LAPORAN PENGALAMAN BELAJAR LAPANGAN (PBL

)

UPAYA PENCEGAHAN PENYAKIT ISPA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MARUNGGI KECAMATAN PARIAMAN SELATAN KOTA PARIAMAN TAHUN 2013

Oleh: KELOMPOK V

QOBUS ABDUL QOWWY (0910332004) TAUFIK HIDAYAT ANNISA NOVITA SARY AYU PERMATA SARI JULINA JELLIE LUSI SAFITRI NYNA HASANAH (0910333164) (0910332012) (0910332009) (0910332050) (0910332045) (0910333179)

PEMBIMBING: ISNIATI, SKM, M.PH dr. FITRIA SYARIF

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS ANDALAS 2013

LEMBAR PENGESAHAN

UPAYA PENCEGAHAN PENYAKIT ISPA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MARUNGGI KECAMATAN PARIAMAN SELATAN KOTA PARIAMAN TAHUN 2013

Oleh : KELOMPOK V

QOBUS ABDUL QOWWY TAUFIK HIDAYAT ANNISA NOVITA SARY AYU PERMATA SARI JULINA JELLIE LUSI SAFITRI NYNA HASANAH

(0910332004) (0910333164) (0910332012) (0910332009) (0910332050) (0910332045) (0910333179)

Laporan PBL ini telah diperiksa dan disetujui oleh Pembimbing PBL Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas

Padang, Februari 2013 Menyetujui,

Pembimbing Akademik

Pembimbing Lapangan

Isniati, SKM, M.PH NIP:140065507

dr. Fitria Syarif NIP:19800918 200901 2 002

LEMBAR PENGESAHAN

UPAYA PENCEGAHAN PENYAKIT ISPA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MARUNGGI KECAMATAN PARIAMAN SELATAN KOTA PARIAMAN TAHUN 2013

Oleh : KELOMPOK V

QOBUS ABDUL QOWWY TAUFIK HIDAYAT ANNISA NOVITA SARY AYU PERMATA SARI JULINA JELLIE LUSI SAFITRI NYNA HASANAH

(0910332004) (0910333164) (0910332012) (0910332009) (0910332050) (0910332045) (0910333179)

Laporan PBL ini telah diuji dan dipertahankan di depan Tim Penguji PBL Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas

Padang, Februari 2013 Menyetujui,

Penguji 1

Penguji 2

Defriman Djafri, SKM, MKM NIP: 19800805 200501 1 004

Syahrial, SKM, M. Biomed NIP: 19740313 200812 1 003

Kelompok menyadari bahwa laporan akhir PBL ini masih jauh dari kesempurnaan. Semoga segala bantuan yang telah diberikan kepada kelompok mendapat balasan dari Allah SWT. Ibu Prof. Penulis berharap semoga laporan ini bermanfaat bagi semua pihak yang membutuhkannya.KATA PENGANTAR Puji syukur kelompok ucapkan ke hadirat Allah SWT atas segala Rahmat dan HidayahNya sehingga kelompok dapat menyelesaikan laporan akhir PBL dengan judul “Upaya Pencegahan Penyakit ISPA di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Kecamatan Pariaman Selatan Kota Pariaman Tahun 2013”. dan petunjuk dalam pelaksanaan PBL. 2. Padang.GK Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas Padang. PhD. Ibu dr. Ibu Isniati. SKM. Biomed selaku Pembimbing Akademik PBL yang telah memberikan bimbingan. pengarahan. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan Laporan Akhir PBL ini. 3. Februari 2013 Kelompok V i . Sp. Fitria Syarif selaku Pembimbing Lapangan dan Kepala Puskesmas Marunggi yang telah memberikan bimbingan. Oleh karena itu. 4. MSc.Pada kesempatan ini kelompok menyampaikan teima kasih kepada: 1. pengarahan. Nur Indrawati Lipoeto. M. kelompok mengharap kritik dan saran yang sifatnya membangun demi kesempurnaan yang akan datang. dr. dan petunjuk dalam menyelesaikan Laporan Akhir PBL.

.......... x BAB 1 : PENDAHULUAN .................3 Pendidikan .......... 7 ii ............ 7 2... i DAFTAR ISI .................... 4 1....................................................................... 5 2................................................................................................................................................................................. 1 1........... ii DAFTAR TABEL ............................5 Sarana Kesehatan ......2.............................................................. Agama dan Ekonomi ........................................................1 Instansi Terkait ......................1 Latar Belakang ............................................ 3 1................................................ 1 1....................................................................................................... v DAFTAR GAMBAR .........................2 Bagi Masyarakat di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi ........ 4 1................ viii DAFTAR GRAFIK ..........................................................................................................................2 Tujuan Khusus ...................................................................................................1 Kondisi Geografis dan Demografis ................................. ix DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. 6 2..... 4 BAB 2 : GAMBARAN SITUASI ....................................................................................................................................................................................................... 4 1...2...........................3...............1 Tujuan Umum ............................................................................................DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ......3.............3 Bagi Mahasiswa ..................................................................... 5 2...................................................................3 Manfaat ......................... 3 1............... 7 2.....2 Demografi .................................................................3...............................2 Tujuan ......................................................4 Sosial Budaya............................................................................................................ 3 1.......................................................................

.....................9..2 Upaya Kesehatan Lingkungan ................... 26 BAB 3 : ANALISIS MASALAH .............1........9.......................... 22 2......2..................................1 Upaya Kesehatan Sekolah (UKS) ........1 Upaya Promosi Kesehatan ... 8 2............... 9 2.............1..........2.........................1........ 11 2........................ 30 iii .............3 Upaya Kesehatan Usia Lanjut (Usila) .......1 Identifikasi Masalah ............ 8 2.........................2 Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut ............................................. 19 2.......................... 13 2...................................5 Upaya Pemberantasan Penyakit Menular (P2M) ........1 Pendekatan Logis ...........1 Upaya Kesehatan Pokok ...........................................................................7 Tenaga Kesehatan .........2 Penetapan Prioritas Masalah ........................ 28 3..............................1........................ 28 3.............................1.... 23 2.................................6 Sarana Penunjang .....................................................1.............9......9 Program Kesehatan dan Pencapaiannya di Puskesmas Marunggi ........................ 28 3................. 25 2..................................................2 Upaya Kesehatan Pengembangan ............1............................. 17 2................................9..............2 Pendekatan Politis .....................................2.....8 Visi Misi Puskesmas Marunggi ................. 14 2...9..... 29 3.....................................9...................................................................... 11 2....................................................................................9. 10 2.................. 22 2............................................... 22 2........................................................9. 21 2...........................................1........................11 Data Primer .....................10 Data Sekunder Laporan Tahunan Puskesmas Marunggi .9.................9...............................6 Upaya Pengobatan.3 Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana .......2......4 Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat ................................9....

.4 Alternatif Pemecahan Masalah ...............................2....................... Do......3 Tahap Check (Pemantauan) ................................... 60 BAB 5 : PENUTUP .1 Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) .....................................................................6 Monitoring dan Evaluasi ......................... 61 5.......................................2.................2 Tahap Do (Pelaksanaan) .................... 51 4.... 49 4.. 55 4........................................................................... Check......................................................................1 Tahap Plan (Perencanaan) .................. 62 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN iv ..2 Saran ................... 37 3...........3.........................................................................................2.............................................................................................................. 32 3.................... 34 3.2............... Action) .........................2 PDCA (Plan.............................................. 50 4............... 45 BAB 4 : PEMBAHASAN .....................................5 Intervensi Masalah ...................................................................................................................................................................4 Tahap Action (Lanjutan) ....1 Simpulan ...............................3 Penyebab Masalah ........... 61 5.............................................................. 49 4.......................... 50 4...........................................................

..........................................11 Jumlah Kunjungan POZI di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ..... 20 Tabel 2...................................................... 22 v ................................8 Data 10 Penyakit Terbanyak Pada Anak di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 .................... 18 Tabel 2.........2 Sarana Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ..........1 Sarana Pendidikan di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 .DAFTAR TABEL Tabel 2...... 18 Tabel 2.......... 22 Tabel 2..4 Jumlah Tenaga Kesehatan di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ...............................3 Jumlah Posyandu dan Kader di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 .............. 13 Tabel 2.....14 Data Penyakit TB Paru di Wiayah Puskesmas Marunggi Tahun 2011............................12 Data 10 Penyakit Terbanyak di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ..................................................................16 Data Kunjungan ke Poli Gigi di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ..............................6 Cakupan Program Kesling di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ........ 7 Tabel 2................... 7 Tabel 2........................................7 Cakupan PWS KIA di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 15 Tabel 2.............................. 12 Tabel 2.5 Cakupan Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat (PHBS) di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ...................................... 16 Tabel 2............................................ 8 Tabel 2..9 Cakupan Pemantauan Pertumbuhan Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ..................... 21 Tabel 2..........................................15 Data Kunjungan Laboratorium di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 .............. 9 Tabel 2..........................10 Cakupan Pelayanan Gizi di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ............................................................ 17 Tabel 2..... 20 Tabel 2.13 Data Penyakit Diare di Puskesmas Marunggi Tahun 2011............................

............................................................................................................................................ 28 Tabel 3............... 27 Tabel 3.... 41 Tabel 3...............18 Data Penyakit Terbanyak di Posyandu Lansia di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ...................................................1 Hasil Intervensi Alternatif Kegiatan Pemecahan Masalah Kesehatan di Puskesmas Marunggi ...........................20 Data 10 Penyakit Terbanyak Di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ........................ 29 Tabel 3..... 44 Tabel 4......... 31 Tabel 3................ 38 Tabel 3.............................................................................................................. 55 Tabel 4.................6 Plan Of Action (POA) Kegiatan Penyuluhan ISPA di dalam Gedung Puskesmas Marunggi Tanggal 23 & 25 Januari 2013 ..............................2 Hasil Pre Test dan Post Test dari Kegiatan Penyuluhan ...2 Identifikasi Masalah Berdasarkan Pendekatan Politis .......................4 Penentuan Prioritas Masalah Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ........1 Identifikasi Masalah Berdasarkan Pendekatan Logis .....19 Cakupan Pencapaian Program Kesehatan di Puskesmas Marunggi .... 56 vi .............8 Rencana Anggaran Dana Kegiatan Mahasiswa PBL FKM Unand Tahun 2013 ....21 Hasil Survey Kesehatan Masyarakat Mahasiswa PBL FKM Unand 2013 ..................................... 36 Tabel 3...........Tabel 2. dan Pengelolaan Sampah di SDN 11 Marunggi Tanggal 26 Januari 2013 .................................................................... 24 Tabel 2.................................7 Plan Of Action (POA) Kegiatan Penyuluhan ISPA............................... 25 Tabel 2............... 29 Tabel 3....................................................... 23 Tabel 2.. Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS)....................... 26 Tabel 2...5 Penentuan Prioritas Alternatif Pemecahan Masalah di Puskesmas Marunggi .3 Identifikasi Masalah Berdasarkan Brainstorming............................................17 Data Kunjungan Usila di Seluruh Posyandu Usila Di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 ..........

