Anda di halaman 1dari 9

IMPLEMENTASI DAN EVALUASI TINDAKAN KEPERAWATAN JIWA PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN KAMPUS SOETOMO RSUD Dr.

SOETOMO SURABAYA INISIAL KLIEN : Tn. AF HARI, DIAGNOSA / TANGGAL SP Sabtu, 2 Feb Halusinasi 2013 pendengaran, penglihatan / SP 1 IMPLEMENTASI 1. Menyapa klien dengan ramah Assalamualaikum,mas,,, 2. Memperkenalkan diri dengan sopan a. Boleh kenalan tidak? b. Nama saya Merlin RUANGAN : Sejahtera NO. RM : 12.21.43.63 EVALUASI S : Waalaikumsallam O : pasien tersenyum tanpa ada kontak mata S : pasien mengatakan : a. (tersenyum) b. (tersenyum) O : pasien melakukan / tampak : a. Mengangguk, sesekali kontak mata. Ekspresi bersahabat, mau berjabat tangan S : AF, dipanggil F aja O : pasien hanya menunduk dan sesekali kontak mata S : iya mbak (tersenyum) O : pasien menyimak, sesekali kontak mata

3. Menanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai klien Nama lengkap mas siapa? Dan suka dipanggil apa? 4. Menjelaskan tujuan pertemuan saya disini mau kenalan ma mas F, dan saya akan merawat sampean selama 7 hari dari hari sabtu sampai jumat dan pada jam 07.00 sampai 14.00

5. Menunjukkan sikap empati dan menerima klien apa adanya

S : (diam) O : pasien duduk di tempat tidur (diikat) dan kooperatif A : Masalah teratasi, pasien menerima perawat P : lanjutkan intervensi untuk mengenal halusinasi dan mengontrol cara pertama

Minggu, 3 Feb 2013

Halusinasi pendengaran, penglihatan / SP 1

1. Mengadakan kontak sering dan singkat secara S :saya ditempeli makhluk gaib bertahap mbak,sudah dibawa ke pondok tapi Mas, bagaimana ceritanya sampean bisa sampai nggak ngatasi masuk ke sini? O : pasien terlihat sedih dan bicara agak 2. Mengobservasi tingkah laku klien secara lambat bertahap S:O : pasien terlihat gelisah, tersenyum sendiri S : pasien mengatakan: a. Iya b. suara orang besar lakilaki c. saya disuruh berbuat baik pokoknya d. Biasanya muncul saat saya sendiri, sepi, melamun dan tidak ada kegiatan. Munculnya suara-suara seringnya malam hari

Membantu klien mengenal halusinasinya a. Mas, sampean pernah tidak mendengar suara yang tidak ada wujudnya dan Cuma mas yang bisa mendengarnya? b. Suaranya seperti apa mas? c. apa yang dikatakan sama suara itu? d. Pada waktu apa suara itu muncul? e. Lalu apa yang sampean lakukan ketika suara itu muncul?
3.

4. Mendiskusikan dengan klien tentang apa yang dirasakannya jika terjadi halusinasi dan memberi

kesempatan pada klien untuk mengungkapkan perasaannya apa yang mas rasakan ketika mendengar suara itu?

mendiamkan dalam hati, minum dan memejamkan mata hingga says tidur O : kontak mata sesekali, gelisah S : biasa saja, tidak takut, tidak marah O : gelisah, sedih dan sesekali ada kontak mata A : masalah teratasi, pasien mampu mengenal halusinasinya P : lanjutkan intervensi untuk mengontrol halusinasi cara pertama yaitu menghardik
e.

Halusinasi pendengaran, penglihatan / SP 1

1. Mengidentifikasi bersama tindakan yang dilakukan S : kalau suaranya muncul, saya diamkan jika terjadi halusinasi dalam hati, minum dan memejamkan mas F apa yang sampean lakukan ketika suaranya mata hingga saya tidur datang? O : kontak mata ada, tenang 2. Mendiskusikan manfaat dari cara yang dilakukan S : pasien mengatakan; klien , memberi pujian a. Ketika tidur, pasti hilang a. Manfaat dari yang mas lakukan apa? mbak suaranya b. Cara yang mas lakukan sudah benar b. (tersenyum) O : pasien melakukan / tampak: a. Kontak mata ada, tenang b. Tersenyum 3. Mendiskusikan cara baru dengan klien untuk S: Pasien mengatakan setuju ketika mengusir halusinasi (menghardik). diajarkan untuk menghardik halusinasinya. O: Pasien menyimak dengan baik 4. Memberi contoh cara menghardik halusinasi: S: Pasien mengikuti kalimat yang Pergi kamu, saya tidak mau kamu ikut saya lagi. diinstruksikan Pergi kamu, saya tidak

