Anda di halaman 1dari 29

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Definisi Pompa Pompa adalah suatu alat/ pesawat yang digunakan untuk memindahkan fluida cair (liquid) dari suatu tempat yang rendah ke tempat lain yang lebih tingi melalui suatu sistem perpipaan, atau dari suatu tempat yang bertekanan rendah ke tempat yang bertekanan tinggi, atau dari satu tempat ke tempat lain yang jauh serta untuk mengatasi tahanan hidrolisnya.Prinsip operasinya pompa adalah memberikan perbedaan tekanan antara bagian suction (hisap) dan bagian discharge (tekan) dengan mentransfer energi mekanis dari suatu sumber energi luar (motor listrik, motor bensin/diesel ataupun turbin dll.) untuk dipindahkan ke fluida kerja yang dilayani.Dengan demikian pompa menaikan energi cairan yang dilayani sehingga cairan tersebut dapat mengalir dari suatu tempat yang bertekanan rendah ke tempat yang bertekanan tinggi. Pada suatu industri, pompa merupakan peralatan penunjang yang sangat penting.Hal ini karena pompa digunakan sebagai peralatan sirkulasi air pendingin, sebagai penggerak fluida kerja pada sistem hidrolis, sirkulasi minyak pelumas pada mesin, dsb.Selain itu juga digunakan sebagai suply kebuthan air bersih, pemadam kebakaran dan lain-lain. 2.2 Klasifikasi Pompa Pompa dapat diklasifikasikan dalam beberapa cara yang berbeda, misalnya berdasarkan kondisi kerjanya, cairan yang dilayani / dipindahkan, bentuk elemen yang bergerak, jenis penggeraknya, serta berdasarkan cara mentransfer fluida dari dari pipa hisap ke pipa tekan. Namun secara general pompa dapat diklasifikasikan sbb : 2.2.1 Positive Displacement Pumps Pada pompa positive displacement, perpindahan zat cair dari suatu tempat ke tempat lain disebabkan perubahan volume ruang kerja pompa yang diakibatkan oleh

gerakan elemen pompa yaitu maju-mundur (bolak-balik) atau berputar (rotary). Dengan perubahan volume tersebut maka zat cair pada bagian keluar (discharge) mempunyai tekanan yang lebih besar dibanding pada bagian masuk (suction) dan konsekuensinya kapasitas yang dihasilkan sesuai volume yang dipindahkan. A. Pompa Reciprocating Adalah pompa yang merubah energi mekanis penggeraknya menjadi energi aliran fluida yang dilayani dengan menggunakan bagian pompa yang bergerak bolak-balik di dalam silinder.Bagian atau elemen pompa yang bergerak tersebut bisa disebut piston ataupun plunger tergantung dari konstruksinya. pompa ini adalah: Piston pump. Plunger pump. Simplex dan duplex pump. Diafragma pump. Yang termasuk

a) Piston Pump Pompa torak mengeluarkan cairan dalam jumlah yang terbatas selama pergerakan piston sepanjang langkahnya. Volume cairan yang dipindahkan selama 1 langkah piston akan sama dengan perkalian luas piston dengan panjang langkah.

Gambar 2.0 Pompa piston kerja tunggal

b) Plunger pump. Plunger pumpmerupakan suatu silinder baja yang panjang, packingnya terletak konstan (stationary) pada bagian dalam dari silindernya.

Perbedaannya dengan pompapiston yaitu bentuknya labih panjang dan pakingnya menempel pada silinder.Sedangkanpada pompa piston, pakingnya menempel pada piston itu sendiri.

Gambar 2.1 Pompa plunger. Prinsip kerja pompa ini hampir sama dengan pompa piston, hanya saja tidak digunakan piston, melainkan digunakan silinder baja yang panjang atau biasa disebutplunger. Fluidi masuk melalui dua arah yang berlawanan, yang pertama masuk melaluikatup isap pada bagian bawah, sedangkan yang kedua fluida masuk ketika plungertersebut ditekan.Plunger tersebut dihubungkan oleh sebuah batang sehingga bergerak serempak dan fluida juga dapat masuk secara bersamaan dari arah yang berlawanan.Kemudian karena tekanan pada bagian katup buang lebih tinggi maka fluida akanterdorong ke atas dan keluar melalui katup buang tersebut.Biasanya digunakan untuk memompakan air pada steam generator. Pompa initidak cocok digunakan pada fluida kerja yang mengandung pasir, lumpur, dan semenkarena dapat mengakibatkan kebocoran pada packing dan plungernya

c) Simplex dan duplex pump. Pompa Simplex Pada pompa jenis aksi langsung (direct acting pump) ini, sebuah batang piston (piston rod) bersama menghubungkan piston untuk uap dan piston untuk cairan atau plunyer.Pompa aksi langsung dibuat dengan sistem simpleks (masing masing satu piston uap dan satu piston cairan).