.... 58 vii ....3 Faktor Pendukung dan Penghambat Alternatif Kegiatan Pemecahan Masalah Kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Marunggi .Tabel 4............

.DAFTAR GAMBAR Gambar 2..................................... 52 Gambar 4......... 33 Gambar 4.....2 Penyuluhan Tentang ISPA................................................................................................... 53 Gambar 4........ 53 Gambar 4..........1Fish Bone Analisis Penyebab Masalah Tingginya Kasus ISPA(10) ............. 6 Gambar 3...3 Pamflet dan Penyebaran Pamflet tentang ISPA ......................................... 54 Gambar 4... dan Pengelolaan Sampah ............. 58 viii .............1 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi . Cuci Tangan Pakai Sabun.....................5 Pembuatan Banner tentang ISPA ..............1 Penyuluhan Tentang Penyakit ISPA di Gedung Puskesmas Marunggi ..........4 Simulasi CTPS ................................................

............1 Persentase Tingkat Pengetahuan Masyarakat tentang ISPA dan Pencegahannya di Puskesmas Marunggi Sebelum dan Sesudah Intervensi............................ 57 Grafik 4................................... ..... 57 ix ...2 Presentase Tingkat Pengetahuan Siswa SDN 11 Marunggi Sebelum dan Sesudah Intervensi ........................................DAFTAR GRAFIK Grafik 4....................................................

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 : Absensi Kehadiran Mahasiswa PBL Lampiran 2 : Kuesioner Kesehatan Dasar Lampiran 3 : Hasil Survei Kesehatan Dasar Masyarakat di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Lampiran 4 : Daftar Pertanyaan Kuesioner Pre Test dan Post Test Penyuluhan ISPA dalam Gedung Puskesmas Marunggi Lampiran 5 : Daftar Pertanyaan Kuesioner Pre Test dan Post Test Penyuluhan ISPA di SDN 11 Marunggi Lampiran 6 : Hasil Pre Test dan Post Test penyuluhan dalam Gedung Puskesmas Marunggi Lampiran 7: Hasil Pre Test dan Post Test penyuluhan di SDN 11 Marunggi Lampiran 8 : Absensi Penyuluhan ISPA dalam Gedung Puskesmas Marunggi Lampiran 9 : Absensi Penyuluhan ISPA di SDN 11 Marunggi Lampiran 10 : Materi Penyuluhan ISPA dalam Gedung Puskesmas Marunggi Lampiran 11 : Materi Penyuluhan ISPA. dan Sampah di SDN Puskesmas Marunggi Lampiran 12 : Struktur Organisasi Puskesmas Marunggi Lampiran 13 : Dokumentasi Kegiatan PBL Lampiran 14 : Poster Kelompok x . CTPS.

ISPA merupakan salah satu penyebab utama konsultasi atau rawat inap di fasilitas pelayanan kesehatan terutama pada bagian perawatan anak. mulai dari hidung.356 dari 433.(1) ISPA adalah penyebab utama morbiditas dan mortalitas penyakit menular di dunia. bronchi.BAB 1 : PENDAHULUAN 1.(3) 1 . anak-anak. Hampir empat juta orang meninggal akibat ISPA setiap tahunnya. sepuluh besar penyakit rawat jalan di Rumah Sakit paling tinggi adalah ISPA dengan jumlah kasus baru 291. Tingkat mortalitas ISPA sangat tinggi pada bayi.354 kunjungan. kotak suara (laring). namun jika sudah disertai gejala lain seperti sesak napas dan peningkatan frekuensi napas itu pertanda peneumonia. faring (tenggorokan). bronkhioli dan paru. ISPA sangat rentan terjadi pada anak berusia 0-5 tahun dan diperberat dengan perubahan iklim yang terjadi. Jenis penyakit yang termasuk dalam infeksi saluran pernapasan bagian atas.(2) Berdasarkan data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI tahun 2010. Penyakit yang dikenal masyarakat dengan istilah batuk pilek adalah ISPA non-Peneumonia. terutama di negara-negara dengan pendapatan per kapita rendah dan menengah. ISPA digolongkan atas dua jenis yaitu ISPA non-Peneumonia dan Peneumonia. 98% disebabkan oleh penyakit infeksi saluran pernapasan bawah. Begitu pula. dan orang lanjut usia.1 Latar Belakang Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) adalah infeksi yang mengenai bagian manapun saluran pernapasan. telinga tengah.

Penyakit ini akan terus menjadi tren sampai 30 tahun ke depan. sosial ekonomi dan pendidikan). satutus gizi.(8. Sebagian besar dari infeksi saluran pernapasan bersifat ringan seperti batuk. 7) Profil Kesehatan Kota Pariaman Tahun 2011 menunjukkan bahwa ISPA (14. pilek dan tidak memerlukan pengobatan dengan antibiotik. (6. Resiko akan berlipat ganda pada anak usia di bawah dua tahun yang daya tahan tubuhnya masih belum sempurna.ISPA diketahui sebagai salah satu penyakit pembunuh anak usia di bawah lima tahun. (5) Banyak faktor yang mempengaruhi kejadian penyakit ISPA. Namun. status imunisasi.5% dengan 16 provinsi diantaranya mempunyai prevalensi di atas angka nasional termasuk Sumatera Barat. Menurut profil Puskesmas Marunggi tahun 2011 didapatkan bahwa ISPA (jumlah kasus 1200) juga penyakit kedua terbanyak dari 10 penyakit terbanyak yang ada di Puskesmas tersebut. Menurut Safatari (2009) faktor yang mempengaruhi tingginya kejadian ISPA yakni faktor intrisik (umur.635 kasus) merupakan penyakit yang menempati peringkat pertama.98 % dan prevalensi ISPA yang didiagnosis dengan gejala adalah 26. baik secara langsung maupun tidak langsung.38 %. 9) 2 . apabila infeksi yang bersifat ringan tersebut mengarah ke infeksi berat dapat menyebabkan pneumonia dan mengakibatkan kematian pada anak balita. sikap.(4) Prevalensi ISPA di Indonesia berdasarkan Riskesdas tahun 2007 adalah 25. jenis kelamin) dan faktor eksttrinsik (perumahan. dan perilaku buruk) juga mempengaruhi kejadian ISPA. Hasil penelitian Sarijan menunjukkan bahwa faktor lingkungan (kepadatan hunian dan luas ventilasi rumah) dan perilaku (pengetahuan. Prevalensi ISPA di Sumatera Barat berdasarkan Riskesdas 2007 yang di diagnosis adalah 8.

Berdasarkan uraian di atas. Diketahuinya alternatif pemecahan masalah di wilayah kerja Puskesmas Marunggi f.1 Tujuan Umum Diperolehnya pengalaman dan pemahaman belajar secara langsung dari masyarakat dan institusi pelayanan kesehatan tentang permasalahan kesehatan masyarakat dalam upaya pencegahan penyakit ISPA di wilayah kerja Puskesmas Marunggi Kecamatan Pariaman Selatan Kota Pariaman.2 Tujuan Khusus a. Dapat menetapkan masalah/kendala kesehatan yang menjadi prioritas masalah kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Marunggi d.2. Diketahuinya penyebab masalah yang menjadi prioritas di wilayah kerja Puskesmas Marunggi e. 1. Dapat melakukan analisis situasi kesehatan masyarakat yang ada di wilayah kerja Puskesmas Marunggi. b. Dapat mengidentifikasi masalah kesehatan yang diperoleh dari hasil analisis situasi di wilayah kerja Puskesmas Marunggi. Dapat menyusun rencana monitoring dan evaluasi terhadap kegiatan intervensi yang dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Marunggi 3 .2 Tujuan Adapun tujuan dari kegiatan PBL ini adalah: 1. Dapat mengembangkan strategi/model intervensi untuk mengatasi masalah/kendala kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Marunggi g. mahasiswa Pengalaman Belajar Lapangan (PBL) kelompok V Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas mengangkat tingginya jumlah kasus ISPA di wilayah kerja Puskesmas Marunggi sebagai masalah yang akan diprioritaskan. 1. c.2.

3.2 Bagi Masyarakat di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi a.1. 1. Dapat menerapkan ilmu yang telah diperoleh pada perkuliahan terkait pencegahan ISPA. 4 .3. Memperoleh pengetahuan tentang ISPA dan upaya pencegahannya. Memperoleh pengalaman belajar lapangan secara langsung dalam upaya pencegahan ISPA yang ada pada masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi. b.3.1 Instansi Terkait Sebagai bahan masukan dan pertimbangan dalam perencanaan program promosi kesehatan terkait ISPA.3 Bagi Mahasiswa a.3 Manfaat 1. 1. b. Dapat menerapkan PHBS dalam kehidupan sehari-hari sebagai langkah awal pencegahan ISPA.

desa Sikabu. Puskesmas Marunggi dibangun diatas tanah yang luasnya ± 3400 m2 yang merupakan tanah hibah dari warga Dusun Pasar Ganting Desa Marunggi Kecamatan Pariaman Selatan.(9) Wilayah kerja Puskesmas Marunggi berada dipinggir pantai. Dilihat dari peta Kota Pariaman.BAB 2 : GAMBARAN SITUASI 2. dimana semua wilayah dapat dilalui dengan kendaraan roda dua maupun roda empat. Mahyudin pada hari Rabu tanggal 28 Mei Tahun 2008. desa Pasir Sunur. dan desa Taluk) dengan 24 dusun. Batas-batas wilayah kerja Puskesmas Marunggi yaitu :(9) Sebelah Utara Sebelah Selatan Sebelah Barat Sebelah Timur : berbatas dengan wilayah kerja Puskesmas Pariaman : berbatas dengan Kec. Nan Sabaris Kab. desa Padang Cakur. Dusun Pasar Ganting Desa Marunggi. desa Kampung Apar. Puskesmas Marunggi merupakan salah satu dari 6 puskesmas yang ada di Kota Pariaman. maka Puskesmas Marunggi terletak di Kecamatan Pariaman Selatan.1 Kondisi Geografis dan Demografis Puskesmas Marunggi diresmikan oleh Bapak Walikota Pariaman H. Padang Pariaman : berbatas dengan Samudera Indonesia : berbatas dengan wilayah kerja Puskesmas Kurai Taji 5 . desa Palak Aneh. terdiri dari 7 desa (desa Marunggi.

569 jiwa yang terdiri dari(9) : PUS WUS Bayi Balita Bumil Bulin Busui Usila : 1107 jiwa : 2035 jiwa : 167 jiwa : 776 jiwa : 176 jiwa : 169 jiwa : 176 jiwa : 619 jiwa 6 .Gambar 2.1 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi 2.2 Demografi Berdasarkan data dari Puskesmas Marunggi Tahun 2011 tercatat jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Marunggi sebanyak 7.

