P. 1
Penelitian 1

Penelitian 1

|Views: 429|Likes:
Dipublikasikan oleh Abhoe Zar

More info:

Published by: Abhoe Zar on Mar 05, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/10/2015

pdf

text

original

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PENGETAHUAN TERKAIT SARANA PROTEKSI KEBAKARAN AKTIF DI PT PERTAMINA GEOTHERMAL ENERGY AREA

KAMOJANG TAHUN 2012

Disusun Oleh: Abu Zar

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PENGETAHUAN PEKRJA TERKAIT SARANA PROTEKSI KEBAKARAN AKTIF DI PT PERTAMINA GEOTHERMAL ENERGY AREA KAMOJANG TAHUN 2012

viii + 93 halaman, 10 tabel, 11 gambar

ABSTRAK Kebakaran merupakan hal yang sangat tidak diinginkan oleh semua orang, karena setiap kebakaran dapat menimbulkan banyak kerugian mulai dari fisik, material, bahkan sampai dapat menyebabkan kematian. Oleh karena itu, berbagai upaya pencegahan terhadap kebakaran ditempat kerja sangatlah penting untuk dilakukan. Semua industri tentunya memiliki risiko kebakaran, termasuk PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang merupakan salah satu perusahaan Pertamina yang mengolah panas bumi menjadi energi listrik. Sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang sudah terpasang, namun perlu diketahui bagaimana gambaran pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif. Sehingga ketika adanya kebakaran pekerja benar-benar dapat menggunakan sarana proteksi kebakaran aktif tersebut dengan efisien. Hasil yang didapatkan dalam penelitian ini adalah adanya hubungan yang signifikan antara variabel status pelatihan, lingkup kerja, jenis kelamin dan jenis pekerjaan terhadap pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif. Sedangkan untuk variabel tingkat pendidikan dan usia tidak berhubungan singnifikan dengan pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif.

Daftar Bacaan : 16 (1980-2012)

ii

Biodata Diri
Data Pribadi Nama Tempat Tanggal Lahir Alamat : Abu Zar : Jakarta, 08 Maret 1990 : Jalan Bangka 2 no 100 RT 17/03 Kelurahan : Pela Mampang Kecamatan : Mampang Prapatan Jakarta Selatan. DKI Jakarta Kode Pos Jenis Kelamin Telepon (rumah) Handphone Golongan Darah Agama E-mail : 12720 : Laki-laki : 021-7199464 : 081286528585 :O : Islam : abhoe_zzz@yahoo.com; abhoezzz@gmail.com

Riwayat Pendidikan

1994-1996 1996-2002 2002-2005 2005-2008 2008-sekarang

TQ Al-Hikmah, Jakarta MI Al-Hikmah, Jakarta SLTP-IT Al-Hikmah, Jakarta SMAN 55, Jakarta S1 - Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, Program Studi Kesehatan Masyarakat, Peminatan Kesehatan dan Keselamatan Kerja

iii

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan segala rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian terkait Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Pengetahuan Mengenai Sarana Proteksi Kebakaran Aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang Tahun 2012 ini dengan baik. Penulis dengan penuh kesadaran menyadari bahwa penelitian ini masih jauh dari kesempurnaan. Kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan oleh penulis. Penulis sadari bahwa penelitian ini tidak akan tersusun tanpa kontribusi dan masukanmasukan dari banyak pihak. Akhir kata semoga laporan ini bermanfaat bagi siapa saja yang membacanya. Amiin..

Jakarta, 15 Maret 2012

Penulis

iv

Daftar Isi Abstrak Biodata Diri Kata Pengantar Daftar Isi Daftar Gambar Daftar Tabel PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Rumusan Masalah 1.3 Pertanyaan Penelitian 1.4 Tujuan Penelitian 1.5 Manfaat Penelitian 1.6 Ruang Lingkup Penelitian TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Kebakaran ................................................................................ .................................................................... 11 11 14 15 19 23 28 31 32 32 33 34 ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ 1 7 8 8 10 10 ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ii iii iv v vii viii

2.2 Unsur-unsur Terjadinya Kebakaran

2.3 Penyebab Terjadinya Kebakaran ................................................................................ 2.4 Klasifikasi Kebakaran 2.5 Penanggulangan Kebakaran ................................................................................ ................................................................................ ....................................................................

2.6 Alat Pemadam Api Ringan (APAR) 2.7 Hidran 2.8 Sprinkler 2.9 Pompa Pemadam 2.10 Penyediaan Air 2.11 Sistem Deteksi 2.12 Alarm Kebakaran

................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................

BAB III KERANGKA KONSEP, DEFINISI OPERASIONAL DAN HIPOTESIS

v

3.1 Kerangka Konsep 3.2 Definisi Operasional 3.3 Hipotesis BAB IV METODOLOGI 4.1 Desain Penelitian 4.2 Lokasi dan Waktu Penelitian 4.3 Area Penelitian 4.4 Objek Penelitian 4.5 Populasi dan Sampel 4.6 Teknik Pengambilan Sampel 4.7 Pengolahan Data 4.8 Keterbatasan Penelitian

................................................................................ ................................................................................ ................................................................................

36 38 40

................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................

42 42 42 43 43 43 44 45

BAB V GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 5.1 Gambaran Umum PT Pertamina (persero) ........................................................ 46 48 73 74

5.2 Gambaran Umum PT Pertamina Geothermal energy Area Kamojang ....................... 5.3 Gambaran Umum Bidang K3LL PT Pertamina Geothermal Energy ......................... 5.4 Gambaran Area Penelitian ................................................................................

BAB VI HASIL DAN PEMBAHASAN 6.1 Gambaran Pekerja 6.2 Lama Kerja 6.3 Status Pelatihan 6.4 Tingkat Pendidikan 6.5 Usia 6.6 Lingkup Pekerjaan 6.7 Jenis Kelamin 6.8 Jenis Pekerjaan 6.9 Uji Multivariat BAB VII SIMPULAN Simpulan ................................................................................ 90 ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ ................................................................................ 79 81 82 83 84 85 86 86 87

vi

Daftar Pustaka

................................................................................

91

Daftar Gambar Gambar 2.1 Gambar Triangle of Fire Gambar 2.2 Gambar Tetrahendron of Fire .................................................................... .................................................................... 13 14

Gambar 3.1 Bagan Kerangka Konsep Penelitian ............................................................... 37 Gambar 5.1 Gambar Logo Pertamina .................................................................... 48

Gambar 5.2 Gambar Peta Jaringan Pipa Uap dan Reinjeksi Area Kamojang

............. 52

Gambar 5.3. Gambar Proses Industri Geothemal .............................................................. 61 Gambar 5.4 Peta Area Gedung Kantor Utama .................................................................. Gambar 5.5 Denah Area Kantor Belakang dan Gudang ................................................... Gambar 5.6 Denah Area PLTP Unit IV Gambar 6.1 Gambaran Lama Kerja Gambar 6.2 Gambaran Usia Pekerja 76 77

..................................................................... 78 .................................................................... .................................................................... 79 80 80

Gambar 6.3 Gambaran Pengetahuan Pekerja ....................................................................

vii

Daftar Tabel Tabel 3.1 Definisi Operasional Tabel 4.1 Tabel Jumlah Tenaga Kerja Tabel 6.1 Tabel Distribusi Lama Kerja .................................................................... .................................................................... .................................................................... 38 60 81 82 83 84 84 85 86 87

Tabel 6.2 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Lama Kerja ........................................... Tabel 6.3 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Status Pelatihan ...................................... Tabel 6.4 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Tingkat Pendidikan .............................. Tabel 6.5 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Usia ........................................................ Tabel 6.6 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Lingkup Pekerjaan ................................ Tabel 6.7 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Jenis Kelamin Tabel 6.8 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Jenis Pekerjaan ................................ ................................

