antar manusia dengan Yang Ilahi, yaitu kekuasaan yang kudus yang dianggap lebih tinggi daripada manusia itu sendiri. Kepada Yang Ilahi itu manusia mengalami daya tarik, tetapi sekaligus juga mengalami perasaan takut. Tetapi lebih daripada semua perasaan yang dialami itu, manusia mengalami ketergantungan kepada Yang Ilahi itu. Penganut masing-masing agama menyebut Yang Ilahi itu dengan berbagai nama: Allah, Tuhan, Sang Hyang Ada, Dewa, Theos, God dsb. Pengalaman akan Yang Kudus, Yang Suci atau Yang Ilahi itu disebut kepercayaan. Di samping itu juga ada usaha-usaha mendekati kekuasaan suci itu berwujud doa, upacara keagamaan, kebaktian, persembahan dan sebagainya. Agama Katolik memperkembangkan pengertian umum itu di dalam pengertian khusus. Agama Katolik adalah ungkapan manusia yang beriman kepada Allah, melalui Yesus Kristus. Ungkapan itu dilakukan karena manusia percaya bahwa Allah telah terlebih dahulu mengambil prakarsa untuk mengasihi manusia, seperti ditulis oleh rasul Yohanes: Kita mengasihi karena Allah lebih dahulu mengasihi kita (1Yoh 4:19). Maka agama adalah ungkapan kasih manusia kepada Allah yang terlebih dahulu telah mengasihi manusia. Oleh Allah kasih itu dinyatakan dengan menciptakan manusia, dengan memberi kehidupan, dengan mengampuni dosa-dosa manusia, dan lebih-lebih dengan memperbolehkan manusia mengenal siapa Allah itu bagi manusia. Karena semua manusia dikasihi oleh Allah maka kasih yang sama dijadikan dasar hubungan manusia yang satu dengan yang lainnya. Maka agama juga merupakan ungkapan kasih antar manusia, sehingga Matius menulis: Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap akal budimu. Itulah hukum yang terutama dan yang pertama. Dan hukum yang kedua, yang sama dengan itu, ialah: Kasihilah sesama manusia seperti dirimu sendiri (Mat 22:37-38). Bahkan tertulis juga: Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu (Mat 5:44). Hubungan manusia dengan Allah dan hubungan manusia dengan sesama didasari oleh kasih yang satu dan sama sehingga Yohanes menulis: jikalau orang berkata, Aku mengasihi Allah, dan ia membenci saudaranya yang dilihatnya, tidak mungkin meMata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

12

UNSOED Purwokerto

ngasihi Allah, yang tidak dilihatnya. Dan perintah itu kita terima dari Dia; Barangsiapa mengasihi Allah, ia harus juga mengasihi saudaranya (1Yoh 4:20-21). b. Faham Wahyu dan Iman dalam Gereja Katolik Setiap agama pasti memiliki faham wahyu dan iman yang dirumuskan dalam ajaran mereka. Berikut disampaikan faham wahyu dan iman dalam Gereja Katolik yang diambil dari Dokumen Konsili Vatikan II, Konstitusi Dogmatik Dei Verbum tentang Wahyu Ilahi, artikel 2-6. 1) Hakekat wahyu, art. 2 Dalam kebaikan dan kebijaksanaan-Nya Allah berkenan mewahyukan diri-Nya dan memaklumkan rahasia kehendak-Nya (lih. Ef 1:9); berkat rahasia itu manusia dapat menghadap Bapa melalui Kristus Sabda yang menjadi daging, dalam Roh Kudus, dan ikut serta dalam kodrat ilahi (lih. Ef 2:18; 2Pet 1:4). Maka dengan wahyu itu Allah yang tidak kelihatan (lih. Kol 1:15; 1Tim 1:17) dari kelimpahan cinta kasih-Nya menyapa manusia sebagai sahabat-sahabat-Nya (lih. Kel 33:1; Yoh 15:14-15), dan bergaul dengan mereka (lih. Bar 3:38), untuk mengundang mereka ke dalam persekutuan dengan diri-Nya dan menyambut mereka di dalamnya. Tata pewahyuan itu terlaksana melalui perbuatan dan perkataan yang amat erat terjalin, sehingga karya, yang dilaksanakan oleh Allah dalam sejatah keselamatan, memperlihatkan dan meneguhkan ajaran serta kenyataan-kenyataan yang diungkapkan dengan kata-kata, sedangkan kata-kata menyiarkan karya-karya dan menerangkan rahasia yang tercantum di dalamnya. Tetapi melalui wahyu itu kebenaran yang sedalam-dalamnya tentang Allah dan keselamatan manusia nampak bagi kita dalam Kristus, yang sekaligus menjadi pengantara dan kepenuhan seluruh wahyu (lih. Mat 1:27; Yoh 1:14 dan 17; 14:6; 17:1-3; 2Kor 3:16 dan 4:6; Ef 1:3-14). 2) Persiapan wahyu Injili, art. 3 Allah, yang menciptakan segala sesuatu melalui Sabda-Nya (lih. Yoh 1:3) serta melestarikannya, dalam makhluk-makhluk senantiasa memberikan kesaksian tentang diri-Nya kepada manusia (lih. Rom 1:19-20). Lagi pula karena Ia bermaksud membuka jalan manuju keselamatan di sorga, Ia sejak awalnya telah menampakkan Diri kepada manusia pertama. Setelah mereka jatuh, dengan menjanjikan penebusan Ia mengangkat mereka untuk mengharapkan keselamatan (lih. Kej 3:15). Tiada putus-putusnya Ia memelihara umat manusia, untuk mengurniakan hidup kekal kepada semua, yang mencaria keselamatan dengan bertekun melakukan apa yang baik (lih. Rom 2:6-7). Adapun pada saat yang ditentukan Ia memanggil Abraham untuk menjadikkannya yang besar (lih. Kej 12:2). Sesudah para Bapa bangsa Ia membina bangsa itu dengan perantaraan Musa serta para Nabi, supaya mereka mengakui Dirinya sebagai satu-satunya Allah yang hidup dan benar, Bapa Penyelenggara dan hakim yang adil, dan supaya mereka mendambakan Penebus yang dijanjikan. Dengan demikian berabad-abad lamanya Ia menyiapkan jalan bagi Injil. 3) Kristus kepenuhan wahyu, art. 4 Setelah berulang kali dan dengan pelbagai cara Allah bersabda dengan perantaraan para nabi, akhirnya pada zaman sekarang Ia bersabda kepada kita daalam Putera (Ibr 1:1-2). Sebab Ia mengutus putera-Nya, yakni Sabda kekal, yang menyinari semua orang, supaya tingal di tengah umat manusia dan menceritakan kepada mereka hidup Allah yang terdalam (lih. Yoh 1:1-18).
Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

