Anda di halaman 1dari 26

ASUHAN KEPERAWATAN PADA NY.

R DENGAN STATUS OBSTETRI P3003 DENGAN POST OP SC + MOW ATAS INDIKASI KALA 1 MEMANJANG DI RUANG DAHLIA RSUD DR. SOEBANDI JEMBER

Oleh : M. UsmanEfendi (0811011032)

PRODI S 1 KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JEMBER 2013

PERSETUJUAN

Ujian Asuhan keperawatan Klien Ny. R telah dilaksanakan pada tanggal 20-22 Desember 2013 di Ruang Dahlia RSUD Dr. Soebandi Jember.

Jember, Februari 2013 Penguji I

(Aulia Dharma S SST.)

Penguji II

(Ns. Awatiful Azza S.Kep, M.Kep, Sp. Mat)

Penguji III

(Diyan Indriyani S.Kp, M.Kep, Sp.Mat)

Lembar Konsultasi

TGL

Materi Yang Dikonsultasikan dan Uraian Pembimbing

Nama & TTD Pembimbing

BAB I KONSEP MEDIS A. Pengertian Sectio caesarea adalah pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka dinding perut dan dinding uterus. (Sarwono , 2005) Sectio caesarea adalah suatu cara melahirkan janin dengan membuat sayatan pada dinding uterus melalui depan perut atau vagina. Atau disebut juga histerotomia untuk melahirkan janin dari dalam rahim. (Mochtar, 1998)

B. Etiologi
1. Indikasi SC, Indikasi klasik yang dapat dikemukakan sebagai dasar section caesarea

adalah : a. Prolog labour sampai neglected labour. b. Ruptura uteri imminen c. Fetal distress d. Janin besar melebihi 4000 gr
e. Perdarahan antepartum (Manuaba, I.B, 2001)

2. Sedangkan indikasi yang menambah tingginya angka persalinan dengan sectio adalah : a. Letak lintang Bila terjadi kesempitan panggul, maka sectio caesarea adalah jalan /cara yang terbaik dalam melahirkan janin dengan segala letak lintang yang janinnya hidup dan besarnya biasa. Semua primigravida dengan letak lintang harus ditolong dengan sectio caesarea walaupun tidak ada perkiraan panggul sempit. Multipara dengan letak lintang dapat lebih dulu ditolong dengan cara lain.

b. Letak belakang Sectio caesarea disarankan atau dianjurkan pada letak belakang bila panggul sempit, primigravida, janin besar dan berharga.
c. Plasenta previa sentralis dan lateralis d. Presentasi lengkap bila reposisi tidak berhasil. e. Gemeli menurut Eastman, sectio cesarea dianjurkan bila janin pertama letak

lintang atau presentasi bahu, bila terjadi interior (looking of the twins), distosia karena tumor, gawat janin dan sebagainya. f. Partus lama g. Partus tidak maju. h. Pre-eklamsia dan hipertensi i. Distosia serviks

C. Tujuan Sectio Caesarea Tujuan melakukan sectio caesarea (SC) adalah untuk mempersingkat lamanya perdarahan dan mencegah terjadinya robekan serviks dan segmen bawah rahim. Sectio caesarea dilakukan pada plasenta previa totalis dan plasenta previa lainnya jika perdarahan hebat. Selain dapat mengurangi kematian bayi pada plasenta previa, sectio caesarea juga dilakukan untuk kepentingan ibu, sehingga sectio caesarea dilakukan pada placenta previa walaupun anak sudah mati.
D. Jenis - Jenis Operasi Sectio Caesarea (SC)

1. Abdomen (SC Abdominalis) a. Sectio Caesarea Transperitonealis b. Sectio caesarea klasik atau corporal : dengan insisi memanjang pada corpus uteri. c. Sectio caesarea profunda : dengan insisi pada segmen bawah uterus.