2 Sarana Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 Sarana Kesehatan Puskesmas Induk Puskesmas Pembantu Poskesdes Desa Siaga PNPM (Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat) Jumlah 1 buah 1 buah 7 buah 7 buah 7 buah Sumber data : Profil Puskesmas Marunggi. Tahun 2011 Jenjang pendidikan dasar di wilayah kerja Puskesmas Marunggi dapat dikatakan sudah memadai karena ketersediaan sarana pendidikan yang menyebar di semua desa.2.4 Sosial Budaya.5 Sarana Kesehatan Sarana kesehatan yang ada di wilayah kerja Puskesmas Marunggi berupa (9): Tabel 2. (9) 2. Agama dan Ekonomi Penduduk wilayah kerja Puskesmas Marunggi terdiri dari beberapa suku dengan budaya yang sama dan pada umumnya beragama Islam serta mata pencariannya sebagian besar petani dan nelayan.1 Sarana Pendidikan di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 Sarana Pendidikan TK SD SMP SMA SMK Pesantran Jumlah 5 buah 7 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah Sumber data : Profil Puskesmas Marunggi.3 Pendidikan Sarana pendidikan yang ada di wiayah kerja Puskesmas Marunggi terdiri dari(9): Tabel 2. Tahun 2011 7 .(9) 2.

Pustu.Sarana kesehatan yang ada sudah cukup memadai dari segi jumlah.6 Sarana Penunjang Sarana Penunjang kegiatan operasional Puskesmas Marunggi berupa kendaraan bermotor :(9) Mobil Ambulans Sepeda Motor 2.7 Tenaga Kesehatan Jumlah seluruh tenaga yang ada di Puskesmas Induk. sarana penunjang guna kelancaran pelaksanaan posyandu masih jauh dari yang diharapkan.(9) 2. Namun dari kualitas atau keadaan bangunan masih belum memadai untuk melaksanakan pelayanan kesehatan dengan baik. Tahun 2011 Partisipasi masyarakat dibidang kesehatan ini harus terus ditingkatkan mengingat keaktifannya masih sangat kurang. Selain sarana kesehatan yang dibangun pemerintah. di desa-desa terdapat juga partisipasi masyarakat di bidang kesehatan berupa :(9) Tabel 2. Kemampuan kader dan keaktifannya belum memadai.3 Jumlah Posyandu dan Kader di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 Sarana/kader Posyandu Balita yang sudah dibentuk Posyandu Lansia yang sudah dibentuk Kader Posyandu Balita yang sudah dilatih Kader Posyandu Lansia Kader Kesling Kader Poskesdes SD UKS Jumlah 15 buah 8 buah 60 orang 32 orang 14 orang 14 orang 7 buah Sumber data : Profil Puskesmas Marunggi. Poskesdes di wilayah kerja Puskesmas Marunggi adalah sebanyak 50 orang yang terdiri dari:(9) : 2 unit : 7 unit 8 . Disamping itu.

9 . Menggerakkan pembangunan yang berwawasan kesehatan. dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat. 2.(9) Misi: 1. 4. Memelihara dan meningkatkan pelayanan kesehatan yang bermutu.4 Jumlah Tenaga Kesehatan di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Tenaga Kesehatan Dokter Umum Dokter Gigi Sarjana Kesehatan Masyarakat Perawat Perawat Gigi Perawat Mata Pelaksana Gizi Bidan Puskesmas Bidan Desa Bidan PTT Analis AKL Apoteker Asisten Apoteker Rekam Medis Jumlah 6 orang 1 orang 5 orang 10 orang 2 orang 1 orang 2 orang 4 orang 2 orang 7 orang 2 orang 3 orang 1 orang 2 orang 2 orang Sumber data : Profil Puskesmas Marunggi.Tabel 2. Mendorong kemandirian masyarakat untuk hidup sehat. 3.8 Visi Misi Puskesmas Marunggi Visi: Tercapainya hidup sehat bagi masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi tahun 2013. Meningkatkan kesehatan lingkungan. merata. Tahun 2011 2.

Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut 3. Kesehatan Ibu dan Anak termasuk KB 4. Upaya Kesehatan Sekolah (UKS) 2. 128/Menkes/SK/II/2004 tersebut. Pemberantasan Penyakit Menular 6. Kesehatan Lingkungan 3. Upaya terebut dikelompokkan menjadi dua yaitu. Upaya Kesehatan Wajib dan Upaya Kesehatan Pengembangan. Upaya Kesehatan Wajib adalah upaya yang harus diselenggarakan oleh setiap puskesmas disebut basic six yaitu :(9) 1.2.(9) 10 .9 Program Kesehatan dan Pencapaiannya di Puskesmas Marunggi Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor: 128/Menkes/SK/II/2004 disebutkan bahwa puskesmas bertanggungjawab menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan dan upaya kesehatan masyarakat. Pengobatan Berdasarkan SK Menkes RI No. Upaya Kesehatan Usia Lanjut (Usila) Program puskesmas ini diselenggarakan secara terpadu antara lintas program dan sektoral dan peran serta masyarakat dalam rangka memberikan pelayanan maksimal kepada masyarakat. Puskesmas Marunggi sebagai pusat pengembangan pembinaan dan pelaksanaan upaya kesehatan juga melaksanakan Upaya Kesehatan Pengembangan yaitu :(9) 1. Promosi Kesehatan 2. Perbaikan Gizi 5.

(9) 1. Upaya Promosi Kesehatan yang dilaksanakan di luar gedung :(9) 1. Mengadakan sosialisasi dan penyulahan Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) di Sekolah Dasar 3. secara kelompok di Puskesmas maupun di Posyandu 3.9. Penyuluhan secara individu saat pasien datang ke tempat pelayanan. Tujuan program ini adalah agar masyarakat disegala lapisan mampu mengartikan kesehatan secara maksimal sehingga dijadikan modal dasar dalam kehidupan sehari-hari. Upaya Promosi Kesehatan yang dilaksanakan dalam gedung : 2. Penyebaran informasi kesehatan melalui media berupa leaflet dan poster yang bertemakan kesehatan kepada mayarakat melalui Bidan Desa.2.1 Upaya Promosi Kesehatan Upaya Promosi Kesehatan merupakan program yang berupaya memberdayakan masyarakat agar dapat memelihara. Penyuluhan secara kelompok di Puskesmas maupun di Posyandu Lansia dan Balita 2. Melakukan pembinaan kader Posyandu Balita maupun Lansia 5.9. meningkatkan dan melindungi kesehatannya.1. Melaksanakan survey PHBS pada semua desa di wilayah kerja Puskesmas Marunggi 4. yang didapat dari Dinas Kesehatan maupun yang dibuat sendiri dengan dana Puskesmas 11 . Menyusun rencana kerja tahunan program Promosi Kesehatan berupa rencana puskesmas keliling dan kunjungan dokter ke Pustu.1 Upaya Kesehatan Pokok 2.

8 Sumber data : Puskesmas Marunggi. Puskesmas berencana akan membuat website sendiri.7 37. Persentase Linakes balita 80.3 79.6 83. kriteria Asi ekslusif persentasenya rendah disebabkan karna Ibu bayi banyak bekerja di luar rumah. masyarakat tidak mau 12 .11 74. ASI tidak lancar dan Ibu merasa bahwa ASInya tidak cukup untuk bayinya.6% hal ini disebabkan karena kurangnya partisipasi masyarakat untuk datang ke posyandu.7%.12 83. Tapi puskesmas belum bisa melakukan kegiatan ini karena belum ada dana dan belum terhubung dengan jaringan internet.6 76. persentase Menimbang bayi balita 76.2 86.(9) Berikut tabel pencapaian program promosi kesehatan: Tabel 2.Penyebaran informasi kesehatan masih belum mancapai tujuan. Untuk pengenalan Puskesmas Marunggi ke dunia luar.5 Cakupan Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat (PHBS) di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kegiatan Linakes balita Asi ekslusif Menimbang bayi balita Air bersih Cuci tangan dengan sabun Jamban sehat Pemberantasan Jentik Makan sayur dan buah Aktifitas fisik Tidak merokok di dlm rumah Tahun 2011 80.3 97 77. Tahun 2011 Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa dari 10 kriteria PHBS.

datang kalo di posyandu tidak ada PMT Posyandu dan kesibukan orang tua balita dalam mencari nafkah untuk tambahan pendapatan keluarga. Pemantaun dan pengambilan sampel Jentik Berkala 4.6 Cakupan Program Kesling di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 Program Rumah bebas jentik Aedes Tempat umum yang memenuhi syarat Tempat pengolahan makanan yang memenuhi Tahun 2011 78. keluarga. Inspeksi Sarana Air Bersih. Sasaran yang hendak dicapai melalui program ini adalah meningkatkan mutu llingkungan hidup serta kemauan dan kemampuan individu. Sosialisasi dan Pemicuan CLTS 6.9.2 84 68. keluarga dan masyarakat serta pemerintah dalam pelaksanaan dan perencanaan pembangunan yang berwawasan kesehatan.1. Pendataan Rumah Sehat 5.2 Upaya Kesehatan Lingkungan Program Upaya Kesehatan Lingkungan bertujun untuk mewujudkan mutu lingkungan hidup yang lebih sehat agar mampu melindungi masyarakat dari ancaman bahaya yang berasal dari lingkungan sehingga tercapai derajat kesehatan individu. Klinik sanitasi berupa konseling dan penyuluhan perorangan 2. Rumah Makan. Sosialisasi CTPS Berikut tabel pencapaian program kesehatan lingkungan: Tabel 2. dan masyarakat yang optimal. Tempat-tempat Umum 3. 2.2 13 . Kegiatan yang telah dilakukan untuk mencapai tujuan tersebut diatas yaitu : 1.

9. persentase jamban sehat sebanyak 67%. Kegiatan yang dilaksanakan adalah : 1.4%.7 Sumber data : Puskesmas Marunggi. Pemeriksaan ibu hamil 2. persentase rumah sehat yang ada dalam wilayah kerja Puskesmas Marunggi sebanyak 68.3 Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana Upaya Kesehatan Ibu dab Anak serta Keluarga Berencana bertujuan untuk meningkatakan pemeiharaan kesehatan ibu dan anak serta peningkatan kesejahteraan keluarga. persentase rumah yang memiliki SPAL sehat sebanyak 70%.syarat 4 5 6 7 8 Penyehatan lingkungan pemukiman Rumah Sehat Jamban Sehat SPAL Sehat Pengolahan Sampah 68.2% adalah yang paling tinggi. Pelaksanaan Neonatus 14 .4 68. Tahun 2011 Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa dari 8 kriteria program Kesling persentaserumah bebas jentik Aedes sebanyak 78. 2.7 adalah yang paling rendah hal ini disebabkan karna masih banyaknya masyarakat membuang sampah sembarangan. membakar sampah dan tidak dikelola dengan baik. persentase pengolahan sampah sebanyak 15.4 67 70 15. Sasaran yang hendak dicapai adalah tersedianya pelayanan kesehatan dasar dan rujukan yang didukung oleh peran serta masyarakat dengan perhatian utama ditujukan pada pengembangan upaya kesehatan yang mempunyai daya ungkit tinggi terhadap peningkatan derajat kesehatan.1.

