Anda di halaman 1dari 38

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 LATAR BELAKANG Sejak tahun 1989, WHO memang mentargetkan eliminasi tetanus neonatorum, tetapi tetanus masih bersifat endemik pada negara-negara sedang berkembang dan WHO memperkirakan kurang lebih 1.000.000 kematian akibat tetanus di seluruh dunia pada tahun 1992, termasuk di dalamnya 580.000 kematian akibat tetanus neonatorum, 210.000 kematian di Asia Tenggara dan 152.000 di Afrika. Penyakit ini jarang dijumpai di negara-negara maju, tetapi karena tetanus neonatorum masih merupakan persoalan signifikan di 57 negara berkembang lain, maka UNICEF, WHO dan UNFPA pada Desember 1999 setuju mengulur eliminasi hingga tahun 2005. Target eliminasi tetanus neonatorum adalah satu kasus per 1000 kelahiran di masing-masing wilayah dari setiap negara.
(1,2)

Menurut data Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia tahun 2007 (SDKI 2007), Angka Kematian Neonatal di Indonesia sebesar 19 kematian/1000 kelahiran hidup, Angka Kematian Bayi sebesar 34 kematian/1000 kelahiran hidup dan Angka Kematian Balita sebesar 44 kematian/1000 kelahiran hidup. Sekitar 3% dari 1000 bayi lahir, meninggal akibat tetanus. Pertengahan tahun 1980, tetanus menjadi penyebab utama kematian bayi dibawah usia satu bulan. Berbagai upaya pencegahan telah dilakukan, antara lain dengan pemberian kekebalan pada bayi baru lahir terhadap tetanus melalui imunisasi tetanus toxoid (TT) pada ibu hamil, calon pengantin wanita dan wanita usia subur, upaya pertolongan

persalinan yang bersih dan aman melalui pelatihan/pembinaan dukun bayi dan pemanfaatan tenaga bidan di desa, memasyarakatkan perilaku kehidupan keluarga sehat melalui dasawisma, posyandu dan kelompok peminat KIA, dan pelacakan tetanus neonatorum menurut indeks kasus yang diperoleh dari rumah sakit. (1,3) Tetanus adalah penyakit dengan tanda utama kekakuan otot (spasme) tanpa disertai gangguan kesadaran. Gejala ini bukan disebabkan kuman secara langsung, tetapi sebagai dampak oksitisin (tetanuspasmin) yang dihasilkan oleh kuman pada sinaps ganglion sambungan sumsum tulang belakang, sambungan neoromuskular (neoro muscular junction) dan saraf autonom. Kekebalan terhadap tetanus hanya dapat diperoleh melalui imunisasi TT. Tetanus penyakit infeksi yang akut dan kadang fatal yang disebabkan oleh nerotoksin (tetanospasmin) yang dihasilkan oleh Clostridium Tetani, yang sporanya masuk kedalam tubuh melalui luka. Tetanus merupakan penyebab utama kematian bayi di Indonesia. Masih banyak calon ibu di masyarakat kita terutama yang tinggal di daerah-daerah terpencil berada dalam kondisi yang bisa dibilang masih jauh dari kondisi steril saat persalinan. Bila ibu hamil terpapar oleh bakteri atau spora tersebut, maka si ibu berisiko terinfeksi. Infeksi juga bisa diperoleh dari pusar bayi baru lahir. Pasalnya, bakteri ini tumbuh melalui luka dan biasanya terjadi saat proses pemotongan tali pusat yang menggunakan alat-alat seperti gunting atau pisau yang tidak steril.(4) Imunisasi adalah suatu cara untuk meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu antigen, sehingga suatu kelak ia terserang pada antigen yang serupa tidak terjadi penyakit. Sedangkan vaksinasi merupakan suatu tindakan yang dengan sengaja memberikan paparan dengan antigen yang berasal dari mikro

organisme patogen. Jadi imunisasi Tetanus Toxoid merupakan proses untuk membentuk kekebalan sebagai upaya pencegahan terhadap infeksi tetanus. Dalam pelayanan ibu hamil (antenatal) baik pada K1 (Pemeriksaan kehamilan sesuai standar pada semester pertama) maupun K4 (pemeriksaan kehamilan sesuai standar pada semester pertama, kedua dan ketiga ditambah pemeriksaan ketika mendekati persalinan), ibu hamil akan diberikan imunisasi Tetanus Toxoid sebagai upaya perlindungan ibu dan bayinya dari kemungkinan terjadi tetanus pada waktu persalinan. Oleh karena itu, pemberian imunisasi TT merupakan suatu keharusan pada setiap ibu hamil. (1,2) Program imunisasi merupakan salah satu program penting di sektor kesehatan. Salah satu program imunisasi penting yang dianjurkan pemerintah adalah imunisasi Tetanus Toxoid. Tetanus timbul jika ketika spora bakteri Clostridium Tetani masuk kedalam luka atau tali pusat (pada bayi baru lahir). Tetanus dapat dicegah dengan melakukan imunisasi Tetanus Toksoid. Imunisasi Tetanus Toxoid diberikan kepada ibu hamil.(3,4) Menurut Notoatmojo, perilaku kesehatan dipengaruhi oleh 3 faktor diantaranya yaitu faktor predisposisi, faktor ini mencakup pengetahuan dan sikap masyarakat terhadap kesehatan, tradisi dan kepercayaan masyarakat terhadap halhal yang terkait dengan kesehatan, sistem nilai yang dianut masyarakat, tingkat pendidikan, tingkat sosial ekonomi dan sebagainya. Pemberian imunisasi TT ibu hamil diperlukan pengetahuan dan kesadaran ibu tentang manfaat imunisasi TT, karena imunisasi TT baik untuk kekebalan tubuh terhadap infeksi tetanus karena

ibu tahu bahwa imunisasi TT akan memberikan kekebalan pada ibu sendiri dan janinnya. Dari latar belakang di atas, maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul gambaran tingkat pengetahuan ibu hamil tentang Imunisasi Tetanus Toxoid di Rumah Sakit Bersalin Masyita Makassar.

