Anda di halaman 1dari 8

ANALISIS KESALAHAN EJAAN PADA SPANDUK DAN SOLUSI PEMBINAANNYA

A. Analisis Kesalahan Ejaan

Gambar 1

Hasil Analisis 1. [Menyelenggarakan] bukan [menyelenggarakan]. Pada spanduk di atas, kata

[menyelenggarakan] adalah kata yang mengawali kalimat karena terdapat tanda titik yang menutup kalimat sebelumnya. Oleh sebab itu, seharusnya ditulis dengan menggunakan huruf kapital. 2. [Jalan] bukan [Jalan.]. Keterangan tempat pada spanduk di atas menyatakan di AULA VIHARA MAITREYA Jalan. Ayani 2 (Arteri Supadio) Pontianak Kalimantan Barat. Peniulis seharusnya konsisten dalam pengguanaan huruf, jika ingin menggunakan huruf kapital sebaiknya seluruh kalimat mematuhi aturan tersebut, begitu juga sebaliknya. Oleh sebab itu. Kata [Jalan.] bukanlah sebuah singkatan, sehingga tidak seharusnya diakhiri dengan tanda titik. Frasa [Ayani 2] adalah frasa penjelas kata [Jalan]. Sepengetahuan saya, Ayani 2 bukan singkatan yang tepat untuk menyingkat nama jalan ini. Singkatan yang tepat adalah [A. Yani 2] atau bisa saja tidak disingkat sehingga menjadi [Jenderal Ahmad Yani 2]. Frasa [Arteri supadio] seharusnya juga dituliskan dengan huruf kapital supaya terdapat konsistenti dengan frasa sebelumnya, sehingga menjadi [Arteri Supadio]. 3. [Anda] bukan [anda]. Penulisan kata [anda] seharusnya menggunakan huruf kapital.

Gambar 2

Hasil Analisis 1. Tidak terdapat adanya konsistensi penggunaan huruf kapital pada spanduk di atas, kata [VITAMIN] dan [GRATIS] ditulis dengan huruf kapital secara keseluruhan namun katakata lain hanya huruf awalnya yang menggunakan huruf kapital. Pendapat saya, sebaiknya spanduk ini konsisten menggunakan huruf kapital pada awal kata saya karena melihat dominansi pengguanaan huruf secara keseluruhan oleh sebab itu, kara [VITAMIN] diubah menjadi [Vitamin] dan kata [GRATIS] menjadi [Gratis]. 2. Yang diberikan vitamin A adalah bayi dan balita, tanda koma tidak cocok menjadi penghubung keduanya. Yang tepat adalah kata hubung [dan]. 3. Agar kata-kata di atas dapat di anggap kalimat, sebaiknya bubuhkan tanda titik untuk mengakhirinya.

Gambar 3 Hasil Analisis 1. Pengguanan tanda petik pada spanduk ini tidak tepat. Tanda petik hanya dapat digunakan untuk: a. mengapit petikan langsung yang berasal dari

pembicaraan dan naskah atau bahan tertulis lain; b. mengapit judul syair, karangan, atau bab buku yang dipakai dalam kalimat; c. mengapit istilah ilmiah yang kurang dikenal atau kata yang memunyai arti khusus;

d. tanda petik penutup mengikuti tanda baca yang mengakhiri petikan langsung; dan e. tanda baca penutup kalimat atau bagian kalimat yang ditempatkan di belakang tanda petik yang mengapit kata atau ungkapan yang dipakai dengan arti khusus pada ujung kalimat atau bagian kalimat. Sementara klausa [Makan 3 Gratis 1] dan [Makan 2 Gratis 1] buka merupakan petikan lagsung, judul syair, karangan, atau bab buku, dan bukan juga istilah ilmiah yang kurang dikenal atau kata yang memunyai arti khusus. Oleh sebab itu, sebaiknya tanda petik dibuang saja. 2. Lambang bilangan yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis dengan huruf kecuali jika beberapa lambang bilangan dipakai secara berurutan, seperti dalam perincian dan pemaparan. Lambang bilangan 3, 1, dan 2 pada spanduk di atas tidak dipakai secara berurutan dan dinyatakan dalam satu kata. Oleh sebab itu penulisan yang tepat adalah [Makan Tiga Gratis Satu] dan [Makan Dua Gratis Satu]. 3. Agar kata-kata di atas dapat di anggap kalimat, sebaiknya bubuhkan tanda titik untuk mengakhirinya. 4. Singkatan yang lazim untuk kata [Jalan] adalah [Jln.] bukan [Jl.]. Gambar 4 Hasil Analisis 1. [Rp] adalah singkatan untuk Rupiah, namun dalam penulisannya Rp tidak diakhiri dengan tenda titik. Sehingga penulisan yang tepat adalah [Rp] bukan [Rp.]

