Anda di halaman 1dari 7

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) didefinisikan oleh WHO sebagai bayi yang lahir dengan berat badan kurang dari 2500 gram. Definisi ini berdasarkan pada hasil observasi epidemiologi yang membuktikan bahwa bayi lahir dengan berat kurang dari 2500 gram mempunyai kontribusi terhadap kesehatan yang buruk. (Rahayu, 2009). Bayi lahir dengan berat lahir rendah (BBLR) merupakan masalah kesehatan yang sering dialami pada sebagian masyarakat yang ditandai dengan berat lahir kurang dari 2500 gram. Kejadian BBLR pada dasarnya berhubungan dengan kurangnya pemenuhan nutrisi pada masa kehamilan ibu dan hal ini berhubungan dengan banyak faktor dan lebih utama pada masalah perekonomian keluarga sehingga pemenuhan kebutuhan konsumsi makanan pun kurang. Namun kejadian BBLR juga dapat terjadi tidak hanya karena aspek perekonomian, dimana kejadian BBLR dapat saja terjadi pada mereka dengan status perekonomian yang cukup. Hal ini dapat berkaitan dengan paritas, jarak kelahiran, kadar hemoglobin, tingkat pendidikan dan

pemanfaatan pelayanan antenatal. (Depkes RI, 2005) Berdasarkan perkiraan organisasi kesehatan dunia World Health Organization (WHO) hampir semua (98%) dari lima juta kematian neonatal terjadi di negara berkembang. Lebih dari dua pertiga kematian itu terjadi pada

periode neonatal dini. Umumnya karena Berat Badan Lahir kurang dan 2.500 gram. Menurut WHO (17%) dari 25 juta persalinan pertahun adalah Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) dan hampir semua terjadi di negara berkembang (Dinkes, 2009). Salah satu indikator untuk mengetahui derajat Angka kematian bayi (AKI) di Indonesia saat ini masih tergolong tinggi. Angka kematian bayi di Indonesia tercatat 51,0 per 1000 kelahiran hidup tahun 2003, ini memang bukan gambaran yang indah karena masih terbilang tinggi bila dibandingkan dengan negara-negara di bagian Association South of East Asian Nations (ASEAN). Penyebab kematian bayi terbanyak adalah karena gangguan perinatal. Dan seluruh kematian perinatal sekitar (2-27%) disebabkan karena kelahiran bayi berat lahir rendah (BBLR). Sementara itu prevalensi BBLR pada saat ini diperkirakan (7-14%) yaitu sekitar 459.200-900.000 bayi (Dinkes, 2009). Secara umum Indonesia belum mempunyai angka untuk bayi berat lahir rendah (BBLR) yang diperoleh berdasarkan survey nasional. Proporsi BBLR ditentukan berdasarkan estimasi yang sifatnya sangat kasar, yaitu berkisar antara (7 - 14%) selama periode 2000-2009. Jika proporsi ibu hamil adalah 2,5% dari total penduduk maka setiap tahun diperkirakan 355.000 - 71 0.000 dari 5 juta bayi lahir dengan kondisi BBLR (Profil Kesehatan,2009). Jumlah kematian bayi di Propinsi Jawa Barat tahun 2007 sejumlah 4.272. Di pusat rujukan regional Jawa Barat setiap tahunnya antara 20 25% kelahiran BBLR (Esty, 2009 ).

Di RSUD Tasikmalaya tahun 2012 jumlah kematian bayi yang di sebabkan karena berat bayi lahir rendah (BBLR) sebanyak 33 kasus dari 572 kelahiran dengan BBLR dan merupakan penyebab kematian bayi urutan ke 4 terbesar. sedangkan pada bulan januari tahun 2013 BBLR yang lahir sebanyak 7 kelahiran (medical record RSUD Tasikmalaya) Bayi Berat Lahir Rendah (kurang dari 2500 gram) merupakan salah satu faktor utama yang berpengaruh terhadap kematian perinatal dan neonatal . Menurut Depkes RI BBLR bersama kehamilan prematur mengakibatkan gangguan yang menjadi penyebab nomor 3 kematian masa perinatal di rumah sakit tahun 2005 (Dinkes, 2008). Angka tersebut belum mencerminkan kondisi sebenarnya yang ada di masyarakat karena belum semua berat badan bayi yang dilahirkan dapat dipantau oleh petugas kesehatan, khususnya yang ditolong oleh dukun atau tenaga non kesehatan lainnya (Dinkes, 2008) Beberapa faktor yang berkaitan dengan penelitian antara lain: 1) Menurut Hasan, dkk (2000) Umur ibu merupakan salah satu faktor yang menyebabkan kejadian bayi dengan berat lahir rendah dimana angka kejadian tertinggi BBLR adalah pada usia di bawah 20 tahun dan pada multigravida yang jarak antara kelahirannya terlalu dekat. Kejadian terendah adalah pada usia ibu antara 26 - 30 tahun (Kosim. MS, 2008). 2) Pendidikan, berdasarkan tingkat pendidikan ibu dapat dijelaskan bahwa terdapat kecenderungan terhadap kematian bayi yang jumlahnya lebih banyak pada ibu yang memiliki tingkat pendidikan rendah (SD) hingga tidak sekolah), namun dalam uji