13

UNSOED Purwokerto

Maka Yesus Kristus, Sabda yang menjadi daging, diutus sebagai manusia kepada manusia, menyampaikan sabda Allah (Yoh 3:34), dan menyelesaikan karya penyelamatan, yang diserahkan oleh Bapa kepada-Nya (lih. Yoh 5:36; 17:4). Oleh karena itu Dia barang siapa melihat Dia, melihat Bapa juga (lih. Yoh 14:9) dengan segenap kehadiran dan penampilan-Nya, dengan sabda maupun karya-Nya, dengan tanda-tanda serta mujizat-mujizat-Nya, namun terutama dengan wafat dan kebangkitan-Nya penuh kemuliaan dari maut, akhirnya dengan mengutus Roh Kebenaran, menyelesaikan wahyu dengan memenuhinya, dan meneguhkan dengan kesaksian ilahi, bahwa Allah menyertai kita, untuk membebaskan kita dari kegelapan dosa serta maut, dan untuk membangkitkan kita bagi hidup kekal. Adapun tata keselamatan kristiani, sebagai perjanjian baru dan tetap, tidak pernah akan lampau; dan sama sekali tidak boleh dinantikan lagi wahyu umum yang baru, sebelum Tuhan kita Yesus Kristus menampakkan Diri dalam kemuliaan-Nya (lih. 1Tim 6:14 dan Tit 2:13). 4) Menerima wahyu dalam iman, art. 5 Kepada Allah yang menyampaikan wahyu manusia wajib menyatakan ketaatan iman (Rom 16:26; lih. Rom 1:5; 2Kor 10:5-6). Demikianlah manusia dengan bebas menyerahkan diri seutuhnya kepada Allah, dengan mempersembahkan kepatuhan akalbudi serta kehendak yang sepenuhnya kepada Allah yang mewahyukan, dan dengan secara sukarela menerima sebagai kebenaran wahyu yang dikurniakan oleh-Nya. Supaya orang dapat beriman seperti itu, diperlukan rahmat Allah yang mendahului serta menolong, pun juga bantuan batin Roh Kudus, yang menggerakkan hati dan membalikkannya kepada Allah, membuka mata budi, dan menimbulkan pada semua orang rasa manis dalam menyetujui dan mempercayai kebenaran. Supaya semakin mendalamlah pengertian akan wahyu, Roh Kudus itu juga senantiasa menyempurnakan iman melalui kurnia-kurnia-Nya. 5) Kebenaran-kebenaran yang diwahyukan, art, 6 Dengan wahyu ilahi Allah telah mau menampakkan dan membuka diri-Nya sendiri serta keputusan kehendak-Nya yang abadi tentang keselamatan manusia, yakni untuk mengikut-sertakan manusia dalam harta-harta ilahi, yang sama sekali melampaui daya tangkap akalbudi insani. Konsili suci mengakui bahwa Allah, awal dan tujuan segala sesuatu, dapat diketahui dengan pasti dengan terang kodrati nalar manusia dari apa yang diciptakan (lih. Rom 1:20). Tetapi Konsili mengajarkan juga bahwa berkat wahyu Allah itulah segala, yang dalam hal-hal ilahi sebetulnya tidak mustahil diketahui oleh akalbudi manusia, dalam keadaan umat manusia sekarang dapat diketahui oleh semua dengan mudah, dengan kepastian yang teguh dan tapa tercampuri kekeliruan mana pun juga. c. Unsur Agama Dilihat sebagai sistem atau struktur, entah lengkap atau tidak, canggih atau sederhana, setiap agama memiliki 4 segi pokok, yaitu segi: eksistensial, intelektual, institusional, dan etikal. Segi eksistensial (segi yang menyangkut keseluruhan hidup) terjelma dalam iman dan kepercayaan. Oleh iman Tuhan diterima dan diakui sebagai satu-satunya realita yang disembah. Oleh kepercayaan Tuhan diyakini sebagai sumber dan penyangga hi-

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

14

UNSOED Purwokerto

dup. Iman kepercayaan itu menyangkut dan membawa dampak pada keseluruhan diri manusia: cipta, rasa, karsa, karya dan hidupnya. Segi intelektual (segi yang menyangkut pemahaman) menyentuh pengertian mengenai Tuhan. Dengan iman kepercayaan diterima, diakui dan diyakini keberadaan dan peranan Tuhan bagi hidup manusia. Dengan pemahaman, hakikat dan sifat-sifat Tuhan dimengerti dan dirumuskan dalam pernyataan-pernyataan, ungkapan-ungkapan, dan kata-kata yang dapat dipahami. Segi institusional (segi yang menyangkut kelembagaan) berurusan dengan kelembagaan dan pengorganisasian agama. Dengan adanya kelembagaan iman kepercayaan dan pemahaman tentang Tuhan dijaga, dikembangkan dan diteruskan dari satu angkatan ke angkatan lain. Pengorganisasian agama membantu pelaksanaan hidup keagamaan, entah dalam kelompok alamiah: keluarga, suku; kelompok teritorial: masyarakat sekitar, dusun, kampung, desa; atau kelompok yang sengaja dibuat: paguyuban, perkumpulan, yayasan dan organisasi keagamaan. Segi etikal (etika8) [segi yang menyangkut perwujudan dan perilaku] mengungkapkan iman kepercayaan kepada Tuhan dalam perilaku. Karena manusia itu makhluk rohani yang jasmani, iman kepercayaan kepada Tuhan, tak hanya mempengaruhi unsur batin, tetapi juga unsur perilaku lahirnya. Pengaturan perilaku berdasarkan iman kepercayaan, terumuskan dalam kaidah-kaidah keagamaan dalam bentuk perintahperintah moral dan etikal. Berpedoman kaidah-kaidah keagamaan, penganut agama hidup dan bertindak. Perilaku yang diatur oleh agama meliputi perilaku pribadi, perilaku dalam keluarga dan perilaku dalam masyarakat. Dengan demikian, agama yang merupakan perwujudan hubungan manusia dengan Tuhan, dapat ditinjau dari segi obyektif dan subyektif. Dari segi obyektif agama berporos pada keberadaan dan peranan Tuhan. Dari segi subyektif agama menggejala pada sikap, pemahaman mengenai hakikat Tuhan dan penghayatan hubungan dengan Tuhan itu dalam hidup sehari-hari baik secara pribadi, dalam keluarga, maupun secara sosial dalam masyarakat. d. Hambatan-Hambatan Hambatan-hambatan di sini akan lebih dilihat dari segi perwujudannya yang merugikan, baik bagi diri sendiri dan sesama, maupun cara menghayati agama itu sendiri. 1) Manifestasi agama yang merugikan Fanatisme Fanatisme adalah sikap menonjolkan agamanya sendiri dengan kecenderungan menghina agama lain dan mengurangi hak hidupnya. Fanatisme sering mengarah menuju dominasi politis dan cita-cita mendirikan negara agama. Sebab-sebab dari fanatisme agama adalah kompleks. Antara lain dapat disebutkan: kurang mengenal agama lain karena hidup dalam daerah tertutup (misalnya Aceh, Flores), pendidikan agama yang sempit dan defensip yang mencari-cari kejelekan dari
Etika: ethics - (Yun. adat-istiadat, kebiasaan). Cabang filsafat yang mempelajari prinsip-prinsip mo-ral untuk menjernihkan mana yang benar dan mana yang salah; atau mana yang dengan bebas harus dilaksanakan dan mana harus dihindari oleh manusia. Etika deontologis yang dipelopori oleh Immanuel Kant (1724-1804) memandang kelakuan manusia secara moral baik kalau didorong oleh kewajiban, yaitu bila ia menjalankan tugas-tugasnya terlepas dari perhitungan akibat-akibatnya. Etika utilitarian yang diwakili oleh Jeremy Bentham (1748-18320 melihat akibat-akibat sebagai norma moralitas yang terakhir, dan berusaha untuk menghasilkan kebahagiaan sebesar-besarnya bagi sebanyak mungkin orang.
8

