P. 1
Konstruksi Derajat Kedua

Konstruksi Derajat Kedua

4.5

|Views: 961|Likes:
Dipublikasikan oleh neng_elly

More info:

Categories:Types, Research
Published by: neng_elly on Feb 22, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC or read online from Scribd
See more
See less

05/17/2013

KONSTRUKSI DERAJAT KEDUA DALAM PENELITIAN KUALITATIF

(Menemukan konstruk Derajat Kedua dalam buku Metode Penelitian Komunikasi; Contoh-contoh Penelitian dengan Pendekatan Praktis)

Disusun sebagai tugas mata kuliah Metode Penelitian Kualitatif Dosen : Prof. H. Deddy Mulyana,M.A., Ph.D.

Oleh : Elly Yuliawati, S.Sos., M.Si.

PROGRAM DOKTOR ILMU KOMUNIKASI FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG 2009

Penelitian dengan tradisi fenomenologis menganggap kesadaran manusia dan makna subyektifnya sebagai fokus untuk memahami tindakan sosial, tugas seorang peneliti interpretif adalah berusaha mengeksplorasi pengalaman kesadaran manusia yang dalam konteks ini bersifat common sense knowledge (rutin) menjadi pengalaman-pengalaman yang bersifat ilmiah sehingga diperoleh realitas yang sesungguhnya dibalik realitas rutin. Penulis berusaha menemukan proposisi, tipologi atau tema-tema sebagai hasil konstruksi terhadap realitas rutin dalam penelitian yang tertuang dalam buku Metode Penelitian Komunikasi ; Contoh-contoh Penelitian Kualitatif dengan Pendekatan Praktis, buah karya Prof. H. Deddy Mulyana, M.A., Ph. D dan kawan-kawan.

1. Manajemen Komunikasi Pengemis Konstruk Derajat Pertama : Fakta sosial dalam sudut pandang etik orang di luar pengemis mengatakan bahwa perilaku mengemis dianggap sebagai “aktivitas menyimpang” sehingga melahirkan sebutan : pengemis adalah “sampah masyarakat”, “manusia tertindas”, “manusia yang perlu dikasihani”, “manusia korban kemiskinan struktural” dan sebagainya.

Konstruk Derajat Kedua : Konstruk derajat kedua yang berhasil ditemukan, antara lain : • Sebagian pengemis menyatakan bahwa mereka adalah pekerja jalanan dan bekerja di jalan, sebuah bentuk pengakuan bahwa 2

mengemis sebagai sebuah ‘pekerjaan’. Oleh karenanya mereka mengkonstruksi konsep diri mereka secara positif. • Pengemis berpengalaman, kategori pengemis yang tercipta karena tradisi keluarga. • Pengemis mengelola kesan melalui symbol verbal ketika mereka akan memulai transaksi dengan calon dermawan secara eksplisit

menyatakan meminta (uang sedekah) atau mengucapkan salam yang secara implicit bermakna meminta sedekah. • Sebagian pengemis menyebut dirinya “musafir” sebagai justifikasi agama terhadap tuduhan menjadi beban bagi orang lain. Mereka beranggapan bahwa mereka sedang melaksanakan pengembaraan dan melakukan perjalanan, sehingga mereka mempunyai hak untuk mendapatkan sebagian rizki orang lain. • Sebagai actor kehidupan, pengemis dapat mengekspresikan sikap hidupnya melalui tindakan mengemis dengan penuh pertimbangan. Mereka dapat menciptakan nilai social tersendiri. Mereka dapat mengekspresikan peranannya sebagai actor di panggung depan (front stage) ketika berhadapan dengan calon dermawan, namun mereka juga dapat berperan lebih alami di panggung belakang (back stage), ketika mereka bersama komunitasnya. • Komunikasi interpersonal sesama pengemis memberi implikasi pada pemahaman bersama atas semua consensus yang dibangun

3

Penggunaan symbol nonverbal terlihat pada penggunaan nada suara, isyarat, penampilan dan ekspresi wajah. Pengelolaan kesan melalui symbol nonverbal lebih sering digunakan pengemis untuk memberi kesan (impresi) seperti apa yang diharapkannya kepada (calon) dermawan atau ekstra komunitas.

2. Sandiwara di Senayan : Studi Dramaturgis Komunikasi Politik di DPR RI Konstruk Derajat Pertama : Pekerjaan utama seorang politisi di lembaga legislative adalah sebagai aktor politik yang memerankan diri untuk dan atas nama rakyat. Berdasarkan statusnya para anggota DPR diharapkan dapat memainkan perannya secara benar, tidak hanya memainkan peran politik yang dipersiapkan melalui skenario kelompoknya, melainkan juga sesuai dengan tuntutan rakyat yang mereka wakili. Realitas panggung politik DPR RI menyajikan suasana kekerasan politik secara transparan.

