Anda di halaman 1dari 12

`UPAYA MENINGKATKAN PEMAHAMAN SISWADALAM MEMAHAMI SIMPLE PAST TENSE MELALUI MEDIA FLASH CARD DI KELAS 7D SMPN 2 MANONJAYA

KAB.TASIKMALAYA

BAB I PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang Masalah

Menulis adalah sebuah proses penyampaian ide, pikiran, dan perasaan lewat sistem bunyi atau huruf yang sudah diakui oleh masyarakat pengguna bahasa. Menurut Gaith (2002) menulis itu mendorong seseorang untuk mengkomunikasikan pikiran-pikirannya dan membuat pemikiran-pemikirannya tercermin dalam bentuk tulisan. Lebih jauh ia mengatakan bahwa When thought is written down, ideas can be examined, reconsidered, added to, rearranged and changed Apabila mencermati isi dari Standar kompetensi Mata Pelajaran Bahasa Inggris untuk ketrampilan menulis, Ketrampilan ini ditujukan agar siswa kelas VIII dapat mengungkapkan makna dalam teks tulis fungsional dan esei pendek sederhana berbentuk recount dan narrative untuk berinteraksi dengan lingkungan sekitar. Hal ini mengkondisikan seorang guru bahasa Inggris untuk menyadari bahwa

kemampuan berbahasa yang didukung oleh serangkaian aturan dan membentuk kosa kata yang baik dapat mengarah pada tahapan bagaimana bahasa itu digunakan untuk keperluan apapun dalam kehidupan siswa kelak. Akan tetapi ini merupakan masalah utama yang guru-guru Bahasa Inggris hadapi terutama saat mereka melatih siswa agar mampu menulis terutama dalam pembelajaran recount text yang salah satu kajian linguistiknya adalah Simple Past Tense. Seperti diketahui, pola dalam kalimat ini menuntut perubahan bentuk kata kerja yang menunjukan kegiatan pada waktu yang lampau. Perubahan kata kerja ini merupakan kekhasan dalam Bahasa Inggris yang tidak mereka temui dalam Bahasa Indonesia.

Hasil dari wawancara yang dilakukan terhadap 12 siswa secara acak sebelum dilakukan penetian tindakan ini diperoleh bahwa 10 orang siswa mengatakan sulit menuliskan pengalaman mereka bertamasya ke Jakarta dikarenakan ketidakpahaman mereka menyusun kalimat yang menggunakan kata kerja preterite dalam Simple Past tense. Dua orang siswa mengungkapkan kurang banyak mengetahui perubahan kata kerja kesatu (to infinitive) menjadi kedua (preterite). Berdasarkan temuan tersebut peneliti membutuhkan media yang dapat mempermudah pemahaman siswa mengenai Simple Past Tense khususnya mengenai pola perubahan kata kerja dan penerapannya dalam kalimat. Peneliti beranggapan bahwa pengajaran Simple Past Tense dengan menggunakan Flash card sebagai media tampaknya dapat digunakan untuk meningkatkan pemahaman siswa terhadap unsur linguistik tersebut. Dalam setiap flash card akan tertulis satu kata kerja baik reguler maupun irreguler. Setiap kartu yang bertuliskan kata kerja bentuk kesatu (to infinitive) harus dipasangkan dengan sebuah kartu lain yang bertuliskan kata kerja keduanya (preterite). Selanjutnya kartu-kartu ini akan disebarkan kepada setiap siswa. Siswa yang memperoleh kartu dengan kata kerja kesatu harus mencari siswa lain yang memiliki kata kerja bentuk keduanya (preterite). Menurut Van Els (1984) bahwa penggunaan media dalam proses pembelajaran umumnya memiliki dua fungsi yaitu sebagai alat untuk membuat pengajaran bahasa asing lebih hidup dan sebagai bagian integral dalam proses belajar mengajar. Sementara, Brown (1983) mengungkapkan bahwa fungsi media adalah sebagai penghemat waktu, penstimulasi minat, mendorong partisipasi siswa, menjadi sarana untuk mereviu, menolong siswa untuk belajar mengkomunikasikan ideanya, membuat kelas menjadi dinamis, relevan dan menarik. Berdasarkan dukungan teori tersebut nampaknya flash card dapat digunakan sebagai media untuk memecahkan masalah pemahaman siswa dalam mempelajari Simple Past Tense. Oleh karena itu, penelitian tindakan ini dilakukan dengan maksud menjajagi kemungkinan penerapan flash card dalam upaya meningkatkan pemahaman siswa dalam mempelajari simple past tense pada pembelajaran recount text di kelas VIII A SMPN 2 Manonjaya.

