Anda di halaman 1dari 87

UNIVERSITAS INDONESIA

UJI KESESUAIAN ANTARA VISION TESTER SEBAGAI ALAT SKRINING DAYA PENGLIHATAN JAUH, STEREOSKOPIS DAN BUTA WARNA DENGAN SNELLEN CHART, TNO STEREOSCOPIC VISION TEST DAN ISHIHARA

PROPOSAL PENELITIAN

DR. Dr. Astrid Sulistomo, MPH., SpOk DR. Dr. Muchtaruddin Mansyur MS, SpOk., PhD DR. Dr. Fikry Effendy, MOH., SpOk Dr. M. Sidik, SpM(K) Dr. Tri Rahayu, SpM(K) Dr. Gusti Gede Suardana, SpM Dr. Mardiansyah Kusuma Dr. Markus Halim Dr. David Rudy Wibowo

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS INDONESIA PROGRAM PENDIDIKAN DOKTER SPESIALIS KEDOKTERAN OKUPASI JAKARTA MARET 2011

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI............................................................................................................................ i DAFTAR GAMBAR................................................................................................................iv DAFTAR TABEL .................................................................................................................... v DAFTAR SINGKATAN ...........................................................................................................vi

BAB 1 PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1 1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang ..................................................................................................... 1 Identifikasi Masalah............................................................................................. 3 Pertanyaan Penelitian ......................................................................................... 4 Tujuan .................................................................................................................. 4 Tujuan Umum ................................................................................................. 4 Tujuan Khusus ................................................................................................ 4

1.4.1 1.4.2 1.5

Manfaat Penelitian .............................................................................................. 5 Untuk Tenaga Kerja ........................................................................................ 5 Untuk Profesi .................................................................................................. 5 Untuk Peneliti ................................................................................................. 5

1.5.1 1.5.2 1.5.3

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................. 6 2.1 2.2 Fungsi Penglihatan Pada Pekerja ......................................................................... 6 Tajam Penglihatan ............................................................................................... 7 Penyebab Gangguan Tajam Penglihatan Jauh ............................................... 9 Miopia........................................................................................................... 10 Pemeriksaan Tajam Penglihatan Jauh .......................................................... 12

2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.3

Penglihatan Stereoskopik .................................................................................. 14 Persepsi Kedalaman ..................................................................................... 14 Penilaian Penglihatan Stereoskopik ............................................................. 20 Gangguan Penglihatan Stereoskopik............................................................ 22 Pengujian Yang Digunakan Untuk Mengukur Stereopsis ............................. 24

2.3.1 2.3.2 2.3.3 2.3.4 2.4

Penglihatan Warna ............................................................................................ 30

1 Universitas Indonesia

ii

2.4.1 2.4.2 2.4.3 2.4.4 2.5

Prevalensi Gangguan Penglihatan Warna .................................................... 33 Penyebab Gangguan Penglihatan Warna ..................................................... 35 Jenis Gangguan Penglihatan Warna ............................................................. 36 Penilaian Penglihatan Warna ....................................................................... 39

Pemeriksaan Skrining Fungsi Penglihatan Dengan Optec Vision Tester.......... 44 Persiapan Sebelum Melakukan Pemeriksaan .............................................. 47 Pemeriksaan tajam penglihatan jauh dengan Vision Tester ........................ 48 Cara Menggunakan Optec Vision Tester Untuk Menguji Penglihatan Stereoskopik ................................................................................................. 50 Pemeriksaan Gangguan penglihatan warna dengan Vision Tester .............. 52

2.5.1 2.5.2 2.5.3 2.5.4 2.6

Kerangka Konsep ............................................................................................... 54

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN ..................................................................................... 55 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 3.7 3.8 Desain Penelitian ............................................................................................... 55 Tempat dan Waktu Penelitian ........................................................................... 55 Populasi dan Sampel Penelitian ........................................................................ 55 Kriteria Inklusi dan Eksklusi ............................................................................... 55 Besar Sampel ..................................................................................................... 56 Cara Pengambilan Sampel ................................................................................. 57 Sumber Data dan Variabel................................................................................. 57 Cara Pengumpulan Data .................................................................................... 58 Pemeriksaan dengan alat Vision tester ........................................................ 58 Pemeriksaan dengan Snellen Chart .............................................................. 59 Pemeriksaan dengan TNO Stereoscopic vision tester .................................. 60 Pemeriksaan Ishihara Test............................................................................ 60

3.8.1 3.8.2 3.8.3 3.8.4 3.9 3.10 3.11 3.12 3.13 3.14

Instrumen dan Alat-alat Penelitian ................................................................... 61 Organisasi Penelitian ......................................................................................... 61 Definisi Operasional........................................................................................... 61 Analisa Statistik.................................................................................................. 63 Etika Penelitian .................................................................................................. 64 Alur Penelitian ................................................................................................... 65

3.14.1 Alur Subpenelitian Tajam Penglihatan ......................................................... 66 3.14.2 Alur Subpenelitian Penglihatan Stereoskopik .............................................. 67

1 Universitas Indonesia

iii

3.14.3 Alur Subpenelitian Penglihatan Warna ........................................................ 68

KEPUSTAKAAN .................................................................................................................. 69 LAMPIRAN ......................................................................................................................... 70

1 Universitas Indonesia

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Tajam Penglihatan. (9) ..................................................................................... 7 Gambar 2.2. Kelainan refraksi miopia (17) .......................................................................... 10 Gambar 2.3. Snellen Chart (22)............................................................................................ 13 Gambar 2.4. Ukuran relatif. Bayangan retina akan mobil yang berukuran kecil diartikan sebagai mobil yang berada di kejauhan (8) ........................................................................ 15 Gambar 2.5. Interposisi. Lingkaran biru dipersepsikan lebih dekat karena menumpuk lingkaran merah (8) ............................................................................................................. 16 Gambar 2.6. Perspektif linier. Garis paralel seperti jalur kereta api menyatu dengan meningkatnya jarak (8) ....................................................................................................... 16 Gambar 2.7. Perspektif aerial. Pegunungan di kejauhan tampak lebih biru (8) ................. 17 Gambar 2.8. Efek pencahayaan dan bayangan memberikan informasi tentang kedalaman (8) ........................................................................................................................................ 17 Gambar 2.9. (A) Lingkaran Vieth-Mller. (B) Disparitas binokuler dan persepsi kedalaman stereoskopik (23) ................................................................................................................. 19 Gambar 2.10. Area fusional Panum terletak antara batas luar dan dalam wilayah penglihatan binokuler tunggal (8)....................................................................................... 20 Gambar 2.11. Jarak terjauh di mana stereopsis masih dimungkinkan (25) ........................ 20 Gambar 2.12. Frisby Stereotest (8) ..................................................................................... 26 Gambar 2.13. Randot Stereotest (8) ................................................................................... 26 Gambar 2.14. Lang II Stereotest (8) .................................................................................... 27 Gambar 2.15. Kartu TNO (37) .............................................................................................. 28 Gambar 2.16. Contoh petunjuk kartu V-VII bagi pemeriksa uji TNO (37) ........................... 30 Gambar 2.17. Spektrum cahaya. (38) .................................................................................. 32 Gambar 2.18. Ilusi warna. (38) ............................................................................................ 33 Gambar 2.19 Penurunan gen gangguan penglihatan warna. (46) ...................................... 35 Gambar 2.20. Penglihatan normal. (47) .............................................................................. 37 Gambar 2.21. Protanopia. (47) ............................................................................................ 37 Gambar 2.22. Penglihatan normal. (47) .............................................................................. 38 Gambar 2.23. Deutanopia. (47) ........................................................................................... 38 Gambar 2.24. Penglihatan normal. (47) .............................................................................. 38 Gambar 2.25. Tritanopia. (47) ............................................................................................. 38 Gambar 2.26 Alur diagnosa pasien dengan gangguan penglihatan warna. (43)................. 40 Gambar 2.27. Optec Vision Tester (57) ............................................................................... 45 Gambar 2.28. Tampilan remote control Optec Vision Tester (60) ...................................... 48 Gambar 2.29. Tampilan slide untuk pemeriksaan penglihatan jauh (60) ........................... 48 Gambar 2.30. Tampilan slide uji stereoskopik dengan Optec Vision Tester (57) ................ 51 Gambar 2.31. Kerangka Konsep ........................................................................................ 54 Gambar 3.1. Alur Penelitian .............................................................................................. 65 Gambar 3.2. Alur sub penelitian penglihatan stereoskopik ............................................. 67 Gambar 3.3 Alur Sub Penelitian Penglihatan Warna. ....................................................... 68

1 Universitas Indonesia

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Jarak stereopsis maksimum untuk stereothreshold yang berbeda (PD=64 mm) (25) ...................................................................................................................................... 21 Tabel 2.2. Jarak stereopsis terjauh untuk jarak pupil yang berbeda, bila stereothreshold = 80 detik busur (25)............................................................................................................... 21 Tabel 2.3. Kategori stereoakuitas (24,27) ............................................................................. 22 Tabel 2.4 Klasifikasi gangguan penglihatan warna dan prevalensi pada ras western (42) . 34 Tabel 2.5. Interpretasi hasil pembacaan kartu ishihara.................................................... 44 Tabel 2.6. Interpretasi hasil pemeriksaan penglihatan jauh (60) ........................................ 49 Tabel 2.7. Interpretasi hasil pemeriksaan stereoskopik dengan Optec Vision Tester (61) . 52 Tabel 2.8. Interpretasi pemeriksaan warna dengan Vision Tester (57) .............................. 53 Tabel 3.1. Prevalensi dan jumlah sampel minimal menurut fungsi penglihatan .............. 57 Tabel 3.2. Tabel Hasil pemeriksaan .................................................................................. 63

1 Universitas Indonesia

vi

DAFTAR SINGKATAN
3D AOA BPS PERDAMI SDM SIM TNO N. VMO PD : : : : : : : : : : Tiga Dimensi American Optometric Association Badan Pusat Statistik Perhimpunan Dokter Ahli Mata Indonesia Sumber Daya Manusia Surat Ijin Mengemudi Toegepast Natuurwetenschappelijk Onderzoek Nervus (saraf)

Vieth-Mller Circle Pupillary distance

1 Universitas Indonesia

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Perkembangan industri di Indonesia dalam dekade terakhir mengalami perkembangan yang sangat pesat, meskipun sempat mengalami hambatan akibat dilandanya Indonesia oleh krisis ekonomi yang berkepanjangan. Pada tahun 1996, sebanyak 157.987 perusahaan telah terdaftar secara resmi, yang meningkat terus dan menurut data BPS, pada tahun 2011 ini sudah ada 2.569.400 industri formal di Indonesia. Sejalan dengan peningkatan jumlah industri, jumlah angkatan kerja juga meningkat dengan pesat dan saat ini sudah mencapai 115 juta pekerja, 34 juta diantaranya bekerja di sektor formal. (1) Pembangunan industri-industri tersebut, selain membawa dampak yang positif, yaitu meningkatkan daya saing ekonomi dan juga menampung tenaga kerja dalam jumlah yang besar, dapat mengakibatkan juga dampak yang negatif, yaitu gangguan-gangguan kesehatan yang diakibatkan/berhubungan dengan pekerjaan dan lingkungan pekerjaan. Sedangkan kecelakaan di industri yang dapat terjadi, bisa dari yang ringan dan hanya mengenai individu pekerja sampai ke kecelakaan berat dengan skala yang besar dan tidak hanya mengenai pekerjanya saja tetapi juga masyarakat di sekitar kawasan indutri. Oleh karena itu untuk menangani masalah tersebut, terutama diperlukan pelayanan kesehatan yang mengutamakan upaya-upaya promotif, preventif dan diagnosis dini. Diagnosis dini, dilakukan dengan pemeriksaan berkala pada pekerja yang terutama bertujuan untuk: Mendeteksi adanya gangguan kesehatan akibat kerja Mendeteksi adanya gangguan kesehatan yang berdampak pada

kemampuan kerja.

1 Universitas Indonesia

Supaya dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya dengan baik, efisien, dan aman, diperlukan pekerja yang memiliki tingkat kesehatan yang baik dan salah satu adalah memiliki fungsi penglihatan yang baik. Fungsi penglihatan untuk sebagian besar pekerjaan, perlu dinilai sebelum melakukan pekerjaan dan secara periodik, baik untuk menilai apakah fungsi penglihatan memenuhi pesyaratan untuk suatu pekerjaan, maupun untuk mendeteksi dini adanya gangguan penglihatan akibat pekerjaan. Fungsi penglihatan yang penting untuk dinilai pada umumnya adalah tajam penglihatan, khususnya penglihatan jauh, penglihatan stereoskopis dan

penglihatan warna. Di Amerika Serikat, telah lama dilakukan skrining mata secara ketat terhadap para calon pekerja. Skrining mata secara ketat dilakukan pada jenis pekerjaan yang tidak hanya berdampak kepada kinerja dan produktivitas individu, akan tetapi berdampak pula pada keselamatan masyarakat umum, seperti: calon petugas kepolisian, pemadam kebakaran, satuan anti teroris, petugas menara pengawas di bandara, pilot, masinis, dan nahkoda. Sedangkan pada jenis pekerjaan yang tidak melibatkan keselamatan masyarakat umum, kemampuan visual yang baik juga dipersyaratkan demi mencapai tingkat produktivitas yang maksimal, misalnya pekerjaan di industri perakitan dan sektor manufaktur lainnya membutuhkan persepsi kedalaman yang baik, demikian juga calon operator forklift dan crane. Di samping itu, para petugas laboratorium, desainer grafis dan interior sangat mengandalkan kemampuan membedakan warna yang baik. Akuntan, arsitek, pengacara, dan juga petugas di bagian inspeksi juga membutuhkan penglihatan visus yang baik. Bahkan dalam urusan mengemudi pun, visus yang terkoreksi baik pun menjadi prasarat utama untuk memperoleh SIM (Surat Ijin Mengemudi). Di beberapa negara bagian di Amerika Serikat, visus tak terkoreksi yang diperbolehkan untuk mendapatkan SIM adalah 20/40. (1) Pada saat ini di Indonesia, dengan bertambahnya kemajuan dan meningkatnya produktivitas perusahaan, kebutuhan perusahaan untuk melakukan pemeriksaan kesehatan berkala di tempat kerjanya masing-masing makin meningkat.

1 Universitas Indonesia

Salah satu pemeriksaan yang penting dilakukan secara periodik, adalah pemeriksaan daya penglihatan bagi pekerja atau calon pekerja. Aspek penglihatan yang penting dinilai adalah penglihatan jauh, kemampuan membedakan warna dan penglihatan stereoskopis. Selama ini ketiga aspek penglihatan masing-masing dilakukan dengan menggunakan alat yang berbeda dengan SDM yang terlatih. Penglihatan jauh memerlukan seorang tenaga kesehatan yang melakukan pemeriksaan dengan menggunakan Snellen Chart, yang memerlukan ruangan dengan persyaratan khusus. Penglihatan stereoskopis memerlukan tenaga

kesehatan yang terampil menggunakan alat TNO Stereoscopic Vision, suatu alat yang tidak mudah dimobilisasi dan penglihatan warna dilakukan dengan tes Ishihara. Berbeda dengan pelayanan di klinik, maka pemeriksaan berkala di perusahaan, dilakukan sekaligus untuk banyak pekerja dan bersamaan dengan berbagai jenis pelayanan kesehatan lainnya. Oleh karena itu diperlukan suatu alat, yang portable, tidak memerlukan banyak ruang dan bisa melakukan pemeriksaan berbagai fungsi penglihatan sekaligus, dengan waktu singkat dan tingkat akurasi tinggi. Nakagawara VB, Montgomery RW, dan Wood KJ telah merekomendasikan vision tester untuk digunakan sebagai alat uji penglihatan warna pada sertifikasi pilot dan telah disetujui oleh Office of Aerospace Medicine Federal Aviation Administration.
(2,3)

Vision Tester, telah digunakan sebagai alat skrining untuk

daya penglihatan, yaitu dapat melakukan pemeriksaan penglihatan jauh, lapang pandang, buta warna dan stereopsis (kedalaman penglhatan) dalam waktu yang singkat sekaligus. Diharapkan, alat ini menjadi suatu alat skrining yang dapat diandalkan untuk melakukan skrining mata saat medical check-up dan memberikan hasil yang memuaskan. (4)

1.2 Identifikasi Masalah Vision Tester sampai saat ini belum digunakan di Indonesia, khususnya pada pekerja untuk skrining fungsi penglihatan. Pekerja di Indonesia sebagian besar masih berpendidikan rendah dan memerlukan bantuan atau penjelasan khusus bila

1 Universitas Indonesia

menjalani pemeriksaan kesehatan. Alat Vision tester, merupakan alat untuk menskrining 4 fungsi penglihatan sekaligus. Masih dipertanyakan, apakah pekerja Indonesia pada umumnya, mampu menjalani sekaligus beberapa fungsi penglihatan dalam waktu yang relatif singkat dengan hasil yang cukup akurat. Sehingga belum diketahui apakah hasil pemeriksaan sesuai dengan hasil pemeriksaan skrining dengan metode pemeriksaan yang selama ini digunakan di Indonesia, yaitu Snellen Chart untuk tajam penglihatan, TNO Stereoscopic vision untuk penglihatan stereoscopic dan Ishihara test untuk penglihatan warna.

1.3 Pertanyaan Penelitian Apakah hasil pemeriksaan skrining fungsi penglihatan menggunakan Vision tester untuk penglihatan jauh, penglihatan stereoskopik dan penglihatan warna sesuai dengan hasil pemeriksaan menggunakan Snellen Chart, TNO Stereoscopic dan Tes Ishihara?