Tabel 6.9 Hasil Analisis Uji Statistik Bivariat .................................................................... 88 Tabel 6.10 Hasil Analisis Uji Statistik Multivariat ......................................................... 89

viii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Seiring dengan berjalannya waktu dan perkembangan teknologi,

keselamatan dan kesehatan di tempat kerja menjadi sangat penting. Kerugian yang dialami perusahaan apabila terjadi kecelakaan dan atau penyakit akibat kerja tidaklah sedikit. Karena hal ini, perusahaan dituntut dengan menjalankan aspek-aspek Keselamatan dan Kesehatan Kerja dalam pekerjaannya. Diharapkan dengan dijalaninya aspek-aspek Keselamatan dan kesehatan Kerja produktivitas suatu perusahaan dapat meningkat, dan menciptakan kondisi pekerjaan yang aman, nyaman dan handal. Salah satu sektor yang mendukung perekonomian di Indonesia adalah minyak, gas dan panas bumi. Salah satu perusahaan besar yang mengelola minyak, gas dan panas bumi yang terdapat di Indonesia yaitu Pertamina. Pertamina merupakan perusahaan minyak dan gas bumi yang dimiliki Pemerintah Indonesia (National Oil Company), yang ditetapkan berdiri sejak tanggal 10 Desember 1957 (Anonim, 2011). Pertamina Geothermal Energy (PGE) merupakan anak perusahaan PT Pertamina (Persero), berdiri sejak tahun 2006 telah diamanatkan oleh pemerintah untuk mengembangkan 15 Wilayah Kerja Pengusahaan Geothermal di Indonesia.

1

Pertamina Geothermal dalam pengusahaanya selalu fokus kepada kegiatan untuk meningkatkan produksi di tiga daerah operasi (Kamojang, Lahendong dan Sibayak). Total produksi yang dihasilkan dari 3 daerah operasi eksisting sebesar 9,5 juta ton uap dengan pembangkitan 1,3 juta MWh. Selain itu kontribusi dari KOB sebesar 30,37 juta ton uap dan 4,1 juta MWh. Total produksi uap geothermal pertahun sebesar 39,89 juta ton dengan pembangkitan listrik mencapai 5,36 juta MWh (Anonim, 2008). Menurut keputusan menteri tenaga kerja Republik Indonesia no 186 tahun 1999 tentang unit penanggulangan kebakaran di tempat kerja, Pertamina Geothermal Energy (PGE) ini berpotensi untuk terjadinya kebakaran. Untuk itu diperlukannya manajemen sistem tanggap darurat kebakaran yang baik dan personil terlatih yang lebih banyak. Menurut Ramli (2010:16) kebakaran adalah api yang menjalar dan tidak terkendali, yang berarti diluar kemampuan dan keinginan manusia. Oleh karena itu diperlukannya sistem pencegahan kebakaran serta sistem penanggulangan

kebakaran. Pencegahan kebakaran adalah upaya yang dilakukan dalam rangka mencegah terjadinya kebakaran dan penanggulangan kebakaran adalah upaya yang dilakukan dalam rangka memadamkan kebakaran. Sedangkan penanggulangan kebakaran adalah upaya yang dilakukan dalam rangka memadamkan kebakaran (Perda DKI No.8 2008). Kebakaran dan ledakan (blow out) merupakan hal yang sangat sering terjadi seperti kebakaran yang terjadi di gudang limbah plastik dan busa terbesar di kota

2

Tangerang kawasan industri Jatiuwung, dalam kebakaran ini kerugian ditaksir mencapai ratusan juta rupiah. (Syamsuri, Berita Fokus, 2008). Sebuah kantor sekaligus gudang farmasi milik PT Indo Farma Global Medika di Medan, Sumatera Utara ludes terbakar. Api menghanguskan bangunan dan seluruh isi gudang dan kantor. Kerugian akibat kebakaran ini ditaksir mencapai 10 miliar rupiah. Dugaan penyebab kebakaran adalah konsleting listrik. Pasca kebakaran sejumlah karyawan terlihat kebinggungan mereka khawatir terjadi pemutusan hubungan kerja (Iriawan, Berita Fokus, 2010). Kebakaran juga pernah terjadi untuk kedua kalinya di pabrik balon PT Latexindo Internusa yang berada di Jalan Semanan, Jakarta Barat. Kobaran api diduga disebabkan oleh gagalnya mesin produksi. Percikan api dari mesin produksi ini dengan cepat membesar, karena banyaknya cairan kimia dan bahan karet yang mudah terbakar. Api baru bisa dijinakkan 1,5 jam kemudian setelah petugas pemadam kebakaran mengerahkan 19 unit mobil pemadam kebakaran (Santoso, Berita Fokus, 2009). Kebakaran juga pernah terjadi di PT Pertamina RU IV Cilacap Tangki 31-T2, Akibat kencangnya angin di sekitar lokasi, menyebabkan tangki di sebelah kanan yaitu tangki 31-T3 juga ikut terbakar (Rifai, Berita Okezone, 2011). Berita yang dituliskan oleh kompas (dikutip oleh Iskandar 2008), kebakaran yang terdapat di pasar Tanah Abang pada tahun 2003, kebakaran bisa terjadi karena sistem sprinkler dan hidran tidak dapat berfungsi dengan baik. Menurut laporan investigasi kebakaran PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang, walaupun tidak pernah terjadi kebakaran saat produksi berlangsung tetapi pernah terjadi kebakaran di warung kupat tahu Ibu Epon yang berada di sebelah gedung workshop 3

Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. Ledakan (blow out) pernah terjadi di tandon solar yang terjadi di sebuah pabrik rambut palsu di Jalan Raya Sedati Nomor 37, Desa Wedi, Kecamatan Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, Sabtu (14/1). Seorang pekerja tewas dan dua lainnya terluka parah akibat kejadian ini (Berita Metrotv, 2011). Pabrik petasan di Indramayu, Jawa Barat, meledak dan menyebabkan satu orang tewas. Tidak hanya itu, ledakan juga merusak sejumlah bangunan semi permanent. Ledakan juga mengakibatkan salah seorang pemilik pabrik yang tengah meracik tewas di tkp (Koran Sindo, 2011). Kerugian dari terjadinya kebakaran dan ledakan tentunya sangatlah banyak, ada kerugian yang bersifat fisik ada juga kerugian yang bersifat psikis. Kerugian fisik dari terjadinya kebakaran dan ledakan yaitu kerugian materiil, kerugian waktu kerja, kurangnya produktifitas, hilangnya dokumen penting, cedera, luka bakar atau sampai dapat terjadi kematian. Sedangkan kerugian psikis yaitu kepanikan, ceroboh, rasa tidak nyaman, rasa takut, dapat menjadi trauma terhadap sesuatu. Sistem proteksi kebakaran pada bangunan gedung dan lingkungan adalah sistem yang terdiri atas peralatan, kelengkapan dan sarana, baik yang terpasang maupun terbangun pada bangunan yang digunakan baik untuk tujuan sistem proteksi aktif, sistem proteksi pasif maupun cara-cara pengelolaan dalam rangka melindungi bangunan dan lingkungannya terhadap bahaya kebakaran. Sistem proteksi kebakaran pasif adalah sistem proteksi kebakaran yang terbentuk atau terbangun melalui pengaturan penggunaan bahan dan komponen struktur bangunan, kompartemenisasi

