Anda di halaman 1dari 38

1

BAB I PENDAHULUAN A. Pengertian Lemak (Lipid) Lemak merupakan ester dari gliserol dan asam lemak. Lemak mempunyai

unsur-unsur organik karbon, hidrogen dan oksigen yang terikat dalam ikatan gliserida. Selain itu, Lipid adalah senyawa organik berminyak atau berlemak yang tidak larut dalam air, dapat diekstrak dari sel dan jaringan oleh pelarut nonpolar, seperti kloroform dan eter. Lipid secara umum dapat dibagi ke dalam dua kelas besar, yaitu lipid sederhana dan lipid kompleks. Yang termasuk lipid sederhana antara lain adalah: 1) trigliserida dari lemak atau minyak seperti ester asam lemak dan gliserol, contohnya adalah lemak babi, minyak jagung, minyak biji kapas, dan butter, 2) lilin yang merupakan ester asam lemak dari rantai panjang alkohol, contohnya adalah beeswax, spermaceti, dan carnauba wax, dan 3) sterol yang didapat dari hidrogenasi parsial atau menyeluruh fenantrena, contohnya adalah kolesterol dan ergosterol (Scy Tech Encyclopedia 2008). B. Klasifikasi Asam Lemak Berdasarkan ada atau tidaknya ikatan rangkap : 1. 2. Asam Lemak Jenuh (tidak ada ikatan rangkap) Contoh : asam butirat, asam kaproat dsb. Asam Lemak Tak Jenuh Tunggal (satu ikatan rangkap) Contoh : asam palmitoleat dan

asam oleat. C. MACAM LEMAK


Lemak biologis yang terpenting: lemak netral (trigliserida), fosfolipid, steroid Asam lemak:

1. Asam palmitat: CH3(CH2)14-COOH 2. Asam stearat: CH3(CH2)16-COOH 3. Asam oleat: CH3(CH2)7CH=CH(CH2)7COOH

Trigliserida: ester gliserol + 3 asam lemak

Fosfolipid: ester gliserol + 2 asam lemak + fosfat Steroid: kolesterol dan turunanya (hormon steroid, asam lemak dan vitamin) Yang termasuk turunan/derivat lipida, adalah sterol, contoh : 1. Kholesterol

Merupakan bagian yang penting dalam sel dan jaringan-jaringan tubuh, otak, syaraf, ginjal, limpa, hati dan kulit. 2. Ergosterol dan Kalsiferol

Merupakan macam sterol lain juga sebagai prekursor vitamin D yang selalu didapatkan pada tumbuhan dan minyak hati ikan. Lemak Fungsi Lemak mempunyai bermacam-macam fungsi yang berguna bagi tubuh.

Beberapa diantaranya akan di bahas di bawah ini : a. Penghasil energi

Sebagian sumber energi yang pekat, 1 gram lemak menghasilkan 9 kalori (2,25 kali lebih besar dari energi yang dihasilkan oleh 1 gram protein atau

karbohidrat). Energi yang berlebihan dalam tubuh akan disimpan dalam jaringan adiposa sebagai energi potensial. b. Pembangun/pembentuk struktur tubuh

Cadangan lemak yang normal terdapat di bawah kulit dan di sekeliling organ tubuh, yang berfungsi sebagai bantalan pelindung dan menunjang letak organ tubuh . c. Protein sparer kebutuhan energi tubuh dapat dipenuhi dari lemak

Apabila

dan karbohidrat, maka penggunaan protein dapat dihemat, sesuai fungsinya. d. Penghasil asam lemak essensial.

Asam lemak essensial yang memegang peranan penting bagi tubuh yaitu linoleat, linolenat dan arakidonat. e. Sebagai pelumas di antara persendian dan membantu pengeluaran sisa makanan.

BAB II ISI A. Macam Macam Lemak Macam macam lemak yang dibahas disini antara lain : Trigliserida Kolesterol Fospolipid Spingolipid Gliserol

Pengertian Trigliserida Trigliserida adalah sejenis lemak yang ada dalam tubuh. Tubuh kita memerlukannya untuk menghasilkan energi. Jika makanan yang kita makan jumlah kalorinya melebihi kebutuhan, kelebihannya akan diubah oleh hati menjadi trigliserida. Trigliserida akan disimpan dalam sel-sel lemak. Jika tubuh memerlukan energi, trigliserida akan diambil kembali dan diubah menjadi energi. Jika kita terus-menerus makan dengan jumlah kalori yang melebihi kebutuhan, trigliserida akan terus disimpan dalam tubuh dan kadarnya meningkat. Trigliserida dan kolesterol sama-sama merupakan lemak yang beredar dalam tubuh, tetapi jenisnya berbeda. Fungsinya pun berbeda. Jika trigliserida menghasilkan energi, maka kolesterol digunakan untuk membangun sel-sel tubuh dan hormon. Trigliserida adalah salah satu partikel yang mengangkut lemak di sekitar tubuh. Lemak sebenarnya terbagi atas Low Density Lipoprotein (LDL), High Density Lipoprotein, dan trigliserida itu sendiri. Trigliserida akan sangat berpengaruh pada perkembangan penyakit jantungyang hingga kini penelitian mengungkapkan bahwa cara kerja trigliserida belum jelas sebagai faktor resiko. Dibandingkan ketiga macam kolesterol tersebut, partikel trigliserida berbeda dibandingkan dengan dua partikel lainnya. Trigliserida adalah salah satu partikel yang mengangkut lemak di sekitar tubuh. Hanya sekitar 20 persen dari partikel trigliserida terdiri dari kolesterol. Dan kontribusi relatif dari trigliserida terhadap perkembangan penyakit

jantung masih kurang jelas, dibandingkan dengan peran LDL dan HDL yang lebih pasti. Kadar trigliserida normal yang diproduksi tubuh seharusnya di bawah 150 mg / dL. Trigliserida merupakan jenis lemak yang dapat ditemukan dalam darah dan merupakan hasil uraian tubuh pada makanan yang mengandung lemak dan kolesterol yang telah dikonsumsi dan masuk ke tubuh serta juga dibentuk di hati. Kelompok Trigliserida Trigliserida dikelompokkan menjadi : a. Lemak Jenuh (lemak jahat) adalah lemak terdapat dalam produk hewani serta berbentuk padat pada suhu ruangan. Contoh makanan yang mengandung lemak jenuh: susu murni, keju berlemak, cokelat, daging, kelapa, mentega, babi, hati, ayam. Sebaiknya jangan terlalu banyak mengkonsumsi jenis lemak jenuh ini. b. Lemak Tidak Jenuh (lemak baik) adalah lemak yang dapat menurunkan kadar kolesterol dalam darah. Jenis lemak tidak jenuh ini merupakan jenis lemak baik. Lemak ini terbagi dua yaitu lemak tidak jenuh tunggal dan lemak tidak jenuh ganda.Contoh makanan yang mengandung lemak tidak jenuh tunggal adalah zaitun, minyak kacang tanah, beberapa margarine yang non-dihidrogenasi, almond, kacang mete. c. Lemak Trans adalah jenis lemak yang akan meningkatkan kolesterol. Lemak ini terbentuk selama proses kimiawi (misalnya proses pemasakan) yang disebut hidrogenasi. Hidrogenasi adalah ketika sebuah lemak cair berubah menjadi lemak yang lebih padat. Reaksi yang terjadi pada Trigliserida