1.2 RUMUSAN MASALAH Rumusan masalah dari penelitian ini adalah bagaimana tingkat pengetahuan ibu hamil tentang imunisasi Tetanus Toxoid ?

1.3 TUJUAN PENELITIAN 1. Tujuan Umum Mendapatkan gambaran tingkat pengetahuan ibu hamil tentang Imunisasi Tetanus Toxoid di Rumah Sakit Bersalin Masyita Makassar 2. Tujuan Khusus 1. Mendapatkan gambaran tingkat pengetahuan ibu hamil tentang Imunisasi Tetanus Toxoid di Rumah Sakit Bersalin Masyita Makassar 2. Mendapatkan gambaran tingkat pengetahuan ibu hamil tentang tujuan imunisasi Tetanus Toxoid di Rumah Sakit Bersalin Masyita Makassar 3. Mendapatkan gambaran tingkat pengetahuan ibu hamil tentang penyebab tetanus pada bayi yang dilahirkan dari ibu yang tidak di imunisasi di rumah sakit bersalin masyita makassar

4. Mendapatkan gambaran tingkat pengetahuan ibu hamil tentang ciri-ciri bayi yang terinfeksi tetanus di rumah sakit bersalin masyita makassar 5.. Mendapatkan gambaran tingkat pengetahuan ibu hamil tentang resiko yang bisa terjadi pada bayi yang terinfeksi di rumah sakit bersalin masyita Makassar 6. Mendapatkan gambaran tingkat pengetahuan ibu hamil tentang

pencegahan tetanus pada bayi di rumah sakit bersalin masyita makassar

1.4 1.

MANFAAT PENELITIAN Bagi masyarakat khususnya ibu hamil Dapat memberikan informasi tentang imunisasi Tetanus Toxoid, sehingga masyarakat khususnya ibu hamil mendapatkan pelayanan imunisasi Tetanus Toxoid secara lengkap (dua kali).

2.

Bagi petugas kesehatan Dapat memberikan masukan dan dapat digunakan sebagai bahan

pertimbangan dalam meningkatkan hasil cakupan imunisasi Tetanus Toxoid pada ibu hamil untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian bayi akibat Tetanus Neonatorum dan meningkatkan keterampilan pengetahuan tentang imunisasi Tetanus Toxoid. 3. Bagi peneliti Dapat mengaplikasikan pengetahuan tentang ilmu penelitian yang didapatkan, serta dapat menigkatkan wawasan terhadap penelitian.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 TINJAUAN UMUM TENTANG IMUNISASI Imunisasi adalah prosedur untuk meningkatkan derajat imunitas protektif dengan menginduksi respons memori terhadap patogen/toksin tertentu dengan meggunakan preparat antigen non virulen/non toksin. Imunitas perlu

dikembangkan untuk jenis antibodi/sel efektor imun yang benar. Antibodi yang diproduksi oleh imunisasi harus efektif terutama terhadap mikroba ekstraseluler dan produknya (toksin). (3) Komponen penting dalam menimbulkan respons imun setelah pemberian vaksin adalah sel limfosit (limfosit B dan T), APC (Antigen Presenting Cell) misalnya sel dendritik, makrofag melalui : a. Respons Humoral Yang berperan dalam sistem imun spesifik humoral adalah Limfosit B. Reseptor immunoglobulin pada limfosit B berfungsi untuk mengenal dan berinteraksi dengan antigen. Setelah antigen mengalami endositosis ke dalam sel dan berinteraksi dengan limfosit T maka akan mengakibatkan terjadinya aktivasi sel B yang berdiferensiasi menjadi sel plasma memproduksi antibodi ( IgG, IgA, dan IgE ) dan akan berhubungan dengan reseptor pada permukaan sel. 1,7

b. Respons Selular

Respons Selular dilakukan terutama oleh Limfosit T yang berfungsi sebagai sel antara dan diaktifkan melalui pelepasan sitokin. Di lain pihak, B-cells berubah menjadi sel-sel plasma yang memprodusir antibodi yang juga dinamakan imunoglobulin (IgG). Senyawa-senyawa ini terutama terdapat dalam serum darah atau di atas permukaan membran mukosa serta khusus diarahkan terhadap suatu antigen tertentu. Selama perkembangan embrionik, prekursor sel darah ditemukan dalam hati fetus dan jaringan lain ; pada masa postnatal, sel stem terletak di dalam sumsum tulang. (1,7) Tujuan pemberian vaksin adalah merangsang imunitas seluler maupun humoral seperti yang layaknya timbul sebagai reaksi terhadap suatu infeksi alamiah. Bila seseorang yang sudah divaksinasi mengalami infeksi yang tidak menentu, gejalanya akan lebih ringan atau sama sekali tanpa manifestasi klinis. Vaksinasi menghindarkan efek-efek serius yang diakibatkan oleh mikroba yang virulen penuh. (7) Oleh karena itu, vaksin merupakan salah satu senjata yang paling ampuh dalam ilmu kedokteran preventif terhadap penyakit infeksi. Kemungkinan kendala dari vaksin hidup yang telah diperlemah adalah mempertahankan keadaan yang stabil ini tanpa ada kekuatiran bahwa mikroba tersebut melalui proses mutasi menjadi virulen kembali. (7) Beberapa jenis vaksin dibuat berdasarkan proses produksinya :(1)
a. Vaksin hidup dilemahkan ( Live artenuated vaccines ). Vaksin jenis ini

merupakan replikasi organismenya ( terutama virus ) pada penerima vaksin untuk meningkatkan rangsangan antigen. Proses melemahkan antigen

tersebut melalui pembiakan sel, pertumbuhan jaringan embrionik pada suhu rendah atau pengurangan gen pathogen secara selektif. Biasanya vaksin ini memberikan imunitas jangka panjang.
b. Vaksin dimatikan ( killed vaccine/Inactivated Vaccine ). Vaksin ini