I.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah di atas, permasalahannya dirumuskan sebagai berikut Apakah pemahaman siswa mengenai simple past tense pada pembelajaran recount text akan meningkat apabila digunakan media flash card?

I.3. Cara Memecahkan Masalah Untuk mengatasi permasalahan di atas, dalam PTK ini akan dilakukan tindakan-tindakan berikut: 1. Pelaksanaan tindakan-tindakannya akan dijadikan 2 siklus. a. Siklus I (1 kali pertemuan), teknik yang akan digunakan adalah Pengajaran simple past tense dengan menggunakan flash card. Alat-alat pembelajarannya berupa beberapa kartu-kartu kata kerja, lembaran-lembaran pertanyaan, gambargambar. Hasil temuan pada Siklus I ini menjadi dasar untuk memperbaiki rencana dan tindakan dalam Siklus II b. Temuan pada Siklus I dijadikan input untuk mengoptimalkan KBM pada Siklus II (1 kali pertemuan). Pada Siklus II ini penyesuaian-penyesuaian yang dilakukan diharapkan dapat memenuhi pencapaian tujuan.

I.4. Hipotesis Tindakan Berdasarkan pernyataan di atas, hipotesis tindakan pada penelitian ini sebagai berikut: Melalui penerapan media flash card masalah pemahaman siswa mengenai Simple Past Tense pada pembelajaran Recount Text di kelas VIII A SMPN 2 Manonjaya dapat ditingkatkan.

I.5.Tujuan dan Manfaat Penelitian I.5.1. Tujuan Penelitian Tujuan yang diharapkan dalam penelitian tindakan in adalah sebagai berikut: a. Dapat meningkatkan keterampilan guru dalam menerapkan Genre Based Approach terutama dalam mengajarkan Recount Text. b. Menerapkan berbagai tindakan untuk memecahkan persoalan pemahaman siswa mengenai Simple Past Tense pada pembelajaran recount text.

I.5.2. Manfaat Penelitian Hasil Penelitian ini diharapkan akan bermanfaat bagi siswa, guru dan sekolah. Bagi siswa a. Meningkatnya pemahaman siswa mengenai Simple Past Tense dalam recount text. b. Meningkatya keberanian siswa untuk mengungkapkan pendapat atau jawaban yang berkaitan dengan pertanyaan-pertanyaan yang ada pada saat melakukan pembelajaran dengan menggunakan flash card. c. Dapat meningkatkan rasa senang dan keaktifan siswa dalam mempelajari Simple Past Tense pada recount text dalam pembelajaran writiing. Bagi Guru a. Dapat meningkatnya kualitas proses pembelajaran terutama writing. b. Dapat meningkatkan keterampilan dan pemahaman guru mengenai pengaplikasian media flash card yang diterapkan pada Genre Based Approach. Bagi Guru Lain a. Meningkatkan pengetahuan dan pengalaman tentang PTK b. Hasil PTK ini dapat dijadikan input bagi mereka untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas pengajarannya. Bagi Sekolah a. Menumbuhkan budaya untuk melakukan penelitian. BAB II LANDASAN TEORI

Pada bab ini akan dibahas teori -teori yang melandasi penelitian ini. Pembahasan akan terbagi dalam tiga bagian. Pembahasan pertama akan membicarakan pengajaran recount text yang difokuskan pada kemampuan menulis (Writing Skill). Berikutnya bahasan tentang media dalam proses pembelajaran. Dan yang ketiga tentang flash card dalam mempelajari Simple Past Tense.