2. Kolesterol Gambar 1. Reaksi Hidrolisi trigliserida

Pengertian Kolesterol Kolesterol adalah sterol yang paling dikenal oleh masyarakat. Kolesterol

merupakan komponen esensial membran struktural semua sel dan merupakan komponen utama sel otak dan saraf hewani dan manusia . Kolesterol terdapat dalam konsentrasi tinggi dalam jaringan kelenjar dan di dalam hati di mana kolesterol disitesis dan disimpan. Kolesterol merupakan bahan antara pembentukan sejumlah steroid penting, seperti asam empedu, asam folat, hormon-hormon adrenal korteks, estrogen,adrogen, dan progesteron. Kolestrol dalam tubuh terutama diperoleh dari hasil sintesis dalam hati . Bahan bakunya diperoleh dari karbohidrat , protein , dan lemak . Jumlah yang disintesis bergantung pada kebutuhan tubuh yang jumlah yang diperoleh dari makanan . Kolesterol sendiri sebenarnya merupakan lemak yang tidak terlalu larut di dalam darah. Karena sifatnya yang tidak terlalu larut dalam darah itu, maka kolesterol butuh bantuan untuk dapat beredar dalam pembuluh darah tubuh. Kolesterol dalam darah akan terikat pada suatu kendaraan yang disebut lipoprotein yang dapat membantu kolesterol untuk beredar di dalam pembuluh darah tubuh. Kolesterol diproduksi di dalam hati sekitar 1gr/hari serta usus halus yang kemudian akan beredar didalam darah. Jenis Jenis Kolesterol antara lain : Kolesterol Total, Kolesterol LDL atau Lemak yang Jahat, Kolesterol HDL atau Lemak yang Baik .

Sumber Kolesterol Kolestrol dalam tubuh terutama diperoleh dari hasil sintesis dalam hati . Bahan bakunya diperoleh dari karbohidrat , protein , dan lemak . Jumlah yang disintesis bergantung pada kebutuhan tubuh yang jumlah yang diperoleh dari makanan Kolesterol Lp(a) suatu variasi dari kolesterol LDL. Lp(a) yang tinggi berbahaya bagi jantung. Penyebab peningkatan Lp(a) belum jelas, mungkin berkaitan dengan faktor genetik. Rasio Kolesterol (Cholesterol Ratio) adalah perbandingan dari kolesterol total dibagi dengan kolesterol HDL. Misalnya bila kolesterol total anda 200 mg/dl, kolesterol HDL 50 mg/dl, maka Rasio Kolesterol adalah 200 : 50 = 4 : 1. Upayakan Rasio selalu di bawah 5 : 1, rasio yang optimal adalah 3.5 : 1. Kolesterol pada Wanita Kolesterol pada Anak

Manfaat Kolesterol 1. Membantu membangun dan mempertahankan membran sel, yang menjadikan dinding sel lebih kuat dan kaku, juga membantu sel melindungi diri dari benda asing dan membangun kekebalan sel. 2. Berperan penting dalam proses biokimia, seperti sintesa hormon steroid, juga membantu produksi hormon yang diperlukan untuk pertumbuhan individu. 3. Memproduksi dan mempertahankan vitamin D. Kolesterol dalam tubuh akan mengubah vitamin D dengan bantuan sinar matahari. 4. Tingkat kolesterol dalam tubuh juga berguna untuk melindungi kulit dari benda asing atau sinar berbahaya seperti UV, juga membantu menyembuhkan luka. 5. Terlibat dalam produksi asam empedu yang digunakan untuk mencerna lemak larut atau berbahaya yang memasuki tubuh melalui makanan. 6. Kolesterol yang tidak larut dalam air membuatnya berguna mengangkut vitamin A dan E. 7. Membentuk hormon seks yang penting untuk perkembangan dan fungsi organ seksual 8. Kolesterol meupakan substrat untuk sintesis hormon steroid, diantaranya estrogen dan androgen. 9. Mencegah osteoporosis.. Vitamin D dan hormon penting guna menjaga keseimbangan pembentukan dan perusakan tulang untuk mencegah terjadinya osteoporosis (pengeroposan tulang). 10. Sebagai salah satu senyawa penyusun membran sel otak.

Nutrisi Kolestrol dan Kontrol Konsumsi Kolesterol Sejumlah kecil biosintesis kolesterol terjadi dalam jaringan permukaan juga ndikontrol feed back . Dalam keadaan ini kolesterol yang masuk ke LDL terutama berasal dari hati . Masuknya kolesterol ini ke daerah permukaan dan sel-sel hati terjadi dengan jalan melibatkan pengikatan pada receptor-receptor membran sel yang spesifik . Reduksi tingkat pengambilan kolestrol dibatasi oleh receptor-receptor tersebut, jadi menyebabkan peningkatan kolesterol serum/plasma secara abnormal seperti halnya dalam kasus Hiperkolesterolemia keluarga homozigot , dengan receptor LDL permukaan tidak ada . Tingkat receptor pada sel-sel permukaan dapat juga dipengaruhi oleh faktor

lain , seperti hormon-hormon (terutama tiroksin) , konsumsi kolesterol (dari makanan) , dan asam-asam empedu yang terikat dengan resin yang tidak larut . Kolesterol yang terdegradasi dan hilang setiap hari dari tubuh prinsipnya terjadi melalui empedu walaupun kolesterol dan asam empedu disekresi dalam empedu empedu sebagian besar diserap kembali , penyerapan kembali asam empedu dan kolesterol dari saluran pencernaan sebagian tergantung pada tingkat peningkatan serat makanan . Pektin dan carrageenan (bukan selulose dan lignin) mengikat dan meningkatkan pengeluaran asam empedu dan sterol melalui feses . Peningkatan asam empedu feses atau kolesterol yang hilang dapat menyebabkan penurunan kadar kolesterol plasma .Distribusi biosintesis kolesterol dan pengeluarannya dari tubuh dipengaruhi oleh berbagai faktor , keturunan dan makanan . Perubahan satu atau lebih aspek metabolisme kolesterol dapat menyebabkan hiperkolesterolemia . Ini adalah faktor risiko yang secara langsung ada hubungannya dengan aterosklerosis CARA MENGETAHUI KOLESTEROL DALAM DARAH Kadar kolesterol dalam darah dapat diketahui dengan melakukan pemeriksaan darah di laboratorium kesehatan. Hasilnya akan dibandingkan dengan tabel klasifikasi kadar kolesterol sehingga dapat ditentukan golongannya. Pemeriksaan kadar kolesterol sebaiknya dilakukan sejak seseorang memasuki usia 20 tahun. Pemeriksaan kolesterol sebaiknya segera dilakukan karena kolesterol tidak mudah terdeteksi dengan pemeriksaan luar saja. Pemeriksaan rutin terhadap kadar kolesterol sebaiknya dilakukan juga pada orangorang yang beresiko karena riwayat keluarga kolesterol, darah tinggi, atau penyakit jantung. Lebih cepat pemeriksaan dilakukan, lebih baik. Karena, semakin bertambah umur, biasanya tumpukan kolesterol di dalam tubuh akan semakin tebal yang akan meningkatkan resiko stroke dan serangan jantung dan tentu saja membahayakan jiwa. Pemeriksaan kolesterol sebaiknya tidak dilakukan setiap hari, seminggu sekali, ataupun dua minggu sekali karena pemeriksaan kadar kolesterol yang dilakukan dengan jarak kurang dari 3 minggu akan menghasilkan data yang kurang akurat, karena ada kemungkinan keadaan kondisi kolesterol dalam darah masih sama dengan kondisi sebelumnya. Disarankan, pemeriksaan kolesterol paling tidak dilakukan dengan jarak 1 bulan dengan pemeriksaan sebelumnya. (Linder . 2006)

Tabel Klasifikasi LDL dan HDL Kolesterol, Total Kolesterol dan Trigliserida LDL ("Kolesterol jahat) Kurang dari 100 100-129 130-159 160-189 Lebih dari 190 HDL ("Kolesterol Baik) Kurang dari 40 Lebih dari 60 Total cholesterol (TC) Kurang dari 200 200-239 Lebih dari 240 Trigliserida (TGA) Kurang dari 150 150-199 200-499 Sama atau lebih dari 500 Normal Batas normal tertinggi Tinggi Sangat tinggi Yang diperlukan Batas normal tertinggi Tinggi Rendah Tinggi Optimal Mendekati optimal Batas normal tertinggi Tinggi Sangat tinggi

PENYAKIT YANG DISEBABKAN OLEH KOLESTEROL Penyakit karena Hiperkolesterol 1. JANTUNG KORONER, Penyakit ini disebabkan oleh kaar kolesterol LDL berlebihan yang membentuk plak asterosklerosis pada pembuluh darah koroner jantung yang mengakibakan otot jantung tidak menerima aliran darah yang cukup.