mengandung organism yang tidak aktif setelah melalui proses pemanasan atau penambahan bahan kimiawi. Biasanya pemberian vaksin ini perlu beberapa dosis dan diperlukan bahan ajuvan untuk meningkatkan respons imun. c. Rekombinan Susunan vaksin ini ( misal Hepatitis B ) memerlukan epitop organisme yang pathogen. Sintesa dari antigen vaksin tersebut melalui isolasi dan penentuan kode gen epitop bagi sel penerima vaksin.
d. Vaksin Plasma DNA ( Plasmid DNA Vaccines ). Vaksin ini berdasarkan

isolasi DNA mikroba yang mengandung kode antigen yang pathogen dan saat ini sedang dalam perkembangan penelitian. Hasil akhir penelitian pada binatang percobaan menunjukkan bahwa vaksin DNA ( virus dan bakteri ) merangsang respons humoral dan selular yang cukup kuat. Sedangkan penelitian klinis pada anusia saat ini sedang dilakukan. Berbagai macam cara pemberian vaksin ( intramuscular, sub kutan, intradermal, intranasal atau oral ) berdasarkan pada komposisi vaksin dan imunogenitasnya. Sebaiknya vaksin diberikan pada tempat di mana respons imun yang diharapkan tercapai dan terjadinya kerusakan jaringan, saraf dan vaskuler minimal.(1)

Penyuntikan intramuscular dianjurkan pada kasus dimana bila dilakukan penyuntikan subkutan atau intradermal dapat menimbulkan iritasi, indurasi, perubahan warna kulit, peradangan, pembentukan granuloma. Pemberian suntikan secara subkutan mempunyai resiko pada jaringan neurovascular lebih jarang, non reaktogenik dan cukup imunogenik.(1) Vaksin dan imunoglobulin terutama digunakan untuk tujuan profilaksis, untuk menghindari terkena infeksi (hebat), misal cacar, polio, rabies dan tetanus. Tetapi beberapa jenis vaksin juga digunakan sebagai pengobatan penyakit menahun, misalnya pada penyakit yang disebabkan oleh stafilokok atau gonokok, sehingga mendorong tubuh membentuk antibodi ekstra terhadap infeksi tersebut. (1,7) Indikasi penggunaan vaksin pada orang dewasa didasarkan kepada riwayat pajanan, risiko penularan, usia lanjut, imunokompromais, pekerjaan, gaya hidup dan rencana bepergian.(1)

2.2 TINJAUAN UMUM TENTANG TETANUS Tetanus adalah gangguan neurologis yang ditandai dengan meningkatnya tonus otot dan spasme, yang disebabkan oleh bakteri Clostridium Tetani yang beberapa jenisnya dapat dibedakan berdasarkan antigen flagelar spesifik. Semua mempunyai antigen O ( somatik ) yang sama, yang dapat disamarkan, dan semua menghasilkan jenis antigenic neurotoksin yang sama, yaitu tetanospasmin.(8,9) Sel-sel vegetative C. tetani menghasilkan toksin tetanospasmin ( BM 150000) yang dipecah oleh protease bakteri menjadi dua peptide ( BM 50000 dan 100000) yang dihubungkan oleh ikatan disulfide. Pada awalnya toksin berikatan dengan

reseptor pada membran prasinaptik neuron motorik, kemudian toksin berimigrasi melalui sistem transpor aksonal retrograde ke badan sel neuron-neuron ini ke medulla spinalis dan batang otak. Toksin berdifusi ke bagian terminal sel-sel inhibisi, termasuk interneuron glisinergik dan neuron penyereksi asam aminobutirat dari batang otak. Toksin melakukan degradasi sinaptobrevin, sebuah protein yang diperlukan untuk menghubungkan vesikel neurotransmitter pada membrane prasinaptik.(10)\ Clossidium tetani bukan organsime invasif dan tidak menyebabkan inflamasi dan port dentrae tetap tampak tenang tanpa tanda inflamasi., kecuali apabila ada infeksi oleh mikroorganisme yang lain.(8,10) Infeksi tetap bersifat local di daerah jaringan yang mengalami devitalisasi ( luka, luka bakar, cedera, sisa umbilicus, jahitan bedah ) spora-spora telah masuk ke area tersebut. Dalam kondisi anaerobik yang dijumpai pada jaringan nekrotik dan terinfeksi, basil tetanus mensekresi dua macam toksin : tetanospasmin dan tetanolisin. Tetanolisin mampu secara lokal merusak jaringan yang masih hidup yang mengelilingi sumber infeksi dan mengoptimalkan kondisi yang

memungkinkan multiplikasi bakteri.(8,10) Tetanospasmin menghasilkan sindroma klinis tetanus. Toksin ini mungkin mencakup lebih dari 5% dari berat organisme. Toksin ini merupakan polipeptida rantai ganda dengan berat 150.000 Da yang semula bersifat inaktif. Rantai berat (100.000 Da) dan rantai ringan (50.000 Da) dihubungkan oleh suatu ikatan yang sensitif terhadap protease dan dipecah oleh protease jaringan yang menghasilkan jembatan disulfida yang menghubungkan dua rantai ini. Jika toksin yang

10

dihasilkan banyak, ia dapat memasuki aliran darah yang kemudian berdifusi untuk terikat pada ujung-ujung saraf di seluruh tubuh. Toksin kemudian akan menyebar dan ditransportasikan dalam axon dan secara retrogred ke dalam badan sel di batang otak dan saraf spinal.(9) Volume jaringan terinfeksi kecil dan penyakit hampir seluruhnya toksemia. Germinasi spora dan perkembangan organisme vegetatif yang menghasilkan toksik ditambahkan oleh jaringan nekrotik, garam kalsium, dan infeksi patogenik yang terkait, semua membantu timbulnya potensial oksidasi-reduksi yang rendah.
(11)

Toksin yang dilepaskan dari sel-sel vegetatif mencapai sistem saraf pusat dan secara cepat menempel pada reseptor di medulla spinalis dan batang otak, kemudian melakukan aksinya seperti yang telah dijelaskan.(11) Masa tunas biasanya 5-14 hari, tetapi kadang-kadang sampai beberapa minggu pada infeksi ringan atau kalau terjadi modifikasi penyakit oleh anti serum.
(11)

