Anda di halaman 1dari 41

UNIVERSITAS INDONESIA

DESKRIPSI PELAKSANAAN PRAKTIK INDUSTRI KECIL SEKTOR INFORMAL PPDS KEDOKTERAN OKUPASI

LAPORAN KEGIATAN

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS INDONESIA PROGRAM PENDIDIKAN DOKTER SPESIALIS KEDOKTERAN OKUPASI JAKARTA NOVEMBER 2012

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan kegiatan ini diajukan oleh : Nama Stevens Bernado Yusita Permana Sari David Rudy Wibowo Mardiansyah Kusuma Markus Halim Reny Mulyani Program Studi Judul : Kedokteran Okupasi : Deskripsi Pelaksanaan Praktik Industri Kecil Sektor Informal PPDS Kedokteran Okupasi 1006 769 070 1006 769 083 1006 826 036 1006 826 042 1006 826 055 1106 142 500

Telah diajukan di hadapan Dosen Pembimbing dan diterima sebagai bagian persyaratan yang diperlukan untuk menyelesaikan modul Praktik Industri Kecil Sektor Informal pada Program Pendidikan Dokter Spesialis Kedokteran Okupasi, Fakultas Kedokteran, Universitas Indonesia.

Dosen Pembimbing Dr. Sudadi Hirawan, MS., Sp.Ok () ()

Ambar Wahyuningsih, SKM, MOH Ditetapkan di : Jakarta

Tanggal : ..

ii

KATA PENGANTAR/UCAPAN TERIMA KASIH

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat dan rahmat-Nya, kami dapat menyelesaikan laporan kegiatan ini. Penulisan laporan kegiatan ini dilakukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk menyelesaikan modul Praktik Industri Kecil Sektor Informal pada Program Pendidikan Dokter Spesialis Kedokteran Okupasi, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Kami menyadari bahwa tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, dari masa perkuliahan sampai pada penyusunan laporan kegiatan ini, sangatlah sulit bagi kami untuk dapat menyelesaikan laporan kegiatan ini. Pada kesempatan ini, kami mengucapkan terima kasih kepada: 1. Kepala Dinas Kesehatan Bogor yang telah memberikan kesempatan kepada kami untuk melaksanakan kegiatan Praktik Industri Kecil Sektor Informal di wilayah Bogor; 2. Dr. Purnomo, MKK, selaku Kepala UPT Pusat Pelayanan Kesehatan Kerja Bandung yang telah menyediakan waktu, tenaga, dan pikiran untuk mengarahkan kami dalam penyusunan laporan kegiatan ini; 3. Dr. Harumiti, MKK, selaku Kepala UPT Pusat Pelayanan Kesehatan Kerja Bogor yang telah menyediakan waktu, tenaga, dan pikiran untuk mengarahkan kami dalam penyusunan laporan kegiatan ini; 4. Dr. Sudadi Hirawan, MS., Sp.Ok. dan Ambar Wahyuningsih, SKM, MOH, selaku dosen pembimbing bidang kedokteran okupasi yang telah menyediakan waktu, tenaga, dan pikiran untuk mengarahkan kami dalam penyusunan laporan kegiatan ini; 5. Orangtua dan keluarga kami yang telah banyak memberikan dukungan material, moral serta semangat; dan 6. Semua sahabat yang telah banyak membantu kami dalam penyusunan laporan kegiatan ini. Akhir kata, kami berharap Tuhan Yang Maha Esa berkenan membalas segala kebaikan semua pihak yang telah banyak membantu. Semoga ini membawa manfaat bagi pengembangan ilmu kedokteran okupasi dan kesehatan masyarakat khususnya pekerja.

Jakarta, November 2012

Penulis

1 Universitas Indonesia

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ..................................................................................................... i KATA PENGANTAR/UCAPAN TERIMA KASIH ....................................................................... ii DAFTAR ISI.......................................................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR................................................................................................................ v DAFTAR TABEL ....................................................................................................................vi BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1 BAB II PELAKSANA DAN JADWAL KEGIATAN ....................................................................... 2 BAB III HASIL KEGIATAN DI UPT PPKK ................................................................................. 4 III.1 III.2 UPT PPKK Bogor ................................................................................................... 4 UPT PPKK Bandung .............................................................................................. 6

BAB IV HASIL KEGIATAN DI PUSKESMAS ............................................................................. 8 IV.1 IV.2 IV.3 IV.4 Hasil Kerja di Ketiga Puskesmas .......................................................................... 8 Puskesmas Citeureup .......................................................................................... 9 Puskesmas Ciomas............................................................................................. 11 Puskesmas Cileungsi .......................................................................................... 13

BAB V HASIL KEGIATAN INTERVENSI ................................................................................. 15 V.1 Kegiatan Intervensi Pada Pengrajin Aksesoris Sepatu Anak Di Desa Pagelaran 16 Gambaran Umum...................................................................................... 16 Hasil Pengamatan ..................................................................................... 18 Pelaksanaan Intervensi ............................................................................. 18

V.1.1 V.1.2 V.1.3 V.2

Kegiatan Intervensi Pada Pengrajin Aksesoris Sepatu Anak Di Ciomas (Belakang Puskesmas) ........................................................................................................ 20 Gambaran Umum...................................................................................... 20 Hasil Pengamatan ..................................................................................... 23

V.2.1 V.2.2 V.3

Pelaksanaan Intervensi ...................................................................................... 24 Alasan melakukan intervensi .................................................................... 24 Penyuluhan dan Intervensi Terhadap Pekerja .......................................... 24 Penyuluhan Terhadap Pemilik Usaha ....................................................... 24

V.3.1 V.3.2 V.3.3

1 Universitas Indonesia

iv

V.4

Kegiatan Intervensi Pada Pengrajin Tahu Di Citeureup ..................................... 26

V.III.1 Gambaran Umum .............................................................................................. 26 V.III.2 Alur Produksi .................................................................................................... 27 V.III.3 Pola Kerja.......................................................................................................... 27 V.III.4 Data Pekerja ...................................................................................................... 27 V.III.5 Pengamatan Lingkungan Kerja ......................................................................... 28 V.III.6 Faktor Risiko Kesehatan ................................................................................... 28 V.III.7 Kegiatan Intervensi Yang Dilakukan dan Hasil Evaluasi ................................. 29 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................................... 33 VI.1. Kesimpulan ........................................................................................................... 33 VI.2. Saran ..................................................................................................................... 33 VI.1.1 VI.1.2 Untuk Dinas Kesehatan ............................................................................. 33 Sarana Pelayanan ...................................................................................... 33

KEPUSTAKAAN .................................................................................................................. 34