mau kamu ikut saya lagi. O: Kontak mata ada, bicara lambat. A: Masalah halusinasi teratasi, pasien mampu melakukan cara mengontrol halusinasi dengan cara menghardik. P: Lanjutkan intervensi untuk melatih mengontrol halusinasi cara kedua. Senin, 4 Feb 2013 Halusinasi Pendengaran, penglihatan/ SP 2 1. Memvalidasi cara yang sudah dilakukan. S: Pagi mbak, biasa saja. Tadi malam Pagi Mas F, bagaimana kabarnya hari ini? Tadi saya bisa tidur nyenyak. Suaranya malam bisa tidur nyenyak? Suaranya masih ada? sudah nggak ada. Sudah mbak, sudah Orangnya masih ikut mas F nggak? Kemarin saya usir. Aku bilang kamu dilakukan apa tidak cara yang saya ajarkan? pergi.Orangnya pergi mbak. Seperti apa? Halusinasinya hilang? O: Kontak mata ada, tenang, bicara lambat. 2. Memberi contoh percakapan dengan orang lain. Nah kalau orangnya datang lagi, nanti kita akan mencoba cara lain, yakni bisa dengan berbincang/ ngobrol dengan orang lain. Biasanya Mas F ngobrol dengan siapa? Berarti Mas F nanti bisa bercerita juga dengan bapaknya. Jadi nanti Mas F bisa bilang ke bapak, pak aku butuh teman cerita. Temani aku ngobrol. Seperti itu ya Mas F. Ayo dicoba. Pertama panggil dulu bapaknya, kemudian diajak cerita, terserah Mas F mau cerita apa. 3. Memberi pujian atas keberhasilan klien. Nah gitu lho mas. Kalau begitu kan bagus. Ayo S: Saya biasanya cerita dengan bapak kalau disini mbak. O: Kontak mata ada, tenang, bicara lambat.

S: Pasien mengulangi instruksi. O: Kontak mata ada, tersenyum , bicara lambat.

dicoba lagi. S: Saya bangun biasanya jam 06.00, 4. Menyusun jadwal klien untuk melatih diri dan mandi, minum obat. Sarapan jam memasukkan jadwal berbincang-bincang dengan 06.30. jalan-jalan jam 07.00. terus di teman sebagai agenda. kamar. Jam 11.00 makan snack, makan Nanti jangan lupa dicoba ngobrol dengan siang jam 12.30 lalu tidur. Kadang sore temannya lho mas. Sekalian saj kita buat jadwal. nonton tv, makan malam jam 18.00 Biasanya bangun pagi jam berpa?habis itu apa nanti malam tidur jam 21.00. Iya yang dilakukan? Nah itu banyak waktu luang, mbak. nanti dicoba sore dan malam ngobrol dengan O: pasien mengangguk jika menyetujui hal bapaknya ya Mas? Setuju? Besok tak tanyain lagi yang telah disepakati lo ya hari ini sudah ngobrol apa saja dengan A: Masalah mengontrol halusinasi cara bapaknya. Ya sudah besok ngobrol lagi ya Mas. kedua teratasi. P: Lanjutkan intervensi untuk melatih mengontrol halusinasi cara ketiga. S: Baik mbak, tadi malam tidurnya enak. 1. Memvalidasi cara yang sudah dilakukan. Orangnya nggak nempel lagi kok Pagi Mas, bagaimana kabarnya hari ini? Tadi mbak. Saya cerita-cerita dengan bapak malam tidurnya enakan? Orangnya nempel lagi mbak, cerita masalah cewek yang saya nggak? Kemarin dilakukan tidak cara yang sudah sukai mbak diajarkan? Seperti apa? Halusinasinya hilang? O: Kontak mata ada, bicara lambat. S: Nggak mbak, saya nggak tahu. 2. Mendiskusikan dengan klien tentang kegiatan Iya saya senang olahraga. harian yang dapat dilakuakan di rumah/ RS. Iya mbak. Nah seperti itu kan lebih baik. Kalau mas mau O: Kontak mata ada, mau mengikuti cerita ke saya juga tidak apa-apa. Mas ada unegolahraga, tersenyum dan langsung uneg apa? Mas hobinya apa? Senang olahraga? bermain ketika raket diberikan. Mas bisa badminton/tenis meja? Olahraga juga merupakan salah satu terapi untuk mengusir

Selasa, 5 Feb 2013

Halusinasi Dengar/ SP 3

halusinasi. Ayo main badminton yuk sama temanteman saya. S: iya mbak, senang mbak. 3. Menanyakan kepada klien perasaan setelah O: Pasien menunjukkan respon melakukan latihan. A:Masalah mengontrol halusinasi cara Bagaimana perasaannya setelah olahraga tadi? ketiga teratasi. Sudah lebih enak? Besok kita ngobrol-ngobrol lagi P:Lanjutkan intervensi untuk melatih ya mengontrol halusinasi cara keempat.