Penyakit ini ditandai dengaan kontraksi otot volunter. Spasme otot pertama kali sering mengenai area cedera dan infeksi dan kemudian otot rahang ( trismus ). Yang berkontraksi sedemikian rupa sehingga mulut tidak dapat dibuka. Secara bertahap, otot volunter lain terkena menyebabkan spasme tonik. Setiap rangsang eksterna dapat mencetuskan spasme otot tetanik generalisata. Pasien sadar penuh, dan nyeri dapat hebat. Kematian biasanya disebabkan oleh gangguan mekanis respirasi. Angka kematian pada tetanus generalisata sangat tinggi. (11)

11

Tetanus neonatorum biasanya terjadi dalam bentuk generalisata dan biasanya fatala apabila tidak diterapi. Tetanus neonatorum terjadi pada anak-anak yang dilahirkan dari ibu yang tidak diimunisasi secara adekuat, terutama setelah perawatan bekas potongan tali pusat yang tidak steril. Resiko infeksi tergantung pada panjang tali pusat, kebersihan lingkungan, dan kebersihan saat mengikat dan memotong umbilikus. Onset biasanya dalam 2 minggu oertama kehidupan. Rigiditas, sulit menelan ASI, iritabilitas dan spasme merupakan gambaran khas tetanus neonatorum. Di antara neonatus yang terinfeksi, 90% meninggal dan retardasi mental terjadi pada yang bertahan hidup.(9) Menurut beratnya gejala, dapat dibedakan 3 stadium :(8) a. Trismus ( 3 cm ) tanpa kejang tonik umum meskipun dirangsang. b. Trismus ( 3 cm atau lebih kecil ) dengan kejang tonik umum bila dirangsang. c. Trismus ( 1 cm ) dengan kejang tonik umum spontan. Diagnosis bersandar pada gambaran klinis dan riwayat cedera, meskipun hanya 50% pasien tetanus yang menderita cedera mencari pertolongan medis. Anamnesis terdapat luka dan ketegangan otot yang khas terutama pada rahang sangat membantu. (8) Diagnosis banding primer tetanus adalah keracunan striknin. Biakan anaerob jaringan dari luka yang terkontaminasi dapat menghasilkan Clossidium tetani, tetapi pencegahan manapun penggunaan terapeuetik antitoksin seharusnya tidak ditunda untuk menunggu terjadinya hal tersebut. Bukti isolasi Clossidium tetani

12

hanya bergantung pada produksi toksin dan neutralisasinya oleh antiseptik spesifik.(10) Komplikasi yang biasanya terjadi antara lain :(8)
a. Spasme otot faring yang menyebabkan terkumpulnya air liur (saliva) di

dalam rongga mulut dan hal ini memungkinkan terjadinya aspirasi sehingga dapat terjadi pneumonia aspirasi. b. Asfiksia c. Atelaktasis karena obstruksi oleh sekret d. Fraktura kompresi Hasil pengobatan tetanus tidaklah memuaskan. Oleh karena itu, pencegahan sangatlah penting. Pencegahan tetanus bergantung pada:(8)
1. Imunisasi aktif dengan toksoid 2. Perawatan secara tepat luka yang terkontaminasi dengan tanah 3. Penggunaan profilaktif antitoksin 4. Pemberian penisilin.

Pemberian intramuskular sebanyak 250-500 unit antitoksin manusia (Imunoglobulin tetanus) memberikan proteksi sistemik yang adekuat (0,01 unit atau lebi permililiter serum) selama 2-4 minggu. Antitoksin tersebut menetralisir toksin yang tidak terikat pada jaringan saraf. Imunisasi aktif dengan toksoid tetanus harus menyertai profilaksis antitoksin.(11) Pasien yang mengalami gejala-gejala tetanus harus menerima relaksasi otot, sedasi dan bantuan bantuan ventilasi. Kadang-kadang pasien diberikan antitoksin dalam dosis besar (3000-10.000 unit imunoglobulin tetanus) melalui intravena

13

dalam usaha menetralisir toksin yang belum berkaitan dengan jaringan saraf. Namun, efiksasi antitoksin untuk pengobatan masih diragukan kecuali pada tetanus neonatus, yang mungkin dapat menyelamatkan hidup. (8) Debridemen bedah sangat penting karena mengangkat jaringan nekrotik yang penting untuk proliferasi organisme. Oksigen hiperbarik tidak terbukti efektif. Penisilin secara kuat menghambat pertumbuhan C. tetani dan menghentikan produksi toksin lanjutan. Antibiotik juga dapat mengontrol infeksi piogenik yang menyertai. (8) Bila individu yang sebelumnya telah diimunisasi mendapatkan luka yang secara potensial berbahaya, dosis tambahan toksin harus disuntikkan untuk merangsang ulang produksi antitoksin. Suntikan toksoid recall tersebut dapat disertai pemberian dosis antitoksin jika pasien belum menerima imunisasi barubaru ini atau booster atau jika riwayat imunisasi tidak diketahui. (10) Sampai saat ini pada ibu hamil pemberian imunisasi tetanus dilakukan 2 kali, masing-masing pada kehamilan ke 7 dan 8. Adanya aktivitas antitoksin IgG berarti bahwa ibu yang cukup di imunisasi, dapat memindahkan antitoksin kepada janin dan dapat memberikan proteksi pada hari pertama/minggu sesudah lahir. Hal ini diperlukan dalam pencegahan tetanus neonatorumm pada tindakan obstetri yang kurang steril. (3) Vaksin tetanus mengandung toksoid tetanus yang telah dimurnikan dan telah teradopsi pada Al-fosfat. Diperoleh dengan cara yang sama seperti Clostridium Tetani. Memberikan kekebalan selama 5-10 tahun. Toksoid ini tidak efektif mencegah tetanus bila lukanyya