1 Universitas Indonesia

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Perbandingan pekerja yang berobat berdasarkan jenis kelamin....................... 4 Gambar 2 Presentasi Penyakit berdasarkan PAK dan Bukan PAK ...................................... 6 Gambar 3 Jenis Penyakit Di Klinik Kesehatan Kerja ......................................................... 6 Gambar 4 Jenis Pekerjaan Dari Pasien Di Klinik Kesehatan Kerja .................................... 7 Gambar 5 Jumlah Pasien Berdasar Jenis Kelamin di Tiap Puskesmas ................................ 8 Gambar 6 Frekuensi Penyakit berdasarkan jumlah pasien................................................. 9 Gambar 7 Persentase pekerjaan di Puskesmas Citeureup ................................................. 9 Gambar 8 Jenis Penyakit di Puskesmas Citeureup............................................................ 10 Gambar 9 Persentase Penyakit Berdasarkan PAK/Bukan PAK (Total Sampel = 46) ......... 11 Gambar 10 Pemakaian APD Berdasarkan Sektor formal/informal ................................... 11 Gambar 11 Persentasi Pekerjaan ...................................................................................... 12 Gambar 12 Alur produksi pembuatan aksesoris sepatu anak di Ciomas.......................... 16 Gambar 13 Alur produksi pembuatan aksesoris sepatu anak di Belakang Puskesmas Ciomas............................................................................................................. 21 Gambar 14. Contoh kacamata pelindung yang diberikan ................................................ 25 Gambar 15 Contoh kacamata pelindung yang diberikan ................................................. 26 Gambar 16 Gambar lingkungan kerja di industri tahu...................................................... 28 Gambar 17 Penyakit Dermatitis Numularis di tangan pekerja ......................................... 28 Gambar 19 Pemberian Kipas Angin Dari Penulis Kepada Pemilik Usaha .......................... 32 Gambar 18 Pemeberian APD Sarung Tangan Tahan Panas dan Anti Air Kepada Pekerja 32

1 Universitas Indonesia

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Frekuensi sebaran penyakit yang diderita pekerja ................................................ 4 Tabel 2 Frekuensi jenis pekerjaan dari pasien .................................................................... 5 Tabel 3 Frekuensi sektor formalitas pekerjaan ................................................................... 5 Tabel 4 Frekuensi kasus dari kesadaran pasien akan penyakitnya ..................................... 5 Tabel 5 Jenis Penyakit di Puskesmas Ciomas .................................................................... 12 Tabel 6 Kasus yang dilakukan intervensi........................................................................... 15 Tabel 7 Potensial hazard pada pengrajin aksesoris sepatu anak di Ciomas ..................... 17 Tabel 8 Data pekerja pada pengrajin aksesoris sepatu anak di Ciomas ........................... 18 Tabel 9 Hasil pretest dan posttest pengrajin aksesoris sepatu anak di Ciomas ............... 19 Tabel 10 Potensial hazard pada pengrajin aksesoris sepatu anak di Ciomas ................... 22 Tabel 11 Data pekerja pada pengrajin aksesoris sepatu anak di Ciomas ......................... 23 Tabel 12 Daftar pekerja yang bekerja di industri tahu milik Bpk. Roji .............................. 27 Tabel 13 Faktor Risiko Kesehatan Pekerja di Industri Tahu .............................................. 28 Tabel 14 Ringkasan Kegiatan, Intervensi, dan Evaluasi. ................................................... 30

1 Universitas Indonesia

BAB I PENDAHULUAN

Sebagaimana telah diamanatkan dalam UU No. 36/2009 tentang Kesehatan pada Bab XII mengenai Kesehatan Kerja disebutkan bahwa upaya kesehatan kerja ditujukan untuk melindungi pekerja agar hidup sehat dan terbebas dari gangguan kesehatan serta pengaruh buruk yang diakibatkan oleh pekerjaan. Upaya kesehatan kerja dimaksud meliputi pekerja di sektor formal dan informal. Selain itu, pemerintah harus melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap masyarakat dan terhadap setiap penyelenggara kegiatan yang berhubungan dengan sumber daya kesehatan di bidang kesehatan dan upaya kesehatan. (1) Program kesehatan kerja merupakan suatu upaya kesehatan kerja bagi masyarakat pekerja. Bentuk upaya pelayanan kesehatan kerja adalah pelayanan kesehatan yang diberikan kepada masyarakat pekerja mencakup upaya peningkatan dan pemeliharaan kesehatan, pencegahan penyakit, penyembuhan penyakit dan pemulihan Kesehatan. Di beberapa daerah di Indonesia, wawasan mengenai kesehatan kerja masih kurang dan sumber daya manusia di bidang K3 masih kurang serta sistem informasi kesehatan kerja yang belum dilaksanakan. Salah satu permasalahan kesehatan nasional, baik masa kini maupun masa mendatang adalah penanggulang dan penatalaksanaan berbagai penyakit yang berkaitan dengan adanya peningkatan intensitas industrialisasi. Berbagai penyakit sehubungan dengan pencemaran lingkungan maupun penyakit-penyakit yang diperoleh dari tempat kerja atau karena pekerjaannya diperkirakan akan meningkat baik kuantitas maupun intensitasnya. Untuk itu diperlukan perencanaan maupun pengembangan institusi pelayanan yang memiliki kemampuan, mutu pelayanan dalam satu kerangka sistem rujukan yang berkesinabungan. Penatalaksanaan Penyakit Akibat Kerja (PAK) dan Penyakit yang diperberat oleh pekerjaan, haruslah dilaksanakan dan dikembangkan berdasarkan suatu bentuk atau pola pelayanan dasar, dengan tujuan yaitu mengendalikan PAK dan Penyakit yang diperberat oleh pekerjaan serendah-rendahnya, pemulihan/rehabilitasi secepat-cepatnya, serta optimasi pembiayaan yang ditimbulkan akibat adanya penyakit tersebut. (2) Dalam pelaksanaan Modul Praktik Industri Kecil Sektor Informal, PPDS Kedokteran Okupasi melaksanakan kegiatan yang bertujuan untuk : a. Melihat pengelolaan pelayanan kesehatan kerja b. Melakukan pelayanan medis serta menegakkan diagnosa klinik dan okupasi sesuai prinsip 7 langkah c. Melakukan identifikasi faktor resiko di tempat kerja pasien yang berhubungan dengan penyakit a. Melakukan pelaksanaan kasus secara holistik.

1 Universitas Indonesia

BAB II PELAKSANA DAN JADWAL KEGIATAN

Para peserta pelaksana kegiatan adalah : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Dr. Stevens Bernado Dr. Yusita Permana Sari Dr. David Rudy Wibowo Dr. Mardiansyah Kusuma Dr. Markus Halim Dr. Reny Mulyani

Pelaksanaan kegiatan dimulai pada 24 September 2012 hingga 16 November 2012 dan pada 12 November hingga 14 November 2012 setiap hari Senin sampai Kamis. Kegiatan dilaksanakan di : 1. 2. 3. 4. 5. UPT Pusat Pelayanan Kesehatan Kerja (UPT PPKK) Bandung UPT Pusat Pelayanan Kesehatan Kerja (UPT PPKK) Bogor Puskesmas Citeureup Puskesmas Cileungsi Puskesmas Ciomas

Sedangkan untuk jadwal pelaksanaan kegiatan di puskesmas seluruh peserta dibagi dalam 3 grup terdiri dari : 1. Grup 1 : Dr. Steven bernado dan Dr. Yusita Permana Sari 2. Grup 2 : Dr. David Rudy Wibowo dan Dr. Markus Halim 3. Grup 3 : Dr. Mardiansyah Kusuma dan Dr. Reny Mulyani Jadwal kegiatan dibuat sebagai berikut : No 1. 2. 3. Tempat UPT PPKK Bandung UPT PPKK Bogor Puskesmas Citeureup : a. Grup 1 b. Grup 2 c. Grup 3 Puskesmas Ciomas : a. Grup 2 b. Grup 3 c. Grup 1 Puskesmas Cileungsi : Tanggal 23 September 2012 24 September 2012 01 Oktober 2012 11 Oktober 2012 15 Oktober 2012 25 Oktober 2012 29 Oktober 2012 08 November 2012 01 Oktober 2012 11 Oktober 2012 15 Oktober 2012 25 Oktober 2012 29 Oktober 2012 08 November 2012

4.