3. peningkatan kesejahteraan keluarga untuk mewujudkan keluarga kecil bahagia dan sejahtera.7 Cakupan PWS KIA di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 K1 K4 Resti Nakes Resti Masy. Berikut tabel pencapaian program kesehatan ibu dan anak serta keluarga berencana: Tabel 2. pembinaan keluarga. Pertolongan persalinan oleh Bidan atau tenaga kesehatan lainnya yang berkompetensi kebidanan 5. Kegiatan pelayanan KB dilaksanakan didalam gedung dan luar gedung serta pelayanan swasta. Deteksi dini tumbuh kembang balita 8. Pemberian tablet Fe bagi ibu hamil 7. Pelayanan Keluarga Berencana Keluarga berencana (KB) adalah upaya peningkatan dan peran serta masyarakat melalui pendewasaan usia perkawinan.6 12.6 86. Pembinaan dukun bayi 6.6 15 . pengaturan kelahiran.4 93.3 8. Deteksi dan rujukan ibu hamil resiko tinggi 4. Untuk kegiatan luar gedung dilaksanakan melalui posyandu. Pemberian kapsul vitamin A pada balita dan ibu melahirkan 10. Penyuluhan kesehatan anak balita 9. safari KB bekerja sama dengan TNI (safari KB-Kes TNI Manunggal). Neonatus Kegiatan Tahun 2011 105.

8 Data 10 Penyakit Terbanyak Pada Anak di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 ISPA Penyakit Kulit CC Dyspepsia Diare Varisela Cacingan Alergi Infeksi telinga Asma Bronkial Jumlah Sumber data : Puskesmas Marunggi.6 93. Tahun 2011 Variabel Tahun 2011 681 327 186 68 60 57 40 34 26 20 1499 Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa penyakit ISPA pada anak merupakan penyakit terbanyak di Puskesmas Marunggi yaitu 681 pada tahun 2011. 16 .6 Sumber data : Puskesmas Marunggi.Berikut tabel 10 penyakit terbanyak pada anak di wilayah kerja Puskesmas Marunggi: Tabel 2.6 7 Linakes KN 93. Tahun 2011 Berdasarkan tabel di atas dapat disimpulkan bahwa semua kegiatan telah mencapai target dan bahkan melebihi terget yang telah ditetapkan.

Pemberian PMT pada KEP 3.3 No Indikator Kinerja Target Sumber data : Puskesmas Marunggi.9.58 71. Peningkatan status gizi ditandai dengan desa bebas rawan gizi. Tahun 2011 17 . Pemberian tablet Fe pada ibu hamil dan ibu nifas b.1. PSG (Pemantauan Status Gizi) pada anak balita b. Pemberian kapsul Vitamin A pada ibu nifas dan anak balita c.9 Cakupan Pemantauan Pertumbuhan Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 Pencapaian (%) Tahun 2011 1 2 3 4 % Balita yg Ditimbang (D/S) % Balita yg Menggunakan Buku KIA % Balita yg Naik BB (N/D') % Balita BGM 70 % 60 % 74 % 5% 78.2.4 1. Kegiatan program perbaikan gizi masyarakat di Puskesmas Marunggi dilaksanakan dalam bentuk : 1.15 98. Usaha Peningkatan Gizi Keluarga dilaksanakan dalam bentuk : a. PKG (Pemantauan Konsumsi Gizi) pada keluarga Berikut tabel pencapaian program perbaikan gizi masyarakat: Tabel 2. SKPG dilaksanakan dalam bentuk : a.4 Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat Upaya perbaikan gizi masyarakat bertujuan untuk meningkatan status gizi pada masa pertumbuhan yang sasarannya adalah peningkatan status gizi bayi dan balita. Penyuluhan gizi masyarakat 2.

47 93.89 86. A 1x / tahun % Pemberian MP-ASI pd BGM Gakin % Masy.47%. beryodium menggunakan garam 78% 74% 40% 68% 78% 100% 77% Sumber data : Puskesmas Marunggi.10 Cakupan Pelayanan Gizi di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 Pencapaian (%) Tahun 2011 96.58%. Tahun 2011 Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa indikator kinerja % balita diberi MP-ASI belum mencapai target yaitu 11.44 No Indikator Kinerja Target 1 2 3 4 5 6 7 % Balita yg mendapat Vit.11 Jumlah Kunjungan POZI di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 Jenis penyakit Gizi buruk / kurang Hipertensi DM Asi Eksklusif Gastritis Tahun 2011 48 78 9 2 17 18 . A 2x / tahun % Bumil dapat tablet Fe 90 hari (Fe3) % Balita diberi MP-ASI % Pemberian Vit. Tabel 2.56 97.72 100 90. Tabel 2. A Bufas % Bayi dapt kapsul Vit.6 11.Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa indikator kinerja % balita yang menggunakan buku KIA pada tahun 2011 sudah melewati target yaitu 98.

Upaya ini dilakukan dengan pemberian ketahanan tubuh sejak dini maupun pada ibu hamil.9. Imunisasi Anak Balta Sekolah melalui BIAS 4. 19 .5 Upaya Pemberantasan Penyakit Menular (P2M) Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular bertujuan untuk secara dini mencegah terjadinya suatu penyakit. serta pengendalian vektor.6 7 8 9 Obesitas KEK Anemia Osteo Arthritis Jumlah 7 1 5 6 173 Sumber data : Puskesmas Marunggi. Imunisasi Ibu Hamil 5. Imunisasi Bayi dan balita untuk mencapai desa UCI 2. Imunisasi Wanita Usia Subur 3. Kegiatan yang dilaksanakan dalam upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular adalah : 1. 2. Kampanye deteksi dini Pnemonia untuk penemuan dan pengobatan kasus Pnemonia. 6.1. Gerakan PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) untuk pencegaha Demam Berdarah. Gerdu (Gerakan Terpadu) penanggulangan Tuberkulosis untuk secara proaktif mencari penderita Tuberkulosis dan mengobatinya hingga sembuh. 8. 7. Tahun 2011 Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa jumlah kunjungan POZI tertinggi adalah Hipertensi sebanyak 78 kasus pada tahun 2011. Kampanye Oralit untuk pertolongan pertama penderita Diare.

13 Data Penyakit Diare di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 < 1 Tahun 1 . ISPA Non Pnemonia yang paling tinggi kasusnya di Puskesmas Marunggi sebanyak 2381 kasus. Tabel 2. Surveilans beberapa penyakit menular yang endemis setempat. Tahun 2011 Usia Tahun 2011 27 96 246 369 20 .4 Tahun ≥ 5 Tahun Jumlah Sumber data : Puskesmas Marunggi. Tahun 2011 Tahun 2011 2381 1200 994 813 725 503 484 400 375 328 8203 Berdasarkan tabel di atas dapat disimpulkan bahwa dari 10 penyakit terbanyak pada tahun 2011. Berikut tabel-tabel program pemberantasan penyakit menular: Tabel 2.9. Pulpa dan jaringan periapikal Gastritis Hypertensi Dyspepsia Diare Kecelakaan dan ruda paksa Jumlah Sumber data : Puskesmas Marunggi.12 Data 10 Penyakit Terbanyak di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Variabel ISPA Non Pnemonia ISPA Infeksi Kulit Rematik Peny.

Apalagi sekarang pengobatan sudah gratis disaat jam pelayanan.14 Data Penyakit TB Paru di Wiayah Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 Variabel Suspek yang diperiksa BTA+ Pengobatan Lengkap Pengobatan Gagal Sembuh Default Tahun 2011 136 10 - Sumber data : Puskesmas Marunggi. Ini sejalan dengan tujuan peningkatan jangkauan dan pemerataan pelayanan dimana fasilitas pelayanan kesehatan telah tersebar sampai di desa-desa sehingga masayarakat tidak perlu lagi mengeluarkan biaya yang besar untuk menjangkau fasilitas kesehatan.Berdasarkan tabel di atas ditemukan sebanyak 246 orang yang menderita diare di usia ≥ 5 Tahun pada Tahun 2011 Tabel 2. Pustu.1. Poskesdes dan Polindes. Berikut tabel data kunjungan laboratorium di Puskesmas Marunggi: 21 . 2. Pelayanan pengobatan dilaksanakan di Puskesmas.9.6 Upaya Pengobatan Upaya pengobatan merupakan penyembuhan dan pemulihan seseorang dari suatu penyakit. tahun 2011 Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa dari 10 orang BTA+ belum ada yang mendapat pengobatan lengkap karena masih dalam proses pengobatan sampai saat ini.

9. Tabel 2. dimana pemeriksaan tertinggi adalah pemeriksaan Sputum. Pembinaan lingkungan sehat dan Penyuluhan kesehatan.9. 2.16 Data Kunjungan ke Poli Gigi di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 Variabel Kunjungan Apras / Balita Kunjungan Anak Usia Sekolah Tahun 2011 62 131 22 .2.2 Upaya Kesehatan Pengembangan 2.2 Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut Pelayanan kesehatan gigi dan mulut telah dilaksanakan dengan tenaga dokter dan dengan peralatan yang cukup baik. Pemeriksaan gigi. Kemudian juga dilaksanakan pelayanan gigi disekolah (UKGS) dan di desa (UKGMD).9. Tahun 2011 Variabel Tahun 2011 158 126 26 43 59 43 161 616 Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat pada Tahun 2011. 2. Imunisasi (DT kelas 1 & TT kelas 6).1 Upaya Kesehatan Sekolah (UKS) Upaya kesehatan sekolah telah berjalan dengan kegiatan yang telah dilaksanakan antara lain : Penjaringan murid SD.Tabel 2.2.15 Data Kunjungan Laboratorium di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 Hb Golongan Darah Gula Darah Urine Reduksi Protein Urine Plano Test Sputum Jumlah Sumber data : Puskesmas Marunggi.

2. Berikut data kunjungan usila di seluruh Posyandu di wilayah kerja Puskesmas Marunggi: Tabel 2. Senam Lansia 2. Penyuluhan kesehatan 3. Tahun 2011 Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa kunjungan ke Poli Gigi sebagian besar adalah pasien Askeskin. Kegiatan yang dilakukan antara lain Posyandu Lansia : 1. Pembinaan 4.9. 2.3 4 5 6 7 Kunjungan Ibu Hamil Kunjungan Penduduk lainnya Kunjungan Umum Kunjungan Askes / PNS Kunjungan Askeskin Jumlah 6 697 690 35 171 1792 Sumber data : Puskesmas Marunggi.3 Upaya Kesehatan Usia Lanjut (Usila) Tujuan dari pembinaan lansia ini adalah untuk meningkatkan derajat kesehatan dan mutu kehidupan untuk mencapai masa tua yang bahagia dan berguna dalam kehidupan keluarga dan masyarakat sesuai dengan eksistensinya dalam strata masyarakat. Posyandu Lansia telah dilaksanakan pada seluruh desa diwilayah kerja Puskesmas Marunggi.17 Data Kunjungan Usila di Seluruh Posyandu Usila Di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 Variabel Usila yang berkunjung ke Posyandu Lansia Tahun 2011 536 23 .