4

atau pemisahan bangunan berdasarkan tingkat ketahanan terhadap api, serta perlindungan terhadap bukaan (PerMen PU No. 26/PRT/M/2008). Sistem proteksi kebakaran aktif adalah sistem proteksi kebakaran yang secara lengkap terdiri atas sistem pendeteksian kebakaran baik manual ataupun otomatis, sistem pemadam kebakaran berbasis air seperti springkler, pipa tegak dan slang kebakaran, serta sistem pemadam kebakaran berbasis bahan kimia, seperti APAR dan pemadam khusus (PerMen PU No. 26/PRT/M/2008). Alat-alat deteksi kebakaran diperlukan untuk mendeteksi saat awal terjadi kebakaran. Detektor kebakaran adalah alat yang dirancang untuk mendeteksi adanya kebakaran dan mengawali suatu tindakan (SNI 03-3985-2000). Alat-alat deteksi kebakaran dibagi menjadi 4, yaitu detektor panas, detektor asap, detektor nyala api dan detektor gas kebakaran. Masing-masing detektor tersebut mempunyai zat yang dideteksinya serta sensitifitasnya masing-masing. Alat-alat deteksi ini kemudian dirangkai sedemikian rupa dengan alarm otomatis sehingga ketika detektor mendeteksi, alarm langsung berbunyi sebagai peringatan bahwa adanya kebakaran. Alat-alat pemadam, mulai dari alat pemadam untuk awal terjadi kebakaran ringan sampai alat pemadam lanjut untuk kebakaran besar. Salah satu alat yang diperlukan untuk pemadaman awal kebakaran ringan adalah Alat Pemadam Api Ringan (APAR). Alat Pemadam Api Ringan (APAR) adalah alat yang ringan serta mudah dilayani oleh satu orang untuk memadamkan api pada mula terjadi kebakaran (Permenakertrans No. Per 04/MEN/1980). Sedangkan alat pemadam yang digunakan ketika api sudah membesar adalah

5

sprinkler dan hidran. Hidran adalah alat yang dilengkapi dengan slang dan mulut pancar (nozzle) untuk mengalirkan air bertekanan, yang digunakan bagi keperluan pemadaman kebakaran (PerMen PU No. 26/PRT/M/2008). Sprinkler adalah pemadam kebakaran yang dipasang secara tetap didalam bangunan yang dapat memadamkan kebakaran secara otomatis menyemprotkan air ditempat terjadi kebakaran (SNI 03-3989-2000). Untuk sistem proteksi kebakaran aktif diperlukannya pemantauan dan pemeliharaan lebih lanjut untuk memastikan bahwa ketika terjadi kebakaran sarana proteksi kebakaran tersebut dapat digunakan. Keberadaan sarana proteksi kebakaran aktif menjadi sangatlah penting, karena sebelum adanya kebakaran besar tentunya didahului dengan adanya kebakaran kecil. Ketika kebakaran kecil sudah dapat ditangani atau dipadamkan secara baik, tentunya kebakaran yang besar tidak akan terjadi. Oleh karena itu penting untuk mengetahui gambaran sistem proteksi kebakaran aktif. Karena pentingnya sistem proteksi kebakaran, penting untuk diketahuinya pengetahuan pekerja terkait sistem proteksi kebakaran aktif. Sehingga jika terjadinya kebakaran seluruh sistem proteksi aktif dapat secara efektif benar-benar dapat digunakan untuk memadamkan api. Faktor-faktor pengetahuan yang berpengaruh dengan pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif yaitu intelegensi, tingkat pendidikan, kepercayaan, usia, sosial budaya, status sosial ekonomi, lama kerja, status pelatihan, usia, lingkup pekerjaan, jenis kelamin dan jenis pekerjaan (Notoatmodjo, 2003).

6

Oleh karena itu, penulis tertarik untuk mengangkat tema mengenai pengetahuan sistem proteksi kebakaran aktif, yaitu dengan judul “Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Pengetahuan Pekerja Terkait Sarana Proteksi Kebakaran Aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang Tahun 2012” Jl Raya Kamojang, Desa Laksana, Kecamatan Ibun, Bandung, Jawa Barat. 1.2 Rumusan Masalah PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang merupakan perusahaan yang mengelola panas bumi menjadi energi listrik. Panas bumi yang menjadi bahan baku di perusahaan ini sangatlah berpotensi untuk timbulnya nyala api. Nyala api jika sudah tidak dapat dikendalikan lagi dapat menyebabkan kebakaran yang dampaknya dapat sangat merugikan. Untuk menghindari terjadinya kebakaran tersebut, maka PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang telah merencanakan dan sudah mengaplikasikan suatu penanganan kebakaran dengan menggunakan sarana proteksi kebakaran aktif. Penyediaan sarana proteksi kebakaran aktif yang sesuai di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang merupakan suatu cara yang efektif guna menghindari terjadinya kebakaran, dan jika kebakaran terjadipun kerugian dapat dikurangi seminimal mungkin. Selain penyediaan sarana proteksi kebakaran aktif yang sesuai, pengetahuan pekerja yang baik mengenai pengunaan sarana proteksi kebakaran aktif diharapkan dapat dengan cepat pekerja memadamkan api tersebut semaksimal mungkin

7

sehingga dapat memperkecil kerugian perusahaan akibat kebakaran jika terjadi kebakaran. Berdasarkan uraian di atas, maka peneliti ingin meneliti mengenai evaluasi sarana proteksi kebakaran aktif dan gambaran pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 1.3 Pertanyaan Penelitian 1. Bagaimana gambaran pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang? 2. Bagaimana gambaran lama kerja pekerja PT Geothermal Energy Area Kamojang? 3. Bagaimana gambaran status pelatihan pekerja PT Geothermal Energy Area Kamojang? 4. Bagaimana gambaran tingkat pendidikan pekerja PT Geothermal Energy Area Kamojang? 5. Bagaimana gambaran usia pekerja PT Geothermal Energy Area Kamojang? 6. Bagaimana gambaran lingkup kerja pekerja PT Geothermal Energy Area Kamojang? 7. Bagaimana gambaran jenis kelamin pekerja PT Geothermal Energy Area Kamojang?

8

8. Bagaimana gambaran jenis pekerjaan pekerja PT Geothermal Energy Area Kamojang? 9. Apakah ada hubungan antara lama kerja dengan pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang? 10. Apakah ada hubungan antara status pelatihan dengan pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang 11. Apakah ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang 12. Apakah ada hubungan antara usia dengan pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang 13. Apakah ada hubungan antara lingkup kerja dengan pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang 14. Apakah ada hubungan antara jenis kelamin dengan pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang

9

15. Apakah ada hubungan antara jenis pekerjaan dengan pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang 1.4 Tujuan Penelitian 1.4.1 Tujuan Umum Mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan pengetahuan pekerja terkait penggunaan sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang tahun 2012. 1.4.2 Tujuan Khusus

1. Diketahuinya gambaran pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi kebakaran aktif yang terdapat di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 2. Diketahuinya gambaran lama kerja pekerja PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 3. Diketahuinya gambaran status pelatihan pekerja PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 4. Diketahuinya gambaran tingkat pendidikan pekerja PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 5. Diketahuinya gambaran usia pekerja PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang.

10

6. Diketahuinya gambaran lingkup pekerjaan pekerja PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 7. Diketahuinya gambaran jenis kelamin pekerja PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 8. Diketahuinya gambaran jenis pekerjaan pekerja PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 9. Diketahuinya hubungan antara lama kerja dengan pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi kebakaran aktif yang terdapat di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 10. Diketahuinya hubungan antara status pelatihan dengan pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi kebakaran aktif yang terdapat di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 11. Diketahuinya hubungan antara tingkat pendidikan dengan pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi kebakaran aktif yang terdapat di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 12. Diketahuinya hubungan antara usia dengan pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi kebakaran aktif yang terdapat di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 13. Diketahuinya hubungan antara lingkup pekerjaan dengan pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi kebakaran aktif yang terdapat di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 11

14. Diketahuinya hubungan antara jenis kelamin dengan pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi kebakaran aktif yang terdapat di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 15. Diketahuinya hubungan antara jenis pekerjaan dengan pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi kebakaran aktif yang terdapat di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 1.5 Manfaat Penelitian 1.5.1 Bagi Perusahaan Memberikan informasi dan rekomendasi kepada PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang terkait hasil penelitian yang dapat dijadikan sebagai acuan pengembangan bidang keselamatan dan kesehatan kerja di tempat kerja. 1.5.2 Bagi Peneliti Penelitian ini memberikan pengalaman berharga, menambah wawasan serta kemampuan untuk mengaplikasikan ilmu tentang keselamatan kerja yang telah diberikan selama perkuliahan. Terutama mengenai faktor-faktor yang berhubungan dengan pengetahuan pekerja mengenai di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 1.5.3 Bagi Pembaca

Penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan bacaan tambahan sebagai literatur terutama untuk bahan bacaan yang terkait dengan sarana proteksi kebakaran aktif.