2.1. Menulis Sebagai Kemampuan Berkomunikasi Secara Verbal

Banyak para ahli bahasa mengartikan menulis dari berbagai sudut pandang. Namun kesemuanya dapat disimpulkan bahwa menulis adalah sebuah proses penyampaian ide, pikiran, dan perasaan lewat sistem bunyi atau huruf yang sudah diakui oleh masyarakat pengguna bahasa. Menurut Gaith (2002) menulis itu mendorong seseorang untuk mengkomunikasikan pikiran-pikirannya dan membuat pemikiran-pemikirannya tercermin dalam bentuk tulisan. Lebih jauh ia mengatakan bahwa When thought is written down, ideas can be examined, reconsidered, added to, rearranged and changed Sebenarnya menulis bukanlah suatu proses linear. Ini artinya bahwa menulis melibatkan berbagai proses seperti brainstroming, drafting, revision dan reflection yang berpadu menunju suatu tujuan yang spesifik. Hal ini dikatakan juga oleh Wilkinson (1986) bahwa Writing is concerned, on the other hand, with definition and re-definition, creation and re-creation of the self. A process which we may call reflection and othe other had with communication with others, a process we may call trasmission Namun disadari bahwa untuk memiliki kemampuan menulis siswa harus memahami berbagai perangkat kebahasaan. Dan ini menjadi sangat sulit saat siswa tidak begitu menguasainya. Misalkan saja penguasaan kosa kata bahasa target, penggunaan aturan atau pola kalimat, penerapan tanda baca dan sebagainya. Oleh karena itu, dari keempat ketrampilan berbahasa (Reading, Speaking, Listening dan Writing) menulis nampaknya menduduki prioritas kesulitan pertama bagi siswa yang mempelajari bahasa asing maupun bagi guru yang mengajarkannya. Sejalan dengan apa yang diungkapkan oleh Farris (1993) bahwa of all the language art, writing is the most complex for children to learn and the most difficult for teachers to teach Ini merupakan sebuah tantangan bagi guru bahasa asing khususnya guru bahasa Inggris untuk mencari cara yang paling efektif dan efisien dalam menanggulangi permasalahan tersebut. Salah satu cara terbaik adalah pemanfaatan media ajar didalam proses menulis seperti yang akan dijelaskan pada point berikutnya.

2. 2. Media Pembelajaran dan fungsinya dalam Proses Belajar Mengajar Salah satu aspek yang mendukung proses belajar mengajar adalah media. Menurut Van Els (1984) media are all aids which may be used by teachers and learner to attain certain educational objectives. Hal ini didukung pula oleh pendapat Richards (dalam Kasbolah, 1993) yang mendefinisikan instructional media as the media which are used within the instructional design and are determined by the requirements of the objective content and instructional method. Banyak para ahli memberikan penjelasan tentang fungsi dari media dalam proses belajar mengajar. Salah satunya adalah Van Els (1984) yang menyatakan bahawa media umumnya memiliki dua fungsi yaitu sebagai alat untuk membuat pengajaran bahasa asing lebih hidup dan sebagai bagian integral dalam proses belajar mengajar. Sementara, Brown (1983) mengungkapkan bahwa fungsi media adalah sebagai penghemat waktu, penstimulasi minat, mendorong partisipasi siswa, menjadi sarana untuk mereviu, menolong siswa untuk belajar mengkomunikasikan ideanya, membuat kelas menjadi dinamis, relevan dan menarik. Namun perlulah dipertimbangkan dalam hal pemilihan jenis media yang cocok untuk pengajaran suatu materi. Misalkan saja dalam mengajarkan aspek berbicara lebih tepat digunakan gambar yang dapat memberikan visualisasi menarik bagi para siswa untuk ditanggapi maupun alat lainnya yang mendukung proses pembelajaran.

2.3. Flash Card Dalam Mempelajari Simple Past Tense Flash card adalah salah satu media yang dapat digunakan dalam proses belajar mengajar untuk semua mata pelajaran, khususnya mata pelajaran bahasa Inggris. Penggunaan media flash card dalam pembelajaran bahasa Inggris sangatlah beragam berdasarkan tema yang akan disampaikan. Misalnya, sebagai media ajar dalam pengajaran recount text, flash card digunakan untuk menuliskan beberapa kata kerja baik dalam bentuk ke satu (to infinitive) maupun kata kerja bentuk kedua (preterite). Flashcard ini dikemas ke dalam permainan kosa kata yang tujuan agar

anak mengenal, dan hapal atas perubahan-perubahan kata kerja, sekaligus memahami bagaimana makna dan penggunaan kosa kata tersebut dalam kalimat yang benar. Ini.merupakan salah satu teknik yang cukup menyenagkan bagi siswa dikarenakan siswa diberikan kesempatan dan dipaksa untuk menguasai perubahan bentuk kata kerja dan menerapkannya dalam kalimat sendiri dalam situasi belajar yang menyenangkan dan relax seperti halnya permainan lainnya. Hal ini diperkuat oleh pernyataan Hadfield (1995) yang menyatakan manfaat permainan sebagai bagian integral dalam pembelajaran bahasa, yaitu: The inclusion of games as an integral part of any language syllabus provides an opportunity for intensive language practice, offers a context in which language is used meaningfully and as a mean to an end, and acts as a diagnostic tool for the teacher, highlighting areas of difficulty.