14

(infeksi) sudah timbul karena bekerja terlampau lambat. Maka, dalam kasus ini harus dilakukan imunisasi pasif dengan tetanus immune globulin dan serentak diberikan injeksi pertama dari vaksin tetanus untuk imunisasi aktif. (9) Dosis dan cara imunisasi : untuk imunisasi dasar 3x0,5 ml injeksi muskular ; suntikan pertama dan kedua dengan jarak antara 4-6 minggu, suntikan ketiga 6-12 bulan setelah dosis pertama. (4,9) Imunisasi tetanus untuk ibu hamil diberikan 2x, dengan dosis 0,5 cc diinjeksikan intramuskuler/subkutan dalam. Sebaiknya diberikan sebelum kehamilan 8 bulan untuk mendapatkan imunisasi lengkap. TT1 dapat diberikan sejak diketahui positif hamil dimana biasanya diberikan saat kunjungan pertama ibu hamil ke sarana kesehatan. Jarak pemberian imunisasi TT1 dan TT2 minimal 4 minggu.(7,12,13,14)

2.3 TINJAUAN UMUM TENTANG PENGETAHUAN Pengetahuan adalah informasi atau maklumat yang diketahui atau disadari oleh seseorang. Pengetahuan termasuk, tetapi tidak dibatasi pada deskripsi, hipotesis, konsep, teori, prinsip dan prosedur yang secara Probabilitas Bayesian adalah benar atau berguna. (15) Pengetahuan adalah informasi yang telah dikombinasikan dengan

pemahaman dan potensi untuk menindaki; yang lantas melekat di benak seseorang. Pada umumnya, pengetahuan memiliki kemampuan prediktif terhadap sesuatu sebagai hasil pengenalan atas suatu pola. Manakala informasi dan data sekedar berkemampuan untuk menginformasikan atau bahkan menimbulkan

15

kebingungan, maka pengetahuan berkemampuan untuk mengarahkan tindakan. Ini lah yang disebut potensi untuk menindaki. (15) Menurut pendekatan kontruktivistis, pengetahuan bukanlah fakta dari suatu kenyataan yang sedang dipelajari, melainkan sebagai konstruksi kognitif seseorang terhadap obyek, pengalaman, maupun lingkungannya. Pengetahuan bukanlah sesuatu yang sudah ada dan tersedia dan sementara orang lain tinggal menerimanya. Pengetahuan adalah sebagai suatu pembentukan yang terus menerus oleh seseorang yang setiap saat mengalami reorganisasi karena adanya pemahaman-pemahaman baru.(16) Secara terinci mengukur tingkat pengetahuan seseorang, Bloom

mengemukakan enam tingkatan proses: (16)


1. Pengetahuan (knowledge), bila seseorang hanya mampu mengingat sesuatu

yang telah dipelajarinya dalam garis besarnya saja.


2. Perbandingan (comprehension), bila seseorang telah dapat menerangkan

kembali secara mendasar ilmu pengetahuan yang telah dipelajarinya.


3. Penerapan (application), bila telah ada kemampuan untuk menggunakan apa

yang dipelajarinya.
4. Analisis (analysis), bila telah mampu menerangkan bagian-bagian yang

menyusun suatu bentuk pengetahuan tertentu dan menganalisa hubungan satu sama lain.
5. Sintesis (synthesis), bila disamping mampu menganalisis, ia pun mampu

menyusun kembali ke bentuk semula maupun ke bentuk yang lain.

16

6. Penilaian (evaluation), merupakan tingkat pengetahuan yang tertinggi, apabila

telah mampu mengetahui secara menyeluruh dari semua bahan yang telah dipelajarinya dan juga mampu menilai sesuai kriteria yang telah ditentukan.

2.4

KERANGKA TEORI Pengetahuan merupakan hasil dari tahu dan ini setelah orang melakukan

penginderaan terhadap obyek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indera manusia, yakni indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga. Pengetahuan atau kognitif merupakan dominan yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan sesorang. Pengetahuan ibu hamil tentang imunisasi tetanus toxoid sangat berperan untuk mencegah terjadinya tetanus neonatorum yang akan menambah angka kematian bayi juga akan melindungi ibu terhadap kemungkinan tetanus apabila terluka. Tetanus neonatorum terjadi pada anak-anak yang dilahirkan dari ibu yang tidak diimunisasi secara adekuat, terutama setelah perawatan bekas potongan tali pusat yang tidak steril. Resiko infeksi tergantung pada panjang tali pusat, kebersihan lingkungan, dan kebersihan saat mengikat dan memotong umbilikus.

17

2.5

KERANGKA KONSEP

Gambar 1. Kerangka Konsep

Variabel Independent/bebas

Variabel Dependent/tergantung

18

2.6

DEFENISI OPERASIONAL & KRITERIA OBJEKTIF Sesuai permasalahan dan tujuan penelitian, maka sebagai pedoman awal

pengumpulan informasi digunakan definisi operasional yang dikembangkan seperti uraian di bawah ini:(17)
1. Pengetahuan ibu hamil adalah pengetahuan tentang keadaan pada saat hamil.

Defenisi dari ibu hamil adalah seorang ibu/wanita yang membawa embrio atau fetus di dalam tubuhnya.
2. Pengetahuan tentang imunisasi tetanus toxoid adalah segala sesuatu yang

dialami, dilihat dan didengar tentang imunisasi TT dan digali berdasarkan kemampuan menjawab pertanyaan tentang tujuan, penyebab, resiko, ciri-ciri, dan penyebab imunisasi TT. Alat ukur Kriteria Objektif : Kuesioner : a. Tahu, jika menjawab pertanyaan dengan benar b. Tidak Tahu, jika salah dalam menjawab pertanyaan

19

BAB III METODE PENELITIAN 3. 1 JENIS PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif untuk mengetahui tingkat pengetahuan ibu hamil mengenai imunisasi Tetanus Toxoid dengan menggunakan kuesioner.

3. 2 TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN Penelitian Tingkat Pengetahuan ibu hamil tentang imunisasi Tetanus Toxoid (TT) ini dilakukan di Rumah Sakit Bersalin Masyita di Makassar. Penelitian mulai dilakukan dari 18 Oktober 21 Oktober 2011.