2. Sectio caesarea ekstraperitonealis Merupakan sectio caesarea tanpa membuka peritoneum parietalis dan dengan demikian tidak membuka kavum abdominalis. 3. Vagina (sectio caesarea vaginalis) 4. Menurut arah sayatan pada rahim, sectio caesaria dapat dilakukan apabila : a. Sayatan memanjang (longitudinal) b. Sayatan melintang (tranversal) c. Sayatan huruf T (T Insisian) 5. Sectio Caesarea Klasik (korporal) Dilakukan dengan membuat sayatan memanjang pada korpus uteri kira-kira 10cm. Kelebihan : Mengeluarkan janin lebih memanjang, Tidak menyebabkan komplikasi kandung kemih tertarik, Sayatan bisa diperpanjang proksimal atau distal Kekurangan :Infeksi mudah menyebar secara intraabdominal karena tidak ada reperitonial yang baik. Untuk persalinan berikutnya lebih sering terjadi rupture uteri spontan. Ruptura uteri karena luka bekas SC klasik lebih sering terjadi dibandingkan dengan luka SC profunda. Ruptur uteri karena luka bekas SC klasik sudah dapat terjadi pada akhir kehamilan, sedangkan pada luka bekas SC profunda biasanya baru terjadi dalam persalinan. Untuk mengurangi kemungkinan ruptura uteri, dianjurkan supaya ibu yang telah mengalami SC jangan terlalu lekas hamil lagi. Sekurang -kurangnya dapat istirahat selama 2 tahun. Rasionalnya adalah memberikan kesempatan luka sembuh dengan baik. Untuk tujuan ini maka dipasang akor sebelum menutup luka rahim.

6.

Sectio Caesarea (Ismika Profunda) Dilakukan dengan membuat sayatan melintang konkaf pada segmen bawah rahim kira-kira 10cm Kelebihan : Penjahitan luka lebih mudah.Penutupan luka dengan reperitonialisasi yang baik. Tumpang tindih dari peritoneal flap baik sekali untuk menahan isi uterus ke rongga perineum. Perdarahan kurang. Dibandingkan dengan cara klasik kemungkinan ruptur uteri spontan lebih kecil Kekurangan : Luka dapat melebar ke kiri, ke kanan dan bawah sehingga dapat menyebabkan arteri uteri putus yang akan menyebabkan perdarahan yang banyak. Keluhan utama pada kandung kemih post operatif tinggi.

E. Komplikasi 1. Infeksi Puerperalis Komplikasi ini bersifat ringan, seperti kenaikan suhu selama beberapa hari dalam masa nifas atau dapat juga bersifat berat, misalnya peritonitis, sepsis dan lain-lain. Infeksi post operasi terjadi apabila sebelum pembedahan sudah ada gejala - gejala infeksi intrapartum atau ada faktor - faktor yang merupakan predisposisi terhadap kelainan itu (partus lama khususnya setelah ketuban pecah, tindakan vaginal sebelumnya). Bahaya infeksi dapat diperkecil dengan pemberian antibiotika, tetapi tidak dapat dihilangkan sama sekali, terutama SC klasik dalam hal ini lebih berbahaya daripada SC transperitonealis profunda. 2. Perdarahan Perdarahan banyak bisa timbul pada waktu pembedahan jika cabang arteria uterina ikut terbuka atau karena atonia uteri 3. Luka kandung kemih
4. Embolisme paru paru

5. Suatu komplikasi yang baru kemudian tampak ialah kurang kuatnya perut pada dinding uterus, sehingga pada kehamilan berikutnya bisa terjadi ruptura uteri. Kemungkinan hal ini lebih banyak ditemukan sesudah sectio caesarea klasik.