Gambar 2.2 Single acting reciprocating. Pompa Duplex Pompa ini termasuk jenis Positive Displacement Pump atau Reprocating Pump yang dilengkapi dua buah piston.Setiap piston mempunyai dua klep hisap (suction valve) dan dua klep buang (discharge valve) karena itu disebut Double Acting Pump.

Gambar 2.3 Double acting reciprocating.

d)

Diafragma pump Sebuah pompa diafragma adalah pompa perpindahan positif yang

menggunakan sebuah kombinasi dari tindakan reciprocating karet, termoplastik atau teflon diafragma dan cocok non-cek kembali katup untuk memompa fluida. Kadang-kadang pompa jenis ini juga disebut membran pompa.

Gambar 2.4 Diafragma pump. Ada tiga jenis utama pompa diafragma: a. Mereka mana diafragma disegel dengan satu sisi dalam cairan yang akan dipompa, dan yang lain di udara atau cairan hidrolik. Diafragma tertekuk, menyebabkan volume ruangan pompa untuk meningkatkan dan menurun. Sepasang non-return cek katup mencegah aliran balik fluida. b. Mereka mempekerjakan volumetrik perpindahan positif dimana penggerak utama dari diafragma elektro-mekanik, yang bekerja melalui engkol atau diarahkan motor drive. Metode ini flexes

diafragma melalui tindakan mekanis sederhana, dan satu sisi diafragma terbuka untuk udara. c. Mereka yang mempekerjakan satu atau lebih membukanya diafragma dengan fluida yang akan dipompa di kedua belah pihak. Diafragma (s) lagi yang tertekuk, menyebabkan volume untuk berubah. Ketika volume sebuah kamar dari kedua jenis pompa meningkat (diafragma bergerak naik), tekanan berkurang, dan cairan ditarik ke dalam ruangan.Ketika tekanan ruang kemudian meningkat dari penurunan volume (diafragma bergerak ke bawah), cairan yang diambil sebelumnya dalam dipaksa keluar.Akhirnya, diafragma bergerak naik sekali lagi menarik cairan kedalam ruangan, menyelesaikan siklus.Tindakan ini mirip dengan silinder pada mesin pembakaran internal. Karakteristik Pompa Diafragma: 1) Angkat sedotan mempunyai karakteristik, beberapa pompa tekanan rendah dengan laju aliran yang rendah, sedangkan yang lainnya mampu mengalir tingkat yang lebih tinggi, tergantung pada diameter kerja yang efektif dari diafragma dan stroke panjang. Mereka dapat menangani lumpur dan slurries dengan jumlah yang baik grit dan padat isi. 2) Cocok untuk pembuangan tekanan sampai dengan 1,200 bar. 3) Mempunyai karakteristik berjalan kering. 4) Rendah-geser pompa. 5) Dapat digunakan untuk membuat hati buatan. 6) Digunakan untuk membuat pompa udara untuk penyaring pada tangki ikan kecil. 7) Dapat berisi hingga 97% efisien. 8) Memiliki kemampuan diri yang baik cat dasar. 9) Dapat menangani cairan yang sangat kental.

10) Yang tersedia untuk industri, kimia dan higienis aplikasi. 11) Menyebabkan aliran berdenyut air yang dapat menyebabkan palu. 12) Ganda bertindak membran pompa di dek kapal tanker minyak.

Diafragma pump: a. Otomatis koaksial exchanger b. Pompa casing. c. Membrane. d. Kolektor e. Sphere f. Membrane Gambar 2.5 Bagian-bagian Pompa diafragma. B. Pompa Rotary Tekanan yang dihasilkan adalah gerak putar dari elemen-elemen atau gerak gabungan berputar dan ascilasi. Prinsip kerjanya adalah fluida yang masuk diputar oleh elemen yang memindahkan ke sisi buang lalu menekanya pada pipa tekan karena tidak menggunakan tutup maka pompa ini dapat bekrja terbalik (sebagai pompa dan juga sebagai motor). Mekanismenya memerlukan poros, contoh pada pompa pelumas dan hidrolik power transmisi. Berdasarkan desainnya, pompa rotary dapat diklasifikasikan sebagai berikut : Pompa Roda Gigi (Gear Pump). Pompa Lobe (Lobe Pump).