10

STROKE, merupakan kematian jaringan otak (infark serebral) yang terjadi karena berkurangnya aliran darah dan oksigen ke otak. Stroke dapat berupa stroke iskemik maupun stroke hemoragik (perdarahan). DIABETES MELLITUS (KENCING MANIS), keadaan di mana kadar gula darah melebihi batas normal. Diabetes yang tidak terkontrol dengan kadar glukosa yang tinggi cenderung meningkatkan kadar kolesterol dan trigliserida dalam tubuh. HIPERTENSI ( TEKANAN DRAH TINGGI), Hiperkolesterolemi merupakan masalah yang cukup penting karena termasuk salah satu faktor risiko utama PJK di samping hipertensi dan merokok. Penyakit karena rendahnya kolesterol DEPRESI, Jika kadar kolesterol rendah, serotonin ke otak juga sedikit. Menurut penelitian, kadar serotonin rendah memicu munculnya depresi, ingin bunuh diri dan perilaku kasar atau bengis. BAYI PREMATUR, Jika kadar kolesterol terlalu rendah bisa berbahaya. Kadar kolesterol yang terlalu rendah juga tidak bagus untuk kesehatan. Peneliti menunjukkan ibu hamil yang kadar kolesterolnya rendah cenderung melahirkan bayi prematur. (http://library.usu.ac.id/download/fk/gizi-bahri4.pdf)

TIPS-TIPS MEMILIKI KOLESTEROL NORMAL Gaya hidup sehat selalu menjadi prioritas utama agar dapat terhindar dari masalahmasalah yang diakibatkan oleh kolesterol yang tinggi, berikut tips untuk memiliki kolesterol yang normal: 1. Diet 2. Konsumsi makanan yang baik 3. Konsumsi antioksidan 4. Hindari alkohol dan merokok 5. Olahraga

11

Pengertian Fosfolipid Fosfolipid adalah suatu gliserida yang mengandung fosfor dalam bentuk ester asam fosfat. Struktur fosfolipid dibangun dari 1 buah kerangka gliserol, 2 buah asam lemak (R dan R) yang teresterifikasi pada posisi sn-1 dan sn-2, serta gugus fosfat yang mengikat rantai karbon R. Fosfolipid mempunyai kepala polar atau gugus hidrofilik dan dua ekor non polar atau hidrofobik. Karena hal tersebut, fosfolipid bersifat ampifatik yaitu dapat berikatan dengan air dan zat yang bersifat polar (lemak), suatu sifat kritis untuk peranan struktural dalam membran . Asam lemak yang terikat pada gugus sn-1 dan sn-2 tergantung dari sumber fosfolipidnya. Panjang rantai asam lemak dan derajat saturasinya (jumlah rantai ganda) akan menentukan sifat fisikokimia dan fungsional dari fosfolipid. Pada umumnya fosfolipid terdapat pada sel tanaman, hewan dan manusia. Pada tumbuhan fosfolipid terdapat pada kedelai, manusia dan hewan terdapat dalam telur, otak, hati, pankreas, paru-paru dan jantung. Fosfolipid atau fosfatiadt ialah suattu gle=iserida yang mengandung fosfor dalam bentuk ester asam fosfat. Oleh karenanya fosfolipid ialah suatu fosfogliserida. Senyawasenyawa dalam golongan fosfogliserida ini dapat dipandang sebagai derivat asam alfa fosfatidat. Gugus yang diikat oleh asam fosfatidat ini antara lain kolin , etanolamina, serind an inositol. Dengan demikian senyawa yang termasuk foslipid ini ialah fosfatidilkolin fosfatidiletanolamina, fosfatididilserin dan fosfatidilinositol. Fosfolipid terdiri atas empat komponen:

asam lemak, gugus fosfat, alkohol yang mengandung nitrogen, dan suatu kerangka. SIFAT FOSFOLIPID Pada umumnya fosfolipid terdapat dalam sel tumbuhan, sel hewan dan juga pada manusia. Pada tumbuhan fosfolipid terdapat dalam kedelai, sedangkan pada manusia ataupun hewan terdapat dalam telur, otak, hati, ginjal, pancreas, paru-paru dan jantung. Asam lemak yang terdapat pada lesitin antara lain adalah asam palmitat, stearate, oleat, linoleat, dan linolenat.Asam lemak yang mengikat pada atom karbon nomor 1 pada umumnya adalah asam lemak jenuh, dan yang terikat pada nomor 2 adalah asam lemak tak jenuh.Lesitin ini berupa zat padat yang juga lunak seperti lilin, warnanya putih dan

12

dapat di ubah menjadi coklat bila terkontaminasi dengan cahaya dan bersifat higroskopik dan apabila dicampur dengan air maka akan terbentuk larutan koloid. Senyawa ini dapat menyebabkan terjadinya hemolisis, yaitu proses perusakan sel-sel darah merah. Hemoglobin, suatu protein gabungan yang terdapat dalam sel darah merah (eritrosit) diubah menjadi bilirubin yang terkumpul dalam darah dan kadangkadang dapat menimbulkan warna kuning pada kulit. Akibatnya orang akan terkena penyakit anemia, yaitu kekurangan sel darah merah dalam tubuh. FUNGSI FOSFOLIPID Fungsi dari fosfolipid antara lain sebagai bahan penyusun membran sel. Beberapa fungsi biologik lainnya antara lain adalah sebagai surfaktan paru-paru yang mencegah perlekatan dinding alveoli paru-paru sewaktu ekspirasi. Contoh : Kolin >>> Fosfotidilkolin Serin >>> Fosfotidilserin Metanolamin>>>Fosfotidilmetanolamin PERAN FOSFOLIPID TERHADAP KESEHATAN Fosfolipid merupakan senyawa yang menyusun struktur lipid bilayer pada membran sel yang berperan dalam mengatur sistem transport dari dalam ke luar sel. Saat ini telah banyak hasil riset yang menunjukkan fungsi lain dari fosfolipid sebagai pengatur proses biologis dalam tubuh, seperti: koneksi sistem saraf dan beberapa penyakit terkait kerja saraf . Meskipun fosfolipid bukan termasuk senyawa essensial, namun keberadaannya dalam makanan memiliki dampak positif bagi kesehatan antara lain: mencegah penyakit liver, pengontrol kadar kolesterol, perkembangan sistem otak dan saraf . Fosfolipid berperan dalam membentuk kerangka membran sel otak, sehingga kinerja fosfolipid akan sangat berpengaruh pada tingkat kecerdasan manusia. BIOSINTESIS FOSFOLIPID Fosfolipid merupakan asam lemak yang terikat kovalen dengan fosfat. Terdapat berbagai jenis fosfolipid di bakteri, tetapi yang akan dibahas adalah fosfolipid yang umum dijumpai. Struktur fosfolipid dalam membran sel adalah amfibolik, yaitu satu bagian molekul bermuatan (polar/hodrofilik) dan bagian yang lain tidak bermuatan (nonpolar/hidrofobik). Area hidrofilik yang berisi fosfat dan hidrofobik yang berisi asam lemak disebut kepala dan ekor.

13

Senyawa fosfolipid pada prokariota, yaitu asam fosfatidil (X=H), fosfatidil serin (X=serin), fosfatidil etanolamin (X=etanolamin), fosfatidil gliserol (X=gliserol), dan kardiolipin (X=fosfatidil gliserol).