F. Prognosis Dengan kemajuan teknik pembedahan, adanya antibiotika dan persediaan darah yang cukup, pelaksanaan sectio ceesarea sekarang jauh lebih aman dari pada dahulu. Angka kematian di rumah sakit dengan fasilitas baik dan tenaga yang kompeten < 2/1000. Faktor - faktor yang mempengaruhi morbiditas pembedahan adalah kelainan atau gangguan yang menjadi indikasi pembedahan dan lamanya persalinan berlangsung. Anak yang dilahirkan dengan sectio caesaria nasibnya tergantung dari keadaan yang menjadi alasan untuk melakukan sectio caesarea. Menurut statistik, di negara - negara dengan pengawasan antenatal dan intranatal yang baik, angka kematian perinatal sekitar 4 - 7% (Mochtar, 1998) G. Patofisiologi Adanya beberapa kelainan / hambatan pada proses persalinan yang menyebabkan bayi tidak dapat lahir secara normal / spontan, misalnya plasenta previa sentralis dan lateralis, panggul sempit, disproporsi cephalo pelvic, rupture uteri mengancam, partus lama, partus tidak maju, pre-eklamsia, distosia serviks, dan malpresentasi janin. Kondisi tersebut menyebabkan perlu adanya suatu tindakan pembedahan yaitu Sectio Caesarea (SC). Dalam proses operasinya dilakukan tindakan anestesi yang akan menyebabkan pasien mengalami imobilisasi sehingga akan menimbulkan masalah intoleransi aktivitas. Adanya kelumpuhan sementara dan kelemahan fisik akan menyebabkan pasien tidak mampu melakukan aktivitas perawatan diri pasien secara mandiri sehingga timbul masalah defisit perawatan diri. Kurangnya informasi mengenai proses pembedahan, penyembuhan, dan perawatan post operasi akan menimbulkan masalah ansietas pada pasien. Selain itu, dalam proses pembedahan juga akan dilakukan tindakan insisi pada dinding abdomen sehingga menyebabkan terputusnya inkontinuitas jaringan, pembuluh darah, dan saraf - saraf di sekitar daerah insisi. Hal ini akan merangsang pengeluaran histamin dan prostaglandin yang akan menimbulkan rasa nyeri (nyeri akut). Setelah proses pembedahan berakhir, daerah insisi akan ditutup dan menimbulkan luka post op, yang bila tidak dirawat dengan baik akan menimbulkan masalah risiko infeksi.

H. Pemeriksaan Penunjang 1. Hemoglobin atau hematokrit (HB/Ht) untuk mengkaji perubahan dari kadar pra operasi dan mengevaluasi efek kehilangan darah pada pembedahan. 2. Leukosit (WBC) mengidentifikasi adanya infeksi 3. Tes golongan darah, lama perdarahan, waktu pembekuan darah 4. Urinalisis / kultur urine 5. Pemeriksaan elektrolit I. Penatalaksanaan Medis Post SC

1. Pemberian cairan Karena 24 jam pertama penderita puasa pasca operasi, maka pemberian cairan perintavena harus cukup banyak dan mengandung elektrolit agar tidak terjadi hipotermi, dehidrasi, atau komplikasi pada organ tubuh lainnya. Cairan yang biasa diberikan biasanya DS 10%, garam fisiologi dan RL secara bergantian dan jumlah tetesan tergantung kebutuhan. Bila kadar Hb rendah diberikan transfusi darah sesuai kebutuhan. 2. Diet Pemberian cairan perinfus biasanya dihentikan setelah penderita flatus lalu dimulailah pemberian minuman dan makanan peroral. Pemberian minuman dengan jumlah yang sedikit sudah boleh dilakukan pada 6 - 10 jam pasca operasi, berupa air putih dan air teh. 3. Mobilisasi Mobilisasi dilakukan secara bertahap meliputi :
a. Miring kanan dan kiri dapat dimulai sejak 6 - 10 jam setelah operasi

b. Latihan pernafasan dapat dilakukan penderita sambil tidur telentang sedini mungkin setelah sadar

c. Hari kedua post operasi, penderita dapat didudukkan selama 5 menit dan

diminta untuk bernafas dalam lalu menghembuskannya.