Pompa Dinding (Sliding-Vane Pump). Pompa Ulir (Screw Pump).

a) Pompa Roda Gigi (Gear Pump) Cara kerja Ketika roda gigi berputar, terjadi penurunan tekanan pada rumah pompa sehingga cairan mengalir dan mengisi rongga gigi.Cairan yang terperangkap dalam rongga gigi terbawa berputar kemudian dikempakan dalam saluran pengeluaran, karena pada bagian ini terjadi pengecilan rongga gigi.

Gambar 2.6 Pompa Roda Gigi dengan Penggigian Luar

Kegunaan Saran umum untuk penggunaan gear pumps yaitu: Untuk mencegah terjadinya kemacetan dan aus saat pompa digunakan maka zat cair yang dipompa tidak boleh mengandung padatan dan tidak bersifat korosif. Pompa dengan penggigian luar banyak digunakan untuk memompa minyak pelumas atau cairan lain yang mempunyai sifat pelumasan yang baik. Pompa dengan penggigian dalam dapat digunakan untuk memompa zat cair yang mempunyai kekentalan (viskositas) tinggi, seperti tetes, sirop, dan cat.

b) Pompa Lobe (Lobe Pump) Cara kerja Cara kerja pompa lobe pada prinsipnya sama dengan cara kerja pompa roda gigi dengan penggigian luar. Pompa jenis ini ada yang mempunyai dua rotor lobe atau tiga rotor lobe. Kegunaan. Pompa lobe dapat digunakan untuk memompa cairan yang kental (viskositasnya tinggi) dan mengandung padatan.Pemilihan dua rotor lobe atau tiga rotor lobe didasarkan atas ukuran padatan yang terkandung dalam cairan, kekentalan cairan, dan kontinyuitas aliran.Dua rotor lobe cocok digunakan untuk cairan kental, ukuran padatan yang relatif kasar dengan kontinyuitas kecepatan aliran yang tidak halus.

Gambar 2.7 Pompa Lobe c) Pompa Dinding (Sliding-Vane Pump) Cara kerja Pompa berporos tunggal yang di dalam rumah pompa berisi sebuah rotor berbentuk silinder yang mempunyai alur-alur lurus pada kelilingnya.ke dalam alur-alur ini dimasukkan sudu-sudu lurus yang menempel pada dinding dalam rumah pompa dan dapat berputar secara radial dengan mudah. Rotor ini dipasang asimetri dalam rumah pompa. Ketika rotor berputar tekanan dalam rumah pompa turun sehingga terjadi kerja isap dan pada saluran pemasukkan terjadi pembesaran ruang kosong, sehingga cairan dapat mengalir dari sumber dan

mengisi rongga kosong dalam rumah pompa.Pada tempat pengeluaran terjadi pengecilan ruang kosong sehingga pada tempat ini terjadi kerja kempa. Dengan cara ini secara berturut-turut terjadi kerja isap dan kerja kempa.

Kegunaan Pompa dinding vane dapat digunakan sebagai pompa vakum.

Gambar 2.8 Sliding-Vane Pump

d) Pompa Ulir (Screw Pump) Cara kerja Oleh gerak putar poros ulir zat cair mengalir dalam arah aksial.Pompa jenis ini hanya dapat digunakan untuk tekanan pada saluran kempa lebih rendah dari tekanan pada saluran isap dan bila zat cair yang dipompa mempunyai kekentalan tinggi. Pada keadaan kering pompa ini tidak dapat mengisap sendiri, sehingga sebelum digunakan pompa ini harus terisi cairan yang akan dipompa (dipancing).

Kegunaan Sama halnya dengan pompa roda gigi, pompa ulir ini cocok untuk memompa zat cair yang bersih dan mempunyai sifat pelumasan yang baik. Secara umum pompa rotary mempunyai kecepatan aliran volum yang konstan asal kecepatan putarannya dapat dipertahankan tetap.Selain itu alirannya

lebih teratur (tidak terlalu pulsatif).Hal ini sangat berbeda dengan pompa reprocating (bandingkanlah setelah pembahasan pompa reprocating).Pompa rotary cocok untuk operasi pada kisaran tekanan sedang dan untuk kisaran kapasitas dari kecil sampai sedang (lihat gambar pemilihan jenis pompa berdasarkan karanteristiknya).