5.

1 Universitas Indonesia

No a. Grup 3 b. Grup 1 c. Grup 2

Tempat

Tanggal 01 Oktober 2012 11 Oktober 2012 15 Oktober 2012 25 Oktober 2012 29 Oktober 2012 08 November 2012

Pembimbing kegiatan adalah : 1. Dr. Sudadi Hirawan, MS., Sp.Ok., dan 2. Ambar Wahyuningsih, SKM, MOH

1 Universitas Indonesia

BAB III HASIL KEGIATAN DI UPT PPKK

III.1 UPT PPKK Bogor


UPT PPKK Bogor saat ini sedang melakukan renovasi terhadap gedung, sehingga pelayanan dipindahkan sementara ke ruko. Walaupun kondisi tempat pelayanan terkesan darurat, namun pelayanan masih dapat dilaksanakan.

Laki-laki; 7

Perempuan; 8

Gambar 1 Perbandingan pekerja yang berobat berdasarkan jenis kelamin

Jenis penyakit yang banyak didapati di PPKK Bogor adalah :


Tabel 1 Frekuensi sebaran penyakit yang diderita pekerja

No 1 2 3 4 5 6 7 8

Klasifikasi penyakit Penyakit Muskuloskeletal dan jaringan ikat Penyakit Saraf Penyakit Telinga dan mastoid Penyakit Genitourinaria Penyakit Kulit dan jaringan subkutaneus Penyakit mata dan adneksa Penyakit Pernafasan Penyakit Sistem Sirkulasi

Jumlah (orang) 4 4 2 1 1 1 1 1

Penyakit-penyakit tersebut diderita oleh pekerja yang bekerja pada jenis pekerjaan :

1 Universitas Indonesia

Tabel 2 Frekuensi jenis pekerjaan dari pasien

No 1 2 3 4 5 6 7

Jenis Pekerjaan Boneka dan Konveksi Jasa Kayu Logam Lain-lain Makanan Sepatu dan tas

Jumlah (orang) 5 3 2 2 1 1 1

Sedangkan dari formalitas pekerjaan, para pekerja yang datang ke PPKK kebanyakan dari sektor formal seperti terlihat pada tabel dibawah ini :
Tabel 3 Frekuensi sektor formalitas pekerjaan

No 1 Formal 2 Informal

Sektor

Jumlah (orang) 10 5

Dari segi kesadaran pasien akan penyakitnya semua kasus di PPKK didapat dari pasien yang datang sendiri ke PPKK.
Tabel 4 Frekuensi kasus dari kesadaran pasien akan penyakitnya

No 1 Datang Sendiri 2 Didatangi

Jenis kunjungan

Jumlah (orang) 15 0

Dari segi kasus penyakit, ternyata yang merupakan PAK menempati urutan tertinggi.

1 Universitas Indonesia

2 pasien (13%)

7 pasien (47%)

PAK Penyakit yang diperberat pekerjaan Bukan PAK Kecelakaan kerja

6 pasien (40%)

Gambar 2 Presentasi Penyakit berdasarkan PAK dan Bukan PAK

III.2 UPT PPKK Bandung


Secara umum peserta memperoleh data dari presentasi mengenai kegiatan dan melihat fasilitas UPT PPKK Bandung. Fasilitas pelayanan lebih lengkap namun masih kekurangan Tenaga Dokter Spesialis.

Gambar 3 Jenis Penyakit Di Klinik Kesehatan Kerja

1 Universitas Indonesia

Gambar 4 Jenis Pekerjaan Dari Pasien Di Klinik Kesehatan Kerja

1 Universitas Indonesia

BAB IV HASIL KEGIATAN DI PUSKESMAS

Kegiatan selama di puskesmas adalah : 1. Melakukan pelayanan medis di poliklinik kesehatan kerja 2. Melakukan kunjungan ke sektor informal, dengan kegiatan meliputi : a. Melakukan pelayanan medis b. Melakukan konseling dan penyuluhan c. Melakukan intervensi dengan pendidikan kesehatan, pengendalian hazard, dan alat pelindung diri Permasalahan di puskesmas bahwa ternyata petugas kesehatan kerja bekerja rangkap dan mengakibatkan tidak maksimalnya pelayanan kesehatan kerja.

IV.1 Hasil Kerja di Ketiga Puskesmas

35 30 25 20 15 10 5 0

30 16

31

16 5 7 Laki-laki Perempuan

Gambar 5 Jumlah Pasien Berdasar Jenis Kelamin di Tiap Puskesmas

1 Universitas Indonesia

45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 Datang Sendiri

Didatangi

Gambar 6 Frekuensi Penyakit berdasarkan jumlah pasien

IV.2 Puskesmas Citeureup


Total Sampel = 46 Range Umur = 22 63

5% 2% 24%

2% 39%

Boneka dan Konveksi Makanan Logam

28%

Jasa

Gambar 7 Persentase pekerjaan di Puskesmas Citeureup

1 Universitas Indonesia

10

Jenis penyakit yang banyak didapati adalah :


25

20

15

10

Gambar 8 Jenis Penyakit di Puskesmas Citeureup

Sedangkan dari formalitas pekerjaan, para pekerja yang menderita sakit kebanyakan dari sektor informal seperti terlihat pada tabel dibawah ini : No 1 2 Sektor Formal Informal Jumlah (orang) 5 41

Dari segi kesadaran pasien akan penyakitnya semua kasus didapat dari pasien yang didatangi ke tempat kerja.

1 Universitas Indonesia

11

No 1 2

Jenis kunjungan Datang Sendiri Didatangi

Jumlah (orang) 6 40

7% 2%

Penyakit Diperberat Pekerjaan PAK 48%

43%

Bukan PAK

Kecelakaan Kerja

Gambar 9 Persentase Penyakit Berdasarkan PAK/Bukan PAK (Total Sampel = 46)

45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 Formal Informal

Belum memakai APD Sudah memakai APD

Gambar 10 Pemakaian APD Berdasarkan Sektor formal/informal

IV.3 Puskesmas Ciomas


Total Sampel = 36 Range Umur = 16 70

1 Universitas Indonesia

12

3% 25% 72%

Sepatu dan tas Aksesoris


Makanan

Gambar 11 Persentasi Pekerjaan

Jenis penyakit yang banyak didapati adalah :


Tabel 5 Jenis Penyakit di Puskesmas Ciomas

No 1 2 3 4 5 6 7 8

Klasifikasi penyakit Penyakit Muskuloskeletal dan jaringan ikat Penyakit Pernafasan Penyakit mata dan adneksa Penyakit Digestif Penyakit Saraf Penyakit Kulit dan jaringan subkutaneus Penyakit Genitourinaria Infeksi dan Penyakit Parasit

Jumlah (orang) 20 4 4 2 2 2 1 1

Sedangkan dari formalitas pekerjaan, para pekerja yang menderita sakit kebanyakan dari sektor informal seperti terlihat pada tabel dibawah ini : No 1 2 Sektor Formal Informal Jumlah (orang) 0 36