1.4 Tujuan 1.4.1 Tujuan Umum Diketahuinya apakah alat vision tester dapat digunakan sebagai alat skrining fungsi penglihatan pada pekerja Indonesia. 1.4.2 Tujuan Khusus Diketahuinya tingkat kesesuaian antara hasil pemeriksaan menggunakan vision tester dengan hasil pemeriksaan dengan Snellen Chart untuk penglihatan jauh Diketahuinya tingkat kesesuaian antara hasil pemeriksaan menggunakan vision tester dengan hasil pemeriksaan dengan alat TNO Stereoscopic Vision untuk penglihatan stereoscopic
-

Diketahuinya tingkat kesesuaian antara hasil pemeriksaan menggunakan vision tester dengan hasil pemeriksaan dengan Ishihara Tes untuk penglihatan warna

1 Universitas Indonesia

1.5 Manfaat Penelitian 1.5.1 Untuk Tenaga Kerja Tenaga Kerja dapat merasakan kemudahan dan kenyamanan serta memberikan hasil yang memuaskan untuk berbagai fungsi penglihatan sekaligus pada waktu pemeriksaan pra-kerja dan berkala, serta pemeriksaan khusus lainnya. 1.5.2 Untuk Profesi Dengan diketahuinya tingkat kesesuaian , untuk berbagai jenis fungsi penglihatan dengan alat Vision Tester, maka alat ini dapat menjadi alternatif pada waktu pemeriksaaan pekerja. 1.5.3 Untuk Peneliti Penelitian ini merupakan kesempatan bagi peneliti untuk dapat mengetahui dan meningkatkan kemampuan dalam melakukan suatu penelitian, khususnya uji kesesuaian dalam bidang Ilmu Kedokteran Okupasi.

1 Universitas Indonesia

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Fungsi Penglihatan Pada Pekerja Penglihatan yang baik merupakan aspek yang penting dalam melakukan pekerjaan. Pekerjaan seperti mengemudi, quality control, menyortir menurut warna, menentukan kondisi pasien, memerlukan kemampuan penglihatan yang baik untuk mendapatkan hasil yang aman dan efektif. Namun masih banyak perusahaan dan dokter yang mengabaikan penggunaan skrining kesehatan mata dalam kegiatannya. (5) Beberapa faktor yang harus diperhatikan untuk menilai apakah pekerjaan tersebut memerlukan penglihatan yang baik adalah : - Apakah pekerjaan tersebut memerlukan pengambilan keputusan terhadap suatu kehidupan atau kematian? Petugas pemadam kebakaran, penyedia layanan darurat, aparat penegak hukum, sipir penjara, penjaga pantai dan petugas medis didasarkan pada seringkali memerlukan mereka. pengambilan Gangguan keputusan penglihatan yang dapat

penglihatan

menyebabkan kegagalan dalam pengambilan keputusan. - Apakah faktor kecepatan melihat termasuk dalam ruang lingkup pekerjaan? Jika suatu keputusan membutuhkan kemampuan rangsang penglihatan yang cepat maka diperlukan penglihatan yang baik dalam pekerjaan ini. Contohya adalah pekerja bagian quality control harus mampu melihat warna dan cacat pada produk yang dihasilkan. - Apakah pekerjaan harus dilakukan menggunakan cahaya yang redup atau relatif gelap? Para ilmuwan memutuskan bahwa diperlukan kemampuan peglihatan dua kali lebih baik untuk melakukan pekerjaan ini. - Apakah pekerjaan harus dilakukan sendirian? Selayaknya suatu pekerjaan tidak dilakukan sendirian, namun jika harus dilakukan sendiri maka diperlukan kemampuan penglihatan yang baik.

1 Universitas Indonesia

- Dapatkah pekerjaan tersebut dimodifikasi? Kemajuan teknologi dalam bidang kesehatan menyebabkan banyak pekerjaan dapat dilakukan oleh para usia pekerja yang memiliki gangguan penglihatan. Diperlukan kemampuan penglihatan yang baik jika pekerjaan tersebut tidak dapat dimodifikasi. - Apakah pekerjaan tersebut berkaitan dengan mengemudikan kendaraan? Kepemilikan SIM tidaklah menunjukkan seseorang mempunyai kemampuan penglihatan yang dibutuhkan untuk mengendarai suatu kendaraan. Hal ini mungkin menunjukkan kelemahan dalam proses perizinannya. (5,6)

2.2 Tajam Penglihatan Tajam penglihatan adalah suatu fenomena kompleks dan dipengaruhi oleh bermacam-macam faktor. Faktor-faktor tersebut adalah faktor optik misalnya keadaan mekanisme pembentukan citra pada mata, faktor retina misalnya keadaan sel kerucut, dan faktor rangsangan termasuk penerangan, terangnya ransang, kontras antara rangsang dan latar belakang, dan lama waktu subyek terpajan rangsangan. (7,8) Gangguan fungsi mata yang dapat dirasakan oleh penderita adalah menurunnya tajam penglihatan, termasuk penglihatan warna, gangguan lapang pandangan dan gangguan pergerakan mata. Untuk mengetahui terdapatnya hal tersebut, perlu diketahui keadaan normal pada mata seseorang. Penglihatan atau perkembangan penglihatan, gangguan lapang pandangan dan pergerakan mata normal serta keadaan patologiknya akan dapat dilihat pada penguraian berikut.

Gambar 2.1. Tajam Penglihatan. Sumber : Sidarta Ilyas, Kelainan Refraksi dan Kacamata, Fakultas Kedokteran Balai Penerbit FKUI Jakarta, 2000 ; 16 20.

(9)

1 Universitas Indonesia

Dua titik dapat terlihat terpisah bila membuat sudut 1 menit. Satu huruf akan terlihat bila membuat sudut 5 menit. Makin jauh benda atau huruf yang akan dilihat makin perlu dibesarkan benda atau huruf tersebut untuk dapat dilihat dengan jelas. Pemeriksaan tajam penglihatan perlu dicatat pada setiap mata yang memberikan keluhan gangguan penglihatan. Mata hanya dapat membedakan 2 titik terpisah bila titik tersebut membentuk sudut 1 menit. Satu huruf hanya dapat dilihat bila seluruh huruf membentuk sudut 5 menit dan setiap bagian dipisahkan dengan sudut 1 menit. Makin jauh huruf harus terlihat maka makin besar huruf tersebut harus dibuat karena sudut yang dibentuk harus tetap 5 menit. (2) Pemeriksaan tajam penglihatan sebaiknya dilakukan pada jarak 6 meter, karena pada jarak ini mata akan melihat benda dalam keadaan beristirahat atau tanpa akomodasi. Tajam penglihatan maksimum berada di daerah fovea, sedangkan beberapa faktor seperti penerangan umum, kontras, berbagai uji warna, waktu papar dan kelainan refraksi mata dapat merubah tajam penglihatan. (2)

Kemampuan mata melihat benda atau secara rinci sebuah objek secara kuantitatif ditentukan dengan dua cara : (2) 1. Sebanding dengan sudut resolusi minimum (dalam busur menit). Ini merupakan tajam penglihatan resolusi. Disebut juga resolusi minimum tajam penglihatan. 2. Dengan fraksi Snellen. Ini ditentukan dengan mempergunakan huruf atau cincin Landolt atau objek ekuivalen lainnya.

Biasanya pemeriksaan tajam penglihatan seseorang dapat dilakukan dengan kartu snellen. Pemeriksaan tajam penglihatan ditentukan dengan melihat kemampuan mata membaca huruf-huruf berbagai ukuran pada jarak enam meter dari kartu snellen. Hasilnya dinyatakan dengan angka pecahan. Dimana tajam penglihatan jauh pada mata normal adalah 6/6 6/18, sedangkan tajam penglihatan kurang (low vision) adalah tajam penglihatan lebih buruk dari 6/18. (2,10,11)

1 Universitas Indonesia

Istilah 6/6 adalah pecahan untuk ukuran meter, sedangkan 20/20 adalah pecahan untuk kaki. Ukuran melangkah untuk satu kaki diasumsikan sepanjang 30 cm. Jadi 20 kaki = 6 meter. (12) Dengan kartu snellen ini dapat ditentukan tajam penglihatan seseorang, seperti : Bila tajam penglihatan 6/6 (20/20) berarti ia dapat melihat huruf pada jarak 6 meter, yang oleh orang normal huruf tersebut dapat dilihat pada jarak 6 meter. Bila yang diperiksa hanya dapat melihat huruf pada baris yang menunjukkan angka 30, pada jarak 6 meter berarti tajam penglihatannya 6/30 (20/100). Bila tajam penglihatan 6/60 (20/200) berarti ia hanya dapat melihat pada jarak 6 meter yang oleh orang normal dapat dilihat pada jarak 60 meter. Bila ia tidak dapat melihat huruf terbesar pada kartu Snellen maka dilakukan uji hitung jari. Jari dapat dilihat terpisah oleh orang normal pd jarak 60 meter. Bila ia hanya dapat melihat atau menentukan jumlah jari yang di perlihatkan pada jarak 3 meter, maka di nyatakan tajam penglihatannya adalah 3/60. Dengan pengujian ini tajam penglihatan hanya dapat di nilai sampai 1/60, yang berarti hanya dapat menghitung jari pada jarak 1 meter. Dengan uji lambaian tangan, maka dapat di nyatakan tajam penglihatannya yang lebih buruk dari pada 1/60. Orang normal dapat melihat gerakan atau lambaian tangan pada jarak 300 meter. Bila ia hanya dapat melihat lambaian tangan pada jarak 1 meter, maka tajam penglihatannya adalah 1/300. Orang normal dapat melihat sinar pada jarak tidak terhingga. Terkadang seseorang yang diperiksa hanya dapat melihat sinar saja, tidak dapat melihat lambaian tangan, ini disebut sebagai tajam penglihatan 1/tidak terhingga. Bila pasien sama sekali tidak mengenal adanya sinar maka dikatakan penglihatannya adalah 0 ( nol ) atau buta total. (2,13)

2.2.1 Penyebab Gangguan Tajam Penglihatan Jauh Tajam penglihatan dapat berkurang akibat beberapa hal seperti pada penyakit diabetes melitus dan hipertensi yang menyebabkan kelainan retina, kelainan

1 Universitas Indonesia

10

kongenital, katarak, glaukoma, ambliopia, uveitis, serta kelainan refaksi. Kelainan refraksi ini dibagi lagi yaitu gangguan akomodasi, presbiopia, ametropia. Bentuk-bentuk kelainan Ametropia adalah Miopia, Hipermetropia, dan

Astigmatisme. Dan diantara kelainan mata tersebut di atas, prevalensi yang paling banyak menyebabkan gangguan tajam penglihatan jarak jauh adalah Miopia. (2,14)

2.2.2 Miopia Miopia adalah suatu bentuk kelainan refraksi dimana sinar-sinar sejajar akan dibiaskan pada suatu titik di depan retina pada mata tanpa akomodasi (kemampuan lensa untuk mencembung akibat kontraksi otot siliar). Walaupun telah terdapat bukti-bukti dari penelitian-penelitian terdahulu bahwa miopia disebabkan oleh pemanjatan sumbu bola mata, tetapi penyebab yang mendasarinya belum jelas sepenuhnya. (15,16,2)

Gambar 2.2. Kelainan refraksi miopia

(17)

Sumber : Gambar kelainan refraksi mata, diunduh tanggal 7 http://lancastria.net/blog/wpcontent/uploads/2010/09/myopia_lancastria.jpg

november

2011

Menurut David Dunaway, tahun 2006, diperkirakan jumlah penderita gangguan refraksi di dunia berkisar dari 800 juta sampai 2,3 miliar manusia. (18) Dan pada

1 Universitas Indonesia

11

tahun yang sama, menurut American Optometric Association (AOA) prevalensi penderita miopia pada masyarakat di Amerika Serikat mencapai 30%. (10)

Gejala yang dirasakan adalah penglihatan tampak kurang jelas apabila melihat objek jauh, tetapi untuk penglihatan jarak dekat tidak terganggu. Miopia sering didapati pertama kali pada anak usia sekolah dan remaja, dengan keluhan tidak bisa membaca papan tulis, tetapi jelas untuk membaca buku. Gejala tambahan yang dirasakan adalah kelelahan pada mata, pusing pada saat melakukan aktifitas. Kadang-kadang terlihat bakat untuk menjadi juling bila penderita miopia melihat jauh dan dengan mengecilkan kelopak m 1ata untuk mendapatkan efek pinhole agar dapat melihat jelas. (2,19)

Beberapa penyebab miopia, diantaranya yaitu faktor genetik, ketegangan penglihatan atau faktor lingkungan. Penyebab terjadinya miopia lebih dipengaruhi oleh bagaimana seseorang menggunakan penglihatannya, misalnya pada anak usia sekolah atau pekerja kantoran, dalam hal ini mereka lebih banyak menghabiskan waktu di depan komputer, ataupun menghabiskan banyak waktunya dengan membaca buku tanpa istirahat, hal ini akan lebih besar kemungkinannya untuk menderita miopia. Faktor lingkungan juga dapat mempengaruhi, misalnya pada rabun malam yang disebabkan oleh kesulitan mata untuk memfokuskan cahaya dan membesarnya pupil, keduanya karena kurangnya cahaya, menyebabkan cahaya yang masuk kedalam mata tidak difokuskan dengan baik. (2,10,19) Ada beberapa bentuk Miopia, diantaranya yaitu : Miopia Refraktif Dengan bertambahnya indeks bias media penglihatan seperti pada katarak intumesen dimana lensa menjadi lebih cembung hingga pembiasan lebih kuat. Miopia Aksial Miopia yang terjadi akibat panjangnya sumbu bola mata, dengan kelengkungan kornea dan lensa yang normal. (2) Menurut derajat beratnya Miopia dibagi dalam :

1 Universitas Indonesia

12

Miopia ringan Miopia sedang Miopia berat Miopia sangat berat

= < - 3.00 dioptri = -3.00 s/d 6.00 dioptri = -6.00 s/d 9.00 dioptri = > -9.00 dioptri

Di dalam klinik berdasarkan kelainan jaringan mata yang dapat terjadi pada miopia dikenal bentuk : Miopia simpleks Tidak terlihat adanya kelainan patologik dalam mata. Tajam penglihatan dapat mencapai normal dengan berat kelainan refraksi < - 6.00 dioptri. Miopia patologik Disebut juga Miopia progresif / Malignan / miopia degeneratif. Pada keadaan ini terjadi pembesaran bola mata dengan segmen posterior yang panjang. Biasanya tajam penglihatan > -6.00 dioptri. (2,20,21)

2.2.3 Pemeriksaan Tajam Penglihatan Jauh Pemeriksaan tajam penglihatan jauh dapat dilakukan dengan menggunakan : Snellen Chart, E-Chart, Logmar Chart, Kay Picture Test Chart dan Sheridan Gardner Test. Pemeriksaan tajam penglihatan jauh yang paling sering dilakukan pada orang dewasa adalah pemeriksaan dengan Snellen Chart. (21)

2.2.3.1 Pemeriksaan penglihatan jauh menggunakan Snellen Chart Pemeriksaan ini menggunakan tabel dinding yang memiliki beberapa baris huruf. Huruf-huruf pada baris atas adalah yang paling besar, sedangkan huruf-huruf di baris bawah adalah yang paling kecil. (13)

Dengan huruf yang ada pada kartu Snellen dapat ditentukan tajam penglihatan dimana mata hanya dapat membedakan dua titik terpisah bila titik tersebut membentuk sudut satu menit. Satu huruf hanya dapat dilihat bila seluruh huruf

1 Universitas Indonesia

13

membentuk sudut lima menit dan setiap bagian dipisahkan dengan sudut satu menit. (2)

Gambar 2.3. Snellen Chart

(22)

Sumber : Gambar Snellen Chart, diunduh tanggal 7 november 2011 dari : http://www.spreadia.com/Snellen_fraction/151725833/Snellen_fraction_conversion_vision_science_ research_group.

Berikut ini adalah pemeriksaan penglihatan jauh dengan Snellen Chart : Subyek berdiri atau duduk dengan jarak 6 meter (20 kaki) dari kartu Snellen. Pencahayaan harus cukup kuat Periksa mata kanan terlebih dahulu, mata kiri ditutup, tetapi jangan sampai menekan bola mata Subyek diminta untuk menyebutkan huruf yang paling atas, kemudian dilanjutkan ke bawah sampai subyek tidak dapat menyebutkannya lagi. Dan ketika subyek tidak dapat menyebutkan huruf kurang dari 50% jumlahnya

1 Universitas Indonesia

14

pada baris tertentu, maka hasil penglihatan jauh yang didapat adalah pada baris sebelumnya. Kemudian hasil yang didapat pada mata kanan dicatat dalam lembar pemeriksaan, lalu pemeriksaan dilanjutkan pada mata kiri, mata kanan ditutup. Lalu hasil yang didapat pada mata kiri dicatat pada lembar pemeriksaan. Jika subyek yang diperiksa menggunakan kacamata, maka pemeriksaan akan di lakukan kembali dengan menggunakan kacamata. (13)

2.3 Penglihatan Stereoskopik 2.3.1 Persepsi Kedalaman Secara umum, persepsi kedalaman dapat dibagi menjadi tiga aspek, yaitu persepsi kedalaman monokuler, persepsi kedalaman binokuler, dan persepsi kedalaman stereoskopik (stereopsis). Persepsi kedalaman monokuler adalah kemampuan manusia untuk mempersepsikan kedalaman hanya dengan menggunakan salah satu mata. Persepsi kedalaman binokuler adalah kemampuan manusia untuk mempersepsikan kedalaman dengan kedua matanya. Sedangkan persepsi kedalaman stereoskopik (stereoscopic vision, stereovision, atau stereopsis) mempunyai arti kemampuan penglihatan seseorang dalam hal membedakan persepsi kedalaman (depth perception) secara tiga dimensi. Stereopsis terjadi sebagai akibat dari pemrosesan rangsangan visual di otak yang berasal dari disparitas binokuler horisontal relatif yang dibentuk dari bayangan dari masingmasing retina. (23)

2.3.1.1 Persepsi Kedalaman Monokuler Kemampuan mempersepsikan kedalaman tidak hanya semata-mata bergantung pada penglihatan binokuler. Secara teoritis, mata manusia dapat menilai persepsi kedalaman hanya dengan satu mata saja. Kemampuan ini tergantung pada beberapa petunjuk yang disebut isyarat monokuler (monocular cues). Beberapa

1 Universitas Indonesia

15

isyarat monokuler yang kuat memungkinkan penentuan jarak relatif dan persepsi kedalaman. Isyarat monokuler ini meliputi: 1. Isyarat statik: a. Ukuran relatif b. Interposisi c. Perspektif linear d. Perspektif aerial e. Cahaya dan bayangan 2. Gerakan paralaks monokuler (8) Ukuran relatif: ukuran gambar yang ditangkap oleh retina memungkinkan kita untuk menentukan jarak berdasarkan pengalaman di masa lalu dan sekarang dan kemiripan dengan benda serupa. Saat benda menjauh, bayangan retina menjadi semakin kecil. Kita menafsirkan keadaan ini sebagai benda yang semakin semakin jauh, bukan benda yang semakin mengecil. Hal ini disebut sebagai konstansi ukuran (size constancy).