IMPLEMENTASI DAN EVALUASI TINDAKAN KEPERAWATAN JIWA PADA KELUARGA Tanggal Diagnosis Implementasi 02-02Halusinasi SP 1 Keluarga 2013 lihat, Memberikan pendidikan kesehatan pada keluarga dengar, tentang pengertian halusinasi, tanda dan gejala, raba cara merawat klien dengan halusinasi 1.selamat pagi Pak bagaimana kabarnya Pak? kami mahasiswa perawat kep.soetomo, kami ingin bertanya mengenai keseharian mas F di rumah. Apakah kami boleh ngobrol sebentar pak? 2.bagaimana keseharian mas F di rumah?
3.kira-kira bapak tahu tidak, hal yang

Evaluasi

Ttd

Subjektif: 1. baik mbak. o, iya mbak, boleh. Kami malah senang

2. dia tidak mau berbicara dengan saya dan ibunya, di rumah

menyebabkan mas F sakit seperti ini?

hanya diam saja, tidak mau bergaul dengan tetangga. Kadang-kadang curhat ke saya dan ibunya 3. mungkin gara-gara saya kena tipu itu mbak, dianya yang kasih nasehat saya untuk sabar dan mau bantu nyicil motornya mbak. Mungkin dia takut kalau saya stres garagara itu. Apalagi dia juga tipe orang yang pendiam. Kayaknya dia juga memendam kalau ingin dilamarkan.
4. iya, dia pernah bercerita kalau dia merasa ditempeli orang

4.apakah mas F pernah bercerita apabila mas F

mendengar sesuatu yang bapak atau keluarga tidak melihat dan mendengarnya? 5. apakah bapak tahu itu disebut apa? 6.itu namanya halusinasi, mas F melihat dan mendengar sesuatu namun kenyataan suara tersebut tidak ada.

dan orang itu menyuruhnya berbuat kebaikan, tapi kami sendiri tidak melihat dan mendengarnya mbak. 5. tidak tahu mbak. 6. o iya

7.biasanya apa reaksi mas F apabila

7. pernah memukul pintu, membanting gelas, dan mencekik

halusinasinya kumat? SP 2 Keluarga Melatih keluarga praktek merawat klien di rumah 1. apakah bapak sekeluarga tahu bahwa sebenarnya halusinasi itu dapat dikontrol? 2. halusinasi dapat dikontrol dengan cara menghardik, bercakap-cakap dengan orang lain,dan melakukan aktivitas terjadwal. 3. kalau di rumah kegiatan mas F apa saja Pak? 4. bagaimana kalau mas F diajak olahraga? Selama di rumah sakit kami lihat mas F suka olahraga. Usahakan selalu menemani mas F, jangan biarkan mas F melamun dan kesepian. Kalau melamun, nanti halusinasinya bisa muncul. SP 3 Keluarga Membuat persiapan pulang klien 1. selama di rumah apakah mas F bisa merawat dirnya sendiri?
2. apakah lingkungan di rumah ini bisa

ibunya yang berumur 52 tahun mbak

1. tidak tahu mbak 2. apa itu mbak?


3. ikut bantu bersih-bersih mbak

4. baik mbak. Kami mengerti

1. dia bisa makan dan merawat dirinya sendiri, tetapi dia tidak

mendukung mas F secara psikologis?


3. apakah ada tetangga yang sering mengolok-

olok mas F? 4. apakah di rumah mas F juga sering membantu pekerjaan rumah? 5. apakah mas F teratur minum obat?

bisa mencari uang karena dia sakit ini. Kalau kebutuhnannya masih saya yang memberikan uang 2. dia punya teman mbak,ada yang mau bergaul dengan dia,namanya hendra mbak. 3. tidak ada mbak, tetangga kami sudah mengerti kondisinya. Kadang ada tetangga yang mengajak dia ikut selamatan 4. iya mbak, dia mau membantu membersihkan rumah 5. iya mbak, dua kali sehari?

6. apakah bapak sekeluarga tahu apa efek

6. kalau habis minum obat, biasanya dia mengantuk mbak

samping dari obat yang diminum oleh mas F? 7. bagus sekali, kalau bapak sekeluarga tahu efek sampingnya. 8. apakah bapak tahu kalau minum obatnya tidak boleh berhenti? 9. selain itu, kalau obatnya tidak dimnum akan meningkatkan dosis obat yang diberikan kepada mas F nanti sakitnya tambah parah.

7. iya mbak
8. iya mbak, kami tahu, kalau obatnya tidak diminum, nanti

bisa kumat. 9. gitu ya mbak? Iya, dia selalu teratur minum obat kok mbak. O: 1. 2. 3. 4. Keluarga dapat menyebutkan pengertian halusinasi Tahu tanda dan gejalanya Tahu cara mengontrol halusinasi Tahu obat dosis,waktu pemberian dan efek samping obat yang diminum klien

A: Masalah teratasi P: Pertahankan intervensi Review pengetahuan keluarga mengenai kebutuhan klien