d. Kemudian posisi tidur telentang dapat diubah menjadi posisi setengah duduk

(semifowler) e. Selanjutnya selama berturut-turut, hari demi hari, pasien dianjurkan belajar duduk selama sehari, belajar berjalan, dan kemudian berjalan sendiri pada hari ke-3 sampai hari ke5 pasca operasi. 4. Kateterisasi Kandung kemih yang penuh menimbulkan rasa nyeri dan tidak enak pada penderita, menghalangi involusi uterus dan menyebabkan perdarahan. Kateter biasanya terpasang 24 - 48 jam / lebih lama lagi tergantung jenis operasi dan keadaan penderita. 5. Pemberian obat-obatan a. Antibiotik b. Analgetik dan obat untuk memperlancar kerja saluran pencernaan 6. Perawatan luka Kondisi balutan luka dilihat pada 1 hari post operasi, bila basah dan berdarah harus dibuka dan diganti 7. Perawatan rutin Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pemeriksaan adalah suhu, tekanan darah, nadi,dan pernafasan. (Manuaba, 1999)

BAB II ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN NY R DENGAN STATUS OBSTETRI P3000, POST SC + MOW ATAS INDIKASI KALA 1 MEMANJANG H2

Rumah Sakit Ruangan Tgl/Jam MRS No. Register Dx. Medis Tgl/Jam Pengkajian A. IDENTITAS KLIEN Nama Klien Umur Jenis Kelamin Agama Suku/Bangsa Bahasa Pendidikan Pekerjaan Penghasilan Alamat : IRT :: Ny. R : 27 th

: RSUD Dr. Soebandi : Dahlia (Nifas/RG) : 18-02-2013 / 22.00 WIB : 40-45-75 : P3000, Post SC + MOW atas Indikasi Kala 1 Memanjang H2 : 20 Februari 2013,Jam 09.00 WIB

Nama Suami Umur

: Tn. A : 30 th

: Perempuan : Islam : Madura/Indonesia : Madura/Indonesia : SMP

Jenis Kelamin : Laki-Laki Agama : Islam

Suku/Bangsa : Madura/Indonesia Bahasa : Madura/Indonesia Pendidikan Pekerjaan Penghasilan Alamat : SMA

: Karyawan Perkebunan : 1,5jt : Curah Nangka

: Curah Nangka

B. KELUHAN UTAMA Nyeri tekan pada abdomen

C. RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG

Klien mengatakan merasakan mules kemudian klien memeriksakan diri ke puskesmas, dipuskesmas klien mendapat penanganan oleh bidan jaga, pukul 10.00 wib, tgl 18 pembukaan lengkap, namun setelah dipimpin sampai pukul 22.00 WIB belum masuk ke kala 2, kemudian klien dirujuk ke RSUD dr. Soebandi, setelah dilakukan pemeriksaan akhirnya klien mendapatkan penanganan SC,

D. RIWAYAT PENYAKIT DAHULU Klien mengatakan tidak memiliki sakit Hipertensi, DM maupun Astma, selama hamil klien jugatidak pernah mengalami Hipertensi gestasional maupun DM gestasional.

E. RIWAYAT PENYAKIT KELUARGA

Klien mengatakan tidak ada anggota keluarga yang memiliki sakit Hipertensi, DM maupun Astma.
F. RIWAYAT PSIKOSOSIAL

Klien tidk pernah memiliki gangguan mental, klien mampu berkomunikasi dengan baik dengan perawat. Hubungan klien juga harmonis dengan suami. G. POLA FUNGSI KESEHATAN 1. Pola persepsi dan tata laksana kesehatan Klien mengatakan ketika sakit memeriksakan diri ke bidan dan dokter Klien mengatakan sangat gembira akan kehamilan sekarang meskipun tidak direncanakan. 2. Pola nutrisi dan metabolism Keterangan Sebelum sakit Frekuensi Jenis Porsi Total Konsumsi Keluhan 3x/hr Nasi dan lauk pauk, susu 1 porsi habis 1500-2000kkal _

Saat sakit 3 x/hr Nasi dan lauk pauk 1 porsi habis 1500-2000kkal _

3.