Konstruk Derajat Kedua : • “kesetiaan” politisi kepada politisi lain dari partai yang sama sekalipun, tidak pernah abadi, tergantung pada sejauhmana kepentingan mereka terakomodasi. • Dalam politik tiada musuh atau teman yang abadi, yang ada kepentingan yang sejati.

4

Komunikasi politik para anggota DPR kental dengan pengelolaan kesan (impression management). Namun terdapat sedikit kekacauan konsepsi tentang panggung pada panggung politik. Peristiwa yang seharusnya terjadi di panggung belakang bias terjadi di panggung depan, atau sebaliknya.

Ciri atau karakteristik individual politisi lebih dominant dalam mempengaruhi perilaku politik dan impression management politisi di DPR RI daripada karakteristik partai politik yang mereka wakili.

Busana lengkap menjadi symbol front stage yang jauh lebih dominant dibandingkan dengan symbol lainnya.

Busana dan aksesoris itu menjadi symbol front stage yang terbawa ke back stage untuk tetap mendapatkan kesan status terhormat di luar arena politik yang resmi.

Manipulasi diri politisi sangat kental terjadi di panggung depan, baik pada rapat paripurna, rapat komisi, rapat dengar pendapat dan rapat gabungan.

Sebagian besar politisi melakukan impression management dalam hal ini manipulasi diri yang sangat kental dalam momen politik yang dipertukarkan dan disiarkan secara langsung.

3. Pemendaman Identitas; Transformasi Identitas dalam Penjara dengan Penjagaan yang Ketat. Konstruk Derajat Pertama :

5

Kehidupan di penjara identik dengan kekerasan, kecemasan, ketidak pastian dan ketakutan, begitulah anggapan kebanyakan orang yang berada di luar penjara. Demikian pula halnya dengan gambaran yang dimiliki para narapidana yang dihukum pertama kali. Perubahan identitas yang radikal mungkin muncul dari keterpenjaraan mereka. Pada saat yang sama kesadaran seorang napi akan tantangan terhadap identitasnya menghasilkan resistensi terhadap perubahan identitas tersebut.

Konstruk Derajat Kedua : Konstruk derajat kedua dalam penelitian ini ditemukan dalam model berikut : Figur 1. Citra-citra Penjara dan Strategi Narapidana Baru
GAMBARAN ANTISIPASI
Perspektif orang luar; kekerasan, ketidakpastian, ketakutan.

STRATEGI BERTAHAN HIDUP YANG DIANTISIPASI
Resolusi perlindungan ; untuk menghindari kontak yang tidak perlu dengan napi; untuk menghindari kontak yang tidak perlu dengan penjaga; tidak berubaah dipenjara; untuk mengabaikan informasi yang meragukan; untuk menghindari semua permusuhan; untuk mempertahankan diri jika ada permusuhan

STRATEGI BERTAHAN HIDUP
Kewaspadaan wilayah; Selektif dalam berhubungan dengan napi; pengelolaan kesan bersama napi, bekerjasama dengan napi lain; mendefinisikan ulang bahwa kekerasan dipenjara adalah peristiwa yang dapat dijelaskan ketimbang sebagai kjadian yang acak

STRATEGI ADAPTASI CITRA PERTENGAHAN MASA HUKUMAN
Perspekif orang dalam; kebosanan Pengalihan legal dan illegal; Penindasan pemiikiran tentang dunia luar; Meminimalkan kontak dengan luar. Pengelolaan kesan bersama napi dan orang luar; kerjsama

CITRA PENUTUP
Perspektif sintesis; revisi citra penjara dan perumusan ulang citra dunia luar

MENGHILANGNYA STRATEGI ADAPTASI

6

Pengalihan lanjutan ; Penurunan pengelolaan kesan; penurunan penindasan pemikiran luar; tidak berasosiasi dengan mitra; perumusan rencana luar.

Figur 2. Dialektika Identitas yang dipendam

7

IDENTITAS SEBELUM DIPENJARAKAN Dialog dengan diri
IS OLAS I DIRI

Dukungan oleh dialog sendiri tetapi ada kebutuhan akan lebih banyak informasi dan kebimbangan perasaan yang berbeda

DIRI DUALISTIK

PEMENDAMAN IDENTITAAS PRAPENJARA
Secara parsial dipresentasikan untuk orang luar dan mitra Dialog diri yang terbatas Perhatian tentang pemulihan identitas yang dipendam dan menjadi identitas dipenjarakan

PEMBENTUKAN IDENTITAS PENJARA MELALUI PENGELOLAAN KESAN

Kesadaran diri Dipelajari Diarahkan pada napi dan staf Transsituasional Penegasan terus-menerus

Identitas Privat

Terhindar dari penegasan terus-menerus

IDENTITAS BEBAS

IDENTITAS SESUDAH DIPENJARAKA N

8

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->