12

1.6 Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini dilakukan di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang yang dilaksanakan pada bulan Februari – Maret tahun 2012. Penelitian ini bersifat kuantitatif dengan desain Cross sectional (potong lintang). Penelitian ini dilakukan oleh mahasiswa semester VIII Universitas Islam Negeri syarif Hidayatullah Jakarta Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Program Studi Kesehatan Masyarakat Peminatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) dengan judul “Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Pengetahuan Pekerja Terkait Sarana Proteksi Kebakaran Aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang Tahun 2012”. Data penelitian ini diambil dengan data primer dan data sekunder. Data primer diambil untuk mengetahui data-data terkait variabel penelitian, sedangkan data sekunder digunakan untuk menampilkan profile perusahaan.

13

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Pengetahuan Pengetahuan merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan pengindraan terhadap suatu objek tertentu. Pengindraan terjadi melalui panca indra manusia yaitu indra penglihatan, pengindraan, penciuman rasa dan ragu, sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga (Notoatmodjo, 2003). Menurut Arikuto (1998) setelah didapatkan data dari perhitungan pengetahuan dikategorikan menjadi sebagai berikut: 1) Baik: bila pertanyaan dijawab dengan benar oleh responden (76%-100%) 2) Cukup : bila pertanyaan dijawab dengan benar oleh responden (56%-75%) 3) Kurang: bila pertanyaan dijawab dengan benar oleh responden (<56%) 2.2 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan 2.2.1 Intelegensi Intelegensi merupakan kemampuan yang dibawa sejak lahir, yang

memungkinkan seseorang berbuat sesuatu dengan cara tertentu. Orang berpikir menggunakan inteleknya atau pikirannya. Cepat tidaknya dan terpecahkan atau tidaknya suatu masalah tergantung kemampuan intelegensinya. Salah satu faktor yang mempengaruhi penerimaan pesan dalam komunikasi adalah taraf intelegensi seseorang. Secara common sence dapat dikatakan bahwa orang-orang yang lebih intelegen akan

14

lebih mudah menerima suatu pesan. Dari uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa orang yang mempunyai taraf intelegensi tinggi cenderung memiliki pengetahuan yang baik dan sebaliknya seseorang yang memiliki taraf intelegensi rendah cenderung memiliki pengetahuan yang rendah (Notoatmodjo, 2003). 2.2.2 Tingkat Pendidikan Kontribusi dari pendidikan untuk pengetahuan adalah memberikan atau meningkatkan pengetahuan, menimbulkan sifat positif, serta memberikan atau meningkatkan kemampuan masyarakat atau individu tentang aspek-aspek yang bersangkutan, sehingga dicapai suatu masyarakat yang berkembang. Pendidikan dibagi menjadi pendidikan yang bersifat formal dan pendidikan yang bersifat non-formal (Notoatmodjo, 2003). 2.2.3 Kepercayaan Komponen kognitif berisi tentang kepercayaan seseorang, mengenai apa yang berlaku bagi objek sikap, sekali kepercayaan itu telah terbentuk, maka seseorang terssebut akan menjadi dasar pengetahuan seseorang mengenai apa yang dapat diharapkan dari objek tertentu (Saifudin, 2002). 2.2.4 Usia Usia dapat mempengaruhi seseorang, semakin cukup umur tingkat kemampuan dan kematangan seseorang akan lebih matang dalam berpikir dan menerima informasi.

15

2.2.5

Sosial Budaya Sosial budaya mempunyai pengaruh pada pengetahuan seseorang. Seseorang

memperoleh suatu kebudayaan dalam hubungannya dengan orang lain, karena hubungan ini seseorang mengalami suatu proses belajar dan memperoleh suatu pengetahuan. 2.2.6 Status Sosial Ekonomi Status sosial ekonomi berpengaruh terhadap tingkah laku dan tingkat pendidikannya, individu yang berasal dari keluarha yang berstatus sosial ekonominya baik dimungkinkan lebih memiliki sikap positif memandang diri dan masa depannya dibandingkan mereka yang berasa dari keluarga dengan status ekonomi rendah. 2.2.7 Lama Kerja Pengalaman merupakan guru terbaik. Pepatah tersebut dapat diartikan bahwa pengalaman merupakan salah satu sumber pengetahuan, atau pengalaman itu merupakan suatu cara untuk memperoleh kebenaran pengetahuan. Oleh karena itu pengalaman pribadipun dapat digunakan sebagai upaya untuk memperoleh pengetahuan. Hal ini dilakukan dengan cara mengulang kembali pengalaman yang diperoleh dalam memecahkan permasalahkan yang dihadapi pada masa lalu (Notoatmodjo, 2003) 2.2.8 Status Pelatihan Seseorang yang mendapatkan informasi tentunya akan mendapatkan

pengetahuan. Semakin banyak seseorang mendapatkan informasi tentunya pengetahuan seseorang juga akan semakin banyak. Begitu juga halnya dengan pelatihan, seseorang

16

yang sudah mendapatkan pelatihan tentunya akan lebih tinggi pengetahuannya jika dibandingkan dengan seseorang yang belum pernah mendapatkan pelatihan sama sekali. 2.2.9 Lingkup Pekerjaan Pekerjaan adalah aktivitas yang dilakukan sehari-hari untuk memperoleh pengahasilan guna memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari dimana semua bidang pekerjaan umumnya diperlukan adanya hubungan sosial antara satu sama lain, setiap orang harus dapat bergaul dengan teman sejawat walaupun dengan atasan sehingga orang yang hubungan sosialnya luas maka akan lebih tinggi pengetahuannya. 2.2.10 Jenis Kelamin Jenis kelamin yaitu tanda biologis yang membedakan manusia berdasarkan kelompok laki-laki dan perempuan. Ada kalanya jenis kelamin mempengaruhi posisi kerja seseorang, sehingga pengetahuannya juga akan berbeda. 2.2.11 Jenis Pekerjaan Jenis pekerjaan merupakan aktivitas rutin yang dilakukan oleh seseorang, sehingga akan lebih banyak informasi yang didapat karena aktivitas kesehariannya tersebut. 2.3 Kerangka Teori Kerangka teori dalam penelitian ini yaitu dibagi atas intelegensi, tingkat pendidikan, kepercayaan, usia, sosial budaya, sosial ekonomi, lama kerja, status

17

pelatihan, lingkup pekerjaan, jenis kelamin dan jenis pekerjaan yang dapat mempengaruhi pengetahuan seseorang terkait sarana proteksi kebakaran aktif.

Intelegensi Tingkat Pendidikan Kepercayaan Usia Pengetahuan Sosial Budaya Sosial Ekonomi Lama Kerja Status Pelatihan Lingkup Pekerjaan Jenis Kelamin Jenis Pekerjaan Pekerja Terkait Sarana Proteksi Kebakaran Aktif

Gambar 2.3 Kerangka Teori Penelitian

18

BAB III KERANGKA KONSEP, DEFINISI OPERASIONAL DAN HIPOTESIS

3.1 Kerangka Konsep Kerangka konsep ini mengacu kepada teori dari penelitian terdahulu yaitu Redion Iskandar (2008) yang menyebutkan bahwa variabel pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif adalah lama kerja, status pelatihan dan tingkat pendidikan pekerja. Namun penelitian tersebut hanya bersifat univariat dan belum diketahui apakah variabel yang berhubungan dengan pengetahuan pekerja tersebut. Kerangka konsep terdiri dari variabel terikat (dependen) dan variabel bebas (independen). Variabel bebas terdiri dari lama kerja, status pelatihan, tingkat pendidikan, usia, lingkup pekerjaan, jenis kelamin dan jenis pekerjaan.