1 Universitas Indonesia

13

Dari segi kesadaran pasien akan penyakitnya semua kasus didapat dari pasien yang didatangi ke tempat kerja. No 1 2 Jenis kunjungan Datang Sendiri Didatangi Jumlah (orang) 0 36

Dari segi kasus penyakit, ternyata yang merupakan PAK menempati urutan tertinggi. No 1 2 3 4 Jenis Kasus PAK Kecelakaan kerja Bukan PAK Penyakit yang diperberat pekerjaan Jumlah (orang) 20 0 3 13

IV.4 Puskesmas Cileungsi


Total Sampel = 23 Range Umur = 19 62 Penyakit-penyakit tersebut diderita oleh pekerja yang bekerja pada jenis pekerjaan : No 1 2 3 Jenis Pekerjaan Jasa Makanan Sepatu dan tas Jumlah (orang) 12 6 5

Jenis penyakit yang banyak didapati adalah : No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Klasifikasi penyakit Penyakit Muskuloskeletal dan jaringan ikat Penyakit Digestif Penyakit Pernafasan Penyakit Saraf Penyakit Kulit dan jaringan subkutaneus Penyakit mata dan adneksa Penyakit Genitourinaria Penyakit Sistem Sirkulasi Infeksi dan Penyakit Parasit Penyakit Simptomatik Jumlah (orang) 6 4 3 2 2 2 1 1 1 1

1 Universitas Indonesia

14

Sedangkan dari formalitas pekerjaan, para pekerja yang menderita sakit kebanyakan dari sektor informal seperti terlihat pada tabel dibawah ini : No 1 2 Sektor Formal Informal Jumlah (orang) 6 17

Dari segi kesadaran pasien akan penyakitnya semua kasus didapat dari pasien yang datang sendiri ke puskesmas. No 1 Datang Sendiri 2 Didatangi Jenis kunjungan Jumlah (orang) 18 5

Dari segi kasus penyakit, ternyata yang merupakan Penyakit yang diperberat pekerjaan menempati urutan tertinggi. No 1 2 3 4 Jenis Kasus PAK Kecelakaan kerja Bukan PAK Penyakit yang diperberat pekerjaan Jumlah (orang) 8 0 4 11

1 Universitas Indonesia

15

BAB V HASIL KEGIATAN INTERVENSI


Permasalahan : 1. Masih rendahnya pengetahuan baik pemilik usaha dan pekerja tentang kesehatan kerja. 2. Perilaku pekerja yang tidak mau menggunakan APD. 3. Tidak adanya peraturan tentang pemakaian APD dari pemilik usaha. 4. Banyak dijumpai lingkungan kerja yang tidak memenuhi syarat K3. Dari beberapa kasus yang didapat maka dipilih beberapa kasus yang secara nyata dapat dilakukan intervensi. Dasar pemilihan kasus lebih diutamakan kepada : 1. Pemilik yang kooperatif 2. Intervensi dapat dilaksanakan Intervensi yang dilakukan : 1. pemeriksaan fisik 2. konseling dan penyuluhan 3. intervensi dengan pendidikan kesehatan, pengendalian hazard, dan alat pelindung diri

Tabel 6 Kasus yang dilakukan intervensi

Jenis Industri Informal Industri Aksesoris Sepatu di Desa Pagelaran

Masalah yang Ditemukan - Seorang pekerja menderita faringitis akibat asap yang ditimbulkan dari cetakan aksesoris panas yang dicelupkan ke dalam air. - Seorang pekerja menderita iritasi pada mata akibat asap yang ditimbulkan dari cetakan aksesoris panas yang dicelupkan ke dalam air. Lingkungan kerja bersuhu panas. Seorang pekerja menderita dermatitis pada kedua tangan akibat kontak alergen cairan kedelai.

Industri Aksesoris Sepatu di Desa Ciomas (belakang Puskesmas Ciomas)

Industri Tahu di Wilayah Kerja Puskesmas Citeureup

1 Universitas Indonesia

16

V.1 Kegiatan Intervensi Pada Pengrajin Aksesoris Sepatu Anak Di Desa Pagelaran
V.1.1 Gambaran Umum
Nama usaha Alamat Jenis usaha Lama produksi sejak Pemilik Nomor telepon Jumlah karwayan Jumlah produksi harian Jam kerja Bahan dan peralatan produksi : : : : : : : : : : Pengrajin Aksesoris Sepatu Anak Desa Pagelaran, RT 01 RW 011, Ciomas Bogor Membuat asesoris sepatu anak 4 tahun Ibu Imah 081386241901 1. 0 laki-laki 2. 12 wanita 10-15 kodi/orang/hari 07.30 16.00 1. Bahan baku polyvinil chloride 2. Kompor 3. Tang 4. Ember+Air 5. Bahan sepuhan/pewarna 6. Lempeng besi matres

menyalakan kompor dan mengganti air dalam ember

Memanaskan lempeng besi matres, mencuci dan oles air gula supaya tidak lengket

Menyiapkan botolbotol warna yang sudah di racik oleh bos

melepas hasil cetakan yg sdh berbentuk asesoris dan kemudian di susun

mengangkat lempeng matres dengan tang, lalu di celupkan ke ember berisi air

Menuang warna ke cetakan matres lalu dipanaskan di atas tungku 1-2 menit

Gambar 12 Alur produksi pembuatan aksesoris sepatu anak di Ciomas

1 Universitas Indonesia

17

Tabel 7 Potensial hazard pada pengrajin aksesoris sepatu anak di Ciomas Urutan Kegiatan menyalaka n kompor dan mengganti air dalam ember Memanask an lempeng besi matres, mencuci dan oles air gula supaya tidak lengket Menyiapka n botolbotol warna yang sudah di racik oleh bos Menuang warna ke cetakan matres lalu dipanaskan di atas tungku 1-2 menit mengangka t lempeng matres dengan tang, lalu di celupkan ke ember berisi air melepas hasil cetakan yg sdh berbentuk asesoris dan kemudian di susun Bahaya Potensial Fisika Panas Kimia Biologi Ergonomi Duduk, mengangkat Psikologi Target produksi Gangguan Kesehatan yang mungkin LBP, CTS, Myalgia, neuropati, asma kerja, stress, alergi LBP, CTS, Myalgia, neuropati, asma kerja, stress, alergi Resiko Kecelakaa n Kerja Luka bakar, ledakan

Panas

Menggengga m, menggosok

Target produksi

Luka bakar

Panas

Polyvinil Chloride (bahan baku)

Mengambil

Target produksi

LBP, CTS, Myalgia, neuropati, asma kerja, stress, alergi

Panas

Polyvinil Chloride (bahan baku)

Menuang ke cetakan (gerakan repetitif)

Target produksi

LBP, CTS, Myalgia, neuropati, asma kerja, stress, alergi

Luka bakar

Panas, asap

Polyvinil Chloride (bahan baku)

menggengga m

Target produksi

LBP, CTS, Myalgia, neuropati, asma kerja, stress, alergi

Terjepit, luka bakar

Panas

Polyvinil Chloride (bahan baku)