Gambar 2.9 Pompa Ulir Double

Karakteristik Pompa Rotary Hubungan antara tekanan yang dibangkitkan (head) dan kecepatan aliran volum (kapasitas) sering disebut dengan karakteristik pompa. Seperti yang telah disebutkan di depan bahwa kapasitas pompa desak tidak dipengaruhi oleh tekanan yang dibangkitkan. Salah satu contoh karakteristik pompa rotary yaitu pompa roda gigi dengan penggigian luar 2.2.2 Non Positive Displacement Pump Non Positive Displacement Pump adalah kapasitas yang dihasilkan adalah tetap atau konstan, tetapi akan tergantung dari besarnya putaran pompa (rpm). Tenaga yang diberikan adalah tenaga kinetic dan jika katup tekan tertutup pompa masih bekerja (dapat bekerja) dimana Q = 0 ; H 0. a) Centrifugal Pump Fluida yang masuk dipercepat oleh impeller yang menaikan tekanan maupun kecepatan absolute yang prosesnya adalah energi aliran.Pada volute

fluida diarahkan ke pipa tekanan, sebagai energikinetik fluida diubah menjadi energy tekanan. b) Propeller Pump Menurut posisi shafnya, propeller pump ada yang horizontal shaft dan vertical shaft. Pompa ini mampu memompakan fluida cair yang mengandung kotoran (unsur lain),tetapi menghasilkan head yang rendah. c) Jet Pump Prinsip pompa ini untuk mendapatkan vakum pada inlet chamber yaiutu mengubah static energy dari cairan ke dalam kinetic energy dan sebaliknya melalui nozzle, sehingga dengan vakum yang dihasilkan itu digunakan untuk menarik cairan yang dipompa atau dipindah kedalam ruang pompa.

2.3.Pompa Sentrifugal Pompa sentrifugal merupakan suatu pompa yang memindahkan cairan dengan memanfaatkan gaya sentrifugal yang dihasilkan oleh putaran impeler. Pompa sentrifugal mengubah enegi kecepatan menjadi energi tekanan. Ada juga yang menyebutnya sebagai mesin kecepatan karena semakin cepat putaran pompanya maka akan semakin tinggi tekanan (head) dihasilkan. Pompa sentrifugal merupakan pilihan utama para insinyur dalam aplikasi pompa.Hal ini di karenakan pompa sentrifugal sangat sederhana dan serbaguna.Pompa sentrifugal diperkenalkan oleh Denis Papin tahun 1689 di Eropa dan dikembangkan di Amerika Serikat pada awal tahun 1800-an. Pada awalnya pompaini dikenal sebagai balingbaling Archimedean.Pada saat itu diproduksi untuk aplikasi head rendah yang mana fluida bercampur sampah dan benda padat lainnya.Dan awalnya mayoritas aplikasi pompa menggunakan pompa positive_displacement. Gambar 2.10 Pompa sentrifugal saat pertama dibuat.Tingkat kepopuleran pompa sentrifugal dimulai sejak adanya pengembangan motor elektrik kecepatan tinggi (high speed electric motors), turbin uap, dan mesin pembakaran

ruangan

(internal

combustion

engines).Pompa

sentrifugal

merupakan

mesin

berkecepatan tinggi dan dengan adanya pengembangan penggerak kecepatan tinggi telah memungkinkan pengembangan pompa menjadi lebih efisien.

Gambar 2.10 Pompa sentrifugal saat pertama kali dibuat Sejak tahun 1940-an, pompa sentrifugal menjadi pompa pilihan untuk berbagai aplikasi.Riset dan pengembangan menghasilkan peningkatkan kemampuan dan dengan ditemukannya material konstruksi yang baru membuat pompa memiliki cakupan bidang yang sangat luas dalam penggunaannya. Sehingga tidak mengherankan jika hari ini ditemukan efisiensi 93% lebih untuk pompa besar dan 50% lebih untuk pompa kecil. Pompa sentrifugal modern mampu mengirimkan hingga 1,000,000 galon/menit dengan head hingga 300 feet yang biasanya dipakai pada industry tenaga nuklir. Dan boiler feed pump telah dikembangkan sehingga dapat mengirimkan 300 (gl/min) dengan head lebih dari 1800 feet. Pada fase selanjutnya pompa sentrifugal ini paling banyak digunakan di pabrik kimia.Pompa sentrifugal biasa digunakan untuk memindahkan berbagai macam fluida, mulai dari air, asam sampai slurry atau campuran cairan dengan katalis padat (solid). Dengan desain yang cukup sederhana,pompa sentrifugal bisa disebut sebagai pompa yang paling populer di industry kimia. Selain hal tersebut di atas, pompa sentrifugal juga banyak memberikan berbagai manfaat besar bagi manusia, terutama pada bidang industri. Secara umum pompa sentrifugal