Pola eleminasi Sebelum sakit 7-8x/hr Saat sakit 4-6x/hr

Keterangan Frekuensi

Warna Bau Jumlah

Kuning jernih Amoniak 1000-1200cc

Kuning jernih Amoniak 1000cc

Keterangan Frekuensi Konsistensi Bau Warna

Sebelum sakit 2x/hr Lunak Khas Coklat kekuningan

Saat sakit -/hr -

4. Pola aktifitas dan kebersihan diri Aktivitas Sebelum Sakit Mobilitas Rutin Memasak, mencuci dll Waktu senggang Mandi Berpakaian Berhias Toileting Makan Minum Tingkat Ketergantungan Menonton tv Mandiri Mandiri Mandiri Mandiri Mandiri Mandiri

Saat Sakit Bed rest, mika miki, duduk, jalan kekamar mandi Bed rest Dibantu Sebagian Dibantu Sebagian Dibantu Sebagian Dibantu Sebagian Mandiri Dibantu Sebagian

5. Pola istirahat-tidur Klien mengatakan sebelum sakit klien biasanya total tidur dalam sehari 6-8 jam, saat sakit klien lebih banyak beristirahat

6. Pola kognitif dan persepsi sensori Klien dapat berbicara dengan lancar, melihat, mengidentifikasi tes raba dan bau. 7. Pola konsep diri Klien ingin segera pulang kerumah untuk melakukan aktivitas sehari - hari 8. Pola hubungan-peran Klien sangat dekat dengan suaminya. Pola fungsi reproduksi dan seksualitas Klien sudah memiliki tiga orang anak, klien aktif dalam melakukan hubungan intim dengan suami.
9.

10. Pola mekanisme koping Ketika klien memiliki masalah dibicarakan dengan suaminya. H. Riwayat Pengkajian Obstetri, Perinatal dan Intranatal a. Riwayat penggunaan kontrasepsi Klien mengatakan menggunaka kb hormonal sejak usia anak pertama 3 bulan yakni 5 tahun, klien sering berganti-ganti dari kb suntik ke kb pil. b. Riwayat menstruasi Menarche : 12 tahun Lamanya : 7 hari Siklus : 28 hari HPHT : 27 Mei 2012 Disminore : klien pernah mengalami disminore namun jarang Fluor albus : klien pernah mengalami keputihan 2 kali c. Riwayat kehamilan terdahulu 1. Kehamilan pertama, klien sering memeriksakan kehamilannya sejak UK 12 minggu, klien tidak mengalami keluhan selama kehamilan pertama, hanya sering mual pada trismester 1, namun seiring meningkatnya usia kehamilan, UK 9 bulan kurang 10 hari. 2. Kehamilan kedua, klien sering memeriksakan kehamilannya sejak UK 20 minggu, klien tidak mengalami keluhan selama kehamilan, namun seiring meningkatnya usia kehamilan. UK 9 bulan 20 hari d. Riwayat kehamilan sekarang Klien mengatakan klien sering memeriksakan kehamilan baik di bidan, posyandu maupun dokter, klien mengatakan selama kehamilan tidak mengalami keluhan yang berat hanya pusing dan mual saja, klien menjalani anc sebanyak 10 kali.

e. Riwayat persalinan lalu Persalinan pertama : klien mengatakan persalinan pertama dilakukan di bina sehat, ditolong oleh dokter dengan bantuan VE Persalinan kedua : klien mengatakan persalinan kedua dilakukan di RSD dr. soebandi dibantu oleh bidan dengan bantuan VE f. Riwayat persalinan sekarang Klien mengalami kala 1 memanjang, yakni pukul 10.00 wib klien mengalami pembukaan lengkap dan sampai pukul 22.00 wib klien belum masuk kala 2, sehingga klien diacarakan untuk menjalani operasi SC. I. PEMERIKSAAN FISIK 1. Status kesehatan umum Keadaan / penampilan umum : Baik Kesadaran : CM Tanda-tanda vital TD : 120/80mmhg Suhu : 36,5 C N : 80 x/m RR : 20 x/menit TB/BB : 160cm / 77kg 2. Kepala a. Rambut b. Mata dengan baik c. Telinga