Mencungkil

Target produksi

LBP, CTS, Myalgia, neuropati, asma kerja, stress, alergi

1 Universitas Indonesia

18

Tabel 8 Data pekerja pada pengrajin aksesoris sepatu anak di Ciomas

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Aminah Siti Uriasari Sutinah Siti Marpuah Nursida Siti Maryam Yani Suryani Indah Sari Ramdaniah

Nama

Umur (tahun) 39 17 37 25 41 23 19 13 15

Masa kerja 3 tahun 1 tahun 2 tahun 1 bulan 2 tahun 2 bulan 2 tahun 1 tahun 1 bulan

Bagian Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi

V.1.2 Hasil Pengamatan


Kunjungan dilakukan pada tanggal 30 Okt 2012 dengan hasil sebagai berikut : V.1.2.1 Keadaan lingkungan Kerja Tempat kerja merupakan bangunan seluas 3 x 4 m2 merupakan bangunan permanen berlantaikan keramik. Selama bekerja menggunakan kursi kecil dan meja pendek. Ruang kerja cukup nyaman dengan ventilasi yang cukup. Namun tampak didekat pekerja ada asap yang mengepul. Asap tersebut dihasilkan dari pencetak (metal) panas yang dicelupkan ke dalam air. V.1.2.2 Kesehatan pekerja Para pekerja mengeluhkan : a. Batuk hilang timbul b. Gatal di tenggorokan c. Sesak

V.1.3 Pelaksanaan Intervensi


V.1.3.1 Identifikasi Keluhan Penyakit Di Tempat Kerja Dan Menilai Faktor Resiko Yang Mempengaruhinya Pemeriksaan sepintas yang dilakukan pada hari Rabu 31 November 2012 didapati adanya keluhan kesehatan berupa batuk hilang timbul, gatal ditenggorokan dan sesak nafas. Penyebab timbulnya keluhan tersebut adalah asap yang mengepul dari atas panggangan kompor untuk memanaskan lempeng logam cetakan dan akibat dari pencelupan lempeng logam cetakan yang panas ke dalam air.

1 Universitas Indonesia

19

V.1.3.2 Melakukan Pemeriksaan Kesehatan Para Pekerja Melalui Anamnesa Dan Pemeriksaan Fisik Pada Target Organ Selanjutnya dilakukan pemeriksaan kesehatan pekerja pada hari Rabu tanggal 07 November 2012 meliputi kegiatan anamnesa dan pemeriksaan fisik pada target organ terutama THT, paru dan jantung. Dari anamnesa didapati adanya keluhan rasa tidak nyaman pada tenggorokan dengan keluhan seperti batuk, pilek, dahak, tenggorokan gatal, dan sesak pada 8 orang pekerja. Sedangkan seorang pekerja tidak ada keluhan tersebut. Pada pemeriksaan THT didapati adanya pembesaran tonsil dan pharynx yang hiperemis pada 3 orang pekerja, dan uedem konka nasal pada 1 orang pekerja. Sedangkan pekerja lainnya tidak tampak kelainan. Pada pemeriksaan jantung dan paru tidak tampak kelainan pada seluruh pekerja. V.1.3.3 Memberikan Intervensi Sesuai Hasil Identifikasi Dan Hasil Pemeriksaan Kesehatan Dengan Melakukan Edukasi Dan Kontrol Hazard Selanjutnya pada hari Rabu tanggal 07 November 2012 dilakukan intervensi dengan pemberian APD berupa masker untuk gangguan pada pekerja akibat hazard asap yang terdapat ditempat kerja diikuti dengan pemberian edukasi pada pekerja melalui penyuluhan dan pemasangan poster. Sebelum dilakukan penyuluhan terlebih dahulu dilakukan pretest dan setelah penyuluhan dilakukan postest.
Tabel 9 Hasil pretest dan posttest pengrajin aksesoris sepatu anak di Ciomas

No Jenis Pertanyaan A. Pengetahuan 1 Pengertian APD 2 Ciri-ciri alat pelindung diri yang yang baik 3 Akibat tidak menggunakan APD 4 Kapan APD digunakan 5 Jenis APD untuk melindungi saluran nafas B. Perilaku 1 Selalu menggunakan APD saat bekerja 2 Alasan untuk selalu menggunakan APD Tindakan yang dilakukan jika melihat teman tidak memakai 3 APD 4 Setuju dengan peraturan yang mewajibkan APD 5 Setuju dengan sanksi jika tidak menggunakan APD

Pretest 6 8 4 3 9 1 7 9 9 6 67% 89% 44% 33% 100% 11% 78% 100% 100% 67%

Posttest 8 8 8 6 9 7 9 9 9 9 89% 89% 89% 67% 100% 78% 100% 100% 100% 100%

1 Universitas Indonesia

20

V.1.3.4 Melakukan Evaluasi Hasil Kegiatan Intervensi Evaluasi dilakukan pada saat kunjungan lapangan pada hari Jumat tanggal 09 November 2012 bersama para pembimbing dan PPDS lainnya. Terlihat bahwa penggunaan APD telah dilaksanakan para pekerja dan poster edukasi penggunaan masker sudah terpasang. Evaluasi lanjutan dilakukan pada hari Rabu tanggal 14 November 2012 meliputi kegiatan anamnesa dan pemeriksaan fisik pada target organ terutama THT, paru dan jantung. Dari anamnesa didapati bahwa tidak ada lagi keluhan rasa tidak nyaman pada tenggorokan dengan keluhan seperti batuk, pilek, dahak, tenggorokan gatal, dan sesak pada pekerja. Namun ada keluhan mengenai ketidaknyamanan penggunaan masker dimana dikatakan bahwa masker mengakibatkan bernafas rasa tidak lega. Pada pemeriksaan THT didapati pembesaran tonsil dan pharynx yang hiperemis pada 3 orang pekerja sudah berkkurang dan hilang serta uedem konka nasal pada 1 orang pekerja juga sudah menghilang. Pada pemeriksaan jantung dan paru tidak tampak kelainan pada seluruh pekerja.

V.2 Kegiatan Intervensi Pada Pengrajin Aksesoris Sepatu Anak Di Ciomas (Belakang Puskesmas)
V.2.1 Gambaran Umum
Salah satu industri informal yang dilakukan kegiatan intervensi berikutnya adalah industri pembuatan aksesoris sepatu anak-anak milik Bpk. Soni, terletak di belakang Puskesmas Ciomas. Pabrik aksesoris ini telah beroperasi sejak tahun 2006 dengan kapasitas produksi sebanyak 200-300 kodi per hari. Bangunan pabrik merupakan bangunan semi permanen berlantai tanah, yang terletak di atas lahan seluas 120 m2. Luas bangunan sekitar 96 m2 yang berbentuk seperti huruf L, dan terbagi atas dua ruangan, yang masing-masing berukuran 4 x 4 meter persegi dan 8 x 10 meter persegi. Ruangan yang pertama adalah ruangan bengkel merangkap administrasi, sedangkan ruangan kedua yang lebih besar merupakan ruangan bengkel merangkap gudang penyimpanan bahan baku, baik yang belum dicampur (masih dalam karung dan drum) maupun yang sudah dicampur (ditampung dalam jerigen). Tiap-tiap ruangan mempunyai satu pintu masuk, dan sebuah jendela utama berukuran besar yang terletak persis di samping pintu, di mana jendela tersebut setinggi dada orang dewasa,