STRUKTUR MEMBRAN PLASMA PADA LIPID Lipid yang menyusun membran terdiri atas fosfolipid (rantai asam lemak, gliserol, fosfat, dan alkohol) dan kolesterol. Fosfolipid mampu membentuk membran karena struktur molekulernya. Fosfolipid bersifat amfipatik, yaitu memiliki daerah hidrofobik dan daerah hidrofilik.

Irving Langmuir (1917) membuat model membran buatan yang terdiri dari selapis fosfolipid dengan ekor hidrofobik mengarah ke udara sedangkan kepala hidrofilik tercelup air. Itu tidak menjawab bagaimana jika sel berada di lingkungan akuatik, yang mendasari E. Gorter dan F. Grendel (1925) mengemukakan model bilayerfosfolipid yang tebalnya dua molekul. Bilayer seperti ini dapat menjadi suatu batas stabil antara dua ruangan aquaeous karena susunan molekulernya melindungi bagian hidrofobik dan membiarkan bagian hidrofiliknya menyentuh cairan. Singer dan G. Nicolson menunjukkan protein tersebut sebenarnya terdispersi dan secara individual disisipkan ke

14

daerah bilayer fosfolipid dengan daerah hidrofobik di dalam dan daerah hidrofilik menghadap cairan.

PENYAKIT-PENYAKIT DAN SOLUSINYA 1. Penyakit Jantung Penyakit jantung merupakan salah satu jenis penyakit mematikan yang banyak diderita orang di seluruh dunia. Tak sedikit orang yang meninggal dunia karena penyakit ini. Resiko serangan jantung, gagal jantung,kematian mendadak, ataupun nyeri dada akibat penyakit jantung meningkat pada orang yang kelebihan berat badan atau obesitas. Obesitas juga dikaitkan dengan tekanan darah tinggi kadar trigliserida yang tinggi, dan penurunan kolesterol HDL yang merupakan kolesterol baik. Dan ternyata orang yang memiliki berat badan berlebihan memiliki resiko terkena serangan jantung walaupun tidak memiliki riwayat menderita penyakit jantung. Orang yang obesitas biasanya akan mengalami gangguan pada pompa jantungnya, sehingga fungsi pompa jantung yang seharusnya normal, kualitasnya semakin menurun. Ada fakta yang menunjukkan bahwa obesitas dapat menyebabkan penebalan dinding ventrikel kiri jantung. Penebalan dinding ini lama kelamaan akan memicu masalah pada jantung.

15

Obesitas juga berhubungan dengan sindrom metabolix, yaitu gangguan metabolisme yang dapat menyebabkan kelamin sel lemak serius. Sel-sel ini akan mengumpulkan sejumlah besar molekul lemak, sehingga akan membuat luas permukaan dari arteri dan vena menjadi lebih sempit. Akibatnya, aliran darah dari dan ke jantung akan berkurang, yang membuat organ tersebut bekerja lebih keras untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Kondisi ini memicu terjadinya kondisi fatal yang disebut dengan serangan jantung. Solusinya, mengurangi makan makanan berlemak, mengurangi berat badan sehingga tidak terjadi obesitas, memulai pola hidup yang sehat, makan teratur dan sebagainya. 2. Diabetes Melitus Tipe 2 Ketika Anda mulai bermasalah dengan berat badan yang terus naik, sebaiknya Anda segera berusaha menurunkannya. Jangan sampai berat badan Anda terlanjur tidak terkontrol dan semakin membengkak. Kenaikan berat badan sebesar 5 hingga 10 kg dari berat badan yang sehat akan meningkatkan resiko seseorang terkena diabetes mellitus tipe 2 sebesar 2x lipat daripada orang yang tidak mengalami kelebihan berat badan. Lebih dari 80% penderita diabetes diketahui mengalami kelebihan berat badan ataupun obesitas. Diabetes mellitus tipe 2 merupakan diabetes yang hanya diderita orang dewasa akibat kelebihan berat badan. Berbeda dengan penderita diabetes mellitus tipe 1 yang biasanya diderita anak-anak, maka penderita diabetes mellitus tipe 2 bisa meghasilkan insulin. Meskipun demikian, jumlah insulin yang diproduksi tidak mencukupi karena ada komplikasikomplikasi yang disebabkan oleh obesitas, misalnya tingginya kadar lemak darah, baik kadar kolesterol, maupun trigliserida. Kondisi inilah yang dinamakan resistensi insulin. Pankreas mampu memproduksi insulin, tapi sel tubuh tak bisa menyerap gula darah yang dibutuhkan. Oleh karena itu, terjadilah poliuri atau sering buang air kecil dalam volume banyak, polidipsi atau sering meras haus, dan polifagi atau sering merasa lemas. Jumlah pengidap diabetes di Indonesia diprediksi akan mencapai 21 juta jiwa pada tahun 2025. Itu yang membuat Indonesia menempati peringkat 4 negara dengan jumlah penderita diabetes terbanyak di dunia. Survey terhadap pengidap diabetes di Jakarta menunjukkan bahwa 1 dari 8 orang menidap diabetes, baik pria maupun wanita, tua maupun muda, tinggal

16

di kota maupun desa, memilikik resiko diabetes yang sama. Dan sebagian besar orang yang memiliki perut buncit atau obesitas. Solusinya, mengurangi makan makanan berlemak, mengurangi berat badan sehingga tidak terjadi obesitas, memulai pola hidup yang sehat, makan teratur dan sebagainya. 3. Stroke Stroke adalah salah satu penyakit yang sangat ditakuti di dunia ini. Di Amerika dan Eropa, penyakit ini menjadi penyebab kematian ketiga. Serangan stroke terjadi ketika pasokan darah ke suatu bagian otak tiba-tiba terganggu. Kurangnya aliran darah dalam jaringan otak menyebabkan serangkaian reaksi biokimia, yang dapat merusakkan atau mematikan sel-sel saraf di otak. Kematian jaringan otak dapat menyebabkan hilangnya fungsi yang dikendalikan oleh jaringan itu. Bahkan ketika penderita bisa selamat dari kematian pun, yang terjadi adalah kelumpuhan anggota badan, hilangnya sebagian ingatan, atau kemampuan bicara. Gejala penderita yang terkena stroke antara lain mati rasa atau rasa bebal mendadak, lemah, tidur terus, kejang, emosi berubah, kelumpuhan pada wajah atau anggota tubuh lain seperti lengan atau kaki pada sisi tubuh, gangguan penglihatan, gangguan bicara, gangguan daya ingat, gangguan keseimbangan, vertigo, terhuyung, sukar berjalan, tersandung ketika berjalan, gangguan orientasi tempat, waktu dan orang, gangguan menelan cairan atau makanan padat, mendadak pusing, nyeri kepala, pingsan, bahkan koma. Aterosklerosis atau penyempitan pembuluh darah, yang dapat menyebabkan pembekuan darah adalah kondisi yang mengawali banyak kasus stroke. Aterosklerosis dipicu oleh tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, merokok, dan kurang olahraga. Obesitas juga dikaitkan dengan diet atau pola makan yang tinggi lemak, meningkatnya tekanan darah, dan kurang olah raga. Jadi, obesitas sekarang dianggap sebagai factor resiko sekunder yang dapat mengakibatkan stroke. Solusinya, mengurangi makan makanan berlemak, mengurangi berat badan sehingga tidak terjadi obesitas, memulai pola hidup yang sehat, makan teratur dan sebagainya. 4. Kanker