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

15

UNSOED Purwokerto

agama lain, rasa banggga yang berlebihan atas kejayaan agamanya sendiri dengan tidak melihat kekuranagan-kekurangan diri, rasa takut akan kemajuan agama lain dll. Sebab-sebab ini umumnya kurang disadari, sehingga fanatisme bisa sampai menutup diri sama sekali terhadap agama lain, membabibuta dan bertahan lama sekali. Sebab yang paling mendalam dari fanatisme agama adalah tidak adanya keyakinan yang tenang, dewasa, realistis dan terbuka. Rasa minder sebetulnya menghinggapi kaum fanatik, sekalipun mereka menggabar-gemborkan agamanya sendiri. Karena kekurangan itu, ia mengejar kebanggaan palsu sebagai kompensasi. Dalam usaha ini, mereka sering sampai memutarbalikkan dan memperkosa fakta-fakta, misalnya saja dengan menyebut angka-angka jumlah penganut agamanya yang jauh lebih besar dari kenyataannya. Fanatisme adalah sikap mental yang paling berbahaya untuk perkembangan pribadi, kesatuan bangsa dan kerukunan internasional. Perkembangan pribadi dicekik, karena fanatisme membelenggu orang-orang dalam pandangan hidup yang tetap sama, statis, tertutup, sehingga tidak ada revolusi dan perluasan pandangan yang sangat dibutuhkan untuk mencapai kedewasaan akhlak. Agama semacam ini tentu saja merusak juga pergaulan pribadi, karena tidak mampu menghargai nilai-nilai agama lain yang dianut oleh kawan-kawannya. Fanatisme ini cenderung mencurigai hasil-hasil ilmu pengetahuan (misalnya teori evolusi9), dan dengan demikian menanam kebodohan. Dalam bidang kehidupan nasional, fanatisme mempertajam perbedaan dan pertentangan agama, sehingga kesatuan bangsa goyah, lebih-lebih jika fanatisme berhasil membina kelompok-kelompok politis yang mengarah menuju dominasi politis. Jika dominasi politis itu tercapai, maka agama lain dikurangi hak hidupnya dengan langkahlangkah diskriminatip. Misalnya: bantuan dari luar negeri dicegah, dipersukar, lembagalembaga pendidikan dan sosial dipersulit jalan hidupnya, sampai ditutup atau dinegerikan. Dalam kehidupan internasional, fanatisme mempersukar kerukunan, dan seringkali melatar-belakangi ketegangan dan peperangan antar bangsa-bangsa. Demikian terjadi misalnya dalam hubungan antar India Pakistan, Arab Israel, Irlandia Inggris. Sejarah agama-agama besar banyak dinodai oleh fanatisme agama. Tak ada satu agama besar pun yang bersih dalam hal ini. Perang-perang dahsyat dicetuskan oleh fanatisme. Manusia, ciptaan Tuhan, dibunuh atas nama Tuhan!! Kegilaan yang paling besar. Ingatlah saja akan perang salib dalam abad pertengahan, yang berkobar antara bangsa-bangsa penganut agama Kristen dan Islam, di mana agama Kristen lebihlebih bersifat agresip. Akan perang Turki antara 1500-1800, di mana bangsa Islam itu mau merebut dominasi di seluruh Eropa. Perang tigapuluh tahun antara agama Katolik dan Protestan di Eropa Utara dalam abad ke-16, yang menghancurkan kemakmuran bangsa Jerman. Pengejaran-pengejaran yang kejam dari pihak Anglikan di Inggris terhadap agama Katolik, dari pihak pemerintah Katolik di Perancis terhadap orang orang-orang Protestan (abad ke 16 dan ke 17), dari golongan Hindu terhadap Islam di India, dari golongan Islam Arab di Sudan terhadap orang kafir dan Kristen.
Evolusi: evolution Teori yang dilontarkan oleh Charles Darwin (1809-1882) yang menyatakan bahwa, melalui seleksi alami, makhluk hidup yang ada sekarang ini adalah hasil perkembangan tahap demi tahap dari bentuk yang lebih sederhana. Para penganut aliran fundamentalis memandang teori evolusi biologis ini bertentangan dengan kisah penciptaan menurut Kitab Kejadian. Mereka sesungguhnya tidak dapat menghargai gambaran yang mengagumkan mengenai Allah yang berkarya dengan bijaksana dan kuasa dari dalam, sehingga dari bentuk-bentuk kehidupan yang sederhana berkembanglah kehidupan yang lebih tinggi dan akhirnya muncullah umat manusia.
9