Gambar 2.4. Ukuran relatif. Bayangan retina akan mobil yang berukuran kecil diartikan (8) sebagai mobil yang berada di kejauhan Sumber: Webvision, diunduh tanggal 1 November 2011 dari: http://webvision.med.utah.edu/book/partviii-gabac-receptors/perception-of-depth/

Interposisi (tumpang tindih): isyarat interposisi terjadi ketika ada obyek yang bertumpang tindih atau saling bertumpuk. Obyek yang ditumpuk dianggap terletak lebih jauh.

1 Universitas Indonesia

16

Gambar 2.5. Interposisi. Lingkaran biru dipersepsikan lebih dekat karena menumpuk lingkaran merah Sumber: Webvision, diunduh tanggal 1 November 2011 dari: http://webvision.med.utah.edu/book/partviii-gabac-receptors/perception-of-depth/

(8)

Perspektif linear: Ketika obyek-obyek dari jarak tertentu yang berjalan paralel menyatu membentuk sudut yang semakin mengecil di horison, hal ini ditafsirkan oleh korteks visual sebagai jarak yang semakin menjauh. Jadi, garis-garis paralel akan terlihat menyatu di kejauhan seiring peningkatan jarak, misalnya jalan raya, jalur kereta api, kabel listrik, dll.

Gambar 2.6. Perspektif linier. Garis paralel seperti jalur kereta api menyatu dengan meningkatnya jarak
(8)

Sumber: Webvision, diunduh tanggal 1 November 2011 dari: http://webvision.med.utah.edu/book/partviii-gabac-receptors/perception-of-depth/

Perspektif aerial: Warna relatif obyek memberi kita beberapa petunjuk akan jarak mereka. Karena hamburan cahaya biru di atmosfer menciptakan "dinding" cahaya biru, obyek yang lebih jauh akan tampak lebih biru. Jadi inilah sebabnya mengapa gunung di kejauhan terlihat biru. Kontras obyek juga memberikan petunjuk akan jarak benda-benda. Ketika hamburan cahaya mengaburkan garis

1 Universitas Indonesia

17

luar obyek, maka obyek dianggap berada di kejauhan. Pegunungan dianggap lebih dekat ketika cuaca sedang terang.

Gambar 2.7. Perspektif aerial. Pegunungan di kejauhan tampak lebih biru

(8)

Sumber: Webvision, diunduh tanggal 1 November 2011 dari: http://webvision.med.utah.edu/book/partviii-gabac-receptors/perception-of-depth/

Cahaya dan bayangan: Efek pencahayaan dan bayangan dapat memberikan informasi tentang dimensi obyek dan kedalaman. Karena sistem visual kita mengasumsikan cahaya datang dari atas, persepsi yang sama sekali berbeda diperoleh jika gambar tersebut dilihat terbalik.

Gambar 2.8. Efek pencahayaan dan bayangan memberikan informasi tentang kedalaman

(8)

Sumber: Webvision, diunduh tanggal 1 November 2011 dari: http://webvision.med.utah.edu/book/partviii-gabac-receptors/perception-of-depth/

Gerakan Paralaks Monokuler (Monocular Movement Parallax): Berbeda dengan kelima isyarat statik yang telah disebutkan di atas, gerakan paralaks dapat menjadi suatu isyarat monokuler apabila seseorang menggerak-gerakkan mata atau

1 Universitas Indonesia

18

kepalanya. Ketika kepala digerakkan dari sisi ke sisi, obyek pada jarak yang berbeda bergerak dengan kecepatan relatif yang berbeda. Benda akan terlihat lebih dekat bilamana bergerak "melawan" arah gerakan kepala dan akan terlihat lebih jauh apabila bergerak "searah" arah gerakan kepala. Sebagai contoh: jika kita menggeser kepala kita ke sebelah kiri sejauh 1 inci, maka obyek yang berjarak 1 inci dari depan mata (kanan) kita akan terlihat bergeser jauh ke arah kanan. Namun bila kita memusatkan perhatian pada obyek yang berjarak 100 meter, maka obyek seakan-akan bergerak mengikuti pergeseran kepala kita. (8,15)

2.3.1.2 Persepsi Kedalaman Binokuler Telah disebutkan bahwa mata manusia mampu mempersepsikan kedalaman hanya dengan satu mata saja. Akan tetapi persepsi kedalaman yang jauh lebih baik hanya dapat terjadi apabila kita menggunakan koordinasi kedua bola mata yang aktif secara bersamaan. Ini juga ditunjang dengan posisi kedua bola mata yang sedemikian rupa menghadap ke arah frontal, sehingga retina menangkap bayangan yang berbeda tipis, dan diolah oleh korteks visual menjadi satu bayangan utuh yang dinamakan penglihatan binokuler tunggal. Hal inilah yang disebut isyarat binokuler (binocular cues), yaitu menggunakan kedua mata untuk mempersepsikan kedalaman. (8) Isyarat binokuler yang dimiliki seseorang tergantung kepada aspek okulomotor kedua bola mata, yaitu kemampuan akomodasi dan vergensi. Aspek okulomotor bola mata diatur oleh saraf kranialis ketiga, yaitu N. Oculomotorius, yang mempersarafi otot-otot bola mata, konstriksi pupil, dan otot-otot siliaris. Aspek okulomotor merupakan syarat terpenting untuk dapat mempersepsikan kedalaman, sebab tanpa akomodasi dan vergensi yang baik, seseorang tidak akan mungkin dapat mempersepsikan kedalaman yang baik pula. (24)

2.3.1.3 Stereopsis Stereopsis atau penglihatan stereoskopik merupakan pengembangan lebih lanjut dari persepsi kedalaman binokuler. Stereopsis merupakan suatu fungsi luhur dari

1 Universitas Indonesia

19

mata untuk membedakan kedalaman secara tiga dimensi. Stereopsis tidak dapat terjadi secara monokuler, dan kemampuan penglihatan stereoskopik yang baik hanya dapat dicapai apabila fungsi dasar penglihatan dalam keadaan yang nyaris sempurna. Stereopsis dalam keadaan normal hanya dapat terjadi apabila terpenuhi tiga syarat berikut: (1) Adanya disparitas retina, yaitu perbedaan tipis yang ditangkap oleh kedua retina akan suatu obyek yang sama, (2) Terjadi proses penggabungan kedua bayangan retina (fusi) yang mengalami disparitas, (3) Terdapat lebih dari satu obyek yang dapat ditangkap oleh retina yang mempunyai jarak tertentu dan terletak dalam suatu daerah yang dinamakan area fusional Panum. (8) Area fusional Panum adalah wilayah penglihatan stereoskopik. Jika seseorang memfokuskan pandangan di satu titik (titik fiksasi), benda-benda yang berada dalam area fusional Panum dapat terlihat mata sebagai tiga dimensi. Sedangkan benda-benda yang berada di luar area fusional Panum akan terlihat berbayang (diplopia fisiologis). Dengan menggunakan metode tertentu untuk menentukan horopter, area Panum dapat ditentukan. Horopter atau Vieth-Mller Circle (VMO) adalah suatu lingkaran imajiner di mana obyek-obyek yang berada pada lingkaran tersebut dipersepsikan mempunyai jarak pandang yang sama. Konsekuensinya, benda yang berada di luar lingkaran horopter, akan terlihat lebih jauh, sedangkan benda yang berada di dalam lingkaran, akan terlihat lebih dekat. (23,8)

Gambar 2.9. (A) Lingkaran Vieth-Mller. (B) Disparitas binokuler dan persepsi kedalaman stereoskopik Sumber: Adlers physiology of the eye, 10th ed., 2003, hal. 486

(23)

1 Universitas Indonesia

20

Gambar 2.10. Area fusional Panum terletak antara batas luar dan dalam wilayah penglihatan binokuler (8) tunggal Sumber: Webvision, diunduh tanggal 1 November 2011 dari: http://webvision.med.utah.edu/book/partviii-gabac-receptors/perception-of-depth/

2.3.2 Penilaian Penglihatan Stereoskopik Penilaian kemampuan penglihatan stereoskopik dalam klinis menggunakan satuan detik busur (second of arc atau arc second). Satu detik busur sama dengan 1/3600 derajat busur. Hubungan antara penilaian penglihatan stereoskopik dalam satuan detik busur dengan jarak pandang efektif untuk menentukan obyek terjauh yang terlihat secara stereoskopis dapat diterangkan melalui gambar 2.11.

Gambar 2.11. Jarak terjauh di mana stereopsis masih dimungkinkan Sumber: Vision Science III, diunduh pada tanggal 3 November 2011 dari http://arapaho.nsuok.edu/~salmonto/vs3_materials/Lecture14.pdf.

(25)

Gambar di atas adalah sebuah pengukuran sederhana untuk menilai batas penglihatan stereoskopik seseorang (stereothreshold). Pada gambar di atas, jika

1 Universitas Indonesia

21

sudut a sudah diketahui dari pemeriksaan uji stereopsis sebelumnya, dan jarak antar pupil (pupillary distance = PD) diketahui, maka dengan rumus di bawah ini, kita dapat menghitung batas penglihatan stereoskopik seseorang:

Jika PD = 0,064 m dan sudut a adalah 20 detik busur (9,696 10-5 radian), maka jarak D sama dengan 660 meter. Tabel di bawah ini menunjukkan jarak maksimum dari stereopsis: Dari tabel berikut, dapat diketahui bahwa seseorang yang mempunyai stereothreshold sebesar 20 detik busur tidak mungkin menilai posisi relatif bendabenda yang berada lebih dari 700 meter darinya.

Tabel 2.1. Jarak stereopsis maksimum untuk stereothreshold yang berbeda (PD=64 mm)

(25)

Stereothreshold (detik busur) 2 10 20 40 80


..

Radian 9,696 106 4,848 105 9,696 105 1,939 104 3,879 104

Jarak maksimum (meter) 6600 1320 660 330 165

Sumber: Vision Science III, diunduh pada tanggal 3 November 2011 dari http://arapaho.nsuok.edu/~salmonto/vs3_materials/Lecture14.pdf.

Tabel 2.2. Jarak stereopsis terjauh untuk jarak pupil yang berbeda, bila stereothreshold = 80 detik busur
(25)

Jarak pupil (mm) 56 60 64 68

Jarak maksimum (meter) 134 155 165 175

1 Universitas Indonesia

22

Sumber: Vision Science III, diunduh pada tanggal 3 November 2011 dari http://arapaho.nsuok.edu/~salmonto/vs3_materials/Lecture14.pdf.

Tabel di atas menunjukkan bahwa jarak stereopsis maksimum juga dipengaruhi oleh jarak antar kedua pupil. Semakin jauh jarak antar kedua pupil, maka jarak terjauh yang dapat dilihat seseorang secara stereoskopik juga bertambah secara signifikan.

2.3.3 Gangguan Penglihatan Stereoskopik Kemampuan penglihatan stereoskopik tiap-tiap orang tidaklah sama. Ukuran ketajaman penglihatan stereoskopik disebut stereoakuitas (stereoacuity). Orangorang yang mempunyai gangguan stereoakuitas derajat ringan-sedang disebut stereoimpaired, stereodeficient, atau stereodispaired. Sedangkan gangguan stereoakuitas yang berat disebut stereoblind. Menurut kepustakaan, stereoakuitas yang normal antara 30 sampai 40 detik busur. (23,26) Zaroff (2001) membagi kategori stereoakuitas sebagai berikut:
Tabel 2.3. Kategori stereoakuitas
(24,27)

Designation Acutely stereosensitive Stereonormal Mildly stereoimpaired Moderately stereoimpaired Markedly stereoimpaired Stereoblind

Range (arc sec) <13 13-109 110-300 301-1000 1000-2000 >2000

Sumber: Zaroff CM. Variation in stereoacuity: normative description, fixation disparity, and the roles of aging and gender (unpublished). Doctoral dissertation. New York: City University of New York; 2001; Zaroff CM, Knutelska M, Frumkes TE. Variation in stereoacuity: normative description, fixation disparity, and the roles of aging and gender. Invest. Ophthalmol. Vis. Sci. 2003 February; 44(2)

1 Universitas Indonesia

23

Penelitian bersama oleh Zaroff, Knutelska, dan Frumkes (2003) mengungkapkan bahwa pada kelompok usia produktif, ditemukan bahwa 1% populasi tergolong stereosensitif, 88% dalam batas normal, 2% dikategorikan stereoimpaired ringan, 8% stereoimpaired sedang-berat, dan 1% stereoblind. Gangguan penglihatan stereoskopik juga banyak dialami oleh penderita gangguan tajam penglihatan yang tidak terkoreksi maksimal (visus 20/20 atau 6/6). Selain itu, pada orang yang mengalami gangguan strabismus, kemampuan penglihatan stereoskopiknya juga terganggu. Dikatakan juga bahwa perbedaan jenis kelamin dan tingkat pendidikan tidak mempengaruhi variasi stereoakuitas dalam populasi. (24,27) Orang yang mengalami gangguan penglihatan stereoskopik umumnya tidak dapat mengerjakan tugas-tugas yang berhubungan dengan kemampuan stereoskopik yang prima. Gangguan yang paling nyata dirasakan pada orang-orang tersebut adalah saat menontom tayangan film tiga dimensi (3D). Mereka tidak akan dapat menikmati tayangan tersebut, sebaliknya mereka akan mengalami sakit kepala, mual muntah, motion sickness, bahkan disorientasi. Hal seperti ini dialami oleh orang-orang yang mempunyai kelainan penglihatan binokuler. Secara umum, terjadi penurunan kualitas hidup pada orang-orang yang mengalami gangguan penglihatan stereoskopik, misalnya penurunan kemampuan bermain tenis, memasukkan benang ke dalam jarum, menjahit atau merajut. (28,29) Pada orang-orang yang tidak mengalami ambliopia, strabismus, atau gangguan penglihatan binokuler lainnya, stereoakuitas dapat dikembangkan lebih jauh. Penelitian oleh Sowden, Davies, Rose dan Kayne (1996) menunjukkan bahwa pembelajaran secara perseptual dengan melatih indera penglihatan dengan hal-hal yang berhubungan dengan kemampuan stereoskopik atau pajanan berulang dengan stereogram titik-acak dapat melatih seseorang untuk meningkatkan stereoakuitasnya. (24,30) Secara statistik, gangguan penglihatan stereoskopik paling banyak disebabkan oleh gangguan penglihatan binokuler, yaitu penderita ambliopia dan strabismus. Adanya ambliopia dan/atau strabismus pada seseorang secara dramatis mengurangi kemampuan penglihatan stereoskopik seseorang. Di Amerika Serikat,

1 Universitas Indonesia

24

penderita gangguan penglihatan binokuler prevalensinya mencapai 12% dari seluruh populasi. (27) Salah satu cara mudah untuk mendeteksi adanya strabismus adalah dengan melakukan Tes Hirschberg. Pemeriksa menyorotkan sebuah senter ke arah tengah wajah subyek. Secara refleks, subyek yang normal akan mencoba melihat ke arah sinar. Kemudian pemeriksa melihat jatuhnya bayangan lampu senter di kedua kornea mata subyek, dan membandingkan posisi jatuhnya bayangan lampu senter. Pada subyek yang normal, jatuhnya bayangan lampu senter akan terletak di posisi kuadran yang sama. (31)

2.3.4 Pengujian Yang Digunakan Untuk Mengukur Stereopsis Kemampuan mempersepsikan kedalaman secara tepat oleh penglihatan binokuler adalah tingkatan tertinggi yang dimiliki seorang individu dalam hal aspek visual. Seseorang akan memiliki penglihatan stereoskopik yang prima apabila telah memenuhi berbagai persyaratan, seperti tidak adanya gangguan penglihatan binokuler dan gangguan visus yang berat. Sedikit saja syarat-syarat tersebut tidak terpenuhi, maka penglihatan stereoskopik atau stereopsis akan terganggu. Karena begitu ketatnya persyaratan untuk penglihatan stereoskopik yang baik, beberapa ahli menganggap bahwa adanya gangguan penglihatan stereoskopik merupakan salah satu tanda awal dari gangguan sistem penglihatan. Oleh karena itu, sudah selayaknya pengujian stereopsis dapat dipertimbangkan sebagai suatu komponen dari rangkaian skrining mata. (32) Hasil pengukuran stereopsis yang memberikan hasil baik biasanya menyingkirkan diagnosis gangguan refraksi yang tidak terkoreksi, ambliopia, dan strabismus. Akan tetapi, hasil pengukuran stereopsis sangat ditentukan oleh metode yang digunakan. Perbedaan dalam memilih metode dan instrumen untuk mengukur stereopsis biasanya akan memberikan hasil yang berbeda-beda pula, untuk itulah perlunya standarisasi dalam pengujian stereopsis. (32) Proses stereopsis dapat dibagi menjadi dua sub kategori, lokal dan global. Stereopsis lokal sangat bergantung pada penglihatan sentral oleh fovea, dan
1 Universitas Indonesia