17

Para ahli memperingatkan bahwa kegemukan bisa mengundang munculnya kanker. Satu dari dua belas kasus membuktikan, kegemukan menjadi penyebab kanker. Para peneliti memang belum menemukan alasan spesifik kenapa kegemukan bisa meningkat resiko kanker, tapi diduga hal itu berhubungan dengan hormone. Kegemukan meningkatkan estrogen dan hormone lain penyebab kanker usus. Semakin gemuk seseorang, maka dia menghasilkan lebih banyak hormone seperti estrogen yang membantu tumor berkembang. Orang yang memiliki perut buncit juga memiliki lebih banyak asam di dalam perutnya, yang bisa memicu kanker perut, intestine, atau esophagus. Pada wanita, perut buncit juga dikaitkan dengan peningkatan resiko kanker endometrium atau kanker lapisan rahim. Kanker endometrium adalah jaringan atau selaput lender rahim yang tumbuh di luar rahim. Padahal, seharusnya jaringan endometrium melapisi dinding rahim. Wanita yang mengalami peningkatan berat badan lebih dari 10 kg dari usia 18 tahun sampai usia paruh baya meningkatkan resiko terhadap kanker payudara pascamenopause sebesar 2x lipat dibandingkan dengan wanita yang berat badannya tetap stabil. Oleh karena itu, ketika jarum timbangan merangkak semakin tinggi, itu merupakan lonceng bagi kita untuk meningkatkan diri sendiri untuk segera beralih ke pola hidup sehat dan meninggalkan kebiasaan yang bisa memacu pertumbuhan berat badan. Solusinya, mengurangi makan makanan berlemak, mengurangi berat badan sehingga tidak terjadi obesitas, memulai pola hidup yang sehat, makan teratur dan sebagainya. 5. Fatty Liver Atau Perlemakan Hati Penyakit lain yang bisa timbul akibat perut yang buncit atau obesitas adalah fatty liver atau perlemakan hati. Jika kita rajin menumpuk lemak dengan makan makanan yang tidak sehat dan tidak diimbangi dengan aktivitas fisik. Lama-lama liver Anda akan diselimuti dan dimasuki lemak. Biasanya penderita tidak mengetahui kalau menderita fatty liver dan baru mengetahuinya saat melakukan medical check up lengkap rutin atau saat melakukan pemeriksaan karena penyakit lain. Liver merupakan organ tubuh yang vital karena memroduksi enzim dan hormone, metabolisme semua bahan yang masuk dalam tubuh, dan mengatur cairan tubuh. Namun,

18

saying kita terkadang tidak begitu memedulikan kesehatan hati kita dengan melakukan gaya hidup yang tidak sehat. Perlemakan hati terjadi karena lemak yang berlebih menumpuk di dalam sel liver atau hati. Sebenarnya merupakan hal yang normal bagi hati untuk mengandung sejumlah lemak, asalkan jumlahnya tidak melebihi 10% dari berat hati itu sendiri. Kalau jumlahnya sudah melewati batas, itulah tanda-tanda hati mengalami perlemakan. Jika tidak segera ditangani, bisa mengakibatkan komplikasi yang serius Solusinya, mengurangi makan makanan berlemak, mengurangi berat badan sehingga tidak terjadi obesitas, memulai pola hidup yang sehat, makan teratur dan sebagainya. 1. Pengertian Spingolipid Spingolipid adalah senyawa yang termasuk golongan ini dapat dipandang sebagai derivat sfingosin atau mempunyai stuktur yang mirip, misalnya dihidrosfingosin. Senyawa senyawa yang temasuk dalam kelompok ini dibedakan satu dari yang lain pada asam lemak yang terdapat pada molekulnya. Seramida terdapat dalam jumlah kecil pada jaringan tumbuhan maupun hewan. Sfingomielin adalah kelompok senyawa yang mempunyai rumus dan merupakan satu satunya ssfingolipid yang mengandung fosfat. Sfingomielin terutama terdapat dalam jaringan syaraf. Dalam otak juga terdapat sfingomielin yang mengandung sfingosin dengan beberapa ikatan rangkap (Anna, 2005) Sfingolipid dapat ditemukan di hampir seluruh jaringan manusia. Konzentrasinya yang tertinggi walaupun demikian terdapat di jaringan saraf sistem saraf pusat, khususnya di zat putih di otak.

Gambar 1. Struktur spingolipid

19

2. Klasifikasi Spingolipid Sfingolipid dapat dibagi menjadi Sfingomyelin dan Glikosfingolipid. a. Sfingomyelin Fungsi, Sfingolipid adalah komponen utama dari [membran myelin] dari sel saraf Struktur, Sfingomyelin adalah satu-satunya dari kelas sfingolipid yang memiliki gugus fosfat dan tidak memiliki struktur gula dalam molekulnya. contoh: Sfingosin dan Ceramid b. Glikosfingolipid Yang termasuk glykosfingolipid adalah semua sfingolipid yang memiliki struktur gula atau karbohidrat. Glikosfingolipid paling sedikit dapat dibagi lagi menjadi 4 kelas, yaitu: Cerebrosid, Sulfatide, Globosid, Gangliosid.

Cerebrosid adalah Ceramidmonohexosid atau memiliki satu molekul gula. Yang paling menonol dari kelas ini adalah Galaktocerebrosid dan Glukocerebrosid. Cerebrosid terdapat di bagian saraf akhir dan di membran myelin dari sel saraf

- Sulfogalaktocerebrosid adalah salah satu lapisan lemak juga yang terdapat di otak, kurang lebih 15 % dari keseluruhan jumlah lemak di zat putih

Globosid adalah ceramidoligosakarida(memiliki 2 atau lebih molekul gula). Biasanya Galaktosa, Glukosa, atau N-Acetilgalaktosamin. Globosid terdapat di serum, limpa, hati, dan juga sel darah merah. Lactosilceramid [Ceramid --Glc-(1->4)-@-Gal-(1>4)] terdapat di membran sel darah merah.

Gangliosid adalah glikospingolipid yang memiliki satu atau lebih asam Neuramin. Biasanya ini adalah asam N-Acetilneuramin= NANA, atau lebih terkenal asam sialin. Konzentrasi terbesar terdapat di [sel ganglion] sistem saraf pusat.

Sfingolipid juga merupakan komponen membran Sfingolipid, kelas kedua terbesar dari lipid membran, juga mempunyai kepala yang berpolar dan dua ekor nonpolar, tetapi senyawa ini tidak mengandung gliserol. Sfingolipid tersusun atas salah satu molekul alkohol amino berantai panjang sfingosin, atau satu diantara senyawa turunannya, dan suatu alkohol polar pada bagian kepala. Sfingosin adalah senyawa induk dari sejumlah alkohol amino berantai panjang yang ditemukan pada berbagai sfingolipid. Pada mamalia, sfingosin dan hidrosfingosin adalah

20

senyawa yang paling banyak. Pada spingolipid, gugus polar kepala terikat pada gugus hidroksil spingosin, dan komponen asam lemaknya membentuk suatu ikatan amida dengan gugus amino. Terdapat tiga subkelas spingolipid : sfingomielin, serebrosida dan gangliosida. Spingomielin mengandung fosfat, tetapi serebrosida dan gangliosida tidak. Spingomielin adalah spingolipid yang paling sederhana dan paling banyak dijumpai. Secara khas senyawa ini mengandung fosfokolin atau fosfoetanolamin sebagai golongan polar pada bagian kepalanya. Karena spingomielin mengandung fosfat, senyawa ini dapat di golongkan sebagai fosfolipida, bersama sama dengan fosfogliserida. Memang,