3. 3 POPULASI DAN SAMPEL 1. Populasi Populasi penelitian merupakan ibu hamil yang sedang kontrol ke Rumah Sakit Bersalin Masyita di Makassar. Dimana didapatkan populasi sebanyak 38 orang (sampel) 2. Sampel Pengambilan sampel dilakukan dengan metode Total Sampling, yaitu teknik pengambilan sampel dimana jumlah sampel sama dengan populasi. Alasan

20

mengambil total sampling karena jumlah populasi yang kurang dari 100 seluruh populasi dijadikan sampel penelitian semua, dimana didapatkan 38 sampel.

3.5 TEKHNIK PENGUMPULAN DATA Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan data primer yaitu berupa kuesioner yang diberikan kepada sampel. Tekhnik ini dilakukan dengan memberikan daftar pertanyaan secara tertulis kepada responden untuk

mendapatkan informasi tentang dtingkat pengetahuan ibu hamil tentang imunisasi tetanus toxoid. 3.6 PENGOLAHAN DAN PENYAJIAN DATA Data diolah menggunakan alat hitung sederhana berupa kalkulator, kemudian disajikan dalam bentuk tabel frekuensi dan presentasi serta dilengkapi dengan narasi. Adapun tekhnik analisa menggunakan rumus berikut : P = f N x 100 % Keterangan : P = persentase f = frekuensi faktor variabel n = jumlah sampel

Adapun criteria objektif menurut Arikunto yaitu adalah : Baik Cukup Kurang : Nilai = 76-100% : Nilai = 56-75% : Nilai = 40-55%

21

Tidak baik

: Nilai = < 40%

BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN

4.1 Lokasi RSB Masyita Lokasi Rumah Sakit Bersalin Masyita terletak di Jalan Cambajawayya No.24 Kelurahan Tello Baru Kecamatan Panakkukang Kota Makassar. Akses utama dari Rumah Sakit Bersalin Masyita bias di akses dari Jl. Abdullah Dg. Sirua dan J. Urip Sumoharjo.

22

4.2 Jenis Layanan Jenis layanan yang disediakan di Rumah Sakit adalah: 1. UGD 24 jam 2. Pemeriksaan ibu hamil 3. USG oleh spesialis kandungan 4. Pemeriksaan anak oleh spesialis anak 5. Layanan KB 6. Imunisasi 7. Persalinan 8. Ambulans 4.3 Fasilitas 1. Ruang Operasi: 1 tempat tidur 2. Ruang Pulih/RR 3. Ruang Kuret 4. Ruang Bersalin 5. Ruang Bayi 6. Ruang Menyusui 7. Ruang Direktur 8. Ruang Konseling 9. Ruang Poli Anak : 2 tempat tidur : 1 tempat tidur : 7 tempat tidur : 8 tempat tidur : 1 kamar : 1 kamar : 1 kamar : 1 kamar Bersalin Masyita ini

23

10. Ruang VVIP 11. Ruang VIP

: 1 kamar : 5 kamar

12. Ruang Klas 2 : 4 kamar 13. Ruang Klas 3 : 22 tempat tidur 14. Ruang UGD 24 jam 15. Ruang Resepsionis 16. Ruang Administrasi 17. Musholla 18. Dapur 19. Gudang Alat 20. Gudang Obat

24

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 HASIL PENELITIAN Proses penelitian ini dilakukan pada ibu hamil yang memeriksakan kandungannya di Rumah Sakit Bersalin Masyita selama 2 hari, dengan jumlah responden 38 sampel. Berdasarkan hasil pengumpulan pengolahan data yang telah dilakukan dan disesuaikan dengan tujuan penelitian maka hasilnya : 1. Identitas Responden Tabel 1 Identitas Responden frekuensi 3 20 15 8 4 26 1 4 23 10 24 14

Identitas responden <20 20 30 30 40 24 46 69 SD SMP SMA PT Tahu Tidak

% 7,9 52,6 39,5 21,1 10,5 68,4 2,6 10,5 60,5 26,4 63,2 36,8

Total (f/%)

Usia ibu (tahun) Usia kehamilan (bulan) Pendidikan terakhir Tahu/tidak

38/100

38/100

38/100 38/100

imunisasi TT Sumber Data : Data Primer, September 2011

25

Dari tabel di atas dijabarkan bahwa responden yg berobat ke rumah sakit RSB Masyita Makassar tingkatan umur <20 tahun terdapat 3 orang (7,9%) dan antara 20-30 tahun ada 20 orang (52,6%) sedangkan 30-40 tahun terdapat 15 orang (39,5%). Untuk usia kehamilan saat berkunjung, dimana usia kehamilan 2-4 bulan ada 8 orang (21,1%) dan umur 4-6 bulan terdapat 4 orang (10,5%) sedangkan umur kehamilan 6-9 bulan terdapat 29 orang (68,4%). Sedangkan tingkat pendidikan ibu hamil saat berkunjung menunjukkan ibu hamil memiliki pendidikan rata-rata tamat SMA terdapat 23 orang (60,5%) dan lulusan perguruan tinggi ada 10 orang (26,4%) untuk lulusan SMP ada 4 orang (10,5%) sedangkan tamatan SD ada 1 orang (2,6%). Dari distribusi tabel di atas menunjukkan bahwa yang mengetahui tentang imunisasi tetanus saat hamil terdapat 24 orang (63,2%) dan yang tidak mengetahui sebanyak 14 orang (36,8%).

26

2.Variabel Penelitian Tabel 2 Pengetahuan responden Tentang Tempat Mendapatkan Imunisasi Tetanus Saat Hamil Frekuensi Tempat imunisasi tetanus didapatkan % (orang) Tahu 24 63,2 Tidak Tahu Total Sumber Data : Data Primer, September 2011 14 38 36,8 100

Tabel 2 menjelaskan tentang tempat yang biasa mendapatkan imunisasi tetanus saat hamil dari hasil di atas menunjukkan bahwa rata-rata ibu hamil tahu dimana bisa mendapatkan imunisasi tersebut (puskesmas, posyandu, rumah sakit) yaitu 24 orang (63,2%) sedangkan yang tidak tahu terdapat 14 orang (36,8%).