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

16

UNSOED Purwokerto

Harus dicatat di sini, bahwa latar-belakang dari sejarah yang sangat menyedihkan itu adalah kenyataan, bahwa agama dikaitkan dengan politik, urusan agama disamaratakan dengan urusan negara. Dengan perkataan lain: pandangan kolot dari abad pertengahan bahwa agama dan negara adalah sama, sangat menguntungkan adanya ketegangan dan peperangan tersebut di atas. Pandangan ini masih bertahan terus sampai abad ini, namun sangat berkurang pengaruhnya, karena sekularisasi10, yaitu: pemisahan antara urusan agama dan urusan negara, terus maju. Dengan demikian konfrontasi antar agama sangat berkurang di banyak negara, terutama negara modern. Takhayul Takhayul adalah kepercayaan yang terlalu besar akan benda atau cara tertentu, untuk dengan demikian mendapat bantuan dari Tuhan. Orang sebetulnya lebih percaya akan benda atau cara tertentu daripada akan Tuhan sendiri. Takhayul terutama merajalela di kalangan bangsa yang menganut agama primitip, yaitu animisme11. Manusia, hampir selalu dengan perantaraan seorang imam atau dukun, dengan acara-acara tertentu, seperti pengorbanan, persembahan, penyiksaan, bertapa, matiraga, berusaha mencegah pengaruh roh-roh jahat dan mendapat bantuan dari roh-roh yang baik. Tempat-tempat tertentu, lebih-lebih kuburan (makam) dianggap keramat. Diambil tanah dari situ untuk mendapatkan berkat. Atau sebaliknya tempat-tempat tertentu dianggap angker, orang-orang berpandangan bahwa tempat-tempat itu diduduki oleh roh-roh jahat. Tempat-tempat itu jangan dilewati atau harus ditaruh sajen untuk menenteramkan roh-roh itu. Takhayul berpengaruh juga antara orang-orang yang menganut agama-agama monoteis, seperti Katolik, Islam, Protestan, meskipun dalam bentuk lebih ringan. Misalnya jika seorang Katolik membawa medali atau membakar surat di Sendangsono dengan anggapan teguh bahwa hanya dengan demikian ia selamat atau permohonannya akan terkabul. Takhayul dapat berkembang menuju black magic, jika ia bermaksud dengan bantuan dari roh-roh merugikan sesama manusia. Inti dari tkhayul ialah sikap egoistis manusia, dimana ia mengabdikan Tuhan, atau kekuasaan adikodrati untuk kepentingan sendiri. Tuhan harus melayani kepentingan manusia! Dengan acara tertentu, misalnya dengan mengucapkan mantera, ia seakan-akan mau memaksa Tuhan atau roh untuk melakukan sesuatu baginya. Takhayul merusak iman yang sejati, menutup terhadap ilmu pengetahuan, dan sering memboroskan uang dan kesehatan, misalnya dengan pengobatan takhayul daripada pergi ke dokter. Tak dapat disangkal bahwa takhayul di
Sekularisme: Secularism - (Lat. percaya kepada dunia) a. Ideologi ateis atau agnostik yang mengesampingkan kepercayaan dan nilai-nilai religius dan menjelaskan segala sesuatu melulu dalam lingkup dunia ini. b. Yang disebutkan di atas harus dibedakan dari sekularitas, suatu sikap yang menunjukkan keterlibatan dengan dunia ini dan masalah-masalahnya tetapi tidak dengan antireligius. c. Sekularisasi menunjukkan setiap proses sosial dan historis yang membawa perubahan yaitu semakin dijauhinya pengaturan gerejawi dari tujuan-tujuan yang suci, misalnya perlakuan keras terhadap biara-biara di Inggris pada abad ke-16, pengaruh Revolusi Prancis di Prancis, dan politik Napoleon Bonaparte (1769-1821) di Jerman. Tanah dan bangunan yang pada mulanya dipakai untuk kepentingan hidup religius, dikuasai oleh para bangsawan, pedagang dll. Untuk kepentingan yang melulu duniawai. d. Imam sekulir adalah imamimam diosesan yang taat kepada uskupnya, berbeda dari imam-imam anggota ordo atau tarekat religius.
10

Animisme: Animism - (Lat. jiwa, roh) Istilah yang dipakai secara umum untuk menyebut kepercayaan masyarakat terbelakang yang menganggap tumbuh-tumbuhan atau barang-barang tertentu mempunyai roh atau jiwa.
11

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

17

UNSOED Purwokerto

Indonesia, baik di kota maupun di daerah, masih tebal sekali. Takhayul membelenggu jiwa dalam ketakutan. Fatalisme Fatalisme adalah sikap mudah menyerah pada nasib. Sebab-sebabnya seringkali adalah kekurangan tenaga (nafkah minimal) didukung oleh oleh alasan-alasan religius. Nasib dianggap ditakdirkan oleh Tuhan. Sikap fatalistis mengakibatkan manusia kurang berusaha menentang sengsara, terlalu mudah menghibur diri dengan acara-acara keagamaan dan menantikan surga. Orang-orang fatalis mempunyai pandangan tentang Tuhan yang picik dan paham yang tidak realistis tentang dunia. Tuhan seakan-akan menakdirkan segala nasib buruk (atau roh-roh yang jahat, yang dikhayalkan oleh orang fatalis). Ia mudah lari ke dalam impian idealistis. Misalnya jika ada banjir, ia berdoa saja, daripada mengadakan reboisasi, membangun tanggul atau saluran air. Ia mendoakan suksesnya program yang dicanangkan negara, tetapi tidak menyumbangkan pikiran atau tenaga apapun untuk memperbaiki nasib rakyat. Jika suatu usaha gagal, ia cepat berkesimpulan bahwa hal itu memang tidak dikehendaki oleh Tuhan. Misalnya jika dalam perkawinan ada ketegangan, cepat diambil kesimpulan bahwa jodoh ini memang tidak ditakdirkan oleh Tuhan, jadi baiknya diceraikan saja. Kritik Karl Mark dan Lenin terhadap agama sejauh menyangkut fatalisme adalah benar, agama dianggap sebagai candu masyarakat. Fatalisme di Indonesia yang bercokol di belakang topeng agama melumpuhkan daya tekun, kekuatan untuk melawan rintangan-rintangan, dan jelas menghambat pembangunan nasional di segala bidang. 2) Penghayatan dan Sikap Beragama Indiferentisme Indiferentisme berasal dari kata Latin in, yang berarti tidak dan differens yang berarti berbeda. Jadi indifferens berarti tidak berbeda. Sikap indiferen atau indiferentisme dapat berlaku terhadap agama manapun atau agama lain yang tidak dianutnya. Dalam arti umum indiferentisme berpendirian bahwa ada atau tidaknya agama tidak banyak arti dan manfaat bagi manusia. Manusia tidak memerlukan agama apalagi memikirkannya. Karena agama tidak perlu, ajaran, ibadat dan praktik-praktik agama juga tidak perlu. Sikap indiferen terhadap agama ini dapat terjadi karena ketidaktahuan mengenai hakikat agama atau ketidakpercayaan akan makna agama bagi manusia. Indiferentisme terhadap agama lain berarti bahwa ada atau tidaknya agama lain bukanlah soal. Biarlah agama itu ada dan dipraktikkan oleh para penganutnya. Biarlah para penganut agama itu mempercayai hal dan ajaran tertentu, beribadat dan melakukan praktik agama, serta mengamalkan agama mereka, asal tidak mengganggu ketertiban masyarakat. Sikap indiferen acuh-tak-acuh terhadap agama lain. Sikap ini memberi kebebasan kepada agama lain. Namun kebebasan itu terlalu bersifat negatif. Sikap itu membiarkan tetapi tidak tahu alasannya. Sikap itu memberi keleluasaan kepada agama lain, tetapi dasarnya tidak jelas. Dengan sikap indiferen terhadap agama lain, orang tak memperhatikan dan acuh-tak-acuh terhadapnya, dan membiarkan saja para pengikutnya. Indiferentisme bisa juga disebut sifat acuh-tak-acuh terhadap kebenaran, atau toleransi palsu.