: hitam, lebat dengan distribusi yang rata : anemis (-), Ikterus (-), tidak ada sekresi, klien mampu melihat : sekresi (-), simetris,

3. Leher Tidak ada pembesaran kelenjar limfe, tyroid, tidak ada distensi vena jugularis, 4. Thorax (dada) Keterangan Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi

Paru-paru Jantung Simetris, pergerakan dinding Ictus cordis tidak tampak dada simetris Fokal fremitus sama, tidak ada Ictus cordis teraba di ICS 5 nyeri tekan Sonor disemua lapang paru Pekak disemua lapang jantung, tidak ada pembesaran pada jantung Vesikuler, tidak ada suara S1 S2 tunggal, tidak ada suara nafas tambahan nafas tambahan

5. Abdomen Keterangan Inspeksi

Hasil Perut cembung, terdapat luka post op SC melintang

Auskultasi Palpasi Perkusi

Bising usus 12x/menit Terdapat nyeri tekan pada perut Tympani pada daerah gaster, pekak pada batas hepar dan limfe

6. Tulang belakang Tidak ada kelainan tulang belakang baik lordosis, kifosis maupun scoliosis

7. Ekstremitas Akral hangat, tidak terdapat oedem pada semua ekstremitas 8. Genetalia dan Anus Rambut pubis terpotong karena klien baru menjalani operasi, perdarahan (-) 9. Pemeriksaan neurologis GCS 4-5-6

10. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK Lab. Tgl 18 februari 2013 Hemoglobin 11,7 gr/dl Lekosit 18,6 x 10/L Hematokrit 34,0 % Trombosit 248 x 10 /L

Tgl/Jam 20/02/13 09.00

Pengelompokan Data

ANALISA DATA Masalah

DS : klien mengatakan Nyeri merasakan nyeri pada luka post op, nyeri skala 2 meningkat saat beraktifitas dan menurun saat klien bed rest. DO : TD : 120/80 N : 80x/m S : 36,5 RR : 20x/m Klien Post Op SC+MOW hari ke 2 DS: Resiko tinggi infeksi DO: TD : 120/80 N : 80x/m S : 36,5 RR : 20x/m Klien Post Op SC+MOW hari ke 2 Luka bersih, tidak ada tanda infeksi,

Kemungkinan Penyebab Trauma pembedahan

Luka post op

DS : klien menanyakan apa Kurangnya pengetahuan Kurangnya yang harus dilakukan selama klien informasi proses penyembuhan luka DO : Klien Post Op SC+MOW hari ke 2 Luka bersih, tidak ada

sumber

tanda infeksi,

DAFTAR DIAGNOSA KEPERAWATAN / MASALAH KOLABORATIF BERDASARKAN URUTAN PRIORITAS No. Tgl/Jam Diagnosa Keperawatan & Masalah Kolaboratif Paraf 1 20-02-13 Nyeri yang berhubungan dengan trauma pembedahan 09.00 2 20-02-13 09.00 20-02-13 09.00 Resiko tinggi infeksi yang behubungan dengan luka post op SC Kurangnya pengetahuan klien yang berhubungan dengan kurangnya sumber informasi