25

pengujian stereopsis lokal hanya melibatkan lapang pandang dan sudut pandang yang kecil, yaitu, subyek diminta melihat pada sasaran pandang yang kecil dan jauh. Stereopsis lokal digunakan untuk mengevaluasi perbedaan jarak dua stimuli horisontal atau lebih yang terletak pada jarak tertentu. Pengujian stereopsis global mempunyai sifat-sifat yang berlawanan dengan pengujian stereopsis lokal, yaitu sasaran pandang yang cukup besar dan dekat, misalnya pada berbagai stereogram titik-acak dan vectographic stereogram. Proses stereopsis global melibatkan pemrosesan saraf pusat yang lebih luas dan melibatkan hampir seluruh bagian retina. Pada pengujian stereopsis global, proses evaluasi dan korelasi dari titiktitik korespondensi (corresponding points) dan titik-titik yang berbeda (disparate points) memerlukan jatuhnya bayangan di daerah retina yang cukup besar. (8) Kegagalan seseorang dalam melewati pengujian stereopsis global biasanya tidak mempengaruhi hasil pengujian stereopsis lokalnya. Mungkin saja seseorang dapat melewati pengujian stereopsis lokalnya dengan baik, namun gagal pada pengujian stereopsis global. Dikatakan bahwa pengujian stereopsis lokal, terutama HowardDolman apparatus, banyak dipengaruhi oleh bias, karena kurang

memperhitungkan kemungkinan isyarat monokuler (ukuran relatif dan gerakan paralaks) sebagai faktor perancu. Bahkan Harwerth dan Rawlings (1977) menguji beberapa subyek dengan Howard-Dolman apparatus, didapatkan kisaran hasil sekitar 3-8 detik busur. Namun jika diuji ulang dengan stereogram titik-acak memberikan hasil 15-200 detik busur. (24) Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa pengujian stereopsis global lebih sensitif bila dibandingkan dengan stereopsis lokal. (32,24) Dalam klinis, ada dua kelompok uji/tes yang digunakan untuk mengukur stereopsis, yaitu stereotes kontur (contour stereotest) dan stereotes titik-acak (random-dot stereotest). Disebut stereopsis kontur karena subyek disajikan suatu bentuk gambar dua dimensi yang konturnya dapat terlihat secara tiga dimensi hanya dengan menggunakan teknik atau alat khusus (misalnya kacamata filter). Stereotes kontur umumnya hanya menguji kualitas stereopsis lokal, sedangkan stereotes titik-acak dapat menguji stereopsis global, baik secara kualitatif maupun kuantitatif. (8)

1 Universitas Indonesia

26

Stereogram titik-acak pertama kali dikembangkan oleh Julesz (1960)

(33)

untuk

mengeliminasi isyarat monokuler. Subyek yang hendak diuji disajikan satu atau dua buah bidang datar berbentuk kotak yang berisi titik-titik yang tersusun secara acak. Pada beberapa pengujian, titik-titik ini disusun secara acak oleh program komputer. Subyek hanya dapat melihat obyek tiga dimensi secara stereoskopik hanya dengan menggunakan kedua matanya secara simultan, dan tidak dapat melihat obyek yang ditunjukkan hanya dengan satu mata saja. Obyek yang terlihat secara stereoskopik terlihat seolah-olah mengambang di atas bidang datar. Karena tidak mempunyai kontur, persepsi kedalaman (stereopsis) hanya dapat terjadi ketika proses fusi penglihatan binokuler seseorang dalam keadaan baik. (32,8) Semua pengujian memberikan pengukuran stereoakuitas dengan meminta subyek untuk mengidentifikasi target yang memiliki kedalaman stereoskopik yang benar (target yang memiliki disparitas atau perbedaan kontur). Jarak antara subyek dengan instrumen dan jarak antar pupil perlu dipertimbangkan ketika menghitung stereoakuitas. Subyek dengan gangguan penglihatan binokuler atau perbedaan kelainan refraksi pada satu mata, akan mendapatkan hasil buruk pada pengujian diskriminasi kedalaman. (8)

Gambar 2.12. Frisby Stereotest

(8)

Gambar 2.13. Randot Stereotest

(8)

Sumber: Webvision, diunduh tanggal 1 November 2011 dari: http://webvision.med.utah.edu/book/part-viiigabac-receptors/perception-of-depth/

1 Universitas Indonesia

27

Gambar 2.14. Lang II Stereotest Sumber: Webvision, diunduh tanggal 1 November 2011 dari: http://webvision.med.utah.edu/book/part-viiigabac-receptors/perception-of-depth/

(8)

2.3.4.1 Kartu TNO Instrumen yang bernama lengkap TNO test for stereoscopic vision dikeluarkan pada tahun 1972 oleh Netherlands Organisation for Applied Scientific Research (Nederlandse Organisatie voor Toegepast Natuurwetenschappelijk Onderzoek), suatu organisasi non profit yang berkantor pusat di Delft, Belanda.
(34)

Pada

dasarnya pengujian ini merupakan jenis stereogram titik-acak yang pernah dikembangkan oleh Julesz (1960) sebelumnya, dengan demikian diharapkan isyarat monokuler tidak dapat dipakai oleh subyek dalam pengujian ini. (33,35,36) Kartu TNO dirancang terutama untuk menskrining anak usia 2 sampai 5 tahun untuk mendeteksi adanya cacat penglihatan binokuler. Instrumen ini terdiri dari 7 kartu pemeriksaan berisi titik-acak yang dicetak secara anaglyph (berbeda warna namun terkesan bertumpuk). Subyek diminta mengidentifikasi bentuk-bentuk geometris dasar yang dilihatnya secara stereoskopik, akan tetapi hanya dapat terlihat jika memakai kacamata filter warna merah/hijau dan menggunakan kedua matanya secara bersamaan. Tiga kartu pemeriksaan di awal (kartu I III) memungkinkan pemeriksa untuk menskrining ada tidaknya penglihatan

stereoskopik seseorang. Pengukuran disparitas retina yang terlihat pada tiga kartu di awal ini berukuran 2000 detik busur jika dilihat pada jarak pandang 40 cm. Kartu keempat (IV) digunakan untuk mengetahui adanya supresi pada salah satu mata, dengan demikian dapat cepat mengetahui adanya ambliopia. Tiga kartu pemeriksaan berikutnya (kartu V, VI, dan VII) dapat digunakan untuk penentuan
1 Universitas Indonesia

28

stereoakuitas secara kuantitatif, yaitu mulai dari 480 semakin menurun sampai 15 detik busur. Apabila subyek tidak mampu melewati pemeriksaan dengan kartu yang menunjukkan angka 240 detik busur, maka boleh dikatakan bahwa subyek mengalami masalah dengan penglihatan binokulernya. Sama seperti stereogram titik-acak lainnya, subyek tidak dapat mengandalkan isyarat monokuler dalam melewati uji ini. Subyek diharuskan melihat dengan kacamata merah/hijau yang disertakan pada saat pembelian instrumen ini. (37)

Gambar 2.15. Kartu TNO

(37)

Sumber: TNO test for stereoscopic vision

Prosedur melakukan pemeriksaan stereopsis dengan kartu TNO adalah sebagai berikut: (1) Penerangan di tempat pemeriksaan haruslah cukup terang (2) Tajam penglihatan subyek haruslah dalam kondisi terkoreksi maksimal (visus=6/6) dan subyek tidak mengalami strabismus. (3) Jarak pandang antara subyek dengan kartu pemeriksaan sekitar 40 cm (4) Subyek memakai kacamata filter merah/hijau yang disediakan (5) Subyek diharuskan melihat kartu pemeriksaan dengan kedua matanya (6) Kartu pemeriksaan harus terletak sejajar dengan subyek, tidak boleh miring ke kiri atau ke kanan a. Pada kartu I, dengan menggunakan kacamata filter, subyek dapat melihat dua buah gambar kupu-kupu, tetapi salah satunya tersembunyi. Gambar tersebut hanya dapat terlihat dengan menggunakan kedua mata.

1 Universitas Indonesia

29

Subyek diminta untuk menunjuk setiap gambar kupu-kupu yang ia lihat. b. Pada kartu II, subyek akan melihat empat buah lingkaran yang berbeda ukuran. Dua di antaranya, yang terbesar dan nomor dua terkecil hanya dapat terlihat secara stereoskopik. Subyek diminta mengurutkan ukuran lingkaran, mulai dari yang terkecil sampai yang terbesar. c. Pada kartu III, ada empat buah gambar tersembunyi, yaitu lingkaran, segitiga, bujursangkar, dan wajik, yang tersusun di sekitar tanda + (plus) yang dapat terlihat dengan mata telanjang. Di halaman sebelah kiri kartu III, ada contoh keempat gambar yang dapat terlihat tanpa menggunakan kacamata filter. Subyek diminta untuk mencocokkan tempat di mana ia melihat gambar pada kartu dengan contoh yang sesuai di halaman sebelahnya. Untuk mengecek apakah subyek mengerti instruksi dari pemeriksa, mulailah dengan tanda + (plus) terlebih dahulu. d. Pada kartu IV, dapat diperiksa adanya supresi pada salah satu mata. Pada orang normal, akan terlihat sebuah lingkaran kecil yang diapit oleh dua lingkaran yang lebih besar. Jika subyek hanya dapat melihat dua buah lingkaran, tanyakan mana yang lebih besar, yang kiri atau yang kanan. Posisi lingkaran besar yang terlihat menunjukkan sisi mata manakah yang lebih dominan. e. Pada kartu V-VII, subyek akan melihat lingkaran yang sebagian sektornya hilang (gambar 2.17), yang ditampilkan dengan enam tingkat kedalaman yang berbeda (dua lingkaran di setiap tingkat kedalaman). Disparitas retina yang sesuai (paralaks binokuler) berkisar antara 480 sampai 15 detik busur. Jika subyek masih kanak-kanak, alangkah sangat berguna jika menginstruksikan kepadanya untuk menunjuk manakah bagian kue atau pai yang hilang. (37)

1 Universitas Indonesia

30

Gambar 2.16. Contoh petunjuk kartu V-VII bagi pemeriksa uji TNO Sumber: TNO test for stereoscopic vision

(37)

Jika digunakan untuk keperluan skrining ambliopia, kartu V semestinya digunakan sebagai kriteria lolos tidaknya uji TNO. Beberapa studi sebelumnya mengindikasikan bahwa pada tingkatan 240 detik busur, setidaknya 95% penderita ambliopia gagal mengenali bentuk yang ditunjukkan. (36) Jika pemeriksa ingin meningkatkan sensitivitas pengujian terhadap ambliopia, ia dapat menggunakan kriteria lolos tidaknya pengujian pada tingkatan 120 detik busur. (37) Jika kartu TNO digunakan untuk skrining penglihatan stereoskopik pada orang normal, maka umumnya dipakai patokan di bawah atau sama dengan 60 detik busur dianggap masih dalam batas normal. Jika subyek sama sekali tidak dapat melihat gambaran stereoskopik pada pengujian TNO ini, maka kemungkinan bahwa ia mengalami gangguan penglihatan binokuler maupun monokuler. Untuk itu subyek perlu dirujuk lebih lanjut ke dokter spesialis mata untuk mencari penyebab pasti kelainan tersebut.

2.4 Penglihatan Warna Retina merupakan bagian dari susunan saraf pusat (SSP) yang berasal dari tabung saraf. Retina berkembang dari dalam menuju keluar dengan membentuk se-sel ganglion dan selanjutnya terbentuk sel-sel fotoreseptor. Mann (1964) mengatakan, seperti dikutip Kolb et al, pada usia kehamilan lima bulan sebagian koneksi dasar
1 Universitas Indonesia

31

retina sudah terbentuk. Pematangan sel-sel fotoreseptor di mulai dari segmen luar yang mengandung pigmen penglihatan dan mata menjadi sensitif terhadap cahaya pada tujuh bulan kehamilan. (38,39,40) Dari potongan melintang retina, kita dengan mudah dapat membedakan rod dan cone yang merupakan reseptor cahaya atau yang dikenal dengan fotoreseptor. Cone yang berbentuk kerucut berada satu baris tepat di bawah outer limiting membrane (OLM) dengan segmen yang menonjol ke dalam ruang subretinal ke arah epitel pigmen terkonsentrasi di bagian fovea. Sedangkan rod dengan bentuk batang yang sangat tipis berada di sela-sela cone dalam ruangan subretinal dan memanjang ke sel-sel epitel. (38,39,41) Fotoreseptor terdiri dari : 1) segmen luar, dipenuhi dengan tumpukan membran (seperti setumpuk koin) yang mengandung molekul-molekul pigmen visual seperti rhodopsins, 2) sebuah segmen dalam mengandung mitokondria, ribosom dan molekul opsin membran disusun dan melewati bagian dari segmen cakram luar, 3) tubuh sel yang berisi inti sel fotoreseptor dan 4) sebuah terminal sinaptik dimana neurotransmisi ke neuron orde kedua terjadi. (39,38) Sebagaimana telah dijelaskan di atas, dua tipe dasar fotoreseptor, batang dan kerucut, ada di retina. Batang adalah fotoreseptor yang mengandung pigmen penglihatan rhodopsin dan sensitif terhadap cahaya biru-hijau dengan sensitivitas puncak sekitar 500 nm panjang gelombang cahaya. Fotoreseptor batang sangat sensitif dan digunakan untuk penglihatan di bawah kondisi redup gelap di malam hari. Kerucut mengandung pigmen kerucut seperti opsins, tergantung pada struktur yang tepat dari molekul opsin, yang sangat sensitif terhadap panjang gelombang panjang baik cahaya (lampu merah), panjang gelombang menengah cahaya (lampu hijau) atau panjang gelombang cahaya pendek (cahaya biru). Sensitivitas kerucut dan panjang gelombang yang berbeda serta jalur konektivitas ke otak, merupakan dasar dari persepsi warna dalam penglihatan manusia. (38,39,40)

1 Universitas Indonesia

32

Gambar 2.17. Spektrum cahaya. Sumber : Kolb H, Nelson R, Fernandez E, Jones B. The organization of the retina and visual system; www.webvision.med.utah.edu. [Online].; 2011 [cited 2011 Nopember 1. Available from: http://webvision.med.utah.edu/book/.

(38)

Kemampuan cone dalam mendeteksi panjang gelombang panjang, menengah dan pendek telah dibuktikan ada di retina manusia dengan fotometrik, metode biologis psikofisik dan molekul: masing-masing L-kerucut (merah) yang diketahui sensitif terhadap panjang gelombang maksimal memuncak pada 564nm, M-kerucut (hijau) di 533nm dan S-kerucut (biru) pada 437nm. (38,39,40) Penglihatan warna (Gambar 2.18. Ilusi warna.) merupakan ilusi yang diciptakan oleh interaksi miliaran neuron di otak kita. Tidak ada warna di dunia luar, melainkan diciptakan oleh program saraf dan diproyeksikan ke dunia luar yang kita lihat. Hal ini terkait erat dengan persepsi bentuk dimana warna memfasilitasi pendeteksian batas-batas objek. (38)

1 Universitas Indonesia

33

Gambar 2.18. Ilusi warna. Sumber : Chong NHV. Clinical ocular physiology Oxford: Butterworth-Heinemann; 1996.

(38)

2.4.1 Prevalensi Gangguan Penglihatan Warna Chong (1996) mengatakan bahwa gangguan penglihatan warna sangat sedikit jumlahnya. Hanya 10% laki-laki dan 1% perempuan menderita gangguan penglihatan warna. Young dan Harrison (2000) menyajikan sekitar 8% laki-laki dan 0,42% perempuan mempunyai gangguan penglihatan warna merah-hijau, namun Dain (2004) mengatakan bahwa gangguan penglihatan warna biru-kuning mempunyai prevalensi yang sama dengan gangguan penglihatan warna merahhijau. Brewer (2005), seperti dikutip Heitgerd et al, mengatakan bahwa prevalensi gangguan penglihatan warna terjadi pada sekitar 8% pria dan 0,5% perempuan, terutama gangguan penglihatan warna merah-hijau. Data yang lebih kecil disampaikan oleh Huang et al (2008) seperti terlihat pada Tabel 2.4 Klasifikasi gangguan penglihatan warna dan prevalensi pada ras western. (43,44,39,45,46,42)

1 Universitas Indonesia

34

Tabel 2.4 Klasifikasi gangguan penglihatan warna dan prevalensi pada ras western

(42)

Type

Name Protanomaly

Cause of defect L-cone defect M-cone defect S-cone defect L-cone absent M-cone absent S-cone absent no functioning cones

Prevalence 1.3% 4.9% 0.01% 1% 1.1% 0.002% very rare

Anomalous trichromacy Deuteranomaly Tritanomaly Protanopia Dichromacy Deuteranopia Tritanopia Monochromacy Rod Monochromacy

Sumber : Huang JB, Wu SY, Chen CS. Enhancing color representation for the color vision impaired. In Dans Workshop on Computer Vision Applications for the Visually Impaired; 2008.

Chong (1996) mengatakan gangguan penglihatan warna terkait pada X-linked recessive condition. Hal yang sama juga disebutkan oleh Young dan Harrison (2000) dimana dalam populasi umumnya lebih banyak orang dengan gangguan penglihatan warna merah-hijau sebagai kelainan yang diturunkan melalui kromosom X. American Optometric Association (AOA) (2006) dalam artikelnya juga mengatakan bahwa biasanya, gangguan penglihatan warna adalah kondisi warisan disebabkan oleh gen X resesif, yang diturunkan dari ibu ke anaknya. Satu salinan normal (biru x) dari sebuah gen pada kromosom X umumnya cukup untuk fungsi normal. Wanita yang memiliki gen cacat (merah x) pada salah satu dari dua kromosom X dilindungi oleh salinan normal dari gen yang sama pada kromosom kedua. Tapi pada pria, kurangnya perlindungan ini karena pria hanya memiliki satu kromosom X dan satu kromosom Y. Setiap anak laki-laki dari seorang ibu yang carier memiliki risiko 50 persen mewarisi gen yang rusak. Setiap anak perempuan memiliki kesempatan 50 persen menjadi carier seperti ibunya (Gambar 2.19 Penurunan gen gangguan penglihatan warna.). (46,10)

1 Universitas Indonesia

35

Gambar 2.19 Penurunan gen gangguan penglihatan warna. Sumber : Montgomery G. Color blindness : more prevalent among males; www.hhmi.org. [Online].; 2008 [cited 2011 October 16. Available from: http://www.hhmi.org/senses/b130.html.