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

18

UNSOED Purwokerto

Sinkretisme Menurut para ahli, sinkretisme berasal dari kata Yunani synkretismos yang berarti penggabungan ajaran dan praktik agama yang berbeda satu sama lain. Proses sinkretisme dalam pertemuan agama terjadi apabila pertemuan itu menghasilkan percampuran isi iman, ajaran, ibadat, dan praktik-praktik keagamaan antar agama yang bertemu. Dalam proses sinkretisme agama-agama yang bertemu saling mengambil alih unsur-unsur penting dalam agama mereka, seperti nama Tuhan, ajaran-ajaran pokok, bentuk ibadat dan adat-kebiasaan dan praktik keagamaan. Hasil sinkretisme adalah agama baru. Dalam agama baru itu bisa terjadi tercipta nama Tuhan yang dikombinasi, ajaran gado-gado dan ibadat campuran dari agama-agama yang bertemu. Dari proses sinkretis agama-agama kehilangan identitas aslinya dan meleburkan diri ke dalam bentuk agama yang baru. Proses sinkretisme bukan saling memperkembangkan dan memperkaya agama-agama yang bertemu. Sebaliknya malah saling melenyapkannya. 2. Motivasi Beragama Sebagian besar penghuni planet bumi kita menganut salah satu agama dan dengan berbagai cara berusaha mengungkapkan serta menghayatinya. Pertanyaannya, mengapa manusia menganut agama? Meski berbeda dalam agama dan bentuk serta cara menganutnya, secara umum dapat dikatakan bahwa ada enam faktor utama yang mendorong manusia untuk beragama: a. Mendapatkan keamanan; b. Mencari perlindungan dalam hidup; c. Menemukan penjelasan atas dunia dan hidup serta segala yang termahtub di dalamnya; d. Memperolah pembenaran atas praktik-praktik hidup yang ada; e. Meneguhkan tata nilai yang sudah mengakar dalam masyarakat; f. Memuaskan kerinduan hidup. a. Mendapatkan Keamanan Hidup di dunia ini sungguh sangat menarik, tetapi tidak selalu aman. Alam tidak selalu ramah, baik dan simpatik terhadap manusia. Berbagai penyakit dapat menyerang manusia. Wabah dapat berkecamuk. Peredaran musim dapat berubah di luar kebiasaan. Kekeringan dapat berkepanjangan melebihi batas. Curah hujan dapat berlebihan, berlangsung lama dan mendatangkan banjir. Di darat dapat lewat taufan yang memporakporandakan penghuni dan bangunan beserta segala isinya. Daerah pantai dapat diterjang oleh gelombang pasang yang dahsyat dan menghapus apa saja yang ada. Di darat dan di laut dapat tertimpa gempa bumi. Belum lagi segala penderitaan dan kerusakan yang diakibatkan oleh usaha manusia sendiri: pencurian, perampokkan, pembajakkan, pembunuhan, perkosaan. Berhadapan dengan segala kesusahan, penderitaan, malapetaka, musibah alam dan dunia itu, manusia ada di pihak yang lemah. Beberapa malapetaka alam, seperti yang disebabkan oleh perubahan musim dan angin, sudah dapat diperkirakan, disiasati, dan dikendalikan. Berbagai penyakit dan wabah sudah diketahui penyebab, cara menyerang dan menjalarnya, serta mengatasi akibatnya, bila sudah diserang. Berbagai alat pengaman, seperti polisi dan regu hansip sudah dibentuk dan dilatih untuk mengatasi kejahatan manusia. Tetapi masih banyak kesusahan, penderitaan, malapetaka alami dan manusiawi, yang belum mampu dikuasai dan dijinakkan. Berhadapan dengan segala malapetaka dan marabahaya itu manusia merasa tak berdaya. Dalam situasi semacam itulah manusia berpaling pada agama. Manusia pergi menghadap kepada Tuhan, Sang Pemberi dan Pemelihara kehidupan. Di tengah-tengah