digunakan untuk kepentingan pemindahan fluida dari satu tempat ke tempat yang lainnya Berikut ini beberapa contoh lain pemanfaatan pompa sentrifugal, diantaranya: a. Pada industri perkapalan pompa sentrifugal banyak digunakan untuk memeperlancar proses kerja di kapal. b. Pompa sentrifugal WARMAN dirancang khusus untuk memompakan lumpur, bahan kimia, dan semua larutan cair yang bercampur dengan partikel padat. c. Pompa sentrifugal dan reciprocating RUHRUMPEN untuk berbagai jenis aplikasi, seperti: industri proses, perkapalan, dock & lepas pantai dan oil d. Pada industri minyak bumi, sebagian besar pompa yang digunakan dalam fasilitas gathering station, suatu unit pengumpul fluida dari sumur produksi sebelum diolah dan dipasarkan, ialah pompa bertipe sentrifugal. Pada beberapa kasus pemanfaatan pompa sentrifugal, pompa ini memberikan efisiensi yang lebih baik dibandingkan pompa jenis displacement.Hal ini dikarenakan pompa ini memiliki keunggulan dari pompa lainnya.Keunggulan-keunggulan tersebut diantaranya: a. Prinsip kerjanya sederhana b. Mempunyai banyak jenis c. Konstruksinya kuat d. Tersedia berbagai jenis pilihan kapasitas output debit air e. Poros motor penggerak dapat langsung disambung ke pompa f. Pada umumnya untuk volume yang sama dengan pompa displacement, harga pembelian pompa sentrifugal rendah g. Tidak banyak bagian-bagian yang bergerak (tidak ada katup dan sebagainya), sehingga pemeliharaannya mudah h. Lebih sedikit memerlukan tempat. i. Jumlah putaran tinggi, sehingga memberi kemungkinan untuk pergerakan langsung oleh sebuah electromotor atau turbin. j. Jalannya tenang, sehingga fondasi dapat di buat ringan k. Bila konstruksinya disesuaikan, memberi kemungkinan untuk

mengerjakanzat cair yang mengandung kotoran .l) Aliran zat cair tidak terputus putus

Namun disamping memiliki keunggulan pompa sentrifugal ini juga tidak luput dari yang namanya kelemahan. Adapun kelemahan dari pompa ini adalah: a) Kurang cocok untuk mengerjakan zat cair kental, terutama b) Dalam keadaan normal pompa sentrifugal tidak dapat menghisap (tidak dapat memompakan udara). sendiri

2.3.1 Karakteristik Desain pompa yang baik seharusnya berada pada atau dekat dengan titik desain, oleh karenanya titik desain harus dapat mendekati kondisi aktual pada saat pompa dioperasikan, misal penurunan head pada saat pengoperasian akan meningkatkan nilai laju aliran, bagaimanapun juga sebelum pengujian performa pompa pada saat digunakan, kita akan menemukan kerugian pada pompa dan juga perbedaan efisiensi dimana kerugian meningkat, apakah pompa bekerja pada titik desain atau tidak dan kita dapat menggunakan pengaruh dari keja pada kondisi sesungguhnya dengan menggunakan karakteristik pompa yang dpat dinyatakan denga melihat a. Kerugian pompa Daya poros yang disalurkan ke pompa oleh penggerak mula tidak sama dengan energi yang diterima oleh cairan tapi sebagian energi hilang dan mekanisme rugi daya pompa dapat dibagi ke beberapa bagian: 1. Rugi daya karena gesekan mekanis disebabkan oleh gesekan antara bagian yang diam dan berputar anatra bantalan dan rumah. 2. Rugi daya karena gesekan disc disebabkan oleh gesekan antara permukan yang berputar dari impeler dan cairan 3. Kebocoran dan rugi daya resirkulasi disebabakan oleh kebocoran cairan dari pompa atau resirkulasi cairan pada impeler 4. Rugi daya casing