(46)

2.4.2 Penyebab Gangguan Penglihatan Warna Pemeriksaan terhadap gangguan penglihatan warna sangatlah penting karena gangguan penglihatan warna mungkin merupakan suatu tanda dari penyakit atau dapat juga membantu menyingkirkan diangnosa banding. Beberapa penyebab gangguan penglihatan warna adalah : a. Penyakit kronis yang dapat menyebabkan gangguan penglihatan warna termasuk penyakit Alzheimer, diabetes melitus, glaukoma, leukemia, penyakit hati, alkoholisme kronis, degenerasi makula, multiple sclerosis, penyakit Parkinson, anemia sel sabit dan retinitis pigmentosa; b. Kecelakaan atau stroke yang menyebabkan kerusakan retina atau

mengakibatkan kerusakan area tertentu dari otak/mata dapat menyebabkan gangguan penglihatan warna;

1 Universitas Indonesia

36

c. Obat-obatan seperti antibiotik, barbiturat, obat anti tuberkulosis, obat tekanan darah tinggi dan beberapa obat untuk mengobati gangguan saraf dapat menyebabkan gangguan penglihatan warna; d. Bahan kimia industri atau lingkungan seperti karbon monoksida, karbon disulfida dan beberapa bahan yang mengandung timbal juga dapat menyebabkan gangguan penglihatan warna; e. Usia lanjut dimana pada orang di atas 60 tahun, perubahan fisik yang terjadi mungkin mempengaruhi kemampuan seseorang untuk melihat warna.
(43,39,10,47)

2.4.3 Jenis Gangguan Penglihatan Warna Ilyas (2004) menuliskan bahwa secara umum penglihatan warna sering dikenal dengan : 1. Tidak menderita gangguan penglihatan warna dimana seseorang dapat membedakan ketiga macam warna (trikromat) 2. Gangguan penglihatan warna parsial dimana seseorang hanya dapat membedakan dua komponen warna (dikromat) atau satu komponen warna (monokromat) 3. Gangguan penglihatan warna total dimana seseorang tidak dapat mengenal warna sama sekali (akromatopsia). (2,39)

Ilyas (2004) juga merincikan, gangguan penglihatan warna, adalah : 1. Monochromacy Monochromacy adalah keadaan dimana seseorang hanya memiliki sebuah sel pigmen cones atau tidak berfungsinya semua sel cones. Monochromacy ada dua jenis, yaitu rod Monochromacy dan cone Monochromacy. Rod Monochromacy (typical) adalah jenis gangguan penglihatan warna yang sangat jarang terjadi, yaitu ketidakmampuan dalam membedakan warna sebagai akibat dari tidak berfungsinya semua cones retina. Penderita rod Monochromacy tidak dapat membedakan warna sehingga yang terlihat hanya hitam, putih dan abu-abu.

1 Universitas Indonesia

37

Cone Monochromacy (atypical) adalah tipe Monochromacy yang sangat jarang terjadi yang disebabkan oleh tidak berfungsinya dua sel cones. Penderita cone Monochromacy masih dapat melihat warna tertentu, karena masih memiliki satu sel cone yang berfungsi.

2. Dichromacy Dichromacy adalah jenis gangguan penglihatan warna dimana salah satu dari tiga sel cone tidak ada atau tidak berfungsi. Akibat dari disfungsi salah satu sel pigmen pada cone, seseorang yang menderita dikromatis akan mengalami gangguan penglihatan terhadap warna-warna tertentu. Dichromacy dibagi menjadi tiga bagian berdasarkan sel pigmen yang rusak. a. Protanopia adalah salah satu tipe Dichromacy yang disebabkan oleh tidak adanya fotoreseptor retina merah. Pada penderita protanopia, penglihatan terhadap warna merah tidak ada. Dichromacy tipe ini terjadi pada 1% dari seluruh pria. Protanopia juga dikenal dengan gangguan penglihatan warna merah-hijau.

(47) Gambar 2.20. Penglihatan normal. Gambar 2.21. Protanopia. Sumber : Colour Blind Awareness. Acquired Colour Vision Defects; http://www.colourblindawareness.org. [Online]. [cited 2011 Nopember 9. Available from: http://www.colourblindawareness.org/colour-blindness/acquired-colour-vision-defects/.

(47)

b. Deutanopia adalah gangguan penglihatan terhadap warna yang disebabkan tidak adanya fotoreseptor retina hijau. Hal ini menimbulkan kesulitan dalam membedakan hue pada warna merah dan hijau (red-green hue discrimination).

1 Universitas Indonesia

38

Gambar 2.22. Penglihatan normal. Gambar 2.23. Deutanopia. Sumber : Colour Blind Awareness. Acquired Colour Vision Defects; http://www.colourblindawareness.org. [Online]. [cited 2011 Nopember 9. Available from: http://www.colourblindawareness.org/colour-blindness/acquired-colour-vision-defects/.

(47)

(47)

c. Tritanopia adalah keadaan dimana seseorang tidak memiliki shortwavelength cone. Seseorang yang menderita tritanopia akan kesulitan dalam membedakan warna biru dan kuning dari spektrum cahaya tampak. Tritanopia disebut juga gangguan penglihatan warna biru-kuning dan merupakan tipe Dichromacy yang sangat jarang dijumpai.

Gambar 2.24. Penglihatan normal. Gambar 2.25. Tritanopia. Sumber : Colour Blind Awareness. Acquired Colour Vision Defects; http://www.colourblindawareness.org. [Online]. [cited 2011 Nopember 9. Available from: http://www.colourblindawareness.org/colour-blindness/acquired-colour-vision-defects/.

(47)

(47)

3. Anomalous trichromacy adalah gangguan penglihatan warna yang dapat disebabkan oleh faktor keturunan atau kerusakan pada mata setelah dewasa. Penderita anomalous trichromacy memiliki tiga sel cones yang lengkap, namun terjadi kerusakan mekanisme sensitivitas terhadap salah satu dari tiga sel reseptor warna tersebut . a. Protanomaly adalah tipe anomalous trichromacy dimana terjadi kelainan terhadap long-wavelength (red) pigment, sehingga menyebabkan

rendahnya sensitifitas terhadap cahaya merah. Artinya penderita protanomaly tidak akan mampu membedakan warna dan melihat

1 Universitas Indonesia

39

campuran warna yang dapat dilihat oleh mata normal. Penderita juga akan mengalami penglihatan yang buram terhadap warna spektrum merah. Hal ini mengakibatkan mereka dapat salah membedakan warna merah dan hitam. b. Deuteranomaly disebabkan oleh kelainan pada bentuk pigmen middlewavelength (green). Sama halnya dengan protanomaly, deuteranomaly tidak mampu melihat perbedaan kecil pada nilai hue dalam area spektrum untuk warna merah, orange, kuning, dan hijau. Penderita salah dalam menafsirkan hue dalam region warna tersebut karena hue-nya lebih mendekati warna merah. Perbedaan antara keduanya yaitu penderita deuteranomaly tidak memiliki masalah dalam hilangnya penglihatan terhadap kecerahan (brigthness). Tritanomaly adalah tipe anomolous trichromacy yang sangat jarang terjadi, baik pada pria maupun wanita. Pada tritanomaly, kelainan terdapat pada

shortwavelength pigment (blue). Pigmen biru ini bergeser ke area hijau dari spektrum warna. Tidak seperti protanomaly dan deuteranomaly, tritanomaly diwariskan oleh kromosom 7. Inilah alasan mengapa penderita tritanomaly sangat jarang ditemui. (43,39,48,2)

2.4.4 Penilaian Penglihatan Warna Ilyas (2004) mendefinisikan gangguan penglihatan warna adalah penglihatan warna-warna yang tidak sempurna. Pasien tidak atau kurang dapat membedakan warna yang biasanya didapat secara kongenital atau akibat penyakit tertentu. Chong (1996) menyebutkan bahwa tes Farnsworth D-15 merupakan alat skrining gangguan penglihatan warna terbaik karena memakan sedikit waktu dalam melakukannya. Sedangkan Young dan Harrison (2000) mendiagnosa bahwa seorang pasien gangguan penglihatan warna jika pasien tersebut gagal dalam pemeriksaan : Pseudoisochromatic test yang dapat dilakukan dengan menggunakan kartu Ishihara, American Optical Hardy-Rand-Rittler, Dvorine atau Tokyo Medical College; atau,

1 Universitas Indonesia

40

Tes penyusunan warna (color arrangement test) yang dapat dilakukan dengan Farnsworth D-15 dan 100-hue, Lanthony desaturated panel atau Sahlgren saturation test; atau,

Tes pencocokan warna (Color matching test) yang dapat dilakukan dengan The Nagel, The Neitz, dan The Pickford-Nicolson Anomaloscopes. (2,43,39,49)

Penyebab gangguan penglihatan warna ditegakkan dengan adanya riwayat gangguan penglihatan warna yang dialami pasien sejak masih kecil dan adanya riwayat keturunan dalam keluarga yang menderita gangguan penglihatan warna sebagai gangguan penglihatan warna yang diturunkan. Jika tidak ditemukan adanya riwayat tersebut diatas, maka dapat dipastikan bahwa gangguan penglihatan warna tersebut merupakan kelainan yang didapat. (43)
Patient with POOR COLOR VISION

Broad clasification of problems

Color agnosia, anomia, aphasia

Defect in color sense

Abnormal color discrimation or matches Red-green defect Blue-yellow defect

Visual scenery appears tinted with color

Color of object appear desaturated

acromatopsia

Cone degeneration & rod monochromacy

Cone monochromacy

Cortical color blindness


(43)

Gambar 2.26 Alur diagnosa pasien dengan gangguan penglihatan warna. Sumber : Young RSL, Harrison JM. Poor Color Vision. In Fathman L, editor. Decision making in opthalmology. St. Louis: Mosby; 2000. p. 8-10

2.4.4.1 Pemeriksaan Gangguan Penglihatan Warna Dengan Tes Ishihara Tes Ishihara pertama kali dipublikasikan tahun 1906 dan didesain untuk membuktikan secara cepat dan akurat gangguan penglihatan warna yang

1 Universitas Indonesia

41

disebabkan oleh kelainan kongenital. Dain (2004) mengatakan, pada beberapa penelitian disebutkan bahwa tes Ishihara masih merupakan tes yang paling banyak digunakan dan baku emas dalam identifikasi secara cepat defisiensi warna merahhijau. Birch (2010) menuliskan bahwa tes ini memiliki sensitivitas 97,7% pada 4 kesalahan dan 98,4% pada 3 kesalahan. Standar Profesi & Sertifikasi Dokter Spesialis Mata dan Fasilitas Pelayanan Kesehatan Mata (dikeluarkan oleh PERDAMI) menetapkan bahwa pemeriksaan gangguan penglihatan warna menggunakan kartu Ishihara merupakan bagian dari pelayanan kesehatan mata primer. Namun pemeriksaan ini mungkin akan gagal mendeteksi deutans ringan dan beberapa orang normal dengan gangguan membedakan warna (tanpa membedakan protan atau deutan). (44,50,51,52,53) Citra Ishihara terdiri dari plate-plate dimana masing-masingnya memiliki objek, warna objek (object color), dan warna latar (background color) yang berbeda. Namun, citra Ishihara yang biasa digunakan lebih dominan menggunakan warna merah dan hijau, sehingga hanya dapat digunakan untuk mengetahui gangguan penglihatan warna parsial terhadap warna merah-hijau. Sedangkan untuk gangguan penglihatan warna parsial terhadap warna biru-kuning akan sulit diketahui dari tes ini karena citra Ishihara sedikit sekali menggunakan warna biru dan kuning. Kelemahan penting dalam metode Ishihara (dan banyak metode lain) adalah sifatnya yang statis, sehingga ada kemungkinan untuk dihafal. Hasil pemeriksaan diintepretasikan sebagai normal dan tidak normal atau menderita gangguan penglihatan warna. (48,54,55) Cara pemeriksaan : 1. Pemeriksa harus memiliki penglihatan warna normal. 2. Subyek tidak boleh menggunakan lensa atau soft lens berwarna. 3. Ruangan pemeriksaan harus mendapat cahaya matahari siang yang cukup. Jika memakai alat bantu penerangan harus menggunakan kekuatan cahaya 600 luks dengan sudut 45 ke lempengan kartu ishihara. 4. Kartu ishihara tidak boleh dipegang oleh subyek. 5. Pembacaan dilakukan secara binocular.

1 Universitas Indonesia

42

6. Pembacaan dilakukan dari jarak 75 cm dari mata dengan waktu pembacaan 3 sampai 10 detik tiap-tiap kartu. 7. Hasil pembacaan dinilai dari plate 1 11 untuk menunjukkan normal atau mengalami gangguan penglihatan warna. Subyek normal dapat membaca 10 atau lebih dari kartu Ishihara. Subyek dengan gangguan penglihatan warna hanya bisa membaca 7 atau kurang dari 7 kartu ishihara dan biasanya berhubungan dengan lebih mudah membaca angka 2 pada kartu ke 9 dari pada kartu ke 8. Sangat jarang menemukan orang normal yang dapat menjawab 8 atau 9 kartu. Dibutuhkan pemeriksaan penglihatan warna lebih lanjut termasuk anomaloscope. (hasil ini dipakai pada pembacaan buku Ishihara 14 plate)
(56,9,55)

Inteprestasi hasil pemeriksaan gangguan penglihatan warna ditentukan dari bisa atau tidaknya seseorang membaca angka atau obyek yang tertera atau menghubungkan garis dari setiap halaman. Pada buku Ishihara telah ada patokan khusus sebagai pedoman penilaiaan yaitu seperti yang tertera di bawah ini: Plate 1 : Setiap orang, baik orang normal dan gangguan penglihatan warna dapat membaca angka 12. Plate 2 : Orang normal dapat membaca 8. Gangguan penglihatan warna merah-hijau membacanya sebagai 3. Gangguan penglihatan warna total tidak dapat membaca satu angkapun. Plate 3 : Orang normal membaca 5. Gangguan penglihatan warna merah-hijau membaca sebagai 2. Gangguan penglihatan warna total tidak dapat membaca satu angkapun. Plate 4 : Orang normal membaca 29. Gangguan penglihatan warna merah-hijau membaca sebagai 70. Gangguan penglihatan warna total tidak dapat membaca satu angkapun. Plate 5 : Orang normal membaca 74. Gangguan penglihatan warna merah-hijau membaca sebagai 21. Gangguan penglihatan warna total tidak dapat membaca satu angkapun.

1 Universitas Indonesia

43

Plate 6-7

: Orang normal dapat membaca dengan benar. Gangguan penglihatan warna merah-hijau dan gangguan penglihatan warna total tidak dapat membaca satu angkapun.

Plate 8

: Orang normal membaca 2. Gangguan penglihatan warna merah-hijau dan gangguan penglihatan warna total tidak dapat membaca satu angkapun.

Plate 9

: Gangguan penglihatan warna merah-hijau dapat membaca 2. Gangguan penglihatan warna total dan orang normal tidak dapat membaca satu angkapun.

Plate 10

: Orang normal membaca 16. Gangguan penglihatan warna merah-hijau dan gangguan penglihatan warna total tidak dapat membaca satu angkapun.

Plate 11

: Orang normal dapat menghubungkan garis hijau kebiruan diantara 2 tanda X, tetapi pada gangguan penglihatan warna umumnya dan gangguan penglihatan warna total tidak dapat atau mengikuti garis yang lain.

Plate 12

: Orang normal dan gangguan penglihatan warna merahhijau ringan melihat angka 35 tapi protanopia dan protanomalia kuat akan membaca 5 saja, dan deuteranopia dan deuteranomalia kuat membaca 3 saja.

Plate 13

: Orang normal dan gangguan penglihatan warna merahhijau ringan melihat angka 96 tapi protanopia dan protanomalia kuat akan membaca 6 saja, dan deuteranopia dan kuat deuteranomalia membaca 9 saja.

Plate 14

: Dalam menelusuri garis berliku antara kedua tanda X, orang normal dapat menjejaki garis ungu dan merah. (50,54)

1 Universitas Indonesia

44

Tabel 2.5. Interpretasi hasil pembacaan kartu ishihara

Plate

Normal Person 12 8 29 5 3 15 74 6 45 5 7

Person with Red-Green Deficiencies

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

12 8 3 29 74 7 45 2 X 16 Traceable Protan Strong Mild 5 (3) 5 6 (9) 6 Deutan Strong Mild 3 3 (5) 9 9 (6)

Person with Total Color Blindness 12 X X X X X X X X X X

Can trace Purple Purple (red) Red Red X 2 lines (purple) Sumber : Ishihara S. Test for colour-blindness 14 plates. Concise ed. Tokyo: Kanehara Shuppan Co., Ltd.; 1994

12 13 14

35 96

2.5 Pemeriksaan Skrining Fungsi Penglihatan Dengan Optec Vision Tester


Instrumen Vision Tester yang akan digunakan pada penelitian ini adalah Optec Vision Tester. Optec Vision Tester adalah produk dari Stereo Optical Co., Inc. yang

merupakan produsen peralatan Vision Tester terbesar di dunia. Sudah lebih dari 60 tahun alat ini terpercaya, perusahaan ini mengkhususkan diri dalam produk uji diagnostik penglihatan bagi para profesional di bidang optik dan kesehatan mata, Stereo Optical telah mengembangkan sederetan instrumen Optec vision tester untuk digunakan dalam bidang oftalmologi, optometri, uji klinis, pediatri, sekolah, industri, kesehatan masyarakat, pelayanan kesehatan primer, lisensi mengemudi, dan militer, khususnya di Amerika Serikat.

1 Universitas Indonesia

45

Optec Vision Tester (Gambar 2.27. Optec Vision Tester) telah banyak digunakan untuk skrining penglihatan calon pekerja di berbagai organisasi yang berbeda, termasuk industri otomotif, farmasi, dan berbagai perusahaan lainnya. Alat ini dapat menyediakan skrining lengkap dengan menggunakan target yang akurat dan mudah dimengerti untuk membantu menentukan penglihatan yang efektif.