1 Universitas Indonesia

21

dan hampir memenuhi sebagian besar dinding depan masing-masing ruangan. Di samping itu, masing-masing ruangan beratapkan genteng yang cukup tinggi, sehingga suhu ruangan tidak terlalu terasa panas dan gerah. Proses produksi dilakukan secara manual oleh para pengrajin yang terlatih, dan menggunakan peralatan sederhana untuk mencetak aksesoris sepatu. Seluruh pekerja terlibat dalam kegiatan produksi dari awal hingga selesai, dan tidak ada spesialisasi tertentu dalam melakukan pekerjaan.
Pencampuran bahan baku (PVC resin) dengan cairan pelarut (DOP) dan bahan pewarna menjadi larutan berwarna Mengisi cetakan (dari besi) dengan larutan berwarna (PVC resin yang dilarutkan dalam pelarut DOP) sesuai dengan pesanan

Memanaskan cetakan bersama isinya di atas tungku pemanas selama beberapa detik

Setelah hasil cetakan benarbenar kering, hasil cetakan direndam sebentar dalam ember berisi air

Hasil cetakan kembali dipanaskan di atas tungku pemanas selama beberapa detik

Setelah hasil cetakan mengering, bagian atasnya dilapisi oleh larutan PVC resin berwarna hitam (proses pemblokiran)

Hasil cetakan dicungkil dengan menggunakan peniti

Hasil cetakan dikumpulkan dan dikelompokkan per kodi oleh tiap pekerja

Hasil cetakan siap dikirim ke pabrik sepatu yang menjadi klien pemilik usaha

Gambar 13 Alur produksi pembuatan aksesoris sepatu anak di Belakang Puskesmas Ciomas

1 Universitas Indonesia

22

Tabel 10 Potensial hazard pada pengrajin aksesoris sepatu anak di Ciomas Urutan kegiatan Bahaya Potensial Fisik
1. Mengisi cetakan dengan PVC resin yang dilarutkan dalam pelarut DOP

Kimia
PVC Resin Pelarut DOP

Biologi

Ergonomi
Awkward position (menunduk lama & posisi duduk tidak ergonomis) Posisi statis (prolonged sitting) Gerak repetitif

Psikososial
Monotoni Target kerja

Gangguan kesehatan yang potensial


Iritasi mata Iritasi saluran napas Neck & shoulder pain Myalgia Low back pain Stress kerja

Resiko Kecelakaan Kerja

Luka bakar, ledakan

2. Memanaskan isi cetakan

Panas dari tungku

PVC Resin Pelarut DOP Asap hasil pemanasan hasil cetakan

Awkward duduk tidak ergonomis) Posisi statis (prolonged sitting)

Monotoni

Heat stress Dehidrasi Iritasi mata Iritasi saluran napas Myalgia Low back pain Stress kerja

Luka bakar

position (posisi Target kerja

3. Merendam hasil cetakan dalam ember berisi air

Uap panas

PVC Resin Pelarut DOP

Awkward duduk tidak ergonomis) Posisi statis (prolonged sitting)

Monotoni

Heat stress Iritasi mata Iritasi saluran napas Myalgia Low back pain Stress kerja

position (posisi Target kerja

4. Mencungkil isi cetakan dengan peniti

Awkward duduk tidak ergonomis) Posisi statis (prolonged sitting)

Monotoni

Myalgia Low back pain Stress kerja

Luka bakar

position (posisi Target kerja

1 Universitas Indonesia

23

Tabel 11 Data pekerja pada pengrajin aksesoris sepatu anak di Ciomas

No
1. 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Nama
Farhan Nesa Asep Sopin Maman Ulul Tomi Samsul Hendrik Rendy Sindi Mega Egi Ujang Ati Ita

Umur (tahun)
20 tahun 28 tahun 20 tahun 19 tahun 22 tahun 23 tahun 25 tahun 24 tahun 28 tahun 17 tahun 15 tahun 16 tahun 15 tahun 25 tahun 18 tahun 16 tahun

Masa kerja
7 bulan 4 tahun 1 tahun 3 bulan 1 tahun 2 tahun 2 tahun 2 tahun 3 tahun 3 bulan 5 bulan 1 tahun 2 bulan 2 bulan 1 bulan 1 bulan

V.2.2 Hasil Pengamatan


Kunjungan dilakukan pada tanggal 4 Okt 2012 dengan hasil sebagai berikut : V.2.2.1 Keadaan lingkungan Kerja Tempat kerja merupakan bangunan semi permanen berlantai tanah, yang terletak di atas lahan seluas 120 m2. Luas bangunan sekitar 96 m2. Lingkungan kerja hanya mengandalkan dillution ventilation dari jendela utama, tanpa adanya local exhaust ventilation sehingga sirkulasi udara ruangan dalam lingkungan kerja kurang sempurna. Sewaktu bekerja, seluruh pekerja tidak menggunakan APD sama sekali. V.2.2.2 Kesehatan pekerja Pekerja sering mengalami keluhan mata perih akibat iritasi asap dan uap panas yang dihasilkan dari proses pemanasan hasil cetakan. Pekerja yang mempunyai riwayat pernah mengalami keluhan mata perih akibat iritasi asap dan uap panas ada sekitar 4 orang .

1 Universitas Indonesia

24

V.3 Pelaksanaan Intervensi


V.3.1 Alasan melakukan intervensi
Riwayat pekerja yang mempunyai keluhan mata perih sekitar 25% dari populasi di tempat kerja. Frekuensi keluhan tergolong sering. Pemilik usaha bersifat terbuka dan kooperatif. Para pekerja dapat menerima intervensi dengan baik. Keluhan berpotensi mengurangi produktivitas. Bahaya potensial di tempat kerja berupa asap dan uap panas dapat diintervensi dengan cara yang mudah.

V.3.2 Penyuluhan dan Intervensi Terhadap Pekerja


Pembagian spectacles (kacamata pelindung) kepada seluruh pekerja Edukasi mengenai dampak asap di lingkungan kerja Edukasi mengenai pentingnya APD yang dibagikan, yaitu kaca mata pelindung Dari anamnesa didapati adanya keluhan rasa tidak nyaman pada tenggorokan dengan keluhan seperti batuk, pilek, dahak, tenggorokan gatal, dan sesak pada 8 orang pekerja. Sedangkan seorang pekerja tidak ada keluhan tersebut.

V.3.3 Penyuluhan Terhadap Pemilik Usaha


Edukasi mengenai dampak asap di lingkungan kerja, dan hubungannya dengan penurunan produktivitas pekerja. Edukasi mengenai pentingnya APD yang dibagikan, yaitu kaca mata pelindung, sehingga produktivitas pekerja tetap terjaga. Edukasi tentang pentingnya sistem ventilasi udara yang baik. Disarankan agar menambah jumlah jendela dan menyediakan local exhaust ventilation

V.3.3.1 Melakukan Evaluasi Hasil Kegiatan Intervensi Evaluasi untuk menilai kemajuan dan efektivitas setiap kegiatan dilakukan selama 1 minggu, dengan jumlah kunjungan sebanyak 3-4 kali (sekitar 2-3 kali seminggu). Di akhir kunjungan, dilakukan pembagian kuesioner (seluruh pekerja): 1. Setelah dijelaskan tentang berbagai bahaya di tempat kerja beberapa waktu yang lalu, apakah pengetahuan anda tentang bahaya asap dan uap panas di tempat kerja semakin bertambah? 2. Sebelum memakai kacamata pelindung, apakah sebelumnya pernah mengalami keluhan mata perih atau iritasi di tempat kerja? 3. Jika anda menjawab Ya pada pertanyaan nomor 2, apakah keluhan mata perih atau iritasi masih dialami SETELAH memakai kacamata pelindung?