19

Gambar 3.1 Bagan Kerangka Konsep Penelitian

Variabel Bebas

Variabel Terikat

Lama Kerja Status Pelatihan Tingkat Pendidikan Usia Lingkup Pekerjaan Jenis Kelamin Jenis Pekerjaan Pengetahuan Pekerja Menganai Penggunaan Alat Proteksi Kebakaran Aktif

20

3.2 Definisi Operasional Tabel 3.1 Definisi Operasional Variabel Pengetahuan Definisi Segala informasi yang telah diketahui dan dipahami oleh responden terkait penggunaan sarana proteksi aktif kebakaran Alat Ukur Lembar kuesioner Cara Ukur Kuesioner Hasil ukur 0. Kurang 1. Cukup 2. Baik 3. Sangat Baik Lama Kerja Lama responden bekerja di perusahaan mulai dari awal bekerja sampai saat penelitian berlangsung, terhitung dalam satuan tahun Status pelatihan Pemberian informasi yang diterima oleh pekerja dari perusahaan dimana pelatihan tersebut bertujuan untuk meningkatkan keterampilan pekerja Lembar kuesioner Kuesioner Lembar kuesioner Kuesioner 0. Baru 1. Sedang 2. Lama 0. Tidak pernah Ordinal Ordinal Skala Ordinal

mendapatkan pelatihan 1. Pernah

21

Variabel

Definisi

Alat Ukur

Cara Ukur

Hasil ukur pelatihan

Skala

Tingkat pendidikan

Tingkat pendidikan formal terakhir yang ditempuh oleh responden

Lembar kuesioner

Kuesioner

0. rendah (tamat SMA) 1. Tinggi (tamat PT)

Ordinal

Usia

Lama hidup responden pada saat penelitian diukur berdasarkan ulang tahun terakhir

Lembar kuesioner

Kuesioner

0. Muda 1. Sedang 2. Tua

Ordinal

Lingkup pekerjaan Jenis kelamin

Tempat responden melakukan pekerjaan selama bekerja Pensifatan yang terbagi menjadi 2 jenis, yaitu lakilaki dan perempuan

Lembar kuesioner Lembar kuesioner

Kuesioner

0. Kantor 1. Lapangan

Ordinal

Kuesioner

0. Perempuan 1. Laki-laki

Nominal

Jenis pekerjaan

Pekerjaan

yang

dilakukan

sehari-hari

oleh

Lembar kuesioner

Kuesioner

0. HSE 1. Bukan HSE

Nominal

responden dalam bekerja

22

3.3 Hipotesis 1. Ada hubungan antara lama kerja dengan tingkat pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi aktif kebakaran di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 2. Ada hubungan antara status pelatihan dengan tingkat pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi aktif kebakaran di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 3. Ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan tingkat pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi aktif kebakaran di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 4. Ada hubungan antara usia dengan tingkat pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi aktif kebakaran di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 5. Ada hubungan antara lingkup pekerjaan dengan tingkat pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi aktif kebakaran di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 6. Ada hubungan antara jenis kelamin dengan tingkat pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi aktif kebakaran di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang.

23

7. Ada hubungan antara jenis pekerjaan dengan tingkat pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi aktif kebakaran di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang.

24

BAB IV METODOLOGI

4.1 Desain Penelitian Pelitian ini adalah penelitian yang menggunakan pendekatan kuantitatif untuk mengetahui gambaran tingkat pengetahuan pekerja mengenai penggunaan sarana proteksi kebakaran aktif di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah desain cross sectional. Desain ini dipilih untuk melihat hubungan antara dua variabel yaitu variabel independen dan variabel dependen pada waktu (periode) yang sama. Desain ini digunakan karena mudah dilaksanakan, sederhana, murah, ekonomis dalam hal waktu, dan hasilnya dapat diperoleh dengan cepat (Notoatmodjo, 2005). 4.2 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan pada bulan Februari - Maret tahun 2012 di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. 4.3 Area Penelitian Penelitian ini terbagi menjadi 3 area yaitu area kantor utama, area gudang dan area PLTP Unit IV. Area gedung kantor utama adalah area untuk kantor PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang melakukan kegiatan-kegiatan yang bersifat penunjang kegiatan produksi. Kegiatan-kegiatan di area gedung kantor utama ini lebih bersifat administratif seperti kegiatan K3LL kantor, kegiatan keuangan, kegiatan layanan umum serta rapat-rapat yang sifatnya penting.

25

Area gedung kantor belakang dan gudang adalah area untuk kantor lapangan PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang melakukan kegiatan-kegiatan yang bersifat penunjang kegiatan produksi dan tempat untuk menyimpan barang-barang. Area gedung kantor utama ini terdapat kantor lapangan K3LL, gudang TOPO, pos sekuriti workshop, fire stations, SPBU, GIC, laboratorium, gudang open side, gudang pengadaan, workshop, operasi, gudang chemical / semen dan incinerator. Area PLTP Unit IV adalah area untuk PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang melakukan kegiatan-kegiatan produksi. 4.4 Objek Penelitian Objek penelitian dalam penelitian ini adalah pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif 4.5 Populasi dan Sampel Penelitian Populasi penelitian ini adalah semua pekerja yang ada di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang yang masih aktif bekerja. Jumlah populasi pada penelitian ini terhitung Januari 2012 adalah sebanyak 344 orang. Sampel adalah pekerja PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang. Sampel yang diambil dalam penelitian ini adalah berjumlah 62 responden. 4.6 Teknik Penganbilan Sampel Teknik pengambilan sampel untuk keperluan penelitian ini harus melalui pengambilan data primer dan data sekunder.

26

4.6.1 Data Primer Data primer yang diperoleh peneliti dalam penelitian ini adalah melalui kuesioner yang disebar kepada pekerja yang menjadi sampel penelitian dalam penelitian ini. 4.6.2 Data Sekunder Data sekunder diperoleh dari dokumen, arsip atau laporan-laporan yang ada di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang terutama yang berhubungan dengan sarana proteksi kebakaran aktif. 4.7 Pengolahan Data Untuk memperoleh suatu kesimpulan masalah yang diteliti, maka analisis data merupakan suatu langkah penting dalam penelitian. Data yang sudah terkumpul tidak berarti apa-apa bila tidak diolah, oleh karena itu perlu analisis data. Yang dimaksud metode analisis data adalah cara mengolah data yang telah terkumpul untuk dapat disimpulkan. Data diolah sesuai dengan tujuan dan kerangka konsep penelitian. Setelah semua data terkumpul, kemudian dilakukan pengolahan data. Seluruh data yang terkumpul baik data primer maupun data sekunder akan diolah melalui tahap-tahap sebagai berikut: 1. Mengkode data (data coding) Proses pemberian kode kepada setiap variabel yang telah dikumpulkan untuk memudahkan dalam pengelolaan lebih lanjut. 2. Menyunting data (data editing) Dilakukan untuk memeriksa kelengkapan dan kebenaran data seperti kelengkapan pengisian, kesalahan pengisian, konsistensi pengisian setiap jawaban kuesioner. Data ini merupakan data input utama untuk penelitian ini.