Gambar 2.27. Optec Vision Tester Sumber : Stereo Optical Co., Inc. Industrial Slides

(57)

Alat Vision Tester ini menawarkan pemeriksaan skrining mata secara cepat dan dapat disesuaikan menurut kebutuhan. Alat ini dapat melakukan beberapa macam pengujian dalam suatu rangkaian pemeriksaan. Subjek diminta untuk melihat ke dalam celah yang ukurannya tepat untuk kedua mata yang merupakan suatu jendela untuk melihat target uji skrining yang berupa slide-slide pengujian. Di balik kelebihan yang ditawarkan oleh Optec Vision Tester, terdapat beberapa keterbatasan fungsi alat tersebut, yaitu: (58) Sebuah vision tester tidak dapat digunakan untuk penegakan diagnosis kelainan mata, karena fungsinya terbatas hanya untuk skrining. Tidak semua pemeriksaan skrining mata dapat dilakukan dengan akurat oleh sebuah vision tester, terutama pada kelainan mata ganda, misalnya
1 Universitas Indonesia

46

miopia dan astigmatisme pada seorang subyek dapat memberikan hasil yang berbeda dengan pemeriksaan mata konvensional. Harga per unit sebuah vision tester relatif lebih mahal dibandingkan dengan harga instrumen skrining mata konvensional.

Optec Vision Tester tersedia dalam berbagai paket penjualan, yang masingmasing paket terdiri dari 12 macam slide yang berbeda-beda. Konfigurasi slide dalam masing-masing paket penjualan berbeda-beda antara satu dengan yang lainnya. Stereo Optical menawarkan beberapa paket slide yang disesuaikan menurut kegunaannya, yaitu paket untuk: (59)

Ophthalmology Optometry Public Health Schools Pediatrics Clinical Trials General Medicine Driver Licensing Industry Military

Paket slide yang akan digunakan untuk pengujian dalam penelitian ini adalah paket industry, yang antara lain terdiri dari adalah: (57) Slide No. 1 Far Point Demonstration Highway (Fixation for Peripheral Test) Slide No. 2 Far Point Acuity Both Eyes Binocular (20/200-20/13) Slide No. 3 Far Point Acuity Right Eye Monocular (20/200-20/13) Slide No. 4 Far Point Acuity Left Eye Monocular (20/200-20/13) Slide No. 5 Far Point Stereo Depth Perception (400-20 Seconds of Arc) Slide No. 6 Far Point Color Perception (Pseudo Ishihara) Slide No. 7 Far Point Vertical Phoria (1/2 Diopter Increments)

1 Universitas Indonesia

47

Slide No. 8 Far Point Lateral Phoria (1 Diopter Increments) Slide No. 9 Near Point Acuity Both Eyes Binocular (20/200-20/13) Slide No. 10 Near Point Acuity Right Eye Monocular (20/200-20/13) Slide No. 11 Near Point Acuity Left Eye Monocular (20/200-20/13) Slide No. 12 Near Point Lateral Phoria (1-1/2 Diopter Increments)

2.5.1 Persiapan Sebelum Melakukan Pemeriksaan Tempatkan instrumen di atas sebuah meja datar dengan ketinggian konvensional dan daerah atasnya bebas supaya operator dapat memanipulasi kontrol dan mencatat hasil pemeriksaan dengan leluasa. Hubungkan panel kontrol dengan instrumen menggunakan kabel yang telah disediakan. Sambungkan kabel listrik ke stop kontak, nyalakan tombol ON. Lakukan pengujian pada setiap tombol untuk memastikan pengoperasian yang baik. Cek kebersihan lensa. Gunakan kain lap halus untuk mengelap lensa bila ada kotoran atau pengembunan. Tempatkan formulir pencatatan dan peralatan lain yang dibutuhkan di dekat instrumen. Hindari penempatan di mana berkas cahaya terang sinar matahari langsung mengenai instrumen atau wajah subyek atau pasien yang akan diperiksa. Bersihkan sandaran kepala sebelum mulai digunakan. Alangkah baiknya bila sandaran kepala dibersihkan setiap kali selesai memeriksa satu pasien. Pastikan posisi pasien senyaman mungkin pada waktu diperiksa. Pasien harus duduk atau berdiri dengan nyaman. Pastikan dahi pasien menekan sandaran kepala. Pastikan punggung dan leher pasien tidak dalam posisi menekuk. Pasien sebaiknya tidak terus menerus melihat ke arah slide setelah satu pengujian selesai. Pada pengujian tertentu yang membutuhkan ketajaman penglihatan, pasien hendaknya tetap berkacamata pada waktu melihat slide

1 Universitas Indonesia

48

Lanjutkan ke pemeriksaan berikutnya bilamana diperlukan.

Atur ketinggian instrumen sesuai dengan tinggi badan pasien, agar pasien merasa nyaman. Badan instrumen dapat disesuaikan ketinggiannya sesuai dengan ketinggian pasien dari permukaan meja.

Gambar 2.28. Tampilan remote control Optec Vision Tester Sumber : Stereo Optical Co., Inc. Stereo Optical Company vision tester slide package: industrial package..

(60)

2.5.2 Pemeriksaan tajam penglihatan jauh dengan Vision Tester Pemeriksaan dengan Slide No. 2, untuk pemeriksaan tajam penglihatan jauh kedua mata dengan indikator cincin Landolt 1. Putar kenop ke indikator nomor 2. 2. Pastikan tanda lampu penanda Far ( tombol NEAR/FAR. 3. Pastikan tanda untuk mata kanan dan kiri ( menekan tombol RIGHT EYE dan LEFT EYE. ) menyala dengan ) menyala dengan menekan

Gambar 2.29. Tampilan slide untuk pemeriksaan penglihatan jauh Sumber : Stereo Optical Co., Inc. Stereo Optical Company vision tester slide package: industrial package..

(60)

1 Universitas Indonesia

49

Pemeriksan dilakukan dengan mengajukan beberapa pertanyaan : Lihatlah pada gambar nomor satu, apakah cincin yang paling atas terputus seperti cincin-cincin yang lain? Atau tidak putus? Dimana cincin yang tidak putus pada gambar 2? Apakah di bawah, kiri, atas, atau kanan? Kemudian pertanyaan dilanjutkan pada nomor gambar berikutnya sampai subyek tidak dapat menjawab dua pertanyaan berturut-turut. Jika subyek tidak dapat menjawab gambar 5, lalu dilakukan pemeriksaan kembali pada gambar 4 atau gambar 3, dan seterusnya sampai cincin dapat dinilai dengan benar. Penilaian : Pemeriksaan dilakukan sampai subyek tidak dapat menjawab dua pertanyaan berturut-turut dengan benar. Kemudian berikan tanda pada jawaban yang terakhir benar. Apabila pada suatu nomor gambar tertentu subyek tidak dapat menjawab pertanyaan, tetapi jawaban pada gambar berikutnya benar, pemeriksaan dilanjutkan sampai subyek tidak dapat menjawab dua nomor gambar berikutnya dengan benar. Bahkan hal ini berlaku jika itu terjadi lagi pada pemeriksaan yang sama.
Tabel 2.6. Interpretasi hasil pemeriksaan penglihatan jauh
(60)

Target Key Level

1 L

2 R

3 L

4 B

5 R

6 T

7 T

9 10 11 12 13 14 T B R T L

B R

Acuity 20

20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20

200 100 70 50 40 35 30 25 22 20 18 17 15 13

Pemeriksaan diatas untuk penglihatan mata binokuler, lalu ada pemeriksaan untuk penglihatan mata kiri dan kanan. Cara pemeriksaan untuk mata kiri dan kanan adalah sama seperti pemeriksaan mata binokuler. Kedua mata tetap terbuka sewaktu pemeriksaan, hanya tampilan gambar saja yang beda, pada mata yang akan diperiksa ada gambar cincin, tetapi pada mata yang tidak diperiksa tidak ada gambar cincin. (60)

1 Universitas Indonesia

50

2.5.3 Cara Menggunakan Optec Vision Tester Untuk Menguji Penglihatan Stereoskopik A. Persiapan sebelum melakukan pengujian (61) 1. Tempatkan instrumen di atas sebuah meja datar dengan ketinggian yang cukup dan permukaan yang cukup luas agar operator dapat mencatat hasil pemeriksaan dengan leluasa. Pencahayaan ruangan secukupnya saja, namun hindari pencahayaan langsung yang mengenai mata subyek atau lensa pada alat. 2. Pastikan alat telah terhubung dengan sumber listrik, kemudian nyalakan tombol Power Switch. 3. Pemeriksa mengecek kondisi alat dengan melihat ke arah slide, sambil menekan tombol RIGHT EYE dan LEFT EYE ON/OFF bergantian. 4. Periksa semua kondisi slide dalam keadaan baik dengan memutar kenop mulai dari nomor 1 sampai nomor 12. Periksa semua kondisi slide dalam keadaan FAR (posisi lensa di atas) maupun NEAR (posisi lensa di bawah). Perhatikan bahwa slide yang seharusnya dilihat dalam kondisi FAR akan terlihat terbalik apabila dilihat dalam kondisi NEAR, dan sebaliknya. 5. Atur ketinggian instrumen sesuai dengan kenyamanan subyek. Tekan tombol di bagian bawah instrumen untuk memutar badan instrumen ke atas atau ke bawah. 6. Bersihkan sandaran kepala sebelum mulai digunakan. Alangkah baiknya bila sandaran kepala dibersihkan setiap kali selesai memeriksa satu subyek. 7. 8. Pastikan posisi subyek senyaman mungkin pada waktu diperiksa. Jika subyek menggunakan kacamata atau lensa kontak sehari-harinya, maka ia dianjurkan tetap memakainya selama pemeriksaan. 9. Pastikan dahi subyek menekan sandaran kepala, dengan demikian mengaktifkan pencahayaan otomatis, dan tanda indikator berwarna hijau yang bertuliskan READY menyala. 10. Pemeriksa siap mencatat hasil pemeriksaan di atas lembar pemeriksaan yang sesuai.

1 Universitas Indonesia

51

Gambar 2.30. Tampilan slide uji stereoskopik dengan Optec Vision Tester

(57)

Sumber : Stereo Optical Co., Inc. Stereo Optical Company vision tester slide package: industrial package..

B. Pemeriksaan dengan Slide No. 5 Far Point Stereo Depth Perception (60) 1. Putar kenop ke indikator nomor 5. 2. Pastikan tanda lampu penanda Far ( tombol NEAR/FAR. 3. Pastikan tanda untuk mata kanan dan kiri ( menekan tombol RIGHT EYE dan LEFT EYE. 4. Agar dapat dapat menilai persepsi kedalaman, kedua mata harus dapat digunakan secara bersamaan. Jika salah satu mata tidak dapat melihat, maka pengujian ini dilewatkan. Tujuan dari pengujian ini adalah subyek dapat menilai jarak relatif tanpa bantuan isyarat monokuler. Subyek akan melihat sembilan buah gambar yang disusun sedemikian rupa, yang tingkat kesulitannya akan semakin bertambah. 5. Tanyakan kepada subyek apakah ia melihat target nomor 1 (di posisi paling kiri atas) seolah-olah melayang di udara? Jika jawabannya YA, lanjutkan ke target nomor 2 (posisi atas tengah), ajukan pertanyaan yang sama: apakah target nomor 2 seolah-olah melayang di udara? Dan seterusnya. 6. Jika subyek dapat melihat sampai target nomor 9 (posisi kanan bawah) melayang, berarti persepsi kedalaman dalam keadaan baik. Dapat menjawab dengan baik sampai target nomor 5 (di tengah-tengah), berarti persepsi kedalaman masih dalam batas normal. Jika subyek gagal mengenali dua gambar melayang secara berturut-turut, maka jawaban terakhir yang benar adalah skor yang sebenarnya. ) menyala dengan ) menyala dengan menekan

1 Universitas Indonesia

52

Tabel 2.7. Interpretasi hasil pemeriksaan stereoskopik dengan Optec Vision Tester

(61)

No. Target Nilai Stereoakuitas

1 400

2 200

3 100

4 70

5 50

6 40

7 30

8 25

9 20

Sumber: Stereo Optical Co., Inc. Reference and instruction manual: model 5000 vision tester for model 5000G manual vision tester

Dengan melihat ketentuan pemeriksaan seperti di atas, maka nilai stereoakuitas di bawah atau sama dengan 50 detik busur masih dapat dianggap dalam batas normal.

2.5.4 Pemeriksaan Gangguan penglihatan warna dengan Vision Tester Tes ini digunakan untuk skrining gangguan penglihatan warna namun tidak untuk mengklasifikasikannya. Pemeriksaan menggunakan enam keping kartu

pseudoisokromatik Ishihara. Visus minimal adalah 20/70. Jika subyek mempunyai visus 20/70 atau lebih rendah dapat menyebabkan gagal dalam test akibat penglihatan yang menurun, bukan gangguan penglihatan warna. Subyek harus dapat menyebutkan seluruhnya dari 8 angka yang ditunjukkan oleh slide. Cara pemeriksaan : Pilih jenis pemeriksaan nomor 6, Pastikan tanda lampu penanda Far ( tombol NEAR/FAR, Pastikan tanda untuk mata kanan dan kiri ( menekan tombol RIGHT EYE dan LEFT EYE, Tanyakan kepada subyek : Apakah anda dapat menyebutkan angka yang ditunjukkan? Penilaian : terdapat 8 angka di dalam 6 slide. Penglihatan normal akan melihat slide f adalah kosong sedangkan gangguan penglihatan warna akan melihat angka 5. Subyek normal dapat menjawab 8 angka dengan benar dan menyebutkan kosong pada slide F. jika hanya menjawab 5 dari 8 angka dengan benar maka berarti menderita gangguan penglihatan warna. (57) ) menyala dengan ) menyala dengan menekan

1 Universitas Indonesia

53

Tabel 2.8. Interpretasi pemeriksaan warna dengan Vision Tester

(57)

Target

A = 12

B=5

C = 26

D=6

E = 16

F = Blank

Sumber : Stereo Optical Co., Inc. Industrial Slides

1 Universitas Indonesia

54

2.6 Kerangka Konsep

Gambar 2.31. Kerangka Konsep

1 Universitas Indonesia

55

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Desain Penelitian Penelitian ini terdiri dari 3 sub-penelitian yang semuanya menggunakan desain cross sectional dengan analisis kesesuaian menggunakan uji Kappa, serta perhitungan sensitivitas dan spesifisitas. Masing-masing subpenelitian

mengkhususkan diri untuk meneliti satu fungsi penglihatan, yaitu: Tajam Penglihatan, Penglihatan Stereoskopis dan Penglihatan Warna 3.2 Tempat dan Waktu Penelitian Tempat penelitian : di perusahaan X Waktu pengumpulan data: 2012). 3.3 Populasi dan Sampel Penelitian Populasi target adalah seluruh tenaga kerja yang berusia antara 15-64 tahun. Populasi terjangkau adalah pekerja yang berusia antara 15-64 tahun yang sedang menjalani pemeriksaan berkala di perusahaan X Karena prevalensi dan populasi berisiko berbeda, maka untuk setiap subpenelitian terdapat perbedaan dalam pemilihan populasi sampel dan jumlah sampel yang diikutkan dalam penelitian. Karena prevalensi gangguan penglihatan warna pada umumnya terjadi pada laki-laki, maka populasi untuk penelitian penglihatan warna adalah hanya pekerja laki-laki. 3.4 Kriteria Inklusi dan Eksklusi Kriteria inklusi : Bersedia mengikuti penelitian dengan menandatangani informed consent. setelah keluar izin dari Komite Etik (Oktober

1 Universitas Indonesia

56

Kriteria eksklusi : Adanya radang pada daerah mata, seperti konjungtivitis, blepharitis. Khusus untuk subpenelitian penglihatan stereoskopis ada tambahan kriteria eksklusi, yaitu: a. Tajam penglihatan jauh dan dekat lebih buruk dari 6/6, dengan atau tanpa koreksi maksimal. b. Gangguan penglihatan binokuler berat, termasuk strabismus, yang dapat diketahui melalui tes Hirschberg. Untuk Subpenelitian penglihatan warna tambahan kriteria eksklusi: Mempunyai visus sama dengan atau lebih rendah dari 20/70 dengan koreksi.

3.5 Besar Sampel Besar sampel dihitung dengan rumus sampel untuk uji Kappa dengan nilai-nilai : k= = 0,8 (nilai Kappa minimal yang dianggap memadai) Prevalensi (untuk masing-masing fungsi penglihatan mengunakan nilai berbeda) d= = Z = 0,1 (presisi nilai Kappa) 5% (kesalahan yang dianggap masih dapat diterima) 1,96

[(

)(

( (

) ] )

Karena prevalensi untuk setiap fungsi penglihatan berbeda, maka dilakukan jumlah sampel yang dibutuhkan untuk masing-masing subpenelitian dilakukan tersendiri. Jumlah sampel minimal untuk uji kesesuaian yang dibutuhkan dengan demikian adalah:

1 Universitas Indonesia

57

Tabel 3.1. Prevalensi dan jumlah sampel minimal menurut fungsi penglihatan

Tajam Penglihatan Prevalensi () Jumlah sampel minimal (n) 0,30 166

Penglihatan Stereoskopis 0,11 368

Penglihatan Warna 0,08 492

Untuk subpenelitian tajam penglihatan, karena setiap sisi mata bisa mempunyai tajam penglihatan yang berbeda maka, jumlah responden yang dibutuhkan adalah 166/2 = 83 orang

3.6 Cara Pengambilan Sampel Sampel dipilih secara consecutive dari hasil medical check up pekerja yang mengikuti pemeriksaan kesehatan berkala di perusahaan X, sampai jumlah minimal untuk masing-masing responden terpenuhi.

3.7 Sumber Data dan Variabel Sumber data adalah data primer, yang didapat langsung dari responden, maupun data sekunder, yang didapat dari data Medical Check Up pada beberapa perusahaan yang sama dengan pemeriksaan vision tester meliputi data sosiodemografis dan pekerjaan. Variabel Terikat adalah: - Tajam penglihatan menurut OPTEC Vision tester dan Snellen Chart - Penglihatan stereoskopik menurut OPTEC Vision tester dan TNO Stereoscopic Test - Penglihatan warna menurut OPTEC Vision Tester dan tes Ishihara Variabel bebas adalah: Umur, jenis kelamin, tingkat pendidikan dan jenis pekerjaan.