1 Universitas Indonesia

25

4. Apakah anda merasa kacamata pelindung yang diberikan beberapa hari lalu bermanfaat bagi perlindungan mata anda? 5. Setelah dijelaskan mengenai manfaat kacamata pelindung bagi kesehatan mata, apakah anda tetap akan memakai kacamata tersebut selama bekerja? Yang mengisi kuesioner ada 15 orang. Berikut ini adalah hasil analisa terhadap jawaban kuesioner yang diberikan: 1. Setelah diberikan edukasi tentang bahaya asap dan uap panas: 14 orang menyatakan pengetahuannya bertambah 1 orang menyatakan bahwa pengetahuannya tidak bertambah. 2. 4 orang yang mengaku pernah mengalami keluhan mata perih tidak lagi mengalami keluhan. 3. Seluruh pekerja mengaku tidak lagi mengalami mata perih atau iritasi akibat asap dan uap panas tidak ditemukan adanya kasus baru mengenai mata perih atau iritasi akibat asap. 4. Semua pekerja memutuskan untuk tetap memakai kacamata pelindung selama bekerja karena semua pekerja merasakan ada manfaatnya.

Gambar 14. Contoh kacamata pelindung yang diberikan

1 Universitas Indonesia

26

Gambar 15 Contoh kacamata pelindung yang diberikan

V.4 Kegiatan Intervensi Pada Pengrajin Tahu Di Citeureup


Jenis Industri Informal Industri Tahu di Wilayah Kerja Puskesmas Citeureup Masalah yang Ditemukan Lingkungan kerja bersuhu panas. Seorang pekerja menderita dermatitis pada kedua tangan akibat kontak alergen cairan kedelai.

V.III.1 Gambaran Umum


1. Pemilik usaha 2. Alamat Bogor 3. Usaha baru 4. Ruang usaha 5. Jumlah Pekerja : Bapak Roji (37thn). : Desa Cijeger, Kecamatan Citeurup, Kabupaten : Pembuat Tahu lamanya 1 tahun di tempat yang (Sebelumnya 5 tahun). : luas 4 x 8 m2. : 2 orang.

1 Universitas Indonesia

27

6.

Jumlah Produksi : 60 lampir (loyang) per hari dari 1,2 kwintal kacang kedelai.

V.III.2 Alur Produksi


1. Kedelai di giling sampai halus. 2. Setelah halus dimasukkan ke dalam bak, kemudian ditambahkan air untuk direbus sampai mendidih (dengan menggunakan uap yang dialirkan dari air yang dididihkan). 3. Setelah air rebusan tahu tersebut mendidih, kemudian disaring ke dalam tong penampungan yang terbuat dari kayu dan didiamkan sampai terbentuk endapan tahu. 4. Pada akhir proses dilakukanlah pencetakan tahu.

V.III.3 Pola Kerja


Hari kerja : Senin sampai dengan Sabtu. Jam kerja : 07.00 18.00 WIB.

V.III.4 Data Pekerja


Jumlah pekerja sebanyak 2 orang laki-laki. Pekerja tinggal di rumah pemilik. Bila pekerja mengalami masalah kesehatan yang serius, biasanya pekerja akan berobat ke Puskesmas Citeurup.

Tabel 12 Daftar pekerja yang bekerja di industri tahu milik Bpk. Roji No Nama Pekerja Usia Jenis Kelamin Masa Kerja Riwayat keluhan kesehatan di tempat kerja Dermatitis Numularis di kedua tangan. Mialgia pada pinggang 2 Kaple 28 tahun Laki-laki 3 minggu bawah.

Jumaidi

25 tahun

Laki-laki

2 tahun

1 Universitas Indonesia

28

V.III.5 Pengamatan Lingkungan Kerja


Pengamatan dilakukan sebanyak 4 (empat) kali, yaitu pada tanggal 3 Oktober 2012, tanggal 6 November 2012, tanggal 7 November 2012, dan tanggal 8 November 2012. Dari keempat pengamatan tersebut didapatkan data-data sebagai berikut:

1. Lingkungan kerja mempunyai suhu lingkungan yang panas (30 - 45 oC). 2. Lingkungan kerja cukup becek. 3. Sewaktu bekerja, dua orang pekerja tersebut hanya menggunakan alat pelindung diri (APD) sepatu boat. 4. Selama ini keluhan kesehatan yang sering dialami oleh salah satu pekerja adalah gatal-gatal di tangan dan ruang kerja yang cukup panas sehingga pekerja dalam bekerja tidak menggunakan baju.

V.III.6 Faktor Risiko Kesehatan

Gambar 16 Gambar lingkungan kerja di industri tahu

Gambar 17 Penyakit Dermatitis Numularis di tangan pekerja

Tabel 13 Faktor Risiko Kesehatan Pekerja di Industri Tahu

Urutan kegiatan Fisik


1. Menggiling Bising. kedelai sampai Listrik. halus dengan menggunakan mesin giling.

Bahaya Potensial

Kimia
Cairan kedelai

Biologi
Kutukutu yang terdapat di kedelai.

Ergonomi

Psikososial

Gangguan kesehatan yang potensial

Resiko Kecelakaan Kerja

NIHL. Tersengat listrik. Luka bakar akibat tersengat listrik. Dermatitis iritan.

1 Universitas Indonesia

29

Urutan kegiatan Fisik Kimia

Bahaya Potensial

Biologi

Ergonomi

Psikososial

Gangguan kesehatan yang potensial


Heat stress Dehidrasi Iritasi mata Iritasi saluran napas Myalgia pada otot tangan dan kaki. Low back pain Stress kerja

Resiko Kecelakaan Kerja

2. Memasukkan Panas dari Cairan gilingan tahu tungku. kedelai. ke dalam bak, Gas CO kemudian dan CO2 ditambahkan yang air untuk dihasilkan direbus sampai dari mendidih pembakara (dengan n. menggunakan Asap dari uap yang pembakara dialirkan dari n yang air yang mengandu dididihkan) ng poli aromatic hydro carbon (PAHC).

Mengangkat barang dengan beban yang berat (+ 25 kg).

Stress kerja

Luka bakar.

3. Air rebusan Uap panas Cairan tahu yang kedelai mendidih yang panas kemudian disaring ke dalam tong penampungan dan didiamkan sampai terbentuk endapan tahu 4. Pencetakan tahu Cairan kedelai. -

Posisi statis (prolonged standing)

Stress kerja

Heat stress Iritasi mata Iritasi saluran napas Myalgia pada otot tangan dan kaki. Low back pain Stress kerja

Luka bakar.