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

19

UNSOED Purwokerto

hidup yang tak selalu aman dan tak bebas dari ancaman itu, manusia mohon kepada Tuhan, perlindungan dan dijauhkan dari segala marabahaya serta malapetaka akibat bencana alam, penderitaan karena berbagai penyakit dan perubahan jahat manusia. b. Mencari Perlindungan Berdampingan dengan kemungkinan adanya bencana, penderitaan karena berbagai penyakit, dan malapetaka karena kejahatan manusia, hidup manusia juga penuh ketidakpastian. Hidup manusia memang aneh. Dalam mengarungi hidupnya, manusia hanya dapat memandang ke belakang, tetapi dia harus mengarah ke depan. Dalam keadaan hidup seperti itu, baik manusia yang sekedar mengikuti arus, maupun yang tekun menyusun rencana dan merancang hidup, sama-sama berhadapan dengan ketidaktentuan. Mereka yang ikut arus merasa diombang-ambingkan oleh arus, dan tidak mengetahui arus apa yang mempermainkan mereka, dan ke mana mereka akan terbawa. Mereka yang rajin merancang hidup dan dengan teliti menyusun agenda hidup mereka dari jam ke jam, dari hari ke hari, dari bulan ke bulan, dan dari tahun ke tahun, tidak jarang berhadapan dengan arus yang melawan acara hidup mereka. Kerja mereka tak menghasilkan buah yang mereka harapkan. Jerih payah mereka tidak membawa mereka ke titik tujuan yang ingin mereka capai. Jadi dalam hidup ini manusia mengalami ketidakpastian dan ketidaktentuan. Manusia tidak menemukan sesuatu yang sungguh-sungguh dapat diandalkan. Mereka yang bersandar pada lingkungan, ternyata tak terbantu manakala membutuhkan. Mereka yang berlindung pada orang-orang kuat dan kuasa, dalam jangka waktu tertentu ketika orang-orang itu masih kuat dan kuasa, memang aman. Tetapi perlindungan yang mereka peroleh kerap tidak tanpa bayaran mahal. Tidak jarang sebagai imbalan yang diterima, mereka dimanfaatkan oleh orang kuat dan kuasa untuk menjaga dan memperkuat kekuatan dan kekuasaan mereka, sehingga keleluasaan dan kemerdekaannya terkurangi bahkan terkorbankan. Celakanya pada saat-saat yang sungguh kritis, orang kuat dan kuasa itu tidak mampu, atau bila mampu, tak mau, turun tangan menolong mereka. Orang kuat dan kuasa ternyata tak dapat diandalkan sepenuhnya. Mereka yang mengandalkan diri sendiri, juga menjadi terlalu lemah menghadapi masalah hidupnya. Beban hidup terlalu berat untuk dipikul dan diselesaikan sendiri. Dalam keadaan seperti itu manusia lari ke agama. Karena di sana diyakini Tuhan, Sang Penyelenggara, yang dapat diandalkan. Di tengah kehidupan yang tak pasti itu, manusia menyerahkan hidupnya kepada Tuhan, sebagai sumber kepastian dan pegangan. c. Menemukan Penjelasan Manusia lahir dan hadir di dunia tanpa ditanya dan dikonsultasikan terlebih dahulu. Sementara menjalani hidup ini, manusia dipenuhi berbagai pertanyaan yang menuntut jawaban dan penjelasan. Dia mempertanyakan hidupnya. Dari mana asalnya? Untuk apa hidup? Mengapa mati dan sesudah kematian ada apa? Dia ingin tahu tentang alam semesta. Apakah alam semesta itu? Berapa lama akan berlangsung? Sesudah alam semesta berakhir, apa yang akan muncul? Dia ingin mendapat tahu tentang Tuhan sendiri. Siapa yang memberi, menguasai dan mengatur hidup? Bila ada yang menguasai dan mengatur, mengapa ada kesusahan, penderitaan, bencana dan kematian di dunia? Pertanyaan-pertanyaan yang fundamental itu menuntut jawaban. Tetapi baik ilmu, ahli, pakar, atau orang tua tak mampu memberi penjelasan yang memuaskan. BahMata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

20

UNSOED Purwokerto

kan dari jawaban-jawaban yang diberikan, muncul pertanyaan baru yang malah makin mengaburkan pertanyaan. Agama berkaitan dengan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan fundamental. Agama bergerak di bidang misteri kehidupan. Karena dalam agama Tuhan diakui dan diyakini sebagai asal dan tujuan kehidupan. Maka manusia mengacu kepada agama untuk mencari kejelasan atas makna hidup dan alam raya yang dihuninya. d. Memperoleh Pembenaran Praktik Kehidupan Dalam masyarakat terdapat berbagai praktik hidup yang baik dan berguna. Ada yang lingkupnya pribadi seperti rajin bekerja. Ada yang menyangkut hubungan antarmanusia seperti sopan-santun. Ada yang berkaitan dengan hidup bersama dalam masyarakat seperti tolong-menolong. Ada yang ada dalam rangkaian hidup bernegara seperti upacara bendera. Semua praktik itu berarti dan diperlukan. Orang yang rajin bekerja dapat menyelesaikan tugas-tugas hidupnya dengan baik dan pada waktunya. Orang yang menjaga sopan santun dalam pergaulan dengan orang lain, menyenangkan. Warga RT yang tak pernah mangkir kerja bakti dan tolong-menolong ikut berjasa dalam menyejahterakan hidup bersama. Warga negara yang ikut upacara bendera bangsa mengungkapkan hormatnya kepada tanah air. Segala praktik hidup baik dan berguna itu pada dirinya sendiri sudah memiliki daya tarik dan dorong agar orang melaksanakannya. Tetapi agar orang lebih terdorong lagi untuk melaksanakan, pada praktik-praktik hidup itu ditambahkan motivasi agama. Bekerja rajin merupakan ibadah. Sopan santun menghormati dan memperlakukan manusia ciptaan Tuhan secara baik adalah menghormati dan memperlakukan baik Sang Pencipta. Gotong royong bukan saja berguna untuk kesejahteraan masyarakat, tetapi juga ikut berkarya bersama Tuhan untuk menyempurnakan ciptaan-Nya. Ikut serta dalam pembangunan merupakan bagian integral dari hidup beriman. Semua motivasi keagamaan yang ditambahkan itu dapat amat bermanfaat dalam melaksanakan, melestarikan, dan mengembangkan praktik-praktik kehidupan yang baik. Tetapi ada bahaya bahwa agama dijadikan tutup-tutup bagi praktik-praktik yang sebetulnya hanya menguntungkan penganjurnya. Misalnya, feodalisme. Sistem feodalisme jelas hanya menguntungkan kalangan masyarakat atas. Agar tetap lestari dan berkembang, feodalisme dianjurkan dan dipertahankan berdasarkan motivasi keagamaan. Semua sudah ditetapkan dari Atas. Raja adalah titisan Dewa. Oleh karena itu, meski berguna untuk menjaga keberadaan praktik-praktik yang ada dalam masyarakat, namun tidak tanpa bahaya disalahgunakan. Dengan demikian tidak segala motivasi keagamaan yang ditambahkan pada keberadaan dan pelaksanaan praktik-praktik hidup dalam masyarakat harus diterima, betapa pun indah nada bahasa dan merdu kedengarannya. e. Meneguhkan Tata Nilai Dalam masyarakat terdapat berbagai nilai kehidupan etikal dan moral. Nilai-nilai itu berhubungan dengan kehidupan pribadi, hubungan dengan sesama, dan kehidupan bersama dalam masyarakat. Nilai-nilai itu dilestarikan dan dikembangkan dengan dilaksanakan, diwujudkan dan dihayati. Sebetulnya segala nilai dari dirinya sendiri sudah memiliki kekuasaan untuk menarik dan mendorong orang untuk mempertahankan, memiliki, menghayati dan memperkembangkan. Namun agar lebih terdorong memeluk nilai itu, manusia membutuhkan motivasi lain termasuk motivasi keagamaan. Contohnya, mencuri harta-benda
Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