Gambar 5 Hasil Analisis 1. Tidak ada kata [MIE] dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia yang ada kata [MI]. 2. Lambang bilangan yang dinyatakan dengan satu kata seharusnya ditulis dengan huruf. Sehingga penilisan yang tepat adalah [TIGA].

3. Penulisan yang tepat adalah [MI AYAM BAROKAH TIGA CABANG PANCASILA]. Gambar 6 Hasil Analisis 1. [-Nya] hanya digunakan bagi Tuhan bukan yang lain. Jika ingin tetap digunakan sebaiknya kata hubungnya [brrrnya]. 2. Singkatan [TOKO] yang ditulis dengan [TK.] sungguh tidak efektif karena hanya menghilangka satu space saja. Ada baiknya jangan disingkat demi kejelasan makna. Gambar 7 dibuang saja, sehingga menjadi

Hasil Analisis 1. Tidak semua orang dapat memahami bahwa huruf [X] dan [L] yang digandeng dimaksudkan [SEL]. Oleh sebab itu, sebaiknya jangan diubah-ubah. Biarkan saja menjadi [SELANGKAH LEBIH MAJU].

Gambar 8 Hasil Analisis 1. Kata depan [DI] di pisah dari kata yang mengikutinya karena ketarangan tempat. Kata [SINI] adalah kata keterangan tempat, oleh sebab itu peni=ulisan yang tepat adalaha [DI SINI] bukan [DISINI].

Gambar 9 Hasil Analisis 1. Jika yang dimaksud [MALL] di sini adalah gedung atau kelompok gedung yang berisi macam-macam toko dengan dihubungkan oleh lorong (jalan

penghubung) maka kata yang tepat adalah [MAL]

bukan [MALL] karena kata [MALL] tidak ditemukan artinya di kamus. Gambar 10

Hasil Analisis 1. Penulisan gelar bagi sarjana hukum adalah S.H. bukan SH. 2. Penulisan gelar bagi sarjana humaniora adalah [M.HUM.] bukan [M.HUM].

Gambar 11 Hasil Analisis 1. Konsistensi penggunan huruf kapital harus gencar dilakukan. Kata [cap] sewajarnya menyesuaikan dengan kata lain, yaitu ditulis dengan huruf kapital secara keseluruhan. Sehingga penulisan yang tepat adalah [CAP].

Gambar 12 Hasil Analisis 1. Tanda titik dua [:] menandakan adanya seuatu rincian oleh sebab itu kata yang ditulis setelah tanda titik dua sebaiknay menggunakan huruf kecil. 2. Kata [REFLEXIOLOGI], [RHEUMATIK],

[MAAG], dan [PRAKTEK] tidak ditemukan artinya dalam KBBI sehingga bukalah kata yang dianggap baku. Oleh sebab itu agar diperoleh dan diketaui maknanya, kata-kata tersebut sebaiknya

menjadi [REFLEKSIOLOGI], [REMATIK], dan [MAG]. 3. [DLL] adalah singkatan dari kata [DAN LAIN-LAIN]. Penyingkatan yang lazim dari kata tersebut adalah [DLL.], bedanya adalah mengenai penyertaan tanda titik di akhir kata.