korelasi tidak terdapat hubungan yang bermakna (Hartono dkk, 2006). Pendidikan banyak menentukan sikap dan tindakan dalam menghadapi berbagai masalah misalnya membutuhkan vaksinasi untuk anaknya, memberi oralit waktu menceret misalnya kesedian menjadi peserta keluarga, termasuk pengaturan makanan bagi ibu hamil untuk mencegah timbulnya bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR) bahwa ibu mempunyai peranan yang cukup penting dalam kesehatan dan pertumbuhan, akan dapat ditunjukan oleh kenyataan berikut, anak- anak dan ibu mempunyai latar belakang. Pendidikan lebih tinggi akan mendapat kesempatan hidup serta tumbuh kembang yang baik (Rahayu, 2008), 3) Paritas adalah banyaknya kelahiran hidup yang dipunyai oleh seorang wanita (BKKBN, 2006). Salah satu dampak kesehatan yang mungkin timbul dari paritas yang tinggi adalah yang berhubungan dengan kejadian BBLR. Pengaruh paritas terhadap kejadian BBLR berdasarkan hasil uji statistik menunjukkan bahwa paritas merupakan faktor resiko penyebab kejadian BBLR dimana ibu dengan paritas >3 anak beresiko 2 kali terhadap melahirkan bayi dengan BBLR (Akhyar Yayan, 2007). Kejadian BBLR yang tinggi menunjukkan bahwa kualitas kesehatan dan kesejahteraan masyarakat itu masih rendah. Untuk itu diperlukan upaya untuk menurunkan angka kejadian BBLR agar kualitas kesehatan dan kesejahteraan masyarakat menjadi meningkat. Kejadian BBLR ini bisa dicegah bila kita mengetahui penyebabnya (Elizawarda, 2003).

Berdasarkan uraian di atas, maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian mengenai Hubungan Pendidikan dan Paritas Ibu dengan kejadian Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) di Ruang Perinatologi RSUD Kota Tasikmalaya.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan uraian pada latar belakang di atas maka rumusan masalah dalam penelitian ini Adakah hubungan tingkat pendidikan dan paritas ibu dengan kejadian bayi berat lahir rendah (BBLR) ?

C. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Untuk mengetahui hubungan pendidkan dan paritas ibu dengan kejadian berat bayi lahir rendah (BBLR) di ruang perinatologi RSUD Kota Tasikmalaya. 2. Tujuan Khusus a. Mendapatkan gambaran antara tingkat pendidikan ibu bersalin dengan berat bayi lahir rendah (BBLR) di ruang perinatologi RSUD Kota Tasikmalaya. b. Mendapatkan gambaran antara paritas ibu bersalin dengan berat bayi lahir rendah (BBLR) di ruang perinatologi RSUD Kota Tasikmalaya. c. Menganalisis hubungan antara tingkat pendidikan ibu dengan berat bayi lahir rendah (BBLR) di ruang perinatologi RSUD Kota Tasikmalaya.

d. Menganalisis hubungan antara paritas ibu dengan berat bayi lahir rendah (BBLR) di ruang perinatologi RSUD Kota Tasikmalaya.

D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat Teoritis Hasil penelitian ini dapat bermanfaat bagi pengembangan pengantar Ilmu Kebidanan mengenai kesehatan masyarakat khususnya dalam Asuhan Neonatal. 2. Manfaat Praktis a. Bagi Peneliti Untuk menambah pengetahuan dan informasi mengenai berat bayi lahir rendah (BBLR) sehingga dapat meningkatkan pelayanan dan memberikan asuhan kebidanan secara komprehensif. b. Bagi Institusi Pendidikan Diharapkan dapat dijadikan referensi dan bahan kajian tentang hubungan pendidikan dan paritas terhadap kejadian berat bayi lahir rendah (BBLR) sehingga mahasiswa dapat meningkatkan wawasannya. c. Bagi Profesi Penelitian ini diharapkan bisa dijadikan sebagai referensi bagi bidan dalam meningkatkan kualitas pelayanan kebidanan, terutama yang berhubungan dengan berat bayi lahir rendah (BBLR)

d. Bagi Rumah Sakit umum daerah kota tasikmalya Diharapkan dapat dijadikan bahan referensi dan informasi bagi RSUD kota tasikmalaya sehingga dapat meningkatkan kualitas pelayanan terutama dalam kasus (BBLR). e. Bagi Peneliti Selanjutnya Penelitian ini diharapkan bermanfaat sebagai bahan referensi untuk melakukan peneliti selanjutnya terutama yang berhubungan dengan hubungan pendidikan dan paritas yang mempengaruhi terjadinya (BBLR) sehingga dapat menghasilkan penelitian yang lebih baik.

E. Keaslian Penelitian Berdasarkan penelitian telaah pustaka, maka peneliti menemukan hasil penelitian Dida Nurul Huda (2012) dengan judul Karakteristik ibu yang Melahirkan dengan Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) di RSUD Kabupaten Ciamis dengan desain penelitian menggunakan metode kuantitatif. Persamaan penelitian yang lalu dengan yang akan diteliti adalah metode penelitian sedangkan perbedaan penelitian yang lalu dengan yang akan diteliti adalah judul, tempat penelitian, dan metode pendekatan penelitian. Adapun sampel yang akan peneliti lakukan yaitu dengan menggunakan Total Sampling.