Gambar 2.11 Kerugaian pada pompa sentrifugal Gambar 2.11 Menunjukan bagaimana tiap kerugian daya dikurangi dari masukan daya awal, persegi panjang OABC menggambarakan jumlah masukan daya ke poaras, persegi panjang OADEFC merupakan kerugaian mekanis, persegi panjang EFGI merupakan kerugaian impeler, persegi panjang MLGK merupakan kerugaian casing dan DJKI merupkan kerugian karena kebocoran, jadi persegi panjang JBLM merupakan daya fluida yang terpakai. b. Pengaruh dari variasi besarnya aliran Sebuah pompa didesain pada kecepatan tetap, pada head dan laju aliran rencana, yang umumnya terjadi pada titik efisiensi maksimum tapi dalam prakteknya tidak selau titik operasi sama dengan titik desain. Gambar 2.12 menunjukan diagram kecepatan untuk 3 kemungkinan laju aliaran: Desain laju aliaran normal , laju aliran dipercepat dan laju aliran diperlambat, ketika laju aliran berubah Cr2 berubah sejak U2 dansudut keluaran baling-baling 2 konstan dan jarak dari W2 dan C2 pasti berubah sebesar sudut 2. Laju perlambatan Q membuat peningkatan pada Cx2 sementara peningkatan Q membuat Cx2 mengecil.

Gambar 2.12 Efek variasi laju alitan pada kecepatan pada sisi keluar Pada inlet pengaruh laju aliran menyebabkan pusaran pada permukaan isap pada baling-baling untuk pengurangan laju aliran dan tekanan permukaan pada balingbaling laju aliran. Disini kondisi desain pada kondisi tidak ada kejuatan seperti ditunjukan pada gambar 2.13

Gambar 2.13 Efek variasi laju aliran pada kecepatan pada sisi masuk c. Efek dari sudut vane keluar 2 kurva karakteristik dipengaruhi juga oleh sudut vane pada outlet, ada 3 jenis vane yaitu :

1. Backward facing blade, 2 < 90 H = a - bQ Dimana : H = Head a = Energi awal b = Lebar sudu Q = Laju aliran Untuk pompa besarnya 2 antara 15 dan 90 2. Radial blade, 2 = 90 H=a 3. Forward facing vane 2 > 90 H = a + bQ Dimana 2 biasanaya140 untuk multi bladed sentrifugal fan

Gambar 2.14 Kecepatan sisi keluar untuk variasi sudut sisi keluar vane Untuk backward facing vane efisiensi maksimum terjadi pada daerah daya maksimum untuk beberapa alasan, Q meningkat melebihi Qdesain ini menghasilkan penurunan daya sehingga motor biasanya menjalankan pompa pada nilai aman, pada kondisi daya maksimum.

Untuk radial dan forward facing vane, daya terus menerus meningkat dengan peningkatan laju aliaran, jika Q menigkat diatas Qdesain motor akan kelebihan beban dan rusak.

Gambar 2.15 Karakteristik teoritis sudut sisi keluar dari sudu

Gambar 2.16 Karakteristik aktual sudut sisi keluar dari sudut. 2.3.2 Klasifikasi 1. menurut arah dari aliran fluida melalui impeler, pompa sentrifugal dapat di bedakan menjadi : a. Pompa sentrifugal aliran radial Pompa ini mempunyai konstruksi sedemikian rupa sehingga aliaran fluida yang keluar dari impeler akan melalui sebuah bidang tegak lurus pompa,

impeler dipasang pada satu ujung poros dan pada ujung yang lain dipasang kopling untuk meneruskan daya dari penggerak. Poros ditumpu oleh dua buah bantalan, sebuah paking atau perapat dipasang pada bagian yang ditembus oleh poros untuk mencegah air membocor keluar atau udara masuk kedalam pompa

Gambar 2.17 Pompa sentrifugal aliran radial b. Pompa sentrifugal aksial Pada pompa jenis ini zat cair mengalir pada arah axial dan dapat digunakan untuk aliran horisontal atau vertikal.Pompa jenis ini tidak dapat menghisap sendiri sehingga dalam pemakaiannya diperlukan pompa vakum kecil untuk mengusir udara dari rumah pompa.Kadang-kadang pada kipas pompa ini diperlengkapai dengan sudu yang dapat diatur (disetel) ketika sedang bekerja, sehingga aliran volum atau daya dorongnya dapat diatur.Kegunaan baling-baling digunakan untuk aliran volum yang sangat besar pada daya dorong (tekanan) yang rendah. Konstruksi pompa ini mirip pompa aliran campur, kecauali bentuk impeler dan difuser aliran keluarnya dan biasanya digunakan untuk irigasi, karena menghasilkan kapasitas yang besar dan head yang rendah

Gambar 2.18 Pompa sentrifugal aliran aksial

Gambar 2.19 Kipas Pompa sentrifugal aliran aksial c. pompa sentrifugal aliran sempurna Pompa sentrifugal aliran sempurna merupakan peralihan antara pompa sentrifugal aliran radial dan pompa aliran aksial.Kipas pompa jenis ini mempunyai sudu yang dibengkokkan dalam tiga jurusan (tiga dimensi). Adapun cara kerjanya sama dengan pompa sentrifugal. Karena kapasitasnya lebih besar dibandingkan dengan pompa dengan arah radial, pompa jenis ini biasanya digunakan untuk aliran volume yang besar tetapi daya dorongnya rendah.