1 Universitas Indonesia

58

3.8 Cara Pengumpulan Data 3.8.1 Pemeriksaan dengan alat Vision tester 3.8.1.1 Tajam Penglihatan Pastikan posisi subyek senyaman mungkin pada waktu diperiksa. - Subyek harus duduk atau berdiri dengan nyaman. - Pastikan dahi subyek menekan sandaran kepala. - Pastikan punggung dan leher subyek tidak dalam posisi menekuk. - Subyek sebaiknya tidak terus menerus melihat ke arah slide setelah satu pengujian selesai. - Pada pengujian tertentu yang membutuhkan ketajaman penglihatan, subyek hendaknya tetap berkacamata pada waktu melihat slide Selanjutnya pemeriksa mulai memeriksa dengan memberikan petunjuk dan pertanyaan sebagai berikut kepada subyek : - Apakah cincin pada gambar nomor satu yang paling atas terputus seperti cincin-cincin yang lain? Atau tidak putus? Dimana cincin yang tidak putus pada gambar 2? Apakah di bawah, kiri, atas, atau kanan? Kemudian pertanyaan dilanjutkan pada nomor gambar berikutnya sampai subyek tidak dapat menjawab dua pertanyaan berturut-turut. - Jika subyek tidak dapat menjawab gambar 5, lalu dilakukan pemeriksaan kembali pada gambar 4 atau gambar 3, dan seterusnya sampai cincin dapat dinilai dengan benar. 3.8.1.2 Penglihatan Stereoskopis - Pembacaaan dilakukan satu kali pada slide yang ditunjukkan (no. 5). Subyek diminta mengenali target nomor 1 (di posisi paling kiri atas) apakah terlihat stereoskopik? Jika jawabannya YA, lanjutkan ke target nomor 2 (posisi atas tengah), ajukan pertanyaan yang sama: apakah target nomor 2 terlihat stereoskopik? Dan seterusnya. - Jika subyek dapat menjawab dengan baik sampai target nomor 5 (di tengah-tengah = 50 detik busur), berarti persepsi kedalaman masih
1 Universitas Indonesia

59

dalam batas normal. Jika subyek gagal mengenali dua gambar secara stereoskopik secara berturut-turut, maka jawaban terakhir yang benar adalah skor yang sebenarnya. - Perkiraan waktu yang dibutuhkan satu sampai dua menit. Kemudian dikeluarkan hasil apakah penglihatan stereoskopik subyek normal atau terganggu menurut vision tester. 3.8.1.3 Penglihatan Warna Pembacaaan dilakukan satu kali pada masing-masing slide yang ditunjukkan dengan lama waktu pembacaan maksimal 10 detik. Jumlah simbol yang diberikan sebanyak 8 angka.

3.8.2 Pemeriksaan dengan Snellen Chart Dipersiapkan ruangan dengan panjang minimal enam meter, pencahayaan yang cukup untuk membaca, lalu kartu snellen ditempel pada dinding. Disediakan kursi tanpa roda untuk subyek. Setelah semua persiapan dilakukan, lalu pemeriksa mulai memeriksa tajam penglihatan subyek. Langkah pemeriksaan: - Periksa mata kanan terlebih dahulu, mata kiri ditutup, tetapi jangan sampai menekan bola mata, setelah itu mata kiri yang diperiksa dan mata kanan ditutup. - Bila subyek memakai kacamata, maka kacamata harus dilepas dahulu, untuk mengetahui tajam penglihatan tanpa koreksi. - Subyek diminta untuk menyebutkan huruf yang paling atas, kemudian dilanjutkan ke bawah sampai subyek tidak dapat menyebutkannya lagi. Dan ketika subyek tidak dapat menyebutkan huruf kurang dari 50% jumlahnya pada baris tertentu, maka hasil yang didapat adalah pada baris sebelumnya. Kemudian hasilnya ditulis pada lembar hasil pemeriksaan. - Untuk mengetahui apakah responden memenuhi kriteria eksklusi untuk pemeriksaan penglihatan stereoskopik dan atau pemeriksaan penglihatan warna, pemeriksaan tajam penglihatan diulang dengan menggunakan kacamata.

1 Universitas Indonesia

60

3.8.3 Pemeriksaan dengan TNO Stereoscopic vision tester - Pembacaan dilakukan satu kali pada masing-masing kartu V-VII, yaitu di bagian di mana subyek melihat gambaran benda secara stereoskopik. Pertamatama subyek diminta melihat di bagian atas kartu V, apakah dia melihatnya secara stereoskopik. Jika jawabannya YA, maka dilanjutkan dengan kartu V bagian bawah, kartu VI bagian atas, dan seterusnya. - Jika subyek dapat menjawab dengan baik sampai kartu VI bagian bawah (60 detik busur), berarti penglihatan stereoskopik subyek dinyatakan normal. Jika sebelum mencapai kartu VI bagian bawah, subyek sudah mengaku tidak dapat melihat gambaran stereoskopik, maka penglihatan stereoskopik subyek dinyatakan terganggu. - Perkiraan waktu yang dibutuhkan satu sampai dua menit. Kemudian dikeluarkan hasil apakah penglihatan stereoskopik subyek normal atau terganggu menurut TNO Sterotest.

3.8.4 Pemeriksaan Ishihara Test Pembacaaan dilakukan satu kali pada masing-masing angka atau obyek dengan lama waktu pembacaan maksimal 10 detik. Jumlah simbol yang diberikan sebanyak 14 kartu. Pemeriksaan terhadap subyek dilakukan secara tersamar, yang berarti pemeriksa Optec Vision Tester dengan pemeriksan yang menggunakan Snellen Chart, TNO Stereoscopic Vision Test dan tes Ishihara adalah dua dokter yang berbeda, yang masing-masing tidak mengetahui hasil pemeriksaan antara satu instrumen dengan yang lainnya. Diupayakan agar 50% responden dilakukan pemeriksaan dengan Optec Vision Tester terlebih dahulu sebelum dilanjutkan dengan pemeriksaan skrining penglihatan lainnya. Sedangkan 50% responden lainnya akan menjalani pemeriksaan menggunakan alat skrining yang biasa digunakan terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan dengan alat vision tester.

1 Universitas Indonesia

61

3.9 Instrumen dan Alat-alat Penelitian Lembar informed consent. Form data sosiodemografis dan hasil pemeriksaan responden Snellen Chart TNO Stereoscopic Vision test Buku Ishihara Alat OPTEC Vision Tester produksi Stereo Optical Co., Inc.

Digunakan ruangan berbeda untuk pemeriksaan dengan masing-masing alat, agar masing-masing pemeriksa tidak mengetahui hasil pemeriksaan sebelumnya.

3.10 Organisasi Penelitian Sehubungan dengan adanya tiga subpenelitian, maka dibutuhkan peneliti untuk masing-masing. - Peneliti Utama: DR. Dr. Astrid Sulistomo, MPH, SpOk - Peneliti untuk Tajam Penglihatan: Dr. Markus Halim - Peneliti untuk Penglihatan Stereoskopik: Dr. David Wibowo - Peneliti untuk Penglihatan Warna: Dr. Mardiansyah Kusuma

3.11 Definisi Operasional - Tajam penglihatan hasil OPTEC Vision tester: a. Tajam Penglihatan normal: Subyek dapat melihat gambaran cincin Landolt yang utuh pada no 4 dan seterusnya.

b. Tajam Penglihatan kurang: Subyek hanya dapat melihat gambaran cincin Landolt sampai no 3, tidak dapat melihat gambaran cincin Landolt yang utuh pada no 4 dan seterusnya.

- Tajam penglihatan hasil Snellen Chart

1 Universitas Indonesia

62

a. Tajam Penglihatan normal: Subyek dapat menyebutkan huruf pada visus 20/20 sampai 20/60. b. Tajam Penglihatan kurang: Subyek tidak dapat menyebutkan huruf pada visus 20/60 dan lebih buruk dari 20/60. - Penglihatan stereoskopik hasil OPTEC Vision tester a. Penglihatan Stereoskopik normal: Subyek dapat menyebutkan bagian cincin Landolt yang terlihat stereoskopik dengan tepat sampai pada target no. 5 (gambar tengah-tegah). b. Penglihatan Stereoskopik kurang: Subyek tidak dapat menyebutkan bagian cincin Landolt yang terlihat stereoskopik dengan tepat sampai pada target no. 5 (gambar tengah-tegah). - Penglihatan stereoskopik hasil TNO Stereoscopic Test a. Penglihatan Stereoskopik normal: Subyek dapat melihat gambaran lingkaran yang hilang sebagian pada kartu V dan VI bagian atas dan bawah dan menyebutkan arah bagian yang hilang dengan tepat. b. Penglihatan Stereoskopik kurang: Subyek tidak dapat melihat salah satu dari gambaran lingkaran yang hilang sebagian pada kartu V atau VI bagian atas dan bawah atau salah menyebutkan arah bagian yang hilang dengan tepat. - Penglihatan warna hasil OPTEC Vision Tester: a. Tidak ada gangguan penglihatan warna : Subyek dapat membaca 8 angka yang ditunjukkan dan menyebutkan kosong pada slide F. b. Ada gangguan penglihatan warna: Subyek hanya membaca 5 dari 8 angka yang ditunjukkan dengan benar dan/atau menyebutkan angka 5 di slide F. - Penglihatan warna hasil tes Ishihara: a. Tidak ada gangguan penglihatan warna: bila subyek dapat membaca 10 atau lebih dari kartu Ishihara.

1 Universitas Indonesia

63

b. Ada gangguan penglihatan warna: Subyek dengan gangguan penglihatan warna hanya bisa membaca 7 atau kurang dari 7 kartu ishihara dan biasanya berhubungan dengan lebih mudah membaca angka 2 pada kartu ke 9 dari pada kartu ke 8. Sangat jarang menemukan orang normal yang dapat menjawab 8 atau 9 kartu. - Umur: didapatkan dari anamnesis, merupakan data kontinu - Jenis kelamin: didapatkan dari anamnesis, merupakan data binari. - Tingkat pendidikan: didapatkan dari anamnesis, merupakan data numerik. - Jenis pekerjaan: didapatkan dari anamnesis, merupakan data numerik. - Radang pada daerah mata : peradangan pada mata dan sekitarnya yang ditandai dengan adanya mata berair, nyeri, gatal, pandangan kabur, sensitif terhadap cahaya, dan adanya secret keluar dari mata pada pagi hari. Selain itu bisa juga terdapat adanya kelainan kulit disekitar bola mata. (62)

3.12 Analisa Statistik Data yang didapat akan disajikan dalam tabel 2x2 untuk masing-masing subtopik penelitian
Tabel 3.2. Tabel Hasil pemeriksaan

Snellen Chart/TNO Stereoscopic Vision Test/Ishihara Tes Normal Vision tester Normal Kurang Total A C a+c Kurang B D b+d Total a+b c+d N

Selanjutnya seluruh hasil yang didapat akan diolah dengan menggunakan program Statistical Package for Social Sciences (SPSS) versi 11.5 untuk mendapatkan nilai Kappa, Sensitivitas dan Spesifisitas.

1 Universitas Indonesia

64

3.13 Etika Penelitian Penelitan yang dilakukan menganut pada kaidah etika penelitian yang berlaku di Universitas Indonesia, yaitu: Menghormati orang Peneliti mengutamakan kesehatan dan keselamatan subyek daripada kepentingan penelitian. Subyek yang akan mengikuti penelitian akan diberikan penjelasan tentang maksud dan tujuan penelitian serta akibat-akibat yang terjadi. Peneliti akan menghormati apapun keputusan subyek baik bersedia atapun menolak untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Bermanfaat. Penelitian mengacu pada norma yang mengharuskan agar risiko akibat suatu penelitian harus lebih kecil dari keuntungan yang diharapkan. Tidak membahayakan subyek penelitian Peneliti selalu waspada dan melindungi keselamatan subyek dari

kemungkinan bahaya yang bisa timbul selama penelitian. Subyek berhak untuk tidak mengikuti seluruh tahapan penelitian jika menganggap terdapat ketidaksesuaian atau membahayakan subyek dalam pelaksanaannya. Keadilan Semua perlakuan terhadap seluruh subyek dilakukan secara adil.

1 Universitas Indonesia

65

3.14 Alur Penelitian

Gambar 3.1. Alur Penelitian

1 Universitas Indonesia

66

3.14.1 Alur Subpenelitian Tajam Penglihatan

Informed consent

Tidak

Keluar

Setuju

Pengambilan data, anamnesa, pemeriksaan fisik

- Sedang menderita infeksi pada mata dan kelopak mata - Mempunyai visus lebih buruk dari 6/60

Ya

Keluar

Tidak

Pemeriksaan tajam penglihatan jauh dengan alat vision tester

Seluruh subjek

Pemeriksaan tajam penglihatan jauh dengan alat snelen chart

Didapatkan nilai visus 6/6 6/18

Didapatkan nilai visus lebih buruk dari 6/18 6/60

Didapatkan nilai visus 6/6 6/18

Didapatkan nilai visus lebih buruk dari 6/18 6/60

Normal

Low Vision

Normal

Low vision

1 Universitas Indonesia

67

3.14.2 Alur Subpenelitian Penglihatan Stereoskopik

Gambar 3.2. Alur sub penelitian penglihatan stereoskopik

1 Universitas Indonesia

68

3.14.3 Alur Subpenelitian Penglihatan Warna


Subyek Usia Produktif

Perempuan

Keluar

Laki-laki

Informed consent

Tidak

Keluar

Setuju Pengambilan data, anamnesa, Pemeriksaan fisik, dan visus

Sedang menderita infeksi pada mata dan kelopak mata. Mempunyai visus sama dengan atau lebih rendah dari 20/70 dengan koreksi . Menggunakan lensa/lensa kontak berwarna baik untuk koreksi visus maupun tidak.

Ya

Keluar

Tidak

Alat Vision tester

Seluruh subjek

Tes Ishihara

Dapat membaca 8 angka yang ditunjukkan dan menyebutkan kosong pada slide F

Membaca 5 dari 8 angka yang ditunjukkan dan menyebutkan angka 5 di slide F

Subyek dapat membaca 10 kartu atau lebih dari kartu Ishihara

Subyek hanya bisa membaca 7 atau kurang kartu ishihara dan biasanya berhubungan dengan lebih mudah membaca angka 2 pada kartu ke 9 dari pada kartu ke 8. Sangat jarang menemukan orang normal yang dapat menjawab 8 atau 9 kartu.

Normal atau buta warna biru kuning

Buta warna total atau buta warna merah hijau

Normal atau buta warna biru kuning

Buta warna total atau buta warna merah hijau

Negatif (Normal)

Positif (Gangguan)

Negatif (Normal)

Positif (Gangguan)

Gambar 3.3 Alur Sub Penelitian Penglihatan Warna.

1 Universitas Indonesia

69

KEPUSTAKAAN
1. Sheedy JE. Vision & work. In LaDou J, editor. Occupational health & safety. 2nd ed. Itasca: National Safety Council; 1993. p. 197-206. 2. Ilyas S. Ilmu penyakit mata. Edisi Ketiga ed. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia; 2004. 3. Nakagawara VB, Montgomery RW, Wood KJ. Evaluation of next-generation vision testers for aeromedical certification of aviation personnel. Oklahoma City: Office of Aerospace Medicine Federal Aviation Administration, Civil Aerospace Medical Institute; 2009. Report No.: DOT/FAA/AM-09/13. 4. Stereo Optical Company. Vision Tester Slide Package.. 5. Med-Tox. Occupational Vision Requirements; Med-Tox Health Service. [Online].; 2011 [cited 2011 December 06. Available from: http://www.medtox.com/vision.html. 6. Blais BR. Basic Principles of Occupational Ophthalmology. In Tasman W, Jaeger EA, editors. Duane's Opthalmology. Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins; 2006. p. Chapter 47 on CD-ROM. 7. Ganong WF. Fisiologi Kedokteran. 17th ed. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC; 1998. 8. Webvision: The Organization of the Retina and Visual System. Perception of depth. [Online].; 2007 [cited 2011 November 1. Available from: http://webvision.med.utah.edu/book/part-viii-gabac-receptors/perception-ofdepth/. 9. Ilyas S. Dasar-teknik pemeriksaan dalam ilmu penyakit mata Jakarta: Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia; 1983. 10. American Optometric Association. Color vision deficiency; www.aoa.org. [Online].; 2006-11 [cited 2011 October 25. Available from: http://www.aoa.org/x4702.xml#3. 11. WHO. Prevention of Blindness and Visual Impairment; ICD Update and Revision Platform: Change the Definition of Blindness. [Online].; 2011 [cited 2011 December 05. Available from: http://www.who.int/blindness/Change%20the%20Definition%20of%20Blindness.p df.

1 Universitas Indonesia

70

12. Strouse WOD. How Visual Acuity Is Measure. [Online].; 2011. Available from: http://www.mdsupport.org/library/acuity.html. 13. Christopher JR. Vision Test. [Online]. [cited 2011 October 8. Available from: http://www.emedicinehealth.comscriptmainart.asparticlekey=129413&ref=128202 .htm. 14. Hartanto W, Inakawati S. www.eprints.undip.ac.id; Kelainan Refraksi tak terkoreksi penuh di RSUD DR. Kariadi Semarang Periode 1 Januari2002 sampai 31 Desember 2003. [Online].; 2010 [cited 2012 02 01. Available from: http://eprints.undip.ac.id/22190/1/05_asli_-_kelainan_refraksi_-_willy_hartanto__25-30.pdf. 15. Guyton AC, Hall JE. Textbook of medical physiology. 9th ed. Philadelphia: W. B. Saunders Company; 1996. 16. Vaughan DG. Oftalmologi Umum Jakarta: Widya Medika; 2000. 17. Anonim. Gambar Kelainan Refraksi Mata. [Online]. [cited 2011 November 07. Available from: http://lancastria.net/blog/wpcontent/uploads/2010/09/myopia_lancastria.jpg. 18. Dunaway D, Berger I. Worldwide Distribution of Visual Refractive Errors and What to expect at a Particular Location. 2006 August 31.. 19. Nearsightednes. [Online]. [cited 2011 November 8. Available from: httpwww.ncbi.nlm.nih.govpubmedhealthPMH0002018. 20. http://www.disabled-world.com/disability/types/vision/nearsighted-gene.php. [Online].; 2011 [cited 2011 12 02. 21. Gaffney J, Macpherson J. www.ndrs.scot.nhs.uk; Visual Acuity and Pharmacological Dilation. [Online]. [cited 2011 November 15. Available from: http://www.ndrs.scot.nhs.uk/IT/Docs/unit%20305%20skide%20show.pps. 22. Gambar Snellen Chart. [Online]. [cited 2011 November 7. Available from: http://www.spreadia.com. 23. Harwerth RS, Schor CM. Binocular vision. In Kaufman PM, Alm A, editors. Adler's physiology of the eye. 10th ed. St. Louis: Mosby Inc.; 2003. p. 484-510. 24. Zaroff CM. Variation in stereoacuity: normative description, fixation disparity, and the roles of aging and gender (unpublished). Doctoral dissertation. New York: City University of New York; 2001.