18 Data Penyakit Terbanyak di Posyandu Lansia di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Hipertensi Gangguan Pengliatan ISPA Gastritis Penyakit otot dan jaringan pengikat Infeksi Kulit TB Paru Alergi Anemia Diabetes Jumlah Sumber data : Puskesmas Marunggi.2 Jumlah Lansia 1626 Sumber data : Puskesmas Marunggi. Tahun 2011 Variabel Tahun 2011 803 604 525 419 379 294 154 146 72 65 3461 Berdasarkan tabel di atas dapat disimpulkan bahwa penyakit terbanyak di posyandu Lansia berdasarkan kunjungannya adalah penyakit Hipertensi. Tahun 2011 Berdasarkan tabel di atas dapat disimpulkan bahwa Usila yang menggunakan Posyandu Lansia 536 orang di Tahun 2011 dari 1626 orang Lansia di wilayah kerja Puskesmas Marunggi. Berikut tabel data 10 penyakit terbanyak di Posyandu Lansia di wilayah kerja Puskesamas Marunggi: Tabel 2. 24 .

Pelayanan anak balita dan pra sekolah 90 71.2 +12. Balita yang naik berat badannya 12. Kunjungan Bayi Desa atau Kelurahan Child 87 85 86. 2.3 -0.3 6.7 oleh tenaga Target 87 86 Pencapaian 81.8 98.8 (Universal Imunication) UCI 5. 4.19 Cakupan Pencapaian Program Kesehatan di Puskesmas Marunggi No 1.5 Kesenjangan -5. 7.7 -18. Penemuan dan penanganan penderita penyakit: a. Indikator Kunjungan Bumil K4 Persalinan kesehatan 3.5 14. CDR TB b.2.5 -5 100 100 0 10.5 75 -12 +14.5 -70.10 Data Sekunder Laporan Tahunan Puskesmas Marunggi Data Cakupan Pencapaian Program Kesehatan sesuai indikator SPM yang terdapat di Puskesmas Marunggi dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 2. Peserta KB aktif 60 70 80 48 84. DBD c. Pemberian MP-ASI Balita gizi buruk yang 100 100 100 100 0 0 mendapat perawatan 8. Balita datang dan ditimbang 11. Penjaringan kesehatan siswa SD setingkat 9. Pelayanan kesehatan dasar pasien miskin 100 100 0 25 . ISPA 70 100 70 82 100 7 +12 0 -63 13.

35 Pembuangan (SPAL) Air Limbah 15.14. Pulpa dan jaringan periapikal Gastritis Hypertensi Dyspepsia Diare Kecelakaan dan ruda paksa Jumlah Sumber data : Profil Puskesmas Marunggi. Tahun 2011 Tahun 2011 2381 1200 994 813 725 503 484 400 375 328 8203 2. Tahun 2011 Tabel 2.65 -3.11 Data Primer Hasil pengumpulan data primer kesehatan masyarakat yang dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Marunggi dengan menggunakan kuesioner pada 70 responden sebagai berikut: 26 . Institusi yang dibina 70 100 +30 Sumber data : Profil Puskesmas Marunggi.20 Data 10 Penyakit Terbanyak Di Puskesmas Marunggi Tahun 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Variabel ISPA Non Pneumonia ISPA Infeksi Kulit Rematik Peny. Rumah memiliki tangga yang Saluran 77 73.

6 40 65. 27 .9%).1 Tidak 42.9 8.1 91. yaitu sampah yang tidak ditimbun dan diangkut (82. penampungan terbuka dan tidak ada saluran/SPAL (72.9 Sumber : Survey Mahasiswa PBL FKM UNAND.7 80 17.9%).21 Hasil Survey Kesehatan Masyarakat Mahasiswa PBL FKM Unand 2013 Hasil Survey (%) No 1 2 3 4 5 6 7 8 Peserta KB aktif Balita datang dan ditimbang Penampungan tertutup/SPAL Cuci tangan pakai sabun (PHBS) Ventilasi rumah terang Asi Ekslusif Merokok Sampah ditimbun dan diangkut Hal Ya 57.9 41. ventilasi rumah kurang terang (60%).4 60 34. 2013 Berdasarkan hasil data survey kesehatan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi diperoleh beberapa masalah tertinggi sebagai berikut.3 20 82.Tabel 2.5 72.4 27.1 58.

BAB 3 : ANALISIS MASALAH

3.1 Identifikasi Masalah Identifkasi masalah dilakukan dengan dua pendekatan: 3.1.1 Pendekatan Logis Identifikasi masalah kesehatan melalui pendekatan logis dilakukan dengan cara melihat dan menganalisis data-data yang ada. Sumber informasi yang digunakan dalam pendekatan ini adalah laporan tahunan Puskesmas Marunggi tahun 2011. Dari beberapa program yang telah dilaksanakan, ditemukan beberapa program yang tidak mencapai target berdasarkan indikator SPM, yaitu : Tabel 3.1 Identifikasi Masalah Berdasarkan Pendekatan Logis No 1. Belum UCI Masalah tercapaianya (Universl cakupan Child Target 85% Pencapaian 14,3%

Imunization) 2. Belum tercapainya penemuan 70% 7%

dan penanganan penyakit ISPA 3. Belum tercapainya target ckupan pelayanan anak balita dan pra sekolah 4. Belum tercapainya cakupan 90% 48% 90% 71,7%

peserta KB aktif 5. Belum tercapainya cakupan 87% 81.8%

cukupan bumil K4
Sumber data : Profil Puskesmas Marunggi, Tahun 2011

28

3.1.2 Pendekatan Politis Pendekatan ini dilakukan melalui diskusi dengan pimpinan puskesmas. Berdasarkan diskusi ini masalah yang ditemukan di wilayah kerja Puskesmas Marunggi adalah: Tabel 3.2 Identifikasi Masalah Berdasarkan Pendekatan Politis No 1. Belum Masalah tercapainya penemuan Target 70% Pencapaian 7%

dan penanganan penyakit ISPA 2. Belum tercapainya cakupan 90% 48%

peserta KB aktif 3. Belum tercapainya cakupan 87% 81.8%

cukupan bumil K4
Sumber data : Profil Puskesmas Marunggi, Tahun 2011

Setelah dilakukan identifikasi masalah, ditemukan beberapa masalah kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Marunggi. Kemudian dilakukan brainstorming bersama pimpinan puskesmas dan salah seorang petugas dari bagian BP (Balai Pengobatan). Dari hasil brainstorming ditemukan tiga masalah yang menjadi prioritas, yaitu: Tabel 3.3 Identifikasi Masalah Berdasarkan Brainstorming No 1. Belum Masalah tercapainya penemuan Target 70% Pencapaian 7%

dan penanganan penyakit ISPA 2. Belum tercapainya cakupan 90% 48%

peserta KB aktif 3. Belum tercapainya cakupan 90% 71,7%

pelayanan kesehatan anak balita dan pra sekolah
Sumber data : Profil Puskesmas Marunggi, Tahun 2011

29

3.2 Penetapan Prioritas Masalah Prioritas masalah dilakukan setelah identifikasi masalah didapatkan. Identifikasi masalah tersebut dilakukan penentuan rangking atau urutan sebagai prioritas masalah. Penetapan prioritas masalah adalah penentuan urutan atau rangking dari beberapa masalah kesehatan untuk ditanggulangi atau diatasi permasalahannya. Mengingat keterbatasan kemampuan, sarana dan waktu yang tersedia penentuan atau penetapan prioritas masalah, kelompok melibatkan kepala puskesmas dan pemegang program P2M. Kesepakatan metode yang digunakan dalam menetapkan prioritas masalah adalah Teknik USG (Urgency, seriousness, and Growth) Teknik USG adalah cara semi kualitatif lain dalam menetapkan urutan prioritas masalah dengan memperhatikan urgensinya, keseriusannya, dan adanya kemungkinan berkembangnya (meluasnya) masalah yang sering disingkat sebagai metode USG. Teknik USG dilakukan dengan menggunakan beberapa kriteria , yaitu: 1. Urgensi (Urgency) Dilihat tersedianya waktu, mendesak atau tidak masalah tersebut diselesaikan. 2. Keseriusan (Seriousness) Melihat dampak masalah tersebut terhadap produktivitas kerja,

pengaruhnya terhadap keberhasilan, membahayakan system yang ada atau tidak akan sebagainya. 3. Berkembangnya masalah (Growth) Apakah masalah berkembang sedemikian rupa sehingga sulit / tidak bisa dicegah. 30

3. Masalah 1 = Tingginya jumlah kasus ISPA 31 . ii. 2. ii. i.4 Penentuan Prioritas Masalah Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas Marunggi Tahun 2011 Masalah Masalah 1 Kriteria Tingkat Urgensi (U) Tingkat Keseriusan (S) Tingkat Perkembangan masalah (G) Jumlah = UxSxG Rangking 3 2 3 18 I 2 2 3 12 II 1 2 1 2 III Masalah 2 Masalah 3 Catatan: 1.Masing-maisng kriteria dilakukan pembobotan terhadap permaslahan yang ada. iii. i ii iii Urgensi (Urgency) Segera atau cepat diselesaikan Sedang Lamabat = bobot nilai 3 = bobot nilai 2 = bobot nilai 1 Keseriusan (Seriousness) Besar Sedang Kecil = bobot nilai 3 = bobot nilai 2 = bobot nilai 1 Berkembangnya masalah (Growth) Sulit dicegah Sedang Mudah = bobot nilai 1 = bobot nilai 2 = bobot nilai 3 Tabel 3. iii. i. Penentuan nilai masalah adalah jumlah perkalian masing-maisng pembobotan setiap kriteria USG sebagai berikut: 1.

yang tergambar dalam diagram sebab akibat Ishikawa/Fish Bone berikut: 32 . Masalah 3 = Belum tercapainya cakupan peserta KB aktif Berdasarkan tabel di atas didapatkan prioritas masalah di wilayah kerja Puskesmas Marunggi adalah tingginya jumlah kasus ISPA (rangking I) dengan nilai 18.3 Penyebab Masalah Informasi tentang penyebab masalah tingginya jumlah kasus ISPA di Puskesmas Marunggi. Masalah 2 = Belum tercapainya cakupan pelayanan kesehatan anak balita dan anak pra sekolah 3.2. 3. diperoleh dari hasil wawancara dengan kepala puskesmas dan petugas kesehatan.

PENYEBAB Manusia Biaya Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang penyakit ISPA Rendahnya PHBS pada masyarakat Kurangnya keaktifan kader Mesin EFEK s Tidak adanya anggaran khusus untuk penyuluhan ISPA Masih minimnya peralatan medis di tiap bidang Tingginya jumlah Masih banyak warga yang membakar sampah dilingkungan rumah kasus ISPA Kurangnya media penyuluhan seperti poster.1Fish Bone Analisis Penyebab Masalah Tingginya Kasus ISPA(10) 33 . pamflet Kurangnya penyuluhan mengenai ISPA Ventilasi rumah yang kurang baik Menggunakan obat anti nyamuk bakar Material Metode lingkungan Gambar 3.