Gambar 13 Hasil Analisis 1. Kata [KWITANSI] adalah bentuk tidak baku dari [KUITANSI]. Oleh sebab itu, sebaiknya gunakan kata [KUITANSI] saja. 2. Kata [RAPORT] bukan bahasa Indonesia bukan pula bahasa asing. Bentuk tidak baku ini adalah hasil asimilasi lidah orang Indonesia dan kata dari bahasa asing. Setelah diserap, kata ini berubah menjadi [RAPOR] yang berarti laporan resmi. 3. [DLL] adalah singkatan dari kata [DAN LAIN-LAIN]. Penyingkatan yang lazim dari kata tersebut adalah [DLL.], bedanya adalah mengenai penyertaan tanda titik di akhir kata. 4. Dalam KBBI memang ada arti dari kata kaos, namun jika merujuk pada spanduk ini sepertinya konteks kaos yang

dimaksud adalah sejenis pakaian bukan suatu keadaan kacau balau. Oleh sebab itu, jika disesuaikan dengan konteksnya maka penilisan yang tepat adalah

[KAUS] bukan [KAOS].

5. Penggunaan istilah asing seperti [NEONBOX], [MUG DIGITAL], dan [ID CARD] dapat saja digunakan namun sebaiknya ditulis dengan dimiringkan.

B. Solusi Pembinaan Menurut saya ada beberapa faktor yang menyebabkan kesalahan ejaan. Faktor-faktor itu adalah sebagai berikut. 1. Pihak terkait yang terkait tidak mengetahui kaidah. Pihak terkait dalam ini adalah lembaga milik pemerintah yang bertanggung jawab mengenai bahasa. 2. Kesalahan pencetakan dari pihak percetakan. 3. Masih terikat dan memperlakukan konsep lama. 4. Acuh tak acuh atau tidak peduli terhadap penggunaan bahasa Indonesia.

Adapun solusi pembinaan pada masyarakat pemakai bahasa Indonesia adalah sebagai berikit. 1. Harapan saya agar Pemerinta Daerah (Pemda) dapat melaksanakan sosialisasi secara merata bagi seluruh masyarakat pemakai bahasa Indonesia di Kota Pontianak tentang Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2009, tentang Bendera, Bahasa, Lambang Negara, dan Lagu Kebangsaan. Dalam UU ini memuat aturan atau ketentuan tentang penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar di tempat umum atau ruang publik. Tepatnya pada pasal 38 ayat 1 yang berbunyi, Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam rambu umum, penunjuk jalan, fasilitas umum, spanduk, dan alat informasi lain yang merupakan pelayanan umum. Selain itu, juga sebaiknya diberlakukan sanksi administrasi kepada pihak yang tidak menaati aturan yang berlaku. 2. Masyarakat seharusnya percaya diri dan bangga sebab, bahasa indonesia merupakan jati diri bangsa, kebanggan nasional, sarana pemersatu seluruh rakyat Indonesia yang berbeda-beda, dan sarana komunikasi dan ekspresi pikiran dan perasaan. Cara menumbuh kembangkan perasaan tersebut adalah dengan memperhatikan kebermanfaatan bahasa bagi kita sejak kecil hingga saat ini. Dengan bahasa Indonesialah kita berkomunikasi dengan orang di sekiling kita. Tak lupa betapa beratnya jasa pahlawan dalam memperjuangga penetapan bahasa Indonesia sebagai bahasa pemersatu.

3. Pihak percetakan seharusnya mawas diri dan bekerja lebih hati-hati karena sasaran dari segala hal yang ingin disampaikan pada masyarakat adalah informasi yang seharusnya diperhatikan dengan seksama oleh masyarak pemakai bahasa. 4. Membina masyarakat pemakai bahasa yang mampu mempertahankan eksistensi pengguanaan bahasa Indonesia di daerrahnya dan memberikan penghargaan bagi usahanya menjaga bahasa Indonesia di era global ini. 5. Dari bangku pendidikan dasar hingga atas sebaiknya diajarkan kebermanfaatan bahasa atau fungsi bahasa bukan teori tentang bahasa Indonesia. Bahasa itu skomunikatif.