21

UNSOED Purwokerto

orang lain itu pada diri sendiri sudah jahat. Oleh karena itu, manusia sudah merasa terdorong untuk tidak melakukannya. Agar rasa terdorong untuk tidak mencuri itu bertambah kuat, mencuri dijadikan larangan agama. Contoh lain kejujuran. Pada dirinya jujur itu sudah baik dan memberi dorongan untuk memiliki dan mempraktikkannya. Dorongan untuk memeluk kejujuran menjadi bertambah kuat pada waktu dijadikan perintah agama. Karena kejujuran lalu dimaksukkan ke dalam lingkup Tuhan dan terkena hukum surga. Dengan demikian berkat agama nilai jahat dan nilai baik dihindari dan dipeluk, bukan hanya karena jahat atau baik, tetapi juga karena dilarang dan diperintahkan agama. Berkat agama, manusia mendapat kekuatan, dorongan dan pemantapan dalam pelaksanaan nilai kehidupan. Dengan motivasi keagamaan, nilai jahat terasa lebih kuat dayanya untuk ditolak dan dihindari, dan nilai baik terasa lebih kuat untuk dipeluk dan dilaksanakan. f. Memuaskan Kerinduan Manusia tidak pernah puas. Manusia selalu mau dipenuhi. Manusia selalu ingin lebih. Dambaan untuk dipenuhi dan menjadi lebih tidak terbatas pada pancaindera, seks dan daya mentalnya, tetapi juga pada jiwanya yang paling dalam. Sebagai makhluk rohani, manusia ingin mencapai nilai rohani yang paling sublime, paling luhur dan mulia. Manusia tidak puas dan tak merasa cukup dengan nilai manusiawi seperti kebaikan, kejujuran, keadilan, cinta kasih. Dia ingin juga nilai rohani dan adikodrati yang mampu memuaskan hasratnya yang paling dalam. Dengan singkat manusia tidak akan merasa tenang dan puas, sebelum menemukan harta rohani dan adikodrati yaitu Tuhan sendiri. Tuhan, diusahakan untuk disembah, dimuliakan dan diagungkan dalam agama. Dengan beragama manusia hendak menggapai Tuhan sendiri. Agama bersibuk dengan Tuhan. Maka orang masuk agama dan menjadi penganut agama karena hendak memperoleh pemuasan hasratnya yang paling dalam: menemukan Tuhan sendiri. Oleh karena itu meski segala kebutuhan jasmani, inderawi, duniawi dan mental terpenuhi, kebutuhan agama, akan Tuhan, tak pernah lenyap. Agama dan Tuhan tak pernah terkikis dari hati dan jiwa manusia. Meski banyak hambatan, manusia akan terus mencari Tuhan, dan agama dilihat sebagai jalan yang penting. Orang beragama hendak memuaskan kerinduannya akan Tuhan yang mampu memenuhi dambaan akan nilai rohani paling tinggi dan adikodrati. Berdasarkan alasan-alasan mengapa manusia menganut agama di atas, kita dapat merumuskan fungsi agama dalam hidup manusia. Agama menjadi sumber penjelasan terakhir tentang masalah fundamental kehidupan. Agama menjadi sumber ketenangan dan kedamaian dalam hidup, karena memberi kepastian. Agama, menjadi pembenaran atas praktik-praktik dalam masyarakat. Agama meneguhkan tata nilai dan memuaskan kerinduan manusia yang paling dalam. Dari uraian di atas, meski agak terlalu umum, kita mendapat pengertian tentang agama. Kita tahu intinya yang berporos pada iman kepada Tuhan sendiri. Kita telah melihat strukturnya dan fungsinya dalam hidup manusia dan masyarakat. 0oooypsooo0

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

22

UNSOED Purwokerto

3. Kebebasan Beragama Kebebasan beragama belum sepenuhnya terlaksana di negeri Indonesia. Amat disayangkan, ada sekelompok orang tidak menghargai kebebasan beragama orang lain, sehingga berusaha mengganggu, melarang atau menganiaya pemeluk agama lain dalam menjalankan ibadah atau kepercayaannya. Alangkah baiknya jika semua orang memahami dan menghargai kebebasan beragama bagi semua penghuni wilayah Republik Indonesia. Berikut ini sari pernyataan kebebasan beragama menurut Gereja Katolik, dari Dokumen Konsili Vatikan II Dignitatis Humanae (Martabat Pribadi Manusia) Pernyataan Tentang Kebebasan Beragama, khusunya artikel 1-8, selanjutnya akan disingkat DH. a. Hak pribadi dan Masyarakat atas kebebasan sosial dan sipil dalam hal keagamaan Martabat pribadi manusia semakin disadari oleh manusia jaman sekarang. Bertambahlah jumlah mereka yang menuntut, supaya dalam bertindak manusia sepenuhnya menggunakan pertimbangannya sendiri serta kebebasannya yang bertanggung jawab, bukannya terdorong oleh paksaan, melainkan karena menyadari tugasnya, begitu pula mereka menuntut supaya wewenang pemerintah dibatasi secara yuridis, supaya batas-batas kebebasan yang sewajarnya baik pribadi-pribadi maupun kelompokkelompok jangan dipersempit. Dalam masyarakat manusia, kebebasan itu terutama menyangkut harta-nilai rohani manusia, dan teristimewa berkenaan dengan pengalaman agama secara bebas dalam masyarakat. (DH, art. 1) b. Obyek dan Dasar Kebebasan Beragama Konsili Vatikan ini menyatakan, bahwa pribadi manusia berhak atas kebebasan beragama. Kebebasan itu berarti, bahwa semua orang harus kebal terhadap paksaan dari pihak-pihak orang-orang perorangan maupun kelompok-kelompok sosial dan kuasa manusiawi mana pun juga, sedemikian rupa, sehingga dalam hal keagamaan tak seorang pun dipaksa untuk bertindak melawan suara hatinya, atau dihalang-halangi untuk dalam batas-batas wajar bertindak menurut suara hatinya, baik sebagai perorangan maupun di muka umum, baik sendiri maupun bersama-sama dengan orangorang lain. Selain itu Konsili menyatakan, bahwa hak atas kebebasan beragama sungguh didasarkan pada martabat pribadi manusia, sebagaimana dikenal berkat sabda Allah yang diwahyukan dan dengan akal budi. Hak pribadi manusia atas kebebasan beragama itu harus diakui dalam tata hukum masyarakat sedemikian rupa, sehingga menjadi hak sipil. (DH, art. 2) c. Kebebasan Beragama dan hubungan manusia dengan Allah Kebebasan beragama itu menjadi lebih jelas lagi, bila dipertimbangkan bahwa tolok ukur hidup manusia yang tertinggi adalah hukum ilahi sendiri, yang bersifat kekal serta obyektif, berlaku bagi semua orang, yakni bahwa menurut ketetapan kebijaksanaan dan cinta kasihNya Allah mengatur, mengarahkan serta memerintahkan alam semesta dan perjalanan masyarakat manusia. Allah mengikutsertakan dalam hukumnya itu, sehingga manusia, berkat penyelenggaraan ilahi yang secara halus mengatur segalanya, dapat semakin menyelami kebenaran yang tak dapar berubah. Maka dari itu setiap orang mempunyai tugas dan karena itu juga hak untuk mencari kebenaran perihal keagamaan, untuk dengan bijaksana, melalui upaya-upaya yang memadai, membentuk pendirian suara hatinya yang cermat dan benar. (DH, art. 3)

