P. 1
Paper - Teknik Pencegahan Tanah Longsor - Pengelolaan Sumber Daya Lahan

Paper - Teknik Pencegahan Tanah Longsor - Pengelolaan Sumber Daya Lahan

|Views: 1,005|Likes:
Dipublikasikan oleh Eko Pamungkas
paper
pngelolaan sumber daya lahan
task from prof. sarwoko
environmental engineering ITS
paper
pngelolaan sumber daya lahan
task from prof. sarwoko
environmental engineering ITS

More info:

Published by: Eko Pamungkas on Feb 26, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/24/2014

pdf

text

original

PENGELOLAAN SUMBER DAYA LAHAN – KELAS A

Eko Pamungkas / 3311100013
Teknik Lingkungan - FTSP - ITS

21 Februari 2013

Teknik Pengendalian Longsor pada Lahan Pengertian lahan menurut Sri Astuti, dkk 1998 “Lahan merupakan bagian dari bentang lahan (Lanscape) yang meliputi lingkungan fisik termasuk iklim, topografi / relief, hidrologi tanah dan keadaan vegetasi alami yang semuanya secara potensial akan berpengaruh terhadap penggunaan lahan”. Di Indonesia menurut Sri Astuti salah satu penulis jurnal nasional mendiskripsikan bahwa lahan di Indonesia yakni “Berdasarkan intensitas penggunaan lahan untuk kegiatan budidaya, pulau jawa telah mencapai 79,9%, disusul Sumatra 46,7%. Sedangkan papua mempunyai intensitas penggunaan tanah terkecil yakni 20%. Bila dilihat berdasarkan kelompok penggunaan tanah , maka penggunaan tanah semak, padang rumput, alang-alang, tanah tandus, rusak dan perairan tambak menempati urutan terluas kedua(13,9%) setelah hutan. Kemudian di susul oleh perkebunan(8,5%), pertanian lahan kering(7,8%) dan sawah (4,9%).” Lihat gambar 1 Pengolahan tanah dapat diartikan sebagai kegiatan manipulasi mekanik terhadap tanah (Arsyad, 2000). Tujuannya adalah untuk mencampur dan menggemburkan tanah, mengontrol tanaman pengganggu, mencampur sisa tanaman dengan tanah, dan menciptakan kondisi kegemburan tanah yang baik untuk pertumbuhan akar. Salah satu upaya pengelolaan lahan adalah mengelola tanah/lahan sedemikian rupa untuk mencegah tanah terjadinya longsor. “Longsor adalah proses berpindahnya tanah atau batuan dari satu tempat yang lebih tinggi ke tempat yang lebih rendah akibat dorongan air, angin, atau gaya gravitasi. Proses tersebut melalui tiga tahapan, yaitu pelepasan, pengangkutan atau pergerakan, dan pengendapan” Abas Idjudin,2011. Karena itu longsor dapat menimbulkan perubahan kontruksi tanah, menimbulkan dampak buruk bagi aktivitas di sekitarnya dan termasuk bencana alam. Menurut Abas Idjudin,2011 salah satu penulis jurnal nasional berikut adalah teknik untuk mencegah terjadinya longsor : “1. Dengan cara vegetative yaitu mencegah air terakumulasi di atas bidang luncur. Sangat dianjurkan menanam jenis tanaman berakar dalam, dapat menembus lapisan kedap air, mampu merembeskan air ke lapisan yang lebih dalam, dan mempunyai massa yang relatif ringan. Jenis tanaman yang dapat dipilih di antaranya adalah sonokeling, akar wangi, flemingia, kayu manis, kemiri, cengkeh, pala, petai, jengkol, melinjo, alpukat, kakao, kopi, teh, dan kelengkeng. 2. Pendekatan mekanik dapat digunakan untuk mengendalikan longsor, sesuai dengan kondisi topografi dan besar kecilnya tingkat bahaya longsor. Pendekatan mekanis pengendalian longsor meliputi : (1) pembuatan saluran drainase (Saluran pengelak, saluran penangkap, saluran pembuangan), (2) pembuatan bangunan penahan material longsor, (3) pembuatan bangunan penguat dinding/tebing atau pengaman jurang, dan (4) pembuatan trap-trap terasering.” 3. Membuat saluran drainase. Tujuan utama pembuatan saluran drainase adalah untuk mencegah genangan dengan mengalirkan air aliran permukaan, sehingga kekuatan air mengalir tidak merusak tanah, tanaman, dan/atau bangunan konservasi lainnya. Di areal rawan longsor, pembuatan saluran drainase ditujukan untuk mengurangi laju infiltrasi dan perkolasi, sehingga tanah tidak terlalu jenuh air, sebagai faktor utama pemicu terjadinya longsor. Bentuk saluran drainase, khususnya di lahan usahatani dapat dibedakan menjadi (a) Saluran pengelak, (b) saluran teras, dan (c) saluran pembuangan air, termasuk bangunan terjunan. 4. Membuat bangunan penahan material longsor. Konstruksi bangunan penahan material longsor bergantung pada volume longsor. Jika longsor termasuk kategori kecil, maka konstruksi bangunan penahan dapat menggunakan bahan yang tersedia di tempat, misalnya bambu, batang dan ranting kayu. Apabila longsor termasuk kategori besar, diperlukan konstruksi bangunan beton penahan yang permanen. Beton penahan ini umumnya dibangun di tebing jalan atau tebing sungai yang rawan longsor. 5. Membuat bangunan penguat tebing. Bangunan ini berguna untuk memperkuat tebing-tebing yang rawan longsor, berupa konstruksi beton atau susunan bronjong (susunan batu diikat kawat). Konstruksi bangunan menggunakan perhitungan teknik sipil kering.”
DAFTAR PUSTAKA
A. Abas Idjudin, “Peranan Konservasi Lahan Dalam Pengelolaan Perkebunan” Jurnal Sumberdaya Lahan Vol. 5 No.2, Desember 2011 : Balai Penelitian Tanah, Jl. Ir. H. Juanda 98 Bogor 16123 Arsyad, S. 2000. “Pengawetan Tanah dan Air. Departemen Ilmu-llmu Tanah”. Jurnal Fakultas Pertanian. Institut Pertanian Bogor. Iwan Isa, “Jurnal Strategi Pengendalian Alih Fungsi Lahan Pertanian”, Badan Pertahanan Nasional. Jakarta Indonesia Sri Astuti, “Jurnal Pengelolaan Sumber Daya Lahan”. Jurnal Ilmu-Ilmu Pertanian, Volume 3 Nomor 2 Desember 2007 Sri Astuti Soedjoko, Suyono, Darmadi, 1998. “Kajian Neraca Air di Hutan Pinus. Makalah Seminar Pengelolaan Hutan dan Produksi Air untuk Kelangsunga Pembangunan”, 23 September 1998, Jakarta. Sumber Gambar : Direktorat Penatagunaan Tanah, Badan Pertahanan Nasional, 2004

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->