Kurangnya media penyuluhan 4. Biaya (Money) a. Ventilasi rumah yang kurang baik 3. Kurangnya keaktifan kader 2. b. Kurangnya penyuluhan mengenai ISPA 5.4 Alternatif Pemecahan Masalah Untuk mengatasi beberapa penyebab masalah. Rendahnya PHBS pada masyarakat c. Melakukan penyuluhan untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat tentang pentingnya PHBS. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang ISPA b. Manusia a. Metode (Method) a. Melakukan kegiatan penyuluhan untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang ISPA.Tingginya jumlah kasus ISPA di wilayah kerja Puskesmas Marunggi diperkirakan terjadi karena beberapa faktor : 1. Masih banyak warga yang membakar sampah di lingkungan rumah b. Sarana (Material) a. Lingkungan a. 34 . Tidak adanya anggaran khusus untuk penyuluhan ISPA 3. Manusia (Man) a. kegiatan yang dilakukan adalah melakukan atau menentukan alternatif pemecahan masalah terhadap prioritas masalah yang ada yaitu: 1.

Dana atau pendanaan a. Melakukan kegiatan penyuluhan. 4. Biaya pelaksanaan Semakin kecil biaya yang dibutuhkan semakin besar skornya. Pemasangan media promosi kesehatan di tempat-tempat Posyandu. Mengusulkan adanya anggaran khusus untuk program penyuluhan ISPA. c. 3. Kejelasan kegiatan Semakin jelas hasil kegiatan yang akan dilaksanakan semakin besar skor yang didapat d. b. Memberikan penyuluhan tentang kaitan kepadatan hunian dengan ventilasi rumah yang baik. Sarana dan prasarana a. Kemudahan pelaksanaan Semakin mudah pelaksanaannya semakin besar skor yang diberikan. Lingkungan a. Kesiapan petugas 35 . Metode a.2. b. Memberikan penyuluhan tentang pengelolaan sampah b. Menyediakan media cetak sebagai promosi kesehatan di tempat puskesmas dan posyandu. 5. Dalam menentukan prioritas alternatif pemecahan masalah kesehatan di Puskesmas Marunggi dilakukan musyawarah kelompok dengan pihak Puskesmas Marunggi menggunakan metode MCUA dengan kriteria: a.

36 . maka dapat ditentukan alternatif pemecahan masalah yang terdapat pada Puskesmas Marunggi. Komitmen petugas Semakin kuat komitmen petugas untuk melaksanakan semakin tinggi skornya.Semakin tinggi kesiapan petugas untuk melaksanakannya semakin tinggi skornya.(S) . metode dan material.S V 79 II 122 IV 89 III 98 I 125 5 5 25 8 40 7 35 6 30 8 40 3 6 18 9 27 6 18 7 21 9 27 4 1 5 6 20 6 8 7 32 7 5 6 20 6 7 7 28 7 8 8 32 8 Dana Bobot S 2 5 BS 10 S 8 BS 16 Manusia Ling Kungan S 5 BS 10 Material S 6 BS 12 Metode S 9 BS 18 = nilainya (1-5) = skor (1-10) = Bobot x Skor Berdasarkan tabel diatas.5 Penentuan Prioritas Alternatif Pemecahan Masalah di Puskesmas Marunggi Alternatif Kriteria Kemudahan Pelaksanaan Biaya Kejelasan Kegiatan Kesiapan Petugas Komitmen Petugas Jumlah Ranking Keterangan: . e.Bobot (B) . Intervensi kegiatan yang dilaksanakan diprioritaskan pada manusia.B. Tabel 3.

CTPS dan Pengelolaan sampah kepada masyarakat di puskesmas marunggi. Manusia a. c. Metode b. Material a. untuk itu kegiatan yang dilakukan adalah: 1. Melakukan kegiatan penyuluhan tentang ISPA.3. dan Pengeloloaan sampah. metode. Pemberian pamflet kepada pasien yang berkunjung di Puskesmas Marunggi 3. CTPS. Melakukan kegiatan penyuluhan kepada masyarakat tentang ISPA . 37 . Pemasangan media promosi kesehatan berupa banner di Puskesmas Marunggi.5 Intervensi Masalah Kegiatan yang akan dilaksanakan sebagai intervensi pada permasalahan kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Marunggi berdasarkan penentuan prioritas masalah hanya pada manusia. dan material saja karena keterbatasan waktu dan biaya. 2.

Pembuatan pamflet Sebagai media promosi di Puskesmas Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi 22 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 4. Persiapan materi penyuluhan tentang Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) Sebagai bahan atau sumber penyuluhan Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 3. Pelaksanaan pre test Mengetahui tingkat Masyarakat di wilayah 23 Januari Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 38 . Tabel 3.No 1. Persiapan soal pre test dan post test Mengukur tingkat pengetahuan masyarakat dan tingkat keberhasilan penyuluhan 22 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 5.6 Plan Of Action (POA) Kegiatan Penyuluhan ISPA di dalam Gedung Puskesmas Marunggi Tanggal 23 & 25 Januari 2013 Kegiatan Tujuan Sasaran Waktu Sumber dana Penanggungjawab Melakukan advokasi dengan Kepala Puskesmas Memperoleh persetujuan dari Kepala Puskesmas Marunggi 21 – 22 Januari 2013 Kepala Puskesmas 21 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 2.

pengetahuan masyarakat tentang ISPA 6. Pelaksanaan pre test Mengetahui tingkat pengetahuan masyarakat tentang ISPA 9. Penyuluhan di Puskesmas Marunggi Meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang ISPA 7. Pelaksanaan post test Mengukur tingkat keberhasilan penyuluhan 8. Pelaksanaan post test Mengukur tingkat keberhasilan penyuluhan kerja Puskesmas Marunggi 2013 Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi 23 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi 23 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 25 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi 25 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi 25 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 39 . Penyuluhan di Puskesmas Marunggi Meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang ISPA 10.

Persiapan pembuatan banner Sebagai media promosi di Puskesmas Sebagai media promosi di Puskesmas 27 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 12.11. Pemasangan banner Sebagai media promosi di Puskesmas Sebagai media promosi di Puskesmas 28 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 40 . Pembuatan banner Sebagai media promosi di Puskesmas Sebagai media promosi di Puskesmas 27 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 13.

Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS). dan Pengelolaan Sampah di SDN 11 Marunggi Tanggal 26 Januari 2013 Kegiatan Tujuan Sasaran Waktu Sumber dana Penanggungjawab Melakukan advokasi dengan pihak sekolah Memperoleh persetujuan dari Kepala Sekolah Kepala Sekolah 23 Januari 2013 21 – 22 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 2. Penyuluhan tentang ISPA ( Infeksi Saluran Pernapasan Akut). Pelaksanaan pre testmengenai ISPA Mengetahui tingkat pengetahuan siswa SD No. Tabel 3. Persiapan materi penyuluhan tentang Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA). Pengelolaan Sampah Sebagai bahan atau sumber penyuluhan Siswa Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 3.11 Marunggi mengenai ISPA Siswa 26 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 4.No 1. Cuci Meningkatkan pengetahuan siswa mengenai ISPA ( Siswa 26 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 41 .7 Plan Of Action (POA) Kegiatan Penyuluhan ISPA. Cuci Tangan Pakai Sabun.

11 5.Tangan Pakai Sabun. Cuci Tangan Pakai Sabun. Pengelolaan Sampah di SD No.11 Marunggi Infeksi Saluran Pernapasan Akut). Melakukan program tambahan Mengukur tingkat pengetahuan siswa mengenai pemilahan sampah dan Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) dengan baik Siswa 26 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 7. Pelaksanaan post test Mengukur tingkat keberhasilan penyuluhan mengenai ISPA Siswa 26 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 6. Pengelolaan Sampah di SD No. Melakukan Lomba Pemilahan Sampah Meningkatkan pengetahuan siswa mengenai Siswa 26 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 42 .

Pembahagian hadiah bagi pemenang lomba pemilahan sampah organik dan anorganik 10.11 Marunggi 26 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL Siswa 26 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL Siswa 26 Januari 2013 Mahasiswa PBL Mahasiswa PBL 43 . Acara penutupan Kepala Sekolah dan Siswa SD No. Melakukan CTPS (Cuci Tangan Pakai Sabun) Meningkatkan pengetahuan siswa mengenai CTPS yang baik dan benar 9.pemilahan sampah organik dan anorganik 8.

Penyebaran pamflet a.8 Rencana Anggaran Dana Kegiatan Mahasiswa PBL FKM Unand Tahun 2013 No.Rp. Pembuatan banner Pemberian kenangkenangan berupa foto Total Rp. 50. 55.000. Fotokopian 3.Rp.Rencana Anggaran Biaya Tabel 3. 100.30 lbr x Rp. 150.Rp.000.Rp.000. 15.000. Kegiatan 1. Kegiatan Penyuluhan a. 2. !50. Alat dan bahan simulasi CTPS a.6.000. 30.Rp. 50.Rp.000. 100. 1000.000.100.Rp.000.Rp.Dana Anggaran (Rp) Jumlah 44 .Rp.110 x @ Rp. Doorprize untuk kegiatan penyuluhan dan simulasi CTPS di SDN 11 Marunggi d.Rp.500.15 lbr x @ Rp.000.1000. Print out Materi Penyuluhan c. 4.000. Fotokopi kuesioner b.500. 100.000.000 Rp.3.

30 : Masyarakat 45 . Melakukan advokasi dengan kepala Puskesmas Marunggi 2. Evaluasi adalah prses penilaian pencapaian tujuan dan pengungkapan masalah kinerja program untuk memberikan umpan balik bagi peningkatan kualitas kinerja program. Kegiatan yang di monitoring dan evaluasi adalah : 1. : Dalam gedung Puskesmas Marunggi : 09. mengawasi. Monitoring dan evaluasi (monev) adalah kegiatan mengecek. dan menilai jalannya program mulai dari awal hingga akhir program.00-09.3. Memberikan informasi mengenai ISPA dan cara pencegahannya c.6 Monitoring dan Evaluasi Monitoring adalah proses pengumpulan dan informasi melalui kegiatan pengamatan dan dilakukan secara terus-menerus tentang kegiatan program sehingga dapat dilakukan tindakan koreksi untuk penyempurnaan program itu selanjutnya. Input: Tujuan :Meningkatkan tentang ISPA Sasaran : Masyarakat pengetahuan masyarakat Hari/Tanggal Pelaksanaan : Rabu/ 23 Januari 2013 Tempat Pelaksanaan Waktu Pelaksanaan Peserta b. Adanya keinginan masyarakat untuk mengikuti acara penyuluhan. Penyuluhan mengenai ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Akut) kepada masyarakat a. Proses : 1. Output : 1.

2. c. dan pengelolaan sampah. 3.00-13. dan Pengelolaan Sampah kepada siswa SDN 11 Marunggi a. CTPS. Adanya respon yang baik dari masyarakat dengan berbagai pertanyaan. CTPS. Input: Tujuan :Meningkatkan pengetahuan siswa tentang ISPA. Melakukan advokasi mengenai kegiatan penyuluhan kepada pimpinan SDN 11 Marunggi. Adanya respon yang baik dari siswa dengan berbagai pertanyaan. 2. Penyuluhan mengenai (Infeksi Saluran Pernapasan Akut) ISPA. Meningkatnya pengetahuan masyarakat mengenai ISPA yang dapat dilihat dari hasil kuesioner pre test dan post test. Tersampaikannya informasi mengenai ISPA dan cara pencegahannya.00 : Siswa 46 . Adanya keinginan siswa untuk mengikuti acara penyuluhan. 2. Memberikan informasi mengenai ISPA dan cara pencegahannya. Proses : 1. Cuci Tangan Pakai Sabun. : Dalam kelas : 09. 4.2. dan Pengelolaan Sampah Sasaran : Siswa kelas IV dan V SDN 11 Marunggi Hari/Tanggal Pelaksanaan : Sabtu/ 26 Januari 2013 Tempat Pelaksanaan Waktu Pelaksanaan Peserta b. Output : 1.