spingomielin mirip dengan fosfogliserida fosfatidiletanomilamin dan fosfatidilkolin dalam sifat sifat umumnya, dan senyawa senyawa ini memiliki muatan listrik yang serupa. Spingomielin terdapat di dalam hamir semua membran sel sel hewan; selubung mielin yang mengelilingi sel sel syaraf tertentu amat kaya dengan kandungan spingomielin. Serebrosida tidak mengandung fosfat dan tidak memiliki muatan listrik karena gugus polar kelapanya bersifat netral. Karena gugus pada bagian kepala molekul ini secara khas terdiri dari satu atau lebih unit gula, serebrosida seringkali disebut glikospingolipid. Golongan ini adalah glikolipida, suatu nama umum bagi lipida yang mempunyai gugus gula. Gangliosida, spingolipid yang paling kompleks mengandung bagian kepala yang amat besar dan bersifat polar, terbuat dari beberapa unit gula. Satu atau lebih unit gula terminal pada gangliosida adalah asam N- asetilneuraminat yang khas, juga disebut asam sialat, yang mempunyai muatan negatif pada pH 7. Residu N- acetilneuraminat juga terdapat pada rantai samping oligasakarida pada beberapa membran glikoprotein. Gangliosida menyusun kira kira 6 persen lipida membran pada bagian yang berwarna abu abu pada otak. Gangliosida juga ditemukan dalam jumlah lebih kecil pada membran kebanyakan jaringan bukan syaraf. Senyawa ini adalah komponen penting dari sisi reseptor spesifik pada permukaan membran sel. Sebagai contoh, senaywa ini ditemukan pada sisi spesifik ujung syaraf tepat terikatnya molekul neurotrtansmiter selama transmisi kimiawi suatu impuls dari satu sel syaraf ke sel yang berdekatan (Lehninger, 1982) Sfingolipidosen Di klinik ada beberapa penyakit yang berhubungan dengan akkumulasi lipid tersebut di beberapa organ akibat mutasi gen yang menyebabkan enzym pengatur metabolisme sfingolipid tersebut tidak exist atau hanya sebagian kecil saja diekspresikan.

21

Penyakit Niemann Pick Gaucher Krabbe Metakromatis Leukodistropie Fabry Tay Sachs

Akumulasi lipid Sfingomyelin Glucocerebrosid Galaktocerebrosid Sulfogalaktocerebroside Ceramidtrihexosid Gangliosid G_M1

Enzym rusak

yang Organ terserang

yang

Sfingomyelinase -Glucosidase -Galaktosidase Sulfatidsulfatase @-Galaktosidase

otak, hati, limpa otak, hati, limpa Otak Otak ginjal

Hexosaminidase A Otak

Pengertian Gliserol Senyawa ester antara gliserol dan asam lemak disebut asilgliserol atau gliserida. Gliserida yang bersifat padat pada suhu kamar disebuk lemak, sedangkan yang bersifat cair disebut minyak. Gliserida dengan 1, 2, dan 3 rantai asam lemak, masing-masing disebut mono, di-, dan triagliserol atau trigliserida. Penamaan gliserida ditentukan oleh komponen asam lemak yang membentuknya. Tripalmitoilgliserol, atau dengan nama umumnya tripalmitin, adalah suatu trigliserida yang dibentuk oleh gliserol dan tiga asam palmitat. Gliserolipid adalah lipid yang mengandung gliserol dimana gugus hidroksilnya telah tersubstitusi. Gliserolipid adalah lipid yang paling banyak terdapat dalam tubuh hewan. Gliserolipid tersusun atas gliserol bersubstitusi mono-, di-, dan tri-, yang paling terkenal adalah ester asam lemak dari gliserol (triasilgliserol), yang juga dikenal sebagai trigliserida. Di dalam persenyawaan ini, tiga gugus hidroksil gliserol masing-masing teresterifikasi, biasanya oleh asam lemak yang berbeda. Karena ia berfungsi sebagai cadangan makanan, lipid ini terdapat dalam sebagian besar lemak cadangan di dalam jaringan hewan. Hidrolisis ikatan ester dari triasilgliserol dan pelepasan gliserol dan asam lemak dari jaringan adiposa disebut "mobilisasi lemak".
Gliserida adalah ester dari asam lemak dan sejenis alkohol dengan tigagugus fungsional yang disebut gliserol (nama IUPAC, 1,2,3-propantriol). Karena gliserol memiliki tiga gugus fungsional alkohol, asam lemak akan bereaksi untuk membuat tiga gugus ester sekaligus.

22

Adapun rumus molekul gliserin dapat ditunjukkan pada Gambar 1 : CH2OH | CHOH | CH2OH Gambar 1. Rumus Molekul Gliserin Sifat fisik dari gliserol : Merupakan cairan tidak berwarna Tidak berbau Cairan kental dengan rasa yang manis Densitas 1,261 Titik lebur 18,2C Titik didih 290 C Gliserol juga digunakan sebagai penghalus pada krim cukur, sabun, dalam obat batuk dan syrup atau untuk pelembab. (John M Deman.1997) Metabolisme gliserol Gliserol sebagai hasil hidrolisis lipid (trigliserida) dapat menjadi sumber energi. Gliserol ini selanjutnya masuk ke dalam jalur metabolisme karbohidrat yaitu glikolisis. Pada tahap awal, gliserol mendapatkan 1 gugus fosfat dari ATP membentuk gliserol 3fosfat. Selanjutnya senyawa ini masuk ke dalam rantai respirasi membentuk dihidroksi aseton fosfat, suatu produk antara dalam jalur glikolisis. (Arthur A. Spector, dkk. 1993) Penyakit yang Ditimbulkan Lemak (Gliserol)

Gambar 6. Lipidosis

23

Lipidosis adalah penyakit-penyakit yang disebabkan oleh kelainan pada enzim-enzim yang memecah lemak, yang mengakibatkan penimbunan bahan-bahan racun yang dihasilkan oleh lemak di dalam jaringan. Yang termasuk ke dalam lipidosis adalah: 1. Penyakit Gaucher Pada penyakit gaucher, glucocerebroside, yang menghasilkan metabolisme lemak, menumpuk di jaringan. Penyakit gaucher adalah lipidosis yang paling sering terjadi. Penyakit tersebut paling umum pada orang-orang yahudi Ashkenazi (eropa timur). Penyakit gaucher menyebabkan pembesaran hati dan limpa dan pewarnaan coklat pada kulit.

1. Penyakit Niemann-Pick Penyakit Niemann-Pick adalah suatu penyakit keturunan dimana terjadi kekurangan suatu enzim khusus yang mengakibatkan penimbunan sfingomielin (hasil metabolisme lemak) atau terdapat penimbunan kolesterol yang abnormal. 2. Penyakit Fabry

24

Gambar 12. Penyakit fabry Penyakit Fabry adalah penyakit keturunan yang jarang terjadi, yang menyebabkan penimbunan glikolipid (hasil metabolisme lemak). o Penyebab Gen yang rusak dibawa oleh kromosom X sehingga penyakit ini hanya terjadi pada pria, yang hanya memiliki 1 kromosom X. o Pengobatan Untuk mengurangi nyeri dan demam diberikan analgetik (obat pereda nyeri). Penyakit ini tidak dapat disembuhkan namun peneliti sedang menyelidiki suatu pengobatan dimana kekurangan enzim yang terjadi diganti melalui transfusi.

3. Penyakit Wolman

Gambar 14. Wolman Penyakit Wolman adalah gangguan yang dihasilkan ketika jenis spesifik pada kolesterol dan gliserida menumpuk di jaringan, gangguan ini disebabkan pembesaran limpa dan hati. Penyimpanan kalsium pada kelenjar adrenalin membuat mereka lebih keras, dan diare lemak (steatorrhea) juga terjadi. Bayi dengan penyakit Wolman biasanya meninggal dalam usia 6 bulan.