27

3. Memasukkan data (data entry) Memasukkan data dalam program software computer berdasarkan klasifikasi yang telah ditentukan. 4. Membersihkan data (data cleaning) Pengecekan kembali data yang telah dimasukkan untuk memastikan data tersebut tidak ada yang salah, sehingga dengan demikian data tersebut telah siap diolah dan dianalisis. 4.8 Keterbatasan Penelitian Penelitian tentunya mempunyai keterbatasan-keterbatasan baik dari sisi peneliti, sisi data, dari responden ataupun dari lingkungan ketika penelitian dilakukan. Berikut adalah keterbatasan-keterbatasan penelitian dari penelitian ini: a. Kebenaran dan akurasi data, karena penelitian ini dilakukan melalui kuesioner b. Kelengkapan data yang mungkin kurang c. Kondisi responden d. Kondisi lingkungan ketika penelitian terganggu dengan kondisi sekitar

28

BAB V GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

5.1 Gambaran Umum PT Pertamina Geothermal Energy 5.1.1 Visi dan Misi PT Pertamina Geothermal Energy

a. Visi Berikut adalah visi PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang : 2008 : Bussiness Mainded Geothermal Energy 2011 : Center of Excellence for Indonesia Geothermal Energy 2014 : World Class Geothermal Energy b. Misi Melakukan usaha pengembangan energy geothermal secara optimal yang berwawasan lingkungan dan memberikan nilai tambah bagi stakeholder (pihak-pihak yang bersangkutan) 5.1.2 Struktur Organisasi Struktur organisasi adalah suatu kerangka kerja yang di dalamnya mencakup pembagian kerja atau tugas ke dalam bagian-bagian yang ada sehingga dapat terjalin kordinasi dan kerjasama yang baik untuk mencapai 29

tujuan. Struktur organisasi PT. Pertamina Geothermal Energy area Kamojang berbentuk struktur organisasi fungsional, artinya seorang atasan mendelegasikan wewenang pada bawahannya berdasarkan fungsi dan pemisahan tugas. 5.1.3 Tenaga Kerja Tenaga kerja di perusahaan Geothermal Energy Area Kamojang pada bulan Januari 2012 berjumlah sebanyak 344 orang, 82 orang pekerja tetap dan 252 orang adalah mitra kerja. Berikut adalah tabel ketenagakerjaan di PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang pada bulan Januari tahun 2012.

30

Tabel 5.1 Tabel Jumlah Tenaga Kerja di PT Pertamina Area Kamojang Tahun 2012 No.

Bagian General Manager Enjinering Operasi Power Plant Workshop Keuangan K3LL Layanan Umum SDM Humas IT dan Komunikasi Pengadaan Security Jumlah

Pekerja Tetap 1 6 16 36 6 4 3 1 3 1 1 3 1 82

Pekerja Mitra 5 26 12 57 2 8 1 33 2 3 54 49 252

Jumlah 1 11 42 48 63 6 11 2 36 3 4 57 50 344

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Sumber: PT. Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang

31

5.2 Gambaran Area Penelitian 5.2.1 Area Gedung Kantor Utama Area gedung kantor utama adalah area untuk kantor PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang melakukan kegiatan-kegiatan yang bersifat penunjang kegiatan produksi. Kegiatan-kegiatan di area gedung kantor utama ini lebih bersifat administratif seperti kegiatan K3LL kantor, kegiatan keuangan, kegiatan layanan umum serta rapat-rapat yang sifatnya penting. Area gedung kantor utama ini terdapat gedung kantor utama, DIPA Bramanta, PKBL (sekarang K3LL), koperlak, infokom dan mess PGE.

32

Gambar 5.1 Peta Area Gedung Kantor Utama

Sumber: PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang 5.2.2 Area Kantor Belakang dan Gudang Area gedung kantor belakang dan gudang adalah area untuk kantor lapangan PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang melakukan kegiatan-kegiatan yang bersifat penunjang kegiatan produksi dan tempat untuk menyimpan barang-barang. Area gedung kantor utama ini terdapat kantor lapangan K3LL, gudang TOPO, pos sekuriti workshop, fire stations, SPBU, GIC, laboratorium, gudang open side, gudang pengadaan, workshop, operasi, gudang chemical / semen dan incinerator.

33

Gambar 5.2 Denah Area Kantor Belakang dan Gudang

sumber: PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang 5.2.3 Area PLTP Unit IV Area PLTP Unit IV adalah area untuk PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang melakukan kegiatan-kegiatan produksi.

34

Gambar 5.3 Denah Area PLTP Unit IV

Sumber : PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang

35

BAB VI HASIL

6.1 Gambaran Pekerja Untuk gambaran lama kerja yang didapatkan dalam penelitian ini, lama kerja dikategorikan menjadi 3 kategori yaitu kategori baru, sedang dan lama. Untuk kategori baru didapatkan 28 pekerja, sedang didapatkan 9 pekerja dan pekerja lama sebanyak 25 orang.

Gambar 6.1 Gambaran Lama Kerja
30 25

jumlah

20 15 10 5 0 baru sedang kategori lama Series1

Usia yang didapatkan dalam penelitian ini bermacam-macam, mulai dari yang muda sampai pekerja yang sudah tua. Usia pekerja yang masih muda didapatkan sebanyak 19 orang, pekerja yang sudah ukuran menengah sebanyak 38 orang dan pekerja yang sudah tua berjumla 5 orang.

36

Gambar 6.2 Gambaran Usia Pekerja
40 35 30 25 20 15 10 5 0 muda sedang Kategori tua Series1

Untuk gambaran pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif ini dibagi menjadi 4 kategori yaitu sangat baik, baik, cukup dan kurang. Untuk kategori sangat baik didapatkan 29 orang pekerja, untuk kategori tingkat pengetahuan yang baik didapatkan 18 orang, yang pengetahuannya cukup didapatkan 9 orang dan yang pengetahuannya rendah didapatkan 5 orang.

Jumlah

Gambar 6.3 Gambaran Pengetahuan Pekerja

sangat baik baik cukup kurang

37

6.2 Lama Kerja Lama kerja adalah lama responden bekerja di perusahaan mulai dari awal bekerja sampai saat penelitian berlangsung, terhitung dalam satuan tahun. Lama kerja pekerja disini bervasiasi, ada yang baru bekerja beberapa bulan ada juga yang sudah bekerja selama 27 tahun. Berikut adalah tabel distribusi lama kerja responden: 6.1 Tabel Distribusi Lama Kerja

Langkah awal yang dilakukan untuk analisis secara statistik adalah uji korelasi karena lama kerja merupakan variabel numerik dan skor pengetahuan juga merupakan variabel numerik. Dari uji korelasi tersebut didapatkan nilai r = 0,143 dan nilai p = 0,266.

38

Kemudian dilanjutkan dengan uji regresi linier sederhana dan didapatkan nilai R² sebesar 0,021 dan persamaan garis lama kerja = 83,938 skor pengetahuan + 0,312 skor pengetahuan. Tabel 6.2 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Lama Kerja Variabel Lama Kerja Nilai r 0,143 Nilai R² 0,021 Persamaan Garis LK = 83,938 SP + 0,312 SP Nilai p value 0,266

Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa hubungan variabel lama kerja dengan variabel skor pengetahuan menunjukkan hubungan yang lemah, dan hasil uji statistik didapatkan tidak ada hubungan yang signifikan antara lama kerja dengan skor pengetahuan karena nilai p > α. Nilai koefisien determinasi 0,021 artinya, persamaan garis tersebut dapat menerangkan 2,1% variasi skor pengetahuan, atau persamaan garis tersebut kurang baik untuk menjelaskan variabel lama kerja. 6.3 Status Pelatihan Status pelatihan adalah pemberian informasi yang diterima oleh pekerja dari perusahaan dimana pelatihan tersebut bertujuan untuk meningkatkan keterampilan pekerja. Status pelatihan yang diambil dalam penelitian ini dibedakan menjadi 2 kategori yaitu pernah diberikannya pelatihan atau belum pernah diberikan pelatihan. Hasil yang didapat 54 orang sudah pernah mendapatkan pelatihan terkait sarana proteksi kebakaran aktif dan hanya 8 orang yang belum pernah mendapatkan pelatihan. Dari yang sudah mendapatkan pelatihan didapatkan nilai skor rata-rata sebesar 88,98 dengan standar deviasi 13,075 dan standar eror sebesar 1,779. Sedangkan dari yang