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

23

UNSOED Purwokerto

d. Kebebasan jemaat-jemaat keagamaan Kebebasan dari paksaan dalam hal keagamaan, yang menjadi hak setiap pribadi, harus diakui juga bila orang-orang bertindak bersama. Sebab kodrat sosial manusia maupun hakekat sosial agama menuntut adanya jemaat-jemaat keagamaan. Maka asal tuntutan-tuntutan ketertiban umum yang adil jangan dilanggar, jemaat-jemaat itu berhak atas kebebasan, untuk mengatur diri menurut kaidah-kaidah mereka sendiri, untuk menghormati Kuasa ilahi yang tertinggi dengan ibadat umum, untuk membantu para anggota mereka dalam menghayati hidup keagamaan serta mendukung mereka dengan ajaran, dan untuk mengembangkan embagaan-lembaga, tempat para anggota bekerja sama untuk mengatur hidup mereka sendiri menurut azas-azas keagamaan mereka. (DH, art. 4) e. Kebebasan beragama dan keluarga Setiap keluarga, sebagai rukun hidup dengan hak aslinya sendiri, berhak untuk dengan bebas mengatur hidup keagamaan dalam pangkuannya sendiri di bawah bimbingan orang tua. Mereka berhak menentukan keyakinan keagamaan mereka sendiri, pendidikan keagamaan manakah yang akan diberikan kepada anak-anak mereka. (DH, art. 5) f. Tanggung jawab atas kebebasan beragama Kesejahteraan umum masyarakat, yakni keseluruhan kondisi-kondisi hidup sosial, yang memungkinkan orang-orang mencapai kesempurnaan mereka secara lebih utuh dan lebih mudah, terutama terletak pada penegakan hak-hak serta tugas-tugas pribadi mereka. Maka ada kewajiban menjaga hak atas kebebasan beragama pada para warga negara, pada kelompok-kelompok sosial, pada pemerintah-pemerintah, pada Gereja dan jemaat-jemaat keagamaan lainnya, masing-masing menurut caranya sendiri, demi tugas mereka memelihara kesejahteraan umum. (DH, art. 6) g. Batas-batas kebebasan beragama Hak atas kebebasan beragama dilaksanakan dalam masyarakat manusia. Maka dari itu penggunaannya harus mematuhi kaidah-kaidah tertentu yang mengaturnya. Dalam penggunaan semua kebebasan harus ditaati azas moral tanggung jawab pribadi dan sosial: dalam memakai hak-haknya setiap orang maupun kelompok sosial diwajibkan oleh hukum moral untuk memperhitungkan hak-hak orang lain, dan wajibwajibnya sendiri terhadap orang lain, maupun kesejahteraan umum semua orang. Semua orang harus diperlakukan menurut keadilan dan perikemanusiaan. (DH, art. 7) h. Pembinaan penggunaan kebebasan Manusia zaman sekarang menghadapi pelbagai tekanan, dan terancam bahaya kehilangan kebebasan mengikuti cara berpikirnya sendiri. Tetapi di lain pihak tidak sedikit orang yang agaknya begitu condong untuk dengan dalih mau bebas menolak setiap kepatuhan dan meremehkan ketaatan yang sewajarnya. Itulah sebabnya mengapa Konsisli ini menganjurkan kepada semua, terutama mereka yang bertugas sebagai pendidik, supaya berusaha membina orang-orang, yang mematuhi tata kesusilaan, mentaati kekuasaan yang sah, dan mencintai kebebasan sejati. Dengan kata lain: orang-orang, yang dengan pertimbangannya sendiri menilai kenyataan dalam terang kebenaran, mengatur kegiatannya dengan kesadaran bertanggung jawab, dan berusaha mencari apa pun yang benar dan adil, dengan hati yang rela
Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

24

UNSOED Purwokerto

untuk bekerja sama dengan orang-orang lain. Demikianlah termasuk hasil dan tujuan kebebasan beragama juga, bahwa dalam menunaikan tugas-tugasnya sendiri manusia bertindak dalam hidup memasyarakat dengan tanggung jawab yang lebih besar. (DH, art. 8) Gereja Katolik sangat menghargai kebebasan beragama, sekaligus menentang semua tindakan yang menghambat kebebasan beragama. KEBEBASAN BERAGAMA HARUS DIWUJUDKAN DALAM KEHIDUPAN BERMASYARAKAT SECARA KONKRIT DENGAN MEMPERHATIKAN KAIDAH-KAIDAH DAN HUKUM YANG ADIL DEMI KESEJAHTERAAN BERSAMA.

Mata Kuliah: Pendidikan Agama Katolik

25

Anda mungkin juga menyukai