25

ANALISA MAKANAN
KEBUTUHAN ENERGI TUBUH Berdasarkan AKG (Angka Kecukupan Gizi), berdasarkan kebutuhan energi yang kita butuhkan adalah 2000 Kkal. Kebutuhan energi anda mungkin lebih tinggi dan lebih rendah. Kebutuhan energi setiap orang tidak sama. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa factor, yaitu : Umur Kelamin Lingkungan

CONTOH MAKANAN BISKUIT MALKIST ABON Berikut Informasi Nilai Gizi Takaran saji : Energi Total 18 g 90 Kkal energi dari lemak 20 Kkal % AKG Lemak Total Protein Karbohidrat Total Gula 3g 1g 13 g 3g 5% 2% 4%

Berdasarkan informasi nilai gizi kita dapat mengetahui bahwa energi Total yang terdapat didalam mizone ialah 90 Kkal/kemasan. Berdasarkan AKG ( Angka Kecukupan Gizi) , kebutuhan energi 2000 Kkal. Jadi dapat disimpulkan bahwa mizone tidak mencukupi kebutuhan energi dalam tubuh kita.

26

CONTOH MINUMAN MIZONE Berikut Informasi Nilai Gizi Takaran saji : Energi Total 500 ml 120 Kkal % AKG Lemak Total Protein Karbohidrat Total Gula 0g 0g 29 g 25 g 0% 0% 10%

Berdasarkan informasi nilai gizi kita dapat mengetahui bahwa energi Total yang terdapat didalam mizone ialah 120 Kkal/kemasan. Berdasarkan AKG ( Angka Kecukupan Gizi) , kebutuhan energi 2000 Kkal. Jadi dapat disimpulkan bahwa mizone tidak mencukupi kebutuhan energi dalam tubuh kita.

27

ANGKET RESPON MASYARAKAT TENTANG LEMAK


Disini kami menggunakan angket sebagai salah satu instrument mini riset dengan tujuan untuk mengetahui pengetahuan masyarakat tentang lemak. Angket ini disebarkan kepada masyarakat baik maha siswa atau pun ibu/ bapak rumah tangga yang bertempat tinggal disekitar lingkungan. Hasil Perhitungan Angket Tanggapan Masyarakat Terhadap Lemak

Jumlah butir angket Jumlah responden

= 10 = 12

Butir I skor = 36 % rata rata skor = responden % rata rata skor = % rata rata skor = % rata rata skor = 1% Dengan cara yang sama diperoleh perhitungan sebagai berikut. No Butir angket Isi pernyataan 1 2 Apakah anda mengetahui bentuk daging? Taukah apa yang anda rasakan 1% Tidak Tahu Tidak Tahu Skor Keterangan
skor skor ma

setelah 1%

memakan daging? 3 4 5 6 7 8 Apakah anda tahu kandungan dalam danging? Apakah anda tahu buah alpukat? Taukah anda manfaat dari buah alpukat? 55% 1% 67,3 % Sedikit Tahu Tidak Tahu Tahu Sedikit Tahu Tidak Tahu Tahu

Apakah anda tau kandungan dari buah alpukat? 44% Apakah anda pernah dengar tentang lemak? Tahukah anda makanan yang 19,35%

banyak 78,6%

mengandung lemak? 9 Tahukah anda bahwa buah alpukat itu contoh 63,8% Sedikit Tahu

28

buah yang banyak mengandung lemak? 10 Pernakah anda mendengar tentang orang yang terkena penyakit kolesterol? % rata rata skor 45,7% Sedikit Tahu 1% Tidak Tahu

Dari data di atas dapat disimpulkan bahwa masyarakat hanya sedikit mengetahui tentang lemak dan makanan atau pun minuman yang mengandung lemak . Hal ini ditahui bahwa % rata rata skor adalah = 45,7 % , kurang separuh masyarakat sudah mengetahui tentang lemak tersebut.

29

ANALISIS KLINIK Disini di lakukan analisa klinik untuk mengetahui apakah kita terkenapenyakit kolesterol atau tidak. Biodata Diri Nama : ROHANA Umur : 53 tahun Temapat tinggal : Binjai Hasil analisa klinik saudari Rohana adalah sebagai berikut : No 1 2 3 4 LDL Kimia darah Cholestrol total Triglyceride HDL 149 65 43 93 Hasil Normal <200 <150 >45 <150 Gr/dl Gr/dl Gr/dl Gr/dl

Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa saudari Rohana tidak memiliki penyakit

KOLESTEROL, seperti jantung koroner, obesitas .

30

JAWABAN PERTANYAAN
1. Rafika Oktavia Br Purba Pertanyaan: Penyebab jantung koroner apa? Bagaimana hubungannya dengan lemak?

Jawaban

Jantung koroner merupakan salah satu penyakit pembunuh yang paling ditakuti di seluruh dunia. Biasanya penyakit ini dialami oleh orang berusian produktif dan menyerang secara mendadak hingga menimbulkan kematian. Penyakit ini disebabkan oleh adanya penyempitan dan penyumbatan di pembuluh arteri koronaria atau yang disebut dengan ateroskelerosis Koroner. Hal ini disebabkan oleh penumpukan zat-zat lemak (kolesterol, trigliserida) di dinding pembuluh nadi bagian paling bawah (endotelium). Setelah lemak menumpuk, aliran darah akan tersumbat dan tak mampu menuju jantung sehingga mengganggu kerja jantung dalam memompa darah. Efek yang paling dirasakan adalah hilangnya pasokan oksigen dan nutrisi menuju jantung karena aliran darah ke jantung berkurang sehingga menyebabkan penyakit jantung koroner. 2. Dina Afrini Santri Pertanyaan : lemak hewani itu bagaimana? Dimana metabolismenya? Mengapa susah diproses atau diserap oleh tubuh? Jawaban: lemak hewani merupakan lemak yang berasal dari hewan. Lemak hewani merupakan lemak jenuh yang tidak memiliki ikatan rangkap pada rantai karbon, sehingga sulit untuk dicerna, mengandung kolesterol yang dapat menyebabkan penyumbatan pebuluh darah sehingga menyebabkan

aterosklerosis. Lemak hewani dicerna did an diserap di jonjot usus dengan mengubahnya menjadi asam lemak dan gliserol, namun lemak hewani sukar untuk dicerna oleh tubuh sehingga lemak jenuh sukar diserap dalam bentuk asam lemak dan gliserol oleh darah, sehingga didalam pembuluh darah lemak tetap dalam bentuk lemak jenuh yang lama kelamaan akan menumpuk di

31

dalam pembuluh darah yang akan menyebabkan penyumbatan pada pembuluh darah (aterosklerosis) atau Obesitas. 3. Lina Mardiana Pertanyaan: Bagaimana proses penyumbatan lemak? Kenapa hanya terjadi di tempat tertentu? Dan bagaiman cara menguraikan lemak itu? Jawaban : a. Bagaimana proses penyumbatan lemak? Jawab: Kelebihan lemak ini biasanya akan menumpuk pada bagian tertentu pada tubuh seperti perut, pinggul, dan paha, namun yang paling jelas terlihat pada bagian perut. Faktor lain yang juga mempengaruhi penumpukan lemak tersebut adalah stress. Stress dapat mempengaruhi selera makan dan dapat menyebabkan penumpukan lemak semakin meningkat, secara mudah mekanismenya dapat dijelaskan sebagai berikut: Stress merupakan stimulus yang dikirimkan ke otak dan kemudian otak akan mengirimkan sinyal ke tubuh untuk meningkatkan nafsu makan. Hasilnya, kecenderungan untuk mengonsumsi makanan akan mengalami peningkatan b. Kenapa hanya terjadi di tempat tertentu? Jawab: menurut kami lemak menumpuk pada tempat tertentu disebabkan oleh pada bagian-bagian tubuh tertentu sering tidak digunakan untuk beregerak atau beraktifitas terlalu banyak seperti misalnya perut, lengan, paha atau sebagainya, berbeda halnya dengan orang yang sering melakukan olahraga seperti sit up, push up, lari, atau angkat barbell. c. Dan bagaiman cara menguraikan lemak itu? Jawab: , untuk menurunkan kadarnya atau menguraikan lemak tersebut, kita harus membatasi makanan berkalori tinggi, yang sumbernya adalah karbohidrat dan gula. Sering kali orang telah berdiet rendah lemak, namun tetap tinggi karbohidrat. Sumber karbohidrat, misalnya, nasi, roti, kentang, jagung, singkong. Selain mengurangi asupan karbohidrat, pilihlah makanan