INTERVENSI KEPERAWATAN Tgl/Jam Diagnosa Tujuan & KH Intervensi Rasional Keperawatan 20/02/13 Nyeri yang Tujuan : Klien 1. Kaji kondisi nyeri yang dialami 5. Pengukuran nilai ambang nyeri dapat 09.00 berhubungan dengan mampu klien. dilakukan dengan skala maupun dsekripsi. trauma pembedahan. memanajemen nyeri setelah diberikan 6. Meningkatkan koping klien dalam intervensi 1x24 jam 2. Berikan klien penjelasan mengenai melakukan guidance mengatasi nyeri. nyeri yang diderita klien dan KH : penyebabnya. 7. Pengurangan persepsi nyeri. - Klien mampu mendemonstrasikan 3. Ajarkan teknik distraksi nafas 8. Mengurangi onset terjadinya nyeri teknik relaksasi dalam. dapat dilakukan dengan pemberian nafas dalam analgetika oral maupun sistemik dalam - Klien mampu 4. Kolaborasi pemberian analgetika. spectrum luas/spesifik. mengontrol nyeri Resiko tinggi infeksi Tujuan : klien tidak yang behubungan terjadi infeksi dengan luka post op SC selama klien dirawat di RS 1. Untuk mengetahui secara cepat bila terdapat infeksi. 1. 2. Observasi tanda-tanda infeksi Observasi TTV klien 2. Untuk mengetahui perkembangan klien status

3. Perawatan luka yang benar dan sesuai prosedur akan mengurangi resiko infeksi 4. Antibiotic dapat meningkatkan kekebalan tubuh klien terhadap infeksi

3. Lakukan perawatan luka sesuai dengan protap rumah sakit 4. Kolaborasi pemberian antibiotic

Kurangnya pengetahuan klien yang berhubungan dengan kurangnya sumber informasi

Tujuan : klien memiliki pemahaman setelah diberikan intervensi selama 1x24 jam KH : - Klien mengerti tentang gizi selama fase penyembuhan luka - Klien mengerti tentang pentingnya mobilitas - Klien mengerti tentang pentingnya ASI bagi bayi - Klien mengerti tentang kondisinya

1. Untuk mengetahui hal hal apa saja yang belum diketahui oleh klien 1.
2.

Kaji tingkat pengetahuan klien

2. Meningkatkan pemahaman ibu tentang makanan selama fase penyembuhan dan pentingnya mobilisasi. 3. Meningkatkan pengetahuan ibu tentang ASI ekslusif dan kondisi ibu. 4. Memberi klien mengungkapkan hal dimengerti. ruang yang untuk belum

Berikan informasi mengenai, gizi selama fase peyembuhan, petingnya mobilitas. 3. Berikan informasi mengenai ASI ekslusif dan kondisi kesuburan ibu. 4. Berikan klien kesempatan untuk bertanya.

DOKUMENTASI KEPERAWATAN Tgl Jam No DX Tindakan 20/02/13 11.30 1,2,3 1. BHSP 2. Observasi Tanda-tanda vital 3. Melakukan rawat luka 4. Mengobservasi adanya tanda-tanda infeksi 5. Mengajarkan teknik distraksi nafas dalam 6. Memberi kesempatan klien untuk mendemonstrasikannya 7. Menanyakan terakhir.
8. Memberikan informasi tentang gizi

TTD

status

pendidikan

selama fase penyembuhan luka dan pentingnya mobilitas. 9. Memberikan informasi kepada klien tentang ASI esklusif klien dan kondisi kesempatan kesuburan ibu. 10. Memberikan diketahui. untuk bertanya tentang hal yang belum

Masalah Kep/Kolaboratif DX 1

TGL/Ja Catatan Perkembangan Paraf m 20/02/13 S : Klien mengatakan masih merasakan nyeri, 12.00 nyeri skala 2 meningkat saat klien beraktivitas. O: Klien mampu mendemonstrasikan teknik distraksi nafas dalam - Nyeri klien masih pada skala 2 A : masalah teratasi sebagian P : Lanjutkan intervensi -

DX 2

S: O: Luka post op bersih tidak ada pus Tidak ada tanda infeksi pada luka post op, seperti perubahan warna kulit disekitar luka post op, hipertermi

A : Masalah teratasi sebagian P : Lanjutkan intervensi DX 3 S : Klien mengatakan mengerti tentang makanan yang harus dimakan saat fase penyembuhan, klien mengatakan mengerti pentingnya mobilitas, ASI ekslusif dan kondisi kesuburan klien. O: Klien mampu menyebutkan gizi selama fase penyembuhan. Klien mampu menjelaskan pentingnya mobilitas Klien mampu menjelaskan pentingnya ASI ekslusif Klien memahami kondisi kesuburannya.