Gambar 2.20 Pompa sentrifugal aliran sempurna

Gambar 2.21Kipas Pompa sentrifugal aliran sempurna

2. menurut bentuk casingnya, dapat di bedakan menjadi : a. Pompa volute Suatu pompa sentrifugal dimana zat car dari impeler langsung dibawa ke rumah volut yang selanjutmya akan menyalurkan ke nosel keluar, harga kecepatan spesifik pompa volute bervariasi pada daerah yang cukup luas, yaitu antara 100 sampai700

Gambar2.22 Pompa volut b. Pompa difuser Adalah suatu pompa sentrifugal yang dilengkapi dengan difuser di sekeliling impeller, guna dari difuser untuk menurunkan kecepatan aliran yang keluar dari impeler sehingga energi kinetik aliran dapat diubah menjadi energi tekanan secara efisien, pompa difuser dipakai untuk memperoleh head total yang tinggi. Harga kecepatan spesifik pompai ini berkisar antara 100 sampai 300. Konstuksi dari bagian bagian pompa ini sama dengan pompa volute karena sudu-sudu difuser selain memperbaki efisiensi pompa juga menambah kokoh rumah. Maka konstruksi ini sering dipakai pada pompa besar dengan head tinggi, selain itu pompa ini sering juga dipakai sebagai pompa bertingkat banyak karena aliran suatu tingkat ke tingat berikutnya dapat dilakuan tanpa mengguakan rumah volut

Gambar 2.23Pompa diffuser c. Pompa jenis volute aliran campuran Pompa ini mempunyai impeler jenis aliran campur dan sebuah rumah volute seperti diperlihatkan pada gambar.Disini tidak digunakan sudusudu difuser melainkan dipakai saluran yang lebar untuk mengalirkan zat cair.Dengan demikian pompa tidak mudah tersumbat oleh benda asing yang terhisap, sehinnga pompa ini sangat sesuai untuk air limbah. Adapun impeler yang digunakan di sini adalah jenis setengah terbuka, yaitu tidak mempunyai tutup depan. Konstruksi seperti ini tidak mudah tersumbat benda padat dibandingkan dengan impeler tertutup, sehingga sesuai untuk memompa air buangan.

Gambar 2.24 Pompa jenis volute aliran campuran

Gambar 2.25 Impeler jenis pompa volute aliran campuran 3. Menurut jumlah tingkatnya, dapat di bedakan menjadi : a. Pompa satu tingkat Pompa ini hanya mempunyai satu impeller. Head total yang ditimbulkan hanya berasal dari satu impeller, sehingga relatif rendah.

Gambar 2.26 Pompa satu tingkat

b. Pompa bertingkat banyak Pompa ini menggunakan beberapa impeler yang dipasang secara berderet (seri) pada satu poros.Zat cair yang keluar dari impeler pertama dimasukan ke impeler berikutmya dan seterusnya hinga impeler terakhir gambar 2.27. Head total pompa merupakan jumlahan dari head yang ditimbulkan oleh masingmasing impeler sehingga relatif tinggi. Pada umumnya impeler-impeler tersebut dipasang menghadap ke satu arah pada poros seperti pada gambar 2.27. Namun pemasangan seperti ini akan menimbulkan gaya aksial yang besar sehingga dalam banyak hal diperlukan cara-cara tertentu untuk menguranginya. Pompa difuser pada umumnya menggunakan sudu diffuser di keliling luar impelernya untuk memperbaiki efisiensi pompa. Namun ada beberapa yang hanya memakai volut. Dalam hal ini sering dipakai rumah volut kembar untuk mengurang gaya radial seperti diperlihatkan dalam gambar-gambar ini memnunjukan potongan menurut bidang tegak lurus.