Terlaksananya penyebaran pamflet kepada masyarakat. 2. 3. Diperolehnya informasi tentang ISPA dan cara pencegahannya ditandai dengan masyarakat membaca pamflet tersebut. Membuat dan mendesign sendiri pamflet yang akan dibagikan kepada masyarakat. c. Tersampaikannya informasi mengenai ISPA dan cara pencegahannya. Output : 1. dan pengelolaan sampah yang benar. 3. 4.30 : Mahasiswa PBL 47 .00-11. 2. Proses : 1. Sasaran : Masyarakat Hari/Tanggal Pelaksanaan : Rabu dan Jumat/ 23 dan 25 Januari 2013 Tempat Pelaksanaan Waktu Pelaksanaan Peserta b. Melakukan sosialisasi kepada pimpinan puskesmas terkait penyebaran pamflet. pentingnya CTPS. Menyebarkan pamflet kepada masyarakat sebagai media dalam menambah wawasan tentang ISPA dan cara pencegahannya. : Dalam gedung Puskesmas Marunggi : 09. Input: Tujuan :Memberikan informasi kepada masyarakat tentang ISPA dan cara pencegahannya. Penyebaran pamflet tentang ISPA a. Meningkatnya pengetahuan siswa mengenai ISPA yang dapat dilihat dari hasil kuesioner pre test dan post test.3.

2. 2. Pembuatan banner tentang ISPA a. : Dalam gedung Puskesmas Marunggi : 09. Terlaksananya pembuatan dan pemajangan banner di dalam gedung Puskesmas Marunggi. Sasaran : Masyarakat Hari/Tanggal Pelaksanaan: Senin / 28 Januari 2013 Tempat Pelaksanaan Waktu Pelaksanaan Peserta b. Memajang banner sebagai media dalam menambah wawasan tentang ISPA dan cara pencegahannya. c. Output : 1.00-11. Melakukan sosialisasi kepada pimpinan puskesmas terkait pembuatan dan pemajangan banner. Membuat dan mendesign sendiri banner yang akan dipajang di dalam gedung Puskesmas Marunggi. Input: Tujuan :Memberikan informasi kepada masyarakat tentang ISPA dan cara pencegahannya.4. Proses : 1.30 : Mahasiswa PBL 48 . 3. Diperolehnya informasi tentang ISPA dan cara pencegahannya ditandai dengan masyarakat membaca banner tersebut.

status kekebalan. vaksin. 2.(2) ISPA adalah penyebab utama morbiditas dan mortalitas penyakit menular di dunia. kapasitas ruang isolasi). musim. Terjadinya ISPA tertentu bervariasi menurut beberapa faktor. dan faktor pejamu. yaitu dalam waktu beberapa jam sampai beberapa hari. kelembaban. kebersihan.BAB 4 : PEMBAHASAN 4. batuk. polutan udara. 98%-nya disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan bawah.atau kesulitan bernapas. kebiasaan merokok. infeksi sebelumnya atau 49 . kepadatan anggota keluarga).faktor lingkungan. sesak napas. kondisi lingkungan (misalnya. coryza (pilek). Timbulnya gejala biasanya cepat. terutama di negara-negara dengan pendapatan per kapita rendah dan menengah. tergantung pada patogen penyebabnya.hampir empat juta orang meninggal akibat ISPA setiap tahun. kemampuan pejamu menularkan infeksi. anak-anak. mengi. temperatur). 3. dan sering juga nyeri tenggorok. Tingkat mortalitas sangat tinggi pada bayi.1 Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) adalah penyakit saluran pernapasan atas atau bawah. seperti usia. faktor pejamu. Gejalanya meliputi demam. akses terhadap fasilitas pelayanan kesehatan. status gizi. Penyebaran dan dampak penyakit berkaitan dengan:(2) 1. biasanya menular. yang dapat menimbulkan berbagai spektrum penyakit yang berkisar dari penyakit tanpa gejala atau infeksi ringan sampai penyakit yang parah dan mematikan. ketersediaan dan efektivitas pelayanan kesehatan dan langkah pencegahan infeksi untuk mencegah penyebaran (misalnya. dan orang lanjut usia.

daya tular.(9) Berdasarkan brainstorming dengan kepala puskesmas dan staf pemegang program penyakit menular. maka kelompok mengambil kesimpulan bahwa penyebab tingginya jumlah kasus ISPA karena: 1. 4. ISPA ini dapat menyebar dengan cepat dan menimbulkan dampak besar terhadap kesehatan masyarakat. faktor virulensi (misalnya. kondisi kesehatan umum. karakteristik patogen.infeksi serentak yang disebabkan oleh patogen lain. Check. dan 4. didapatkan masalah yang menjadi prioritas adalah tingginya jumlah kasus ISPA di wilayah kerja Puskesmas Marunggi.2 PDCA (Plan.1 Tahap Plan (Perencanaan) Hasil analisis masalah yang dilakukan dengan menggunakan data primer dari kuesioner kesehatan masyarakat dan data sekunder pada laporan tahunan Puskesmas Marunggi didapatkan masalah tingginya jumlah kasus ISPA sebesar 1200 pada tahun 2011. didapatkan prioritas masalah tingginya jumlah kasus ISPA.2. Perilaku masyarakat yang masih membakar sampah 3. gen penyandi toksin). Infeksi saluran pernapasan akut dapat terjadi dengan berbagai gejala klinis. Do. Dalam pedoman ini dibahas infeksi saluran pernapasan akut menular secara umum dan ISPA yang dapat menimbulkan epidemi atau pandemi. dan jumlah atau dosis mikroba (ukuran inokulum).(2) Berdasarkan hasil brainstorming dengan kepala puskesmas dan staf pemegang program penyakit menular. Action) 4. 2. seperti cara penularan. Perilaku masyarakat yang masih sedikit mencuci tangan pakai sabun 50 . Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang penyakit ISPA.

4. jika tidak diatasi dengan cepat maka akan muncul infeksi ringan sampai penyakit yang parah dan mematikan.2 Tahap Do (Pelaksanaan) Dari berbagai permasalahan yang didapatkan di lapangan dari proses Pengalaman Belajar Lapangan telah dilakukan berbagai kegiatan intervensi yang diharapkan mampu membantu masyarakat dalam memecahkan maslah kesehatan. Kurangnya penyuluhan yang dilakukan tentang ISPA di Puskesmas. Melakukan kegiatan penyuluhan tentang ISPA di Puskesmas Marunggi pada tanggal 23 dan 25 Januari 2013 di dalam gedung 51 . Pencegahan dan pengendalian masalah ISPA perlu dilakukan untuk mengurangi tingginya jumlah kasus di Puskesmas Marunggi. Pentingnya pengetahuan masyarakat tentang pengendalian lingkungan dan penerapan pola hidup bersih dan sehat (PHBS) sangat diharapkan untuk pencegahan penyakit ISPA. khususnya masalah ISPA : Kegiatan yang dilakukan untuk meningkatkan pengetahuan tentang ISPA diprioritaskan pada aspek manusia. Metode a. Manusia Melakukan penyuluhan tentang ISPA untuk meningkatkan pengetahuan kepada masyarakat dan siswa SDN 11 Marunggi yang termasuk di dalam wilayah kerja Puskesmas Marunggi. Kurangnya media penyuluhan tentang ISPA. tergantung pada patogen penyebabnya.2. 5. 2.(2) Peran serta antara petugas puskesmas dan masyarakat sangat dibutuhkan untuk mengatasi masalah ini. metode dan material diantaranya sebagai berikut: 1.4. Penyakit ISPA merupakan penyakit yang menular.

Kegiatan penyebaran pamphlet dilakukan di dalam gedung Puskesmas Marunggi pada saat jam pelayanan kesehatan. Gambar 4. maka dilakukan uji post test dengan orang yang sama. dan Pemilahan sampah organik dan anorganik. Setelah penyampaian materi penyuluhan. Sasaran penyuluhan yang datang yaitu sebanyak 20 orang yang berkunjung ke puskesmas untuk berobat. CTPS dan Pengelolaan sampah di SDN 11 Marunggi pada tanggal 26 Januari 2013. maka dilakukan kegiatan simulasi kepada siswa SD tentang praktik Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) dan pemilahan sampah organik dan anorganik. Sasaran penyuluhan yang datang yaitu 40 orang siswa.1 Penyuluhan Tentang Penyakit ISPA di Gedung Puskesmas Marunggi 52 .Puskesmas Marunggi . Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS). sesi uji pre test dan post test. Melakukan kegiatan penyuluhan tentang ISPA. Kegiatan penyuluhan terdiri dari penyampaian materi tentang ISPA. Penyebaran pamflet kepada pasien yang berkunjung di Puskesmas Marunggi pada tanggal 23 dan 25 Januari 2013 tentang ISPA. Setelah penyampaian materi di dalam gedung SD. Kegiatan Penyuluhan terdiri dari penyampaian materi tentang ISPA yang sebelumnya dilakukan uji pre test untuk melihat tingkat pengetahuan masyarakat. b. c.

Gambar 4.2 Penyuluhan Tentang ISPA. dan Pengelolaan Sampah Gambar 4.3 Pamflet dan Penyebaran Pamflet tentang ISPA 53 . Cuci Tangan Pakai Sabun.