Tabel 3 Pengetahuan Responden Tentang Tujuan Imunisasi Tetanus Saat Hamil


27

Frekuensi Tujuan imunisasi tetanus saat hamil Tahu Tidak Tahu Total Sumber Data : Data Primer, September 2011 (orang) 21 17 38 % 55,3 44,7 100

Dari tabel di atas sebanyak 21 orang (55,3%) pasien berpengetahuan baik tentang tujuan dari imunisasi tetanus saat hamil dimana terhindar dari penyakit tetanus, ini menunjukkan bahwa wanita hamil tahu betapa pentingnya imunisasi tetanus saat hamil. Sedangkan yang menjawab lain atau tidak tahu terdapat 17 orang (44,7%).

Tabel 4 Pengetahuan Responden Tentang Penyebab Tetanus Penyebab tetanus pada bayi yang baru dilahirkan Frekuensi % dari ibu yang tidak imunisasi (orang)
28

Tahu Tidak Tahu Total Sumber Data : Data Primer, September 2011

13 25 38

34,2 65,7 100

Tabel 4 di atas menjabarkan tentang penyebab dari tetanus tersebut dimana yang menjawab tahu terdapat 13 orang (34,2%) dan jawaban selebihnya atau tidak tahu sebanyak 25 orang (65,7%). Ini berarti pengetahuan pasien tentang penyebab tetanus tersebut masih kurang baik.

Tabel 5 Pengetahuan Responden Tentang Gejala Klinis dari Bayi Yang Terinfeksi Tetanus Frekuensi Gejala klinis dari bayi yang terinfeksi tetanus % (orang)

29

Tahu Tidak Tahu Total Sumber Data : Data Primer, September 2011

2 36 38

5,2 94,8 100

Tabel di atas menunjukkan bahwa responden yang menjawab dengan benar (tahu) hanya 2 orang (5,2%) dan yang menjawab tidak tahu terdapat 36 orang (94,8%). Dari hasil di atas menunjukkan bahwa rata-rata ibu hamil yang datang memeriksakan diri ke RSB Masyita masih belum mengetahui pasti gejala klinis dari infeksi tetanus pada bayi.

Tabel 6 Distribusi Responden di RSB Masyita yang tahu resiko yang dapat terjadi pada bayi yang terinfeksi Resiko yang dapat terjadi pada bayi yang Frekuensi % terinfeksi (orang)

30

Tahu Tidak Tahu Total Sumber Data : Data Primer, September 2011

15 23 38

39,4 60,5 100

Tabel di atas menjelaskan apakah mengetahui resiko yang bisa terjadi pada bayi yang terinfeksi, dimana dari hasil di atas menunjukkan bahwa dari 38 orang yang mengisi kusioner terdapat 15 orang (39,4%) yang menjawab Tahu ini berarti pasien tersebut mengetahui resiko yang bisa terjadi pada bayi tersebut. Sedangkan yang menjawab tidak tahu terdapat 23 orang (60,5%).

Tabel 7 Pengetahuan Responden Tentang Mencegah Agar Bayi Tidak Terinfeksi Tindakan untuk mencegah agar bayi tidak Frekuensi % terinfeksi tetanus (orang) Tahu 23 60,5 Tidak tahu 15 39,4

31

Total Sumber Data : Data Primer, September 2011

38

100

Tabel 7 menjelaskan bahwa cara mencegah agar bayi tidak terinfeksi yaitu dengan vaksin atau menjawab dengan tepat sebanyak 23 orang (60,5%) sedangkan 15 orang (39,4%) menjawab dengan tidak tepat (tidak tahu). Hal tersebut menjelaskan bahwa pengetahuan pasien tentang pencegahan cukup baik.

5.2 PEMBAHASAN

Imunisasi tetanus saat hamil sangat penting karena menyangkut keselamatan ibu dan bayinya. Imunisasi tersebut penting untuk ibu yang lagi hamil, khususnya ibu yang datang ke RSB Masyita akan kita gali pengetahuan tentang imunisasi tersebut. Dalam hal ini ibu yang menjawab pertanyaan dari kusioner yang di

32

berikan, akan menjawab berdasarkan pengetahuan masing-masing yang akan dibahas berdasarkan 7 tabel yang telah diuraikan. Berdasarkan tabel 1 yang merupakan tabel identitas dapat dilihat bahwa ratarata umur ibu yang datang memeriksakan kehamilannya di RSB Masyita sekitar 20-30 tahun sebanyak 52,6% sisanya ada yang berumur sekitar 30-40 tahun sebanyak 39,5% dan <20 tahun terdapat 7,9%. Untuk umur kehamilan ibu saat datang ke RSB Masyita dimana yang paling banyak umur 6-9 bulan yaitu 68,4%, sedangkan umur 2-4 bulan sebanyak 21,1% dan umur kehamilan 4-6 bulan sebanyak 10,5%. Sedangkan tingkat pendidikan ibu hamil saat berkunjung menunjukkan ibu hamil memiliki pendidikan rata-rata tamat SMA terdapat 60,5% dan lulusan perguruan tinggi ada 26,4% untuk lulusan SMP ada 10,5% sedangkan tamatan SD ada 2,6%. Pendidikan yang telah ditekuni Ibu sebagian besar adalah Sekolah Menengah Atas (SMA). Pendidikan mempengaruhi proses belajar, makin tinggi pendidikan seseorang makin mudah orang tersebut untuk menerima informasi. Dengan pendidikan tinggi maka seseorang akan cenderung untuk mendapatkan informasi, baik dari orang lain maupun dari media massa. Semakin banyak informasi yang masuk semakin banyak pula pengetahuan yang didapat tentang kesehatan. Termasuk didalamnya pengetahuan tentang imunisasi tetanus toxoid saat hamil.(16) Selanjutnya dijabarkan distribusi menunjukkan bahwa yang mengetahui tentang imunisasi tetanus saat hamil terdapat 63,2% dan yang tidak mengetahui sebanyak 36,8%. Ini menunjukkan rata-rata ibu hamil mengetahui tentang imunisasi tetanus toxoid. Berdasarkan Tabel 2 menjelaskan tentang tempat yang