Gambar 2.27 Pompa bertingkat banyak

4. Menurut sisi masuk impeller, dapat di bedakan menjadi : a. Pompa isapan tunggal Pada pompa jenis ini zat cair masuk dari satu sis impeler seperti pada gambar 2.14.Konstruksinya sangat sederhana sehingga banyak dipakai. Namun, seperti terlihat gambar 2.28(a), tekanan yang bekerja pada masing-masing sisi impeler tidak sama sehingga akan timbul gaya aksial ke arah sisi isap. Gaya ini dapat ditahan oleh bantalan aksial jika ukuran pompa cukup kecil. Namun untuk pompa besar harus dicari cara untuk mengurangi gaya aksial ini agar tidak perlu dipakai bantalan aksial yang terlalu besar. Salah satu cara untuk mengatasi hal ini diperlihatkan dalam gambar 2.28(b). Disini digunakan sebuah ruang pengimbang yang diameternya sama dengan diameter isap impeler. Ruang ini dihubungkan dengan sisi isap impeler melalui lubang pengimbang agar tekanannya sama sehingga timbul gaya aksial. Pada gambar 2.28(a), diperlihatkan jenis tak berimbang sedang pada gambar 2.28(b) jenis berimbang

Gambar 2.28 Tekanan air yang bekerja pada sisi impeler b. Pompa isapan ganda Pompa ini memasukan air melaui kedua sisi impeller. Adapun bentuk sesungguhnya diperlihatkan pada gambar 2.29, disini poros yang mengerakan impeler dipasang menembus kedua sisi rumah dan impeler dan ditumpu oleh

bantalan diluar rumah. Karena itu poros menjadi lebih panjang dibanding pompa jenis lain. Impeler jenis ini pada dasarnya sama dengan dua buah impeler pompa isapan tunggal yang dipasang secara bertolak belakang. Dengan demikain gaya aksial yang timbul saling mengimbangi menjadi nol. Selain itu, pompa ini juga dapat dipandang sebagai sebuah pompa yang mempunyai dua buah impeler yang bekerja secara sejajar (paralel). Dengan demikian laju aliran total sama dengan dua kali laju aliran yang melalui masing-masing impeler yang saling bertolak belakang tersebut. Dibandingkan dengan pompa isapan tunggal yang mempunyai kapasitas yang sama, pompa isapan ganda mempunyai kemampuan isap yang lebih baik. Ini disebabkan laju aliran yang masuk masing-masing sisi isap hanya setengah dari laju aliran total. Jika NPSH yang tersedia sama, putaran pompa jenis ini dapat dipertinggi. Karena itu pompa jenis isapan ganda banyak dipakai sebagai pompa berukuran besar atau sedang.

Gambar 2.29 Pompavolut jenis isapan ganda

2.3.3 Cara Kerja Pompa sentifugal seperti yang ditunjukan dalam gambar, mempunyai sebuah impeler (baling-baling) untuk mengangkat zat cair dari tempat yang lebih rendah ke tempat yang lebih tinggi.

Gambar 2.30 Cara kerja pompa sentrifugal Daya dari luar diberikan kepada poros pompa untuk memutarkan impeler di dalam zat cair.Maka zat cair yang ada dalam impeler, oleh dorongan sudusudu ikut berputar. Karena timbul gaya sentrifugal maka zat cair mengalir dari tengah impeler ke luar melalui saluran sudu-sudu. Disini head tekanan zat cair menjadi lebih tinggi. Demikian pula head kecepatannya bertambah besar karena zat cair mengalami percepatan.Zat cair yang keluar dari impeler ditampung oleh saluran berbentuk volute (spiral) di keliling impeller dan disalurkan keluar pompa melalui nosel.Di dalam nosel ini sebagian head kecepatan aliran diubah menjadi head tekanan. Jadi impeler pompa berfungsi memberikan kerja kepada zat cair sehinga energi yang dikandungnya menjadi lebih besar.Selisih energi per satuan berat atau head total zat cair antara flens isap dan flens keluar pompa disebut head total pompa. Dari uraian diatas jelas pompa sentrifugal dapat mengubah energi mekanik dalam bentuk kerja poros menjadi enrgi fluida.Energi inilah yang mengakibatkan pertambahan head tekanan, head kecepatan, dan head potensial pada zat cair yang mengalir secara kontinyu. Pada keliling luar kipas, zat cair mengalir dalam rumah pompa dengantekanan dan kecepatan tertentu.Dalam rumah pompa ini zat cair disalurkansedemikian rupa, sehingga terdapat perubahan kecepatan ke dalam tekanan yangsempurna.Oleh karena ini, kolom zat cair dalam saluran kempa digerakkan.Zatcair ini bergerak dalam aliran yang tak terputus-putus dari saluran isap melalui pompa ke saluran kempa.

Sumber : http://bodaesmunti.wordpress.com/2009/05/09/pompa/ http://id.scribd.com/doc/32235908/Prinsip-Kerja-Pompa-Sentrifugal http://capitalintelektual.blogspot.com/ http://indahkireilestari.files.wordpress.com/2011/04/pompa1.doc