Posisi statis (prolonged standing)

Stress kerja

Myalgia pada Low back pain Stress kerja

V.III.7 Kegiatan Intervensi Yang Dilakukan dan Hasil Evaluasi


Berdasarkan temuan yang diperoleh pada sub bab V.III.5 tentang pengamatan lingkungan kerja, maka intervensi ideal yang seharusnya dilakukan adalah:

1 Universitas Indonesia

30

Temuan

Intervensi Ideal Memberikan exhaust fan untuk mengalirkan panas yang ada di dalam ruangan ke luar dan pekerja diberikan minum yang banyak. Membuat saluran pembuangan limbah yang baik. Dua orang pekerja tersebut memakai alat pelindung diri (APD) yang ideal, seperti sarung tangan tahan panas dan anti air, sepatu boat, dan pakaian kerja yang menyerap keringat dan mempunyai ventilasi yang bagus. Pekerja memakai APD sarung tangan tahan panas dan anti air serta memakai pakaian kerja yang menyerap keringat dan mempunyai ventilasi yang bagus.

1. Lingkungan kerja mempunyai suhu lingkungan yang panas (30 45 oC).

2. Lingkungan kerja cukup becek.

3. Sewaktu bekerja, dua orang pekerja tersebut hanya menggunakan alat pelindung diri (APD) sepatu boat.

4. Selama ini keluhan kesehatan yang sering dialami oleh salah satu pekerja adalah gatal-gatal di tangan dan ruang kerja yang cukup panas sehingga pekerja dalam bekerja tidak menggunakan baju.

Dalam kasus ini, intervensi yang dapat dilakukan penulis pada industri tahu ini adalah : 1. Pemberian APD sarung tangan tahan panas dan anti air dengan tujuan untuk melindungi tangan pekerja dari pajanan iritan cairan kedelai (baik panas maupun tidak) sehingga dapat menghilangkan keluhan gatal-gatal di tangan. 2. Memberikan kipas angin blower dengan tujuan untuk mengurangi panas dan membuat ventilasi menjadi baik.

Tabel 14 Ringkasan Kegiatan, Intervensi, dan Evaluasi. No Tanggal Kegiatan Sasaran Hasil yang didapatkan sebelum intervensi Lingkungan kerja yang Intervensi yang dilakukan Hasil Yang Diharapkan Evaluasi setelah Intervensi

3 Oktober Melakukan identifikasi faktor risiko yang ada di 2012 dan

Lingkungan

Pada tanggal 3 October

Pekerja yang terkena

Evaluasi telah

1 Universitas Indonesia

31

lingkungan kerja 6 Novembe Mengidentifikasi adanya masalah kesehatan r 2012

kerja Pekerja

panas. Lingkungan kerja yang becek. Pekerja hanya menggunakan APD sepatu boat. Keluhan tersering pekerja adalah gatalgatal di tangan (Dermatitis Numularis)

dilakukan pemberian pengobatan berupa Salap Hidrokortison dan Tablet Clorfeniramin Maleat untuk Penyakit Dermatitis Numularis pada kedua tangan salah seorang pekerja.

Penyakit Dermatitis Numularis sembuh.

dilakukan pada tanggal 6 November 2012. Hasil yang didapatkan adalah : Pekerja yang terkena Penyakit Dermatitis Numularis tersebut sembuh Evaluasi telah dilakukan pada tanggal 8 November 2012. Hasil yang didapatkan adalah : Panas di lingkunga n kerja berkurang. Ventilasi menjadi lebih baik. Pekerja telah memakai APD sarung tangan tahan panas dan anti air. Hasil yang didapat setelah intervensi adalah : Pekerja telah memakai APD sarung tangan pada saat

7 Novembe r 2012 dan 8 Novembe r 2012

Lingkungan Melakukan intervensi terhadap lingkungan kerja kerja. dan pekerja. Pekerja

Lingkungan Memberikan kerja yang kipas angin panas. blower. Pekerja hanya Memberikan menggunakan sarung tangan APD sepatu tahan panas boat. dan anti air Keluhan tersering pekerja adalah gatalgatal di tangan.

Mengurangi panas dan membuat ventilasi menjadi bagus. Tidak ada lagi keluhan gatal-gatal pada tangan pekerja.

9 Novembe r 2012 dan 14 Novembe r 2012

Melakukan Evaluasi terhadap kegiatan intervensi penulis di tempat kerja

Lingkungan kerja Pekerja

1 Universitas Indonesia

32

bekerja. Panas di lingkunga n kerja berkurang dan ventilasi menjadi lebih baik.

Gambar 19 Pemeberian APD Sarung Tangan Tahan Panas dan Anti Air Kepada Pekerja

Gambar 18 Pemberian Kipas Angin Dari Penulis Kepada Pemilik Usaha

1 Universitas Indonesia

33

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

VI.1. Kesimpulan
1. Sebagian besar industri informal belum mempraktekkan penerapan perlindungan kesehatan bagi para pekerjanya. 2. Seluruh peserta sudah melihat bagaimana pengelolaan pelayanan kesehatan kesehatan kerja 3. Seluruh peserta sudah melakukan identifikasi faktor resiko di tempat kerja pasien yang berhubungan dengan penyakit 4. Seluruh peserta sudah melakukan identifikasi faktor resiko di tempat kerja pasien yang berhubungan dengan penyakit 5. Seluruh peserta sudah melakukan pelaksanaan kasus secara holistik 6. Memberikan edukasi melalui penyuluhan dan pemasangan poster di tempat kerja dapat meningkatkan pengetahuan dan kesadaran dari para pekerja tentang bahaya potensial. 7. Merupakan aplikasi dari para akademisi dalam pengabdian masyarakat dengan memberikan masukan kepada instansi terkait dalam masalah kesehatan kerja.

VI.2. Saran
VI.1.1 Untuk Dinas Kesehatan
1. Lebih meningkatkan pembinaan teknis kepada sektor-sektor informal untuk meningkatkan kesehatan kerja. 2. Perlunya penambahan petugas kesehatan kerja di puskesmas. 3. Kerjasama antara dinas kesehatan dan perguruan tinggi perlu dilanjutkan, dimana pada satu sisi perguruan tinggi mendapat tempat untuk pembinaan mahasiswa sedangkan dinas kesehatan mendapatkan tenaga spesialisasi untuk melaksanakan pelayanan kesehatan kerja.

VI.1.2 Sarana Pelayanan


1. Lebih meningkatkan pembinaan teknis kepada pos-pos UKK untuk meningkatkan kesehatan kerja para pekerja di sektor informal. 2. Meminta tambahan tenaga agar tidak terjadi tugas rangkap pada petugas puskesmas.

1 Universitas Indonesia

34

KEPUSTAKAAN

1. Direktorat Bina Kesehatan Kerja dan Olah Raga. www.kesehatankerja.depkes.go.id; Pertemuan Koordinasi Pusat dan Daerah Kesehatan Kerja dan olahraga Tahun 2011 Surabaya, 18 21 April 2011. [Online].; 2011 [cited 2012 November 20. Available from: http://kesehatankerja.depkes.go.id/index.php/read/2011/7/23/pertemuankoordinasi-pusat-dan-daerah-kesehatan-kerja-dan-olahraga-tahun-2011-surabaya-1821-april-2011. 2. Tambunan HS, Dewi M, Nurcahyo L, Rahayu DP, Widyan A, Ferdianto. Laporan Studi Banding BKKM BAndung, BKKM Bogor, dan BKKM Banten. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Kedokteran Okupasi; 2012.

1 Universitas Indonesia