33

biasa mendapatkan imunisasi tetanus saat hamil dari hasil di atas menunjukkan bahwa rata-rata ibu hamil tahu dimana bisa mendapatkan imunisasi tersebut (puskesmas, posyandu, rumah sakit) yaitu 63,2% sedangkan yang tidak tahu terdapat 36,8%. Majunya teknologi akan tersedia bermacam-macam media massa yang dapat mempengaruhi pengetahuan masyarakat tentang inovasi baru.(16) Tabel 3 menjelaskan pengetahuan ibu tentang tujuan dari imunisasi tersebut dan yang menjawab benar sebanyak 55,3% yaitu terhindar dari penyakit tetanus. Dan sisanya tidak mengetahui dengan pasti jawaban yang benar sebanyak 44,7%. Namun dalam hal ini rata-rata ibu yang mengetahui tentang imunisasi tetanus ini sudah berpengetahuan cukup baik karena lebih dari setengah responden telah menjawab pertanyaan dengan benar. Tabel 4 menjabarkan peyebab dari tetanus tersebut dimana ibu-ibu menjawab benar sebanyak 54,2% dengan jawaban yaitu bekas potongan tali pusat yang tidak steril, sedangkan 65,7% menjawab dengan jawaban yang kurang tepat. Ini menjelaskan bahwa masih banyak variasi jawaban dari ibu-ibu tentang penyebab dari tetanus tersebut, ini dimungkinkan karena masih perlunya ibu-ibu mendapatkan informasi tentang imunisasi tetanus tersebut. (9) Selanjutnya tabel 5 menjelaskan pengetahuan ibu tentang ciri-ciri bayi yang terinfeksi tetanus dimana banyak responden menjawab jawaban dengan tidak tepat yaitu sebanyak 94,8% dari responden yang diteliti. Dari hasil jawaban responden menunjukkan bahwa pengetahuan tentang ciri-ciri bayi yang terinfeksi masih kurang. Karena ibu-ibu menganggap bahwa bayi yang terinfeksi tetanus itu

34

bergejala seperti bayi berwarna kuning, padahal gejala klinis dari infeksi tersebut yaitu bayi sukar membuka mulut/kaku. (11) Pada tabel 6 menjabarkan tentang apakah ibu-ibu tahu resiko yang bisa terjadi pada bayi yang terinfeksi, dari 38 orang yang menjawab tahu sebanyak 39,4% dengan jawaban keterbelakangan mental dan meninggal dunia dan yang menjawab tidak tahu sebanyak 60,5%. Dari hasil tersebut didapatkan bahwa responden belum banyak yang mengetahui bahwa resiko yang bisa terjadi pada bayi yang terinfeksi itu dapat menyebabkan kematian pada bayi sehingga mereka tidak begitu peduli dengan adanya imunisasi tetanus toxoid. Tabel 7 menjabarkan pengetahuan pasien yang datang ke RSB Masyita tentang pencegahan agar bayi tidak terinfeksi tetanus, hasil didapatkan dari 38 orang yang menjawab benar yaitu melakukan vaksin/imunisasi tetanus saat hamil sebanyak 60,5% dan 39,5% menjawab rajin makan makanan bergizi, dengan kata lain menjawab pertanyaan dengan kurang tepat. Ini menunjukkan bahwa pengetahuan mereka tentang pencegahan cukup baik dimana untuk terhindar dari infeksi tersebut hanya dengan vaksin/imunisasi tetanus saat hamil.(8) Berdasarkan hasil penelitian tempat lain, yaitu Nik Kasyfun Nur, Gambaran
Pengetahuan Ibu-ibu Hamil Tentang Imunisasi Tetanus Toxoid (TT) dan Tindakan Pengambilan Imunisasi TT di Poliklinik Ibu Hamil RSUP. Haji Adam Malik, Medan, FK Univ. Sumatera Utara, 2010. Dimana hasil penelitian, diperolehi tingkat pengetahuan ibuibu hamil berada pada tahap baik sebanyak 69 orang (86,3%). Tahap pengetahuan ibu-ibu hamil mengenai kepentingan imunisasi TT berada pada tahap baik sebanyak 79 orang (98.8%). Sebanyak 79 orang (98.8%) dari sampel pernah mendapatkan suntikan

35

imunisasi TT. Secara umumnya, tingkat pengetahuan ibu-ibu hamil mengenai imunisasi TT adalah pada tahap baik dan ibu yang memiliki tingkat pengetahuan yang kurang belum pernah mendapatkan imunisasi TT. (19)

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 KESIMPULAN

36

Dari hasil penelitian mengenai tingkat pengetahuan ibu hamil tentang imunisasi tetanus toxoid (TT) di Rumah Sakit Bersalin Masyita Makassar, maka dapat di tarik kesimpulan sebagai berikut: 1. Umumnya mengetahui tentang imunisasi tetanus toxoid 2. Umumnya berpengetahuan baik tentang tujuan imunisasi tetanus toxoid 3. Umumnya berpengetahuan baik tentang penyebab tetanus toxoid 4. Umumnya berpengetahuan kurang tentang gejala klinis/ciri-ciri tetanus pada bayi yang terinfeksi tetanus toxoid 5. Umumnya berpengetahuan baik tentang resiko pada bayi yang terinfeksi tetanus toxoid 6. Umumnya berpengetahuan baik tentang pencegahan agar bayi tidak terinfeksi tetanus toxoid

6.2 SARAN

Berdasarkan proses penelitian serta analisa hasil penelitian yang telah dilakukan, maka penulis mencoba memberikan saran-saran sebagai berikut :

37

1. Kepada ibu, diharapkan sangat memperhatikan keselamatannya terutama saat hamil terutama pola hidup sehat saat kehamilan dan harus rajin mengontrol diri selama kehamilan berlangsung.
2. Mengingat bahayanya resiko tetanus toxoid terhadap ibu hamil, maka tingkat

pengetahuan tentang

imunisasi tetanus toxoid pada ibu hamil sangatlah

penting. Sehingga, diharapkan kerjasama dari beberapa pihak seperti media yang tersedia, penyuluhan, serta instansi-instansi yang terkait.

38