39

belum pernah mendapatkan pelatihan didapatkan nilai rata-rata 69,88 dengan standar deviasi 22,139 dan standar eror 7,827. Tabel 6.3 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Status Pelatihan Variabel Status Pelatihan Pernah Belum Pernah 88,98 69,88 13,075 22,139 Mean Standar Deviasi Standar Eror 1,779 7,827 0,046 54 8 P Value Jumlah

Dan dari hasil analisis statistik, didapatkan nilai p = 0,04 yang berarti nilai p value yang diambil adalah nilai p value varian beda, sehingga p value = 0,046. Karena nilai p value < α (0,05), sehingga dapat disimpulkan bahwa terlihat adanya hubungan yang signifikan antara status pelatihan dengan skor pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif. 6.4 Tingkat Pendidikan Tingkat pendidikan adalah pendidikan formal terakhir yang ditempuh oleh responden. Dalam penelitian ini tingkat pendidikan hanya terbagi menjadi 2 kategori yaitu kategori rendah dan kategori tinggi. Kategori rendah disini berarti pekerja yang pendidikan terakhirnya adalah SMA dan kategori tinggi adalah pekerja yang pendidikan formal terakhirnya adalah perguruan tinggi. Dari hasil uji statistik didapatkan 25 orang pekerja berpendidikan rendah dan 37 pekerja berpendidikan tinggi. Untuk pekerja yang berpendidikan rendah didapatkan nilai skor rata-rata sebesar 85,12 dengan standar deviasi 21,335 dan standar eror 4,267.

40

Sedangkan untuk pekerja yang tingkat pendidikannya tinggi nilai skor rata-rata yang didapatkan adalah 87,46 dengan standar deviasi 10,579 dan standar eror sebesar 1,739. Tabel 6.4 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Tingkat Pendidikan Variabel Tingkat Pendidikan Rendah Tinggi 85,12 87,46 21,335 10,579 Mean Standar Deviasi Standar Eror 4,267 1,739 0,615 25 37 P Value Jumlah

Dari tabel diatas secara statistik didapatkan nilai p = 0,007 sehingga diambil nilai p value untuk uji t varian beda yang nilainya 0,615. Sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara tingkat pendidikan dengan skor pengetahuan. 6.5 Usia Usia adalah lama hidup responden pada saat penelitian diukur berdasarkan ulang tahun terakhir. Usia dalam penelitian ini berisifat numerik dan tidak dikategorikan, sehingga uji statistik yang digunakan adalah uji korelasi dan regresi linier sederhana. Dari hasil uji statistik untuk variabel usia didapatkan nilai r = 0,183, nilai R² = 0,034, nilai p value = 0,154 dengan persamaan garis U = 73,714 SP + 0,362 SP dengan U = usia dan SP = Skor Pengetahuan. Tabel 6.5 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Usia Variabel Usia Nilai r 0,183 Nilai R² 0,034 Persamaan Garis U = 73,714 SP + 0,362 SP Nilai p value 0,154

41

Dari hasil uji statistik tersebut dapat disimpulkan bahwa hubungan antara variabel usia dengan skor pengetahuan mempunyai hubungan yang lemah. Sehingga tidak ada hubungan yang signifikan antara variabel usia dengan variabel skor pengetahuan. 6.6 Lingkup Pekerjaan Lingkup pekerjaan adalah tempat responden melakukan pekerjaan selama bekerja. Dalam penelitian ini lingkup pekerjaan dibagi menjadi 2 kategori yaitu kategori kantor dan kategori lapangan. Responden yang didaptkan oleh peneliti 27 orang aktif bekerja dikantor dan 35 orang lebih sering bekerja dilapangan. Untuk pekerja yang lebih banyak bekerja di kantor skor rata-rata yang didapatkan adalah 79,11 dengan standar deviasi 18,989 dan standar eror 3,654. Sedangkan untuk pekerja yang lebih aktif di lapangan, skor rata-rata yang didapatkan adalah 92,23 dengan standar deviasi 9,453 dan standar eror 1,598. Tabel 6.6 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Lingkup Pekerjaan Variabel Lingkup Pekerjaan Kantor Lapangan 79,11 92,23 18,989 9,453 Mean Standar Deviasi Standar Eror 3,654 1,598 0,002 27 35 P Value Jumlah

Dari hasil uji statistik didapatkan nilai p sebesar 0,001 sehingga nilai p value yang digunakan adalah nilai uji t independen varian beda yaitu 0,002. Karena hasil p value yang didapatkan adalah 0,002 maka dapat disimpulkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara variabel lingkup kerja dengan variabel skor pengetahuan.

42

6.7 Jenis Kelamin Pensifatan yang terbagi menjadi 2 jenis, yaitu laki-laki dan perempuan. Dalam penelitian ini didapatkan jumlah responden perempuan sebanyak 9 orang dan jumlah responden laki-laki sebanyak 53 orang. Untuk pekerja perempuan didapatkan skor ratarata sebesar 93,89 dengan standar deviasi 4,649 dan standar eror 1,550. Sedangkan untuk pekerja laki-laki didapatkan nilai skor rata-rata 85,26 dengan standar deviasi 16,577 dan standar eror 2,277. Tabel 6.7 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Jenis Kelamin Variabel Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki 93,89 85,26 4,649 16,577 Mean Standar Deviasi Standar Eror 1,550 2,277 0,003 9 53 P Value Jumlah

Dari hasil uji statistik didapatkan nilai p = 0,022, sehingga nilai p value yang digunakan adalah nilai p value untuk uji t independen varian beda yang nilainya sebesar 0,003. Dari nilai p value tersebut dapat disimpulkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara variabel jenis kelamin dengan variabel skor pengetahuan terkait sarana proteksi kebakaran aktif. 6.8 Jenis Pekerjaan Jenis pekerjaan adalah pekerjaan yang dilakukan sehari-hari oleh responden dalam bekerja. Jenis pekerjaan ini terbagi menjadi 11 kategori, yaitu enjineering, operasi, power plant, workshop, keuangan, SDM (sumber daya manusia), humas, ITK (Informasi, teknologi dan komunikasi), pengadaan, sekuriti dan HSE (Health, safety and 43

environment). Untuk langkah awal, jenis pekerjaan dibagi menjadi 2 kategori saja yaitu jenis pekerjaan divisi HSE dan divisi bukan HSE. Untuk divisi HSE didapatkan 9 orang dan untuk divisi bukan HSE didapatkan 53 orang. Nilai rata-rata untuk divisi HSE adalah sebesar 98,89 dengan standar deviasi 2,205 dan standar eror 0,735, sedangkan nilai skor rata-rata untuk divisi bukan HSE adalah sebesar 84,42 dengan standar deviasi 16,044 dan standar eror 2,204. Dari hasil analisis, didapatkan nilai p = 0,008 sehingga didapatkan nilai P Value 0,000. Tabel 6.8 Hasil Analisis Uji Statistik Variabel Jenis Pekerjaan Variabel Jenis Pekerjaan HSE Bukan HSE 98,89 84,42 2,205 16,044 Mean Standar Deviasi Standar Eror 0,735 2,204 0,000 9 53 P Value Jumlah

Dari tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa hasil uji statistik didapatkan nilai P value = 0,000 yang berarti pada α = 5% terlihat adanya hubungan yang signifikan antara variabel jenis pekerjaan dengan skor pengetahuan terkait sarana proteksi kebakaran aktif. 6.9 Uji Multivariat Langkah awal yang dilakukan untuk analisis multivariat ini adalah melakukan analisis bivariat antara variabel dependen (skor pengetahuan) dengan variabel independen (lama kerja, status pelatihan, tingkat pendidikan, usia, lingkup pekerjaan, jenis kelamin dan jenis pekerjaan). Dari hasil analisis bivariat tersebut ada 2 variabel yang tidak dilanjutkan ke analisis multivariat. Dua variabel tersebut adalah variabel lama kerja dan