(lampiran 11. Melakukan gotong royong di Puskesmas Marunggi pada tanggal 16 Januari 2013 pukul 09. gambar 21) 54 . gambar 7) 3. gambar 3 dan 5 ) 4. yaitu : Padang Cakur. Banner tentang ISPA dipajang di dalam gedung Puskesmas Marunggi pada tanggal 28 Januari 2013. Kampung Apar dan Sikabu pada tanggal 10 Januari 2013. dan ”Tanaman Obat Keluarga”.4 Simulasi CTPS 3.00 WIB (lampiran 11. (lampiran 11. gambar 2) 2. Selain kegiatan di atas. Material Pemasangan media promosi kesehatan berupa banner di Puskesmas Marunggi.00-11. Melakukan penyuluhan dalam gedung Puskesmas Marunggi dengan tempa ”Pengolahan Sampah Rumah Tangga”.Gambar 4. kegiatan lain yang dilakukan selama Pengalaman Belajar Lapangan adalah sebagai berikut: 1. (lampiran 11. Mengikuti kegiatan posyandu di 3 desa wilayah kerja puskesmas marunggi. Pengemasan bubuk abate dengan petugas puskesmas yang dilaksanakan pada tanggal 14 Januari 2013 di dalam gedung Puskesmas Marunggi.

mengukur. gambar 6) Intervensi untuk pemecahan masalah tingginya jumlah kasus ISPA sangat penting dilakukan. Tabel 4. 1. Penyebaran pamphlet Tidak adanya Disebarkan tentang ISPA kepada penyebaran masyarakat di pamphlet tentang ISPA pamflet tentang di ISPA Puskesmas Marunggi Puskesmas Marunggi 55 . 4. mengevaluasi. dan mengkoreksi intervensi apakah hasil yang terjadi sesuai dengan yang direncanakan.5. persyaratan produk yang telah ditetapkan. mengecek. (lampiran 11.1 Hasil Intervensi Alternatif Kegiatan Pemecahan Masalah Kesehatan di Puskesmas Marunggi Hasil Intervensi No. sasaran mutu. mengevaluasi dan melaporkan hasilnya.3 Tahap Check (Pemantauan) Check merupakan serangkaian kegiatan yang terdiri dari memeriksa. penyebaran pamflet. Perekapan data surveilans dan data 10 penyakit terbanyak tahun 2012 di Puskesmas Marunggi. yaitu dengan kegiatan penyuluhan.2. dan pembuatan banner tentang ISPA. Kegiatan Sebelum Mengadakan Kurangnya Sesudah Meningkatnya pengetahuan masyarakat Dari hasil Indikator penyuluhan sebanyak pengetahuan 3 kali dengan sasaran masyarakat kuesioner pre test dan post terdapat masyarakat dan siswa dan siswa SD dan siswa SD test SD di wilayah kerja tentang Puskesmas Marunggi penyakit dan tentang Ispa penyakit dan peningkatan Ispa pengetahuan masyarakat pencegahannya pencegahannya 2. Serta check juga memantau dan mengukur proses dan hasil yang terjadi apakah sesuai dengan rencana mutu. memonitor.

Pembuatan tentang ISPA banner Tidak tersedianya Tersedianya banner tentang banner tentang ISPA ISPA 1. Tempat Peserta Penyuluhan 1. Manusia Dari segi manusia dapat dilihat tabel tingkat pengetahuan masyarakat dan siswa SD sebagai berikut: Tabel 4.2 Hasil Pre Test dan Post Test dari Kegiatan Penyuluhan No. Di SDN 11 Marunggi Siswa SDN 11 Marunggi 15 95 Masyarakat Pre Test(%) 55 Post test(%) 100 Berikut adalah grafik tingkat pengetahuan masyarakat dan siswa SDN 11 Marunggi sebelum dan sesudah dilakukan intervensi: 56 . Dalam gedung Puskesmas 2.3.

1 dan grafik 4. Sebelum penyuluhan.2 Presentase Tingkat Pengetahuan Siswa SDN 11 Marunggi Sebelum dan Sesudah Intervensi Keterangan : Pengetahuan baik menjawab benar > 60% Berdasarkan grafik 4. dapat dilihat bahwa terjadi peningkatan pengetahuan peserta penyuluhan dari sebelum (pre test) dan setelah penyuluhan (post test).2 di atas. tampak bahwa tingkat 57 .1 Persentase Tingkat Pengetahuan Masyarakat tentang ISPA dan Pencegahannya di Puskesmas Marunggi Sebelum dan Sesudah Intervensi.120% 100% 100% 80% 60% 40% 20% 0% Sebelum Intervensi Persentase Sesudah Intervensi 55% Grafik 4. 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Sebelum Intervensi Persentase 15% 93% Sesudah Intervensi Grafik 4.

Namun dalam pelaksanaanya ada factor pendukung dan penghambat yang dihadapi. 2. Material Dari segi material dilakukan pembuatan banner tentang ISPA untuk Puskesmas marunggi yang sebelumnya tidak ada menjadi ada.5 Pembuatan Banner tentang ISPA Tabel 4. Mengadakan penyuluhan  Adanya dukungan dari Faktor penghambat  Masyarakat yang  Meningkatkan cara untuk Solusi 58 .pengetahuan masyarakat (55%) dan siswa SD (15%) dan setelah penyuluhan telah terjadi peningkatan pengetahuan masyarakat (100%) dan siswa SD (95%).3 Faktor Pendukung dan Penghambat Alternatif Kegiatan Pemecahan Masalah Kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Marunggi No. Semua kegiatan yang direncanakan sebagai alternative pemecahan masalah kesehatan yang ada di wilayah kerja Puskesmas telah selesai dilaksanakan. Sebelum Intervensi Sesudah Intervensi Gambar 4. Metode Dari segi metode dilakukan penyuluhan dan penyebaran pamflet tentang ISPA yang sebelumnya masih minim sekali dilakukan. 3. Kegiatan Faktor Pendukung 1.

Penyebaran pamflet Puskesmas Adanya kesediaan di dari puskesmas dilakukan penyebaran pamphlet di dalam gedung Puskesmas 3.sebanyak 2 kali di gedung Puskesmas Marunggi dalam petugas kesehatan Puskesmas untuk menahan pasien agar  di datangberkunj ung puskesmas tidak banyak ke mengumpulka n masyarakat agar ingin mengikuti kegiatan penyuluhan mendengarkan penyuluhan  Adanya antusias masyarakat untuk mengetahui penyakit tentang dan pencegahannya  Adanya pertanyaan yang diajukan oleh ISPA masyarakat saat diberikan penyuluhan 2. Membuat Adanya kesediaan pimpinan untuk petugas untuk banner tentang dari ISPA puskesmas pembuatan banner tentang ISPA 59 .

Beberapa tindak lanjut yang dapat dilakukan untuk memecahkan masalah tingginya jumlah kasus ISPA di wilayah kerja Puskesmas Marunggi.4.2. yaitu: a. Perbaikan yang dilakukan terhadap program ataupun kegiatan intervensi didasarkan atas pemberian feed back atau umpan balik yang baik kepada pihak penyelenggara. 60 . b. Sarana dan prasarana untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang ISPA diberbanyak melalui media cetak.4 Tahap Action (Lanjutan) Action adalah kegiatan mengambil tindakan perbaikan terhadap prosesproses yang tidak sesuai dengan hasilnya dan berupaya untuk meningkatkan perbaikan terhadap proses-proses yang tidak sesuai secara berkesinambungan sehingga meningkatkan efektifitas dan efisiensi kinerja unit kerja yang bersangkutan. Agar jumlah kasus ISPA menurun di wilayah kerja Puskesmas Marunggi. maka diadakan sosialisasi dan advokasi melalui kegiatan penyuluhan tentang ISPA untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat di wilayah Puskesmas Marunggi. Diharapkan adanya peningkatan pengetahuan masyarakat tentang ISPA di wilayah kerja Puskesmas Marunggi..

dan pembuatan banner untuk Puskesmas Marunggi. diperoleh prioritas masalah yaitutingginya jumlah kasus ISPA di wilayah kerja Puskesmas Marunggi pada tahun 2011 sebanyak 1200 kasus. 2. media serta dana. tingginya jumlah kasus ISPA. belum tercapainya target cakupan pelayanan anak balita dan anak pra sekolah. maka alternatif pemecahan masalah hanya diprioritaskan pada aspek manusia. Karena keterbatasan waktu dan biaya. penyebab masalah tingginya kasus ISPA di wilayah kerja Puskesmas Marunggi tersebut adalah dari aspek metode. 4. Setelah dilakukan analisis masalah yang ada di Puskesmas Marunggi. manusia. Berdasarkan data yang diperoleh dari Puskesmas Marunggi serta melakukan curah pendapat bersama pimpinan puskesmas terdapat masalah kesehatan yang diidentifikasi yakni: Belum tercapainya cakupan UCI.1 Simpulan 1. 5. 61 . metode dan material. belum tercapainya target cakupan kunjungan bumil K4 di wilayah kerja Puskesmas Marunggi tahun 2011. Berdasarkan data yang diperoleh dari Puskesmas Marunggi diketahui ada beberapa masalah kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Marunggi. 6. lingkungan. penyebaran pamphlet tentang ISPA kepada masyarakat yang ada di Puskesmas Marunggi.BAB 5 : PENUTUP 5. belum tercapainya target peserta KB aktif. tentang ISPA kepada masyarakat dan siswa SDN 11 Marunggi. Berdasarkan fish bone. Kegiatan intervensi yang dilakukan berupa pelaksanaan penyuluhan. 3.

4.7. 5. masyarakat antusias dalam menerima pamflet yang disebarkan. Kepada pihak Puskesmas Marunggi diharapkan melakukan penyuluhan tentang ISPA secara berkala minimal 1 kali dalam seminggu di puskesmas dan menyediakan anggaran khusus untuk program pencegahan ISPA di wilayah kerja Puskesmas Marunggi. seperti menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat setiap hari. Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi dapat ditarik kesimpulan bahwa tingkat pengetahuan masyarakat mengenai ISPA menjadi meningkat. terpajangnya banner di ruang tunggu Puskesmas Marunggi. Kepada pihak SDN 11 Marunggi peserta penyuluhan diharapkan informasi yang disampaikan dapat diterapkan di sekolah dan di lingkungan sekitar rumah. 2. Dari penyuluhan yang telah dilakukan. masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Marunggi diharapkan dapat berpartisipasi dalam upaya pencegahan penyakit ISPA. Diharapkan kepada Dinas Kesehatan Kota Pariaman dan Puskesmas Marunggi menambahkan media promosi kesehatan seperti banner tentang ISPA ruang Puskesmas Marunggi dan dibuat semenarik mungkin sehingga memotivasi masyarakat untuk membaca.2 Saran 1. seperti melakukan perilaku hidup bersih dan sehat dalam upaya pencegahan penyakit ISPA. 62 . 3.

Ser ing. . 7.Serius. 4. Profil Kesehatan Tahun 2011 Kota Pariaman. Penyakit Tropis Epidemologi.yang. 8. Widoyono. Kota Pariaman: Dinas Kesehatan Kota Pariaman. Sarijan. Semarang: Erlangga.Penyakit. Available from: http://andihumrah. 3. 6. Ririh N. Profil Kesehatan Tahun 2011 Kota Pariaman. 2012. 10.Diremehkan. Available from: http://health. WHO. 5. Bustami.html. Pencegahan & Pemberantasannya.kompas. Faktor Penyebab ISPA. Soendoro T. Kota Pariaman2012.blogspot. Hubungan Faktor Lingkungan dan Perilaku Keluarga Terhadap Kejadian Penyakit ISPA Pada Balita di Desa Banjararjo Kecamatan Ayah Tahun 2005. Pencegahan dan pengendalian infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) yang cenderung menjadi epidemi dan pandemi di fasilitas pelayanan kesehatan. Padang: Erlangga. 2012 [cited 2013 10 Februari]. Kedua ed. 2010 [cited 2013 15 Februari ]. Profil Puskesmas Marunggi 2011.DAFTAR PUSTAKA 1. 2007. Penjaminan Mutu Pelayanan Kesehatan. 2011. Penularan. 9. 2011. Penyakit Serius Yang Sering Diremehkan. 2005. Riskesdas 2007.com/2010/11/faktor-penyebab-terjadinya-ispa..com/read/2012/09/21/17443441/ISPA. 2. Jakarta2008.

2 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful