Anda di halaman 1dari 33

Pentingnya SISTEM JAMINAN HALAL

Lembaga Pengkajian Pangan Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia


1

Masa berlaku sertifikat halal adalah dua tahun Perubahan dan perkembangan usaha terjadi secara dinamis dan cepat
LPPOM MUI tidak dapat mengawasi setiap saat Perlu sistem yang dapat menjamin terlaksananya produksi halal

Perubahan sangat mungkin terjadi

SISTEM JAMINAN HALAL


Definisi
Sistem Jaminan Halal (SJH) adalah sistem manajemen terpadu yang disusun, diterapkan dan dipelihara untuk mengatur bahan, proses produksi, produk, SDM dan prosedur dalam rangka menjaga kesinambungan proses produksi halal, sesuai dengan persyaratan LPPOM MUI.
SJH merupakan bagian dari KOMITMEN dan kebijakan perusahaan SJH dilaksanakan secara internal perusahaan mulai dari level tertinggi hingga level terendah
3

TUJUAN UTAMA PENERAPAN SJH

Menjamin kehalalan produk agar dapat menyempurnakan kewajiban kaum muslim untuk mengkonsumsi produk halal, sehingga kaum muslim terpelihara kesucian agama, akal, jiwa, keturunan dan hartanya

PRINSIP YANG DITEGAKKAN DALAM PENERAPAN SJH JUJUR KEPERCAYAAN

1. 2.

3.
4.

KETERLIBATAN PARTISIPASIF SELURUH SDM


ABSOLUT

Keuntungan SJH
Memberi Kepastian Berproduksi Halal Mempermudah Penggantian/Perubahan Bahan Menjaga Kontinuitas Pelaksanaan Produksi Halal Munculnya Kerjasama dan Keterkaitan antar Bagian Terbinanya SDM yang menangani kehalalan

TIPE

MANUAL SJH

1. 2. 3. 4.

Manual Manual Manual Manual

sangat sederhana (5 kriteria) sederhana (7 kriteria) produk berisiko (11 kriteria) produk sangat berisiko

(11 kriteria, lengkap dengan uraian mass balance bahan vs produk)

MANUAL SJH SANGAT SEDERHANA

Untuk produk yang tidak melibatkan bahan kritis dan fasilitas produksi, penyimpanan dan transportasi bebas barang haram dan najis Bahan nabati dan produk dari laut Tepung dari bahan nabati/produk dari laut Ekstrak air dari bahan nabati Minyak nabati murni Garam murni Barang tambang Bahan kimia Madu, polen, rotal yelly (yang tidak menggunakan pengisi) Gas
8

MANUAL SJH SANGAT SEDERHANA

Produk tidak berisiko haram 1. Kebijakan halal 2. Koordinator AHI 3. Surat kesanggupan sosialisasi kebijakan halal kepada seluruh pemangku kepentingan dan kesanggupan untuk rutin mengirimkan laporan ke LPPOM MUI jika ada perubahan bahan/fasilitas 4. Daftar bahan dan diagram alir proses produksi 5. Pelaporan berkala 6 bulan sekali

MANUAL SJH SEDERHANA

Untuk produk yang satu atau dua melibatkan bahan kritis, tetapi bukan kategori bahan beresiko sangat tinggi* dan fasilitas produksi, penyimpanan dan transportasi bebas barang haram dan najis Mie kering/basah/telor Asam lemak/stearin/minyak goreng nabati AMDK Ekstrak alkohol dari bahan nabati Tinta tembus kulit/pacar cina

10


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

MANUAL SJH SEDERHANA

Kebijakan halal Tim manajemen halal, melibatkan semua penanggung jawab pelaksanaan kegiatan kritis Surat kesanggupan sosialisasi kebijakan halal kepada seluruh pemangku kepentingan Prosedur tertulis penanganan titik kritis Audit internal Pelaporan berkala 6 bulan sekali Manajemen review

11

MANUAL SJH PRODUK BERISIKO SANGAT TINGGI


melibatkan bahan sulit ditelusuri

Untuk produk yang hewani/bahan yang kehalalannya. RPH/RPU Gelatin Whey dan laktose Rennete hewani Kolagen/Casing kolagen Kondroitrin

12


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

MANUAL SJH PRODUK BERISIKO SANGAT TINGGI


Kebijakan halal Tim manajemen halal, melibatkan semua penanggung jawab pelaksanaan kegitan kritis Pelatihan dan edukasi Bahan Produk Fasilitas produksi Prosedur tertulis aktivitas kritis Kemampuan telusur, uraian lengkap mass balance bahan baku vs produk Penanganan produk tidak memenuhi kriteria Audit internal Manajemen review
13

9.
10. 11.


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

MANUAL SJH PRODUK BERISIKO

Untuk produk di luar kategori di atas

Kebijakan halal Tim manajemen halal, melibatkan semua penanggung jawab pelaksanaan kegitan kritis Pelatihan dan edukasi Bahan Produk Fasilitas produksi Prosedur tertulis aktivitas kritis Kemampuan telusur Penanganan produk tidak memenuhi kriteria Audit internal Manajemen review
14

1. KEBIJAKAN HALAL

15

2. TIM MANAJEMEN HALAL

16

3. PELATIHAN DAN EDUKASI

17

4. BAHAN

18

19

20

21

5. PRODUK

22

6. FASILITAS PRODUKSI

23

24

25

7. PROSEDUR TERTULIS AKTIVITAS KRITIS

26

27

28

29

8. KEMAMPUAN TELUSUR

30

9. PENANGAN PRODUK YANG TIDAK MEMENUHI KRITERIA

31

10. AUDIT INTERNAL

32

11. KAJI ULANG MANAJEMEN

33