BAB III TEKNIK PENELITIAN

3.1. Setting dan Karakteristik Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan secara kolaborasi dengan 2 orang guru bahasa Inggris. Penelitian dilaksanakan di kelas VIII A SMPN 2 Manonjaya pada semester 4 tahun pelajaran ..... Jumlah siswa 36 orang terdiri dari 16. laki-laki dan 20 perempuan dengan karakteristik siswa yang umum seperti kelas lainnya.

3.2. Gambaran Umum Penelitian Penelitian tindakan ini dilaksanakan pada bulan ... di kelas VIII A SMPN 2 Manonjaya ini dilaksanakan sebayak dua siklus yang masing-masing siklus terdiri dari dua kali tatap muka. Penelitian tindakan ini dijadwalkan sesuai dengan jadwal tatap muka mata pelajaran Bahasa Inggris yang berlaku pada semester genap.

3.2.1. Faktor-faktor yang diteliti Dalam penelitian ini , ada dua faktor yang akan diteliti, yaitu siswa dan guru. a. Faktor Siswa Penelitian ini menitikberatkan pada perkembangan ketrampilan berbahasa siswa khususnya grammar (Simple Past Tense) dan writing, baik dilihat dari segi proses maupun produk yang siswa hasilkan. Pada segi proses dibidik bagaimana reaksi siswa saat mengikuti pelajaran Simple Past Tense dalam Recount Text yang menerapkan flash card. Reaksi siswa ini akan dipantau oleh para pengamat dengan kisi-kisi dan format observasi seperti berikut: b.Faktor Guru A s p e k
Hari/ Tanggal Aktivitas Menunjukkan keterlibatannya dalam kelompok Melakukan kerjasama dalam memecahkan masalah Mengemukakan pendapat dalam kelompok Membuat kalimat dengan Simple Past Tense dengan benar Menunjukkan bentuk kata kerja kesatu dan kedua dengan benar Memperbaiki jawaban salah dari temannya dalam kelompok Menunjukkan sikap senang
Keterangan: Bobot penilaian dari 5-4-3-2-1 1 = < 30% 2 = 30% - 49%

Bobot

3 = 50% - 69%

4 = 70 % - 89%

5 = > 89%

yang diobservasi pada kejelasan penyampaian semua tujuan yang ingin dicapai selama pembelajaran dan memotivasi siswa belajar, ketrampilan untuk mengelola proses pembelajaran dengan menggunakan flash card. Selain itu, ketrampilan guru dalam mengelola kelas, mengatur tugas kelompok dan membimbing diskusi, serta mengevaluasi hasil belajar siswa.

3.3. Prosedur Penelitian Dalam penelitian, rencana tindakan dilakukan tiga tahap yaitu sebagai berikut: a. Tahap persiapan 1) Mengidentifikasi faktor-faktor hambatan dan kemudahan yang ditemui pada pembelajaran bahasa Inggris sebelumnya dikelas VIII A SMPN 2 Manonjaya

2) Merumuskan alternatif tindakan yang dilaksanakan dalam pembelajaran bahasa Inggris sebagai upaya untuk meningkatkan pemahaman siswa dalam mempelajari Simple Past Tense dalam Recount Text.. 3) Menyusun Unit Skenario Pembelajaran dengan menerapkan media flash card. 4) Menetapkan media yang dibutuhkan didalam pembelajaran, seperti: kartu gambar-gambar, dan realia serta alat peraga lainnya. 5) Menetapkan jumlah siklus, yaitu 2 siklus. Setiap siklus dilakukan 1 kali tatap muka. 6) Menetapkan fokus observasi pada penerapan media flash card untuk mengetahui respon siswa terhadap pembelajaran dan hasil belajar siswa. 7) Menetapkan cara observasi yang dilakukan bersama pada saat KBM berlangsung 8) Menetapkan jenis data dan cara pengumpulan datanya 9) Menetapkan alat bantu observasi, yaitu pedoman observasi dan kertas catatan. 10) Melakukan cara refleksi , yaitu refleksi akan dilakukan oleh ketua tim berdasarkan observasi yang dilakukan oleh observer dalam pelaksanaan tindakan untuk setiap siklus.