32

yang mengandung karbohidrat kompleks, misalnya, nasi merah atau roti gandum dibanding nasi putih atau roti putih. Sebaiknya juga mengurangi makan dua jenis karbohidrat sekaligus, misalnya, hindari makan nasi dengan lauk mi goreng. Buah dan sayur harus dimakan masing-masing tiga kali sehari (enam porsi) atau setidaknya lima porsi buah dan sayur sehari. Olahraga rutin harus ditingkatkan, untuk permulaan minimal tiga kali seminggu dulu. Lakukan selama minimal 30 menit. Olahraga yang dilakukan bersifat aerobik, seperti jalan cepat, lari, bersepeda, atau berenang. Jika tidak sempat, lakukan "olahraga" sambil beraktivitas sehari-hari, misalnya, memilih menggunakan tangga dibandingkan lift, parkir di tempat yang agak jauh, atau sit-up, pushup, atau lari di tempat sambil menonton televisi. Hindari kebiasaan "ngemil" sambil menonton televisi. Olah raga yang cukup, imbangi makanan yg masuk dengan olahraga yang cukup, atau bias dengan cara berpuasa. 4. Januelman Purba Pertanyaan: Apa hubungan Diabetes Mellitus Tipe 2 dengan lemak? Jawaban: :

Penderita penyakit Diabetes Mellitus Tipe 2 sudah terlebih dahulu mengidap penyakit Diabetes Mellitus Tipe 1. Penderita diabetes mellitus tipe 2 bisa meghasilkan insulin. Meskipun demikian, jumlah insulin yang diproduksi tidak mencukupi karena ada komplikasi-komplikasi yang disebabkan oleh lemak seperti obesitas, misalnya tingginya kadar lemak darah, baik kadar kolesterol, maupun trigliserida. Kondisi inilah yang dinamakan resistensi insulin. Sehingga menyebabkan glukosa dalam darah, bukan glikogen. Pankreas mampu memproduksi insulin, tapi sel tubuh tak bisa menyerap gula darah yang dibutuhkan. 5. Dina Aslamiyah

33

Pertanyaan : Apa itu lemak trans? Mengapa berbahaya? Apa penyakit yang disebabkan? Jawaban: :

Jenis lemak trans akan meningkatkan kolesterol. Lemak ini terbentuk selama proses kimiawi (misalnya proses pemasakan) yang disebut hidrogenasi. Hidrogenasi adalah ketika sebuah lemak cair berubah menjadi lemak yang lebih padat. Kebanyakan margarine mengandung lemak trans. Untuk itu, pilih margarine yang tidak mengandung lemak trans (Anda bisa melihat label yang tertera pada kemasannya). Contonya dalam mentega atau margarin. Lemak trans berbahaya dan sebaiknya dihindari karena jenis lemak trans bertindak seperti lemak jenuh di dalam tubuh manusia yang akhirnya dapat meningkatkan kolesterol.Perubahan gaya hidup merupakan terapi utama untuk hipertrigliseridemia (kelebihan trigliserida). Penyakit yang dapat ditimbulkan seperti jantung koroner, obesitas, hipertensi dan lain-lain.

34

BAB III KESIMPULAN

1. Lemak

merupakan ester dari gliserol dan asam lemak. Lemak mempunyai

unsur-unsur organik karbon, hidrogen dan oksigen yang terikat dalam ikatan gliserida. 2. Lipid secara umum dapat dibagi ke dalam dua kelas besar, yaitu lipid sederhana dan lipid kompleks. Yang termasuk lipid sederhana antara lain adalah: 1) trigliserida dari lemak atau minyak seperti ester asam lemak dan gliserol, contohnya adalah minyak jagung, minyak biji kapas, dan butter, 2) lilin yang merupakan ester asam lemak dari rantai panjang alkohol. 3. Berdasarkan ada atau tidaknya ikatan rangkap : Asam Lemak Jenuh (tidak ada ikatan rangkap) Contoh : asam butirat, asam kaproat dsb. Asam Lemak Tak Jenuh Tunggal (satu ikatan rangkap) Contoh : asam palmitoleat dan asam oleat. 4. Macam macam lemak antara lain :

Lemak biologis yang terpenting: lemak netral (trigliserida), fosfolipid, steroid Asam lemak: Asam palmitat: CH3(CH2)14-COOH, Asam stearat: CH3(CH2)16COOH, Asam oleat: CH3(CH2)7CH=CH(CH2)7COOH

Trigliserida: ester gliserol + 3 asam lemak Fosfolipid: ester gliserol + 2 asam lemak + fosfat Steroid: kolesterol dan turunanya (hormon steroid, asam lemak dan vitamin) Yang termasuk turunan/derivat lipida, adalah sterol, contoh : 1. Kholesterol adalah merupakan bagian yang penting dalam sel dan

jaringan-jaringan tubuh, otak, syaraf, ginjal, limpa, hati dan kulit. 2. Ergosterol dan Kalsiferol adalah merupakan macam sterol lain juga sebagai

prekursor vitamin D yang selalu didapatkan pada tumbuhan dan minyak hati ikan.

35

5. Lemak

mempunyai

bermacam-macam

fungsi

yang

berguna

bagi

tubuh. Beberapa diantaranya akan di bahas di bawah ini : 1) Penghasil energi 2) Pembangun/pembentuk struktur tubuh 3) Protein sparer 4) Penghasil asam lemak essensial. 5) Sebagai pelumas di antara persendian dan membantu pengeluaran sisa makanan.

36

DAFTAR PUSTAKA

Albert L. Lehninger. 1982. Dasar-Dasar Biokimia. Jakarta: Erlangga. Almatsier, sunita.2009.Prinsip Dasar Ilmu Gizi.Jakarta:PT.Gramedia Pustaka Utama Boyle, MA and SL Roth.2010. Personal Nutrition. Wadsworth, Cengage Learning F.G. Winarno.1984. Kimia Pangan dan Gizi. Jakarta: Gramedia. Linder, Maria C.1992.Biokimia Nutrisi Dan Metabolisme.Jakarta:UI-Press M Deman, John.1997. Kimia Makanan. Bandung: ITB Poedjiadi, Anna. 2006. Dasar- dasar Biokimia. Jakarta: UI-Press. Roizen, MF, and Mehmet. 2006. You on A Diet. Harper Collins Publisher. Simorangkir, DRA.Muniarty.2011.BIOKIMIA NUTRISI.Medan:UNIMED Sunita. Almetsier.2009. Dasar-Dasar Ilmu Gizi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama Spector, Arthur A, dkk. 1993. Biokimia. Bandung: UGM-Press Wirahadikusumah, Muhamad. 1985. Biokimia Metabolisme Energy, Karbohidrat, dan Lipid. Bandung: ITB. Artikel Penyebab kolesterol : http://pinginsehat.info/2010/08/apa-itu-kolesterol-danbahayanya/#ixzz26tDVK5Nz (http://library.usu.ac.id/download/fk/gizi-bahri4.pdf) http://donnafujie.blogspot.com/2009/06/analisis-senyawa-lipid_12.html . diakses tanggal 08 September 2012 http://id.wikipedia.org/wiki/Sfingolipid. diakses tanggal 17 September 2012 http://oryza-sativa135rsh.blogspot.com/2010/03/struktur-dan-fungsi-makromolekul.html. diakses tanggal 17 September 2012 www.chem-is-try.org

www.erikadiana92.blogspot.com/2012/06/fosfolipid.html

37

38