44

tingkat pendidikan. Kedua variabel tersebut tidak dilanjutkan kedalam analisis multivariat karena nilai p value yang melebihi 0,25. Tabel 6.9 Hasil Analisis Uji Statistik Bivariat Variabel Lama Kerja Status Pelatihan Tingkat Pendidikan Usia Lingkup Pekerjaan Jenis Kelamin Jenis Pekerjaan P Value 0,266 0,001 0,569 0,154 0,001 0,129 0,009

Selanjutnya adalah dilakukannya uji multivariat dengan tidak memasukkan variabel tingkat pendidikan dan lama kerja. Dari hasil uji multivariat didapatkan nilai P value pada variabel divisi sebesar 0,444 dan variabel usia sebesar 0,206 yang berarti lebih dari 0,05. Karena p value variabel divisi lebih besar dari p value variabel usia, maka variabel usia terlebih dahulu di keluarkan. Namun setelah variabel divisi dikeluarkan, nilai p value dari variabel usia ternyata juga masih melebihi 0,05 sehingga variabel usia juga harus dikeluarkan. Setelah itu variabel yang tersisa diuji dengan uji statistik analisis multivariat regresi linier. Output pada tabel residual statistic nilai mean residual menunjukkan angka 0,000, sehingga asumsi eksistensi terpenuhi. Nilai Durbin Watson pada tabel model summary bernilai 1,762 yang artinya masih berada diantara -2 sampai +2 sehingga asumsi independensi terpenuhi. Untuk tabel annova menunjukkan p value 0,000 yang

45

menunjukkan p value < α sehingga asumsi linearitas juga terpenuhi. Dari hasil plot terlihat tebaran titik mempunyai pola yang sama antara titik diatas atau dibawah garis diagonal 0 yang berarti asumsi homoscedascity terpenuhi. Dari grafik histogram dan grafik normal P-P plot terbukti bahwa bentuk distribusinya normal yang berarti bahwa asumsi normalitynya juga terpenuhi. Dan pada tabel cofficients terlihat nilai VIF dari ketiga variabel tersebut nilai VIF tidak ada yang lebih dari 10 sehingga uji colinearitas juga terpenuhi. Tabel 6.10 Hasil Analisis Uji Statistik Multivariat Nilai yang dilihat Mean residual Durbin watson P value tabel annova Plot tebaran Grafik histogram Coef VIF Nilai 0,000 1,762 0,000 Pola segaris Distribusi normal < 10 Asumsi Eksistensi Independensi Linieritas Homoscedascity Normality Colibearitas Terpenuhi/tidak Terpenuhi Terpenuhi Terpenuhi Terpenuhi Terpenuhi Terpenuhi

46

BAB VII SIMPULAN

Simpulan  Adanya hubungan yang signifikan antara status pelatihan dengan skor pengetahuan pekerja terkait sarana proteksi kebakaran aktif.  Tidak ada hubungan yang signifikan antara tingkat pendidikan dengan skor pengetahuan  Tidak ada hubungan yang signifikan antara variabel usia dengan variabel skor pengetahuan.  Ada hubungan yang signifikan antara variabel lingkup kerja dengan variabel skor pengetahuan.  Ada hubungan yang signifikan antara variabel jenis kelamin dengan variabel skor pengetahuan  Adanya hubungan yang signifikan antara variabel jenis pekerjaan dengan skor pengetahuan terkait sarana proteksi kebakaran aktif.

47

Daftar Pustaka Anonim. Anonym. “Profil Pertamina”. http://www.pertamina.com/index.php/home/read/company_profile (akses 17 Nov 2011). Keputusan Menteri Tenaga Kerja RI no. KEP.186/MEN/1999 tentang Unit Penanggulangan Kebakaran Di Tempat Kerja. Ramli, Soehatman. Petunjuk Praktis Manajemen Kebakaran (Fire Management). Jakarta: Dian Rakyat, 2010 Anonim. “Sejarah Bisnis”. http://www.pgeindonesia.com/index.php?option=com_content&view=article&i d=3&Itemid=2 (akses 25 des 2011) Peraturan Daerah Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta Nomor 8 Tahun 2008 Tentang Pencegahan Dan Penanggulangan Bahaya Kebakaran. Anonim. “Gudang Limbah Terbesar Ludes Dilalap Api”. http://www.indosiar.com/fokus/gudang-limbah-terbesar-ludes-dilalapapi_75892.html (akses 14 jan 2012). Anonim. “Pabrik Balon di Semanan Untuk Kedua Kalinya Terbakar”. http://www.indosiar.com/fokus/pabrik-balon-di-semanan-untuk-kedua-kalinyaterbakar_77710.html (akses 14 jan 2012) Anonim. “Gudang Farmasi Ludes Terbakar Kerugian Ditaksir Mencapai 10 Milyar”. http://www.indosiar.com/fokus/gudang-farmasi-ludes-terbakar-kerugian-10miliar_76237.html (akses 14 jan 2012) Anonym. ”Kronologi Kebakaran Kilang Pertamina di Cilacap”. http://news.okezone.com/read/2011/04/02/340/441726/kronologi-kebakarankilang-pertamina-di-cilacap (akses 14 jan 2012)

48

Anonim.

“Ledakan

di

Pabrik

Rambut

Palsu

Tewaskan

Seorang

Pekerja”.

http://www.metrotvnews.com/read/news/2012/01/14/78524/Ledakan-diPabrik-Rambut-Palsu-Tewaskan-Seorang-Pekerja/6 (akses 14 Feb 2012) Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No : Per.04/Men/1980 tentang Syarat-syarat Pemasangan dan Pemeliharan Alat Pemadam Api Ringan. Peraturan Daerah DKI Jakarta Nomor 3 Tahun 1992 tentang Penanggulangan Bahaya Kebakaran Dalam Wilayah Khusus Ibu Kota Jakarta Prawira W.N. “Evaluasi dan Analisis Konsekuensi Alat Pemadam Api Ringan di Gedung A FKM UI Tahun 2009 dengan Metode Event Tree Analysis”. Skripsi, Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Depok, 2009. Kusuma, Yuriadi. Sistem Mekanikal Gedung. Modul 8. Bandung: Pusat Pengembangan Bahan Ajar, 2005. National Fire Protection Association No NFPA 10 Tentang Standard for Portable Fire Extinguishers Edisi 1998. Standar Nasional Indonesia No. SNI 03-3987-1995 Tahun 1995 Tentang Tata cara perencanaan, pemasangan pemadam api ringan untuk pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan gedung. Estria, Cintha. “Evaluasi Sistem Penanggulangan Kebakaran di Kapal Penumpang KM. Lambelu PT Pelayaran Nasional Indonesia (PT PELNI) Tahun 2008”. Skripsi, Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Depok, 2008. Elsi, Elsa. ”Evaluasi Penggunaan Alat Pemadam Api Ringan (APAR) di Gedung B Lantai V Rumah Sakit X dengan Berpedoman kepada SNI 03-3987-1995”. Tesis, Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Depok, 2003. Modul HSE Pertamina No 11 Aspek Kebakaran Iskandar, Redion. ”Evaluasi Alat Proteksi Kebakaran Aktif dan Gambaran Pengetahuan Pekerja Mengenai Penggunaan Alat Proteksi Kebakaran Aktif di Gedung Wet 49

Paint Production PT International Paint Indonesia Tahun 2008”. Skripsi, Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Depok, 2008. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI No. Per 02/Men/1983 tentang instalasi kebakaran otomatik Laporan Investigasi Kebakaran PT Pertamina Geothermal Energy Area Kamojang ”Pabrik Petasan Meledak, 1 Orang Tewas”, Sindo, 16 des 2011

50

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->