1 Universitas Indonesia

71

25. Salmon. Vision science III - binocular vision series. [Online].; 2007 [cited 2011 11 3. Available from: http://arapaho.nsuok.edu/~salmonto/vs3_materials/Lecture14.pdf. 26. Horton JC. Disorders of the eye. In Braunwald E, Fauci AS, Kasper DL, Hauser SL, Longo DL, Jameson JL, editors. Harrison's principles of internal medicine. 15th ed. New York: The McGraw-Hill Companies; 2001. p. 164-178. 27. Zaroff CM, Knutelska M, Frumkes TE. Variation in stereoacuity: normative description, fixation disparity, and the roles of aging and gender. Invest. Ophthalmol. Vis. Sci. 2003 February; 44(2): p. 891-900. 28. Arnold RW, Davidson S, Mardigan WP. Stereopsis and 3-D Movies. Journal of Pediatric Ophthalmology and Strabismus. 2011 July; 48(4): p. 199-201. 29. Kuang TM, Hsu WM, Chou CK, Tsai SY, Chou P. Impact of stereopsis on quality of life. Eye. 2004 August; 19: p. 540-545. 30. Sowden P, Davies I, Rose D, Kaye M. Perceptual learning of stereoacuity. Perception. 1996 September; 25(9): p. 1043-1052. 31. Wayne State University. Treatment for "lazy eye" is more than cosmetic. [Online].; 2001 [cited 2011 11 4. Available from: http://www.med.wayne.edu/Scribe/scribe00-01/scribesp01/bakerstrabismus.htm. 32. Rutstein RP, Corliss DA. Distance stereopsis as a screening device. Optom Vis Sci. 2000 March; 77(3): p. 135-139. 33. Julesz B. Binocular depth perception of computer-generated patterns. Bell System Tech. 1960 September; 39(5): p. 1125-1161. 34. Netherlands Organisation for Applied Scientific Research. www.tno.nl. [Online]. [cited 2011 11 4. Available from: http://www.tno.nl/index.cfm. 35. Charman JN, Jennings JAM. Recognition of TNO stereotest figures in the absence of true stereopsis. Optom Vis Sci. 1995 July; 42(7): p. 535-536. 36. Walraven J. Amblyopia screening with random-dot stereograms. Am J Ophthalmol. 1975 November; 80(5): p. 893-900. 37. The Netherlands Organisation for Applied Scientific Research (TNO). TNO test for stereoscopic vision Delft: IZF-TNO; 1972.

1 Universitas Indonesia

72

38. Kolb H, Nelson R, Fernandez E, Jones B. The organization of the retina and visual system; www.webvision.med.utah.edu. [Online].; 2011 [cited 2011 Nopember 1. Available from: http://webvision.med.utah.edu/book/. 39. Chong NHV. Clinical ocular physiology Oxford: Butterworth-Heinemann; 1996. 40. Sharma RK, Ehinger BEJ. Development and structure of the retina. In Kaufman PL, Alm A, editors. Adler's physiology of the eye. St. Louis: Mosby; 2003. p. 319-347. 41. Cour ML. The retinal pigment epithelium. In Kaufman PL, Alm A, editors. Adler's the physiology of the eye. St. Louis: Mosby; 2003. p. 348-357. 42. Huang JB, Wu SY, Chen CS. Enhancing color representation for the color vision impaired. In Dans Workshop on Computer Vision Applications for the Visually Impaired; 2008. 43. Young RSL, Harrison JM. Poor Color Vision. In Fathman L, editor. Decision making in opthalmology. St. Louis: Mosby; 2000. p. 8-10. 44. Dain SJ. Clinical colour vision tests; www.cs.uow.edu.au. [Online].: University of Wollongong; 2004 [cited 2011 Oktober 21. Available from: http://www.cs.uow.edu.au/news/current/tradeshow/archive/2005/projects/proje cts/cs321lm2/Doco/unsw_cb_tests.pdf. 45. Heitgerd JL, Dent AL, Holt JB, Elmore KA, Melfi K, Stanley JM, et al. Community health status indicators: adding a geospatial component. Centers for Disease Control and Prevention. 2008 Juli: p. 1-5. 46. Montgomery G. Color blindness : more prevalent among males; www.hhmi.org. [Online].; 2008 [cited 2011 October 16. Available from: http://www.hhmi.org/senses/b130.html. 47. Colour Blind Awareness. Acquired Colour Vision Defects; http://www.colourblindawareness.org. [Online]. [cited 2011 Nopember 9. Available from: http://www.colourblindawareness.org/colour-blindness/acquired-colourvision-defects/. 48. Kurnia R. Penentuan tingkat buta warna berbasis HIS pada citra Ishihara. In Seminar Nasional Aplikasi Teknologi Informasi 2009; 2009; Yogyakarta. p. I21-I30. 49. Sakmar TP. Color Vision. In Kaufman PL, Alm A, editors. Adler's physiology of the eye. St. Louis: Mosby; 2003. p. 578-585. 50. Ishihara S. Test for colour-blindness 14 plates. Concise ed. Tokyo: Kanehara

1 Universitas Indonesia

73

Shuppan Co., Ltd.; 1994. 51. Hoffmann A, Menozzi M. Applying the Ishihara test to a PC-based screening system. Display. 1998 October; 20. 52. PERDAMI. Standar Profesi & Sertifikasi Dokter Spesialis Mata dan Fasilitas Pelayanan Kesehatan Mata; PERDAMI. [Online]. [cited 2012 January 06. Available from: http://www.perdami.or.id/?page=file.download_process&id=9. 53. Birch J. Identification of redgreen colour deficiency : sensitivity of the Ishihara and American Optical Company (Hard, Rand and Rittler) pseudo-isochromatic plates to identify slight anomalous trichromatism. The Journal of The College of Optometrists. 2010 Mei: p. 667671. 54. Widyastuti M, S, Yulianto FA. Tes buta warna berbasis komputer. In Seminar Nasional Aplikasi Teknologi Informasi 2004; 2004; Yogyakarta. 55. MELAMUD A, SIMPSON E, TRABOULSI EI. Introducing a New Computer-based Test for the Clinical Evaluation of Color Discrimination. AMERICAN JOURNAL OF OPHTHALMOLOGY. 2006 DECEMBER; 142(6). 56. Health Safety Envinroment. Color vision examination a guide for occupational health providers; www.hse.gov.uk. [Online].: The Health and Safety Executive [cited 2010 10 21. Available from: http://www.hse.gov.uk/pubns/ms7.pdf. 57. Stereo Optical Co., Inc. Industrial Slides [PDF brochure]. 58. Demorest BH, Berg JA. INDUSTRIAL VISUAL SCREENINGAdvantages and Disadvantages of Various Instruments. California Medicine. 1961 January; 94(1): p. 33-35. 59. Stereo Optical Co., Inc. Vision tester: visual contrast and glare sensitivity level testing. [Online].; 2007 [cited 2012 January 7. Available from: http://www.stereooptical.com/products/vision-testers. 60. Stereo Optical Co., Inc. Stereo Optical Company vision tester slide package: industrial package.. 61. Stereo Optical Co., Inc. Reference and instruction manual: model 5000 vision tester for model 5000G manual vision tester.. 62. Duane's Ophthalmology. [CD-ROM Edition on internet].; 2006 [cited 2012 Februari 21. Available from: http://www.oculist.net/downaton502/prof/ebook/duanes/index.html.

1 Universitas Indonesia

74

LAMPIRAN

LEMBAR INFORMASI

Calon Responden yang terhormat, Kami : 1. Dr. Mardiansyah Kusuma 2. Dr. David R. Wibowo 3. Dr. Markus Halim dari Program Studi Kedokteran Okupasi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia akan melakukan penelitian untuk menguji kesesuaian antara alat vision tester sebagai alat skrining tajam penglihatan jauh, penglihatan warna, dan penglihatan stereoskopik dibandingkan dengan alat pemeriksaan yang ada saat ini. Kegiatan utama penelitian adalah melakukan pemeriksaan mata menggunakan alat Vision Tester dan juga Kartu Snellen, Kartu Ishihara, dan Kartu TNO. Sebelum pemeriksaan tersebut dilakukan, kami akan melakukan penyaringan melalui anamnesa, dan pemeriksaan mata untuk menentukan apakah Saudara termasuk dalam kriteria penelitian ini. Selanjutnya semua responden yang sesuai dengan kriteria akan diperiksa menggunakan alat Vision Tester, Kartu Snellen, Kartu Ishihara, dan Kartu TNO. Lama pemeriksaan lebih kurang 10 20 menit. Kami tidak akan memberitahukan kepada Saudara tentang hasil pemeriksaan yang kami dapatkan saat ini, namun akan kami beritahukan setelah seluruh rangkaian penelitian ini berakhir guna menghindari terjadinya kerancuan dalam pengumpulan data yang kami lakukan. Kami juga menjamin kerahasiaan seluruh hasil penelitian yang kami dapatkan. Dalam penelitian ini, Saudara tidak dikenakan biaya apapun dan kami tidak menggunakan peralatan yang bersifat invasif (melukai) sehingga Saudara akan lebih nyaman, serta tidak merasakan sakit ataupun luka. Saudara mungkin merasakan ketidaknyamanan pada saat melihat dan menyebutkan symbol-simbol yang ditunjukkan oleh alat vision tester dan kartu Snellen/Ishihara/TNO. Ketidaknyamanan biasanya merupakan keluhan mual dan pusing. Namun hal tersebut akan hilang beberapa saat setelah Saudara beristirahat. Bila Saudara memiliki pertanyaan tentang penelitian ini, Saudara dapat menghubungi kami : NAMA Dr. Mardiansyah Kusuma Dr. David Rudy Wibowo Dr. Markus Halim HP 08127523043 081383301830 08161308876 ALAMAT Dept. Kedokteran Komunitas, Okupasi dan Keluarga, FKUI Jl. Pegangsaan Timur No. 16, Jakarta Pusat 021-3153550, 31905502

1 Universitas Indonesia

75

Atas kesediaan Saudara menjadi responden dalam penelitian ini kami ucapkan terima kasih. Semoga penelitian ini bermanfaat bagi semua pihak khususnya masyarakat pekerja dan ilmu pengetahuan.

Jakarta, .2012 Hormat kami,

Dr. Mardiansyah Kusuma Dr. David Rudy Wibowo Dr. Markus Halim

1 Universitas Indonesia

76

LEMBAR PERSETUJUAN (INFORMED CONSENT)


Saya bertanda tangan di bawah ini, Nama Pekerjaan Tempat bekerja Alamat Rumah No. Telepon : . : . : . : . . : .

Tempat / Tanggal Lahir : .

Dengan ini menyatakan bahwa saya telah mendapat penjelasan dan menerima ringkasan keterangan mengenai penelitian untuk : Menguji Kesesuaian Antara Alat Vision Tester Dengan Snellens Chart, Tes Ishihara, dan TNO Stereotest Dalam Skrining Mata. Saya mengetahui dan memahami bahwa saya, dalam penelitian ini, mempunyai kebebasan penuh untuk memilih untuk ikut berpartisipasi atau tidak. Dan dengan ini saya menyatakan : 1. Bersedia menjadi responden dalam penelitian ini. 2. Bersedia mengikuti seluruh rangkaian penelitian dan mengikuti pemeriksaan yang dilakukan. 3. Bersedia mematuhi seluruh prosedur penelitian yang ditetapkan oleh peneliti. 4. Seandainya ada hal-hal yang tidak berkenan, maka saya berhak untuk tidak ikut dalam penelitian ini. Jakarta, 2012 Yang bertanda tangan,

Mengetahui, Peneliti,

( 1. Dr. Mardiansyah Kusuma 2. Dr. David Rudy Wibowo 3. Dr. Markus Halim (

) Responden

) Saksi

1 Universitas Indonesia

77

LEMBAR PEMERIKSAAN SUBJEK

Tempat data Tanggal data Pukul*

pengambilan Pengambilan

: : : s/d .

*diisi oleh petugas

DATA PRIBADI Nama : Lengkap Umur Jenis kelamin Alamat Suku Pendidika n* Keduduk an dalam keluarga* Pekerjaa n : : : : : : : 1. 1. SD/sedera jat K K 2. Istri 2. Kebangsaan : SMP/sederaj at 3. Ana k 4. 3. SMA/seder ajat 5. 4. Akade mi 6. 5. S 1 6. S2/ S3 : tahun Tempat /tanggal lahir : Agama :

Oran g tua

Kepona kan

Lain-lain ..

Nama Perusahaan : Jenis Usaha :

*Lingkari bagian yang sesuai

ANAMNESA

Mata Mata kiri Kelopak mata Konjungtiva Kesegarisan/gerak bola mata Sclera Lensa mata Bulu mata Normal / Pucat Normal / Strabismus Normal / Ikterik Normal / Keruh Mata kanan Normal / Pucat Normal / Strabismus Normal / Ikterik Normal / Keruh

1 Universitas Indonesia

78

Pemeriksaan visus (Snellens Chart) Tanpa koreksi Dengan koreksi

OD

OS

Binokular

Pemeriksaan visus (Vision Tester) Tanpa koreksi Dengan koreksi


OD
N o 1 2 3 4 5 Letak Cincin yang Utuh Atas Kiri Atas Atas Bawa h 6 Bawa h 7 8 Kiri Bawa h 9 10 11 12 13 Kanan Atas Kanan Kiri Bawa h 14 Kanan 20/13 20/22 20/20 20/18 20/17 20/15 20/30 20/25 20/35 Visus 20/200 20/100 20/70 20/50 20/40 T K D K

OD

OS

Binokular

Keterangan : Kunci Jawaban Nilai visus OD,OS, & Binokuler untuk alat Optec Vision Tester terdapat disamping ini. Cara mengisi: Berikan tanda () apabila subyek dpt menyebutkan dgn benar letak cincin Landolt yg utuh pd kolom TP (Tanpa Koreksi) dan DK (Dengan Koreksi) disetiap bagian mata yg diperiksa.

OS
No 1 2 3 4 5 Letak Cincin Yang Utuh Kiri Kanan Kiri Bawah Kanan Visus 20/200 20/100 20/70 20/50 20/40 T K D K No 1 2 3 4 5

Binokular
Letak Cincin Yang Utuh Atas Kanan Kanan Kiri Atas Visus 20/200 20/100 20/70 20/50 20/40 T K D K

Atas

20/35

Bawah

20/35

7 8

Atas Bawah

20/30 20/25

7 8

Kiri Kanan

20/30 20/25

9 10 11 12 13

Kanan Atas Bawah Kanan Atas

20/22 20/20 20/18 20/17 20/15

9 10 11 12 13

Kiri Bawah Kanan Bawah Atas

20/22 20/20 20/18 20/17 20/15

Note:
Untuk kolom pemeriksaan visus dengan Vision Tester harap dikosongkan.

14

Kiri

20/13

14

Kanan

20/13

1 Universitas Indonesia

79

Penglihatan warna Plate Plate 1 Plate 2 Plate 3 Plate 4 Plate 5 Plate 6 Plate 7 Plate 8 Plate 9 Plate 10 Plate 11 Plate 12 Plate 13 Plate 14

Ishihara test Normal 12 8 3 29 74 7 45 2 X 16 Traceable 35 96 Traceable 2 lines


Cara mengisi:

Vision tester Hasil Plate Plate A Plate B Plate C Plate D Plate E Plate F Normal 12 5 26 6 16 Blank / 5 Hasil

Isi kolom hasil sesuai angka/simbol yang disebutkan subjek. Pada plate F isikan kali (X) jika pasien menyebutkan kosong, dan angka lima (5) jika pasien menyebutkan lima.

Cara mengisi: Isi kolom hasil sesuai angka/simbol yang disebutkan subjek.

1 Universitas Indonesia

80

Penglihatan Stereoskopik

TNO Stereoscopic Vision Test

Vision Tester (Landolt Rings)

Keterangan:
No. Plate Letak Stereoakuitas (detik busur) Posisi cincin yang stereosk opik

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Kiri atas Tengah atas Kanan atas Kiri tengah Tengah tengah Kanan tengah Kiri bawah Tengah bawah Kanan bawah

400 200 100 70 50 40 30 25 20

Bawah Kiri Bawah Atas Atas Kiri Kanan Kiri Kanan

Cara mengisi: Berikan tanda centang () pada masing-masing simbol gambar pai (pie) di mana subyek dapat mengenali letak loss sector dengan tepat

Cara mengisi: Berikan tanda centang () pada plate di mana subyek dapat menginterpretasikan letak cincin Landolt yang terlihat melayang di salah satu posisinya.

Resume Snellens Chart 1. Tajam Penglihatan : Vision Tester

Normal

Low Vision

Normal

Low Vision

Ishiharas Test 2. Penglihatan warna 3. Penglihatan Stereoskopi : : Normal Normal Gangguan Gangguan TNO Stereoscopic Vision Test

Vision Tester Normal Normal Gangguan Gangguan Vision Tester

4. * Berikan tanda centang () sesuai hasil pemeriksaan yang didapat.

Pemeriksa,

()

1 Universitas Indonesia