b. Tahap Pelaksanaan Pada tahap ini berbagai rencana tindakan dalam siklus I,II dilaksanakan. Siklus I -. Dalam tahapan ini Guru mengulas kembali peran dari teks recount mulai dari social function, generic structure serta lexicogrammatical. Selanjutnya guru memberikan penjelasan mengenai Simple Past Tense yang terdapat dalam sebuah recount text. Kemudian guru mengeluarkan kartu-kartu yang berisi kata kerja. Kartu-kartu tersebut disebarkan pada seluruh siswa. Setiap siswa memegang satu kartu. Kemudian masingmasing siswa diminta mencari pasangan kata kerja tersebut (baik yang berbentuk to infinitive maupun preterite) kepad siswa lainnya. Jika siswa tersebut menemukan pasangannya maka mereka selanjutnya diminta untuk membuat kalimat dengan menggunakan kata kerja yang tertera pada kartu-kartu tersebut.

Siklus II Hasil analisis dan refleksi dari siklus I dijadikan dasar perbaikan untuk melaksanakan siklus 2. Hasil temuan pada siklus I diantaranya adalah 1) guru harus lebih banyak memberikan kata kerja yang lain tidak hanya pada kosa kata atau pola kalimat yang berkaitan dengan Going to Jakarta saja; 2) guru harus mengarahkan agar siswa membuat kalimat yang lebih variatif lagi.

c. Tahap Observasi dan Evaluasi Pelaksanaan observasi dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan proses pembelajaran. Observasi dilakukan guna memdapatkan data kualitatif, sedangkan untuk memperoleh data kuantitatif dilakukan melalui evaluasi pada setiap akhir pembelajaran untuk tiap siklus dalam hal ini vocabulary test. d. Tahap Analisis dan Refleksi Pada tahap ini data hasil kegiatan observasi yang diperoleh dianalisa, hasilnya bisa dijadikan bahan untuk menyusun perencanaan tindakan pada siklus berikutnya. Refleksi dilakukan oleh pelaku tindakan bersama dengan para observer.

3.4. Data dan Cara Pengambilannya Ada dua jenis data yang dikumpulkan dan kemudian dianalisa, yaitu : a. Data kualitatif Data ini diperoleh dari hasil observasi yang dilakukan oleh pengamat dan juga anecdotal record yang dilakukan oleh Guru. Alat pengumpul data berupa kertas catatan, pedoman observasi.. Pada penelitian ini juga dilakukan wawancara dengan para siswa guna menjaring informasi yang lebih jelas dan terinci mengenai sikap mereka terhadap pembelajaran simple past tense dalam recount text yang menggunakan flash card. b. Data kuantitatif Data ini diperoleh dari hasil belajar siswa yaitu saat mereka menjawab pertanyaanpertanyaan secara tertulis.

3.5. Indikator Kinerja Kriteria keberhasilannya berupa meningkatnya pemahaman siswa mengenai simple past tense dalam recount text adalah sebagai berikut: a. Tingkat keberhasilan belajar siswa untuk vocabulary test: 86 - 100 76 - 85 60 75 55 59 0 - 54 : sangat berhasil : tinggi : sedang : rendah : sangat rendah

(Diadopsi dari Purwanto,1992) b. Tingkat keaktifan siswa rata-rata selama proses pembelajaran dalam presentase (%). Bobot penilaian dari 5-4-3-2-1-0, dengan ketentuan sebagai berikut:

0=0

jika semua siswa diam/tidak aktif bertanya, menjawab dan membuat kalimat dengan benar

1 = < 30%

jika kurang dari 11 orang siswa yang aktif bertanya, menjawab dan membuat kalimat dengan benar

2 = 30% - 49%

jika 9 hingga 18 orang siswa aktif bertanya, menjawab dan membuat kalimat dengan benar

3 = 50% - 69%

jika 19 hingga 25 orang siswa aktif bertanya, menjawab dan membuat kalimat dengan benar

4 = 70 % - 89%

jika 26 hingga 32 orang siswa aktif bertanya, menjawab pertanyaan dan membuat kalimat dengan benar

5 = > 89%

jika diatas 32 orang siswa aktif bertanya, menjawab dan membuat kalimat dengan benar

3. Tingkat keaktifan guru rata-rata selama proses pembelajaran dalam persentase (%).

b. Tingkat keaktifan guru rata-rata selama proses pembelajaran dalam persentase (%):

>

80%

: sangat baik (5) : baik (4) : cukup (3) : kurang (2) : sangat kurang (1)

60 - 79 % 40 - 59% 20 39% < 20 %

(Diadopsi dari Ridwan , 2000)