A : Masalah teratasi P : Hentikan intervensi (Pasien PULANG)

BAB III PEMBAHASAN

Pada saat pengkajian didapatkan data bahwa klien berusia 27 tahun dengan status obstetric P3003. Klien memiliki seorang suami yang berusia 30 tahun. Klien mengatakan sebelum MRS klien merasakan mules mules, kemudian klien memeriksakan dirinya di puskesmas, pada jam 10.00 wib klien pembukaan lengkap, namun sampai pukul 22.00 wib tidak ada kemajuan persalinan, oleh karena itu petugas puskesmas kemudian merujuk klien ke RSUD Dr. Soebandi Jember. Di RSUD Dr. Soebandi klien mendapatkan penanganan, kemudian klien dianjurkan untuk SC atas indikasi kala 1 memanjang, dan klien meminta untuk mensterilkan kandungannya. Anak pertama klien berusia 6 tahun, anak kedua klien berusia 2 tahun dan kelahiran ini merupakan anak ketiga klien.Klien mengatakan tidak memiliki riwayat penyakit hipertensi, diabetes mellitus maupun penyakit astma. Klien juga mengatakan tidak ada anggota keluarga yang memiliki sakit astma, hipertensi maupun diabetes mellitus. Klien mengaakan selama kehamilan pertama sampai yang ketiga tidak pernah mengalami keluhan, kecuali mual dan muntah serta pusing pada trisemester pertama. Riwayat persalinan yang lalu, yakni anak kedua dan ketiga lahir spontan pervaginam dengan bantuan Vacum Ekstraksi. Sedangkan persalinan sekarang merupakan operasi SC pertama kali klien. Klien pertama kali menarche umur 12 tahun dengan lama mens 5-7 hari, siklus haid klien teratur 28 hari. Masalah keperawatan yang muncul pada Ny R adalah nyeri akut yang berhubungan dengan trauma pembedahan, nyeri klien dengan skala 2 meningkat saat beraktifitas, kemudian klien mendapatkan intervensi keperawatan dan setelah dievaluasi nyeri klien tetap pada skala 2 namun klien sudah mampu memanajemen nyeri yakni dengan teknik distraksi nafas dalam ketika nyeri meningkat. Masalah keperawatan yang kedua yakni resiko tinggi infeksi yang berhubungan dengan luka post operasi. Luka post operasi melintang, tidak ada tanda-tanda infeksi, luka post operasi

hari ke 2. Klien mendapatkan intervensi berupa rawat luka, setelah dirawat luka dan dievaluasi tidak ada tanda infesksi, luka post op juga bagus, tidak ada pes. Masalah keperawatan yang ketiga yakni kurangnya pengeahuan yang berhubungan dengan kurangnya sumber informasi. Data yang subyektifnya, klien mengungkaapkan tidak mengerti tentang makanan apa saja yang menjadi pantangan selama fase penyembuhan.kemudian klien diberikan intervensi berupa informasi mengenai makanan yng harus dimakan selama fase penyembuhan, ASI ekslusif, pentingnya mobilitas, dan keadaan kesuburan klien. Setelah dievaluasi klien mampu menyebutka makanan yang harus dimakan, klien mengerti tentang pentingnya mobilitas dan ASI ekslusif, serta klien paham dengan kondisi kesuburannya saat ini.

BAB IV PENUTUP

A. Kesimpulan Setelah dilakukan asuhan keperawatan pada Ny R dapat disimpulkan bahwa. Klien dengan status obstetrik P3003, riwayat persalinan sebelumnya yakni dengan VE saat melahirkan anak pertama dan kedua. Operasi SC yang dilakukan untuk melahirkan anak ketiga merupaka operasi SC pertama klien. Klien mampu beradaptasi dengan baik terhadap kondisinya.