Anda di halaman 1dari 2

Pemeriksaan Fisik Stroke a)Keadaan umum (1)Kesadaran : umumnya mengelami penurunan kesadaran (2)Suara bicara : kadang mengalami gangguan

yaitu sukar dimengerti, kadang tidak bisa bicara (3)Tanda-tanda vital : tekanan darah meningkat, denyut nadi bervariasi b)Pemeriksaan integumen (1)Kulit : jika klien kekurangan O2 kulit akan tampak pucat dan jika kekurangan cairan maka turgor kulit kan jelek. Di samping itu perlu juga dikaji tanda-tanda dekubitus terutama pada daerah yang menonjol karena klien stroke hemoragik harus bed rest 2-3 minggu (2)Kuku : perlu dilihat adanya clubbing finger, cyanosis (3)Rambut : umumnya tidak ada kelainan c)Pemeriksaan kepala dan leher (1)Kepala : bentuk normocephalik (2)Muka : umumnya tidak simetris yaitu mencong ke salah satu sisi (3)Leher : kaku kuduk jarang terjadi d)Pemeriksaan dada Pada pernafasan kadang didapatkan suara nafas terdengar ronchi, wheezing ataupun suara nafas tambahan, pernafasan tidak teratur akibat penurunan refleks batuk dan menelan. e)Pemeriksaan abdomen Didapatkan penurunan peristaltik usus akibat bed rest yang lama, dan kadang terdapat kembung. f)Pemeriksaan inguinal, genetalia, anus Kadang terdapat incontinensia atau retensio urine g)Pemeriksaan ekstremitas Sering didapatkan kelumpuhan pada salah satu sisi tubuh. h)Pemeriksaan neurologi Umumnya terdapat gangguan nervus cranialis VII dan XII central.

Penatalaksanaan Stroke secara Medik 1. Terapi ISH

Isolated Systolic Hipertension adalah meningkatnya sistole tanpa meningkatnya diastole. Hal ini dapat menyebabkan beberapa hal seperti pembesaran jantung, serangan jantung, dan juga stroke. Terapi ini sangat besar pengaruhnya karena telah disebutkan bahwa ISH adalah penyebab utama stroke. 2. Penatalaksanaa Diabetes Mengapa diabetes dapat menyebabkan stroke? Karena dengan kadar gula tinggi yang terus menerus dapat menyebabkan disfungsi endotel sel/kerusakan endotel, sehingga dengan permukaan endotel yang rusak, elemen-elemen darah terutama trombosit dapat dengan mudah menenmpel dan akhirnya menyebabkan sumbat.

3. Antikoagulasi Oral Antikoalgulasi ini berfungsi untuk mengurangi kemungkinan darah untuk mengendap, sehingga darah menjadi encer dan tidakmenyumbat pembuluh darah

4. Vaseterektomi Hal ini dilakukan dengan memasang alat seperti balon yang berfungsi untuk melebarkan pembuluh darah, sehingga darah yang mengalir dapat mengalir lancar dan tidak tersumbat.